Anda di halaman 1dari 5

Saya akan mencoba untuk membuat ini pendek dan cepat: Chihaya AKAN

berakhir dengan Taichi, TIDAK Arata. Judul anime "Chihayafuru" jeritan itu.
Itulah teori saya, dan saya percaya saya memiliki beberapa bukti yang cukup
kuat untuk kembali ke atas, setidaknya pada titik sastra pandang.

Jadi mengapa Anda harus peduli untuk pendapat saya? Saya merasa
seperti saya harus mempertahankan semacam kredibilitas Anda, pembaca
budiman, jadi di sini berjalan: Saya seorang mahasiswa jurusan sastra, dan saya
menganalisis simbol dan memperhatikan detail ketika saya membaca sebuah
cerita. Ketika datang ke anime pasangan, saya mencoba untuk seobjektif
mungkin, dan melihat cerita dari perspektif sastra. Pada dasarnya, saya percaya
bahwa cerita-bijaksana, Chihaya x Taichi adalah pertandingan jauh lebih praktis
daripada Chihaya x Arata.

Mari kita kembali ke apa yang telah saya sebutkan sebelumnya-judulChihayafuru dan mengapa saya pikir itu adalah petunjuk yang paling penting
untuk teori saya. Anda lihat, judul sepotong seni, baik itu novel, a-cerita pendek,
lukisan, komposisi musik, atau dalam hal ini, manga, berbicara banyak tentang
apa cerita adalah tentang dan tema mereka berusaha untuk menyampaikan.

Dalam hal ini, judul Chihayafuru menyampaikan arti yang berbeda


jika kita melihat melalui mata masing-masing dari tiga karakter utama: Chihaya,
Arata dan Taichi.

Chihaya-makna konotatif Chihayafuru


Kata-kata dapat memiliki beberapa makna. makna konotatif adalah
ekspresi dari kata, atau asosiasi yang datang ke pikiran ketika kita
menggunakannya. Misalnya, makna konotatif dari kata "rumah" adalah kasih,
keamanan, dan rasa memiliki.

Chihayafuru memberitahu kita tentang cinta dan gairah Chihaya untuk


Karuta. Ini pada dasarnya sebagian besar cerita: perjalanan seorang gadis di
Karuta kompetitif dan menemukan dirinya di sepanjang jalan. Chihayafuru
adalah "dia" kartu, kartu ia pertama kali mengambil dari Arata. Hal ini padanya,
satu-satunya kartu merah dalam bidang kartu Karuta. Di mana pun dapat

ditempatkan, dia terikat untuk mengambilnya, karena dia terhubung ke itu,


sebagai jiwa terhubung ke tubuhnya. Dalam arti, kita dapat mengatakan bahwa
Chihaya dan Chihayafuru tidak dapat dipisahkan.

Dari Chihaya, kita belajar bahwa gairah, meskipun kekurangannya, akan selalu
memberikan orang rasa pemenuhan. Kesukaan kita adalah kita. Kesukaan
pribadi kita berbicara banyak tentang kami, tentang siapa kita dan apa yang kita
inginkan dalam hidup. Kita diajarkan bahwa bahkan gairah membutuhkan kerja
keras dan kita tidak harus berhenti sampai kami mencapai impian kami. Dengan
demikian, makna konotatif Chihayafuru adalah ketekunan dan dedikasi.

Arata-makna denotatif dari Chihayafuru


makna denotatif adalah makna harfiah dari sebuah kata. Dalam
contoh kita sebelumnya "rumah" makna denotatif yang akan menjadi, "tempat
tinggal".

Judul seri, Chihayafuru adalah suku kata pertama dari kartu Karuta
yang Arata pernah mengatakan Chihaya itu dia "senama" kartu, sebuah kata
yang berarti "dengan perasaan yang mendalam." Keduanya akan selalu melihat
bahwa kartu tertentu sebagai khusus, dan perwakilan dari persahabatan mereka.
Kebetulan, itu menjadi kartu terkuat Chihaya karena tangannya selalu tertarik
untuk itu. Kana kemudian menjelaskan arti sebenarnya sebagai "merah
berwarna cinta / gairah yang tidak pernah memudar."

Dari Arata, kita belajar arti harfiah dari Chihayafuru. Setelah semua, motivasi
Chihaya di Karuta sebagian besar disebabkan Arata siapa dia mendongak
sebagai model peran dan contoh. Kenangan Arata dan kali mereka
menghabiskan bermain Karuta, menyebabkan Chihaya "cinta / gairah yang
tidak pernah memudar" -the arti harfiah dari Chihayafuru.

Taichi-cinta di Chihayafuru
Jadi bagaimana Taichi masuk ke dalam gambar?

Jika dari Chihaya kita belajar arti konotatif (ketekunan dan


dedikasi) dan dari Arata makna denotatif (cinta dan gairah yang tidak pernah
memudar) apa yang kita pelajari dari Taichi?

Teman-teman saya, kita belajar dari Taichi kedua hal! Dia memiliki
kedua ketekunan dan dedikasi DAN cinta binasa yang berasal!

cinta Taichi untuk Chihaya tak berbalas. Hal ini dari dia bahwa kita
belajar tentang cinta dan bagaimana itu cinta. Justru ketika "sesuatu tidak
berubah seperti yang Anda ingin mereka dan Anda tidak bersenang-senang,
namun Anda masih ingin bersama dia / nya."

cinta Taichi untuk Chihaya tidak hanya tergila-gila, tapi itu adalah nyata. cinta
sejati berbeda dari kegilaan, untuk yang terakhir tidak melihat kelemahan dalam
diri seseorang, sementara mantan melihat kekurangan tapi mencintai orang
tersebut pula. Ini berbeda dari perasaan Chihaya untuk Arata. adorasi nya untuk
Karuta akhirnya menyebabkan adorasi nya dia, yang dia mendongak sebagai
panutan, seorang "Allah Karuta."

Taichi, di otherhand, tahu perasaan Chihaya untuk Arata, dia


menyadari eksentrisitas dan belum dia mencintainya sepenuh hati dan orang di
sisinya saat ia pergi untuk memenuhi mimpinya.

Taichi telah melihat semua sisi Chihaya, namun dia masih, "putus asa jatuh
cinta padanya."

Jadi bagaimana kita menghubungkan dua makna untuk Taichi?

Selama pertandingan kualifikasi Meijin, Taichi meratapi kenyataan


bahwa ia tidak mampu mengambil kartu Chihayafuru. Dalam benaknya, kita
melihat bahwa ia segera terkait Chihaya dengan kartu Chihayafuru mengatakan
bahwa "di mana pun itu, aku harus mengambilnya." Kehilangan kartu itu seperti
kehilangan Chihaya.

Dari Taichi, kami belajar banyak tentang cinta. Cinta itu seperti bertujuan untuk
kartu Chihayafuru. Untuk mendapatkannya, Anda harus memiliki ketekunan
dan dedikasi. Untuk menyimpannya, Anda harus memiliki gairah yang tidak
pernah memudar. Itulah yang Taichi berusaha untuk menjadi di seluruh cerita.

Jadi pada dasarnya, kita bisa melihat dua makna dari Chihayafuru di
Taichi. Dari semua karakter dalam cerita, dia adalah yang paling manusia dan
yang paling dari kita dapat sangat baik berhubungan dengan. Kami merasa
beban dan rasa sakit seperti yang kita merasa kita. Tapi sama seperti Chihaya
suatu hari nanti akan menjadi ratu karena ketekunan dan dedikasinya, seperti
Arata akan terus menjadi panutan Chihaya untuk cinta binasa yang berasal dan
semangat, sehingga akan Taichi terus mencintai Chihaya untuk kedua alasan.
Dan hanya akan memakan waktu sampai Chihaya pemberitahuan itu, dan
barangkali, mengembalikannya.

Itu adalah logika sederhana saya. Taichi hanya perlu menjadi dirinya sendiri,
dan tidak mencoba untuk menjadi orang lain. Juga, saya berpikir bahwa sampai
Taichi mengatasi ketidakamanan, Chihaya tidak akan pernah melihat dia lebih
dari seorang teman. Untungnya, di bagian akhir dari manga, Taichi telah
menjadi lebih kuat karena ia telah secara bertahap diterima kelemahannya, dan
kita dapat melihat bahwa Chihaya sudah mulai melihat bagaimana unik dia.

Cerita-bijaksana, Chihaya x Taichi jauh lebih masuk akal daripada Chihaya x


Arata untuk alasan berikut: 1.) mantan telah melalui banyak perkembangan,
percobaan dan pengujian, dan 2) lebih cocok untuk makna yang tersirat oleh
judul, dan 3) lebih konsisten dengan tema cerita, daripada yang terakhir.

Jadi itulah teori saya. Chihaya akan berakhir dengan Taichi, atau penulis
mungkin memilih untuk tidak puas dengan siapa pun, tapi Chihaya x Arata
berakhir akan sangat mustahil. Pengakuan Arata ini tidak membuat perbedaan.
Sebuah cinta umum untuk Karuta, adalah dasar yang buruk untuk cinta.

Jika cerita tidak berakhir seperti ini, baik penulis benar-benar kejam
dan bengkok, atau saya telah melakukan kesalahan dalam menganalisis

simbolisme hadir dalam cerita. Mungkin saat aku melalui dengan kursus kritik
sastra saya, saya akan membuat analisis lain dari cerita yang sangat indah ini.
Saya setuju dengan ini. Ini adalah alasan utama saya kapal Taichi / Chihaya:
masuk akal untuk kedua cerita dan karakter.

Ketika saya mulai membaca manga, saya tidak punya keraguan bahwa
Pasangan itu akan menjadi Arata dan Chihaya (dan saya menyukainya). Aku
suka Taichi karena itu karakter laki-laki besar-belum-begitu-jelas-cacat tapi aku
sudah siap untuk mengikuti dia dalam perjalanannya dari cinta yang tak
terbalas. Sampai aku mulai untuk melihat semua ini detail kecil.

Aku, untuk sekali, tidak hancur ketika Arata mengaku perasaannya (terkejut, ya,
itu terjadi banyak lebih cepat dari yang saya harapkan) karena saya tahu
bagaimana Chihaya akan bereaksi. Dan segala sesuatu Chihaya berpikir dan
mengatakan tentang Arata menegaskan kembali pendapat saya bahwa
perasaannya ke arahnya yang platonis. Indah dan intens, tapi platonis.

Jadi, bagi saya, tidak ada kapal perang di Chihayafuru. Entah Suetsugu memilih
pasangan yang sejalan dengan pesan dari cerita atau dia tidak