Anda di halaman 1dari 36

LAPORAN RESMI

PRAKTIKUM ANATOMI FISIOLOGI MANUSIA


PERCOBAAN I
PENGENALAN ANATOMI DAN FISIOLOGI MANUSIA
z

OLEH :
KELOMPOK 4
DWIE IKKE HARDIANTI

F201501080

DIANA PUNGKY

F201501081

NURHIDAYAH HAFID

F201501089

NINING SETIA RAHAYU

F201501093

EVI SELVIANA KASIM

F201501085

ARNINDY FRANSINA M.T

F201501097

PROGRAM STUDI S-1 FARMASI


STIKES MANDALA WALUYA
KENDARI
2015

BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang

Berkembangnya perdabaaan manuasia membuatt orang mencari ilmu


pengetahuan yang mereka miliki disegala bidang keilmuan.
Berbicara tentang anatomi manusia berarti kita akan berbicara tentang
potongan tubuh manusia karena anatomi berasal dari bahasa yunani yang terdiri
dari kata ana yang artinya memisah-misah atau mengurai dan tomes yang artinya
memotong-motong, sehingga anatomi berarti mengurai atau memotong. Untuk
memahami beberapa istilah umum yang sering digunakan untuk menunjukan arah
dan kedudukan dari tubuh, istilah-istilah perlu diketahui dan dipahami agar dapat
mengenali daerah tubuh secara tepat. Salah satu istilah ynag harus diketehui yaitu
istilah arah potongan tubuh yang mana istilah-istilah ini digunakan untuk
menggambarkan tubuh atau organ yang terbagi menjadi dua bagian contoh dari
istilah arah potong tubuh ini adalah potongan sagital, potongan frontal, dan
potongan transversal.
Mengingat pentingnya peristilahan ini untuk diketahui maka dalam
praktikum anatomi fisiologi manusia ada kegiatan praktikum, dimana dengan
diadakannya praktikum ini diharapkan mahasiswa dapat mengetahui dan
mengenal serta memahami bagian-bagian tubuhnya berdasarkan arah potongan
bidang tubuhnya.
B. Maksud Percobaan
1.
Untuk mengetahui bagaimana mengetahui bagian-bagian anatomi.
2.
Untuk mengetahui fisiologi manusia secara internal dan eksternal.

C. Tujun Percobaan
1. Untuk mengetahui dan memahami anatomi dan fisiologi organ internal
manusia.
2. Untuk mengetahui dan memahami anatomi dan fisiologi organ eksternal
manusia.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
A. Teori Umum
Anatomi tubuh manusia saling berhubungan antara bagian yang satu dengan
lainnya. Struktur regional mempelajari letak geografis bagian tubuh dan setiap
region atau daerahnya misalnya lengan, tungkai, kepala dan seterusnya. Struktur
otot, tulang, saraf dan pembuluh darah dapat dijumpai dalam sejumlah system
jaringan yang berbeda. Mempelajari letak dan hubungan satu bagian tubuh tidak
dapat terpisah dari pengamatan tentang kegunaan setiap struktur dan system
jaringan struktur tertentu yang dapat dilihat dengan mata telanjang. Semua
gambaran tubuh manusia didasarkan pada orang berdiri tegak dengan ekstrimitas
disamping tubuh dan wajah serta telapak tangan mengarah ke depan. Bila tubuh
berdiri tegak, tubuh dalam keadaan keseimbangan labil karena bidang frontal yang
melalui titik berat dan garis berat badan berpindah ke titik berat cranium, torak
dan pelvis ke dorsal. Kaki melakukan tugas penting untuk menampung berat
badan serta mempertahankan keseimbangan labil dan mendorong berat badan ke
depan pada waktu berjalan (Syaifuddin, 2009).
Posisi tubuh terdiri dari: Posisi anatomi (berdiri), pada posisi ini
tubuh lurus dalam posisi berdiri dengan mata juga memandang lurus. Telapak
tangan menggantung pada sisi-sisi tubuh dan menghadap ke depan. Telapak kaki
juga menunjuk ke depan dan tungkai kaki lurus sempurna. Posisi anatomi sangat
penting karena hubungan semua struktur digambarkan dengan asumsi berada pada
posisi anatomi. Posisi supine (terlentang), pada posisi ini tubuh berbaring dengan
wajah menghadap ke atas. Semua posisi lainnya mirip dengan posisi anatomi
dengan perbedaan hanya berada di bidang horisontal daripada bidang vertikal.
Posisi prone (tengkurap), pada posisi ini, punggung menghadap ke atas. Tubuh
terletak pada bidang horisontal dengan wajah menghadap ke bawah. Posisi
litotomi, pada posisi ini tubuh berbaring terlentang, paha diangkat vertikal dan
betis lurus horizontal. Tangan biasanya dibentangkan seperti sayap. Kaki diikat

dalam posisinya untuk mendukung lutut dan pinggul yang tertekuk. Ini adalah
posisi pada banyak prosedur kebidanan.
Bidang tubuh terdiri dari: Bidang frontal/koronal: bidang vertikal yang
tegak lurus dengan bidang median. Bidang ini terbentuk dari garis yang
menghubungkan satu telinga ke telinga yang lain dari atas kepala dan kemudian
membagi seluruh tubuh di sepanjang garis itu. Bidang median/mid-sagital: bidang
yang membagi tubuh menjadi bagian yang sama kanan dan kiri. Bidang
sagital/paramedian: bidang yang sejajar dengan bidang median, tetapi membagi
tubuh menjadi bagian kanan dan kiri yang tidak sama. Bidang transversal: bidang
horisontal tubuh, tegak lurus dengan bidang frontal dan median. Bidang obliqua:
bidang selain yang dijelaskan di atas (Pierce, 2002).
B. Klasifikasi Probandus
Kingdom : Animalia
Filum
: Graniata
Subfilum : Vetebrata
Kelas
: Mamalia
Subkelas : Theria
Ordo
: Primata
Famili
: Homonidae
Genus
: Homo
Spesies : Homo Sapiens

BAB III
METODE KERJA
A. Alat dan Bahan

1.
2.
3.
4.

Alat Peraga
Meteran
Mistar
Timbangan Badan

B. Peosedur Kerja
1. Disiapkan alat dan bahan.
2. Catat data probandus yang terdiri dari : nama, umur, dan jenis kelamin.
3. Diukur bagian tubuh probandus : tinggi badan, jarak antara organ yang
berpasangan (telinga, mata, lubang hidung, lengan, kaki, dan payudara
antara puting)

dengan menggunakan meteran dan bobot badan

menggunakan timbangan.

BAB IV
HASIL PENGAMATAN
A. Anatomi
1. Organ yang berpasangan
a) Nama
: Winda
Umur
: 17 tahun
Jenis kelamin : Perempuan
b) Nama
: Ahmad Syahrul

Umur
: 18 tahun
Jenis kelamin : Laki-laki
No
1
2
3

Bagian yang diukur


Tinggi badan
Berat badan
Jarak organ yang berpasangan
Telinga
Mata
Lubang hidung
Lengan
Kaki (antara pangkal paha)
Payudara (antara puting)

A
100 cm
50 kg

B
166 cm
65 kg

15 cm
3,5 cm
1

15 cm
3,5 cm
cm 1 cm
K(20,5)LA(11,5)
K(20,5)LA(11,5)
B(10,5)
B(10,5)
32 cm
32 cm
23 cm
18,5 cm

2. Letak posisi dan fungsi organ tubuh


1. Letak organ jantung
: diantar 2 paru-paru
2. Letak organ usus halus : dibawah lambung
3. Letak oran paru-paru
: diatas hati
4. Letak organ lambung
: dibawah hati dan diatas usus halus
Ukuran/ jarak organ
1. jantung
Jarak organ jantung : 10,5 cm
Jarak jantung diantara paru-paru
= (jarak paru-paru dalam tubu ukuran paru-paru kanan dan kiri)
= (26 cm (12 cm + 9 cm)
= 5 cm
Ukuran panjang jantung = 11 cm
Ukuran organ jantung
= 138,9 gr
Ukuran lebar jantung
= 11 cm
Jadi, letak organ jantung adalah lebih condong kekiri letaknya 5 cm
dari paru-paru kanan dan kiri.
2. Paru-paru
Ukuran paru-paru dalam tubuh = 26 cm
Lebar paru-paru kanan
= 18 cm
Letak paru-paru yaitu diatas hati
3. Lambung
Jarak lambung antar hati dan paru-paru dari duodenum adalah = 28 cm
Lebar lambung
= 16 cm
Panjang lambung
= 11 cm
Letak lambung berada diantara hati dan usus halus
4. Usus halus

Panjang usus halus


= 14 cm
Lebar usus halus
= 22 cm
Jadi letak usus halus berada dibawah hati dan dibawah lambung

3. Anatomi dan fisiologi eksternal

Nama organ : lengan

Fisologi : untuk tempat pembentukan sel darah merah dan membentuk


sendi peluru dengan tulang pengumpil dan sendi engsel dengan tulang hasta

Nama organ : kaki

Fisiologi : memper indah, melengkapi anatomi tubuh dan berfungsi untuk


menopang tubuh dan berjalan

Nama organ : mata

Fisiologi : untuk melihat dan sebagai kamera yang menangkap cahaya


menghasilkan gambar, mata juga berfungsi untuk mengintip, melirik,
memandang dan mengamati.

Nama organ : hidung

Fisiologi : menghirup udara pernapasan, menyaring udara, menghangatkan


dan udara pernapasan.

Nama organ : telinga

Fisiologi :sebagai pengatur keseimbangan terdapat struktur khusus pada


organ telinga yang berfungsi mengatur dan menjaga keseimbangan tubuh

Nama oragan : payudara

Fisiologi : payudara mengalami 3 perubahan yang dipengaruhi oleh


hormon.

4. Anatomi dan fisiologi oragan internal tubuh

Nama organ : jantung

Fisiologi : sebagai pemompa darah keseluruh tubuh.

Nama organ : paru-paru

Fisiologi: tempat keluar masuknya udara

Nama organ : lambung

Fisiologi : menerima makana dan bekerja sebagai penamapung untung


jangka waktu yang pendek

Nama organ : usus

Fisiologi : sebagai gerakan segimentasi dan gerakan peristaltik.

BAB V
PEMBAHASAN

Pada praktikum ini dilakuakan percobaan mengenai Pengenalan Anatomi


dan Fisiologi Manusia. Tujuan percabaan ini untuk mengetahui bagian-bagian
tubuh manusia dan mengetahui posisi tubuh manusia.
Pada praktikum ini dibutuhkan dua probandus laki-laki dan perempuan
yang akan diamati untuk mengetahui perbandingannya yang sebelumnya telah
dilakukan pengukuran berat badan dan tinggi badan, kemudian mahasiswa
menggambarkan berbagai posisi tubuh manusia.
Pada pengukuran berat badan ini, digunakan timbangan berat badan,
sedangkan pengukuran tinggi badan menggunakan meteran (cm). Bagian yang
diukur pada praktikum ini yaitu tinggi badan, berat badan, jarak oragan yang
berpasangan (telinga, mata, lubang hidung, lengan, kaki, dan payudara) dan letak
posisi organ jantung, paru-paru, usus halus, dan lambung.
Setelah melakukan dua pengukuran terhadap dua probandus laki-laki dan
perempuan, diperoleh tinggi badan, berat badan, dan organ yang berpasangan
berbeda-beda dari dua probandus. Perbedaan ini disebabakan setiap orang
memiliki aktivitas, usia, yang berbeda-beda.
Dalam kegiatan praktikum selanjutnya kami mengamati letak posisi dan
fungsi organ tubuh. Letak oragn jantung yaitu lebih condong ke kiri letaknya 5 cm
dari paru-paru kanan dan kiri, fungsi dari oragan jantung itu sendiri adalah
memompa darah keseluruh tubuh kemudian menampungnya kembali, letak usus
halus berada dibawah hati dan dibawah lambung. Fungsi dari usus halus yaitu
untuk pencernaan dan penyerapan makanan yang masuk. Letak paru-paru terletak
dibawah hati. Fungsi dari paru-paru itu sendiri adalah menukar oksigen dari udara
dengan karbon dioksida dari darah. Letak lambung berada diantara hati dan usus
halus. Fungsi lambung yaitu tempat dimana makanan dicerna dan sejumlah kecil
sari-sari makanan diserap.
Dalam percobaan yang kami lakukan, kami mengukur jarak mata kiri dan
kanan yaitu 3,5 cm. Hidung merupakan organ pembau atau juga organ pernapasan
pada manusia, kami mengukur jarak lubang hidung kiri dan kana adalah 1 cm.
Lengan adalah rangka gerak atas kaami mengukur lengan pada probandus
perempuan K(20,5 cm), La(10,5 cm), Jk(11 cm), dan pada probandus laki-laki
K(22,5 cm), La(12 cm), Lb(11), dan Jk(15,5).

Kaki adalah organ gerak bawah jarak anatara pangkal paha yang kita
ukur adalah pada probandus A kami mendapatakan hasil yaitu 32 cm sedangkan
pada probandus B kami mendapatakan hasil yaitu 32 cm
Jantung adalah sebuah oragan tubuh berotot yaang memiliki 4 ruang
yang terletak dirongga dada diantar paru-paru. Pada percobaan kali ini kami
melihat letak jantung berada diantara 2 paru-patu kanan dan kiri.ukuran paru-paru
kanan dan kiri yaitu 26 cm untuj jarak paru-paru kanan dan kiri 12 cm untuk paruparu kanan dan paru-paru kiri 19 cm. Jadi keseluruhan dijumlah menjadi 5 cm
panjang jantung 11 cm. Lebar 17 cm dan berat jantung 38,9 gr. Jadi dapat
disimpulkan bahwa jantung lebih condong ke kiri.

BAB VI
PENUTUP
A. KESIMPULAN
Berdasarkan hasil pengamatan yang dilakukan dapat diseimpulkan bahwa
1. Tinggi dan berat badan antara probandus laki-laki dan perempuan
berbeda-beda.
2. Letak organ jantung yaitu diantara paru-paru.
3. Letak organ usus halus yaitu dibawah lambung.
4. Letak organ paru-paru yaitu diatas hati.
5. Letak organ lambung yaitu dibawah hati dan diatas usus.
B. SARAN
Diharapkan dalam praktikum ini kita dapat mengetahui bagian
-bagian dan posisi tubuh manusia sesuai dengan tujuan praktikum.

DAFTAR PUSTAKA

Pearce, evelync. 2002. Anatomi dan Fisiologi Untuk Paramedis. Gramedia.


Jakarta.
Syaifuddin. 2009. Anatomi Tubuh Manusia Untuk Mahasiswa Keperawatan.
Selamba Medika. Jakarta.

LAPORAN RESMI
PRAKTIKUM ANATOMI FISIOLOGI MANUSIA
PERCOBAAN VI
ANATOMI DAN FISIOLOGI GINJAL

OLEH :
KELOMPOK 4
DWIE IKKE HARDIANTI

F201501080

DIANA PUNGKY

F201501081

NURHIDAYAH HAFID

F201501089

NINING SETIA RAHAYU

F201501093

EVI SELVIANA KASIM

F201501085

ARNINDY FRANSINA M.T

F201501097

PROGRAM STUDI S-1 FARMASI


STIKES MANDALA WALUYA
KENDARI
2015

LAPORAN RESMI
PRAKTIKUM ANATOMI FISIOLOGI MANUSIA
PERCOBAAN II
ANATOMI DAN FISIOLOGI JANTUNG DAN PEMBULUH
DARAH

OLEH :
KELOMPOK 4
DWIE IKKE HARDIANTI

F201501080

DIANA PUNGKY

F201501081

NURHIDAYAH HAFID

F201501089

NINING SETIA RAHAYU

F201501093

EVI SELVIANA KASIM

F201501085

ARNINDY FRANSINA M.T

F201501097

PROGRAM STUDI S-1 FARMASI


STIKES MANDALA WALUYA
KENDARI
2015

LAPORAN RESMI
PRAKTIKUM ANATOMI FISIOLOGI MANUSIA
PERCOBAAN III
ANATOMI DAN FISIOLOGI SISTEM SALURAN
PENCERNAAN

OLEH :
KELOMPOK 4
DWIE IKKE HARDIANTI

F201501080

DIANA PUNGKY

F201501081

NURHIDAYAH HAFID

F201501089

NINING SETIA RAHAYU

F201501093

EVI SELVIANA KASIM

F201501085

ARNINDY FRANSINA M.T

F201501097

PROGRAM STUDI S-1 FARMASI


STIKES MANDALA WALUYA
KENDARI
2015

LAPORAN RESMI
PRAKTIKUM ANATOMI FISIOLOGI MANUSIA
PERCOBAAN IV
ANATOMI DAN FISIOLOGI RESPIRASI

OLEH :
KELOMPOK 4
DWIE IKKE HARDIANTI

F201501080

DIANA PUNGKY

F201501081

NURHIDAYAH HAFID

F201501089

NINING SETIA RAHAYU

F201501093

EVI SELVIANA KASIM

F201501085

ARNINDY FRANSINA M.T

F201501097

PROGRAM STUDI S-1 FARMASI


STIKES MANDALA WALUYA
KENDARI
2015

LAPORAN RESMI
PRAKTIKUM ANATOMI FISIOLOGI MANUSIA
PERCOBAAN V
ANATOMI DAN FISIOLOGI SISTEM INDRA

OLEH :
KELOMPOK 4
DWIE IKKE HARDIANTI

F201501080

DIANA PUNGKY

F201501081

NURHIDAYAH HAFID

F201501089

NINING SETIA RAHAYU

F201501093

EVI SELVIANA KASIM

F201501085

ARNINDY FRANSINA M.T

F201501097

PROGRAM STUDI S-1 FARMASI


STIKES MANDALA WALUYA
KENDARI
2015

LAPORAN RESMI
PRAKTIKUM ANATOMI FISIOLOGI MANUSIA
PERCOBAAN VII
BOBOT BADAN DAN LUAS PERMUKAAN BADAN

OLEH :
KELOMPOK 4
DWIE IKKE HARDIANTI

F201501080

DIANA PUNGKY

F201501081

NURHIDAYAH HAFID

F201501089

NINING SETIA RAHAYU

F201501093

EVI SELVIANA KASIM

F201501085

ARNINDY FRANSINA M.T

F201501097

PROGRAM STUDI S-1 FARMASI


STIKES MANDALA WALUYA
KENDARI
2015

LAPORAN RESMI
PRAKTIKUM ANATOMI FISIOLOGI MANUSIA
PERCOBAAN VIII
TERMOREGULASI

OLEH :
KELOMPOK 4
DWIE IKKE HARDIANTI

F201501080

DIANA PUNGKY

F201501081

NURHIDAYAH HAFID

F201501089

NINING SETIA RAHAYU

F201501093

EVI SELVIANA KASIM

F201501085

ARNINDY FRANSINA M.T

F201501097

PROGRAM STUDI S-1 FARMASI


STIKES MANDALA WALUYA
KENDARI
2015
BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Sistem ekskresi merupakan hal pokok dalam homeostatis atau
kondisi yang mantap dalam tubuh karena sistem tersebut membuang limbah
metabolisme dan merespon ketidakseimbangan cairan tubuh dengan cara
mengekskresikan ion-ion tertentu sesuai kebutuhan. Manusia memiliki organ atau
alat-alat ekskresi yang berfungsi membuang zat sisa hasil metabolisme. Zat sisa
hasil metabolisme merupakan sisa pembongkaran zat makanan, misalnya:
karbondioksida (CO2), air (H20), amonia (NH3), urea dan zat warna empedu. Zat
sisa metabolisme tersebut sudah tidak berguna lagi bagi tubuh dan harus
dikeluarkan karena bersifat racun dan dapat menimbulkan penyakit.Organ atau
alat-alat ekskresi pada manusia terdiri dari: paru-paru, hati, kulit, dan ginjal.
Paru-paru merupakan organ yang sangat vital bagi kehidupan manusia
karena tanpa paru-paru manusia tidak dapat hidup. Dalam Sistem Ekskresi, paruparu berfungsi untuk mengeluarkan KARBONDIOKSIDA (CO2) dan UAP AIR
(H2O). Hati merupakan kelenjar terbesar yang terdapat dalam tubuh manusia.
Hati merupakan organ yang sangat penting, berfungsi untuk menghasilkan
empedu yang berasal dari perombakan sel darah merah, menetralkan racun yang
masuk ke dalam tubuh dan membunuh bibit penyakit dan lain sebagainya. Kulit
merupakan benteng pertahanan tubuh kita yang utama karena berada di lapisan

anggota tubuh yang paling luar dan berhubungan langsung dengan lingkungan
sekitar. Fungsi kulit antara lain sebagai berikut: mengeluarkan keringat, pelindung
tubuh, menyimpan kelebihan lemak, mengatur suhu tubuh, dan tempat pembuatan
vitamin D dari pro vitamin D dengan bantuan sinar matahari yang mengandung
ultraviolet. Ginjal bentuknya seperti kacang merah, berjumlah sepasang dan
terletak di daerah pinggang. Fungsi ginjal yaitu : menyaring dan membersihkan
darah dari zat-zat sisa metabolisme tubuh, mengeksresikan zat yang jumlahnya
berlebihan, reabsorbsi (penyerapan kembali) elektrolit tertentu yang dilakukan
oleh bagian tubulus ginjal, menjaga keseimbanganan asam basa dalam tubuh
manusia, dan menghasilkan zat hormon yang berperan membentuk dan
mematangkan sel-sel darah merah (SDM) di sumsum tulang.
Dengan demikian, untuk memehami lebih mendalam tentang sistem
ekskresi yang terjadi didalam tubuh menusia maka dilakukanlah praktikum yang
membahas tentang hal ini.
B. Maksud Percobaan
Untuk mengetahui bagaimana cara mengetahui anatomi dan fisiologi ginjal.
C. Tujuan Percobaan
Mengetahui anatomi dan fisiologi ginjal pada hewan uji coba mencit (Mus
Musculus) serta fungsi dari gunjal tersebut.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
A. Teori Umum
Sistem ekskresi merupakan hal pokok dalam homeostatis atau
kondisi yang mantap dalam tubuh karena sistem tersebut membuang limbah
metabolisme dan merespon ketidakseimbangan cairan tubuh dengan cara
mengekskresikan ion-ion tertentu sesuai kebutuhan. Pada mamalia, ginjal adalah
sepasang organ berbentuk biji kacang merah (sekitar 10 cm panjangnya pada
manusia). Ginjal mamalia memiliki dua daerah yang berbeda, yaitu korteks renal
di bagian luar dan medula renal di bagian dalam. Nefron, yang merupakan unit
fungsional ginjal vertebrata , terdiri atas sebuah tubula panjang tunggal; dan
sebuah bola kapiler yang disebut glomerulus. Ujung buntu tubula itu membentuk
pembengkakan mirip piala, yang disebut kapsula Bowman (Boemans capsule),
yang mengelilingi glomerulus (Campbell,2004:113-117).
Ginjal dibangun oleh tiga komponen dasar, yaitu : glomeruli, tubuli
ginjal dan sepasang duktus longitudinal. Glomerulus merupakan anyaman kapiler
arteri dimana terjadi penyaringan air, garam-garam (ion-ion) dan substansi lainnya
dari darah. Tubulus ginjal berfungsi menampung filtrat glomerulus dan
meneruskannya ke duktus longitudinal. Duktus longitudinal tumbuh dari hasil fusi
ujung-ujung tubulus ginjal, yang selanjutnya tumbuh kaudal (Suripto, 1992 : 116117).
Glomerulus berfungsi sebagai ultrafiltrasi pada simpai Bowman,
berfungasi untuk menampung hasil filtrasi dari glomerulus. Pada tubulus ginjal
akan terjadi penyerapan kembali zat-zat yang sudah disaring pada glomerulus, sisa
cairan akan diteruskan kepiala ginjal terus berlanjut ke ureter. Urine berasal dari
darah yang dibawa arteri renalis masuk kedalam ginjal, darah ini terdiri dari
bagian yang padat yaitu sel darah dan bagian plasma darah. Ada tiga tahap
pembentukan urine:
a.Proses filtrasi
Terjadi di glomerulus, proses ini terjadi karena aferen lebih besar dari
permukaran eferen maka terjadi penyerapan darah. Sedangkan sebagian yang
tersaring adalah bagian cairan darah kecuali protein. Cairan yang tersaring
ditampung oleh simpai Bowman yang terdiri dari glukosa, air, natriu, klorida,
sulfat, bikarbonat dll, yang diteruskan ketubulus ginjal.

b.Proses Resbsorpsi
Proses ini terjadi penyerapan kembali sebagian besar glukosa, natrium,
klorida, fosfat, dan ion bikarbonat. Prosesnya terjadi secara pasif yang dikenal
dengan obligator reabsorpsi terjadi pada tubulus atas. Sedangkan pada tubulus
ginjal bagian bawah terjadi kembali penyerapan natrium dan ion bikarbonat. Bila
diperlukan akan diserap kembali kedalam tubulus bagian bawah. Penyerapannya
terjadi secara aktif dikenal dengan reabsorpsi fakultatif dan sisanya dialirkan pada
papilarenalis.
c.Proses Sekresi Sisa
penyerapan urine kembali yang terjadi pada tubulus dan diteruskan ke
piala ginjal selanjutnya diteruskan ke ureter masuk ke vesika urinaria
(Syaifuddin, 2006: 239).
Mikturasi adalah proses pembuangan urine. Timbul refleks rasa ingin
kencing bila tertimbun urine 200-300 ml dalam vesika urinaria. Kesukaran
mikturasi biasanya disebabkan karena:
1. BPH, yaitu pembesaran kelenjar prostat (sering terjadi pada pria diatas 50
tahun).
2.Batu uretra.
3. Striktura uretra, uretra menyempit penuh jaringan parut bekas infeksi
(Setiadi,2007:132-133)
Kulit menutupi dan melindungi permukaan tubuh, dan bersambung
dengan selaput lendir yang melapisi organ-organ dan lubang-lubang masuk. Kulit
mempunyai banyak fungsi; di dalamnya terdapat ujung saraf peraba, membantu
mengatur suhu dan mengendalikan hilangnya air dari tubuh dan mempunyai
sedikit kemampuan exkretori, sekretori dan absorpsi. Ginjal terletak pada dinding
posterior abdomen, terutama di daerah lumbal, diseblah kanan dan kiri tulang
belakang, dibungkus lapisan lemak yang tebal, dibelakang peritoneum, dan karena
itu diluar rongga peritonium. Kedudukan ginjal dapat diperkirakan dari belakang,
mulai dari ketinggian vertebrata vertebra torakalis terakhir sampai vertebra
lumbalis ketiga. Ginjal kanan sedikit lebih rendah dari kiri, karena hati menduduki
ruang banyak di seblah kanan. Setiap ginjal panjangnya 6 sampai 7 sentimeter,
dan tebal 1 sampai 2 sentimeter. Pada orang dewasa beratnya kira-kira 140
gram. Bentuk ginjal seperti biji kacang dan sisi dalamnya atau hilum menghadap
ke tulang punggung. Sisi luarnya cembung. Pembuluh-pembuluh ginjal semuanya

masuk dan keluar pada hilum. Di atas setiap ginjal menjulang sebuah kelenjar
suprarenal. Ginjal kanan lebih pendek dan lebih tebal dari yang kiri (Pearce,
2004 :239-245).
Ginjal (ren) atau buah pinggang; yaitu pembuangan ampas metabolisme
protein, terutama berupa urea, sedikit asam urat atau amoniak. Hati (lever), hepar;
yaitu organ pencernaan dan metabolisme yang terdiri dari belahan (lobi, jamak
lobus). Kulit (cutis), organ yang berfungsi melindungi tubuh dari gangguan luar:
biologis (kuman, serangga), kimia dan fisik. Paru (pulmo); alat pernafasan pada
hewan darat. Dibina atas satuan alat pernafasan: alveoli. Saluran nafas sejak dari
luar sampai ke alveoli: trachea, bronchus, bronchiolus, dan kantung alvoelus. Paru
berada dalam kantung pleura. Pada dipnoi paru berupa kantung sederhana yang
dibina atas sel-sel epitel gepeng, yang sedikit berlekuk ke dalam (Sujana, 2007 :
333-500).

B. Uraian Bahan
a. Alkohol ( FI Edisi III 1979, Hal 65)
Nama Resmi
: AETANOLUM
Nama Lain
: Etanol, alkohol
Rumus Molekul
: C2H6O
Pemerian
: Cairan tidak berwarna, jernih mudah menguap
dan mudah terbakar dengan memberikan nyala
api biru yang tidak berasap.
Kelarutan
: Sangat mudah larut dalam air dalam klorofom P
dan dalam eter P
penyimpanan
: Dalam wadah tertutup rapat.
Kegunaan
: Zat tambahan
b. Kloroform (FI Edisi III, Hal 151)
Nama Resmi
: CHLOROFORMUM
Nama Lain
: Kloroform
Rumus Molekul
: CHCL3
Pemerian
: Cairanmudah menguap, jernih mudah menguap
tidak berwarna, bau khas, rasa manis dan

membakar
Kelarutan
: Larut dalam air, mudah larut dalam etanol, dalam
eter, minyak lemak, dan minyak astari,
penyimpanan
: Dalam wadah tertutup baik.
Kegunaan
: Anastesi Umum
c. Kapas (FI Edisi III, Hal 277)
Nama Resmi
: GOSSYPYPUM DIPURATUM
Nama Lain
: Kapas Murni
Pemerian
: Hampir tidak berbau, praktis tidak berubah
Kelarutan
: Praktis tidak dlam larutan basa, larut dalam
kelarutan tembaga (II) Klorida Amonia P
penyimpanan
: Dalam wadah tertutup baik.
Kegunaan
: Zat tambahan.
C. Klasifikasi Probandus
a. Uraian Probandus
Kingdom : Animalia
Filum
: Chordata
Subfilum : Vetebrata
Kelas
: Mamalia
Ordo
: Rodentia
Subordo
: Myomorphia
Genus
: Mus
Spesis
: Mus Muskulus

b. Morfologi Mencit (Mus Musculus)


Mencit atau tikus putih adalah hewan berkembang biak, mudah
dipelihara dalam jumlah banyak dapat hidup baik dalam iklim, baik
hidup dikandang maupun hidup bebas, bersifat penakut, bila ada cahaya
cenderung berkumpul sesukanya dan lebih aktif pada malam hari dari
pada siang hari.

BAB III
METODE KERJA
A. Alat dan Bahan
1. Alat :
Papab Bedah
Benang
Gunting Bedah
Pinset
Mistar
Jarum Pentul
2. Bahan :
Mencit
Kapas
Kloroform
Alkohol 70%
B. Prosedur Kerja
1. Disiapkan alat dan bahan.
2. Dimasukan mencit kedalam toples.
3. Dimasukan kapas yang dibasahi kloroform sampai mencit tertidur.
4. Diletakan dimeja/ papan preparat lalu dilakukan pembedahan.
5. Diukur panjang dan tebal ginjal kanan dan ginjal kiri, kemudian
dicatat dan digambar.

BAB IV
HASIL PENGAMATAN

A. Tabel Hasil Pengamatan

No
1.

2.

Organ

Ukuran (cm/gr)

letak

Ginjal kanan :
Panjang
Tebal
Berat

0,8 cm
1,2 cm
0,2 gr

Terletak dibawah hati

Ginjal kanan :
Panjang
Tebal
Berat

1,3 cm
1,2 cm
0,1 gr

Terletak dibawah lambung

B. Anatomi dan Fisiologi Ginjal.


Nama organ : Ginjal

Fisiologi : Sebagai alat eskresi, regulasi air, pengatur Ph, mengatur tekanan darah
dan fungsi endrokin.

BAB V
PEMBAHASAN
Pada percobaan anatomi dan fisiologi ginjal digunakan mencit sebagai
hewan uji, karena ginjal mencit hampir sama dengan manusia tetapi yang
membedakan hanya ukurannya saja.
Ginjal dapat berfungsi sebagai alat eskresi, regulasi air, pengatur Ph,
mengatur tekanan darah, dan fungsi endokrin. Dikapiler terjadi perlintasan sebagai

komponen

darah

meninggalkan

komponen

masuk

kelumen

disebut

filtrasi.produknya dinamakan filtrat glomerulus atau urin primer. Komponennya


adalah air, nutrien, ion, dan limbah metabolisme.
Zat sisa metabolisme adalah hasil pembongkaran zat makanan yang
bermolekul komplek. Zat sisa ini sidah tidak berguana lagi bagi tubuh. Sisa
metabolisme antara lain, CO2, H2O, NHS, zat warna empedu, dan asam urat.
Karbondioksida dan air merupakan sisa oksidasi atau sisa pembakaran zat makan
yang berasal dari karbohidrat, lemak, dan protein.
Organ sekresi salah satunya adalah ginjal yang terdiri dari : kulit ginjal
(korteks), sumsum ginjal medula dan rongga ginjal (pelvis). Pada bagian kulit
ginjal terdapat jutaan neufron yang berfungsi sebagai penyaring darah. Setiap
neufron tersusun dari badan malpigi yang bergelung. Badan malpigi tersusun dari
simpai bowman yang didalamnya terdapat glomerulus.
Pada ginjal terjadi proses pembentukan urin secara kompleks hingga terjadi
urin yang sebenarnya. Proses-prosesnya terdiri dari, filtrasi, absorbsi, dan
augmentasi. Didalam urin terkandung glukosa dan amoniak. Glokosa yang
terkandung didalam urine berbeda tiap orang.
Pada percobaan ini kami mengukur organ ginjal pada mencit. Panjang ginjal
kanan pada mencit yaitu 0,8 cm; tebalnya yaitu 1,2 cm; beratnya yaitu 0,2 gram
dan terletak dibawah hati, panjang ginjal kiri yaitu 1,3 cm; tebalnya yaitu 1,2 cm;
beratnya yaitu 0,1 gram, dan terletak dibawah lambung. Jika kita melihat ginjal
mencit akan telihat ginjal kanan lebih tinggi dari pada ginjal kiri, ini dikarenakan
letak oragan yang diatasnya.
Adapun faktor kesalahan pada saat praktikum adalah : kesalahan dalam
pembiusan, kurang teliti dalam pembedahan, dan alat yang digunakan tidak steril.

BAB VI
PENUTUP
A. Kesimpulan
1. Anatomi dna fisiologi ginjal pada hewan uji mencit ( Mus Musculus)
sama dengan anatomi dan fisiologi ginjal pada manusia, hanya yang
membedakannnya yaitu ukurannnya saja.
2. Letak dari ukuran ginjal kiri dan kanan berbeda yaitu pada ginjal kanan
terletak dibawah hati, panjangnya 0,8 cm, lebarnya 1,2 cm beratnya 0,2
gram. Ginjal kiri teletak dibawah lambung dan panjangnya 1,3 cm,
tebalnya 1,2 cm, beratnya 0,1 gram.
3. Pada manusia ukuran ginjal yaitu 11 x 6 x 3 cm, beratnya 120-170 gram.
4. Ginjal kanan lebih tinggi dari pada ginjal kiri hal ini dikarenakan letak
organ yang berda diatasnya.
5. Adapun faktor kesalahan pada saat praktikum adalah : kesalahan dalam
pembiusan, kurang teliti dalam pembedahan, dan alat yang digunakan
tidak steril.
B. Saran

Sarana dan prasarana mohon untuk lebih dilengkapi demi kelancaran


praktikum yang akan dilakukan.

DAFTAR PUSTAKA
Campbell, 2004. Biologi Edisi Kelima Jilid-3. Erlangga. Jakarta.
Dirjen POM. 1979. Farmakope Indonesia Edisi III. DEPKES RI. Jakarta
Pearce. E., 2004. Anatomi dan Fisiologi untuk Paramedis. PT Gramedia Pustaka
Utama. Jakarta.
Setiadi, 2007. Anatomi & Fisiologi Manusia. Graha Ilmu. Yogyakarta.
Sujana. A., 2007. Kamus Lengkap Biologi. Mega Aksara. Jakarta.
Suripto, 1992. Struktur Hewan. ITB. Bandung
Syaifuddin, 2006. Anatomi Fisiologi untuk Mahasiswa Keperawatan Edisi 3.
EGC. Jakarta.

LEMBAR PENGESAHAN
Laporan lengkap ini disusun sebagai salah satu syarat untuk mengikuti
ujian prak tikum Anatomi Fisiologi Manusia Semester I tahun akademik
2015/2016.
No
Judul Praktikum
1 Pengenalan Anatomi dan Fisiologi
Manusia
2 Anatomi dan Fisiologi Jantung
Dan Pembuluh Darah
3 Anatomi dan Fisiologi Sistem
Saluran Pencernaan
4 Anatomi dan Fisiologi Respirasi
5 Anatomi dan Fisiologi sitem indra
6
7
8

Anatomi dan Fisiolgi Ginjal


Bobt badan dan Luas Permukaan
Badan
Termoregulasi

Asisten

Paraf

Karmilah S.Farm.M.si
Karmilah S.Farm.M.si
Karmilah S.Farm.M.si
Karmilah S.Farm.M.si
Karmilah S.Farm.M.si
Karmilah S.Farm.M.si
Karmilah S.Farm.M.si
Karmilah S.Farm.M.si
Kendari, 28 Desember 2015
Praktiakn

KELOMPOK 4
Disetujui oleh
Koordinator

Rizki Wahyuni Aris, S.Farm.,M.si.,Apt


NIDN :

Anda mungkin juga menyukai