Anda di halaman 1dari 3

Case 4

Perform horizontal analysis of the data in the previous table to indicate any potential red flags
regarding possible overstatement of sales.
Case 5
Perform vertical analysis of the data in the previous table to indicate any potential red flags
regarding possible understatement of the COGS.
Lakukan analisis vertikal dari data dalam tabel untuk menunjukkan potensi red flags apa saja
mengenai kemungkinan kecenderungan memperkecil Harga Pokok Penjualan.
JAWABAN KASUS 5
Year 1
$
Sales
100.000
COGS 75.000
Margin 25.000

Year 2

%
$
100% 105.000
75% 78.750
25% 26.250

Year 3

%
$
100% 110.250
75% 82.687,5
25% 27.562,5

Year 4

%
$
100% 137.812,5
75% 66.150,0
25% 71.662,5

Year 5
%
$
100% 206.718,75
48% 59.535,00
52% 147.183,75

Nilai penjualan meningkat setiap tahunnya.


Harga Pokok Penjualan mulai tahun 1,2,3 mengalami peningkatan yang membuat nilai
margin menjadi kecil.
Harga Pokok Penjualan pada tahun 4 dan 5 mengalami penurunan yang membuat nilai
margin menjadi besar.
Dalam kasus tersebut presentase harga pokok penjualan mulai tahun pertama sampai ketiga
sebesar 75% dan di tahun keempat dan kelima turun jauh sebesar 48% dan 29%. Adanya
penurunan jauh atas harga pokok penjualan menyebabkan persentase margin menjadi besar.
Dalam hal ini yang perlu diperhatikan adalah penurunan tajam atas harga pokok penjualan,
ini bisa menjadi indikasi red flags. Komponen dari harga pokok penjualan :
COGS = persediaan awal + pembelian persediaan akhir
Penjelasan yang mungkin meliputi dari adanya kasus tersebut (sesuai dengan yang ada di
chapter 6) :
(1) biaya persediaan naik lebih cepat dari harga penjualan
(2) sisa persediaan yang dicuri
(3) catatan akuntansi tidak akurat. Seorang analis dapat dengan mudah menentukan mana
yang (atau lainnya) faktor menyebabkan perubahan yang tidak biasa.

Resume materi chapter 6

%
100%
29%
71%

Menganalisis Penyampaian Laporan Keuangan


Untuk memahami bagaimana perubahan laporan keuangan dapat sinyal penipuan,
salah satu yang mudah dikenali dengan sifat dari tiga laporan keuangan utama. Sebagian
besar organisasi mempublikasikan neraca, laporan laba rugi, dan laporan arus kas.
Neraca dan laporan laba rugi dikonversi dari posisi dan periode laporan untuk
mengubah pernyataan dalam empat cara:
(1) membandingkan saldo rekening pada laporan dari satu periode ke periode berikutnya.
Pendekatan ini membandingkan angka dalam laporan dari satu periode ke periode
berikutnya. Sebagai contoh, saldo piutang dari satu periode dibandingkan dengan saldo
pada periode berikutnya untuk melihat apakah perubahan itu dalam arah yang diharapkan
dan apakah besarnya perubahan wajar, perubahan yang diberikan dalam jumlah lainnya.
(2) menghitung rasio kunci dan membandingkannya dari periode ke periode
Pada pendekatan kedua-konversi neraca dan laporan laba rugi untuk mengubah
laporan-kunci rasio laporan keuangan dihitung dan perubahan rasio ini dari waktu ke
waktu dibandingkan. Quick rasio (juga disebut acid test rasio) dan current rasio
menilai likuiditas perusahaan. Perputaran piutang dan perputaran persediaan rasio
menilai efisiensi operasional perusahaan. Debt-to-equity dan times-interest-earned
menilai solvabilitas perusahaan. Profit margin, return on asset, return on equity, dan
pendapatan per saham rasio menilai profitabilitas. Dengan memeriksa rasio, adalah
mungkin untuk melihat apakah perubahan yang mengakibatkan likuiditas, efisiensi,
solvabilitas, dan profitabilitas yang seperti yang diharapkan. Perubahan rasio yang
tidak masuk akal sering menghasilkan penipuan laporan keuangan oleh manajer.
(3) melakukan analisis vertikal
Pendekatan ketiga-konversi neraca dan laporan laba rugi untuk mengubah laporanmenggunakan analisis vertikal, yang mengubah banyaknya angka laporan keuangan
untuk persentase. Untuk neraca, total aset ditetapkan pada 100 persen, dan semua
saldo lainnya adalah persentase dari total aset.
Analisis vertikal adalah teknik deteksi penipuan yang sangat berguna, karena
persentasenya yang mudah dipahami. Ketika kita menghabiskan $ 1 atau bagian dari $
1, kita tahu apa artinya. Jika kita menghabiskan semuanya, kita tahu bahwa kita telah
menghabiskan 100 persen. Demikian pula, semua melalui sekolah, kami mencetak 70
atau 80 atau 90 persen pada ujian. Semua orang mengerti mana nilai ini baik, yang
buruk, dan berapa persen yang mewakili. Perubahan saldo laporan keuangan yang
rumit dapat segera dinilai dengan mengubah angka untuk persentase. Memahami
bahwa penjualan meningkat 20 persen, misalnya, jauh lebih mudah daripada
memahami bahwa penjualan meningkat dari $ 862.000 untuk $ 1.034.400.
Ketika analisis vertikal digunakan untuk menganalisis perubahan saldo laporan laba
rugi, penjualan kotor ditetapkan pada 100 persen, dan semua jumlah lainnya
dikonversi ke persentase penjualan.
(4) melakukan analisis horizontal.
Pendekatan keempat, mengkonversi neraca dan laporan laba rugi untuk perubahan
laporan- menggunakan analisis horizontal. Analisis horizontal menyerupai analisis
vertikal dalam hal mengkonversi saldo laporan keuangan untuk persentase. Namun,
bukannya memperhitungkan jumlah laporan keuangan sebagai persentase dari total
aset atau penjualan kotor, itu mengkonversi persentase perubahan dalam jumlah
neraca dan laporan laba rugi dari satu periode ke periode berikutnya.
Analisis horizontal adalah metode yang paling langsung berfokus pada perubahan.
Dengan rasio dan analisis vertikal, laporan dikonversi ke angka yang lebih mudah
untuk dipahami, dan kemudian jumlahnya dibandingkan dari periode ke periode.

Dengan analisis horizontal, perubahan dalam jumlah dari periode ke periode


dikonversi ke persentase.
Laporan keuangan yang ketiga-laporan arus kas- sudah merupakan sebuah laporan
perubahan dan tidak perlu dikonversi. Laporan arus kas menunjukkan arus kas masuk dan
arus kas keluar selama periode. Bertambah atau berkurang yang tidak masuk akal berfungsi
sebagai red flags dan harus diselidiki. Karena laporan arus kas berfokus pada perubahan.