Anda di halaman 1dari 271

DISTARKIMSIH

Laporan Antara
Rencana Induk Sistem PenyediaanAir Minum (RI SPAM)

Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015

Pendahuluan
Kondisi Umum Daerah
Kondisi SPAM Eksisting
Standar/Kriteria Perencanaan
Proyeksi Kebutuhan Air
Potensi Air Baku

Kata Pengantar
Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan
Air Minum (RI SPAM) Kabupaten Sukabumi ini, merupakan implementasi Peraturan
Pemerintah No 16 Tahun 2005 tentang Pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum
dan Permen PU No 18 Tahun 2007 tentang Penyelenggaraan Pengembangan Sistem
Penyediaan Air Minum.
Berdasarkan Petunjuk Teknis Penyusunan RI SPAM Kabupaten dari Kementerian
Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat, Laporan Antara RI SPAM minimal memuat,
pendahuluan, kondisi umum daerah, kondisi SPAM eksisting, standar/kriteria
perencanaan, proyeksi kebutuhan air dan potensi air baku.
Untuk Laporan Akhir, ditambah dengan rencana pengembangan SPAM, rencana
pendanaan investasi dan pengembangan kelembagaan pelayanan air minum.
Semoga Laporan Antara ini dapat bermanfaat dalam mendukung upaya
Pengembangan SPAM di Kabupaten Sukabumi Provinsi Jawa Barat.

Rencana Induk Sistem Penyediaan


Air Minum (RI SPAM)
Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

DAFTAR ISI
Kata Pengantar
Daftar Isi
Daftar Tabel
Daftar Gambar
BAB I

i
ii
v
x

PENDAHULUAN
1.1

1.2
1.3
BAB II

..................
..................
..................
..................

Latar Belakang .............................................................................

- 1

1.1.1
1.1.2
1.1.3
1.1.3

Maksud dan Tujuan ....................................................


Keluaran Pelaksanaan Pekerjaan ..........................
Otorisasi ..........................................................................
Landasan Hukum Penyusunan RI SPAM ...........

I
I
I
I

Ruang Lingkup Kegiatan .........................................................


Sistematika Laporan ..................................................................

I
I

- 7
- 10

3
4
4
5

KONDISI UMUM DAERAH


2.1

Kondisi Fisik Daerah ..................................................................


2.1.1 Geografi .........................................................................
2.1.2 Topografi dan Fisiografi ..........................................
2.1.3 Geologi ...........................................................................
2.1.4 Hidrologi, Klimatologi dan Hidrogeologi ........

2
2
2
2
2

2.2

Sarana dan Prasarana ..............................................................

- 14

2.2.1
2.2.2
2.2.3
2.2.4
2.2.5
2.2.6
2.2.7
2.2.8
2.2.9
2.2.10
2.2.11

Air Limbah .....................................................................


Persampahan ...............................................................
Drainase .........................................................................
Irigasi ...............................................................................
Sarana Perekonomian ..............................................
Sarana Sosial dan Kesehatan ................................
Sarana Peribadatan ...................................................
Sarana Transportasi ...................................................
Listrik ...............................................................................
Telepon ...........................................................................
Kawasan Strategis ......................................................

2
2
2
2
2
2
2
2
2
2
2

Sosial, Ekonomi dan Budaya .................................................

- 28

2.3

1
1
3
6
8

14
18
20
21
22
23
23
24
25
26
27

ii

Rencana Induk Sistem Penyediaan


Air Minum (RI SPAM)
Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

2.3.1
2.3.2
2.3.3
2.4
2.5

2.6

2.7

PDRB ................................................................................
Mata Pencaharian Penduduk ................................
Adat, Istiadat, Tradisi dan Budaya .......................

2
2
2

- 28
- 30
- 31

Sarana Kesehatan Lingkungan ...........................................


Ruang dan Lahan ........................................................................

2
2

- 31
- 33

2.5.1
2.5.2
2.5.3
2.5.4
2.5.5
2.5.6

Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) ...............


Penggunaan Lahan dan Tata Guna Lahan .......
Rencana Pengembangan Tata Kota ...................
Rencana Pengembangan Kawasan Prioritas ..
Kawasan Lindung .......................................................
Laju Perubahan Tataguna dan Fungsi Lahan .

2
2
2
2
2
2

Kependudukan ............................................................................

- 44

2.6.1
2.6.2

Jumlah dan Kepadatan Penduduk ......................


Penyebaran Penduduk .............................................

2
2

- 44
- 47

Keuangan Daerah ....................................................................

- 47

Aspek Teknis ...............................................................................

- 1

3.1.1 SPAM Ibu Kota Kabupaten ......................................


3.1.2 SPAM IKK ...........................................................................
3.1.3 SPAM Perdesaan.............................................................

3
3
3

- 5
- 11
- 43

Aspek Non Teknis .....................................................................

- 46

3.2.1 Kelembagaan ...................................................................


3.2.2 Pengaturan ........................................................................
3.2.3 Keuangan ...........................................................................

3
3
3

- 46
- 47
- 50

Permasalahan SPAM .................................................................

- 50

Kriteria Perencanaan ................................................................

- 1

4.1.1 Unit Air Baku ...................................................................


4.1.2 Unit Transmisi ..................................................................

4
4

- 2
- 8

33
37
43
43
43
44

BAB III KONDISI SPAM EKSISTING


3.1

3.2

3.3

BAB IV KRITERIA TEKNIS PERENCANAAN


4.1

iii

Rencana Induk Sistem Penyediaan


Air Minum (RI SPAM)
Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

4.2

4.3
4.4

BAB V

4.1.3 Unit Produksi ....................................................................


4.1.4 Unit Distribusi ..................................................................
4.1.5 Unit Pelayanan .................................................................

4
4
4

- 15
- 19
- 22

Standar Kebutuhan Air ............................................................

- 22

4.2.1 Kebutuhan Domestik ...................................................


4.2.2 Kebutuhan Non Domestik ..........................................

4
4

- 24
- 25

Periode Perencanaan ................................................................


Kriteria Daerah Layanan...........................................................

4
4

- 29
- 30

5
5
5
5

1
13
17
19

6
6
6
6
6

1
5
9
15
16

PROYEKSI KEBUTUHAN AIR


5.1
5.2
5.3
5.4

Arah Perkembangan Kota .......................................................


Rencana Daerah Pelayanan ....................................................
Proyeksi Jumlah Penduduk ....................................................
Proyeksi Kebutuhan Air Minum............................................

BAB VI POTENSI AIR BAKU


6.1
6.2
6.3
6.4
6.5

Potensi Air Permukaan ............................................................


Potensi Air Tanah........................................................................
Neraca Air ......................................................................................
Alternatif Sumber Air Baku .....................................................
Perijinan ..........................................................................................

iv

Rencana Induk Sistem Penyediaan


Air Minum (RI SPAM)
Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

DAFTAR TABEL
Tabel 2 - 1
Tabel 2 - 2
Tabel 2 - 3
Tabel 2 - 4
Tabel 2 - 5
Tabel 2 - 6
Tabel 2 - 7
Tabel 2 - 8
Tabel 2 - 9
Tabel 2 - 10
Tabel 2 - 11
Tabel 2 - 12
Tabel 2 - 13

Tabel 2 - 14
Tabel 2 - 15
Tabel 2 - 16
Tabel 2 - 17

Tabel 3 - 1
Tabel 3 - 2

Nama, Luas Wilayah Per Kecamatan dan Jumlah


Kelurahan .......................................................................................
Wiayah Menurut Kemiringan Tanah Per Kecamatan
di Kabupaten Sukabumi ..........................................................
Daerah Aliran Sungai (DAS) di Wilayah Kabupaten
Sukabumi .......................................................................................
Rata-rata Curah Hujan, Hari Hujan, Temperatur dan
Kelembaban di Kabupaten Sukabumi ...............................
Prosentase Keluarga dengan Kepemilikan Jamban
Sehat ...............................................................................................
Prosentase Keluarga dengan Pengelolaan Limbah
Sehat ................................................................................................
Sarana dan Prasarana Kebersihan Menurut Wilayah
di Kabupaten Sukabumi ..........................................................
Volume Sampah di TPS dan Non TPS Menurut
Sumber Sampah..........................................................................
Tahapan Pengebangan Drainase Kabupaten
Sukabumi .......................................................................................
Jumlah Bank, Koperasi di Kabupaten Sukabumi
Tahun 2012 ...................................................................................
Jumlah Sarana Sosial dan Kesehatan di Kabupaten
Sukabumi Tahun 2013 ............................................................
Jumlah Sarana Peribadatan di Kabupaten Sukabumi
Tahun 2012 ...................................................................................
Produk Domestik Regional Bruto Daerah Kabupaten
Sukabumi Tahun 2011-2012 Menurut Lpangan
Usaha ...............................................................................................
Laju Pertumbuhan PDRB Menurut Lapangan Usaha
Tahun 2011-2012 (%) ...............................................................
Jumlah Sarana Kesehatan di Kabupaten Sukabumi
Tahu 2012 ......................................................................................
Luas Lahan Menurut Penggunaannya ...............................
Jumlah Penduduk, KK dan Kepadatan Penduduk di
Kabupaten Sukabumi Tahun 2014 ...................................
Sumber Air Baku dan Debit Sumber PDAM
Kabupaten Sukabumi ..............................................................
Kapasitas Produksi Terpasang dan Kapasitas
Produksi Terpasang Riil PDAM Kabupaten Sukabumi

- 2

- 5

- 8

- 10

- 15

- 17

- 19

- 19

- 21

- 22

- 23

- 24

- 29

- 30

2
2

- 31
- 40

- 44

- 2

- 3

Rencana Induk Sistem Penyediaan


Air Minum (RI SPAM)
Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Tabel 3 - 3
Tabel 3 - 4
Tabel 3 - 5
Tabel 3 - 6
Tabel 4.1
Tabel
Tabel
Tabel
Tabel

4.2
4.3
4.4
4.5

Tabel 5.1
Tabel 5.2
Tabel 5.3
Tabel 5.4
Tabel 5.5
Tabel 5.6
Tabel 5.7
Tabel 5.8
Tabel 5.9

Tabel 5.10
Tabel 5.11
Tabel 5.12
Tabel 5.13

Kapasitas Produksi dan Distriusi yang Dimanfaatkan


PDAM Kabupaten Sukabumi .................................................
Unit Air Baku SPAM Ibukota Kabupaten ..........................
Unit Air Baku SPAM Ibukota Kabupaten (produksi) ....
Sistem Penyediaan Air Bersih Non PDAM ......................

3
3
3
3

4
5
5
45

Tingkat Pemakaian Air Rumah Tangga Sesuai


Kategori Kota ...............................................................................
Tingkat Pemakaian Air Non Rumah Tangga ...................
Kriteria dan Standar Kebutuhan Air ....................................
Alokasi dan Prosentase Pelayanan......................................
Pedoman Perencanaan Air Bersih PU Cipta Karya .......

4
4
4
4
4

24
25
27
28
29

- 8

- 23

- 17

- 21

- 22

- 23

- 24

- 25

- 26

- 27

- 28

- 29

- 30

Arah Pengembangan Sistem Pusat Kegiatan


Kabupaten Sukabumi ..............................................................
Wilayah Pelayanan eksisting SPAM Perpipaan
Perkotaan Kabupaten Sukabumi Tahun 2015 ...............
Proyeksi Jumlah Penduduk Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015 2030 ...................................................................
Proyeksi Jumlah Kebutuhan Air Kecamatan Ciemas
Kabupaten Sukabumi Tahun 2015 2030 ......................
Proyeksi Jumlah Kebutuhan Air Kecamatan Ciracap
Kabupaten Sukabumi Tahun 2015 - 2030 ..................
Proyeksi Jumlah Kebutuhan Air Kecamatan Waluran
Kabupaten Sukabumi Tahun 2015 - 2030 .....................
Proyeksi Jumlah Kebutuhan Air Kecamatan Surade
Kabupaten Sukabumi Tahun 2015 - 2030 ......................
Proyeksi Jumlah Kebutuhan Air Kecamatan Cibitung
Kabupaten Sukabumi Tahun 2015 - 2030 ......................
Proyeksi Jumlah Kebutuhan Air Kecamatan
Jampangkulon Kabupaten Sukabumi Tahun 2015 2030 ................................................................................................
Proyeksi Jumlah Kebutuhan Air Kecamatan
Cimanggu Kabupaten Sukabumi Tahun 2015 - 2030
Proyeksi Jumlah Kebutuhan Air Kecamatan Kali
Bunder Kabupaten Sukabumi Tahun 2015 - 2030 ......
Proyeksi Jumlah Kebutuhan Air Kecamatan Tegal
Buleud Kabupaten Sukabumi Tahun 2015 - 2030 .....
Proyeksi Jumlah Kebutuhan Air Kecamatan Cidolog
Kabupaten Sukabumi Tahun 2015 - 2030 .....................

vi

Rencana Induk Sistem Penyediaan


Air Minum (RI SPAM)
Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Tabel 5.14

Tabel 5.15
Tabel 5.16
Tabel 5.17
Tabel 5.18
Tabel 5.19

Tabel 5.20
Tabel 5.21
Tabel 5.22

Tabel 5.23
Tabel 5.24
Tabel 5.25
Tabel 5.26

Tabel 5.27

Tabel 5.28
Tabel 5.29
Tabel 5.30
Tabel 5.31

Proyeksi Jumlah Kebutuhan Air Kecamatan


Sagaranten Kabupaten Sukabumi Tahun 2015 2030 ................................................................................................
Proyeksi Jumlah Kebutuhan Air Kecamatan Cidadap
Kabupaten Sukabumi Tahun 2015 - 2030 ......................
Proyeksi Jumlah Kebutuhan Air Kecamatan Curug
Kembar Kabupaten Sukabumi ahun 2015 - 2030 ......
Proyeksi Jumlah Kebutuhan Air Kecamatan Pabuaran
Kabupaten Sukabumi Tahun 2015 - 2030 ......................
Proyeksi Jumlah Kebutuhan Air Kecamatan
Lengkong Kabupaten Sukabumi Tahun 2015 - 2030
Proyeksi Jumlah Kebutuhan Air Kecamatan
Palabuhan Ratu Kabupaten Sukabumi Tahun 2015 2030 ................................................................................................
Proyeksi Jumlah Kebutuhan Air Kecamatan
Simpenan Kabupaten Sukabumi Tahun 2015 - 2030
Proyeksi Jumlah Kebutuhan Air Kecamatan Warung
Kiara Kabupaten Sukabumi Tahun 2015 - 2030 .........
Proyeksi Jumlah Kebutuhan Air Kecamatan
Bantargadung Kabupaten Sukabumi Tahun 2015 2030 ................................................................................................
Proyeksi Jumlah Kebutuhan Air Kecamatan Jampang
Tengah Kabupaten Sukabumi Tahun 2015 - 2030 ....
Proyeksi Jumlah Kebutuhan Air Kecamatan Purabaya
Kabupaten Sukabumi Tahun 2015 - 2030 .....................
Proyeksi Jumlah Kebutuhan Air Kecamatan
Cikembar Kabupaten Sukabumi Tahun 2015 - 2030
Proyeksi Jumlah Kebutuhan Air Kecamatan
Nyalindung Kabupaten Sukabumi Tahun 2015 2030 ...............................................................................................
Proyeksi Jumlah Kebutuhan Air Kecamatan
Gegerbitung Kabupaten Sukabumi Tahun 2015 2030 ................................................................................................
Proyeksi Jumlah Kebutuhan Air Kecamatan Sukaraja
Kabupaten Sukabumi Tahun 2015 - 2030 .....................
Proyeksi Jumlah Kebutuhan Air Kecamatan Kebon
Pedes Kabupaten Sukabumi Tahun 2015 - 2030 .......
Proyeksi Jumlah Kebutuhan Air Kecamatan
Cireunghas Kabupaten Sukabumi Tahun 2015-2030 .
Proyeksi Jumlah Kebutuhan Air Kecamatan
Sukalarang Kabupaten Sukabumi Tahun 2015 - 2030

- 31

- 32

- 33

- 34

- 35

- 36

- 37

- 38

- 39

- 40

- 41

- 42

- 43

- 44

- 45

- 46

- 47

- 48

vii

Rencana Induk Sistem Penyediaan


Air Minum (RI SPAM)
Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Tabel 5.32
Tabel 5.33
Tabel 5.34
Tabel 5.35
Tabel 5.36
Tabel 5.37
Tabel 5.38
Tabel 5.39
Tabel 5.40
Tabel 5.41
Tabel 5.42
Tabel 5.43
Tabel 5.44
Tabel 5.45
Tabel 5.46
Tabel 5.47
Tabel 5.48
Tabel 5.49
Tabel 5.50
Tabel 5.51

Proyeksi Jumlah Kebutuhan Air Kecamatan


Sukabumi Kabupaten Sukabumi Tahun 2014 203 ..
Proyeksi Kebutuhan Air Kecamatan Kadudampit
Kabupaten Sukabumi Tahun 2015 - 2030 .....................
Proyeksi
Kebutuhan
Air
Kecamatan Cisaat
Kabupaten Sukabumi Tahun 2015 - 2030 .....................
Proyeksi Kebutuhan Air Kecamatan Gung Guruh
Kabupaten Sukabumi Tahun 2015 - 2030 .....................
Proyeksi Kebutuhan Air Kecamatan Cisalak
Kabupaten Sukabumi Tahun 2015 - 2030 .....................
Proyeksi Kebutuhan Air Kecamatan Cicantayan
Kabupaten Sukabumi Tahun 2015 - 2030 .....................
Proyeksi Kebutuhan Air Kecamatan Caringin
Kabupaten Sukabumi Tahun 2015 - 2030 .....................
Proyeksi Kebutuhan Air Kecamatan Nagrak
Kabupaten Sukabumi Tahun 2015 - 2030 .....................
Proyeksi Kebutuhan Air Kecamatan Ciambar
Kabupaten Sukabumi Tahun 2015 - 2030 .....................
Proyeksi Kebutuhan Air Kecamatan Cicurug
Kabupaten Sukabumi Tahun 2015 - 2030 .....................
Proyeksi Kebutuhan Air Kecamatan Cidahu
Kabupaten Sukabumi Tahun 2015 - 2030 .....................
Proyeksi Kebutuhan Air Kecamatan Parakan Salak
Kabupaten Sukabumi Tahun 2015 - 2030 .....................
Proyeksi Kebutuhan Air Kecamatan Parung Kuda
Kabupaten Sukabumi Tahun 2015 - 2030 .....................
Proyeksi Kebutuhan Air Kecamatan Bojong Genteng
Kabupaten Sukabumi Tahun 2015 - 2030 .....................
Proyeksi Kebutuhan Air Kecamatan Kalapanunggal
Kabupaten Sukabumi Tahun 2015 - 2030 .....................
Proyeksi Kebutuhan Air Kecamatan Cikidang
Kabupaten Sukabumi Tahun 2015 - 2030 .....................
Proyeksi Kebutuhan Air Kecamatan Cisolok
Kabupaten Sukabumi Tahun 2015 - 2030 .....................
Proyeksi Kebutuhan Air Kecamatan Cikakak
Kabupaten Sukabumi Tahun 2015 - 2030 .....................
Proyeksi Kebutuhan Air Kecamatan Kabandungan
Kabupaten Sukabumi Tahun 2015 - 2030 .....................
Rekapitulasi Proyeksi Kebutuhan Air Setiap
Kecamatan Kabupaten Sukabumi Tahun 2015 - 2030

- 49

- 50

- 51

- 52

- 53

- 54

- 55

- 56

- 57

- 58

- 59

- 60

- 61

- 62

- 63

- 64

- 65

- 66

- 67

- 68

viii

Rencana Induk Sistem Penyediaan


Air Minum (RI SPAM)
Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Tabel 6.1
Tabel 6.2
Tabel 6.3
Tabel 6.4

Nama DAS dan Luas DAS di Kabupaten Sukabumi .


Selisih Sisa Air di Kabupaten Sukabumi, Sepember
2014 ...............................................................................................
Penggunaan Lahan DAS Cilamaya Kabupaten
Sukabumi ...................................................................................
Perhitungan Neraca Air Untuk Proyeksi Kebutuhan
Tahun 2029 dan Sawah 29.776 hektar .............................

- 2

- 14

- 16

- 32

ix

Rencana Induk Sistem Penyediaan


Air Minum (RI SPAM)
Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

DAFTAR GAMBAR
Gambar
Gambar
Gambar
Gambar

2.1
2.2
2.3
2.4

Gambar 2.5
Gambar 2.6
Gambar 3.1
Gambar 3.2
Gambar 3.3
Gambar 3.5
Gambar 3.5
Gambar 3.6
Gambar 3.7
Gambar 3.8
Gambar 3.9
Gambar 3.10
Gambar 3.11
Gambar 3.12
Gambar 3.13
Gambar 3.14
Gambar 3.15
Gambar 3.16

Peta Administrasi Kabupaten Sukabumi ..........................


Peta Topografi .............................................................................
Peta Hidrologi Kabupaten Sukabumi ................................
Rata-rata Curah Hujan Per Bulan di Kabupaten
Sukabumi Tahun 2011-2013..................................................
Peta Curah Hujan di Kabupaten Sukabumi .....................
Peta Kepadatan Penduduk .....................................................

2
2
2

- 4
- 7
- 9

2
2
2

- 11
- 12
- 46

Foto Sistem Cabang Pelabuharatu ....................................


Skematik Sistem Penyediaan Air Minum Perpipaan
Sistem Pelabuhan Ratu ...........................................................
Peta Pelayanan Eksisting SPAM Ibukota Kabupaten .
Skematik Sistem Penyediaan Air Minum Perpipaan
Sistem Cicurug ...........................................................................
Skematik Sistem Penyediaan Air Minum Perpipaan
Sistem Cibadak ...........................................................................
Skematik Sistem Penyediaan Air Minum Perpipaan
Sistem Parungkuda ..................................................................
Skematik Sistem Penyediaan Air Minum Perpipaan
Sistem Jampang Tengah ........................................................
Skematik Sistem Penyediaan Air Minum Perpipaan
Sistem Kalapanunggal .............................................................
Skematik Sistem Penyediaan Air Minum Perpipaan
Sistem Cisolok..............................................................................
Skematik Sistem Penyediaan Air Minum Perpipaan
Sistem Sagaranten .....................................................................
Skematik Sistem Penyediaan Air Minum Perpipaan
Sistem Nagrak..............................................................................
Skematik Sistem Penyediaan Air Minum Perpipaan
Sistem Cikembar dan Warungkiara ....................................
Skematik Sistem Penyediaan Air Minum Perpipaan
Sistem Parakansalak ..................................................................
Skematik Sistem Penyediaan Air Minum Perpipaan
Sistem Sukamaju.........................................................................
Skematik Sistem Penyediaan Air Minum Perpipaan
Sistem Bojonggenteng.............................................................
Peta Pelayanan Eksisting SPAM IKK ...................................

- 7

3
3

- 8
- 10

- 13

- 17

- 19

- 22

- 25

- 27

- 29

- 31

- 35

- 37

- 39

3
3

- 40
- 44

Rencana Induk Sistem Penyediaan


Air Minum (RI SPAM)
Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Gambar 5.1
Gambar 5.2

Peta Pengembangan Kota (RTRW) ....................................


Peta Rencana Pengembangan .........................................

5
5

- 12
- 16

Gambar 6.1
Gambar 6.2
Gambar 6.3

Peta Potensi Air Permukaan .................................................


Peta Potensi Airtanah ..............................................................
Peta Alternatif Sumber Air Baku .........................................

6
6
6

- 4
- 8
- 17

xi

Bab 1 Pendahuluan
BerdasarkanPetunjukTeknispenyusunanRISPAM,bab1
dalampekerjaanRencanaIndukSistemPenyediaanAirMinum
(RISPAM)KabupatenSukabumi,terdiridari:LatarBelakang,
MaksuddanTujuan,KeluaranPelaksanaanPekerjaan,
Otorisasi,LandasanHukumPenyusunanRISPAM,Ruang
Lingkup,PekerjaandanSistematikaLaporan

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

1.1 Latar Belakang

Penyediaan air minum merupakan salah satu kebutuhan dasar dan hak sosial
ekonomi masyarakat yang harus dipenuhi oleh Pemerintah, baik itu Pemerintah
Daerah maupun Pemerintah Pusat. Ketersediaan air minum merupakan salah satu
penentu peningkatan kesejahteraan masyarakat, yang mana diharapkan dengan
ketersediaan air minum dapat meningkatkan derajat kesehatan masyarakat, dan
dapat mendorong peningkatan produktivitas masyarakat, sehingga dapat terjadi
peningkatan kualitas lingkungan hidup dan pertumbuhan sosial ekonomi masyarakat.
Oleh karena itu, penyediaan sarana dan prasarana air minum menjadi salah satu kunci
dalam pengembangan sosial ekonomi mayarakat dan pembangunan wilayah.
Menilik dari permasalahan belum meratanya pelayanan air bersih dan tumpang
tindihnya program pengembangan sarana dan prasarana air minum yang terjadi di
masa lampau, memberi suatu pemikiran untuk menyelesaikan permasalahan tersebut
secara sistemik.
Di sisi lain, kondisi geografis, topografis dan geologis dan juga aspek sumber daya
manusia yang berbeda di setiap wilayah di Kabupaten Sukabumi, menyebabkan
ketersediaan air baku dan kondisi pelayanan air minum yang berbeda dapat
memberikan implikasi penyelenggaraan SPAM yang berbeda untuk masing-masing
wilayah.

1-1

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Untuk itu dibutuhkan suatu konsep dasar yang kuat guna menjamin ketersediaan air
minum bagi masyarakat sesuai dengan tipologi dan kondisi di wilayah tersebut.
Rencana Induk Pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum (RISPAM) merupakan
jawaban bagi dasar penyelenggaraan dan pengembangan air minum suatu wilayah.
Diharapkan, dengan adanya RISPAM, dapat menjadi dasar tersusunnya suatu
program pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum yang berkelanjutan
(sustainable), terarah, dan sistematis.

Kabupaten Sukabumi yang terletak di bagian barat Provinsi Jawa Barat mempunyai
luas wilayah 416.173,50 hektar, terdiri dari 47 kecamatan dengan jumlah penduduk
pada tahun 2013 sebanyak 2.408.417 (pusdalisbang jabar) atau 2.471.803 (laporan
ke BPK 2014) jiwa.
PDAM Kabupaten Sukabumi memiliki cakupan pelayanan administrasi pada tahun
2013 hanya mencapai 3,8% dari seluruh penduduk kabupaten dan cakupan
pelayanan perkotaan hanya mencapai 6,3%. Cakupan pelayanan ini masih belum
memenuhi target dari MDGs (Millenium Development Goals) yaitu angka pencapaian
cakupan pelayanan sebesar 80% untuk penduduk PDAM dan 60% untuk penduduk
Non PDAM. PDAM Kabupaten Sukabumi mengalami keterbatasan dalam melayani
masyarakat karena terbatasnya kapasitas SPAM di Kabupaten Sukabumi, domana
sebagian besar sumber air baku seperti mata air dikuasai oleh kelompok masyarakat.
Tingkat kehilangan air yang masih cukup tinggi yakni sekitar 32,8%. Disamping itu,
adanya konflik dengan masyarakat mengenai air baku seperti IPA Pelabuhan Ratu,
sehingga pada musim kemarau intake PDAM mengalami kekeringan, sehingga
memerlukan adanya sumber air baku lain. Oleh karena itu diperlukan pengelolaan
yang baik untuk mengelola sumber air baku tersebut agar dapat memenuhi
kebutuhan air minum di Kabupaten Sukabumi.

1-2

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

1.1.1 Maksud dan Tujuan


Maksud dari Penyusunan Rencana Induk SPAM Kabupaten Sukabumi antara lain:
Untuk merencanakan pengembangan SPAM secara umum, baik sistem dengan
jaringan perpipaan maupun bukan jaringan perpipaan, serta menjadi pedoman
bagi

penyelenggara

dan

Pemerintah

Kabupaten

Sukabumi

dalam

mengembangkan SPAM di daerah masing-masing. Dalam rangka pengembangan


SPAM yang dimaksud diharapkan memenuhi ketentuan :
a.
b.
c.
d.

Menjaga keseimbangan lingkungan;


Mencegah pemborosan penggunaan /pemanfaatan air baku;
Mencegah pencemaran lingkungan dan air baku; dan
Mencegah penyalahgunaan air baku.

Sedangkan tujuan penyusunan RISPAM adalah untuk memperoleh gambaran


terhadap kebutuhan air baku, kelembagaan, rencana pembiayaan, rencana jaringan
pipa utama, dan rencana perlindungan terhadap air baku untuk jangka panjang.
Selain itu adanya rencana induk pengembangan SPAM bertujuan untuk
mendapatkan izin prinsip hak guna air oleh Pemerintah. Termasuk dalam tujuan
penyusunan RISPAM Kabupaten Sukabumi adalah :
a.
b.
c.
d.

Mengidentifikasi kebutuhan air minum di Kabupaten Sukabumi;


Mengendalikan dan menertibkan sistem penyediaan air minum di
Kabupaten Sukabumi;
Mengetahui program yang dibutuhkan untuk pencapaian target pelayanan
SPAM di Kabupaten Sukabumi;
Memberikan gambaran yang jelas dan lengkap tentang upaya
pengembangan SPAM Kabupaten Sukabumi secara terpadu, efisien dan
berkelanjutan (sustainable).

1-3

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

1.1.2 Keluaran Pelaksanaan Pekerjaan


Keluaran dari pekerjaan Penyusunan Rencana Induk SPAM Kabupaten Sukabumi ini
adalah sebagai berikut:
1.

Buku laporan dan buku Draft/Konsep Rencana Induk Sistem Pengembangan


Air Minum yang siap ditindaklanjuti pemerintah Kabupaten Sukabumi untuk
menjadi dokumen legal (Draft Raperda/Draft SK Kepala Daerah) Rencana
Induk Pengembangan SPAM wilayah Kabupaten Sukabumi.

2.

Short list dan studi kelayakan/justifikasi teknis dan biaya rencana lokasi
pengembangan SPAM untuk usulan kegiatan baik dana APBN ataupun
APBD.

1.1.3 Otorisasi
Penyusunan RISPAM di Kabupaten Sukabumi dimaksudkan untuk merencanakan
pengembangan sistem penyediaan air minum secara umum sebagai petunjuk, arahan
dan pedoman bagi pemerintah Kabupaten Sukabumi dalam pengembangan sistem
penyediaan air minum. Pada tahun 2011/2012 Kabupaten Sukabumi pada dasarnya
sudah membuat rencana induk sistem penyediaan air minum khusus untuk wilayah
perkotaan yang disusun oleh PDAM, namun hal ini belum cukup memadai tidak
hanya sekedar memenuhi target MDGs 2015 apalagi untuk memenuhi target
Universal Access 100-0-100 sebagaimana diamatkan dalam RPJMN 2014-2019 sesuai
Peraturan Presiden RI Nomor 2 Tahun 2015 tentang RPJMN Tahun 2014-2019.

1-4

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Selain itu, kewajiban menyusun Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum adalah
merupakan tanggung jawab Pemerintah Daerah (pemerintah kabupaten/kota), sesuai
dengan Peraturan Pemerintah Nomor 16 Tahun 2005 tentang Pengembangan Sistem
Penyediaan Air Minum .
Pemerintah Kabupaten Sukabumi pada tahun 2015 bekerjasama dengan pihak ketiga
(konsultan) menyusun Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum (RISPAM)
Kabupaten demi mendapatkan suatu rumusan kebijakan, rencana dan program
pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum di wilayah Kabupaten Sukabumi yang
berkelanjutan (sustainable) dan terarah, baik secara teknis, keuangan, kelembagaan,
maupun secara sosial budaya. Pekerjaan ini dilaksanakan antara Pemerintah
Kabupaten Sukabumi, Dinas Tata Ruang, Permukiman dan Kebersihan Jalan
Pasanggrahan Nomor 01 Desa Cimanggu Kecamatan Palabuhanratu dengan PT.
Arenco Binatama Jalan Karang Arum VII A. 31 Bandung

1.1.4 Landasan Hukum Penyusunan RI SPAM


Landasan hukum yang dijadikan acuan dalam penyusunan RISPAM Kabupaten
Sukabumi terdiri dari berbagai undang-undang, peraturan pemerintah, dan
peraturan lainnya, baik yang bersifat nasional maupun lokal, antara lain:
a.

Undang-Undang:
1.
2.

3.
4.
5.

Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945.


Undang-Undang Nomor 7 Tahun 2004 tentang Sumber Daya Air yang
dibekukan Mahkamah Konstitusi sehingga diberlakukan kembali
Undang-Undang Nomor 11 Tahun 1974 tentang pengairan
Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan
Pembangunan Nasional.
Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah.
Undang-Undang Nomor 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan
antara Pemerintah Pusat dan Pemerintahan Daerah.

1-5

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

6.
7.
8.
9.
10.

b.

Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 17 Tahun 2007


Rencana Pembangunan Jangka Panjang Nasional 2005-2025.
Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 26 Tahun 2007
Penataan Ruang.
Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 32 Tahun 2009
Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup
Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 36 Tahun 2009
Kesehatan
Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 1 Tahun 2011
Perumahan dan Kawasan Permukiman.

tentang
tentang
tentang
tentang
tentang

Peraturan Pemerintah:
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.

11.

12.

Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 22 Tahun 1982 tentang


Pengaturan Air.
Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 20 Tahun 1990 tentang
Pengendalian Pencemaran Air.
Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 35 Tahun 1991 tentang
Sungai.
Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 27 Tahun 1999 tentang
Analisis Mengenai Dampak Lingkungan.
Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 74 Tahun 2001 tentang
Pengelolaan Limbah Bahan Berbahaya dan Beracun.
Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 82 Tahun 2001 tentang
Pengelolaan Kualitas Air dan Pengendalian Pencemaran Air.
Peraturan Pemerintah Nomor 16 Tahun 2004 tentang Pengembangan
Sistem Penyediaan Air Minum.
Peraturan Pemerintah Nomor 58 Tahun 2005 tentang Pengelolaan
Keuangan Daerah.
Peraturan Pemerintah Nomor 65 Tahun 2005 tentang Standar Pelayanan
Minimum.
Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2007 tentang Pembagian urusan
Pemerintahan Antara Pemerintah, Pemerintah daerah Provinsi, dan
Pemerintah Daerah Kabupaten / Kota.
Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 5 Tahun 2010 tentang
Rencana Pembangunan Jangka Panjang dan Menengah Nasional
(RPJMN) Tahun 2010-2014.
Peraturan Daerah Kabupaten Sukabumi Nomor 13 Tahun 2009 tentang
Rencana Pembangunan Jangka Panjang (RPJP) Daerah Kabupaten
Sukabumi 2005-2025;

1-6

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

13.

c.

Keputusan Presiden:
1.
2.
3.

d.

Peraturan Daerah Kabupaten Sukabumi Nomor 22 Tahun 2012 tentang


Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sukabumi 2012 - 2032;

Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 10 Tahun 2000 tentang


Badan Pengendalian Dampak Lingkungan.
Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 123 Tahun 2001 tentang
Tim Koordinasi Pengelolaan Sumber Daya Air.
Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 83 Tahun 2002 tentang
Perubahan atas Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 123
Tahun 2001 tentang Tim Koordinasi Pengelolaan Sumber Daya Air.

Peraturan Menteri Republik Indonesia:


1.
2.

3.
4.
5.
6.
7.

Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No. 18/2007 tentang


Penyelenggaraan Pengembangan SPAM.
Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No. 20/2006 tentang Kebijakan dan
Strategi Nasional Pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum (KSNPSPAM).
Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia No. 492/2010 tentang
Persyaratan Kualitas Air.
Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No. 294/2005 tentang Badan
Pendukung Pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum
Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No. 69/1995 tentang Pedoman
Teknis Mengenai Dampak Lingkungan Proyek Bidang Pekerjaan Umum.
Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No. 14/2010 tentang Standar
Pelayanan Minimal Bidang Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang
Kepmendagri No. 47 Tahun 1999 tentang Pedoman Penilaian Kinerja
Perusahaan Daerah Air Minum

1.2 Ruang Lingkup Pekerjaan


Ruang lingkup dari pekerjaan Penyusunan Rencana Induk SPAM Kabupaten Sukabumi
ini adalah sebagai berikut:

1-7

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

a.

Rencana umum, meliputi:

b.

Evaluasi kondisi kawasan (perkotaan/ perdesaan), yang bertujuan untuk


mengetahui karakter, fungsi strategis dan konteks kawasan yang
bersangkutan.
Evaluasi kondisi eksisting SPAM, yang dilakukan dengan
menginventarisasi peralatan dan perlengkapan system penyediaan air
minum eksisting.

Rencana jaringan meliputi perencanaan sistem transmisi air minum dan


distribusi. Sistem distribusi meliputi reservoir, jaringan pipa distribusi dan tata
letak, baik untuk SPAM jaringan perpipaan maupun SPAM bukan jaringan
perpipaan.

c.

Program dan kegiatan pengembangan dalam penyusunan rencana induk


meliputi identifikasi permasalahan dan kebutuhan pengembangan, perkiraan
kebutuhan air dan identifkasi air baku.

d.

Kriteria dan standar pelayanan, mencakup kriteria teknis yang dapat


diaplikasikan dalam perencanaan yang sudah umum digunakan, namun jika ada
data hasil survei maka kriteria teknis menjadi bahan acuan. Standar pelayanan
ditentukan sejak awal seperti tingkat pelayanan yang diinginkan, cakupan
pelayanan, dan jenis pelayanan yang dapat ditawarkan ke pelanggan jika
kegiatan ini direalisasikan.

e.

Rencana sumber dan alokasi air baku. Dari sekian banyak sumber air baku
yang ada, dibuat skala prioritas penggunaan sumber air tersebut, dan harus
sudah mendapat izin tertulis (SIPA/surat izin pemakaian air) dari instansi terkait.
Kebutuhan kapasitas air baku disusun untuk menentukan rencana alokasi air
baku yang dibutuhkan untuk SPAM yang direncanakan. Kebutuhan kapasitas
sumber air baku ditentukan berdasarkan kebutuhan air.

1-8

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

f.

Rencana keterpaduan dengan Prasarana dan Sarana (PS) Sanitasi, meliputi:

identifikasi potensi pencemar air baku;


identifikasi area perlindungan air baku;
proses pengolahan buangan dari IPA.

Keterpaduan dengan PS sanitasi adalah bahwa penyelenggaraan pengembangan


SPAM dan PS sanitasi memperhatikan keterkaitan satu dengan yang lainnya
dalam setiap tahapan penyelenggaraan, terutama dalam upaya perlindungan
terhadap baku mutu sumber air baku. Keterpaduan SPAM dengan PS sanitasi
dilaksanakan berdasarkan prioritas adanya sumber air baku. Misalnya bila pada
suatu daerah terdapat air tanah dangkal dengan kualitas yang baik, maka sistem
sanitasi harus menggunakan sistem terpusat (off site system), atau contoh lainnya
adalah peletakan lokasi pengambilan air minum di hulu dari outlet Instalasi
Pengolahan Air Limbah, Instalasi Pengolahan Lumpur Terpadu, dan tempat
pembuangan akhir sampah.
g. Rencana pembiayaan dan pola investasi, berupa indikasi besar biaya tingkat
awal, sumber dan pola pembiayaan. Perhitungan biaya tingkat awal mencakup
seluruh komponen pekerjaan perencanaan, pekerjaan konstruksi, pajak,
pembebasan tanah, dan perizinan.
h. Rencana pengembangan kelembagaan. Kelembagaan penyelenggara meliputi
struktur organisasi dan penempatan tenaga ahli sesuai dengan latar belakang
pendidikannya mengacu pada peraturan perundangan yang berlaku.

1-9

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

1.3 Sistematika Laporan


Dalam penyajian Laporan Antara penyusunan Rencana Induk SPAM Kabupaten
Sukabumi, Konsultan menyusun dalam bentuk dan sistematika sebagai berikut :
Bab I

Pendahuluan
Bab ini menguraikan secara ringkas mengenai latar belakang, maksud
dan tujuan, otorisasi, landasan hukum penyusunan RI SPAM, ruang
lingkup pekerjaan dan sistematika penulisan laporan .

Bab II

Kondisi Umum Daerah


Bab ini menguraikan mengenai kondisi fisik daerah, sarana dan
prasarana, sosial, ekonomi dan budaya, sarana kesehatan lingkungan,
ruang dan lahan, kependudukan dan keuangan daerah.

Bab III

Kondisi SPAM Eksisting


Bab ini menguraikan 3 (tiga) aspek penting yaitu aspek teknis, aspek
non teknis dan permasalahan SPAM.
Aspek teknis yang diuraikan akan terdiri dari bahasan tentang SPAM
Ibukota Kabupaten (jaringan perpipaan dan bukan jaringan perpipaan),
SPAM IKK (jaringan perpipaan) dan SPAM Perdesaan (jaringan
perpipaan dan bukan jaringan perpipaan terlindungi dan tidak
terlindungi), Aspek non teknis yang menguraikan tentang bahasan
kelembagan, pengaturan dan keuangan serta aspek permasalahan
SPAM yang menguraikan seluruh permasalahan penyelenggaraan
SPAM yang dihadapi oleh pemerintah kabupaten baik aspek teknis,
keuangan maupun aspek non teknis

Bab IV

Standar/Kriteria Perencanaan
Bab ini terdiri dari 4 (empat) pokok bahasan yaitu kriteria perencanaan
(membahas kriteria perencanaan unit air baku, unit transmisi, unit
produksi, unit distribusi dan unit pelayanan, standar kebutuhan air
(membahas kriteria perencanaan kebutuhan domestik dan non
domestik), periode pelayanan dan kriteria daerah layanan.

1-10

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Bab V

Proyeksi Kebutuhan Air


Bab ini terdiri dari 4 (empat) pokok bahasan yaitu Arah perkembangan
kota (mengacu kepada data RTRW), rencana daerah pelayanan (rencana
daerah/wilayah pengembangan pelayanan serta tingkat pelayanannya
sampai 15-20 tahun kedepan kemudian Plotkan pada Peta RTRW
disertai urgensinya), proyeksi jumlah penduduk (Perhitungan proyeksi
jumlah penduduk didasarkan pada data proyeksi jumlah penduduk
dalam dokumen RTRW Kabupaten.
Untuk RTRW yang kurun waktu pembuatannya lebih dari 5 tahun dari
tahun penyusunan RI SPAM, maka proyeksi penduduk harus dihitung
sesuai dengan metoda perhitungan proyeksi penduduk sebagaimana
tertuang dalam Lampiran B Permen PU no. 18 tahun 2007 tentang RI
SPAM), dan proyeksi kebutuhan air minum (Perhitungan proyeksi
kebutuhan air minum menggunakan parameter: (1) tingkat pelayanan,
(2) tingkat kebutuhan air, (3) penurunan kehilangan air .

Bab VI

Potensi Air Baku


Bab ini terdiri dari 5 (lima) pokok bahasan yaitu Potensi air permukaan
(yang membahas tentang potensi semua air permukaan yang ada:
sungai, danau, waduk, embung, muara. Kemudian di catat debit rerata
musim hujan, kemarau dan debit minimumnya. Kualitas air musim
hujan dan kemarau),
potensi air tanah, (kondisi potensi air tanah, dari Peta Geologi Air Tanah
dan laporan sumur uji yang dilakukan Direktorat Geologi Tata
Lingkungan (DGTL), sumur air tanah dalam eksisting (sbg referensi),
data sumur air tanah dalam dari Dinas Pertambangan Kabupaten)
neraca air
(Mengulas tentang potensi air/sungai yang akan
dimanfaatkan sebagai sumber air baku, dimana potensi air tersebut
dapat dihitung dari data debit andal sungai dikurangi debit yang sudah
dimanfaatkan. Apabila data tersebut tidak tersedia, maka Neraca air
dapat dihitung dengan pendekatan perhitungan dengan menggunakan
data curah hujan 5 tahun terakhir),

1-11

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

alternatif sumber air baku (Pilihan sumber air yang digunakan. Dari
Proyeksi Kebutuhan Air periode 15 - 20 tahun kedepan dilakukan kajian
manfat, kajian ekonomis, dan aman bagi lingkungan (kaitan
keterpaduan dengan prasarana dan sarana Sanitasi yang meliputi:
identifikasi potensi pencemar air baku, identifikasi area perlindungan air
baku, dan proses pengolahan buangan dari IPA)) dan perizinan (Usulan
izin pemanfaatan air baku (SIPA) dan debit yang dimanfaatkan, bagi
lokasi pengambilan yang belum ada SIPA-nya, uraikan tata-cara proses
pembuatan SIPA).
Dalam Laporan Akhir nanti, akan ditambahkan 3 (tiga) bab sebagai kelengkapan
sesuai Petunjuk Teknis Penyusunan Dokumen RI SPAM, yaitu :
Bab VII

Rencana Pengembangan SPAM


Bab ini terdiri dari 3 (tiga) pokok bahasan yaitu Kebijakan, Struktur dan
pola Pemanfaatan Ruang wilayah (yang membahas tentang
pemanfaatan ruang berdasarkan struktur dan pola penataan ruang) :
Rencana Sistem Pelayanan (yang membahas mengenai pembuatan blok
pelayanan (zonasi) yang disesuaikan dengan RTRW, topografi, sebaran
penduduk dan peruntukan daerah, Rencana Pengembangan SPAM
(yang membahas mengenai rencana pengembangan SPAM 15 tahun
kedepan yang dibagi sesuai pentahapan 5 tahunan perkotaan dan
perdesaan) : Kapasitas Sistem (yang membahaskapasitas sistem sesuai
dengan rencana pengembangan SPAM) ; Perkiraan Kebutuhan Biaya
(yang membahas kebutuhan investasi untuk masing-masing sistem
yang akan dikembangkan pada setiap tahap yang direncanakan)

Bab VII

Rencana Pendanaan Investasi


Bab ini terdiri dari 3 (tiga) pokok bahasan yaitu Kebutuhan Investasi,
Sumber dan Pola Pendanaan (yang membahas tentang
besaran/investasi yang dibutuhkan yang dituangkan dalam Rencana
Angaran Biaya (RAB) Pengembangan SPAM sesuai dengan rencana
pengembangan teknis pada Bab 7) : Dasar Penentuan Asumsi Keuangan
(yang membahas mengenai pola investasi yang disesuaikan dan
dilakukan dengan rencana pentahapannya) ;

1-12

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Dasar Penentuan Asumsi (yang membahas tentang asumsi-asumsi yang


berhubungan angsung dan tidak langsung dengan perhitungan proyeksi
keuangan) : Analisis Kelayakan Keuangan (yang membahas mengenai
analisis kelayakan keuangan dengan menghitung payback periode, IRR,
NPV, BCR)
Bab IX

Pengembangan Kelembagaan Pelayanan Air Minum


Bab ini terdiri dari 4 (empat) pokok bahasan yaitu Lembaga
Penyelenggara (yang membahas tentang bentuk-bentuk kelembagaan
pengelola SPAM): Struktur Organisasi (yang membahas tentang
gambaran aktivitas utama dalam sistem pengelolaan, pola kerja yang
jelas) : Kebutuhan SDM (yang membahas tentang SDM yang dibutuhkan
untuk operasi/perawatan SPAM) : Rencana Pengembangan SDM (yang
membahas tentang program-program yang dibutuhkan dalam
pengembangan SDM SPAM)

1-13

Bab 2 Kondisi Umum Daerah


BerdasarkanPetunjukTeknispenyusunanRISPAM,bab2
dalampekerjaanRencanaIndukSistemPenyediaanAirMinum
(RISPAM)KabupatenSukabumi,terdiridari:Kondisifisik
daerah,saranadanprasarana,sosial,ekonomidanbudaya,
saranakesehatanlingkungan,ruangdanlahan,kependudukan
dankeuangandaerah

2-1

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

2.1 Kondisi Fisik Daerah


2.1.1 Geografi
Kabupaten Sukabumi merupakan salah wilayah di Provinsi Jawa Barat. Jarak
tempuhnya 96 km dari Ibukota Provinsi Jawa Barat (Bandung) dan 119 km dari Ibukota
Negara (Jakarta). Secara geografis wilayah Kabupaten Sukabumi terletak diantara 60
57 - 7o 25 Lintang Selatan dan 106049 - 107000 Bujur Timur. WIlayah ini
mempunyai luas daerah 4.161 km2 atau 11,21 persen dari luas Jawa Barat atau 3,01
persen dari luas seluruh Pulau Jawa. Dengan wilayah seluas itu maka Kabupaten
Sukabumi mempunyai predikat sebagai kabupaten terluas se jawa dan bali.
Adapun batas-batas wilayahnya yaitu :
a.
b.
c.
d.

Sebelah Utara, berbatasan dengan Kabupaten Bogor,


Sebelah Selatan , berbatasan dengan Samudra Indonesia,
Sebelah Barat , berbatasan dengan Kabupaten Lebak dan Samudra Indonesia,
Sebelah Timur, berbatasan dengan Kabupaten Cianjur.

Selain itu secara administratif Kabupaten Sukabumi juga berbatasan secara langsung
dengan wilayah Kota Sukabumi yang merupakan daerah kantong (enclave). Sampai
saat ini Kabupaten Sukabumi merupakan kabupaten terbanyak jumlah kecamatannya
di seluruh Indonesia.
Tercatat sampai kondisi Juli 2014 memiliki 47 kecamatan dan 381 desa dan 5
kelurahan. Ibukota pemerintahannya sendiri ada di Kecamatan Palabuhanratu.
Walaupun begitu perkantoran pemerintahan masih banyak yang berlokasi di wilayah
lain seperti di Kecamatan Cisaat, Cibadak, bahkan masih ada yang masih berada di
wilayah Kota Sukabumi.

2-2

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Dari tahun 2005 sampai tahun 2010 Kabupaten Sukabumi mengalami pemekaran
kecamatan yang meliputi 47 kecamatan, 5 kelurahan dan 381 desa. Sedangkan jumlah
sampai akhir tahun 2014 terdapat 3709 RW dan 14.205 RT.
Tabel 2. 1
Nama, luas wilayah per-Kecamatan dan jumlah kelurahan
No

Nama Kecamatan

Desa

Kelurahan

Luas Wilayah
(Ha)

Ciemas

26.696,00

Ciracap

16.056,10

Waluran

6.180,12

Surade

11

13.393,09

Cibitung

Jampang Kulon

10

15.021,66

Cimanggu

Kalibunder

7.786,79

Tegalbuleud

15.054,43

10

Cidolog

6.982,33

11

Sagaranten

12

12.204,58

12

Cidadap

6.693,98

7.977,02
7.511,04

13

Curug Kembar

5.407,80

14

Pabuaran

10.878,24

15

Pabuaran

14.303,27

16

Pelabuhanratu

17

Simpenan

16.922,16

18

Warungkiara

12

9.297,97

10.287,91

19

Bantargadung

8.217,35

20

Jampang Tengah

11

25.309,36

21

Purabaya

9.381,72

22

Cikembar

10

8.651,83

23

Nyalindung

10

10.442,00

24

Gegerbitung

5.496,96

25

Sukaraja

4.199,00

26

Kebonpedes

1.034,83

27

Cireunghas

2.862,00

28

Sukalarang

2.203,89

29

Sukabumi

2.389,48

30

Kadudampit

5.420,17

31

Cisaat

13

2.145,40

2-3

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030
No

Nama Kecamatan

Desa

32

Gunung Guruh

33

Cibadak

34

Cicantayan

Kelurahan

Luas Wilayah
(Ha)

6.289,29

2.285,10
3.842,58

35

Caringin

2.319,50

36

Nagrak

10

7.027,22

37

Ciambar

5.718,05

38

Cicurug

12

39

Cidahu

2.916,90

40

Parakansalak

6.426,68

41

Parungkuda

3.182,75

42

Bojonggenteng

2.656,68

43

Kalapanunggal

7.501,37

44

Cikidang

12

19.210,03

45

Cisolok

13

16.057,72

46

Cikakak

11.644,26

47

Kabandungan
TOTAL

6
381

4.637,60

14.675,33
5

412.799,54

Sumber : Kabupaten Sukabumi Dalam Angka 2014

2.1.2 Topografi dan Fisiografi


Bentuk topografi wilayah Kabupaten Sukabumi pada umumnya meliputi permukaan
yang bergelombang di daerah selatan dan bergunung di daerah utara dan tengah.
Dengan ketinggian berkisar 0 2.960 m. (dengan puncak tertinggi terdapat di Gunung
Salak 2.211 m dan Gunung Gede 2.958 m).
Daerah pesisir pantai dengan ketinggian 0-25 m seluas 10.455,45 ha meliputi 10
kecamatan di Sukabumi Selatan yaitu : Ciemas, Ciracap, Surade, Cibitung,
Tegalbuleud, Cidolog, Palabuhanratu, Simpenan, Cisolok, dan Cikakak. Daerah
pegunungan dengan ketinggian > 1000 m umumnya terletak di bagian utara dengan
luas 27.568,49 ha. Luas wilayah Kabupaten Sukabumi berdasar kemampuan tanah
(ketinggian) selengkapnya dapat dilihat pada tabel berikut :

2-4

kilometers

KONSULTAN

Halaman 2-5

Jl. Karang Arum VII No. A.31 Bandung, arenco.binatama@gmail.com

PT.
ARENCO BINATAMA
Design & Engineering Consultant

SKALA

KETERANGAN

Peta Administrasi

GAMBAR : 2.1

Tahun 2015

Penyusunan
Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum (RI SPAM)
Kabupaten Sukabumi

PEKERJAAN

Jalan Pasanggrahan Nomor 01 Desa Cimanggu Kecamatan Palabuhan Ratu, Telp/Fax. (0266) 434821

DINAS TATA RUANG, PERMUKIMAN DAN KEBERSIHAN

PEMERINTAH KABUPATEN SUKABUMI

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Tabel 2. 2
Wilayah Menurut Kemampuan Tanah (Ketinggian) Per Kecamatan
Di Kabupaten Sukabumi
No

Kecamatan

Luas

1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10
11.
12.
13.
14.
15.
16.
17.
18.
19.
20.
21.
22.
23.
24.
25.
26.
27.
28.
29.
30.
31.
32.
33.
34.
35.
36.
37.
38.
39.
40.

Ciemas
Ciracap
Waluran
Surade
Cibitung
Jampang Kulon
Cimanggu
kalibunder
Tegalbuleud
Cidolog
Sagaranten
Cidadap
Curug Kembar
Pabuaran
Lengkong
Pelabuhanratu
Simpenan
Warungkiara
Bantargadung
Jampang
Tengah
Purabaya
Cikembar
Nyalindung
Gegerbitung
Sukaraja
Kebonpedes
Cireunghas
Sukalarang
Sukabumi
Kudadampit
Cisaat
Gunung Guruh
Cibadak
Cicantayan
Caringin
Nagrak
Ciambar
Cicurug
Cidahu

26.696,00
16.056,10
6.180,12
13.393,09
15.021,66
7.977,02
7.511,04
7.786,79
15.054,43
6.982,33
12.204,58
6.693,98
5.407,80
10.878,24
14.303,27
10.287,91
16.922,16
9.297,97
8.217,35
25.309,36
9.381,72
8.651,83
10.442,00
5.496,96
4.199,00
1.034,83
2.862,00
2.203,89
2.389,48
5.420,17
2.145,40
2.285,10
6.289,29
3.842,58
2.319,50
7.027,22
5.718,05
4.637,60
2.916,90
6.426,68

0-25
349,16
3.477,53
352,78
3.523,00
1.129,27
523,16
556,75
153,80
-

Ketinggian (Meter dpl)


25-100
100-500
500-1000
6.236,03
8.331,55
11.779,26
877,36
9.265,35
2.435,86
1.923,05
1.223,51
3.033,56
6.884,27
7.104,08
6.373,57
5.125,09
3.112,28
4.864,74
7.511,04
1.418,26
6.213,05
155,48
482,93
11.380,33
2.061,90
5.278,87
223,59
956,71
11.111,10
634,73
458,75
2.565,20
4.128,78
145,30
564,50
4.698,00
7.691,14
3.187,10
11.464,61
2.836,76
2.314,34
1.854,50
5.562,32
13.428,06
3.340,30
7.889,23
649,35
759,39
6.843,50
416,10
957,75
18.937,73
14,39
6.357,24
6.546,54
2.835,18
969,49
7.682,34
6.578,24
2.296,92
1.209,06
3.102,50
1.512,64
1.034,83
2.862
2.203,89
903,92
869,35
3.875,27
882,54
2.285,10
4.655,47
1.633,82
2.207,53
1.635,05
2.117,50
2.439,87
4.404,90
2.150,00
3.535,00
838,933
3.121,57
1.827,81
1.667,55
2.726,51

>1000
1.566,84
1.185,40
2.686,36
616,21
1.544,90
1.262,86
1.202
215,50
677,10
1.089,09
2.032,62

2-6

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030
No
41.
42.
43.
44.
45.
46.
47.

Kecamatan

Luas

0-25
215,00
175,00
-

Ketinggian (Meter dpl)


25-100
100-500
500-1000
1.890,03
877,11
1.698,58
723,30
103,62
5.103,27
10.949,26
6.801,83
6.083,00
1.755,93
4.726,96
4.576,00
589,00
5.049,26
205,68
9.915,70
-

>1000
415,61
234,80
2.294,48
1.458,94
3.276,83
1.255,00
4.553,95

141.253,70

27.568,49

Parakansalak
3.182,75
Parungkuda
2.656,68
Bojonggenteng
7.501,37
Kalapanunggal
19.210,03
Cikidang
16.057,72
Cisolok
11.644,26
Cikakak
14.675,33
kabandungan
Jumlah
412.799,54 10.455,45 51.759.15 183.710,65
Sumber : Kabupaten Sukabumi Dalam Angka, Tahun 2014

2.1.3 Geologi
Aspek kemampuan tanah (kedalaman efektif dan tekstur), daerah Kabupaten
Sukabumi sebagian besar bertekstur tanah sedang (tanah lempung). Kedalaman
tanahnya dapat dikelompokkan menjadi 2 (dua) golongan besar yaitu kedalaman
tanah sangat dalam (lebih dari 90 cm) dan kedalaman tanah kurang dalam (kurang
dari 90 cm). Kedalaman tanah sangat dalam tersebar di bagian utara, sedangkan
kedalaman tanah kurang dalam tersebar di bagian tengah dan selatan. Hal ini
mengakibatkan wilayah bagian utara lebih subur dibanding wilayah bagian selatan.
Struktur geologi wilayah Kabupaten Sukabumi terbagi menjadi dua zona yaitu zona
utara dan zona selatan, dengan batas Sungai Cimandiri yang mengalir dari arah Timur
Laut ke Barat Daya. Zona Utara merupakan kawasan yang dipengaruhi oleh vulkan
dan sebagian besar merupakan daerah yang subur, dimana terdapat kawasan
perkebunan, persawahan dan kegiatan pertanian lainnya. Sedangkan zona selatan
merupakan kawasan yang berbukit-bukit yang terdiri atas kawasan pertanian lahan
kering, perkebunan dan kehutanan. Jenis tanah di bagian utara pada umumnya terdiri
dari tanah latosol, andosol dan regosol.
Di bagian tengah pada umumnya terdiri dari tanah latosol dan podzolik, sedangkan
di bagian selatan sebagian besar terdiri dari tanah laterit, grumosol, podzolik dan
alluvial. Jenis tanah ini termasuk tanah yang agak peka erosi.

2-7

kilometers

KONSULTAN

Halaman 2-8

Jl. Karang Arum VII No. A.31 Bandung, arenco.binatama@gmail.com

PT.
ARENCO BINATAMA
Design & Engineering Consultant

SKALA

KETERANGAN

Peta Topografi

GAMBAR : 2.2

Tahun 2015

Penyusunan
Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum (RI SPAM)
Kabupaten Sukabumi

PEKERJAAN

Jalan Pasanggrahan Nomor 01 Desa Cimanggu Kecamatan Palabuhan Ratu, Telp/Fax. (0266) 434821

DINAS TATA RUANG, PERMUKIMAN DAN KEBERSIHAN

PEMERINTAH KABUPATEN SUKABUMI

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

2.1.4 Hidrologi, Klimatologi dan Hidrogeologi


a)

Hidrologi
Kondisi hidrologi dan hidrogeologi wilayah Kabupaten Sukabumi meliputi air
tanah terutama berupa mata air, dan air permukaan berupa sungai dan anakanak sungainya. Di wilayah Kabupaten Sukabumi banyak dijumpai mata air,
biasanya tempat pemunculan mata air ini berasal dari dasar lembah atau kaki
perbukitan. Munculnya mata air dari tempat-tempat tersebut disebabkan
adanya lapisan batuan kedap air di bawahnya, sehingga peresapan tidak terus
ke dalam melainkan ke arah lateral dan muncul di kaki-kaki tebing/lembah atau
kaki perbukitan. Sementara air permukaan yang sebagian besar terdiri atas
sungai-sungai dan anak-anak sungainya membentuk daerah aliran sungai (DAS)
yang mengaliri luas areal persawahan, meliputi DAS Cikaranggeusan (4.038 ha),
DAS Ciletuh (6.248 ha), DAS Cisalada (632 ha), DAS Cimandiri (700 ha), DAS
Ciseureuh Cibeureum (1.303 ha), DAS Cikarangnguluwung (1.874 ha), DAS
Cikarang Cigangsa (1.025 ha), DAS Cigangsa (1.514 ha), dan 19 DAS kecil lainnya
(8.909 ha).
Tabel 2. 3
Daerah Aliran Sungai (DAS) di Wilayah Kabupaten Sukabumi
Nama DAS
a.

DAS Cikaranggeusan

b. DAS Ciletuh
c.

DAS Cisalada

d. DAS Cimandiri

Luas (Ha)
4.038
6.248
632
700

e.

DAS Ciseureuh Cibeureum

1.303

f.

Das Cikarangnguluwung

1.874

g. DAS Cikarang Cigangsa

1.025

h.

1.514

DAS Cigangsa

Sumber : Kabupaten Sukabumi Dalam Angka, Tahun 2014

2-9

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Gambar 2.3

Peta Hidrologi Kabupaten Sukabumi

2-10

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

b)

Klimatologi
Kabupaten Sukabumi seperti juga daerah lainnya di Indonesia termasuk yang
beriklim tropis. Udara yang cukup hangat tersaji hampir setiap tahunnya.
Pada Tahun 2014 curah hujan tertinggi yang tercatat di pusat pemantauan
Goalpara terjadi pada bulan Februari dengan curah hujan 640 mm dan terjadi
selama 25 hari. Sedangkan curah hujan terkecil terjadi di bulan Agustus
sebesar 1 mm.

Tabel 2. 4
Rata-Rata Curah Hujan Dan Hari Hujan, Temperatur Dan Kelembaban
Kabupaten Sukabumi .

Bulan

Tahun

Jan

2013
2012
2011
2010
2013
2012
2011
2010
2013
2012
2011
2010
2013
2012
2011
2010
2013
2012
2011
2010
2013
2012
2011
2010
2013
2012

Feb

Maret

April

Mei

Juni

Juli

Temperatur
Waktu Peramatan
07.00 13.00 18.00 Rt2
22.9
22.4
*
*
22.4
26.6
23.9
23.8
22.5
26.6
24.1
23.9
24.1
23.1
*
*
22.2
25.7
23.7
23.4
22.4
25.9
23.7
23.6
23.0
22.3
24.0
23.1
22.5
28.7
24.7
24.6
22.3
26.8
23.7
23.8
23.5
22.6
24.6
23.5
22.4
28.2
24.6
24.4
22.3
28.4
24.7
24.4
23.9
23.0
24.7
23.9
22.7
28.5
25
24.7
21.8
29.1
28.1
24.5
22.5
21.5
23.8
22.6
22
28.3
25.4
24.4
21
28.3
25
23.8
22.1
21.2
25.3
22.6
-

Maks
Rt2
31.3
27.7
27.8
30.4
27
27.2
31.4
29.5
28
31.3
29.1
29.2
28.9
29.5
29.9
28.9
29.5
29.9
31.4
-

Min
Rt2
21.4
22
22
22.0
21.7
21.8
21.9
22.2
21.8
22.2
22
21.9
21.4
22.4
21.4
21.4
21.7
20.7
21.7
-

Lembab
Nisbi
Rt2
*
90
91
*
92
89
92
88
89
89
90
88
87
89
82
88
88
83
81
-

Penyinaran
Matahari
LP Intenst
5
*
56
*
65.3 *
6
*
40
*
34.2 *
4
*
71
*
45.7 *
6
*
62
*
45.7 *
8
*
60
*
64.3 *
8
*
70
*
60
*
9
*
-

Curah
Hujan
HH RR
21
599
23
595
19
591
17
538
27
1121
28
792
22
559
14
273
22
632
17
363
18
396
13
305
12
280
11
317
2
21
11
124
2
33
-

2-11

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030
Temperatur
Lembab
Nisbi
Waktu Peramatan
Maks Min
07.00 13.00 18.00 Rt2
Rt2
Rt2
Rt2
2011
20.8
28.5
25.7
23.9 29.3
20.4 82
2010
19.4
27.8
24.3
22.8 29.3
19.1 78
Agust 2013
21.8
20.3
23.2
21.8 32.2
20.7 78
2012
2011
20.5
29.4
25.1
23.9 30.2
20
81
2010
20.7
27.9
24.2
23.4 29.1
20.5 82
Sept
2013
21.8
20.3
23.2
21.8 32.2
20.7 78
2012
2011
21.7
28.9
25
24.3 29.9
21.2 82
2010
21.7
27.5
23.9
23.7 28.6
21.5 85
Okt
2013
23.0
21.9
24.3
23.1 32.2
21.7 82
2012
2011
21.8
28.1
24.2
23.9 29.2
21.9 89
2010
22.2
26.7
23.7
23.7 27.8
22
91
Nov
2013
23.3
22.6
24.7
23.4 30.7
22.0 91
2012
2011
22.9
27.1
24.2
24.3 28.3
22.1 92
2010
22.5
26.3
23.4
23.7 27.7
22
98
Des
2013
23.4
27.7
24.1
24.7 31.1
21.9 90
2012
2011
22.3
27.5
24.5
24.1 28.6
21.7 92
2010
22.1
25.7
23.7
23.4 27.3
21.6 98
Sumber : Kabupaten Sukabumi Dalam Angka, Tahun 2014
Bulan

Tahun

Penyinaran
Matahari
LP Intenst
85
*
71.2 *
9
*
96
*
48.9 *
9
*
88
*
56.5 *
7
*
75
*
39.5 *
5
*
53
*
36.2 *
*
*
55
*
38.6 *

Curah
Hujan
HH
RR
3
8
9
108
10
104
14
308
18
423
16
241
18
241
88
25
18
488
18
322
91
23

Gambar 2.4
Rata-Rata Curah Hujan Per Bulan di Kabupaten Sukabumi
Tahun 2011-2013

2-12

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Gambar 2.5
Peta Curah Hujan di Kabupaten Sukabumi

2-13

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

c)

Hidrogeologi
Kabupaten Sukabumi memiliki 2 Cekungan Air Tanah (CAT) yaitu CAT
Sukabumi dan CAT Jampangkulon (Kepmen ESDM No. 761 Tahun 2003).

CAT Sukabumi (lintas Kab/Kota) memiliki potensi air tanah bebas (Q1)
sebesar 759 juta m3/tahun dan potensi air tanah dalam (Q2) sebesar
34 juta m3/tahun.

CAT

Jampang

memiliki
tanah

Kulon

potensi

bebas

air

sebesar

276 juta m3/tahun.


Pemanfaatan

air

tanah

(terutama air tanah dalam)


untuk tujuan komersial (baik
secara langsung atau tidak
langsung) terkonsentrasi di
wilayah Cicurug, Cidahu dan
Parungkuda,
sebagian

kecil

sedangkan
di

wilayah

Nagrak, Cibadak Cikembar,


Sukabumi dan Sukalarang.

2-14

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

2.2 Sarana dan Prasarana


2.2.1 Air Limbah
Pelayanan sistem pengolahan air limbah di kabupaten Sukabumi masih
terbatas, pelayanan terpusat hanya pada diperkotaan tingkat pelayanan
sanitasi (jamban) di perkotaan mencapai 50% penduduk diperkotaan dan
perdesaan 23 % penduduk dimana Prasarana MCK saat ini tahun 2007 baru
tersedia 360 unit dari target tahun 2010 menjadi 1100 unit jadi masih jauh
dari target yang diinginkan.
Berdasarkan data dari Dinas Kesehatan tahun 2012 diketahui bahwa

di

Kecamatan Cicurug kepemilikan jamban sehatnya mencapai 141,98 % atau


13.115 keluarga, disusul oleh Kecamatan Cidahu dengan kepemilikan jamban
sehat mencapai 90 % atau 7.764 keluarga. Sedangkan untuk Kecamatan yang
kepemilikan jamban sehatnya masih minim adalah Kecamatan Bantargadung
dengan kepemilikan jamban sehat mencapai 10,39 % atau 316 keluarga.
Yang dimaksud dengan jamban sehat adalah sarana sanitasi untuk
memisahkan kotoran dari kemungkinan kontak dengan manusia secara
langsung maupun tidak langsung misalkan melalui lalat, dll, yaitu dengan
penggunaan wc dengan leher angsa dilengkapi dengan tangki septik atau
cubluk.
Pengelolaan air limbah yang sehat adalah pengelolaan yang hanya
difokuskan pada grey waternya saja atau air kotor yang berasal dari dapur
untuk mengurangi kemungkinan pencemaran. Untuk pengelolaan air limbah
sehat di Kabupaten Sukabumi adalah Kecamatan Jampangtengah dengan
capaian sekitar 94,9 % atau 5.194 keluarga, disusul dengan Kecamatan
Warungkiara dengan capaian 94,0 % atau 5.188 keluarga.

2-15

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Sedangkan

Kecamatan

Sukabumi

merupakan

Kecamatan

dengan

pengelolaan air limbah kurang sehat dengan capaian 21,6 % atau 138
keluarga dari 600 keluarga yang diperiksa. Data lengkap mengenai
pengelolaan air limbah ini disajikan pada tabel berikut ini.
Tabel 2. 5
Prosentase Keluarga Dengan Kepemilikan Jamban Sehat

No

Kecamatan

Puskesmas
Ciemas

Jumlah

Keluarga memiliki

Jamban Sehat

KK

Jml

Jml

5.393

2.457

45,56

1.090

53,48

1.

Ciemas

Tamanjaya

9.928

6.000

60,44

3.504

85,90

2.

Ciracap

Ciracap

13.694

13.694

100,00

8.173

85,00

3.

Waluran

Waluran

8.204

904

11,02

601

49,71

4.

Surade

Surade

12.383

12.383

100,00

5.801

66,66

Buniwangi

11.203

11.203

100,00

4.667

85,00

5.

Cibitung

Cibitung

8.529

7.162

83,97

3.715

71,24

6.

Jampang Kulon

Jampangkulon

13.304

13.304

100,00

4.670

55,81

7.

Cimanggu

Cimanggu

6.875

6.875

100,00

2.510

81,36

8.

Kalibunder

Kalibunder

9.745

9.745

100,00

1.736

40,32

9.

Tegalbuleud

Tegalbuleud

6.865

6.865

100,00

2.978

83,82

Bangbayang

3.695

3.695

100,00

931

59,76

10.

Cidolog

Cidolog

7.007

3.404

48,58

2.339

74,54

11.

sagaranten

Sagaranten

16.306

4.787

29,36

3.038

85,00

12.

Cidadap

Cidadap

7.384

7.384

100,00

1.199

29,00

13.

Curug Kembar

Curugkembar

10.830

5.458

50,40

3.319

85,00

14.

Pabuaran

Pabuaran

13.262

6.409

48,33

4.400

71,58

15.

Lengkong

lengkong

8.602

4.632

53,84

3.132

85,00

16.

Pelabuhanratu

Palabuhanratu

11.256

1.707

15,17

1.086

59,83

Citarik

10.791

10.791

100,00

4.215

54,25

17.

Simpenan

Simpenan

14.671

14.671

100,00

5.126

85,00

18.

Warungkiara

Warungkiara

16.352

16.352

100,00

5.765

90,93

19.

Bantargadung

Bantargadung

8.921

8.921

100,00

316

10,39

20.

Jampangtengah

Jampangtengah

21.146

16.203

76,62

5.971

77,29

21.

Purabaya

Purabaya

13.692

2.572

18,78

830

54,79

22.

Cikembar

Cikembar

22.315

27.744

124,33

16.566

85,00

23.

Nyalindung

Nyalindung

9.563

9.563

100,00

3.463

77,49

Cijangkar

19.076

5.914

31,00

3.099

70,61

Gegerbitung

11.851

601

5,07

416

69,22

24.

Gegerbitung

2-16

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030
No
25.

Kecamatan
Sukaraja

Puskesmas

Jumlah

Keluarga memiliki

Jamban Sehat

KK

Jml

Jml

Sukaraja

10842

8.479

78,21

3.714

59,82

Limbangan

9.480

8.571

90,41

6.426

91,79

26.

Kebonpedes

Kebonpedes

9.197

9.197

100,00

1.278

27,59

27.

Cireunghas

Cireunghas

10.151

10.151

100,00

5.205

79,51

28.

Sukalarang

Sukalarang

10.397

6.187

59,51

1.963

57,00

29.

Sukabumi

Karawang

12.170

600

4,93

455

41,25

30.

Kudadampit

Kadudampit

14.850

10.581

71,25

3.695

48,66

31

Cisaat

Cisaat

15.790

15.790

100,00

4.653

40,74

Selajambe

8.366

5.521

65,99

2.860

72,20

Gunungguruh

10.447

3.000

28,72

2.119

78,66

Cibolangkidul

11.223

11.223

100,00

4.171

64,12

Cibadak

8.832

8.832

100,00

3.506

85,53

32.

Gunung Guruh

33.

Cibadak

Sekarwangi

18.576

18.576

100,00

6.212

64,35

34.

Cicantayan

Cicantayan

15.567

15.567

100,00

7.442

85,54

35.

Caringin

Caringin

11.921

11.921

100,00

6.581

77,99

36.

Nagrak

Nagrak

13.954

13.954

100,00

7.981

74,22

Girijaya

8.336

8.336

100,00

4.803

89,31

37.

Ciambar

Ciambar

9.504

6.126

64,46

4.960

78,86

38.

Cicurug

Cicurug

23.806

1.691

7,10

13.115

141,9

Cipari

8.119

2.840

34,98

2.070

39.

Cidahu

Cidahu

15.858

15.858

100,00

7.764

85,00

40.

Parakansalak

Parakansalak

9.439

6.251

66,22

3.833

90,00

41.

Parungkuda

Parungkuda

16.355

10.100

61,75

6.608

85,00

42.

Bojonggenteng

Bojonggenteng

9.712

9.721

100,00

2.057

71,90

43.

Kalapanunggal

Kalapanunggal

12.893

2.450

19,00

1.694

35,74

44.

Cikidang

Cikidang

16.895

7.263

42,99

4.550

58,43

45.

Cisolok

Cisolok

17.968

17.968

100,00

6.914

85,00

46.

Cikakak

Cikakak

11.110

6.610

59,50

4.618

69,44

47.

Kabandungan

Kabandungan

9.587

9.587

100,00

2.717

67,73
55,84

Jumlah

694.188

504.342

73,40

238.622

72,52

Sumber : Dinas Kesehatan Kabupaten Sukabumi, Tahun 2014

2-17

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Tabel 2. 6
Prosentase Keluarga Dengan Pengelolaan Limbah Sehat
Pengelolaan Air Limbah
No

1.

Kecamatan

Ciemas

Puskesmas

Keluarga

Keluarga

memiliki

Diperiksa

Sehat

Jml

Jml

Jml

Ciemas

2.457

45,6

2.042

83,1

1.634

80,0

Tamanjaya

6.000

60,4

5.587

97,9

4.215

71,8

2.

Ciracap

Ciracap

13.694

100,0

7.365

53,8

5.892

80,0

3.

Waluran

Waluran

904

11,0

1.020

112,8

661

64,8

4.

Surade

Surade

12.383

100,0

5.651

45,6

3.637

64,4

Buniwangi

11.203

100,0

3.381

30,2

2.705

80,0

5.

Cibitung

Cibitung

7.162

84,0

3.406

47,6

2.790

81,9

6.

Jampang Kulon

Jampangkulon

13.304

100,0

7.456

56,0

4.590

61,6

7.

Cimanggu

Cimanggu

6.875

100,0

2.840

41,3

2.510

88,4

8.

Kalibunder

Kalibunder

9.745

100,0

3.883

39,8

1.489

38,3

9.

Tegalbuleud

Tegalbuleud

6.865

100,0

1.592

23,2

1.262

79,3

Bangbayang

3.695

100,0

1.261

34,1

880

69,8

2.032

10.

Cidolog

Cidolog

3.404

48,6

59,7

902

44,4

11.

sagaranten

Sagaranten

4.787

29,4

2.452

51,2

1.962

80,0

12.

Cidadap

Cidadap

7.384

100,0

2.780

37,6

639

23,0

13.

Curug Kembar

Curugkembar

5.458

50,4

4.062

74,4

3.250

80,0

14.

Pabuaran

Pabuaran

6.409

48,3

2.814

43,9

1.706

60,6

15.

Lengkong

lengkong

4.632

53,8

2.892

62,4

2.314

80,0

16.

Pelabuhanratu

Palabuhanratu

1.707

15,2

1.735

101,6

1.310

75,5

Citarik

10.791

100,0

3.606

33,4

2.164

60,0

17.

Simpenan

Simpenan

14.671

100,0

5.390

36,7

1.887

35,0

18.

Warungkiara

Warungkiara

16.352

100,0

5.518

33,7

5.188

94,0

19.

Bantargadung

Bantargadung

6.921

100,0

1.866

20,9

836

44,8

20.

Jampangtengah

Jampangtengah

16.203

76,6

6.524

40,3

5.194

94,9

21.

Purabaya

Purabaya

2.572

18,8

939

36,5

518

55,2

22.

Cikembar

Cikembar

27.444

124,3

11.639

42,0

9.311

80,0

23.

Nyalindung

Nyalindung

9.563

100,0

3.019

31,6

1.878

62,2

Cijangkar

5.914

31,0

2.749

46,5

1.924

70,0

601

5,1

601

100,0

374

62,2

24.

Gegerbitung

Gegerbitung

25.

Sukaraja

Sukaraja

8.479

78,2

2.759

32,5

1.899

68,8

Limbangan

8.571

90,4

3.678

42,9

1.708

46,4

26.

Kebonpedes

Kebonpedes

9.197

100,0

3.894

42,3

1.115

28,6

27.

Cireunghas

Cireunghas

10.151

100,0

5.292

52,1

4.481

84,7

28.

Sukalarang

Sukalarang

6.187

59,5

1.783

28,8

820

46,0

29.

Sukabumi

Karawang

600

4,9

638

106,3

138

21,6

2-18

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030
Pengelolaan Air Limbah
No

Kecamatan

Puskesmas

Keluarga

Keluarga

memiliki

Diperiksa

Jml

Sehat

Jml

Jml

30.

Kudadampit

Kadudampit

10.581

71,3

4.529

42,8

2.445

54,0

31

Cisaat

Cisaat

15.790

100,0

9.034

57,2

3.685

40,8

Selajambe

5.521

66,0

2.722

49,3

598

22,0

32.
33.

Gunung Guruh
Cibadak

Gunungguruh

3.000

28,7

2.238

63,6

1.908

85,3

Cibolangkidul

11.235

100,1

4.788

42,6

4.171

87,1

Cibadak

8.832

100,0

3.682

41,7

3.352

91,0

Sekarwangi

18.576

100,0

8.843

47,6

6.228

70,4

34.

Cicantayan

Cicantayan

15.567

100,0

10.211

65,6

5.686

55,7

35.

Caringin

Caringin

11.921

100,0

9.518

79,8

6.574

69,1

36.

Nagrak

Nagrak

13.954

100,0

6.843

49,0

5.179

75,7

Girijaya

6.336

100,0

1.586

19,0

1.256

79,2

37.

Ciambar

Ciambar

6.126

64,5

6.068

99,1

4.417

72,8

38.

Cicurug

Cicurug

13.119

55,1

7.714

58,8

6.171

80,0

Cipari

2.840

35,0

2.152

75,8

1.722

80,0

39.

Cidahu

Cidahu

15.858

100,0

8.941

56,4

6.204

91,8

40.

Parakansalak

Parakansalak

8.251

66,2

2.430

38,9

1.944

80,0

41.

Parungkuda

Parungkuda

9.088

55,6

7.497

82,5

5.524

733,7

42.

Bojonggenteng

Bojonggenteng

9.712

100,0

3.111

38,2

1.128

30,4

43.

Kalapanunggal

Kalapanunggal

2.450

19,0

1.275

52,0

759

59,5

44.

Cikidang

Cikidang

7.263

43,0

3.230

44,5

2.584

80,0

45.

Cisolok

Cisolok

17.968

100,0

6.373

35,5

4.536

71,2

46.

Cikakak

Cikakak

6.610

59,5

3.800

57,5

1.714

45,1

47.

Kabandungan

Kabandungan

9.587

100,0

4.066

42,4

2.707

66,6

514.770

74,13

245.684

47,73

167.273

68,08

Jumlah

Sumber : Dinas Kesehatan Kabupaten Sukabumi, Tahun 2014

2.2.2 Persampahan
Berdasarkan data Kabupaten Sukabumi Dalam Angka, Tahun 2013 volume sampah
yang terkumpul di TPS dan Non TPS bejumlah 1.050.465 m3 dengan jumlah
terbanyak berasal dari jumlah komersil. Sarana dan prasarana kebersihan yang
berupa truk sampah sebanyak 22 buah, TPS 277 buah, container 26 buah, dan TPA
sebanyak 2 buah. Pengelolaan persampahan di Kabupten Sukabumi baru bisa
melayani 19 Kecamatan dengan jumalah desa/kelurahan terlayani sejumlah 58
desa/kelurahan

2-19

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Kondisi pengelolaan persampahan di Kabupaten Sukabumi terbagi menjadi 5


korwil. Masing-masing korwil mempunyai cakupan pelayanan yang berbeda-beda,
dapat dilihat pada tabel berikut :
Tabel 2. 7
Sarana dan Prasarana Kebersihan Menurut Wilayah Di Kabupaten Sukabumi

No

Wilayah

1.
Sukabumi
2.
Cibadak
3.
Cicurug
4.
Palabuhanratu
5.
Jampang Kulon
Jumlah 2012
2011
2010

Truk
sampah

Mobil
Kecil

7
4
4
6
1
22
22
22

1
1
2
2

Motor
Tiga
Roda
2
1
3
1
7
8
-

Tempat Pembuangan
Sementara
TPS
Kontainer
100
4
49
7
55
3
57
9
16
3
277
26
269
40
254
40

Tempat
Pembuangan
Akhir (TPA)
1
1
2
3
3

Sumber : Kabupaten Sukabumi Dalam Angka, Tahun 2013

Tabel 2. 8
Volume Sampah Di TPS dan Non TPS menurut Sumber Sampah
Jumlah
(M3)

Sumber Sampah (M3)


No

Bulan

1.

Januari

27.122

Tempat
komersil
41.158

2.

Februari

26.217

39.786

11.236

5.707

82.946

3.

Maret

28.206

42.805

12.089

4.640

87.740

4.

April

27.122

41.158

11.624

5.904

85.808

5.

Mei

25.313

38.414

10.849

5.510

80.086

6.

Juni

29.020

44.038

11.387

6.317

90.762

7.

Juli

28.296

42.942

10.028

6.160

87.426

8.

Agustus

28.026

42.530

10.772

4.642

85.970

9.

September

28.478

43.217

11.324

6.200

89.219

10.

Oktober

29.201

44.314

12.515

6.357

92.387

11.

November

29.834

45.274

10.910

4.768

90.786

12.

Desember

28.930

43.902

12.397

6.298

91.527

335.765

509.538

136.775

68.407

1.050.465

Permukiman

Jumlah

2012

Kawasan
Industri
11.624

Fasilitas
Lainnya
5.904

85.808

2-20

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030
Jumlah
(M3)

Sumber Sampah (M3)


No

Bulan
2011

319.775

Tempat
komersil
502.504

2010

304.569

495.569

Permukiman

Kawasan
Industri
130.241

Fasilitas
Lainnya
42.754

995.274

124.004

26.618

878.760

Sumber : Kabupaten Sukabumi Dalam Angka, Tahun 2013

2.2.3 Drainase
Perbaikan / pembangunan saluran drainase di perkotaan dilakukan untuk
menurunkan lamanya waktu genangan di daerah perkotaan belum optimal dimana
rencana Pembangunan jaringan drainase dari 18.000 m menjadi 50.000m pada
tahun 2010, saat ini belum mencapai, karena alokasi anggaran pembangunan
belum optimal disesuaikan dengan kebutuhan permasalahan lain adalah
penanganan genangan air di ruas jalan perkotaan yang merupakan kewenangan
provinsi dan pusat karena kurangnya koordinasi penanganan sehingga
pembebanan anggaran pembangunan dan pemeliharaannya ditanggung oleh
daerah yang seharusnya beban pemerintah provinsi dan pusat.
Berdasarkan Strategi Sanitasi Kabupaten Sukabumi Tahun 2015-2019, tujuan
secara umum dalam penyusunan Strategi Sanitasi Kabupaten (SSK) pada sektor
Drainase Lingkungan adalah sebagai berikut :
1.
2.
3.
4.
5.

Terkelolanya pengendalian banjir.


Tersedianya sarana dan prasarana drainase lingkungan bagi masyarakat yang
tinggal di wilayah rawan genangan.
Terwujudnya pembangunan drainase lingkungan yang partisipatif bagi
masyarakat yang bermukim di zona genangan.
Mewujudkan perencanaan pembangunan drainase lingkungan untuk
jangka pendek, menengah, dan panjang secara terpadu dan terintegasi
Menguatkan aspek kelembagaan dan regulasi bidang Drainase Lingkungan

Dalam mencapai pencapaian tersebut, tidak mungkin akan dilakukan sekaligus dan
serempak pada semua wilayah.

2-21

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Tabel 2. 9
Tahapan Pengembangan Drainase Kabupaten Sukabumi

No

Sistem

(a)
1

(b)
Terbuka

Cakupan
layanan
eksisting*
(%)
(c)
30

Tertutup

Cakupan layanan* (%)


Jangka
pendek

Jangka
menengah

Jangka
panjang

(d)
35

(e)
40

(f)
60

10

15

20

Sumber : SSK Kab.Sukabumi 2015-2019

2.2.4 Irigasi
Menurunnya kemampuan penyediaan air. Berkembangnya daerah permukiman
dan industri telah menurunkan area resapan air dan mengancam kapasitas
lingkungan dalam menyediakan air. Pada sisi lain, kapasitas infrastruktur
penampung air seperti waduk dan bendungan makin menurun sebagai akibat
meningkatnya sedimentasi, sehingga menurunkan keandalan penyediaan air untuk
irigasi maupun air baku. Kondisi ini diperparah dengan kualitas operasi dan
pemeliharaan yang rendah sehingga tingkat layanan prasarana sumber daya air
menurun semakin tajam.
Kabupaten Sukabumi mempunyai ketersediaan air terbesar di Jawa Barat, namun
tidak tersedia secara merata sepanjang tahun.Berdasarkan siklus hidrologi, 80% air
tersedia pada musim hujan (durasi 5 bulan), dan 20% air tersedia pada musim
kemarau (durasi 7 bulan). Yang memiliki peran penting dalam penyediaan sumber
air baku di Kabupaten Sukabumi adalah sungai mempunyai 558 Sungai dengan
debit Q = 3.627 m3/dt panjang 3.003,57 Km, 39 Situ, Q = 29.25 m3/dt seluas 25,50
Ha serta 520 Mata Air dengan debit ( Q ) 650 m3/dt potensi ketersediaan air yang
ada tidak optimal karena kondisi Catchment Area yang terdegradasi, sehingga
mengakibatkan menurunnya nilai kemanfaatan air sehubungan penurunan fungsi
daerah tangkapan dan resapan air.

2-22

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Areal irigasi potensial mencapai 19 Daerah Irigasi > 500 Ha mencapai 20.792,00
Ha, 1024 Daerah Irigasi < 500 Ha : 35.138,00, 756 Daerah Irigasi Tadah Hujan :
7.635,00 dari areal yang ada yang berfunsi secara optimal jaringan irigasi baru
mencapai 40 % karena disebabkan oleh Catchment Area yang terdegradasi, kondisi
jaringan irigasi yang mengalami penurunan fungsi, pemakai air kurangnya
tanggung jawab terhadap pemeliharaan dan minimnya dana pemeliharan. Areal
irigasi tersebut berfungsi untuk mendukung Program Ketahanan Pangan Daerah
maupun Nasional.

2.2.5 Sarana Perekonomian


Koperasi merupakan suatu lembaga keuangan yang berbasis kerakyatan, untuk itu
Keberadaannya sangat besar manfaatnya dalam menunjang perekonomian
masyarakat khususnya kelas menengah ke bawah. Jumlah koperasi Tahun 2012
sebanyak 1.831 unit dengan anggota sebesar 115.874 orang. Jumlah koperasi ini lebih
besar dibandingkan dengan tahun sebelumnya. Dilihat dari status permodalan,
modal dari luar koperasi tercatat ternyata jauh lebih besar dibandingkan dengan
modal yang dikumpulkan dari anggotanya sendiri.
Tabel 2. 10
Jumlah Bank, Koperasi Tahun 2012
No.

Sarana Perekonomian

Jumlah

Bank Umum Pemrintah

Bank Umum Swasta

Bank Milik Pemerintah Daerah

KUD

1831

5
Non KUD
1819
Sumber : Kabupaten Sukabumi Dalam Angka, Tahun 2013

2-23

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

2.2.6 Sarana Sosial dan Kesehatan


Keberhasilan pembangunan di bidang sosial dapat di lihat dari segi fisik berupa
sarana dan prasarana, maupun dari segi sosial masyarakatnya yang meliputi
keadaan pendidikan, agama, maupun aspek sosial lainnya.
Jumlah fasilitas kesehatan di Kabupaten Sukabumi semakin meningkat, dengan
jumlah Rumah Sakit sebanyak 6 unit, Puskesmas Inpres 58 unit, puskesmas
keliling tetap yaitu 57 unit dan Puskesmas pembantu 121 unit.
Pada tahun 2012 jumlah ibu hamil dan bayi yang diimunisasi secara keseluruhan
semakin meningkat disbanding tahun lalu. Dari jumlah persalinan yang dilaporkan
di Kabupaten Sukabumi, cenderung mengalami penurunan dibanding dengan
tahun 2011. Tercatat sebanyak 46.364 persalinan yang ditolong oleh tenaga medis.

Tabel 2. 11
Jumlah Sarana Sosial dan Kesehatan di Kabupaten Sukabumi Tahun 2012
No

Jenis Sarana Sosial dan Kesehatan

Jumlah

Rumah Sakit

Puskesmas

58

3
Posyandu
3281
Sumber : Kabupaten Sukabumi Dalam Angka, Tahun 2013

2.2.7 Sarana Peribadatan


Pembangunan di bidang keagamaan sangat penting bagi peningkatan akhlak
penduduk Kabupaten Sukabumi. Jumlah Pondok Pesantren yang tercatat di
kementrian agama sebanyak 785 Ponpes. Sementara jumlah santri dan Kyai/ustadz
yang ada msing-masing sebanyak 4.708 orang dan 52.355 orang.
Jumlah jemaah haji asal Kabupaten Sukabumi pada tahun 2012 sedikit turun
dibanding tahun sebelumnya dan berjumlah 1.553 jemaah. Dengan komposisi
jamaah haji laki-laki sebanyak 745 dan perempuan sebanyak 808 jamaah.

2-24

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Tabel 2. 12
Jumlah Pondok Pesantren di Kabupaten Sukabumi Tahun 2012
No

Tahun

Pondok
Pesantren

2012

785

2011

770

2010

Mesjid

Mushala

Gereja

Vihara

555
Sumber : Kabupaten Sukabumi Dalam Angka, Tahun 2013

2.2.8 Sarana Transportasi


Transportasi secara umum berfungsi sebagai katalisator dalam mendukung
pertumbuhan ekonomi, pengembangan wilayah,. Pada umumnya infrastruktur
transportasi mengemban fungsi pelayanan publik. Di sisi lain transportasi juga
berkembang sebagai industri jasa.

Permasalahan yang masih dihadapi pada pembangunan lalu lintas angkutan jalan
sampai dengan tahun 2009, baik prasarana dan sarana moda transportasi jalan
terutama adalah belum optimalnya kelaikan prasarana dan sarana jalan, disiplin
dan keselamatan lalu lintas di jalan, serta perkembangan armada dan pergerakan
angkutan jalan yang terus meningkat dan tidak sebanding dengan perkembangan
panjang dan kapasitas prasarana jalan. Di samping itu, masalah kemacetan dan
dampak polusi udara khususnya di daerah utara Kabupaten Sukabumi seperti
Wilayah Cicurug, Cibadak, Cisaat, dan Sukabumi masih merupakan tantangan yang
harus diatasi. Dimana akibat kemacetan akan berdampak kepada Biaya Operasi
Kendaraan (BOK) yang sangat tinggi dan polusi akan berdampak kepada gangguan
Kesehaatan Masyarakat yang nilai uangnya tidak bisa diukur.

2-25

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Jumlah kecelakaan lalu lintas dan pelanggaran lalu lintas, serta pelanggaran
muatan lebih di jalan masih tinggi sehingga memerlukan koordinasi dan upaya
yang lebih intensif di masa depan. Tingkat jangkauan pelayanan angkutan jalan di
wilayah perdesaan dan terpencil masih terbatas, dilihat dari terbatasnya
pembangunan prasarana jalan dan penyediaan angkutan umum perintis.

Sasaran pembangunan Pelayanan Perhubungan diarahkan kepada upaya


penyelenggaraan transportasi guna mewujudkan Kabupaten Sukabumi yang lebih
sejahtera. Guna mendukung perwujudan kesejahteraan masyarakat, pelayanan
transportasi difungsikan melului penyediaan jasa transportasi guna mendorong
pemera-taan pembangunan, melayani kebutuhan masyarakat luas dengan harga
terjangkau, baik di perkotaan maupun di pedesaan, mendukung peningkatan
kesejahteraan masyarakat di wilayah pedalaman dan terpencil, serta untuk
memperlancar mobilitas orang, distribusi barang dan jasa serta mendorong
pertumbuhan sektor-sektor ekonomi daerah. Dalam rangka mendukung
perwujudan Kabupaten yang berdaya saing, diupayakan penyediaan aksesibilitas
transportasi wilayah perbatasan dan wilayah terisolasi untuk mendorong
kelancaran mobilitas orang, distribusi barang dan jasa, serta mempercepat
pengembangan wilayah dan mempererat hubungan antar wilayah dalam di
Kabupaten Sukabumi.

2.2.9 Listrik
Jumlah pelanggan listrik daritahun ke tahun selalu mengalami kenaikan, begitu
juga untuk tahun 2011 ini, sementara itu Kwh yang terjual tahun 2011/2012 naik
dibanding tahun lalu sehingga berpengaruh langsung pada meningkatnya
pendapatan PLN.

2-26

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Pelanggan listrik masuk desa di Kabupaten Sukabumi berjalan dengan baik. Ini
terlihat dari semua desa yang ada sudah berlistrik. Dengan demikian,
memungkinkan masyarakat Kabupaten Sukabumi dapat mengikuti perkembangan
teknologi dan informasi yang berkaitan dengan pemakaian fasilitas listrik.

2.2.10 Telepon
Di era informasi dan kecanggihan teknologi komunikasi, PT. Telekomunikasi
Indonesia terus berusaha memperlancar arus informasi serta memperluas
jangkauan jasa telekomunikasi ke seluruh pelosok. Hal ini dilakukan untuk
memenuhi permintaan masyarakat terhadap jasa telekomunikasi yang kian
menurun.
Selama satu dekade terakhir telah terjadi pergeseran paradigma dalam
perekonomian dunia, yaitu beralihnya masyarakat industri menjadi masyarakat
informasi yang didorong oleh kemajuan teknologi serta ditandai dengan semakin
meningkatnya peran informasi dan ilmu pengetahuan dalam kehidupan manusia.
Dalam era informasi, pos dan telekomunikasi mempunyai arti strategis karena tidak
saja berperan dalam percepatan pembangunan ekonomi, tetapi juga dalam
berbagai aspek lain seperti peningkatan kualitas hidup masyarakat, serta
pendukung aspek politik dan pertahanan keamanan. Dalam rangka menjamin
kelancaran arus informasi, perlu dilakukan perluasan jangkauan serta peningkatan
kapasitas dan kualitas penyelenggaraan pos dan telekomunikasi.
Di Kabupaten Sukabumi secara umum layanan pos baru mecapai pada tingkat
Kecamatan, namun untuk menjangkau keseluruh pelosok Desa/ Kelurahan perlu
adanya upaya-upaya penanganan secara bertahap.

2-27

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

2.2.11 Kawasan Strategis


Kawasan strategis merupakan kawasan yang di dalamnya berlangsung kegiatan
yang mempunyai pengaruh besar terhadap:

a. tata ruang di wilayah sekitarnya;


b. kegiatan lain di bidang yang sejenis dan kegiatan di bidang lainnya; dan/atau
c. peningkatan kesejahteraan masyarakat.
Penetapan kawasan strategis kabupaten (KSK) memperhatikan kawasan strategis
nasional (KSN) dan kawasan strategis provinsi (KSP).
Dalam RTRWN, tidak terdapat KSN di Kabupaten Sukabumi,
Dalam RTRWP Jawa Barat, KSP ditetapkan dengan kriteria :

a.
b.
c.
d.
e.
f.

kawasan yang memiliki potensi pengembangan yang bersifat lintas


kabupaten/ kota;
kawasan yang membutuhkan sinergitas koordinasi penanganan lintas
kabupaten/ kota, baik yang bersifat fisik lingkungan, kebencanaan maupun
ekonomi;
kawasan yang diprioritaskan menjadi kawasan yang dapat mendorong
perekonomian Jawa Barat;
kawasan yang terletak di perbatasan provinsi dan memerlukan sinkronisasi
penataan ruang dan pengembangan wilayah dengan kawasan yang
berbatasan;
kawasan yang memiliki nilai sejarah dan vital untuk dipertahankan sebagai
simbol Jawa Barat; dan
kawasan yang memiliki fungsi pertahanan dan keamanan.

Dalam RTRW Kabupaten Sukabumi, Kawasan Strategis Kabupaten (KSK) adalah


wilayah yang penataan ruangnya diprioritaskan karena mempunyai pengaruh
sangat penting dalam lingkup kabupaten terhadap aspek lingkungan hidup,
ekonomi, sosial dan budaya. KSK ditetapkan dengan kriteria :

2-28

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

a.
b.
c.
d.
e.
f.

kawasan yang diprioritaskan menjadi kawasan yang dapat mendorong


perekonomian Kabupaten Sukabumi;
kawasan yang terletak di perbatasan kabupaten/kota dan memerlukan
sinkronisasi penataan ruang dan pengembangan wilayah dengan kawasan
yang berbatasan;
kawasan yang memiliki potensi pengembangan bersifat lintas kecamatan;
kawasan yang membutuhkan sinergitas koordinasi penanganan lintas
kecamatan, baik yang bersifat fisik lingkungan, kebencanaan maupun
ekonomi;
kawasan yang memiliki nilai sejarah dan vital untuk dipertahankan sebagai
simbol Kabupaten Sukabumi.
kawasan yang memiliki fungsi pertahanan dan keamanan.

2.3 Sosial Ekonomi dan Budaya


2.3.1 PDRB
Struktur Ekonomi suatu daerah secara kuantitatif bisa digambarkan dengan
besarnya distribusi persentase nilai tambah bruto dari masing-masing sektor
terhadap nilai total PDRB yang bersesuaian.Distribusi persentase PDRB secara
sektoral menunjukkan peranan masing-masing sektor dalam sumbangannya
terhadap PDRB secara keseluruhan. Semakin besar persentase suatu sektor
semakin besar pula pengaruh sektor tersebut didalam perkembangan ekonomi
suatu daerah.

Oleh karenanya dengan melihat perkembangan suatu sektor dirasa kurang tepat
bila memperhatikan peranan sektor tersebut dalam PDRB.Jadi persentase ini dapat
dianggap sebagai penimbang apabila kita ingin melihat perkembangan sektoral
secara teliti. Sebagai contoh, apabila peranan sektor pertanian masih cukup besar
maka kenaikan yang relatif kecil di sektor ini dari tahun ke tahun akan cukup besar
pengaruhnya terhadap situasi ekonomi suatu daerah. Sebaliknya apabila sektor
tersebut nilai turun sedikit saja maka akan dirasakan oleh semua kegiatan dan
dapat mempengaruhi perkembangan ekonomi secara keseluruhan.

2-29

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Disamping itu, distribusi persentase dapat memperlihatkan kontribusi nilai tambah


setiap sektor dalam pembentukan PDRB, sehingga akan tampak sektor-sektor yang
menjadi pemicu pertumbuhan (sektor andalan) di wilayah yang bersangkutan.
Dengan demikian, struktur perekonomian daerah sangat dipengaruhi oleh
kemampuan tiap-tiap sektor dalam penciptaan nilai tambah.
Tabel 2. 13
Produk Domestik Regional Bruto Kabupaten Sukabumi Tahun 2011-2012
Menurut Lapangan Usaha (000 000 Rp)
No

Lapangan Usaha

Pertanian

Pertambangan dan
Penggalian

Industri Pengolahan

Listrik,Gas dan Air


Bersih

Bangunan

6
7
8
9

Perdagangan, Hotel
dan Restoran
Pengangkutan dan
Komunikasi
Keuangan, Persewaan
dan Jasa Perusahaan
Jasa Jasa

Atas Dasar Harga Berlaku


2011

2012

Atas Dasar Harga Konstan


2011

2012

5.994.665,49

6.020.951,17

3.049.992,48

3.055.546,83

823.125,83

842.530,86

414.768,71

422.209,26

3.366.034,72

3.656.178,00

1.622.278,71

1.708.132,69

259.987,65

276.989,57

108.831,33

113.586,84

776.042,43

879.382,02

222.062,67

247.511,05

5.024.027,39

5.634.539,86

1.821.127,25

1.977.981,19

1.787.888,73

1.958.315,79

509.070,50

544.572,32

605.308,38

662.755,39

354.357,06

382.656,01

1.523.813,25

1.680.823,22

890.534,38

931.075,83

8.993.023,09

9.383.272,03

Produk Domestik Regional


20.160.893,87 21.612.465,88
Bruto
Sumber : Kabupaten Sukabumi Dalam Angka, Tahun 2013

2-30

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Tabel 2. 14
Laju Pertumbuhan PDRB Menurut Lapangan Usaha Kabupaten Sukabumi
Tahun 2011-2012 (persen)
No
1

Lapangan Usaha

Atas Dasar Harga Berlaku

Atas Dasar Harga Konstan

2011

2012

2011

2012

4,17

0,44

0,38

0,18

Pertanian
Pertambangan dan
Penggalian

5,16

2,36

2,04

1,79

Industri Pengolahan

8,46

8,62

4,92

5,29

Listrik,Gas dan Air Bersih

6,49

6,54

4,19

4,37

Bangunan
Perdagangan, Hotel dan
Restoran
Pengangkutan dan
Komunikasi
Keuangan, Persewaan dan
Jas Perusahaan

12,46

13,32

10,57

11,46

11,88

12,15

7,60

8,61

10,13

9,53

7,01

6,97

9,92

9,49

8,00

7,99

Jasa Jasa
12,43
10,30
Produk Domestik Regional
Bruto
8,42
7,20
Sumber : Kabupaten Sukabumi Dalam Angka, Tahun 2013

4,91

4,55

4,07

4,34

6
7
8
9

2.3.2 Mata Pencaharian Penduduk


Sebagian besar masyarakat Kabupaten Sukabumi mata pencahariannya
menjadi seorang petani. Mereka memiliki sawah ataupun ladang untuk
bercocok tanam karena mereka bertempat tinggal didekat lereng gunung.
Perairannya pun langsung memakai mata air, mereka memakai paralon untuk
mengambil air. Hasil dari sawah maupun perkebunan memiliki potensi yang
cukup besar seperti kelapa, teh, pala dan cengkeh. Biasanya mereka hanya
menempuh pendidikan sampai jenjang SMP dan banyak dari mereka
melanjutkan merantau ke daerah luar untuk berwirausaha.

2-31

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

2.3.3 Adat Istiadat, Tradisi dan Budaya


Sector pariwisata sangat penting kontribusinya untuk menunjang pembangunan
di Kabupaten Sukabumi yang merupakan salah satu daerah obyek wisata di daerah
Jawa Barat dan sebagai tempat persinggahan untuk tujuan istirahat atau kegiatan
perkantoran maupun ekonomi.
Daerah Palabuhanratu dan sekitarnya yang saat ini menjadi pusat kunjungan
wisata, merupakan titik tumbuh dalam pengembangan daerah wisata pantai di
bagian Selatan Sukabumi.

2.4 Sarana Kesehatan Lingkungan


Jumlah fasilitas kesehatan di Kabupaten Sukabumi semakin meningkat, dengan
jumlah Rumah Sakit sebanyak 6 unit, Puskesmas Inpres 58 unit, puskesmas keliling
tetap yaitu 57 unit dan Puskesmas pembantu 121 unit.

Tabel 2. 15
Jumlah Sarana Kesehatan di Kabupaten Sukabumi
Tahun 2012

No

Kecamatan

Rumah
Sakit

1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.

Ciemas
Ciracap
Waluran
Surade
Cibitung
Jampang Kulon
Cimanggu
Kalibunder
Tegalbuleud
Cidolog
sagaranten
Cidadap

0
0
0
0
0
1
0
0
0
0
0
0

Puske
smas
Inpres
2
1
1
2
1
1
1
1
2
1
1
1

Puskesmas
Pembantu
Inpres
6
4
2
3
1
5
2
2
5
2
1
1

Puskes
mas
Keliling
2
1
1
2
1
1
1
1
2
1
0
1

Ambulance

Posyandu

0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
1
0

73
58
39
90
47
64
43
68
57
42
70
33

2-32

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030
Puske Puskesmas
Puskes
smas
Pembantu
mas
Inpres
Inpres
Keliling
1
1
0
13. Curug Kembar
1
1
2
0
14. Pabuaran
1
2
0
1
15. Lengkong
1
3
1
2
16. Pelabuhanratu
2
3
0
1
17. Simpenan
1
1
3
0
18. Warungkiara
1
1
3
0
19. Bantargadung
1
1
5
0
20. Jampangtengah
1
1
3
0
21. Purabaya
1
4
0
1
22. Cikembar
1
3
0
2
23. Nyalindung
2
0
1
24. Gegerbitung
2
1
2
1
25. Sukaraja
2
1
1
0
26. Kebonpedes
1
1
1
0
27. Cireunghas
1
2
1
0
28. Sukalarang
1
1
1
0
29. Sukabumi
1
3
1
0
30. Kudadampit
1
5
2
1
31. Cisaat
2
1
2
0
32. Gunung Guruh
2
3
2
1
33. Cibadak
2
1
1
0
34. Cicantayan
1
2
1
0
35. Caringin
1
1
2
0
36. Nagrak
2
4
1
0
37. Ciambar
1
1
2
1
38. Cicurug
2
2
1
0
39. Cidahu
1
1
1
0
40. Parakansalak
1
2
1
0
41. Parungkuda
1
1
1
0
42. Bojonggenteng
1
1
1
0
43. Kalapanunggal
1
2
1
0
44. Cikidang
2
1
1
45. Cisolok
0
7
1
1
0
46. Cikakak
4
1
1
0
47. Kabandungan
1
2
Jumlah
6
58
118
57
Sumber : Kabupaten Sukabumi Dalam Angka, Tahun 2013
No

Kecamatan

Rumah
Sakit

Ambulance

Posyandu

0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
1
0
0
0
0
0
0
0
0
0
2

54
56
60
114
101
83
46
80
46
95
78
57
101
43
53
49
68
73
113
103
138
58
61
107
45
131
71
57
76
39
57
94
89
62
39
3.281

2-33

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

2.5 Ruang dan Lahan


2.5.1 Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW)
Dalam rangka menyelaraskan dan menjabarkan Rencana Tata Ruang Wilayah
Nasional (RTRWN), yang telah ditetapkan melalui Undang-undang Nomor 26
Tahun 2008 tentang Penataan Ruang dan Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi
(RTRWP) Jawa Barat tahun 2009-2029 yang telah ditetapkan melalui Peraturan
Daerah Nomor 22 Tahun 2010 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi
(RTRWP) Jawa Barat, maka dipandang perlu menetapkan Peraturan Daerah tentang
Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Kabupaten Sukabumi tahun 2012-2032 yang
mengakomodasikan kepentingan nasional, regional dan lokal dalam satu kesatuan
penataan ruang.

Ruang Wilayah Daerah adalah wadah yang meliputi ruang darat, ruang laut, ruang
udara dan termasuk juga ruang di dalam bumi, sebagai tempat masyarakat Daerah
melakukan kegiatan dan memelihara kelangsungan hidupnya, serta merupakan
suatu sumberdaya yang harus ditingkatkan upaya pengelolaannya secara
bijaksana.

Dengan demikian RTRW Kabupaten sangatlah strategis untuk menjadi pedoman


dalam penyelenggaraan penataan ruang, serta untuk menjaga kegiatan
pembangunan

agar

tetap

sesuai

dengan

kaidah-kaidah

pembangunan

berkelanjutan, sekaligus mampu mewujudkan ruang yang produktif dan berdaya


saing menuju Kabupaten Sukabumi yang Maju dan Sejahtera yang mendukung
Jawa Barat sebagai Provinsi Termaju di Indonesia.

2-34

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Hal ini sebagaimana diamanatkan dalam Rencana Pembangunan Jangka Panjang


Nasional (RPJPN) yang menetapkan kedudukan Rencana Tata Ruang sebagai acuan
utama pembangunan sektoral dan wilayah, yang telah ditindaklanjuti dengan
Peraturan Daerah Provinsi Jawa Barat Nomor 9 Tahun 2008 tentang Rencana
Pembangunan Jangka Panjang Daerah Provinsi Jawa Barat Tahun 2005-2025,
Peraturan Daerah Provinsi Jawa Barat Nomor 22 Tahun 2010 tentang Rencana Tata
Ruang Wilayah Provinsi Jawa Barat Tahun 2009-2029, dan Peraturan Daerah
Provinsi Jawa Barat Nomor 28 Tahun 2010 tentang Pengembangan Wilayah Jawa
Barat Bagian Selatan, serta Peraturan Daerah Kabupaten Sukabumi Nomor 13
Tahun 2009 tentang Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah Kabupaten
Sukabumi Tahun 2005-2025. Sebagai matra spasial pembangunan, maka RTRW
Kabupaten disusun berdasarkan azas dan tujuan penataan ruang terhadap
kepentingan-kepentingan

jangka

panjang,

serta

dengan

memperhatikan

penyelenggaraan penataan ruang, yang pelaksanaan wewenangnya dilakukan oleh


Pemerintah dan Pemerintah Daerah dengan tetap menghormati hak yang dimiliki
oleh setiap orang dan antarpemangku kepentingan. Dalam Peraturan Daerah ini,
penataan ruang dilaksanakan pada pendekatan sistem, fungsi utama kawasan,
wilayah administratif, kegiatan kawasan dan nilai strategis kawasan.

Sehubungan dengan itu, dalam proses penyusunannya, tidak terlepas dari hasil
evaluasi pelaksanaan Peraturan Daerah Kabupaten Sukabumi Nomor 10 Tahun
1999 tentang RTRW Kabupaten Sukabumi 1996-2006, sebagai dasar dalam
perumusan strategi dan rencana tata ruang yang dapat mengharmoniskan
lingkungan alam dan buatan yang mampu mewujudkan keterpaduan sumberdaya
alam dan sumberdaya buatan serta yang dapat memberikan perlindungan
terhadap fungsi ruang dan pencegahan dampak negatif terhadap lingkungan
hidup akibat pemanfaatan ruang.

2-35

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Hal ini terutama dikaitkan dengan kinerja penataan ruang, yang pada
kenyataannya masih terdapat ketidaksesuaian dalam pemanfaatan ruang, baik
dalam aspek struktur maupun pola ruang. Selanjutnya dari sisi dinamika
pembangunan, telah diperhatikan pula beberapa perubahan yang perlu
diantisipasi dan direspon dalam suatu substansi rencana tata ruang ini yang dapat
diterapkan dan diwujudkan dalam setiap proses perencanaan tata ruang wilayah,
serta terlebih penting lagi dalam rangka pencapaian tujuan pembangunan jangka
panjang.

Dalam konteks penataan ruang wilayah kabupaten, dinamika eksternal mencakup


pengaruh tataran global, regional dan nasional, seperti tuntutan sistem
kepemerintahan yang baik (good governance), tuntutan pasar dunia (global market
forces), dan tuntutan setiap orang untuk memenuhi hak hidupnya, bebas
menyatakan pendapat, mencapai kehidupan yang lebih baik, serta memenuhi nilainilai agama dan kepercayaan yang dianut. Dinamika eksternal ini juga dipengaruhi
oleh perkembangan paradigma baru dalam penataan ruang sehubungan dengan
terbitnya Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang,
Peraturan Pemerintah Nomor 26 Tahun 2008 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah
Nasional,

serta

Peraturan

Pemerintah

Nomor

15

Tahun

2010

tentang

Penyelenggaraan Penataan Ruang dalam kerangka penyelenggaraan otonomi


daerah dan ketentuan peraturan perundang-undangan lainnya yang terkait
meliputi Norma, Standar, Pedoman dan Kebijakan yang telah ditetapkan
Pemerintah dan Pemerintah Daerah.
Sedangkan dalam konstelasi global Indonesia digambarkan sebagai sebuah negara
berkembang yang memiliki berbagai tantangan dari segi perekonomian dan
pembangunan, di antaranya berupa rendahnya prosentase aliran masuk Foreign
Direct Investment (FDI) ke Indonesia, rendahnya posisi Indonesia dalam rangking
Global Competitiveness Index (GCI), serta rendahnya total nilai perdagangan

2-36

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Indonesia dalam kegiatan perdagangan intra ASEAN. Fenomena dinamika global


juga

dipengaruhi

faktor

urbanisasi

dan

munculnya

lebih

banyak

Megacities/Conurbation, revolusi teknologi yang mengurangi peranan faktor jarak,


waktu, dan lokasi di dalam penentuan kegiatan-kegiatan ekonomi/bisnis serta
sosial-politik yang membaurkan arti batas-batas antarnegara, serta proses
perdagangan dalam hal mempercepat masuknya peranan aktor-aktor pasar untuk
menguasai sumberdaya alam, energi, air bersih, dan bahan-bahan mineral di
seluruh dunia, sehingga berimplikasi pada sejauhmana penataan ruang mampu
memanfaatkan tantangan yang ada, sebagai peluang untuk meningkatkan
pertumbuhan ekonomi wilayah dan peningkatan kesejahteraan masyarakat.

Dari sisi konservasi lingkungan, isu global warming memberikan pengaruh yang
besar terhadap kebijakan penataan ruang dan pengembangan di Indonesia
termasuk Daerah. Dengan adanya isu tersebut, tentu kebijakan penataan ruang
yang dihasilkan harus sejalan dengan konservasi dan preservasi lingkungan secara
global, serta upaya-upaya mitigasi bencana. Atau dengan kata lain, kegiatan
pembangunan harus tetap dalam koridor dayadukung lingkungan, dan oleh
karenanya keseimbangan alokasi ruang antara kawasan budidaya dan kawasan
lindung merupakan prasyarat yang tetap dibutuhkan.

Daerah menghadapi pula berbagai tantangan dan dinamika pembangunan yang


bersifat internal. Dinamika internal tersebut lebih menggambarkan kinerja yang
mempengaruhi penataan ruang Daerah, yaitu perubahan fisik, politik, ekonomi,
sosial, budaya, dan sebagainya yang berasal dari dalam wilayah tersebut. Isu
internal terutama tingginya pertumbuhan jumlah penduduk yang saat ini (data
tahun 2008) sudah mencapai 2,30 juta jiwa dan dalam waktu 20 tahun mendatang
(tahun 2030) diperkirakan berjumlah 3,38 juta jiwa. Hal ini tentu akan berimplikasi
pada semakin tingginya kebutuhan akan sumberdaya lahan, air, energi, ketahanan
pangan, kesempatan kerja, dan sebagainya.

2-37

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Selain dari aspek kependudukan, dinamika internal juga ditunjukkan oleh masih
belum optimalnya pencapaian target Indeks Pembangunan Manusia (IPM), target
alokasi luasan Kawasan Lindung sebesar 51,07%, realisasi pembangunan
infrastruktur wilayah, ketersediaan sarana dan prasarana dasar, meningkatnya
permasalahan lingkungan dan konflik pemanfaatan ruang, rendahnya kinerja Pusat
Kegiatan Wilayah (PKW) dan PKL, kerjasama pengelolaan daerah perbatasan, serta
upaya-upaya dalam mitigasi bencana yang masih membutuhkan peningkatan lebih
lanjut.
Berdasarkan penjelasan di atas, perumusan substansi RTRW Kabupaten Sukabumi
yang memuat tujuan, kebijakan dan strategi, rencana, arahan pemanfaatan dan
pengendalian, ditujukan untuk dapat menjaga sinkronisasi dan konsistensi
pelaksanaan penataan ruang dan mengurangi penyimpangan implementasi
indikasi program utama yang ditetapkan, serta diharapkan akan lebih mampu
merespon tantangan dan menjamin keberlanjutan pembangunan, melalui
berbagai penataan dan perencanaan pembangunan ruang yang produkltif dan
berdaya saing tinggi demi terwujudnya masyarakat Kabupaten Sukabumi yang
lebih sejahtera.

2.5.2 Penggunaan Lahan dan Tata Guna Lahan


Penggunaan lahan Kabupaten Sukabumi, diantaranya meliputi hutan, sawah,
pertanian lahan kering, permukiman dan lain-lain. Diantara jenis tersebut yang
lebih dominan berupa sawah, selanjutnya lahan kering.
Luas sawah yang ditanami diKabupaten Sukabumi sebagian besar ditanami padi
sebanyak 2 kali selama setahun. Tercatat ada 32.834 hektar sawah yang ditanami 2
kali selama setahun.

2-38

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Kecamatan yang mempunyai lahan sawah terbesar ada di kecamatan Surade.


Lahan tanah kering di Kabupaten Sukabumi, sebagian besar dipergunakan untuk
pertanian bukan sawah.

Kehutanan
Luas kawasan hutan negara yang dikelola Perum Perhutani Unit III KPH
Sukabumi adalah sebesar 58.495,53 ha yang terdiri dari hutan produksi
57.828,10 ha dan hutan lindung sebesar 667,43 ha.
Hutan produksi terluas berada di BKPH Lengkong. Luas lahan kritis di luar
wilayah
hutan di Kabupaten Sukabumi sebesar 39.277 hektar, dengan daerah terluas
lahan kritisnya berada di Kecamatan Jampangtengah sebesar 4.368 hektar.
Produksi aneka hasil hutan yang potensial di Kabupaten Sukabumi
diantaranya Jamur, Lebah Madu, dan Sutera Alam/Kokon.
Sedangkan tanaman kehutanan yang cukup menonjol di sejumlah
kecamatan di Kabupaten Sukabumi adalah tanaman Bambu

Pertanian
Luas panen dan produksi padi sawah dan gogo cenderung stagnan
dibanding tahun tahun sebelumnya. Untuk tanaman palawija relatif tidak
banyak mengalami perubahan berarti dibandingkan tahun sebelumnya.
Sedangkan jagung, ubi kayu, dan berbagai macam tanaman kacang tidak
mengalami perubahan yang berarti dibandingkan tahun-tahun sebelumnya.
Untuk tanaman sayuran tahun 2012 produksi yang terbesar dihasilkan oleh
adalah cabe besar, buncis, ketimun, kacang panjang, tomat dan tanaman
Petsai/Sawi.

Perkebunan
Sub sektor perkebunan di Kabupaten Sukabumi memiliki potensi yang cukup
besar, terutama perkebunan kelapa, teh, pala dan cengkeh. Pada tahun 2010
ini produksi tanaman perkebunan pada umumnya tetap stabil di banding
tahun lalu. Secara umum areal tanaman perkebunan di Kabupaten Sukabumi
masih didominasi oleh perkebunan rakyat.

2-39

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Peternakan
Pada Tahun 2012 hampir semua ternak besar mengalami kenaikan dibanding
tahun sebelumnya, walaupun tidak terlalu signifikan. Demikian juga jumlah
ternak kecil seperti kelinci dan kambing mengalami kenaikan dibanding
tahun sebelumnya.
Semua jenis Unggas seperti ayam ras petelur, ayam pedaging dan itik
mengalami kenaikan populasi disbanding tahun lalu kecuali ayam kampung.

Perikanan
Jumlah nelayan yang menjadikan Pelabuhan Perikanan Nusantara
Palabuhanratu sebagai fishing base ada sekitar 5.112 orang dan kapal/perahu
yang digunakan berjumlah 903 buah. Jumlah ikan laut yang didapat oleh
nelayan dari tahun ke tahun semakin bertambah jumlahnya.

2-40

Kecamatan

Ciemas
Ciracap
Waluran
Surade
Cibitung
Jampang Kulon
Cimanggu
Kalibunder
Tegalbuleud
Cidolog
sagaranten
Cidadap
Curug Kembar
Pabuaran
Lengkong
Pelabuhanratu
Simpenan
Warungkiara
Bantargadung
Jampangtengah
Purabaya
Cikembar

No

1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12
13.
14.
15.
16.
17.
18.
19.
20.
21.
22.

Untuk
Bangunan
dan
Halaman
Sekitar
773
2.712
80
338
712
89
72
712
128
562
1.187
40
107
391
215
370
198
105
262
623
1.530
228
4.765
3.888
851
519
377
431
236
711
1.060
2.566
2.380
593
710
1.370
4.122
3.856
1.161
4.162
3.603
2.500
1.844

Tegal/
Kebun
3.296
1.256
1.282
361
129
616
1.020
1.113
450
1.870
100
225
625
5.431
2.000
1.785
1.044
1.500
3.995
1.000

Ladang/
Huma
5
165
105
506
143
5

Padang
Rumput
119
-

Tambak

34
24
5
111
15
31
30
25
23
20
17
5
39
11
12
5
29
12
26
22

kolam/
Empang
2.227
2.295
175
1.260
1.328
1.879
407
1.637
803
1.175
200
468
299
1.500
2.500
2.424

hutan
Rakyat
352
197
87
56
-

Tanah
Yang
Sementara
Digunakan

Tabel 2. 16
Luas Lahan Menurut Penggunaannya

Rencana Induk

4.896
3.081
1.032
996
525
172
950
1.218
225
2.478
78
1.065
1.050
3.859
670
4.252
3.333
2.516
5.916
2.521
1.469

Perkebunan

6.682
420
1.343
4.030
4.030
486
700
616
3.996
1.500
2.988
100
750
475
2.862
1.276
4.859
1.190
3.040
1.959
74

Hutan
Negara

1.779
3.058
120
1.561
844
230
384
150
238
364
1.527
55
83
992
180
655
144
213
889
1.684
2.650
1.043

LainLain

2-41

24.452
15.597
5.165
8.837
6.864
1.568
3.655
5.709
9.655
6.094
14.249
971
3.887
6.595
16.824
9.032
12.983
9.196
10.829
14.922
17.681
8.199

Jumlah

Sistem Penyediaan Air Minum (RI


SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Kecamatan

Nyalindung
Gegerbitung
Sukaraja
Kebonpedes
Cireunghas
Sukalarang
Sukabumi
Kudadampit
Cisaat
Gunung Guruh
Cibadak
Cicantayan
Caringin
Nagrak
Ciambar
Cicurug
Cidahu
Parakansalak
Parungkuda
Bojonggenteng
Kalapanunggal
Cikidang
Cisolok
Cikakak
Kabandungan

No

23.
24.
25.
26.
27.
28.
29.
30.
31.
32.
33.
34.
35.
36.
37.
38.
39.
40.
41.
42.
43.
44.
45.
46.
47.

Untuk
Bangunan
dan
Halaman
Sekitar
94
186
100
1.155
357
100
1.080
100
405
250
273
182
473
366
75
645
219
88
630
158
599
858
326
411
2.472
2.595
1.592
997
568
432
106
674
902
640
181
1.593
1.773
286
3.300
2.799
1.064
686
575
820
681
2.047
2.446
1.349
1.144

Tegal/
Kebun
291
570
420
67
21
3
1.518
3.929
905
1.152
1.280

Ladang/
Huma
12
6
-

Padang
Rumput
-

Tambak

24
22
55
25
8
29
20
67
100
15
25
44
25
40
6
45
19
16
3
8
10
16
13

kolam/
Empang
1.196
458
770
549
83
11
102
1.000
206
934
2.097
143
3.861
819
-

hutan
Rakyat
187
81
30
-

Tanah
Yang
Sementara
Digunakan

Rencana Induk

351
333
129
773
498
676
2.800
184
401
390
276
1.098
250
332
6.367
2.011
5.329
3.960

Perkebunan

2.955
594
34
117
704
29
360
1.015
510
2.000
166
773
5.142
6.747
6.013
1.603
1.590

Hutan
Negara

45
436
300
514
68
134
546
197
32
228
655
133
259
35
27
1.591
1.153
134
325
200
400
507
288
1.088
109

LainLain

2-42

7.551
4.191
2.222
2.425
2.058
369
2.935
3.195
1.177
940
5.566
2.687
2.591
5.251
5.297
3.993
3.784
4.008
1.781
1.297
10.181
18.418
15.860
11.767
10.568

Jumlah

Sistem Penyediaan Air Minum (RI


SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Untuk
Bangunan
Tegal/ Ladang/ Padang
No
Kecamatan
dan
Kebun
Huma
Rumput
Halaman
Sekitar
Jumlah 2011
23.046
70.958
42.344
947
2010
18.987
69.426
42.345
1.561
2009
18.987
69.426
42.345
1.561
Sumber : Kabupaten Sukabumi Dalam Angka, Tahun 2013
kolam/
Empang
1.131
1.199
1.199

Tambak

119
451
451

33.106
30.245
30.245

hutan
Rakyat
990
499
499

Tanah
Yang
Sementara
Digunakan

Rencana Induk

68.460
74.320
74.320

Perkebunan

73.728
77.121
77.121

Hutan
Negara

28.247
29.151
29.151

LainLain

2-43

343.076
345.305
345.305

Jumlah

Sistem Penyediaan Air Minum (RI


SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

2.5.3 RENCANA PENGEMBANGAN TATA KOTA


2.5.4 RENCANA PENGEMBANGAN KAWASAN PRIORITAS
2.5.5 KAWASAN LINDUNG
Yang termasuk dalam kawasan lindung adalah:

a.
b.
c.
d.
e.
f.

kawasan yang memberikan perlindungan terhadap kawasan bawahannya;


kawasan perlindungan setempat;
kawasan suaka alam, pelestarian alam dan cagar budaya;
kawasan rawan bencana alam;
kawasan lindung geologi; dan
kawasan lindung lainnya.

Kawasan lindung kabupaten adalah kawasan lindung yang secara ekologis


merupakan satu ekosistem yang terletak lebih dari satu wilayah provinsi, kawasan
lindung yang memberikan pelindungan terhadap kawasan bawahannya yang
terletak di wilayah provinsi lain, kawasan lindung yang dimaksudkan untuk
melindungi warisan kebudayaan nasional, kawasan hulu daerah aliran sungai suatu
bendungan atau waduk, dan kawasan-kawasan lindung lain yang menurut
peraturan
Pemerintah.

perundang-undangan
Kawasan

lindung

pengelolaannya
kabupaten

merupakan

adalah

kawasan

kewenangan
yang

tidak

diperkenankan dan/atau dibatasi pemanfaatan ruangnya dengan fungsi utama


untuk melindungi kelestarian lingkungan hidup yang mencakup sumberdaya alam
dan sumber daya buatan, warisan budaya dan sejarah, serta untuk mengurangi
dampak dari bencana alam. Kawasan budidaya yang mempunyai nilai strategis
kabupaten antara lain adalah kawasan yang dikembangkan untuk mendukung
fungsi pertahanan dan keamanan nasional, kawasan industri strategis, kawasan
pertambangan sumber daya alam strategis, kawasan perkotaan metropolitan, dan
kawasan-kawasan budidaya lain yang menurut peraturan perundang-undangan
perizinan dan/atau pengelolaannya merupakan kewenangan Pemerintah.

2-44

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

2.5.5 LAJU PERUBAHAN TATA GUNA DAN FUNGSI LAHAN

2.6

KEPENDUDUKAN

Jumlah penduduk Kabupaten Sukabumi menurut data hasil Survei Sosial Ekonomi
Nasional pada tahun 2012 mencapai 2.408.338 jiwa yang terdiri dari 1.227.409 lakilaki dan 1.180.429 perempuan dengan Rasio jenis kelamin sebesar 103,94 yang
berarti bahwa dalam 100 penduduk perempuan terdapat sekitar 104 laki-laki.
Kepadatan penduduk Kabupaten Sukabumi adalah sebesar 579 orang per Km2.
Selain data BPS, data kependudukan juga dilengkapi dengan data hasil registrasi
penduduk sebagai pembanding dan pendamping. Dilihat dari kelompok umur,
terlihat bahwa penduduk yang berumur 5-9 tahun dan 10-14 tahun merupakan
penduduk yang terbanyak.
Jumlah Keluarga Pra Sejahtera di Kabupaten Sukabumi pada tahun 2012 sebanyak
208.761 kepala keluarga (KK), yang terbanyak berada di Kecamatan Jampang
Tengah dan Cibadak dengan jumlah 11.164 dan 11.075 KK.

2.6.1 JUMLAH DAN KEPADATAN PENDUDUK


Tabel 2. 17
Jumlah Penduduk,KK, Kepadatan Penduduk

No

Nama Kecamatan

Jumlah
Penduduk

Jumlah
KK

Luas
wilayah
(Ha)

48,716

14,946

26696

Ciemas

Ciracap

50,522

15,211

16056.1

Waluran

28,163

8,356

6180.12

Surade

77,270

23,316

13393.09

Cibitung

27,837

8,428

15021.66

Jampang Kulon

45,976

13,527

7977.02

Cimanggu

23,424

6,621

7511.04

Kalibunder

29,127

8,999

7786.79

Tegalbuleud

33,477

10,861

15054.43

10

Cidolog

16,443

5,445

6982.33

Kepadatan
(jiwa/Ha)

2
3
4
6
2
6
3
4
2
3

2-45

Rencana Induk

No

Nama Kecamatan

Jumlah
Penduduk

Sistem Penyediaan Air Minum (RI


SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030
Luas
Kepadatan
Jumlah
wilayah
KK
(Ha)
(jiwa/Ha)

11

Sagaranten

53,750

17,834

12204.58

12

Cidadap

18,368

6,075

6693.98

13

Curug Kembar

30,312

9,885

5407.8

14

Pabuaran

41,191

12,201

10878.24

15

Pabuaran

33,815

9,364

14303.27

16

Pelabuhanratu

106,090

27,357

10287.91

17

Simpenan

56,540

16,035

16922.16

18

Warungkiara

60,536

16,350

9297.97

19

Bantargadung

38,233

9,623

8217.35

20

Jampang Tengah

66,576

20,432

25309.36

21

Purabaya

42,810

12,863

9381.72

22

Cikembar

57,781

16,750

8651.83

23

Nyalindung

47,747

14,352

10442

24

Gegerbitung

39,640

11,469

5496.96

25

Sukaraja

81,318

22,756

4199

26

Kebonpedes

30,419

8,501

1034.83

27

Cireunghas

32,556

9,168

2862

28

Sukalarang

44,265

11,803

2203.89

29

Sukabumi

47,877

13,179

2389.48

30

Kadudampit

51,639

14,394

5420.17

31

Cisaat

119,566

32,059

2145.4

32

Gunung Guruh

51,268

14,596

2285.1

33

Cibadak

114,453

30,106

6289.29

34

Cicantayan

57,000

15,647

3842.58

35

Caringin

46,932

12,729

2319.5

36

Nagrak

84,652

23,784

7027.22

37

Ciambar

36,155

9,532

5718.05

38

Cicurug

124,964

33,484

4637.6

39

Cidahu

64,756

16,906

2916.9

40

Parakansalak

42,147

11,318

6426.68

41

Parungkuda

68,141

18,504

3182.75

42

Bojonggenteng

36,102

8,965

2656.68

43

Kalapanunggal

46,650

12,296

7501.37

44

Cikidang

64,304

16,400

19210.03

45

Cisolok

71,996

19,873

16057.72

46

Cikakak

40,940

11,050

11644.26

47

Kabandungan
TOTAL

39,359

10,197

14675.33

2,471,803

693,547

412799.54

4
3
6
4
2
10
3
6
5
3
4
10
5
7
20
28
12
20
21
10
57
22
18
15
20
12
7
28
22
7
23
14
6
3
4
3
3
6

Sumber : Kabupaten Sukabumi Dalam Angka, Tahun 2013

2-46

10-30 jiwa/Ha

3-9 jiwa/Ha

3-9 jiwa/Ha

10-30 jiwa/Ha

kilometers

KONSULTAN

Halaman 2-47

Jl. Karang Arum VII No. A.31 Bandung, arenco.binatama@gmail.com

PT.
ARENCO BINATAMA
Design & Engineering Consultant

SKALA

Kepadatan Penduduk 10-30 jiwa/Ha

Kepadatan Penduduk 3-9 jiwa/Ha

KETERANGAN

Peta Kepadatan Penduduk (jiwa/Ha)

GAMBAR : 2.1

Tahun 2015

Penyusunan
Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum (RI SPAM)
Kabupaten Sukabumi

PEKERJAAN

Jalan Pasanggrahan Nomor 01 Desa Cimanggu Kecamatan Palabuhan Ratu, Telp/Fax. (0266) 434821

DINAS TATA RUANG, PERMUKIMAN DAN KEBERSIHAN

PEMERINTAH KABUPATEN SUKABUMI

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

2.6.2 PENYEBARAN PENDUDUK


Luas wilayah Kabupaten Sukabumi adalah 4.162 km2 dengan jumlah
penduduk sebesar 2.471.803 orang menyebabkan peningkatan kepadatan
penduduk dari 573 orang per km2 pada Tahun 2011 menjadi 579 orang per
km2 pada Tahun 2012. Dari segi penyebarannya, 5,05 persen penduduk
Kabupaten Sukabumi bertempat tinggal di Kecamatan Cicurug dikarenakan
Kecamatan Cicurug merupakan kecamatan terluas di Kabupaten Sukabumi,
sedangkan Kecamatan Sukabumi 1,92 persen. Kepadatan penduduk juga
tampak dari rata-rata anggota keluarga yang mencapai 3,09 sehingga secara
umum setiap keluarga memiliki 3 sampai dengan 4 orang anggota keluarga.
Komposisi penduduk menurut usia, nampaknya perlu dicermati karena
penduduk kelompok usia 5-9 tahun, 10-14 tahun dan usia 15-19 tahun cukup
banyak. Hal ini berkaitan dengan masalah pendidikan dasar dan fertilitas atau
kesehatan reproduksi.

2.7

KEUANGAN DAERAH

Penerimaan Daerah merupakan salah satu faktor utama untuk membiayai


pembangunan. Penerimaan daerah bersumber dari Pendapatan Asli Daerah (PAD),
dana perimbangan dan pendapatan lainnnya.
Sedangkan pengeluaran pemerintah digunakan untuk belanja aparatur, belanja
publik, bagi hasil dan bantuan keuangan serta belanja tak terduga.
Realisasi pendapatan pemerintah daerah Kabupaten Sukabumi pada tahun 2012
sebesar 2.033.421 juta rupiah, sedangkan pendapatan asli daerahnya hanya
sebesar 185.190 juta rupiah atau berkisar diangka sembilan persenan. Sumber
pendapatan paling besar masih dari dana perimbangan yang hampir mencapai 73
persen.

2-48

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Pendapatan asli daerah tersebut berasal dari pajak, retribusi, hasil pengelolaan
kekayaan daerah dan pendapatan lainnya.

Realisasi penerimaan Pajak Bumi dan Bangunan (PBB) tahun 2012 tercatat sebesar
68.257 juta rupiah. Realisasi ini hanya sedikit meleset dari rencana semula yang
telah ditetapkan. Dilihat dari kurun waktu tahun 2004 s.d. 2011 terlihat kenaikan
yang terjadi setiap tahunnya. Bahkan pada tahun 2007 mencatat rekor tertinggi
pendapatan PBB dan BPHTB yang sampai tahun sekarangpun belum terlampaui.
Mulai tahun 2011 penerimaan BPHTB dilakukan oleh Pemda Kabupaten Sukabumi
dan terpisah dari kantor pajak.

2-49

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Bab 3 Kondisi Sistem Penyediaan


Air Minum Eksisting
BerdasarkanPetunjukTeknispenyusunanRISPAM,bab3
dalampekerjaanRencanaIndukSistemPenyediaanAirMinum
(RISPAM)KabupatenSukabumi,terdiridari:Uraianaspek
teknismeliputiSPAMIbuKotaKabupaten,SPAMIKK,SPAM
Perdesaan:Aspeknonteknismeliputikelembagaan,
pengaturandankeuangandanpermasalahanSPAM

3-0

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

3.1 Aspek Teknis


Sistem penyediaan Air minum Kabupaten Sukabumi sampai saat ini masih dilayani
oleh PDAM, dimana mempunyai 21 cabang/ unit dengan total cakupan pelayanan
mencapai 20.879 sambungan langsung, 20.279 sambungan untuk sektor non
niaga, 575 sambungan untuk sektor fasilitas umum dan 25 sambungan untuk
sektor fasilitas industri.

Dari cabang-cabang pelayanan air minum tersebut cabang Citarik yang


mempunyai debit sumber terbesar yaitu dari Sungai Cikadu atau Sungai Citarik
dengan debit 1000 L/dt sedangkan cabang Sagaranten mempunyai debit terkecil
dari sumber dari Mata air Cipongok dengan debit 1 L/dt.

Sumber air baku yang digunakan saat ini adalah sungai, mata air dan Deep Well.
Total kapasitas produksi desain pada tahun 2011 sebanyak 495 L/dt setara dengan
14.510.016 m/tahun tetapi total kapasitas produksi riil serta total kapasitas
terpasang mencapai 479 L/dt atau 13.991.616 m/tahun dengan kapasitas produksi
yang dimanfaatkan rata-rata selama tahun 2011 sebanyak 305,89 L/dt atau
9.088,162 /tahun, untuk distribusi yang dimanfaatkan rata-rata selama tahun 2011
mencapai 263,38 L/dt atau 7.785.240 m/tahun.

3-1

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Tabel 3.1
Sumber Air baku dan Debit Sumber PDAM Kabupaten Sukabumi

No
1.

2.

3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.
13.
14.
15.
16.
17.
18.
19.
20.
21.

Cabang/ Unit

Sumber Air Baku

Pelabuhanratu

IPA I (S. Citepus)


IPA II
IPA III
Cibadak
MA Cipanas
MA. Cirosa
MA. Cipalasari
MA. Cikanyere
Cicurug
Cikombo II
Teping Cipanas
Warung Kiara/ CKB
S. Cicatih
Sagaranten
MA. Cipongok
Bojong Lopang
DW. Bjg Lopang
Parung Kuda
MA. Cimacan
Teping Cipanas
Kalapanunggal
MA. Kiararugrug
MA. Cipadurenan
Cisolok
MA. Cikahuripan
Nagrak
MA. Citangkalak
Tenjolaut
S. Prkan Gedeg-Skwy
Parakan Salak
S. Tonjong
Sukalarang
DW. Sukamaju
MA. Cisalopa
Bojong Genteng
MA. Cipadurenan
MA. Cipadurenan
Kutajaya
MA. Cipetir Kt. Jaya
Babakan Cisaat
DW. Babakan Cisaat
Jampang Kulon
S. Leuwisengked
Cidahu
Teping MA. Cipanas
Ciambar
S. Cimunjul I
Kabandungan
S. Citamiang
Citarik
S. Cikadu/ Citarik
Jumlah

Debit sumber
(L/ Dt)
M/Th
870
27.060.480
258
8.957.952
10
10
10
122
3.950.208
5
100
3.110.400
31.104
1
69.984
3
466.560
5
10
466.560
10
5
217.728
7
311.040
10
311.040
10
311.040
10
124.416
2
10
155.520
5
51.840
5
311.040
10
622.080
20
311.040
10
2.488.320
80
15.552.000
600
10.368.000
1000
3.198 75.248.352

Sumber : RISPAM Kabupaten Sukabumi, 2012

3-2

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Tabel 3.2

Kapasitas Produksi Terpasang dan Kapasitas Produksi Terpasang Riil PDAM


Kabupaten Sukabumi

No
1.

2.

3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.
13.
14.
15.
16.
17.
18.
19.
20.
21.

Cabang/ Unit

Sumber Air Baku

Pelabuhanratu

IPA I (S. Citepus)


IPA II
IPA III
Cibadak
MA Cipanas
MA. Cirosa
MA. Cipalasari
MA. Cikanyere
Cicurug
Cikombo II
Teping Cipanas
Warung Kiara/ CKB
S. Cicatih
Sagaranten
MA. Cipongok
Bojong Lopang
DW. Bjg Lopang
Parung Kuda
MA. Cimacan
Teping Cipanas
Kalapanunggal
MA. Kiararugrug
MA. Cipadurenan
Cisolok
MA. Cikahuripan
Nagrak
MA. Citangkalak
Tenjolaut
S. Prkan Gedeg-Skwy
Parakan Salak
S. Tonjong
Sukalarang
DW. Sukamaju
MA. Cisalopa
Bojong Genteng
MA. Cipadurenan
MA. Cipadurenan
Kutajaya
MA. Cipetir Kt. Jaya
Babakan Cisaat
DW. Babakan Cisaat
Jampang Kulon
S. Leuwisengked
Cidahu
Teping MA. Cipanas
Ciambar
S. Cimunjul I
Kabandungan
S. Citamiang
Citarik
S. Cikadu/ Citarik
Jumlah

Kap. Prod. Terpasang


Desain
(L/ Dt)
M/Th
60
4.354.560
40
40
40
2.117.280
10
10
10
40
1.244.160
40
1.244.160
3
93.312
2
46.656
5
622.080
15
10
466.560
5
6
186.624
10
311.040
10
311.040
311.040
10
124.416
2
10
217.728
2
5
51.840
5
311.040
10
622.080
20
466.560
15
622.080
20
518.400
20
207.360
20
495
14.510.016

Kap. Prod.
Terpasang Riil
(L/ Dt)
M/Th
140
4.354.560
53
1.648.512
40
1.244.160
40
1.244.160
3
93.312
2
46.656
20
622.080
15
466.560
6
186.624
10
311.040
10
311.040
10
311.040
13
134.784
2
217.728
5
5
51.840
10
311.040
20
622.080
15
466.560
20
622.080
20
518.400
20
207.360
479
13.991.616

Sumber : RISPAM Kabupaten Sukabumi, 2012

3-3

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Tabel 3.3

Kapasitas Produksi dan Distribusi yang Dimanfaatkan


PDAM Kabupaten Sukabumi

No
1.

2.

3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.
13.
14.
15.
16.
17.
18.
19.
20.
21.

Cabang/ Unit

Sumber Air Baku

Pelabuhanratu

IPA I (S. Citepus)


IPA II
IPA III
Cibadak
MA Cipanas
MA. Cirosa
MA. Cipalasari
MA. Cikanyere
Cicurug
Cikombo II
Teping Cipanas
Warung Kiara/ CKB
S. Cicatih
Sagaranten
MA. Cipongok
Bojong Lopang
DW. Bjg Lopang
Parung Kuda
MA. Cimacan
Teping Cipanas
Kalapanunggal
MA. Kiararugrug
MA. Cipadurenan
Cisolok
MA. Cikahuripan
Nagrak
MA. Citangkalak
Tenjolaut
S. Prkan Gedeg-Skwy
Parakan Salak
S. Tonjong
Sukalarang
DW. Sukamaju
MA. Cisalopa
Bojong Genteng
MA. Cipadurenan
MA. Cipadurenan
Kutajaya
MA. Cipetir Kt. Jaya
Babakan Cisaat
DW. Babakan Cisaat
Jampang Kulon
S. Leuwisengked
Cidahu
Teping MA. Cipanas
Ciambar
S. Cimunjul I
Kabandungan
S. Citamiang
Citarik
S. Cikadu/ Citarik
Jumlah

Kap. Prod. Yang


Dimanfaatkan
(L/ Dt)
M/Th
86,68
2.696.012
43
1.337.472
30,50
948.672
49,84
1.550.160
0,34
10.660
1,52
35.571
18,58
577.946
352.487
11,33
161.371
5,19
247.032
7,94
167.524
5,39
218.198
7,02
130.618
12,60
48.419
1,56
43.769
4,22
60.428
1,94
113.673
3,65
109.857
3,53
122.269
3,93
137.004
5,29
19.080
1,84
305,89 9.088.162

Distribusi Yang
Dimanfaatkan
(L/ Dt) M/Tahun
71,19
2.214.167
26,28
817.300
30,47
947.672
45,41
1.412.401
0,34
10.600
1,54
35.571
18,02
560.540
11,33
352.487
4,41
137.221
5,27
163.902
4,80
149.302
6,87
213.705
12,53
129.909
1,56
48.469
4,22
43.769
1,94
60.428
3,56
110.857
3,53
109.857
3,93
122.269
5,18
134.326
1,01
10.488
263,38 7.785.240

Sumber : RISPAM Kabupaten Sukabumi, 2012

3-4

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

3.1.1 SPAM Ibu Kota Kabupaten


1)

Unit air baku


Saat ini Cabang Pelabuhanratu memilki kapasitas Produksi 140 liter/detik,
dimana air baku berasal dari air permukaan (Sungai Citepus).
Cabang Pelabuhanratu mengolah air baku (air sungai) dengan sistem
pengolahan lengkap dengan kapasitas disainnya adalah 140 liter per detik
sedangkan kapasitas produksinya adalah 86,68 liter per detik, atau masih ada
kapasitas yang tersisa (idle capacity) sebesar 53,32 liter per detik.

Tabel 3.4
Unit AirBaku SPAM Ibukota Kabupaten
No

Unit-unit SPAM Perpipaan

Unit Air Baku

Jenis

Kapasitas
Terpasang

Kondisi

Bangunan penampungan
air
Bangunan
pengambilan/penyadapan

- Intake lama

Saluran sadap
tanpa bendung

- Intake baru
3

Alat pengukuran dan alat


pemantauan

30 l/det

40 l/det
-

Pada musim
kemarau
bangunan inake
tidak berfungsi
Pada musim
kemarau
pemakaian air
terbatas karena
berbagi dengan
petani disekitar
lokasi
Berupa overflow
dari irigasi
-

3-5

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030
No

Unit-unit SPAM Perpipaan

Unit Air Baku

Sistem pemompaan:
Intake Lama
Intake Lama
Intake baru

Bangunan sarana
pembawa serta
perlengkapannya

Jenis
Submersible
Th 1999
Submersible
Th 1993
Submersible
Th 2000
Pipa Transmisi

Kapasitas
Terpasang
1 x 30 l/det, H 30
m, 16 KW
2x20 l/det, H 30
m, 11 KW
2x40 l/det, H 50
m, 30 KW

Kondisi
Baik
2 unit sedang
diperbaiki
Baik
Baik

Sumber : RISPAM Kabupaten Sukabumi, 2012

2)

Unit Produksi
Tabel 3.5
Unit AirBaku SPAM Ibukota Kabupaten

No
II
1

Unit-unit SPAM Perpipaan


Unit Produksi
Bangunan pengolahan dan
perlengkapannya
WTP Lama Th 1978
WTP Baru Th 1998 - 2000
proyek WJUDSP

Pompa Bahan kimia

Alat pengukuran dan


peralatan pemantauan
Bangunan penampungan
air Minum

Jenis

Kapasitas

Lengkap

60 liter/detik

Kedasih

2 x 40 liter/detik

Centrifugal, TA
2000
Water Meter
Induk

2 x 0,5 l/dt, 0,37


KW
12 "

Kondisi

Backwash 1x 6
jam perhari
Tidak
dioperasikan, 1
unit pernah
dioperasikan
selama
2
th, kondisi tidak
terawat
Baik
Tidak Berfungsi

Sumber : RISPAM Kabupaten Sukabumi, 2012

3-6

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Sungai Citepus yang menjadi Sumber Air Baku


dengan debit 870 l/dt

Intake Sungai Citepus

Barscreen Intake S. Citepus

Sistem Cabang Pelabuhan Ratu adalah Dengan Cara Pemompaan dan Gravitasi
Gambar 3. 1
Foto Sistem Cabang Pelabuhan Ratu

3-7

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

3)

Unit Distribusi
No
III
1

Unit-unit SPAM Perpipaan


Unit Distribusi
Sistem perpompaan
Jaringan Lama
Jaringan Lama
Jaringan Lama
Jaringan Lama

Jaringan distribusi

Bangunan
penampungan

Alat ukur dan


peralatan pemantauan

Jenis

Kapasitas

Sentifugal
Th 1999
Sentifugal
Th 2002
Sentifugal
Th 1988
Sentifugal
Th 2000
pipa nd 25160

2 x 40 l/det, 60m ,
37 KW
1 x 30 l/det, 60 m,
30 KW
1 x 20 l/det, 60 m,
22 KW
2 x 40 l/det, 60 m,
37 KW

Ground
reservoar
Ground
reservoar
Water Meter
Induk

Kondisi
Baik
Baik
Rusak
Baik

42,8 km

2 x 500 m3

Berfungsi

300 m3

Berfungsi

Tidak
Berfungsi

Sumber : RISPAM Kabupaten Sukabumi, 2012

Gambar 3. 2
Skema Sistem Pelabuhanratu

3-8

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

4)

Unit Pelayanan
Cabang Pelabuhanratu melayani Kota Pelabuhanratu yang meliputi 1
kelurahan dan 4 desa, yaitu Kelurahan Pelabuhanratu, Desa Citepus,
Desa Citarik, Desa Tonjong dan Desa Pasir Suren dengan jumlah
Sambungan Rumah (SR) sebanyak 3.229 unit, jumlah Sambungan
Komunal/ Hidran Umum (HU) sebanyak 135, jumlah Sambungan
Komersil Non Domestik sebanyak 14 unit dengan kapasitas air terjual
adalah

911.105

m/tahun.

Prosentase

pelayanan

cabang

Pelabuhanratu ini mencapai 30,48 % dengan kehilangan air rata-rata


58, 44 %.
Sistem pengaliran air cabang Pelabuhanratu ini adalah pemompaan
dan gravitasi dengan jam operasional unit produksinya selama 24 jam.
Sumber listrik yang digunakan adalah PLN dan Genset.

3-9

Kelurahan Palabuhanratu, Desa Citepus, Desa Citarik


Desa Tonjong dan Desa Pasir Suren

SPAM Ibu Kota Kabupaten

Wilayah Pelayanan
SPAM Ibukota Kabupaten

kilometers

KONSULTAN

Halaman 3-10

Jl. Karang Arum VII No. A.31 Bandung, arenco.binatama@gmail.com

PT.
ARENCO BINATAMA
Design & Engineering Consultant

SKALA

KETERANGAN

Peta Pelayanan Eksisting


SPAM Ibu Kota Kabupaten

GAMBAR : 3.3

Tahun 2015

Penyusunan
Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum (RI SPAM)
Kabupaten Sukabumi

PEKERJAAN

Jalan Pasanggrahan Nomor 01 Desa Cimanggu Kecamatan Palabuhan Ratu, Telp/Fax. (0266) 434821

DINAS TATA RUANG, PERMUKIMAN DAN KEBERSIHAN

PEMERINTAH KABUPATEN SUKABUMI

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

3.1.2 SPAM IKK


A.

IKK CICURUG

1)

UNIT AIR BAKU

No
I
1
2

3
4
5

2)

Unit-unit SPAM Perpipaan


Unit Air Baku

Jenis

Kapasitas
Terpasang

Bangunan penampungan
air
Bangunan
pengambilan/penyadapan

Bak
penampung

MA Cikombo

Broncaptering

35 l/det

MA. Cipanas

Tapping

10 l/det

Alat pengukuran dan alat


pemantauan
Sistem Pengaliran

Gravitasi

Bangunan sarana pembawa


serta perlengkapannya

Pipa DCIP ND
(250-400) mm

Kondisi
Berfungsi,
overflow 24 jam

1,97 Km

kap. Produksi 35
l/det
kap. Produksi 10
l/det
-

Tapping yang
terbuka selama
24 jam

UNIT PRODUKSI

No

Unit-unit SPAM Perpipaan

II

Unit Produksi

Jenis

Kapasitas

Kondisi

Bangunan pengolahan dan


perlengkapannya

IRP

40 l/det

Tidak Berfungsi

90 mm

Tidak
difungsikan
Berfungsi
Berfungsi

500 m3

Tidak Terawat

2
3
4

Perangkat operasional
Alat pengukuran dan
peralatan pemantauan
Bangunan penampungan
air minum

Unit Desinfeksi
valve
Water Meter
Induk
Reservoar

3-11

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

3)

UNIT DISTRIBUSI

No

Unit-unit SPAM Perpipaan

III

Unit Distribusi

Sistem Pengaliran

Jenis

Kapasitas

Kondisi

GI ND 100 mm

1.600 m

Tidak
difungsikan
Baik

PVC ND 100
mm
PVC ND 75 mm

1.450 m

Baik

2.650 m

Baik

PVC ND 50 mm

1.600 m

Baik

PE ND 50 mm

1.900 m

Baik

PE ND 40 mm

1.200 m

Baik

Water Meter
Induk Reservoar
Water Meter
Induk BPT Desa
Cisaat Zona A
Water Meter
Induk BPT Desa
Cisaat Zona B

250

Berfungsi

110

Tidak Berfungsi

Tidak Berfungsi

Gravitasi
BPT

4)

Jaringan Perpipaan
Distribusi

Alat ukur dan peralatan


pemantauan

UNIT PELAYANAN

Cabang Cicurug melayani 1 Kelurahan yang meliputi 10 desa, yaitu Kel. Cicurug,
Desa Nyangkowek, Desa Benda, Desa Cisaat, Desa Pasawahan, Desa Purwasari,
Desa Caringin, Desa Kutajaya, Desa Tenjoayu, Desa Bangnayang, Desa Mekarsari
dengan jumlah Sambungan Rumah (SR) sebanyak 3.028 unit, jumlah Sambungan
Komunal/ Hidran Umum (HU) sebanyak 16, jumlah Sambungan Komersil Non
Domestik sebanyak 251 unit dengan kapasitas air terjual adalah 692.681 m/tahun.
Prosentase pelayanan cabang Cicurug ini mencapai 31,44 % dengan kehilangan air
rata-rata 26,98 %.

3-12

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Sistem pengaliran air cabang Cicurug ini adalah dan gravitasi dengan jam
operasional unit produksinya selama 24 jam. Sumber listrik yang digunakan adalah
PLN. Berikut Skema Sistem Cicurug.

Gambar 3. 4

Skematik Sistem Cicurug

3-13

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

B.
1)

CABANG CIBADAK
UNIT AIR BAKU

No
I

Unit-unit SPAM Perpipaan


Unit Air Baku

Jenis

Kapasitas
Terpasang

Kondisi

Broncaptering +
IRP
Broncaptering

35 l/det

Broncaptering
V Notch

15 l/det
-

Berfungsi, banyak
kebocoran
Berfungsi, banyak
kebocoran
Baik
berfungsi

Pipa transmisi
DCIP nd 8 "
Pipa transmisi PVC
nd 6 "

12,14 Km

Bangunan
pengambilan/penyadapan
MA Cipanas + IRP
MA Cirosa
MA Cipalasari
Alat pengukuran dan alat
pemantauan
Bangunan sarana pembawa
serta perlengkapannya

2
3

2)

5 l/det

300 m

Banyak di
tapping

UNIT PRODUKSI

No

Unit-unit SPAM Perpipaan

II

Unit Produksi

Jenis

Kapasitas

Kondisi

Bangunan pengolahan dan


perlengkapannya
Perangkat operasional

IRP di R. Cipanas

35 l/det

Tidak Berfungsi

Valve

Water Meter Induk

12 "

Sebagian tidak
berfungsi
Tidak Berfungsi

Reservoar
Nyamplung
Reservoar kantor
pusat
Reservoar kantor
cabang
Reservoar
Cipalasari

500 m3

Berfungsi

200 m3

Berfungsi

100 m3

Berfungsi sebagai
BPT
Berfungsi

2
3
4

Alat pengukuran dan


peralatan pemantauan
Bangunan penampungan
air

100 m3

3-14

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Jalan Menuju Mata Air Cikanyere Merupakan Sumber Air Baku Untuk Sistem Cabang
Cibadak Dengan Debit 10 L/Dt Dengan Sistem Pengaliran Air Dengan Cara Gravitasi

3)

UNIT AIR DISTRIBUSI

No
III
1
2

3
4

Unit-unit SPAM Perpipaan


Unit Distribusi
Sistem Pengaliran
Jaringan distribusi

Bangunan penampungan
Alat ukur dan peralatan
pemantauan

Jenis
Gravitasi
pipa DCIP & PVC
nd 50-250 mm
pipa PVC nd 4"6"mm
Water Meter Induk
(outlet R 500 m3)
Water Meter
Induk (outlet R
200 m3)
Water Meter Induk
BPT I
Water Meter Induk
BPT II
Water Meter Induk
Tapping Saung
Kuring

Kapasitas

Kondisi

64,83 km
7,9 Km

Kebocoran pada
sambungan
Baik

8"

Tidak Berfungsi

6"

Tidak Berfungsi

4"

Tidak Berfungsi

4"

Tidak Berfungsi

6"

Tidak Berfungsi

3-15

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

4)

UNIT AIR PELAYANAN

Cabang Cibadak melayani 1 Kelurahan yang meliputi 8 desa, yaitu Desa Neglasari,
Desa Tenjojaya, Desa Sekarwangi, Desa Sekarwangi, Desa Karang Tengah, Kel.
Cibadak, Desa Sukasirna, Desa Pamuruyan, Desa Cihelang Tonggoh, dengan
jumlah Sambungan Rumah (SR) sebanyak 2.545 unit, jumlah Sambungan Komunal/
Hidran Umum (HU) sebanyak 9, jumlah Sambungan Komersil Non Domestik
sebanyak 133 unit dengan kapasitas air terjual adalah 567.835 m/tahun.
Prosentase pelayanan cabang Cibadak ini mencapai 22,63 % dengan kehilangan air
rata-rata 32,13 %.

Sistem pengaliran air cabang Cibadak ini adalah gravitasi dengan jam operasional
unit produksinya selama 24 jam. Sumber listrik yang digunakan adalah PLN.

Berikut Skema Sistem Cibadak.

3-16

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Gambar 3. 5

Skema Sistem Cibadak

C.
1)

UNIT PARUNG KUDA


UNIT AIR BAKU

No
I

Unit-unit SPAM Perpipaan


Unit Air Baku

Bangunan
pengambilan/penyadapan

Alat pengukuran dan alat


pemantauan
Sistem Pengaliran

3
4

Jenis
Tapping dari
Cibadak
Ma Cimacan
Water Meter
Induk Cimacan
Pipa Transmisi
PVC

Kapasitas

Kondisi

10 l/det

Berfungsi, kap
produksi 15 l/det
Berfungsi, kap
produksi 2 l/det
Rusak

5 l/det
ND 90 mm

Bangunan sarana pembawa


serta perlengkapannya

2)

UNIT PRODUKSI

No

Unit-unit SPAM Perpipaan

II

Unit Produksi

Jenis

Kapasitas

Kondisi

Bangunan pengolahan dan


perlengkapannya
Perangkat operasional
Alat pengukuran dan
peralatan pemantauan

75 mm
110

Berfungsi
Berfungsi

2
3

Gate Valve
Water Meter
Induk Outlet
Reservoar

3-17

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030
No

Unit-unit SPAM Perpipaan

Bangunan penampungan
air minum

3)

Water Meter
Induk Intlet
Reservoir
Reservoir
Pelayanan

90

Rusak

2 x 100 m3

Berfungsi

UNIT DISTRIBUSI

No

Unit-unit SPAM Perpipaan

III

Unit Distribusi

1
2

Sistem Pengaliran
Jaringan distribusi

3
4

Bangunan penampungan
Alat ukur dan peralatan
pemantauan

4)

Jenis

Kapasitas

Kondisi

Gravitasi
Pipa PVC ND
63-60 mm
-

4,28 Km

Banyak pipa yang


retak/pecah
-

UNIT PELAYANAN

Cabang Parung Kuda melayani Kota Parung Kuda yang meliputi 5 desa, yaitu Desa
Parungkuda, Desa Kompa, Desa Pondokaso Landeuh, Desa Sundawenang, Desa
Bojong Kokosan, dengan jumlah Sambungan Rumah (SR) sebanyak 1.428 unit,
jumlah Sambungan Komunal/ Hidran Umum (HU) sebanyak 0, jumlah Sambungan
Komersil Non Domestik sebanyak 77 unit dengan kapasitas air terjual adalah
513.535 m/tahun. Prosentase pelayanan cabang Parung Kuda ini mencapai 20,35
% dengan kehilangan air rata-rata 8,14 %.

Sistem pengaliran air cabang Parung Kuda ini adalah gravitasi dengan jam
operasional unit produksinya selama 24 jam. Sumber listrik yang digunakan adalah
PLN.

Berikut Skema Sistem Parung Kuda.

3-18

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Gambar 3. 6

Skema Sistem Parungkuda

3-19

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

D.

UNIT JAMPANG TENGAH

1)

UNIT AIR BAKU

No

Unit-unit SPAM Perpipaan

Unit Air Baku

Bangunan penampungan
air
Bangunan
pengambilan/penyadapan
- MA Suninggar
- MA Panumbangan
Alat pengukuran dan alat
pemantauan
Sistem Pengaliran
Bangunan sarana pembawa
serta perlengkapannya

3
4
5

2)

jenis

Bronkaptering
-

kapasitas
terpasang

kondisi

5 l/dt
5 l/dt
-

Gravitasi

UNIT PRODUKSI

No

Unit-unit SPAM Perpipaan

II

Unit Produksi

jenis

kapasitas

kondisi

Bangunan pengolahan dan


perlengkapannya
Perangkat operasional

Alat pengukuran dan


peralatan pemantauan
Bangunan penampungan
air minum

2
3
4

3-20

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

3)

UNIT DISTRIBUSI

No
III

Unit-unit SPAM Perpipaan


Unit Distribusi

Jenis

Kapasitas

Kondisi

Sistem Pengaliran

Gravitasi

Jaringan distribusi

Bangunan penampungan

GI 100 mm
PVC 110 mm
PVC 90 mm
PVC 63 mm
-

0.806
2.092
7.006
2.857
-

Alat ukur dan peralatan


pemantauan

WMI

100 mm

Rusak

4)

UNIT AIR PELAYANAN

Unit Jampang Tengah melayani Kecamatan Jampang Tengah yang meliputi 2 desa,
yaitu Desa Jampang Tengah dan Desa Panumbangan dengan jumlah Sambungan
Rumah (SR) sebanyak 150 unit, jumlah Sambungan Komunal/ Hidran Umum (HU)
sebanyak 1, jumlah Sambungan Komersil Non Domestik sebanyak 0 unit dengan
kapasitas air terjual adalah 30.419 m/tahun. Prosentase pelayanan Unit Jampang
Tengah ini mencapai 1.45 % dengan kehilangan air rata-rata 10,86 %.

Sistem pengaliran air Unit Jampang Tengah ini adalah pemompaan dan gravitasi
dengan jam operasional unit produksinya selama 16 jam. Sumber listrik yang
digunakan adalah PLN.

Berikut Skema Sistem Jampang Tengah.

3-21

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Gambar 3. 7

Skema Sistem Jampang Tengah

E.
1)

CABANG KALAPA NUNGGAL


UNIT AIR BAKU

No
I

Unit-unit SPAM Perpipaan


Unit Air Baku

Bangunan
pengambilan/penyadapan

Alat pengukuran dan alat


pemantauan

3
4

Sistem Pengaliran
Bangunan sarana pembawa
serta perlengkapannya

jenis
Bronkaptering
Mata Air Kiara
Rugrug
-

Gravitasi
Pipa transmisi GIP

kapasitas
terpasang
12 l/det

kondisi

ND 250 mm

3-22

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

2)

UNIT PRODUKSI

No

Unit-unit SPAM Perpipaan

II

Unit Produksi

Jenis

Kapasitas

Kondisi

Bangunan pengolahan dan


perlengkapannya
Perangkat operasional
Alat pengukuran dan
peralatan pemantauan
Bangunan penampungan
air minum

Unit Desinfektan

Water Meter Induk

90 mm

Baik

2
3
4

Mata Air Cipadurenan Merupakan Salah Satu Sumber Air Baku Sistem
Cabang Kalapa Nunggal Dengan Debit 5 l/dt

3-23

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

3)

UNIT DISTRIBUSI

No

Unit-unit SPAM Perpipaan

III

Unit Distribusi

Jenis

Kapasitas

Kondisi

1
2

Sistem Pengaliran
Jaringan distribusi

Gravitasi
GI nd 100 mm

1.600 m

Baik

PVC nd 100 mm

1.450 m

Baik

PVC nd 75 mm

2.650 m

Baik

PVC nd 50 mm

1.600 m

Baik

PE nd 50 mm

1.900 m

Banyak terjepit
akar pohon

PE nd 40 mm

1.200 m

3
4

Bangunan
penampungan
Alat ukur dan
peralatan
pemantauan

4) UNIT PELAYANAN
Cabang Kalapa Nunggal melayani Kecamatan Kalapa Nunggal yang meliputi 6
desa, yaitu Desa Walangsari, Desa Palasari Girang, Desa Kalapanunggal, Desa
Kadununggal, Desa Pulosari, Desa Makasari dengan jumlah Sambungan Rumah
(SR) sebanyak 638 unit, jumlah Sambungan Komunal/ Hidran Umum (HU) sebanyak
11, jumlah Sambungan Komersil Non Domestik sebanyak 7 unit dengan kapasitas
air terjual adalah 213.511 m/tahun. Prosentase pelayanan cabang Kalapa Nunggal
ini mencapai 12,18 % dengan kehilangan air rata-rata 58,42 %.
Sistem pengaliran air cabang Kalapa Nunggal ini adalah gravitasi dengan jam
operasional unit produksinya selama 24 jam. Sumber listrik yang digunakan adalah
PLN.
Berikut Skema Sistem Kalapa Nunggal.

3-24

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Gambar 3. 8

Skema Sistem Kalapa Nunggal

F.
CABANG CISOLOK/TENJOLAUT
1) UNIT AIR BAKU
No
I
1

2
3
4

Unit-unit SPAM Perpipaan


Unit Air Baku
Bangunan
pengambilan/penyadapan
MA Cikahuripan
Alat pengukuran dan alat
pemantauan
Sistem Pengaliran
Bangunan sarana pembawa
serta perlengkapannya

jenis

kapasitas
terpasang

Broncaptering

5 l/det

Berfungsi, kap
produksi 2 l/det

Gravitasi
Pipa PVC

75 mm

Baik

kondisi

3-25

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

2) UNIT PRODUKSI
No

Unit-unit SPAM Perpipaan

II

Unit Produksi

Jenis

Kapasitas

Kondisi

Bangunan pengolahan dan


perlengkapannya
Perangkat operasional
Alat pengukuran dan
peralatan pemantauan
Bangunan penampungan
air minum

2
3
4

Sumber Air Baku Sistem Cisolok/ Tenjo Laut


3) UNIT DISTRIBUSI
No
III

Unit-unit SPAM Perpipaan


Unit Distribusi

Sistem Pengaliran

Jaringan distribusi

Bangunan penampungan

Alat ukur dan peralatan

Jenis

Kapasitas

Kondisi

Gravitasi

pemantauan

3-26

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

4) UNIT PELAYANAN

Cabang Cisolok melayani Kecamatan Cisolok/ Cikakak yang meliputi 5 desa, yaitu
Desa Cikahuripan, Desa Cisolok, Desa Karangpapak, Desa Cimaja dan Desa Cikakak
dengan jumlah Sambungan Rumah (SR) sebanyak 939 unit, jumlah Sambungan
Komunal/ Hidran Umum (HU) sebanyak 2, jumlah Sambungan Komersil Non
Domestik sebanyak 18 unit dengan kapasitas air terjual adalah 150.584 m/tahun.
Prosentase pelayanan cabang Cisolok/ tenjo Laut ini mencapai 10,93 % dengan
kehilangan air rata-rata 27,23 %.
Sistem pengaliran air cabang Cisolok/ Tenjo Laut ini adalah gravitasi dengan jam
operasional unit produksinya selama 21 jam. Sumber listrik yang digunakan adalah
PLN.
Berikut Skema Sistem Cisolok

Gambar 3. 9
Skema Sistem Cisolok

3-27

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

G.

CABANG SAGARANTEN

1) UNIT AIR BAKU


No

Unit-unit SPAM Perpipaan

Unit Air Baku

Jenis

Bangunan
pengambilan/penyadapan
Alat pengukuran dan alat
pemantauan
Sistem Pengaliran
Bangunan sarana pembawa
serta perlengkapannya

MA Cipongpok

Kapasitas
terpasang
2,5 l/det

Woltek

Rusak

Gravitasi
Pipa PVC

ND 75 mm

Baik

2
3
4

Kondisi

2) UNIT PRODUKSI
No
II
1
2

Unit-unit SPAM Perpipaan


Unit Produksi
Perangkat operasional
Alat pengukuran dan
peralatan pemantauan

Jenis
WMI Pipa
Transmisi

Kapasitas

Kondisi

3"

Rusak

3) UNIT DISTRIBUSI
No
III
1
2
3
4

Unit-unit SPAM Perpipaan


Unit Distribusi
Sistem Pengaliran
Jaringan distribusi
Bangunan penampungan
Alat ukur dan peralatan
pemantauan

Jenis
Gravitasi
Perpipaan

Kapasitas

Kondisi

3-28

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

4) UNIT PELAYANAN

Unit Sagaranten melayani Kecamatan Sagaranten yang meliputi 2 desa, yaitu Desa
Pasanggrahan, dan Desa Sagaranten dengan jumlah Sambungan Rumah (SR)
sebanyak 59 unit, jumlah Sambungan Komunal/ Hidran Umum (HU) sebanyak 2,
jumlah Sambungan Komersil Non Domestik sebanyak 0 unit dengan kapasitas air
terjual adalah 7.531 m/tahun. Prosentase pelayanan Unit Sagaranten ini mencapai
0,95 % dengan kehilangan air rata-rata 28,69 %.
Sistem pengaliran air Unit Sagaranten ini adalah gravitasi dengan jam operasional
unit produksinya selama 24 jam. Sumber listrik yang digunakan adalah PLN.

Berikut Skema Sistem Sagaranten.

Gambar 3. 10
Skema Sistem Sagaranten

3-29

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

H.

CABANG NAGRAK

1) UNIT AIR BAKU


No

Unit-unit SPAM Perpipaan

Unit Air Baku

jenis

Bangunan
pengambilan/penyadapan
Alat pengukuran dan alat
pemantauan
Sistem Pengaliran
Bangunan sarana pembawa
serta perlengkapannya

DW Citangkalak

kapasitas
terpasang
10 l/det

kap. produksi 10
l/det
-

Gravitasi
Pipa GIP

2
3
4

kondisi

2) UNIT PRODUKSI
No

Unit-unit SPAM Perpipaan

II

Unit Produksi

Jenis

Kapasitas

Kondisi

Bangunan pengolahan dan


perlengkapannya
Perangkat operasional
Alat pengukuran dan
peralatan pemantauan
Bangunan penampungan
air minum

Jenis

Kapasitas

Kondisi

Gravitasi

2
3
4

3) UNIT DISTRIBUSI
No
III
1
2
3
4

Unit-unit SPAM Perpipaan


Unit Distribusi
Sistem Pengaliran
Jaringan distribusi
Bangunan penampungan
Alat ukur dan peralatan
pemantauan

3-30

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

4) UNIT PELAYANAN

Cabang Nagrak melayani Kecamatan Nagrak yang meliputi 4 desa, yaitu


Desa Nagrak Selatan, Desa Nagrak Utara, Desa Girijaya dan Desa Pawenang
dengan jumlah Sambungan Rumah (SR) sebanyak 643 unit, jumlah
Sambungan Komunal/ Hidran Umum (HU) sebanyak 2, jumlah Sambungan
Komersil Non Domestik sebanyak 11 unit dengan kapasitas air terjual adalah
115.271 m/tahun. Prosentase pelayanan cabang Nagrak ini mencapai 6,02
% dengan kehilangan air rata-rata 36,63 %.
Sistem pengaliran air cabang Nagrak ini adalah Pemompaan dan gravitasi
dengan jam operasional unit produksinya selama 24 jam. Sumber listrik
yang digunakan adalah PLN dan Genset.
Berikut Skema Sistem Nagrak.

Gambar 3. 11

Skema Sistem Nagrak

3-31

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

I.
CABANG CIKEMBAR DAN WARUNG KIARA
1) UNIT AIR BAKU
No

Unit-unit SPAM Perpipaan

Unit Air Baku

Jenis

Kapasitas
Terpasang

Kondisi

Bangunan
pengambilan/penyada
pan

intake di saluran
Tando-PLTA
Ubrug

50 liter/detik

Alat pengukuran dan


alat pemantauan
Sistem pemompaan:

Pada saat kunjungan


lapangan kapasitas
produksi menurun
karena sedang dalam
pengurasan
-

Submersible
Th 1998
Submersible
Th 2002
Submersible
Th 1998
Submersible
Th 1998
Pipa Transmisi
PVC ND 315 mm

Q 20 l/det, H 60m,
22 KW (2 unit)
Q 20 l/det, H 60m,
22 KW (1 unit)
Q 20 l/det, H 60m,
22 KW (1 unit)
Q 20 l/det, H 30m,
16 KW (3 unit)
600 m

Bangunan sarana
pembawa serta
perlengkapannya

1 unit rusak
Baik
Baik
Baik

2) UNIT PRODUKSI
No

Unit-unit SPAM Perpipaan

II

Unit Produksi

Bangunan pengolahan dan


perlengkapannya

Perangkat operasional

Alat pengukuran dan


peralatan pemantauan
Bangunan penampungan
air minum

Jenis
IPA lengkap
baja

Ground
reservoar

Kapasitas

Kondisi

40 liter/detik

fisik kurang
terawat,
operasional
berfungsi baik
-

500 m3

berfungsi

3-32

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Ground Reservoar Cabang Cikembar dan Warung Kiara

Intake Kapasitas 55 l/ detik dan foto sumber air baku yaitu Sungai Tando PLTA Ubrug

3) UNIT DISTRIBUSI
No
III
1

Unit-unit SPAM Perpipaan


Unit Distribusi

Jenis

Kapasitas

Kondisi

Reservoir - BPT I Kiara

Th 1999

Q 10 l/det, H 40
m
2,2 KW (3 unit)

Overflow 3 kali
dalam 3 jam/hari
perhari

Reservoir - Distribusi
Cikembar

Th 1994

Q 10 l/det, H 60
m
7,5 KW (3 unit)

berfungsi,
efisiensi pompa
menurun

Sistem perpompaan

3-33

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030
No

Unit-unit SPAM Perpipaan


Reservoir -Distribusi BPS I
Cikembar

Th 1999

Q 10 l/det, H 60
m
11 KW (2 unit)

BPS I -BPS II Cikembar

Th 1994

BPS II - Konsumen

Th 1994

Q 10 l/det, H 60
m
11 KW (2 unit)
Q 10 l/det, H 60
m
11 KW (2 unit)

1 unit baik dan


satu unit lainnya
berfungsi terjadi
penurunan
efisiensi
berfungsi,
efisiensi pompa
menurun
berfungsi,
efisiensi pompa
menurun

500 m3

baik

Tidak Berfungsi

Tidak Berfungsi

2
3

Jaringan distribusi
Bangunan penampungan

Alat ukur dan peralatan


pemantauan

Ground
Reservoir
Water Meter
Induk outlet
Hidrofor
Warungkiara
Water Meter
Induk outlet
Hidrofor
Cikembar

4) UNIT PELAYANAN
Cabang Cikembar dan Warung Kiara melayani Kecamatan Cikembar dan Warung
Kiara yang meliputi 9 desa, yaitu Desa Kertaraharja, Desa Bojong, Desa Bojong
Kembar, Desa Cikembar, Desa Cianggu, Desa Sukaulya, Desa Hegarmanah, Desa
Ubrug, Desa Warungkiara dengan jumlah Sambungan Rumah (SR) sebanyak 2908
unit, jumlah Sambungan Komunal/ Hidran Umum (HU) sebanyak 7, jumlah
Sambungan Komersil Non Domestik sebanyak 41 unit dengan kapasitas air terjual
adalah 843.231 m/tahun. Prosentase pelayanan cabang Cikembar dan Warung
Kiara ini mencapai 15,63 % dengan kehilangan air rata-rata 26,87 %.
Sistem pengaliran air cabang Cikembar dan Warung Kiara ini adalah Pemompaan
dan gravitasi dengan jam operasional unit produksinya selama 24 jam/hari
sedangkan pelayanan distribusi ke pelanggan selama 21 jam/hari. Sumber listrik
yang digunakan adalah PLN dan Genset.
Berikut Skema Sistem Cikembar dan Warung Kiara.

3-34

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Gambar 3. 12
Skema Sistem Cikembar dan Warung Kiara

J.
1)

CABANG PARAKANSALAK
UNIT AIR BAKU

No

Unit-unit SPAM Perpipaan

Unit Air Baku

jenis

Bangunan
pengambilan/penyadapan
Alat pengukuran dan alat
pemantauan
Sistem Pengaliran
Bangunan sarana pembawa
serta perlengkapannya

Intake S.
Tonjong

2
3
4

kapasitas
terpasang
20 l/det

kondisi
Baik

Gravitasi
Pipa GIP

3-35

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

2)

UNIT PRODUKSI

No

Unit-unit SPAM Perpipaan

II

Unit Produksi

Jenis

Kapasitas

Kondisi

Bangunan pengolahan dan


perlengkapannya
Perangkat operasional
Alat pengukuran dan
peralatan pemantauan
Bangunan penampungan
air minum

Slow Sand Filter

20 l/det

Jenis

Kapasitas

Kondisi

Gravitasi

2
3
4

3)

UNIT DISTRIBUSI

No
III
1
2
3
4

4)

Unit-unit SPAM Perpipaan


Unit Distribusi
Sistem Pengaliran
Jaringan distribusi
Bangunan penampungan
Alat ukur dan peralatan
pemantauan

UNIT PELAYANAN

Cabang Parakansalak melayani Kecamatan Parakansalak yang meliputi 5 desa, yaitu


Desa Sukatani, Desa Bojonglongok, Desa Bojongasih, Desa Lebaksari, Desa
Parakansalak dengan jumlah Sambungan Rumah (SR) sebanyak 962 unit, jumlah
Sambungan Komunal/ Hidran Umum (HU) sebanyak 0, jumlah Sambungan
Komersil Non Domestik sebanyak 7 unit dengan kapasitas air terjual adalah
187.098 m/tahun. Prosentase pelayanan cabang Parakansalak ini mencapai 15,92
% dengan kehilangan air rata-rata 3,34 %.
Sistem pengaliran air cabang Parakansalak ini adalah gravitasi dengan jam
operasional unit produksinya selama 24 jam/hari. Sumber listrik yang digunakan
adalah PLN.
Berikut Skema Sistem Parakansalak.

3-36

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Gambar 3. 13
Skema Sistem Parakansalak

K.
1)

CABANG SUKAMAJU
UNIT AIR BAKU

No

Unit-unit SPAM Perpipaan

Unit Air Baku

Bangunan penampungan
air
Bangunan
pengambilan/penyadapan
Alat pengukuran dan alat
pemantauan
Sistem Pengaliran
Bangunan sarana pembawa
serta perlengkapannya

2
3
4
5

jenis

Deep well
Water Meter
Induk
Pemompaan
Pipa PVC

kapasitas
terpasang

kondisi

5 l/det

Berfungsi, kap
produksi 2,5 l/det
Berfungsi

2"
2,5 l/det
2"

3-37

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

2)

UNIT PRODUKSI

No

Unit-unit SPAM Perpipaan

II

Unit Produksi

Jenis

Kapasitas

Kondisi

Bangunan pengolahan dan


perlengkapannya
Perangkat operasional
Alat pengukuran dan
peralatan pemantauan
Bangunan penampungan
air minum

Jenis

Kapasitas

Kondisi
-

2
3
4

3)

UNIT DISTRIBUSI

No
III

Unit-unit SPAM Perpipaan


Unit Distribusi

Sistem Pengaliran

Gravitasi

Jaringan distribusi

Pipa PVC ND 4"

50 m

Pipa PVC ND 2"

3.000 m

Bangunan penampungan

Reservoir

100 m3

Alat ukur dan peralatan

Tidak ada

pemantauan

4)

UNIT PELAYANAN

Cabang Sukamaju melayani Kecamatan Sukalarang yang meliputi 3 desa, yaitu


Desa Sukalarang, Desa Titisan dan Desa Sukamaju dengan jumlah Sambungan
Rumah (SR) sebanyak 417 unit, jumlah Sambungan Komunal/ Hidran Umum (HU)
sebanyak 0, jumlah Sambungan Komersil Non Domestik sebanyak 2 unit dengan
kapasitas air terjual adalah 62.279 m/tahun. Prosentase pelayanan cabang
Sukamaju ini mencapai 7,02 % dengan kehilangan air rata-rata 0,11 %.
Sistem pengaliran air cabang Sukamaju ini adalah gravitasi dengan jam operasional
unit produksinya selama 24 jam/hari. Sumber listrik yang digunakan adalah PLN
dan Genset.
Berikut Skema Sistem Sukamaju.

3-38

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Gambar 3. 14

Skema Sistem Sukamaju

L.
1)

CABANG BOJONG GENTENG


UNIT AIR BAKU

No

Unit-unit SPAM Perpipaan

Unit Air Baku

Bangunan penampungan
air
Bangunan
pengambilan/penyadapan
Alat pengukuran dan alat
pemantauan
Sistem Pengaliran
Bangunan sarana pembawa
serta perlengkapannya

2
3
4
5

2)

jenis

kapasitas
terpasang

kondisi

2 l/det

kap. produksi
0,54 l/det
-

Gravitasi
Pipa GIP

UNIT PRODUKSI

No

Unit-unit SPAM Perpipaan

II

Unit Produksi

Jenis

Kapasitas

Kondisi

Bangunan pengolahan dan


perlengkapannya
Perangkat operasional
Alat pengukuran dan
peralatan pemantauan
Bangunan penampungan
air minum

2
3
4

3-39

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

3)

UNIT DISTRIBUSI

No
III
1
2
3
4

Unit-unit SPAM Perpipaan


Unit Distribusi
Sistem Pengaliran
Jaringan distribusi
Bangunan penampungan
Alat ukur dan peralatan
pemantauan

4)

Jenis

Kapasitas

Kondisi

Gravitasi

UNIT PELAYANAN

Cabang Bojong Genteng melayani Kecamatan Bojong Genteng yang meliputi Desa
Bojong Genteng dengan jumlah Sambungan Rumah (SR) sebanyak 212 unit, jumlah
Sambungan Komunal/ Hidran Umum (HU) sebanyak 0, jumlah Sambungan
Komersil Non Domestik sebanyak 0 unit dengan kapasitas air terjual adalah 40.819
m/tahun. Prosentase pelayanan cabang Bojong Genteng ini mencapai 4,02 %
dengan kehilangan air rata-rata 43,91 %.
Sistem pengaliran air cabang Bojong Genteng ini adalah pemompaan dan gravitasi
dengan jam operasional unit produksinya selama 24 jam/hari. Sumber listrik yang
digunakan adalah PLN dan Genset.
Berikut Skema Sistem Bojong Genteng.

Gambar 3. 15

Skema Sistem Bojong Genteng

3-40

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

M.

UNIT CISAAT

Unit Cisaat melayani Kecamatan Cisaat yang meliputi 3 desa, yaitu Desa Cibentang,
Desa Gunung Guruh dan Desa Babakan dengan jumlah Sambungan Rumah (SR)
sebanyak 35 unit, jumlah Sambungan Komunal/ Hidran Umum (HU) sebanyak 1,
jumlah Sambungan Komersil Non Domestik sebanyak 1 unit dengan kapasitas air
terjual adalah 51.568 m/tahun. Prosentase pelayanan Unit Cisaat ini mencapai 0,31
% dengan kehilangan air rata-rata 28,41 %.
Sistem pengaliran air Unit Cisaat ini adalah pemompaan dan gravitasi dengan jam
operasional unit produksinya selama 18 jam/hari. Sumber listrik yang digunakan
adalah PLN dan Genset.
N.

CABANG JAMPANG KULON DAN SURADE

Cabang Jampang Kulon atau Surade melayani Kecamatan Jampang Kulon yang
meliputi 9 desa, yaitu Desa Jampangkulon, Desa Karang Anyar, Desa Cikarang, Desa
Padajaya, Desa Citanglar, Desa Cipeundeuy, Desa Jagamukti, Desa Buniwangi dan
Desa Pasir Ipis dengan jumlah Sambungan Rumah (SR) sebanyak 322 unit, jumlah
Sambungan Komunal/ Hidran Umum (HU) sebanyak o, jumlah Sambungan
Komersil Non Domestik sebanyak 0 unit dengan kapasitas air terjual adalah 62.810
m/tahun. Prosentase pelayanan cabang Jampang Kulon atau Surade ini mencapai
1,73 % dengan kehilangan air rata-rata 6,74 %.
Sistem pengaliran air cabang Jampang Kulon atau Surade ini adalah gravitasi
dengan jam operasional unit produksinya selama 24 jam/hari. Sumber listrik yang
digunakan adalah PLN.

Sumber Air Baku Cabang Jampang Kulon/ Surade yaitu Sungai Leuwisengked
dengan kapasitas 20 l/detik

3-41

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

bar screen Sungai Leuwisengked untuk menyaring sampah


agar tidak masuk ke dalam WTP

O.

CABANG CIDAHU

Cabang Cidahu melayani Kecamatan Cidahu yang meliputi 4 desa, yaitu Desa
Pondo Kaso Tengah, Desa Pasirdoton, Desa Babakanpari, dan Desa Cidahu dengan
jumlah Sambungan Rumah (SR) sebanyak 553 unit, jumlah Sambungan Komunal/
Hidran Umum (HU) sebanyak o, jumlah Sambungan Komersil Non Domestik
sebanyak 6 unit dengan kapasitas air terjual adalah 102.713 m/tahun. Prosentase
pelayanan cabang Cidahu ini mencapai 6,69 % dengan kehilangan air rata-rata
14,41 %.
Sistem pengaliran air cabang Cidahu ini adalah gravitasi dengan jam operasional
unit produksinya selama 24 jam/hari. Sumber listrik yang digunakan adalah PLN.
P.

CABANG CIAMBAR

Cabang Ciambar melayani Kecamatan Ciambar yang meliputi 3 desa, yaitu Desa
Munjul, Desa Ciambar dan Desa Ginanjar dengan jumlah Sambungan Rumah (SR)
sebanyak 209 unit, jumlah Sambungan Komunal/ Hidran Umum (HU) sebanyak o,

3-42

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Jumlah Sambungan Komersil Non Domestik sebanyak 1 unit dengan kapasitas air
terjual adalah 14.362 m/tahun. Prosentase pelayanan cabang Ciambar ini
mencapai 3,61 % dengan kehilangan air rata-rata 17,20 %.
Sistem pengaliran air cabang Ciambar ini adalah gravitasi dengan jam operasional
unit produksinya selama 24 jam/hari. Sumber listrik yang digunakan adalah PLN.

Q.

CABANG KABANDUNGAN

Cabang Kabandungan melayani Kecamatan Kabandungan yang meliputi 2 desa,


yaitu Desa Tugubandung dan Desa Kabandungan dengan jumlah Sambungan
Rumah (SR) sebanyak 476 unit, jumlah Sambungan Komunal/ Hidran Umum (HU)
sebanyak o, jumlah Sambungan Komersil Non Domestik sebanyak 0 unit dengan
kapasitas air terjual adalah 74.078 m/tahun. Prosentase pelayanan cabang
Kabandungan ini mencapai 8,55 % dengan kehilangan air rata-rata 28,25 %.
Sistem pengaliran air cabang Kabandungan ini adalah gravitasi dengan jam
operasional unit produksinya selama 24 jam/hari. Sumber listrik yang digunakan
adalah PLN.

3.1.3 SPAM PERDESAAN


Berdasarkan data yang diperoleh dari PU Cipta Karya Kabupaten Sukabumi,
kecamatan yang sudah mempunyai sistem penyediaan air bersih non PDAM dalam
kurun waktu 2008-2012 adalah sebagai berikut :

3-43

IKK. Cisolok

IKK. Cidahu
IKK. Cicurug

IKK. Jampang
Kulon

IKK. Warung Kiara

IKK. Cibadak

IKK. Sagaranten

IKK. Cikembar

IKK. Parakan
IKK. Ciambar
IKK. Kalapa Salak
Nunggal
IKK. Bojong
Gede
IKK. Parung IKK. Nagrak
Kuda

IKK. Kabandungan

Wilayah Pelayanan SPAM IKK

IKK Cidadap

IKK. Sukalarang

kilometers

KONSULTAN

Halaman 3-44

Jl. Karang Arum VII No. A.31 Bandung, arenco.binatama@gmail.com

PT.
ARENCO BINATAMA
Design & Engineering Consultant

SKALA

KETERANGAN

Peta Pelayanan Eksisting


SPAM IKK

GAMBAR : 3.16

Tahun 2015

Penyusunan
Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum (RI SPAM)
Kabupaten Sukabumi

PEKERJAAN

Jalan Pasanggrahan Nomor 01 Desa Cimanggu Kecamatan Palabuhan Ratu, Telp/Fax. (0266) 434821

DINAS TATA RUANG, PERMUKIMAN DAN KEBERSIHAN

PEMERINTAH KABUPATEN SUKABUMI

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Tabel 3. 1

Sistem Penyediaan Air Bersih Non PDAM

Ciemas

Desa Yang Sudah


Terlayani Sistem
Penyediaan Air Bersih
Non PDAM
Mekarsakti, Girimukti

Kebonpedes

Ciracap

Pasirpanjang, Gunung Batu

Cireunghas

Kecamatan

Waluran
Surade

Kecamatan

Sukalarang
Buniwangi, Sukatani

Cibitung

sukabumi
Kadudampit

Jampang Kulon

Karanganyar

Cimanggu

Karangmekar

Cisaat
Gunung
Guruh

Desa Yang Sudah Terlayani


Sistem Penyediaan Air
Bersih Non PDAM

Titisan
Perbawati, Sudajaya Girang,
Warnasari
Cipetir, Undrusbinangun,
Muaradua, Cikahuripan
Cibolangkaler
Cikujang

Cicantanyan

Neglasari, Sekarwangi,
Tenjojaya
Cimahi

Cidolog

Cipamingkis, Cikarang

Caringin

Talaga

Sagaranten

Pasanggrahan, Sagaranten,
Cibaregbeg, Curugluhur

Nagrak

Kalaparea, Babakanpanjang,
Balekambang

Cidadap

Cidadap

Ciambar

Kali Bunder

Cibadak

Tegal Buleud

Curugkembar

Cicurug

Pabuaran

Sukajaya

Cidahu

Lengkong

Neglasari, Langkapjaya

Parakan salak

Cisaat, Pasawahan, Kutajaya


Cipanengah, Pondokkaso
Tengah, Bojongpari, Girijaya
Bojonglongok

Pelabuhanratu

Citepus, Citarik, Buniwangi,


Pelabuhanratu, Cibodas

Parung Kuda

Bojongkokosan, Palasari Hilir

Simpenan

Cipicung

Bojong
Genteng
Kalapa
Nunggal
Cikidang

Bojonggaling,
Bojonggenteng

Warung Kiara
Bantargadung

Bantargadung

Cikarae

Jampang Tengah

Sindangresmi

Cisolok

Purabaya

Lembursawah, Margaluyu

Cikakak

Ridogalih

Nyalindung

Bojongkalong

Kabandungan

Mekarjaya

Geger Bitung

Ciayunan
Langensari, Sukamekar,
Selaawi

Cikembar

Sukaraja

Sumber : RISPAM Kab.Sukabumi, 2012

3-45

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

3.2 Aspek Non Teknis


3.2.1 KELEMBAGAAN
Susunan organisasi dan tata kerja PDAM Kabupaten Sukabumi ditetapkan dengan
surat Keputusan Kabupaten Sukabumi Nomor 06 tahun 1990, kemudian diperbarui
dengan Surat Keputusan Nomor 01 tahun 1995 dan diperbarui lagi dengan Surat
Keputusan Bupati Nomor 05 tahun 2000, tentang Struktur Organisasi dan Tata
Kerja Perusahaan Daerah Air Minum Kabupaten Sukabumi.
Struktur organisasi yang digunakan PDAM Kab. Sukabumi adalah sistem fungsional
dengan kepala PDAM adalah direktur utama. Direktur utama bertanggung jawab
kepada Bupati melalui Badan Pengawas PDAM.
Struktur organisasi PDAM Kab. Sukabumi adalah sebagai berikut:
1.
2.
3.
4.

Bupati Sukabumi
Badan Pengawas, yang terdiri dari Kepala Bappeda Kab. Sukabumi sebagai
ketua badan pengawas dan dua orang berasal dari tokoh masyarakat.
Direktur Utama
Direktur Bidang (Umum dan Teknik)
Direktur umum membawahi beberapa bagian sebagai unsur pembantu
pimpinan, terdiri dari bagian keuangan yang membawahi sub bagian
pembukuan, sub bagian kas, sub bagian rekening dan sub bagian verivikasi.
Bagian hubungan langganan yang membawahi sub bagian pelayanan
langganan dan sub bagian kerjasama. Bagian Kepegawaian yang membawahi
sub bagian administrasi kepegawaian dan sub bagian pengembangan
pegawai. Bagian umum yang membawahi sub bagian tata usaha, sub bagian
pengadaan dan perlengkapan serta sub bagian gudang.
Direktur Teknik membawahi beberapa seksi sebagai unsur pembantu
pimpinan, terdiri dari seksi perencanaan yang membawahi sub seksi
perencanaan program dan sub seksi evaluasi dan pelaporan. Seksi produksi
yang membawahi sub seksi transmisi distribusi dan sub seksi pengolahan dan
laboratorium. Seksi perawatan yang membawahi seb seksi perawatan elektrik
dan mekanikal serta sub seksi perawatan jaringan.

3-46

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

5.

Cabang Perusahaan, yang terdiri dari:

6.

Kepala Cabang
Kepala Urusan Administrasi dan Umum
Kepala Urusan Teknik

Unit Pelayanan, yang terdiri dari:


Kepala Unit
Pelaksana Administrasi Umum
Pelaksana Teknik

7.

Satuan Pengawasan Intern


Satuan pengawasan intern dipimpin oleh Kepala Satuan Pengawasan Intern
yang berkedudukan setingkat Kepala Bagian/ Seksi berada di bawah dan
bertanggung jawab langsung kepada Direktur Utama, mempunyai tugas
pokok melaksanakan pengawasan intern terhadap pelaksanaan-pelaksanaan
tugas di lingkungan Perusahaan Daerah, sesuai kebijaksanaan Direktur Utama.
Struktur pengendalian intern PDAM Kabupaten Sukabumi baik pengendalian
organisasi dan kepegawaian, keuangan maupun pengawasan sudah
terbentuk, sehingga segala kegiatan dan pelaksanaan tugas berpedoman pada
ketentuan yang terdiri dari struktur organisasi/ uraian tugas, aturan-aturan
kepegawaian, pedoman akuntansi dan sistem pengawasan yang dibuat oleh
pejabat yang berwenang.

3.2.2 PENGATURAN
Kebijakan Umum
Menurut undang-undang Nomor 7 Tahun 2004 tentang Sumber Daya Air"
disebutkan bahwa air minum rumah tangga menempati prioritas pertama, hal ini
merupakan acuan program untuk penyediaan air baku guna mengatasi kendala
utama menyangkut: waktu, ruang, jumlah dan mutu yang mana :

Air tidak tersedia pada waktu yang diperlukan


Air tidak tersedia pada ruang/tempat yang dibutuhkan
Air tidak tersedia dalam jumlah yang diperlukan dan
Air tidak tersedia dalam mutu yang disyaratkan.

3-47

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Kabupaten

Sukabumi

saat

ini

berkembang

cukup

pesat

pembangunan

ekonominya, sehingga kebutuhan air domestik bagi penduduk sangat diperlukan


seiring dengan pertumbuhan penduduk, sehingga untuk keperluan itu perlu
dianalisis terhadap ketersediaan air yang ada, termasuk potensi sungai apakah
masih mampu dimanfaatkan. Apabila kebutuhan air tidak mencukupi untuk
pemanfaatan tersebut, maka dapat dilakukan pengembangan baik berupa embung,
waduk kecil dan bangunan air lainnya.
Perkembangan penduduk di

Kabupaten Sukabumi yang pesat meningkatkan

kebutuhan akan air. Untuk memenuhi kebutuhan air bersih penduduk, Sumber air
yang ada di Kabupaten Sukabumi saat ini memanfaatkan beberapa sumber air,
seperti dari sungai, sumur dan air hujan. Kebutuhan akan air baku adalah kebutuhan
pokok bagi masyarakat sehingga pemerintah seyogyanya menyediakan kebutuhan
akan air baku untuk masyarakat di Sumber air yang ada di Kabupaten Sukabumi
guna mendukung kesejahteraan daerah tersebut.
Peraturan Menteri Kesehatan, No. 907/SK/VII/2002, menegaskan bahwa Kebutuhan
terhadap air minum terus meningkat sejalan dengan meningkatnya jumlah
penduduk dan aktifitasnya. Air minum dalam konteks ini adalah air bersih hasil
proses pengolahan yang bebas dari bakteri patogenis dan memenuhi persyaratan
kualitas.
Meningkatnya permintaan berlangganan air minum PDAM (demands) di Wilayah
Kabupaten Sukabumi juga menjadi bukti bahwa tingkat pemahaman masyarakat
terhadap pentingnya mengkonsumsi air minum sudah cukup baik. Namun karena
keterbatasan kemampuan PDAM dari segi kuantitas dan jangkauan pelayanan
menjadikan kendala dalam memenuhi demand tersebut.

3-48

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Klasifikasi Kelompok Pelanggan PDAM


Tarif air minum PDAM Kabupaten Sukabumi ditetapkan bahwa Klasifikasi Kelompok
Pelanggan PDAM dibagi menjadi 5 (lima) kelompok pelanggan, yaitu:
1. Kelompok Sosial
a. Sosial Umum (S1)
b. Sosial Khusus (S2)
2. Kelompok Rumah Tangga
a. Rumah Tangga 1 (RT1)
b. Rumah Tangga 2 (RT2)
c. Rumah Tangga 3 (RT3)
d. Rumah Tangga 4 (RT4)
e. Rumah Tangga 5 (RT5)
3. Kelompok Instansi Pemerintah
Yang termasuk dalam klasifikasi pelanggan Instansi Pemerintah, antara lain :
a. TNI
b. POLRI
c. Lembaga Non Komersil seperti lembaga pendidikan/diklat dan kursus dari
instansi pemerintah
d. Asrama Pemerintah/TNI/POLRI dan sejenisnya
4. Kelompok Niaga
a. Niaga Kecil (N1)
b. Niaga Besar (N2)
5. Kelompok Industri
a. Industri Kecil (I 1)
b. Industri Besar (I 2)
Kebijakan dan Besaran Tarif Air Minum
Berdasarkan Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 2 tahun 1998, tentang
pedoman penentuan tarif air minum, pola tarif air minum PDAM di Indonesia
menggunakan perhitungan tarif progresif dan diskriminatif. Melalui peraturan
tersebut, tarif air yang diberlakukan PDAM memiliki pola berikut :

3-49

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

a. Besaran tarif air/m3 semakin tinggi akan dikenakan pada pemakaian air yang
semakin banyak (tarif progresif). Tarif air/m3 untuk pemakaian air 10 m3 pertama
akan lebih rendah daripada Tarif air/m3 untuk pemakaian air 10 m3 kedua, dan
seterusnya. Pola ini diterapkan untuk mencegah pemborosan air oleh pelanggan,
karena pelanggan akan membayar harga air per m3 lebih tinggi untuk
pemakaianair
yang
lebih
banyak,
sehingga
memungkinkan
untukmemperluas/memperbanyak jumlah pelanggan karena pemanfaatan air
menjadi lebih efisien.
b. Tarif air/m3 akan dikenakan lebih tinggi pada pelanggan yang memanfaatkan air
untuk kebutuhan komersial atau pada pelanggan yang memiliki kemampuan
finansial tinggi (tarif diskriminatif). Tarif air/m3 untuk pelanggan Niaga akan
lebih tinggi daripada pelanggan Rumah Tangga, dan Tarif air/m3 untuk pelanggan
Rumah Tangga A akan lebih tinggi daripada tarif air untuk pelanggan Rumah
Tangga B. Pola ini diterapkan agar terjadi subsidi silang/cross subsidy dari
pelanggan lebih mampu pada pelanggan kurang mampu. Dengan demikian
masyarakat kurang mampu masih memiliki peluang untuk menjadi pelanggan
PDAM.
3.2.3 KEUANGAN
Tarif dasar yang digunakan untuk masing-masing cabang PDAM yang ada di
Kabupaten Sukabumi adalah Rp. 1.750/m, untuk tarif rata-rata yang dibebankan
kepada konsumen adalah Rp. 4087/m, sedangkan harga pokok produksi adalah
2.286/m dan harga pokok penjualan (Full Cost Recovery) adalah 2.570/m.

3.3 Permasalahan SPAM


Permasalahan yang timbul dikarenakan berbagai faktor diantaranya adalah
permasalahan dalam aspek teknis, aspek manajemen dan keuangan serta aspek
kelembagaan dan regulasi. Permasalahan dalam aspek-aspek tersebut dijelaskan
sebagai berikut:

3-50

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

1.

Aspek Teknis

Air Baku
Kuantitas air baku tidak mencukupi penyebabnya adalah sumber air baku
terbatas atau debit tidak memadai, konflik antar wilayah dan catchment
area terganggu sehingga debit turun drastis pada musim kemarau.
Kualitas air baku memburuk penyebabnya pencemaran limbah industri
dan rumah tangga dan sedimentasi akibat erosi di hulu.

Kehilangan Air Tinggi


Permasalahan kehilangan air tinggi umumnya adalah kebocoran, hal ini
terjadi disebabkan oleh jaringan pipa sudah tua atau jenis pipa rentan
kebocoran dan atau bencana alam.
Selain kebocoran masalah lain kehilangan air adalah konsumsi pelanggan
lebih besar daripada yang tercatat disebabkan oleh meter tidak akurat
atau tidak berfungsi.

Produksi dan Distribusi


Masalah yang produksi dan distribusi adalah kapasitas produksi rendah,
distribusi rendah yang disebabkan oleh infrastruktur dan anggaran yang
mini.
Masalah lainnya adalah kendala perbaikan jaringan disebabkan oleh posisi
pipa distribusi di badan jalan.

2.

Aspek Manajemen dan Keuangan


Sumber Daya Manusia
Masalah yang timbul adalah kompetensi SDM tidak memadai atau tidak
sesuai dengan kebutuhan disebabkan oleh tidak tersedianya tenaga
dengan kualifikasi yang dibutuhkan, rekrutmen karyawan tidak akuntabel
dan SDM kurang wawasan dan kurang penguasaan terhadap teknologi.

Kehilangan Air Nonteknis Tinggi


Masalah yang sering terjadi adalah pembacaan meter tidak sesuai dengan
pemakaian pelanggan disebabkan oleh human error atau sambungan
ilegal/ pencurian.

3-51

Bab 4 Standar/Kriteria
Perencanaan

Bab 4 Rencana Induk Sistem Penyediaan


Air Minum Kabupaten Sukabumi ini akan
menguraikan tentang Kriteria
Perencanaan (unit air baku, unit transmisi,
unit produksi, unit pelayanan), standar
kebutuhan air untuk domestik dan non
domestik, periode perencanaan dan
kriteria daerah layanan

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Untuk merencanakan sistem penyediaan air minum suatu daerah yang memenuhi
syarat, (tersedia setiap saat dengan debit, tekanan yang cukup dan keamanan
kualitas air), dibutuhkan suatu kriteria perencanaan agar sistem berikut dimensi
komponen-komponennya diperhitungkan dengan baik.
Penyusunan kriteria tersebut berpedoman pada kriteria perencanaan dan
Petunjuk Teknik Bidang Air Minum, Direktorat Pengembangan Air MInum
Direktorat Jenderal Cipta Karya, Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan
Rakyat, Peraturan Pemerintah No. 16 Tahun 2005 dan Permen PU No. 18/2007.

4.1 Kriteria Perencanaan

Secara umum kriteria perencanaan yang digunakan dalam Pekerjaan Penyusunan


Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum Kabupaten Sukabumi ini, meliputi
hal-hal sebagai berikut :

Penentuan daerah pelayanan disesuaikan dengan kondisi setempat


berdasarkan kepadatan penduduk.
Cakupan Pelayanan didasarkan pada jumlah sambungan langsung yang
dilayani sistem air minum.
Tingkat pelayanan atau cara penyampaian air ke konsumen.
Usaha pelayanan air minum ke konsumen pada umumnya melalui 2 macam
cara, yaitu melalui sambungan rumah dan hidran umum. Ketentuan
perbandingan antara SR dan HU berkisar antara 50 : 50 sampai 80 : 20
dimana faktor cost recovery merupakan faktor yang perlu dipertimbangkan.
Besarnya angka perbandingan tersebut ditetapkan dari hasil survei di
lapangan.

4-1

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Kebutuhan dasar atau besarnya pemakaian air perhari, tergantung pada jenis
sambungannya, seperti sambungan rumah atau hidran umum di daerah
perkotaan, seperti kota kecil, sedang dan metropolitan. Besarnya pemakaian
air didasarkan pada survey kebutuhan nyata di lapangan.
Pelayanan fasilitas non domestik
Pelayanan air minum untuk fasilitas-fasilitas non domestik diperhitungkan
sebesar 20%-30% dari kebutuhan domestik.
Kebocoran/kehilangan air yang diasumsikan sebesar 20% dari total produksi.
Fluktuasi pemakaian air
Pemakaian air pada hari maksimum
= (1,10 - 1,15 ) X Q rata-rata
Pemakaian pada jam maksimum
= (1,50 - 2,00 ) X Q rata-rata
Pipa distribusi
Pengaliran air kepada konsumen dilakukan dengan menggunakan jaringan
pipa yang direncanakan dapat mengalirkan kebutuhan air pada jam puncak
dengan waktu pengaliran 24 jam/hari.
Tekanan dan kecepatan aliran di dalam pipa
Tekanan statis maksimum sebesar = 75 mka
Kecepatan pengaliran
= 0,3 - 3 m/detik

4.1.1 Unit Air Baku


Sumberdaya air yang merupakan salah satu sumberdaya alam dapat
diklasifikasikan kedalam 3 (tiga) kelompok yaitu :
a.

Klasifikasi berdasarkan jenis sumber / cadangan yang dimanfaatkan


untuk berbagai keperluan yang terdiri dari :
-

b.

Air permukaan, meliputi : mata air, sungai, danau/situ alam,


danau/dam/waduk buatan, air rawa.
Airtanah, meliputi : airtanah tidak tertekan/bebas, airtanah semi
tertekan, airtanah tertekan.

Klasifikasi sumberdaya air berdasarkan fungsi dan pemanfaatannya,


yang dibedakan menjadi:
-

Kebutuhan domestik atau bahan kebutuhan hidup manusia


dengan berbagai usaha
Sub stratum bagi kehidupan flora dan fauna air
Keperluan industri

4-2

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

c.

Keperluan irigasi/pertanian
Sumber energi/pembangkit tenaga listrik
Media transportasi

Klasifikasi berdasarkan keterdapatannya, terdiri dari 2 (dua) bagian


yaitu :
-

Potensial, yaitu banyaknya keterdapatan sumberdaya air yang


diketahui akan tetapi belum termanfaatkan
Efektif, yaitu banyaknya keterdapatan sumberdaya air yang
benar-benar sudah dimanfaatkan.

Dalam penyusunan potensi sumberdaya air ini perlu dilakukan suatu cara
untuk memperkirakan jumlah dari masing-masing komponen water balance
(neraca) sumberdaya air. Untuk memperkirakan hal tersebut tidaklah
sederhana, khususnya untuk airtanah, akan tetapi berdasarkan ketersediaan
data klimatologi yang meliputi curah hujan, suhu, kelembaban udara dapat
dilakukan perhitungan cadangan sumberdaya air secara tentatif dengan
cara keseimbangan air (water balance).
Dalam penyusunan pekerjaan ini dilakukan rekapitulasi data-data yang
diperoleh dari dinas atau instansi terkait sebagai berikut :
a.

Curah Hujan
-

b.

Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG)


Dinas Pengairan
Dinas Pertanian

Air permukaan dan airtanah yang terdiri atas :


-

Mata air dan airtanah : Dit. Geologi Tata lingkungan dan


pemerintah daerah setempat (kelurahan, kecamatan, dan kota)
Sungai : Puslitbang Pengairan, BBWS
Danau/situ alam : Dinas Pengairan, Pemerintah Daerah
setempat

4-3

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Untuk memperkirakan potensi sumberdaya air dari suatu wilayah perlu


diketahui "water budget" atau "water balance" dari wilayah tersebut. Water
balance yang merupakan neraca massa air dari wilayah tersebut dapat
dituliskan dalam bentuk sebagai berikut : Input - Output = perubahan
cadangan air, atau dalam lingkungan hidrologi dapat ditulis sebagai
berikut :

P+R+B FE+TI =S

Dimana
P
R
B
F
E
T
I
S

:
:
:
:
:
:
:
:

presipitasi atau curah hujan.


run off. atau larian
base flow atau aliran airtanah yang mengisi sungai.
infiltrasi atau peresapan
penguapan langsung
penguapan oleh tumbuhan
Input atau pasokan air dari wilayah lain
Perubahan cadangan air.

Komponen P merupakan data terukur yang dapat diperoleh pada stasiun


pengamatan curah hujan. Komponen R, B, F, E, T, I dan S diperoleh dengan
menggunakan persamaan matematik yang telah dikembangkan dalam
bidang hidrologi.
1.

Parameter Dalam Water Balance

Presipitasi
Presipitasi atau curah hujan merupakan parameter yang paling penting untuk
mengevaluasi sumberdaya air dari suatu wilayah.
Curah hujan yang jatuh dalam suatu wilayah dihitung berdasarkan formula :

P=

AP
i 1

i i

4-4

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Dimana :
P
Ai
Pi

=
=
=

total curah hujan dalam suatu wilayah.


luas bagian suatu satuan wilayah.
curah hujan rata rata, yang diperoleh dengan merata-ratakan
secara aritmatic dua isoyet yang membatasi AJ (m/th) pada wilayah
Ai,

Total curah hujan (P) merupakan input bagi neraca air (water budget) suatu
wilayah studi atau DAS.
Run off atau Larian
Sebagian dari air hujan yang jatuh ke bumi dapat mengalir diatas permukaan
tanah menuju saluran dan sungai, disebut larian R atau run off.
Run-off dan Aliran Sungai
Sebagian air hujan yang jatuh ke permukaan tanah akan mengalir kesungai
langsung, sebagian lagi meresap (infiltrate) kedalam tanah membentuk
airtanah. Airtanah tersebut sebagian akan dialirkan kesungai sebagai "base
flow" dan sebagian lagi sebagai cadangan. Besarnya aliran run-off dapat
diperkirakan dengan mengukur debit sungai secara teratur selama periode
yang relatif lama. Dari hydrograf aliran sungai tersebut dapat diperoleh :
-

Run-off atau limpasan air hujan dari DAS


Aliran "base flow" dari airtanah

Terlihat disini bahwa aliran sungai saling terkait dengan airtanah dalam
bentuk komponen aliran base flow. Ini berarti bahwa pemanfaatan airtanah
dalam wilayah DAS, akan mempengaruhi debit aliran sungai.

4-5

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Dalam pekerjaan ini, debit aliran sungai akan diperoleh dari data sekunder.
Diharapkan akan diperoleh data pengukuran debit tahunan, sehingga
estimasi debit dapat lebih akurat. Bila data pengukuran debit tidak diperoleh,
maka aliran run-off dari suatu DAS didekati dengan menggunakan data DAS
yang terdekat atau hampir sama karakteristiknya dengan "basin yield" (debit
per satuan luas) sebagai pembanding.
Base flow dari Suatu Sungai
Bila catatan debit dapat diperoleh dalam jangka waktu yang cukup panjang,
maka jumlah airtanah yang berpotensi untuk mengisi sungai sebagai base
flow dapat diperkirakan. Fetler (1986) memperkirakan total potensi airtanah
yang mengalir sebagai base flow kedalam sungai sebagai berikut :

Vb

Q 0 T10
2,3

Dimana :
Vb =
Qo =
T10 =

Total volume airtanah yang mengalir sebagai base flow kedalam


sungai (m3)
Debit pada saat aliran resesi dimulai (m3/det)
Debit puncak hydrograf dapat digunakan untuk maksud tersebut .
Waktu resesi sampai debit aliran menjadi sepersepuluhnya (hari),
dihitung dari awal resesi.

Sedangkan potensi sisa airtanah yang dapat mengalir sebagai baseflow


sampai saat t adalah sebagai berikut :

Qt

Q0 t10 / 2,3
10t / t10

4-6

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

dimana Vt adalah volume airtanah yang tersisa dan mempunyai potensi


sebagai baseflow pada saat t setelah resesi dimulai.
Dengan kedua rumus diatas dapat dihitung berapa volume air yang masuk
(recharge) kedalam tanah, yaitu dengan menghitung total volume baseflow
dan potensial volume baseflow pada awal resesi berikut dan aliran resesi
sebelumnya.
Evapotranspirasi
Evapotranspirasi (ET) merupakan kombinasi antara evaporasi (penguapan)
dan transpirasi yaitu proses penguapan yang berasal dari tumbuhtumbuhan sebagai bagian dari proses fotosintesa. Dalam rangkaian siklus
hidrologi air yang kembali ke atmosfir akibat evapotranspirasi ini cukup
besar, terutama di daerah tropis dimana sinar matahari ada sepanjang
tahun. Pengukuran langsung besarnya evapotranspirasi di lapangan sangat
rumit dan biasanya hanya dilakukan sebagai pengecekan. Umumnya besar
evapotranspirasi didekati dengan formula yang empiris.
Beberapa formula yang umum digunakan adalah formula Thomthwaite,
formula

Penman,

evapotranspirasi

Turch-Langbein
(ET)

dengan

dan

metoda

Harmon.

Perkiraan

Thornthwaite

dan

besarnya
Penmann

memberikan harga yang lebih tinggi, sedangkan metoda Turc menunjukkan


harga yang moderat dan sedikil lebih tinggi dibandingkan dengan metoda
Harmon. Formula Turc - Langbein dapat ditulis sebagai berikut :

ET

P 2 0,9
L

4-7

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Dimana
L
T
P

=
=
=

300 + 25T + 0,05 T (mm).


temperatur rata rata per tahun. (C)
presipitasi per tahun (mm).

4.1.2 Unit Transmisi


Sistem transmisi adalah suatu sistem air baku atau air minum dari sumber menuju
reservoir untuk selanjutnya diteruskan ke daerah pelayanan melalui sistem
distribusi. Ruang lingkup dalam permasalahan penyediaan air minum juga
mencakup sistem transmisi dan distribusi.
Permasalahan dalam sistem transmisi meliputi hal-hal sebagai berikut :
a.

Sistem Transportasi
1.

Open Channel / Saluran Terbuka : Tekanan air sama dengan tekanan


udara terbuka, dimana beberapa hal yang berkaitan dengan Open
Channel, yaitu :
-

Biasanya digunakan untuk penyaluran air baku. Jika air bakunya


memiliki kandungan suspended solid yang tinggi, maka
diperlukan
pengurasan
untuk
menghindari
terjadinya
sedimentasi yang dapat mengurangi kapasitas.
Biaya relatif murah karena hanya memperhitungkan segi
konstruksi saluran, namun biaya investasi umumnya lebih besar
karena perencanaannya jangka panjang.
Dimensi saluran bebas, tidak perlu mengikuti dimensi pasaran.
Umumnya digunakan untuk kapasitas besar.
Harus selalu mengikuti HGL karena pengaliran dilakukan secara
gravitasi, tidak bisa dibuat naik turun seperti pipa.
Kecepatan airnya tergantung slope muka tanah.
Kemungkinan kehilangan dan perubahan kualitas air lebih besar
karena penguapan, rembesan ke dalam tanah (infiltrasi) atau
pengambilan ilegal oleh masyarakat.

4-8

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

2.

Aquaduct / Saluran Tertutup : Air dialirkan melalui saluran tertutup,


baik under pressure (dibawah HGL) maupun pada tekanan udara luar
(pada HGL), dimana beberapa hal tentang aquaduct :
-

b.

Tidak bisa dipakai untuk semua jenis sistem transmisi.


Saluran ini sering kali bersilangan dengan fasilitas lain (misal :
sungai, irigasi, saluran drainase, jalan kereta api , dll) sehingga
membutuhkan konstruksi khusus.

Biasanya dibuat di tempat (on site construction), sehingga


memungkinkan
pemanfaatan
material
lokal
dan
mempekerjakan penduduk setempat.
Umur konstruksi bisa sangat panjang, hal ini ditentukan oleh
kualitas pengerjaannya.
Kehilangan air lebih rendah dibandingkan umurnya.
Biaya relatif lebih rendah dalam hal investasi maupun
pemeliharaan.
Perletakkannya tergantung pada HGL atau profil tanah yang
dilalui.
Harus dibuat untuk jangka panjang.
Hanya ada masalah bila bersilangan dengan fasilitas lain seperti:
jalan raya, rel kereta api, dll.

Cara Pengairan
Terdapat dua alternatif cara pengaliran, yaitu secara gravitasi atau
pemompaan. Dari segi ekonomi cara gravitasi merupakan cara yang paling
utama, sedangkan pemompaan hanya digunakan bila keadaan topografi di
lapangan benar-benar tidak memungkinkan untuk diterapkannya cara
gravitasi.

c.

Kapasitas Yang Akan Diangkut


Dalam sistem penyediaan air minum, harus memperhatikan kuantitas dalam
arti air minum harus cukup tersedia untuk memenuhi kebutuhan konsumen.

4-9

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Hal ini yang mendasari perlunya sistem transmisi, kuantitas air yang
dialirkan dalam sistem adalah sesuai dengan kapasitas hari maksimum (Qmax
day),

sahingga pada saat terjadi kebutuhan maksimum sistem transmisi

dapat memenuhinya.
d.

Perencanaan Pipa Transmisi


Sitem transmisi adalah suatu sistem transportasi air baku atau air minum
dari sumber menuju reservoir untuk selanjutnya diteruskan ke daerah
pelayanan melalui sistem distribusi.
Untuk memenuhi kebutuhan air minum di Kabupaten Sukabumi, perlu
dipilih sumber air yang dapat dimanfaatkan dipertimbangkan dari berbagai
segi teknis maupun ekonomis, disamping itu memenuhi syarat-syarat
kualitas dan kuantitas air minum.
Perletakan pipa transmisi harus diusahakan sebanyak mungkin mengikuti
jalur-jalur jalan agar memudahkan pengamatan kebocoran, pemeliharaan
serta perbaikan-perbaikan pipa bila diperlukan.
Pada sistem transmisi direncanakan tiga alternatif sistem transmisi yang
nantinya akan dipilih salah satu yang dapat memenuhi syarat baik dari segi
teknis dan ekonomis.

a.

Dasar dari perencanaan pipa transmisi adalah sebagai berikut :

Pipa transmisi untuk mengalirkan air dari bangunan intake ke


reservoir dibuat berdasarkan kebutuhan rata-rata.
Kecepatan aliran antara 0,6-6,0 m/det.
Perhitungan hidrolisis.
Jenis pipa.

4-10

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

b.

Beberapa segi yang perlu ditinjau dalam penggunaan pipa transmisi adalah
sebagai berikut :
Ditinjau dari harga pipa.
Segi kekuatan dan perletakkan.
Tekanan yang ditimbulkan air.

e.

Penentuan Alternatif Jalur Transmisi


Didasarkan pada :
1)

Segi Ekonomi
Alternatif terbaik dilihat dari harga pipa terkecil dan panjang pipa
terpendek serta alat yang digunakan untuk jalur transmisi.

2)

Segi Teknis
Alternatif terbaik dapat ditentukan dari dua hal, yaitu minor losses dan
residual head. Minor Losses akibat peggunaan peralatan pada pipa
sebaiknya sekecil mungkin. Cara lain dengan melihat residual head
tiap alternatif, terutama di titik distribusi.

3)

Segi Topografi
Keadaan topografi jalur pipa yang menurun atau menanjak
mempengaruhi cara pengalirannya apakah dengan cara gravitasi atau
dengan pemompaan, kemudian apakah jalur transmisi ini melewati
beberapa hambatan seperti jalan raya, sungai, dll. Untuk itu
diperlukan gorong-gorong dan jembatan pipa.

4)

Peralatan Transmisi
Jenis-jenis perlengkapan pipa yang ada seperti gate valve, air valve,
blow off, bend, reducer dipasang untuk menjaga keamanan sistem
transmisi dan memudahkan pengecekan.

5)

Bahan Pipa
a.

Cast Iron Pipe (CIP) dan DCIP

Keuntungannya :
-

Kuat dan tidak mudah meresap air.


Tidak mudah bocor dan tahan karat.
Mudah disambung dan mudah dipotong.
Tidak menimbulkan fibrasi.

4-11

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Kerugian :
-

b.

PVC

Keuntungan :
-

Mudah pecah
Tidak tahan panas
Dapat terjadi fibrasi
Umumnya hanya terdapat dengan diameter kecil

Fiber Glass

Keuntungan :
-

Ringan
Kedap air dan tahan korosi
Tahan terhadap gaya-gaya dari luar, cukup kuat, dan
tahan terhadap perbedaan dari luar/permukaan.
Mempunyai tipe sambungan yang fleksibel dan
mudah dalam pemasangan.
Panjang satuan pipa cukup besar, bisa mencapai 12
meter.

Kerugian :
-

d.

Harga relatif lebih murah


Kedap air dan tahan korosi
Mudah disambung dan mudah dipotong
Ringan dan mudah diperoleh

Kerugian :
-

c.

Mahal
Kemampuan meregang kecil

Mahal

Beton

Keuntungan :
-

Konstruksi cukup kokoh


Kekasaran dianggap masih dapat ditolerir
Pemasangan mudah
Persediaan banyak

4-12

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Kerugian :
-

e.

Galvanized Steel Pipe

Keuntungan :
-

Sangat mahal
Getas/keras

Baja

Keuntungan :
-

Kedap air dan tahan korosi


Cukup licin sehingga pengaliran air dalam pipa
lancar.

Kerugian :
-

g.

Tidak mudah pecah.


Tahan korosi

Kerugian :
-

f.

Kurang tahan terhadap partikel yang bersifat korosif.


Mempunyai konsentrasi basa atau asam yang tinggi.

Mahal

HDPE

Keuntungan :
-

Lentur dan mudah pemasangannya


Berat satuan relatif lebih ringan daripada pipa lain.
Panjang satuan pipa relatif lebih besar.
Tahan korosi.

Kerugian :
-

Harganya cukup mahal.

4-13

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

6)

Perlengkapan pipa
Perlengkapan yang digunakan dalam perencanaan pipa transmisi
antara lain sebagai berikut :
a.

Gate Valve
-

b.

Air Valve
-

c.

Berfungsi mengeluarkan udara yang terjebak akibat


turbulensi aliran.
Dipasang pada titik tertinggi dari jaringan pipa yang
dipasang melengkung ke arah vertikal.
Cara kerjanya otomatis, prinsipnya tekanan udara yang
menaikan dan menurunkan bola pengatur.

Blow Off
-

d.

Berfungsi untuk menutup dan membuka aliran, mengatur


besarnya
aliran,
menghilangkan
tekanan
serta
memungkinkan untuk pemeriksaan, pemeliharaan, serta
perbaikan.
Cara kerjanya untuk penutupan dan pembukaan dengan
arah tegak lurus.
Pemasangan pada awal dan akhir pipa, percabangan pipa.

Berfungsi untuk mengeluarkan lumpur yang terjadi


selama pengaliran.
Dipasang pada titik terendah pada jaringan pipa yang
melengkung ke bawah.
Prinsip kerjanya pembukaan valve pada blow off yang
terletak pada bagian bawah alat.

Bend
-

Berfungsi menghubungkan pipa pada belokan tertentu.


Belokan : 90, 45, dan 22,5.

4-14

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

4.1.3 Unit Produksi


a.

Bangunan Intake

Intake (Bangunan Sadap) :


-

Tipe Bangunan Intake :


-

Jumlah sumur dua.


Waktu detensi 20 menit (waktu detensi : waktu air ada di
sumuran/selang waktu antara partikel air tersebut masuk dan
keluar lagi), tertekan 1 meter dari dasar.
Tebal dinding sumuran 20 cm, kedap air.
Berat sumuran cukup sehingga tidak terjadi gangguan pada
sumur.

Pemilihan Lokasi Intake :


-

Intake tenggelam
Intake sumuran basah, yaitu titik muka air sumuran sama
dengan permukaan badan air yang disadap.
Intake sumuran kering, yaitu sumuran intake tidak berisi.
Reservoir, kanal.

Sumuran Intake :
-

Bangunan Intake Gravitasi


Bangunan Intake Pompa

Tersedianya air baku yang cukup, baik kualitasnya.


Kuantitas cukup dan mudah diambil (sampai
perencanaan).
Lokasi intake mudah didapat.
Bila lokasi dekat laut, perhatikan faktor intrusi.

akhir

Pertimbangan Dalam Perencanaan Intake :


-

Faktor keselamatan
Intake mempunyai berat sendiri yang cukup (tidak hanyut).
Pada kanal navigasi (lalu lintas) ada tiang pancang sebagai
proteksi.

4-15

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Dilengkapi dengan saringan benda atau ikan.


Posisi inlet dapat menerima dalam kondisi minimum atau
maksimum.

Intake adalah suatu bangunan yang berguna untuk menyadap air dari
sumbernya. Pada dasarnya intake terdiri dari kisi-kisi atau saringan,
dimana air baku masih dapat melewatinya. Sedangkan dengan pipa
air tersebut dapat ditampung pada sumur pengumpul.

Beberapa Kriteria Yang Harus Diperhatikan :


-

b.

Hal penting adalah ketinggian muka air dalam bak yang lebih
rendah atau maksimum sama dengan ketinggian muka air
semula.
Ketinggian air dalam bak dipengaruhi oleh tekanan air dalam
bak. Untuk itu diperlukan vent agar tekanan dalam bak sama
dengan tekanan luar. Dengan demikian diharapkan ketinggian
muka air maksimum dalam bak sama dengan ketinggian air
semula.
Intake sebaiknya dibuat tertutup untuk menghindari masuknya
sinar matahari yang memungkinkan tumbuh/berkembangnya
mikroorganisme serta mencegah kontaminasi.
Tanah di lokasi intake harus stabil.
Intake dibangun tegak lurus terhadap aliran air untuk
menghindari masuknya pasir ke dalam bangunan.
Dibangun dengan pertimbangan kemungkinan peningkatan
kapasitas air di masa yang akan datang.
Dibangun sedemikian rupa sehingga dalam kondisi terburuk
masih dapat digunakan.

Bak Pelepas Tekan


Bak Pelepas Tekan adalah suatu bangunan yang berfungsi mengembalikan
tekanan atmosfir (tekanan udara luar), dengan maksud membatasi tekanan
dalam sistem terbatas sesuai dengan kemampuan pipa menahan tekanan
dalam keadaan dialiri atau bekerja.

4-16

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Dengan demikian pecahnya pipa karena kelebihan tekanan dapat dihindari.


Bak Pelepas Tekan digunakan dalam sistem apabila ada bagian dari pipa
terletak diatas garis tekan (HGL) sehingga terdapat tekanan negatif yang
dapat menyebabkan air tidak dapat mengalir. Dengan penempatan satu
bagian sepenuhnya berada pada tekanan positif.

c.

Reservoir
Reservoir merupakan suatu sistem yang penting dalam sistem jaringan
distribusi,
kebutuhan

instalasi
air

pengolahan

maksimum

per

memberikan
hari,

kapasitas

sedangkan

berdasarkan

sistem

distribusi

direncanakan berdasarkan debit jam puncak. Ini menimbulkan perbedaan


antara kapasitas yang satu dengan yang lainnya. Untuk menyeimbangkan
perbedaan tersebut diperlukan suatu tempat penampungan air berupa
reservoir distribusi, dimana pada saat terjadi kelebihan air pada pemakaian
kurang dari rata-rata, air disimpan dalam reservoir dan dialirkan pada waktu
pemakaian maksimum. Secara garis besar fungsi dari reservoir itu sendiri
adalah :
1)

2)
3)

Penyimpanan untuk melayani fluktuasi pemakaian per jam, dan


cadangan air untuk keadaan darurat, seperti kebakaran dan saat
terputusnya aliran.
Pemerataan aliran dan tekanan akibat bervariasinya pemakaian air di
daerah distribusi.
Sebagai distributor, pusat, atau sumber palayanan.

Ada berbagai macam reservoir berdasarkan jenis perletakkannya, yaitu :


1.
2.

Ground Reservoir, dasarnya terletak pada permukaan tanah.


Elevated Reservoir, di atas permukaan tanah pada suatu penyangga.

4-17

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Dalam menentukan debit reservoir, perlu diperhatikan faktor-faktor yang


mempengaruhinya. Faktor-faktor yang mempengaruhi diantaranya adalah
komponen yang menentukan besar debit reservoir, jenis sistem pengaliran,
dan waktu pemompaan.

d.

Jenis Sistem Pengaliran


Metoda pengaliran akan mempengaruhi besar kapasitas reservoir yang
harus disediakan, jenis-jenis pengaliran adalah sebagai berikut :
1)

Sistem Gravitasi
Dalam pengaliran secara gravitasi, reservoir yang digunakan adalah
ground reservoir. Tetapi pada sistem ini, bisa juga memakai elevated
reservoir yang berfungsi sebagai penambah tekanan untuk melayani
daerah pelayanan terjauh yang pada waktu pemakaian maksimum
tidak mendapat air. Besar elevated reservoir disesuaikan dengan
jumlah kebutuhan air di daerah yang harus dilayani pada waktu
kebutuhan maksimum, sedangkan besar ground reservoir adalah total
volume reservoir yang harus disediakan dikurangi dengan kapasitas
elevated reservoir.

2)

Sistem Pemompaan
Bila menggunakan pemompaan langsung secara kontinu selama 24
jam, maka kapasitas penampungan ground reservoir adalah kapasitas
reservoir total.

3)

Dual Sistem
Untuk sistem ground reservoir dilengkapi dengan pompa dan
elevated reservoir, bila digunakan terus-menerus selama 24 jam
sesuai dengan pengaliran dari instalasi pengolahan, maka kapasitas
yang perlu ditampung adalah total kapasitas reservoir, dimana
volume ground reservoir 2/3 kapasitas total.

4-18

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

e.

Waktu Pemompaan
Pemompaan pada dual sistem dapat dilakukan secara terus-menerus
selama 24 jam, 12 jam, dan sebagainya, dengan pompa yang bekerja lebih
dari satu pada waktu yang sama.

4.1.4 Unit Distribusi


Sistem distribusi adalah sistem penyaluran air minum atau air minum dari
reservoir didistribusikan ke daerah pelayanan, dan merupakan sistem yang
paling penting dalam penyediaan air minum.
Hal ini disebabkan karena :
a.

b.

Baik buruknya sistem penyediaan air minum dapat dinilai dari segi
sistem distribusinya. Konsumen menilai keseluruhan sistem
distribusinya, artinya bagaimana konsumen dapat menerima air
dengan kualitas dan kuantitas yang memuaskan. Untuk itu suatu
sistem distribusi yang baik adalah sistem yang bisa melayani
kebutuhan konsumen dengan memuaskan setiap waktu.
Sistem distribusi ini merupakan investasi yang terbesar dalam seluruh
penyediaan air minum.

Terdapat beberapa hal yang penting untuk diperhatikan dalam suatu sistem
distribusi, yaitu :
a.
b.
c.

Kualitas air yang sampai kepada konsumen harus memenuhi


persyaratan air minum.
Kuantitas air yang disediakan mencukupi dalam arti dapat memenuhi
kebutuhan konsumen setiap saat.
Menghindari terjadinya kebocoran sepanjang jaringan distribusi
dengan menggunakan pipa yang berkualitas baik yang dilengkapi
dengan perlengkapan dan peralatannya sehingga dapat berfungsi
seefektif dan seefisien mungkin.

4-19

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

d.

Tekanan dalam pengaliran harus dapat menjangkau daerah pelayanan


yang paling kritis, sehingga seluruh daerah pelayanan dapat tercukupi
kebutuhannya dengan sistem distribusi yang telah dirancang.

Adapun masalah utama dalam perencanaan sistem distribusi adalah


masalah besar aliran dan tekanan yang mencukupi agar dapat sampai ke
konsumen dengan memuaskan sesuai dengan kebutuhannya.
Sistem distribusi pada umumnya terbagi menjadi dua, yaitu sistem
perpipaan dan sistem reservoir distribusi (storage tank). Sistem distribusi
berfungsi sebagai sistem pembagi air kepada konsumen, baik dengan
sambungan langsung maupun tidak langsung seperti sambungan halaman
atau kran umum, oleh karena itu pemakai air tidak selalu tetap, dimana
terjadi pemakaian maksimum ataupun minimum sehingga diperlukan
adanya sebuah tempat penyimpanan air.
Oleh karena itu sistem distribusi dilengkapi dengan sistem reservoir.
Dalam pengembangan sistem perlu diperhatikan beberapa hal berikut :
1.

Perpipaan distribusi
Jenisnya, yaitu sistem lingkaran (loop system), dan sistem
cabang (branch system).

2.

Penzonaan
Pembagian
sistem
mempertimbangkan :
-

distribusi

pada

zone-zone

dengan

Luas kota, menyangkut pertimbangan efisiensi dan kelancaran


pelayanan.
Perbedaan elevasi kota, bila perbedaan itu lebih dari atau sama
dengan 60,0 m.

4-20

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

3.

Sistem pengaliran
Gravitasi
Pemompaan
Gravitasi dan Pemompaan

4.

Masalah teknis dan kerekayasaan


Kapasitas sistem
Konstruksi
Peralatan
Pipa
Perhitungan teknis

Secara umum pipa-pipa yang digunakan dalam sistem distribusi adalah :


-

Pipa Induk
Pipa Induk merupakan pipa distribusi pada jaringan terluar yang
menghubungkan blok-blok pelayanan dalam kota dari reservoir ke
seluruh jaringan utama. Pipa ini tidak bisa digunakan untuk melayani
tapping ke rumah-rumah. Pipa yang digunakan ini adalah jenis pipa
yang mempunyai ketahanan terhadap tekanan yang tinggi.
Penentuan diameternya dilakukan berdasarkan kebutuhan yang akan
dialirkan melalui tapping ke tiap zone dan elevasi tempat tapping
tersebut.

Pipa Cabang
Pipa cabang digunakan untuk menyadap air langsung dari pipa induk
untuk dialirkan ke suatu pipa zone pelayanan. Jenis pipa ini sebaiknya
sama dengan pipa induk. Pipa ini berhubungan langsung dengan
pipa service yang masuk ke dalam pipa cabang tersebut.

Pipa Service
Pipa service adalah pipa yang melayani sambungan langsung ke
rumah-rumah. Pipa ini berhubungan dengan pipa cabang dan
mengalirkan air ke rumah-rumah dengan diameter tertentu.

4-21

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

4.1.5 Unit Pelayanan


Nilai standar pelayanan masyarakat (SPM) cakupan akses air minum yang aman
melalui SPAM dengan jaringan perpipaan terlindungi adalah peningkatan jumlah
unit pelayanan, baik melalui Sambungan Rumah, Hidran Umum, maupun
terminal air yang dinyatakan dalam persentase peningkatan jumlah masyarakat
yang mendapatkan pelayanan SPAM dengan jaringan perpipaan, bukan jaringan
perpipaan terlindungi pada akhir tahun pencapaian SPM terhadap jumlah total
masyarakat di seluruh wilayah perencanaan.

4.2 Standar Kebutuhan Air


Kriteria perencanaan didasarkan pada pedoman perencanaan sektor air minum
dalam Petunjuk Teknis Sistem Penyediaan Air Bersih Kimpraswil 1998/
Analisa Pemakaian Air
Konsumsi atau pemakaian air adalah banyaknya air yang dipakai untuk berbagai
penggunaan. Konsumsi air tergantung dari fungsi pemakai air (konsumen) dan
jenis pelayanan air, termasuk didalamnya ketergantungan pada variabel
penggunaan air. Kapasitas rencana untuk sistem penyediaan air minum
Kabupaten Sukabumi , didasarkan atas analisa kebutuhan airnya. Secara umum
faktor yang mempengaruhi terhadap konsumsi air PDAM dibagi menjadi 2 (dua),
yaitu faktor dari sisi supply dan faktor dari sisi demand.
a.

Supply (pelayanan)
Beberapa hal yang mempengaruhi pelayanan air dari PDAM sebagai
sumber air minum utama adalah :

4-22

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

b.

1.

Kuantitas air minum yang sanggup disediakan


berpengaruh terhadap konsumsi air minum domestik.

oleh

PDAM

2.

Suplai air minum alternatif yaitu air yang diperoleh dari alam seperti
sumur, sungai, dan mata air. Kuantitas dari air alam ini sangat
bergantung kepada kondisi fisik alam setempat seperti, keadaan
sumber daya air alami, curah hujan kondisi geologi dan lain-lain. Pada
daerah yang menguntungkan kuantitas air alaminya mencukupi dan
mudah atau bahkan tidak berlebihan, sehingga tidak diperlukan lagi
air dari PDAM. Namun selain kuantitas perlu diperhatikan juga
kualitasnya

3.

Harga/tarif dari air PDAM sendiri, sebab setiap air yang didapat dari
PDAM harus dibayar oleh konsumen. Jika harga air dirasa terlalu
tinggi bagi konsumen maka konsumen akan cenderung mengurangi
konsumsi airnya dari PDAM.

Demand (permintaan)
Dari sisi demand, jumlah konsumsi air PDAM dipengaruhi oleh keadaan
konsumen yang meliputi keadaan sosial ekonomi, budaya, urgensi (tingkat
kebutuhan air) terhadap air minum dan willingness to pay (kesanggupan
untuk membayar).
Willingness to Pay (WTP), yang dimaksudkan adalah kesanggupan
konsumen untuk membayar harga air relatif terhadap pendapatannya.
Angka willingness to pay (WTP) biasanya berupa angka prosentase tertentu
dari pendapatan rumah tangga perbulan, jika harga air yang harus dibayar
di bawah WTP maka konsumen akan membeli air dari PDAM, sebaliknya
jika harga air lebih tinggi dari WTP maka konsumen akan memilih
menggunakan sumber air lain.
Keadaan sosial ekonomi diwakili oleh keadaan pendapatan rumah tangga
dan kepadatan penduduk di daerah pemukiman. Budaya yang dimaksud
ialah kebiasaan masyarakat setempat dalam penggunaan air minum.
Urgensi (tingkat kebutuhan) yang dimaksud adalah tingkat kebutuhan
masyarakat terhadap air minum PDAM. Tingkat kebutuhan sangat erat
kaitannya dengan ketersediaan air minum alternatif di sekitarnya.

4-23

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Adapun perkiraan kebutuhan air suatu kabupaten/kota dihitung atas dasar


standar kebutuhan rata-rata. Pengguna atau konsumen diklasifikasikan
berdasarkan jenis dan macam penggunaannya sebagai berikut :
1.
2.
3.

kebutuhan air domestik dengan sambungan langsung


Kebutuhan domestik dengan hidran umum
Kebutuhan air non domestik yang meliputi kepentingan sosial,
perkantoran, pendidikan, niaga, fasilitas peribadatan dan lain-lain.
Kehilangan air

4.

4.2.1 Kebutuhan Domestik


Kebutuhan air domestik dilayani dengan Sambungan Rumah dan Hidran
Umum.
Sambungan Rumah
Kebutuhan air untuk sambungan rumah, akan dihitung berdasarkan
survey kebutuhan nyata di wilayah perencanaan.

Hidran Umum
Berdasarkan kriteria design yang dikeluarkan oleh Kementerian
Pekerjaan Umum, kebutuhan air untuk hidran umum adalah sebesar
60 liter/orang/hari, untuk keperluan minum dan masak, sedangkan
untuk keperluan domestik lainnya dipenuhi dari sumber air lain
seperti sumur-sumur gali, sungai. Hidran umum terutama
diprioritaskan pada daerah rural/perdesaan yang tingkat sosial
ekonominya relatif lebih rendah, dibandingkan penduduk
urban/perkotaan.

Tabel 4.1
Tingkat Pemakaian Air Rumah Tangga Sesuai Kategori Kota

No.

Kategori
Kota

Jumlah
Penduduk

Sistem

Tingkat
pemakaian air
(L/orang/hari)

1.

Kota
metropolitan

1.000.000

Non Standar

190

2.

Kota Besar

3.
4.

Kota Sedang
Kota Kecil
Kota
Kecamatan
Kota Pusat
Pertumbuhan

5.
6.

500.000
1.000.000
100.000 500.000
20.000 100.000

Non Standar

170

Non Standar
Standar BNA

150
130

< 20.000

Standar IKK

100

< 3.000

Standar DPP

30

Sumber : SK-SNI Air Minum

4-24

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

4.2.2 Kebutuhan Non Domestik


Konsumen non domestik terbagi menjadi beberapa kategori, yaitu :

Umum ( tempat peribadatan, rekreasi, sekolah, terminal, rumah sakit ,


dll )
Institusional ( kantor pemerintah dan swasta, komplek militer,dll)
Komersial ( bioskop, hotel, restoran, pertokoan ,dll )
Industrial ( peternakan, pabrik, pelabuhan,dll )

Uraian kategori konsumen non domestik tersebut tidaklah mengikat, sebab


sering pembagian tersebut ditentukan dengan klasifikasi tarif dan
pengelolaan air minum. Untuk memberikan alokasi konsumsi bagi
konsumen non domestik ditetapkan dengan mengkalkulasikan
konsumsinya dan persentase terhadap konsumsi total konsumen domestik.
Tabel 4.2
Tingkat Pemakaian Air Non Rumah Tangga
No.

Non Rumah Tangga


(fasilitas)
1.
Sekolah
2.
Rumah Sakit
3.
Puskesmas
4.
Peribadatan
5.
Kantor
6.
Toko
7.
Rumah Makan
8.
Hotel/Losmen
9.
Pasar
10.
Industri
11.
Pelabuhan/Terminal
12.
SPBU
13.
Pertamanan
Sumber : SK-SNI Air Minum

c.

Tingkat Pemakaian Air


10 liter/hari
200 liter/hari
(0.5-1) m3/unit/hari
(0.5-2) m3/unit/hari
(1-2) m3/unit/hari
(1-2) m3/unit/hari
1 m3/unit/hari
(100-150) m3/unit/hari
(6-12) m3/unit/hari
(0.5-2) m3/unit/hari
(10-20) m3/unit/hari
(5-20) m3/unit/hari
25 m3/unit/hari

Kehilangan Air
Kehilangan air merupakan banyaknya air yang hilang, yang diperlukan bagi
penjagaan tujuan penyediaan air minum, yaitu tercukupnya kualitas,
kuantitas dan kontinuitasnya dan yang disebabkan aktivitas penggunaan
dan pengelolaan air. Kehilangan air ini ditentukan dengan mengalikan
faktor tertentu (15-25%) dengan total produksi air.

4-25

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Kehilangan air dapat dibagi menjadi 3 kategori :

Kehilangan air rencana (un-accounted-for water)


kehilangan air rencana memang dialokasikan khusus untuk
kelancaran
operasi
dan
pemeliharan
fasilitas,
faktor
ketidaksempurnaan komponen fasilitas dan hal lain yang
direncanakan, sehingga menjadi beban biaya.

Kehilangan air insidentil


Penggunaan air yang sifatnya insidentil, misalnya penggunaan air
yang tidak dialokasikan khusus, seperti pemadam kebakaran.

Kehilangan air secara administratif diantaranya adalah :


-

Kesalahan pencatatan meteran


Kehilangan air akibat adanya sambungan liar

Perkiraan Fluktuasi Pemakaian Air


Pada umumnya masyarakat melakukan aktivitas penggunaan air pada pagi dan
sore hari dengan konsumsi lebih besar dari pada jam-jam lainnya. Di malam hari,
aktivitas penggunaan air relatif kecil (bahkan tidak ada sama sekali) dengan
konsumsi sedikit. Berdasarkan hal tersebut di atas dapat diambil kesimpulan
bahwa kebutuhan air berfluktuasi terhadap waktu.
Terdapat dua macam fluktuasi pemakaian air, yaitu :
1.

Fluktuasi dari jam ke jam dalam sehari, disini terdapat faktor jam puncak
(Fp). Kebutuhan air pada saat jam puncak, yang digunakan sebagai dasar
perencanaan sistem jaringan perpipaan distribusi air minum. Faktor jam
puncak ini dipengaruhi oleh :

4-26

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Jumlah penduduk, semakin besar jumlah penduduk daerah


perencanaan, makin beranekaragam aktivitas penduduknya. Dengan
bertambahnya aktivitas penduduk maka fluktuasi pemakaian air
semakin kecil.

Perkembangan kota, semakin pesat perkembangan wilayah kota,


maka aktivitas penduduk akan semakin meningkat dan bervariasi.
Dengan demikian maka fluktuasi pemakaian air semakin kecil.

2.

Fluktuasi dari hari ke hari dalam satu tahun, dimana terdapat pemakaian air
terbesar (maksimum). Kebutuhan air pada hari maksimum digunakan
sebagai dasar perencanaan pipa transmisi dan perhitungan kapasitas
reservoir distribusi. Kebutuhan air pada hari maksimum, dipengaruhi oleh
tingkat ekonomi, kondisi sosial budaya, dan iklim.
Tabel 4.3
Kriteria dan Standar Kebutuhan Air

No

Uraian

4.
5.

Cakupan pelayanan
(%)
Konsumsi SR
(L/orang/hari)
Konsumsi HU
(L/orang/hari)
Jumlah jiwa/SR
Jumlah jiwa/HU

6.

SR : HU

1.
2.
3.

7.
8.
9.
10.
11.
12.

Konsumsi non
domestik (%)
Kehilangan Air (%)
Faktor max day
Faktor peak hour
Tekanan air dalam
pipa minimum dan
maksimum (mka)
Jam Operasi

Kategori Kota berdasarkan Jumlah


Penduduk (jiwa)
Kota
Kota
Sedang
Kecil
Perdesaan
(100.000(20.000< 20.000
500.000)
100.000)
jiwa
jiwa
jiwa

Metro
(> 1 juta
jiwa)

Besar
(500.000
1.000.000)
jiwa

90

90

90

90

90

190

170

150

130

30

30

30

30

30

30

5
100
50 : 50 s/d
80 : 20

5
100
50 : 50 s/d
80 : 20

6
100

6
(100-200)

10
200

80 : 20

70 : 30

70 : 30

20 - 30

20 -30

20 - 30

20 30

20 - 30

20 - 30
1.1
1.5

20 -30
1.1
1.5

20 - 30
1.1
1.5

20 30
1.1
1.5

20
1.1
1.5

10 dan 70

10 dan 70

10 dan 70

10 dan 70

10 dan 70

24

24

24

24

24

4-27

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

No

Uraian

Metro
(> 1 juta
jiwa)

Volume reservoir
20
(% max day)
Kecepatan
14. pengaliran dalam
0.6 - 4
pipa (m/det)
15. Koefisien HW
100-120
Sumber : SK-SNI Air Minum
13.

Besar
(500.000
1.000.000)
jiwa

Kategori Kota berdasarkan Jumlah


Penduduk (jiwa)
Kota
Kota
Sedang
Kecil
Perdesaan
(100.000(20.000< 20.000
500.000)
100.000)
jiwa
jiwa
jiwa

20

20

20

20

0.6

0.6

100-120

100-120

100-120

100-120

Tabel 4.4
Alokasi dan Prosentase Pelayanan
No.
1.

2.

Uraian
Hidran Umum

Sambungan
Rumah

Prosentase Pelayanan
Tergantung dari hasil studi
dan kebijakan daerah,
yaitu berkisar antara 20
40 % daerah pelayanan

Tergantung dari hasil studi


dan kebijakan daerah,
yaitu berkisar antara 60
80 % daerah pelayanan

Tingkat Pelayanan
Tergantung dari hasil studi dan
kebijakan daerah, yaitu berkisar
antara 50 100 jiwa/HU
Tingkat pemakaian air berdasarkan
kategori kota, yaitu :
a. Metropolitan
=
190
L/orang/hari
b. Kota Besar = 170 L/orang/hari
c. Kota Sedang = 150 L/orang/hari
d. Kota Kecil = 130 L/orang/hari
e. Kecamatan = 100 L/orang/hari
Dengan perkiraan, 1 SR melayani
4-6 jiwa

Kebutuhan
pemadam
kebakaran, diambil 20%
Pemadam
3.
dari kapasitas reservoir Kebakaran
atau 5% dari kebutuhan
domestik
Sumber : Petunjuk Teknis Sistem Penyediaan Air Bersih Kimpraswil 1998

4-28

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Tabel 4.5
Pedoman Perencanaan Air Bersih PU Cipta Karya

No

Uraian

Kategori Kota berdasarkan Jumlah Penduduk


Kota Kecil
Perdesaan
Kota Sedang
(20.0003.000 (100.000100.000)
20.000
500.000) jiwa
jiwa
jiwa

1.

Konsumsi unit Sambungan


Rumah (SR) L/orang/hari
2. Presentase konsumsi unit non
domestik terhadap konsumsi
domestik
3. Persentase kehilangan air (%)
4. Faktor hari maksimum
5. Faktor jam puncak
6. Jumlah jiwa per SR
7. Jumlah jiwa per Hidran Umum
(HU)
8. Sisa tekan minimum di titik kritis
jaringan distribusi (meter kolom
air)
9. Volume reservoir (%)
10. Jam Operasi
11. SR/HU (dalam % jiwa)
Sumber : Petunjuk Teknis Sistem

100 150

100 150

90 100

25 30

20 25

10 20

15 20
1.1
1.5 2.0
6

15 20
1.1
1.5 2.0
5

15 20
1.1-1.25
1.5 2.0
4-5

100

100-200

100-200

10

10

10

20 25
24
80 : 20

15 20
24
70 : 30

12 15
24
70 : 30

4.3 Periode Perencanaan


Berdasarkan Peraturan Pemerintah No.16 Tahun 2005
tentang Rencana Induk SPAM, periode perencanaan dari
Pekerjaan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum
untuk Kota Sedang adalah 15-20 tahun.

4-29

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

4.4 Kriteria Daerah Layanan


Daerah pelayanan disesuaikan dengan arah pengembangan yang ada dalam
RTRW serta memperhatikan daerah potensial, daerah yang tinggi kepadatan
penduduknya, daerah strategis (wisata, industri, perkantoran), daerah dengan
penduduk berpenghasilan rendah (MBR), daerah rawan air, serta kebijakan
pemerintah daerah dalam penyediaan air minum.
Upayakan daerah dengan BJP tak terlindungi dijadikan BJP terlindungi atau
diubah menjadi JP.
Untuk memanfaatkan sumber daya penyediaan air minum secara maksimal,
pemilihan area pelayanan dapat dilakukan dengan pendekatan strategi prioritas.
Dalam konteks ini strategi dimaksud akan dikembangkan melalui : growth point
strategies, income retribution, worst first strategies, financial viability, community
enthusiasm , maximazation of the localities served , clustering and cost strategies.

Growth Point Strategies (GPS)


Pertumbuhan dan pembangunan ekonomi bergerak dengan kecepatan
yang tidak sama di semua daerah. Pada suatu waktu, beberapa tempat
berkembang secara cepat dan sebagian lagi lambat.
Pedesaan atau tempat dalam kota yang berkarakter mirip pedesaan, peran
serta perkembangan ekonominya lebih kecil dari perkotaan.
Area urban merupakan area menarik untuk mendapatkan kapital dan
pekerjaan. Penduduk cenderung bergerak kearah urban, sebab
kemungkinan memperoleh lapangan kerja dianggap lebih luas dan juga
fasilitas serta jasa pelayanan yang lebih baik.
Area urban mempunyai aliran kapital yang besar, disebabkan besarnya
kebutuhan dan tingginya pengembalian. Kegiatan bisnis juga berlokasi di
area urban, disebabkan ketersediaan tenaga kerja lebih baik dan banyak
pilihan dan luasnya pasar, transportasi yang lebih baik, pendapatan
produksi lebih tinggi dan lain lain kemudahan serta keunggulan lainnya.

4-30

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Untuk menjaga kesinambungan keberadaan fasilitas penyediaan air minum,


jelas diprioritaskan bagi area dengan GPS tertinggi. Hal ini disebabkan
adanya kemampuan pemakai air untuk menopang eksistensi penyediaan air
minum. Dengan secara kuantitatif, GPS dapat ditentukan pada setiap
bagian wilayah daerah. Secara praktis, indikasi GPS tinggi berada di pusat
pusat daerah dengan kegiatan sosial ekonomi yang lebih terkonsentrasi.

Income Redistribution Strategi ( IRS )


Tinjauan ini dipertimbangkan pada saat menentukan area dengan prioritas
tinggi untuk mendapatkan fasilitas penyediaan air minum.
Pengertian IRS mengikuti GPS, yaitu suatu daerah dengan aliran kapital
tinggi akan memperoleh pendapatan redistribusi yang lebih besar pula.
Dengan kemampuan yang besar untuk menjaga eksistensi fasilitas
penyediaan air minum akan dapat mengembangkan pelayanan secara
mandiri , disamping dapat memberi subsidi bagi daerah lainnya. Dengan
demikian, prioritas tinggi di berikan kepada area dengan IRS tinggi, yang
secara praktis mengikuti GPS.

Worst First Strategies


Strategi ini, dalam tinjauan air minum adalah dengan melihat kesulitan
mendapatkan air dalam arti jauhnya sumber air, kualitas dan kuantitas yang
kurang menguntungkan , kesinambungan tidak terjamin.
Efek kesulitan mendapatkan air tersebut yaitu segi kesehatan, dalam
pengertian kemungkinan besar terjadi penjalaran penyakit yang
berhubungan dengan air (water born deseases).
Dengan demikian, prioritas menurut WFS, air minum didahulukan
pelayanannya bagi daerah yang kesulitan memperoleh air dan adanya
penyakit berhubungan dengan air yang tinggi. Kombinasi strategi WFS &
IRS bisa saja terjadi kontradiksi, sehingga memungkinkan penetapan
prioritas tidak konsisten.

Financial Viability Strategy ( FVS )


Titik berat strategy ini adalah air minum diutamakan untuk area dimana
penduduknya menerima , menggunakan dan memelihara fasilitas, baik
dalam arti kemampuan membayar maupun konstribusi lainnya.

4-31

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Strategi ini juga berkaitan dengan informasi ekonomi, yang didapat secara
primer di lapangan. Artinya, dengan tingkat ekonomi tinggi relatif untuk
daerah setempat diharapkan kelompok masyarakat dengan tingkat
ekonomi tinggi akan menunjang fasilitas penyediaan air minum.

Comunity Enthusiasm Strategy ( CES )


Titik berat strategy ini adalah penyediaan air minum diutamakan untuk
area, dimana penduduknya berkeinginan besar untuk mendapatkan air
minum dan mampu berperan serta dalam penggunaan fasilitas perpipaan.
Strategi ini berhubungan dengan informasi sosial, yang diperoleh secara
primer di lapangan.

Maximization Of The Localities Served Strategies ( MLSS )


Strategi ini menunjukkan, bahwa kapital yang tersedia harus dapat melayani
sebanyak mungkin penduduk. Dengan makin banyak penduduk yang di
layani, maka secara skala ekonomi, biaya perkapita menjadi kecil. Dalam
kondisi demikian, harga air menjadi relatif rendah sehingga memungkinkan
pemanfaatan fasilitas yang diberikan secara maksimal, sekaligus menjaga
keberadaannyaa. Kombinasi strategi FVS, CES & MLSS dapat dilakukan
untuk penyederhanaan pemilihan area yang di prioritaskan. Secara praktis,
dimana terdapat jumlah penduduk terbanyak, area tersebut diprioritaskan .
Masalah kemampuan membayar air dapat diatasi dengan memilih jenis
teknologi dan jenis pelayanan yang diberikan, misalnya diberikan jenis
sambungan kran umum.

Clustering And Cost Strategy ( CCS )


Strategy ini mendasarkan perlunya penekanan sekecil mungkin biaya
pengadaan fasilitas di dalam area pelayanan, jaringan distribusi merupakan
tolok ukurnya. Untuk itu harus dipilih area dengan tata guna bangunan
yang kompak atau tidak terpencar, agar investasi yang di tanam benarbenar dimanfaatkan secara maksimal.
Strategi ini melengkapi faktor yang diabaikan oleh strategi IRS dan WFS
tersebut sebelumnya.

4-32

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Untuk mendapatkan urutan prioritas area pelayanan, maka seluruh strategi


ditransformasikan secara kuantitatif, sebagai indeks atas skala prioritas.
Jumlah indeks tertinggi menunjukkan area yang diprioritaskan tertinggi.
Dari sini dapat ditentukan pusat mana suatu daerah yang menjadi titik
sentral pergerakkan pembentukan area pelayanan secara sentrifugal.
Area pelayanan merupakan area yang segera diberi pelayanan. Dengan
sendirinya pergerakan pembentukan area pelayanan tersebut variabel
terhadap : dana yang disediakan, banyaknya penduduk yang dilayani, faktor
administratif, faktor fisik daerah dan lokasi sumber air, serta pertimbangan
penetapan kurun waktu pelayanan.

Proyeksi Penduduk
Kabupaten Sukabumi, seperti juga wilayah-wilayah lainnya, akan cenderung
berkembang
perkembangan

seiring

dengan

yang

terjadi,

perubahan
akan

waktu.

sangat

Besar

tergantung

kecilnya
pada

tingkat
beragam

kegiatan/aktivitas yang menandai dinamika kehidupan di Wilayah Perencanaan.


Salah satu komponen utama yang sangat berperan dalam perkembangan di
Wilayah

Perencanaan

adalah

aspek

kependudukan.

Besarnya

tingkat

pertumbuhan penduduk berpengaruh besar terhadap pola perkembangan jenis


dan jumlah kegiatan atau aktivitas di wilayah tersebut.

Untuk mengetahui besarnya tingkat pertumbuhan penduduk ini, maka yang


harus dilakukan adalah memproyeksikan penduduk hingga akhir tahun
perencanaan. Pada pekerjaan ini, proyeksi jumlah penduduk didasarkan pada
rate pertumbuhan alamiah (perkembangan jumlah penduduk tahun sebelumnya),
sehingga kecenderungan angka pertambahan penduduk dapat diketahui.
Pendekatan yang dilakukan dalam memperkirakan jumlah penduduk di masa
yang akan datang dapat dilakukan dengan beberapa model pendekatan statistik
antara lain:

4-33

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

a.
b.
c.
d.
e.

Regresi Linier
Regresi Logaritma.
Regresi Powel.
Aritmatika
Bunga Berganda

Seperti telah disebutkan sebelumnya, bahwa untuk menghitung pertumbuhan


penduduk di Kabupaten Sukabumi sampai akhir tahun perencanaan, dibutuhkan
data jumlah penduduk tahun sebelumnya.
Metode Regresi Linier
Untuk regresi linier, persamaan yang digunakan adalah:
Y=a+b.x

a=

b=

YiXi 2 Xi XiYi
2
nXi 2 Xi
nXiYi XiYi

n Xi 2 Xi

dimana:
Y
a, b
x
n

= jumlah penduduk yang dituju.


= konstanta.
= pertambahan tahun (didasari pada awal tahun data).
= jumlah data.

Untuk mencari nilai korelasi (r) dan Standar Deviasi (SD) menggunakan rumus
sebagai berikut:
2
1
a( Yi ) +b( X iYi ) - n ( Yi )
r -=
2
( Yi2 ) - 1 ( Yi )
n
2

4-34

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

SD =

Yi Yn 2
n2

Dimana:
Yi
Yn
n

= jumlah penduduk.
= jumlah penduduk hasil proyeksi pada tahun data.
= jumlah data.

Metode Regresi Logaritma


Persamaan yang digunakan adalah:
Y = a + b In x

1
a = n ( Yi - b In X i)
b=

( In Xi )( Yi)
( Yi In Xi ) - -1
n
2
( In Xi 2 ) - -1 ( In Xi )
n

Dimana:
Y
a, b
x
n

= jumlah penduduk yang dituju.


= konstanta.
= Pertambahan tahun (didasarkan pada awal tahun data).
= Jumlah data.

Untuk mencari nilai korelasi (r) dan Standar Deviasi (SD) menggunakan rumus
sebagai berikut:
2
1
a( Yi ) +b( Yi In Xi ) - n ( Yi )
r -=
2
( Yi 2) - 1 ( Yi )
n
2

4-35

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

SD =

Yi Yn 2
n2

Dimana:
Yi
Yn
n

= jumlah penduduk.
= jumlah penduduk hasil proyeksi pada tahun data.
= jumlah data.

Metode Regresi Powel


Persamaan yang digunakan adalah:
Y=a.xb

In a = -1 ( In Yi - b In X i )
n
( In Xi.In Yi ) - -1 ( In X i) ( In Yi)
n
b=
2
2
( In X i ) - -1n ( In X i)
Dimana:
Y
a, b
x
n

= jumlah penduduk yang dituju.


= konstanta.
= Pertambahan tahun (didasarkan pada awal tahun data).
= Jumlah data.

Untuk mencari nilai korelasi (r) dan Standar Deviasi (SD) menggunakan rumus
sebagai berikut:

In a( In Yi ) + b ( In Yi . In X i ) - -1 ( In Yi ) 2
n
r =
2 1
2
( In Yi ) - - ( In Yi )
n
2

SD =

Yi Yn 2
n2

4-36

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Dimana:
Yi
Yn
n

= jumlah penduduk.
= jumlah penduduk hasil proyeksi pada tahun data.
= jumlah data.

Metode Aritmetika
Model ini menggunakan persamaan:
P n = Pi +

(Pi - Pe) (T n - Ti)


(Ti - T e)

Dimana:
Pn
Pi
Pe
Tn
Te
Ti

= Jumlah populasi pada n tahun mendatang.


= Jumlah populasi pada n tahun akhir data.
= Jumlah populasi pada n tahun awal data.
= Waktu perkiraan jumlah populasi yang diinginkan.
= Waktu pencatatan jumlah populasi pertama kali.
= Waktu pencatatan tahun terakhir data.

Untuk mencari nilai korelasi (r) dan Standar Deviasi (SD) menggunakan rumus
sebagai berikut:

n.Xi.Yi Yi Xi

r=

n.Xi Xi .nYi Yi
2

SD =

Yi Yn 2
n2

Dimana:
Yi
Yn
n

= jumlah penduduk.
= jumlah penduduk hasil proyeksi pada tahun data.
= jumlah data.

4-37

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Metode Bunga Berganda


Model ini menggunakan persamaan:
Pn = Po . (1 + r)n
r=

(-PP ) - 1
o

1/t

Dimana:
Pn
Po
Pt
t
r
n

= jumlah penduduk pada n tahun mendatang (yang diinginkan).


= jumlah penduduk tahun terkhir data.
= jumlah penduduk tahun awal data.
= jumlah data dikurangi 1.
= ratio kenaikan penduduk rata-rata.
= selang waktu (tahun dari tahun n tahun terakhir).

Untuk mencari nilai korelasi (r) dan Standar Deviasi (SD) menggunakan rumus
sebagai berikut:

r=

n.Xi.LnYi LnYi Xi

n.Xi Xi .nLnYi LnYi


2

SD =

Yi Yn 2
n2

Dimana:
Yi
Yn
n

= jumlah penduduk.
= jumlah penduduk hasil proyeksi pada tahun data.
= jumlah data.

4-38

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Pemilihan Metoda Proyeksi


Dalam menentukan pemilihan model proyeksi dapat dilihat dari aspek
perhitungan matematis dan statistik.
1.

Segi Matematis
Analisis perhitungan proyeksi penduduk secara matematis adalah
berdasarkan harga koefisien korelasi ( r ). Model yang dianggap mendekati
kebenaran adalah Model dengan koefisien korelasi mendekati 1 atau 1.
Jika ( r ) mendekati 0 atau sama dengan 0, maka hubungan antara variabel
yang lemah atau tidak ada hubungan sama sekali. Bila ( r ) sama dengan +
1 atau mendekati + 1 maka hubungan antara variabel dikatakan positif dan
sangat kuat. Bila ( r ) sama dengan 1 atau mendekati 1 maka hubungan
antara variabel dikatakan negatif dan sangat kuat.
Tanda ( + ) dan ( - ) pada koefisien korelasi memliki arti yang khas. Bila
positif, maka korelasi antara variabel bersifat searah.
Kenaikan atau penurunan nilai y terjadi bersamaan dengan kenaikan atau
penurunan nilai x. Bila ( r ) negatif maka korelasi antara variabel bersifat
berlawanan, kenaikan nilai x terjadi bersamaan dengan penurunan nilai y
dan sebaliknya.

2.

Segi Statistik
Dari segi statistik proyeksi dihitung dengan menggunakan standar deviasi
masing-masing merode, yaitu dengan menghitung proyeksi penduduk
pada tahun data dengan membandingkannya pada penduduk tahun data
asli, sehingga dapat diperhitungkan standar deviasi masing-masing model.
Nilai standar deviasi terkecil adalah nilai nilai yang paling baik dan
representatif.
Dari hasil perhitungan nilai korelasi dan standar deviasi tersebut, kita
bandingkan metoda mana yang terpilih sesuai dengan kriteria yang telah
dijelaskan sebelumnya.

4-39

Bab 5 Proyeksi Kebutuhan AIr


BerdasarkanPetunjukTeknispenyusunanRISPAM,bab5dalam
pekerjaanRencanaIndukSistemPenyediaanAirMinum(RISPAM)
KabupatenSukabumi,terdiridari:ArahPerkembanganKota,
RencanaDaerahPelayanan,ProyeksiJumlahPendudukdanProyeksi
KebutuhanAirMinum

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

5.1 Arah Perkembangan Kota


Berdasarkan Rencana Tata Ruang Kabupaten Sukabumi yang telah dibuat
Peraturan Daerahnya
(Perda

Nomor

22

Tahun 2012 Tentang


Rencana Tata Ruang
Wilayah

Kabupaten

Sukabumi

Tahun

2012-2032),
Kebijakan Penataan
Ruang

Kabupaten

meliputi :

a.

pencapaian luas kawasan lindung hutan dan non hutan;

b.

pengembangan sentra agribisnis berorientasi sistem agropolitan dan


minapolitan;

c.

pengembangan

wisata

budaya,

wisata

alam,

dan

wisata

buatan

memanfaatkan potensi alam dan memperhatikan kelestarian lingkungan


hidup dan budaya;
d.

pengembangan kawasan peruntukan industri bertumpu pada potensi


sumber daya lokal;

e.

pengembangan sistem pusat kegiatan dan peningkatan sistem pelayanan


sarana dan prasarana wilayah secara berjenjang dan sinergis; dan

f.

peningkatan fungsi kawasan untuk pertahanan dan keamanan negara.

51

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Sementara strategi penataan ruang di Kabupaten Sukabumi, dijelaskan sebagai


berikut :
a.

Pencapaian luas kawasan lindung hutan dan non hutan dengan strategi
meliputi :

1)
2)
3)
4)

b.

menetapkan kawasan-kawasan di luar kawasan hutan yang mempunyai


fungsi lindung menjadi kawasan lindung;
meningkatkan fungsi kawasan lindung;
memulihkan secara bertahap kawasan lindung yang telah berubah
fungsi; dan
membatasi pengembangan prasarana wilayah di sekitar kawasan
lindung.

Pengembangan sentra agribisnis berorientasi sistem agropolitan dan


minapolitan dengan strategi meliputi :

1)
2)
3)
4)
c.

meningkatkan akses jalan dari sentra produksi pertanian ke pusat


pemasaran;
mengembangkan kawasan agrobisnis berorientasi agropolitan;
mempertahankan kawasan lahan pertanian pangan berkelanjutan
(LP2B); dan
mengembangkan kawasan minapolitan.

Pengembangan

wisata

budaya,

wisata

alam,

dan

wisata

buatan

memanfaatkan potensi alam dan memperhatikan kelestarian lingkungan


hidup dan budaya dengan strategi meliputi :

1)
2)
3)
4)

mengembangkan kawasan wisata budaya;


mengembangkan kawasan wisata alam;
mengembangkan kawasan wisata buatan;
mengembangkan komoditas wisata berorientasi pasar mancanegara,
pelestarian lingkungan dan penelitian.

52

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

d.

Pengembangan kawasan peruntukan industri bertumpu pada potensi


sumberdaya lokal dengan strategi meliputi :
1)
2)
3)
4)
5)

e.

membangun dan menata kawasan industri;


membatasi pertumbuhan industri di luar kawasan industri;
mengembangkan dan menata industri rumah tangga;
meningkatkan sarana dan prasarana penunjang kegiatan industri; dan
meningkatkan kemitraaan antar-industri.

Pengembangan sistem pusat kegiatan dan peningkatan sistem pelayanan


sarana dan prasarana wilayah secara berjenjang dan sinergis dengan strategi
meliputi:
1)
2)
3)
4)

5)
6)

7)
8)

f.

memantapkan pengembangan 2 (dua) WP dan 8 (delapan) SWP dalam


rangka pemerataan pembangunan wilayah Utara dan wilayah Selatan;
menetapkan sistem pusat kegiatan PKNp, PKW, PKLp, PKL, PPK, dan
PPL;
memantapkan fungsi PKNp dan PKW sesuai standar pelayanan
minimal;
menata dan mengembangkan sistem jaringan prasarana wilayah yang
dapat menjadi pengarah, pembentuk, pengikat, pengendali dan
pendorong pengembangan wilayah;
memantapkan keterkaitan fungsional antar pusat kegiatan perkotaan
dan perdesaan secara sinergis;
mengendalikan perkembangan kawasan terbangun di kawasan
perkotaan sesuai dengan prinsip-prinsip pengelolaan DAS dan mitigasi
bencana;
menata kawasan perkotaan dalam rangka pengembangan koridor
Barat Timur di wilayah Utara Kabupaten; dan
menata kawasan pesisir dalam rangka pengembangan koridor Barat
Timur di wilayah Selatan Kabupaten.

Peningkatan fungsi kawasan untuk pertahanan dan keamanan negara


dengan strategi meliputi:

53

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

1)
2)
3)

4)

mendukung penetapan Kawasan Strategis Nasional dengan fungsi


khusus Pertahanan dan Keamanan;
mengembangkan kawasan lindung dan/atau kawasan budidaya tidak
terbangun di sekitar kawasan khusus pertahanan dan keamanan;
mengembangkan budidaya secara selektif di dalam dan di sekitar
kawasan khusus pertahanan untuk menjaga fungsi pertahanan dan
keamanan; dan
turut serta menjaga dan memelihara aset-aset pertahanan dan
keamanan.

Sistem Perkotaan
Sistem perkotaan di Kabupaten Sukabumi terdiri atas :

a.
b.
c.
d.

PKNp/PKW;
PKL;
PKLp;dan
PPK.

Pusat Kegiatan Nasional-Provinsi yang selanjutnya disebut PKNp adalah kawasan


perkotaan yang berpotensi pada bidang tertentu dan memiliki pelayanan skala
internasional, nasional atau beberapa provinsi.
Pusat Kegiatan Wilayah yang selanjutnya disebut PKW adalah kawasan perkotaan
yang berfungsi untuk melayani kegiatan skala provinsi atau beberapa
kabupaten/kota.

PKNp/ PKW sebagaimana dimaksud di PKNp/PKW Palabuhanratu.

54

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Pusat Kegiatan Lokal yang selanjutnya disebut PKL adalah kawasan perkotaan yang
berfungsi sebagai pusat koleksi dan distribusi lokal yang menghubungkan kawasan
perkotaan dan perdesaan skala kabupaten atau kecamatan.
PKL terdiri atas :

a.
b.
c.
d.

Perkotaan Cibadak;
Perkotaan Jampangtengah;
Perkotaan Jampangkulon; dan
Perkotaan Sagaranten.

Pusat Kegiatan Lokal Promosi yang selanjutnya disebut PKLp adalah kawasan
perkotaan yang berpotensi pada bidang tertentu dan memiliki pelayanan skala
Kabupaten.

PKLp di PKLp Cicurug.

Pusat Pelayanan Kawasan yang selanjutnya disebut PPK adalah kawasan perkotaan
yang berfungsi untuk melayani kegiatan skala kecamatan atau beberapa desa, atau
berpotensi untuk melayani kegiatan kecamatan-kecamatan wilayah belakangnya
atau melayani antar kecamatan, khususnya kecamatan yang berdekatan.

PPK terdiri atas :


a.
b.
c.

Perkotaan Cisaat;
Perkotaan Sukaraja; dan
Perkotaan Surade.

55

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Fungsi utama dan fungsi Penunjang


PKNp/PKW Palabuhanratu

(1)

(2)

PKNp Palabuhanratu memiliki fungsi utama sebagai pusat bisnis kelautan


dengan skala pelayanan nasional dan internasional, dan fungsi penunjang
sebagai kawasan pengembangan Pelabuhan Perikanan Samudera dan
minapolitan.
PKW Palabuhanratu berperan sebagai pusat WP Selatan yang melayani 26
(dua puluh enam) kecamatan di wilayah selatan memiliki fungsi utama
sebagai pusat pemerintahan kabupaten dan pariwisata, dan fungsi
penunjang sebagai kawasan permukiman, pertanian, perdagangan dan jasa,
perikanan, dan industri.

PKL Cibadak

(1)

(2)

PKL Cibadak berperan sebagai pusat WP Utara dan dipersiapkan menjadi


pusat pemerintahan DOB (Daerah Otonom Baru) yang melayani 20 (dua
puluh) kecamatan di wilayah utara kabupaten dan sebagai pusat SWP
Cibadak dan sekitarnya.
PKL Cibadak memiliki fungsi utama sebagai pusat pelayanan pemerintahan
skala kabupaten, dan fungsi penunjang sebagai kawasan permukiman,
industri, perdagangan dan jasa, pertanian, dan kawasan konservasi.

PKL Jampangtengah

(1)
(2)

PKL Jampangtengah sebagai pusat SWP Jampangtengah dan sekitarnya.


PKL Jampangtengah memiliki fungsi utama sebagai pusat pelayanan sosial
ekonomi, dan fungsi penunjang sebagai kawasan pertanian, permukiman,
industri, dan kawasan lindung/ konservasi.

PKL Jampangkulon

(1)
(2)

PKL Jampangkulon berperan sebagai pusat SWP Jampangkulon dan


sekitarnya.
PKL Jampangkulon memiliki fungsi utama sebagai pusat pelayanan sosial
ekonomi, dan fungsi penunjang sebagai kawasan permukiman, perdagangan
dan jasa, pariwisata, pertanian, perikanan, kelautan, dan kawasan lindung/
konservasi.

56

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

PKL Sagaranten

(1) PKL Sagaranten berperan sebagai pusat SWP Sagaranten dan sekitarnya.
(2) PKL Sagaranten memiliki fungsi utama sebagai kawasan pertanian tanaman
pangan dan fungsi penunjang sebagai kawasan pelayanan sosial ekonomi,
permukiman, agro wisata, dan industri berbasis sumberdaya lokal.

PKLp Cicurug

(1) PKLp Cicurug merupakan pintu gerbang barat Kabupaten Sukabumi memiliki

fungsi utama sebagai pusat kegiatan ekonomi, kawasan permukiman, dan


fungsi penunjang sebagai kawasan pertanian, pariwisata, dan kawasan lindung/
konservasi.
(2) PKLp Cicurug sebagai pendukung PKL Cibadak, dan pusat SWP Cicurug.

PPK Cisaat

(1) PPK Cisaat sebagai pendukung PKL Cibadak, PKW Sukabumi, dan pusat SWP
Cisaat dan sekitarnya.

(2) PPK Cisaat memiliki fungsi utama sebagai pusat pelayanan sosial ekonomi, dan
fungsi penunjang sebagai kawasan pertanian, pariwisata, permukiman, industri
ramah lingkungan, dan kawasan konservasi Taman Nasional Gede Pangrango
(TNGP).
PPK Sukaraja

(1) PPK Sukaraja sebagai pendukung PKL Cibadak, PKW Sukabumi, pusat SWP
Sukaraja dan sekitarnya.

(2) PPK Sukaraja memiliki fungsi utama sebagai pusat pelayanan sosial ekonomi,

dan fungsi penunjang sebagai kawasan pertanian, permukiman, perdagangan


dan jasa, industri ramah lingkungan dan kawasan konservasi Taman Nasional
Gede Pangrango (TNGP).

PPK Surade

(1)

PPK Surade sebagai pendukung PKL Jampangkulon dalam melayani SWP


Jampangkulon dan sekitarnya.

57

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

(2)

PPK Surade memiliki fungsi utama sebagai pusat pelayanan sosial ekonomi,
dan fungsi penunjang sebagai kawasan kawasan permukiman, perdagangan
dan jasa, pariwisata, pertanian, perikanan, kelautan, dan kawasan lindung/
konservasi.

PPL
PPL berfungsi melayani desa/kelurahan yang berada di sekitarnya.

Tabel 5.1
Arahan Pengembangan Sistem Pusat Kegiatan Kabupaten Sukabumi
No

Pusat Kegiatan

Cakupan Wilayah Pelayanan

Fungsi Yang Dikembangkan

Semua kecamatan di terutama


kecamatan Ciambar, Nagrak,
dan Cicantayan yang termasuk
dalam SWP-2 dalam rencana
WP Utara
Semua kecamatan
(Cidahu, Parungkuda
Bojonggenteng, Parakansalak,
Kalapanunggal,
Kabandungan )

Pusat
pemerintahan
skala
kabupaten (DOB), permukiman,
perdagangan/ jasa dan industri

Cibadak

Cicurug

Cisaat

Sukaraja

Cicantayan

Desa-desa
Cicantayan

di

Kecamatan

Nagrak

Desa-desa
Nagrak

di

Kecamatan

Semua kecamatan
(Caringin, Kadudampit
Sukabumi,Gunungguruh)
Semua kecamatan
(Sukalarang, Kebonpedes
Cireunghas, Gegerbitung)

Permukiman, Perdagangan &


jasa, industri, Pertanian ,
Pariwisata
dan
kawasan
lindung/konservasi.
Fungsi PKLp memiliki tingkat
pertumbuhan ekonomi tertinggi
dibandingkan
dengan
PPK
lainnya dan sebaga pintu
gerbang
barat
Kabupaten
Sukabumi.
Pertanian, Pariwisata,
Permukiman, dan industri
Kawasan
Konsrvasi
Gede
Pangrango,
Pertanian,
Permukiman, Perdagangan &
jasa
Pertanian, Permukiman
Permukiman, pertanian
perdagangan/ jasa

dan

58

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

No

Pusat Kegiatan

Cakupan Wilayah Pelayanan

Fungsi Yang Dikembangkan

Bojonggenteng

Desa-desa di
Bojonggenteng

Kecamatan

Permukiman, Perdagangan &


jasa, Pertanian

Cidahu

Desa-desa
Cidahu

di

Kecamatan

Permukiman, Perdagangan &


jasa, Pertanian, dan pariwisata

Kabandungan

Desa-desa di
Kabandungan

Kecamatan

Permukiman,
pariwisata

10

Kalapanunggal

Desa-desa di
Kalapanunggal

Kecamatan

Permukiman, Pertanian,

11

Parakansalak

Desa-desa di
Parakansalak

Kecamatan

Permukiman, Perdagangan &


jasa, Pertanian, dan pariwisata

12

Parungkuda

Kecamatan

13

Caringin

14

Gunungguruh

Desa-desa di
Parungkuda
Desa-desa di
Caringin
Desa-desa di
Gunungguruh

Permukiman, Perdagangan &


jasa, dan Pertanian
Pertanian, Pariwisata,
dan Permukiman,
Pertanian, Pariwisata,
Permukiman,
dan
industri
pengolahan hasil pertanian

15

Kadudampit

Desa-desa di
Kadudampit

Kecamatan

16

Sukabumi

Desa-desa
Sukabumi

di

Kecamatan

17

Cireunghas

Desa-desa
Cireunghas

di

Kecamatan

18

Gegerbitung

Desa-desa di
Gegerbitung

Kecamatan

19

Kebonpedes

Desa-desa di
Kebonpedes

Kecamatan

20

Sukalarang

Desa-desa
Sukalarang

Kecamatan

di

Kecamatan
Kecamatan

Pertanian,

dan

Pertanian, Pariwisata,
Permukiman,
dan
industri
pengolahan hasil pertanian
Pertanian, Pariwisata,
Permukiman,
dan
industri
pengolahan hasil pertanian
Pertanian, Permukiman, dan
industri
pengolahan
hasil
pertanian
Pertanian, Permukiman, dan
industri
pengolahan
hasil
pertanian
Pertanian, Permukiman, dan
industri
pengolahan
hasil
pertanian
Pertanian, Permukiman, dan
industri
pengolahan
hasil
pertanian

59

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

No

Pusat Kegiatan

21

Palabuhanratu

22

Jampangkulon

23

Jampangtengah

24

Sagaranten

25

Surade

26

Bantargadung

27

Cikidang

28

Cikakak

29

Cisolok

30

Simpenan

31

Warungkiara

32

Cikembar

33

Lengkong

34

Nyalindung

Cakupan Wilayah Pelayanan

Fungsi Yang Dikembangkan

Semua kecamatan
(Cisolok, Cikakak, Cikidang,
Simpenan, Bantargadung ,
Warungkiara
Semua kecamatan
(Ciemas, Waluran, Ciracap,
Cimanggu, Surade, Cibitung)
Semua kecamatan meliputi :
Cikembar,
Jampangtengah
(pusat SWP),
Lengkong,
Pabuaran,
Nyalindung
Semua kecamatan
(Purabaya, Curugkembar,
Cidadap,
Cidolog,
Kalibunder, Tegalbuleud
Semua kecamatan
(Jampangkulon,
Ciemas,
Waluran, Ciracap, Cimanggu,
Cibitung)
Desa-desa di
Kecamatan
Bantargadung
Desa-desa di
Kecamatan
Cikidang
Desa-desa di
Kecamatan
Cikakak
Desa-desa di
Kecamatan
Cisolok
Desa-desa di
Kecamatan
Simpenan
Desa-desa di
Kecamatan
Warungkiara
Desa-desa di
Kecamatan
Cikembar
Desa-desa di
Kecamatan
Lengkong

Pariwisata, Permukiman
Pertanian, Perdagangan & Jasa,
Perikanan & Kelautan, dan
Industri
Kawasan Lindung, Pertanian,
Permukiman, Perdagangan &
jasa,
Kawasan Resapan Air Lengkong,
Kawasan
Lindung
di
Nyalindung,
Industri, Pertanian, Permukiman

Desa-desa di
Nyalindung

Kawasan Lindung,
Permukiman

Kecamatan

Pertanian, Permukiman,
Perdagangan/ jasa,

Permukiman, Perdagangan &


jasa, Pertanian

Permukiman,
Pertanian,
Perdagangan & Jasa,
Permukiman,
Pertanian,
Perdagangan & Jasa, Pariwisata
Permukiman,
Pertanian,
Perdagangan & Jasa, Pariwisata
Permukiman,
Pertanian,
Perdagangan & Jasa, Pariwisata
Permukiman,
Pertanian,
Perdagangan & Jasa, Pariwisata
Permukiman,
Pertanian,
Perdagangan & Jasa, Pariwisata
Permukiman,perdagangan dan
jasa Industri, Pertanian
Kawasan Resapan Air Lengkong,
Pertanian, Permukiman
Pertanian,

510

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

No

Pusat Kegiatan

Cakupan Wilayah Pelayanan

Fungsi Yang Dikembangkan

35

Pabuaran

Desa-desa
Pabuaran

di

Kecamatan

Pertanian,
Permukiman,
perdagangan dan jasa

36

Ciemas

Desa-desa
Ciemas

di

Kecamatan

37

Cibitung

Desa-desa
Cibitung

di

Kecamatan

38

Cimanggu

di

Kecamatan

39

Ciracap

Desa-desa
Cimanggu
Desa-desa
Ciracap

Kawasan Lindung dan Militer


Pariwisata, Pertanian,
Permukiman, Perdagangan &
jasa,Perikanan dan Kelautan
Pertanian,
Permukiman,
Perdagangan & jasa, Perikanan
dan Kelautan
Pertanian, Permukiman,

di

Kecamatan

40

Waluran

Desa-desa
Waluran

di

Kecamatan

41

Cidadap

Kecamatan

42

Cidolog

43

Curugkembar

44

Kalibunder

Desa-desa di
Cidadap
Desa-desa di
Cidolog
Desa-desa di
Curugkembar
Desa-desa di
Kalibunder

45

Purabaya

Kecamatan

46

Tegalbuleud

Desa-desa di
Purabaya
Desa-desa di
Tegalbuleud

Kecamatan
Kecamatan
Kecamatan

Kecamatan

Kawasan Lindung,
Pariwisata, Pertanian,
Permukiman, Perdagangan &
jasa, Perikanan dan Kelautan
Pertanian,
Permukiman,
Perdagangan & jasa,
Pertanian, Permukiman,
Perdagangan/ jasa,
Pertanian, Permukiman,
Perdagangan/ jasa,
Pertanian, Permukiman,
Perdagangan/ jasa,
Pertanian, Permukiman,
Perdagangan/ jasa,

Pertanian, Permukiman,
Perdagangan/ jasa,
Pertanian, Permukiman,
Perikanan dan kelautan

Sumber : RTRW Kab. Sukabumi Tahun 2012-2032

511

kilometers

KONSULTAN

Halaman 5-12

Jl. Karang Arum VII No. A.31 Bandung, arenco.binatama@gmail.com

PT.
ARENCO BINATAMA
Design & Engineering Consultant

SKALA

KETERANGAN

Peta Pengembangan Kota


(RTRW)

GAMBAR : 5.1

Tahun 2015

Penyusunan
Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum (RI SPAM)
Kabupaten Sukabumi

PEKERJAAN

Jalan Pasanggrahan Nomor 01 Desa Cimanggu Kecamatan Palabuhan Ratu, Telp/Fax. (0266) 434821

DINAS TATA RUANG, PERMUKIMAN DAN KEBERSIHAN

PEMERINTAH KABUPATEN SUKABUMI

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

5.2 Rencana Daerah Pelayanan


Sistem penyediaan Air minum Kabupaten Sukabumi sampai saat ini dilayani oleh
PDAM dengan 21 cabang/unit dengan total cakupan pelayanan mencapai 20.879
sambungan langsung, 20.279 sambungan untuk sektor non niaga, 575 sambungan
fasilitas umum dan 25 sambungan untuk sektor fasilitas industri.
Dari cabang-cabang pelayanan air minum tersebut cabang Citarik yang
mempunyai debit sumber terbesar yaitu dari Sungai Cikadu atau Sungai Citarik
dengan debit 1000 L/dt sedangkan cabang Sagaranten mempunyai debit terkecil
dari sumber dari Mata air Cipongok dengan debit 1 L/dt.
Sumber air baku yang digunakan saat ini adalah sungai, mata air dan Deep Well.
Total kapasitas produksi desain pada tahun 2014 sebanyak 495 L/dt setara dengan
14.510.016 m/tahun tetapi total kapasitas produksi riil serta total kapasitas
terpasang mencapai 479 L/dt atau 13.991.616 m/tahun dengan kapasitas produksi
yang dimanfaatkan rata-rata selama tahun 2014 sebanyak 305,89 L/dt atau
9.088,162 /tahun, untuk distribusi yang dimanfaatkan rata-rata selama tahun 2014
mencapai 263,38 L/dt atau 7.785.240 m/tahun.
Tabel 5.2
Wilayah Pelayanan Eksisting SPAM Perpipaan Perkotaan
Kabupaten Sukabumi Tahun 2015

No.
1

Kecamatan

Jaringan Perpipaan Perkotaan PDAM


Terlayani

Belum Terlayani

Ciemas

Ciracap

Waluran

Surade

Cibitung

513

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

No.
6

Kecamatan
Jampang Kulon

Cimanggu

Kali Bunder

Tegal Buleud

Jaringan Perpipaan Perkotaan PDAM


Terlayani

10

Cidolog

11

Sagaranten

12

Cidadap

13

Curugkembar

14

Pabuaran

15

Lengkong

16

Pelabuhanratu

17

Simpenan

18

Warung Kiara

19

Bantargadung

20

Jampang Tengah

21

Purabaya

22

Cikembar

23

Nyalindung

24

Geger Bitung

25

Sukaraja

26

Kebonpedes

27

Cireunghas

28

Sukalarang

29

Sukabumi

30

Kadudampit

31

Cisaat

32

Gunung Guruh

33

Cibadak

34

Cicantanyan

Belum Terlayani

35

Caringin

36

Nagrak

37

Ciambar

38

Cicurug

39

Cidahu

40

Parakan salak

514

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

No.
41

Kecamatan

Jaringan Perpipaan Perkotaan PDAM


Terlayani

Parung Kuda

42

Bojong Genteng

43

Kalapa Nunggal

44

Cikidang

45

Cisolok

46

Cikakak

47

Kabandungan

Belum Terlayani

Sumber : PDAM Kabupaten Sukabumi, 2015

Mempertimbangkan pencapaian target-target yang telah tercantum dalam


Standar Pelayanan Dasar yang dituangkan dalam Strategi RPJMN 2015-2018 yaitu
100 0 100, rencana pengembangan sistem penyediaan air minum di Kabupaten
Sukabumi akan diselaraskan dengan 100% akses air minum layak, minimal di
wilayah yang terlayani sistem perpipaan perkotaan PDAM.
Rencana pengembangan SPAM adalah meningkatkan cakupan pelayanan pada
wilayah-wilayah eksisting sehingga rencana akses 100% dapar terwujud pada
Tahun 2019.

515

Pengembangan cakupan pelayanan


di wilayah eksisting untuk mencapai
target 100% akses air minum

Rencana Wilayah
Pengembangan SPAM

kilometers

KONSULTAN

Halaman 5-16

Jl. Karang Arum VII No. A.31 Bandung, arenco.binatama@gmail.com

PT.
ARENCO BINATAMA
Design & Engineering Consultant

SKALA

KETERANGAN

Peta Rencana Pengembangan

GAMBAR : 5.2

Tahun 2015

Penyusunan
Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum (RI SPAM)
Kabupaten Sukabumi

PEKERJAAN

Jalan Pasanggrahan Nomor 01 Desa Cimanggu Kecamatan Palabuhan Ratu, Telp/Fax. (0266) 434821

DINAS TATA RUANG, PERMUKIMAN DAN KEBERSIHAN

PEMERINTAH KABUPATEN SUKABUMI

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

5.3 Proyeksi Jumlah Penduduk


Berdasarkan Petunjuk Teknis Penyusunan Rencana Induk SPAM, perhitungan
proyeksi penduduk didasarkan pada data proyeksi jumlah penduduk dalam
dokumen RTRW kabupaten yang bersangkutan. Untuk RTRW yang kurun waktu
pembuatannya lebih dari 5 tahun dari tahun penyusunan RI SPAM, maka proyeksi
penduduk harus dihitung sesuai dengan metode perhitungan penduduk
sebagaimana tertuang dalam Lampiran B Permen PU No. 18 Tahun 2007, tentang
RI SPAM.
Walau RTRW Kabupaten Sukabumi disusun pada tahun 2012, artinya waktu
penyusunannya < 5 tahun dari tahun penyusunan RI SPAM, dalam perencanaan ini
perhitungan proyeksi penduduk tetap akan dihitung sesuai Lampiran B, karena
dalam dokumen RTRW Kabupaten Sukabumi Tahun 2012, tidak ada perhitungan
proyeksi penduduk.

Proyeksi penduduk Kabupaten Sukabumi ditunjukkan pada tabel berikut ini.

Tabel 5.3
Proyeksi Penduduk
Kabupaten Sukabumi Tahun 2015-2030

No.
1
2
3
4
5
6

Kecamatan
Ciemas
Ciracap
Waluran
Surade
Cibitung
Jampang Kulon

Proyeksi Penduduk - (Tahun). jiwa


2015
51,213
50,589
27,641
76,778
26,699
44,092

2020
54,548
53,884
29,442
81,779
28,438
46,964

2025
58,101
57,393
31,359
87,105
30,290
50,023

2030
61,886
61,131
33,402
92,779
32,263
53,281

517

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

No.

Kecamatan

7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22
23
24
25
26
27
28
29
30
31
32
33
34
35
36
37
38
39
40
41
42
43
44

Cimanggu
Kali Bunder
Tegal Buleud
Cidolog
Sagaranten
Cidadap
Curugkembar
Pabuaran
Lengkong
Pelabuhanratu
Simpenan
Warung Kiara
Bantargadung
Jampang Tengah
Purabaya
Cikembar
Nyalindung
Geger Bitung
Sukaraja
Kebonpedes
Cireunghas
Sukalarang
sukabumi
Kadudampit
Cisaat
Gunung Guruh
Cibadak
Cicantanyan
Caringin
Nagrak
Ciambar
Cicurug
Cidahu
Parakan salak
Parung Kuda
Bojong Genteng
Kalapa Nunggal
Cikidang

Proyeksi Penduduk - (Tahun). jiwa


2015
23,544
28,945
35,621
18,659
50,390
19,879
30,317
42,169
31,125
102,972
51,426
58,630
37,529
67,116
42,058
84,468
49,174
38,889
82,031
28,862
33,402
44,498
49,263
53,596
121,350
51,232
114,633
56,150
46,076
82,838
39,166
131,105
64,512
41,976
73,733
37,173
47,491
59,502

2020
25,077
30,830
37,941
19,874
53,673
21,173
32,292
44,915
33,153
109,679
54,775
62,449
39,973
71,488
44,797
89,970
52,377
41,422
87,374
30,742
35,577
47,396
52,472
57,087
129,254
54,569
122,099
59,807
49,077
88,233
41,717
139,644
68,714
44,710
78,535
39,594
50,584
63,377

2025
26,711
32,838
40,413
21,169
57,168
22,552
34,395
47,841
35,312
116,822
58,343
66,517
42,577
76,144
47,715
95,830
55,788
44,120
93,065
32,744
37,894
50,483
55,890
60,806
137,672
58,123
130,052
63,702
52,273
93,980
44,434
148,740
73,189
47,622
83,651
42,173
53,879
67,505

2030
28,450
34,977
43,045
22,548
60,892
24,021
36,635
50,957
37,612
124,432
62,143
70,849
45,350
81,103
50,823
102,072
59,422
46,994
99,127
34,877
40,363
53,772
59,530
64,766
146,639
61,909
138,523
67,851
55,678
100,101
47,328
158,428
77,956
50,724
89,099
44,920
57,388
71,902

518

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

No.
45
46
47

Kecamatan

2015
59,502
39,836
39,448

Cisolok
Cikakak
Kabandungan
Jumlah

2,487,296

Proyeksi Penduduk - (Tahun). jiwa


2020
2025
2030
63,377
67,505
71,902
42,431
45,194
48,138
42,018
44,754
47,669
2,649,302

2,821,860

3,005,658

Sumber : Hasil Perhitungan Konsultan, 2015

5.4 Proyeksi Kebutuhan Air Minum


Perhitungan proyeksi kebutuhan air minum menggunakan parameter: (1) tingkat
pelayanan, (2) tingkat kebutuhan air, (3) penurunan kehilangan air dengan
perhitungan dan analisis sebagaimana pada pada butir IV tentang Petunjuk Teknis
Penyusunan RI SPAM dan proyeksi jumlah penduduk pertahun (Pn) yang telah
dilakukan di atas.
a.

Tingkat Pelayanan
Tingkat pelayanan setiap Kecamatan dalam lingkup wilayah PDAM
Kabupaten Sukabumi dihitung berdasarkan jumlah sambungan rumah,
sosial dan non domestik dibandingkan dengan jumlah penduduk di daerah
pelayanan

b.

Tingkat Kebutuhan Air


Tingkat pemakaian air dihitung berdasarkan komsumsi air selama setahun
(m3/tahun) dibagi dengan jumlah pelanggan di masing-masing cabang,

c.

Penurunan Kehilangan Air


Berdasarkan Petunjuk Tenis Penyusunan RI SPAM, kehilangan air diplot
sebesar 20%, dan kehilangan air eksisting dihitung berdasarkan data
pengelola air minum pada tahun terakhir.

519

Rencana Induk

Sistem Penyediaan Air Minum (RI


SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Untuk proyeksi kebutuhan air kecamatan yang telah terlayani pada cabang-cabang
di atas, angka pemakaian air eksisting menjadi dasar perhitungan terutama pada
lima (5) tahun pertama perencanaan, untuk selanjutnya konsumsi pemakaian air
mengalami kenaikan per tahun sebesar 5 liter/orang/tahun.
Untuk kecamatan yang belum terlayani saat ini menggunakan standar kebutuhan
air rata-rata yaitu 100 liter/orang/hari. Sementara itu, pemakaian air untuk
Hidran/Kran Umum (HU/KU) direncanakan sebesar 60 l/or/hr dengan jumlah
pelayanan 100 jiwa/KU.
Proyeksi kebutuhan air per Kecamatan ditunjukkan pada Tabel 5.4 sampai dengan
Tabel 5.51 dan rekapitulasi kebutuhan air seluruh kecamatan ditunjukkan pada
Tabel 5.52

520

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Tabel 5.4
Proyeksi Kebutuhan Air Minum Kecamatan Ciemas
Kabupaten Sukabumi Tahun 2015-2030

No.

Uraian

A
1
2
3
4
B
1
2
3
4
C

Kependudukan
Jumlah Penduduk
Tingkat pelayanan
Penduduk Terlayani
Jumlah Penduduk per SR
Kebutuhan Domestik
Jumlah SR
Pemakaian per orang
Kebutuhan air SR
Kebutuhan Domestik
Kebutuhan Non Domestik
15% dari Kebutuhan
Domestik
Total Kebutuhan Non
Domestik
Kebutuhan Air Total
Kehilangan Air
% Kehilangan Air
Jumlah Kehilangan Air
Kebutuhan Air Rata-rata
Kebutuhan hari
maksimum
Faktor Koefisien
Kebutuhan Air

D
E

F
G

Satuan

Tahun
2020
2025

2030

jiwa
%
jiwa
jiwa

51,213
0.00%
4

54,548
15.00%
8,182
4

58,101
40.00%
23,241
4

61,886
65.00%
40,226
4

unit
L/hari
L/det
L/det

0
100
0.00
0.00

2046
125
2.96
2.96

5810
150
10.09
10.09

10056
175
20.37
20.37

L/det

0.44

1.51

3.06

L/det

0.00

0.44

1.51

3.06

L/det

0.00

3.40

11.60

23.42

%
L/det
L/det

0.00
0.00
0.00

10
0.34
3.74

20
2.32
13.92

20
4.68
28.11

L/det

1.20
0.00

1.20
4.49

1.20
16.70

1.20
33.73

1.75
0.00

1.75
6.55

1.75
24.36

1.75
49.19

Kebutuhan Jam Puncak

Faktor Koefisien
Kebutuhan Air
L/det
Sumber : Hasil Perhitungan Konsultan, 2015

2015

521

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Tabel 5.5
Proyeksi Kebutuhan Air Minum Kecamatan Ciracap
Kabupaten Sukabumi Tahun 2015-2030

No.

Uraian

A
1
2
3
4
B
1
2
3
4
C

Kependudukan
Jumlah Penduduk
Tingkat pelayanan
Penduduk Terlayani
Jumlah Penduduk per SR
Kebutuhan Domestik
Jumlah SR
Pemakaian per orang
Kebutuhan air SR
Kebutuhan Domestik
Kebutuhan Non Domestik
15% dari Kebutuhan
Domestik
Total Kebutuhan Non
Domestik
Kebutuhan Air Total
Kehilangan Air
% Kehilangan Air
Jumlah Kehilangan Air
Kebutuhan Air Rata-rata
Kebutuhan hari
maksimum
Faktor Koefisien
Kebutuhan Air

D
E

F
G

Satuan

2030

jiwa
%
jiwa
jiwa

50,589
0.00%
4

53,884
15.00%
8,083
4

57,393
40.00%
22,957
4

61,131
65.00%
39,735
4

unit
L/hari
L/det
L/det

0
100
0.00
0.00

2021
125
2.92
2.92

5739
150
9.96
9.96

9934
175
20.12
20.12

L/det

0.44

1.49

3.02

L/det

0.00

0.44

1.49

3.02

L/det

0.00

3.36

11.46

23.14

%
L/det
L/det

0.00
0.00
0.00

10
0.34
3.70

20
2.29
13.75

20
4.63
27.77

L/det

1.20
0.00

1.20
4.44

1.20
16.50

1.20
33.32

1.75
0.00

1.75
6.47

1.75
24.06

1.75
48.59

Kebutuhan Jam Puncak

Faktor Koefisien
Kebutuhan Air
L/det
Sumber : Hasil Perhitungan Konsultan, 2015

2015

Tahun
2020
2025

522

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Tabel 5.6
Proyeksi Kebutuhan Air Minum Kecamatan Waluran
Kabupaten Sukabumi Tahun 2015-2030

No.

Uraian

A
1
2
3
4
B
1
2
3
4
C

Kependudukan
Jumlah Penduduk
Tingkat pelayanan
Penduduk Terlayani
Jumlah Penduduk per SR
Kebutuhan Domestik
Jumlah SR
Pemakaian per orang
Kebutuhan air SR
Kebutuhan Domestik
Kebutuhan Non Domestik
15% dari Kebutuhan
Domestik
Total Kebutuhan Non
Domestik
Kebutuhan Air Total
Kehilangan Air
% Kehilangan Air
Jumlah Kehilangan Air
Kebutuhan Air Rata-rata
Kebutuhan hari
maksimum
Faktor Koefisien
Kebutuhan Air

D
E

F
G

Satuan

2030

jiwa
%
jiwa
jiwa

27,641
0.00%
4

29,442
15.00%
4,416
4

31,359
40.00%
12,544
4

33,402
65.00%
21,711
4

unit
L/hari
L/det
L/det

0
100
0.00
0.00

1104
125
1.60
2

3136
150
5.44
5

5428
175
10.99
11

L/det

0.24

0.82

1.65

L/det

0.00

0.24

0.82

1.65

L/det

0.00

1.84

6.26

12.64

%
L/det
L/det

0.00
0.00
0.00

10
0.18
2.02

20
1.25
7.51

20
2.53
15.17

L/det

1.20
0.00

1.20
2.42

1.20
9.02

1.20
18.21

1.75
0.00

1.75
3.54

1.75
13.15

1.75
26.55

Kebutuhan Jam Puncak

Faktor Koefisien
Kebutuhan Air
L/det
Sumber : Hasil Perhitungan Konsultan, 2015

2015

Tahun
2020
2025

523

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Tabel 5.7
Proyeksi Kebutuhan Air Minum Kecamatan Surade
Kabupaten Sukabumi Tahun 2015-2030

No.

Uraian

A
1
2
3
4
B
1
2
3
4
C

Kependudukan
Jumlah Penduduk
Tingkat pelayanan
Penduduk Terlayani
Jumlah Penduduk per SR
Kebutuhan Domestik
Jumlah SR
Pemakaian per orang
Kebutuhan air SR
Kebutuhan Domestik
Kebutuhan Non Domestik
15% dari Kebutuhan
Domestik
Total Kebutuhan Non
Domestik
Kebutuhan Air Total
Kehilangan Air
% Kehilangan Air
Jumlah Kehilangan Air
Kebutuhan Air Rata-rata
Kebutuhan hari
maksimum
Faktor Koefisien
Kebutuhan Air

D
E

F
G

Satuan

2030

jiwa
%
jiwa
jiwa

76,778
1.73%
6,196
6

81,779
26.73%
21,859
4

87,105
51.73%
45,060
4

unit
L/hari
L/det
L/det

1033
100
1.20
1.20

5465
125
7.91
7.91

11265
150
19.56
19.56

92,779
76.73%
71,189
4

17797
175
36.05
36.05

L/det

0.18

1.19

2.93

5.41

L/det

0.18

1.19

2.93

5.41

L/det

1.37

9.09

22.49

41.45

%
L/det
L/det

6.74
0.09
1.47

6.74
0.61
9.71

6.74
1.52
24.01

6.74
2.79
44.25

L/det

1.20
1.76

1.20
11.65

1.20
28.81

1.20
53.10

1.75
2.57

1.75
16.98

1.75
42.01

1.75
77.44

Kebutuhan Jam Puncak

Faktor Koefisien
Kebutuhan Air
L/det
Sumber : Hasil Perhitungan Konsultan, 2015

2015

Tahun
2020
2025

524

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Tabel 5.8
Proyeksi Kebutuhan Air Minum Kecamatan Cibitung
Kabupaten Sukabumi Tahun 2015-2030

No.

Uraian

A
1
2
3
4
B
1
2
3
4
C

Kependudukan
Jumlah Penduduk
Tingkat pelayanan
Penduduk Terlayani
Jumlah Penduduk per SR
Kebutuhan Domestik
Jumlah SR
Pemakaian per orang
Kebutuhan air SR
Kebutuhan Domestik
Kebutuhan Non Domestik
15% dari Kebutuhan
Domestik
Total Kebutuhan Non
Domestik
Kebutuhan Air Total
Kehilangan Air
% Kehilangan Air
Jumlah Kehilangan Air
Kebutuhan Air Rata-rata
Kebutuhan hari
maksimum
Faktor Koefisien
Kebutuhan Air

D
E

F
G

Satuan

2030

jiwa
%
jiwa
jiwa

26,699
0.00%
4

28,438
15.00%
4,266
4

30,290
40.00%
12,116
4

unit
L/hari
L/det
L/det

0
100
0.00
0.00

1066
125
1.54
1.54

3029
150
5.26
5.26

32,263
65.00%
20,971
4

5243
175
10.62
10.62

L/det

0.23

0.79

1.59

L/det

0.00

0.23

0.79

1.59

L/det

0.00

1.77

6.05

12.21

%
L/det
L/det

0.00
0.00
0.00

10
0.18
1.95

20
1.21
7.26

20
2.44
14.65

L/det

1.20
0.00

1.20
2.34

1.20
8.71

1.20
17.58

1.75
0.00

1.75
3.42

1.75
12.70

1.75
25.64

Kebutuhan Jam Puncak

Faktor Koefisien
Kebutuhan Air
L/det
Sumber : Hasil Perhitungan Konsultan, 2015

2015

Tahun
2020
2025

525

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Tabel 5.9
Proyeksi Kebutuhan Air Minum Kecamatan Jampang Kulon
Kabupaten Sukabumi Tahun 2015-2030

No.

Uraian

A
1
2
3
4
B
1
2
3
4
C

Kependudukan
Jumlah Penduduk
Tingkat pelayanan
Penduduk Terlayani
Jumlah Penduduk per SR
Kebutuhan Domestik
Jumlah SR
Pemakaian per orang
Kebutuhan air SR
Kebutuhan Domestik
Kebutuhan Non Domestik
15% dari Kebutuhan
Domestik
Total Kebutuhan Non
Domestik
Kebutuhan Air Total
Kehilangan Air
% Kehilangan Air
Jumlah Kehilangan Air
Kebutuhan Air Rata-rata
Kebutuhan hari
maksimum
Faktor Koefisien
Kebutuhan Air

D
E

F
G

Satuan

2030

jiwa
%
jiwa
jiwa

44,092
1.73%
763
4

46,964
26.73%
12,554
4

50,023
51.73%
25,877
4

unit
L/hari
L/det
L/det

191
100
0.22
0.22

3138
125
4.54
4.54

6469
150
11.23
11.23

53,281
76.73%
40,883
4

10221
175
20.70
20.70

L/det

0.03

0.68

1.68

3.11

L/det

0.03

0.68

1.68

3.11

L/det

0.25

5.22

12.92

23.81

%
L/det
L/det

6.74
0.02
0.27

6.74
0.35
5.57

6.74
0.87
13.79

6.74
1.60
25.41

L/det

1.20
0.33

1.20
6.69

1.20
16.54

1.20
30.49

1.75
0.47

1.75
9.75

1.75
24.13

1.75
44.47

Kebutuhan Jam Puncak

Faktor Koefisien
Kebutuhan Air
L/det
Sumber : Hasil Perhitungan Konsultan, 2015

2015

Tahun
2020
2025

526

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Tabel 5.10
Proyeksi Kebutuhan Air Minum Kecamatan Cimanggu
Kabupaten Sukabumi Tahun 2015-2030

No.

Uraian

A
1
2
3
4
B
1
2
3
4
C

Kependudukan
Jumlah Penduduk
Tingkat pelayanan
Penduduk Terlayani
Jumlah Penduduk per SR
Kebutuhan Domestik
Jumlah SR
Pemakaian per orang
Kebutuhan air SR
Kebutuhan Domestik
Kebutuhan Non Domestik
15% dari Kebutuhan
Domestik
Total Kebutuhan Non
Domestik
Kebutuhan Air Total
Kehilangan Air
% Kehilangan Air
Jumlah Kehilangan Air
Kebutuhan Air Rata-rata
Kebutuhan hari
maksimum
Faktor Koefisien
Kebutuhan Air

D
E

F
G

Satuan

2030

jiwa
%
jiwa
jiwa

23,544
0.00%
4

25,077
15.00%
3,762
4

26,711
40.00%
10,684
4

28,450
65.00%
18,493
4

unit
L/hari
L/det
L/det

0
100
0.00
0.00

940
125
1.36
1.36

2671
150
4.64
4.64

4623
175
9.36
9.36

L/det

0.20

0.70

1.40

L/det

0.00

0.20

0.70

1.40

L/det

0.00

1.56

5.33

10.77

%
L/det
L/det

0.00
0.00
0.00

10
0.16
1.72

20
1.07
6.40

20
2.15
12.92

L/det

1.20
0.00

1.20
2.07

1.20
7.68

1.20
15.51

1.75
0.00

1.75
3.01

1.75
11.20

1.75
22.61

Kebutuhan Jam Puncak

Faktor Koefisien
Kebutuhan Air
L/det
Sumber : Hasil Perhitungan Konsultan, 2015

2015

Tahun
2020
2025

527

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Tabel 5.11
Proyeksi Kebutuhan Air Minum Kecamatan Kali Bunder
Kabupaten Sukabumi Tahun 2015-2030

No.

Uraian

A
1
2
3
4
B
1
2
3
4
C

Kependudukan
Jumlah Penduduk
Tingkat pelayanan
Penduduk Terlayani
Jumlah Penduduk per SR
Kebutuhan Domestik
Jumlah SR
Pemakaian per orang
Kebutuhan air SR
Kebutuhan Domestik
Kebutuhan Non Domestik
15% dari Kebutuhan
Domestik
Total Kebutuhan Non
Domestik
Kebutuhan Air Total
Kehilangan Air
% Kehilangan Air
Jumlah Kehilangan Air
Kebutuhan Air Rata-rata
Kebutuhan hari
maksimum
Faktor Koefisien
Kebutuhan Air

D
E

F
G

Satuan

2030

jiwa
%
jiwa
jiwa

28,945
0.00%
4

30,830
15.00%
4,625
4

32,838
40.00%
13,135
4

34,977
65.00%
22,735
4

unit
L/hari
L/det
L/det

0
100
0.00
0.00

1156
125
1.67
1.67

3284
150
5.70
5.70

5684
175
11.51
11.51

L/det

0.25

0.86

1.73

L/det

0.00

0.25

0.86

1.73

L/det

0.00

1.92

6.56

13.24

%
L/det
L/det

0.00
0.00
0.00

10
0.19
2.12

20
1.31
7.87

20
2.65
15.89

L/det

1.20
0.00

1.20
2.54

1.20
9.44

1.20
19.06

1.75
0.00

1.75
3.70

1.75
13.77

1.75
27.80

Kebutuhan Jam Puncak

Faktor Koefisien
Kebutuhan Air
L/det
Sumber : Hasil Perhitungan Konsultan, 2015

2015

Tahun
2020
2025

528

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Tabel 5.12
Proyeksi Kebutuhan Air Minum Kecamatan Tegal Buleud
Kabupaten Sukabumi Tahun 2015-2030

No.

Uraian

A
1
2
3
4
B
1
2
3
4
C

Kependudukan
Jumlah Penduduk
Tingkat pelayanan
Penduduk Terlayani
Jumlah Penduduk per SR
Kebutuhan Domestik
Jumlah SR
Pemakaian per orang
Kebutuhan air SR
Kebutuhan Domestik
Kebutuhan Non Domestik
15% dari Kebutuhan
Domestik
Total Kebutuhan Non
Domestik
Kebutuhan Air Total
Kehilangan Air
% Kehilangan Air
Jumlah Kehilangan Air
Kebutuhan Air Rata-rata
Kebutuhan hari
maksimum
Faktor Koefisien
Kebutuhan Air

D
E

F
G

Satuan

2030

jiwa
%
jiwa
jiwa

35,621
0.00%
4

37,941
15.00%
5,691
4

40,413
40.00%
16,165
4

43,045
65.00%
27,979
4

unit
L/hari
L/det
L/det

0
100
0.00
0.00

1423
125
2.06
2.06

4041
150
7.02
7.02

6995
175
14.17
14.17

L/det

0.31

1.05

2.13

L/det

0.00

0.31

1.05

2.13

L/det

0.00

2.37

8.07

16.29

%
L/det
L/det

0.00
0.00
0.00

10
0.24
2.60

20
1.61
9.68

20
3.26
19.55

L/det

1.20
0.00

1.20
3.12

1.20
11.62

1.20
23.46

1.75
0.00

1.75
4.56

1.75
16.94

1.75
34.21

Kebutuhan Jam Puncak

Faktor Koefisien
Kebutuhan Air
L/det
Sumber : Hasil Perhitungan Konsultan, 2015

2015

Tahun
2020
2025

529

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Tabel 5.13
Proyeksi Kebutuhan Air Minum Kecamatan Cidolog
Kabupaten Sukabumi Tahun 2015-2030

No.

Uraian

A
1
2
3
4
B
1
2
3
4
C

Kependudukan
Jumlah Penduduk
Tingkat pelayanan
Penduduk Terlayani
Jumlah Penduduk per SR
Kebutuhan Domestik
Jumlah SR
Pemakaian per orang
Kebutuhan air SR
Kebutuhan Domestik
Kebutuhan Non Domestik
15% dari Kebutuhan
Domestik
Total Kebutuhan Non
Domestik
Kebutuhan Air Total
Kehilangan Air
% Kehilangan Air
Jumlah Kehilangan Air
Kebutuhan Air Rata-rata
Kebutuhan hari
maksimum
Faktor Koefisien
Kebutuhan Air

D
E

F
G

Satuan

2030

jiwa
%
jiwa
jiwa

18,659
0.00%
4

19,874
15.00%
2,981
4

21,169
40.00%
8,468
4

22,548
65.00%
14,656
4

unit
L/hari
L/det
L/det

0
100
0.00
0.00

745
125
1.08
1.08

2117
150
3.68
3.68

3664
175
7.42
7.42

L/det

0.16

0.55

1.11

L/det

0.00

0.16

0.55

1.11

L/det

0.00

1.24

4.23

8.53

%
L/det
L/det

0.00
0.00
0.00

10
0.12
1.36

20
0.85
5.07

20
1.71
10.24

L/det

1.20
0.00

1.20
1.64

1.20
6.09

1.20
12.29

1.75
0.00

1.75
2.39

1.75
8.88

1.75
17.92

Kebutuhan Jam Puncak

Faktor Koefisien
Kebutuhan Air
L/det
Sumber : Hasil Perhitungan Konsultan, 2015

2015

Tahun
2020
2025

530

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Tabel 5.14
Proyeksi Kebutuhan Air Minum Kecamatan Sagaranten
Kabupaten Sukabumi Tahun 2015-2030

No.

Uraian

A
1
2
3
4
B
1
2
3
4
C

Kependudukan
Jumlah Penduduk
Tingkat pelayanan
Penduduk Terlayani
Jumlah Penduduk per SR
Kebutuhan Domestik
Jumlah SR
Pemakaian per orang
Kebutuhan air SR
Kebutuhan Domestik
Kebutuhan Non Domestik
15% dari Kebutuhan
Domestik
Total Kebutuhan Non
Domestik
Kebutuhan Air Total
Kehilangan Air
% Kehilangan Air
Jumlah Kehilangan Air
Kebutuhan Air Rata-rata
Kebutuhan hari
maksimum
Faktor Koefisien
Kebutuhan Air

D
E

F
G

Satuan

2030

jiwa
%
jiwa
jiwa

50,390
11.81%
5,950
6

53,673
36.81%
19,756
4

57,168
61.81%
35,335
4

60,892
86.81%
52,859
4

unit
L/hari
L/det
L/det

992
100
1.15
1.15

4939
125
7.15
7.15

8834
150
15.34
15.34

13215
175
26.77
26.77

L/det

0.17

1.07

2.30

4.01

L/det

0.17

1.07

2.30

4.01

L/det

1.32

8.22

17.64

30.78

%
L/det
L/det

26.76
0.35
1.67

20
1.64
9.86

20
3.53
21.16

20
6.16
36.94

L/det

1.20
2.01

1.20
11.83

1.20
25.40

1.20
44.32

1.75
2.93

1.75
17.26

1.75
37.04

1.75
64.64

Kebutuhan Jam Puncak

Faktor Koefisien
Kebutuhan Air
L/det
Sumber : Hasil Perhitungan Konsultan, 2015

2015

Tahun
2020
2025

531

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Tabel 5.15
Proyeksi Kebutuhan Air Minum Kecamatan Cidadap
Kabupaten Sukabumi Tahun 2015-2030

No.

Uraian

A
1
2
3
4
B
1
2
3
4
C

Kependudukan
Jumlah Penduduk
Tingkat pelayanan
Penduduk Terlayani
Jumlah Penduduk per SR
Kebutuhan Domestik
Jumlah SR
Pemakaian per orang
Kebutuhan air SR
Kebutuhan Domestik
Kebutuhan Non Domestik
15% dari Kebutuhan
Domestik
Total Kebutuhan Non
Domestik
Kebutuhan Air Total
Kehilangan Air
% Kehilangan Air
Jumlah Kehilangan Air
Kebutuhan Air Rata-rata
Kebutuhan hari
maksimum
Faktor Koefisien
Kebutuhan Air

D
E

F
G

Satuan

2030

jiwa
%
jiwa
jiwa

19,879
0.00%
4

21,173
15.00%
3,176
4

22,552
40.00%
9,021
4

24,021
65.00%
15,614
4

unit
L/hari
L/det
L/det

0
100
0.00
0.00

794
125
1.15
1.15

2255
150
3.92
3.92

3903
175
7.91
7.91

L/det

0.17

0.59

1.19

L/det

0.00

0.17

0.59

1.19

L/det

0.00

1.32

4.50

9.09

%
L/det
L/det

0.00
0.00
0.00

10
0.13
1.45

20
0.90
5.40

20
1.82
10.91

L/det

1.20
0.00

1.20
1.74

1.20
6.48

1.20
13.09

1.75
0.00

1.75
2.54

1.75
9.46

1.75
19.09

Kebutuhan Jam Puncak

Faktor Koefisien
Kebutuhan Air
L/det
Sumber : Hasil Perhitungan Konsultan, 2015

2015

Tahun
2020
2025

532

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Tabel 5.16
Proyeksi Kebutuhan Air Minum Kecamatan Curug Kembar
Kabupaten Sukabumi Tahun 2015-2030

No.

Uraian

A
1
2
3
4
B
1
2
3
4
C

Kependudukan
Jumlah Penduduk
Tingkat pelayanan
Penduduk Terlayani
Jumlah Penduduk per SR
Kebutuhan Domestik
Jumlah SR
Pemakaian per orang
Kebutuhan air SR
Kebutuhan Domestik
Kebutuhan Non Domestik
15% dari Kebutuhan
Domestik
Total Kebutuhan Non
Domestik
Kebutuhan Air Total
Kehilangan Air
% Kehilangan Air
Jumlah Kehilangan Air
Kebutuhan Air Rata-rata
Kebutuhan hari
maksimum
Faktor Koefisien
Kebutuhan Air

D
E

F
G

Satuan

2030

jiwa
%
jiwa
jiwa

30,317
0.00%
4

32,292
15.00%
4,844
4

34,395
40.00%
13,758
4

36,635
65.00%
23,813
4

unit
L/hari
L/det
L/det

0
100
0.00
0.00

1211
125
1.75
1.75

3439
150
5.97
5.97

5953
175
12.06
12.06

L/det

0.26

0.90

1.81

L/det

0.00

0.26

0.90

1.81

L/det

0.00

2.01

6.87

13.87

%
L/det
L/det

0.00
0.00
0.00

10
0.20
2.22

20
1.37
8.24

20
2.77
16.64

L/det

1.20
0.00

1.20
2.66

1.20
9.89

1.20
19.97

1.75
0.00

1.75
3.88

1.75
14.42

1.75
29.12

Kebutuhan Jam Puncak

Faktor Koefisien
Kebutuhan Air
L/det
Sumber : Hasil Perhitungan Konsultan, 2015

2015

Tahun
2020
2025

533

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Tabel 5.17
Proyeksi Kebutuhan Air Minum Kecamatan Pabuaran
Kabupaten Sukabumi Tahun 2015-2030

No.

Uraian

A
1
2
3
4
B
1
2
3
4
C

Kependudukan
Jumlah Penduduk
Tingkat pelayanan
Penduduk Terlayani
Jumlah Penduduk per SR
Kebutuhan Domestik
Jumlah SR
Pemakaian per orang
Kebutuhan air SR
Kebutuhan Domestik
Kebutuhan Non Domestik
15% dari Kebutuhan
Domestik
Total Kebutuhan Non
Domestik
Kebutuhan Air Total
Kehilangan Air
% Kehilangan Air
Jumlah Kehilangan Air
Kebutuhan Air Rata-rata
Kebutuhan hari
maksimum
Faktor Koefisien
Kebutuhan Air

D
E

F
G

Satuan

2030

jiwa
%
jiwa
jiwa

42,169
0.00%
4

44,915
15.00%
6,737
4

47,841
40.00%
19,136
4

50,957
65.00%
33,122
4

unit
L/hari
L/det
L/det

0
100
0.00
0.00

1684
125
2.44
2.44

4784
150
8.31
8.31

8280
175
16.77
16.77

L/det

0.37

1.25

2.52

L/det

0.00

0.37

1.25

2.52

L/det

0.00

2.80

9.55

19.29

%
L/det
L/det

0.00
0.00
0.00

10
0.28
3.08

20
1.91
11.46

20
3.86
23.15

L/det

1.20
0.00

1.20
3.70

1.20
13.75

1.20
27.77

1.75
0.00

1.75
5.39

1.75
20.06

1.75
40.50

Kebutuhan Jam Puncak

Faktor Koefisien
Kebutuhan Air
L/det
Sumber : Hasil Perhitungan Konsultan, 2015

2015

Tahun
2020
2025

534

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Tabel 5.18
Proyeksi Kebutuhan Air Minum Kecamatan Lengkong
Kabupaten Sukabumi Tahun 2015-2030

No.

Uraian

A
1
2
3
4
B
1
2
3
4
C

Kependudukan
Jumlah Penduduk
Tingkat pelayanan
Penduduk Terlayani
Jumlah Penduduk per SR
Kebutuhan Domestik
Jumlah SR
Pemakaian per orang
Kebutuhan air SR
Kebutuhan Domestik
Kebutuhan Non Domestik
15% dari Kebutuhan
Domestik
Total Kebutuhan Non
Domestik
Kebutuhan Air Total
Kehilangan Air
% Kehilangan Air
Jumlah Kehilangan Air
Kebutuhan Air Rata-rata
Kebutuhan hari
maksimum
Faktor Koefisien
Kebutuhan Air

D
E

F
G

Satuan

2030

jiwa
%
jiwa
jiwa

31,125
0.00%
4

33,153
15.00%
4,973
4

35,312
40.00%
14,125
4

37,612
65.00%
24,448
4

unit
L/hari
L/det
L/det

0
100
0.00
0.00

1243
125
1.80
1.80

3531
150
6.13
6.13

6112
175
12.38
12.38

L/det

0.27

0.92

1.86

L/det

0.00

0.27

0.92

1.86

L/det

0.00

2.07

7.05

14.24

%
L/det
L/det

0.00
0.00
0.00

10
0.21
2.28

20
1.41
8.46

20
2.85
17.08

L/det

1.20
0.00

1.20
2.73

1.20
10.15

1.20
20.50

1.75
0.00

1.75
3.98

1.75
14.81

1.75
29.90

Kebutuhan Jam Puncak

Faktor Koefisien
Kebutuhan Air
L/det
Sumber : Hasil Perhitungan Konsultan, 2015

2015

Tahun
2020
2025

535

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Tabel 5.19
Proyeksi Kebutuhan Air Minum Kecamatan Palabuhan Ratu
Kabupaten Sukabumi Tahun 2015-2030

No.

Uraian

A
1
2
3
4
B
1
2
3
4
C

Kependudukan
Jumlah Penduduk
Tingkat pelayanan
Penduduk Terlayani
Jumlah Penduduk per SR
Kebutuhan Domestik
Jumlah SR
Pemakaian per orang
Kebutuhan air SR
Kebutuhan Domestik
Kebutuhan Non Domestik
15% dari Kebutuhan
Domestik
Total Kebutuhan Non
Domestik
Kebutuhan Air Total
Kehilangan Air
% Kehilangan Air
Jumlah Kehilangan Air
Kebutuhan Air Rata-rata
Kebutuhan hari
maksimum
Faktor Koefisien
Kebutuhan Air

D
E

F
G

Satuan

2030

jiwa
%
jiwa
jiwa

102,972
30.48%
31,386
4

109,679
55.48%
60,850
4

116,822
80.48%
94,019
4

124,432
95.48%
118,807
4

unit
L/hari
L/det
L/det

7,846
100
9.08
9.08

15,212
125
22.01
22.01

23,505
150
40.81
40.81

29,702
175
60.16
60.16

L/det

1.36

3.30

6.12

9.02

L/det

1.36

3.30

6.12

9.02

L/det

10.44

25.31

46.93

69.18

%
L/det
L/det

58.00
6.06
16.50

45.50
11.52
36.83

33.00
15.49
62.41

20.50
14.18
83.37

L/det

1.20
19.80

1.20
44.19

1.20
74.90

1.20
100.04

1.75
28.88

1.75
64.45

1.75
109.22

1.75
145.89

Kebutuhan Jam Puncak

Faktor Koefisien
Kebutuhan Air
L/det
Sumber : Hasil Perhitungan Konsultan, 2015

2015

Tahun
2020
2025

536

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Tabel 5.20
Proyeksi Kebutuhan Air Minum Kecamatan Simpenan
Kabupaten Sukabumi Tahun 2015-2030

No.

Uraian

A
1
2
3
4
B
1
2
3
4
C

Kependudukan
Jumlah Penduduk
Tingkat pelayanan
Penduduk Terlayani
Jumlah Penduduk per SR
Kebutuhan Domestik
Jumlah SR
Pemakaian per orang
Kebutuhan air SR
Kebutuhan Domestik
Kebutuhan Non Domestik
15% dari Kebutuhan
Domestik
Total Kebutuhan Non
Domestik
Kebutuhan Air Total
Kehilangan Air
% Kehilangan Air
Jumlah Kehilangan Air
Kebutuhan Air Rata-rata
Kebutuhan hari
maksimum
Faktor Koefisien
Kebutuhan Air

D
E

F
G

Satuan

2030

jiwa
%
jiwa
jiwa

51,426
0.00%
4

54,775
15.00%
8,216
4

58,343
40.00%
23,337
4

62,143
65.00%
40,393
4

unit
L/hari
L/det
L/det

0
100
0.00
0.00

2054
125
2.97
2.97

5834
150
10.13
10.13

10098
175
20.45
20.45

L/det

0.45

1.52

3.07

L/det

0.00

0.45

1.52

3.07

L/det

0.00

3.42

11.65

23.52

%
L/det
L/det

0.00
0.00
0.00

10
0.34
3.76

20
2.33
13.98

20
4.70
28.23

L/det

1.20
0.00

1.20
4.51

1.20
16.77

1.20
33.87

1.75
0.00

1.75
6.58

1.75
24.46

1.75
49.40

Kebutuhan Jam Puncak

Faktor Koefisien
Kebutuhan Air
L/det
Sumber : Hasil Perhitungan Konsultan, 2015

2015

Tahun
2020
2025

537

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Tabel 5.21
Proyeksi Kebutuhan Air Minum Kecamatan Warung Kiara
Kabupaten Sukabumi Tahun 2015-2030

No.

Uraian

A
1
2
3
4
B
1
2
3
4
C

Kependudukan
Jumlah Penduduk
Tingkat pelayanan
Penduduk Terlayani
Jumlah Penduduk per SR
Kebutuhan Domestik
Jumlah SR
Pemakaian per orang
Kebutuhan air SR
Kebutuhan Domestik
Kebutuhan Non Domestik
15% dari Kebutuhan
Domestik
Total Kebutuhan Non
Domestik
Kebutuhan Air Total
Kehilangan Air
% Kehilangan Air
Jumlah Kehilangan Air
Kebutuhan Air Rata-rata
Kebutuhan hari
maksimum
Faktor Koefisien
Kebutuhan Air

D
E

F
G

Satuan

2030

jiwa
%
jiwa
jiwa

58,630
15.63%
9,164
6

62,449
40.63%
25,373
4

66,517
65.63%
43,655
4

70,849
90.63%
64,211
4

unit
L/hari
L/det
L/det

1527
100
1.77
1.77

6343
125
9.18
9.18

10914
150
18.95
18.95

16053
175
32.51
32.51

L/det

0.27

1.38

2.84

4.88

L/det

0.27

1.38

2.84

4.88

L/det

2.03

10.55

21.79

37.39

%
L/det
L/det

26.87
0.55
2.58

21.87
2.31
12.86

16.87
3.68
25.47

11.87
4.44
41.83

L/det

1.20
3.09

1.20
15.43

1.20
30.56

1.20
50.20

1.75
4.51

1.75
22.51

1.75
44.56

1.75
73.20

Kebutuhan Jam Puncak

Faktor Koefisien
Kebutuhan Air
L/det
Sumber : Hasil Perhitungan Konsultan, 2015

2015

Tahun
2020
2025

538

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Tabel 5.22
Proyeksi Kebutuhan Air Minum Kecamatan Bantargadung
Kabupaten Sukabumi Tahun 2015-2030

No.

Uraian

A
1
2
3
4
B
1
2
3
4
C

Kependudukan
Jumlah Penduduk
Tingkat pelayanan
Penduduk Terlayani
Jumlah Penduduk per SR
Kebutuhan Domestik
Jumlah SR
Pemakaian per orang
Kebutuhan air SR
Kebutuhan Domestik
Kebutuhan Non Domestik
15% dari Kebutuhan
Domestik
Total Kebutuhan Non
Domestik
Kebutuhan Air Total
Kehilangan Air
% Kehilangan Air
Jumlah Kehilangan Air
Kebutuhan Air Rata-rata
Kebutuhan hari
maksimum
Faktor Koefisien
Kebutuhan Air

D
E

F
G

Satuan

2030

jiwa
%
jiwa
jiwa

37,529
0.00%
4

39,973
15.00%
5,996
4

42,577
40.00%
17,031
4

45,350
65.00%
29,478
4

unit
L/hari
L/det
L/det

0
100
0.00
0.00

1499
125
2.17
2.17

4258
150
7.39
7.39

7369
175
14.93
14.93

L/det

0.33

1.11

2.24

L/det

0.00

0.33

1.11

2.24

L/det

0.00

2.49

8.50

17.17

%
L/det
L/det

0.00
0.00
0.00

10
0.25
2.74

20
1.70
10.20

20
3.43
20.60

L/det

1.20
0.00

1.20
3.29

1.20
12.24

1.20
24.72

1.75
0.00

1.75
4.80

1.75
17.85

1.75
36.05

Kebutuhan Jam Puncak

Faktor Koefisien
Kebutuhan Air
L/det
Sumber : Hasil Perhitungan Konsultan, 2015

2015

Tahun
2020
2025

539

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Tabel 5.23
Proyeksi Kebutuhan Air Minum Kecamatan Jampang Tengah
Kabupaten Sukabumi Tahun 2015-2030

No.

Uraian

A
1
2
3
4
B
1
2
3
4
C

Kependudukan
Jumlah Penduduk
Tingkat pelayanan
Penduduk Terlayani
Jumlah Penduduk per SR
Kebutuhan Domestik
Jumlah SR
Pemakaian per orang
Kebutuhan air SR
Kebutuhan Domestik
Kebutuhan Non Domestik
15% dari Kebutuhan
Domestik
Total Kebutuhan Non
Domestik
Kebutuhan Air Total
Kehilangan Air
% Kehilangan Air
Jumlah Kehilangan Air
Kebutuhan Air Rata-rata
Kebutuhan hari
maksimum
Faktor Koefisien
Kebutuhan Air

D
E

F
G

Satuan

2030

jiwa
%
jiwa
jiwa

67,116
1.45%
538
6

71,488
26.45%
18,908
4

76,144
51.45%
39,176
4

81,103
76.45%
62,004
4

unit
L/hari
L/det
L/det

90
100
0.10
0.10

4727
125
6.84
6.84

9794
150
17.00
17.00

15501
175
31.40
31.40

L/det

0.02

1.03

2.55

4.71

L/det

0.02

1.03

2.55

4.71

L/det

0.12

7.86

19.55

36.11

%
L/det
L/det

10.86
0.01
0.13

10.86
0.85
8.72

10.86
2.12
21.68

10.86
3.92
40.03

L/det

1.20
0.16

1.20
10.46

1.20
26.01

1.20
48.03

1.75
0.23

1.75
15.26

1.75
37.94

1.75
70.05

Kebutuhan Jam Puncak

Faktor Koefisien
Kebutuhan Air
L/det
Sumber : Hasil Perhitungan Konsultan, 2015

2015

Tahun
2020
2025

540

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Tabel 5.24
Proyeksi Kebutuhan Air Minum Kecamatan Purabaya
Kabupaten Sukabumi Tahun 2015-2030

No.

Uraian

A
1
2
3
4
B
1
2
3
4
C

Kependudukan
Jumlah Penduduk
Tingkat pelayanan
Penduduk Terlayani
Jumlah Penduduk per SR
Kebutuhan Domestik
Jumlah SR
Pemakaian per orang
Kebutuhan air SR
Kebutuhan Domestik
Kebutuhan Non Domestik
15% dari Kebutuhan
Domestik
Total Kebutuhan Non
Domestik
Kebutuhan Air Total
Kehilangan Air
% Kehilangan Air
Jumlah Kehilangan Air
Kebutuhan Air Rata-rata
Kebutuhan hari
maksimum
Faktor Koefisien
Kebutuhan Air

D
E

F
G

Satuan

2030

jiwa
%
jiwa
jiwa

42,058
0.00%
4

44,797
15.00%
6,720
4

47,715
40.00%
19,086
4

50,823
65.00%
33,035
4

unit
L/hari
L/det
L/det

0
100
0.00
0.00

1680
125
2.43
2.43

4772
150
8.28
8.28

8259
175
16.73
16.73

L/det

0.36

1.24

2.51

L/det

0.00

0.36

1.24

2.51

L/det

0.00

2.79

9.53

19.24

%
L/det
L/det

0.00
0.00
0.00

10
0.28
3.07

20
1.91
11.43

20
3.85
23.08

L/det

1.20
0.00

1.20
3.69

1.20
13.72

1.20
27.70

1.75
0.00

1.75
5.38

1.75
20.01

1.75
40.40

Kebutuhan Jam Puncak

Faktor Koefisien
Kebutuhan Air
L/det
Sumber : Hasil Perhitungan Konsultan, 2015

2015

Tahun
2020
2025

541

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Tabel 5.25
Proyeksi Kebutuhan Air Minum Kecamatan Cikembar
Kabupaten Sukabumi Tahun 2015-2030

No.

Uraian

A
1
2
3
4
B
1
2
3
4
C

Kependudukan
Jumlah Penduduk
Tingkat pelayanan
Penduduk Terlayani
Jumlah Penduduk per SR
Kebutuhan Domestik
Jumlah SR
Pemakaian per orang
Kebutuhan air SR
Kebutuhan Domestik
Kebutuhan Non Domestik
15% dari Kebutuhan
Domestik
Total Kebutuhan Non
Domestik
Kebutuhan Air Total
Kehilangan Air
% Kehilangan Air
Jumlah Kehilangan Air
Kebutuhan Air Rata-rata
Kebutuhan hari
maksimum
Faktor Koefisien
Kebutuhan Air

D
E

F
G

Satuan

2030

jiwa
%
jiwa
jiwa

84,468
15.63%
13,202
6

89,970
40.63%
36,555
4

95,830
65.63%
62,893
4

102,072
90.63%
92,508
4

unit
L/hari
L/det
L/det

2200
100
2.55
2.55

9139
125
13.22
13.22

15723
150
27.30
27.30

23127
175
46.84
46.84

L/det

0.38

1.98

4.09

7.03

L/det

0.38

1.98

4.09

7.03

L/det

2.93

15.20

31.39

53.87

%
L/det
L/det

26.87
0.79
3.72

21.87
3.33
18.53

16.87
5.30
36.69

11.87
6.39
60.26

L/det

1.20
4.46

1.20
22.24

1.20
44.03

1.20
72.32

1.75
6.50

1.75
32.43

1.75
64.20

1.75
105.46

Kebutuhan Jam Puncak

Faktor Koefisien
Kebutuhan Air
L/det
Sumber : Hasil Perhitungan Konsultan, 2015

2015

Tahun
2020
2025

542

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Tabel 5.26
Proyeksi Kebutuhan Air Minum Kecamatan Nyalindung
Kabupaten Sukabumi Tahun 2015-2030

No.

Uraian

A
1
2
3
4
B
1
2
3
4
C

Kependudukan
Jumlah Penduduk
Tingkat pelayanan
Penduduk Terlayani
Jumlah Penduduk per SR
Kebutuhan Domestik
Jumlah SR
Pemakaian per orang
Kebutuhan air SR
Kebutuhan Domestik
Kebutuhan Non Domestik
15% dari Kebutuhan
Domestik
Total Kebutuhan Non
Domestik
Kebutuhan Air Total
Kehilangan Air
% Kehilangan Air
Jumlah Kehilangan Air
Kebutuhan Air Rata-rata
Kebutuhan hari
maksimum
Faktor Koefisien
Kebutuhan Air

D
E

F
G

Satuan

2030

jiwa
%
jiwa
jiwa

49,174
0.00%
4

52,377
15.00%
7,857
4

55,788
40.00%
22,315
4

59,422
65.00%
38,624
4

unit
L/hari
L/det
L/det

0
100
0.00
0.00

1964
125
2.84
2.84

5579
150
9.69
9.69

9656
175
19.56
19.56

L/det

0.43

1.45

2.93

L/det

0.00

0.43

1.45

2.93

L/det

0.00

3.27

11.14

22.49

%
L/det
L/det

0.00
0.00
0.00

10
0.33
3.59

20
2.23
13.37

20
4.50
26.99

L/det

1.20
0.00

1.20
4.31

1.20
16.04

1.20
32.39

1.75
0.00

1.75
6.29

1.75
23.39

1.75
47.23

Kebutuhan Jam Puncak

Faktor Koefisien
Kebutuhan Air
L/det
Sumber : Hasil Perhitungan Konsultan, 2015

2015

Tahun
2020
2025

543

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Tabel 5.27
Proyeksi Kebutuhan Air Minum Kecamatan Geger Bitung
Kabupaten Sukabumi Tahun 2015-2030

No.

Uraian

A
1
2
3
4
B
1
2
3
4
C

Kependudukan
Jumlah Penduduk
Tingkat pelayanan
Penduduk Terlayani
Jumlah Penduduk per SR
Kebutuhan Domestik
Jumlah SR
Pemakaian per orang
Kebutuhan air SR
Kebutuhan Domestik
Kebutuhan Non Domestik
15% dari Kebutuhan
Domestik
Total Kebutuhan Non
Domestik
Kebutuhan Air Total
Kehilangan Air
% Kehilangan Air
Jumlah Kehilangan Air
Kebutuhan Air Rata-rata
Kebutuhan hari
maksimum
Faktor Koefisien
Kebutuhan Air

D
E

F
G

Satuan

2030

jiwa
%
jiwa
jiwa

38,889
0.00%
4

41,422
15.00%
6,213
4

44,120
40.00%
17,648
4

46,994
65.00%
30,546
4

unit
L/hari
L/det
L/det

0
100
0.00
0.00

1553
125
2.25
2.25

4412
150
7.66
7.66

7636
175
15.47
15.47

L/det

0.34

1.15

2.32

L/det

0.00

0.34

1.15

2.32

L/det

0.00

2.58

8.81

17.79

%
L/det
L/det

26.76
0.00
0.00

20
0.52
3.10

20
1.76
10.57

20
3.56
21.35

L/det

1.20
0.00

1.20
3.72

1.20
12.68

1.20
25.61

1.75
0.00

1.75
5.43

1.75
18.50

1.75
37.35

Kebutuhan Jam Puncak

Faktor Koefisien
Kebutuhan Air
L/det
Sumber : Hasil Perhitungan Konsultan, 2015

2015

Tahun
2020
2025

544

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Tabel 5.28
Proyeksi Kebutuhan Air Minum Kecamatan Sukaraja
Kabupaten Sukabumi Tahun 2015-2030

No.

Uraian

A
1
2
3
4
B
1
2
3
4
C

Kependudukan
Jumlah Penduduk
Tingkat pelayanan
Penduduk Terlayani
Jumlah Penduduk per SR
Kebutuhan Domestik
Jumlah SR
Pemakaian per orang
Kebutuhan air SR
Kebutuhan Domestik
Kebutuhan Non Domestik
15% dari Kebutuhan
Domestik
Total Kebutuhan Non
Domestik
Kebutuhan Air Total
Kehilangan Air
% Kehilangan Air
Jumlah Kehilangan Air
Kebutuhan Air Rata-rata
Kebutuhan hari
maksimum
Faktor Koefisien
Kebutuhan Air

D
E

F
G

Satuan

2030

jiwa
%
jiwa
jiwa

82,031
0.00%
4

87,374
15.00%
13,106
4

93,065
40.00%
37,226
4

99,127
65.00%
64,432
4

unit
L/hari
L/det
L/det

0
100
0.00
0.00

3277
125
4.74
4.74

9307
150
16.16
16.16

16108
175
32.63
32.63

L/det

0.71

2.42

4.89

L/det

0.00

0.71

2.42

4.89

L/det

0.00

5.45

18.58

37.52

%
L/det
L/det

0.00
0.00
0.00

10
0.55
6.00

20
3.72
22.30

20
7.50
45.02

L/det

1.20
0.00

1.20
7.20

1.20
26.76

1.20
54.03

1.75
0.00

1.75
10.49

1.75
39.02

1.75
78.79

Kebutuhan Jam Puncak

Faktor Koefisien
Kebutuhan Air
L/det
Sumber : Hasil Perhitungan Konsultan, 2015

2015

Tahun
2020
2025

545

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Tabel 5.29
Proyeksi Kebutuhan Air Minum Kecamatan Kebonpedes
Kabupaten Sukabumi Tahun 2015-2030

No.

Uraian

A
1
2
3
4
B
1
2
3
4
C

Kependudukan
Jumlah Penduduk
Tingkat pelayanan
Penduduk Terlayani
Jumlah Penduduk per SR
Kebutuhan Domestik
Jumlah SR
Pemakaian per orang
Kebutuhan air SR
Kebutuhan Domestik
Kebutuhan Non Domestik
15% dari Kebutuhan
Domestik
Total Kebutuhan Non
Domestik
Kebutuhan Air Total
Kehilangan Air
% Kehilangan Air
Jumlah Kehilangan Air
Kebutuhan Air Rata-rata
Kebutuhan hari
maksimum
Faktor Koefisien
Kebutuhan Air

D
E

F
G

Satuan

2030

jiwa
%
jiwa
jiwa

28,862
0.00%
4

30,742
15.00%
4,611
4

32,744
40.00%
13,098
4

34,877
65.00%
22,670
4

unit
L/hari
L/det
L/det

0
100
0.00
0.00

1153
125
1.67
1.67

3274
150
5.68
5.68

5667
175
11.48
11.48

L/det

0.25

0.85

1.72

L/det

0.00

0.25

0.85

1.72

L/det

0.00

1.92

6.54

13.20

%
L/det
L/det

0.00
0.00
0.00

10
0.19
2.11

20
1.31
7.84

20
2.64
15.84

L/det

1.20
0.00

1.20
2.53

1.20
9.41

1.20
19.01

1.75
0.00

1.75
3.69

1.75
13.73

1.75
27.72

Kebutuhan Jam Puncak

Faktor Koefisien
Kebutuhan Air
L/det
Sumber : Hasil Perhitungan Konsultan, 2015

2015

Tahun
2020
2025

546

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Tabel 5.30
Proyeksi Kebutuhan Air Minum Kecamatan Cireunghas
Kabupaten Sukabumi Tahun 2015-2030

No.

Uraian

A
1
2
3
4
B
1
2
3
4
C

Kependudukan
Jumlah Penduduk
Tingkat pelayanan
Penduduk Terlayani
Jumlah Penduduk per SR
Kebutuhan Domestik
Jumlah SR
Pemakaian per orang
Kebutuhan air SR
Kebutuhan Domestik
Kebutuhan Non Domestik
15% dari Kebutuhan
Domestik
Total Kebutuhan Non
Domestik
Kebutuhan Air Total
Kehilangan Air
% Kehilangan Air
Jumlah Kehilangan Air
Kebutuhan Air Rata-rata
Kebutuhan hari
maksimum
Faktor Koefisien
Kebutuhan Air

D
E

F
G

Satuan

2030

jiwa
%
jiwa
jiwa

33,402
0.00%
4

35,577
15.00%
5,337
4

37,894
40.00%
15,158
4

40,363
65.00%
26,236
4

unit
L/hari
L/det
L/det

0
100
0.00
0.00

1334
125
1.93
1.93

3789
150
6.58
6.58

6559
175
13.28
13.28

L/det

0.29

0.99

1.99

L/det

0.00

0.29

0.99

1.99

L/det

0.00

2.22

7.57

15.28

%
L/det
L/det

0.00
0.00
0.00

10
0.22
2.44

20
1.51
9.08

20
3.06
18.33

L/det

1.20
0.00

1.20
2.93

1.20
10.89

1.20
22.00

1.75
0.00

1.75
4.27

1.75
15.89

1.75
32.08

Kebutuhan Jam Puncak

Faktor Koefisien
Kebutuhan Air
L/det
Sumber : Hasil Perhitungan Konsultan, 2015

2015

Tahun
2020
2025

547

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Tabel 5.31
Proyeksi Kebutuhan Air Minum Kecamatan Sukalarang
Kabupaten Sukabumi Tahun 2015-2030

No.

Uraian

A
1
2
3
4
B
1
2
3
4
C

Kependudukan
Jumlah Penduduk
Tingkat pelayanan
Penduduk Terlayani
Jumlah Penduduk per SR
Kebutuhan Domestik
Jumlah SR
Pemakaian per orang
Kebutuhan air SR
Kebutuhan Domestik
Kebutuhan Non Domestik
15% dari Kebutuhan
Domestik
Total Kebutuhan Non
Domestik
Kebutuhan Air Total
Kehilangan Air
% Kehilangan Air
Jumlah Kehilangan Air
Kebutuhan Air Rata-rata
Kebutuhan hari
maksimum
Faktor Koefisien
Kebutuhan Air

D
E

F
G

Satuan

2030

jiwa
%
jiwa
jiwa

44,498
7.02%
3,124
4

47,396
32.02%
15,176
4

50,483
57.02%
28,786
4

53,772
82.02%
44,104
4

unit
L/hari
L/det
L/det

781
100
0.90
0.90

3794
125
5.49
5.49

7196
150
12.49
12.49

11026
175
22.33
22.33

L/det

0.14

0.82

1.87

3.35

L/det

0.14

0.82

1.87

3.35

L/det

1.04

6.31

14.37

25.68

%
L/det
L/det

0.11
0.00
1.04

0.11
0.01
6.32

0.11
0.02
14.38

0.11
0.03
25.71

L/det

1.20
1.25

1.20
7.58

1.20
17.26

1.20
30.85

1.75
1.82

1.75
11.06

1.75
25.17

1.75
44.99

Kebutuhan Jam Puncak

Faktor Koefisien
Kebutuhan Air
L/det
Sumber : Hasil Perhitungan Konsultan, 2015

2015

Tahun
2020
2025

548

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Tabel 5.32
Proyeksi Kebutuhan Air Minum Kecamatan Sukabumi
Kabupaten Sukabumi Tahun 2015-2030

No.

Uraian

A
1
2
3
4
B
1
2
3
4
C

Kependudukan
Jumlah Penduduk
Tingkat pelayanan
Penduduk Terlayani
Jumlah Penduduk per SR
Kebutuhan Domestik
Jumlah SR
Pemakaian per orang
Kebutuhan air SR
Kebutuhan Domestik
Kebutuhan Non Domestik
15% dari Kebutuhan
Domestik
Total Kebutuhan Non
Domestik
Kebutuhan Air Total
Kehilangan Air
% Kehilangan Air
Jumlah Kehilangan Air
Kebutuhan Air Rata-rata
Kebutuhan hari
maksimum
Faktor Koefisien
Kebutuhan Air

D
E

F
G

Satuan

2030

jiwa
%
jiwa
jiwa

49,263
0.00%
4

52,472
15.00%
7,871
4

55,890
40.00%
22,356
4

59,530
65.00%
38,695
4

unit
L/hari
L/det
L/det

0
100
0.00
0.00

1968
125
2.85
2.85

5589
150
9.70
9.70

9674
175
19.59
19.59

L/det

0.43

1.46

2.94

L/det

0.00

0.43

1.46

2.94

L/det

0.00

3.27

11.16

22.53

%
L/det
L/det

0.00
0.00
0.00

10
0.33
3.60

20
2.23
13.39

20
4.51
27.04

L/det

1.20
0.00

1.20
4.32

1.20
16.07

1.20
32.45

1.75
0.00

1.75
6.30

1.75
23.43

1.75
47.32

Kebutuhan Jam Puncak

Faktor Koefisien
Kebutuhan Air
L/det
Sumber : Hasil Perhitungan Konsultan, 2015

2015

Tahun
2020
2025

549

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Tabel 5.33
Proyeksi Kebutuhan Air Minum Kecamatan Kadudampit
Kabupaten Sukabumi Tahun 2015-2030

No.

Uraian

A
1
2
3
4
B
1
2
3
4
C

Kependudukan
Jumlah Penduduk
Tingkat pelayanan
Penduduk Terlayani
Jumlah Penduduk per SR
Kebutuhan Domestik
Jumlah SR
Pemakaian per orang
Kebutuhan air SR
Kebutuhan Domestik
Kebutuhan Non Domestik
15% dari Kebutuhan
Domestik
Total Kebutuhan Non
Domestik
Kebutuhan Air Total
Kehilangan Air
% Kehilangan Air
Jumlah Kehilangan Air
Kebutuhan Air Rata-rata
Kebutuhan hari
maksimum
Faktor Koefisien
Kebutuhan Air

D
E

F
G

Satuan

2030

jiwa
%
jiwa
jiwa

53,596
0.00%
4

57,087
15.00%
8,563
4

60,806
40.00%
24,322
4

64,766
65.00%
42,098
4

unit
L/hari
L/det
L/det

0
100
0.00
0.00

2141
125
3.10
3.10

6081
150
10.56
10.56

10525
175
21.32
21.32

L/det

0.46

1.58

3.20

L/det

0.00

0.46

1.58

3.20

L/det

0.00

3.56

12.14

24.51

%
L/det
L/det

0.00
0.00
0.00

10
0.36
3.92

20
2.43
14.57

20
4.90
29.42

L/det

1.20
0.00

1.20
4.70

1.20
17.48

1.20
35.30

1.75
0.00

1.75
6.86

1.75
25.49

1.75
51.48

Kebutuhan Jam Puncak

Faktor Koefisien
Kebutuhan Air
L/det
Sumber : Hasil Perhitungan Konsultan, 2015

2015

Tahun
2020
2025

550

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Tabel 5.34
Proyeksi Kebutuhan Air Minum Kecamatan Cisaat
Kabupaten Sukabumi Tahun 2015-2030

No.

Uraian

A
1
2
3
4
B
1
2
3
4
C

Kependudukan
Jumlah Penduduk
Tingkat pelayanan
Penduduk Terlayani
Jumlah Penduduk per SR
Kebutuhan Domestik
Jumlah SR
Pemakaian per orang
Kebutuhan air SR
Kebutuhan Domestik
Kebutuhan Non Domestik
15% dari Kebutuhan
Domestik
Total Kebutuhan Non
Domestik
Kebutuhan Air Total
Kehilangan Air
% Kehilangan Air
Jumlah Kehilangan Air
Kebutuhan Air Rata-rata
Kebutuhan hari
maksimum
Faktor Koefisien
Kebutuhan Air

D
E

F
G

Satuan

2030

jiwa
%
jiwa
jiwa

121,350
0.31%
376
4

129,254
25.31%
32,714
4

137,672
50.31%
69,263
4

146,639
75.31%
110,434
4

unit
L/hari
L/det
L/det

94
100
0.11
0.11

8179
125
11.83
11.83

17316
150
30.06
30.06

27609
175
55.92
55.92

L/det

0.02

1.77

4.51

8.39

L/det

0.02

1.77

4.51

8.39

L/det

0.13

13.61

34.57

64.31

%
L/det
L/det

28.41
0.04
0.16

23.41
3.19
16.79

18.41
6.36
40.94

13.41
8.62
72.93

L/det

1.20
0.19

1.20
20.15

1.20
49.12

1.20
87.52

1.75
0.28

1.75
29.39

1.75
71.64

1.75
127.63

Kebutuhan Jam Puncak

Faktor Koefisien
Kebutuhan Air
L/det
Sumber : Hasil Perhitungan Konsultan, 2015

2015

Tahun
2020
2025

551

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Tabel 5.35
Proyeksi Kebutuhan Air Minum Kecamatan Gunung Guruh
Kabupaten Sukabumi Tahun 2015-2030

No.

Uraian

A
1
2
3
4
B
1
2
3
4
C

Kependudukan
Jumlah Penduduk
Tingkat pelayanan
Penduduk Terlayani
Jumlah Penduduk per SR
Kebutuhan Domestik
Jumlah SR
Pemakaian per orang
Kebutuhan air SR
Kebutuhan Domestik
Kebutuhan Non Domestik
15% dari Kebutuhan
Domestik
Total Kebutuhan Non
Domestik
Kebutuhan Air Total
Kehilangan Air
% Kehilangan Air
Jumlah Kehilangan Air
Kebutuhan Air Rata-rata
Kebutuhan hari
maksimum
Faktor Koefisien
Kebutuhan Air

D
E

F
G

Satuan

2030

jiwa
%
jiwa
jiwa

51,232
0.00%
4

54,569
15.00%
8,185
4

58,123
40.00%
23,249
4

61,909
65.00%
40,241
4

unit
L/hari
L/det
L/det

0
100
0.00
0.00

2046
125
2.96
2.96

5812
150
10.09
10.09

10060
175
20.38
20.38

L/det

0.44

1.51

3.06

L/det

0.00

0.44

1.51

3.06

L/det

0.00

3.40

11.60

23.43

%
L/det
L/det

0.00
0.00
0.00

10
0.34
3.75

20
2.32
13.93

20
4.69
28.12

L/det

1.20
0.00

1.20
4.49

1.20
16.71

1.20
33.74

1.75
0.00

1.75
6.55

1.75
24.37

1.75
49.21

Kebutuhan Jam Puncak

Faktor Koefisien
Kebutuhan Air
L/det
Sumber : Hasil Perhitungan Konsultan, 2015

2015

Tahun
2020
2025

552

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Tabel 5.36
Proyeksi Kebutuhan Air Minum Kecamatan Cibadak
Kabupaten Sukabumi Tahun 2015-2030

No.

Uraian

A
1
2
3
4
B
1
2
3
4
C

Kependudukan
Jumlah Penduduk
Tingkat pelayanan
Penduduk Terlayani
Jumlah Penduduk per SR
Kebutuhan Domestik
Jumlah SR
Pemakaian per orang
Kebutuhan air SR
Kebutuhan Domestik
Kebutuhan Non Domestik
15% dari Kebutuhan
Domestik
Total Kebutuhan Non
Domestik
Kebutuhan Air Total
Kehilangan Air
% Kehilangan Air
Jumlah Kehilangan Air
Kebutuhan Air Rata-rata
Kebutuhan hari
maksimum
Faktor Koefisien
Kebutuhan Air

D
E

F
G

Satuan

2030

jiwa
%
jiwa
jiwa

114,633
22.63%
22.63
4

122,099
47.63%
58,156
4

130,052
72.63%
94,457
4

138,523
97.63%
135,240
4

unit
L/hari
L/det
L/det

6
100
0.01
0.01

14539
125
21.03
21.03

23614
150
41.00
41.00

33810
175
68.48
68.48

L/det

0.00

3.16

6.15

10.27

L/det

0.00

3.16

6.15

10.27

L/det

0.01

24.19

47.15

78.75

%
L/det
L/det

32.13
0.00
0.01

27.13
6.56
30.75

22.13
10.43
57.58

17.13
13.49
92.24

L/det

1.20
0.01

1.20
36.90

1.20
69.10

1.20
110.69

1.75
0.02

1.75
53.82

1.75
100.76

1.75
161.43

Kebutuhan Jam Puncak

Faktor Koefisien
Kebutuhan Air
L/det
Sumber : Hasil Perhitungan Konsultan, 2015

2015

Tahun
2020
2025

553

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Tabel 5.37
Proyeksi Kebutuhan Air Minum Kecamatan Cicantayan
Kabupaten Sukabumi Tahun 2015-2030

No.

Uraian

A
1
2
3
4
B
1
2
3
4
C

Kependudukan
Jumlah Penduduk
Tingkat pelayanan
Penduduk Terlayani
Jumlah Penduduk per SR
Kebutuhan Domestik
Jumlah SR
Pemakaian per orang
Kebutuhan air SR
Kebutuhan Domestik
Kebutuhan Non Domestik
15% dari Kebutuhan
Domestik
Total Kebutuhan Non
Domestik
Kebutuhan Air Total
Kehilangan Air
% Kehilangan Air
Jumlah Kehilangan Air
Kebutuhan Air Rata-rata
Kebutuhan hari
maksimum
Faktor Koefisien
Kebutuhan Air

D
E

F
G

Satuan

2030

jiwa
%
jiwa
jiwa

56,150
0.00%
4

59,807
15.00%
8,971
4

63,702
40.00%
25,481
4

67,851
65.00%
44,103
4

unit
L/hari
L/det
L/det

0
100
0.00
0.00

2243
125
3.24
3.24

6370
150
11.06
11.06

11026
175
22.33
22.33

L/det

0.49

1.66

3.35

L/det

0.00

0.49

1.66

3.35

L/det

0.00

3.73

12.72

25.68

%
L/det
L/det

0.00
0.00
0.00

10
0.37
4.10

20
2.54
15.26

20
5.14
30.82

L/det

1.20
0.00

1.20
4.93

1.20
18.31

1.20
36.98

1.75
0.00

1.75
7.18

1.75
26.71

1.75
53.93

Kebutuhan Jam Puncak

Faktor Koefisien
Kebutuhan Air
L/det
Sumber : Hasil Perhitungan Konsultan, 2015

2015

Tahun
2020
2025

554

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Tabel 5.38
Proyeksi Kebutuhan Air Minum Kecamatan Caringin
Kabupaten Sukabumi Tahun 2015-2030

No.

Uraian

A
1
2
3
4
B
1
2
3
4
C

Kependudukan
Jumlah Penduduk
Tingkat pelayanan
Penduduk Terlayani
Jumlah Penduduk per SR
Kebutuhan Domestik
Jumlah SR
Pemakaian per orang
Kebutuhan air SR
Kebutuhan Domestik
Kebutuhan Non Domestik
15% dari Kebutuhan
Domestik
Total Kebutuhan Non
Domestik
Kebutuhan Air Total
Kehilangan Air
% Kehilangan Air
Jumlah Kehilangan Air
Kebutuhan Air Rata-rata
Kebutuhan hari
maksimum
Faktor Koefisien
Kebutuhan Air

D
E

F
G

Satuan

2030

jiwa
%
jiwa
jiwa

46,076
0.00%
4

49,077
15.00%
7,361
4

52,273
40.00%
20,909
4

55,678
65.00%
36,191
4

unit
L/hari
L/det
L/det

0
100
0.00
0.00

1840
125
2.66
2.66

5227
150
9.08
9.08

9048
175
18.33
18.33

L/det

0.40

1.36

2.75

L/det

0.00

0.40

1.36

2.75

L/det

0.00

3.06

10.44

21.07

%
L/det
L/det

0.00
0.00
0.00

10
0.31
3.37

20
2.09
12.52

20
4.21
25.29

L/det

1.20
0.00

1.20
4.04

1.20
15.03

1.20
30.35

1.75
0.00

1.75
5.89

1.75
21.92

1.75
44.26

Kebutuhan Jam Puncak

Faktor Koefisien
Kebutuhan Air
L/det
Sumber : Hasil Perhitungan Konsultan, 2015

2015

Tahun
2020
2025

555

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Tabel 5.39
Proyeksi Kebutuhan Air Minum Kecamatan Nagrak
Kabupaten Sukabumi Tahun 2015-2030

No.

Uraian

A
1
2
3
4
B
1
2
3
4
C

Kependudukan
Jumlah Penduduk
Tingkat pelayanan
Penduduk Terlayani
Jumlah Penduduk per SR
Kebutuhan Domestik
Jumlah SR
Pemakaian per orang
Kebutuhan air SR
Kebutuhan Domestik
Kebutuhan Non Domestik
15% dari Kebutuhan
Domestik
Total Kebutuhan Non
Domestik
Kebutuhan Air Total
Kehilangan Air
% Kehilangan Air
Jumlah Kehilangan Air
Kebutuhan Air Rata-rata
Kebutuhan hari
maksimum
Faktor Koefisien
Kebutuhan Air

D
E

F
G

Satuan

2030

jiwa
%
jiwa
jiwa

82,838
6.02%
4,987
6

88,233
31.02%
27,370
4

93,980
56.02%
52,648
4

100,101
81.02%
81,102
4

unit
L/hari
L/det
L/det

831
100
0.96
0.96

6842
125
9.90
9.90

13162
150
22.85
22.85

20276
175
41.07
41.07

L/det

0.14

1.48

3.43

6.16

L/det

0.14

1.48

3.43

6.16

L/det

1.11

11.38

26.28

47.23

%
L/det
L/det

36.63
0.41
1.51

26.63
3.03
14.42

16.63
4.37
30.65

6.63
3.13
50.36

L/det

1.20
1.81

1.20
17.30

1.20
36.78

1.20
60.43

1.75
2.65

1.75
25.23

1.75
53.63

1.75
88.13

Kebutuhan Jam Puncak

Faktor Koefisien
Kebutuhan Air
L/det
Sumber : Hasil Perhitungan Konsultan, 2015

2015

Tahun
2020
2025

556

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Tabel 5.40
Proyeksi Kebutuhan Air Minum Kecamatan Ciambar
Kabupaten Sukabumi Tahun 2015-2030

No.

Uraian

A
1
2
3
4
B
1
2
3
4
C

Kependudukan
Jumlah Penduduk
Tingkat pelayanan
Penduduk Terlayani
Jumlah Penduduk per SR
Kebutuhan Domestik
Jumlah SR
Pemakaian per orang
Kebutuhan air SR
Kebutuhan Domestik
Kebutuhan Non Domestik
15% dari Kebutuhan
Domestik
Total Kebutuhan Non
Domestik
Kebutuhan Air Total
Kehilangan Air
% Kehilangan Air
Jumlah Kehilangan Air
Kebutuhan Air Rata-rata
Kebutuhan hari
maksimum
Faktor Koefisien
Kebutuhan Air

D
E

F
G

Satuan

2030

jiwa
%
jiwa
jiwa

39,166
3.61%
1,414
4

41,717
28.61%
11,935
4

44,434
53.61%
23,821
4

47,328
78.61%
37,205
4

unit
L/hari
L/det
L/det

353
100
0.41
0.41

2984
125
4.32
4.32

5955
150
10.34
10.34

9301
175
18.84
18.84

L/det

0.06

0.65

1.55

2.83

L/det

0.06

0.65

1.55

2.83

L/det

0.47

4.96

11.89

21.67

%
L/det
L/det

17.20
0.08
0.55

17.20
0.85
5.82

17.20
2.05
13.93

17.20
3.73
25.39

L/det

1.20
0.66

1.20
6.98

1.20
16.72

1.20
30.47

1.75
0.96

1.75
10.18

1.75
24.39

1.75
44.44

Kebutuhan Jam Puncak

Faktor Koefisien
Kebutuhan Air
L/det
Sumber : Hasil Perhitungan Konsultan, 2015

2015

Tahun
2020
2025

557

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Tabel 5.41
Proyeksi Kebutuhan Air Minum Kecamatan Cicurug
Kabupaten Sukabumi Tahun 2015-2030

No.

Uraian

A
1
2
3
4
B
1
2
3
4
C

Kependudukan
Jumlah Penduduk
Tingkat pelayanan
Penduduk Terlayani
Jumlah Penduduk per SR
Kebutuhan Domestik
Jumlah SR
Pemakaian per orang
Kebutuhan air SR
Kebutuhan Domestik
Kebutuhan Non Domestik
15% dari Kebutuhan
Domestik
Total Kebutuhan Non
Domestik
Kebutuhan Air Total
Kehilangan Air
% Kehilangan Air
Jumlah Kehilangan Air
Kebutuhan Air Rata-rata
Kebutuhan hari
maksimum
Faktor Koefisien
Kebutuhan Air

D
E

F
G

Satuan

2030

jiwa
%
jiwa
jiwa

131,105
31.44%
41,219
4

139,644
56.44%
78,815
4

148,740
81.44%
121,134
4

158,428
96.44%
152,788
4

unit
L/hari
L/det
L/det

10305
100
11.93
11.93

19704
125
28.51
28.51

30283
150
52.58
52.58

38197
175
77.37
77.37

L/det

1.79

4.28

7.89

11.60

L/det

1.79

4.28

7.89

11.60

L/det

13.72

32.78

60.46

88.97

%
L/det
L/det

26.98
3.70
17.42

21.98
7.21
39.99

16.98
10.27
70.73

11.98
10.66
99.63

L/det

1.20
20.90

1.20
47.99

1.20
84.87

1.20
119.56

1.75
30.48

1.75
69.98

1.75
123.77

1.75
174.35

Kebutuhan Jam Puncak

Faktor Koefisien
Kebutuhan Air
L/det
Sumber : Hasil Perhitungan Konsultan, 2015

2015

Tahun
2020
2025

558

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Tabel 5.42
Proyeksi Kebutuhan Air Minum Kecamatan Cidahu
Kabupaten Sukabumi Tahun 2015-2030

No.

Uraian

A
1
2
3
4
B
1
2
3
4
C

Kependudukan
Jumlah Penduduk
Tingkat pelayanan
Penduduk Terlayani
Jumlah Penduduk per SR
Kebutuhan Domestik
Jumlah SR
Pemakaian per orang
Kebutuhan air SR
Kebutuhan Domestik
Kebutuhan Non Domestik
15% dari Kebutuhan
Domestik
Total Kebutuhan Non
Domestik
Kebutuhan Air Total
Kehilangan Air
% Kehilangan Air
Jumlah Kehilangan Air
Kebutuhan Air Rata-rata
Kebutuhan hari
maksimum
Faktor Koefisien
Kebutuhan Air

D
E

F
G

Satuan

2030

jiwa
%
jiwa
jiwa

64,512
6.69%
4,316
4

68,714
31.69%
21,775
4

73,189
56.69%
41,491
4

77,956
81.69%
63,683
4

unit
L/hari
L/det
L/det

1079
100
1.25
1.25

5444
125
7.88
7.88

10373
150
18.01
18.01

15921
175
32.25
32.25

L/det

0.19

1.18

2.70

4.84

L/det

0.19

1.18

2.70

4.84

L/det

1.44

9.06

20.71

37.08

%
L/det
L/det

14.41
0.21
1.64

14.41
1.31
10.36

14.41
2.98
23.69

14.41
5.34
42.43

L/det

1.20
1.97

1.20
12.43

1.20
28.43

1.20
50.91

1.75
2.88

1.75
18.13

1.75
41.46

1.75
74.25

Kebutuhan Jam Puncak

Faktor Koefisien
Kebutuhan Air
L/det
Sumber : Hasil Perhitungan Konsultan, 2015

2015

Tahun
2020
2025

559

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Tabel 5.43
Proyeksi Kebutuhan Air Minum Kecamatan Parakan Salak
Kabupaten Sukabumi Tahun 2015-2030

No.

Uraian

A
1
2
3
4
B
1
2
3
4
C

Kependudukan
Jumlah Penduduk
Tingkat pelayanan
Penduduk Terlayani
Jumlah Penduduk per SR
Kebutuhan Domestik
Jumlah SR
Pemakaian per orang
Kebutuhan air SR
Kebutuhan Domestik
Kebutuhan Non Domestik
15% dari Kebutuhan
Domestik
Total Kebutuhan Non
Domestik
Kebutuhan Air Total
Kehilangan Air
% Kehilangan Air
Jumlah Kehilangan Air
Kebutuhan Air Rata-rata
Kebutuhan hari
maksimum
Faktor Koefisien
Kebutuhan Air

D
E

F
G

Satuan

2030

jiwa
%
jiwa
jiwa

41,976
15.92%
6,683
4

44,710
40.92%
18,295
4

47,622
65.92%
31,392
4

50,724
90.92%
46,118
4

unit
L/hari
L/det
L/det

1671
100
1.93
1.93

4574
125
6.62
6.62

7848
150
13.63
13.63

11530
175
23.35
23.35

L/det

0.29

0.99

2.04

3.50

L/det

0.29

0.99

2.04

3.50

L/det

2.22

7.61

15.67

26.86

%
L/det
L/det

3.34
0.07
2.30

3.34
0.25
7.86

3.34
0.52
16.19

3.34
0.90
27.75

L/det

1.20
2.76

1.20
9.44

1.20
19.43

1.20
33.30

1.75
4.02

1.75
13.76

1.75
28.34

1.75
48.57

Kebutuhan Jam Puncak

Faktor Koefisien
Kebutuhan Air
L/det
Sumber : Hasil Perhitungan Konsultan, 2015

2015

Tahun
2020
2025

560

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Tabel 5.44
Proyeksi Kebutuhan Air Minum Kecamatan Parung Kuda
Kabupaten Sukabumi Tahun 2015-2030

No.

Uraian

A
1
2
3
4
B
1
2
3
4
C

Kependudukan
Jumlah Penduduk
Tingkat pelayanan
Penduduk Terlayani
Jumlah Penduduk per SR
Kebutuhan Domestik
Jumlah SR
Pemakaian per orang
Kebutuhan air SR
Kebutuhan Domestik
Kebutuhan Non Domestik
15% dari Kebutuhan
Domestik
Total Kebutuhan Non
Domestik
Kebutuhan Air Total
Kehilangan Air
% Kehilangan Air
Jumlah Kehilangan Air
Kebutuhan Air Rata-rata
Kebutuhan hari
maksimum
Faktor Koefisien
Kebutuhan Air

D
E

F
G

Satuan

2030

jiwa
%
jiwa
jiwa

73,733
20.35%
15,005
4

78,535
45.35%
35,616
4

83,651
70.35%
58,848
4

89,099
95.35%
84,956
4

unit
L/hari
L/det
L/det

3751
100
4.34
4.34

8904
125
12.88
12.88

14712
150
25.54
25.54

21239
175
43.02
43.02

L/det

0.65

1.93

3.83

6.45

L/det

0.65

1.93

3.83

6.45

L/det

4.99

14.81

29.37

49.47

%
L/det
L/det

8.14
0.41
5.40

8.14
1.21
16.02

8.14
2.39
31.76

8.14
4.03
53.50

L/det

1.20
6.48

1.20
19.22

1.20
38.12

1.20
64.20

1.75
9.45

1.75
28.04

1.75
55.59

1.75
93.62

Kebutuhan Jam Puncak

Faktor Koefisien
Kebutuhan Air
L/det
Sumber : Hasil Perhitungan Konsultan, 2015

2015

Tahun
2020
2025

561

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Tabel 5.45
Proyeksi Kebutuhan Air Minum Kecamatan Bojong Genteng
Kabupaten Sukabumi Tahun 2015-2030

No.

Uraian

A
1
2
3
4
B
1
2
3
4
C

Kependudukan
Jumlah Penduduk
Tingkat pelayanan
Penduduk Terlayani
Jumlah Penduduk per SR
Kebutuhan Domestik
Jumlah SR
Pemakaian per orang
Kebutuhan air SR
Kebutuhan Domestik
Kebutuhan Non Domestik
15% dari Kebutuhan
Domestik
Total Kebutuhan Non
Domestik
Kebutuhan Air Total
Kehilangan Air
% Kehilangan Air
Jumlah Kehilangan Air
Kebutuhan Air Rata-rata
Kebutuhan hari
maksimum
Faktor Koefisien
Kebutuhan Air

D
E

F
G

Satuan

2030

jiwa
%
jiwa
jiwa

37,173
4.02%
1,494
6

39,594
29.02%
11,490
4

42,173
54.02%
22,782
4

44,920
79.02%
35,496
4

unit
L/hari
L/det
L/det

249
100
0.29
0.29

2873
125
4.16
4.16

5696
150
9.89
9.89

8874
175
17.97
17.97

L/det

0.04

0.62

1.48

2.70

L/det

0.04

0.62

1.48

2.70

L/det

0.33

4.78

11.37

20.67

%
L/det
L/det

43.91
0.15
0.48

33.91
1.62
6.40

23.91
2.72
14.09

13.91
2.88
23.55

L/det

1.20
0.57

1.20
7.68

1.20
16.91

1.20
28.25

1.75
0.83

1.75
11.20

1.75
24.66

1.75
41.20

Kebutuhan Jam Puncak

Faktor Koefisien
Kebutuhan Air
L/det
Sumber : Hasil Perhitungan Konsultan, 2015

2015

Tahun
2020
2025

562

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Tabel 5.46
Proyeksi Kebutuhan Air Minum Kecamatan Kalapanunggal
Kabupaten Sukabumi Tahun 2015-2030

No.

Uraian

A
1
2
3
4
B
1
2
3
4
C

Kependudukan
Jumlah Penduduk
Tingkat pelayanan
Penduduk Terlayani
Jumlah Penduduk per SR
Kebutuhan Domestik
Jumlah SR
Pemakaian per orang
Kebutuhan air SR
Kebutuhan Domestik
Kebutuhan Non Domestik
15% dari Kebutuhan
Domestik
Total Kebutuhan Non
Domestik
Kebutuhan Air Total
Kehilangan Air
% Kehilangan Air
Jumlah Kehilangan Air
Kebutuhan Air Rata-rata
Kebutuhan hari
maksimum
Faktor Koefisien
Kebutuhan Air

D
E

F
G

Satuan

2030

jiwa
%
jiwa
jiwa

47,491
12.18%
5,784
4

50,584
37.18%
18,807
4

53,879
62.18%
33,502
4

57,388
87.18%
50,031
4

unit
L/hari
L/det
L/det

1446
100
1.67
1.67

4702
125
6.80
6.80

8376
150
14.54
14.54

12508
175
25.33
25.33

L/det

0.25

1.02

2.18

3.80

L/det

0.25

1.02

2.18

3.80

L/det

1.92

7.82

16.72

29.13

%
L/det
L/det

58.42
1.12
3.05

43.42
3.40
11.22

28.42
4.75
21.47

13.42
3.91
33.04

L/det

1.20
3.66

1.20
13.46

1.20
25.77

1.20
39.65

1.75
5.34

1.75
19.63

1.75
37.58

1.75
57.83

Kebutuhan Jam Puncak

Faktor Koefisien
Kebutuhan Air
L/det
Sumber : Hasil Perhitungan Konsultan, 2015

2015

Tahun
2020
2025

563

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Tabel 5.47
Proyeksi Kebutuhan Air Minum Kecamatan Cikidang
Kabupaten Sukabumi Tahun 2015-2030

No.

Uraian

A
1
2
3
4
B
1
2
3
4
C

Kependudukan
Jumlah Penduduk
Tingkat pelayanan
Penduduk Terlayani
Jumlah Penduduk per SR
Kebutuhan Domestik
Jumlah SR
Pemakaian per orang
Kebutuhan air SR
Kebutuhan Domestik
Kebutuhan Non Domestik
15% dari Kebutuhan
Domestik
Total Kebutuhan Non
Domestik
Kebutuhan Air Total
Kehilangan Air
% Kehilangan Air
Jumlah Kehilangan Air
Kebutuhan Air Rata-rata
Kebutuhan hari
maksimum
Faktor Koefisien
Kebutuhan Air

D
E

F
G

Satuan

2030

jiwa
%
jiwa
jiwa

59,502
0.00%
4

63,377
15.00%
9,507
4

67,505
40.00%
27,002
4

71,902
65.00%
46,736
4

unit
L/hari
L/det
L/det

0
100
0.00
0.00

2377
125
3.44
3.44

6751
150
11.72
11.72

11684
175
23.67
23.67

L/det

0.52

1.76

3.55

L/det

0.00

0.52

1.76

3.55

L/det

0.00

3.95

13.48

27.22

%
L/det
L/det

0.00
0.00
0.00

10
0.40
4.35

20
2.70
16.17

20
5.44
32.66

L/det

1.20
0.00

1.20
5.22

1.20
19.41

1.20
39.19

1.75
0.00

1.75
7.61

1.75
28.30

1.75
57.15

Kebutuhan Jam Puncak

Faktor Koefisien
Kebutuhan Air
L/det
Sumber : Hasil Perhitungan Konsultan, 2015

2015

Tahun
2020
2025

564

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Tabel 5.48
Proyeksi Kebutuhan Air Minum Kecamatan Cisolok
Kabupaten Sukabumi Tahun 2015-2030

No.

Uraian

A
1
2
3
4
B
1
2
3
4
C

Kependudukan
Jumlah Penduduk
Tingkat pelayanan
Penduduk Terlayani
Jumlah Penduduk per SR
Kebutuhan Domestik
Jumlah SR
Pemakaian per orang
Kebutuhan air SR
Kebutuhan Domestik
Kebutuhan Non Domestik
15% dari Kebutuhan
Domestik
Total Kebutuhan Non
Domestik
Kebutuhan Air Total
Kehilangan Air
% Kehilangan Air
Jumlah Kehilangan Air
Kebutuhan Air Rata-rata
Kebutuhan hari
maksimum
Faktor Koefisien
Kebutuhan Air

D
E

F
G

Satuan

2030

jiwa
%
jiwa
jiwa

59,502
10.93%
6,504
4

63,377
35.93%
22,771
4

67,505
60.93%
41,131
4

71,902
85.93%
61,785
4

unit
L/hari
L/det
L/det

1626
100
1.88
1.88

5693
125
8.24
8.24

10283
150
17.85
17.85

15446
175
31.29
31.29

L/det

0.28

1.24

2.68

4.69

L/det

0.28

1.24

2.68

4.69

L/det

2.16

9.47

20.53

35.98

%
L/det
L/det

27.23
0.59
2.75

22.23
2.11
11.58

17.23
3.54
24.07

12.23
4.40
40.38

L/det

1.20
3.30

1.20
13.89

1.20
28.88

1.20
48.45

1.75
4.82

1.75
20.26

1.75
42.12

1.75
70.66

Kebutuhan Jam Puncak

Faktor Koefisien
Kebutuhan Air
L/det
Sumber : Hasil Perhitungan Konsultan, 2015

2015

Tahun
2020
2025

565

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Tabel 5.49
Proyeksi Kebutuhan Air Minum Kecamatan Cikakak
Kabupaten Sukabumi Tahun 2015-2030

No.

Uraian

A
1
2
3
4
B
1
2
3
4
C

Kependudukan
Jumlah Penduduk
Tingkat pelayanan
Penduduk Terlayani
Jumlah Penduduk per SR
Kebutuhan Domestik
Jumlah SR
Pemakaian per orang
Kebutuhan air SR
Kebutuhan Domestik
Kebutuhan Non Domestik
15% dari Kebutuhan
Domestik
Total Kebutuhan Non
Domestik
Kebutuhan Air Total
Kehilangan Air
% Kehilangan Air
Jumlah Kehilangan Air
Kebutuhan Air Rata-rata
Kebutuhan hari
maksimum
Faktor Koefisien
Kebutuhan Air

D
E

F
G

Satuan

2030

jiwa
%
jiwa
jiwa

39,836
0.00%
4

42,431
15.00%
6,365
4

45,194
40.00%
18,078
4

48,138
65.00%
31,290
4

unit
L/hari
L/det
L/det

0
100
0.00
0.00

1591
125
2.30
2.30

4519
150
7.85
7.85

7822
175
15.84
15.84

L/det

0.35

1.18

2.38

L/det

0.00

0.35

1.18

2.38

L/det

0.00

2.65

9.02

18.22

%
L/det
L/det

0.00
0.00
0.00

10
0.26
2.91

20
1.80
10.83

20
3.64
21.86

L/det

1.20
0.00

1.20
3.49

1.20
12.99

1.20
26.24

1.75
0.00

1.75
5.10

1.75
18.95

1.75
38.26

Kebutuhan Jam Puncak

Faktor Koefisien
Kebutuhan Air
L/det
Sumber : Hasil Perhitungan Konsultan, 2015

2015

Tahun
2020
2025

566

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Tabel 5.50
Proyeksi Kebutuhan Air Minum Kecamatan Kabandungan
Kabupaten Sukabumi Tahun 2015-2030

No.

Uraian

A
1
2
3
4
B
1
2
3
4
C

Kependudukan
Jumlah Penduduk
Tingkat pelayanan
Penduduk Terlayani
Jumlah Penduduk per SR
Kebutuhan Domestik
Jumlah SR
Pemakaian per orang
Kebutuhan air SR
Kebutuhan Domestik
Kebutuhan Non Domestik
15% dari Kebutuhan
Domestik
Total Kebutuhan Non
Domestik
Kebutuhan Air Total
Kehilangan Air
% Kehilangan Air
Jumlah Kehilangan Air
Kebutuhan Air Rata-rata
Kebutuhan hari
maksimum
Faktor Koefisien
Kebutuhan Air

D
E

F
G

Satuan

2030

jiwa
%
jiwa
jiwa

39,448
8.55%
3,373
4

42,018
33.55%
14,097
4

44,754
58.55%
26,204
4

47,669
83.55%
39,828
4

unit
L/hari
L/det
L/det

843
100
0.98
0.98

3524
125
5.10
5.10

6551
150
11.37
11.37

9957
175
20.17
20.17

L/det

0.15

0.76

1.71

3.03

L/det

0.15

0.76

1.71

3.03

L/det

1.12

5.86

13.08

23.19

%
L/det
L/det

28.25
0.32
1.44

23.25
1.36
7.23

18.25
2.39
15.47

13.25
3.07
26.27

L/det

1.20
1.73

1.20
8.67

1.20
18.56

1.20
31.52

1.75
2.52

1.75
12.65

1.75
27.07

1.75
45.96

Kebutuhan Jam Puncak

Faktor Koefisien
Kebutuhan Air
L/det
Sumber : Hasil Perhitungan Konsultan, 2015

2015

Tahun
2020
2025

567

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Tabel 5.51
Rekapitulasi Proyeksi Kebutuhan Air Minum Setiap Kecamatan
Kabupaten Sukabumi Tahun 2015-2030

No.

Kecamatan

Q rata-rata (L/det) - Tahun


2015

2020

Ciemas

Ciracap

Waluran

Surade

Cibitung

Jampang Kulon

Cimanggu

0.00

Kali Bunder

0.00
0.00

2.60

0.00

2025

2030

3.74

13.92

28.11

0.00

3.70

13.75

27.77

0.00

2.02

7.51

15.17

1.47

9.71

24.01

44.25

0.00

1.95

7.26

14.65

0.27

5.57

13.79

25.41

1.72

6.40

12.92

2.12

7.87

15.89

9.68

19.55

Tegal Buleud

10

Cidolog

0.00

1.36

5.07

10.24

11

Sagaranten

1.67

9.86

21.16

36.94

12

Cidadap

0.00

1.45

5.40

10.91

13

Curugkembar

0.00

2.22

8.24

16.64

14

Pabuaran

0.00

3.08

11.46

23.15

15

Lengkong

0.00

2.28

8.46

17.08

16

Pelabuhanratu

16.50

36.83

62.41

83.37

17

Simpenan

0.00

3.76

13.98

28.23

18

Warung Kiara

2.58

12.86

25.47

41.83

19

Bantargadung

0.00

2.74

10.20

20.60

20

Jampang Tengah

0.13

8.72

21.68

40.03

21

Purabaya

0.00

3.07

11.43

23.08

22

Cikembar

3.72

18.53

36.69

60.26

23

Nyalindung

0.00

3.59

13.37

26.99

24

Geger Bitung

0.00

3.10

10.57

21.35

25

Sukaraja

0.00

6.00

22.30

45.02

26

Kebonpedes

0.00

2.11

7.84

15.84

27

Cireunghas

0.00

2.44

9.08

18.33

28

Sukalarang

1.04

6.32

14.38

25.71

29

sukabumi

0.00

3.60

13.39

27.04

30

Kadudampit

0.00

3.92

14.57

29.42

568

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

No.

Kecamatan

Q rata-rata (L/det) - Tahun


2015

31

Cisaat

0.16

32

Gunung Guruh

33

Cibadak

34
35
36

2015
16.79

40.94

72.93

0.00

3.75

13.93

28.12

0.01

30.75

57.58

92.24

Cicantanyan

0.00

4.10

15.26

30.82

Caringin

0.00

3.37

12.52

25.29

Nagrak

1.51

14.42

30.65

50.36

37

Ciambar

0.55

5.82

13.93

25.39

38

Cicurug

17.42

39.99

70.73

99.63

39

Cidahu

1.64

10.36

23.69

42.43

40

Parakan salak

2.30

7.86

16.19

27.75

41

Parung Kuda

5.40

16.02

31.76

53.50

42

Bojong Genteng

0.48

6.40

14.09

23.55

43

Kalapa Nunggal

3.05

11.22

21.47

33.04

44

Cikidang

0.00

4.35

16.17

32.66

45

Cisolok

2.75

11.58

24.07

40.38

46

Cikakak

0.00

2.91

10.83

21.86

47

Kabandungan
Jumlah

1.44

7.23

15.47

26.27

64.09

117.92

244.48

401.07

Q maks (f=1.2)

76.91

141.50

293.37

481.28

Q peak (f=1.75)

112.16

206.36

427.83

701.87

Sumber : Hasil Perhitungan Konsultan, 2015

569

Bab 6 Potensi Air Baku

Bab6RencanaIndukSistemPenyediaanAir
MinumKabupatenSukabumiiniakan
menguraikantentangPotensiAirBakuyang
menguraikan:potensiairpermukaan,potensi
airtanah,neracaair,alternatifsumberair
bakudanusulanperizinanpengambilanair
baku

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

6.1 Potensi Air Permukaan

Bentuk topografi wilayah Kabupaten Sukabumi pada umumnya meliputi


permukaan yang bergelombang di daerah selatan dan bergunung di daerah
bagian utara dan tengah. Dengan ketinggian berkisar antara 0 - 2.960 m. Dengan
adanya daerah pantai dan gunung-gunung antara lain Gunung Salak dan Gunung
Gede yang masing-masing mempunyai puncak ketinggian 2.211 m dan 2.958 m
menyebabkan keadaan lereng sangat miring (lebih besar dari 35o) meliputi 29
persen dari luas Kabupaten Sukabumi.
Sementara kemiringan antara [13o - 35o] meliputi 37 persen dan kemiringan antara
[2o -13o] meliputi 21 persen dari luas kabupaten. Sisanya daerah datar meliputi 13
persen dari luas kabupaten.

Keadaan topografi yang demikian menyebabkan

wilayah Kabupaten Sukabumi menjadi rawan terhadap longsor, erosi tanah dan
lain-lain. Bila diamati dari sumber air, tenyata sumber daya air cukup banyak, hal
ini ditunjukkan dengan banyaknya aliran sungai seperti Sungai Cimandiri dan anakanak sungainya, Cipelang, Citatih, Citarik, Cibodas dan Cidadap. Selain itu terdapat
juga Sungai Ciletuh, Cikarang, Cikaso dan Cibuni yang merupakan batas dengan
daerah Kabupaten Cianjur di sebelah Timur.

61

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Di wilayah Kabupaten Sukabumi banyak dijumpai mata air, biasanya tempat


pemunculan mata air ini berasal dari dasar lembah atau kaki perbukitan. Munculnya
mata air dari tempat-tempat tersebut disebabkan adanya lapisan batuan kedap air
di bawahnya, sehingga peresapan tidak terus ke dalam melainkan ke arah lateral
dan muncul di kaki-kaki tebing/lembah atau kaki perbukitan.
Sementara air permukaan yang sebagian besar terdiri atas sungai-sungai dan anakanak sungainya membentuk daerah aliran sungai (DAS) yang mengaliri luas areal
persawahan, meliputi DAS Cikaranggeusan (4.038 ha), DAS Ciletuh (6.248 ha), DAS
Cisalada (632 ha), DAS Cimandiri (700 ha), DAS Ciseureuh Cibeureum (1.303 ha),
DAS Cikarangnguluwung (1.874 ha), DAS Cikarang Cigangsa (1.025 ha), DAS
Cigangsa (1.514 ha), dan 19 DAS kecil lainnya (8.909 ha).
Tabel 6.1

Nama DAS dan Luas (Ha) di Kabupaten Sukabumi


Nama DAS
DAS Cikaso
DAS Cibareno
DAS Cibangbang
DAS Cibunaga
DAS Cikadul
DAS Cikondanghilir
DAS Cipamenang
DAS Cimaja

Nama DAS
DAS Citayana

7,965.10

DAS Cikadai

268.02

747.59

DAS Cigotar

338.82

672.61

DAS Cibenda

1,570.78

DAS Cileuteuh

22,317.32

DAS Cihurang

1,018.20

4,205.78
919.06
6,605.74
950.30

DAS Cibakung
DAS Cimarinjung

3,891.35

DAS Cibuntu

DAS Citepus

4,567.58

DAS Cihaur

DAS Cipalabuan

Luas (Ha)

86,340.09

DAS Cikoneng
DAS Cipatuguran

Luas (Ha)

526.46
2,061.81

DAS Cihaurtengah

1,390.40

454.00
4,497.44
349.04
2,445.12
363.83

DAS Citamiang

384.29

DAS Cisagun

106.84

DAS Citarik

177,653.69

DAS Cibuni

39,529.16

DAS Cisangguh

462.16

DAS Cicurug

2,378.82

DAS Cilegonkemis

105.54

DAS Ciparanje

2,378.24

DAS Cigirimukti

124.39

DAS Ciparigi

2,150.60

DAS Ciemas

47.13

62

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Nama DAS
DAS Cipanas

Luas (Ha)

Luas (Ha)

DAS Cisasar

121.12

DAS Cikalap

2,023.87

DAS Cipucung

474.21

DAS Ciboreang

3,230.47

DAS Cijalulur

462.93

DAS Cikarang

20,332.39

DAS Cijegang

DAS Cikodehel

3,592.61

DAS Cibuluh

DAS Ciburial

3,534.10

DAS Ciporeat

811.93

DAS Citirem

2,158.26

DAS Cipanandoan

238.87

DAS Cibuaya

1,269.75

DAS Ciwaru

270.55

DAS Cibulakan

704.83

Nama DAS

1,012.61
107.37

886.31

Sumber: RMPJD 2010-2015 Kab Sukabumi

63

kilometers

KONSULTAN

Halaman 6-4

Jl. Karang Arum VII No. A.31 Bandung, arenco.binatama@gmail.com

PT.
ARENCO BINATAMA
Design & Engineering Consultant

SKALA

KETERANGAN

Peta Potensi Air Permukaan

GAMBAR : 6.1

Tahun 2015

Penyusunan
Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum (RI SPAM)
Kabupaten Sukabumi

PEKERJAAN

Jalan Pasanggrahan Nomor 01 Desa Cimanggu Kecamatan Palabuhan Ratu, Telp/Fax. (0266) 434821

DINAS TATA RUANG, PERMUKIMAN DAN KEBERSIHAN

PEMERINTAH KABUPATEN SUKABUMI

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

6.2 Potensi Airtanah


Dari aspek kemampuan tanah (kedalaman efektif dan tekstur), daerah Kabupaten
Sukabumi sebagian besar bertekstur tanah sedang (tanah lempung). Kedalaman
tanahnya dapat dikelompokkan menjadi 2 (dua) golongan besar yaitu kedalaman
tanah sangat dalam (lebih dari 90 cm) dan kedalaman tanah kurang dalam (kurang
dari 90 cm). Kedalaman tanah sangat dalam tersebar di bagian utara,
sedangkan kedalaman tanah kurang dalam tersebar di bagian tengah dan
selatan. Hal ini mengakibatkan wilayah bagian utara lebih subur dibanding wilayah
bagian selatan.
Struktur geologi wilayah Kabupaten Sukabumi terbagi menjadi dua zona yaitu zona
utara dan zona selatan, dengan batas Sungai Cimandiri yang mengalir dari arah
Timur Laut ke Barat Daya.

Berdasarkan data geohidrologi dari dinas geologi dan


tata lingkungan Propinsi Jawa Barat, 37,12 % atau
1554,27 Ha merupakan akifer dengan produktivitas
sedang dan penyebaran akifer dengan keterusan
sangat beragam. Muka air tanah umumnya kurang dari
5 L/det, sedangkan 2,88 % atau 2632,75 ha merupakan
akifer

dengan

produktivitas

sedang

dengan

penyebaran akifer dan muka air tanah sangat


beragam, debit sumur umumnya kurang dari 5 L/det. Sebagian besar penduduk
memanfaatkan sumber air dari sumur dangkal dan suplai dari PDAM.

65

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

a.

Pemanfaatan Saat Ini


Airtanah adalah sumber air yang terdapat dibawah permukaan tanah atau
terdapat dalam pori-pori lapisan tanah atau rekahan batuan. Airtanah
tersebut berasal dari resapan air hujan atau air permukaan.
Saat ini airtanah merupakan sumber air yang digunakan sebagian besar
penduduk pada umumnya. Sumber air tanah, terutama airtanah dangkal
menjadi pilihan sebagi sumber air bersih rumah tangga karena dianggap
paling murah (gratis), tidak memerlukan lahan yang luas, proses
pengambilan sangat sederhana dapat mengggunakan sumur gali, atau
sumur bor pantek.
Pemanfaatannya dilakukan dengan cara pembuatan sumur gali dan sumur
pantek pada kedalaman 1 - 20 meter di bawah permukaan, semakin ke arah
selatan semakin dalam dapat mencapai 40 meter. Lapisan akuifer (pembawa
air) umumnya terdapat pada lapisan pasir, pasir kerikilan, tufa pasiran dan
pasir lanauan.
Airtanah bebas di dataran aluvial terdapat dalam lapisan pasir, pasir
lempungan, pasir kerikilan dan pasir lempungan. Di daerah dataran sebagian
airtanah telah terinterusi air laut, sehingga tidak dimungkinkan untuk
dimanfaatkan bagi keperluan rumah tangga.

b.

Pembagian Wilayah Potensi Airtanah


Berdasarkan Peta Hidrogeologi Lembar Pelabuhan Ratu (Geologi Tata
Lingkungan- Direktorat Geologi Bandung), daerah studi secara hidrogeologi
dapat dibagi menjadi beberapa wilayah sebagai berikut.
1)

Akuifer Yang Terdapat Dalam Rongga Antar Butir

Wilayah Akuifer Produktif dengan Penyebaran Luas


Pada wilayah ini airtanah terdapat pada pori-pori antar butir dari
endapan aluvial. Tinggi muka air Piezometrik mencapai 2,4 m dibawah
permukaan tanah dengan debit dapat mencapai 5 L/det.

66

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Wilayah Akuifer Produktif Sedang dengan Penyebaran Luas


Pada wilayah ini airtanah terdapat pada endapan aluvium. Tersebar di
Wilayah dataran pantai dan dataran aluvial hingga ke wilayah kaki
perbukitan dibagian selatan wilayah kabupaten. Tinggi muka air
Piezometrik mendekati permukaan tanah. Debit kurang dari 5 L/det.

2)

Akuifer Yang Terdapat Dalam Rongga Antar Butir dan Celah

Wilayah Akuifer Produktif tinggi dengan Penyebaran Luas


Pada wilayah ini airtanah terdapat pada endapan vulkanik muda.
Wilayah ini dijumpai pada bagian selatan Gunung Gede Pangrango
dengan kedalaman akuifer bervariasi sekitar 20 80 m dan debit dapat
mencapai 5 -10 L/det dengan keterusan beragam.

c.

Akuifer Setempat Berarti/ Wilayah Air Tanah Langka


Pada wilayah ini air tanah terdapat pada endapan Vulkanik tua (Lava) atau
sedimen tertier, seperti terdapat dibagian selatan Kabupaten Sukabumi.

67

m3/tahun.

CAT Jampang Kulon memiliki potensi air tanah bebas sebesar 276 juta

759 juta m3/tahun dan potensi air tanah dalam (Q2) sebesar 34 juta m3/tahun.

CAT Sukabumi (lintas Kab/Kota) memiliki potensi air tanah bebas (Q1) sebesar

kilometers

KONSULTAN

Halaman 6-8

Jl. Karang Arum VII No. A.31 Bandung, arenco.binatama@gmail.com

PT.
ARENCO BINATAMA
Design & Engineering Consultant

SKALA

KETERANGAN

Peta Potensi Airtanah

GAMBAR : 6.2

Tahun 2015

Penyusunan
Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum (RI SPAM)
Kabupaten Sukabumi

PEKERJAAN

Jalan Pasanggrahan Nomor 01 Desa Cimanggu Kecamatan Palabuhan Ratu, Telp/Fax. (0266) 434821

DINAS TATA RUANG, PERMUKIMAN DAN KEBERSIHAN

PEMERINTAH KABUPATEN SUKABUMI

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

6.3 Neraca Air


Pada September 2013 terdapat lebih kurang 280 Ha sawah dilanda kekeringan dan
beberapa daerah di Kabupaten Sukabumi Selatan dilanda permasalahan kurangnya
ketersediaan air untuk penduduk lokal. Daerah yang menjadi rawan kekeringan
yaitu daerah bagian Selatan Kabupaten Sukabumi seperti Kecamatan Jampang
Kulon, Surade, Tegalbuleud, Cibitung, Ciracap dan Cidolog. Kekeringan ini ditandai
dengan tidak tercukupinya air untuk mengairi sawah penduduk dan tanah
pertanian menjadi retak-retak.
Upaya untuk mencegah terjadinya kekurangan pasokan air minum adalah
identifikasi bentuk tutupan lahan dan topografi DAS di Kabupaten Sukabumi serta
pemetaan terhadap DAS di Kabupaten Sukabumi untuk mengetahui daerah
resapan dan daerah yang memiliki koefisien limpasan yang besar.
Untuk menghitung neraca air, dibawah ini dijelaskan beberapa pengertian yang
berhubungan dengan perhitungan tersebut.
Surplus dan Defisit Air
Perhitungan surplus dan defisit air memerlukan informasi tentang jenis tumbuhan,
jenis tanah, jenis batuan dan kelengasan tanah, sehingga dari hal tersebut dapat
diketahui debit total dari sungai. (Wahyudi, 2007). Ketersediaan air dapat dihitung
dengan menggunakan metode FJ. Mock, dimana metode ini menghasilkan debit
total sungai yang nantinya digunakan untuk pemanfaatan kebutuhan air domestik
dan non domestik (Ndoasa, 2007).
Analisis Kebutuhan Air
Kebutuhan air dari jenis konsumsinya dibedakan menjadi (Permen PU No. 18 Tahun
2007) :
a.

Kebutuhan domestik (kebutuhan air yang difokuskan untuk kebutuhan air


domestik atau rumah tangga)

69

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

b.

Kebutuhan non domestik (kebutuhan air yang difokuskan untuk daerah


industri, perkebunan, pertanian dan fasilitas lainnya diluar kebutuhan rumah
tangga.

Perhitungan Neraca Air F.J Mock


Perhitungan dengan menggunakan metode F..J Mock ini digunakan karena
menjelaskan proses siklus hidrologi dari mulai air hujan, air permukaan sampai
airtanah.
Curah Hujan dan Penyebarannya
Curah hujan di Pulau Jawa dikatagorikan jenis Monsun. Tanda-tandanya bahwa
distribusi curah hujan bulanan berbebtuk V dengan jumlah curah hukan
minimum pada Bulan Juni, Juli atau Agustus. Saat Monsun Barat, jumlah curah
hujan melimpah sebaliknya saat Monsun Timur, jumlah curah hujan sangat sedikit.
Menurut Schmidt-Ferguson (1951), penentuan termudah untuk menentukan waktu
terjadinya bulan basah atau kering adalah dari curah hujan bulanannya. Katagori
bulan kering, bulan basah dan bulan lembab adalah sebagai berikut :
a.
b.
c.

Bulan kering :
Bulan lembab :
Bulan basah :

bulan dengan curah hujan bulanan < 60 mm


bulan dengan curah hujan bulanan < 60 mm
bulan dengan curah hujan bulanan < 60 mm

Metode isohyet memiliki banyak kelebihan namun juga memiliki kelemahan.


Kelebihan metode isohyet merupakan metode yang paling akurat dibanding
dengan dua metode lainnya untuk menentukan nilai rata-rata tingkat curah hujan.
Penggunaan Standarized Precipitation Index untuk analisis kekeringan
Standarized Precipitation Index adalah suatu indeks untuk memantau kekeringan.
Perhitungannya membutuhkan fitting awal dari distribusi probabiliras untuk
akumuasi curah hujan bulanan pada skala waktu yang berbeda.

610

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Data dan Metodologi


Data-data dalam pekerjaan ini terdiri atas data klimatologi, data satelit, data
topografi, data jumlah industri dan penduduk.
Data kemudian diolah degan ArcGis untuk data topografi, kemudian menggunakan
Excel untuk pengolahan tren curah hujan. Setelah itu plot curah hujan wilayah
dengan menggunakan metode isohyet beserta klasifikasi DAS menggunakan Arc
GIS. Hasil dari plot ini kemudian digunakan untuk data topografi, kemudian
menggunakan Excel untuk pengolahan tren curah hujan. Setelah itu plot curah
hujan wilayah dengan menggunakan metode isohyet beserta klasifikasi DAS
menggunakan ArcGIS. Hasil dari plot ini kemudian digunakan untuk perhitungan
total ruoff dengan metode F.J Mock, setelah didapatkan total runoff masing-masng
DAS dihitung water budget air dari total volume air masing-masing DAS dikurangi
dengan total kebutuhan air.
Rumusnya kebutuhan air dapat dilihat di bawah ini.
a.
b.
c.

Kebutuhan air masyarakat = liter/jiwa/hari x jumlah penduduk x waktu


Kebutuhan air industri = liter/hari x jumlah industri
Kebutuhan persawahan/perkebunan = luas sawah x konsumsi air tergantung
jenis sawah (mm/bulan)

Debit sungai didapatkan dari perhitungan debit sintetis atau Total Run Off dari
metode F.J Mock. Analisis daerah kekurangan pasokan air didapatkan dari rumus
berikut.
Surplus/defisit air = (total Run off x Luas wilayah) Kebutuhan Air Total Daerah
Setelah didapatkan daerah surplus/defisit air maka divisualisasikan menggunakan
ArcGIS dengan mengoverlay layer daerah surplus air secara wilayah dengan DAS.

611

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Penyimpulan dan Verifikasi


Data yang sudah dianalisis selanjutnya disimpulkan dan diverifikasi. Penyimpulan
dilakukan secara parsial kemudian disimpulkan secara menyeluruh. Verifikasi
dilakukan dengan mengecek akurasi data dari sumber data.

Analisis faktor jumlah penduduk di Kabupaten Sukabumi


Berdasarkan data tentang tren pertumbuhan penduduk, dapat dijelaskan bahwa
pertambahan penduduk ini diprediksi terus meningkat setiap tahunnya. Faktor ini
menjadi pendorong terjadinya kasus kekeringan di Kabupaten Sukabumi yang
disebabkan tren curah hujan selain menurun pada tahun 2010-2013.
Analisis faktor industri di Kabupaten Sukabumi
Jumlah industri besar dalam rentang 5 tahun ke belakang mengalami fluktuasi,
akan tetapi tidak selalu berhubungan dengan jumlah konsumsi air, karena jenis
industri tidak selalu membutuhkan air untuk operasi hariannya.
Kekeringan juga dapat terjadi
secara hidrologi, dimana salah
satu faktor untuk mendeteksi
ketersediaan hidrologi adalah
soil moisture.
Berdasarkan

tataguna

lahan,

jenis tanah, tipe tanaman dan


nilai soil moisture, Kabupaten
Sukabumi memiliki soil moisture
capacity sebesar 200 mm.

612

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Analisis water budget Kabupaten Sukabumi, sehingga dapat dijadikan suplai air
untuk daerah-daerah yang kekeringan
Debit aliran sungai
total atau total run
off

di

Kabupaten

Sukabumi

pada

Bulan

September

2014,

kemudian

dijadikan

volume

ketersediaan
sebelum

air

dikurangi

dengan kebutuhan
penduduk.

Selain

konsumsi

rumah

tangga dan irigasi


persawahan,
konsulsi

air

di

Kabupaten
Sukabumi

juga

digunakan

oleh

sektor

industri,

seperti

halnya

industri air minum.


Daerah Aliran Sungai memiliki kepadatan penduduk, sawah dan industri yang
berbeda. Daerah Aliran Sungai yang memiliki jumlah penduduk terbesar adalah
DAS 2, karena di daerah aliran sungai tersebut terdapat Kota Sukabumi.
Perbedaan jumlah industri tiap-tiap Daerah Aliran Sungai juga diperhitungkan. Dari
peta tataguna lahan didapatkan bahwa pada daerah selatan Sukabumi memiliki
luas daerah infrastruktur yang paling luas tepatnya pada DAS 5.
Perbandingan antara DAS 2 dan DAS 5 tidak memiliki perbedaan yang terlalu besar
baik secara luas daerah aliran sungainya maupun dari komposisi yang menempati
DAS tersebut seperti permukiman, industri dan pertanian.

613

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Namun yang menjadi permasalahan adalah Daerah Aliran Sungai Sukabumi tidak
menyebar rata keseluruh penjuru DAS namun dimulai dari DAS 2 yaitu tepatnya di
Daerah Aliran Sungai Cimandiri dan lain-lainnya, dimana juga terdapat mata air
Gunung Gede dan Gunung Salak kemudian baru dialirkan ke daerah aliran sungai
sekitarnya.
Per
Kekeringan yang terjadi pada DAS 5 kemungkinan besar terjadi karena air lebih
dulu dikonsumsi oleh sektor permukiman, pertanian/perkebunan dan industri yang
berada di DAS 2 dan DAS 1, sisanya kemudian menuju DAS 5.
Neraca air di Kabupaten Sukabumi, ditunjukkan pada tabel 6.2
Tabel 6.2

Selisih Sisa Air di Kabupaten Sukabumi, September 2014


Debit sungai
(total run off)
L/hari
Kebutuhan Air
(L/hari)
a. Rumah
Tangga
b. Pertanian
c. Industri Air
Minum
d. Pembekuan
Ikan
e. Pembuatan
Kecap
f. Industri
tekstil
Total
Sisa air (Debit
(TRO)
kebutuhan air),
L/hari

91.486.598.327

191.171.631.248

17.988.777.560

23.102.284.774

19.174.898.727

DAS-1

DAS-2

DAS-3

DAS-4

DAS-5

1.685.814.480

2.738.429.280

1.685.814.480

1.685.814.480

1.685.814.480

244.431.000

872.487.000

114.312.000

113.157.000

770.154.000

23.861.016.159

48.774.154.172

3.912.232.053

12.701.713.907

68.160.883.709

40.500.000

40.500.000

2.910.000

2.910.000

274.863

561.845

45/066

139.058

785.167

25.791.536.502

52.429.042.298

5.712.403.599

13.870.824.445

70.661.047.356

65.695.061.826

140.742.588.951

12.276.373.960

9.231.460.329

-51.486.149.129

Sumber : Paper Prodi Studi Meteorologi, FITB, Institut Teknologi Bandung, 2014

614

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Faktor utama penyebab kekeringan di Kabupaten Sukabumi, adalah tidak


tercukupinya kelembaban tanah atau disebut kekeringan hidrologis. Kekeringan ini
terjadi dimana soil moisture capacity yang seharusnya sebesar 200 mm hanya
tercukupi sebesar 189 mm.
Kekeringan ini terjadi di DAS 5 (Daerah Aliran Sungai Ciletuh, Cikarang, Ciseureuh
dan Cikaso).
Daerah surplus air terbesar terdapat di DAS 2 (Daerah Aliran Sungai Citarik, Citatih
dan Cimandiri) yaitu sebesar 140.8 milyar liter air, sementara daerah yang
mengalami surplus air terkecil atau defisit terdapat di DAS 5 yaitu sebesar -51.5
milyar liter air.

6.4 Alternatif Sumber Air Baku


Kabupaten Sukabumi
memiliki potensi air
baku

yang

cukup

melimpah, baik dari


air

permukaan

maupun

air

tanah.

Namun

sebagai

alternatif

sumber

yang

dikembangkan

di masa yang akan


datang adalah ketersediaan sumber air hujan.
Kabupaten Sukabumi seperti juga daerah lainnya di Indonesia termasuk yang
beriklim tropis. Udara yang cukup hangat tersaji hampir setiap tahunnya. Pada
Tahun 2010 curah hujan tertinggi yang tercatat di pusat pemantauan Goalpara
terjadi pada bulan Maret dengan curah hujan 777 mm dan terjadi selama 29 hari.
Sedangkan curah hujan terkecil terjadi di bulan Juli sebesar 218 mm.

615

Rencana Induk

Sistem Penyediaan Air Minum (RI


SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Walau curah hujan di Kabupaten Sukabumi cukup memungkinkan menjadi


alternatif sumber air baku, akan tetapi untuk menampung air hujan dalam sebuah
tandon atau kolam retensi tentunya memerlukan waktu lama, lahan yang cukup
dan kontinuitas terjaga.
Untuk cadangan sumber air baku, kolam retensi atau tandon air dapat menjadi
pilihan yang memungkinkan tetapi air permukaan dan mata air tetap menajadi
alternatif terbaik sumber air baku.
Alternatif sumber air baku, dijelaskan pada Gambar 6.3

6.5 Usulan Perizinan Pengambilan Air Baku


Semenjak berlakunya Otonomi Daerah, maka pengaturan mengenai air sungai
khususnya telah dituangkan dalam Peraturan Daerah. Sehubungan dengan itu,
dalam laporan data mengenai prosedur perijinan yang sekarang berlaku
berhubung dengan peraturan mengenai hal tersebut sudah jelas.
Bila mengacu pada peraturan sebelum adanya otonomi daerah, maka yang
memiliki otoritas atas penggunaan atau peruntukkan air sungai khususnya adalah
Dinas PU Propinsi (atas nama Gubernur), sehingga setiap pemakaian air sungai
harus mendapat ijin instansi tersebut. Dalam ijin yang dikeluarkan disebutkan
jumlah air baku yang boleh diambil dengan mempertimbangkan peruntukkan
sektor lainnya. Untuk air tanah yang merupakan wewenang Dinas Pertambangan
dan Energi, sehingga instansi tersebut yang mengatur perijinan pemanfaatan air
tanah.

616

potensi
air
permukaan

Potensi Air Hujan >

Potensi Air Hujan >

potensi
air
permukaan

Potensi Air Hujan >

potensi
air
permukaan

potensi
air
permukaan

potensi
air
permukaan

potensi
air
permukaan

Potensi Air Hujan >

potensi
air
permukaan

Mata Air
Potensial

kilometers

KONSULTAN

Halaman 6-17

Jl. Karang Arum VII No. A.31 Bandung, arenco.binatama@gmail.com

PT.
ARENCO BINATAMA
Design & Engineering Consultant

SKALA

KETERANGAN

Peta Alternatif Sumber Air Baku

GAMBAR : 6.3

Tahun 2015

Penyusunan
Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum (RI SPAM)
Kabupaten Sukabumi

PEKERJAAN

Jalan Pasanggrahan Nomor 01 Desa Cimanggu Kecamatan Palabuhan Ratu, Telp/Fax. (0266) 434821

DINAS TATA RUANG, PERMUKIMAN DAN KEBERSIHAN

PEMERINTAH KABUPATEN SUKABUMI

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Sumber air yang dibutuhkan untuk pengembangan sistem penyediaan air minum
di Kabupaten Sukabumi dengan usulan SIPPA baru adalah untuk :
a.
b.
c.
d.
e.
f.
g.

Sungai Citepus, dengan usulan SIPPA baru sebesar 100 L/det


Sungai Cibening Sagaranten, dengan usulan SIPPA baru sebesar 50 L/det
Kolam Tando (PLTA Warung Kiara), dengan usulan SIPPA baru sebesar 50
L/det
Sungai Leuwisengked, dengan usulan SIPPA baru sebesar 100 L/det
Sungai Cimunjul, dengan usulan SIPPA baru sebesar 100 L/det
Sungai Citamiang, dengan usulan SIPPA baru sebesar 100 L/det
Sungai Cisadane (perbatasan kabupaten Sukabumi-Bogor), dengan usulan
SIPPA baru sebesar 200 L/det

Dimana tata cara proses pembuatan SIPPA untuk air permukaan adalah sebagai
berikut :
Bagian Kesatu : Pemohon Izin
Permohonan izin penggunaan sumber daya air dapat dilakukan oleh Instansi
Pemerintah, Badan Usaha, Badan Sosial dan atau Perseorangan.
Bagian Kedua : Permohonan Izin
(1)

(2)

Permohonan izin penggunaan sumber daya air dilakukan / diajukan secara


tertulis dan harus memenuhi persyaratan administrasi dan persyaratan
teknis.
Persyaratan administrasi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) pasal ini
adalah sebagai berikut :
a.

b.
c.
d.
e.
f.

Surat permohonan harus memuat nama, alamat, maksud dan tujuan


serta dibubuhi materai secukupnya dan ditandatangani serta di cap
perusahaan.
Fotokopi KTP.
NPWP ( Nomor Pokok Wajib Pajak ).
Fotokopi Surat Izin Usaha dan Izin Lokasi dari instansi berwenang.
Dokumen Lingkungan.
Surat pernyataan yang menyatakan bahwa masyarakat yang
memerlukan dapat memanfaatkan sebagian airnya. Persyaratan teknis
pengambilan air sebagaimana dimaksud pada ayat (1) pasal ini adalah
sebagai berikut : peta situasi berikut bangunan pengambilan skala 1 :
10.000.

618

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

g.
h.
i.
j.
k.
l.
m.
(3)

Persyaratan teknis penggunaan/pemanfaatan ruang sumber


sebagaimana dimaksud pada ayat (1) pasal ini adalah sebagai berikut :
a.
b.
c.
d.
e.
f.
g.
h.

(4)

(5)

Gambar peta lokasi berikut bangunan pengambilan skala 1 : 1.000


Jumlah titik pengambilan.
Maksud/tujuan penggunaan/pengambilan air.
Foto lokasi pengambilan.
Debit pemakaian air.
Proposal teknik.
Gambar konstruksi bangunan pengambilan air.
air

Tempat / lokasi konstruksi yang akan dibangun;


Maksud/tujuan pembangunan;
Jenis/tipe prasarana yang akan dibangun;
Gambar peta situasi berikut bangunan skala 1 : 10.000.
Gambar peta lokasi berikut bangunan skala 1 : 1.000.
Spesifikasi teknis bangunan;
Jadwal pelaksanaan pembangunan;
Metode pelaksanaan pembangunan;

Surat permohonan ditujukan dan disampaikan kepada Menteri / Gubernur /


Bupati/Walikota melalui Direktorat Jenderal Sumber daya air / Dinas yang
membidangi pengelolaan Sumber daya air Provinsi / Dinas yang membidangi
pengelolaan Sumber daya air Kabupaten/Kota.
Tembusan surat disampaikan kepada UPT atau Badan Pengelola Sumber
Daya Air terkait.

Bagian Ketiga : Pemberian Izin Penggunaan Sumber daya air


(1)
(2)
(3)

Dalam waktu selambat-lambatnya 90 (sembilan puluh) hari, pihak yang


berwenang memberikan jawaban persetujuan atau penolakan permohonan.
Apabila permohonan ditolak, penolakannya disertai alasannya.
Izin dapat diberikan apabila memenuhi ketentuan sebagai berikut :
a.
b.
c.

Memenuhi syarat teknis dan syarat administrasi.


Sesuai dengan rencana induk pengelolaan sumber daya air atau
rencana alokasi air sementara di Wilayah Sungai yang bersangkutan.
Tidak mengganggu atau merugikan kepentingan umum.

619

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

d.
e.

f.
g.
h.

Rencana teknis penggunaan sumber daya air yang bersangkutan


disetujui oleh masyarakat sekitar lokasi pengambilan / penggunaan air.
Izin untuk volume tertentu diberikan oleh pejabat yang berwenang
setelah diajukan / dikonsultasikan kepada Dewan Sumber Daya Air
yang bersangkutan untuk memperoleh kesepakatan (khusus untuk
Irigasi adalah Komisi Irigasi).
Volume pengambilan air berdasarkan perhitungan persatuan waktu
dalam ukuran m3/tahun.
Keamanan lingkungan.
Aspek kualitas air memenuhi baku mutu air yang dipersyaratkan untuk
masing masing jenis penggunaan.

Izin penggunaan sumber daya air sekurang-kurangnya memuat tentang :


a.
b.
c.
d.
e.
f.
g.
h.
i.
j.
k.

Nama, pekerjaan, usaha dan alamat pemegang izin / hak.


Maksud dan tujuan.
Jenis hak guna air yang diberikan.
Tempat penggunaan / pengambilan yang diizinkan.
Cara / teknik pengambilan.
Spesifikasi teknis dari pembangunan atau sarana yang digunakan.
Jumlah air (volume pengambilan per satuan waktu) atau dimensi ruang pada
sumber daya air.
Jangka waktu pengambilan / jadwal penggunaan dan kewajiban untuk
melaporkannya.
Jangka waktu berlakunya izin.
Syarat-syarat perubahan, pembaharuan, pembekuan sementara, pencabutan
dan pembatalan izin.
Ketentuan hak dan kewajiban serta larangan bagi pemegang izin / hak.

Bagian Keempat : Hak dan Kewajiban


(1)

Pemegang izin penggunaan sumber daya air berkewajiban untuk :


a.
b.

Mematuhi ketentuan-ketentuan dalam izin.


Telah memiliki izin dari Menteri Keuangan selaku bendahara umum
negara/ pengelola barang milik negara/daerah apabila menyangkut
penggunaan/ pemanfaatan tanah sebagai barang milik negara/daerah
yang berkaitan dengan pemanfaatan ruang pada sumber air sebelum
memulai penggunaan/ pemanfaatan ruang di daerah sempadan
sungai.

620

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

c.

d.

e.
f.
g.
h.
i.
j.
k.
l.
m.
(2)

Pemegang izin penggunaan air berhak untuk :


a.
b.

(3)

Membayar biaya jasa pengelolaan sumber daya air yang dikenakan


atas penggunaan izin sesuai dengan ketentuan yang tercantum dalam
izin dan membayar kewajiban keuangan lainnya sesuai dengan
peraturan perundang-undangan yang berlaku.
Ikut serta melakukan kegiatan konservasi sumber daya air dan
meningkatkan kesejahteraan masyarakat di sekitarnya melalui bentuk
kerjasama dengan masyarakat setempat dan atau pola role sharing
yang akan ditetapkan lebih lanjut oleh Menteri yang membidangi
sumber daya air.
Memasang meteran air (water meter) atau alat pengukur debit air pada
setiap bangunan pengambilan air.
Mencatat volume air yang digunakan setiap periode yang telah
ditetapkan.
Melindungi dan memelihara kelangsungan fungsi sumber daya air.
Melindungi dan mengamankan prasarana sumber daya air.
Melakukan usaha pengendalian dan pencegahan terjadinya
pencemaran air.
Melakukan perbaikan kerusakan lingkungan yang disebabkan oleh
kegiatannya.
Memberi akses untuk pengguna air dari sumber air yang sama bagi
kebutuhan pokok sehari-hari masyarakat disekitar lokasi kegiatannya.
Memberikan akses kepada pihak yang berwenang untuk melakukan
pemantauan, evaluasi, pengawasan dan pemeriksaan.
Memberikan laporan kegiatan penggunaan air secara berkala.

Menggunakan air, sumber air dan atau daya air sesuai dengan
ketentuan yang tercantum dalam izin.
Membangun prasarana air dan bangunan lainnya sesuai rencana teknis
yang telah disetujui oleh pengelola sumber daya air.

Pengelola sumber daya air pada wilayah sungai berkewajiban untuk :


a.

b.

Menjamin ketersediaan sumber daya air bagi pengguna sumber daya


air yang mempunyai izin penggunaan sumber daya air (hak guna air)
di wilayah sungai yang bersangkutan, sesuai dengan izin yang
diberikan. Menyusun neraca sumber daya air secara real time dan
menggunakannya sebagai salah satu dasar pemberian izin.
Memelihara sumber daya air dan perasaannya agar terpelihara
fungsinya.

621

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

c.
d.

(4)

(5)

Melaksanakan pemberdayaan kepada para pengguna sumber daya air.


Melakukan pemantauan dan evaluasi atas penggunaan sumber daya
air.

Pengelola sumber daya air pada wilayah sungai berhak untuk menerima
biaya jasa pengelolaan sumber daya air yang dipungut dari para pemegang
izin penggunaan sumber daya air.
Melakukan koordinasi dengan Instansi di Daerah agar dalam melakukan
pungutan biaya jasa pengelolaan sumber daya air tidak terjadi pungutan
ganda terhadap pungutan wajib daerah lainnya (pajak daerah dan retribusi
daerah) di wilayah sungai masing masing.

Bagian Kelima : Proses Permohonan Izin


Pasal 29
(1)

Tata cara permohonan izin penggunaan sumber daya air pada Wilayah
Sungai Lintas Provinsi, Lintas Negara dan Wilayah Sungai Strategis Nasional
yang menjadi wewenang Direktur Jenderal atas nama Menteri sebagai
berikut :
a.

b.

c.

d.

Surat permohonan izin yang telah dilengkapi dengan data administrasi,


data teknis termasuk dokumen analisis mengenai dampak lingkungan
(AMDAL), disampaikan oleh pemohon izin kepada Direktur Jenderal
dengan tembusan kepada Kepala UPT Wilayah Sungai Pusat
Direktur Jenderal dalam waktu 7 (tujuh) hari setelah menerima surat
permohonan segera memberikan instruksi kepada Kepala UPT Wilayah
Sungai Pusat yang bersangkutan untuk memeriksa, meneliti dan
memberikan rekomendasi teknis
Kepala UPT Wilayah Sungai Pusat setempat memeriksa kelengkapan
berkas permohonan dalam jangka waktu 10 (sepuluh) hari sejak
diterimanya instruksi Direktur Jenderal. Dalam hal berkas permohonan
tidak lengkap Kepala UPT Wilayah Sungai Pusat mengembalikan
kepada pemohon izin untuk dilengkapi.
Kepala UPT Wilayah Sungai Pusat setempat segera mulai melakukan
penelitian dan penyiapan rekomendasi teknis. Penyiapan rekomendasi
teknis tersebut diselesaikan dalam jangka waktu 30 (tiga puluh) hari
sejak diterimanya instruksi, dan disampaikan kepada Direktur Jenderal.

622

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

e.

f.

Berdasarkan rekomendasi teknis sebagaimana dimaksud huruf (d),


Direktur Jenderal menerbitkan izin penggunaan sumber daya air atau
surat penolakan, dalam jangka waktu 7 (tujuh) hari sejak diterimanya
rekomendasi teknis dari Kepala UPT Wilayah Sungai Pusat.
Izin penggunaan/penolakan permohonan yang telah ditandatangani
Direktur Jenderal atas nama Menteri disampaikan kepada pemohon
izin melalui Kepala UPT Wilayah Sungai Pusat dengan tembusan
kepada Gubernur Kepala Daerah Provinsi yang bersangkutan dan
instansi yang terkait, dalam jangka waktu 7 (tujuh) hari sejak Direktur
Jenderal menerbitkan izin penggunaan sumber daya air atau surat
penolakan permohonan.

(2)

Direktur Jenderal mengatur lebih lanjut pelaksanaan ketentuan sebagaimana


dimaksud dalam ayat (1) huruf (e), (f).

(3)

Tata cara permohonan izin penggunaan sumber daya air pada wilayah sungai
khusus lintas negara, tepat pada perbatasan negara dan atau sumber daya
airnya digunakan oleh negara lain, yang menjadi wewenang Direktur Jenderal
atas nama Menteri sebagai berikut :
a.

Surat permohonan izin yang telah dilengkapi dengan data administrasi,


data teknis termasuk dokumen analisis mengenai dampak lingkungan
(AMDAL), disampaikan oleh pemohon izin kepada Direktur Jenderal
dengan tembusan kepada :
(a)
(b)

Kepala UPT Wilayah Sungai Pusat setempat.


Institusi yang membidangi masalah perbatasan.

b.

Direktur Jenderal dalam waktu 7 (tujuh) hari setelah menerima surat


permohonan segera memberikan instruksi kepada Kepala UPT Wilayah
Sungai Pusat setempat yang bersangkutan dan meminta kepada
Institusi yang membidangi masalah perbatasan dan membidangi
perdagangan untuk memeriksa, meneliti dan memberikan
rekomendasi teknis .

c.

Kepala UPT Wilayah Sungai Pusat setempat memeriksa kelengkapan


berkas permohonan dalam jangka waktu 10 (sepuluh) hari sejak
diterimanya instruksi Direktur Jenderal. Dalam hal berkas permohonan
tidak lengkap, Kepala UPT Wilayah Sungai Pusat mengembalikan
kepada pemohon izin untuk dilengkapi.

623

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

d.

Kepala UPT Wilayah Sungai Pusat setempat segera mulai melakukan


penelitian dan penyiapan rekomendasi teknis. Penyiapan rekomendasi
tersebut diselesaikan dalam jangka waktu 30 (tiga puluh) hari sejak
diterimanya instruksi, dan disampaikan kepada Direktur Jenderal.

e.

Institusi yang membidangi masalah perbatasan dan membidangi


perdagangan berdasarkan permintaan dari Direktur Jenderal
melakukan penelitian dan pemberian rekomendasi teknis hubungan
bilateral yang diselesaikan dalam waktu 30 (tiga puluh) hari sejak
diterimanya permintaan tersebut.

f.

Berdasarkan rekomendasi teknis sebagaimana dimaksud huruf (d) dan


(e), Direktur Jenderal menerbitkan izin penggunaan sumber daya air
atau surat penolakan, dalam jangka waktu 7 (tujuh) hari sejak
diterimanya rekomendasi teknis dari Kepala UPT Wilayah Sungai Pusat.

g.

Izin penggunaan yang telah ditandatangani Direktur Jenderal atas


nama Menteri disampaikan kepada pemohon izin melalui Kepala UPT
Wilayah Sungai Pusat setempat dengan tembusan kepada Gubernur
Kepala Daerah Provinsi yang bersangkutan dan instansi yang terkait,
dalam jangka waktu 7 (tujuh) hari sejak Direktur Jenderal menerbitkan
izin penggunaan sumber daya air atau surat penolakan permohonan.

(4)

Direktur Jenderal mengatur lebih lanjut pelaksanaan ketentuan

(5)

Tata cara permohonan izin penggunaan sumber daya air pada Wilayah
Sungai Lintas Kabupaten/Kota yang menjadi wewenang Kepala Dinas yang
membidangi pengelolaan Sumber Daya Air Provinsi atas nama Gubernur
sebagai berikut :

a.

Surat permohonan izin yang telah dilengkapi dengan data administrasi,


data teknis termasuk dokumen analisis mengenai dampak lingkungan
(AMDAL), disampaikan oleh pemohon izin kepada Kepala Dinas yang
membidangi pengelolaan Sumber Daya Air Provinsi dengan tembusan
Kepala Balai Pengelolaan Sumber Daya Air setempat.

b.

Kepala Dinas yang membidangi pengelolaan Sumber Daya Air Provinsi


dalam waktu 7 (tujuh) hari setelah menerima surat permohonan segera
memberikan instruksi kepada Kepala Balai Pengelolaan Sumber Daya
Air yang bersangkutan untuk memeriksa, meneliti dan memberikan
rekomendasi teknis.
624

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

c.

Kepala Balai Pengelolaan Sumber Daya Air setempat memeriksa


kelengkapan berkas permohonan dalam jangka waktu 10 (sepuluh) hari
sejak instruksi. Dalam hal berkas permohonan tidak lengkap Kepala
Balai Pengelolaan Sumber Daya Air setempat mengembalikan kepada
pemohon izin untuk dilengkapi.

d.

Kepala Balai Pengelolaan Sumber Daya Air setempat segera mulai


melakukan penelitian dan penyiapan rekomendasi teknis, Penyiapan
rekomendasi tersebut diselesaikan dalam jangka waktu 30 (tiga puluh)
hari sejak diterimanya instruksi, dan disampaikan kepada Kepala Dinas
yang membidangi pengelolaan Sumber Daya Air Provinsi.

e.

Berdasarkan rekomendasi teknis sebagaimana dimaksud huruf (d),


Kepala Dinas yang membidangi pengelolaan Sumber Daya Air Provinsi
menerbitkan izin penggunaan sumber daya air atau surat penolakan
dalam jangka waktu 7 (tujuh) hari sejak diterimanya rekomendasi teknis
dari Kepala UPT Wilayah Sungai setempat.

f.

Izin penggunaan yang telah ditandatangani Kepala Dinas yang


membidangi pengelolaan Sumber Daya Air Provinsi atas nama
Gubernur disampaikan kepada pemohon izin melalui Kepala Balai
Pengelolaan Sumber Daya Air dengan tembusan kepada Gubernur
Kepala Daerah Provinsi yang bersangkutan dan instansi yang terkait,
dalam jangka waktu 7 (tujuh) hari sejak Kepala Dinas menerbitkan izin
penggunaan sumber daya air atau surat penolakan permohonan.

(6)

Kepala Dinas yang membidangi pengelolaan Sumber Daya Air Provinsi


mengatur lebih lanjut pelaksanaan ketentuan sebagaimana dimaksud dalam
peraturan yang berlaku

(7)

Tata cara permohonan izin penggunaan sumber daya air pada wilayah sungai
satu kabupaten yang menjadi wewenang Kepala Dinas yang membidangi
pengelolaan Sumber Daya Air Kabupaten/Kota atas nama Bupati/Walikota
sebagai berikut :
a.

Surat permohonan izin yang telah dilengkapi dengan data administrasi,


data teknis termasuk dokumen analisis mengenai dampak lingkungan
(AMDAL), disampaikan oleh pemohon izin kepada Kepala Dinas yang
membidangi pengelolaan Sumber Daya Air Kabupaten/Kota dengan
tembusan Kepala Balai Pengelolaan Sumber Daya setempat.

625

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

(8)

b.

Kepala Dinas yang membidangi pengelolaan Sumber Daya Air


Kabupaten/Kota dalam waktu 7 (tujuh) hari setelah menerima surat
permohonan segera memberikan instruksi kepada Kepala Balai
Pengelolaan Sumber Daya Air yang bersangkutan untuk memeriksa,
meneliti dan memberikan rekomendasi teknis.

c.

Kepala Balai Pengelolaan Sumber Daya Air setempat memeriksa


kelengkapan berkas permohonan dalam jangka waktu 10 (sepuluh) hari
sejak diterimanya instruksi. Dalam hal berkas permohonan tidak
lengkap Kepala Balai Pengelolaan Sumber Daya Air setempat
mengembalikan kepada pemohon izin untuk dilengkapi.

d.

Kepala Balai Pengelolaan Sumber Daya Air setempat segera mulai


melakukan penelitian dan penyiapan rekomendasi teknis. Penyiapan
rekomendasi tersebut diselesaikan dalam jangka waktu 30 (tiga
puluh) hari sejak diterimanya instruksi, dan disampaikan kepada
Kepala Dinas yang membidangi pengelolaan Sumber Daya Air
Kabupaten/Kota.

e.

Berdasarkan rekomendasi teknis sebagaimana dimaksud huruf (d)


Kepala Dinas yang membidangi pengelolaan Sumber Daya Air
Kabupaten/Kota menerbitkan izin penggunaan sumber daya air atau
surat penolakan, dalam jangka waktu 7 (tujuh) hari sejak diterimanya
rekomendasi teknis dari Kepala UPT Wilayah Sungai setempat.

f.

Izin penggunaan yang telah ditandatangani Kepala Dinas yang


membidangi pengelolaan Sumber Daya Air Kabupaten/Kota atas nama
Bupati/Walikota disampaikan kepada pemohon izin melalui Kepala
Balai Pengelolaan Sumber Daya Air dengan tembusan kepada
Bupati/Walikota yang bersangkutan dan instansi terkait, dalam jangka
waktu 7 (tujuh) hari sejak Kepala Dinas menerbitkan izin penggunaan
sumber daya air atau surat penolakan permohonan.

Kepala Dinas yang membidangi pengelolaan Sumber Daya Air


Kabupaten/Kota mengatur lebih lanjut pelaksanaan ketentuan sebagaimana
dimaksud dalam peraturan yang berlaku

626

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

(9)

Tata cara permohonan dan pemberian izin penggunaan sumber daya air
yang menjadi wewenang Gubernur dan Bupati/Walikota diatur tersendiri
dalam Peraturan Daerah oleh Gubernur dan Bupati/Walikota bersangkutan
dengan memperhatikan ketentuan sebagaimana dimaksud
(10) Penggunaan formulir sebagaimana dimaksud dalam pasal 29 diberlakukan
terhadap permohonan dan pemberian izin yang menjadi wewenang
Gubernur dan Bupati/Walikota dengan diadakan penyesuaian seperlunya/
Tata cara permohonan dan pemberian izin penggunaan sumber daya air untuk
negara lain di Wilayah Sungai yang bersangkutan dilakukan sesuai dengan
ketentuan-ketentuan sebagaimana dimaksud di atas dengan rekomendasi dari
Menteri Luar Negeri dan Menteri yang membidangi perdagangan.
Bagian Keenam : Tempat Pengambilan Air
Tata cara permohonan dan pemberian izin penggunaan sumber daya air dalam
Peraturan Menteri ini berlaku untuk penggunaan sumber daya air pada sungai,
danau, rawa, waduk dan bendungan serta jaringan irigasi primer dan jaringan
irigasi sekunder.
Bagian Kesembilan : Pembatalan, Perubahan dan Pencabutan Izin
Penggunaan Air
(1)

Izin penggunaan sumber daya air batal dengan sendirinya atau dapat
dibatalkan dalam hal :
a.
b.
c.
d.
e.
f.

g.

Musnahnya sumber daya air.


Pemegang izin melepaskan haknya secara sukarela.
Pemegang izin selama jangka waktu yang ditetapkan dalam keputusan
pemberian izinnya, tidak menggunakan hak sebagaimana mestinya.
Jangka waktu izin telah berakhir.
Pemegang izin tidak memenuhi ketentuan dan syarat-syarat
diberikannya izin.
Pemegang izin menyalahgunakan haknya untuk tujuan yang
menyimpang dari tujuan semula atau tidak melaksanakan kewajiban
konservasi sumber daya air.
Badan hukum atau badan usaha pemegang izin dibubarkan atau
dinyatakan pailit.

627

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

(2)

Izin penggunaan air dapat diubah ketentuannya apabila keadaan yang


dipakai sebagai dasar pertimbangan pemberian izin telah mengalami
perubahan.

(3)

Izin penggunaan air yang telah diterbitkan dapat dicabut apabila :


a.
b.
c.

d.

Dalam jangka waktu selambat-lambatnya 6 (enam) bulan setelah


dikeluarkannya izin, pemegang izin / hak tidak memulai kegiatannya.
Tidak melaksanakan persyaratan yang ditetapkan dalam izin.
Pemegang izin / hak menggunakan air tidak sesuai dengan
peruntukannya dan menyimpang dari tujuan semula yang telah
ditetapkan dalam izin.
Tidak melakukan perlindungan dan pemeliharaan sehingga air dan
sumber air menjadi rusak tanpa upaya untuk melakukan pencegahan
atau penanggulangan.

Bagian Kesepuluh : Masa Berlaku dan Perpanjangan Izin


(1)
(2)
(3)

Izin penggunaan air diberikan untuk jangka waktu sesuai dengan


pertimbangan keperluannya.
Pemegang izin penggunaan air yang telah berakhir masa berlakunya dapat
mengajukan permohonan perpanjangan izin.
Permohonan perpanjangan izin harus diajukan kepada pihak yang
berwenang selambat-lambatnya 3 (tiga) bulan sebelum jangka waktu surat
izin tersebut berakhir.

SISTEM INFORMASI
Prosedur dan proses permohonan dan pemberian izin penggunaan Sumber Daya
Air wajib diumumkan secara terbuka di papan pengumuman atau media cetak
dicantumkan ke dalam website instansi yang berwenang sehingga dapat diketahui
secara terbuka oleh publik secara terus-menerus.

628

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Contoh Surat Permohonan izin penggunaan Sumber Daya Air


Nomor
Lampiran

:
:

Perihal : Permohonan Izin Penggunaan


Sumber Daya Air

Kepada Yth,
Bapak Direktur Jenderal Sumber
Daya Air
di ..................................................

Dengan hormat,
Yang bertanda tangan di bawah ini :
Nama :..........................
Alamat :..........................
Guna memenuhi kebutuhan Instansi/masyarakat/Swasta/Yayasan........... , Sudilah
kiranya Bapak/ibu memberikan izin kepada kami untuk : Penggunaan Sumber Daya
Air :
1.
2.
3.
4.
5.
6.

Lokasi :
Untuk Keperluan :
Jenis Izin yang diminta : Pemanfaatan
Volume yang akan digunakan :
Cara Pengambilan :
Waktu mulai : s/d

Sebagai bahan pertimbangan, bersama ini kami lampirkan persyaratan


administratif dan data teknis sesuai dengan ketentuan yang berlaku yaitu :
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.

Copy KTP Pimpinan Perusahaan/Kelompok/Perorangan.


Copy Akte pendirian perusahaan/instansi .......................
Copy Izin Usaha dan izin tempat usaha bagi perusahaan .........
Peta lokasi kegiatan
Gambar detail bangunan pengambilan
Dokumen analisis mengenai dampak lingkungan (AMDAL)
Izin trayek dari instansi .............(bagi lalu lintas air)

Atas perhatian Bapak, kami ucapkan terima kasih.


Hormat kami,
Pemohon
Materai Rp 6000

629

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

Sementara untuk izin pengambilan air tanah, diuraikan sebagai berikut :


a.

Pengertian

Definisi

Izin Pengambilan Air Tanah adalah izin untuk mengambil air tanah untuk
keperluan industri, pertambangan, usaha di bidang perkebunan, perikanan,
peternakan, air minum, penelitian ilmiah dan usaha jasa lainnya.
Ketentuan umum
Pengambilan air tanah adalah setiap kegiatan pengambilan air tanah yang
dilakukan dengan cara penggalian atau pengeboran untuk dimanfaatkan
airnya dan untuk tujuan lain. Izin Pengambilan Air Tanah yang melalui
cekungan air tanah lintas kabupaten wajib mendapatkan rekomendasi teknis
terlebih dahulu dari Dinas Energi dan Sumber Daya Mineral Provinsi Jawa
Barat. Setiap pemegang izin pengambilan air tanah wajib memberikan air
10% (sepuluh persen) apabila diperlukan masyarakat.
Pemanfaatan air tanah dapat diperoleh tanpa izin apabila untuk :

Keperluan air minum dan rumah tangga yang kurang dari 100 m3
(
seratus meter kubik) perbulan, pengairan pertanian rakyat dan
kepentingan lain yang tidak komersial
Keperluan penelitian dan eksploitasi air tanah oleh instansi/lembaga
pemerintah atau Badan Usaha Swasta yang telah mendapat izin dari
instansi berwenang;
Pembuatan sumur pantau

b.

Tata cara pemrosesan aplikasi permohonan

Persyaratan permohonan.
Permohonan Izin Pengambilan Air Tanah diajukan dengan menggunakan
standar formulir yang telah ditentukan (dokumen ISO) beserta lampiran
kelengkapan persyaratan administrasi.

630

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

A.

Kelengkapan Persyaratan Administratif


Formulir Permohonan yang telah diisi dengan lengkap dan benar
harus dilengkapi dengan persyaratan administrasi sebagai berikut;
I.

Sumur bor
1)
2)
3)

Copy KTP
Surat Izin Pengeboran Air Tanah (SIP)
Informasi mengenai rencana pengeboran air tanah (formulir
B)
4) Gambar penampang litologi/batuan dari hasil rekaman
logging
5) Gambar bagan penampang penyelesaian konstruksi sumur
bor
6) Berita Acara Pengawasan Pemasangan Konstruksi sumur
7) Berita Acara Pengawasan Uji Pemompaan
8) laporan uji pemompaan/pumping test
9) Hasil analisa fisika dan kimia air tanah
10) Peta lokasi pengambilan air tanah
II.

Sumur pasak/gali
1)
2)
3)
4)
5)

6)
7)
8)

9)

Copy KTP
Informasi mengenai rencana pengeboran air tanah (formulir
B)
Copy Akte Pendirian Badan Usaha
IPPM/SIUP/IU
Peta topografi Peta situasi berskala 1:10.000 < atau lebih
besar dan peta topografi berskala 1:50.000 yang
memperlihatkan titik lokasi rencana pengambilan air tanah
Peta lokasi pengambilan air tanah
Gambar konstruksi sumur
Dokumen Lingkungan berupa UKL-UPL/SPPL untuk rencana
pengambilan air tanah kurang dari 50 (lima puluh) L/det,
sedangkan pengambilan air tanah sama atau lebih besar dari
50 (lima puluh) L/det dari 1 (satu) sumur produksi pada
kawasan kurang dari 10 (sepuluh) hektar harus dilengkapai
dukumen AMDAL
Hasil analisa fisika dan kimia air tanah dikeluarkan oleh
laboratorium dimana air sumur diuji

631

Rencana Induk
Sistem Penyediaan Air Minum (RI
SPAM) Kabupaten Sukabumi
Tahun 2015-2030

III. Perpanjangan surat izin pengambilan air tanah (SIPA)


bor/pasak/gali
1)
2)
3)
4)
5)
6)
7)

Copy KTP
Surat Izin Pengeboran (untuk sumur bor dalam)
Copy Surat Izin Pengambilan Air Tanah (SIPA) terakhir
Hasil analisa fisika kimia
Copy surat keterangan jumlah pengambilan air tanah
terakhir
Peta lokasi pengambilan air tanah
Copy bukti pembayaran pajak pengambilan air tanah 3
(tiga) bulan terakhir

IV. Dasar hukum penerbitan izin


Untuk pelaksanaan pelayanan Izin Pengambilan Air Tanah
didasarkan pada beberapa peraturan dan kebijakan terkait
antara lain :
1)
2)
3)
4)

Undang-Undang Nomor 11 Tahun 1974 tentang Pengairan


;
Peraturan Pemerintah Nomor 42 Tahun 2008 tentang
Pengelolaan Sumber Daya Air;
Peraturan Pemerintah Nomor 43 Tahun 2008 tentang Air
Tanah ;
Keputusan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral
Nomor 1451/10/MEM/2000 tentang Pedoman Teknis
Penyelenggaraan Tugas Pemerintahan di Bidang
Pengelolaan Air Bawah Tanah ;

632

PEMERINTAH KABUPATEN SUKABUMI


DINAS TATA RUANG, PERMUKIMAN DAN KEBERSIHAN
Jalan Pasanggrahan Nomor 01 Desa Cimanggu Kecamatan Palabuhan Ratu, Telp/Fax. (0266) 434821

PT.
ARENCO BINATAMA
Design & Engineering Consultant
Jl. Karang Arum VII No. A.31 Bandung, arenco.binatama@gmail.com