Anda di halaman 1dari 6

Makalah Opini Publik

Anggi Novendo

D1E011009

Emanuel Van Fernando

D1E014051

M. Benny Wijawa

D1E014071

Foby Eka Putra

D1E014072

Fitriyani

D1E014084

Arramy Sholeh Burna

D1E014092

JURUSAN ILMU KOMUNIKASI


FAKULTAS ILMU SOSIAL DAN ILMU POLITIK
UNIVERSITAS BENGKULU
2016

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Inflasi di dunia ekonomi modern sangat memberatkan masyarakat. Hal ini
dikarenakan inflasi dapat mengakibatkan lemahnya efisiensi dan produktifitas ekonomi
investasi, kenaikan biaya modal, dan ketidakjelasan ongkos serta pendapatan di masa
yang akan datang. Keberadaan permasalahan inflasi dan tidak stabilnya sektor riil dari
waktu ke waktu senantiasa menjadi perhatian sebuah rezim pemerintahan yang berkuasa
serta otoritas moneter . Lebih dari itu, ada kecenderungan inflasi dipandang sebagai
permasalahan yang senantiasa akan terjadi . Hal ini tercermin dari kebijakan otoritas
moneter dalam menjaga tingkat inflasi. Setiap tahunnya otoritas moneter senantiasa
menargetkan bahwa angka atau tingkat inflasi harus diturunkan menjadi satu digit atau
inflasi moderat. Terjadinya inflasi dapat mendistorsi harga-harga relatif, tingkat pajak,
suku bunga riil, pendapatan masyarakat akan terganggu, mendorong investasi yang
keliru, dan menurunkan moral. Maka dari itu, mengatasi inflasi merupakan sasaran utama
kebijakan moneter. Pengaruh inflasi cukup besar pada kehidupan ekonomi, inflasi
merupakan salah satu masalah ekonomi yang banyak mendapat perhatian para ekonom,
pemerintah, maupun masyarakat umum. Berbagai teori, pendekatan dan kebijakan
dikembangkan supaya inflasi dapat dikendalikan sesuai dengan yang diinginkan.
B. Rumusan Masalah
i

- Apakah yang dimaksud inflasi?


- Bagaimana kasus yang berkaitan dengan inflasi?
- Bagaimana kaitan opini pada inflasi di Bengkulu?

BAB II
PEMBAHASAN
A. Pengertian Inflasi
Inflasi mempunyai pengertian sebagai sebuah gejala kenaikan harga barang yang
bersifat umum dan terus-menerus. Inflasi adalah proses kenaikan harga-harga secara terusmenerus yang bersumber dari terganggunya keseimbangan antara arus uang dan barang. Dari
pengertian ini, inflasi mempunyai penjelasan bahwa inflasi merupakan suatu gejala dimana
banyak terjadi kenaikan harga barang yang terjadi secara sengaja ataupun secara alami yang
terjadi tidak hanya di suatu tempat, melainkan diseluruh penjuru suatu negara bahkan dunia.
Kenaikan harga ini berlangsung secara berkesinambungan dan bisa makin meninggi lagi
harga barang tersebut jika tidak ditemukannya solusi pemecahan penyimpangan
penyimpangan yang menyebabkan terjadinya inflasi tersebut.
B. Kasus Ekonomi Bengkulu

Bengkulu inflasi 0,53 persen pada Oktober 2016


Bengkulu (Antara) - Kota Bengkulu, Provinsi Bengkulu, pada Oktober 2016 mengalami
inflasi sebesar 0,53 persen, atau jauh lebih tinggi dibandingkan dengan inflasi nasional
yang sebesar 0,14 persen.
Kepala Badan Pusat Statistik Provinsi Bengkulu Dyah Anugrah Kuswardani di
Bengkulu, Selasa, mengatakan naiknya angka inflasi Bengkulu terutama dipicu oleh
melonjaknya harga bahan makanan.
"Kelompok bahan makanan mengalami inflasi tertinggi, yakni 1,12 persen,
beberapa komoditas mengalami perubahan harga yang cukup signifikan," kata dia.
Seperti cabai merah, pada Oktober 2016, harganya naik lebih tinggi 20 persen jika
dibandingkan dengan bulan sebelumnya. Begitu juga dengan ikan laut, seperti jenis
tongkol harganya naik sebesar 12 persen.
"Ada juga kakap merah yang naik sembilan persen, selain itu daging ayam ras juga
naik lima persen," kata dia lagi.
Sementara kelompok transportasi juga ikut menyumbang angka inflasi di Kota
Bengkulu, tarif angkutan udara mengalami kenaikan harga sekitar 3,8 persen.
Untuk inflasi tahun kalender (Januari-Oktober 2016), tercatat pada angka 4,79 persen,
sementara inflasi secara tahunan mencapai 5,72 persen.
Sebelumnya, Kota Bengkulu pada Juli 2016 mengalami inflasi sebesar 1,74 persen,
namun bulan berikutnya, inflasi mulai melambat yakni sebesar 0,52 persen, dan tren
positif tersebut berlanjut di September 2016 yang dicatat sebesar 0,07 persen.
"Namun inflasi naik kembali pada Oktober 2016 karena faktor cuaca turut
mempengaruhi jumlah pasokan bahan makanan untuk Bengkulu," ujarnya.

C. Analisis
Dalam berita tersebut, dijelaskan bahwa provinsi Bengkulu mengalami inflasi atau
kenaikan harga pada bulan Oktober 2016. Hal tersebut dapat memberikan dampak pada
perilaku masyarakat. Seperti naiknya harga barang pokok, dan juga dapat meningkatkan
harga BBM. Naiknya harga dapat memperberatkan masyarakat dan tentunya akan
memberikan pandangan yang berbeda terhadap kasus tersebut.
Bagi masyarakat kalangan menengah mungkin beberapa merasa keberatan akan
adanya peningkatan harga. Namun masyarakat yang berada pada kalangan ke bawah pastinya
akan keberatan akan hal tersebut.
Dalam opini, berita tersebut memberikan pandangan bahwa Bengkulu telah
mengalami penurunan ekonomi. Dan berita tersebut menjelaskan asal dari inflasi tersebut,
seperti pada bahan makanan dan transportasi. Opini tersebut sangat kuat karena sesuai
dengan data dan bukti sehingga opini yang diberikan berbentuk fakta. Dan tentunya opini
dalam berita tersebut langsung memberikan dampak pada masyarakat.
Opini yang di ucapkan oleh kepala Badan Statistik Nasional Bengkulu juga dapat
merubah dan pola pemikiran masyarakat di kota bengkulu. terutama dalam hal ekonomi,
dengan opini tersebut masyarakat menjadi bersiap-siap akan kenaikan dan pelonjakan harga
bahan pangan dan pokok serta bbm.
Dampak positif dan negatif dapat ditimbulkan oleh opini kepala badan statistik
tersebut. Dampak positif nya adalah masyarakat dapat bersiap denga keadaan inflasi dan
kenaikan harga bahan pokok. Sementara itu dampak negatif nya adalah dengan inflasi ini
masyarakat menjadi panik dan akan banyak penimbunan serta permainan harga semena-mena
oleh penjual.

BAB III
PENUTUP

A. Kesimpulan
Public Opinion dalam bahasa Indonesia sering diterjemahkan dengan pendapat
umum, dengan demikian public diterjemahkan dengan umum sedangkan opinion dialih
bahasakan dengan pendapat.Opini publik merupakan salah satu cara untuk masyarakat atau
sekumpulan orang-orang yang ingin menyampaikan suatu pemikiran, pendapat, masukan atau
aspirasi yang ada dipikiranya tentang hal-hal yang di lihat atau yang dirasakan secara
langsung ataupun melalui media dan perantara lainnya, hal ini dilakukan dengan cara melalui
interaksi secara langsung ataupun melalui media seperti media cetak, media massa bahkan
media sosial sekalipun. Opini publik juga bisa dilakukan beramai-ramai ataupun secara
individual. Tugas public relations erat hubungannnya dengan pembentukan opini publik dan
perubahan sikap yang menguntungkan seperti perusahaan, lembaga, instansi atau lain
sebagainya. Opini Publik terjadi akibat persepsi-persepsi yang timbul dan kemudian
berkembang. Karena opini publik bukan organisasi dan tidak ada pemimpinnya maka opini
publik tidak bisa dikendalikan dan dapat menimbulkan dampak positif atau negatif dari aktor
politik, masyarakat atau siapapun. Berdasarkan distribusinya opini public terbagi menjadi tiga
yaitu opini public seperti ungkapan tunggal, ungkapan kelompok dan ungkapan massa dan
selain itu opini publik memiliki beberapa faktor-faktor yang mempengaruhi.
Pada berita terkait, opini yang dikatakan oleh kepala badan statistik nasional tersebut
dapat menimbulkan dampak positif dan negatif bagi masyarkat. Dampak positif adalah
masyarakat jadi dapat bersiap untuk kemungkinan kenaikan harga bahan pokok serta bbm.
Dampak negatif nya adalah masyarkat menjadi resah dan panik terhadap kenaikan tersebut
bila opini yang terjadi telah menyebar luas dan tidak diduga.
B. Saran
Opini publik harus dipikirkan terlebih dahulu sebelum diungkapkan ke kekhalayak
dan disebar luaskan ke masyarakat lain baik diluar daerah atau diluar negri. Opini publik
harus dilakukan secara berhati-hati agar komunikan tersebut tidak menimbulkan kesimpulan
sendiri dari apa yang telah disampaikan dan hanya pasti akan menerima dampak negatif atau
positif.