Anda di halaman 1dari 10

Lampiran 12 : Laporan

Pelaksanaan
Supervisi Akademik
(Observasi Guru
Yunior)

PROGRAM
PELAKSANAAN SUPERVISI AKADEMIK
(OBSERVASI GURU YUNIOR)
DAN
DOKUMENTASI HASIL KEGIATAN

OLEH :

NURZIRWAN, M. Pd.

PESERTA DIKLAT
CALON KEPALA SEKOLAH
TINGKAT KABUPATEN KARIMUN
2016

HALAMAN PENGESAHAN

PROGRAM
PELAKSANAAN SUPERVISI AKADEMIK
(OBSERVASI GURU YUNIOR)

NURZIRWAN, M. Pd
Peserta Diklat
Calon Kepala Sekolah Kabupaten Karimun
Tahun 2016
Telah melaksanakan supervisi akademik
(observasi guru yunior)
di SMP Negeri 1 Ungar

Ungar, 05 Oktober 2016


Kepala SMP Negeri 1 Ungar,

Peserta OJL,

H.JUARNO, S.Pd.Ek, M. Pd.


NIP. 19660507 199001 1 004

NURZIRWAN, M.Pd.
NIP. 19750921 200212 1 006

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Supervisi

akademik

adalah

serangkaian

kegiatan

membantu

guru

mengembangkan kemampuannya mengelola proses pembelajaran untuk mencapai


tujuan pembelajaran (Daresh, 1989, Glickman, et al. 2007. Sergiovanni (1987)
menegaskan bahwa refleksi praktis penilaian kinerja guru dalam supervisi akademik
adalah melihat kondisi nyata kinerja guru untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan,
misalnya apa yang sebenarnya terjadi di dalam kelas?, apa yang sebenarnya dilakukan
oleh guru dan siswa di dalam kelas?, aktivitas-aktivitas mana dari keseluruhan
aktivitas di dalam kelas itu yang bermakna bagi guru dan murid?, apa yang telah
dilakukan oleh guru dalam mencapai tujuan akademik?, apa kelebihan dan kekurangan
guru dan bagaimana cara mengembangkannya?. Berdasarkan jawaban terhadap
pertanyaan-pertanyaan ini akan diperoleh informasi mengenai kemampuan guru dalam
mengelola pembelajaran.
Kegiatan supervisi akademik guru yunior merupakan salah satu dari
serangkaian tugas peserta DIKLAT Calon Kepala Sekolah dalam kegiatan On the Job
Learning (OJL). Berdasarkan Peraturan Menteri Pendidikan Nasional No.13 Tahun
2007 tentang standar kepala sekolah /madrasah menegaskan bahwa seorang kepala
sekolah harus memiliki lima dimensi kompetensi minimal, yaitu kompetensi
kepribadian, manajerial, kewirausahaan, supervisi dan sosial. Setiap dimensi
kompetensi memuat kompetensi dasar yang harus dimiliki oleh seorang kepala
sekolah.
Kepala sekolah melaksanakan kegiatan supervisi akademik terdiri atas
memantau, menilai, membina, melaporkan, dan menindak lanjuti. Pada kegiatan
memantau supervisi akademik, kepala sekolah melakukan kegiatan mencermati,
mengamati, merekam, mencatat berbagai fenomena atau kegiatan yang terjadi dalam
proses pembelajaran. Pada kegiatan menilai dalam supervisi akademik, kepala sekolah
melakukan kegiatan mengumpulkan, mengolah, menganalisis, dan menyimpulkan data
untuk menentukan tingkat keberhasilan proses pembelajaran. Pada kegiatan membina,
kepala sekolah melakukan kegiatan yang terencana, terpola, dan terprogram dalam
mengubah pola pikir dan pola tindak guru dalam proses pembelajaran. Pada kegiatan

melaporkan,

kepala

sekolah

melakukan

kegiatan

menyampaikan

hasil-hasil

pengawasan akademik baik secara lisan maupun tulisan kepada atasan dalam hal ini
kepala dinas dan pengawas pembina. Pada kegiatan tindak lanjut, kepala sekolah
melakukan kegiatan membahas, mengolah, dan memanfaatkan hasil-hasil supervisi
untuk perbaikan pembelajaran dan program supervisi akademik selanjutnya.
Sebagai calon kepala sekolah tentunya diwajibkan untuk memiliki kompetensi
yang telah ditentukan dalam perundangan atau peraturan yang berlaku. Dalam hal ini
kompetensi supervisi menjadi persoalan utama yang harus dikembangkan oleh calon
kepala sekolah. Oleh karena itu yang melakukan supervisi dalam kegiatan OJL ini
adalah calon kepala sekolah secara langsung kepada guru yunior di sekolah dan bukan
kepala sekolah. Supervisi guru yunior ini dilakukan pada semester pertama tahun
pelajaran 2016/2017 terhadap seorang guru yang disupervisi melalui kunjungan kelas
dengan menggunakan instrumen supervisi yang sesuai dengan Standar Proses
Pembelajaran.
B. Tujuan Supervisi Akademik
Supervisi guru yunior pada kegiatan OJL ini bertujuan agar calon kepala
sekolah dapat membantu guru dalam:
a. Menyediakan umpan balik yang obyektif terhadap guru, mengenai pengajaran
yang dilaksanakannya.
b. Mendiagnosis dan membantu memecahkan masalah-masalah pengajaran
c. Membantu guru mengembangkan keterampilannya menggunakan

strategi

pengajaran
d. Membantu guru mengembangkan satu sikap positif terhadap pengembangan
professional yang berkesinambungan
C. Manfaat Supervisi Akademik
1. Bagi Guru Yunior
Supervisi akademik yang dilakukan oleh kepala sekolah akan sangat bermanfaat
jika dilaksanakan sebagaimana mestinya. Bagi guru yunior diantaranya bermanfaat
sebagai umpan balik yang sangat penting untuk meningkatkan kinerja guru
tersebut maupun bagi guru yang lainnya. Sebagaimana ditulis oleh Sudjana (2008)
tentang pentingnya konsep dan teknik supervisi akademik, mengatakan bahwa
supervisi akademik sebagai kegiatan terencana, terpola, dan terprogram akan
mengubah perilaku guru agar dapat mengubah kualitas pembelajaran.
2. Bagi Calon Kepala Sekolah / Supervisor
Sementara itu bagi calon kepala sekolah akan bermanfaat sebagai pembelajaran
dalam melaksanakan tugasnya menjalankan supervisi akademik. Supervisi

akademik juga bermanfaat sebagai masukan tentang kinerja guru yang selanjutnya
dapat digunakan sebagai sumber data dalam pengelolaan pembelajaran dan sebagai
dasar dalam pengambilan keputusan atau kebijakan penyusunan program sekolah
pada masa yang akan datang.
D. Metode/Teknik Supervisi Akademik
Kegiatan supervisi yang akan diselenggarakan di sekolah ini menggunakan
metode :
1. Kunjungan kelas, dengan pemberitahuan terlebih dahulu agar guru yang
bersangkutan mengetahui maksud dan tujuan yang akan dicapai.
2. Wawancara pribadi, yaitu berdialog dengan guru secara khusus untuk
memperjelas maksud dan tujuan supervisi akademik.
3. Observasi kelas, yaitu kegiatan untuk mengamati

pelaksanaan

proses

pembelajaran sehingga diperoleh data dan gambaran yang terjadi di kelas, dan
dapat disepakai rencana tindak lanjut/umpan balik.
E. Indikator Keberhasilan
Keberhasilan pelaksanaan supervisi akademik dalam kegiatan OJL yang
diselenggarakan di sekolah magang 1 akan terlihat apabila guru mampu :
1. Merencanakan pembelajaran
2. Melaksanakan pembelajaran
3. Menilai hasil belajar peserta didik dan memanfaatkan hasil penilain untuk
meningkatkan layanan pembelajaran
4. Menciptakan lingkungan belajar yang kondusif
5. Memanfaatkan sumber belajar yang tersedia
6. Mengembangkan interaksi pembelajaran sesuai dengan karakteristik siswa.

BAB II
PELAKSANAAN SUPERVISI AKADEMIK

A. Waktu dan Sasaran Supervisi Akademik


Waktu supervisi akademik pada kegiatan OJL yang akan diselenggarakan di
sekolah magang 1 dirancang berdasarkan jadwal pelajaran guru tatap muka di kelas,
mulai hari Senin sampai dengan Sabtu. Adapun sasaran yang akan disupervisi adalah
guru yunior di SMP Negeri 1 Ungar. Tabel berikut menjelaskan jadwal waktu dan
sasaran supervisi akademik selengkapnya :

TABEL 3.1
JADWAL SUPERVISI GURU YUNIOR
PELATIHAN DIKLAT CAKEP
SMP NEGERI 1 UNGAR TAHUN 2016
No

Hari/Tanggal

Nama Guru

Mata
Pelajaran

Kelas

Jam ke-

Ket

1
2
3
4

Senin/17-10-2016
Selasa/18-10-2016
Selasa/25-10-/2016
Rabu/26-10-2016

Haerunisa, S.Pd
Chinta Prajawalita,S.Pd
Chinta Prajawalita,S.Pd
Haerunisa, S.Pd

MTK
IPS
IPS
MTK

IX.c
IX.c
IX.b
IX.d

2 dan 3
1 dan 2
5 dan 6
3 dan 4

Siklus I
Siklus I
Siklus II
Siklus II

B. Skenario Kegiatan Supervisi Akademik


1. Tahap Pra Observasi
a. Menetapkan kontrak atau persetujuan antara supervisor dalam hal ini yaitu
calon kepala sekolah dan dua orang guru yunior SMP Negeri 1 Ungar yang
merupakan sasaran supervisi tentang konsep supervisi

dan membicarakan

tentang hal yang berkaitan dengan jadwal, kelas, alokasi waktu, materi
pembelajaran dan lainnya yang berkenaan dengan kegiatan supervisi
b. Menyusun Jadwal Supervisi.
c. Supervisor dalam hal ini peserta OJL melakukan rubrik penilaian kemampuan
menyusun RPP mata pelajaran yang telah dibuat oleh dua orang guru yunior
sasaran supervisi akademik.
d. Memberikan masukan terhadap RPP yang telah dikaji berupa masukanmasukan menuju kearah perbaikan RPP tersebut.
2. Tahap Observasi Pembelajaran atau Pelaksanaan Supervisi
Observasi kelas dilakukan terhadap kegiatan pendahuluan, kegiatan inti dan
penutup mengacu pada indicator instrument yang ada.
3. Pasca Observasi
Merefleksi kinerja guru yunior pada saat melaksanakan kegiatan Pembelajaran dan
Mengadakan wawancara dan diskusi tentang kesan guru terhadap penampilannya,
identifikasi keberhasilan dan kelemahan guru, identifikasi keterampilanketerampilan mengajar yang perlu ditingkatkan, dan gagasan-gagasan baru yang
akan dilakukan.
4. Menyusun laporan Supervisi.
C. Instrumen Supervisi Akademik
Pada kegiatan supervisi akademik ini digunakan instrumen untuk penelaahan
RPP yang akan digunakan pada saat pra supervisi. Untuk menelaah RPP yang dibuat
oleh guru yang akan disupervisi pengkajian dilakukan sebelum pelaksanaan

pembelajaran (dua hari sebelum pelaksanaan supervisi akademik). Instrumen lain yang
digunakan yaitu instrumen pengamatan pelaksanaan pembelajaran yang digunakan
pada saat observasi kunjungan kelas. Sedangkan instrumen yang digunakan pada tahap
pasca supervisi menggunakan instrumen wawancara. (Instrumen terlampir pada bagian
akhir)

BAB III
HASIL YANG DIHARAPKAN DAN RENCANA TINDAK LANJUT

A. Hasil yang Diharapkan


Dua orang guru yunior yang disupervisi melalui kunjungan kelas oleh calon
kepala sekolah dengan menggunakan instrumen supervisi yang sesuai dengan standar
proses pembelajaran diharapkan mampu meningkatkan kompetensinya dalam
membuat perencanaan, pelaksanaan, dan evaluasi pembelajaran, sesuai dengan tujuan
supervisi akademik. Hasil supervisi yang didasarkan pada instrumen yang disepakati
di tingkat sekolah, akan dianalisa dan dihitung pencapaiannya secara umum per aspek,
dan ditulis saran pembinaan berdasarkan pencapaian yang dirasa masih kurang oleh
calon kepala sekolah. Hasil supervisi akademik yang terkumpul dapat direkap dalam
format yang tersedia sehingga diperoleh gambaran kinerja guru secara keseluruhan,
baik pada saat persiapan atau penyusunan RPP maupun ketika pelaksanaan dan
sesudah pelaksanaan pembelajaran.

Sedangkan calon kepala sekolah yang melakukan supervisi dengan


menggunakan format instrumen yang sesuai dengan Standar Proses Pembelajaran
diharapkan meningkat pada aspek kompetensi supervisi. Sebagaimana disebutkan
pada teori belajar yang menjelaskan bahwa dengan belajar/praktek langsung
diharapkan diperoleh hasil belajar yang sangat optimal.
B. Rencana Kegiatan Tindak Lanjut
Dari hasil supervisi maka dibuatkan laporan dan ditindak lanjuti. Pada
laporannya diberitahukan identitas guru yunior dengan nilai yang didapat dengan
menggunakan instrumen pelaporan. Demikian pula dari hasil tersebut maka
ditindaklanjutinya dengan berbagai cara seperti berikut ini, pertama jika nilai guru
yunior sudah baik atau baik sekali maka akan diminta untuk mengembangkannya pada
masa tahun pelajaran berikutnya, sedangkan apabila nilai guru yunior masih kurang
atau hanya cukup maka akan diikutsertakan dalam pendidikan dan pelatihan yang
dapat meningkatkan kompetensinya sebagai guru di sekolah. Pendidikan dan pelatihan
yang dimaksud dapat dilaksanakan di tingkat satuan pendidikan melalui Workshop
MGMP yang diselenggarakan oleh Dinas Pendidikan. Selain itu, pembinaan untuk
meningkatkan kompetensi guru dapat dilakukan melalui kegiatan In House Training
(IHT), bimbingan teknis, atau supervisi klinis.
BAB IV
PENUTUP

Demikianlah program kegiatan supervisi akademik guru yunior ini saya susun dan
ajukan kepada Bapak,dengan harapan Bapak dapat menyetujuinya. Atas perhatian Bapak
,saya ucapkan terimakasih.