Anda di halaman 1dari 46

BUKU MAGANG

Alamat:
Gedung Unit PPL
Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan
Universitas Syiah Kuala

DAFTAR ISI

DAFTAR ISI........................................................................................................... i
BAB I................................................................................................................... 1
A.

RASIONAL................................................................................................. 1

B.

RUANG LINGKUP MAGANG.......................................................................3

C.

DASAR KONSEPTUAL................................................................................4

D.

TUJUAN UMUM......................................................................................... 5

E.

TUJUAN KHUSUS....................................................................................... 6

F.

FUNGSI...................................................................................................... 7

G.

SASARAN............................................................................................... 7

H.

MANFAAT............................................................................................... 7

I.

PRINSIP..................................................................................................... 7

J.

STATUS...................................................................................................... 8

BAB II PELAKSANAAN........................................................................................ 9
A.

BOBOT SKS................................................................................................ 9

B.

TEMPAT DAN WAKTU................................................................................9

C.

PESERTA................................................................................................. 10
a.

Syarat Magang I...................................................................................... 10

b.

Syarat Magang II.................................................................................... 10

c.

Syarat Magang III................................................................................... 11

d.

Tugas mahasiswa magang..........................................................................11

e.

Kewajiban mahasiswa magang...................................................................13

f.

Hak mahasiswa magang............................................................................14

g.

Sanksi................................................................................................... 14
PEMBIAYAAN.......................................................................................... 14

D.

BAB III PENGELOLAAN..................................................................................... 16


A.

RUANG LINGKUP PENGELOLAAN...........................................................17


a.

KELOMPOK PEMBINA..........................................................................17

b.

KELOMPOK PELAKSANA.....................................................................17

B.

TUGAS DAN TANGGUNG JAWAB...............................................................18


a.

KELOMPOK PEMBINA..........................................................................18

b.

KELOMPOK PELAKSANA.....................................................................19

BAB IV MEKANISME MAGANG..........................................................................25

A.

PENDAFTARAN........................................................................................ 25

B.

SELEKSI ADMINISTRASI..........................................................................25

C.

PENEMPATAN.......................................................................................... 25

D.

PENYERAHAN......................................................................................... 26

E.

MELAKSANAKAN.................................................................................... 26

F.

PEMBIMBINGAN...................................................................................... 28
1.

Pembimbingan oleh dosen pembimbing.......................................................28

2.

Pembimbingan oleh guru pamong;..............................................................29

G.
1.

Prinsip Penilaian..................................................................................... 29

2.

Aspek-aspek penilaian..............................................................................30

3.

Kriteria penilaian.................................................................................... 30

4.

Prosedur Penilaian................................................................................... 31

5.

Alat Penilaian......................................................................................... 31

6.

Cara penentuan nilai................................................................................ 31

H.
I.

PENILAIAN........................................................................................... 29

PENARIKAN......................................................................................... 33
PELAPORAN............................................................................................ 33

BAB V PENUTUP................................................................................................ 36

BUKU PEDOMAN MAGANG


BAB I
A. RASIONAL
Undang-Undang Nomor 14 Tahun 2005 tentang Guru dan Dosen, mengamanatkan
bahwa guru adalah pendidik profesional dengan tugas utama mendidik, mengajar,
membimbing, mengarahkan, melatih, menilai, dan mengevaluasi peserta didik pada
pendidikan anak usia dini jalur pendidikan formal, pendidikan dasar, dan pendidikan
menengah. Profesionalisme dalam pendidikan perlu dimaknai bahwa guru haruslah orang
yang memiliki instink sebagai pendidik, mengerti dan memahami peserta didik.
Guru harus menguasai secara mendalam minimal satu bidang keilmuan tertentu dan
memiliki sikap integritas profesional. Guru sebagai tenaga profesional berfungsi sebagai
agen pembelajaran dengan peran sebagai fasilitator, motivator, pemacu, perekayasa
pembelajaran, dan pemberi inspirasi belajar bagi peserta didik. Guru sebagai tenaga
profesional, harus mempunyai kompetensi yang meliputi kompetensi pedagogik,
kepribadian, sosial, dan profesional yang diwujudkan secara holistik dan integratif dalam
kinerja guru.
Oleh karena itu, secara utuh sosok kompetensi guru meliputi: (a) pengenalan
peserta didik secara mendalam; (b) penguasaan bidang studi baik disiplin ilmu (diciplinary
content) maupun bahan ajar dalam kurikulum sekolah (pedagogical content); (c)
penyelenggaraan pembelajaran yang mendidik yang meliputi perencanaan dan pelaksanaan
pembelajaran, evaluasi proses dan hasil belajar, serta tindak lanjut untuk perbaikan dan
pengayaan; dan (d) pengembangan kepribadian dan profesionalisme secara berkelanjutan.
Dalam melaksanakan tugas keprofesionalannya, seorang guru berkewajiban untuk:
(a) merencanakan pembelajaran, melaksanakan proses pembelajaran yang bermutu, serta

menilai dan mengevaluasi hasil pembelajaran, (b) meningkatkan dan mengembangkan


kualifikasi akademik dan kompetensi secara berkelanjutan sejalan dengan perkembangan
ilmu pengetahuan, teknologi, dan seni; (c) bertindak objektif dan tidak diskriminatif atas
dasar pertimbangan jenis kelamin, agama, suku, ras, dan kondisi fisik tertentu, atau latar
belakang keluarga, dan status sosial ekonomi peserta didik dalam pembelajaran; (d)
menjunjung tinggi peraturan perundang-undangan, hukum, dan kode etik guru, serta nilai
-nilai agama dan etika; dan (e) memelihara dan memupuk persatuan dan kesatuan bangsa.
Lembaga Pendidikan Tenaga Kependidikan (LPTK) yang fungsi utamanya adalah
menyelenggarakan

pendidikan prajabatan bagi tenaga kependidikan. Pendidikan

prajabatan tersebut bertujuan untuk menghasilkan lulusan yang mampu melaksanakan


tugas-tugas kependidikan dan keguruan secara mandiri sebagai tenaga profesional setelah
lulusan tersebut bekerja sebagai

tenaga kependidikan. Konsep,

teori, dan seluruh

pengalaman belajarnya di LPTK diharapkan dapat diterapkan secara khusus ke dalam


kegiatan yang berkaitan dengan tugas profesional tersebut. Para lulusan secara profesional
hendaknya dapat memecahkan masalah kependidikan dan keguruan dengan baik dalam
rangka tugas dan tanggung jawabnya sebagai guru yang profesional. Untuk memperoleh
lulusan

LPTK seperti tersebut atas, Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan (FKIP)

Universitas Syiah Kuala, menyiapkan Magang yang wajib diikuti oleh mahasiswa setelah
mereka memenuhi persyaratan yang telah ditentukan.
Dalam rangka menyiapkan calon guru yang profesional, maka mahasiswa perlu
melakukan

Magang, sebagaimana diamanatkan dalam kurikulum. Magang adalah

program pendidikan yang diselenggarakan untuk mempersiapkan lulusan S1 kependidikan


agar menguasai kompetensi guru secara utuh sesuai dengan Standar Nasional Pendidikan
(SNP) sehingga dapat memperoleh pengakuan tenaga pendidik profesional, yang mampu

beradaptasi dan melaksanakan tugas profesi pendidik yang unggul, bermartabat, dan
dibanggakan lembaga pendidikan pengguna, masyarakat dan bangsa Indonesia. Agar
penyelenggaraan

magang berjalan dengan baik dan bersistem, diperlukan pedoman

pelaksanaan Magang sebagai acuan pihak-pihak yang terkait dalam penyelenggaraan


Magang. Pedoman Magang perlu terus dievaluasi dan disesuaikan dengan perkembangan
teknologi dibidang kependidikan, serta pengelolaan magang berbasis IT (informasi dan
teknologi) sehingga layanan dan pelaksanaan magang dapat berjalan dengan baik, dan
pada gilirannya berdampak kepada peningkatan kualitas lulusan.
Pengalaman magang merupakan bagian penting dan menjadi prakondisi dari sistem
penyiapan guru profesional.

Magang dilaksanakan secara terstruktur dan merupakan

bagian integral dari keseluruhan Kurikulum S1 pada Program Studi di FKIP Universitas
Syiah Kuala dengan bobot Satuan Kredit Semester (SKS).
Magang merupakan sarana latihan kerja bagi mahasiswa FKIP Unsyiah dalam
meningkatkan pemahaman, penghayatan, dan keterampilan di bidang keguruan. Hal
tersebut dimaksudkan untuk meningkatkan kemampuan mahasiswa, serta upaya untuk
membentuk sikap dan keterampilan sebagai calon guru yang profesional.

B. RUANG LINGKUP MAGANG


Magang adalah semua kegiatan kurikuler yang harus dilakukan oleh mahasiswa
FKIP Unsyiah, sebagai pelatihan untuk menerapkan teori yang diperoleh dari semestersemester sebelumnya, sesuai dengan persyaratan yang telah ditetapkan agar mereka
memperoleh pengalaman dan keterampilan lapangan tentang penyelenggaraan pendidikan
dan pengajaran di sekolah mitra atau ditempat latihan lainnya.
pembekalan, observasi dan orientasi, praktik administrasi,

Magang meliputi:

praktik mengajar, praktik

bimbingan dan konseling serta kegiatan yang bersifat kokurikuler dan atau ekstra kurikuler
yang berlaku di sekolah/tempat latihan.
Magang ini terdiri atas; Magang I, Magang II, dan Magang III. Magang I dan
Magang II, mahasiswa hanya belajar melakukan observasi atau pengamatan dan Orientasi
saja serta cara praktis administrasi akademik sekolah. Mahasiswa magang I dan II tidak
melakukan proses balajar mengajar seperti mahasiswa PPL
Magang I (Observasi dan orientasi yaitu berfokus pada pembelajaran tentang
Program Tahunan, Program Semester, Kalender Akademik, Jadwal Pelajaran, Rencana
Kerja Harian, dan Absensi). Pada

Magang II (Praktik Administrasi Akademik yaitu

berfokus pada pembelajaran tentang Silabus, Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP),


Daftar Nilai, KKM, Buku Pedoman guru dan siswa, dan buku teks pelajaran).
Magang III (mahasiswa melakukan praktik mengajar/real teaching serta kegiatan
yang bersifat kokurikuler dan atau ekstra kurikuler yang berlaku di sekolah/tempat latihan)
untuk magang III dilakukan satu paket dengan kegiatan kuliah kerja nyata (KKN).

C. DASAR KONSEPTUAL
1. Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional
(Lembaran Negara Tahun 2003 Nomor 78, Tambahan Lembaran Negara Nomor
4301);
2. Undang-Undang Nomor 14 Tahun 2005 tentang Guru dan Dosen(Lembaran Negara
Tahun 2005 Nomor 157, Tambahan Lembaran Negara Nomor 4586);
3. Peraturan Pemerintah Nomor 19 Tahun 2005 tentang Standar NasionalPendidikan
(Lembaran Negara Tahun 2005 Nomor 41, TambahanLembaran Negara Nomor
4496);

4. Peraturan Pemerintah Nomor 17 Tahun 2010 tentang Pengelolaan dan


Penyelenggaraan Pendidikan (Lembaran Negara Tahun 2010 Nomor 23,Tambahan
Lembaran Negara Nomor 5105) sebagaimana telah diubah dengan Peraturan
Pemerintah Nomor 66 Tahun 2010 tentang Perubahan atas Peraturan Pemerintah
Nomor 17 Tahun 2010 tentang Pengelolaan dan Penyelenggaraan Pendidikan
(Lembaran Negara Tahun 2010 Nomor 112,Tambahan Lembaran Negara Nomor
5157);
5. Keputusan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 232/U/2000 tentangPedoman
Penyusunan Kurikulum Pendidikan Tinggi dan Penilaian Hasil Belajar Mahasiswa;
6. Keputusan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 234/U/2000 tentang Pedoman
Pendirian Perguruan Tinggi;
7. Statuta Universitas Syiah Kuala
8. Keputusan Rektor Universitas Syiah Kuala
9. Keputusan Dekan FKIP Unsyiah

D. TUJUAN UMUM
Secara umum, tujuan magang mengacu pada pasal 3 Undang-undang Nomor 20 Tahun
2003, yakni untuk:
1. menghasilkan mahasiswa calon guru yang memiliki kemampuan mewujudkan
tujuan pendidikan nasional, yaitu mengembangkan potensi peserta didik agar
menjadi manusia yang beriman dan bertakwa kepada tuhan yang maha esa;
2. mendidik mahasiswa calon guru yang berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap,
kreatif, mandiri, dan menjadi warga negara yang demokratis serta bertanggung
jawab;

3. memberi pengalaman dasar penyiapan diri mahasiswa sebagai calon guru yang
profesional sebelum melakukan praktik mengajar secara langsung di kelas.
4. membentuk mahasiswa agar menjadi calon tenaga kependidikan yang profesional,
sesuai dengan prinsip-prinsip pendidikan berdasarkan kompetensi pedagogik,
kepribadian, profesional, dan sosial.
5. membentuk kompetensi calon tenaga kependidikan sebagai guru mata pelajaran,
guru pamong , dan tenaga kependidikan lainnya .

E. TUJUAN KHUSUS
Secara khusus, magang dilakukan untuk:
1. mengenal secara cermat lingkungan fisik, administratif, akademik dan lingkungan
sosial sekolah.
2. membangun landasan jati diri calon guru melalui kegiatan pengamatan langsung
kultur sekolah;
3. melatih mahasiswa mengenal lingkungan sekolah, baik terkait dengan administrasi
akdemik sekolah maupun situasi dan gambaran lingkungan sekolah secara umum.
4. berlatih membiasakan diri dengan keadaan dan tuntutan sekolah dalam rangka
mencapai suatu proses pembelajaran yang efektif dan efisien yang bermuara pada
capaian prestasi siswa yang berkualitas sesuai yang diamanatkan di dalam
kurikulum nasional.
5. membangun kompetensi dasar pedagogik, kepribadian dan sosial;
6. menyiapkan tenaga kependidikan yang terdiri dari: guru mata pelajaran, guru
pamong dan tenaga kependidikan lainnya.

F. FUNGSI
Magang berfungsi memberikan bekal kepada mahasiswa FKIP Unsyiah agar
memiliki kompetensi pedagogik, kepribadian, profesional, dan sosial.

G. SASARAN
Sasaran magang adalah seluruh mahasiswa FKIP Unsyiah mulai tahun masuk 2013
yang memenuhi syarat untuk magang di sekolah, yang mempunyai seperangkat
pengetahuan,

sikap,

dan

keterampilan

untuk

menunjang

tercapainya penguasaan

kompetensi pedagogik, kepribadian, profesional, dan sosial.

H. MANFAAT
Adapun manfaat melakukan magang bagi mahasiswa adalah untuk:
1.

memperoleh pengalaman nyata yang terkait dengan situasi dan kondisi di sekolah;

2. menjalin kerja sama dengan warga sekolah dan/atau para pemangku kepentingan
sekolah;
3. mempermudah mahasiswa calon guru ketika melaksanakan magang III, yakni
praktik pengalaman lapangan (mengajar).

I. PRINSIP
1.

Magang dilaksanakan atas dasar tanggung jawab bersama antara FKIP Universitas
Syiah Kuala dan sekolah/tempat latihan.

2. Magang terdiri dari; Magang I, Magang II dan Magang III yang dilakukan secara
parsial.

3. Pembimbingan mahasiswa magan dilakukan secara intensif dan sistematis oleh


guru pamong/petugas lainnya dan dosen pembimbing yang memenuhi syarat untuk
tugas-tugas pembimbingan.
4. Pembimbingan mahasiswa magang menjadi tanggung jawab bersama pihak fkip
universitas syiah kuala dan sekolah latihan/instansi terkait lainnya
5. Mahasiswa program magang melaksanakan seluruh komponen tugas dan kegiatan
magang sesuai dengan peraturan yang berlaku.
6. Mahasiswa yang melaksanakan magang diizinkan menempuh mata kuliah lainnya
dikampus
7. Mahasiswa magang harus menjaga nama baik almamater dan korp mahasiswa
magang sebagai calon guru
8. Mahasiswa magang harus mematuhi kode etik mahasiswa magang fkip unsyiah
9. Magang dilaksanakan di sekolah latihan atau tempat latihan lainnya yang
menyelenggarakan proses pembelajaran dan latihan.

J. STATUS
Mata kuliah Magang wajib dilaksanakan oleh mahasiswa Fakultas Keguruan dan Ilmu
Pendidikan Universitas Syiah Kuala

BAB II
PELAKSANAAN
A. BOBOT SKS
Magang merupakan bagian integral dari keseluruhan kurikulum S1 pada Program
Studi di FKIP Unsyiah dengan bobot Satuan Kredit Semester (SKS) yang dirinci sebagai
berikut:
a. Magang I

= 1 SKS

b. Magang II

= 1 SKS

c. Magang III

= 2 SKS

Penghitungan pelaksanaan magang per SKS yaitu: 1 (SKS) x 16 (minggu) x 160


(menit) sama dengan 2560 (menit) atau 42,67 jam per semester. Jika dilakukan sebanyak
16 (enam belas) kali per semester maka jumlah jam adalah 2,66 jam per minggu. Jika
dilakukan sebanyak 8 (delapan) kali per semester maka jumlah jam adalah 5,33 jam per
minggu, 1 (satu) jam adalah 60 menit. Magang dapat dilaksanakan minimal 2 (dua) hari
dalam seminggu, dengan ketentuan 1 (satu) hari minimal 6 (enam) jam.

B. TEMPAT DAN WAKTU


Magang dilaksanakan di sekolah-sekolah atau lembaga-lembaga yang telah
memenuhi persyaratan. Lokasi atau tempat magang bagi mahasiswa FKIP Unsyiah
ditentukan dengan dua cara. Pertama, penempatan dilakukan oleh tim pengelola PPL FKIP
Unsyiah dengan terlebih dahulu melaksanakan survei lapangan. Kedua, penempatan
tempat magang berdasarkan usulan mahasiswa.
Magang I ( Observasi dan Orientasi) dilaksanakan pada semester IV atau Genap
selama 1 (satu) bulan (Januari s/d Februari), Magang II (Praktik Administrasi Akademik)
dilaksanakan pada semester V atau Ganjil selama 1 (satu) bulan

(Juli s/d Agustus),

Magang III (Praktik mengajar/real teaching serta kegiatan yang bersifat kokurikuler dan
atau ekstra kurikuler yang berlaku di sekolah/tempat latihan ) dilaksanakan pada semester
VII dan atau VIII atau ganjil/genap di sekolah selama 2 (bulan) (Juli s/d September) dan
atau (Januari s/d maret)

C. PESERTA
Peserta magang adalah mahasiswa program S1 pada Program Studi FKIP Unsyiah
mulai tahun masuk 2013 yang telah memenuhi persyaratan.
a. Syarat Magang I
1. menempuh minimal 60 SKS dibuktikan dengan KHS dan KRS sampai dengan
semester 3 (tiga)
2. lulus mata kuliah bidang studi minimal C+ (..............)
3. lulus mata kuliah kependidikan Minimal C+ (..............)
4. memprogramkan mata kuliah Magang dalam KRS

b. Syarat Magang II
1. menempuh minimal 80 SKS dibuktikan dengan KHS dan KRS sampai dengan
semester 4 (empat);
2. lulus Magang I dengan nilai minimal C+;
3. lulus mata kuliah bidang studi minimal C+ (..............);
4. lulus mata kuliah kependidikan minimal C+(..............);
5. memprogramkan mata kuliah Magang dalam KRS;

10

c. Syarat Magang III


1. menempuh minimal 120 SKS dibuktikan dengan KHS dan KRS samapai dengan
semester enam (6);

2. lulus Magang II dengan nilai minimal C+;


3. lulus mata kulia micro teahing minimal C+
4. lulus mata kuliah Profesi Pendidikan minimal C+
5. lulus mata kuliah bidang studi minimal C+ (..............)
6. lulus mata kuliah kependidikan minimal C+ (..............)
7. memprogramkan mata kuliah Magang dalam KRS

d. Tugas mahasiswa magang


Tugas mahasiswa magang sebagai berikut:
1. datang tepat waktu untuk mengikuti pembekalan PPL;
2. mengikuti pembekalan semua sesion materi pembelakalan dan selama pembekalan
mahasiswa wajib mengenakan pakaian atas putih/ terang polos bawah warna gelap;
3. menyusun pengurus kelompok sesuai lokasi sekolah ( ketua, bendahara, dan
sekretaris);
4. mengikuti acara pelepasan dan penyerahan ke sekolah latihan dan mematuhi segala
peraturan yang berlaku;
5. mengikuti pembimbingan oleh guru pamong maupun kepala sekolah/wakil kepala
Sekolah;
6. meminta tugas/konsultasi kepada guru pamong/pembimbing tentang kegiatan
magang;

11

7. berpenampilan sebagai guru, berpakaian yang mencerminkan performa sebagai


pendidik(atas terang-polos bawah gelap/hitam, rambut tidak gondrong dan rapi);
8. menyusun rencana kegiatan harian;
9. pada magang III :
a. menyusun persiapan mengajar (Silabus, RPP, alat peraga/media, pengembangan
bahan ajar, instrumen penilaian dan LKS/modul).
b. menyusun dan melaksanakan mengajar nyata terbimbing, pembimbingan
dilaksanakan oleh guru pamong/guru pembimbing di sekolah;
c. melaksanakan mengajar mandiri (tidak harus dibimbing guru pamong dalam
merancang dan mengembangkan perangkat pembelajaran);
d. berkonsultasi kepada guru pamong/pembimbing dalam penyusunan silabus,
RPP,pemilihan media dan perangkat pembelajaran untuk setiap komptensi
dasar;
e. melaksanakan sekurang-kurangnya 8 kali mengajar selama magang III
menyebar di seluruh tingkat kelas yang ada di masing-masing sekolah, dan
diusahakan tampil sebanyak mungkin dengan menyesuaikan kondisi mata
pelajaran dan jam pelajaran di sekolah;
f. sebelum tampil mengajar di kelas, wajib menyerahkan persiapan mengajar
kepada guru pamong/pembimbing dan memberikan buku kritik kepada teman
yang menjadi observer untuk perbaikan penampilan berikutnya;
10. menyiapkan daftar hadir khusus untuk mahasiswa PPL;
11. melakukan kegiatan ekstrakurikuler;
12. melakukan kegiatan sosialisasi diri sebagai salah satu komponen pembentukan
kepribadian guru yang utuh;

12

13. melaksanakan diskusi dan kerjasama dalam segala hal kegiatan yang mendukung
percapaian keberhasilan magang;
14. menyusun dan menyelesaikan tugas laporan kelompok dan individu pada minggu
akhir kegiatan magang dengan berkonsultasi kepada guru pamong, kepala
sekolah/wakil kepala sekolah, dan Dosen Pembimbing.

e. Kewajiban mahasiswa magang


Kewajiban Mahasiswa magang adalah:
1. mengikuti kegiatan orientasi magang
2. mengikuti acara pengarahan dan penglepasan oleh dekan
3. mengikuti acara penyerahan kepada sekolah latihan.
4. mematuhi aturan yang ditetapkan oleh PPL dan sekolah latihan.
5. menulis dan menyerahkan laporan mingguan dalam bentuk refleksi diri.
6. pakaian
a. pria.
-.baju putih lengan panjang dikancing rapi
-.celana panjang warna hitam dan memakai ikat pinggang.
-.sepatu warna gelap.
-.rambut digunting dan ditata rapi.

b. wanita.
-. pakai penutup kepala jilbab putih
-. baju warna putih, ukuran panjang 5 cm diatas lutut.
-. rok warna hitam

13

-. sepatu warna gelap.

f. Hak mahasiswa magang


1. diserahkan /ditempatkan pada salah satu sekolah.
2. diberikan jadwal
3. ditetapkan guru pamong dan dosen pembimbing.
4. mendapat bimbingan dari guru pamong dan dosen pembimbing
5. mendapat bimbingan dalam melaksanakan praktik pembelajaran.
6. mendapat pengujian dari guru pamong dan dosen pembimbing.
7. mendapat nilai yang sesuai dengan prestasi masing-masing mahasiswa.
8. dijemput kembali oleh dosen Pembimbing dari sekolah .

g. Sanksi
Bagi mahasiswa magang yang melanggar ketentuan PPL dan sekolah latihan, akan
dikenakan sanksi yang sesuai dengan tingkat pelanggaran yang dilakukan:
1. Peringatan/Teguran;
2. Penangguhan magang.
3. Pencabutan izin magang

D. PEMBIAYAAN
Keberhasilan pelaksanaan magang ditentukan oleh banyak faktor, salah satu faktor
yang tidak kalah pentingnya adalah pembiayaan. Pembiayaan magang pada prinsipnya

ditanggung oleh FKIP Unsyiah dan semua petugas yang terlibat dalam

14

penyelenggaraan magang mendapat imbalan (honorarium) sesuai peraturan yang


berlaku.
Sistem imbalan dapat diwujudkan dalam bentuk kegiatan seperti penelitian
bersama antara dosen pembimbing dan dosen lain dari FKIP dengan guru pamong dan
kepala sekolah, kesempatan dan keleluasaan bagi guru pamong dan kepala sekolah untuk
mengikuti kegiatan-kegiatan di FKIP seperti, seminar, pelatihan, penggunaan perpustakaan,
prioritas mengikuti program penyetaraan dan kesempatan melanjutkan pendidikan.
Tugas dan kegiatan membimbing mahasiswa dapat pula dihargai dalam bentuk
penghargaan angka kredit poin yang dapat dipergunakan dan diperhitungkan untuk
kenaikan pangkat, jabatan fungsional dan sertifikasi.

15

BAB III
PENGELOLAAN
Magang dikelola dengan melibatkan berbagai unsur yang meliputi Universitas
Syiah Kuala, Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan, Dinas Pendidikan Propinsi, Dinas
Pendidikan Kabupaten/Kota, Sekolah latihan dan lembaga-lembaga terkait lainnya.
Tujuan pengelolaan magang adalah agar pelaksanaan kegiatan magang mahasiswa
FKIP Unsyiah dapat berjalan sesuai dengan tujuan

magang. Secara khusus, tujuan

pengelolaan magang adalah agar:


a. setiap tahapan pelaksanaan magang berlangsung sesuai jadwal yang telah
ditetapkan;
b. setiap mahasiswa mengetahui dengan tepat jadwal, jenis tugas, dan frekwensi
latihan yang harus dijalani;
c. setiap personil/instansi yang terlibat dalam magang, mengetahui jenis fungsi,
tugas serta jadwal pelaksanaan tugas;
d. sarana dan prasarana yang diperlukan dapat dipersiapkan sesuai waktu yang
ditetapkan dan kebutuhan;
e. setiap personil yang terlibat dalam magang dapat melaksanakan tugas sesuai
tugas dan tanggungjawab masing-masing;
f. memperoleh balikan tentang kekuatan dan kelemahan pelaksanaan magang
yang diselenggarakan, sehingga dapat menjadi bahan refleksi dan perbaikan
kegiatan magang.

16

A. RUANG LINGKUP PENGELOLAAN


Pengelolaan magang dilaksanakan melalui kerjasama terpadu dan terarah oleh
semua pihak yang terkait sebagai suatu sistem dalam pelaksanaan magang, komponennya
terdiri dari:
a. KELOMPOK PEMBINA
1. Unsyiah: Rektor, Pembantu Rektor, Dekan, Pembantu Dekan, Ketua Program Studi
dan Sekretaris program studi;
2. Kepala Dinas Pendidikan dan Kepala Departemen lainnya yang terkait.

b. KELOMPOK PELAKSANA
1. FKIP UNSYIAH:
1.1 PPL FKIP Unsyiah; (Kepala, Sekretaris, Ka. Sekretariat, Ka. Bidang Hub
Sekolah, Ka. Bid. Miro Teaching);
1.2 Dosen pembimbing
1.3 Staf administrasi;
1.4 Staf akademik;
2. DI LUAR FKIP UNSYIAH:
2.1 Kepala Sekolah, Kepala Lembaga tempat latihan;
2.2 Koordinator guru pamong/koordinator pamong;
2.3 Guru pamong/pamong;
2.4 Kepala TU/staf TU.

17

Lingkup pengelolaan meliputi:


a. perencanaan magang secara menyeluruh;
b. penyediaan dana dan fasilitas untuk pencapaian tujuan magang;
c. koordinasi antara fkip unsyiah dengan kepala dinas pendidikan kab/kota lokasi
magang yang direncanakan ;
d. pemilihan sekolah mitra sebagai tempat magang;
e. penjadwalan kegiatan magang;
f. penyiapan mahasiswa peserta magang;
g. penyiapan dosen pembimbing dan guru pamong;
h. pemantauan dan evaluasi (monitoring dan evaluasi) pelaksanaan magang;
i. pembinaan dalam rangka peningkatan kualitas pelaksanaan magang;

B. TUGAS DAN TANGGUNG JAWAB


a. KELOMPOK PEMBINA
1. FKIP UNSYIAH:
1.1 Dekan FKIP Unsyiah menentukan pola kebijakan kegiatan magang;
1.2 Pembantu Dekan Bidang Akademik memberi arahan, memantau dan membina
semua unsur pelaksana magang;
1.3 PembantuDekan Bidang Administrasi Umum melaksanakan
kebijakan pembiayaan pelaksanaan magang;
1.4 Pembantu Dekan Bidang Kemahasiswaan bertugas membina kemahasiswaan;
1.5 Pembantu Dekan Bidang Kerjasama bertugas membina kerjasama dengan
instansi terkait dalam rangka pelaksanaan magang;

18

1.6 Ketua program studi dan Sekretaris program studi bertugas membantu
menyiapkan dosen pembimbing dan mahasiswa peserta magang di prodi
masing-masing.

2. DARI LUAR FKIP UNSYIAH:


2.1 Kepala Dinas Pendidikan Kota/Kabupaten atau Kepala Lembaga terkait lainnya
memberi izin penggunaan sekolah/tempat latihan;
2.2 Kepala Dinas Pendidikan Kota/Kabupaten atau Kepala Lembaga terkait lainnya
membina sekolah/tempat latihan.

b. KELOMPOK PELAKSANA
1. FKIP UNSYIAH
1.1 PPL FKIP UNSYIAH
a. Kepala PPL
mengkoordinasikan persiapan, perencanaan, pelaksanaan, evaluasi dan monitoring
magang serta menjajaki, merintis, mengadakan dan melakukan kerjasama dengan
pihak-pihak terkait;

b. Sekretaris PPL:
1. mengkoordinasikan tugas-tugas pengelolaan magang;
2. bekerjasama dengan Kepala PPL, Kepala Hubungan Sekolah dan Kepala
Kesekretariatan PPL dalam merencanakan, melaksanakan, mengevaluasi dan
memonitoring kegiatan magang dan menangani kasus-kasus yang terjadi;

19

c. Kepala Hubungan Sekolah:


1.

melakukan koordinasi dengan Kepala Dinas PendidikanKota/Kabupaten, terkait


dengan rencana pelaksanaan magang di sekolah mitra wilayah Kabupaten/Kota
yang bersangkutan;

2. bersama dengan Kepala Dinas Pendidikan Kota/Kabupaten menentukan sekolah


mitra sebagai tempat magang;
3. bersama dengan Kepala Dinas Pendidikan Kota/Kabupatenmerancang dan
melaksanakan kegiatan rapat koordinasi denganKepala Sekolah mitra atau
pimpinan lembaga terkait lainnya;
4. mengkoordinasikan dosen pembimbing di sekolah latihan yang bersangkutan
5. melaporkan seluruh pelaksanaan magang di sekolah kepada Dekan FKIP Unsyiah.

d. Kepala Kesekretariatan :
1. membantu Kepala dan Sekretaris PPL dalam mengkoordinasikan tugas-tugas
kesekretariatan dan perencanaan, pelaksanaan, dan evaluasi magang
2. mengurus administrasi terkait dengan pelaksanaan magang di
wilayahKabupaten/Kota

e. Dosen Pembimbing:
1. dosen tetap Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidkan Universitas Syiah Kuala di
utamakan dalam jabatan fungsional lektor;
2. diusulkan oleh pimpinan Program Studi dan bersedia untuk menjadi dosen
pembimbing magang,

20

3. membimbing mahasiswa dalam merencanakan dan melaksanakan kegiatan magang


di sekolah/tempat latihan;
4. membimbing mahasiswa dalam menyusun rencana kegitan magang;
5. membimbing dan menilai pelaksanaan kegiatan magang mahasiswa;
6. membimbing , mengesahkan dan mevalidasi laporan magang;
7. melakukan koordinasi dengan kepala sekolah atau kepala instansi tempat latihan
lainnya berkaitan dengan penyerahan dan penarikan mahasiswa magang;
8. mengikuti acara penyerahan dan penarikan mahasiswa magang dari sekolah/tempat
latihan;
9. menjelaskan hal-hal teknis pelaksanaan magang saat penyerahan;
10. menerima nilai magang mahasiswa di sekolah/tempat latihan dari kepala
sekolah/pimpinan instansi terkait yang bersangkutan, dan menyerahkan nilai
tersebut ke PPL;
11. mengentri nilai secara online ke SIM PPL
12. memberi masukan kepada PPL tentang pelaksanaan magang di sekolah/tempat
latihan;

f. Staf administrasi di PPL:


Membantu tugas-tugas kesekreatriatan PPL dalam bidang administrasi pelaksanaan
magang;

21

g. Staf akademik di Program Studi dan Subag Pendidikan dan Pengajaran


1. membantu Kepala PPL dalam perencanaan, pengelolaan dan pengendalian
pelaksanaan magang yang menyangkut mahasiswa dari program
studi bersangkutan;
2. melakukan konsultasi dengan pimpinan fakultas dan program studi tentang
pelaksanaan magang;
3. menyampaikan masukan dari fakultas, dan program studi tentang pelaksanaan
magang kepada PPL;
4. mengembangkan gagasan untuk meningkatkan mutu pelaksanaan magang
5. membantu dalam menentukan penempatan dosen pembimbing, dan mahasiswa
magang;
6. melakukan monitoring dan evaluasi pelaksanaan magang di sekolah/tempat latihan;
7. membantu menangani kasus-kasus khususnya yang dialami mahasiswa dalam
melaksanakan magang;
8. mengentri nilai;
9. mempertanggungjawabkan tugasnya kepada kepala PPL dan Ketua Program Studi.

2. Dari luar FKIP Unsyiah:


2.1 Kepala Sekolah/Pimpinan Instansi terkait:
1. kepala sekolah/pimpinan tempat latihan lainnya yang Diangkat sebagai
penanggung jawab pelaksanaan magang di sekolah/tempat latihan oleh Dekan FKIP
Unsyiah atas nama Rektor;
2. menghadiri rapat koordinasi yang diselenggarakan oleh FKIP Unsyiah/PPL;
3. mengusulkan koordinator guru pamong dan guru pamong/pamong;

22

4. melakukan persiapan dan pelaksanaan magang di lembaga yang dipimpinnya;


5. menerima dan melepas mahasiswa magang;
6. mengelola pelaksanaan magang di lembaga yang dipimpinnya;
7. memberi masukan kepada FKIP Unsyiah berkenaan dengan pelaksanaan magang di
lembaga yang dipimpinnya;
8. menyerahkan nilai mahasiswa magang di sekolah/tempat latihanyang dipimpinnya
kepada dosen pembimbing .

2.2 Koordinator guru pamong/koordinator pamong:


1. guru tetap yang diberi tugas oleh kepala sekolah/pimpinan instansi tempat latihan, dan
diusulkan kepada pengelola magang;

2. koordinator guru pamong diangkat berdasarkan keputusan Dekan FKIP Unsyiah atas nama
Rektor.

3. membantu kepala sekolah/pimpinan instansi tempat latihan dalam pengelolaan dan


pelaksanaan magang;
4. menginformasikan kegiatan magang kepada guru pamong/pamong;
5.

mengkoordinasikan pelaksanaan pembimbingan di sekolah/tempat latihan;

6. mengkoordinasikan kegiatan magang;


7. menyerahkan daftar nama guru pamong,
8. menilai kegiatan magang; membimbing dan mengesahkan (memvalidasi) laporan
magang;
9. mengentri nilai dari guru pamong secara online ke SIM Magang
10. merekap dan menyerahkan nilai melalui dosen pembimbing paling lambat pada saat
penarikan.

23

2.3 Guru pamong:


1. diutamakan guru tetap dengan pengalaman mengajar minimal 3 (tiga) tahun;
2. diutamakan yang berkualifikasi S1 kependidikan sesuai mata pelajaran yang diampu;
3. diusulkan oleh kepala sekolah/pimpinan instansi tempat latihan untuk ditetapkan sebagai
guru pamong kepada Dekan FKIP Unsyiah atas nama Rektor ;

4. bersedia dan mampu menjalankan tugas sebagai guru pamong atau pamong magang
berdasarkan Pedoman magang FKIP Unsyiah .

5. menjalin kerjasama dengan mahasiswa, dosen pembimbing, dan koordinator guru


pamong/pamong;
6. mengkomunikasikan kepada dosen pembimbing dan koordinator guru pamong jika
ada mahasiswa yang bermasalah;
7. Pada magang III membimbing mahasiswa dalam menyusun perangkat
pembelajaran;
8. Pada magang III mengamati, merefleksi, dan menilai setiap kegiatan pembelajaran
yangdilakukan mahasiswa sekurang-kurangnya 7 (tujuh) kali latihan dan 1 (satu)
kali ujian;
9. membimbing dan mengesahkan laporan magang;
10. membimbing mahasiswa untuk melaksanakan kegiatan non pembelajaran;
11. menyerahkan nilai magang kepada koordinator guru pamong;

2.4 Staf Tata Usaha:


membantu kepala sekolah/tempat latihan dalam penyelenggaraan administrasi
magang.

24

BAB IV
MEKANISME MAGANG
Mekanisme magang meliputi tahapan berikut ini secara berurutan yaitu:
A. PENDAFTARAN
1. mengisi formulir yang telah disiapkan secara online pada SIM-PPL
2. menyertakan satu lembar foto berwarna ukuran 3x4
3. menyertakan transkrip nilai yang telah ditandatanggani oleh ketua prodi
4. menyertakan bukti pembayaran SPP
5. Melakukan pencetakan formulir pendaftaran dan pernyataan kesediaan
memenuhi ketentuan magang dan tata tertib sekolah latihan dan
menandatangani.
6. semua berkas dikumpulkan dalam map;

B. SELEKSI ADMINISTRASI
1. mahasiswa lulus; mengikuti magang
2. mahasiswa tidak lulus; daftar ulang magang periode berikutnya

C. PENEMPATAN
1. Magang dilaksanakan di sekolah/tempat latihan;
2. Tempat magang ditetapkan berdasarkan persetujuan Dekan FKIP Unsyiah
dengan Dinas PendidikanKabupaten/Kota, atau pimpinan lain yang setara
dan terkait dengan tempat latihan;
3. Mahasiswa mengikuti magang secara berkelompok dengan ketentuan sbb:

25

a. Setiap kelompok terdiri atas 3 6 orang mahasiswa dari program studi


yang sama;
b. Setiap kelompok di bimbing oleh satu orang dosen pembimbing dan
satu orang guru pamong yang sesuai dengan bidang akademiknya.
c. setiap kelompok menyusun komitmen bersama
d. Setiap sekolah tempat magang di gunakan oleh 6 sampai dengan 12
orang mahasiswa magang dari program studi berbeda atau sama;
e. Mahasiswa dapat memilih sendiri sekolah/tempat latihan yang tersedia
di Sim-PPL.
f. Penentuan

penempatan

tempat

magang

mahasiswa

dan

dosen

pembimbing ditentukan oleh PPL

D. PENYERAHAN
Penyerahan mahasiswa ke sekolah lokasi magang dilakukan oleh dosen
pembimbing

E. MELAKSANAKAN
1. Mahasiswa berada di sekolah latihan untuk mengumpulkan data dengan
cara

observasi,

dokumentasi,

dan

wawancara

kepada

kepala

sekolah/pimpinan lembaga, wakil kepala sekolah/wakil kepala lembaga,


guru, staf TU, siswa, komite sekolah, dan dengan masyarakat sekitar
sekolah.
2. Data yang diambil adalah yang terkait dengan sekolah/tempat latihan,
meliputi;

26

1. Keadaan fisik sekolah/tempat latihan, meliputi luas tanah dan denah,


ruang-ruangkelas, ruang laboratorium, kantin dan fasilitas lainnya;
2. Keadaan lingkungan sekolah/tempat latihan (uraikan secara rinci)
meliputi hal-hal sebagai berikut:
a) jenis bangunan yang mengelilingi sekolah/tempat latihan dan
perkiraan jarak dengan sekolah/tempat latihan;
b) kondisi

lingkungan

sekolah/tempat

latihan,

seperti

tingkat

kebersihan,kebisingan, sanitasi, jalan penghubung dengan sekolah,


masyarakat sekitar (agraris, industri, kumuh, lainnya);
c) fasilitas sekolah/tempat latihan (uraikan jenis, kuantitas dan
kualitasnya), meliputi; ruang kepala sekolah, ruang guru, ruang BK,
ruang TU, ruang osis; ruang serbaguna/aula, perpustakaan,
laboratorium, (khususnya yang berkaitandengan mata pelajaran
mahasiswa praktikan), dan lain sebagainya.
3. Penggunaan sekolah:
a) ada tidaknya sekolah lain yang menggunakan sekolah tersebut;
b) ada tidaknya pembagian jam KBM (misalnya pembelajaran pagi,
siang, sore).
4. Keadaana guru dan siswa:
a) jumlah guru dan sebarannya menurut mata pelajaran;
b) jumlah siswa dan sebarannya tiap kelas;
c) jumlah staf T.U. dan tenaga kependidikan lainnya;
d) jenjang pendidikan terakhir kepala sekolah, guru dan tenaga
kependidikan.

27

e) interaksi sosial (uraikan secara singkat interaksi semua personal


yang ada disekolah):
5. interaksi antara kepala sekolah dengan guru-guru, di antara para guru,
guru-guru dengan para siswa, di antara para siswa, para guru dengan
staf TU;
6. interaksi yang terjadi secara keseluruhan.
7. pelaksanaan tata tertib bagi kepala sekolah, guru, staf TU dan tenaga
kependidikan,serta bagi para siswa;
8. bidang pengelolaan dan administrasi:
a) struktur organisasi sekolah, struktur organisasi kesiswaan;
b) struktur administrasi sekolah, struktur administrasi kelas, dan
struktur administrasi guru, serta komite sekolah dan peranannya;
c) kalender akademik, jadwal kegiatan pelajaran dan kegiatan
intra/ekstra kurikuler;
d) alat bantu PBM (terutama yang terkait dengan mata pelajaran
program studi mahasiswa).

F. PEMBIMBINGAN
1. Pembimbingan oleh dosen pembimbing
a. setiap dosen pembimbing dapat membimbing 2 4 kelompok
mahasiswa magang di sekolah latihan yang sama atau berbeda.
b. hadir sekurang-kurangnya 3 kali di sekolah latihan dan
melakukankoordinasi dengan guru pamong dalam hal penilaian;

28

2. Pembimbingan oleh guru pamong;


a. setiap guru pamong dapat membimbing 1 kelompok mahasiswa magang
di setiap sekolah
b. melakukan bimbingan sekurang-kurangnya 4 kali dalam satu periode
pelaksanaan magang

G. PENILAIAN
Nilai adalah penghargaan yang diberikan kepada mahasiswa setelah melakukan
magang yang dikelola oleh PPL FKIP Unsyiah di sekolah/tempat latihan. Penilaian
dilakukan oleh dosen pembimbing, guru pamong, koordinator pamong dan kepala sekolah.
1. Prinsip Penilaian
Penilaian

magang mengacu kepada 5 (lima) prinsip, yaitu; keterbukaan, keutuhan,

keluwesan dan kesesuaian, kesinambungan dan pengembangan kemampuan refleksi.


1. Keterbukaan
Prinsip keterbukaan artinya semua informasi tentang penilaian magang harus terbuka
dan diketahui sedini mungkin baik oleh mahasiswa maupun dosen pembimbing.
Bahkan semua butir tentang penilaian harus sudah diketahui oleh pembimbing dan
mahasiswa sebelum magang dilaksanakan.
2. Keutuhan
Aspek yang dinilai dalam magang mencakup; kemampuan, keterampilan, wawasan,
sosial dan sikap. Dalam penilaian harus dilakukan secara utuh dan terintegrasi, agar
informasi yang diperoleh merupakan informasi yang lengkap dan utuh pula, sehingga
mahasiswa dapat mengetahui kelemahan dan kelebihannya.
3. Keluwesan dan Kesesuaian
Maksud dari prinsip ini bahwa penilaian pelaksanaan magang dapat disesuaikan
dengan kondisi dan situasi sekolah latihan, terutama mengenai waktu, namun demikian
29

prinsip keluwesan dan kesesuaian tidak berarti bahwa kriteria penilaian dapat diubah
sesuai dengan keinginan pelaksanaan setempat.
4. Kesinambungan
Prinsip kesinambungan artinya penilaian dilakukan selama magang. Dengan demikian
proses penguasaan mahasiswa terhadap aspek-aspek magang dapat dinilai secara
teratur, dan jika terjadi kekeliruan dapat segera diperbaiki.
5. Pengembangan kemampuan refleksi
Prinsip ini dimaksudkan pelaksanaan penilaian magang harus dilakukan pada setiap
kegiatan, agar dapat diketahui tingkat-tingkat pencapaian tujuan. Hal ini diperlukan
sebagai bahan refleksi bagi mahasiswa sehingga pada akhir masa magang, kemampuan
refleksinya semakin tinggi.

2. Aspek-aspek penilaian
Sejalan dengan prinsip-prinsip penilaian di atas, maka aspek-aspek yang dinilai dalam
magang. Adapun aspek-aspek yang dimaksud adalah :
1.
2.
3.
4.
5.
6.

kehadiran saat pembekalan, penyerahan, pelaksaan dan penjemputan kembali


kedisiplinan dan tanggung jawab dalam melaksanakan tugas-tuags sebagai calon guru.
sikap terhadap siswa, guru pamong dan dosen pembimbing.
penampilan sebagai pendidik.
kemampauan melaksanakan tugas-tugas
kemampuan membuat laporan

3. Kriteria penilaian
Untuk dapat memberikan gambaran yang solid tentang keprofesionalan mahasiswa calon
guru, maka ada dua kriteria yang digunakan dalam penilaian magang ini, yaitu dengan kriteria:

Nilai (Akhir)
A
B+
B
C+
C
D
E

Skala 1-4
3,40 - 4,00
3,00 - 3,39
2,60 - 2,99
2,20 - 2,59
1,80 - 2,19
1,40 - 1,79
0,00 - 1,39

Nilai skala 1-100


85 - 100
75 - 84
65 - 74
55 - 64
45 54
35 44
0 - 34
30

Kategori
Lulus
Lulus
Lulus
Tidak Lulus
Tidak Lulus
Tidak Lulus
Tidak Lulus

Keterangan
Nilai A, jika tingkat pencapaian 85% ke atas
Nilai B+, jika tingkat pencapaian 75% sampai dengan 84 %
Nilai B, jika tingkat pencapaian 65% sampai dengan 74 %
Nilai C+, jika tingkat pencapaian 55% sampai dengan 64 %
Nilai C , jika tingkat pencapaian 45% sampai dengan 54 %
Nilai D, jika tingkat pencapaian 35% sampai dengan 44 %
Nilai E, jika tingkat pencapaian kurang dari 44%
4. Prosedur Penilaian
Sesuai dengan prinsip kesinambungan, penilaian magang dilakukan selama kegiatan
berlangsung (penilaian proses) dan akhir kegiatan berupa laporan magang (penilaian hasil).
Penilaian dalam proses dilakukan dengan cara observasi (kepribadian dan sosial) sebagai
teknik utama. Sedangkan penilaian hasil dilaksanakan pada akhir pelaksanaan magang
dengan menggunakan laporan magang yang di buat oleh mahasiswa.

5. Alat Penilaian
Alat penilaian magang terdiri atas seperangkat lembaran penilaian seperti tertera pada
lampiran.

6. Cara penentuan nilai

Seorang mahasiswa praktikan dinyatakan lulus dalam magang, jika nilai akhir B
atau lebih. Penentuan nilai didasarkan pada setiap komponen yaitu:

1. N1 yaitu nilai orientasi (kehadiran pembekalan, penyerahan, penjemputan.


Penilainya adalah dosen pembimbing dan koordinator guru pamong
N 1=

nilai kehadiran( pembekalan+ penyerahan+ pelaksanaan+ penjemputan)


4

31

2. N2 yaitu nilai observasi (keadaan fisik, sosial, kultur serta lingkungan


sekolah/tempat magang) Penilainya adalah dosen pembimbing dan guru
pamong.
N 2=

Jumlah skor
11

3. N3 yaitu nilai kepribadian (menilai integritas dan kematangan kepribadian


mahasiswa yang menjadi indikator sikap seorang pendidik); Penilainya adalah
dosen pembimbing dan guru pamong
N 3=

Jumlah skor
10

4. N4 yaitu nilai hubungan sosial (menilai cara interaksi dan komunikasi


mahasiswa yang menjadi indikator perilaku seorang pendidik) Penilainya
adalah dosen pembimbing dan guru pamong
N 4=

Jumlah skor
8

5. N5 yaitu nilai laporan (laporan tertulis atas laporan akhir magang) Penilainya
adalah dosen pembimbing dan guru pamong
N 5=

Jumlah skor
x 100
skor maksimal

6. Nilai magang I ditentukan dengan rumus berikut :


NS dan NDP ( Magang1)=
Keterangan :
NS dan atau NDP = nilai dari guru pamong dan dosen pembimbing
N1 = Nilai orientasi

32

N2 = Nilai observasi
N3 = Nilai kepribadian
N4 = Nilai sosial
N5 = Nilai laporan

7. Untuk menetapkan nilai akhir magang I digunakan rumus seperti berikut :

NS NDP
2
NAM I =
Keterangan :
NAM I

= Nilai akhir magang I

NS

= Nilai sekolah

NDP

= Nilai dosen pembimbing

H. PENARIKAN
Penarikan mahasiswa dari sekolah lokasi magang dilakukan oleh dosen
pembimbing

I. PELAPORAN
Laporan magang1 merupakan laporan individu dan kelompok (setiap kelompok
satu laporan). Dengan ketentuan:
1. Membuat laporan observasi dan orientasi magang 1 secara individu dan
kelompok untuk setiap sekolah, dengan disertai refleksi diri dari masing-masing
mahasiswa peserta magang I di sekolah tersebut;
2. Membuat refleksi diri secara individual, maksimum 3 halaman dengan spasi
satu, dan dimasukkan ke dalam laporan observasi dan orientasi magang 1;

33

3. Laporan ditulis dengan ukuran kuarto, huruf Times new roman, font 12, spasi
1,5.
4. Tata tulis mengikuti aturan yang berlaku (termasuk penulisan daftar pustaka).
5. Laporan dibuat 13 sampai dengan 15 halaman, tidak termasuk lampiran.
6. Laporan observasi dan orientasi magang 1 dalam bentuk PDF diup_load ke sim
PPL setelah ditandatangi oleh kepala sekolah, koordinator pamong, guru
pamong

dan

dosen pembimbing melalui menu mahasiswa (komting) di

Sikadu, kemudian harus disahkan oleh kapala PPL.


7. Pengesahan/validasi sebagaimana tersebut pada point 5 dilakukan sebagai
syarat staf administrasi dapat mengentri nilai observasi dan orientasi magang 1
ke sim PPL
8. Format laporan magang 1 adalah sebagai berikut:
a. Bagian awal
1)

Halaman Judul

2)

Kata Pengantar

3)

Daftar Isi

4)

Halaman Pengesahan

5)

Daftar Lampiran

b. Bagian isi
BAB I: Pendahuluan
BAB II: Hasil pengamatan
BAB III: Penutup (simpulan dan saran) Refleksi diri (individual)
1)

bagian akhir laporan berisi lampiran-lampiran.

2)

Refleksi diri berisi tentang hal-hal berikut:

34

1. ketentuan umum sesuai dengan laporan magang1;


2. ditulis maksimal 3 halaman dengan spasi satu;
3. berkaitan dengan mata pelajaran yang ditekuni, menyangkut halhal sebagai berikut:
a. kekuatan dan kelemahan pembelajaran mata pelajaran yang
ditekuni;
b. ketersediaan sarana dan prasarana;
c. kualitas guru pamong dan dosen pembimbing;
d. kualitas pembelajaran di sekolah latihan;
e. kemampuan diri praktikan;
f. nilai

tambah

yang

diperoleh

mahasiswa

setelah

melaksanakan magang 1;
g. saran pengembangan bagi sekolah latihan dan FKIP
Unsyiah.
h. refleksi diri setiap praktikan tidak boleh sama dengan
praktikan lainnya, meskipun jurusan/mata pelajaran yang
diajarkan sama.
i. penggabungan refleksi diri pada laporan observasi dan
orientasi magang1 dikelompok kanmenurut program studi,

35

BAB V
PENUTUP
Demikianlah Panduan Magang ini disusun untuk dijadikan pedoman bagi dosen,
mahasiswa, guru, dan pemangku kepentingan dalam pelaksanaan

program

kegiatan di lapangan baik di sekolah maupun di kampus. Dengan tersusunnya


panduan ini, diharapkan pelaksanaan Magang ini akan lebih berkualitas dan
bermakna sehingga akan dihasilkan calon-calon guru yang profesional, berkarakter,
dan bermartabat. Untuk itu, agar tujuan magang tercapai secara maksimal maka
dalam pelaksanaannya diperlukan komitmen yang tinggi dari para mahasiswa,
dosen pembimbing, kepala sekolah, dan pemangku kepentingan tempat praktik. Isi
panduan ini masih sederhana dan belum mengakomodasi keseluruhan pemikiran
berbagai pihak. Oleh karena itu, panduan ini akan direvisi atau dilengkapi secara
bertahap sesuai dengan perkembangan yang terjadi di lapangan.

36

Lampiran lampiran
nilai orientasi+ nilai observasi+ nilai kepribadian+ nilai sosial+ nilai laporandi bagi5

lampiran

1. interumen observasi
2. form nilai observasi
3. form nilai orientasi
4. form nilai kepribadian dan intrumen
5. form nilai sosial dan intrumen

1. Magang II
a. nilai orientasi (pembekalan, penyerahan, penjemputan)
b. melakukan pengamatan model-model pembelajaran yang dilaksanakan guru
dalam proses belajar pembelajaran dan mendiskusikan hasilnya dengan
guru bersangkutan;
c. praktik aministrasi sekolah (silabus, rpp, dan kurikulum) yang berlaku;
d. mahasiswa dinyatakan lulus magang apabila memperoleh nilai paling rendah b
e. nilai mahasiswa peserta magang dientrioleh dosen pembimbing dan guru
pamong secara online ke sim ppl
f. nilai pembekalan magang mahasiswa dientri oleh staf akademik ppl secara
online ke sim ppl

Lampiran
LEMBAR OBSERVASI

Magang I
Nama

NIM

Program Studi

Sekolah yang diamati

Tanggal Pengamatan

Amati keadaan sekolah yang anda kunjungi dengan cermat. Untuk mendapatkan informasi yang
akurat, Anda dapat melakukan wawancara dengan guru, pegawai dan para siswa. Catat hasil
pengamatan anda dengan melengkapi format berikut ini, atau menulisnya di tempat lain bila tempat
yang tersedia tidak mencukupi.
Hasil Pengamatan :
A. Keadaan Fisik Sekolah
1. Luas tanah

: ............

2. Jumlah ruang kelas

: ............

3. Ukuran ruang kelas

: ............

4. Bangunan lain yang ada

: ............

a.

Luasnya m2

b.

Luasnya m2

c.

Luasnya m2

d.

Luasnya m2

5. Lapangan Olah Raga (Jenis dan ukuran) :


...

Luasnya m2

...

Luasnya m2

...

Luasnya m2

...

Luasnya m2

B. Keadaan Lingkungan yang Mengelilingi Sekolah


1. Jenis bangunan yang mengelilingi sekolah :
....................
....................
2. Kondisi lingkungan sekolah :
....................
....................
C. Fasilitas Sekolah (tulis jenis, kuantitas, dan kualitasnya)
1. Perpustakaan
:
2. Laboratorium

3. Ruang BP

4. Ruang Serbaguna

5. Ruang tata usaha

6. .......
7. .......

D. Penggunaan Sekolah
1. Jumlah sekolah yang menggunakan bangunan ini :
.........
2. Jumlah Shift tiap hari
.........
E. Guru dan Siswa
1. Jumlah guru

: Orang

2. Jumlah siswa per kelas (rata-rata)

: Orang

3. Jumlah siswa seluruhnya

: Orang

F. Interaksi Sosial
(tuliskan dengan singkat kesan anda tentang hubungan antara guru-guru, guru-siswa, siswasiswa, dan hubungan antara semua personil di sekolah tersebut).

1. Hubungan guru-guru

2. Hubungan guru-siwa

3. Hubungan siwa-siswa

4. Hubungan guru-pegawai tata usaha

5. Hubungan sosial secara Keseluruhan

G. Tata Tertib
1. Untuk siswa

2. Untuk Guru

3. Untuk Pegawai

H. Kesan Umum
Tuliskan kesan umum anda terhadap sekolah yang anda amati :
.....
.....
.....
.....

Mengetahui :

...............................................

Koordinator Guru Pamong,

Mahasiswa Praktikan,

_______________________

____________________

NIP.

NIM.

LEMBARAN OBSERVASI

KEGIATAN BELAJAR MENGAJAR

Nama

NIM

Jurusan

Sekolah yang diamati

Tanggal Pengamatan

Amati kegiatan belajar mengajar yang sedang berlangsung di kelas sekolah yang Anda kunjungi.
Pusatkan perhatian pada perilaku guru dan siswa di dalam kelas. Catatlah hasil pengamatan Anda
dengan menuliskannya di tempat yang telah tersedia, atau menjawab pertanyaan yang tersedia.
A. 1. Ketika guru masuk kelas, yang dikerjakan guru adalah :
..................................................................................................................................................
..................................................................................................................................................
..................................................................................................................................................
..................................................................................................................................................
2. Guru membuka pelajaran dengan :
..................................................................................................................................................
..................................................................................................................................................
..................................................................................................................................................
..................................................................................................................................................
3. Apakah cara membuka pelajaran tersebut sesuai dengan materi yang akan disajikan,
berikan alasan :
..................................................................................................................................................
..................................................................................................................................................
..................................................................................................................................................
..................................................................................................................................................

B.

1. Bagaimana cara guru menyajikan materi pokok pelajaran ?


..................................................................................................................................................
..................................................................................................................................................
..................................................................................................................................................
..................................................................................................................................................
2. Selama pelajaran berlangsung, berapa kali guru bertanya pada siswa
..................................................................................................................................................
..................................................................................................................................................
..................................................................................................................................................
..................................................................................................................................................
3. Berapa orang siswa yang dapat kesempatan menjawab pertanyaan guru ?
..................................................................................................................................................
..................................................................................................................................................
..................................................................................................................................................
..................................................................................................................................................

C.

Selama pelajaran berlangsung, apakah ada :


1. Siswa yang mengajukan pertanyaan.

...........

2. Siswa yang mendapat kesulitan belajar, jika ya bagaimana cara guru membantunya.
.................................................................................................................................................
.................................................................................................................................................
3. Siswa yang mengganggu kelas, Jika ya bagaimana cara guru mengatasinya.
..................................................................................................................................................
...................................................................................................................................................
4. Secara umum, bagaimana perhatian siswa terhadap pelajaran yang disajikan guru ?
...................................................................................................................................................
...................................................................................................................................................
5. Berapa lama pelajaran ini berlangsung ?
.................................................................................................................................................
.................................................................................................................................................

D. Penutup :
1. Apa yang dilakukan guru untuk mengakhiri pelajaran ?
.................................................................................................................................................
.................................................................................................................................................
.................................................................................................................................................
2. Bagaimana cara guru menilai hasil belajar siswa ?
.................................................................................................................................................
.................................................................................................................................................
3. Apa yang dilakukan guru sebelum mengakhiri pelajaran atau untuk pindah ke pelajaran
berikutnya ?
.................................................................................................................................................
.................................................................................................................................................
4. Berapa menit bagian penutup ini berlangsung ?
.................................................................................................................................................
.................................................................................................................................................

Tuliskan kesan umum terhadap sekolah yang anda amati :


................................................................................................................................................. .............
.................................................................................................................................... ..........................
....................................................................................................................... .......................................
.......................................................................................................... ....................................................
.............................................................................................

Mengetahui :

...............................................

Koordinator Guru Pamong,

Mahasiswa Praktikan,

_______________________

____________________

NIP.

NIM.