Anda di halaman 1dari 20

2. Delapan buah resistor masing-masing 2, 3 , 4 , 5 , 6 , 7 , 9 dan 12 .

Terpasang secara seri. Tentukan hambatan totalnya!


Dik:
R1 : 2
R2 : 3
R3 : 4
R4 : 5
R5 : 6
R6 : 7
R7 : 9
R8 : 12
Dit: Rtot:...?
Jawab
Rtot : R1 + R2 + R3 + R4 + R5+ R6+ R7+ R8
: 2 + 3 + 4 + 5 + 6 + 7 + 9 + 12
: 48
Pada latihan nomor 2 di atas permintaan soal tersebut sudah sangat jelas. Pada soal tersebut
kita diminta untuk menentukan jumlah hambatan total dari delapan buah resistor. Dalam hal
ini kita harus menghitung jumlah hambatan total yang diminta. Jawabannya bisa dilihat
seperti tertera di atas.
3. 2 buah resistor masing-masing 3 dan 9, disusun secara seri, dan ujung-ujungnya
dihubungkan dengan baterai 36V. Tentukan kuat arus listrik?
Jawab:
Dik R1 :3
R2 :9
V :36V
Dit : I....?
Jawab:
I:V
Rtot
:V
(R1 + R2)

: 36
(3+9)
: 36
12
:3A
Untuk soal nomor 3 sudah jelas dimana kita diminta untuk menghitung kuat arus listrik dari
dua buah resistor. Soal ini lebih mudah jika kita mengetahui atau paham dengan rumus yang
harus kita gunakan untuk mencari kuat arus.
4. 4 buah resistor masing-masing 3 , 6 , 8 , 9 dipasang secara seri dan memiliki kuat
arus sebesar 2A. Tentukan tegangannya!
Jawab
Diketahui:
R1: 3
R2: 6
R3: 8
R4: 9
Ditanya:
V: ...?
Jawab:
Rtot : R1 + R2 + R3 + R4
:3+6+8+9
: 26
V:I.R
: 2 . 26
: 52 V
5. 3 buah resistor masing-masing 2 , 4 , dan 6 , disusun secara seri dan ujung-ujungnya
dihubungkan dengan baterai 48V. Tentukan tegangan pada resistor 6 ?
Jawab
Diketahui:
R1: 2
R2: 4
R3: 6

Ditanya: V3: ...?


Jawab:
Rtot : R1 + R2 + R3
:2+4+6
: 12
I:V
R
: 48
12
: 4A
V3 : I . R3
:4.6
: 24V

Jika tiga buah resistor dengan besar


hambatan masing-masing 10 , 8 , dan 4
disusun secara seri dan dihubungkan
dengan sumber tegangan, maka
tentukanlah besar hambatan total yang
dihasilkan ketiga resistor tersebut.
Pembahasan Dik : R1 = 10 ; R2 = 8 ; R3 =
4.
Rs = R1 + R2 + R3
Rs = 10 + 8 + 4
Rs = 22

Jadi, besar hambatan total atau hambatan


pengganti adalah 22 .
Jika tiga buah resistor dengan besar hambatan
masing-masing 8 , 6 , dan 4 disusun secara
paralel. Tentukanlah besar hambatan total yang
dihasilkan ketiga resistor tersebut.
Pembahasan Dik : R1 = 8 ; R2 = 6 ; R3 =
4.
1/Rp = 1/R1 + 1/R2 + 1/R3
1/Rp = 1/8 + 1/6 + 1/4
1/Rp = (3 + 4 + 6) / 24
1/Rp = 13/24
Rp = 24/13
Rp = 1,84
Jadi, besar hambatan pengganti pada susunan itu
adalah 1,84 .
Dua buah resistor masing-masing 2 dan
10 dihubungkan secara seri kemudian
dirangkaikan secara paralel dengan dua

buah resistor lainnya yang disusun seri.


Kedua resistor tersebut masing-masing 4
dan 8 . Tentukanlah hambatan total atau
hambatan pengganti pada rangkaian
tersebut. Pembahasan Dik : R1 = 2 ; R2 =
10 ; R3 = 4; R4 = 8.
Rs1 = R1 + R2
Rs1 = 2 + 10
Rs1 = 12 Rs2 = R3 + R4
Rs2 = 4 + 8
Rs2 = 12 1/Rp = 1/Rs1 + 1/Rs2
1/Rp = 1/12+ 1/12
1/Rp = 2/12
Rp = 12/2
Rp = 6
Jadi, besar hambatan pengganti pada susunan itu
adalah 6 .
Dua buah resistor disusun seri dan dihubungkan
dengan seumber tegangan 10 volt. Jika hambatan

masing-masing resistor tersebut adalah 2 dan 10


, maka tentukanlah kuat arus yang mengalir
dalam rangkaian tersebut.
Pembahasan Dik : R1 = 2 ; R2 = 10 ; V =
10 volt.
Rs = R1 + R2
Rs = 2 + 10
Rs = 12 I = V/Rs
I = 10/12
I = 0,83 A.
Jadi arus yang mengalir pada rangkaian itu adalah
0,83 A.
Frekuensi Resonansi. Jika suatu rangkaian
yang terdiri dari tiga buah resistor yang
disusun secara paralel dialiri listrik sebesar
6 A, maka tentukanlah besar teggangan
pada tiap resistor jika masing-masing
memiliki hambatan 2 , 4 dan 6 .

Pembahasan Dik : R1 = 2 ; R2 = 4 ; R3 = 6
; I = 6 A.
1/Rp = 1/R1 + 1/R2 + 1/R3
1/Rp = 1/2 + 1/4 + 1/6
1/Rp = (6 + 3 + 2) / 12
1/Rp = 11/12
Rp = 12/11
Rp = 1,09 V = I Rp
V = 6 (1,09)
V = 6,54 volt.
Karena pada susunan paralel, besar tegangan pada
tiap-tiap komponen sama dengan sumber
tegangan, maka besar tegangan pada
masing-masing resistor adalah 6,54 volt.

Perhatikan gambar di bawah ini! Dari


rangkaian tersebut, tentukanlah : a.
Hambatan pengganti rangakaian b. Arus
yang melalui rangkaian c. Beda potensial

antara kedua ujung resistor 4 d. Beda


potensial antara kedua ujung resistor 16
e. Kuat arus yang melalui resistor 8 .
Pembahasan
Hambatan pengganti.
Rangkaian di atas merupakan susunan
campuran seri-paralel. Untuk
mempermudah pengerjaan, kita dapat
menyederhanakan rangkaian tersebut
menjadi seperti berikut :

Pada gambar di atas jelas terlihat bahwa


rangkain tersebut terdiri dari dua susunan
seri dan sebuah susunan paralel. Kita dapat
menyelesaikan susunan yang paling pinggir
terlebih dahulu dan misalkan susunan

tersebut merupakan susunan seri pertama


sehingga besar hambatanya adalah : Rs1 =
1 + 3 + 4 = 8 Selanjutnya susunan yang
telah kita hitung hambatan penggantinya
disusun secara paralel dengan resistor 8
sehingga hambatan penggantinya adalah :
1/Rp = 1/8 + 1/8 1/Rp = 2/8 Rp = 8/2 = 4
Terakhir, hambatan pengganti 4 tersusun secara
seri dengan resistor 16 dan 5 sehingga
hambatan pengganti untuk rangkaian tersebut
adalah : Rs2 = 4 + 16 + 5 = 25 .
Kuat arus rangkaian
I = V/Rs2
I = 12,5/25
I = 0,5 A.
Beda potensial pada 4

V4 = I4 R dengan I4 = arus yang melalui resistor 4


.
Perhatikan bahwa resistor 4 berada dalam
susunan seri dengan resistor 1 dan 3 (Rs1)
sehingga arus yang melaluinya akan sama dengan
arus yang melalui resistor 1 dan 3 atau
dapat ditulis sebagai berikut : I4 = I1 = I3.
Akan tetapi, karena ketiga resistor tersebut
disusun secara paralel dengan resistor 8
maka besar arus yang melalui rangkaian
yaitu 0,5 A dibagi sesuai dengan nilai
hambatan masing-masing resistor. Karena
Rs1 memiliki besar hambatan yang sama
dengan resistor 8 , maka arus tersebut
terbagi menjadi dua sama besar yaitu 0,25
malalui Rs1 dan 0,25 melalui resistor 8 .
Dengan begitu, maka beda potensial pada

ujung-ujung resistor 4 adalah : V4 = 0,25


(4) V4 = 1 volt.
Beda potensial pada 16
V16 = I16 R dengan I16 = arus yang melalui
resistor 16 .
Karena resistor 16 disusun secara seri dengan
Rp dan 5, maka kuat arus yang mengalir pada
resistor 16 sama dengan kuat arus yang melalui
rangkaian. (I16 = I = 0,5 A). Dengan begitu,
maka beda potensial pada ujung-ujung
resistor 16 adalah : V16 = I16 R V16 =
0,5 (16) V16 = 8 volt.
Arus yang melalui resistor 8
Resistor 8 tersusun paralel dengan Rs1
menghasilkan Rp sementara Rp tersusun seri
dengan 16 dan 5 menghasilkan Rs2.
Karena seri, maka arus yang melalui Rp

sama dengan arus yang melalui Rs2 yaitu


0,5 A. Selanjtunya, karena Rp merupakan
hasil dari susunan paralel antara resistor 8
dengan Rs2, maka kuat arus yang
mengalir terbagi menjadi dua sesuai
dengan besar hambatan masing-masing.
Maka kuat arus yang melalui resistor 8
adalah :
I8 = V8/R
I8 = 2/8

I8

Nomor 1

Pembahasan
Hitung terlebih dahulu hambatan paralel:
1/Rp = 1/3 + 1/2 = (2 + 3) / 6 = 5/6 Ohm
Rp = 6/5 Ohm = 1,2 Ohm
Menghitung hambatan total
R = 4 Ohm + 1,2 Ohm = 5,2 Ohm
Jawaban: E

0,25

A.

Nomor 2

Pembahasan
Untuk menghitung hambatan total rangkaian paralel:
1/Rp = 1/3 + 1/6 + 1/12 + 1/12
1/Rp = (4 + 2 + 1 + 1) / 12 = 8/12
Rp = 12 / 8 Ohm = 3/2 Ohm
Jawaban: C

Nomor 3

Pembahasan
Untuk menghitung hambatan gunakan hukum Ohm:
V=I.R
R = V / I = 3,0 volt / 1,5 A = 2,0 Ohm
Jawaban: D
Nomor 4

Pembahasan
Hitung terlebih dahulu hambatan
V=I.R
R = V / I = 3 volt / 0,02 A = 150 Ohm
Menghitung kuat arus listrik
I = V / R = 4,5 volt / 150 Ohm = 0,03 A
I = 30 mA
Jawaban: D

Nomor 5

Pembahasan
Untuk menghitung tegangan melalui alat ukur seperti gambar disamping adalah sebagai berikut:
V = (300 / 120) . 80 V = 200 V
Jawaban: C

Nomor 6

Pembahasan
Hitung terlebih dahulu kuat arus listrik
I = (10 / 100) . 70 A = 7 A
Menghitung daya listrik
P = I2 . R = (7 A)2 . (10 Ohm) = 490 Watt
Jawaban: E
Nomor 7

Pembahasan
Tentukan terlebih dahulu kuat arus:
I = (1/50) . 30 A = 0,6 A
Menghitung beda potensial
V=I.R
V = 0,6 A . 20 Ohm
V = 12 volt
Jawaban: E

Nomor 8

Pembahasan
Membandingkan persamaan daya listrik.
P1 / P2 = V1 / V2
200 watt / P2 = 220 V / 110 V
200 watt / P2 = 2
P2 = 200 watt / 2 = 100 watt

Jawaban: C

Nomor 9

Pembahasan
Untuk menghitung kuat arus ujung ujung resistor gunakan hukum Kirchoff.
V = 0 (cara menggunakannnya adalah kelilingi rangkaian searah jarum jam, misal kita mulai dari
hambatan R)
I . R - 3V + I . r = 0
I . 4,6 Ohm - 3 V + I . 0,4 Ohm = 0
I . 5 Ohm = 3 V
I = 3 V / 5 Ohm = 0,6 A
Menghitung tegangan
V = I . R = 0,6 A . 4,6 Ohm = 2,76 volt
Jawaban: B
Nomor 10

Pembahasan
Hitung hambatan total R1, R2 dan R3 (Rs1)
Rs1 = 20 + 20 + 20 = 60 Ohm
Hitung hambatan total R4 dan R5 (Rs2)
Rs2 = 15 + 15 = 30 Ohm
Hitung hambatan total
1/Rt = 1/60 + 1/30 = (1 + 2) / 60 Ohm
1/Rt = 3 / 60 ohm
Rt = 60/3 Ohm = 20 Ohm
Menghitung arus dalam rangkaian
I = V / R = 6 V / 20 Ohm = 0,3 A
Kuat arus pada Rs1: 6 V / 60 Ohm = 0,1 A
Kuat arus pada Rs2 = 6 V / 30 Ohm = 0,2 A
Jadi yang terkecil adalah 0,1 A
Jawaban: A
Nomor 11

Pembahasan
Hitung hambatan total R1, R2, dan R3 (Rp)
1/Rp = 1/8 + 1/16 + 1/16 = (2 + 1 + 1) / 16 Ohm
Rp = 16 Ohm / 4 = 4 Ohm
Hitung hambatan total Rp dan R4 (Rs1)
Rs1 = 4 + 8 = 12 Ohm
Hitung hambatan total
1/Rt = 1/Rs1 + 1/R5 = 1/12 + 1/12 = 2/12
Rt = 12/2 = 6 Ohm
Hitung tegangan total
V = I . Rt = 4 A . 6 Ohm = 24 volt
Hitung arus pada A-B
I = V / Rs1 = 24 V / 12 Ohm = 2 A
Tegangan A-B
V = I . Rp = 2 A . 4 Ohm = 8 volt
Jawaban: D
Nomor 12

Pembahasan
Gunakan hukum kirchoff dengan cara mengitari rangkaian searah jarum jam. Rangkaian dipecah
menjadi 2 yaitu rangkaian kiri (loop 1) dan rangkaian kanan (loop 2).
Loop 1
10 V + 10 . I1 + 20 V + 5 . I2 = 0
10 . I1 + 5 . I2 = - 30 V (1)
Loop 2
10 . I3 - 15 V - 5 . I2 - 20 V = 0
10 . (I2 - I1) - 5 . I2 = 35 V
- 10 . I1 + 5 . I2 = 35 V (2)
Eliminasi persamaan 1 dan 2
10 . I1 + 5 . I2 = - 30 V
- 10 . I1 + 5 . I2 = 35 V
___________________ +
10 I2 = 5
I2 = 0,5 A
Jawaban: A

Soal latihan rangkaian arus searah


Nomor 1
Susunan tiga buah hambatan yang besarnya sama menghasilkan hambatan 2 Ohm. Jika
susunannya diubah maka dapat dihasilkan hambatan 1 Ohm. Besar hambatan tersebut adalah...
A. 1 Ohm
B. 2 Ohm
C. 3 Ohm
D. 4 Ohm
E. 5 Ohm
Nomor 2
Sepotong kawat yang memiliki panjang 2,5 m dan jari-jari 0,65 mm mempunyai hambatan 2
Ohm. Jika panjang dan jari-jarinya diubah menjadi 2 kali semula, maka hambatannya menjadi...
A. 16 Ohm
B. 25 Ohm
C. 4 Ohm
D. 2 Ohm
E. 1 Ohm
Nomor 3
Makin besar beda tegangan antara kedua ujung sebuah penghantar makin besar pula hambatan
penghantar itu.
SEBAB
Hambatan pada sebuah penghantar berbanding lurus dengan beda tegangannya.
Nomor 4
Jika hambatan kawat perak pada temperatur 0 C adalah 1,25 Ohm dan koefisien temperatur
terhadap hambatan kawat adalah 0,00375 /C, maka temperatur yang menyebabkan harga
hambatan kawat tersebut menjadi dua kali lipat adalah...
A. 200 C
B. 225 C
C. 240 C
D. 266 C
E. 300 C
Nomor 5
Seekor ulat yang panjangnya 2,5 cm bergerak searah dengan aliran elektron pada sebatang
tembaga berdiameter 2 mm yang membawa arus 8 A. Jika hambatan jenis kawat 1,6 x 10 (-8)
Ohm.m, maka beda potensial antara kepala dan ekor ulat adalah...
A. 1 x 10 (-3) V
B. 2 X 10 (-3) V

C. 3 x 10 (-3) V
D. 4 x 10 (-3) V
E. 5 x 10 (-3) V
Nomor 6
Kuat arus yang melalui suatu komponen tertentu adalah 1/2 A ketika diberi tegangan 80 volt.
Berapa kuat arus yang melalui komponen tersebut jika tegangan dinaikkan menjadi 160 V?
A. 1/8 A
B. 1/4 A
C. 1/2 A
D. 3/4 A
E. 1 A
Nomor 7
Sebuah perangkat listrik dapat bekerja dengan daya maksimal 450 W dengan sumber tegangan
200 V. Sekering pengaman yang sebaiknya digunakan untuk melindungi perangkat listrik
tersebut adalah...
A. 0,5 A dipasang seri terhadap perangkat
B. 1,0 A dipasang paralel terhadap perangkat
C. 1,5 A dipasang seri terhadap perangkat
D. 2 A dipasang paralel terhadap perangkat
E. 2,5 A dipasang seri terhadap perangkat
Nomor 8
Dua bola lampu identik dan mempunyai hambatan R yang sama akan menghasilkan cahaya
lebih terang apabila tersusun seri.
SEBAB
Cahaya yang dihasilkan lampu akan terlihat lebih terang kalau arus total yang mengalir lebih
besar.
Nomor 9
Nyala dua lampu sejenis yang dihubungkan dengan sebuah baterai akan lebih terang jika
keduanya disusun seri dibandingkan jika dipasang paralel.
SEBAB
Pada rangkaian seri, arus listrik pada masing-masing lampu sama dengan arus totalnya.
Nomor 10
Dua bola lampu identik A dan B dihubungkan secara paralel. Keduanya kemudian dihubungkan
seri dengan bola lampu C. Rangkaian ini kemudian dihubungkan dengan baterai. Jika kemudian
lampu C putus, maka yang terjadi adalah...
1. Bola lampu A dan B sama terangnya dan lebih terang dari sebelum lampu C putus.
2. Arus yang melalui A sama besar dengan arus melalui B.

3. Beda potensial A sama dengan beda potensial B


4. Bola lampu A dan B tidak menyala.

Anda mungkin juga menyukai