Anda di halaman 1dari 3

PROSEDUR

EPISIOTOMI
SOP

NoDokumen:
UKP/VII.2.1.3.KIA.26/SOP0/6/
16
No Revisi
: 00
Tgl Terbit
Halaman

UPTD Puskesmas
Cigasong

: 01 Juni 2016
: 1-3
Oo Taopik,S.KM,MM
Nip:198011072008011004

1. Pengertian

Pengguntingan kulit dan otot antara vagina dan anus

2. Tujuan

Memperluas jalan lahir

3. Kebijakan

SK Kepala Puskesmas No.58 tahun 2016 Tentang Pelayanan Klinis

4.Referensi
5.Prosedur

Buku Asuhan Persalinan Normal


Persiapan sebelum tindakan :
Pasien ( informed consent untuk melakukan tindakan )
Alat
1. Bak instrument partus set : gunting episiotomi
2. Spuit 5 cc dimasukan ke dalam bak instrument partus set
3. 1 ampul lidocain 1% dipatahkan
4. kassa
Penolong
1. Apron, masker, kacamata
2. Sarung tangan DTT atau steril
3. Alas kaki / Sepatu boot

6. Langkah2

Episiotomi dipertimbangkan hanya pada kasus :


Gawat janin
Persalinan pervaginam dengan penyulit ( sungsang, distosia bahu )
Jaringan parut pada perineum atau vagina yang menghalangi kemajuan
persalinan
Memberikan anestesi lokal
1. Larutkan 1 bagian lidokain 2 % dengan 1 bagian air distilasi steril,
sebagai contoh larutkan 2 ml lidokain dalam 2 ml air steril
2. Pastikan bahwa tabung suntik memiliki jarum ukuran 22 dan panjang 4
cm
3. Letakan dua jari ke dalam vagina di antara kepala bayi dan perineum
4. Masukan jarum di tengah fourchette dan arahkan jarum sepanjang
tempat yang akan di episiotomi
5. Aspirasi ( tarik batang penghisap ) untuk memastikan bahwa jarum tidak
berada di dalam pembuluh darah. Jika darah masuk ke dalam tabung
suntik, jangan suntikan lidokain, tarik jarum tersebut keluar.ubah
posisi jarum dan tusukan kembali. Alasan ibu bisa mengalami kejang
dan bisa terjadi kematian jika lidokain disuntikan ke dalam pembuluh
darah
6. Tarik jarum perlahan sambil menyuntikan maksimum 10 ml lidokain
7. Tarik jarum bila sudah kembali ke titik asal jarum suntik di tusukan.
Kulit melembung karena anestesia bisa terlihat dan di palpasipada
perineum di sepanjang garis yang akan di lakukan episiotomi
Tindakan episiotomi

1. Tunda tindakan episiotomi sampai perineum menipis dan pucat, dan 34cm kepala bayi sudah terlihat pada saat kontraksi
2. Masukan dua jari ke dalam vagina di antara kepala bayi dan perineum.
Kedua jari agak di renggangkan dan berikan sedikit tekanan lembut ke
arah luar pada perineum
3. Gunakan gunting episiotomi DTT atau steril, tempatkan gunting di
tengah-tengah foutchette posterior dan gunting mengarah ke sudut yang
diinginkan untuk melakukan episiotomi mediolateral
4. Gunting perineum sekitar 3-4 cm dengan arah mediolateral
menggunakan satu atau dua guntingan yang mantap. Hindari
menggunting jaringan sedikit demi sedikit karena akan menimbulkan
tepi luka yang tidak rata sehingga akan menyulitkan penjahitan dan
waktu penyembuhannya lama
5. Gunakan guting untuk memotong 2-3 cm ke dalam vagina
6. Jika kepala bayi belum juga lahir, lakukan tekanan pada luka episiotomi
dengan dilapisi kain atau kassa disinfeksi tingkat tinggi atau steril di
antara kontraksi untuk membantu mengurangi perdarahan
7. Kendalikan kelahiran kepala, bahu dan badan bayi untuk mencegah
perluasan episiotomi
8. Setelah bayi dan plasenta lahir, periksa dengan hati-hati apakah
episiotomi, perineum dan vagina mengalami perluasan atau laserasi,
lakukan penjahitan jika terjadi perluasan episiotomi atau laserasi
tambahan.
9. Periksa tanda vital pasien
10. Catat dan buat laporan
11. Beritahu keluarga bahwa tindakan sudah selesai

8. Bagan alir

INFORMED CONSENTT

PERSIAPAN SEBELUM TINDAKAN


PERTIMBANGAN EPISIOTOMI
MEMBERIKAN ANESTESI LOKAL
PERINEUM MENIPIS DAN PUCAT, KEPALA
BAYI SUDAH TERLIHAT 3-4 CM PADA SAAT
KONTRAKSI
GUNTING PERINEUM 3-4 CM DENGAN ARAH
MEDIO LATERAL MENGGUNAKAN SATU ATAU
DUA GUNTINGAN YANG MANTAP
JIKA KEPALA BELUM LAHIR, LAKUKAN TEKANAN
PADA LUKA EPISIOTOMI DENGAN DILAPISI KASSA

DEKONTAMINASI DAN PENCEGAHAN INFEKSI PASCA


TINDAKAN

8. Hal yang perlu


diperhatikan

1. Arah perlukaan
2. Perdarahan yang keluar dari perlukaan
3. Konseling perawatan luka di rumah

9. Unit kerja terkait

1. Ruang VK PONED

10.Dokumen terkait.

1. Status pasien
2. Rekam medis
3. Partograf

11.Rekaman historis
perubahan

No
00

Yang diubah
00

Isi Perubahan
00

Tanggal mulai
diberlakukan
00