Anda di halaman 1dari 9

PENYUSUNAN LAPORAN SURVEI PENDAHULUAN DAN PROGRAM

PEMERIKSAAN
Disusun untuk memenuhi tugas Audit Sektor Pemerintah Semester VIII

DISUSUN OLEH:
KELOMPOK 2
KELAS 8A ALIH PROGRAM
ASRI DWI HATMINI

11

FAJAR AL HADI

17

FERY ALBERTO MARPAUNG

20

NURKHOLIS RAFSANJANI

32

RONIE

33

TOYIB ABDULLOH

37

POLITEKNIK KEUANGAN NEGARA STAN


2016

I. PENDAHULUAN
Organisasi yang diaudit memiliki kompleksitas operasi yang berbeda-beda antara satu
dengan yang lainnya. Kompleksitas

operasi

tersebut

menuntut

auditor

untuk

mengetahui kerumitan operasi yang diaudit baik pada saat audit mulai dilakukan maupun
pada saat audit sudah selesai. Untuk memperoleh pemahaman, informasi, dan perspektif yang
dibutuhkan untuk

mendukung

kesuksesan

audit

maka

para

auditor

perlu

untuk

melakukan Survei pendahuluan.


Survei pendahuluan yang baik akan menghasilkan program audit yang tepat yang
akan menunjang keberhasilan audit. Jika Survei pendahuluan direncanakan dan dilaksanakan
dengan baik, maka Survei tersebut akan menjadi lebih dari sekedar cara untuk pemahaman
yang efektif melainkan menjadi penentu keberhasilan audit. Auditor internal harus
memastikan bahwa waktu dan upaya yang dihabiskan untuk Survei pendahuluan
bisa produktif. Survei pendahuluan yang baik akan menghasilkan program audit yang tepat,
dan program audit yang tepat akan menunjang keberhasilan audit.
Laporan survei pendahuluan merupakan laporan atas hasil dari survei pendahuluan
yang telah dilakukan. Laporan survei pendahuluan ini akan menjadi dasar usulan pengujian
terinci yang akan dilaksanakan oleh tim auditor. Laporan ini diserahkan kepada manajemen
organisasi audit. Jika diputuskan untuk tidak melanjutkan ke tahap pengujian terinci, hasil
survei pendahuluan dapat dilaporkan kepada entitas yang diaudit. Pembahasan mengenai apa
itu laporan survei pendahuluan dan penyusunan program pengujian terinci akan dibahas pada
bab pembahasan.
II. PEMBAHASAN
II.1. Penyusunan Laporan Survei Pendahuluan
II.1.1 Pengertian Laporan Survei Pendahuluan
Laporan survei pendahuluan merupakan laporan yang diterbitkan mendahului atau sebelum
laporan audit akhir diterbitkan. Laporan ini memuat identifikasi kelemahan-kelemahan
organisasi, kebijakan, perencanaan, prosedur, pencatatan, pelaporan, personalia, dan
pengawasan internal yang terjadi pada satuan-satuan organisasi yang diaudit. Identifikasi
masalah dan informasi yang diperoleh selama survei pendahuluan akan digunakan untuk
menyusun program pengujian terinci.
1

Laporan survei pendahuluan tidak dikenal dalam audit laporan keuangan karena dalam audit
laporan keuangan karena dalam audit laporan keuangan laporan audit hanya dibuat satu kali
pada saat audit selesai. Dalam audit kinerja, penyusunan laporan survei pendahuluan
menentukan apakah audit akan dilanjutkan ke tahap pengujian terinci atau hanya cukup pada
tahap survei pendahuluan.
Laporan survei pendahuluan akan menjadi dasar usulan pengujian terinci yang

akan

dilaksanakan oleh tim yang bersangkutan. Laporan ini diserahkan kepada manajemen
organisasi audit. Jika diputuskan untuk tidak melanjutkan ke tahap pengujian terinci, hasil
survei pendahuluan dapat dilaporkan kepada entitas yang diaudit.
II.1.2. Manfaat Laporan Survei Pendahuluan
Laporan survei pendahuluan memiliki beberapa manfaat. Manfaat tersebut meliputi:
a. Memberikan penilaian/pertimbangan megenai perlu atau tidaknya melanjutkan ke
tahap pengujian terinci.
b. Menyampaikan alasan

dan

simpulan

apaabila

pengujian

terinci

tidak

direkomendasikan.
c. Membantu penyusunan program pengujian terinci.
d. Mengumpulkan, mengorganisasikan, serta menganalisis data dan informasi yang telah
diperoleh dari tahap audit sebelumnya.
II.1.3. Unsur Laporan Survei Pendahuluan
Unsur laporan survei pendahuluan ini meliputi hal-hal sebagai berikut:
a. Tujuan survei pendahuluan
Dalam bagian tujuan survei pendahuluan ini akan dapat ditentukan perlu atau
tidaknya audit dilanjutkan dengan pengujian terinci.
b. Penjelasan kegiatan/program entitas yang diaudit
Auditor menjelaskan kegiatan entitas berdasarkan data yang diperoleh selama
melaksanakan kegiatan memahami entitas yang diaudit antara lain meliputi nama
entitas yang diaudit dan gambaran umum dari entitas.
c. Risiko audit
Dalam hal ini yang dijelaskan merupakan risiko audit pada audit pendahuluan. Risiko
ini meliputi risiko melekat pada entitas sesuai dengan sifat dan volume kegiatan serta
kelemahan

manusiawi

yang

diidentifikasikan

dalam

pelaksanaan

kegiatan

pemahaman entitas yang diaudit, risiko audit yang ditimbulkan dari kelemahan sistem

pengendalian internal, dan risiko audit yang melekat karena memilikh area-area kunci
yang diidentifikasi dalam pelaksanaan kegiatan penetapan tujuan dan lingkup audit.
d. Hasil penelaahan Sistem Pengendalian Internal
Auditor menjelaskan hasil penelaahan Sistem Pengendalian Internal yang diperoleh
selama pelaksanaan pendahuluan.
e. Hasil penelaahan sistem peraturan perundang-undangan
Pada bagian ini hal-hal yang dimuat meliputi peraturan perundang-undangan yang
berlaku atau mendasari entitas yang diaudit. Hasil penelaahan tersebut berisi maksud
dan tujuan yang tercantum dalam peraturan perundang-undangan, alasan adanya
entitas, proyek/kegiatan, apakah tujuan yang hendak dicapai oleh entitas sesuai
dengan peraturan dan ketentuan yang berlaku diatasnya, dan apakah entitas memiliki
wewenang untuk melaksanakan kegiatan dalam rangka pencapaian tujuan.
f. Identifikasi area audit
Bagian ini memuat simpulan mengenai kriteria yang akan digunakan sebagai
pembanding terhadap praktik yang dilakukan oleh entitas yang diaudit.
g. Identifikasi masalah yang perlu ditindaklanjuti dengan pengujian terinci
Identifikasi ini diperoleh dari hasil penilaian atas sistem pengendalian manajemen
yang berdampak pada ekonomi, efisiensi, dan efektivitas.
h. Usulan apakah apakah audit akan dilanjutkan atau tidak
Alasan untuk meneruskan ke pengujian terinci pada dasarnya harus memenuhi syaratsyarat yaitu merupakan area kunci bagi entitas, teridentifikasi masalah yang signifikan
yang diperoleh dari hasil penilaian atas SPI yang berdampak pada ekonomi, efisiensi,
dan efektivitas, serta auditabilitas dengan penekanan pada kondisi internal dari
lembaga auditor. Apabila ketiga hal terebut tidak ditemukan maka auditor dapat
mengusulkan untuk tidak melakukan pengujian terinci.
II.1.4. Penulisan Laporan Survei Pendahuluan
Terdapat beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam penulisan laporan survei pendahuluan.
Hal tersebut meliputi:
a. Tingkat pentingnya setiap bagian dalam laporan
Berikan perhatian lebih besar pada bagian penilaian sistem pengendalian manajemen,
pemilihan area kunci dan kriteria, serta penetapan tujuan audit, meskipun setiap
bagian dalam laporan survei pendahuluan sama pentingnya.
b. Kalimat
Aturan pertama dalam menulis kalimat yang baik adalah menggunakan kalimat aktif.
Dalam kalimat aktif, maksud kalimat akan tampak dengan segera
c. Pengeditan Laporan

Dalam praktiknya hanya sedikit auditor yang dapat menyelesaikan laporannya tanpa
mengedit atau menulis ulang. Dengan demikian, untuk menghasilkan laporan tertulis
yang terorganisasi dengan baik, singkas, jelas, dan dapat diterima pembacanya,
penulis laporan perlu meluangkan waktu dan tenaga untuk mengaudit laporannya.
Dengan menyusun laporan survei pendahuluan maka penanggung jawab audit (supervisor)
dapat memahami permasalahan entitas yang diaudit. Laporan ini akan menjadi dasar
pertimbangan keputusan untuk melanjutkan audit ke tahap pengujian tercinci atau tidak. Jika
diputuskan bahwa audit dilanjutkan dengan pengujian terinci maka tim audit menyusun
program pengujian terinci.
II.1.5. Kesesuaian Penulisan Laporan Survei Pendahuluan dengan Juklak Pemeriksaan
Kinerja BPK
Penulisan laporan survei pendahuluan ini tidak diatur dalam petunjuk pelaksanaan
pemeriksaan kinerja BPK yaitu Keputusan BPK RI Nomor 9/ K/1-XIII.2/12/2011 tanggal 30
Desember 2011. Dalam metodologi pemeriksaan kinerja BPK tersebut, setelah tahap
penentuan kriteria pemeriksaan dilanjutkan dengan tahap pengidentifikasian jenis bukti dan
prosedur pemeriksaan lalu penyusunan rencana kerja pemeriksaan dan pengujian
pemeriksaan terperinci. Tidak disebutkan secara jelas mengenai keharusan dalam penyusunan
laporan survei pendahuluan pada juklak pemeriksaan kinerja BPK tersebut. Namun pada
bagian penyusunan rencana kerja pemeriksaan dan pengujian pemeriksaan terperinci
disebutkan bahwa setelah pemeriksa melakukan pemeriksaan pendahuluan dan memutuskan
untuk melakukan pemeriksaan terinci, hal yang dilakukan selanjutnya adalah menyusun
Rencana Kerja Pemeriksaan (RKP) dan program pemeriksaan atas pemeriksaan terinci. Maka
tersirat bahwa pemeriksa sebenarnya perlu untuk melakukan survei pendahuluan dalam
rangka untuk menentukan apakan audit akan dilanjutkan dengan melakukan pemeriksaan
terinci.
II.2. Penyusunan Program Pengujian Terinci
Tahap akhir dari survei pendahuluan adalah penyusunan program pengujian terinci yang
merupakan bentuk nyata dari suatu perencanaan audit. Program pengujian terinci memuat
hubungan antara tujuan audit dan langkah-langkah untuk mencapai tujuan tersebut. Oleh
karena itu, penyusunan program pengujian terinci didasarkan pada pendekatan audit yang
telah ditetapkan oleh auditor.
4

Penyusunan program pengujian terinci sangat bergantung pada hasil survei pendahuluan.
Apabila hasil survei pendahuluan menyatakan bahwa audit perlu dilanjutkan, dibuat program
pengujian terinci. Sebaliknya, apabila hasil survei pendahuluan menyatakan audit tidak perlu
dilanjutkan maka tidak dibuat program pengujian terinci. Pada prinsipnya, istilah program
pengujian terinci memiliki pengertian yang sama dengan program audit. Agar konsisten,
dalam pembahasan selanjutnya akan digunakan istilah program pengujian terinci.
II.2.1. Unsur dalam Program Pengujian Terinci
Program pengujian terinci merupakan kombinasi dari tiga unsur yaitu:
a. Program audit adalah pedoman dalam tahap pelaksanaan audit. Program audit
menjabarkan prosedur terinci untuk efektivitas biaya pengumpulan data.
b. Teknik audit mengacu kepada teknik yang digunakan auditor untuk mengumpulkan
data. Contohnya reviu dokumen, wawancara, kuesioner, analisis data, dan observasi
fisik.
c. Prosedur audit ialah langkah, pengujian, instruksi, dan rincian yang termasuk dalam
program audit untuk dilaksanakan secara sistematis dan masuk akal.
II.2.2. Tujuan Penyusunan Program Pengujian Terinci
Adapun tujuan dan manfaat penyusunan program audit terinci adalah :
a. Menetapkan hubungan yang jelas antara tujuan audit, metodologi audit, dan
kemungkinan-kemungkinan pekerjaan lapangan yang harus dikerjakan.
b. Mengidentifikasi dan mendokumentasi prosedur-prosedur audit yang

harus

dilaksanakan.
c. Memudahkan supervisi dan reviu.
d. Membantu dalam pengumpulan bukti yang cukup, dapat diandalkan, dan relevan.
II.2.3. Langkah-Langkah dalam Penyusunan Program Pengujian Terinci
Langkah-langkah penyusunan program pengujian terinci antara lain :
a. Memahami istilah baku.
Auditor harus mempunyai pemahaman yang memadai terhadap istilah-istilah baku
sebelum membuat program audit, terutama yang terkait dengan teknik dan prosedur
audit.
b. Menetapkan pendekatan audit.
Audit kinerja bersifat fleksibel dan membutuhkan kreativitas. Pendekatan yang
digunakan juga tidak sama antara audit kinerja yang satu dan lainnya. Seperti halnya
5

kriteria audit, secara umum terdapat dua pendekatan dalam penyusunan program
pengujian terinci, yaitu pendekatan proses dan pendekatan hasil.
1. Pendekatan proses
Pendekatan ini berfokus pada proses kegiatan/program entitas. Pendekatan ini
dirancang untuk menentukan apakah organisasi memiliki sistem pengendalian
yang dapat memberikan keyakinan memadai bahwa sistem tersebut telah
dirancang dan diimplementasikan secara memadai. Asumsi yang digunakan
yaitu jika sistem pengendalian efektif berarti ada indikasi kuat bahwa hasil
akan memuaskan. Pendekatan ini memberikan dasar yang kuat dalam membuat
rekomendasi untuk meningkatkan sistem serta mengidentifikasi pengendalian
yang tidak perlu.
2. Pendekatan hasil
Pendekatan ini berfokus pada penilaian hasil yang akan dicapai dikaitkan
dengan hasil yang diinginkan. Pendekatan ini tidak dibuat untuk menguji
sistem pengendalian, melainkan untuk melihat output dan/atau outcome.
Pendekatan ini dapat diterapkan jika kriteria yang tepat tersedia untuk menilai
mutu, jumlah, dan biaya dari output. Asumsi yang digunakan adalah jika hasil
memuaskan

maka

risiko

eksalahan

dalam

merancang

dan

mengimplementasikan proses/kegiatan akan rendah.


c. Memfokuskan pada pembuktian kriteria audit yang telah ditetapkan.
Penyusunan program pengujian terinci dibatasi dari hal-hal di luar kriteria atau hal-hal
kurang penting.
d. Menetapkan prosedur audit yang tepat.
Sebagai bagian dari program pengujian terinci, prosedur audit yang baik harus
berkaitan dengan tujuan dan kriteria audit, dinyatakan dengan jelas dan dirinci serta
memadai sehingga mudah dimengerti oleh auditor, disusun secara logis, dan berbentuk
metode pengumpulan bukti yang efisien tanpa pengujian yang berlebih, di samping
memperhatikan audit terkait sebelumnya.
Penyusunan prosedur audit dapat didasarkan pada pertanyaan-pertanyaan riset untuk
setiap tujuan khusus pada masing-masing area kunci.
e. Menetapkan format program audit.
Konsep pengujian terinci disusun oleh ketua tim audit yang bersangkutan dengan
dibantu oleh anggota tim. Program audit tersebut sebaiknya berisi informasi-informasi
berikut yaitu: dasar penyusunan program, standar audit yang digunakan, entitas yang
diaudit termasuk nama dan lokasi entitas, tahun anggaran yang diperiksa, identitas dan
gambaran umum entitas yang diperiksa, alasan audit, tujuan audit, sasaran audit,
kriteria atau standar yang akan digunakan untuk menulai entitas, pengarahan audit,
6

jangka waktu audit, susunan tim dan biaya audit, instansi penerima hasil audit,
kerangka laporan hasil audit atas ekonomi, efisiensi, dan efektivitas, serta memuat halhal lain yang dianggap perlu untuk diungkapkan.
Untuk memulai pengujian terinci, tim audit membuat program pengujian terinci. Program
pengujian terinci memuat hubungan antara tujuan audit dan langkah-langkah untuk mencapai
tujuan tersebut. Teknik audit yang digunakan dalam rangka pengumpulan bukti audit akan
diidentifikasi berdasarkan kriteria yang telah ditetapkan oleh auditor. Setelah tim audit
mengetahui kriteria dan prosedur audit yang akan dilakukan, tim audit akan merumuskan
perkiraan teknik audit yang akan dijalankan oleh anggota tim. Setelah membaca kriteria dan
sub-subkriteria, tim audit merumuskan garis besar teknik audit yang akan dilakukan, yaitu:
a.
b.
c.
d.
e.
f.

Wawancara/interview
Observasi
Inspeksi
Review dokumen
Analisis prosedur
Uji petik (sampling) atas berkas

II.2.4. Penyusunan Program Pengujian Terinci dalam Juklak Pemeriksaan Kinerja


BPK
Penyusunan program pemeriksaan terinci dalam juklak pemeriksaan kinerja BPK
merupakan hal yang harus dilakukan. Penyusunan program pengujian terinci pada juklak
pemeriksaan kinerja BPK dinamakan program pemeriksaan (P2) terinci. Program

ini

dilakukan setelah melakukan penyusunan rencana kerja pemeriksaan (RKP). Input utama
dalam menyusun RKP atas pemeriksaan terinci adalah usulan topik potensial pemeriksaan
terinci yang bersumber dari hasil pemeriksaan pendahuluan. Output dari kegiatan penyusunan
RKP atas pemeriksaan terinci adalah teridentifikasinya topik pemeriksaan terinci yang
disertai dengan informasi berupa personil pemeriksa baik secara kuantitas maupun kualitas,
jangka waktu pemeriksaan, serta jumlah anggaran yang diperlukan. P2 terinci adalah
pedoman dalam tahap pelaksanaan pemeriksaan terinci. P2 menjabarkan prosedur terinci
untuk efektivitas biaya pengumpulan data pada pelaksanaan pemeriksaan terinci. Seluruh
kajian pemeriksa mengenai tahap penyusunan program pemeriksaan terinci di tingkat entitas
harus didokumentasikan. Pendokumentasian P2 atas pemeriksaan terinci disimpan sebagai
KKP indeks A.

Suatu program pemeriksaan dapat disebut memadai jika mampu mengidentifikasi


aspek-aspek penting pemeriksaan; disusun berdasarkan informasi pendukung yang jelas dan
cermat; memberikan panduan dalam melaksanakan pengujian secara efektif; membantu
dalam pengumpulan bukti yang cukup, dapat diandalkan, dan relevan untuk mendukung
opini/pernyataan pendapat atau kesimpulan pemeriksaan; dan mencapai tujuan pemeriksaan.
Kualitas bukti pemeriksaan juga sangat tergantung kepada program pemeriksaannya.
Program pemeriksaan yang efektif akan sangat membantu dalam mendapatkan bukti
pemeriksaan yang memadai untuk mendukung temuan pemeriksaan. Bukti pemeriksaan
mempunyai peran yang sangat penting terhadap keberhasilan pelaksanaan pemeriksaan dan
oleh karenanya harus mendapat perhatian pemeriksa sejak tahap perencanaan pemeriksaan
sampai dengan akhir proses pemeriksaan.
III. SIMPULAN
Penyusunan laporan survei pendahuluan dan penyusunan program pengujian terinci
merupakan tahap yang perlu dilakukan pada audit kinerja. Survei pendahuluan yang baik
akan menghasilkan program audit yang tepat yang akan menunjang keberhasilan audit. Jika
Survei pendahuluan direncanakan dan dilaksanakan dengan baik, maka Survei tersebut akan
menjadi lebih dari sekedar cara untuk pemahaman yang
penentu

keberhasilan

efektif

melainkan

menjadi

audit. Laporan survei pendahuluan ini akan menjadi dasar usulan

pengujian terinci yang akan dilaksanakan oleh tim auditor. Penyusunan program pemeriksaan
yang efektif akan sangat membantu dalam mendapatkan bukti pemeriksaan yang memadai
untuk mendukung temuan pemeriksaan. Bukti pemeriksaan mempunyai peran yang sangat
penting terhadap keberhasilan pelaksanaan pemeriksaan dan oleh karenanya harus mendapat
perhatian pemeriksa sejak tahap perencanaan pemeriksaan sampai dengan akhir proses
pemeriksaan.

DAFTAR REFERENSI
1. Rai, I Gusti Agung. 2008. Audit Kinerja Pada Sektor Publik: Konsep, Praktik, dan
Studi Kasus. Salemba Empat: Jakarta
2. Lampiran Keputusan BPK RI Nomor 9/ K/1-XIII.2/12/2011 tanggal 30 Desember
2011 Tentang Petunjuk Pelaksanaan Kinerja