Anda di halaman 1dari 218

RUMAH SAKIT HATI KUDUS LANGGUR

Jln. Jenderal Sudirman ( (0916)-21071/21638 6 (0916)-21638


Langgur - Kabupaten Maluku Tenggara

S TANDAR PROSEDUR OPERASIONAL

DAFTAR ISI
Hal.
1. Daftar
Isi .............................................................................................................................
........... i
2. Keputusan Direktur RS.Hati Kudus Langgur nomor: 1/Kep.Dir/RSHKL/V/2015,
tentang Hak Pasien dan
Keluarga...................................................................................................iv
3. Lampiran Keputusan Direktur RS.Hati Kudus Langgur nomor:
1/Kep.Dir/RSHKL/V/2015.............vi
4. Keputusan Direktur RS.Hati Kudus Langgur nomor: 2/Kep.Dir/RSHKL/V/2015,
tentang Dokter Penanggung Jawab Pelayanan
(DPJP) ............................................................... .. viii
5. Format
SPO...........................................................................................................................
..........ix
6. gambaran umum tentang hak pasien dan
keluarga................................................................. .....1
7. Standar
HPK.1. ........................................................................................ ...........................
........... 2

8. pandauan hak dan kewajiban pasien dan


keluarga...........................................................3
9. Standar HPK
1.1.................................................................................................................
9
10. Panduan pelayanan
kerohanian.......................................................................................10
11. Spo Pelayanan
kerohanian...............................................................................................12
12. Spo mempersiapkan pasien untuk menerima
sakramen................................................13
13. Formulir permintaan pelayanan
kerohanian....................................................................14
14. standar
HPK.1.2..........................................................................................................
......15
15. Panduan perlindungan hak pasien dan keluarga terhadap kebutuhan
privasi pasien.....16
16. Spo melindungi kebutuhan privasi
pasien........................................................................19
17. Formulir permintaan
privasi..............................................................................................20
18. Standar
HPK.1.3..........................................................................................................
.......21
19. Spo perlindungan terhadap harta benda milik
pasien.......................................................22
20. Formulir penyimpanan barang berharga milik
pasien.......................................................25
21. Standar
HPK.1.4..........................................................................................................
.......26

22. Panduan perlindungan pasien terhadap kekerasan


fisik...................................................27
23. Spo perlindungan pasien terhadap kekerasan
fisik ...........................................................31
24. Spo penerimaan kunjungan pasien rawat
inap..................................................................32
25. Spo perlindungan terhadap pasien bayi, anak-anak, lanjut usia dan
pasien yang kurang mampu melindungi diri
sendiri...........................................................................................35
26. Standar
HPK.1.5..........................................................................................................
.......36
27. Panduan perlindungan terhadap kekerasan fisik, penderita cacat dan
anak-anak yang berisiko
disakiti...........................................................................................................
........37
28. Spo pencegahan penculikan
bayi.......................................................................................40
29. Standar
HPK.1.6..........................................................................................................
.......42
30. Panduan tentang kerahasiaan informasi kesehatan
pasien..............................................43
31. Spo kerahasiaan dan keamanan berkas rekam medis dan informasi
kesehatan pasien....50
32. Formulir penerimaan informasi kondisi
pasien..................................................................53
33. Standar
HPK.2.............................................................................................................
........55
34. Panduan komunikasi
efektif...............................................................................................56
35. Spo komunikasi
efektif.......................................................................................................66
36. Panduan secound
openion.................................................................................................68
37. Spomembantu mencari secound openion didalam dan diluar rumah
sakit.......................71
38. Formulir persetujuan pendapat
lain..................................................................................72
39. Standar
HPK.2.1..........................................................................................................
........73
40. Panduan hak pasien dalam
pelayanan...............................................................................74
41. Spenjelasan hak pasien dalam
keluarga...................................................................... ......76
42. Spo pemberian informasi dan edukasi kepada
pasien.......................................................78
43. Formulir pemberian
edukasi..............................................................................................80
44. Spo pemberian informasi kondisi pasien kepada keluarga dan pasien oleh
DPJP.............81
Akreditasi RSHKL 2015

45. Panduan pelaksanaan persetujuan tindakan


kedokteran............................................82
46. Spo persetujuan tindakan
kedokteran.........................................................................88
47. Standar
HPK.2.1.1...................................................................................................
......89
48. Standar
HPK.2.2......................................................................................................
......90
49. Panduan
APS............................................................................................................
.....91
50. Spo
APS............................................................................................................
.............92
51. Formulir
APS............................................................................................................
.....95
52. Formulir penolakan
pengobatan..................................................................................96
53. Standar
HPK.2.3......................................................................................................
......97
54. Panduan
DNR............................................................................................................
...98
55. Spo Penolakan
Resusitasi.............................................................................................103
56. Formulir
DNR............................................................................................................
...105
57. Standar
HPK.2.4......................................................................................................
.....107
58. Panduan Manajemen
Nyeri ........................................................................................108
59. spo manajemen
nyeri..................................................................................................115
60. Spo Assesment
Nyeri ..................................................................................................116
61. Formulir Assesment
Nyeri...........................................................................................117
62. Standar
HPK.2.5......................................................................................................
.....124
63. Panduan Pasien
Terminal............................................................................................125
64. Spo Pelayanan Tahap
Terminal...................................................................................136
65. Standar
HPK.3.........................................................................................................
....137

66. Panduan Penangan


Komplein.....................................................................................138
67. Spo Penerimaan dan Penyelesaian komplein Keluhan
Pasien...................................141
68. Alur
Komplein....................................................................................................
.........144
69. Formulir Pengaduan
masalah.....................................................................................145
70. Formulir penyelesaian
Masalah .................................................................................146
71. Standar
HPK.4.........................................................................................................
....147
72. Surat Keputuisan Direktur Tentang penetapan Identifikasi Nilai-nilai dan
kepercayaan
Pasien........................................................................................................
.................148
73. Panduan tentang identifikasi Nilai-nilai dan kepercayaan
Pasien...............................151
74. Spo Identifikasi Nilai-nilai dan kepercayaan
pasien....................................................153
75. Standar
HPK.5.........................................................................................................
....155
76. Panduan Hak Dan Kewajiban Pasien dan
Keluarga.....................................................156
77. Spo Pemberian Informasi Hak dan kewajiban
Pasien.................................................162
78. standar
HPK.6.........................................................................................................
.....165
79. Panduan Persetujuan Tindakan
Kedokteran...............................................................166
80. spo persetujuan dan Penoilakan tindakan
Kedokteran..............................................172
81. Daftar Tindakan Yang Memerlukan Informed
Consent...............................................174
82. Formulir Persetujuan Tindakan
Kedokteran...............................................................176
83. Formulir Penolakan Tindakan
kedokteran..................................................................177
84. Standar
HPK.6.1......................................................................................................
....178
85. Panduan pemberian Informasi Termasuk Rencana
Pengobatan................................179
86. Spo Pemberian Informasi Termasuk Rencana
pengobatan........................................181
87. Panduan Tentang
DPJP...............................................................................................183
88. Spo Penetapan
DPJP...................................................................................................190
89. Formulir keinginan Pasien Memilih
DPJP...................................................................191

90. Standar
HPK.6.2......................................................................................................
....192
Akreditasi RSHKL 2015

ii

91. Standar
HPK.6.3......................................................................................................
....193
92. Panduan General
Consent..........................................................................................194
93. Spo General
Consent..................................................................................................19
5
94. Formulir Persetujuan umum/General
Consent..........................................................196
95. Standar
HPK.6.4......................................................................................................
....198
96. Spo Informed
Consent................................................................................................199
97. Formulir Informed
Consent........................................................................................200
98. Standar
HPK.6.4.1...................................................................................................
....201
99, Spo Penangan Kejadian Tidak Diharapkan/ kejadian nyaris cedera Terkait
Pemakaian
Obat...........................................................................................................
................202

Akreditasi RSHKL 2015

iii

RUMAH SAKIT HATI KUDUS LANGGUR


Jln. Jenderal Sudirman ( (0916)-21071/21638 6 (0916)-21638
Langgur Kabupaten Maluku Tenggara
SURAT KEPUTUSAN DIREKTUR RS HATI KUDUS LANGGUR
NOMOR: 1/Kep.Dir/RSHKL/V/2015
Tentang
HAK PASIEN DAN KELUARGA
DIREKTUR RS HATI KUDUS LANGGUR
Menimbang

:
b
c

Mengingat

1
2
3
4
5

bahwa dalam upaya meningkatkan mutu pelayanan Rumah Sakit


Hati Kudus Langgur, maka diperlukan penyelenggaraan pelayanan
yang bermutu tinggi.
bahwa dalam penyelenggaraan pelayanan bermutu tinggi tersebut
harus dijunjung tinggi hak pasien dan keluarga.
agar pelayanan di Rumah Sakit Hati Kudus Langgur terlaksana
dengan baik, perlu adanya Peraturan Direktur yang mengatur
tentang hak pasien dan keluarga
bahwa berdasarkan pertimbangan sebagaimana dimaksud dalam a,
dan b, perlu ditetapkan dengan Surat Keputusan Direktur Rumah
Sakit Hati Kudus Langgur.
Undang-Undang RI Nomor 44 tahun 2009 tentang Rumah Sakit.
Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 36 tahun 2009 tentang
kesehatan.
PP Nomor 10 Tahun 1966 tentang Wajib Simpan Rahasia
Kedokteran
UU Nomor 29 Tahun 2005 tentang Praktik Kedokteran
Peraturan Direktur RS. Hati Kudus Langgur Nomor 641/KepDir/RSL/VII/2012 tentang Kebijakan Pelayanan Rumah Sakit Hati

Kudus Langgur

Akreditasi RSHKL 2015

Iv

M E M U T U S K AN :
Menetapkan

Kesatu

KEPUTUSAN DIREKTUR RS HATI KUDUS LANGGUR Tentang


KEBIJAKAN HAK PASIEN DAN KELUARGA

Kedua

Kebijakan Hak Pasien dan Keluarga di Rumah Sakit Hati Kudus


Langgur sebagaimana tercantum dalam Lampiran Keputusan ini.
Semua Petugas Baik Medis maupun non Medis wajib menghormati Hak
Pasien dan Keluarga
Keputusan ini berlaku sejak tanggal ditetapkan, dan apabila dikemudian
hari ternyata terdapat kekeliruan dalam penetapan ini, akan diadakan
perbaikan sebagaimana mestinya.

Ketiga
Kelima

Ditetapkan di Langgur, tanggal 01Mei 2015


Direktur RS Hati Kudus Langgur

dr. Adrianus Leftungun

Surat Keputusan ini dan lampirannya diserahkan kepada:


1
2
3
4

Ketua Yayasan St. Lukas.


Pengawas RS Hati Kudus Langgur.
Staf Direksi RS Hati Kudus Langgur.
Arsip.

Akreditasi RSHKL 2015

LAM PI R AN
Keputusan Direktur
Rumah Sakit Hati Kudus Langgur
Nomor : 1/Kep.Dir/RSHKL/V/2015
Tanggal : 01 Mei 2015
KEBIJAKAN HAK PASIEN DAN KELUARGA
RUMAH SAKIT HATI KUDUS LANGGUR
I
Kebijakan Umum
Setiap pasien mempunyai hak:
1 Memperoleh informasi mengenai tata tertib dan peraturan yang berlaku di Rumah Sakit.
2 Memperoleh informasi tentang hak dan kewajiban pasien.
3 Memperoleh layanan yang manusiawi, adil, jujur, dan tanpa diskriminasi.
4 Memperoleh layanan kesehatan yang bermutu sesuai dengan standar profesi dan standar
prosedur operasional.
5 Memperoleh layanan yang efektif dan efisien sehingga pasien terhindar dari kerugian fisik
dan materi.
6 Mengajukan pengaduan atas kualitas pelayanan yang didapatkan.
7 Memilih dokter dan kelas perawatan sesuai dengan keinginannya yang mengacu pada
peraturan yang berlaku di Rumah Sakit.
8 Meminta konsultasi tentang penyakit yang dideritanya kepada dokter lain yang mempunyai
Surat Izin Praktik (SIP) baik di dalam maupun di luar Rumah Sakit.
9 Mendapatkan privasi dan kerahasiaan penyakit yang diderita termasuk data-data medisnya.
10 Mendapat informasi yang meliputi diagnosis dan tata cara tindakan medis, tujuan tindakan
medis, alternatif tindakan, risiko dan komplikasi yang mungkin terjadi, dan prognosis
terhadap tindakan yang dilakukan serta perkiraan biaya pengobatan.
11 Memberikan persetujuan atau menolak atas tindakan yang akan dilakukan oleh tenaga
kesehatan terhadap penyakit yang dideritanya.
12 Didampingi keluarganya dalam keadaan kritis.
13 Menjalankan ibadah sesuai agama atau kepercayaan yang dianutnya selama hal itu tidak
mengganggu pasien lainnya.
14 Memperoleh keamanan dan keselamatan dirinya selama dalam perawatan di Rumah Sakit.
15 Mengajukan usul, saran, perbaikan atas perlakuan Rumah Sakit terhadap dirinya.

16 Menolak pelayanan bimbingan rohani yang tidak sesuai dengan agama dan kepercayaan
yang dianutnya.
17 Menggugat dan/atau menuntut Rumah Sakit apabila Rumah Sakit diduga memberikan
pelayanan yang tidak sesuai dengan standar baik secara perdata ataupun pidana.
18 Mengeluhkan pelayanan Rumah Sakit yang tidak sesuai dengan standar pelayanan melalui
media cetak dan elektronik sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.
Setiap Pasien Berkewajiban:
1 Memberikan informasi yang lengkap dan jujur tentang masalah kesehatannya.
2 Mematuhi nasehat dan petunjuk dokter atau dokter gigi.
3 Mematuhi ketentuan yang berlaku di sarana pelayanan kesehatan.
4 Memberikan imbalan jasa atas pelayanan yang diberikan.
5 Memenuhi hal-hal yang telah disepakati / perjanjian yang telah dibuat

II

Akreditasi RSHKL 2015

vi

Kebijakan Khusus
1 Penjelasan hak dan kewajiban pasien diberikan pertama kali saat akan dirawat
inap, dan diulang setiap diperlukan. Penjelasan dilakukan oleh tenaga medis.
2 Semua karyawan menghormati kebutuhan pasien akan privasi dan wajib menjaga
kerahasiaan pasien baik rawat jalan maupun rawat inap di Rumah Sakit Hati Kudus
Langgur.
3 Mengamankan barang berharga milik pasien pada saat mengalami penurunan
kesadaran selama perawatan atau dibawa ke unit Emergency dalam keadaan tidak
sadar tanpa di dampingi keluarga atau kerabat.
4 Bayi, anak-anak, individu yang cacat, lanjut usia dan lainnya yang berisiko
mendapatkan perlindungan yang layak.
5 Dokter Penanggung Jawab Pelayanan (DPJP) ditentukan berdasarkan dokter yang
sedang bertugas di suatu ruangan perawatan, pada waktu tertentu.
6 DPJP senantiasa memberikan informasi kondisi aktual pasien kepada pasien dan
keluarga dalam bahasa yang dipahami bersama, dan bersama tenaga medis lainnya
mendorong pasien dan keluarga untuk terlibat secara aktif dalam memberikan
penanganan yang terbaik.
7 Pasien dan keluarga yang ingin meminta pendapat dokter lain baik di dalam
maupun diluar rumah sakit, terlebih dahulu berkonsultasi dengan DPJP.
Pembiayaan dalam proses ini khususnya dokter di luar Rumah Sakit Hati Kudus
Langgur, menjadi tanggung jawab keluarga.
8 Semua pasien rawat inap dan rawat jalan di skrining dan dilakukan asesmen apabila
ada rasa nyerinya.
9 Mendukung hak pasien untuk mendapatkan pelayanan yang penuh hormat dan
kasih sayang pada akhir kehidupannya
10 Komplain, konflik, serta perbedaan pendapat antara pemberi layanan dan pihak
keluarga pasien, diselesaikan secara kekeluargaan, dengan mengikuti alur yang di
sediakan rumah sakit.
11 Memberikan pelayanan pada pasien dengan menghormati kepercayaan dan nilainilai tertentu yang dianut oleh setiap pasien.
12 Pernyataan persetujuan (lnformed Consent) dari pasien didapat melalui suatu proses
yang ditetapkan rumah sakit dan dilaksanakan oleh DPJP, dalam bahasa yang
dipahami pasien. Informed consent diperoleh sebelum operasi, anestesi,
penggunaan darah atau produk darah dan tindakan serta pengobatan lain yang

berisiko tinggi. Informed Consent dapat diberikan oleh orang tua atau keluarga
pasien jika pasien belum kompeten dari segi usia atau dalam kondisi tidak sadar
penuh. Dalam hal persetujuan umum (General Consent) adalah bukan merupakan
tindakan kedokteran yang berisiko tinggi, hanya diberikan satu kali yaitu saat
pertama kali masuk rawat inap.
13 Untuk ruang pelayanan yang jauh dari pantauan dilakukan rooling secara berkala
oleh petugas keamanan setiap 4 jam.
14 Setiap dokter dan perawat dapat memberikan edukasi kepada pasien atau keluarga
dan mendokumentasikannya.
Ditetapkan di : Langgur
Pada tanggal : 01 Mei 2015
Direktur RS Hati Kudus Langgur
dr. Adrianus Leftungun

vii

Akreditasi RSHKL 2015

RUMAH SAKIT HATI KUDUS LANGGUR


JL. JENDERAL SUDIRMAN ' (0916) 21638 7 (0916) 21638
LANGGUR-MALUKU TENGGARA
Email: rs_hk.langgur@yahoo.com
SURAT KEPUTUSAN DIREKTUR RUMAH SAKIT HATI KUDUS
NO : 2/Kep.Dir/RSHKL/V/2015
Tentang
PENUNJUKKAN
DOKTER PENANGGUNG JAWAB PELAYANAN (DPJP)
Dengan Rahmat Tuhan Yang Maha Esa, Direktur RS Hati Kudus Langgur,
MENIMBANG

MENGINGAT

MENETAPKAN
Pertama

:
:

Bahwa Rumah Sakit Hati Kudus Langgur adalah salah satu sarana
pelayanan bagi masyarakat umum yang memerlukan guna
menjamin kesehatannya.
2 Bahwa demi meningkatkan dan mengembangkan pelayanan medis
dipandang perlu menunjuk Dokter Penangung Jawab Pelayanan
(DPJP) terutama pada rawat bersama.
1 UU no 36 tahun 2009 tentang Kesehatan
2 UU no 44 tahun 2009 tentang Rumah Sakit
3 Keputusan Menteri Kesehatan No.436/SK/VI/1993 tentang
penetapan standar pelayanan rumah sakit dan standar pelayanan
medis
M E M U T U S K AN
DPJP adalah Dokter yang memberikan surat rawat inap.
Dokter Penangung Jawab Pelayanan (DPJP) dari Staf Medik
Fungsional dengan ketentuan sebagai berikut :
a Dokter penangung jawab pelayanan yang ditunjuk bertanggung
jawab mengelola rangkaian Asuhan Medik seorang pasien
sesuai kompetensinya meliputi pemeriksaan medik, diagnosis,
perencanaan / Pemberian terapi / follow up / konsultasi bila
diperlukan sampai rehabilitasi.
b Dokter Penanggung Jawab Pelayanan (DPJP) yang merawat

Kedua

Ketiga
Keempat

:
:

pasien pertama bertindak sebagai koordinator bila seorang


pasien dirawat bersama dalam beberapa bidang keahlian /
kompetensi dan masing-masing DPJP bertindak sesuai
kompetensi masing-masing.
c Rencana pelayanan penderita harus dibuat DPJP dan tertulis
dalam rekam medik pasien yang bersangkutan serta diterangkan
kepada pasien / keleuarganya.
Melaporkan pelaksanaannya tugas ini kepada Direktur Rumah
Sakit Hati Kudus Langgur.
Melaksanakan perintah dengan rasa tanggung jawab.
Surat Keputusan ini berlaku sejak tanggal ditetapkan dan apabila di
kemudian hari ditemukan adanya kekeliruan akan dilaksanakan
perbaikan sebagaimana mestinya
Ditetapkan di Langgur, tanggal 01 Mei 20
Direktur RS Hati Kudus Langgur
dr. Adrianus Leftungun

Akreditasi RSHKL 2015

viii

RUMAH SAKIT HATI KUDUS LANGGUR


Jln. Jenderal Sudirman (0916)-21071/21638 (0916)-21638
Langgur - Kab. Maluku Tenggara

FORMAT SPO
1. Format SPO sesuai dengan lampiran Surat Edaran Direktur
Pelayanan Medik Spesialistik nomor YM.00.02.2.2.837
tertanggal 1 Juni 2001, perihal bentuk SPO.
2. Format mulai diberlakukan 1 Januari 2002.
3. Format merupakan format minimal, format ini dapat diberi
tambahan materi misalnya nama penyusun SPO, unit yang
memeriksa SPO, dll, namun tidak boleh mengurangi item-item
yang ada di SPO .
4. Format SPO sebagai berikut :
NAMA RS
DAN
LOGO
JUDUL SPO
1. No. Dokumen, No. Revisi, Halaman.
2. SPO Tanggal terbit, Ditetapkan :
3. Direktur RS
4. PENGERTIAN
5. TUJUAN
6. KEBIJAKAN
7. PROSEDUR
8. UNIT TERKAIT

ix

Akreditasi RSHKL 2015

HAK PASIEN DAN KELUARGA


I. GAMBARAN UMUM
Setiap pasien adalah unik, dengan kebutuhan, kekuatan, nilai-nilai dan kepercayaan masingmasing. Rumah sakit membangun kepercayaan dan komunikasi terbuka dengan pasien untuk
memahami dan melindungi nilai budaya, psikososial serta nilai spiritual setiap pasien.
Hasil pelayanan pasien akan bertambah baik bila pasien dan keluarga yang tepat atau mereka
yang berhak mengambil keputusan diikut sertakan dalam keputusan pelayanan dan proses
yang sesuai harapan budaya.
Untuk meningkatkan hak pasien di rumah sakit, harus dimulai dengan mendefinisikan hak
tersebut, kemudian mendidik pasien dan staf tentang hak tersebut. Pasien diberitahu hak
mereka dan bagaimana harus bersikap. Staf dididik untuk mengerti dan menghormati
kepercayaan dan nilai-nilai pasien dan memberikan pelayanan dengan penuh perhatian dan
hormat guna menjaga martabat pasien.
Bab ini mengemukakan proses untuk:
Mengidentifikasi, melindungi dan meningkatkan hak pasien
Memberitahukan pasien tentang hak mereka
Melibatkan keluarga pasien, bila memungkinkan, dalam keputusan tentang
pelayanan pasien
Mendapatkan persetujuan tindakan (informed consent)
Mendidik staf tentang hak pasien.
Bagaimana proses tersebut dilaksanakan di rumah sakit tergantung pada undang-undang dan
peraturan yang berlaku serta konvensi international, perjanjian atau persetujuan tentang hak
asasi manusia yang disahkan oleh negara.
Proses ini berkaitan dengan bagaimana rumah sakit menyediakan pelayanan kesehatan
dengan cara yang wajar, sesuai kerangka pelayanan kesehatan dan mekanisme pembiayaan
pelayanan kesehatan yang berlaku.
II. TUJUAN UMUM
Mengetahui, mensosialisasikan, mengevaluasi dan melaporkan tentang hak
keluarga di ruang rawat inap Rumah Sakit Hati Kudus.

pasien dan

III. TUJUAN KHUSUS


A Mengetahui hak pasien dan keluarga berdasarkan undang-undang yang berlaku
B Mensosialisasikan hak pasien dan keluarga di Rumah Sakit Hati Kudus
C Mengevaluasi hak pasien dan keluarga yang telah di sosialisasikan
D Melaporkan hasil dari evaluasi hak pasien dan keluarga

Akreditasi RSHKL 2015

STANDAR DALAM HPK


Standar HPK.1.
Rumah Sakit bertanggung jawab untuk memberikan proses yang mendukung hak pasien
dan keluarganya selama dalam pelayanan.
Elemen standar HPK.1.
1. Para pemimpin rumah sakit bekerjasama untuk melindungi dan menjaga hak pasien dan
keluarga di lingkungan Rumah Sakit selama pelayanan Medis
2. Para pemimpin rumah sakit memahami hak pasien dan keluarga sesuai dengan
undang-undang dan peraturan dan dalam hubungannya dengan komunitas yang dilayaninya
(lihat juga TKP.6, EP 1).
3. Rumah sakit menghormati hak pasien, dan dalam beberapa situasi hak dari keluarga-nya,
untuk mendapatkan hak
istimewa dalam menentukan informasi apa saja yang
berhubungan dengan pelayanan yang boleh disampaikan kepada keluarga atau pihak lain,
dalam situasi tertentu.
4. Staf memahami kebijakan dan prosedur yang berkaitan dengan hak pasien dan dapat
menjelaskan tanggung jawab mereka dalam melindungi hak pasien.
5. Kebijakan dan prosedur mengarahkan dan mendukung hak pasien dan keluarganya dalam
pelayanan rumah sakit.
Regulasi RS
Pedoman/ panduan/ Kebijakan yang mendukung dan melindungi hak pasien dan keluarga

PANDUAN
HAK DAN KEWAJIBAN PASIEN DAN KELUARGA
A. DEFENISI
1. Hak adalah tuntutan seseorang terhadap sesuatu yang merupakan kebutuhan
pribadinya, sesuai dengan keadilan, moralitas dan legalitas.
Kewajiban adalah sesuatu yang harus dilakukan dan tidak boleh bila tidak
dilaksanakan.
2. General consent atau persetujuan umum adalah pernyataan kesepakatan yang
diberikan oleh pasien terhadap peraturan rumah sakit yang bersifat umum.
3. Informed consent: pernyataan setuju ( consent ) atau ijin dari seseorang( pasien ) yang
diberikan secara bebas, rasional tanpa paksaan ( voluntary ) terhadap tindakan
kedokteran yang akan dilakukan terhadapnya sesudah mendapatkan informasi yang
cukup tentang tindakan kedokteran yang dimaksud.
4. Pasien adalah penerima jasa pelayanan kesehatan di Rumah sakit baik dalam keadaan
sehat maupun sakit.
5. Dokter atau dokter gigi adalah dokter, dokter spesialis, dokter gigi, dan dokter gigi
Akreditasi RSHKL 2015
spesialis lulusan pendidikan kedokteran dan kedokteran gigi baik di dalam maupun
2
diluar negri yang diakui pemerintah republik indonesia sesuai dengan peraturan
perundang-undangan.
6. Keluarga adalah suami atau istri, ayah atau ibu kandung, anak-anak kandung, saudarasaudara kandung atau pengampunya.
Ayah:
- Ayah kandung
- Termasuk ayah adalah ayah angkat yang ditetapkan berdasarkan penetapan
pangadilan atau berdasarkan hukum adat.
Ibu :
- Ibu kandung
- Termasuk ibu adalah
ibu angkat yang ditetapkan berdasarkan penetapan
pengadilan atau berdasarkan hukum adat.
Suami :
- Seorang laki-laki yang dalam ikatan perkawinan dengan seorang perempuan
berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku
Istri:

Seorang perempuan yang dalam ikatan perkawinan dengan seorang laki-laki


berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku.
Apabila yang bersangkutan mempunyai lebih dari ( satu ) 1 istri perlindungan hak
keluarga dapa t diberikan kepada salah satu dari istri.

B. RUANG LINGKUP
Hak pasien selalu dihubungkan dengan pemeliharaan kesehatan yang bertujuan agar pasien
mendapatkan upaya kesehatan, sarana kesehatan, dan bantuan dari tenaga kesehatan yang
memenuhi standar pelayanan kesehatan yang optimal sesuai dengan UU NO 44 tahun 2009
tentang Rumah Sakit.

Akreditasi RSHKL 2015

1. Prinsip dalam pelayanan klesehatan:


a. Bahwa upaya kesehatan yang semula dititik beratkan pada upaya penyembuhan
penderita, secara berangsur-angsur berkembang kearah keterpaduan upaya
kesehatan yang menyeluruh.
b. Bahwa dalam rangka terwujudnya derajat kesehatan yang optimal bagi seluruh
masyarakat perlu adanya perlindungan hak pasien dan keluarga.
c. Bahwa keberhasilan pembangunan di berbagai bidang dan kemajuan ilmu
pengetahuan dan teknologi telah meningkatkan taraf kesejahteraan masyarakat dan
kesadaran akan hidup sehat.
d. Bahwa meningkatnya kebutuhan pelayanan dan pemerataan yang mencakup
tenaga, sarana, prasarana, baik jumlah maupun mutu.
e. Bahwan pelayana kesehatan amat penting apabila dihadapkan pada pasien yang
sangat membutuhkan pelayanan kesehatan dengan baik dan dapat memuaskan para
pasien.
f. Perlindungan merupakan hal yang esensial dalam kehidupan karena merupakan
sifat yang melekat pada setiap hak yang dimilki.
g. Bahwa seseorang dapat menuntut haknya apabila telah memenuhi kewajibannya,
oleh karena itu kewajiban menjadi hak yang paling utama dilakukan.
h. Bahwa perlindungan terhadap tenaga kesehatan maupun pasien merupakan hal
yang bersifat timbal balik artinya pihak-pihak tersebut dapat terlindungi atas hakhaknya bila melakukan kewajibannya.
i. Bahwa dalam kondisi tertentu pasien tidak memiliki kemampuan untuk
mendapatkan informasi atau penjelasan mengenai haknya sehingga akan
disampaikan melalui keluarga.
j. Bahwa untuk mengaturpemenuhan perlindungan hak pasien dan keluarga harus
ada pedoman sebagai acuan bagi seluruh personil rumah sakit.
2. Hak pasien dan keluarga
Hak-hak pasien di Rumah sakit Hati Kudus yaitu :
a. Memperoleg informasi mengenai tata tertib dan peraturan yang berlaku di Rumah
Sakit.
b. Memperoleh informasi hak dan kewajiban pasien, memberikan informasi yang
benar, jelas dan jujur mengenai hak dan kewajiban pasien.
c. Memperoleh layanan yang manusiawi adil,jujur,dan tanpa diskriminasi, memberi
pelayanan kesehatan yang aman,bermutu, anti diskriminasi, dan efektif dengan
mengutamakan kepentingan pasien sesuai dengan standar pelayanan Rumah sakit.

d. Memperoleh layanan kesehatan yang bermutu sesuai dengan standar profesi dan
standar prosedure operasional, membuat,melaksanakan dan menjaga standar mutu
pelayanan kesehatan di Rumah Sakit sebagaio acuan dalam melayani pasien.
e. Mengajukan pengaduan atas kwalitas pelayanan yang didapatkan.
f. Memilih dokter dan kelas perawatan sesuai dengan keinginannya dan peraturan
yang berlaku di Rumah sakit .
g. Meminta konsultasi tentang penyakit yang dideritanya kepada dokter lain yang
mempunyai SIP baik di dalam maupun di luar Rumah sakit.
h. Mendapatkan prifasi dan kerahasian penyakit yang dideritanya termasuk data-data
medisnya.
i.

Akreditasi RSHKL 2015

j. Mendapat informasi mengenai diagnosis dan tata cara tindakan medis, tujuan
tindakan medis, alternatif tindakan, resiko dan komplikasi yang mungkin terjadi
dan prognosis terhadap tindakan yang dilakukan serta perkiraan biaya pengobatan.
k. Memberikan persetujuan atau menolak atas tindakan yang akan dilakukan oleh
tenaga kesehatan atas penyakit yang dideritanya.
l. Didampingi keluarga dalam keadaan kritis.
m. Menjalankan ibadah sesuai agama atau kepercayaan yang dianutnya selama itu
tidak mengganggu pasien lainnya.
n. Memperoleh keamanan dan keselamatan dirinya selam dalam perawatan di Rumah
sakit.
o. Mengajukan usul saran perbaikan atas perlakuan Rumah sakit terhadap dirinya.
p. Menolak bimbingan rohani yang tidak sesuai dengan agama dan kepercayaan yang
dianutnya.
q. Menggugat dan/ atau menuntut rumah sakit apabila rumah sakit diduga
memberikan pelayanan yang tidak sesuai dengan standar baik secara perdata
maupun pidana.
r. Mengeluhkan pelayanan rumah sakit yang tidak sesuai dengan standar pelayanan
melalui media cetak dan elektronik sesuai dengan ketentuan perundang-undangan.
3. Kewajiban Rumah Sakit dalam menghormati hak pasien dan keluarga
a. Memberikan hak istimewa dlam menentukan informasi apa saja yang berhubungan
dengan pelayanan yang boleh disampaikan kepada keluarga atau pihak lain.
b. Pasien diinformasikan tentang kerahasiaan informasi dalam Rekam Medis pasie.
c. Pembukaan atas kerahasian informasi mengenai pasien dalam Rekam Medis
diperbolehkan dalam undang-undang No 29 tahun 2004 yaitu sebagai berikut :
1. Diminta oleh aparat hukum dalam rangka penegakan hukum misalnya Visum et
repertum.
2. Atas permintaan pasien sendiri
3. Untuk kepentingan kesehatan pasien itu sendiri.
4. Berdasarkan ketentuan perundang-undangan yang berlaku misalnya: undangundang wabah, undang-undang karantina ,dsb.
d. Pasien diminta persetujuannya untuk membuka informasi yang tidak tercakup
dalam undang-undang dan peraturan.
e. Rumah sakit menghormatikerahasian informasi kesehatan pasien dengan
membatasi akses keruang penyimpanan Rekam Medis, tidak meletakan Rekam
Medis pasien di tempat umum, dsb.

f. Rumah Sakit merespon terhadap permintaan pasien dan keluarganya untuk


pelayanan rohani atau sejenisnya berkenan dengan agama dan kepercayaan pasien,
respon antara lain dengan menyediakan rohaniawan serta buku doa.
g. Menyediakan partisi/ sekat pemisah untuk menghormati privasi pasien di ruang
perawatan.
h. Menyediakan loker/ lemari untuk menyimpan harta benda pasien.
i. Memasangyang CCTV pada area yang perlu pengawasan ketat seperti di
ICU,ICCU,NICU,burn unit, ROI, ruang bayi, serta are rumah sakit yang jauh dari
keramaian.
Akreditasi RSHKL 2015

j. Memasang finjer print pada are yang mempunyai akses terbatas, seperti ruang bayi,
Rekam Medis, tempat penyimpanan obat-obatan berbahaya di gudang farmasi dan
sebagainya.
k. Melindungi pasien dari kekerasan fisik dengan memantau ketat pengunjung yang
masuk ruang perawatan serta mewajibkan pengunjung diluar jam berkunjung
memakai id cart.
l. Menyediakan tenaga Brimob untuk memantau area di lingkungan rumah sakit.
m. Menyediakan gelang berwarna ungu dalam menghormati hak pasien dan keluarga
terhadap pilihan keputusan DNR.
n. Menyediakan kamar mandi khusus untuk manula dan orang cacat.
o. Menyediakan tenaga peterjemah, baik bagi pasien yang tidak bisa memahami
bahasa indonesia maupun bagi pasien tuna rungu.
p. Membentuk tim manajemen nyeri untuk mengatasi nyeri pada pasien.
q. Membentuk tim code blue untuk memberikan pelayan resusitasi bagi pasien yang
membutuhkan.
r. Memberikan informasi bila terjadi penundaan pelayanan.
s. Menyediakan formulir permintaan kerohaniwan.
t. Menyediakan formulir permintaan penyimpanan harta benda
u. Menyediakan formulir pelepasan informasi.
v. Menyediakan formulir permintaan privasi
w. Menyediakan formulir permintaan penterjemah.
4. Kewajiban pasien
Kewajiban pasien tertuang dalam persetujuan umum atau di sebut general consent
adalah persetujuan yang bersifat umum yang diberikan pasien pada saat masuk ruang
rawat inap atau didaftar pertama kali sebagai pasien rawat jalan, yaitu:
a. Memberikan informasi yang akurat dan lengkap tentang keluhan sakit sekarang,
riwayat medis yang lalu, medikasi/ pengobatan dan hal-hal lain yang berkaitan
dengan kesehatan pasien.
b. Mengikuti rencana pengobatan yang diadviskan oleh dokter termasuk instruksi para
perawat dan tenaga kesehatan yang lain sesuai perintah dokter.
c. Memperlakukan staf rumah sakit dan pasien lain dengan bermartabat dan hormat
serta tidak melakukan tindakan yang akan mengganggu operasional rumah sakit.
d. Menghormati privasi orang lain dan barang milik orang lain dan rumah sakit.
e. Tidak membawaalkohol, obat-obat terl;arangatau senjata tajam kedalam rumah
sakit.
f. Menghormati bahwa Rs adalah area bebas rokok
g. Mematuhi jam kunjungan rumah sakit.

h. Meninggalkan barang berharga di Rumah dan membawahanya barang-barang yang


penting selam tinggal di RS.
i. Memastikan bahwa kewajiban finansial atas asuhan pasien dipenuhi sebagaimana
kebijakan RS.
j. Bertanggung jawab atas tindakannya sendiri apabila menolak pengobatan atau
advis yang diberikan oleh dokter.
Akreditasi RSHKL 2015

C. TATA LAKSANA
1. Pada saat pendaftaran
Pada saat pendaftaran, baik dirawat jalan maupun rawat inap, petugas admisi akan
memberi penjelasan kepada pasien dengan bahasa yang mudah dimengerti mengenai
18 butir hak pasien berdasarkan undang-undang No 44 tentang Rumah Sakit selama
pasien dirawat di Rumah Sakit Hati Kudus Langgur, pasien diberi pemahaman bahwa
pasien sesungguhnya adalah PENENTU keputusan tindakan medis bagi dirinya
sendiri. Seperti yang tertera pada undang-undang No.44 tahun 2009 tentang Rumah
Sakit, dimana undang-undang ini bertujuan untuk memberikan perlindungan kepada
pasien , mempertahankan dan meningkatkan mutu pelayanan medis dan
memberikan kepastian hukum bagi pasien maupun dokter.
Adanya hak pasien membantu meningkatkan kepercayaan pasien dengan memastikan
bahwa sistem pelayanan di RS. Hati Kudus Langgur, bersifat cukup adil dan responsif
terhadap kebutuhan mereka, memberitahukan kepada pasien mekanisme untuk
memenuhi keinginan mereka, dan mendorong pasien untuk mengambil peran aktif
serta kritis dalam meningkatkan kesehatan mereka. Selain itu, hak dan kewajiban juga
dibuat hadapanuntuk menegaskan pola hubungan yang kuat antara pasien dengan
dokter.
2. Pada saat pengobatan
Pada saat pasien berkunjung ke poliklinik atau sedang dirawat di ruang perawatan,
akan berlangsung tanya jawab antara pasien dan dokter ( anamnesis ), pasien harus
bertanya ( berusaha mendapatkan hak pasien sebagai konsumen ).bila berhadapan
dengan dokter yang tidak mau membantu mendapatkan hak pasien, itu saatnya pasien
mencari dokter lain atau mencari second opinion ditempat lain.
Pasien menjadikan dirinya sebagai partner diskusi yang sejajar bagi dokter. Ketika
pasien memperoleh penjelasan tentang apapun, dari pihak manapun, tentunya sedikit
banyak harus mengetahui, apakah penjelasan tersebut benar ataukah tidak.semua
profesi memiliki prosedur masing-masing, dan semua kebenaran tindakan dapat diukur
dari kesesuaian tindakan tersebut dengan standar prosedur yang seharusnya. Begitu
juga dengan dunia kedokteran.ada yang disebut dengan guideline atau panduan
praktek klinis ( PPK ) dalam menangani penyakit.
Lalu, dalam posisi sebagai pasien, setelah kita mengetahui peran penting kita dalam
tindakan medis, apa yang dapat dilakukan ? karena tindakan medis apapun, harusnya
disetujui oleh pasien ( informed consent ) sebelum dilakukan setelah dokter
memberikan informasi yang cukup. Bila pasien tidak menghendaki, maka tindakan
medis seharusnya tidak dapat dilakukan. Pihak dokter atau RS seharusnya memberikan
kesempatan kepada pasien untuk menyatakan persetujuan atau sebaliknya menyatakan
penolakan. Persetujuan ini dapat dinyatakan secara tulisan.

Selanjutnya, UU No.29/2004 pada pasal 46 menyatakan dokter wajibmengisi rekam


medis untuk mencatat tindakan medis yang dilakukan terhadap pasien secara clear,
correct, dan complete . dalam pasal 47, dinyatakan rekam medis merupakan milik
rumah sakit yang wajib dijaga kerahasiaannya, tetapi isinya merupakan milik pasien.
Artinya , pasien berhak mendapatkan salinan rekam medis dan pasien berhak atas
kerahasiaan dari isi rekam medis miliknya tersebut, sehingga rumah sakit tidak bisa
memberi informasi terkait data-data medis pasien kepada orang pribadi/perusahan
asuransi atau kemedia cetak/elektronik tanpa seizin dari pasiennya.
Akreditasi RSHKL 2015

3. Pada saat perawatan


Selama dalam perawatan, pasien berhak mendapatkan privasi baik saat wawancara
klinis, saat dilakukan tindakan ataupun menentukan siapa yang boleh mengunjunginya.
Begitu pula untuk pelayanan rohani, pasien berhak mendapatkan pelayanan rohani baik
secara rutin maupun secara insidensial manakala dibutuhkan.

Akreditasi RSHKL 2015

1
2

1
2

1
2
3

Standar HPK.1.1.
Pelayanan dilaksanakan dengan penuh perhatian dan menghormati nilai-nilai pribadi dan
kepercayaan pasien.
Standar HPK.1.1.1.
Rumah Sakit mempunyai proses untuk berespon terhadap permintaan pasien dan keluarganya
untuk pelayanan kerohanian atau sejenisnya berkenaan dengan agama dan kepercayaan
pasien.
Elemen Penilaian HPK.1.1
Terdapat proses untuk mengidentifikasi dan menghormati nilai-nilai dan kepercayaan pasien
dan bila mungkin, juga keluarganya (lihat juga PPK.3.1, EP 1 dan PP.7, EP 1).
Staf mempraktekan proses tersebut dan memberikan pelayanan yang menghormati nilai-nilai
dan kepercayaan pasien.
Elemen Penilaian HPK.1.1.1
Rumah sakit mempunyai proses untuk merespon permintaan yang bersifat rutin
maupun kompleks yang berkenaan dengan agama atau dukungan spiritual.
Rumah sakit merespon permintaan untuk keperluan dukungan agama dan spiritual
pasien.
Regulasi RS :
Panduan Pelayanan Kerohanian
SPO pelayanan kerohanian
Formulir permintaan pelayanan

kerohanian

Akreditasi RSHKL 2015

PANDUAN PELAYANAN KEROHANIAN


I

Latar belakang
Salah satu hak pasien yang harus dipenuhi oleh rumah sakit dalam memberikan pelayanan
kepada pasien adalah Pelayanan Kerohanian di rumah sakit. Standar akreditasi KARS versi
2012 menempatkan standar ini dalam Bab Hak Pasien dan Keluarga, Standar 1.1. Pelayanan
dilaksanakan dengan penuh perhatian dan menghormati budaya dan kepercayaan pasien.
Standar 1.1.1. Rumah sakit mempunyai proses untuk berespon terhadap permintaan pasien
dan keluarganya untuk pelayanan rohani atau sejenisnya berkenaan dengan agama dan
kepercayaan pasien.

II

Tujuan
Maksud dan tujuan dari standar ini adalah bahwa setiap pasien memiliki budaya dan
kepercayaan masing-masing dan membawanya kedalam proses pelayanan. Beberapa nilai dan
kepercayaan yang ada pada pasien sering bersumber dari budaya dan agama. Terdapat pula
nilai dan kepercayaan yang sumbernya dari pasien saja.

III

Pembahasan
Semua pasien didorong untuk mengekspresikan kepercayaan mereka dengan tetap
menghargai kepercayaan pihak lain. Oleh karena itu keteguhan memegang nilai dan
kepercayaan dapat mempengaruhi bentuknya pola pelayanan dan cara pasien merespon.
Sehingga setiap praktisi pelayanan kesehatan harus berusaha memahami asuhan dan
pelayanan yang diberikan dalam konteks nilai-nilai dan kepercayaan pasien.
Apabila pasien atau keluarganya ingin bicara dengan seseorang berkenaan dengan kebutuhan
keagamaan dan rohaninya, rumah sakit memiliki prosedur untuk melayani hal permintaan
tersebut. Proses tersebut dapat dilaksanakan melalui staf bidang kerohanian, dari sumber lokal
atau sumber rujukan keluarga. Proses merespon dapat lebih rumit, misalnya, rumah sakit atau
negara tidak mengakui sumber agama atau kepercayaan tertentu yang justru diminta.
Standar Hak Pasien dan Keluarga Akreditasi Rumah Sakit versi 2012 mempersyaratkan
bahwa:
Pelayanan kepada pasien dilaksanakan dengan penuh perhatian dan menghormati nilai-nilai
pribadi dan kepercayaan pasien. Rumah sakit mempunyai proses untuk berespon terhadap
permintaan pasien dan keluarganya untuk pelayanan rohani atau sejenisnya berkenaan dengan
agama dan kepercayaan pasien.
Memenuhi standar ini, rumah sakit perlu memiliki kebijakan tentang pelayanan kerohanian,
pedoman dan SPO berkaitan dengan pelayanan kerohanian. Sedangkan bukti fisik tentang
pelayanan kerohanian telah dilakukan, bisa dibuktikan dengan:
1 Dokumen pengkajian keperawatan yang mencantumkan tentang pengkajian
agama/kepercayaan
2 Catatan asuhan keperawatan tentang bimbingan kerohanian

Format permintaan bimbingan rohani.

Akreditasi RSHKL 2015

10

Sedangkan garis-garis besar Kebijakan Pelayanan Kerohanian dapat disusun sebagai berikut :
1 Petugas Rumah Sakit harus terbuka terhadap ekspresi kesepian dan ketidakberdayaan
pasien.
2 Rumah Sakit menganjurkan untuk penggunaan sumber-sumber spiritual yang ada
3 Mengkonsultasikan pasien ke penasihat spiritual pilihan pasien. Jika pasien tidak
memiliki pilihan, maka rumah sakit memfasilitasi penasehat spiritual (rohaniwan).
4 Petugas menggunakan teknik klarifikasi nilai untuk membantu mengklarifikasi nilai dan
kepercayaan
5 Petugas menyediakan waktu untuk mendengarkan ungkapan perasaan pasien
6 Petugas rumah sakit harus bersikap empati pada perasaan pasien
7 Rumah sakit memfasilitasi pasien untuk melakukan kegiatan ritual seperti meditasi,
beribadah, dan aktivitas ritual keagamaan yang lain
8 Petugas rumah sakit mendengarkan baik-baik komunikasi pasien dan membangun sense
of timing untuk beribadah
9 Meyakinkan kepada pasien bahwa petugas rumah sakit akan bersedia membantu pasien
pada waktu sakit/menderita
10 Petugas rumah sakit terbuka pada perasaan pasien tentang sakit dan mati.
11 Petugas membantu pasien untuk mengekspresikan dan mengurangi rasa marah dengan
jalan yang tepat dan benar.
IV

Penutup
Kebijakan masing-masing rumah sakit tentu berbeda-beda, prinsipnya adalah dengan
akreditasi telah memberikan jaminan bahwa petugas rumah sakit telah memberikan
perhatian penuh dan menghormati nilai-nilai pribadi dan kepercayaan pasien.

11

Akreditasi RSHKL 2015

RS.HATI KUDUS
LANGGUR

PELAYANAN KEROHANIAN
No. Dokumen

No. Revisi

Halaman

No.2/HPK/V/2015

1/1

Tanggal Terbit
SPO

Pengertian

Ditetapkan
Direktur RS. Hati Kudus Langgur

Tgl.05 Mei 2015


dr. Adrianus Leftungun
Pelayanan rohani yang dimaksud identik dengan pelayanan spiritual
kepada pasien. Hal ini menjadi penting karena pasien akan dibantu
dengan adanya perhatian (attentio), dukungan (sustaining ),
perdamaian (reconciling ), bimbingan (guiding ), penyembuhan luka
batin (inner-healing ), serta doa ( prayer ). Apabila pasien terlayani
aspek rohaninya maka akan terjadi keseimbangan dalam hidup dan
berdampak positif untuk perjalanan pengobatan penyakitnya.
1.Umum
a. sebagai acuan dalam melaksanakan pelayanan kesehatan
b. sebagai upaya meningkatkan mutu pelayanan rumah sakit.

Tujuan

Kebijakan
Prosedur

Unit terkait

2Khusus:
a. Sebagai acuan dalam melaksanakan pelayanan kerohanian
bagi pasien yang dirawat.
b. Memenuhi kebutuhan spiritual pasien
Sesuai Keputusan Direktur RS. No.1/Kep.Dir/RSHKL/V/2015
tentang hak pasien dan keluarga pada lampiran keputusan ini
1. Permintaan keluarga/pasien.
2. Keluarga/ pasien mengisi formulir permintaan.
3. Perawat menghubungi rohaniwan
5. Petugas / perawat mengantarkan rohaniwan ke ruangan
6. Pelayanan kerohanian dilaksanakan.
7. Rohaniwan mengisi Buku Kunjungan.
8. Pelayanan selesai.
1. Rawat Inap / IGD
2. Bagian Umum dan Kepegawaian
3.Humas

12

Akreditasi RSHKL 2015

RS.HATIN KUDUS
LANGGUR

MEMPERSIAPKAN PASIEN UNTUK MENERIMA


SAKRAMEN
No. Dokumen
No. Revisi
Halaman
No.3/HPK/V/2015
Tanggal Terbit

SPO

Pengertian

Tujuan
Kebijakan

Prosedur

Unit terkait

1/1
Ditetapkan
Direktur RS. Hati Kudus Langgur

Tgl. 05 Mei 2015


Dr. Adrianus Leftungun
Pemberian pelayanan kerohanian dalam bentuk menerimakan
Sakramen ( Komuni Suci/Minyak Suci/Permandian darurat ) kepada
pasien beragama Katholik yang dirawat di Rumah Sakit Hati Kudus.
- Sebagai acuan dalam melaksanakan pelayanan kerohanian
(menerimakan Sakramen) bagi pasien beragama Katholik yang di
dirawat.
- Memenuhi kebutuhan spiritual pasien
Sesuai Keputusan Direktur RS. No.1/Kep.Dir/RSHKL/V/2015
tentang hak pasien dan keluarga pada lampiran keputusan ini.
Persiapan alat dan bahan:
1 Meja
2 Bunga diletakkan di atas meja di antara lilin dan salib.
3 Air suci ( air berkat ), gelas untuk mengisi air berkat, daun palem,
kapas, minyak suci, salib
4 Buku doa untuk imam diletakkan diatas meja sebelah kiri
5 Corporal ( cawan untuk komuni suci ), stola, superpli (Kain Putih
untuk imam diletakkan di tengah (meja )
6 Buku doa untuk umat
7 Korek api
Pelaksanaan :
Perawat mencuci tangan
Memberi tahu kepada pasien dan keluarga bahwa upacara segera
dimulai
3 Merapihkan pasien dan tempat tidurnya serta lingkungannya
4 Menyiapkan alat dan bahan kerohanian
5 Memberitahu Imam bahwa semua sudah siap
6 Membantu Imam pada waktu pelaksanaan pelayanan kerohanian
7
Mematikan lilin dan membereskan alat-alat lainnya
8 Mengembalikan alat-alat ke tempatnya
9 Perawat mencuci tangan.
Hal yang perluh diperhatikan:
- Sikap perawat : hormat, sopan ,dan hati-hati:
1
2

- Rawat Inap
- IGD

13

Akreditasi RSHKL 2015

RUMAH SAKIT HATI KUDUS LANGGUR


JL. JENDERAL SUDIRMAN ' (0916) 21638 7 (0916) 21638
LANGGUR-MALUKU TENGGARA
Email: rs_hk.langgur@yahoo.com

Permintaan Pelayanan Kerohanian


Identitas pasien

Tanggal Lahir

No RM

Agama

Permintaan tanggal / jam

Konfirmasi Petugas Kerohanian (tanggal/jam) :

Nama Petugas Kerohanian

Tanggal/Jam kedatangan

No. Telepon/No.HP

Langgur,.................................
Perawat

Pasien/Keluarga

14

Akreditasi RSHKL 2015

Standar HPK.1.2.
Pelayanan menghormati kebutuhan privasi
1
2

pasien

Elemen Penilaian HPK.1.2 .


Staf mengidentifikasi harapan dan kebutuhan privasi selama pelayanan dan pengobatan.
Keinginan pasien untuk privasi dihormati pada setiap wawancara klinis, pemeriksaan,
prosedur/pengobatan dan transportasi.

Pasien diinformasikan tentang bagaimana informasi pasien dijaga kerahasiaannya dan tentang undangundang dan peraturan yang mengatur pelepasan atau penyimpanan informasi secara konfidensial.

Regulasi RS :
Kebijakan/Panduan / SPO

pelayanan sesuai kebutuhan privasi

pasien.

Akreditasi RSHKL 2015

15

PANDUAN
PERLINDUNGAN HAK PASIEN DAN KELUARGA TERHADAP KEBUTUHAN
PRIVASI PASIEN
A Pendahuluan
Rahasia kedokteran diatur dalam beberapa peraturan/ketetapan yaitu:1. Peraturan
Pemerintah Nomor 10 Tahun 1966 dan Peraturan Pemerintah Nomor 33 Tahun 1963
untuk dokter gigi yang menetapkan bahwa tenaga kesehatan termasuk mahasiswa
kedokteran, murid yang bertugas dalam lapangan pemeriksaaan, pengobatan, dan/atau
perawatan diwajibkan menyimpan rahasia kedokteran. Pasal 22 ayat (1) b Peraturan
Pemerintah Nomor 32 Tahun 1996 tentang Tenaga Kesehatan diatur bahwa bagi tenaga
kesehatan jenis tertentu dalam melaksanakan tugas profesinya berkewajiban untuk
menjaga kerahasiaan identitas dan data kesehatan pribadi pasien. Kode Etik Kedokteran
dalam pasal 12 menetapkan: setiap dokter wajib merahasiakan sesuatu yang
diketahuinya tentang seorang penderita bahkan juga setelah penderita itu meninggal
dunia. Rahasia kedokteran dapat dibuka hanya untuk kepentingan kesehatan pasien,
memenuhi permintaan aparatur penegak hukum dalam rangka penegakan hukum,
permintaan pasien sendiri, atau berdasarkan ketentuan perundang-undangan.
Dan pasal 51 huruf c Undang Undang Nomor 29 Tahun 2004 adanya kewajiban
merahasiakan segala sesuatu yang diketahuinya tentang pasien, bahkan juga setelah
pasien itu meninggal dunia. Berkaitan dengan pengungkapan rahasia kedokteran tersebut
diatur dalam pasal 10 ayat (2) Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 269/Menkes/Per/III /
2008 Tentang Rekam Medis sebagai berikut: Informasi tentang identitas, diagnosis,
riwayat penyakit, riwayat pemeriksaan dan riwayat pengobatan dapat dibuka dalam hal :
a untuk kepentingan kesehatan pasien;
b memenuhi permintaan aparatur penegak hukum dalam rangka penegakan hukum atas
perintah pengadilan;
c permintaan dan/atau persetujuan pasien sendiri;
d permintaan institusi/lembaga berdasarkan ketentuan perundang-undangan; dan
e untuk kepentingan penelitian, pendidikan, dan audit medis, sepanjang tidak
menyebutkan identitas pasien.
Mengenai rahasia kedokteran dikenal adanya trilogi rahasia kedokteran yang meliputi
persetujuan tindakan kedokteran, rekam medis dan rahasia kedokteran karena keterkaitan
satu sama lain. Jika menyangkut pengungkapan rahasia kedokteran maka harus ada izin
pasien (consent) dan bahan rahasia kedokteran terdapat dalam berkas rekam medis.
Hak Atas Privasi
Hak privasi ini bersifat umum dan berlaku untuk setiap orang. Inti dari hak ini
adalah suatu hak atau kewenangan untuk tidak diganggu. Setiap orang berhak untuk
tidak dicampuri urusan pribadinya oleh lain orang tanpa persetujuannya. Hak atas privasi
disini berkaitan dengan hubungan terapeutik antara dokter-pasien ( fiduciary
relationship ). Hubungan ini di dasarkan atas kepercayaan bahwa dokter itu akan
berupaya semaksimal mungkin untuk memberikan pelayanan pengobatan. Pula
kepercayaan bahwa penyakit yang di derita tidak akan diungkapkan lebih lanjut kepada
orang lain tanpa persetujuannya.

16

Akreditasi RSHKL 2015

Dalam pasal 11 Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 269/Menkes/Per/III /2008


diatur bahwa penjelasan tentang isi rekam medis hanya boleh dilakukan oleh dokter atau
dokter gigi yang merawat pasien dengan izin tertulis pasien atau berdasarkan peraturan
perundang-undangan.
Pada saat pemeriksaan seperti wawancara klinis ,prosedur tindakan ,pengobatan,
dokter atau perawat atau bidan atau petugas medis lainya wajib melindungi privasi pasien
seperti data pasien,diagnosa pasien,dan lainya,dapat juga menutup korden pintu pada saat
dilakukan pemeriksaan atau pengobatan semua bergantung dari kebutuhan pasien
B PENGERTIAN
Privasi merupakan tingkatan interaksi atau keterbukaan yang dikehendaki seseorang
pada suatu kondisi atau situasi tertentu. tingkatan privasi yang diinginkan itu
menyangkut keterbukaan atau ketertutupan, yaitu adanya keinginan untuk berinteraksi
dengan orang lain, atau justru ingin menghindar atau berusaha supaya sukar dicapai oleh
orang lain.
Adapun definisi lain dari privasi yaitu sebagai suatu kemampuan untuk mengontrol
interaksi, kemampuan untuk memperoleh pilihan pilihan atau kemampuan untuk
mencapai interaksi seperti yang diinginkan. privasi jangan dipandang hanya sebagai
penarikan diri seseorang secara fisik terhadap pihak pihak lain.
Identifikasi privasi pasien adalah suatu proses untuk mengetahui kebutuhan
privasi pasien selama dalam rumah sakit
Privasi pasien adalah merupakan hak pasien yang perlu di lindungi dan di jaga
,selama dalam rumah sakit .
a Faktor Privasi
Ada perbedaan jenis kelamin dalam privasi, dalam suatu penelitian pria lebih
memilih ruangan yang terdapat tiga orang sedangkan wanita tidak
memeprmasalahkanisi dalam ruangan itu. Menurut Maeshall prbedaan dalam latar
belakang pribadi akan berhubungan dengan kebutuhan privasi.
b faktor situasional
Kepuasan akan kebutuhan privasi sangat berhubungan dengan seberapa besar
lingkungan mengijinkan orang-orang di dalamnya untuk mandiri.
c faktor budaya
Pada penelitian tiap-tiap budaya tidak ditemukan perbedaan dalam banyaknya privasi
yang diinginkan tetapi berbeda dalam cara bagaimana mereka mendapatkan privasi.
Misalnya rumah orang jawa tidak terdapat pagar dan menghadap ke jalan, tinggal
dirumah kecil dengan dindidng dari bamboo terdiri dari keluarga tunggal anak ayah
dan ibu.
C TUJUAN
Guna mengetahui kebutuhan pasien akan privasinya selama dalam rumah sakit Sebagai
bentuk kepedulian RS yang diterapkan untuk melindungi hak-hak asasi pasien (hak
privasi).

Akreditasi RSHKL 2015

17

D PROSEDUR
Untuk Rawat Inap
1 Perawat menerima pasien baru dan melakukan identifikasi pasien dengan meminta
pasien menyebutkan nama lengkap dan tanggal lahir
2 Perawat memberikan informasi pada pasien - merujuk kepada cek list
pemberian informasi dengan menjelaskan mengenai hak dan kewajibanya
termasuk didalamnya hak akan privasi pasien selama dalam perawatan
3 Perawat melakukan koordinasi dengan pihak terkait sesuai dengan kebutuhan
pasien guna menjaga privasinya selama dalam perawatan:

menutup acces masuk pengunjung ( baik keluarga, kerabat)


menempatkan tanda/signage pada pintu masuk kamar
memastikan prefrensi pasien untuk gender atau jenis kelamin petugas yang
diberi izin masuk kamar
4 Pada semua tindakan atau pemeriksaan yang dilakukan oleh dokter atau perawat
di kamar perawatan pastikan privasi pasien terlindungi dengan :pintu dan tirai
kamar tertutup
5 Untuk pasien yang akan transfer antar unit karena akan dilakukan pemeriksaan
penunjang atau pindah rawat/kamar, pastikan saat transfer privasi pasien
terlindungi, contoh dengan menggunakan selimut
6 Pastikan dokumen/ file pasien terdapat pada tempatnya
7 Memastikan seluruh staff rumah sakit tidak membicarakan hal-hal yang
menyakut pasien di area umum
Untuk Pasien Rawat Jalan
1 Pada semua tindakan atau pemeriksaan yang dilakukan oleh dokter atau perawat di
ruang konsultasi pastikan privasi pasien terlindungi dengan :pintu dan tirai
ruang konsultasi tertutup
2 Memastikan seluruh staff rumah sakit tidak membicarakan hal-hal yang menyakut
pasien di area umum

Akreditasi RSHKL 2015

18

RS.HATI KUDUS
LANGGUR

MELINDUNGI KEBUTUHAN
PRIVASI PASIEN
No. Dokumen

No. Revisi

Halaman

No.4/HPK/V/2015

1/1

Tanggal Terbit

Ditetapkan
Direktur RS. Hati Kudus Langgur

SPO
Tgl. 05 Mei 2015
dr. Adrianus Leftungun
Privasi merupakan tingkatan interaksi atau keterbukaan yang
dikehendaki seseorang pada suatu kondisi atau situasi tertentu.

Pengertian

Untuk mengetahui tingkat keterbukaan atau ketertutupan, yaitu


adanya keinginan menghindar atau berusaha supaya sukar diketahui
orang lain.
Sesuai keputusan Direktur RS. No.1/Kep.Dir/RSHKL/V/2015
tentang hak pasien dan keluarga.

Tujuan
Kebijakan
1
Prosedur

Unit terkait

Akreditasi RSHKL 2015

Menjelaskan tujuan interaksi


2 Membuat kontrak topik, waktu dan tempat setiap kali
bertemu pasien.
3 Membuat proses dinamis yang memungkinkan seseorang keluar
dari dirinya sebagai suatu proses perubahan situasi.
4 Memberikan solusi yang dianggap baik kepada pasien yang
bersangkutan dan bisa diterima oleh pasien.
Dokter
Pasien
Komite medic
Perawat

19

RUMAH SAKIT HATI KUDUS LANGGUR


JL. JENDERAL SUDIRMAN ' (0916) 21638 7 (0916) 21638

LANGGUR-MALUKU TENGGARA
Email: rs_hk.langgur@yahoo.com

Permintaan Privasi
NAMA LENGKAP PASIEN :
Yang bertanda tangan di bawah ini :
Nama

Alamat

Nomor telepon

NO. RM :

Hubungan dengan pasien: diri sendiri /orang tua /wali /anak*


1 Dengan ini menyatakan bahwa saya orang tua /wali /anak*
mengijinkan/tidak mengijinkan* Rumah Sakit memberi akses bagi keluarga
yang bernama.......................................... dan kerabat yang
bernama.......................................... serta orang lain yang
2

bernama.......................................... yang akan menengok/menemui saya


Saya menginginkan/tidak menginginkan privasi khusus*
a Pada saat wawancara klinis
b Pemeriksaan fisik
c Pada saat perawatan
d Lain-lain
Langgur,
Pasien/ keluarga/ wali

_____________________
*)Coret yang tidak perlu

20
Akreditasi RSHKL 2015

Standar HPK.1.3.
Rumah sakit mengambil langkah untuk melindungi barang milik pasien dari pencurian atau
kehilangan.
Elemen HPK.1.3.
Rumah sakit telah menentukan tingkat tanggung jawabnya terhadap barang milik pasien
Pasien memperoleh informasi tentang tanggung jawab rumah sakit dalam melindungi barang
milik pribadi.
3 Barang milik pasien dilindungi apabila rumah sakit mengambil alih tanggung jawab atau
apabila pasien tidak dapat melaksanakan tanggung jawabnya.
1
2

Regulasi RS :
Ketentuan RS tentang upaya perlindungan harta milik pasien / SPO

Akreditasi RSHKL 2015

21

RS.HATI KUDUS
LANGGUR

PERLINDUNGI TERHADAP HARTA BENDA MILIK PASIEN


No. Dokumen

No. Revisi

Halaman

No.5/HPK/V/2015

01

1/3

Tanggal Terbit
Tgl. 05 Mei 2015

Ditetapkan
Direktur RS. Hati Kudus Langgur

SPO
Pengertian

Tujuan

Kebijakan

Prosedur

Akreditasi RSHKL 2015

RS.HATI KUDUS
LANGGUR

Tanggal Revisi
Tgl. 10 Pebruari 2016
dr. Adrianus Leftungun
Menjaga/melindungi barang milik pasien/keluarga selama pasien mendapat
pelayanan kesehatan di rumah sakit Hati Kudus Langgur.
Rumah sakit Hati Kudus Langgur menjaga/melindungi barang milik
pasien/keluarga sesuai ketentuan untuk keamanan, kenyamanan dan
mencegah kejadian yang tidak diinginkan selama pasien/keluarga mendapat
pelayanan kesehatan dan perawatan.
Sesuai Lampiran Keputusan Direktur RS. No.1/Kep.Dir/RSHKL/V/2015
tentang hak pasien dan keluarga.
1. Adanya lemari pasien di rawat inap
2. Pasien yang dilindungi harta bendanya adalah
a. Pasien tidak sadar
b. Pasien tanpa keluarga
c. Pasien yang meminta rumah sakit untuk melindungi barangnya
d. Pasien terkait kriminalitas
3. jenis barang yang diberikan perlindungan bila pasien membawa.
4. Setiap gedung rawat inap harus ada pengawasan security
5. Buku penitipan barang harus dimiliki setiap ruangan.
A. Pasien Baru
1. Pasien Baru di IGD
a. Perawat mengidentifikasi kondisi pasien yang mendapatkan
perlindungan barang, laporkan ke keamanan setempat
b. Perawat jaga IGD melakukan pencatatan barang milik pasien,
disakksikan oleh petugas lainnya ( security )
c. Dilarang melakukan penafsiran sendiri terhadap nilai barang,
pencatatan dilakukan dengan cara menyebutkan warna dan
bentuk.
d. Amankan barang pasien dilocker penyimpanan barang, petugas
keamanan merespon terhadap penitipan barang.
e. Lakukan pencatatan dalam buku penyimpaanan barang milik
pasien sesuai kolom dan melakukan proses cross cheek saat
pengambbilan barang.

22

PERLINDUNGI TERHADAP HARTA BENDA MILIK PASIEN

No. Dokumen

No. Revisi

Halaman

No.5/HPK/V/2015

2/3

Tanggal Terbit
SPO
Prosedur

Ditetapkan
Direktur RS. Hati Kudus Langgur

Tgl. 05 Mei 2015


Dr. Adrianus Leftungun
2.Ruang Ranap/Ruang tindakan
a. perawat menerima pasien baru, informasikan tatatertib Rumah sakit.
b.orientasi tempat penyimpanan barang pasien (bila pasien sadar/ ada
keluarga /wali.)
c.kepindahan pasien dari IGD, poliklinik, ke ruang rawat harus diserah
terimakan dan ada bukti serah terima,catatan dalam buku timbang
terima barang pasien.
d.lakukan identifikasi terhadap pasien yang tidakl dapat mengamankan
barang miliknya.
e.perawat yang merawat pasien melaporkan setiap pergantian jam dinas.
f.dilarang menafsirkan sendiri terhadap nilai barang
g.lakukan pencatatan dalam buku penyimpanan barang milik pasien
sesuai kolom dan lakukan cross check saat
B. Pasien Rawat Inap
1.perawat pelaksana bertanggung jawab mengidentifikasi barang pasien
yang dilindungi.
2.catat dalam buku penyimpanan barang milik pasien sesuai kolom.
3.tanda tangani pasien/ keluarga bila meminta perlindungan barang
milik pasien dalam buku penyimpanan barang milik pasien
4.tanda tangani petugas yang terkait bila terkait kriminal
5.Simpan pada tempat yang telah disediakan
6.berikan penomoran pada barang milik pasien sesuai dengan nomor
yang tertera di buku.
7.informasikan ke teman sejawat untuk diketahui.
8.pastikan perlindungan barang milik pasien aman
9.perlindungan barang berharga ,milik pasien yang bersifat sementara
catat dalam buku tanda tangan pasien/keluarga .
10.pengembalian barang milik pasien bersifat sementara diberikan ke
pasien yang sadar,kemudian catat dalam buku kolom pengambilan
barang dan tanda tangani.
11.pengambilan barang di saksikan olehn petugas dan keamanan.

23

Akreditasi RSHKL 2015

RS.HATI KUDUS
LANGGUR

SPO

PERLINDUNGI TERHADAP HARTA BENDA MILIK PASIEN


No. Dokumen

No. Revisi

Halaman

No.5/HPK/V/2015

3/3

Tanggal Terbit
Tgl. 05 Mei 2015

Ditetapkan
Direktur RS. Hati Kudus Langgur

Dr. Adrianus Leftungun

Unit Terkait

1.
2.
3.
4.
5.

IGD
Poliklinik
Ruang Tindakan
Ruang perawatan
Security

24

Akreditasi RSHKL 2015

RUMAH SAKIT HATI KUDUS LANGGUR


JL. JENDERAL SUDIRMAN ' (0916) 21638 7 (0916) 21638

LANGGUR-MALUKU TENGGARA
Email: rs_hk.langgur@yahoo.com

FORMULIR PENYIMPANAN BARANG BERHARGA MILIK PASIEN


NAMA LENGKAP PASIEN :

NAMA IBU KANDUNG


NOMOR RM
TANGGAL LAHIR

No

Jenis Harta /
Benda

Jumlah

:
:
:
Kondisi Barang
Saat Dititipkan
Saat Diserahkan
Tanggal............
Tanggal...........
Baik
Buruk
Baik
Buruk

1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.

Langgur,.......................
Petugas

Saksi RS

Saksi,
Pasien/Keluarga Pasien

.......................

.......................

.................................

Catatan : Dalam keadaan khusus (pasien tidak sadar, saksi minimal dua orang dari pihak pengantar
dan dari pihak rumah sakit).

Akreditasi RSHKL 2015

25

Standar HPK.1.4.
Pasien dilindungi dari kekerasan fisik
Elemen HPK.1.4
Rumah sakit mempunyai proses untuk melindungi pasien dari kekerasan fisik.
Bayi, anak-anak, lanjut usia dan lainnya yang kurang / tidak mampu melindungi dirinya
sendiri menjadi perhatian dalam proses ini.
3 Individu yang tidak memiliki identitas diperiksa.
4 Lokasi terpencil atau terisolasi di monitor.
1
2

Regulasi RS :

Kebijakan/Panduan/SPO perlindungan terhadap kekerasan fisik


Dokumen
Daftar pengunjung RS

Akreditasi RSHKL 2015

26

PANDUAN
PERLINDUNGAN PASIEN TERHADAP KEKERASAN FISIK
A. DEFENISI
1. Kekerasan fisik adalah ekspresi baik yang dilakukan secara fisik yang
mencerminkan tindakan agresi dan penyerangan pada kebebasan atau
martabat seseoprang. Kekerasan fisik dapat dilakukan oleh perorangan
atau sekelompok orang.
2. Perlindungan pasien terhadap kekerasan fisik adalah suatu upayah
rumah sakit untuk melindungi pasien dari kekerasan fisik oleh pengunjung,
pasien lain atau staf rumah sakit.

3. Bayi baru lahir ( neonatus ) adalah bayi dalam kurun waktu satu jam
pertama kelahiran
4. Bayi yang lahir normal adalah bayi yang lahir dengan umur kehamilan
37 minggu sampai 42 minggu dan berat lahir 2500 gram sampai 4000
gram.
5. Anak-anak adalah masa yang dimulai dari periode bayi sampai pubertas
yaitu 13-14 tahun.
6. Lansia ( lanjut usia ) adalah periode dalam kehidupan yang ditandai
dengan menurunnya kemampuan fisik dan psikologis. Organisasi kesehatan
dunia ( WHO ) menggolongkan lanjut usia menjadi 4 yaitu : usia
pertengahan ( midlle agle ) 45-59 tahun, lanjut usia ( eaderly),60-74 tahun,
lanjut usia tua ( old ) 75-90 tahun dan usia sangat tua ( very old ) di atas 90
tahun.
7. Orang dengan gangguan jiwa adalah orang yang mengalami sesuatu
perubahan pada fungsi kejiwaan. Keadaan ini ditandai dengan gangguan
pada fungsi jiwa, yang menimbulkan penderitaan pada individu dan atau
hambatan dalam melaksanakan peran sosial.
8. Perempuan adalah seorang manusia yang mempunyai vagina, dapat
menstruasi, hamil,melahirkan dan menyusui anak.
9. Kekerasan pada perempuan adalah segala bentuk kekerasan berbasis
gender yang mengakibatkan menyakiti secart fisik atau seksua, mental
penderitaan terhadap perempuan.
10.
Koma dalam istilah kedokteran adalah suatu kondisi tidak sadar yang
sangat dalam, sehingga tidak memberikan respon atas rangsangan rasa
sakit atau rangsangan cahaya.
11.
Pasien koma adalah pasien yang tidak dapat dibangunkan, tidak
memberikan respon normal terhadap rasa sakit atau rangsangan cahaya,
tidak memiliki siklus tidur bangun dan tidak dapat melakukan tindakan
sukarela. koma dapat timbul karna berbagai kondisi termasuk keracunan,
kenormalan metabolik, penyakit sistem saraf pusat serta luka neorologis
akut seperti strok dan hipoksia, geger otak karena kecelakaan berat
terkena kepala dan terjadi pendarahan didalam tempurung kepala. Koma
juga dapat secara sengaja ditimbulkan oleh agen farmasentika untuk
mempertahankan fungsi otak setelah timbulnya trauma otak lain.
B. RUANG LINGKUP
Kekerasan Fisik Di Rumah Sakit Dapat Dialami Oleh :
1. Bayi baru lahir ( Neonatus ) dan anak-anak
Kekrasan terhadap bayi meliputi semua bentuk tindakan/ perlakuan
menyakitkan secara fisik, pelayanan medis yang tidak standar seperti
inkubator yang tidak layak pakai, penculikan, bayi tertukar dan penelataran
bayi.
Menurut data dari kementrian kesehatan kasus penculikan bayi
menunjukkan pe3ningkatan dari 72 kasus di tahun 2011 menjadi 102 di
tahun 2012 diantaranya 25%terjadi di rumah sakit, rumah bersalin, dan
puskesmas.
2. Kekerasan pada anak ( child abuse ) di rumah sakit adalah perlakuan kasar
yang dapat menimbulkan penderitaan, kesengsaraan, penganiyayan fisik,
seksual,penelantaran ( ditinggal oleh orang tuanya di rumah sakit ),
maupun emosional, yang diperoleh dari orang dewasa yang ada lingkungan
rumah sakit. Hal tersebut mungkin dilakukan oleh orang tuanya sendiri,
pasien lain atau pengunjung atau oleh staf rumah sakit. Terjadinya
kekerasan fisik adalah dengan penggunaan kekuasaan atau otoritasnya,
terhadap anak yang tidak berdaya yang seharusnya diberikan
perlindungan.

Akreditasi RSHKL 2015

27

3. Lansia
Dalam kehidupan sosial ,kita mengenal adanya kelompok rentan, yaitu
semua orang yang menghadapi hambatan atau keterbatasan dalam
menikmati standar kehidupan yang layak bagi kemanusiaan dan berlaku
umum bagi suatu masyarakat yang berperadaban. Salah satu contohnya
kelompok rentan tersebut adalah orang-orang lanjut usia atau lansia.
Ternyata, walau sudah memiliki keterbatasan, lansia juga rentan terhadap
kekerasan. Menurut statistik, lebih dari 2 juta lansia mengalami kekerasan
setiap tahunnya.kekerasan pada lansia adalah suatu kondis ketika seorang
lansia mengalami kekerasan oleh orang lain. Dalam banyak kasus,
kekerasan fisik datang dari orang-orang yang mereka percayai. Karenanya,
mencegah kekerasan pada lansia dan meningkatkan kesadaran akan hal
ini, menjadi suatu tugas yang sulit. Statistik dari dinas pelayanan di new
zealand menunjukan bahwa kebanyakan, orang-orang yang mealakukan
kekerasan terhadap lansia, merupakan anggota keluarga atau orang yang
berada pada posisi yang mereka percayai,seperti : pasangan hidup,
anak,menantu, saudara, cucu ataupun perawat.
Kekerasan fisik pada lansia di rumah sakit, yaitu bisa berupa perkosaan,
pemukulan,
dipermalukan
/
diancam
seperti
anak
kecil,diabaikan/ditelantarkan, atau mendapatkan perawatan yang tidak
standar.
4. Kekerasan pada perempuan
Kekerasan di rumah sakit dapat berupa perkosaan, yaitu hubungan seksual
yang dilakukan seseorang atau lebih tanpa persetujuan korbannya.namun
perkosaan tidak semata-mata sebuah serangan seksual akibat pelampisan
dari rasa marah, bisa juga disebabkan karena godaan yang timbul sesaat
seperti melihat bagian tubuh wanita yang tidak ditutupi pakaian atau
selimut,mengintip pasien pada saat mandi dan sebagainya.
5. Orang dengan gangguan jiwa
Pasien dengan gangguan jiwa terkadang tidak bisa mengendalikan
perilakunya ,sehingga pasien tersebut perlu dilakukan tindakan
pembatasan gerak ( restraint ) atau menetapkan pasien dikamar isolasi.
Tindakan ini bertujuan agar pasien dibatasi pergerakannya karena dapat
mencederai orang lain atau dicederai orang lain, bila tindakan isolasi tidak
bermanfaat dan perilaku pasien tetap berbahaya, berpotensi melukai diri
sendiri atau orang lain maka alternatif lain adalah dengan melakukan
pengekangan/ penikatan fisik ( restraint ).
Kekerasan fisik pada pasien jiwa yang dilakukan restrain di rumah sakit,
bisa disebabkan oleh tindakan restraint yang tidak sesuai prosedur, atau
menggunakan pengikat yang tidak standar. Selain itu pasien jiwa yang
dilakukan restrain mudah menerima kekerasan fisik, baik dari pengunjung
lain, sesama pasien jiwa, maupun oleh tenaga medis. Hal ini disebabkan
oleh karena kondis pasien yang terikat sehingga mudah mendapatkan
serangan.
6. Pasien koma
Kekerasan fisik bagi pasien yang koma di rumah sakit, bisa disebabkan oleh
pemberian asuhan medis yang tidak standar, penelantaran oleh perawat,
diperlakukan secara kasar oleh tenaga kesehatan yang bertugas sampai
pada menghentikan bantuan hidup dasar pada pasien tanpa persetujuan
keluarga/ wali
C. TATA LAKSANA
1. cara RS. Hati Kudus Langgur melindungi pasien dan keluarganya dari
kekerasan fisik terutama pada pasien yang tidak mampu melindungi dirinya
seperti bayi, anak-anak, manula, perempuan, pasien jiwa, pasien
koma,penyadang cacat dan lain sebagainya.
a. Pengawasan terhadap lokasi pelayanan yang terpencil dan terisolasi,
seperti pada :
Irna bersalin

Irna anak

28

Akreditasi RSHKL 2015

b. Pengawasan ketat terhadap ruang bayi dan anak-anak untuk mencegah


penculikan dan perdagangan pada bayi dan anak-anak, seperti pada :
Ruang bayi di irna anak
c. Penanganan pada bayi/ anak yang ditinggalkan oleh orang tuanya di
rumah sakit hati kudus langgur dengan merawat bayi tersebut agar
sehat untuk selanjutnya diserahkan ke dinas sosial.
d. Semua pengunjung yang masuk ke rumah sakit hati kudus langgur
harus memakai identitas yang dapat dikeluarkan oleh security/brimob.
Pengunjung yang mencurigakan diperiksa dan diinvestigasi oleh
petugas, khususnya oleh security / brimob.
e. Semua pengunjung diluar jam kunjungan di rumah sakit, baik diluar jam
kantor, diluar jam pelayanan,maupun diluar jam besuk di daftarkan dan
di catat oleh security atau brimob.
f. Kekerasan pada lansia, dapat dicegah dengan beberapa tindakan
preventif, antara lain, menyediakan kamar mandi khusus, loket khusus,
serta membangun pusat geriatri.
g. Membatasi jumlah pasien yang masuk ke ruang perawatan dengan
menerapkan ketentuan hanya mereka yang menggunakan ID card yang
boleh masuk ke ruang perawatan.
h. Pada ruang perawatan wanita, pendamping pasiien harus berjenis
kelamin wanita.
i. Melindungi pasien dengan 3 ( tiga ) kode darurat non medis sebagai
berikut.
NO
1

CODE

KETERANGAN

RESPON SEKUNDER

RESPON PRIMER

CODE GREY

Situasi
berbahaya
berhubungan dengan
kejahatan
yang
mengancam fisik

Lindungi/pertahankan diri
sendir dan hubungi pusat
komando
untuk
mengaktifkan code grey

Berusaha
untuk
mengurangi tingkat risiko/
bahaya dengan memantau
ketat
daerah/
ruang
perawat yang terpencil.

Bayi / anak hilang / a. Lakukan pemeriksaan


diculik dari Rumah
secara berkala pada
Sakit.
ruang rawat bayi/ anak.
b. Monitor
seluruh
ruangan dengan cctv
c. Awasi
ketat
pintu
keluar terhadap seluruh
orang
yang
akan
meninggalkan rumah
sakit dengan bayi /anak

Segera
lakukan
pemeriksaan pada seluruh
area RS, jika sasaran
terlihat jangan dihentikan
sendiri, hubungi pusat
komando security dan
laporkan lokasi temuan.

Gangguan
keamanan
2

CODE PINK

Penculikan bayi

CODE BLACK

Ancaman Bom

Adanya
informasi a. Segera ke lokasi tempat a. Melaporkan
ke
ancaman bom lewat
barang yang dicurigai
koordinator keadaan
telepon atau sms
sebagai bom diletakkan
darurat gedung dan
b. Jangan disentuh serta
keamanan.
isolasi area benda yang b. Konsultasi
dengan
dicurigai
kepolisian setempat.
c. Melaporkan kepada pos c. Mempertimbangkan
security
untuk
untuk mengevakuasi
menghidupkan
code
penghuni gedung.
black

Akreditasi RSHKL 2015

29

2. Cara Rumah Sakit Hati Kudus Langgur melindungi pasien dari kesalahan
asuhan medis
Memberikan asuhan medis sesuai panduan praktek klinis dan
clinical pathway
Mengupayakan sarana prasarana yang safety untuk asuhan
medik dan keperawatan
Melakukan sosialisasi kepada semua tenaga kesehatan yang
bertugas.

30

Akreditasi RSHKL 2015

RS.HATI KUDUS
LANGGUR

PERLINDUNGAN PASIEN DARI KEKERASAN FISIK


No. Dokumen

No. Revisi

Halaman

No.6/HPK/V/2015

1/1

Tanggal Terbit
SPO
Pengertian
Tujuan
Kebijakan
Prosedur

Unit terkait

Ditetapkan
Direktur RS. Hati Kudus Langgur

Tgl. 05 Mei 2015


Dr. Adrianus Leftungun
Pelayanan kepada pasien untuk pencegahan dan penanganan kekerasan fisik
yang terjadi terhadap pasien
1. Menciptakan rasa aman dan nyaman bagi pasien
2. Mencegah terjadinya kekerasan fisik pada pasien
Sesuai keputusan Direktur RS. No.1/Kep.Dir/RSHKL/V/2015
tentang hak pasien dan keluarga
1. Menerapkan jam besuk kepada pengunjung dan keluarga pasien sesuai
ketetapan/aturan yang berlaku di Rumah Sakit Hati Kudus Langgur.
2. Hubungi keluarga (penunggu pasien) untuk melakukan konfirmasi bila ada
pengunjung yang datang tidak pada jam besuk.
3. Catat Nama, tanggal, jam, keperluan bagi pengunjung Rawat Inap di luar jam besuk.
4. Jika ada hal-hal yang mencurigakan, segera lapor kepada pihak keamanan
( security, brimob yang bertugas ) untuk segera melakukan pemantauan/penjagaan
dan pencegahan/pengamanan.
5. Jika ada telpon yang masuk dari orang-orang yang tidak dikenal,
segera tindak lanjuti.
1. Rawat inap / IGD
2. Keamanan

31

Akreditasi RSHKL 2015

RS.HATI KUDUS
LANGGUR

PENERIMAAN KUNJUNGAN PASIEN RAWAT INAP


No. Dokumen

No. Revisi

Halaman

No.99/HPK/II/2016

1/3

Tanggal Terbit
SPO

Pengertian

Tujuan

Kebijakan

Ditetapkan
Direktur RS. Hati Kudus Langgur

Tgl. 10 Pebruari 2016


Dr. Adrianus Leftungun
1. Jam kunjungan pasien adalah waktu dimana rawt inap dapat dibesuk
oleh tamu atau pihak yang diperbolehkan oleh pasien untuk
membesuknya.
2. Kunjungan yang bersifat khusus adalah kunjungan diluar jam
kunjungan pasien dengan ketentuan:
- Pasien yang berada pada kondisi terminal
- Keluarga pasien yang berasal dari luar kota
- Berdasarkan pertimbangan medis dan izin dari dokter
- Penderita yang dirawat di ruang VIP
Sebagai acuan penerapan langkah-langkah untuk penerimaan kunjungan pasien rawat
inap.
a. Acuan :
Sesuai Lampiran Keputusan Direktur RS.
No.1/Kep.Dir/RSHKL/V/2015
tentang hak
pasien dan keluarga
b. Penanggung jawab:
Keamanan pasien di instalasi rawat inap merupakan tanggung jawab
petugas keamanan rumah sakit
c. Tata tertip kunjungan:
1. Jam kunjungan pasien rawat inap adalah : pagi jam 11.00 12.00 wit dan sore
jam 17.00 20.30 wit.
2. Diluar jam kunjungan, pasien dilarang menerima tamu kecuali keluarga yang
merawat pasien maksimal 2 orang untuk setiap pasien dan menggunakan kartu
penjaga pasien.
3. Pada saat jam kunjungan pasien hanya diperbolehkan menerima pengunjung
maksimal 5 orang termasuk keluarga yang merawat pasien, terkecuali ada
pertimbangan khusus dan atas izin dokter yang merawat.
4. Penerima kunjungan dari keluarga pasien yang bersifat khusus hanya berlaku
pada kondisi:
- Pasien yang berada pada kondisi terminal
- Keluarga pasien yang berasal dari luar kota
- Berdasarkan pertimbangan medis dan izin dari dokter
- Penderita yang dirawat di ruang VIP

32

Akreditasi RSHKL 2015

RS.HATI KUDUS
LANGGUR

Kebijakan

Prosedur

PENERIMAAN KUNJUNGAN PASIEN RAWAT INAP


No. Dokumen

No. Revisi

Halaman

No.99/HPK/V/2015

2/3

5. Anak dibawah 12 tahun tidak diperkenankan untuk mengunjungi pasien kecuali


atas pertimbangan khusus dan atas izin dokter yang merawat pasien.
6. Setiap kehilangan kartu penjaga pasien yang desebabkan kelalaian pasien atau
keluarga , maka pasien dan keluarga dikenakan biaya pergantian sesuai uang
panjar yang diberikan Rp.50.000,-(lima puluh ribu rupiah).
a. Penyerahan kartu penjaga pasien ( carer pass )
1. Petugas keamanan memberikan informasi tentang manfaatmkartu penjaga, tata
cara penggunaan kartu penjaga pasien dan jam kunjungan rumah sakit kepada
penjaga pasien dan keluarga pasien.
2. Petugas keamanan mempersilahkan penjaga atau keluarga pasien untuk mengisi
buku serah terima kartu penjaga pasien.
3. Keluarga diminta menitipkan uang kartu penjaga sebesar Rp.50.000,- sebagai
jaminan , keluarga menandatangani buku serah terima yang telah disediakan.
4. Petugas keamanan memberikan kartu penjaga pasien ( carer pass ) kepada
pendamping atau keluarga pasien yang akan menjaga pasien di rumah sakit.
5. Petugas keamanan mengucapkan salam dan terima kasih kepada pendamping dan
keluarga pasien.
b. Pengembalian kartu penjaga pasien ( carer pass )
1. Penjaga / keluarga pasien mengembalikan kartu penjaga pasien
kepada petugas keamanan di lobi tengah rumah sakit Hati Kudus
Langgur.
2. Petugas keamanan memeriksa kelengkapan kartu penjaga pasien.
3. Apabila kartu penjaga pasien hilang, maka penjaga atau keluarga
pasien dikenakan biaya pergantian sesuai ketentuan tata tertib
kunjungan (nomor urut 6).
4. Petugas keamanan menjelaskan kepada penjaga atau keluarga
pasien mengenai tata tertib nomor 6 dan mempersilahkan pasien
atau keluarga untuk menyelesaikan administrasi.
5. Petugas keamanan mempersilahkan penjaga atau keluarga pasien
untuk mengisi buku serah terima kartu penjaga pasien.
6. Petugas keamanan mengembalikan uang Rp.50.000,- ( yang
dititipkan sebagai jaminan kartu penjaga pasien ) kepada penjaga
atau keluarga pasien.
7. Petugas keamanan mengucapkan salam dan terima kasih kepada
penjaga dan keluarga pasien

33

Akreditasi RSHKL 2015

RS.HATI KUDUS
LANGGUR

prosedur

Unit terkait

Akreditasi RSHKL 2015

RS.HATI KUDUS
LANGGUR

PENERIMAAN KUNJUNGAN PASIEN RAWAT INAP


No. Dokumen

No. Revisi

Halaman

No.99/HPK/II/2016

3/3

c. Menerima kunjungan saat jam besuk


1. Apabila ada pasien yang tidak diperkenankan untuk dibesuk, baik oleh dokter
maupun atas keinginan pasien, maka perawat atau bidan di rawat inap
menginformasikan kepada bagian administrasi ruangan tentang nama dan
kamar pasien tersebut.
2. Setiap jam besuk, petugas keamanan menanyakan kepada administrasi ruangan
apakah ada pasien yang saat itu tidak diperkenankan untuk dibesuk.
3. Pasien yang diperkenankan untuk dibesuk, baik oleh dokter maupun atas
keinginan pasien tidak boleh menerima kunjungan sampai pasien tersebut
diperkenankan untuk menerima kunjungan.
4. Petugas keamanan menanyakan kepada setiap pengunjung tujuan berkunjung
dan siapa yang akan dikunjungi.
5. Petugas keamanan mempersilahkan pengunjung untuk mengisi buku kunjungan.
6. Apabila ada pasien yang dikunjungi oleh lebih dari 5 (lima orang) pengunjung
maka petugas mempersilahkan pengunjung yang datang berikutnya untuk
menunggu di ruang tunggu.
7. Apabila jam kunjungan telah habis maka petugas keamanan menginformasikan
kepada pengunjung yang masih berada di rumah sakit untuk meninggalkan
ruang perawatan pasien (rumah sakit).
8. Pengunjung yang datang diluar jam kunjungan dipersilahkan untuk mengunjungi
pasien pada jam kunjungan berikutnya.
d. Penerimaan kunjungan dari keluarga pasien yang bersifat khusus:
1. Petugas keamanan menghubungi perawat atau bidan di instalasi rawat inap
bahwa ada pengunjung yang ingin mengunjungi pasien diluar jam kunjungan,
dengan kriteria penerimaan kunjungan yang bersifat khusus
2. Perawat atau bidan menghubungi pasien untuk mengkonfirmasikan apakah
kunjungan tersebut sesuai dengan kriteria kunjungan yang bersifat khusus.
3. Apabila sesuai dengan kebijakan/tata tertib, perawat atau bidan menghubungi
petugas keamanan untuk memberikan izin kunjungan yang bersifat khusus.
4. Petugas keamanan mempersilahkan keluarga pasien untuk mengisi buku
kunjungan dan menyerahkan kartu pengunjung.
5. Petugas keamanan mendampingi keluarga pasien selama melakukan
kunjungan.
6. Setiap pasien hanya boleh dikunjungi 2 (dua) orang termasuk keluarga yang
merawat pasien pada saat di luar jam kunjungan.
3. Instalasi Rawat inap
4. Petugas Keamanan

34

PERLINDUNGAN TERHADAP PASIEN BAYI , ANAK-ANAK,


LANJUT USIA DAN PASIEN YANG KURANG/TIDAK
MAMPU MELINDUNGI DIRINYA SENDIRI
No. Dokumen
No. Revisi
Halaman

No.91/HPK/II/2016
Tanggal Terbit
SPO

Ditetapkan
Direktur RS. Hati Kudus Langgur

Dr. Adrianus Leftungun


Suatu kegiatan perlindungan terhadap pasien bayi,anak-anak,lanjut
usia,dan pasien yang kurang/tidak mampu melindungi dirinya
sendiri.
Sebagai acuan dalam memberikan perlindungan terhadap pasien
yang tidak mampu melindungi dirinya sendiri dari tindak
kekerasan/penganiyayaan fisik.
Sesuai dengan keputusan Direktur RS.No.1/Kep/Dir/RSHKL/V/2015
tentang hak pasien dan keluarga.

Tujuan
Kebijakan

Unit terkait

1/1

10 februari 2016

Pengertian

Prosedur

1. security membuat daftar juml;ah pasien berdasarkan kategori bayi,anak-anak,lanjut


usia dan pasien dengan keterbatasan yang tidak dapat melindungi dirinya sendiri.
2. daftar pasien tersebut dibuat setiap hari kerja/di cek setiap pergantian sif.
3. pendataan daftar pasien tersebut diisi dengan cara berkoordinasi dengan bagian kepala
ruangan rawat inap.
4. ruangan yang terdapat pasien bayi,anak-anak, lanjut usia ,dan pasien dengan
keterbatasan melindungi diri sendiri menjadi perhatiaan pihak security.

Unit keamanan ( security )


Instalasi rawat inap.

Akreditasi RSHKL 2015

35

Standar HPK.1.5.
Anak-anak, individu cacat, lanjut usia dan lain-lain yang berisiko mendapatkan perlindungan yang
layak.
Elemen Penilaian HPK.1.5.
1. Rumah sakit mengidentifikasi kelompok yang berisiko (lihat juga PP.3.1 s/d PP.3.9).

2. Anak-anak, individu yang cacat, lanjut usia dan kelompok lain di indentifikasi rumah sakit untuk
dilindungi.
3. Staf memahami tanggung jawab mereka dalam proses perlindungan.

Regulasi RS :
Panduan dan SPO perlindungan terhadap kekerasan fisik untuk kelompok berisiko.
Dokumen
Daftar kelompok yang berisiko

Akreditasi RSHKL 2015

36

PANDUAN PERLINDUNGAN TERHADAP KEKERASAN FISIK, USIA LANJUT,


PENDERITA CACAT,ANAK-ANAK DAN YANG BERISIKO DISAKITI
PENGERTIAN

Kekerasan fisik adalah setiap tindakan yang disengaja atau penganiayaan secara langsung
merusak integritas fisik maupun psikologis korban, ini mencakup antara lain memukul,

menendang, menampar, mendorong, menggigit, mencubit, pelecehan seksual, dan lain-lain


yang dilakukan baik oleh pasien, staf maupun oleh pengunjung.

Kekerasan psikologis termasuk ancaman fisik terhadap individu atau kelompok yang dapat
mengakibatkan kerusakan pada fisik, mental, spiritual, moral atau sosial termasuk
pelecehan secara verbal.

Menurut Atkinson, tindak kekerasan adalah perilaku melukai orang lain, secara verbal
(kata-kata yang sinis, memaki dan membentak) maupun fisik (melukai atau membunuh)
atau merusak harta benda.

Kekerasan merupakan tindakan agresi dan pelanggaran (penyiksaan, pemukulan,


pemerkosaan, dan lain-lain) yang menyebabkan atau dimaksudkan untuk menyebabkan
penderitaan atau menyakiti orang lain, dan hingga batas tertentu tindakan menyakiti
binatang dapat dianggap sebagai kekerasan, tergantung pada situasi dan nilai-nilai sosial
yang terkait dengan kekejaman terhadap binatang. Istilah kekerasan juga mengandung
kecenderungan agresif untuk melakukan perilaku yang merusak. Kerusakan harta benda
biasanya dianggap masalah kecil dibandingkan dengan kekerasan terhadap orang.

TUJUAN
Tujuan dari perlindungan terhadap kekerasan fisik, usia lanjut, penderita cvacat, anak-anak
dan yang berisiko disakiti adalah melindungi kelompok pasien berisiko dari kekerasan fisik
yang dilakukan oleh pengunjung, staf rumah sakit dan pasien lain serta menjamin
keselamatan kelompok pasien berisiko yang mendapat pelayanan di rumah sakit. Dan juga
buku panduan ini digunakan sebagai acuan bagi seluruh staf rumah sakit dalam melaksanakan
pelayanan perlindungan pasien terhadap kekerasan fisik, usia lanjut,penderita cacat, anakanak dan yang berisiko disakiti.
TATA LAKSANA :
Tata laksan dari perlindungan terhadap kekerasan fisik pada pasien sebagai berikut :
1. Petugas rumah sakit melakukan proses mengidentifikasi pasien berisiko melalui pengkajian
secara terperinci.
2. Bila tindakan kekerasan fisik dilakukan oleh pasien : perawat unit bertanggung jawab untuk
mengamankan kondisi dan memanggil dokter untuk menilai kebutuhan fisik dan psikologis
dan mengecualikan masalah medis pasien tersebut.
3. Bila tindak kekerasan dilakukan oleh anggota staf rumah sakit : perawat unit bertanggung
jawab menegur staf tersebut dan melaporkan insiden ke kepala bidang terkait untuk
diproses lebih lanjut.
4. Bila tindak kekerasan dilakukan oleh pengunjung : staf bertanggung jawab dan memiliki
wewenang untuk memutuskan diperbolehkannya atau tidak pengunjung tersebut memasuki
area rumah sakit.

Akreditasi RSHKL 2015

37

5. monitoring di setiap lobi, koridor rumah sakit, unit rawat inap,rawat jalan maupun dilokasi
terpencil atau terisolasi dengan pemasangan kamera CCTV ( closed circuit television ) yang
terpantau oleh petugas keamanan selama 24 ( dua puluh empat jam terus menerus.

6. setiap pengunjung rumah sakit selain keluarga pasien meliputi : tamu RS, detailer, Pengantar obat
atau barang dan lain-lain wajib melapor ke petugas informasi dan wajib memakai kartu jaga.
7. pemberlakuan jam berkunjung pasien : senin-sabtu pagi :11.00-12.00 WIT dan sore :jam 17.0020.30 WIT pada hari biasa,sedangkan untuk hari raya atau hari libur pagi : jam 10.00-12.00 WIT
dan sore hari jam 16.00-20.00 WIT.
8. petugas keamanan berwenang menanyai pengunjung yang mencurigakan dan mendampingi
pengunjung tersebut sampai ke pasien yang dimaksud.
9. staf perawat unit wajib melapor kepada petugas keamanan apabila menjumpai pengunjung yang
mencurigakan atau pasien yang dirawat membuat keonaran maupun kekerasan.
10. petugas keamanan mengunci akses pintu penghubung antar unit pada jam 21.00 WIT
11.pengunjung di atas jam 22.00 WIT lapor dan menulis identitas pengunjung pada petugas
keamanan.
Tata laksana perlindungan terhadap pasien usi lanjut dan gangguan kesadaran:
1. pasien rawat jalan
Pendampingan oleh petugas penerima pasien dan mengantarkan sampai ke tempat periksa
yang dituju dengan memakai alat bantu bila diperlukan.
Perawat poli umum, spesialis dan gigi wajib mendampingi pasien saat dilakukan
pemeriksaan sampai selesai.
2. pasien rawat inap
Penempatan pasien dikamar rawat inap sedekat mungkin dengan kantor perawat
Perawat memastikan dan memasang pengaman tempat tidur
Meminta keluarga untuk menjaga pasien baik oleh keluarga atau pihak yang ditunjukan dan
dipercaya.
Tatalaksana perlindungan terhadap penderita cacat :
1. petugas penerima pasien melakukan proses penerima pasien penderita cacat baik rawat jalan
maupun rawat inap dan wajib membantu serta menolong sesuai dengan kecacatan yang
disandang sampai proses selesai dilakukan.
2. bila diperlukan, perawatan meminta pihak keluarga untuk menjaga pasien atau pihak lain yang
ditunjuk sesuai kecacatan yang disandang.
3. perawat memasang dan memastikan pengaman tempat tidur pasien
Tata laksana perlindungan terhadap terhadap anak-anak :
1. ruang perinatologi harus dijaga minimal satu orang perawat atau bidan, ruangan tidak boleh
ditinggalkan tanpa ada perawat atau bidan yang menjaga.
2. perawat meminta surat pernyataan secara tertulis kepada orang tua apabila akan dilakukan
tindakan yang memerlukan pemaksaan.
3. perawat memasang pengaman tempat tidur pasien
4. perawat memberikan bayi di ruang perinatologi hanya kepada ibu kandung bayi bukan kepada
keluarga pasien.
Tata laksana perlindungan terhadap pasien yang berisiko disakiti ( risiko penyiksaan, napi, korban
dan tersangka tindak pidana, korban kekerasan dalam rumah tangga.
1. pasien ditempatkan dikamar perawatan sedekat mungkin dengan kantor perawat
2. pengunjung maupun penjaga pasien wajib lapor dan mencatat identitas dikantor perawat, berikut
dengan penjaga pasien lain yang satu kamar perawatan dengan pasien berisiko.
3.perawat berkoordinasi dengan satuan pengamanan untuk memantau lokasi perawatan
pasien,penjaga maupun pengunjung pasien.
4. koordinasi dengan pihak berwajib bila diperlukan.
Akreditasi RSHKL 2015

Daftar Kelompok Yang Berisiko adalah sebagai berikut :

38

1. pasien dengan cacat fisik dan cacat mental.


2. pasien lansia ( Usia Lanjut )
3. pasien bayi dan anak-anak
4. Korban kekerasan dalam rumah tangga ( KDRT)
5. pasien napi, korban dan tersangka tindak pidana.
PENUTUP
Dengan ditetapkannya buku panduan perlindungan terhadap kekerasan fisik, usia lanjut penderita
cacat, anak-anak dan yang berisiko disakiti maka setiap personil rumah sakit dapat melaksanakan
prosedur perlindungan terhadap kekerasan fisik, usia lanjut, penderita cacat, anak-anak dan yang
berisiko disakiti dengan baik dan benar serta melayani pasien dengan memuaskan.

39
Akreditasi RSHKL 2015

RS.HATI KUDUS
LANGGUR

PENCEGAHAN PENCULIKAN BAYI


No. Dokumen

No. Revisi

No.18/HPK/V/2015
Tanggal Terbit
SPO

Halaman
1/2

Ditetapkan
Direktur RS. Hati Kudus Langgur

Tgl. 05 Mei 2015

Pengertian

Tujuan
Kebijakan

Prosedur

Dr. Adrianus Leftungun


Kelahiran bayi adalah sebuah momen yang sangat membahagiakan
bagi keluarga. Namun, keluarga patut waspada karena bayi yang baru
lahir rentan menjadi korban penculikan dan perdangangan manusia.
Apalagi jika bayi masih berada di tempat umum, misalnya di rumah
sakit.
Mencegah terjadinya penculikan bayi di rumah sakit sehingga pasien
akan merasa aman berada di lingkungan Rumah Sakit Hati Kudus.
Sesuai keputusan Direktur RS. No.1/Kep.Dir/RSHKL/V/2015
tentang hak pasien dan keluarga.
1 Rumah sakit memberikan pelayanan yang baik,menjamin
keamanan pasien.
2 Staf pada semua unit pelayanan harus mendapatkan sosialisasi
tentang perlindungan bayi dari penculikan baik dari dalam maupun
dari luar rumah sakit.
3 Seluruh staf yang bekerja di rumah sakit diharuskan menggunakan
kartu identitas. Pada kartu identitas harus tertera nama, pas foto
berwarna, unit kerja yang dapat dilihat jelas.
4 Suami / keluarga di perbolehkan mendampingi pada saat bersalin,
dan mengenal tim ( petugas ) yang membantu persalinan.
5 Segera setelah bayi lahir dan sebelum bayi dipisahkan dari ibunya
gelang identitas dipasang.
6 Hanya staf / tenaga medis yang berwenang yang diperbolehkan
untuk membawa / memindahkan bayi serta ibu dan bayi yang telah
di pasangkan gelang identitas ke ruang rawat.
7 Bayi selalu ditempatkan pada posisi yang terlihat dan dalam
pengawasan langsung dari orang-orang berikut ini : staf rumah
sakit yang bertugas , ibu, anggota keluarga lain atau teman dekat
yang ditunjuk oleh ibu. Mereka di beri pemahaman perihal
prosedur yang harus di patuhi jika bayi sedang bersama ibu, ingin
tidur, dan ke kamar mandi.

40

Akreditasi RSHKL 2015

RS. HATI KUDUS


LANGGUR

Prosedur

PENCEGAHAN PENCULIKAN BAYI


No. Dokumen

No. Revisi

Halaman

No.18/HPK/V/2015
0
2/2
8. Jika ibu dalam keadaan mengantuk ketika bayi di antar ke ruang
bersalin, staf harus berhati- hati. Ibunya harus dibangunkan terlebih
dahulu sampai sadar penuh sebelum menerima bayi. Sebelum
meninggalkan ruangan, staf juga harus memastikan ibu berada dalam

9.
10.
11.
12.

13.

14.

Unit terkait

keadaan sadar penuh. Jika ibu tidak dapat menahan kantuknya bayi
tidak boleh diserahkan.
Pada kondisi rawat gabung, letakkan kotak bayi pada posisi di mana
tempat tidur ibu berada di antara pintu keluar dan kotak bayi.
Jangan mencatumkan nama lengkap ibu atau bayi atau identitas lain
( alamat rumah, no telp, dll ) di tempat yang dapat dilihat oleh
pengunjung. Jika diperluhkan, gunakan nama keluarga saja.
Tetapkan kebijakan pengendalian akses untuk unit perawatan, ( ruang
bayi, bersalin, nicu dan ruang anak ) untuk memaksimalkan
keamanan.
Staf rumah sakit harus segera melaporkan setiap orang yang tanpa
identitas tidak dikenal, perilaku atau aktifitas yang mencurigakan, ke
perawat yang bertugas. Perawat tersebut harus segera menghubungi
pihak keamanan.
Pada saat pulang, gelang identitas harus ditunjukan kepada petugas.
Petugas kemudian mencocokan gelang yang terdapat pada
pergelangan tangan dan kaki bayi, dengan gelang yang dipakai oleh
ibu dan ayah, atau orang lain yang ditunjuk.
Staf rumah sakit harus mengantar bayi, ibu dan keluarganya pada saat
pulang sampai masuk ke dalam mobil. Bayi di bawah menggunakan
kotak bayi beroda. Jika ibu ingin membawa sendiri, ibunya
menggunakan kursi roda. Tidak diperbolehkan membawa bayi dengan
cara menggendong dilingkungan rumah sakit.
1. Ruang bersalin
2. NICU
3. Ruang anak
4. Ruang bayi
5. Security
6. Semua unit pelayanan

Akreditasi RSHKL 2015

41
41

Standar HPK.1.6.
Informasi tentang pasien adalah rahasia
Elemen Penilaian HPK.1.6.
1. Pasien diinformasikan tentang bagaimana informasi pasien dijaga kerahasiaannya dan tentang
undang-undang dan peraturan yang mengatur pelepasan atau penyimpanan informasi secara
konfidensial.
2. Pasien diminta persetujuannya untuk pelepasan informasi yang tidak tercakup dalam undangundang dan peraturn
3. Rumah sakit menghormati kerahasiaan informasi kesehatan pasien.

Regulasi RS:
Panduan / Pedoman

42

Akreditasi RSHKL 2015

BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Dalam bidang medis/kedokteran, segala temuan pada diri pasien dapat dikatakan sebagai rahasia
medik dan rahasia ini sepenuhnya milik pasien, sebagaimana disebutkan dalam Permenkes No.
749a/1989 pasal 10 ayat 2 yaitu isi rekam medis adalah milik pasien.
UU No. 29 tahun 2004 pasal 48 ayat 1 menyatakan setiap dokter atau dokter gigi dalam
melaksanakan praktik kedokteran wajib menyimpan rahasia kedokteran. Di Indonesia, kerahasiaan
pasien merupakan isu yang terus berkembang dan mengalami perubahan dari waktu ke waktu. Dulu
keharusan menjaga rahasia itu mutlak, namun berdasarkan UU No. 29 tahun 2004 tentang praktik
kedokteran yang berbunyi rahasia kedokteran dapat dibuka hanya untuk kepentingan kesehatan

pasien, memenuhi permintaan aparatur penegak hukum dalam rangka penegakan hukum,
permintaan pasien sendiri, atau berdasarkan peraturan perundang-undangan. Disamping dalam UU
praktik kedokteran rahasia kedokteran juga diatur dalam Permenkes No. 269/Menkes/per/III/2008
menyatakan kerahasiaan pasien dapat dibuka kepada pihak tertentu seperti diberikan kepada aparat
penegak hukum berdasarkan perintah pengadilan atau instansi/institusi lain guna kepentingan
penelitian, pendidikan, atau audit medis. Serta dalam KODEKI pasal 12 disebutkan setiap dokter
wajib merahasiakan segala sesuatu yang diketahuinya tentang seorang pasien, bahkan juga setelah
pasien itu meninggal dunia.
Diluar hal di atas kerahasian pasien tidak dapat diungkapkan. Bahkan para dokter dan pihak rumah
sakit diharuskan melakukan daya upaya untuk menjaga kerahasian pasien semaksimal mungkin.
B. Rumusan Masalah
Berdasarkan pemaparan tersebut diatas maka masalah yang dapat diambil adalah:
1. Mengapa rahasia medik tidak dapat dibuka kepada orang lain tanpa sepengetahuan
pasien?
2. Bagaimanakah jika seseorang menderita HIV positif yang ingin mendonor darahnya?

43

Akreditasi RSHKL 2015

BAB II
PEMBAHASAN
A. Hakikat Rahasia
Rahasia adalah suatu hal yang tidak boleh atau tidak dikehendaki untuk diketahui oleh orang yang
tidak berkepentingan atau tidak berhak mengetahui hal itu.Masalah larangan membuka rahasia
pasian oleh dokter merupakan salah satu masalah klasik dalam bidang kedokteran, sedemikian
klasiknya sehingga dalam banyak naskah kedokteran/kesehatan kita dapati ketentuan yang pada
prinsipnya melarang dokter untuk membuka rahasia pasiennya sudah ditentukan antara lain:
1

Sumpah Hippocrates

Apapun, dalam hubungan dengan jasa profesional saya atau tidak dalam hubungan dengan jasa
tersebut, yang saya lihat atau dengar, tentang kehidupan manusia, yang tidak harus dibuka ke pihak
luar, saya tidak akan berkhianat, sebagai pengakuan bahwa semua itu harus dijaga kerahasiannya.
2

Deklarasi Genewa

Saya akan menjaga rahasia yang diberikan kepada saya, bahkan setelah pasien meninggal dunia.
3

Sumpah Dokter Indonesia

Demi Allah saya bersumpah/berjanji bahwa saya akan merahasiakan segala sesuatu yang saya
ketahui karena pekerjaan saya dan keilmuan saya sebagai dokter.
Kewajiban dokter ialah menjaga dan menghormati rahasia itu terhadap orang atau pihak yang tidak
berkepentingan. Jika kita kemballi ke kasus Medan tadi, maka yang harus dijawab pertama kali
adalah: apakah orang tua bayi itu adalah pihak yang berkepentingan atau berhak mengetahui proses
kematian anaknya? Setiap orang waras tentu tahu bahwa orang tua bayi tersebut berhak tahu
mengapa bayinya sampai mati. Kejadian dokter menolak menjelaskan kematian bayi itu denga dalih
rahasia kedokteran tersebut, bukan lagi erosi melainkan sudah menjadi distorsi hakikat rahasia
kedokteran.
Jadi, sebenarnya dokter justru harus menyampaikan rahasia itu kepada orang yang berhak atau
berkepentingan misalkan orang tua, wali, atau yang membiayai pengobatan (perusahaan). Walaupun
demikian jika diduga pengungkapan rahasia medik akan melemahkan pasien, maka boleh menahan
rahasia itu.
Dalam kepustakaan Barat dikenal adanya next of kin, yakni urut-urutan siapa yang paling berhak
seseorang dan dapat diberlakukan dalam hal diatas. Dalam budaya Timur, next of kin mungkin lebih
rumit. Mengingat rumusan keluarga atau pertalian darah yang jauh berbeda dengan budaya Barat.

Akreditasi RSHKL 2015

44

Temuan-temuan dalam rekam medik adalah langsung milik pasien dan pasien berhak sepenuhnya
untuk mengetahui isi rekam medik tersebut. Jadi, hakikatnya hanya pasien yang berhak atas rekam
medik itu, terkecuali jika pasien dalam keadaan kritis, perlu penanganan yang membutuhkan dana,
baru hal tersebut dapat di beritahukan kepada pihak keluarga atau yang menjamin biaya pengobatan
atau pasien korban pembunuhan yang perlu saksi dari ahli untuk menentukan visum et repertum
korban.
Hubungan dokter dengan pasien adalah hubungan konfidensial, percaya-mempercayai, dan hormatmenghormati. Oleh karena itu, dokter berkewajiban memelihara suasana yang ideal tersebut, antara
lain dengan memegang teguh rahasia jabatan dan pekerjaannya sebagai dokter.

B. Ruang Lingkup Rahasia Kedokteran


Dalam hubungan dengan perlindungan kerahasiaan antara dokter dan pasiennya, perlindungan
hukum yang diberikan bukan hanya terhadap kerahasiaan dalam hubungan langsung, tetapi lebih
luas sesuai doktrin hukum tentang perlindungan hasil kerja. Yang dimaksud oleh doktrin
perlindungan hasil kerja adalah perlindungan terhadap kerahasiaan medik bukan hanya rahasia yang
terbit dari hubungan langsung (konsultasi), melainkan juga perlindungan kerahasiaan dari informasi
yang didapatkan dari sumber lain, yang didapatkan dari pasien yang bersangkutan.
Tentu saja tidak semua informasi atas pengakuan, dokumen, fakta, data atau yang diperoleh dari
hasil pemeriksaan pasien merupakan kerahasiaan yang dilindingi hukum. Hanya kerahasiaan
tertentu saja yang merupakan rahasia yang dilindungi, yakni rahasia-rahasia yang memenuhi syarat
sebagai berikut:
1 Rahasia tersebut merupakan informasi substansial dan penting bagi pasiennya atau bagi
pengobatannya.
2 Rahasia itu sebelumnya belum pernah terbuka untuk umum. Apabila rahasia tersebut telah
terbuka untuk umum, tapi belum meluas atau jika digunakan sebagai alat bukti maka rahasia
tersebut tidak boleh dibocorkan kepada orang lain.
3 Rahasia tersebut bukanlah informasi yang memang tersedia untuk publik.
4 Rahasia yang jika dibuka akan menimbulkan malu bagi pasien, dokter, atau pihak-pihak
lain.
5 Rahasia yang jika dibuka akan merugikan pasiennya.
6 Rahasia yang jika dibuka akan mempersulit pengobatan terhadap pasien.
7 Rahasia yang jika dibuka akan menimbulkan kemungkinan pasien tidak lagi memberikan
informasi selanjutnya pada dokter. Hal ini akan mempersulit dalam proses pengobatan.
8 Bagi pasien, informasi tersebut sangat penting dan atau sensitif.
9 Jika dibuka rahasia tersebut, akan menimbulkan kemarahan/gejolak/atau sikap masyarakat
yang merugikan kepentingan pasien dan atau mempersulit pengobatan.
10 Pasien tidak pernah mengizinkan (no waiver) secara tegas atau tersirat untuk dibuka rahasia
itu. Karena itu, bukan merupakan kerahasiaan dan boleh dibuka oleh dokter terhadap
informasi yang tidak memenuhi syarat-syarat di atas, asal saja dilakukan dengan penuh
kewaspadaan, itikad baik, dan jika tidak dilarang oleh pasien. Sikap dokter yang paling baik
dalam hal ini adalah jika ragu, jangan (if doubt, dont).

Akreditasi RSHKL 2015

45

Disamping itu, dalam hubungan dengan pihak ketiga yang mendengar informasi dari pasien, untuk
dapat diputuskan rahasia atau tidaknya informasi tersebut, perlu terlebih dahulu dilakukan
pengujian-pengujian tertentu.
Pengujian tersebut antara lain:
1

Metode pengujian subjektif


Menurut metode ini faktor utama untuk menentukan apakah suatu informasi merupakan rahasia
atau tidak dengan melihat kepada maksud dari pasiennya. Jika pasien menginginkan informasi
tersebut dirahasiakan maka informasi itu menjadi rahasia.
Metode pengujian objektif
Dalam metode ini faktor utama untuk menentukan apakah informasi tersebut adalah rahasia
dengan melihat informasi itu sendiri. Jika sifat informasi itu adalah rahasia maka itu menjadi
rahasia.

Metode pengujian menurut keperluan


Berdasarkan metode pengujian menurut keperluan ini, maka jika pihak ketiga mendengarkan
informasi rahasia dan keberadaan pihak ketiga itu memang diperlukan di tempat itu maka pihak
ketiga juga wajib menyimpan informasi tersebut.
Kemudian, meskipun rahasia tersebut termasuk kategori yang mestinya dilindungi, rahasia itu
dapat pula dibuka jika:
1 Diperbolehkan oleh pasiennya.
2
3

Kepentingan umum menghendakinya


Rahasia tersebut dapat menjadi alat bukti untuk kasus pidana, meskipun tidak semua rahasia
yang dapat dibuka untuk menjadi alat bukti.
4 Penyakit tersebut dibuka untuk mencegah akan dilakukannya penyakit berat (menular) oleh
pasien atau orang lain. Meskipun dalam hal ini, lebih bijaksana jika dokter itu meminta berhenti
(duty to withdraw) sebagai dokter daripada membuka rahasia. Atau melaksanakan kewajiban
mengingat (duty to warn) oleh dokter kepada calon korban jika telah ada ancaman yang nyata
(firm intention).
5 Undang-undang lain memperbolehkan dibukanya informasi tersebut seperti dalam
UU No 29 tahun 2004 tentang praktik kedokteran pasal 48 ayat 2.
Yang wajib menyimpan rahasia kedokteran adalah:
1 Pasal 2 UU Tentang Tenaga Kesehatan yaitu Tenaga Kesehatan Sarjana, seperti :
dokter,dokter gigi, apoteker dan sarjana lain dibidang kesehatan dan Tenaga Kesehatan
Sarjana Muda, Menengah dan Rendah, seperti : asisten apoteker, bidan, perawat,
nutrisionis , dan lain lain
2 Mahasiswa Kedokteran, murid yang bertugas dalam lapangan pemeriksaan, pengobatan dan
atau perawatan orang lain yang ditetapkan oleh Menteri Kesehatan.
C. Dilematis Rahasia Kedokteran
Kunjungan pasien ke dokter adalah kunjungan yang bersifat sangat pribadi. Saat berkunjung, pasien
ingin menceritakan tentang penyakit serta keluhannya. Saat menangani pasien, dokter
membutuhkan informasi lain seperti riwayat penyakit sebelumnya, riwayat keluarga, anak-anaknya,
pekerjaannya, hubungan istri atau suami, dan sebagainya. Ketika memeriksa pasien, dokter akan
menemukan lebih banyak lagi hal yang bersifat sangat pribadi.

Akreditasi RSHKL 2015

46
7

Jika dokter meminta pasien melakukan pemeriksaan lainnya, akan lebih banyak lagi terkuak hal-hal
pribadi pasien tersebut. Misalnya, dari pemeriksaan laboratorium dokter dapat berkesimpulan
bahwa pasien itu adalah pecandu minuman keras, mengalami infeksi saluran kemih, mengidap
HIV/AIDS dan lainnya.
Bagi seorang dokter/tenaga medis, menjaga rahasia pasien sering menjadi dilema, terutama jika
bertentangan dengan kepentingan pihak lain atau bahkan kepentingan umum. Karena dalam ilmu
hukum diajarkan bahwa menjaga rahasia pasien oleh dokter tidaklah mutlak. Artinya, dalam hal-hal
tertentu rahasia medik boleh bahkan wajib dibuka kepada pihak lain. Jika misalnya seorang pasien
yang menderita HIV/AIDS, kemudian pasien tersebut ingin mendonorkan darahnya kepada pihak
lain tersebut terancam terkena penyakit yang mematikan itu, secara etika dan hukum dokter wajib

memberi tahu bahwa pendonor tersebut menderita AIDS. Hal ini, rahasia pasien tersebut
bertentangan dengan kepentingan umum, sehingga kepentingan umum harus lebih didahulukan. Di
samping untuk kepentingan umum, kekecualian lain terhadap kewajiban menjaga rahasia tersebut
mestinya berlaku dalam hal-hal antara lain:
1 Jika ada persetujuan dari pasien untuk dibuka informasinya
2 Jika dilakukan komunikasi dengan dokter yang lain dari pasien itu
3 Jika informasi tersebut tidak termasuk rahasia
D. Kedudukan Rahasia Kedokteran Dalam Filsafat Hukum
1 Kedudukan rahasia kedokteran dalam logika hukum tentang merahasiakan informasi dari pasien
bahkan setelah pasien meninggal dunia ini didapati ketentuan dengan tegas dalam pasal 51 huruf
c UU Nomor 29 Tahun 2004 tentang praktik kedokteran. Disamping dalam UU tersebut dalam
KODEKI pasal 13 juga secara jelas tertulis bahwa kewajiban seorang dokter menjaga rahasia
pasien bahkan setelah pasien meninggal dunia. Ini berarti bahwa rahasia pasien dalam hukum
sangat jelas.
Sedangkan sanksi hukum menurut KUHP Pasal 322 :
a. Barang siapa dengan sengaja membuka suatu rahasia, yang menurut jabatan atau
pekerjaannya, baik yang sekarang maupun yang dahulu ia diwajibkan untuk menyimpannya,
dihukum dengan pidana perkara paling lama sembilan bulan.
b. Jika kejahatan itu dilakukan terhadap seorang yang tertentu, maka perbuatan itu hanya
dituntut atas pengaduan orang tersebut .
KUH Perdata 1365 Setiap perbuatan melanggar hukum yang mengakibatkan kerugian bagi orang
lain, mewajibkan orang yang karena kesalahannya menyebabkan kerugian itu, mengganti kerugian
tersebut. Pengertian dasar hukum kedokteran ialah penerapan hukum dalam bidang kedokteran,
artinya hukum kedokteran merupakan bagian dari ilmu hukum yang asas atau kaidah yang
digunakan adalah dari lmu hukum. Semua penilaian pun dilakukan menggunakan kacamata
hukum berdasarkan ketentuan-ketentuan yang berlaku, sehingga apabila hukum kedokteran tidak
dapat dirumuskan secara khusus, tetap dapat dipakai ketentuan-ketentuan hukum yang berlaku
(misalnya hukum pidana, perdata dan sebagainya).

Akreditasi RSHKL 2015

47

Dalam suatu peristiwa yang mana mengakibatkan kerugian terhadap seseorang, maka sudah tentu
merupakan kewajiban dari pihak yang melakukan kesalahan mengganti kerugian. Seseorang dalam
hal ini korban, dari tindakan tersebut mengalami kerugian baik material maupun moril sehingga
adalah sudah wajar kiranya kalau mereka yang dirugikan tersebut mendapat imbalan berupa ganti
rugi dari pihak yang merugikan.
Dalam menentukan pertanggungjawaban suatu tindakan yang mana salah satu pihaknya dirugikan,
maka pihak korban dapat memperoleh sejumlah ganti rugi yang sepantasnya guna pembiayaan
kerugian yang telah dideritanya. Hal tersebut terjadi sehubungan dengan adanya suatu risiko yang
harus diterima dan tidak dapat dibalikkan kepada orang lain, sebab dengan terjadinya kesalahan
yang menimbulkan korban, tidak terlepas dari kerugian yang ditimbulkan. Sehingga pada pihak
penimbul kerugian wajib untuk memberikan sejumlah ganti kerugian pada korbannya. Menurut
hukum yang berlaku menyebutkan bahwa si pelaku perbuatan berkewajiban memberi ganti kerugian
pada seorang penderita kerugian.
Mengenai perlindungan hukum terhadap pasien sebagai konsumen jasa pelayanan medis ada

ketentuan yang mengatur. Pada dasarnya ketentuan yang mengatur perlindungan hukum bagi
konsumen terdapat dalam pasal 1365 KUH Perdata. Disamping itu pasal 1365 KUH Perdata
berisikan ketentuan antara lain sebagai berikut: Tiap perbuatan melawan hukum, yang membawa
kerugian kepada seorang lain, mewajibkan orang yang karena salahnya menerbitkan kerugian
tersebut.
Di dalam UU RI No. 23 / 1992 tentang kesehatan disebutkan juga perlindungan terhadap pasien,
yaitu pasal 55 yang berisikan ketentuan antara lain sebagai berikut:
a Setiap orang berhak atas ganti rugi akibat kesalahan atau kelalaian yang dilakukan
tenaga kesehatan.
b Ganti rugi sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) dilaksanakan sesuai dengan peraturan
perundang-undangan yang berlaku.
Pemberian hak atas ganti rugi merupakan suatu upaya untuk memberikan perlindungan bagi setiap
orang atas suatu akibat yang timbul, baik fisik maupun non fisik karena kesalahan atau kelalaian
tenaga kesehatan.
Yang menjadi pertanyaan sekarang adalah Bisakah Rahasia Kedokteran dibuka?
Bisa dengan berbagai alasan, sebagai dasar hukum :
a Karena daya paksa diatur dalam pasal 48 KUHP : Barang siapa melakukan suatu
perbuatan karena pengaruh daya paksa, tidak dapat dipidana
b Karena menjalankan perintah UU, diatur dalam pasal 50 KUHP:
Barangsiapa melakukan perbuatan untuk melaksanakan ketentuan undang-undang, tidak dipidana.
Karena menjalankan perintah jabatan diatur dalam pasal 51 KUHP : Barang siapa melakukan
perbuatan untuk melaksanakan perintah jabatan yang diberikan oleh penguasa yang berwenang,
tidak dipidana

Akreditasi RSHKL 2015

48

Kedudukan rahasia kedokteran dalam etika hukum

Dalam etika hukum seorang dokter harus menghormati hak pasien diantaranya dengan menjaga
rahasia medik/kedokteran yang terdapat di dalam pasien tersebut, hal ini sesuai dalam KODEKI
pasal 12.
Disamping itu juga dalam pasal 1 KODEKI disebutkan bahwa setiap dokter harus menjunjung
tinggi, menghayati, dan mengamalkan sumpah dokter Demi Allah saya bersumpah/berjanji bahwa
saya akan merahasiakan segala sesuatu yang saya ketahui karena pekerjaan saya dan keilmuan saya
sebagai dokter. Jadi disini jelas apapun alasannya tanpa ada persetujuan pasien dan syarat-syarat
yang telah disebutkan di atas dokter/nakes tidak boleh membuka rahasia medik.

Kedudukan rahasia kedokteran dalam logika hukum dan dalam etika hukum meskipun
kerahasian pasien merupakan hal yang mutlak dijaga oleh dokter, namun ada kondisi tertentu
dokter/tenaga medis boleh membuka rahasia tersebut. Namun sebelum hal ini terjadi
dokter/nakes harus benar-benar aware bahwa pelepasan informasi itu telah memenuhi syarat.
Dia juga harus yakin rahasia ini tidak akan jatuh pada pihak yang salah, jika itu terjadi
dokter/nakes harus siap berhadapan dengan ligitimasi hukum yang risikonya sangat besar.

49

Akreditasi RSHKL 2015

RS.HATIN
KUDUS
LANGGUR

KERAHASIAAN DAN KEAMANAN BERKAS REKAM MEDIS


DAN INFORMASI KESEHATAN PASIEN
No. Dokumen
No. Revisi
Halaman
92 /HPK/II/2016

SPO

Tanggal Terbit
10 Februari 2016

1/3

Ditetapkan
Direktur RS. Hati Kudus Langgur

Dr. Adrianus leftungun

Pengertian
Tujuan

Menjaga kerahasiaan dan keamanan setiap berkas rekam m,edis dan


informasi kesehatan pasien.
1. agar isi berkas rekam medis tidak dibaca oleh orang yang tidak berhak.
2. agar setiap berkas rekam medis tidak rusak atau hilang.
3. memberikan perlindungan hukum pihak rumah sakit.

Kebijakan

1. Semua petugas wajib menyimpan rahasia isi berkas rekam medis.


2. petugas harus menjaga agar berkas rekam medis tersimpan dan tertata
dengan baik dan terlindungi dari kemungkinan pencurian
berkas/pembocoran isi berkas ( kehilangan, kerusakan,gangguan, serta
penyalagunaan rekam medis oleh orang yang tidak berhak).

Prosedur

1. kerahasiaan berkas rekam medis dan informasi kesehatan pasien.


a. berkas rekam medis milik rs.hati kudus langgur, isi berkas rekam medis
milik pasien dan penjelasannya hanya dilakukan oleh dokter yang
merawat atau direktur Rs. Hati Kudus Langgur.
b. penerimaan peminjam berkas rekam medis dengan mengisi buku
peminjam berkas rekam medis.persyaratan peminjaman :
untuk keperluan pelayanan kesehatan pasien ditanda tangani oleh
dokter/ kepala ruangan/ penanggung jawab klinik.
untuk penelitian harus menunjukan surat izin direktur Rs. Hati
Kudus langgur melalui bidang diklat.
untuk kasus medicolegal dan dibawah keluar RS.hati Kudus
Langgur atas perintah dari hakim pengadilan yang mengadili kasus
terkait.
- Bila berkas rekam medis di minta untuk dibawah
kepengadilan di usahakan agar pengadilan cukup menerima
salinan berkas rekam medis dari pasien yang dimaksu

50

Akreditasi RSHKL 2015

RS. HATI
KUDUS
LANGGUR

KERAHASIAAN DAN KEAMANAN BERKAS REKAM MEDIS


DAN INFORMASI KESEHATAN PASIEN
No. Dokumen
No. Revisi
Halaman
No.92/HPK/II/2016

prosedur

2/3

Bila hakim pengadilan yang menangani kasus terkait


meminta berkas rekam medis yang asli, maka sebagai arsip
RS Hati Kudus Langgur perlu ada salinan/foto copy dari
berkas rekam medis tersebut dan disimpan di tempat dimana
berkas rekam medis pasien asli keluar.
Tanda terima atas peminjaman berkas rekam medis pasien

tersebut harus diminta dan disimpan didalam salinan berkas


rekam medis sampai berkas rekam medis yang asli kembali.
- Peminjaman berkas rekam medis oleh pihak ketiga ( asuransi
) harus melalui diposisi direktur RS. Hati Kudus Langgur.
- Untuk perawatan lanjutan pasien ke rumah sakit lain cukup
diberikan resume perawatan pasien.
c. untuk keperluan oleh pihak ketiga ( asuransi ) cukup diberikan resume
medis setelah mendapat persetujuan atau kuasa dari pasien atau ahli
warisnya.
d. untuk perawatan lanjutan pasien kerumah sakit lain cukup diberikan
resume medis.
e. petugas mencatat berkas rekam medis yang ditulis di buku peminjaman
meliputi tanggal peminjaman, nomor rekam medis, nama pasien, nasma
jelas peminjaman, unit kerja peminjaman, dan tanda tangan peminjam.
f. petugas membuat tracer untuk berkas rekam medis yang akan dipinjam.
g. petugas yang berwenag mengambil berkas rekam medis yang akan
dipinjam dan memasukan tracer ke tempat berkas rekam medis yang
dikeluarkan.
h. semua tenaga rekam medis wajib menjaga kerahasiaan isi rekam medis
pasien.
2. keamanan berkas rekam medis dan informasi kesehatan pasien
a. berikan map/sampul pada setiap rekam medis pasien.
b. Serah terima rekam medis harus menggunakan buku serah terima.
c. pantau setiap rekam medis yang keluar dari ruang rekam medis.
d. ganti map/sampul rekam medis yang sudah rusak.
e. rapikan ( assembling ) setiap rekam medis yang baru p[ulang dari rawat
inap maupun rawat jalan.

51

Akreditasi RSHKL 2015

RS. HATI
KUDUS
LANGGUR

KERAHASIAAN DAN KEAMANAN BERKAS REKAM MEDIS


DAN INFORMASI KESEHATAN PASIEN
No. Dokumen
No. Revisi
Halaman
No.92/HPK/II/2016

3/3

prosedur

f. simpan setiap rekam medis sesuai dengan sistem yang telah diterapkan di
Rs hati Kudus Langgur.
g. semua tenaga rekam medis wajib hindar berkas rekam medis dari ancaman
api, air,dsb yang dapat menyebabkan rusaknya berkas rekam medis.
h. semua tenaga rekam medis wajib mengawasi berkas rekam medis agar
tidak terjadinya penggandaan, pemalsuan dan/ atau penggunaan oleh
orang atau badan yang tidak berhak terhadap berkas rekam medis.
i. ruamg penyimpanan berkas rekam medis baik yang aktif maupun in aktif
terpisah dan terkunci dan hanya dapat dibuka dan dimasuki oleh petugas
yang berwenang.

Unit terkait

Instalasi Rekam Medis

52

Akreditasi RSHKL 2015

RUMAH SAKIT HATI KUDUS LANGGUR


JL. JENDERAL SUDIRMAN (0916) 21638 (0916) 21638
LANGGUR-MALUKU TENGGARA
Email: rs_hk.langgur@yahoo.com

PENERIMA INFORMASI KONDISI PASIEN


Saya yang bertanda tangan di bawah ini :
Nama
:
Jenis kelamin
: Laki-laki / Perempuan
Tanggal lahir
:
Tanggal masuk RS
:
Dokter Penanggung jawab :
No. Rekam Medis
:
Menyatakan bahwa sesuai Kewajiban Simpan Rahasia Kedokteran dan mengacu pada Peraturan
Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 36/MENKES/PER/III/2008, maka saya menunjuk
yang tersebut di bawah ini untuk dapat diberitahukan tentang kondisi kesehatan saya :
Nama
:
Telepon
:
Hubungan dengan pasien :
Nama
Telepon
Hubungan dengan pasien

:
:
:

Demikian pernyataan ini dibuat dengan penuh kesadaran dan tanpa paksaan.
Langgur,...............................pukul.........

DPJP
(

Pembuat pernyataan,
)

(.................................)

Akreditasi RSHKL 2015

53

RUMAH SAKIT HATI KUDUS LANGGUR


JL. JENDERAL SUDIRMAN (0916) 21638 (0916) 21638
LANGGUR-MALUKU TENGGARA
Email: rs_hk.langgur@yahoo.com

PENERIMA INFORMASI KONDISI PASIEN


Saya yang bertanda tangan di bawah ini :
Nama
:
Umur
:
Jenis kelamin
: Laki-laki / Perempuan
Tanggal lahir
:
Alamat
:
No telp/hp
:
Selaku pasien / ibu / ayah / istri / suami / anak /............................dari:
Nama ( pasien )
:
Telah mendapat informasi dari perawat atau dokter Mengenai ,
.......................................................................................................................................................
.......................................................................................................................................................
.......................................................................................................................................................
.......................................................................................................................................................
.......................................................................................................................................................
.......................................................................................................................................................
.......................................................................................................................................................
.......................................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
Demikian informasi ini saya terima, untuk dapat dipahami sesuai dengan kondisi pasien

Langgur..............................pukul...............
DPJP
(

Penerima Informasi
)

Akreditasi RSHKL 2015

54

Standar HPK.2.
Rumah sakit mendukung hak pasien dan keluarga untuk berpartisipasi dalam proses
pelayanan.
1
2
3

1
2

Elemen HPK.2.
Kebijakan dan prosedur dikembangkan untuk mendukung dan mendorong keterlibatan pasien
dan keluarganya dalam proses pelayanan
Kebijakan dan prosedur tentang hak pasien bertujuan untuk tidak menimbulkan rasa takut
untuk mencari second opinion dan kompromi dalam pelayanan mereka baik di dalam maupun
di luar rumah sakit.
Staf diberikan pelatihan dalam pelaksanaan kebijakan dan prosedur serta peran mereka dalam
mendukung partisipasi pasien dan keluarganya dalam proses asuhan.
Regulasi RS :
Kebijakan/Panduan/SPO komunikasi efektif untuk mendorong keterlibatan
pasien dan keluarganya dalam proses pelayanan
Kebijakan/Panduan/SPO Cara memperoleh second opinion di dalam atau di
luar RS
Dokumen
Bukti pelaksanaan pelatihan
Sertifikasi pelatihan staf tentang hak pasien dan keluarga.

55

Akreditasi RSHKL 2015

PANDUAN KOMUNIKASI EFEKTIF


I Latar Belakang
Dalam profesi kedokteran, komunikasi dokter-pasien merupakan salah satu kompetensi yang
harus dikuasai tenaga kesehatan. Kompetensi komunikasi menentukan keberhasilan dalam
membantu penyelesaian masalah kesehatan pasien. Selama ini kompetensi komunikasi dapat
dikatakan terabaikan, baik dalam pendidikan maupun dalam praktik kedokteran/kedokteran
gigi, perawat dan tenaga kesehatan lain.
Di Indonesia, sebagian dokter merasa tidak mempunyai waktu yang cukup untuk berbincangbincang dengan pasiennya, sehingga hanya bertanya seperlunya. Akibatnya, dokter bisa saja
tidak mendapatkan keterangan yang cukup untuk menegakkan diagnosis dan menentukan
perencanaan dan tindakan lebih lanjut. Dari sisi pasien, umumnya pasien merasa dalam posisi
lebih rendah di hadapan dokter (superior-inferior), sehingga takut bertanya dan bercerita atau
hanya menjawab sesuai pertanyaan dokter saja.
Tidak mudah bagi dokter untuk menggali keterangan dari pasien karena memang tidak bisa
diperoleh begitu saja. Perlu dibangun hubungan saling percaya yang dilandasi keterbukaan,
kejujuran dan pengertian akan kebutuhan, harapan, maupun kepentingan masing-masing.
Dengan terbangunnya hubungan saling percaya, pasien akan memberikan keterangan yang
benar dan lengkap sehingga dapat membantu dokter dalam mendiagnosis penyakit pasien
secara baik dan memberi obat yang tepat bagi pasien.
Begitu juga komunikasi antara dokter dengan profesi lain, dokter berkomunikasi secara lisan
harus jelas dan

Komunikasi yang baik dan berlangsung dalam kedudukan setara (tidak superiorinferior)
sangat diperlukan agar pasien mau/dapat menceritakan sakit/keluhan yang dialaminya secara
jujur dan jelas. Komunikasi efektif mampu mempengaruhi emosi pasien dalam pengambilan
keputusan tentang rencana tindakan selanjutnya, sedangkan komunikasi tidak efektif akan
mengundang masalah.
II Definisi
Pengertian komunikasi:
Sebuah proses penyampaian pikiran atau informasi dari seseorang kepada orang lain melalui
suatu cara (lisan, tulisan) tertentu sehingga orang lain tersebut mengerti betul apa yang
dimaksud penyampai pikiran/informasi (komaruddin, 1994).
Pengertian proses komunikasi:
Komunikasi dapat efektif apabila pesan diterima dan dimengerti sebagaimana dimaksud oleh
pengirim pesan, pesan ditindaklanjuti dengan sebuah perbuatan oleh enerima pesan dan tidak
ada hambatan untuk hal itu (Hardjana, 2003)

Akreditasi RSHKL 2015

56

IIITujuan
Secara umum tujuan penyusunan buku ini adalah memberikan pengetahuan dan pedoman
bagi dokter/dokter gigi dan tenaga kesehatan lain mengenai cara berkomunikasi dengan
pasien dan atau keluarganya. Selain itu juga diharapkan dapat membantu dokter/dokter gigi
dan tenaga kesehatan lain dalam melakukan komunikasi secara efektif dengan
pasien/keluarganya, untuk dapat tercapainya pelayanan medis secara optimal. Selain itu

supaya pemberi informasi dan penerima informasi mendapat persepsi yang sama agar tidak
terjadi kesalahan dalam pelayanan.
IV Lingkup Area / Unsur Komunikasi
Panduan ini diterapkan kepada semua pemberi pelayanan di rumah sakit untuk safety pasien.
Sumber Komunikasi ( Dokter,
Perawat
Apoteker
Analis laborat
Karyawan Gizi
Costumer
Kasir dll
Unsur komunikasi meliputi:
1 Sumber/komunikator (dokter, perawat, administrasi, kasir dll)
2 Isi Pesan
3 Media / Saluran ( Elektronik, Lisan, Tulisan )
4 Penerima Komunikasi ( pasien, keluarga pasien, dokter, perawat, administrasi rawat inap,
dll )

Akreditasi RSHKL 2015

57

Sumber/Komunikator:
Sumber (yang menyampaikan informasi) adalah oaring yang menyampaikan isi
pernyataannya kepada penerima. Ha-hal yang menjadi tanggungjawab pengirim pesan adalah
pengirim pesan dengan jelas, memilih media yang sesuai dan meminta kejelasan apakah pesan
tersebut sudah diterima dengan baik. (konsil kedokteran Indonesia)
Komunikator yang baik adalah komunikator yang menguasai materi, pengetahuannya luas dan
dalam tentang iformasi yang disampaikan, cara bicaranya jelas dan menjadi pendengar yang
baik saat dikonfirmasi oleh si penerima pesan (komunikan)
Isi pesan (apa yang disampaikan)
Panjang pendeknya, kelengkapannya perlu disesuaikan dengan tujuan komunikasi, media
penyampaian, penerimanya.
Media
Media berperan sebagai jalan atau saluran yang dilalui isi pernyataan yang disampaikan
pengirim atau umpan balik yang disampaikan penerima. Berita dapat berupa lisan, tertulis
atau keduanya sekaligus. Pada kesempatan tertentu media dapat tidak digunakan oleh
pengirim yaitu saat komunikasi berlangsung atau tatap muka dengan efek yang mungkin
terjadi berupa perubahan sikap
Penerima/Komunikan
Penerima berfungsi sebagai penerima berita. Dalam komunikasi peran pengirim dan penerima
bergantian sepanjang pembicaraan. Tanggung jawab penerima adalah berkonsentrasi untuk
menerima pesan dengan baik dan memberikan upan balik kepada pengirim. Umpan balik
sangat penting sehingga proses komunikasi berlangsung dua arah.
Pada saat melakukan proses umpan balik diperlukan kemampuan dalam hal-hal berikut:
o Cara berbicara termasuk cara bertanya (kapan menggunakan pertanyaan tertutup dan
kapan memakai pertanyaan terbuka), menjelaskan, klarifikasi, paraphrase, intonasi.
o Mendengar (listening), termasuk memotong kalimat

o Cara mengamati agar dapat memahami yang tersirat dibalik yang tersurat (bahasa non
verbal dibalik ungkapan kata/kalimat, gerak tubuh)
o Menjaga sikap selama komunikasi dengan komunikan (bahasa tubuh) agar tidak
menggangu komunikasi, misalnya karena komunikan keliru mengartikan gerak tubuh,
raut tubuh, raut muka dan sikap komunikator.

Akreditasi RSHKL 2015

58

Prinsip
- Penerima informasi menjadi pendengar yang baik, bahasa komunikasi dapat dimengerti
pemberi informasi dengan penerima informasi. Apabila ada hambatan bahasa dalam
komunikasi harus ada penerjemah.
- Harus mengetahui sumber informasi (siapa dia), isi pesan (apa yang disampaikan), media
komunikasi lisan dengan tatap muka, telpon, leaflet, booklet, dll, penerima informasi (yang
diberi informasi)

VI

Kewajiban dan Tanggung jawab


Seluruh staf rumah sakit (medis, non medis paramedik) harus memahami dan menerapkan
tata cara komunikasi yang baik dan efektif. Melaksanakan standar prosedur operasional
yang telah tetapkan.

VII

Sifat Komunikasi
Komunikasi itu bisa bersifat informasi (asuhan) dan edukasi (pelayanan promosi)
a Komunikasi yang bersifat informasi asuhan didalam rumah sakit adalah:
- Jam pelayanan
- Pelayanan yang tersedia
- Cara mendapatkan pelayananSumber alternatif mengenai asuhan dan pelayanan yang
diberikan ketika kebutuhan asuhan pasien melibihi kemampuan rumah sakit
b Komunikasi yang bersifat edukasi
- Edukasi tentang obat (pedoman pelayanan farmasi)
- Edukasi tentang penyakit (Pedoman pasien)
- Edukasi pasien tentang apa yang harus dihindari (pedoman pelayanan, pelayanan
fisiotherapi)

VIII

Edukasi tentang apa yang harus dilakukan pasien untuk meningkatkan kualitas hidup
setelah pulang dari rumah sakit ( pedoman pelayanan, pedoman gizi, pedoman
fisiotherapi, pedoman farmasi)
Edukasi tentang gizi (pedoman Gizi RS)

Prosedur Komunikasi Yang Efektif


Komunikasi efektif adalah tepat waktu, akurat , jelas dan mudah dipahami oleh penerima
sehingga dapat mengurangi tingkat kesalahan (kesalahpahaman). Dalam menukliskan
kalimat yang sulit maka komunikan harus menjabarkan hurufnya satu persatu dengan
menggunkan alfabeth.
Ada 4 langkah yang terangkum dalam satu kata untuk melakukan komunikasi:
S A J I.(Poernomo, leda SS, Program Family Health nutrition, Depkes RI).
S : Salam
A : Ajak Bicara
J : Jelaskan
I : Ingatkan

Akreditasi RSHKL 2015

59

Salam:
Beri salam, sapa dia, tunjukkan bahwa Anda bersedia meluangkan waktu untuk berbicara
dengannya.
Ajak Bicara:
Usahakan berkomunikasi secara dua arah. Jangan bicara sendiri. Dorong agar pasien mau
dan dapat mengemukakan pikiran dan perasaannya. Tunjukkan bahwa dokter menghargai
pendapatnya, dapat memahami kecemasannya, serta mengerti perasaannya. Dokter dapat
menggunakan pertanyaan terbuka maupun tertutup dalam usaha menggali informasi.
Jelaskan:
Beri penjelasan mengenai hal-hal yang menjadi perhatiannya, yang ingin diketahuinya, dan
yang akan dijalani/dihadapinya agar ia tidak terjebak oleh pikirannya sendiri. Luruskan
persepsi yang keliru. Berikan penjelasan mengenai penyakit, terapi, atau apapun secara jelas
dan detil.
Ingatkan:
Percakapan yang dokter lakukan bersama pasien mungkin memasukkan berbagai materi
secara luas, yang tidak mudah diingatnya kembali. Di bagian akhir percakapan, ingatkan dia
untuk hal-hal yang penting dan koreksi untuk persepsi yang keliru. Selalu melakukan
klarifikasi apakah pasien telah mengerti benar,maupun klarifikasi terhadap hal-hal yang
masih belum jelas bagi kedua belah pihak serta mengulang kembali akan pesan-pesan
kesehatan yang penting.
Langkah-langkah komunikasi efektif via telpon :
a Memberikan salam
b Penerima mendengarkan pesan yang disampaikan pemberi informasi
c Penerima informasi mendokumentasikan semua informasi di kertas
d Penerima informasi mengulang apa yang diinformasikan kepada pemberi informasi untuk
mengecek ulang kebenaran.
e Ucapkan salam

IX

Prosedur yang membutuhkan komunikasi


a Dokter
dokter
Dalam memberikan pelayanan ke pasien seorang dokter menemukan penyakit diluar
disiplin yang dia tekuni. Untuk itu perlu dikonsulkan kepada teman sejawat dokter ahli
yang lain beberapa hal yang perlu dikomunikasikan diantaranya:
- Konsul pasien pre operasi.
- Konsul pasien rawat gabung
- Pelimpahan pasien karena berhalangan hadir
- Pelimpahan kasus pada dokter spesialis
- Pelimpahan visite dokter penanggung jawab ke dokter jaga
- Konsul dokter jaga ke dokter penanggungjawab
b Dokter
perawat
Ada beberapa hal yang perlu dikomunikasikan antara dokter dan perawat diantaranya:
a Perawat melaporkan keadaan umum pasien ke dokter
Dalam hal melaporkan keadaan umum paasien ke dokter perawat betul betul
memahami cara identifikasi kebutuhan pasien dengan cermat dan benar sehingga
meningkatkan komunikasi antara perawat dan dokter.
Sistem komunikasi yang digunakan dengan SBAR.

Akreditasi RSHKL 2015

60

S: situation: apa yang terjadi dengan pasien ?


B: background : hal-hal apa yang melatar belakangi kondisi klinis pasien?
A: assesment : saya pikir apakah problemnya?
R: recomendation: apa yang saya lakukan untuk memperbaiki kondisi itu?
Dokter lebih memperhatikan karena informasi yang ringkas perawat bekerja lebih
cepat, mengkomunikasikan masalah dengan jelas, memberi kesempatan
menyampaikan saran kolaborasi.
Keuntungan menggunakan metode SBAR:
- Kekuatan perawat berkomunikasi secara efektif
- Dokter percaya analisa perawat karena menunjukan perawat paham kondisi pasien
- Memperbaiki komunikasi, memperbaiki keamanan pasien
Contoh metode SBAR:
Situation
Selamat pagi Dokter , saya Zr.angel perawat lantai 2 baru
Melaporkan pasien nama ny. Astutik kamar 216 c
Sebutkan kondisi pasien yang paling spesifik:
- drainage dari tempat incisi.or
- selang dada ..or
- penurunan pengeluaran urineor
- pasien gelisah ,.,.
- tanda-tanda vital mengalami penurunan
atau peningkatan
- trombosit.,or Hb.
Back ground
Diagnosa masuk.. Tgl. Masuk
Tindakan yang dilakukan..

Obat-obatan yang baru diberikan.


Alergi
O2 ____l/min _____% dalam berapa jam pemberian
T __ P ___ RR __ B/P ___ O2 sat ___ (check adanya perubahan).
Hasil Lab. masukkan tgl. Dan waktu pemeriksaan, bandingkan dengan hasil
sebelumnya
Cantumkan informasi klinis yang lain :
Tingkat kesadaran ________
Bunyi napas ____________
Warna kulit _____________
Urine output ____________
Ekstremitas ____________

61

Akreditasi RSHKL 2015

Asessment
Apa penilaian anda pada situasi itu ?
Saya pikir masalahnya adalah: tuliskan masalah yang anda pikirkan OR
Saya tidak yakin apa masalahnya , tetapi pasien memburuk. OR
Pasien kelihatannya tidak stabil.

Recommendation
Apa yang anda inginkan dari dokter ?
Recommendations/Interventions:

b
c

- haruskah saya mulai dengan pemberian O2,I.V.dll.?


- apakah pasien perlu diperiksakan X-RAY, BGA, ECG
dan test yag lain?
- jam berapa dokter akan datang?
- apakah dokter akan konsul Dr. bedah/Dr. jantung
- apakah dokter akan memindahkan pasien ke ICU?
dll.?
Pelimpahan wewenang dokter kepada perawat pemberian terapi, advist konsul ke
dokter spesialis lain.
Pemberian tambahan terapi via telpon yang berkaitan dengan kondisi pasien

c Dokter

pasien

Pengembangan hubungan dokter-pasien secara efektif yang berlangsung secara efisien,


dengan tujuan utama penyampaian informasi atau pemberian penjelasan yang diperlukan
dalam rangka membangun kerja sama antara dokter dengan pasien. Komunikasi yang
dilakukan secara verbal dan non-verbal menghasilkan pemahaman pasien terhadap
keadaan kesehatannya, peluang dan kendalanya, sehingga dapat bersama-sama dokter
mencari alternatif untuk mengatasi permasalahannya. Penjelasan tentang keadaan pasien,

anjuran (diet, minum obat teratur, pemeriksaan laboratorium, scan, rongten). Kontrol
ulang, memperhatikan kegitan( menghindari kerja berat, istirahat cukup).
- Pasien memahami dampak konsekuensi dengan penyakit yang diderita.
- Pasien merasa dokter mendengarkan keluhannya dan mau memahami keterbatasan
kemampuannya lalu bersama mencari alternatif sesuai kondisi dan situasinya.
- Pasien mau bekerjasama dengan dokter dalam menjalankan semua upaya pengobatan
dan perawatan kesehatannya.
- Menjelaskan segala sesuatunya tindakan yang akan dilakukan oleh dokter dalam
upaya penyembuhan penyakitnya dituangkan dalam inform consent
Contoh Hasil Komunikasi Efektif:
- Pasien merasa dokter menjelaskan keadaannya sesuai tujuannya berobat. Berdasarkan
pengetahuannya tentang kondisi kesehatannya, pasien pun mengerti anjuran dokter,
misalnya perlu mengatur diet, minum atau menggunakan obat secara teratur,
melakukan pemeriksaan (laboratorium, foto/rontgen, scan) dan memeriksakan diri
sesuai jadwal, memperhatikan kegiatan (menghindari kerja berat, istirahat cukup, dan
sebagainya).

Akreditasi RSHKL 2015

62

Pasien memahami dampak yang menjadi konsekuensi dari penyakit yang dideritanya
(membatasi diri, biaya pengobatan), sesuai penjelasan dokter.
Pasien merasa dokter mendengarkan keluhannya dan mau memahami
keterbatasan kemampuannya lalu bersama mencari alternatif sesuai kondisi dan
situasinya, dengan segala konsekuensinya.
Pasien mau bekerja sama dengan dokter dalam menjalankan semua upaya
pengobatan/perawatan kesehatannya.
Contoh Hasil Komunikasi Tidak Efektif:
Pasien tetap tidak mengerti keadaannya karena dokter tidak menjelaskan, hanya
mengambil anamnesis atau sesekali bertanya, singkat dan mencatat seperlunya,
melakukan pemeriksaan, menulis resep, memesankan untuk kembali, atau
memeriksakan ke laboratorium/foto rontgen, dan sebagainya.
Pasien merasa dokter tidak memberinya kesempatan untuk bicara, padahal ia yang
merasakan adanya perubahan di dalam tubuhnya yang tidak ia mengerti dan
karenanya ia pergi ke dokter. Ia merasa usahanya sia-sia karena sepulang dari dokter
ia tetap tidak tahu apa-apa, hanya mendapat resep saja.
Pasien merasa tidak dipahami dan diperlakukan semata sebagai objek, bukan sebagai
subjek yang memiliki tubuh yang sedang sakit.
Pasien ragu, apakah ia harus mematuhi anjuran dokter atau tidak.
Pasien memutuskan untuk pergi ke dokter lain.
Pasien memutuskan untuk pergi ke pengobatan alternatif atau komplementer atau
menyembuhkan sendiri (self therapy).

Komunikasi efektif diharapkan dapat mengatasi kendala yang ditimbulkan oleh kedua
pihak, pasien dan dokter. Opini yang menyatakan bahwa mengembangkan komunikasi
dengan pasien hanya akan menyita waktu dokter, tampaknya harus diluruskan.
Sebenarnya bila dokter dapat membangun hubungan komunikasi yang efektif dengan
pasiennya, banyak hal-hal negatif dapat dihindari. Dokter dapat mengetahui dengan baik
kondisi pasien dan keluarganya dan pasien pun percaya sepenuhnya kepada dokter.
Kondisi ini amat berpengaruh pada proses penyembuhan pasien selanjutnya. Pasien
merasa tenang dan aman ditangani oleh dokter sehingga akan patuh menjalankan

petunjuk dan nasihat dokter karena yakin bahwa semua yang dilakukan adalah untuk
kepentingan dirinya. Pasien percaya bahwa dokter tersebut dapat membantu
menyelesaikan masalah kesehatannya.
Kurtz (1998) menyatakan bahwa komunikasi efektif justru tidak memerlukan waktu
lama. Komunikasi efektif terbukti memerlukan lebih sedikit waktu karena dokter terampil
mengenali kebutuhan pasien (tidak hanya ingin sembuh). Atas dasar kebutuhan pasien,
dokter melakukan manajemen pengelolaan masalah kesehatan bersama pasien.
Komunikasi efektif dokter-pasien adalah kondisi yang diharapkan dalam pemberian
pelayanan medis namun disadari bahwa dokter dan dokter gigi di Indonesia belum
disiapkan untuk melakukannya. Untuk itu dirasakan perlunya memberikan pedoman
(guidance) untuk dokter guna memudahkan berkomunikasi dengan pasien dan atau
keluarganya. Melalui pemahaman tentang hal-hal penting dalam pengembangan
komunikasi dokter-pasien diharapkan terjadi perubahan sikap dalam hubungan dokterpasien.

Akreditasi RSHKL 2015

63

Contoh sikap dokter ketika menerima pasien:


o Menyilakan masuk dan mengucapkan salam.
o Memanggil/menyapa pasien dengan namanya.
o Menciptakan suasana yang nyaman (isyarat bahwa punya cukup waktu,
menganggap penting informasi yang akan diberikan, menghindari tampak lelah).
o Memperkenalkan diri, menjelaskan tugas/perannya (apakah dokter umum,spesialis,
dokter keluarga, dokter paliatif, konsultan gizi, konsultan tumbuh kembang, dan
lain-lain).
o Menilai suasana hati lawan bicara
o Memperhatikan sikap non-verbal (raut wajah/mimik, gerak/bahasa tubuh) pasien
o Menatap mata pasien secara profesional yang lebih terkait dengan makna
menunjukkan perhatian dan kesungguhan mendengarkan.
o Memperhatikan keluhan yang disampaikan tanpa melakukan interupsi yang tidak
perlu.
o Apabila pasien marah, menangis, takut, dan sebagainya maka dokter tetap
menunjukkan raut wajah dan sikap yang tenang.
o Melibatkan pasien dalam rencana tindakan medis selanjutnya atau pengambilan
keputusan.
o Memeriksa ulang segala sesuatu yang belum jelas bagi kedua belah pihak.
o Melakukan negosiasi atas segala sesuatu berdasarkan kepentingan kedua belah
pihak.
o Membukakan pintu, atau berdiri ketika pasien hendak pulang.
d Apotek
Dokter
Apoteker/asisten apoteker mengkonfirmasikan dokter penulis resep terhadap hal-hal yang
kurang jelas (nama obat, aturan pakai, kemiripan nama obat dengan beda khasiat,
mengganti padanan obat apabila stok kosong)
e Apotek
perawat
Apabila ada ketidakjelasan tentang aturan pemberian obat perawat mengkonfirmasikan
kepada apotek.
f Apotek
pasien
Penyerahan obat-obatan pasien rawat jalan petugas memberikan konseling kepada pasien
sejelas jelasnya (aturan minum; signa, sebelum makan, sesudah makan bersama makan,

g
h
i
j

dikumurkan, dioleskan, dimasukan di dubur, inhalasi, lewat vagina, sub cutan, diteteskan
dll , efek samping obat)
Dokter
Ahli gizi
Dalam hal menentukan gizi pasien dokter bersama ahli gizi mendiskusikan kecukupan
nutrisi demi kesembuhan pasien
Perawat
pasien
Perawat menjelaskan kepada pasien tentang asuhan keperawatan
Laboratorium
perawat
Petugas laborat memberikan informasi kepada perawat hasil laborat apabila dibutuhkan
sesegera mungkin untuk keperluan pengobatan
Ahli Gizi
pasien
Ahli gizi memberikan konseling tentang kebutuhan asupan gizi ketika pasien dirawat atau
ketika pasien direncanakan rawat jalan untuk kesembuhan penyakitnya.

Akreditasi RSHKL 2015

64

Komunikasi Saat Memberikan Edukasi


Komunikasi saat memberikan edukasi kepada pasien dan keluarga
Prosesnya:
Tahap asesmen pasien sebelum melakukan edukasi, petugas menilai dulu kebutuhan edukasi
pasien dan keluarga berdsarkan
1 Keyakinan dan nilai-nilai pasien dan kelurga\kemampuan membaca, tingkat pendidikan
dan bahsa yang digunakan
2 Hambatan emosional dan motivasi (emosional:depresi, senang dan marah)
3 Keterbatasan fisik dan kognitif
4 Ketersediaan pasien untuk menerima informasi
Tahap cara menyampaikan informasi dan edukasi yang efektif. Setelah melalui tahap
asesmen pasien ditemukan:
1 Pasien dalam kondisi baik semua dan emosionalnya senang, maka proses
komunikasinya mudah disampaikan
2 Jika pada tahap asesmen pasien ditemukan hambatan fisik (tuna rungu dan tuna wicara)
maka komunikasi yang efektif adalah memberikan leaflet kepada pasien dan keluarga
sekandung (istri, anak, ayah, ibu atau saudara sekandung) dan menjelaskannya kepada
mereka
3 Jika pada tahap asesmen pasien ditemukan hambatan emosional pasien (pasien marah
atau depresi) maka komunikasi yang efektif adalah memberikan materi edukasi dam
menyarankan pasien membaca leaflet. Apabila pasien tidak mengerti materi edukasi,
pasien bisa menghubungi medical information.
Tahap cara verifikasi bahwa pasien menerima dan memahami edukasi yang diberika:
1 Apabila pasien pada tahap cara memberikan edukasi dan informasi, kondisi pasien baik
dan senang maka verifikasi yang dilakukan adalah menanyakan kembali edukasi yang
telah diberikan. Pertanyaannya adalah Dari materi edukasi yang telah disampaikan kirakira apa yang bapak/ibu bisa pelajari.
2 Apabila pasien pada tahap cara memberikan edukasi dan informasi, pasiennya
mengalami hambatan fsik maka verifikasi adalah dengan pihak keluarganya dengan
pertanyaan yang sama, Dari materi edukasi yang telah disampaikan kira-kira apa
bpk/ibu bisa pelajari?
3 Apabila pasien pada tahap cara memberikan edukasi dan informasi ada hambatan
emosional (marah atau depresi) maka verifikasinya adalah dengan tanyakan kembali

sejauh mana pasiennya mengerti tentang materi edukasi yang diberikan dan dipahami.
Proses pertanyaan ini bisa via telepon atau datang langsung ke kamar pasien setelah
pasien tenang.
XI

Penutup
Agar supaya keselamatan pasien selalu terjaga dengan baik oleh pemberi pelayan
kesehatan untuk itu sangatlah penting semua petugas medis dan petugas kesehatan lain
memahami cara komunikasi yang efektif yang kami susun dibuku panduan ini.

65

Akreditasi RSHKL 2015

RS.HATI KUDUS
LANGGUR

KOMUNIKASI EFEKTIF
No. Dokumen

No. Revisi

Halaman

No.7/HPK/V/2015

1/2

Tanggal Terbit
SPO

Pengertian

Tujuan
Kebijakan

Prosedur

Ditetapkan
Direktur RS. Hati Kudus Langgur

Tgl. 05 Mei 2015


dr. Adrianus Leftungun
Sebuah proses penyampaian atau informasi dari seseorang kepada
orang lain melalui suatu cara tertentu sehingga orang lain itu dapat
mengerti maksud pikiran atau informasi yang disampaikan
Membantu pasien/keluarga pasien memperjelas penyakit yang
dialami, juga mengurangi beban pikiran dan perasaan untuk dasar
tindakan guna mengubah ke dalam situasi yang lebih baik.
Sesuai Lampiran Keputusan Direktur RS. Hati Kudus Langgur
No.1/Kep.Dir/RSHKL/V/2015 tentang hak pasien dan keluarga
Sebelum melakukan komunikasi efektif perawat
melakukan:
-Tahap preinteraksi
a Perawat mengumpulkan data tentang pasien dari RM
b Menyiapkan alat yang dibutuhkan ( jika perawat akan
melakukan tindakan)
c Menilai kesiapan diri perawat
d Membuat rencana pertemuan
- Tahap kedua dari komunikasi yaitu tahap orientasi
perawat melakukan sebagai berikut:
a Perawat memberikan salam selamat
pagi....bapa/ibu.perkenalkan diri,saya...(nama), profesi
saya dan unit kerja serta tersenyum pada pasien
b Perawat melakukan validasi ( kognitif, efektif,
psikomotor ), pada pertemuan lanjut.
c Perawat menanyakan nama panggilan kesukaan klien.
d Perawat menjelasakan hak dan tanggung jawab
perawat-pasien.
e Perawat menjelaskan pada pasien tentang peran
perawat-pasien.
f Perawat menjelaskan kegiatan yang akan dilakukan.
g Perawat menjelaskan tujuan.

66

Akreditasi RSHKL 2015

RS. HATI KUDUS


LANGGUR

KOMUNIKASI EFEKTIF

h
i

Prosedur

No. Revisi

Halaman

No.7/HPK/V/2015

2/2

Perawat menjelaskan waktu yang dibutuhkan untuk


melakukan kegiatan.
Perawat menjelaskan kerahasian

- Tahap ketiga dari komunikasi efektif yaitu tahap kerja, perawat


melakukan sebagai berikut.
a Perawat memberikan kesempatan pada pasien untuk bertanya.
b Perawat menanyakan keluhan utama pasien.
c Perawat dan pasien memulai kegiatan dengan cara yang baik.
d Perawat dan pasien melakukan kegiatan sesuai dengan rencana.
-Tahap keempat dari komunikasi efektif adalah: tahap terminasi,
perawat melakukan sebagai berikut:perawat menyimpulkan hasil
a Rencana evaluasi proses dan hasil.
b Perawat memberikan reinforcement positif pada pasien
c Merencanakan tindak lanjut dengan pasien.
d Perawat melakukan kontrak waktu, tempat, topik dan
mengakhiri rencana dengan cara yang baik.
e Dokumentasi setiap tindakan yang dilakukan dengan pasien.
a
b
c
d
e

Unit terkait

No. Dokumen

Hal-hal yang perlu diperhatikan saat komunikasi dengan


Saling Berhadapan
Mempertahankan kontak mata
Tersenyum pada saat yang tepat
Membungkukan badan ke arah pasien
Mempertahankan sikap terbuka.

pasien:

Semua unit pelayanan

67

Akreditasi RSHKL 2015

PANDUAN
SECOND OPINION

A. PENDAHULUAN
Kesalahan diagnosis dan perbedaan penatalaksanaan pengobatan
dokter yang satu berbeda dengan dokter lainnya sering terjadi dibelahan
dunia manapun. Di negara yang paling maju dalam bidang kedokteran pun,
para dokter masih saja sering melakukan over diagnosis, over treatment, atau
wrong diagnosis pada penanganan pasiennya.
Begitu juga di Indonesia, perbedaan pendapat pada dokter dalam
mengobati penderitaan adalah hal yang biasa terjadi. Perbedaan dalam
penentuan diagnosis dan penata laksanaan mungkin tidak menjadi masalah
serius bila tidak menimbulkan konsekuensi yang berbahaya dan merugikan
bagi penderita. Tetapi bila hal itu menyangkut kerugian biaya yang besar dan
ancaman nyawa maka akan harus lebih dicermati. Sehingga, sangatlah
penting untuk melakukan second opinion terhadap dokter lain tentang
permasalahan kesehatan tentunya yang belum perna terselesaikan.
Memang mencari second opinion akan memerlukan biaya lebih untuk
konsultasi tetapi ini bisa meminimalisir terjadinya kesalahan, bagaimanapun
dokter juga manusia selain itu penyakit juga bisa menimbulkan gejala yang
bervariasi, bisa berbeda antara satu orang dengan yang lainnya atau sesuai
dengan perjalanan penyakit. Manfaat lain mendapatkan second opinion adalah
pasien lebih teredukasi mengenai masalah kesehatan yang dihadapinya.
Kalau kita kurang puas dan merasa tidak pas dengan pendapat dokter
yang menangani, carilah second opinion atau third opinion jika memang
diperlukan terutama pada penyakit-penyakit berat atau pada kondisi yang
rawan misalnya pada bayi. Pertanyaan-pertanyaan yang belum tuntas saat
berkonsultasi dengan dokter pertama bisa ditanyakan pada dokter kedua.
B. PENGERTIAN
Opini medis adalah pendapat, pikiran atau pendirian dari seorang dokter
atau ahli medis terhadap suatu diagnose, terapi dan rekomendasi medis lain
terhadap penyakit seseorang.
Meminta pendapat lain ( second opinion ) adalah pendapat medis yang
diberikan oleh dokter lain terhadap suatu diagnose atau terapi maupun
rekomendasi medis lain terhadap penyakit yang diderita pasien. Mencari
pendapat lain bisa dikatakan sebagai upaya penemuan sudut pandang lain
dari dokter kedua setelah pasien mengunjungi atau berkonsultasi dengan
dokter pertama.
Second opinion hanyalah istilah, karna dalam realitanya di lapangan,
pasien kadang bisa jadi menemui lebih dari dua dokter untuk dimintakan
pendapat. Second opinion atau mencari pendapat kedua yang berbeda adalah
merupakan hak seorang pasien dalam memperoleh jasa pelayanan
kesehatannya. Hak pasien ini adalah hak mendapatkan pendapat kedua
( second opinion ) dari dokter lainnya. Di Indonesia misalnya, ada undangundang No.44 tahun 2009 tentang Rumah Sakit, bagian empat pasal 32 poin H
tentang hak pasien menyebutkan :
"setap pasien memiliki hak meminta konsultasi tentang penyakit
yang dideritanya kepada dokter lain yang mempunyai sirat izin
praktek ( SIP ) baik dalam maupun di luar rumah sakit .
Sudah menjadi hak pasien untuk mendapatkan second opinion. Yang dimaksud
dengan second opiniondisini adalahpandangan dokter lain terhadap masalah
kesehatan yang dihadapi pasien. Misalnya kita berobat ke dokter A jika anda
ragu tentang pendapat dokter tersebut, sebelum mengambil obat atau terapi
yang disarankan oleh dokter A tidak ada salahnya untuk mengunjungi dokter
B untuk mendapatkan pendapat kedua dokter B.

Akreditasi RSHKL 2015

68

Kadang ada pasien yang ragu dengan kondisi medisnya, namun


mungkin terlalu sungkan untuk menanyakan pada dokter lain. Atau ketika
bertemu dengan dokter kedua tidak menyebutkan riwayat bahwa dia telah
berkonsultasi sebelum dengan dokter yang pertama. Padahal riwayat
konsultasi atau terapi sebelumnya sangat penting bagi dokter manapun untuk
melayani kondisi kesehatan pasien yang sebenarnya.
Tidak ada larangan memang bagi pasien untuk bertemu dokter
manapun sesuai dengan pilihannya dan seberapa banyak dokter yang ia
temui. Namun tidak ada salhnya meminta pada dokter yang memeriksa
sebelumnya, seandainya anda menemukan keraguan, agar dirujukkan atau
diberikan pengantar berkonsultasi pada dokter lain yang mungkin dapat
membantu anda. Dalam beberapa kasus mungkin, dokter anda sendiri yang
akan menyarankan untuk mencari pendapat kedua, terutama dokter yang
lebih ahli tentang masalah kesehatan yang sedang anda derita.
Jangan heran jika pendapat dari sejumlah dokter akan berbeda, setiap
penyakit memiliki presentasi yang berbeda-beda ketika hadir di ruang periksa,
pendekatan dan pertimbangan masing-masing dokter akan berbeda
tergantung spesifikasi keilmuan dan pengalaman yang dimilikinya.
C. PERMASALAHAN KESEHATAN YANG MEMERLUKAN SECOND OPINION
Ada sejumlah kondisi di mana umumnya pasien meminta pendapat kedua
yaitu :
1. Keputusan dokter mengenai tindakan operasi, diantaranya operasi usus
buntu, operasi amandel, ( tonsilektomi ), operasi caesar, operasi hordeulum
( bintitan ), operasi ligasi ductus lacrimalis ( mata belekan dan berair
terus ) dan tindakan operasi lainnya.
2. Keputusan dokter tentang pemberian obat jagka panjang lebih dari 2
minggu, misalnya pemberian obat TBC jangka panjang, pemberian anti
biotika jangka panjang, pemberian anti alergi jangka panjang dan
pemberian obat-obat jangka panjang lainnya.
3. Keputusan dokter dalam menadviskan pemberian obat yang sangat mahal :
baik obat minum, anti biotik atau pemberian susu.
4. Kebiasaan dokter terlalu sering antibiotika berlebihan pada kasus yang
tidak seharusnya diberikan: seperti infeksi saluran napas, diare, muntah,
demam virus, dan sebagainya. Biasanya dokter memberikan diagnosis
infeksi virus tetapi selalu diberi antibiotik.
5. Keputusan dokter dalam mengadviskan pemeriksaan laboratorium dengan
biaya sangat besar dan tidak sesuai dengan indikasi penyakit yang
dideritanya.
6. Keputusan dokter mengenai suatu penyakit yang berulang diderita
misalnya : penyakit tipes berulang, pada kasus ini sering terjadi
overdiagnosis tidak mengalami tifus karena hasil laboratorium yang
menyesatkan.
7. Keputusan diagnosis dokter yang meragukan : biasanya dokter tersebut
menggunakan istilah gejala seperti gejala tifus, gejala demam berdarah,
gejala usus buntu, dll.
8. Keputusan pemeriksaan dan pengobatan yang tidak direkomendasikan oleh
institusi kesehatan nasional atau internasional.
D. TATA CARA MELAKUKAN SECOND OPINION

Dalam mencari hak pasien untuk mendapatkan second opinion juga perlu
strategi supaya kita mendapatkan pelayanan terbaik yaitu :
1. Carilah dokter yang sesuai kompetensinya atau keahliannya yang menurut
anda lebih bisa dipercaya. Minta juga rekomendasi dari keluarga atau
tetangga atau teman dekat dokter mana yang mereka rekomendasikan.
2. Rekomendasi atau pengalaman keberhasilan pengobatan teman atau
keluarga terhadap dokter tertentu dengan kasus yang sama sangat penting
untuk dijadikan referensi, karena pengalaman yang sama tersebut
sangatlah penting dijadikan sumber referensi.
Akreditasi RSHKL 2015

69

3. Carilah informasi sebnyak-banyaknya tentang permasalahan kesehatan


tersebut. Jangan mencari informasi sepotong-sepotong, karena seringkali
akurasinya tidak dipertanggung jawabkan. Carilah sumber informasi yang
kredibel seperti WHO, CDC,IDI, atau organisasi yang resmi lainnya.
4. Bila keadaan emergensi atau kondisi tertentu maka keputusan second
opinion juga harus dilakukan dalam waktu singkat hari itu juga.
5. Mencari second opinion terhadap dokter yang dapat menjelaskan dengan
mudah, jelas, lengkap dan dapat diterima dengan logika. Biasanya dokter
tersebut menjelaskan dengan baik dan mudah diterima. Dokter yang
cerdas dan bijaksana biasanya tidak akan pernah menyalahkan keputusan
dokter sebelumnya atau tidak akan pernah menjelek-jelekkan dokter
sebelumnya atau menganggap dirinya paling benar.
6. Bila melaukan second opinion sebaiknya awalnya jangan menceritakan
dulu pendapat dokter sebelumnya atau mempertentangkan pendapat
dokter sebelumnya. Agar dokter terakhir dapat objektif dalam menangani
kasusnya. Kecuali dokter tersebut menanyakan pengobatan yang
sebelumnya pernah diberikan atau pemeriksaan yang telah dilakukan.
7. Bila sudah memperoleh informasi tentang kesehatan, jangan meggurui
dokter yang anda dapat belum tentu benar. Tetapi sebaiknya anda
diskusikan informasi yang anda dapat kemudian mintakan pendapat dokter
tersebut tentang hal itu.
8. Bila pendapat kedua dokter tersebut berbeda, maka biasanya penderita
dapat memutuskan salah satu keputusan tersebut berdasarkan argumen
yang dapat diterimasecara logika. Atau dalam keadaan tertentu ikuti advis
dari dokter tersebut bila terdapat perbaikan bermakna dan sesuai
penjelasan dokter maka keputusan tersebut mungkin dapat dijadikan
pilihan, bila hal itu masih membingungkan. Tidak ada slahnya melakukan
pendapat ketiga. Biasanya dengan berbagi pendapat tersebut penderita
akan dapat memutuskannya. Bila pendapat ketiga tersebut masih sulit
dipilih biasanya kasus yang dihadapi adalah kasus yang sangat sulit.
9. Keputusan second opinion terhadap terapi alternatif sebaiknya
tidakdilakukan karena pasti terjadi perbedaan pendapat dengan
pemahaman tentang kasus yang berbeda dan latar belakang ke ilmuaan
yang berbeda.
10.Kebenaran ilmiah di bidang kedokteran tidak harus berdasarkan senioritas
dokter atau gelar profesor yang disandang. Tetapi berdasarkan kepakaran
dan landasan pertimbangan kejadian ilmiah berbasis bukti penelitian di
bidang kedokteran.

70

Akreditasi RSHKL 2015

RS.HATIN KUDUS
LANGGUR

MEMBANTU MENCARI SECOND OPINION DI DALAM


DAN DILUAR RUMAH SAKIT
No. Dokumen
No. Revisi
Halaman
No.8/HPK/V/2015
Tanggal Terbit

SPO

1/1

Ditetapkan
Direktur RS. Hati Kudus Langgur

Tgl. 05 Mei 2015


dr. Adrianus Leftungun
Second opinion atau mencari pendapat kedua yang berbeda adalah
merupakan hak seorang pasien dalam memperoleh jasa pelayanan
kesehatannya. Hak yang dipunyai pasien ini adalah hak
mendapatkan pendapat kedua ( second opinion ) dari dokter lain.

Pengertian

Tujuan

Membantu pasien untuk memahami informasi yang berkaitan


dengan proses penyakit tertentu.

Kebijakan

Sesuai keputusan Direktur RS. No.1/Kep.Dir/RSHKL/V/2015


tentang hak pasien dan keluarga.

Prosedur

1
2
3
4
5
6

Unit terkait

Kaji tingkat pengetahuan pasien tentang proses penyakit.


Pastikan pasien sudah mendapat pendidikan pasien yang benar
mengenai proses penyakit yang di deritanya dari DPJP.
Hindari hal yang menyebabkan hati pasien atau keluarga tidak
tenang.
Berikan penguatan terhadap informasi yang diberikan oleh tim
kesehatan lain dengan tepat.
Jika pasien atau keluarga masih bingung dukung pasien untuk
mencari/mendapatkan pendapat lain (second opinion) sesuai
kebutuhan atau indikasi.
Fasilitasi pasien untuk mendapatkan penjelasan second opinion dari
dokter dengan kompetensi yang sama. Berikan nomor telepon atau
alamat yang dapat dihubungi.
Rawat inap
IGD
Komite medik

71

Akreditasi RSHKL 2015

RUMAH SAKIT HATI KUDUS LANGGUR


JL. JENDERAL SUDIRMAN ' (0916) 21638 7 (0916) 21638
LANGGUR-MALUKU TENGGARA
Email: rs_hk.langgur@yahoo.com

PERSETUJUAN PERMINTAAN PENDAPAT LAIN


(SECOND OPINION)
Yang bertanda tangan di bawah ini saya, nama :..............................................;
tgl lahir :............................................ Alamat :........................................
dengan ini menyatakan permintaan untuk mendapat second opinion
atas :......................................................Saya memahami perlunya dan manfaat second
opinion tersebut sebagaimana telah dijelaskan kepada saya.
Saya telah mendapat kesempatan untuk bertanya dan telah mendapat jawaban yang
memuaskan.
Saya juga menyadari bahwa oleh karena ilmu kedokteran bukanlah ilmu pasti dan selalu
berkembang, maka perbedaan pendapat ahli adalah biasa terjadi dalam dunia kedokteran.
Saya menyadari beban biaya second opinion menjadi tanggung jawab saya.
Langgur,.................................
Saksi :
....................

Pasien/Wali**)
...................

...................

....................

* ) Coret yang tidak perlu


**) Bila pasien tidak kompoten atau tidak mau menerima informasi, maka wali atau
seseorang yang diberi hak untuk menyetujui tindakan terhadap pasien tersebut.

ii

72

Akreditasi RSHKL 2015

Standar HPK.2.1.
Rumah sakit memberitahu pasien dan keluarga, dengan cara dan bahasa yang dapat
dimengerti tentang proses bagaimana mereka akan diberitahu tentang kondisi medis dan
setiap diagnosis pasti, bagaimana mereka ingin dijelaskan tentang rencana pelayanan dan
pengobatan, serta bagaimana mereka dapat berpartisipasi dalam keputusan pelayanan, bila
mereka memintanya.
1
2
3
4

1
2

Elemen HPK.2.1.
Pasien dan keluarganya memahami bagaimana dan kapan mereka akan dijelaskan tentang
kondisi medis dan diagnosis pasti
Pasien dan keluarganya memahami bagaimana dan kapan mereka akan dijelaskan tentang
rencana pelayanan dan pengobatannya
Pasien dan keluarganya memahami kapan persetujuan akan diminta dan proses bagaimana
cara memberikannya
Pasien dan keluarganya memahami hak mereka untuk berpartisipasi dalam keputusan
pelayanannya, bila mereka menghendakinya
Regulasi RS
Kebijakan/Panduan/SPO
Kebijakan/Panduan/SPO

tentang
tentang

penjelasan hak pasien dalam pelayanan


panduan persetujuan tindakan kedokteran

Dokumen
Formulir pemberian edukasi
Formulir persetujuan / penolakan

akreditasiakreditasi
rshkl
rshkl
2015
2015

tindakan

kedokteran.

ii

73

Akreditasi RSHKL 2015

PANDUAN HAK PASIEN DALAM PELAYANAN


Panduan pemberian informasi hak dan kewajiban pasien dalam pelayanan.
1. Defenisi
Adalah informasi yang diberikan oleh pihak rumah sakit kepada pasien atau keluarganya yang
mencakup informasi tentang hak dan kewajiban pasien. Hak pasien merupakan elemen dasar
dari semua klontak di rumah sakit.stafnya, serta pasien dan keluarganya sehingga seluruh staf
rumah sakit bertanggung jawab melindungi dan mengedepankan hak pasien dan keluarga.
Tujuannya agar pasien dan keluarga memahami apa yang menjadi hak dan keweajibannya.
2. Ruang lingkup
a) Instalasi rawat
b) Instalasi rawat jalan
c) Bagian rekam medis
3. Tatalaksana
a) Pihak rumah sakit memberikan informasi tentang hak dan kewajiban pasien kepada
pasien atau keluarga pasien saat pasien di rawat inap, saat pasien dan keluarga pasien
bertanya tentang hak dan kewajibannya.
b) Lembaran hak pasien dan keluarga ada disetiap nurse station boli dan admition rawat
inap.
c) Bila keluarga pasien bertanya tentang hak dan kewajibannya pasien, pihak rumah
sakit menjelaskan hal yang belum dipahami pasien.
d) Pihak rumah sakit dalam menjalankan tugasnya menghormati hak pasien.
Setiap pasien mempunyai hak :
1. Memperoleh informasi mengenai tata tertib dan peraturan yang berlaku di

rumah sakit.
2. Memperoleh informasi tentang hak dan kewajiban pasien.
3. Memperoleh layanan yang manusiawi, adil, jujur, dan tanpa diskriminasi.
4. Memperoleh layanan kesehatan yang bermutu sesuai dengan standar profesi

dan standar prosedur operasional.


5. Memperoleh layanan yang efektif dan efisien sehingga pasien terhindar dari

kerugiaan fisik dan materi.


6. Mengajukan pengaduan atas kualitas pelayanan yang didapatkan.
7. Memilih dokter dan kelas perawatan sesuai dengan keinginan nya dan
peraturan yang berlaku di Rumah Sakit.
8. Meminta konsultasi tentang penyakit yang dideritannya kepada dokter lain
yang mempunyai surat izin praktek ( SIP ) baik di dalam maupun di luar
Rumah sakit.
9. mendapatkan privasi dan kerahasiaan penyakit yang diderita termasuk datadata medisnya.
Mengajukan pengaduan atas kualitas pelayanan.
10. Mendapatkan informasi yang meliputi diagnosis dan tata cara tindakan medis,
tujuan tindakan medis, alternatif tindakan, risiko dan komplikasi yang

mungkin terjadi, dan prognosis terhadap tindakan yang dilakukan serta


perkiraan biaya pengobatan.
11. Memberikan persetujuan atau menolak atas tindakan yang akan dilakukan
oleh tenaga kesehatan terhadap penyakit yang dideritanya.
12. Didampingi keluarganya alam keadaan kritis.
13. Menjalankan ibadah sesuai agama atau kepercayaan yang dianutnya selama
hal itu tidak mengganggu pasien lainnya.
14. Memperoleh keamanan dan keselamatan dirinya selama dalam perawatan di
rumah sakit.
15. Mengajukan usul, saran, perbaikan atas perlakuan rumah sakit terhadap
dirinya.

Akreditasi RSHKL 2015

74

16. Menolak pelayanan bimbingan rohani yang tidak sesuai dengan agama dan

kepercayaan yang dianutnya.


17. menggugat dan menuntut rumah sakit apabila rumah sakit diduga

memberikan pelayanan yang tidak sesuai dengan standar secara perdata


ataupun pidana.
18. Megeluhkan pelayanan rumah sakit yang tidak sesuai dengan standar
pelayanan melalui media cetak dan elektronik

75
Akreditasi RSHKL 2015

RS.HATI KUDUS
LANGGUR

PENJELASAN HAK PASIEN DALAM PELAYANAN


No. Dokumen

No. Revisi

Halaman

No.9/HPK/V/2015

1/2

Tanggal Terbit
SPO

Tgl. 05 Mei 2015


dr. Adrianus Leftungun
Pemberian penjelasan kepada pasien dan keluarga tentang
hak-haknya dalam meperoleh pelayanan di rumah sakit terkait.

Pengertian

Untuk memberikan penjelasan hak pasien dan keluarga


dalam memperoleh pelayanan

Tujuan

Sesuai LampiranKeputusan Direktur RS.Hati Kudus Langgur


No.1/Kep.Dir/RSHKL/V/2015
tentang hak pasien dan keluarga.

Kebijakan
Prosedur

Ditetapkan
Direktur RS. Hati Kudus Langgur

1
2
3
4
5
6
7
8
9

Ucapkan salam....selamat pagi/siang/sore/malam


bapa/ibu.perkenalkan diri saya...(nama),profesi dan unit kerja
Pastikan identitas pasien
Memberikan informasi yang sebenar-benarnya kepada pasien dan
keluarga atas keadaan yang dialami pasien
Memberikan edukasi kepada pasien dan keluarga tentang haknya
dalam memperoleh pelayanan di rumah sakit.
Memberikan layanan yang manusiawi, adil, jujur dan tanpa
diskriminasi.
Memberikan pelayanan kesehatan bermutu sesuai dengan standar
profesi dan standar prosedur operasional.
Memberikan layanan yang efektif dan efisien sehingga pasien
terhindar dari kerugian fisik dan materi.
Memilih dokter dan kelas perawatan sesuai dengan keinginannya dan
peraturan yang berlaku di rumah sakit.
Meminta konsultasi tentang penyakit yang dideritanya kepada dokter
lain (second opinion) yang memiliki Surat Ijin Praktik baik di dalam
maupun di luar rumah sakit.

10 Mendapatkan privasi dan kerahasiaan penyakit yang diderita


termasuk data-data medisnya.
11 Memberikan persetujuan atau menolak atas tindakan yang akan
dilakukan oleh tenaga kesehatan terhadap penyakit yang dideritanya.
12 Mendapat informasi yang meliputi diagnosis dan tata cara
tindakan medis,tujuan tindakan medis,alternatif tindakan, risiko dan
komplikasi yang mungkin terjadi dan prognosis terhadap tindakan
yang dilakukan serta perkiraan biaya pengobatan.
Akreditasi RSHKL 2015

76

RS. HATI KUDUS


LANGGUR

PENJELASAN HAK PASIEN DALAM PELAYANAN


No. Dokumen
No.9/HPK/V/2015

Prosedur

Unit terkait

No. Revisi
0

Halaman
2/2

13. Mendampingi keluarganya dalam keadaan kritis.


14. Menjalankan ibadah sesuai agama atau kepercayaan yang dianutnya
selama hal itu tidak mengganggu pasien lainnya.
15. Memperoleh keamanan dan keselamatan dirinya selama
dalam perawatan di rumah Sakit.
16. Mengajukan usul dan saran perbaikan atas perlakuan Rumah Sakit
terhadap dirinya.
17. Menolak pelayanan bimbingan rohani yang tidak sesuai dengan
agama dan kepercayaan yang dianutnya.
1
2

Rawat inap
Rawat jalan

77

Akreditasi RSHKL 2015

RS.HATI KUDUS
LANGGUR

PEMBERIAN INFORMASI DAN EDUKASI PADA PASIEN


No. Dokumen
No.87/HPK/II/2016
Tanggal Terbit

SPO
Pengertian

Tujuan

Kebijakan
Prosedur

No. Revisi
0

Halaman
1/2

Ditetapkan
Direktur RS. Hati Kudus Langgur

Tgl. 10 Pebruari 2016


dr. Adrianus Leftungun
Pemberian edukasi pada pasien dan keluarga adalah suatu usaha atau
kegiatan yang dilakukan dalam rangka memberikan informasi terhadap
masalah kesehatan pasien yang belum diketahui oleh pasien dan
keluarganya sedangkan hal tersebut perlu diketahui untuk membantu atau
mendukung penatalaksanaan medis dan atau tenaga kesehatan lainnya.
1. Agar pasien mengerti dan memahami masalah kesehatan yang ada
2. Meningkatkan pengetahuan dan atau ketrampilan pasien dan keluarga
tentang masalah kesehatan yang dialami pasien
3. Membantu pasien dan keluarga dalam meningkatkan kemampuan
untuk mencapai kesehatan secara optimal
4. Membantu pasien dan keluarga dalam mengambil keputusan tentang
perawatan yang harus dijalani
5. Agar pasien dan keluarga berpartisipasi dalam proses pelayanan yang
diberikan.
Sesuai Lampiran Keputusan Direktur RS.Hati Kudus Langgur
No.1/Kep.Dir/RSHKL/V/2015 tentang hak pasien dan keluarga.
1. Pelaksanan adalah dokter spesialis/sub spesialis, dokter umum,
perawat, bidan, terapis, apoteker, ahli gizi, radiograper, dan analis
yang ditunjuk sebagai edukator.
2. Ucapan salam, petugas memperkenalkan diri.
3. Jelaskan kepada pasien dan keluarga tentang rencana pendidikan
kesehatan yang akan diberikan sesuai dengan hasil assesment atau
identifikasi kebutuhan pendidikan kesehatan. Informasi tersebut
meliputi : materi yang akan diberikan, tujuan diberikan, pendidikan
kesehatan, tempat dan lamanya pendidikan kesehatan dilakukan.
4. Siapkan peralatan yang dibutuhkan :
- Meteri
- Alat bantu demonstrasi (bila dibutuhkan)
- Formulir pemberian informasi/edukasi
- Alat tulis.

78

Akreditasi RSHKL 2015

RS. HATI KUDUS


LANGGUR

PEMBERIAN INFORMASI DAN EDUKASI PADA PASIEN


No. Dokumen
No.87/HPK/V/2016

Prosedur

Unit terkait

Akreditasi RSHKL 2015

No. Revisi
0

Halaman
2/2

5. Lakukan pendidikan kesehatan/penyuluhan sesuai dengan materi


yang disiapkan dengan menggunakan bahasa yang dimengerti oleh
pasien dan keluarga.
6. Lakukan pendidikan kesehatan/penyuluhan dengan metode yang
sesuai dengan topik pendidikan kesehatan yang akan diberikan. Bila
materi berupa informasi seputar pengetahuan pendidikan kesehatan
pasien dilakukan dengan metode presentasi dan diskusi. Bila materi
berupa ketrampilan/prosedur tindakan seperti perawtan payudara,
perawatan luka sederhana dll, pemberian pendidikan kesehatan
dilakukan dengan metode demonstrasi.
7. Beri kesempatan kepada pasien dan keluarga untuk bertanya apabila
ada materi yang dianggap kurang jelas
8. Dokumentasikan tindakan pendidikan kesehatan yang sudah
dilakukan dalam lembaran informasi dan edukasi
-

Dokter DPJP
Dokter spesialistik
Ruang perawatan
Gizi
Radiologi
Laboratorium
Fisioterapi
Farmasi

79

80

Akreditasi RSHKL 2015

RS.HATI KUDUS
LANGGUR

MEMBERIKAN INFORMASI KONDISI PASIEN KEPADA


KELUARGA DAN PASIEN OLEH DPJP
No. Dokumen
No. Revisi
Halaman
No.93/HPK/II/2016

SPO

Tanggal Terbit
10 februari 2016

1/2

Ditetapkan
Direktur RS. Hati Kudus Langgur

dr. Adrianus Leftungun

Pengertian

Tujuan

Kebijakan
Prosedur

Unit terkait

Akreditasi RSHKL 2015

Menyampaikan pesan/informasi yang jelas, singkat dan mudah


dimengerti oleh keluarga dalam kaitannya dengan kondisi pasien.
Demi kepentingan proses penyembuhan pasien para dokter dan perawat
berusaha :
Mengembangkan hubungan saling percaya dan saling membantu
antara dokter,perawat dan keluarga.
Keluarga dapat mengerti tindakan yang akan diberikan
Keluarga mau bekerja sama.
Sesuai Lampiran Keputusan Direktur RS.Hati Kudus Langgur
No.1/Kep.Dir/RSHKL/V/2015 tentang hak pasien dan keluarga.
1 Sebelumnya dokter dan perawat memperkenalkan diri, nama dan
bertanggung jawab terhadap pasien selama perawatan.
2 Jelaskan pada keluarga maksud dan tujuan yang akan disampaikan.
3 Dokter secara tenang menjelaskan kepada keluarga tentang kondisi
dan keadaan penyakit pasien saat itu dan kemungkinan-kemungkinan
yang akan terjadi.
4 Beri kepercayaan kepada keluarga bahwa kita berusaha memberikan
pelayanan yang terbaik kepada pasien dan keluarganya.
Hal-hal yang harus diperhatikan :
- Jika keadaan memungkinkan berikan informasi/keterangan
selengkap mungkin kepada pasien dan keluarga tentang tindakantindakan keperawatan.
DPJP
Ruang perawatan

81

PANDUAN PELAKSANAAN PERSETUJUAN TINDAKAN KEDOKTERAN


1. UMUM
a. Bahwa masalah kesehatan seseorang ( pasien )adalah tanggung jawab
seorang
( pasien ) itu sendiri. Dengan demikian, sepanjang keadaan
kesehatan tersebut tidak sampai mengganggu orang lain, maka keputusan
untuk mengobati atau tidaknya masalah kesehatan yang dimaksud,
sepenuhnya terpulang dan menjadi tanggung jawab bersangkutan.
b. Bahwa tindakan kedokteran yang di lakukan oleh dokter atau dokter gigi
untuk meningkatkan untuk memulihkan kesehatan seseorang ( pasien )
yang bersangkutan.karena sesunggunya dalam pelayanan kedokteran,
tidak seorangpun
c. Bahwa hasil dari tindakan kedokteran akan lebih berdaya guna dan berhasil
guna apabila terjalin kerja sama yang baik antar dokter dan pasien
sehingga dapat saling mengasihi dan melengkapi. Dalam rangka menjalin

kerja sama yang baik ini perluh di adakan ketentuan yang mengatur
tentang perjanjian antar dokter atau dokter gigi dengan pasien. Pasien
menyetujui atau menolak ( consent ) atau menolak, adalah merupakan hak
pribadinya yang tidak boleh dilanggar, setelah mendapat informasi dari
dokter atau dokter gigi terhadap hal-hal yang dilakukan oleh dokter atau
dokter gigi sehubungan dengan pelayanan kedikteran yang diberikan
kepadanya.
d. Informed consent terdiri dari kata informed yang berarti telah
mendapatkan informasi dan consent yang berarti persetujuan ( ijin ). Yang
dimaksud dengan informed consent dalam profesi kedokteran adalah
pernyataan setuju ( consent ) atau ijin dari seseorang ( pasien ) yang
diberikan secara bebas, rasional tanpa paksaan ( voluntary ) terhadap
tindakan kedokteran yang akan dilakukan terhadapnya sesuda
mendapatkan informasi yang cukup tentang kedokteran yang di maksud.
e. Bahwa untuk mengatur keserasian, keharmonisan dan ketertiban hubungan
dokter atau dokter gigi dengan pasien melalui informed consent harus ada
panduan sebagai acuan bagi seluruh personil rumah sakit
2. DASAR
1. Sebagai dasar ditetapkannya panduan pelaksanaan persetujuan tindakan
kedokter ini adalah peraturan perundang-undangan dalam bidang
kesehatan yang menyangkut persetujuan tindakan kedokteran yaitu:
a. Undang-undang n Nomor. 29 tahun 2004 tentang praktik kedokteran.
b. Undang-undang nomor 36 tahun 2009 tentang kesehatan
c. Undang-undang nomor 24 tahun 2004 tentang rumah sakit
d. Peraturan pemerintah nomor 10 tahun 1966 tentang wajib simpan
rahasia kedokteran
e. Peraturan pemerintah nomor 32 tahun 1966 tentang tenaga kesehatan.
f. Peraturan menteri kesehatan RI nomor 269/ Menkes/III/2008 tentang
rekam medis
g. Peraturan menteri kesehatan RI nomor 290/Menkes/III/2008 tentang
persetujuan tindakan kedokteran
h. Keputusan
direktorat
jendral
pelayanan
medik
nomor:
HK.00.06.3.5.1866
tahun 1999 tentang panduan pelaksanaan
persetujuan tindakan medis.
3. TUJUAN
Panduan ini bertujuan agar dijadikan acuan bagi seluruh dokter, dokter gigi
dan seluruh tenaga kesehatan RS. Hati Kudus Langgur dalam melaksanakan
ketentuan tentang persetujuan tindakan kedokteran.
4. PENGERTIAN
a. Persetujuan tindakan kedokteran adalah persetujuan yang diberikan
oleh pasien atau keluarga terdekat setelah mendapat penjelasan secara
lengkap mengenai tindakan kedokteran atau kedokteran gigi yang akan
dilakukan terhadap pasien.

Akreditasi RSHKL 2015

82

b. Tindakan kedokteran atau kledokteran gigi yang selanjutnya disebut


dengan tindakan kedokteran adalahb suatu tindakan medis berupa
preventif, diagnostik, teraupeutik,atau rehabilitatif yang dilakukan oleh
dokter atau dokter gigi terhadap pasien.
c. Tindakan invasif adalah tindakan yang langsung dapat mempengaruhi
keutuhan jaringan tubuh pasien.

d. Tindakan kedokteran yang mengandung resiko tinggi adalah


tindakan medis yang berdasarkan tingkat probabilitas tertentu, dapat
mengakibatkan kematian atau kecacatan.
e. Pasien adalah penerima jasa pelayanan di rumah sakit baik dalam
keadaan sehat maupun sakit
f. Dokter dan dokter gigi adalah dokter,dokter spesialis,dokter gigi dan
dokter gigi spesialistis lulusan pendidikan kedokteran atau kedokteran gigi
baik di dalam maupun di luar negri yang diakui oleh pemerintah Republik
Indonesia sesuai dengan peraturan perundang-undangan.
g. Keluarga terdekat adalah suami atau istri,ayah atau ibu kandung,anakanak kandung atau saudara-saudara kandung.
Ayah :
-ayah kandung
-termasuk ayahadalah ayah angkat yang ditetapkan berdasarkan
penetapan pengadilan atau berdasarkan hukum adat.
Ibu:
-ibu kandung
-termasukibuadalah ibu angkat yang ditetapkan berdasarkan penetapan
pengadilan atau berdasdarkan hukum adat.
Suami:
-seorang laki-laki yang dalam ikatan perkawinan dengan seorang
perempuan berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku.
Istri :
-seorang perempuan dalam ikatan perkawinan dengan seorang laki-laki
berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku.
- apabila yang bersangkutan mempunyai lebih dari
(satu) istri
persetujuan/penolakan dapat dilakukan oleh satu dari mereka.
h. wali adalah orang yang menurut hukum menggantikan orang lain yang
belum dewasa untuk mewakilinya dalam melakukan perbuatan hukum,atau
orang yang menurut hukum menggantikan kedudukan orang tua.
i. induk semang,adalah orang yang berkewajiban mengawasi serta ikut
bertanggung jawab terhadap pribadi orang lain,seperti pemimpin asrama
dari anak perantau atau kepala rumah tangga dari seorang pembantuyang
belum dewasa.
j. gangguan mental, adalah sekelompok gejala psikologis atau perilaku yang
secara klinis menimbulkan penderitaan dan gangguan dalam fungsi
kehidupan seseorang,mencakup gangguan mental berat,retardasi metal
sedang,retardasi mental berat,dementia senilis
k.pasien gawat darurat,adalah pasien yang tiba-tiba berada dalam keadaan
gawat atau akan menjadi gawat dan terancam nyawanya atau anggota
badannya ( akan menjadi cacat ) bila tidak mendapat pertolongan
secepatnya.
5. PERSETUJUAN DAN PENJELASAN TINDAKAN KEDOKTERAN
dalam menetapkan dan persetujuan tindakan kedokteran harus
memperhatikan ketentuan-ketentuan sebagai berikut:
1. Memperoleh informasi dan penjelasan merupakan hak pasien dan
sebaliknya memberikan informasi dan penjelasan dalah kewajiban
dokter dan dokter gigi.
2. Pelaksanaan persetujuan tindakan kedokteran dianggap benar jika
memenuhi persyaratan dibawah ini :
a. Persetujuan atau penolakan tindakan kedokeran diberikan untuk
tindakan kedokteran yang dinyatakan secara spesifik ( the consent
must be for what will the actually performied )

Akreditasi RSHKL 2015

83

b. Persetujuan atau penolakan tindakan kedokteran diberikan tanpa


paksaan ( voluntary)

c. Persetujuan atau penolakan tindakan kedokteran diberikan oleh


seseorang ( pasien ) yang sehat mental dan yang memang berhak
memberikannya dari sehi hukum.
d. persetuijuan dan penolakan tindakan kedokteran diberikan setelah
diberikan cukup ( adekuat ) informasi dan penjelasan yang
diperlukan tentang perlunya tindakan kedokteran dilakukan.
3. Informasi dan penjelasan dianggap cukup ( adekuat ) jika sekurangkurangnya mencakup:
a. Diagnosis dan tata cara tindakan kedokteran ( contemplated medical
procedure )
b. Tujuan tindakan kedokteran yang dilakukan.
c. Alternatif tindakan lain, dan resikonya ( n komplikasi yang mungkin
alternative medical procedure )
d. Resiko ( risk inheren in such medical procedure ) dan komplikasi
yang mungkin terjadi.
e. Prognosis terhadap tindakan yang dilakukan ( prognosis with and
without medical procedures )
f. Risiko atau akibat pasti jika tindakan kedokteran yang direncanakan
tidak dilakukuan.
g. Informasi dan penjelasan tentang tujuan dan proses keberhasil
tindakan kedokteran yang dilakukan ( purpose of medical procedure )
h. Informasi akibat ikutan yang biasanya terjadi sesudah tindakan
kedokteran.
4. Kewajiban memberikan informasikan penjelasan.
Dokter atau dokter gigi yang akan melakukan tindakan medik
mempunyai tanggung jawab utama memberikan informasi dan
penjelasan yang diperlukan. Apabila berhalangan, informasi dan
penjelasan yang harus diberikan dapat diwakilkan kepada dokter atau
dokter gigi lain dengan sepengetahuan dokter atau dokter gigi yang
bersangkutan. Bila terjadi kesalahan dalam memberikan iformasikan
tanggungbjawab berada ditangan dokter atau dokter gigi yang
memberikan delegasi.
Penjelasan harus diberikan secara lengkap dengan bahasa yang mudah
dimengerti atau cara lain yang bertujuan untuk mempermudah
pemahaman. Penjelasan tersebut dicatat dan didokumentasikan dalam
bahasa berkas Rekam Medis oleh dokter atau dokter gigi yang
memberikan penjelasan dengan mencantumkan:
Tanggal
Waktu
Nama
Tanda Tangan
Pemberi penjelasan dan penerima penjelasan
Dalam hal dokter atau dokter gigi menilai bahwa penjelasan yang akan
diberikan dapat merugikan kepentingan kesehatan pasien atau pasien
menolak diberikan penjelasan, maka dokter atau dokter gigi dapat
memberikan penjelasan kepada keluarga terdekat dengan didampingi
oleh seorang tenaga kesehatan lain sebagai saksi.
Hal-hal yang disampaikan pada penjelasan adalah :
1) Penjelasan tentang diagnosis dan keadaan kesehatan pasien
dapat meliputi:
a. Temuan klinis dari hasil pemeriksaan medis hingga saat
tersebut
b. Diagnosis penyakit, atau dalam hal belum dapat
ditegakkan, maka sekurang-kurangnya diagnosis kerja dan
diagnosis banding.

c. Indikasi atau keadaan klinis pasien yang membutuhkan


dilakukannya tindakan kedokteran.
d. Prognosis apabila dilakukan tindakan dan apabila tidak
dilakukan tindakan.

Akreditasi RSHKL 2015

84

2) Penjelasan tentang tindakan kedokteran yang dilakukan meliputi:


a. Tujuan tindakan kedokteran yang dapat berupa tujuan
preventif, diagnostik,terapeutik,ataupun rehabilitatif
b. Tata cara pelaksanaan tindakan apa yang akan di alami
pasien selama dan sesudah tindakan, serta efek samping
atau ketidaknyamanan yang mungkin terjadi.
c. Alternatif
tindakan
lain
berikut
kelebihan
dan
kekurangannya dibandingkan dengan tindakan yang
direncanakan.
d. Resiko dan komplikasi yang mungkin terjadi pada masingmasing alternatif tindakan.
e. Perluasan tindakan yang mungkin dilakukan untuk
mengatasi keadaan darurat akibat risiko dan komplikasi
tersebut atau keadaan tak terduga lainnya.
Perluasan tindakan kedokteran yang tidakl terdapat indikasi
sebelumnya hanya dapat dilakukan untuk menyelamatkan
pasien. Setelah perluasan tindakan kedokteran dilakukan,
dokter atau dokter gigi harus memberikan penjelasan
kepada pasien atau kelurga terdekat.
3) Penjelasan tentang risiko dan komplikasi tindakan kedokteran
adalah semua risiko dan komplikasi yang dapat terjadi mengikuti
tindakan kedokteran yang dilakukan kecuali:
a. Risiko dan komplikasi yang sudah menjadi pengetahuan
umum.
b. Risiko dan komplikasi yang sangat jarang terjadi atau
dampaknya sangat ringan.
c. Risiko dan komplikasi yang tidak dapat dibandingkan
sebelumnya ( unforeseeable)
4) Penjelasan tentang prognosis meliputi:
a. Prognosis tentang hidup matinya ( ad vitae )
b. Prognosis tentang fungsinya ( ad functionam )
c. Prognosis tentang kesembuhan ( ad senationam )
Penjelasan diberikan oleh dokter atau dokter gigi yang merawat pasien
atau salah satu dokter atau dokter gigi dari tim dokter yang
merawatnya.
Dalam hal dokter atau dokter gigi yang merawatnya berhalangan untuk
memberikan penjelasan secara langsung.maka pemberian penjelasan
harus didelegasi kepada dokter atau dokter gigi lain yang
kompeten.tenaga kesehatan tertentu dapat membantu memberikan
penjelasan sesuai dengan kewenangannya.tenaga kesehatan tersebut
adalah tenaga kesehatan yang ikut memberikan pelayanan kesehatan
secara langsung kepada pasien.
Demi kepentingan pasien, persetujuan tindakan kedokteran tidak
diperlukan bagi pasien gawat darurat dalam keadaan tidak sadar dan
tidak didampingi oleh keluarga pasien yang berhak memberikan
persetujuan atau penolakan tindakan kedokteran.
6. PIHAK YANG BERHAK MEMBERIKAN PERSETUJUAN
Yang berhak memberikan persetujuan setelah mendapatkan informasi adalah,

a. Pasien sendiri, yaitu apabila telah berumur 21 tahun atau telah


menikah.
b. Bagi pasien dibawah umur 21 tahun, persetujuan atau informed
consent atau penolakan tindakan medis diberika oleh mereka
menurut urutan hak sebagai berikut:
1. Ayah atau ibu kandung
2. Saudara-saudara kandung

Akreditasi RSHKL 2015

85

c. Bagi pasien dibawh umur 21 tahun dan tidak mempunyai orang tua
atau orang tuanya berhalangan hadir persetujuan atau informed
consent atau penolakan tindakan medis diberikan oleh mereka
menurut hak sebagai berikut:
1. Ayah atau ibu adopsi
2. Saudara-saudar kandung
3. Induk semang
d. Bagi pasien dewasa dengan gangguan mental persetujuan atau
informed consent atau penolakan tindakan medis diberikan oleh
mereka menurut hak sebagai berikut.
1. Ayah atau ibu kandung
2. Wali yang sah
3. Saudara-saudara kandung
e. Bagi pasien dewasa yang berada dibawah penampungan ( curatelle )
persetujuan atau penolakan tindakan medis diberikan menurut hak
tersebut
1. Wali
2. Curator
f. Bagi pasien dewasa yang telah menikah/orang tua persetujuan atau
( penolakan tindakan medik diberikan pada mereka menurut urutan
hal tersebut.
1. Suami/istri
2. Ayah/ibu kandung
3. Anak-anak kandung
4. Saudara kandung
Cara pasien menyatrakan persetujaun dapat dilakukan secara terucap ( oral
consent ),tersurat ( uriten consent )atau tersirat ( implied consent )
Setiap tindakan kedokteran yang mengandung resiko tinggio harus
memperoleh persetujuan tertulis yang ditanda tangani oleh yang berhak
memberikan persetujuan.persetujuan dibuat dalam bentuk pernyataan yang
tertuang dalam formulir persetujuan tindakan kedokteran.
Sebelum ditanda tangani atau dibubuhkan cap di ibu jari tangan kiri, formulir
tersebut sudah diisi lengkap oleh dokter atau dokter gigi yang akan
melakukan tindakan kedokteran atau oleh tenaga medis lain yang diberikan
delegasi untuk kemudian yang bersengkutan dipersilahkan membacanya
atau jika dipandang perlu dibacakan dihadapannya.
Persetujuan secara lisan diperlukan pada tindkan kedokteran yang tidak
mengandung resiko tinggi dalam hal persetujuan lisan yang diberikan
dianggap meragukan,maka dapat dimintahkan persetujuan tertulis.
5. KETENTUAN PADA SITUASI KHUSUS

1. Tindakan
penghentian/penundaan
bantuan
hidup
(withdrawing/withholding life suport)pada seorang pasien harus
mendapat persetujuan keluarga terdekat pasien
2. Persetujuan penghentian/penundaan bantuan hidup oleh keluarga
terdekat pasien diberikan setelah keluarga mendapatkan penjelasan
dari tim dokter atau dokter gigi yang bersangkutan ,persetujuan
harus diberikan secara tertulis.
6. PENOLAKAN TINDFAKLAN KEDOKTERAN
1. Penolakan tindakan kedokteran dapat dilakukan oleh pasien dan
/atau keluarga terdekatnya setelah menerima penjelasan tentang
tindakan kedokteran yang akan dilakukan
2. Jika pasien belum dewasa atau tidak sehat akalnya maka yang
berhak memberikan atau menolak memberikan persetujuan tindakan
kedokteran adalah orang tua atau keluarga wali atau kuratornya.

Akreditasi RSHKL 2015

86

3. Bila pasien yang sudah menikah maka suami atau istri tidak diikut
sertakan menandatangani persetujuan tindakan kedokteran,kecuali
untuk tindakan keluarga berencana yang sifat iriversible yaitu
tubectomy atau vasectomy.
4. Jika orang yang berhak memberikan persetujuan menolak
memberikan informasi dcan kemudian menyerahkan sepenuhnya
kepada kebijakan dokter atau dokter gigi maka orang tersebut
dianggap telah menmyetujui kebijakan medis apapun yang akan
dilakukan dokter atau dokter gigi.
5. Apabila yang bersangkutan sudah menerima informasi menolak
untuk memberikan persetujuannya m,aka penolakan tindakan
kedokteran tersebut harus dilakukan secara tertulis akibat penolakan
tindakan kedokteran tersebut menjadi tanggung jawab pasien.
6. Penolakan tindakan kedokte an tidak memutuskan hubungan dokter
pasien
7. Persetujuan yang sudah diberikan dapat ditarik kembali ( dicabut )
setiap saat kecuali tindakan kedokteran yang direncanakan sudah
sampai pada tahapan pelaksanaan yang sudah tidak mungkin lagi
dibatalkan.
8. Dalam hal persetujuan tindakan kedokteran diberikan keluarga maka
yang berhak menarik kembali atau yang (mencabut) adalah anggota
keluarga tersebut atau anggota keluarga lainnya yang kedudukan
hukumnya lebih berhak sebagai wali.
9. Penarikan kembal ( pencabutan ) pesetujuan tindakan kedokteran
harus diberikan secara tertulis dengan m,enanda tangani format
yang disediakan.
7. DOKUMEN PERSETUJUAN TINDAKAN KEDOKTERAN
1. Semua hal-hal yang sifatnya luar biasa dalam proses mendapatkan
persetujuan tindakan kedokteran harus dicatat dalam rekam medis
2. Seluruh dokumen mengenai persetujuan tindakan kedokteran harus
disimpan bersama-sama rekam medis.
3. Format persetujuan tindakan kedokteran atau penolakan tindakan
kedokteran menggunakan formulir dengan menggunakan ketentuan
sebagai berikut:
a. Diketahui dan ditanda tangani oleh dua orang saksi tenaga
keperawatan bertindak sebagai salah satu saksi.
b. Formulir asli harus di simpan didalam berkas Rekam Medis
pasien.

c. Formulir sudah mulai diisi adan ditanda tangani 24 jam sebelum


tindakan kedokteran.
d. Dokter atau dokter gigi yang memberikan penjelasn harus
membubuhkan tanda tangan sebagai bukti bahwa telah
memberikan informasi dan penjelasan secukupnya.
e. Sebagai tanda tangan, pasien atau keluarganya yang buta huruf
harus membubuhkan cap jempol jari kanan.
8. PENUTUP
Dengan ditetapkannya pedoman Pelaksanaan Persetujuan Tindakan
Kedokteran ini maka setiap personil Rumah Sakit Hati Kudus Langgur,agar
melaksanakan ketentuan tentang pedoman
Pelaksanaan Persetujuan
Tindakan Kedokteran ini dengan sebaik-baiknya.

Akreditasi RSHKL 2015

RS.HATI KUDUS
LANGGUR

87
6

PERSETUJUAN TINDAKAN KEDOKTERAN


No. Dokumen

No. Revisi

Halaman

No.10/HPK/V/2015

1/1

Tanggal Terbit
SPO

Pengertian

Tujuan
Kebijakan
Prosedur

Ditetapkan
Direktur RS. Hati Kudus Langgur

Tgl. 05 Mei 2015


Dr. Adrianus Leftungun
Persetujuan tindakan kedokteran adalah pernyataan sepihak pasien
atau yang sah mewakilinya yang isinya berupa persetujuan atas
rencana tindakan kedokteran atau kedokteran gigi yang diajukan
oleh dokter atau dokter gigi, setelah menerima informasi yang
cukup untuk dapat membuat persetujuan atau penolakan.
Dokter bisa melakukan tindakan pelayanan kepada pasien.
Sesuai keputusan Direktur RS. No.1/Kep.Dir/RSHKL/V/2015
tentang hak pasien dan keluarga pada lampiran keputusan ini
1 Ucapkan salam, selamat pagi/siang/malam bapa/ibu,
perkenalkan diri. Saya......( nama ) sebagai dokter penanggung
jawab pasien.....
2 Jelaskan maksud dan tujuan pemberian tindakan.
3 Semua tindakan kedokteran yang akan dilakukan terhadap
pasien harus mendapat persetujuan.
4 Persetujuan dapat diberikan secara tertulis ,maupun lisan.
5 Persetujuan diberikan setelah pasien mendapat penjelasan yang
diperlukan tentang perluhnya tindakan kedokteran dilakukan.
6 Setiap tindakan kedokteran yang mengandung resiko tinggi
harus memperolah persetujuan tertulis yang ditanda tangani
oleh yang berhak memberikan persetujuan .

Unit terkait

Persetujuan yang tertulis dibuat dalam bentuk pernyataan yang


tertuang dalam formulir khusus.
8 Dokter yang wajib memberikan penjelasan sesegera mungkin
kepada pasien setelah pasien sadar atau kepada keluarga
terdekat.
- Instalasi Gawat Darurat
- Ok
- Instalasi Rawat Inap
- Instalasi Rawat Jalan

Akreditasi RSHKL 2015

88

Standar HPK.2.1.1.
Rumah sakit memberitahu pasien dan keluarganya tentang bagaimana mereka akan dijelaskan
tentang hasil pelayanan dan pengobatan, termasuk hasil yang tidak diharapkan dan siapa yang akan
memberitahukan.
Elemen penilaian HPK.2.1.1.
1. Pasien dan keluarganya memahami bagaimana mereka akan diberitahu dan siapa yang akan
memberitahu mereka tentang hasil dari pelayanan dan pengobatan (lihat juga PP.2.4, EP 1)
2. Pasien dan keluarganya memahami bagaimana mereka akan diberitahu dan siapa yang akan
memberitahu mereka tentang hasil yang tidak diantisipasi dari pelayanan dan pengobatan (lihat
juga PP.2.4, EP 2)
Regulasi
1. kebijakan/panduan/spo tentang penjelasan hak pasien dalam pelayanan
Dokumen
1. materi penjelasan dan formulir pemberian penjelasan/edukasi

Akreditasi RSHKL 2015

89

Standar HPK.2.2.
Rumah sakit memberitahu pasien dan keluarganya tentang hak dan tanggung jawab mereka
yang berhubungan dengan penolakan atau tidak melanjutkan pengobatan.
Elemen HPK.2.2.
1. Rumah sakit memberitahukan pasien dan keluarganya tentang hak mereka untuk menolak
atau tidak melanjutkan pengobatan (lihat juga APK.3.5, EP 2)
2. Rumah sakit memberitahukan pasien dan keluarganya tentang konsekuensi dari keputusan
mereka (lihat juga APK.3.5, EP 2)
3. Rumah sakit memberitahukan pasien dan keluarganya tentang tanggung jawab mereka
berkaitan dengan keputusan tersebut.
4. Rumah sakit memberitahukan pasien dan keluarganya tentang tersedianya alternatif pelayanan
dan pengobatan.
Regulasi RS
Kebijakan/Panduan/SPO tentang penjelasan hak
Panduan /SPO /APS (atas permintaan sendiri )
Dokumen
Formulir penolakan pengobatan
Formulir APS

pasien dalam pelayanan

Akreditasi RSHKL 2015

90

PANDUAN
APS
ATAS PERMINTAAN SENDIRI/PULANG PAKSA

Pulang paksa, atau yang serius disebut juga sebagai pulang atas permintaan sendiri. Tentu PAPS juga
merupakan hak otonomi pasien. Jadi ketika pasien pulang paksa pasien harus paham diagnosis dan
rencana pelayanan medis yang akan dikerjakan oleh dokter. Setelah mendapat penjelasan dan
memahami penjelasan tersebut, keputusan pasien untuk menerima rencana pelayanan atau tidak
( pulang ) dapat dibuat dengan tepat. Standar prosedur harus dibuat untuk membedakan apakah pasien
PAPS ( pulang atas permintaan sendiri ) setelah memahami rencana pelayanan atau kabur ( pilang
begitu saja ) sebelum mendapat penjelasan dokter atau memang dokternya yang lalai tidak
memberikan penjelasan dan pemahaman.
Pulang paksa adalah istilah para dokter untuk pasien yang tidak mau diopname lebih lama dan
meminta untuk dipulangkan, tetapi secara medis pasien belum cukup stabil untuk dirawat dirumah.
Pulang paksa adalah fenomena yang memprihatinkan, karena itu tandanya pasien tidak percaya lagi
dengan rumah sakit yang merawat.
Ada macam-macam penyebab pulang paksa, antara lain :
Pasien tidak mengerti mengapa saat/ sesudah diopname, tetapi belum sembuh juga. Munhkin
dokternya gagal menjelaskan bahwa penyakit itu tidak bisa sembuh secara instan, tetapi harus
perlahan.
Pasien merasa tidak betah dengan fasilitas yang ada di tempat rawat inap.
Pasien memiliki keinginan untuk dirawat di tempat yang lebih bagus.
Apapun alasannya, keinginan pasien untuk dirawat di rumah harus dihargai. Yang terpenting, sebelum
pulang, pasien harus tanda tangan surat pernyataan bahwa ia ingin pulang atas keinginan sendiri,
bukan lantaran atas permintaan dari rumah sakit. Jika kondisi pasien bertambah buruk setelah

dipulangkan, keluarga pasien tidak boleh menuntut dokter, apalagi menyuruh dokter datang untuk
memeriksa pasien di rumah.

Akreditasi RSHKL 2015

RS.HATI KUDUS
LANGGUR

91

ATAS PERMINTAAN SENDIRI ( APS )


No. Dokumen

No. Revisi

Halaman

94/HPK/II/2016

1/3

Tanggal Terbit
SPO
Pengertian
Tujuan
Kebijakan
Prosedur

Ditetapkan
Direktur RS. Hati Kudus Langgur

10 februari 2016
Dr. Adrianus Leftungun
Tatacara penanganan pasien pulang paksa atau pulang atas permintaan
sendiri ( APS ).
Pedoman acuan yang dilaksanakan sehingga terjadinya keteraturan dan
terciptanya tertib administrasi dalam penanganan pasien pulang paksa
atau pulang atas permintaan sendir ( APS )
Sesuai keputusan Direktur RS. No
tentang
hak dan kewajiban pasien
1. Pasien/keluarga memberitahukan dokter atau perawat ruangan
bahwa pasien ingin pulang paksa.
2. Dokter atau perawat memotivasi pasien/keluarga untuk tidak
pulang paksa dengan menjelaskan kemungkinan-kemungklinan
akibat pulang paksa.
3. Bila tetap ingin pulang paksa, pasien/keluarga mengisi dan
rmenandatangani surat pernyataan pulang paksa yang diketahui
oleh dokter yang merawat atau dokter jaga.
4. Dokter :
a. Dokter yang merawat/dokter jaga menandatangani surat
pernyataan pulang paksa sebagai bukti bahwa ia mematuhi
ermintaan pulang aksa ini.
b. Melengkapi berkas rekam medis dan membuat resume
medis

c. Membuat kwitansi dokter


d. Membuat resep tambahan kalau diperlukaan
5. Perawat :
a. Memberitahu petugas ruangan untuk segera melaporkan ke
bagian administrasi
1. Bahwa pasien meminta pulang paksa
2. Mengirimkan ke bagian administrasi
-pemakaian obat-obatan
-pemakaian obat-obatan dan alkes habis pakai
-pemakaian alat
-kwitansi dokter
-pemeriksaan-pemeriksaan yang belum diperinci

Akreditasi RSHKL 2015

92

RS. HATI
KUDUS
LANGGUR

ATAS PERMINTAAN SENDIRI ( APS )


No. Dokumen

No. Revisi

Halaman

94/HPK/II/2016

2/3

Prosedur

6.

7.
8.
9.

10.

-konsultasi gizi
-resep apotik bagi pasien askes yang menempati
Kelas yang lebih tinggi dari haknya
-dan data pembembenan lain untuk keperluan
Perhitungan rekening perawatan.
b. Memberikan penyuluhan kepada pasien tentang cara
perawatan rumah, cara p0emakaian obat dan cara
pengaturan diet sesuai saran ahli gizi dan memberitahukan
instalasi dapur bahwa pasien pulang, kemudian
menyiapkan obat-obatan, resume medis dan hasil RO yang
akan dibawa pulang.
c. Memberitahukan unit dapur gizi, bahwa pasien pulang.
d. Memberitahukan ke apotik obat-obatan pasien yang perlu
dilanjutkan,khususnya yang dilayani secara sistem.
Setelah itu bagian administrasi segera menyiapkan kwitansi
perawatan yang dilengkapi berdasarkan bukti-bukti pendukungnya
seperti nota pembebanan biaya dari masing-masing unit pelayanan
medis maupun penunjang medis.
Setelah administrasi perawatan bagian petugas administrasi
( keuangan )menginformasikan ke ruang perawatan bahwa kwitansi
perawatan telah siap untuk diberikan pada pasien/keluarga pasien.
Keluarga selanjutnya dipersilahkan untuk menyelesaikan
pembayaran biaya perawatan,pasien ke kasir.
Pasien dengan membawa surat isin pulang dari dokter
a. Untuk pasien pribadi, bila telah menyelesaikan biaya
administrasi perawatan, kasir,atau memberikan tanda bukti
pembayaran berupa tanda bukti dan slip penyelesaian
administrasi keuangan dalam rangkap 3 dengan lembar
pertama, untuk ruang perawatan dan selanjutnya untuk gizi dan
loket pembyaran rawat inap.
b. Untuk pasien jaminan, petugas administrasi hanya
membawa SPAK ( slip penyelesaian administrasi keuangan
) sedang kwitansi tagihan pembayaran akan ditagihkan
pemnbayarannya ke perusahan atau instansi penjamin.
Keluarga pasien menyertakan SPAK kepada kepala ruangan

perawatan

Akreditasi RSHKL 2015

93

RS.HATI KUDUS
LANGGUR

ATAS PERMINTAAN SENDIRI ( APS )


No. Dokumen

No. Revisi

Halaman

94/HPK/II/2016

3/3

Tanggal Terbit
SPO
Prosedur

Unit terkait

Ditetapkan
Direktur RS. Hati Kudus Langgur

10 februari 2016
Dr. Adrianus Leftungun
11. Perawat ruangan akan menanyakan kepada pasien atau keluarga
apakah pasien akan pulang atau menunggu keluarga yang
menjemput. Apabila masi menunggu keluarga yang menjemput
perawat ruangan akan menginformasikan pada pasien atau keluarga
bahwa yang bersangkutan hanya berhak mendapatkan satu kali
makan setelah penyelasian administrasi ( SPAK ) dan kemudian
menginformasikan ke bagian dapur gizi.
1.
2.
3.
4.

Unit perawatan
Admin keuangan
Gizi
Tata Usaha

Akreditasi RSHKL 2015

94

RUMAH SAKIT HATI KUDUS LANGGUR


JL. JENDERAL SUDIRMAN (0916) 21638 (0916) 21638
LANGGUR-MALUKU TENGGARA
Email: rs_hk.langgur@yahoo.com
FORMULIR PULANG ATAS PERMINTAAN SENDIRI

Yang bertanda tangan dibawah ini :


Nama pasien/ keluarga
Tanggal Lahir

:
:

Dengan ini menyatakan permintaan untuk menghentika perawatan /pengobatan


(coret keduanya atau salah satu )dan pulang atas permintaan sendiri.
Saya telah mendapat penjelasan tentang :
1. hak saya untuk menolak atau tidak melanjutkan pengobatan.
2. tentang konsekuensi dari keputusan saya
3. tentang tanggung jawab saya denga keputusan tersebut
4. tersedianya alternatif pelayanan dan pengobatan.
Dan saya tidak akan menuntut pihak rumah sakit atau siapapun juga akibat dari
keputusan saya pulang atas permintaan sendiri.

Tanda tangan saksi


Tanda tangan pasien

Akreditasi RSHKL 2015

95

Akreditasi RSHKL 2015

Standar HPK.2.3.

96

Rumah sakit menghormati keinginan dan pilihan pasien untuk menolak pelayanan resusitasi
atau menolak membatalkan atau memberhentikan pengobatan bantuan hidup dasar.
1
2

Elemen HPK.2.3.
Rumah sakit telah menetapkan posisinya pada saat pasien menolak pelayanan resusitasi dan
membatalkan atau mundur dari pengobatan bantuan hidup dasar.
Posisi rumah sakit sesuai dengan norma agama dan budaya masyarakat, serta persyaratan
hukum dan peraturan.
Regulasi RS
Panduan penolakan resusitasi
SPO penolakan resusitasi
Formulir penolakan resusitasi

97

Akreditasi RSHKL 2015

Panduan Do-Not-Resuscitate (DNR)

Tujuan:
Untuk menyediakan suatu proses di mana pasien bisa memilih prosedur yang
nyaman dalam hal bantuan hidup oleh tenaga medis emergensi dalam kasus
henti jantung atau henti napa
Definisi

DNR atau do-not-resuscitate adalah suatu perintah yang memberitahukan tenaga medis untuk
tidak melakukan CPR. Hal ini berarti bahwa dokter, perawat, dan tenaga emergensi medis
tidak akan melakukan usaha CPR emergensi bila pernapasan maupun jantung pasien berhenti
CPR atau cardiopulmonary resuscitation adalah suatu prosedur medis yang digunakan untuk
mengembalikan fungsi jantung (sirkulasi) dan pernapasan spontan pasien bila seorang pasien
mengalami kegagalan jantung maupun pernapasan. CPR melibatkan ventilasi paru (resusitasi
mulut ke mulut atau mulut ke hidung) dan kompresi dinding dada untuk mempertahankan
perfusi ke jaringan organ vital selama dilakukan upaya-upaya untuk mengembalikan respirasi
dan ritme jantung yang spontan. CPR lanjut melibatkan DC shock, insersi tube untuk
membuka jalan napas, injeksi obat-obatan ke jantung dan untuk kasus-kasus ekstrim pijat
jantung langsung (melibatkan operasi bedah toraks)
Perintah DNR untuk pasien harus tertulis baik di catatan medis pasien maupun di catatan yang
dibawa pasien sehari-hari, di rumah sakit atau keperawatan, atau untuk pasien di rumah.
Perintah DNR di rumah sakit memberitahukan kepada staf medis untuk tidak berusaha
menghidupkan pasien kembali sekalipun terjadi henti jantung. Bila kasusnya terjadi di rumah,
maka perintah DNR berarti bahwa staf medis dan tenaga emergensi tidak boleh melakukan
usaha resusitasi maupun mentransfer pasien ke rumah sakit untuk CPR.
GUIDELINES:
A. Menghormati keinginan pasien dan keluarganya
1. Kecuali perintah DNR dituliskan oleh dokter untuk seorang pasien, maka dalam
kasus-kasus henti jantung dan henti napas, tenaga emergensi wajib melakukan
tindakan resusitasi
2. Ketika memutuskan untuk menuliskan perintah DNR, dokter tidak boleh
mengesampingkan keinginan pasien maupun walinya
3. Perintah DNR dapat dibatalkan (atau gelang DNR dapat dimusnahkan)
B. Kriteria DNR
1. Perintah DNR dapat diminta oleh pasien dewasa yang kompeten mengambil
keputusan, telah mendapat penjelasan dari dokternya, atau bagi pasien yang
dinyatakan tidak kompeten, keputusan dapat diambil oleh keluarga terdekat,
atau wali yang sah yang ditunjuk oleh pengadilan, atau oleh surrogate decisionmaker
2. Dengan pertimbangan tertentu, hal-hal di bawah ini dapat menjadi bahan
diskusi perihal DNR dengan pasien/walinya:
a. Kasus-kasus dimana angka harapan keberhasilan pengobatan rendah atau CPR
hanya menunda proses kematian yang alami
b. Pasien tidak sadar secara permanen
c. Pasien berada pada kondisi terminal
d. Ada kelainan atau disfungsi kronik dimana lebih banyak kerugian dibanding
keuntungan jika resusitasi dilakukan

Akreditasi RSHKL 2015

Penjelasan:

98

Mengapa DNR penting?


CPR bila berhasil, akan mengembalikan denyut jantung dan pernapasan sekaligus
kehidupan pasien. Kesuksesan suatu CPR bergantung pada keadaan keseluruhan pasien. Umur
sendiri tidak menentukan apakah CPR akan berhasil, meskipun penyakit dan kecacatan pasien
yang umumnya sudah tua biasanya membuat CPR kurang berhasil.
Ketika pasien sakit berat atau berada pada kondisi terminal, CPR bisa tidak berhasil atau
hanya berhasil sebagian, dan meninggalkan pasien dengan kerusakan otak atau pada kondisi medis
yang lebih buruk daripada sebelum jantungnya berhenti. Pada kasus-kasus ini, beberapa pasien
memilih untuk dirawat tanpa usaha agresif resusitasi sampai kematian mereka terjadi secara
natural.
Apakah hak pasien untuk meminta atau menerima pengobatan lainnya dipengaruhi oleh DNR?
Tidak. Perintah DNR hanyalah sebuah keputusan mengenai CPR dan tidak terkait
dengan usaha pengobatan lainnya.
Apakah DNR secara etik dapat diterima?
DNR sudah dikenal secara luas oleh tenaga kesehatan, kuasa hukum, pengacara, dan
lainnya bahwa DNR adalah sah secara medis dan etik dengan ketentuan tertentu. Untuk beberapa
pasien, CPR justru mendatangkan lebih banyak masalah daripada keuntungan, dan dapat
bertentangan dengan keinginan atau harapan pasien itu sendiri.
Apakah DNR membutuhkan consent atau persetujuan pasien?
Dokter berkewajiban bicara dan menjelaskan kepada pasien sebelum pasien dapat
memutuskan DNR (bila pasien kompeten untuk mengambil keputusan), kecuali dokter yakin
bahwa mendiskusikan hal tersebut dengan pasien tersebut justru akan menimbulkan dampak
negatif terhadap pasien itu. Dalam kasus emergensi di mana tidak diketahui apa keputusan pasien
mengenai CPR dan DNR, dianggap bahwa semua pasien memberikan persetujuan untuk CPR.
Bagaimanapun juga, hal itu tidak berlaku bila seorang dokter memutuskan bahwa CPR tidak akan
berhasil.
Bagaimana pasien memberitahukan keinginannya mengenai DNR?
Seorang pasien dewasa dapat memberikan consent atau persetujuan untuk DNR secara
oral atau tertulis (seperti surat wasiat) kepada seorang dokter dengan setidaknya hadir dua saksi.
Sebelum memutuskan tentang CPR, pasien harus bicara terlebih dahulu dengan
dokternya tentang kesehatannya secara keseluruhan dan keuntungan serta kerugian dari CPR
terhadap dirinya. Diskusi secara menyeluruh lebih awal akan memastikan bahwa keinginan pasien
sepenuhnya diketahui.
Bila seorang pasien meminta DNR, apakah dokter harus menghargainya?
Jika seorang pasien tidak menginginkan CPR dan meminta DNR, seorang dokter harus
menyetujui atau jika tidak setuju, dokter dapat:
Mentransfer pasien ke dokter lain
Memulai proses untuk menyelesaikan argumentasi atau perdebatan jika pasien berada di
rumah sakit atau rumah perawatan.

Akreditasi RSHKL 2015

99

Jika argumentasi atau perdebatan dalam kurun waktu 72 jam, dokter harus mentransfer
pasien ke dokter lain

Jika pasien tidak kompeten untuk memutuskan CPR untuk dirinya sendiri, siapa yang akan
memutuskannya?
Pertama, keputusan bahwa pasien tidak kompeten untuk memutuskan CPR bagi dirinya
harus dibuat oleh minimal dua dokter. Dokter harus memberitahukan hasilnya kepada pasien dan
pasien berhak untuk menyatakan keberatan.
Jika seorang pasien sudah dinilai tidak kompeten untuk memutuskan tentang CPR dan
tidak memberitahukan tentang keinginannya sebelumnya, perintah DNR dapat ditulis dengan
consent dari seseorang yang dipilih oleh pasien, oleh anggota keluarga (pasangan hidup, orang tua,
anak, maupun saudara kandung) atau teman terdekat atau orang yang ditunjuk dari pengadilan
secara hukum.:
Dalam kasus ini ada pendakatan yang harus dilakukan :

Advance Directive: ini adalah dokumen yang memuat keinginan dan


keputusan pasien sekiranya di kemudian hari ia tidak mampu melakukannya.
Dokumen ini dapat berbentuk surat wasiat yang menyebutkan keinginan atau
keputusan pasien dengan jelas, atau berbentuk penunjukan orang lain yang
spesifik secara khusus untuk mengambil keputusan medis atas diri pasien
(durable power of attorney for health care). Ada beberapa kontroversi tentang
bagaimana surat wasiat diinterpretasikan. Dalam beberapa kasus, surat wasiat
bisa sudah dibuat jauh hari di masa lalu dan pandangan pasien sudah banyak
berubah. Ada juga kasus di mana pasien berubah pikiran tentang
keputusannya
mengenai
end-of-life
ketika
mereka
benar-benar
menghadapinya. Dalam kasus-kasus seperti ini surat wasiat ditinjau kembali
berdasarkan komunikasi dengan anggota keluarga, teman terdekat, atau
tenaga kesehatan yang memiliki hubungan yang panjang dengan pasien.

Surrogate decision maker: dalam hal ketiadaan dokumen, orang terdekat


pasien atau yang mengenal keinginan pasien dapat membantu. Meskipun
pada praktiknya, semua anggota keluarga dapat dilibatkan dalam diskusi
untuk mencapai kesepakatan, secara hukum dikenal hirarki hubungan untuk
menentukan siapa yang akan menjadi wali atas pasien:
1. Wali yang sah dengan otoritas membuat keputusan medis
2. Individu yang ditunjuk langsung oleh pasien
3. Pasangan hidup pasien
4. Anak pasien yang sudah dewasa
5. Orang tua pasien
6. Saudara kandung pasien yang sudah dewasa

Penulisan advance directive dapat dilakukan dengan beberapa cara, yaitu:

Menggunakan formulir yang disediakan dari dokter

Menuliskan keinginan sendiri

Meminta formulir dari departemen kesehatan atau departemen pemerintah

Memanggil pengacara

Akreditasi RSHKL 2015

100

Menggunakan software komputer khusus untuk dokumen legal (tergantung


hukum masing-masing negara)

Sebaiknya segala sesuatu yang sudah ditulis dicek kembali oleh dokter atau kuasa hukum
untuk memastikan bahwa apa yang sudah pasien yang tulis dimengerti sebagaimana mestinya
(mencegah pengertian ganda atau ambigu). Setelah semuanya selesai, sebaiknya melakukan
notarisasi jika memungkinkan dan dikopi untuk diserahkan pada keluarga dan dokter.

Dalam keadaan apa seorang anggota keluarga atau teman terdekat dapat mengambil keputusan
tentang DNR?
Anggota keluarga atau teman terdekat dapat memberikan persetujuan atau consent untuk
DNR hanya jika pasien tidak mampu memutuskan bagi dirinya sendiri dan pasien belum
memutuskan/memilih orang lain untuk mengambil keputusan tersebut. Contohnya, dalam
keadaan:
Pasien dalam kondisi sakit terminal
Pasien yang tidak sadar secara permanen
CPR tidak akan berhasil (medical futility)
CPR akan menyebabkan kondisi akan menjadi lebih buruk
Ada beberapa keadaan di mana CPR biasanya memberikan 0% kemungkinan sukses, misalnya
pada kondisi klinis di bawah ini:
Persistent vegetative state
Syok septik
Stroke akut
Kanker metastasis (stadium 4)
Pneumonia berat
Siapapun yang mengambil keputusan bagi pasien harus mendasarkan keputusannya pada
keinginan personal pasien, meliputi agama dan keyakinan dan kepercayaan moral pasien. Atau
bila keinginan tidak diketahui, keputusan harus selalu didasarkan pada kepentingan pasien.
Bagaimana bila ada anggota keluarga yang tidak setuju?
Dalam rumah sakit atau rumah perawatan, keluarga pasien dapat meminta untuk
memediasi ketidaksetujuan. Dokter dan meminta mediasi bila ia menemukan adanya
ketidaksetujuan atau kesepakatan di antara anggota keluarga pasien.
Bagaimana bila pasien kehilangan kemampuannya untuk membuat keputusan tentang CPR dan
tidak memiliki seorang pun yang bisa mengambil keputusan untuk dirinya?

Perintah DNR dapat ditulis jika ada dua dokter yang memutuskan bahwa CPR tidak akan
berhasil atau jika pengadilan secara hukum mensahkan DNR terhadap pasien tersebut. Oleh
karena itu, sangat dianjurkan pada pasien untuk mendiskusikan hal DNR ini terlebih dahulu
dengan dokternya dari awal.

Akreditasi RSHKL 2015

101

Siapa yang bisa memberikan persetujuan atau consent tentang DNR pada anak
Orang tua pasien atau wali pasien anak tersebut. Jika seorang anak telah cukup umurnya
untuk mengerti dan memutuskan tentang CPR, maka persetujuan dibuat atas consent anak yang
bersangkutan.
Bagaimana bila pasien berubah keputusan setelah DNR ditulis?
Pasien atau siapapun yang memberikan consent tentang DNR tersebut dapat
membatalkan atau mencabut consentnya dengan memberitahu dokter atau perawat atau
siapapun tentang keputusannya. Selama pada saat mengubah keputusan tersebut, pasien dalam
keadaan kompeten yang berarti mampu berpikir rasional dan memberitahukan keinginannya
dengan jelas. Perubahan itu sebaiknya disahkan secara hukum dan diketahui pula oleh dokter
dan anggota keluarga.

Bagaimana bila pasien ditransfer ke tempat perawatan lain?


DNR tetap berlaku sampai dokter yang memeriksa memutuskan lain. Bila hal itu terjadi,
dokter tersebut wajib memberitahukan hal tersebut kepada pasien atau siapapun yang berwenang
memutuskan untuk pasien untuk mendapatkan persetujuan.
Di beberapa negara sudah ada aturan yang mewajibkan pasien mengenakan gelang
tentang keputusannya apakah memilih CPR atau DNR.
Prosedur yang direkomendasikan:
1. Meminta informed consent dari pasien atau walinya
2. Mengisi formulir DNR. Tempatkan kopi atau salinan pada rekam medis pasien
dan serahkan juga salinan pada pasien atau keluarga dan caregiver
3. Menginstruksikan pasien atau caregiver memasang formulir DNR di tempattempat yang mudah dilihat seperti headboard, bedstand, pintu kamar, atau
kulkas
4. Dapat juga meminta pasien mengenakan gelang DNR di pergelangan tangan
atau kaki (jika memungkinkan)
5. Tinjau kembali status DNR secara berkala dengan pasien atau walinya, revisi
bila ada perubahan keputusan yang terjadi dan catat dalam rekam medis. Bila
keputusan DNR dibatalkan, catat tanggal terjadinya dan gelang DNR
dimusnahkan
6. Perintah DNR harus mencakup hal-hal di bawah ini:
a. Diagnosis
b. Alasan DNR
c. Kemampuan pasien untuk membuat keputusan
d. Dokumentasi bahwa status DNR telah ditetapkan dan oleh siapa

7. Perintah DNR dapat dibatalkan dengan keputusan pasien sendiri atau dokter
yang merawat, atau oleh wali yang sah. Dalam hal ini, catatan DNR di rekam
medis harus pula dibatalkan dan gelang DNR (jika ada) harus dimusnahkan.

102

Akreditasi RSHKL 2015

RS.HATI KUDUS
LANGGUR

PENOLAKAN RESUSITASI
No. Dokumen

No. Revisi

Halaman

No.11/HPK/V/2015

1/2

Tanggal Terbit
SPO

Pengertian

Tujuan

Kebijakan

Ditetapkan
Direktur RS. Hati Kudus Langgur

Tgl. 05 Mei 2015


dr. Adrianus Leftungun
Permintaan untuk tidak melakukan Resusitasi, merupakan pesan untuk
dokter dan perawat agar tidak melakukan atau memberikan tindakan
pertolongan berupa CPR (cardiopulmonary resuscitation) atau
Resusitasi Jantung Paru (RJP) jika terjadi permasalahan darurat pada
jantung pasien atau terjadinya henti napas pada pasien.
1.Menghormati permintaan/keputusan pasien untuk menolak
dilakukannya resusitasi (DNR).
2.Menetapkan kriteria yang jelas bagi tenaga kesehatan dalam menahan
tindakan resusitasi yang sesuai dengan persyaratan perundangundangan dan hak-hak pasien.
Sesuai Lampiran Keputusan Direktur RS.
No.1/Kep.Dir./RSHKL/V/2015
tentang hak
pasien dan keluarga.

Prosedur

1.Petugas mengevaluasi kondisi pasien.


2.Pasien dengan indikasi prognosis buruk, harus
diinformasikan mengenai resiko yang mungkin akan dialaminya.
Ada penjelasan dari dokter kepada keluarga pasien tentang resiko
pasien yang dalam keadaan darurat dapat terjadi henti jantung dan
henti nafas.
3.Meminta pertimbangan pasien/keluarga pasien untuk melakukan
resusitasi ataupun menolak dilakukannya resusitasi (DNR), jika dalam
keadaan darurat pasien membutuhkan tindakan pertolongan CPR
(cardiopulmonary resuscitation). Jika pasien atau keluarga pasien
meminta untuk menolak dilaksanakan tindakan resusitasi (DNR),
maka permintaan pasien atau keluarga harus dihormati
4.Dokter mengisi lengkap rekam medis pasien dan juga memberikan
formulir informed consent penolakan tindakan resusitasi (MR.10/4)
kepada pasien dan keluarganya yang harus ditandatangani oleh
dokter, pasien, dan saksi-saksi.
5.Petugas memberikan Medallion/gelang DNR sebagai penanda bahwa
pasien tersebut memiliki permintaan untuk tidak melakukan
resusitasi

103

Akreditasi RSHKL 2015

RS. HATI KUDUS


LANGGUR

PENOLAKAN RESUSITASI
No. Dokumen
No.11/HPK/V/2015
6.

Prosedur

a
b
c

Unit terkait

No. Revisi
0

Halaman
2/2

Sebuah permintaan penolakan resusitasi (DNR) dianggap batal


dan tidak berlaku, jika dari keadaan ini terjadi:
Pasien sadar dan menyatakan bahwa ia ingin di resusitasi.
Ada keberatan atau perselisihan dengan anggota keluarga atau
pengasuh.
Ada pertanyaan/ perselisihan mengenai keabsahan DNR

1. IGD
2. Rawat Inap
3. HCU
4. OK

104

Akreditasi RSHKL 2015

RUMAH SAKIT HATI KUDUS LANGGUR


JL. JENDERAL SUDIRMAN ' (0916) 21638 7 (0916) 21638
LANGGUR-MALUKU TENGGARA
Email: rs_hk.langgur@yahoo.com

SURAT PERNYATAAN JANGAN DILAKUKAN RESUSITASI


(DO NOT RESUCITATE)
Yang bertanda tangan dibawah ini saya :
Nama

: ...................................................

Tanggal lahir : ...................................................


Dengan ini, saya menyatakan bahwa saya membuat keputusan dan
menyetujui perintah do not resucitate (jangan di resusitasi).
Saya menyatakan bahwa, jika jantung saya berhenti berdetak atau jika saya
berhenti bernapas, tidak ada prosedur medis untuk kembali bernapas atau berfungsi
kembali jantung saya yang akan dilakukan oleh staf Rumah Sakit, namun tidak
terbatas pada staf layanan medis darurat.
Saya memahami bahwa, keputusan ini tidak akan mencegah saya untuk
menerima pelayanan kesehatan lainnya seperti pemberian manuver Heimlich atau
pemberian oksigen dan langkah-langkah perawatan lainnya untuk meningkatkan
kenyamanan saya.
Saya memberikan izin agar informasi ini diberikan kepada seluruh staf rumah sakit,
saya memahami bahwa saya dapat mencabut pernyataan ini setiap saat.

Langgur,.....................
Yang menyatakan
(......................)

Akreditasi RSHKL 2015

Saksi I
(.........................)

Saksi II
(........................)

105

RUMAH SAKIT HATI KUDUS LANGGUR

JL. JENDERAL SUDIRMAN (0916) 21638 (0916) 21638


LANGGUR-MALUKU TENGGARA
Email: rs_hk.langgur@yahoo.com

FORMULIR DO NOT RESUCITATE (JANGAN DILAKUKAN RESUSITASI)


Formulir ini adalah perintah dokter penanggung jawab pelayanan kepada seluruh
staf klinis rumah sakit, agar tidak dilakukan resusitasi pada pasien ini bila terjadi
henti jantung (bila tak ada denyut nadi) dan henti nafas (tak ada pernafasan
spontan).
Formulir ini juga memberikan perintah kepada staf medis untuk tetap melakukan
intervensi atau pengobatan, atau tata laksana lainnya sebelum terjadinya henti
jantung atau henti nafas.
Nama pasien : ..
Tanggal lahir : .
Perintah/ Pernyataan dokter penanggung jawab pelayanan
Saya dokter yang bertanda tangan dibawah ini menginstruksikan kepada seluruh
staf medis dan staf klinis lainnya untuk melakukan hal-hal tertulis dibawah ini:
Usaha komprehensif untuk mencegah henti jantung atau henti nafas
tanpa melakukan intubasi. DO NOT RESUCITATE TIDAK DILAKUKAN
RESUSITASI JANTUNG PARU (RJP)
Usaha suportif sebelum terjadi henti nafas atau henti jantung yang
meliputi pembukaan jalan nafas non invasive, mengontrol perdarahan,
memposisikan pasien dengan nyaman, pemberian oat-obatan anati
nyeri. TIDAK MELAKUKAN RJP (RESUSITASI JANTUNG PARU) bila
henti nafas atau henti jantung terjadi.

Saya dokter yang bertanda tangan dibawah ini menyatakan bahwa keputusan DNR
diatas diambil setelah pasien diberikan penjelasan dan informed consent diperoleh
dari salah satu:
Pasien
Tenaga kesehatan yang ditunjuk pasien
Wali yang sah atas pasien (termasuk yang ditunjuk oleh pengadilan)
Anggota keluarga pasien
Jika yang diatas tidak dimungkinkan maka dokter yang bertanda tangan dibawah ini
memberikan perintah DNR berdasarkan pada :
Instruksi pasien sebelumnya atau
Keputusan dua orang dokter yang menyatakan bahwa Resusitasi
jantung paru (RJP) akan mendatangkan hasil yang tidak efektif

TANDA TANGAN DOKTER: .


Nama Lengkap:NIP/NIK: No Telepon:
Tgl :..

Akreditasi RSHKL 2015

106

Standar HPK.2.4.
Rumah sakit mendukung hak pasien terhadap asesmen dan manajemen nyeri yang tepat.
Elemen HPK.2.4.
1 Rumah sakit menghormati dan mendukung hak pasien dengan cara asesmen manajemen nyeri
yang sesuai (lihat juga PP.7.1, EP 1)
2 Staf rumah sakit memahami pengaruh pribadi, budaya dan sosial pada hak pasien untuk
melaporkan rasa nyeri, serta pemeriksaan dan pengelolaan nyeri secara akurat.
Regulasi RS :
1 Panduan manajemen nyeri
2 SPO asesmen nyeri
3 SPO pelayanan kedokteran tentang manajemen nyeri
Dokumen
Formulir assesmen nyeri

107

Akreditasi RSHKL 2015

PANDUAN MANAJEMEN NYERI


BAB I
PENDAHULUAN
A Latar belakang
Rasa sakit merupakan suatu tantangan bagi manusia selama masa seribu tahun. Kemudian
berlanjut sebagai suatu hal yang tersebar dimana-mana dan merupakan salah satu alasan
terbanyak untuk mencari perawatan dan kenyamanan. Walaupun manajemen rasa sakit saat
ini telah memperoleh suatu peringkat dari suatu disiplin ilmu kedokteran, tapi hal ini sudah
cukup dengan dasar klinis dan ilmu pengetahuan yang kuat. Prinsip-prinsip dan prosedur
standar telah dibuat berdasarkan alat penguji- waktu dalam kedokteran (time-tested tools of
medicine)riwayat yang lengkap, pemeriksaan fisik yang menyeluruh, diagnosis fisik,
diagnosis rasa sakit/nyeri, dan rencana perawatan. Kewajiban untuk menghilangkan rasa nyeri
merupakan dasar komitmen seorang dokter, tetapi beberapa survey klinis menunjukkan bahwa
nyeri/rasa sakit umumnya bukanlah tujuan dari perawatan kesehatan. Adanya tabu dari
masyarakat dan miskonsepsi mengenai medikasi analgesik dibandingkan kekurangan pilihan
perawatan adalah suatu hal yang salah. Karena nyeri bukanlah suatu hal yang dapat diukur,
tantangan dalam mengontrol rasa nyeri adalah menyeimbangkan antara kebutuhan pasien
untuk mengurangi rasa sakit/nyeri dengan apa yang difokuskan dokter untuk keselamatan
pasien
Pasien yang sakit akan memperlihatkan suatu masalah yang kompleks, yakni berupa masalah
kesehatan, emosional, sosial, kebiasaan, ekonomi, pekerjaan, dan hukum. Semua itu
terangkum dengan baik dan tidak ada dokter yang dapat mengatasi secara efektif sindrom
nyeri yang kompleks tersebut. Hal ini tepat sekali, karena kompleksitas ini sehingga
aplikapabiliti dari model penyakit tradisional tidak adekuat dan tidak tepat.

Sangat sedikit proses penyakit manusia yang tidak berhubungan dengan nyeri/rasa sakit. Pada
keadaan akut, dapat diatasi secara efektif dengan mengaplikasikan teknik kesehatan modern.
Meskipun kenyataanya bahwa nyeri adalah keluhan yang paling sering muncul, manajemen
yang efektif menghasilkan tujuan yang sukar untuk dipahami. Manajemen rasa sakit yang
akut dalam beberapa hal tidak adekuat atau tidak efektif, sedangkan manajemen nyeri kronis
menimbulkan banyak pendapat, praktek, dan data-data klinis. Perawatan yang tidak benar
tidak akan mengurangi rasa sakit, kesalahan iatrogenic dapat melemahkan pasien.
Tindakan dokter terhadap nyeri yang dialami pasien, harus mengikuti poin berikut:
1 Komprehensif, evaluasi yang kompeten dan perawatan nyeri pada pasien merupakan hal
yang paling penting.
2 Model biopsikososial merupakan model penyakit yang tidak pantas dari suatu diagnosis
dan perawatan.
3 Perawatan nyeri dan implemetasi pada pasien adalah usaha multidisiplin ilmu dan
interdisiplin.
4 Tujuan perawatan nyeri adalah lebih banyak keberhasilan dalam memanajemen nyeri
daripada mengobati. Manajemen nyeri dapat mengurangi, mencegah hal yang lebih buruk,
dan mengoptimalkan fungsi kehidupan.
Menurut Zachary Cope (1921) dalam tulisannya tentang nyeri abdominal, jika morfin
diberikan, ada kemungkinan bahwa pasien akan meninggal dengan rasa senang sedangkan
pasien tersebut merasa bahwa dia dalam keadaan masa penyembuhan. Sejak saat itu, ketika
diberikan morfin dalam dosis 15-30mg intramuscular untuk mengurangi rasa nyeri, hingga
sekarang dengan diagnosis standar dan dosis, masih banyak yang mempertahankan bahwa
menutupi gejala dapat menutupi penyebab penyakit.

Akreditasi RSHKL 2015

108

Nyeri kurang menjadi perhatian dalam pendidikan kedokteran dan hanya dijadikan sebagai
subjek penelitian.
Sekitar empat dekade telah berlalu sejak Dr. John Bonica mengenal bahwa nyeri sebagai suatu
hal klinis yang berguna sebagai perkiraan dalam trauma yang bersifat akut atau keluhan
neurotik terhadap individu yang menolak perawatan. Dalam suatu review lebih dari 50 mayor
buku kedokteran dari berbagai disiplin ilmu, termasuk bedah, kedokteran umum, pediatrik,
dan onkologi, dia menemukan bahwa hanya 54 dari 25000 halaman yang menjelaskan tentang
nyeri. Karena fokusnya Dr. Bonica mengenai nyeri maka dia dikenal sebagai the father of
modern pain theory.
Nyeri, berdasarkan International Association tentang nyeri, adalah suatu pengalaman yang
tidak menyenangkan baik berupa sensorik maupun emosional yang berhubungan dengan
kerusakan jaringan atau menjelaskan tentang kerusakan itu sendiri. Definisi tersebut
menyetakan secara tidak langsung bahwa pengalaman nyeri adalah subyektif dan selalu
berhubungan dengan faktor nonfisik, namun tanda tanda dari pasien atau gejala yang bukan
organik, nyeri adalah nyata. Perawatan untuk nyeri yang bersifat kronik, yang sering
didefinisikan sebagai nyeri yang persisten dalam jangka waktu yang lama lebih kurang 3
bulan, masih diperlukan.
Nyeri sebagai sensasi dan persepsi yang diterima secara empirik dalam penelitian fisiologi
sebelum Bonica melaksanakan observasinya.
Perkembangan spesialisasi baru ini (manajemen nyeri) didorong karena adanya protes dari
pasien. Mereka yang menderita nyeri akut sering dituduh mencari analgesik yang berlebihan.
Hal ini terbukti bahwa adanya fakta yakni pasien dengan nyeri akut sangat menderita karena
analgesik yang diberikan tidak adekuat. Karena adanya protes ini, dibentuk suatu garis
pedoman yang berkenaan dengan pendekatan multidisplin untuk manajemen nyeri dan segala
sesuatu yang berkaitan dengan nyeri.

Dimanapun nyeri akut yang berhubungan terhadap penyakit atau trauma umumnya dapat
dirawat. Nyeri kronik merupakan masalah ketiga terbesar di Amerika, mengenai 1/3
populasinya.
Sering, pasien dengan nyeri kronik datang dengan keluhan nyeri akut, hal ini menjadi dilema
bagi dokter. Setelah beberapa tahun, pasien seperti ini telah menjadi momok sebagai orang
yang pura-pura sakit, psyconeurotics atau hypocondriacs.
Ciri dari nyeri pada pasien merupakan hasil dari adanya penyakit, luka atau operasi yang tidak
tertangani dengan sempurna. Nyeri dapat persisten selama 6 bulan hingga bertahu-tahun dan
akan menyulitkan dokter dalam mengidentifikasi dasar organ yang sakit. Pasien yang
mencari perawatan dari banyak tempat termasuk alternatif, substansi yang ada dalam pikiran
adalah legitimasi, povider yang orthodox kesimpulannya bahwa tidak ada kelainan medik.
Sekarang, nyeri dapat merubah status psikologikal pasien, dan dapat menambah beban dokter
bahwa nyeri itu nyata, sebuah kebutuhan berkembang sebagai hal yang diperlukan.
Nyeri kronik dan kegagalan dalam mendiagnosa dan merawat merupakan penyebab terbanyak
ketidakmampuan dan pengeluaran kesehatan yang berlebihan. Ciri pasien yang menderita
selama 7 tahun, mengalami 3 hingga 5 bedah mayor, dan menghabiskan $100.000. terdapat
komplikasi klinis, resiko kecanduan obat (sering polifarmasi) melebihi 50%. Penderita nyeri
kronik melewati berbagai pemeriksaan, sehingga pada akhirnya dirawat.
Organisasi manajemen nyeri membuat standar praktis dengan kebebasan yang luas, kualitas
hukum dari pelayanan terapetik. Literatur terdahulu merefleksikan nyeri sebagai ikatan
universal dari semua manusia, tetapi tidak lagi semenjak 1953 dengan adanya publikasi
manajemen nyeri oleh Dr. Bonica yang diberi gelar : father of pain medicine. Sertifikasi
luas telah dijamin oleh dua institusi independen dari American Board of Medical

Akreditasi RSHKL 2015

109

Specialties: The American Academy of Pain Management (AAPM) tergabung pada tahun
1988 dan American College of Pain Medicine dibangun pada tahun 1992. the American Pain
Society, sebuah bagian nasional dari International Association for the Study of Pain (IASP),
dibentuk pada tanggal 8 Agustus 1978 di Washington, D.C.
Institusi ini merefleksikan keanggotaan multidisplin dengan AAPM dan dihadirkan pada
House Delegates pf American Medical Association, yang telah mengenal nyeri sebagai suatu
spesialisasi sejak tahun 1994.
Pada tahun 1990 dan 1991 IASP menekankan pada suatu pedoman tentang fasilitas
manajemen nyeri dan juga membuat rekomendasi tentang inti kurikulum pendidikan
profesional dalam manjemen nyeri. Sertifikasi yang standar untuk nyeri center dan program
praktek kedokteran tentang nyeri yang komprehensif telah dibangun oleh APM, the
Commission on Accreditation of Rehabilitation Facilities, dan the Joint Commission on
Accreditation of Hospitals. Dari segi kepentingannya, perawatan nyeri yang komprehensif
harus meliputi manajemen multidisplin yang kompleks terhadap pasien.
B Konsep Dasar
Spesialisasi yang baru, pengobatan nyeri, sudah muncul ditengah-tengan perubahan di
masyarakat dan kalangan profesional., revolusi teknologi kesehatan. Praktisi manajemen nyeri
berasal dari berbagai spesialisasi dalam kedokteran dengan latar belakang yang berbeda dan
mereka memiliki dasar latihan dan pengalaman yang berbeda. Walaupun IASP telah
memplubikasikan Kurikulum Inti kepada Profesi dalam Manajemen Nyeri (Core Curriculum
for Professional Education in Pain Management), tidak terdapat program latihan yang bersifat
formal.
Praktisi kesehatan yang berkaitan dengan nyeri idealnya adalah dokter, terapis fisik,
psikologist klinis, dan rehabilitasionalist kejuruan dengan sertifikasi anastesi, pskiatri,

ortopedi dan neurologi. Hal ini tidak realistik, karena spesialis yang menangani nyeri
merupakan integrasi dari beberapa disiplin ini. Dengan adanya lisensi dan dokumentasi
tentang evaluasi fisiologi, psikiatri, fisioterapi, dan rehabilitasi, diharapkan dokter mampu
menangani pasien sebagai individu yang unik. Sebagaimana dengan hal yang dinyatakan Sir
William Osler tidak penting apa atau penyakit apa yang diderita pasien tetapi pasien seperti
apa yang memiliki penyakit tersebut.
Pelatihan medik menekankan ketaatan terhadap macamnya persepsi rutin yang standar,
pembuatan keputusan, dan perawatan. Walaupun pendekatan ini dapat meyakinkan bahwa
praktisi kedokteran melaksanakan perawatan sesuai dengan pedoman. Disini keinginan
individu adalah sangat khusus dan dilayani oleh mereka yang memiliki kepintaran,
kemampuan abstraksi, kebebasan dalam konsep integrasi, mengidentifikasi dengan elemen
terbaik, termasuk tetapi tidak terbatas pada allopathy, osteopathy, homeopathy, fisik, spiritual,
pengetahuan dan ketidaktahuan. Itulah yang ditulis oleh Plato.

110

Akreditasi RSHKL 2015

BAB II
PEMBAHASAN
Nyeri terjadi dimana-mana, mengenai banyak orang, dengan estimasi 34 juta orang dewasa di
US menderita nyeri ringan hingga sedang yang sifatnya nonmalignan. Sangat sedikit orang
yang sedang dalam proses penyakit tidak mengalami rasa nyeri. Berikut penjelasan Turk dan
kawan-kawan tentang dampak nyeri terhadap sosial ekonomi.
Sebanyak 50 juta orang mengalami gangguan nyeri sendi, 25 juta orang menderita gejala
migrain, dan 70 juta orang menderita nyeri pinggang. Estimasi sekarang mengindikasikan tiap
tahunnya terdapat prevalensi gejala sekitar 50% pada usia kerja dan sekitar 15-20% dari
mereka yang mencari perawatan. Nyeri pada penyakit kanker mengenai 90% dari 8 juta
penduduk Amerika, baik yang sedang mengidap penyakit ataupun yang memiliki riwayat
kanker; kanker merupakan diagnosa pada lebih dari 1 juta penduduk Amerika tiap tahunnya
dan juga merupakan penyebab kematian 1400 orang setiap harinya.
Prevalensi nyeri pada pengidap HIV, diperkirakan sekitar 40-60% dan prevalensinya terus
meningkat seiring dengan berlanjutnya proses penyakit tersebut. Setidaknya 1/3 dari populasi
Amerika berhubungan dengan nyeri yang menghabiskan $900 juta setiap tahunnya untuk
pembelian anlgesik.
Definisi Nyeri. Asosiasi internasional tentang nyeri didefinisikan sebagai suatu sensori yang
tidak menyenangkan dan merupakan pengalaman emosional yang berhubungan dengan
kerusakan jaringan, atau merupakan bagian dari kerusakan jaringan itu sendiri. Nyeri
meliputi hal-hal sebagai berikut:

1. Nyeri merupakan pengalaman yang tidak menyenangkan yang menimbulkan efek buruk
terhadap psikososial dan perubahan terhadap politiekonomi.
2. Nyeri bersifat subjektif: tidak terdapat tes secara kimia atau neurologi yang dapat
mengukur nyeri.
3. Nyeri umumnya dapat dikategorisasikan sebagai akut atau kronis (dengan 6
divisi/pembagian berdasarkan klasifikasikan temporal yang dibuat oleh Crue).
Nyeri Akut. Nyeri akut mudah diketahui setelah mengalami luka atau sakit pada tubuh, dan
umumnya nyeri hilang ketik tubuh sudah sembuh dari luka tersebut. Terkadang nyeri tidak
selalu berhubungan dengan tanda-tanda fisik dari aktivitas sistem saraf autonom, seperti
hipertensi, takikardi, pucat, berkeringat,dan midriasis yang memberikan dokumentasi tentang
etiologi melalui pemeriksaan laboratorium dan pemeriksaan fisik. Bila pada suatu kasus tidak
diketahui penyebab nyeri, maka perlu dilakukan penegakan diagnosis terlebih dahulu.
Nyeri simptomatik dapat dikurangi selama investigasi berlangsung. Dengan adanya
pengecualian, penundaan pemberian analgesik biasanya jarang dibenarkan. Pada keadaan
hemodinamik yang tidak stabil dan sebuah periode observasi kasus nyeri abdominal dapat
menghambat fungsi analgesik dan memperlama penderitaan pasien. Sekarang ada bukti yang
menyarankan bahwa pemberian analgesik berupa opioid dengan bijaksana terutama dalam
dosis kecil pada nyeri abdominal tidak akan menganggu dan akan membantu dalam
menegakkan diagnosis selama pemeriksaan karena dapat mengurangi kecemasan pasien.
Nyeri bersifat individual, persepsi subyektif berhubungan terhadap perubahan secara mekanik
dan kimiawi jaringan tubuh. Nyeri diterima di area kortikal sistem saraf pusat dan tidak
bergantung pada besarnya kerusakan jaringan perifer yang ada. Nyeri akut biasanya
proporsional terhadap luasnya luka atau penyakit, walaupun terdapat potensi terbaginya
kerusakan jaringan dari intensitas persepsi nyeri. Hal ini menekankan bahwa pesan nyeri
dapat dimodifikasi pada banyak level dari sistem saraf.

Akreditasi RSHKL 2015

111

Nyeri akut memiliki karakteristik menurunnya rasa sakit ketika terjadi resolusi pada lesi
penyebab.
Ketika nyeri pasien tidak hilang atau tetap ada pada saat penyembuhan diharapkan terjadi,
nyeri kronik dapat dicurigai sebagai penyebabnya.

1
2

Nyeri Kronik. Nyeri bersifat kompleks, pengalaman subyektif yang dimediasi melalui
multipel komponen perifer dan sistem saraf pusat, berupa intensitas, lokasi, onset, durasi,
faktor-faktor yang memperparah dan yang meringankan, serta respon emosional. Pada
keadaan akut, nyeri bertindak sebagai alat protektif, sebagai alat penentu onset dan lokasi
kerusakan. Nyeri kronik merupakan hasil dari keadaan penyakit yang lebih mementingkan
penyembuhan luka, inisiasi respon norciceptif.
Nyeri kronik adalah nyeri yang terjdi tidak kurang dari 6 bulan atau lebih, walaupun
durasinya tidak merepresentasikan satu kriteria untuk diagnosis. Terdapat banyak penyebab /
alasan medik, meskipun berasal dari fisiologikal masih sulit untuk diidentifikasi. Perjalanan
nyeri akut hingga kronik merupakan peningkatan tahap-tahap acquired fisiologikal yang sama
terhadap tahap-tahap penyakit terminal.
Sindrom nyeri kronik digunakan sebagai deskripsi dari kelemahan, fungsi yang kurang baik,
dan dekompensasi dari semua bagian tubuh. Berikut terdapat 4 tahap terjadinya nyeri kronik:
Pasien dengan tahap nyeri akut (0-2 bulan), pasien dapat mengalami kesulitan tidur walaupun
pasien tidak memiliki kesulitan dalam hal fisiologikal.
Memasuki tahap sub akut (2-6 bulan), pasien mulai merasa tertekan oleh rasa nyeri. Pasien
mulai mengalami perubahan berupa meningkatnya tingkat iritabilitas, insomnia atau gangguan

1
2
3
4
5

tidur dan terisolasi dari kehidupan sosial. Pada sat ini pasien mulai mencari obat peringan rasa
sakit dan bahkan obat tidur.
Tahap kronik (6 bulan 8 tahun) pasien merasakan sakit yang sudah tidak terkontrol dan
bersifat permanen, dan mulai timbul gejala disfungsi seksual, gangguan tidur, rasa menghargai
diri sendiri berkurang, merasa bersalah, harapan sudah menurun, dan sudah sulit tertolong,
serta identik berada dalam keadaan depresi. Tes personaliti pada tahap ini akan
memperlihatkan keadaan histeria, depresi, dan hypochondriasis.
Tahap Subkronik (3-12 tahun) memiliki karakteristik dimana pasien mulai menyesuaikan diri
dan menarik diri terhadap penyakit yang diderita, nyeri sudah persisten. Tahap ini merupakan
tahap terminal penyakit dan pasien sudah menerima keadaannya.
Pasien yang melewati keempat tahap ini hampir selalu memiliki hasil tes positif terhadap
penyakit organ. Mereka yang tidak melewati proses diatas dan tidak memperlihatkan depresi
pada beberapa tahap, sering disebut sebagai nyeri yang dilebih-lebihkan. Petunjuk dalam
mengevaluasi kerusakan permanen dapat dilakukan berdasarkan beberapa kriteria (8 d) dari
nyeri kronik, paling tidak terdapat 4 kategori yang muncul untuk membangun diagnosis
sindrom nyeri kronik:
Durasi: nyeri terjadi ketika penyembuhan jaringan mulai terjadi, pada saat ini telah diberikan
perawatan yang tepat dan rehabilitasi. Sindrom nyeri kronik dapat timbul dalam 2 hingga 4
minggu sejak terjadinya luka.
Dramatisasi: nyeri ditandai dengan tindakan pasien baik berupa verbal maupun nonverbal.
Dilema diagnosis: pasien akan mencari dan menemui banyak dokter sehigga tidak didapatkan
diagnosis yang tepat.
Drugs / obat: pasien ini biasanya mengkonsumsi obat dalam jumlah yang banyak dan juga
memiliki riwayat polifarmasi.
Dependence/ketergantungan: pasien menjadi tertutup dan pasif terhadap pelayanan kesehatan,
keluarganya sendiri dan terhadap sistem politik-ekonomi

Akreditasi RSHKL 2015

112

Depresi: pasien biasanya mengalami depresi karena nyeri yang dirasakan berlangsung sangat
lama.
7 Disuse/ tidak terpakai: pasien takut bergerak, pasien hanya duduk / tidur selam melawan
penyakitnya.
8 Disfungsi: ketidakmampuan untuk mengatasi tekanan dari hari-ke hari. Pasien dengan nyeri
kronik harus belajar bagaimana cara bertahan dan pada saat akhir pasien harus belajar
how
to die.
a Klasifikasi Nyeri
Corwin J.E (1997) mengklasifikasikan nyeri berdasarkansumbernya meliputi
N y e r i k u l i t , a d a l a h n y e r i y a n g d i r a s a k a n d i k u l i t a t a u jaringan subkutis,
misalnya nyeri ketika tertusuk jarum atau lutut lecet, lokalisasi nyeri jelas
disuatudermatum.
N y e r i s o m a t i k a d a l a h n y e r i d a l a m y a n g b e r a s a l d a r i tulang dan
sendi, tendon, otot rangka, pembuluhdarah dan tekanan syaraf dalam, sifat nyeri lambat.
N y e r i V i s e r a l , a d a l a h n y e r i d i r o n g g a a b d o m e n a t a u torak
terlokalisasi jelas disuatu titik tapi bisa dirujukkebagian-bagian tubuh lain dan biasanya
parah.
N y e r i P s i k o g e n i k , a d a l a h n y e r i y a n g t i m b u l d a r i pikiran pasien
tanpa diketahui adanya temuan padafisik (Long, 1989 ; 229).6 . N y e r i
P h a n t o m l i m b p a i n , a d a l a h n y e r i y a n g dirasakan oleh individu pada
salah satu ekstremitas yang telah diamputasi (Long, 1996 ; 229).
b

Faktor yang Mempengaruhi Respon Nyeri

Pengalaman masa lalu


Kecemasan
Umur
Jenis kelamin
Sosial budaya
Nilai agama
Lingkungan dan dukungan orang terdekat

Proses diagnosis
Spesialis nyeri dalam kedokteran harus bisa dalam menegakkan diagnosis karena diagnosis
awal dan perawatan adalah sine qua non dari manajemen nyeri. Keterlambatan dalam
memberikan perawatan merupakan faktor utama kelemahan tetapi lesi yang sederahana yang
dapat dirawat merupakan kegagalan dalam mendiagnosa dan perawatan yang sesuai. Nyeri
kronik dan kegagalan dalam mendiagnosa dan perawatan merupakan faktor utama penyebab
ketidamampuan dan menghabiskan health care, membuat hal ini menjadi masalah kesehatan
ke-3 di Amerika. Hal ini merupakan kekhususan dari pasien kronik untuk dapat diekspose
menjadi suatu hal yang sifatnya acak, koordinasi yang buruk dari tim kesehatan dan
prosedurnya. Hal ini menjadi menyedihkan bagi spesialis nyeri untuk membangun diagnosis
yang tepat dengan rencana perawatan yang sesuai untuk masalah nyeri kronik, dimana pada
saat pertama akan terlihat tidak dapat terdiagnosa dan diatur. Nyeri yang lama, yang bersifat
komplikasi karena adanya faktor sosial dan emosional, sehingga terlihat seperti tidak ada
pilihan perawatan. Bagi dokter yang berasumsi untuk merawat pasien dengan nyeri kronik,
maka akan terdapat hasil dengan banyak beban daripada sebaliknya. Hal pertama yang harus
dilakukan adalah membedakan antara nyeri yang objektif dengan nyeri yang dibuat-buat
pasien sendiri.

Akreditasi RSHKL 2015

113

Manajemen dan hasil yang diharapkan sangat bergantung dengan penemuan ini. Pasien yang
membuat-buat rasa nyeri, nyeri tersebut akan seperti tidak dapat menyesuaikan diri sebelum
onset nyeri terjadi.
Tidak seperti nyeri akut, manajemen nyeri kronik sangat kompleks, termasuk perawatan
farmakologi, modifikasi gaya hidup, dan psikoterapi.
Praktisi harus selalu waspada dalam merawat nyeri: dokter dapat memberikan konsul kepada
yang lebih ahli atau spesialis. Karena spesialis tertentu (ortopedi, pskiatri, anastesiologi,
neurologi) sering merawat pasien dengan nyeri kronik, dan terkadang terdapat hambatan
dalam mengatasi semua keluhan pasien, walaupun mereka dapat melewati sindrom kronik
tersebut dengan baik.
Spesialis, sebagai penegak diagnosis, harus menjelaskan diferensial diagnosis untuk masingmasing keluhan pasien dan melakukan semua pemeriksaan fisik yang komprehensif. Banyak
sindrom-sering, jarang, dan sedikit diketahui- dapat menyebabkan nyeri kronik (Box 37-1).
d

Prinsip Pengelolaan Nyeri


M e n c e g a h a t a u m e m i n i m a l k a n terjadinya sensitisasi perifer dan sensitisasi
sentral
Sensitisasi perifer dapat ditekan dengan: anastesi local dan NSAIDs (COX1 atau
COX2)
S e n s i t i s a s i s e n t r a l d a p a t d i t e k a n dengan: Opioid (morfin, petidin,fentanil)
dan m agonist (tramadol)

K o m b i n a s i k e d u a n y a ( b a l a n s analgesia) : NSAIDs + opioid


BAB III
PENUTUP
A Kesimpulan
Asosiasi internasional tentang nyeri didefinisikan sebagai suatu sensori yang tidak
menyenangkan dan merupakan pengalaman emosional yang berhubungan dengan kerusakan
jaringan, atau merupakan bagian dari kerusakan jaringan itu sendiri. Nyeri meliputi hal-hal
sebagai berikut:
1 Nyeri merupakan pengalaman yang tidak menyenangkan yang menimbulkan efek buruk
terhadap psikososial dan perubahan terhadap politik ekonomi.
2 Nyeri bersifat subjektif: tidak terdapat tes secara kimia atau neurologi yang dapat mengukur
nyeri.
3 Nyeri umumnya dapat dikategorisasikan sebagai akut atau kronis (dengan 6
divisi/pembagian berdasarkan klasifikasi temporal yang dibuat oleh Crue).
B Saran
1 Dokter maupun perawat mampu dalam memahami kondisi yang dialami pasien saat nyeri,
tujuannya untuk dapat mendiagnosis secara pasti diagnosis medis dan diagnosis
keperawatan.
2 Dapat mengetahui etiologi nyeri yang dialami pasien.
3 Berempati terhadap masalah kesehatan pasien.
4 Mampu dalam menentukan intensitas nyeri.
5 Memberikan terapi secara cepat, tepat dan benar.
6 Mampu dalam mengevaluasi kondisi pasien setelah pemberian terapi.

114

Akreditasi RSHKL 2015

RS.HATI KUDUS
LANGGUR

MANAJEMEN NYERI
No. Dokumen

No. Revisi

Halaman

No.12/HPK/V/2015

1/1

Tanggal Terbit
SPO

Pengertian

Tujuan
Kebijakan

Ditetapkan
Direktur RS. Hati Kudus Langgur

Tgl. 05 Mei 2015


Dr. Adrianus Leftungun
Menyiapkan pasien dan keluarga tentang strategi mengurangi nyeri
atau menurunkan nyeri ke level kenyamanan yang diterima oleh
pasien
Memfasilitasi pasien untuk tindakan pengurangan nyeri
Sesuai keputusan Direktur RS. No.1/Kep.Dir/RSHKL/2015
tentang hak pasien dan keluarga

Prosedur

Unit terkait

1. Lakukan pengkajian yang komprehensif tentang nyeri, termasuk


lokasi, karakteristik, onset/durasi, frekuensi, kualitas, intensitas, atau
beratnya nyeri dan faktor presipitasi
2. Amati perlakuan non verbal yang menunjukkan ketidaknyamanan,
khususnya ketidakmampuan komunikasi efektif
3. Pastikan pasien menerima analgesik yang tepat
4. Gunakan strategi komunikasi terapeutik yang dapat diterima tentang
pengalaman nyeri untuk mengetahui respon pasien terhadap nyeri
5. Identifikasi dampak pengalaman nyeri terhadap kualitas hidup
6. Evaluasi pasca mengalami nyeri termasuk riwayat individu dan
keluarga mengalami nyeri kronik atau yang menimbulkan
ketidakmampuan
7. Evaluasi bersama klien tentang efektifitas pengukuran kontrol nyeri.
1
2
3

Instalasi Rawat jalan


Instalasi Rawat inap
Istalasi Gawat Darurat

115

Akreditasi RSHKL 2015

RS.HATI KUDUS
LANGGUR

ASSESMENT NYERI
No. Dokumen

No. Revisi

Halaman

No.13/HPK/V/2015

1/ 1

Tanggal Terbit
SPO

Tgl. 05 Mei 2015


dr. Adrianus Leftungun
Menemukan adanya pengalaman sensorik dan emosional yang
diakibatkan adanya kerusakan jaringan yang sedang atau akan
terjadi, atau pengalaman sensorik dan emosional yang merusakan
seolah-olah terjadi kerusakan jaringan.
Mendapatkan informasi adanya gangguan kenyamanan.
Sesuai keputusan Direktur RS. No.1/Kep.Dir/RSHKL/V/2015
tentang hak pasien dan keluarga

Pengertian

Tujuan
Kebijakan
Prosedur

Ditetapkan
Direktur RS. Hati Kudus Langgur

1
2
3
4
5
6.

Ucapkan salam selamat pagi/siang/sore/malam bapa/ibu.


Perkenalkan diri, saya....( nama ), profesi dan unit kerja.
Pastikan identitas pasien
Ciptakan suasana yang nyaman dan hindari tampak lelah
Kaji adanya sensasi nyeri pada pasien mulai dari penyebab,
penjalaran sifat, lama dan tingkat nyeri.
Pada pasien dewasa dan anak > 9 thn tingkat nyeri di ukur
dengan skala numerik.
Pada pasien ( dewasa dan anak > 3 thn ) yang tidak dapat

menggambarkan intensitas nyerinya dengan angka, gunakan


WONG BAKER FACES PAIN SCALE.
7. Tawarkan bantuan kembali apakah masih ada yang dapat saya
bantu?
8. Ucapkan terima kasih dan semoga lekas sembuh
9. Berpamitan.
Unit terkait

Instalasi rawat jalan


Instalasi rawat inap
Instalasi gawat darurat

116

Akreditasi RSHKL 2015

RUMAH SAKIT HATI KUDUS LANGGUR


JL. JENDERAL SUDIRMAN ' (0916) 21638 7 (0916) 21638
LANGGUR-MALUKU TENGGARA
Email: rs_hk.langgur@yahoo.com

FORMULIR ASSESMENT / ASSESMENT ULANG NYERI


Identitas Pasien :
Tanggal/Jam assesment :
P:
Q:
R:
S:
T:
Scala Nyeri
0 1

3 4

Keterangan

P =Provokatif : yang memprovokasi nyeriapa yang menjadi penyebab


nyeri? Rudapaksa, benturan ? Apa yang membuat lebih baik atau lebih
buruk ?

Q =Quality/kualitas: rasa nyeri timbul seperti apa ? apakah seperti tertusuk


benda tajam, tumpul, sakit, berdenyut, ditusuk jarum, dll?
R= Regio/radiasidimana lokasi nyerinya berada? Menyebar sampai
dimana?
S=Severity/skala:seberapa beratpakai skala 0 sd 10
T=Tempo/timing: waktu yang berkaitan dengan nyerikapan nyeri datang?
Apakah rasa sakit itu datang dan pergi atau itu terus-menerus?

Asesmen nyeri:
Asesmen nyeri dapat menggunakan Numeric Rating Scale
Indikasi: digunakan pada pasien dewasa dan anak berusia > 9 tahun yang dapat
menggunakan angka untuk melambangkan intensitas nyeri yang
dirasakannya.
Instruksi: pasien akan ditanya mengenai intensitas nyeri yang dirasakan dan
dilambangkan dengan angka antara 0 10.

Akreditasi RSHKL 2015

117

0 = tidak nyeri
1 3 = nyeri ringan (sedikit mengganggu aktivitas sehari-hari)
4 6 = nyeri sedang (gangguan nyata terhadap aktivitas sehari-hari)
7 10 = nyeri berat (tidak dapat melakukan aktivitas sehari-hari)

Wong Baker FACES Pain Scale


Indikasi: Pada pasien (dewasa dan anak > 3 tahun) yang tidak dapat
menggambarkan intensitas nyerinya dengan angka, gunakan
asesmen
Instruksi: pasien diminta untuk menunjuk / memilih gambar mana yang paling
sesuai dengan yang ia rasakan. Tanyakan juga lokasi dan durasi
nyeri
0 - 1 = sangat bahagia karena tidak merasa nyeri sama sekali
23
= sedikit nyeri
45
= cukup nyeri
67
= lumayan nyeri
89
= sangat nyeri
10
= amat sangat nyeri ( tak tertahankan )

118

Akreditasi RSHKL 2015

COMFORT SCALE

Akreditasi RSHKL 2015

119

Akreditasi RSHKL 2015

120

121

Akreditasi RSHKL 2015

SKALA NYERI
KATEGORI
WAJAH
KAKI
AKTIVITAS

MENANGIS
CONSOLABILITAS

PARAMETER
0
Tidak ada
ekspresi tertentu
atau senyum
Normal posisi
atau santai
Berbaring dengan
tenang,posisi
normal,bergerak
dengan mudah
Tidak ada
teriakan (terjaga
atau tertidur)
Konten, santai

1
Sesekali meringgis atau
mengerutkan kening

2
Sering cemberut, rahang
ditarik,dagu tidak tertarik

Tidak nyaman, gelisah,


tegang
Menggeliat,menggeser
maju mundur,tegang

Menendang atau kaki


disusun
Melengkung,kaku

Erangan atau rengekan


keluhan sekali

Menangis terus,teriakan
atau isak tangis, sering
mengeluh
Sulit kenyamanan atau
sedang,berbicara,distractable

Diyakinkan oleh
menyentuh sekali,
memeluk
Skor 0: tidak nyeri; 1-3 : nyeri ringan; 4-6 :nyeri sedang; 7-10 : nyeri hebat

122

Akreditasi RSHKL 2015

SKALA NYERI
PARAMETER
Ekspresi wajah
Menangis
Pola bernapas
Lengan
Kaki
Keadaan rangsangan
Heart rate
Saturasi oksigen
Skor 0 : tidak nyeri;

FINDING
POINT
Santai
0
Meringgis
1
Tidak menangis
0
Merengek
1
Menangis kuat
2
Santai
0
Perubahan bernapas
1
Santai
0
Flexi / extensi
1
Santai
0
Flexi / extensi
1
Tertidur / bangun
0
Rewel
1
10 % dari baseline
0
11-20 % dari baseline
1
>20% dari baseline
2
Tidak diperlukan oksigen tambahan
0
Penambahan oksigen diperlukan
1
1-2 : nyeri ringan; 3-4 : nyeri sedang; >4 nyeri hebat

Akreditasi RSHKL 2015

123

Standar HPK.2.5.
Rumah sakit mendukung hak pasien untuk mendapatkan pelayanan yang penuh hormat dan
penuh kasih sayang pada akhir kehidupannya.
Elemen HPK.2.5.
Rumah sakit mengakui bahwa pasien yang menghadapi kematian mempunyai kebutuhan yang
unik.
2 Staf rumah sakit menghormati hak pasien yang sedang menghadapi kematian,
memiliki
kebutuhan yang unik dan dinyatakan dalam proses asuhan.
1

Regulasi RS
Panduan pelayanan pasien tahap terminal
SPO pelayanan pasien tahap terminal

124

Akreditasi RSHKL 2015

PANDUAN PASIEN TERMINAL


BAB I
PENDAHULUAN
A Latar Belakang
Perawat adalah profesi yang difokuskan pada perawatan individu, keluarga, dan
masyarakat sehingga mereka dapat mencapai, mempertahankan, atau memulihkan
kesehatan yang optimal dan kualitas hidup dari lahir sampai mati. Bagaimana peran
perawat dalam menangani pasien yang sedang menghadapi proses sakaratul maut?
Peran perawat sangat konprehensif dalam menangani pasien karena peran perawat adalah
membimbing rohani pasien yang merupakan bagian integral dari bentuk pelayanan kesehatan
dalam upaya memenuhi kebutuhan biologis-psikologis-sosiologis-spritual (APA, 1992 ),
karena pada dasarnya setiap diri manusia terdapat kebutuhan dasar spiritual ( Basic spiritual
needs, Dadang Hawari, 1999 ).
Pentingnya bimbingan spiritual dalam kesehatan telah menjadi ketetapan WHO yang
menyatakan bahwa aspek agama (spiritual) merupakan salah satu unsur dari pengertian
kesehataan seutuhnya (WHO, 1984). Oleh karena itu dibutuhkan dokter dan terutama perawat
untuk memenuhi kebutuhan spritual pasien. Karena peran perawat yang konfrehensiftersebut
pasien senantiasa mendudukan perawat dalam tugas mulia mengantarkan pasien diakhir
hayatnya sesuai dengan Sabda Rasulullah yang menyatakan bahwa amalan yang terakhir
sangat menentukan, sehingga perawat dapat bertindak sebagai fasilisator (memfasilitasi) agar
pasien tetap melakukan yang terbaik seoptimal mungkin sesuai dengan kondisinya. Namun
peran spiritual ini sering kali diabaikan oleh perawat. Padahal aspek spiritual ini sangat
penting terutama untuk pasien terminal yang didiagnose harapansembuhnya sangat tipis dan
mendekati sakaratul maut.
Menurut Dadang Hawari (1977,53) orang yang mengalami penyakit terminal dan menjelang
sakaratul maut lebih banyak mengalami penyakit kejiwaan, krisis spiritual, dan krisis
kerohanian sehingga pembinaan kerohanian saat klien menjelang ajal perlu mendapatkan
perhatian khusus. Pasien terminal biasanya mengalami rasa depresi yang berat, perasaan
marah akibat ketidakberdayaan dan keputusasaan. Dalam fase akhir kehidupannya ini, pasien

tersebut selalu berada di samping perawat. Oleh karena itu, pemenuhan kebutuhan spiritual
dapat meningkatkan semangat hidup klien yang didiagnosa harapan sembuhnya tipis dan
dapat mempersiapkan diri pasien untuk menghadapi alam yang kekal.
B. Tujuan
1 Mendefinisikan bagaimana kondisi seseorang yang mendekati kematian.
2 Mengetahui konsep teori dari kebutuhan terminal atau menjelang ajal.
3 Mengkaji dan memaparkan diagnosa dari kebutuhan terminal.
4 Memberi intervensi serta mengevaluasi pada klien yang menjelang ajal.
C Rumusan Masalah.
1 Latar belakang permasalahan terminal pada klien.
2 Konsep materi tentang kebutuhan terminal pada klien.
3 Diagnosa keperawatan pada pasien terminal.
4 Intervensi masalah.
5 Evaluasi masalah.

125

Akreditasi RSHKL 2015

BAB II
PEMBAHASAN
A

Latar Belakang Masalah


Menjadi tua adalah proses alamiah yang akan dihadapi oleh setiap mahluk hidup dan
meninggal dengan tenang adalah dambaan setiap insan. Namun sering kali harapan dan
dambaan tersebut tidak tercapai. Dalam masyarakat kita, umur harapan hidup semakin
bertambah dan kematian semakin banyak disebabkan oleh penyakit-penyakit degeneratif
seperti kanker dan stroke. Pasien dengan penyakit kronis seperti ini akan melalui suatu proses
pengobatan dan perawatan yang panjang. Jika penyakitnya berlanjut maka suatu saat akan
dicapai stadium terminal yang ditandai dengan oleh kelemahan umum, penderitaan, ketidak
berdayaan, dan akhirnya kematian.
Sebagin besar kematian di rumah sakit adalah kematian akibat penyakit kronis dan terjadi
perlahan-lahan. Pada umumnya, dokter dan perawat lebih mudah menghadapi kematian yang
muncul secara perlahan-lahan. Mereka tidak dipersiapkan dengan baik untuk berhadapan
dengan ancaman kematian. Ditengah keputusasaan, sering kali terdengar Kami sudah
melakukan segalanya yang bisa dilakukan.
Namun kini telah mulai disadari untuk pasien terminal pun profesi medis masih dapat
melakukan banyak hal. Jika upaya kuratif tidak dimunginkan lagi, masih luas kesempatan
untuk upaya paliatif. Pada stadium lanjut, pasien dengan penyakit kronis tidak hanya
mengalami berbagai masalah fisik seperti nyeri, sesak nafas, penurunan berat badan,
gangguan aktivitas tetapi juga mengalami gangguan psikososial dan spiritual yang
mempengaruhi kualitas hidup pasien dan keluarganya. Maka kebutuhan pasien pada stadium
lanjut suatu penyakit tidak hanya pemenuhan/pengobatan gejala fisik, namun juga pentingnya
dukungan terhadap kebutuhan psikologis, sosial dan spiritual yang dilakukan dengan
pendekatan interdisiplin yang dikenal sebagai perawatan paliatif atau palliative care.

Dalam perawatan paliatif maka peran perawat adalah memberikan Asuhan Keperawatan pada
Pasien Terminal untuk membantu pasien menjalani sisa hidupnya dalam keadaan seoptimal
mungkin.
B Konsep Materi
Pengertian
a Keadaan Terminal
Adalah suatu keadaan sakit dimana menurut akal sehat tidak tidak ada harapan lagi bagi si
sakit untuk sembuh. Keadaan sakit itu dapat disebabkan oleh suatu penyakit atau suatu
kecelakaan.
b Kematian
Adalah suatu pengalaman tersendiri, dimana setiap individu akan mengalami/menghadapinya
seorang diri, sesuatu yang tidak dapat dihindari, dan merupakan suatu kehilangan
c Tahap-tahap Menjelang Ajal
Kubler Rosa (1969), telah menggambarkan atau membagi tahap-tahap menjelang ajal
(dying) dalam 5 tahap, yaitu:
Menolak/Denial
Pada fase ini , pasien/klien tidak siap menerima keadaan yang sebenarnya terjadi, dan
menunjukkan reaksi menolak.
Akreditasi RSHKL 2015

126

Marah/Angery
Kemarahan terjadi karena kondisi klien mengancam kehidupannya dengan segala hal
yang telah diperbuatnya sehingga menggagalkan cita-citanya.
Menawar/bargaining
Pada tahap ini kemarahan baisanya mereda dan pasien malahan dapat menimbulkan
kesan sudah dapat menerima apa yang terjadi dengan dirinya.
Kemurungan/Depresi
Selama tahap ini, pasien cen derung untuk tidak banyak bicara dan mungkin banyak
menangis. Ini saatnya bagi perawat untuk duduk dengan tenang disamping pasien
yang sedangan melalui masa sedihnya sebelum meninggal.
Menerima/Pasrah/Acceptance
Pada fase ini terjadi proses penerimaan secara sadar oleh klien dan keluarga tentang
kondisi yang terjadi dan hal-hal yang akan terjadi yaitu kematian. Fase ini sangat
membantu apabila kien dapat menyatakan reaksi-reaksinya atau rencana-rencana
yang terbaik bagi dirinya menjelang ajal. Misalnya: ingin bertemu dengan keluarga
terdekat, menulis surat wasiat.
Tipe-tipe Perjalanan Menjelang Kematian
Ada 4 type dari perjalanan proses kematian, yaitu:
Kematian yang pasti dengan waktu yang diketahui, yaitu adanya perubahan yang
cepat dari fase akut ke kronik.
Kematian yang pasti dengan waktu tidak bisa diketahui, baisanya terjadi pada kondisi
penyakit yang kronik.
Kematian yang belum pasti, kemungkinan sembuh belum pasti, biasanya terjadi
pada pasien dengan operasi radikal karena adanya kanker.
Kemungkinan mati dan sembuh yang tidak tentu. Terjadi pada pasien dengan sakit
kronik dan telah berjalan lama.
Tanda-tanda Klinis Menjelang Kematian
Kehilangan Tonus Otot, ditandai:
Relaksasi otot muka sehingga dagu menjadi turun.
Kesulitan dalam berbicara, proses menelan dan hilangnya reflek menelan.
Penurunan kegiatan traktus gastrointestinal, ditandai: nausea, muntah, perut
kembung, obstipasi, dsbg.

Penurunan control spinkter urinari dan rectal.


Gerakan tubuh yang terbatas.
Kelambatan dalam Sirkulasi, ditandai:
Kemunduran dalam sensasi.
Cyanosis pada daerah ekstermitas.
Kulit dingin, pertama kali pada daerah kaki, kemudian tangan, telinga dan hidung.
Perubahan-perubahan dalam tanda-tanda vita.
Nadi lambat dan lemah.
Tekanan darah turun.
Pernafasan cepat, cepat dangkal dan tidak teratur.
Gangguan Sensoria.
Penglihatan kabur.
Gangguan penciuman dan perabaan.
f Tanda-tanda Klinis Saat Meninggal.
Pupil mata melebar.
Tidak mampu untuk bergerak.
Kehilangan reflek.
Nadi cepat dan kecil.

Akreditasi RSHKL 2015

127

Pernafasan chyene-stoke dan ngorok.


Tekanan darah sangat rendah.
Mata dapat tertutup atau agak terbuka.
g Tanda-tanda Meninggal secara klinis
Secara tradisional, tanda-tanda klinis kematian dapat dilihat melalui perubahan-perubahan
nadi, respirasi dan tekanan darah. Pada tahun 1968, World Medical Assembly, menetapkan
beberapa petunjuk tentang indikasi kematian, yaitu:
Tidak ada respon terhadap rangsangan dari luar secara total.
Tidak adanya gerak dari otot, khususnya pernafasan.
Tidak ada reflek dan Gambaran mendatar pada EKG.
h

Macam Tingkat Kesadaran/Pengertian Pasien dan Keluarganya Terhadap Kematian.


Strause et all (1970), membagi kesadaran ini dalam 3 type:
Closed Awareness/Tidak Mengerti
Pada situasi seperti ini, dokter biasanya memilih untuk tidak memberitahukan tentang
diagnosa dan prognosa kepada pasien dan keluarganya. Tetapi bagi perawat hal ini sangat
menyulitkan karena kontak perawat lebih dekat dan sering kepada pasien dan keluarganya.
Perawat sering kal dihadapkan dengan pertanyaan-pertanyaan langsung, kapan sembuh, kapan
pulang, dsbg.
Matual Pretense/Kesadaran/Pengertian yang Ditutupi.
Pada fase ini memberikan kesempatan kepada pasien untuk menentukan segala sesuatu yang
bersifat pribadi walaupun merupakan beban yang berat baginya.
Open Awareness/Sadar akan keadaan dan Terbuka
Pada situasi ini, klien dan orang-orang disekitarnya mengetahui akan adanya ajal yang
menjelang dan menerima untuk mendiskusikannya, walaupun dirasakan getir. Keadaan ini
memberikan kesempatan kepada pasien untuk berpartisipasi dalam merencanakan saat-saat
akhirnya, tetapi tidak semua orang dapat melaksanaan hal tersebut.

Bantuan Yang Dapat Diberikan


Bantuan Emosional
Pada Fase Denial
Perawat perlu waspada terhadap isyarat pasien dengan denial dengan cara mananyakan
tentang kondisinya atau prognosisnya dan pasien dapat mengekspresikan perasaanperasaannya.
Pada Fase Marah
Biasanya pasien akan merasa berdosa telah mengekspresikan perasaannya yang marah.
Perawat perlu membantunya agar mengerti bahwa masih me rupakan hal yang normal dalam
merespon perasaan kehilangan menjelang kamatian. Akan lebih baik bila kemarahan
ditujukan kepada perawat sebagai orang yang dapat dipercaya, memberikan ras aman dan
akan menerima kemarahan tersebut, serta meneruskan asuhan sehingga membantu pasien
dalam menumbuhkan rasa aman.
Pada Fase Menawar
Pada fase ini perawat perlu mendengarkan segala keluhannya dan mendorong pasien untuk
dapat berbicara karena akan mengurangi rasa bersalah dan takut yang tidak masuk akal.
Pada Fase Depresi
Pada fase ini perawat selalu hadir di dekatnya dan mendengarkan apa yang dikeluhkan oleh
pasien. Akan lebih baik jika berkomunikasi secara non verbal yaitu duduk dengan tenang
disampingnya dan mengamati reaksi-reaksi non verbal dari pasien sehingga menumbuhkan
rasa aman bagi pasien.

Akreditasi RSHKL 2015

128

Pada Fase Penerimaan


Fase ini ditandai pasien dengan perasaan tenang, damai. Kepada keluarga dan temantemannya dibutuhkan pengertian bahwa pasien telah menerima keadaanya dan perlu
dilibatkan seoptimal mungkin dalam program pengobatan dan mampu untuk menolong
dirinya sendiri sebatas kemampuannya.
Bantuan Memenuhi Kebutuhan Fisiologis
Kebersihan Diri
Kebersihan dilibatkan unjtuk mampu melakukan kerbersihan diri sebatas kemampuannya
dalam hal kebersihan kulit, rambut, mulut, badan, dsbg.
Mengontrol Rasa Sakit
Beberapa obat untuk mengurangi rasa sakit digunakan pada klien dengan sakit terminal,
seperti morphin, heroin, dan sebagainya. Pemberian obat ini diberikan sesuai dengan tingkat
toleransi nyeri yang dirasakan klien. Obat-obatan lebih baik diberikan Intra Vena
dibandingkan melalui Intra Muskular/Subcutan, karena kondisi system sirkulasi sudah
menurun.
Membebaskan Jalan Nafas
Untuk klien dengan kesadaran penuh, posisi fowler akan lebih baik dan pengeluaran sekresi
lendir perlu dilakukan untuk membebaskan jalan nafas, sedangkan bagi klien yang tida sadar,
posisi yang baik adalah posisi sim dengan dipasang drainase dari mulut dan pemberian
oksigen.
Bergerak
Apabila kondisinya memungkinkan, klien dapat dibantu untuk bergerak, seperti: turun dari
tempat tidur, ganti posisi tidur untuk mencegah decubitus dan dilakukan secara periodik, jika
diperlukan dapat digunakan alat untuk menyokong tubuh klien, karena tonus otot sudah
menurun.
Nutrisi
Klien seringkali anorexia, nausea karena adanya penurunan peristaltik. Dapat diberikan annti
ametik untuk mengurangi nausea dan merangsang nafsu makan serta pemberian makanan

tinggi kalori dan protein serta vitamin. Karena terjadi tonus otot yang berkurang, terjadi
dysphagia, perawat perlu menguji reflek menelan klien sebelum diberikan makanan, kalau
perlu diberikan makanan cair atau Intra Vena/Invus.
Eliminasi
Karena adanya penurunan atau kehilangan tonus otot dapat terjadi konstipasi, inkontinen urin
dan feses. Obat laxant perlu diberikan untuk mencegah konstipasi. Klien dengan inkontinensia
dapat diberikan urinal, pispot secara teratur atau dipasang duk yang diganti setiap saat atau
dilakukan kateterisasi. Harus dijaga kebersihan pada daerah sekitar perineum, apabila terjadi
lecet, harus diberikan salep.
Perubahan Sensori
Klien dengan dying, penglihatan menjadi kabur, klien biasanya menolak/menghadapkan
kepala kearah lampu/tempat terang. Klien masih dapat mendengar, tetapi tidak dapat/mampu
merespon, perawat dan keluarga harus bicara dengan jelas dan tidak berbisik-bisik.
Bantuan Memenuhi Kebutuhan Sosial.
Klien dengan dying akan ditempatkan diruang isolasi, dan untuk memenuhi kebutuhan kontak
sosialnya, perawat dapat melakukan:
Menanyakan siapa-siapa saja yang ingin didatangkan untuk bertemu dengan klien
dan didiskusikan dengan keluarganya, misalnya: teman-teman dekat, atau anggota
keluarga lain.
Menggali perasaan-perasaan klien sehubungan dengan sakitnya dan perlu diisolasi.

Akreditasi RSHKL 2015

129

Menjaga penampilan klien pada saat-saat menerima kunjungan kunjungan temanteman terdekatnya, yaitu dengan memberikan klien untuk membersihkan diri dan
merapikan diri.
Meminta saudara/teman-temannya untuk sering mengunjungi dan mengajak orang
lain dan membawa buku-buku bacaan bagi klien apabila klien mampu membacanya.
Bantuan Memenuhi Kebutuhan Spiritual.
Menanyakan kepada klien tentang harapan-harapan hidupnya dan rencana-rencana
klien selanjutnya menjelang kematian.
Menanyakan kepada klien untuk mendatangkan pemuka agama dalam hal untuk
memenuhi kebutuhan spiritual.
Membantu dan mendorong klien untuk melaksanakan kebutuhan spiritual sebatas
kemampuannya.
C Asuhan Keperawatan
Tanda-tanda Kematian:
1 Dini:
a Pernafasan terhenti , penilaian > 10 menit (inspeksi, palpasi auskultasi)
b Terhentinya sirkulasi, penilaian 15 menit, nadi karotis tidak teraba.
c Kulit pucat
d Tonus otot menghilang dan relaksasi
e Pembuluh darah retina bersegmentasi beberapa menit pasca kematian
f Pengeringan kornea yang menimbulkan kekeruhan dalam 10 menit (hilang dengan
penyiraman air)
2 Lanjut (Tanda pasti kematian)
a Lebam mayat (livor mortis)
b Kaku mayat (rigor mortis)
c Penurunan suhu tubuh (algor mortis)
d Pembusukan (dekomposisi)
e Adiposera (lilin mayat)

f Mumifikasi
Gejala dan masalah yang sering dijumpai pada berbagai sistem organ.
Sistem Gastrointestinal : Anorexia, konstipasi, mulut kering dan bau, kandidiasis dan
sariawan mulut.
Sistem Genitourinaria : Inkontinensia urin
Sistem Integumen : Kulit kering/pecah-pecah, dekubitus
Sistem Neurologis : Kejang
Perubahan Status Mental : Kecemasan, halusinasi, depresi
Pengkajian.
Perawat harus memahami apa yang dialami klien dengan kondisi terminal, tujuannya untuk
dapat menyiapkan dukungan dan bantuan bagi klien sehingga pada saat-saat terakhir dalam
hidup bisa bermakna dan akhirnya dapat meninggal dengan tenang dan damai.
Doka (1993) menggambarkan respon terhadap penyakit yang mengancam hidup kedalam
empat fase, yaitu :
a Fase Prediagnostik : terjadi ketika diketahui ada gejala atau faktor risiko penyakit.
b Fase Akut : berpusat pada kondisi krisis. Klien dihadapkan pada serangkaian
keputusasaan, termasuk kondisi medis, interpersonal, maupun psikologis.
c Fase Kronis, klien bertempur dengan penyakit dan pengobatannya.
d Fase Terminal, dalam kondisi ini kematian bukan lagi hanya kemungkinan, tetapi pasti
terjadi.

Akreditasi RSHKL 2015

130

Klien dalam kondisi Terminal akan mengalami berbagai masalah baik fisik, psikologis,
maupun social-spiritual. Gambaran problem yg dihadapi pd kondisi terminal antara lain :
a Problem Oksigenisasi ; respirasi iregular, cepat atau lambat, pernafasan cheyne
stokes, sirkulasi perifer menurun, perubahan mental; agitasi-gelisah, tekanan darah
menurun, hypoksia, akumulasi secret, nadi ireguler.
b Problem Eliminasi; Konstipasi, medikasi atau imobilitas memperlambatperistaltic,
kurang diet serat dan asupanmakanan juga mempengaruhi konstipasi, inkontinensia
fekal bisa terjadi oleh karena pengobatan atau kondisi penyakit (misalnya Ca
Colon), retensi urin, inkopntinensia urin terjadi akibat penurunan kesadaran atau
kondisi penyakit misalnya trauma
medulla spinalis, oliguri terjadi seiring penurunan intake cairan atau kondisi
penyakit misalnya gagal ginjal.
c Problem Nutrisi dan Cairan; asupan makanan dan cairan menurun, peristaltic
menurun, distensi abdomen, kehilangan BB, bibir kering dan pecah-pecah, lidah
kering dan membengkak, mual, muntah, cegukan, dehidrasi terjadi karena asupan
cairan menurun.
d Problem suhu; ekstremitas dingin, kedinginan sehingga harus memakai selimut.
Problem Sensori ; Penglihatan menjadi kabur, refleks berkedip hilang saat
mendekati kematian, menyebabkan kekeringan pada kornea, pendengaran menurun,
kemampuan berkonsentrasi menjadi menurun.
Penglihatan kabur,pendengaran berkurang, sensasi menurun.
e Problem nyeri ; ambang nyeri menurun, pengobatan nyeri dilakukan secara intra
vena, klien harus selalu didampingi untuk menurunkan kecemasan dan
meningkatkan kenyamanan.
f Problem Kulit dan Mobilitas ; seringkali tirah baring lama menimbulkan masalah
pada kulit sehingga pasien terminal memerlukan perubahan posisi yang sering.
Masalah Psikologis ; klien terminal dan orang terdekat biasanya mengalami banyak
respon emosi, perasaaan marah dan putus asa seringkali ditunjukan. Problem
psikologis lain yang muncul pada pasien terminal antara lain ketergantungan, hilang

control diri, tidak mampu lagi produktif dalam hidup, kehilangan harga diri dan
harapan, kesenjangan komunikasi / barrier komunikasi.
Perubahan Sosial-Spiritual ; klien mulai merasa hidup sendiri, terisolasi akibat
kondisi terminal dan menderita penyakit kronis yang lama dapat memaknai
kematian sebagai kondisi peredaan terhadap penderitaan. Sebagian beranggapan
bahwa kematian sebagai jalan menuju kehidupan kekal yang akan
mempersatukannya dengan orang-orang yang dicintai. Sedangkan yang lain
beranggapan takut akan perpisahan, dikucilkan, ditelantarkan, kesepian, atau
mengalami penderitaan sepanjang hidup.
Faktor-Faktor yang perlu dikaji
Faktor Fisik
Pada kondisi terminal atau menjelang ajal klien dihadapkan pada berbagai masalah pada fisik.
Gejala fisik yang ditunjukan antara lain perubahan pada penglihatan, pendengaran, nutrisi,
cairan, eliminasi, kulit, tanda-tanda vital, mobilisasi, nyeri. Perawat harus mampu mengenali
perubahan fisik yang terjadi pada klien, klien mungkin mengalami berbagai gejala selama
berbulan-bulansebelum terjadi kematian. Perawat harus respek terhadap perubahan fisik yang
terjadi pada klien terminal karena hal tersebut menimbulkan ketidaknyamanan dan penurunan
kemampuan klien dalam pemeliharaan diri.

Akreditasi RSHKL 2015

131

b Faktor Psikologis.
Perubahan Psikologis juga menyertai pasien dalam kondisi terminal. Perawat harus peka dan
mengenali kecemasan yang terjadi pada pasien terminal, harus bisa mengenali ekspresi wajah
yang ditunjukan apakah sedih, depresi, atau marah. Problem psikologis lain yang muncul pada
pasien terminal antara lain ketergantungan, kehilangan harga diri dan harapan. Perawat harus
mengenali tahap-tahap menjelang ajal yang terjadi pada klien terminal.
c Faktor Sosial.
Perawat harus mengkaji bagaimana interaksi pasien selama kondisi terminal, karena pada
kondisi ini pasien cenderung menarik diri, mudah tersinggung, tidak ingin berkomunikasi, dan
sering bertanya tentang kondisi penyakitnya. Ketidakyakinan dan keputusasaan sering
membawa pada perilaku isolasi. Perawat harus bisa mengenali tanda klien mengisolasi diri,
sehingga klien dapat memberikan dukungan social bisa dari teman dekat, kerabat/keluarga
terdekat untuk selalu menemani klien.
d Faktor Spiritual.
Perawat harus mengkaji bagaimana keyakinan klien akan proses kematian, bagaimana sikap
pasien menghadapi saat-saat terakhirnya. Apakah semakin mendekatkan diri pada Tuhan
ataukah semakin berontak akan keadaannya. Perawat juga harus mengetahui disaat - saat
seperti ini apakah pasien mengharapkan kehadiran tokoh agama untuk menemani disaat-saat
terakhirnya.
Konsep dan Prinsip Etika, Norma, Budaya dalam Pengkajian Pasien Terminal.
Nilai, sikap, keyakinan, dan kebiasaan adalah aspek cultural/budaya yang mempengaruhi
reaksi klien menjelang ajal. Latar belakang budaya mempengaruhi individu dan keluarga
mengekspresikan berduka dan menghadapi kematian/menjelang ajal. Perawat tidak boleh
menyamaratakan setiap kondisi pasien terminal berdasarkan etika, norma, dan budaya,
sehingga reaksi menghakimi harus dihindari. Keyakinan spiritual mencakup praktek ibadah,
ritual harus diberi dukungan. Perawat harus mampu memberikan ketenangan melalui
keyakinan-keyakinan spiritual. Perawat harus sensitive terhadap kebutuhan ritual pasien yang
akan menghadapi kematian, sehingga kebutuhan spiritual klien menjelang kematian dapat
terpenuhi.

Diagnosa Keperawatan :
a Ansietas/ ketakutan individu , keluarga ) yang berhubungan diperkirakan dengan
situasi yang tidak dikenal, sifat dan kondisi yang tidak dapat diperkirakan takut
akan kematian dan efek negatif pada pada gaya hidup.
b Berduka yang behubungan dengan penyakit terminal dan kematian yang dihadapi,
penurunan fungsi perubahan konsep diri dan menarik diri dari orang lain.
c Perubahan proses keluarga yang berhubungan dengan gangguan kehidupan
keluarga, takut akan hasil ( kematian ) dengan lingkungnnya penuh dengan stress
( tempat perawatan )
d Risiko terhadap distres spiritual yang berhubungan dengan perpisahan dari system
pendukung keagamaan, kurang privasi atau ketidak mampuan diri dalam
menghadapi ancaman kematian.
Intervensi
Diagnosa I
a Bantu klien untuk mengurangi ansietasnya :
Berikan kepastian dan kenyamanan.
Tunjukkan perasaan tentang pemahman dan empati, jangan menghindari
pertanyaan.
Dorong klien untuk mengungkapkan setiap ketakutan permasalahan yang
berhubungan dengan pengobtannya.

Akreditasi RSHKL 2015

132

Identifikasi dan dukung mekaniosme koping efektif Klien yang cemas


mempunbyai penyempitan lapang persepsi dengan penurunan kemampuan
untuk belajar. Ansietas cendrung untuk memperburuk masalah. Menjebak klien
pada lingkaran peningkatan ansietas tegang, emosional dan nyeri fisik.
b Kaji tingkat ansietas klien : rencanakan pernyuluhan bila tingkatnya rendah atau
sedang. Beberapa rasa takut didasari oleh informasi yang tidak akurat dan dapat
dihilangkan dengan memberikan informasi akurat. Klien dengan ansietas berat atau
parah tidak menyerap pelajaran.
c Dorong keluarga dan teman untuk mengungkapkan ketakutan-ketakutan mereka
Pengungkapan memungkinkan untuk saling berbagi dan memberiakn kesempatan
untuk memperbaiki konsep yang tidak benar.
d Berikan klien dan keluarga kesempatan dan penguatan koping positif. Menghargai
klien untuk koping efektif dapat menguatkan respon koping positif yang akan
datang.
Diagnosa II
a Berikan kesempatan pada klien dan keluarga untuk mengungkapkan perasaan,
didiskusikan kehilangan secara terbuka, dan gali makna pribadi dari kehilangan,
jelaskan bahwa berduka adalah reaksi yang umum dan sehat. Pengetahuan bahwa
tidak ada lagi pengobatan yang dibutuhkan dan bahwa kematian sedang menanti
dapat menyebabkan menimbulkan perasaan ketidak berdayaan, marah dan
kesedihan yang dalam dan respon berduka yang lainnya. Diskusi terbuka dan jujur
dapat membantu klien dan anggota keluarga menerima dan mengatasi situasi dan
respon mereka terhdap situasi tersebut.
b Berikan dorongan penggunaan strategi koping positif yang terbukti yang
memberikan keberhasilan pada masa lalu. Stategi koping positif membantu
penerimaan dan pemecahan masalah.
c Berikan dorongan pada klien untuk mengekpresikan atribut diri yang positif
Memfokuskan pada atribut yang positif meningkatkan penerimaan diri dan
penerimaan kematian yang terjadi.

d
e

Bantu klien mengatakan dan menerima kematian yang akan terjadi, jawab semua
pertanyaan dengan jujur. Proses berduka, proses berkabung adaptif tidak dapat
dimulai sampai kematian yang akan terjadi di terima.
Tingkatkan harapan dengan perawatan penuh perhatian, menghilangkan ketidak
nyamanan dan dukungan. Penelitian menunjukkan bahwa klien sakit terminal
paling menghargai tindakan keperawatan berikut :
membantu berdandan
mendukung fungsi kemandirian
memberikan obat nyeri saat diperlukandan
meningkatkan kenyamanan fisik ( skoruka dan bonet 1982 )

Diagnosa III
a Luangkan waktu bersama keluarga atau orang terdekat klien dan tunjukkan
pengertian yang empati. Kontak yang sering dan mengkomuikasikan sikap
perhatian dan peduli dapat membantu mengurangi kecemasan dan meningkatkan
pembelajaran.
b
Izinkan keluarga klien atau orang terdekat untuk mengekspresikan perasaan,
ketakutan dan kekhawatiran. Saling berbagi memungkinkan perawat untuk
mengidentifikasi ketakutan dan kekhawatiran kemudian merencanakan intervensi
untuk mengatasinya.

Akreditasi RSHKL 2015

c
d
e
f

133

Jelaskan lingkungan dan peralatan ICU. Informasi ini dapat membantu mengurangi
ansietas yang berkaitan dengan ketidak takutan.
Jelaskan tindakan keperawatan dan kemajuan post operasi yang dipikirkan dan
berikan informasi spesifik tentang kemajuan klien.
Anjurkan untuk sering berkunjung dan berpartisipasi dalam tindakan perawat.
Kunjungan dan partisipasi yang sering dapat meningakatkan interaksi keluarga
berkelanjutan.
Konsul dengan atau berikan rujukan ke sumber komunitas dan sumber lainnya.
Keluarga dengan masalah-masalah seperti kebutuhan financial , koping yang tidak
berhasil atau konflik yang tidak selesai memerlukan sumber-sumber tambahan
untuk membantu mempertahankan fungsi keluarga.

Diagnosa IV
a Gali apakah klien menginginkan untuk melaksanakan praktek atau ritual
keagamaan atau spiritual yang diinginkan bila yang memberi kesemptan pada klien
untuk melakukannya. Bagi klien yang mendapatkan nilai tinggi pada doa atau
praktek spiritual lainnya , praktek ini dapat memberikan arti dan tujuan dan dapat
menjadi sumber kenyamanan dan kekuatan.
b Ekspresikan pengertian dan penerimaan anda tentang pentingnya keyakinan dan
praktik religius atau spiritual klien menunjukkan sikap tak menilai dapat membantu
mengurangi kesulitan klien dalam mengekspresikan keyakinan dan prakteknya.
c Berikan privasi dan ketenangan untuk ritual spiritual sesuai kebutuhan klien dapat
dilaksanakan. Privasi dan ketenangan memberikan lingkungan yang memudahkan
refresi dan perenungan.
d Bila anda menginginkan tawarkan untuk berdoa bersama klien lainnya atau
membaca buku keagamaan. Perawat meskipun yang tidak menganut agama atau
keyakinan yang sama dengan klien dapat membantu klien memenuhi kebutuhan
spritualnya.

Evaluasi
a
b
c
d

Tawarkan untuk menghubungkan pemimpin religius atau rohaniwan rumah sakit


untuk mengatur kunjungan. Jelaskan keterbatasan fasilitas ibadah. Tindakan ini
dapat membantu klien mempertahankan ikatan spiritual dan mempraktikkan ritual
yang penting ( Carson 1989 ).
Klien merasa nyaman dan mengekpresikan perasaannya pada perawat.
Klien tidak merasa sedih dan siap menerima kenyataan.
Klien selalu ingat kepada Allah dan selalu bertawakal.
Klien sadar bahwa setiap apa yang diciptakan Allah SWT akan kembali kepadanya.

134

Akreditasi RSHKL 2015

BAB III
PENUTUP
A Kesimpulan
Kondisi Terminal adalah suatu keadaan dimana seseorang mengalami penyakit/sakit yang
tidak mempunyai harapan untuk sembuh sehingga sangat dekat dengan proses kematian.
Respon klien dalam kondisi terminal sangat individual tergantung kondisi fisik, psikologis,
social yang dialami, sehingga dampak yang ditimbulkan pada tiap individu juga berbeda. Hal
ini mempengaruhi tingkat kebutuhan dasar yang ditunjukan oleh pasien terminal. Orang yang
telah lama hidup sendiri, terisolasi akibat kondisi terminal dan menderita penyakit kronis yang
lama dapat memaknai kematian sebagai kondisi peredaan terhadap penderitaan. Atau sebagian
beranggapan bahwa kematian sebagai jalan menuju kehidupan kekal yang akan
mempersatukannya dengan orang-orang yang dicintai. Sedangkan yang lain beranggapan
takut akan perpisahan, dikucilkan, ditelantarkan, kesepian, atau mengalami penderitaan
sepanjang hidup.
Seseorang yang menghadapi kematian/kondisi terminal, dia akan menjalani hidup, merespon
terhadap berbagai kejadian dan orang disekitarnya sampai kematian itu terjadi. Perhatian
utama pasien terminal sering bukan pada kematian itu sendiri tetapi lebih pada kehilangan
kontrol terhadap fungsi tubuh, pengalaman nyeri yang menyakitkan atau tekanan psikologis
yang diakibatkan ketakutan akan perpisahan, kehilangan orang yang dicintai.
B Saran
1 Perawat harus memahami apa yang dialami klien dengan kondisi terminal, tujuannya untuk
dapat menyiapkan dukungan dan bantuan bagi klien sehingga pada saat-saat terakhir dalam
hidup bisa bermakna dan akhirnya dapat meninggal dengan tenang dan damai.
2 Ketika merawat klien menjelang ajal/terminal, tanggung jawab perawat harus
mempertimbangkan kebutuhan fisik, psikologis, dan social yang unik.

3
4

Perawat harus lebih toleran dan rela meluangkan waktu lebih banyak dengan klien
menjelang ajal, untuk mendengarkan klien mengekspresikan duka citanya dan untuk
mempertahankan kualitas hidup pasien.
Asuhan perawatan klien terminal tidaklah mudah. Perawat membantu klien untuk meraih
kembali martabatnya. Perawat dapat berbagi penderitaan klien menjelang ajal dan
melakukan intervensi yang dapat meningkatkan kualitas hidup, klien harus dirawat dengan
respek dan perhatian penuh. Dalam melakukan perawatan keluarga dan orang terdekat
klien harus dilibatkan, bimbingan dan konsultasi tentang perawatan diperlukan.

DAFTAR PUSTAKA
Smith, Sandra F, Smith Donna J with Barbara C Martin. Clinical Nursing Skills. Basic to
Advanced Skills, Fourth Ed, 1996. Appleton&Lange, USA.
Craven, Ruth F. Fundamentals of nursing : human healt and function.
Kozier, B. (1995). Fundamentals of nursing : Concept Procees and Practice, Ethics and
Values. California : Addison Wesley

135

Akreditasi RSHKL 2015

RS.HATIN KUDUS
LANGGUR

PELAYANAN TAHAP TERMINAL ( END OF LIFE )


No. Dokumen

No. Revisi

Halaman

No.14/HPK/V/2015

1/1

Tanggal Terbit
SPO

Ditetapkan
Direktur RS. Hati Kudus Langgur

Tgl. 05 Mei 2015

Pengertian

Tujuan
Kebijakan
Prosedur

dr. Adrianus Leftungun


Usaha bimbingan yang diberikan oleh pihak rumah sakit yang
bertujuan memperbaiki kualitas hidup pasien dan keluarga yang
menghadapi misalnya yang berhubungan dengan penyakit yang
dapat mengancam jiwa, melalui pencegahan melalui identifikasi
dini dan penilaian yang tertib serta penanganan nyeri dan
masalah-masalah lain, fisik, psikososial dan untuk mendampingi
pasien rawat inap agar mampu memahami arti dan makna hidup
sesuai dengan keyakinan dan agama masing-masing.
Agar pasien mendapat suasana tenang dan nyaman saat
menghadapi penyakit tahap terminal.
Sesuai keputusan Direktur RS.
No.1/HPK/Kep.Dir/RSHKL/V/2015
tentang hak pasien dan keluarga.
1 Ucapkan salam selamat pagi/siang/sore/malam,bapa/ibu.
2 Perkenalkan diri sebutkan nama dan jabatan serta jelaskan
tugas dan peran anda.
3 Dokter penanggung jawab memberikan informasi kepada

4
5
6
7
Unit terkait

pasien dan atau keluarga yang diberikan wewenang


menyangkut penyakit pasien berada pada kondisi tahap
terminal
Berikan kesempatan pasien dan atau keluarga untuk
bertanya dan, atau memberikan pendapat yang berkaitan
dengan kebutuhan pelayanan pasien tahap terminal.
Berikan pengertian kepada pasien dan atau keluarga,
apabila menghendaki pelayan pasien tahap terminal, dapat
menghubungi perawat.
Pasien dan atau keluarga meminta pelayanan pasien tahap
terminal kepada perawat dan perawat membantu
mengisikan formulir tersebut.
Lakukan verifikasi kembali mengenai informasi pelayanan
pasien.
Instalasi rawat inap
Instalasi gawat darura

Akreditasi RSHKL 2015

136

Standar HPK.3.
Rumah sakit memberikan penjelasan kepada pasien dan keluarganya mengenai proses untuk
menerima dan bertindak terhadap keluhan, konflik dan perbedaan pendapat tentang pelayanan
pasien serta hak pasien untuk berpartisipasi dalam proses ini.
Elemen HPK.3.
1. Pasien diberitahu tentang proses menyampaikan keluhan, konflik atau perbedaan pendapat.
2. Keluhan, konflik dan perbedaan pendapat diselidiki oleh rumah sakit.
3. Keluhan, konflik, dan perbedaan pendapat yang timbul dalam proses asuhan ditelaah.
4. Pasien dan bila perlu keluarga ikut serta dalam proses penyelesaian.
5. Kebijakan dan prosedur mendukung konsistensi pelayanan.
Regulasi
1 Panduan penyelesaian komplain, keluhan, konflik atau perbedaan pendapat
pasien dan keluarga.
2 SPO penyelesaian komplain, keluhan, konflik atau perbedaan pendapat
Dokumen
Bukti pemberitahuan proses komplain

Akreditasi RSHKL 2015

137

PANDUAN PENANGANAN KOMPLIN


Pengertian
Dalam memberikan pelayanan kesehatan di rumah sakit, tidak terlepas
adanya komplain yang terjadi antara pasien dan rumah sakit. Komplain merupakan
akibat situasi dimana keinginan atau kehendak yang berbeda atau berlawanan
antara pasien dengan pihak rumah sakit, sehingga keduanya saling terganggu. Untuk
itu komplain tersebut perlu diselesaikan dengan baik sehingga tidak melebar terlalu
jauh dari pokok permasalahannya.
Komplain ini terjadi karena ketidakcocokan antar nilai atau tujuan-tujuan yang ingin
diharapkan oleh pasien terhadap pihak rumah sakit. Hal ini dapat mengganggu
bahkan membuat emosi atau stres yang mempengaruhi efisiensi dan produktivitas
kerja.
Untuk itu perlu dibuat suatu panduan menangani komplain dalam mengatasi
hal tersebut agar semuanya bisa diatasi. Pasien yang merasa tidak puas akan
mengambil sikap untuk komplain terhadap pihak rumah sakit atas keluhannya,
dansudah menjadi kewajiban pihak rumah sakit untuk menjawab dan menjelaskan
complain dari pihak pasien. Dalam setiap complain yang diberikan oleh pasien
terhadap rumah sakit hati kudus, selalu ditanggapi dengan baik dan diselesaikan
dengan cepat. Hal ini memang dilakukan agar tidak sampai terjadi konflik yang serius
terhadap pasien. Setiap permasalahan yang terjadi selalu diusahakan untuk
diselesaikan dengan mengaju pada panduan ini.
Ruang lingkup khusus
Ruang lingkup untuk komplain ini hanya diwilayah rumah sakit hati kudus dalam hal
pelayanan terhadap pasien.
Tujuan umum
Secara umum, tujuannya adalah menangani semua keluhan dari pasien agar bisa
diselesaikan secara profesional dan kekeluargaan.
Tujuan khusus

Agar pasien yang tidak puas bisa mendapat jawaban dan penjelasan dari pihak
rumah sakit.
Tata laksana
Pasien complai di jam kerja
1. Unit petugas terkait menerima komplain dari pasien.
2. Minta bantuan kepada atasan/ karu apabila pasien tidak puas dengan jawaban
petugas pada hari itu juga.
3. Minta bantuan kepada tim complain apabila pasien tidak puas dengan jawaban
atasan/karu, untuk disampaikan ke pimpinan rumah sakit atau direktur pada hari
itu juga.
4. Pasien akan mengisi formulir complain pada rawat inap atau rawat jalan tentang
isi komplainnya dan diberikan oleh tim komplain untuk ditindak lanjuti pada hari
itu juga.
5. Tim complain akan menyampaikan kepada Direktur dan pihak yang terkait atas
complain tersebut dan meminta jawabannya pada hari itu juga.
6. Complain yang bersifat medis, akan disampaikan kepada dokter medical
information yang dimana akan di rapatkan di komite ( jika perlu ) untuk
memberikan jawaban dan penjelasannya berdasarkan standar rumah sakit hati
kudus langgur.komplain yang tidak bersifat medis, akan diatasi oleh complain
dengan pihak yang terkait berdasarkan standar rumah sakit hati kudus langgur
paling lambat 2x24 jam.

Akreditasi RSHKL 2015

138

7. Jika jawaban sudah diterima oleh tim komplain, tim complain akan
menyampaikan jawabannya kepada pasien secara langsung ( yang bersifat non
medis ), dan ditemani oleh medical information ( yang sifatnya medis ) sebagai
jawaban resmi dari pihak pimpinan rumah sakit. Dalam menyampaikan jawaban,
tim complain mengundang pasien/keluarga secara kekeluargaan yang bertempat
di ruang tamu .
8. Bila pasien tidak puas tim complain akan melaporkan ke bagian pimpinan atau
direktur rumah sakit hati kudus langgur untuk mengatasi permasalahannya. ( bila
perlu diskusikan solusinya).
9. Semua komplain yang terjadi akan di laporkan oleh costumer service, tim
complain untuk direkap menjadi laporan bulanan tim komplain kepada pihak staf
direksi rumah sakit.
10.Setiap komplain yang terjadi akan dijadikan acuan untuk perbaikan, baik dari sisi
SDM maupun sistem.
Pasien komplain diluar jam kerja
1. Unit petugas terkait menerima komplain dari pasien.
2. Minta bantuan kepada supervaisor apabila pasien tidak puas dengan jawaban
petugas pada hari itu juga.
3. Bila pasien tidak puas dengan jawaban supervaisor, maka minta pasien mengisi
form complain rawat inap atau rawat jalan untuk disampai tim komplain.
4. Tim komplain menerima formulir komplin dan ditindak lanjuti.
5. Tim komplin akan menyampaikan kepada pihak yang terkait atas komplin
tersebut dan meminta jawabanny.
Komplin yang tidak bersifat medis, akan diatasi oleh tim komplin dengan pihak
terkait berdasarkan standar rumah sakit hati kudus langgur 2x24 jam.
6. Jika jawaban sudah diterima oleh tim pengaduan, tim pengaduan akan
menyampaikan jawabannya kepada pasien secara langsung ( yang bersifat medis
), dan ditemani oleh medical information ( yang bersifat medis ) sebagai jawaban
resmi dari pihak pimpinan rumah sakit. Dalam menyampaikan jawaban, tim
komplin mengundang pasien/keluarga secara kekeluargaan yang bertempat
diruang tamu lantai dasar.

7. Bila pasien tidak puas dengan jawaban dari pihak pimpinan rumah sakit, tim
komplin akan melaporkan ke tim ketua tim komplin untuk mengatasi
permaslahannya. ( bila perlu diskusikan solusi dengan direktur rumah sakit hati
kudus langgur )
8. Semua komplin yang terjadi akan dilaporkan oleh costumer service untuk direkap
menjadi laporan bulanan tim komplin kepada staf direksi rumah sakit.
9. Setiap komplain yang terjadi akan dijadikan acuan untuk perbaikan, baik dari sisi
SDM maupun sistem.
Tata laksana pasien komplain langsung ke tim komplain :
1. Tim komplain terkait menerima komplain dari pasien dan mencatat komplain
tersebut.
2. Tim komplain akan meminta waktu kepada pasien untuk meminta jawaban dari
unit terkait saat itu juga.
3. Tim komplain akan menyampaikan jawaban kepada pasien sesuai dengan
jawaban yang akan diberikan oleh unit terkait. Jika komplain menyangkut medis
maka tim komplain akan ditemani oleh dokter medical information.
4. Jika pasien tidak puas dengan jawaban dari unit terkait, maka tim komplain akan
meminta waktu kepada pasien untuk disampaikan ke pihak pimpinan rumah
sakit.
5. Tim komplain membuat laporan tertulis dengan lengkap untuk disampaikan ke
pimpinan rumah sakit.
6. Pihak pimpinan rumah sakit akan memberikan jawaban kepada tim komplain
untuk disampaikan kepada pasien sebagai jawaban resmi dari pimpinan rumah
sakit.
7. Complain yang bersifat medis, akan disampaikan kepada dokter medical
information yang dimana akan dirapatkan di komite medik ( jika perlu ) untuk
memberikan jawaban dan penjelasannya berdasarkan standar rumah sakit hati
kudus langgur.
Komplain yang tidak bersifat medis,akan diatasi oleh tim komplain dengan pihak
yang terkait berdasarkan standar rumah sakit hati kudus paling lambat 2x24 jam.
139

Akreditasi RSHKL 2015

8. Bila pasien tidak puas dengan jawaban pimpinan rumah sakit, tim komplain akan
melaporkan ke staf direksi untuk mengatasi permasalahannya. Bila perlu
didiskusikan dengan direktur rumah sakit hati kudus langgur.
9. Semua komplain yang terjadi akan dilaporkan oleh tim komplain untuk direkap
menjadi laporan bulanan timkomplain kepada pihak pimpinan rumah sakit.
10.Setiap komplai yang terjadi akan dijadikan acuan untuk perbaikan, baik dari sisi
SDM maupun sistem.
ALUR PROSES

ALUR PENANGANAN KOMPLAIN/KELUHAN PASIEN DI RUMAH SAKIT


PENGADUAN (Keluhan/Komplain)

Lisan

Tulisan

Penanggungjawab UNIT

Seleksi Pengaduan

Pelayanan Medik
(Tindakan Medis, Obat,
Pelayanan R.Inap/Jalan)

Keperawatan (Etika)

Umum

H U M AS
(Bag. Pelayanan & Penanganan Keluhan)
Bagian Personalia
Direktur
Rapat Direksi

140

Akreditasi RSHKL 2015

RS.HATI KUDUS
LANGGUR

PENERIMAAN DAN PENYELESAIAN KELUHAN PASIEN


( PELANGGAN )
No. Dokumen
No. Revisi
Halaman
No.15/HPK/V/2015
Tanggal Terbit

SPO
Pengertian
Tujuan
Kebijakan
Prosedur

1/3

Ditetapkan
Direktur RS. Hati Kudus Langgur

Tgl. 05 Mei 2015


dr. Adrianus Leftungun
Pelanggan ( pasien ) : pihak yang mendapat pelayanan atau
menggunakan fasilitas selama berada di rumah sakit.
Mengatasi keluhan pelanggan ( pasien ) internal dan eksternal yang
berkaitan dengan pelayanan di RSHKL.
Sesuai keputusan Direktur RS. No.1/Kep.Dir/RSHKL/V/2015
tentang hak pasien dan keluarga
1 Pasien atau keluarga menyampaikan keluhan secara lisan
maupun tertulis ( via telepon/sms/tatap muka ) kepada tim
penyelesaian komplain RS.Hati Kudus Langgur.
-Keluhan pasien / keluarga yang di sampaikan secara lisan dapat
melalui telepon.
-Pasien / keluarga yang akan menyampaikan keluhan secara
tertulis menggunakan formulir penyampaian keluhan pasien.

2
3

Formulir tersebut dapat diambil pada petugas ruangan di unitunit pelayanan RSHKL.
-Keluhan pasien / keluarga yang disampaikan secara tertulis tadi
diserahkan kembali ke petugas ruangan masing-masing dan
dicatat dalam buku agenda, selanjutnya dokumen tersebut
diserahkan ke tim penyelesaian komplain Rumah Sakit untuk
di proses lebih lanjut.
Tim penyelesaian komplain RS. Menerima keluhan dan
mencatat dalam formulir daftar keluhan pelanggan / pasien atau
keluarga.
Pengaduan dari masyarakat yang masuk akan dipilah, apabila
pengaduan dari masyarakat tersebut dapat dijawab maka
petugas penerima akan menjawab pengaduan masyarakat
tersebut secara langsung. Dan apabila pengaduan dari
masyarakat tidak dapat dijawab langsung maka pengadu
(masyarakat) diminta menelepon ulang 10-60 menit kemudian.
Petugas akan mencari informasi langsung menghubungi sumber
informasi yang dikenal dan diketahui ( Dokter, para medik, staf
RS. Hati Kudus Langgur ). Sehingga pengadu sewaktu
menelepon ulang petugas sudah dapat menjawab.

141
Akreditasi RSHKL 2015

RS. HATI KUDUS


LANGGUR

PENERIMAAN DAN PENYELESAIAN KELUHAN PASIEN


( PELANGGAN )
No. Dokumen
No. Revisi
Halaman
No.15/HPK/V/2015

Prosedur

2/3

Setelah dikonsultasikan dengan koordinator tim penyelesaian


komplain RS dan dapat menjawab langsung pengaduan dari
masyarakat maka petugas dapat menyampaikan kepada
pengadu.

Dan apabila setelah dikonsultasikan dengan koordinator


penyelesaian komplain RS juga tidak dapat menjawab maka,
pengadu diminta untuk menunggu selama 1 3 x 24 jam.

Selama menunggu 1 3 x 24 jam, koordinator tim


penyelesaian komplain akan mencarikan sumber informasi
utama / supervisor.

Setelah dari sumber informasi utama / supervisor atau tim


penyelesaian komplain RS atau dilakukan rapat koordinasi dari
banyak bidang, jawaban akan disampaikan kembali ke tim
penyelesaian komplain RS yang kemudian akan
diinformasikan kepada petugas penerima pengaduan untuk
disampaikan kembali kepada pengadu.

Bagi pengadu yang lewat media masa atau bertatap muka


secara lisan, Pihak berwenang ( teradu ) mengisi formulir
permintaan tindakan koreksi atau pencegahan pada kolom

analisis penyebab masalah dan tindakan perbaikan yang akan


diambil serta mencatat tanggal rencana penyelasaian tindakan
koreksi atau pencegahan.
10 Pihak berwenang ( teradu ) menyerahkan formulir permintaan
tindakan koreksi atau pencegahan ke tim penyelesaian
komplain RS.
11 Bagi pengaduan yang lewat media masa akan dibuat surat
jawaban tertulis ke media yang bersangkutan. Untuk kelalaian
tindakan medis akan ditangani oleh Komite Medis sendiri.
12 Jawaban kepada pengadu / masyarakat harus disampaikan
kembali maksimum dalam 5 x 24 jam. Jawaban yang tidak
dapat diselesaikan dalam waktu 5 x 24 jam, baik pengaduan
secara langsung, lewat telpon dan melalui media masa, maka
pengadu dapat menindak lanjuti ke tim penyelesaian komplain
RS.
13 Untuk pengaduan yang tidak dapat diselesaikan akan diberikan
kompensasi dengan perlakuan khusus sesuai kebijakan dari
RS.Hati Kudus Langgur / Instalasi masing-masing.

142

Akreditasi RSHKL 2015

RS. HATI KUDUS


LANGGUR

PENERIMAAN DAN PENYELESAIAN KELUHAN PASIEN


( PELANGGAN )
No. Dokumen
No. Revisi
Halaman
No.15/HPK/V/2015

3/3

14 Jawaban ditulis di dalam formulir laporan yang sudah


ditetapkan.
Prosedur

Unit terkait

15 Tim penyelesaian komplain RS. Membuat permintaan tindakan


perbaikan pada formulir permintaan tindakan koreksi atau
pencegahan serta menyampaikan ke atasan langsung pihak
teradu untuk menyelesaikan keluhan atau pengaduan dengan
dilampiri dokumen penyampaian keluhan pasien / keluarga.
Selain itu tim menyiapkan daftar bukti penerimaan formulir
permintaan tindakan koreksi atau pencegahan beserta
lampirannya untuk ditandatangani oleh pihak penerima.
16 Tim melakukan verifikasi terkait tindakan perbaiakan yang
diambil serta memantau status setiap tindakan yang diambil.
-

Pimpinan RS. Hati Kudus Langgur


Staf direksi RS Hati Kudus Langgur
Semua unit pelayanan
Tim penyelesaian komplen RS.Hati Kudus Langgur.

143

Akreditasi RSHKL 2015

ALUR PENANGANAN KOMPLAIN/KELUHAN PASIEN DI RUMAH SAKIT


PENGADUAN (Keluhan/Komplain)

Lisan

Tulisan

Penanggungjawab UNIT

Seleksi Pengaduan

Pelayanan Medik
(Tindakan Medis, Obat,
Pelayanan R.Inap/Jalan)

Keperawatan (Etika)

Umum

H U M AS
(Bag. Pelayanan & Penanganan Keluhan)
Bagian Personalia
Direktur
Rapat Direksi

144

Akreditasi RSHKL 2015

RUMAH SAKIT HATI KUDUS LANGGUR


JL. JENDERAL SUDIRMAN ' (0916) 21638 7 (0916) 21638
LANGGUR-MALUKU TENGGARA
Email: rs_hk.langgur@yahoo.com

PENGADUAN MASALAH
SURAT PENGANTAR
NO...................................
Yang bertanda tangan di bawah ini, menerangkan bahwa:
Nama :
Tempat tanggal lah :
Jenis kelamin

Agama

Pekerjaan :
Alamat :
Bermaksud ingin menyampaikan permasalahan-permasalahan yang terjadi atas diri saya
terhadap pelayanan yang saya dapat di Rumah Sakit Hati Kudus Langgur, antara lain :

Demikian agar menjadi maklum.

Langgur,

2015

Mengetehui
Direktur

Tim penyelesaian maslah

Kepala Ruangan

145

Akreditasi RSHKL 2015

RUMAH SAKIT HATI KUDUS LANGGUR


JL. JENDERAL SUDIRMAN ' (0916) 21638 7 (0916) 21638
LANGGUR-MALUKU TENGGARA
Email: rs_hk.langgur@yahoo.com

PENYELESAIAN MASALAH
Latar
belakang :

Kondisi
saat ini :
Target
improveme
nt :

Anilasa
akar
penyebab :

Rencana improvement :
N
Apa
o
1
2
3
4
5
6
7
8
9
1
0
Analisa hasil :

Rencana tindak lanjut :

Bagaiman
a

Diman
a

Kapan

Siapa

Akreditasi RSHKL 2015

146

Standar HPK.4.
Staf rumah sakit didik tentang peran mereka dfalam mengidentifikasi nilai-nilai dan
kepercayaan pasien serta melindungi hak pasien.
Elemen Penilaian HPK.4.
1. Staf memahami peran mereka dalam mengidentifikasi nilai-nilai dan kepercayaan pasien
maupun keluarganya serta bagaimanan nilai dan kepercayaan tersebut dihormati dalam
proses asuhan.
2. Staf memahami peran mereka dalam melindungi hak pasien dan keluarga.
Regulasi RS :
Kebijakan/Panduan/SPO
pelayanan.

tentang identifikasi nilai-nilai

dan kepercayaan pasien dalam

147

Akreditasi RSHKL 2015

KEPUTUSAN DIREKTUR
NOMOR: 01 / KEP-DIR/RSHKL/XII/2015
TENTANG
PENETAPAN IDENTIFIKASI NILAI-NILAI DAN KEPERCAYAAN PASIEN
DIREKTUR RS.HATI KUDUS LANGGUR
Menimbang

: a. Bahwa setiap pasien dan keluarganya berhakl di fasilitasi informasi


tentang nilai-nilai dan kepercayaan dan kebudayaan yang berkaitan dalam kehidupan
sehari-hari diberika di Rumah Sakit Hati Kudus Langgur.
b. Bahwa Rumah Sakit Hati Kudus wajib memenuhi kebutuhan pasien dan keluarga
tentang hak-hak pasien dan keluarganya.
c. Bahwa berdasarkan pertimbangan sebagaimana dimaksud dalam huruf a dan b
perlu menetapkan keputusan Direktur Rumah Sakit tentang pemberlakuan panduan
nilai-nilai kepercayaan pasien.

Mengingat

: 1. Undang-undang RI. Nomor 29 tahun 2004 tentang praktis kedokteran


2. Undang-undang RI Nomor 36 tahun 2009 tentang kesehatan
3. Undang-undang RI Nomor 44 tahun 2009 tentang Rumah Sakit
4. Undang-undang RI Nomor 08 tahun 2009 tentang perlindungan konsumen
5. Undang-undang RI Nomor 14 tahun 2008 tentang informasi publik
6. Peraturan Mentri Kesehatan No.772/MENKES/PER/V/2002, Tentang pedoman
perawatan internal Rumah Sakit.
7. Peraturan Mentri Kesehatan No. 117/MENKES/PER/VI/2011, tentang sistem
informasi Rumah Sakit.
8. Peraturan Mentri Kesehatan No.1438/MENKES/PER/IX/2010, tentang standar
pelayanan kedokteran.

9. Peraturan Mentri kesehatan No.269/MENKES/PER/III/2008, tentang Rekam


Medis.
10. Peraturan Mentri kesehatan No.149/MENKES/PER/2010, tentang perizinan
Rumah Sakit.

Nomor:

Keputusan
Direktur Rumah Sakit hati Kudus
01 /KEP-DIR/RSHKL/12/2015,Tentang Kebijakan Perlindungan Hak Pasien dan Keluarga

Memperhatikan;
Memutuskan
Menetapkan:
Kesatu

: MENETAPKAN KEPUTUSAN DIREKTUR RUMAH SAKIT. HATI KUDUS


LANGGUR
TENTANG
KEBIJAKAN
IDENTIFIKASI
NILAI-NILAI
KEPERCAYAAN PASIEN DI RUMAH SAKIT HATI KUDUS LANGGUR.

Kedua

: Panduan identifikasi nilai-nilai kepercayaan pasien di lingkungan Rumah Sakit Hati


Kudus sebagaimana dimaksud Diktum kesatu terlampir dalam keputusan ini.

Ketiga

: Rumah sakit menawarkan kepada pasien atau keluarga apakag pasien ingin
mendapatkan pelayanan ibadah atau aktifitas ritual keagamaan maupun nilai-nilai
kepercayaan atau bdaya yang berkaitan dalam kehidupan sehari-hari selamadi Rawat
di Rumah Sakit Hati Kudus Langgur.
148

Akreditasi RSHKL 2015

Keempat

: panduan ini menjadi acuan bagi Rumah Sakit untuk melaksanakan program
pelayanan identifikasi nilai-nilai kepercayaan pasien di Rumah sakit.

Kelima

: keputusan ini berlaku sejak tanggal ditetapkan dan akan ditinjau kembali jika
terdapat kekeliruan dan perkembangan dikemudian hari.
Ditetapkan di : Langgur
Pada tanggal, 01 Mei 2015
Direktur RS.Hati Kudus Langgur

Dr. Adrianus Leftungun

KEPUTUSAN DIREKTUR
NOMOR 01 /KEP-DIR/RSHKL/XII/2015
TENTANG
PEMBERLAKUAN PANDUAN IDENTIFIKASI NILAI-NILAI KEPERCAYAAN PASIEN
DIREKTUR RUMAH SAKIT HATI KUDUS
LANGGUR
Menimbang

: a. Bahwa setiap pasien dan keluarganya berhak di fasilitasi dan informasi tentang
nilai-nilai kepercayaan dan kebudayaan yang berkaitan dalam kehidupan sehari-hari
diberikan Rumah Sakit hati Kudus.

b. Bahwa Rumah sakit Hati Kudus memenuhi kebutuhan pasien dan keluarga tentang
hak-hak pasien dan keluarganya.
c. Bahwa berdasarkan pertimbangan sebagaimana dimaksudkan dengan huruf a dan
b, perluh menetapkan nilai-nilai kepercayaan.
Mengingat

: 1. Undang-undang RI No.29 tahun 2004 tentangpraktis kedokteran


2. Undang-undang RI No. 36 tahun 2009 tentang kesehatan.
3. Undang-undang RI No.44 tahun 2009 tentang Rumah Sakit
4. Undang-undang RI No.08 tahun 2009 tentang perlindungan konsumen
5. Undang-undang RI No.14 tahun 2008 tentang informasi publik.
6. Peraturan Mentri Kesehatan No.772/MENKES/PER/V/20002 tentang pedoman
perawatan internal Rumah Sakit
7. peraturan Mentri kesehatan No.117/MENKES/PER/VI/2011 tentang sistem
informasi Rumah sakit.
8. Peraturan mentri Kesehatan NO.1438/MENKES/PER/IX/2010 tentang standar
pelayanan kedokteran.
9. Peraturan Mentri Kesehatan No.269/MENKES/PER/III/2008 tentang Rekam
Medis.
10. Peraturan Mentri kesehatan No.149/MENKES/PER/2010 tentang perizinan
Rumah Sakit.

Memperhatikan
: keputusan Direktur Utama Rumah sakit hati Kudus
Nomor: 01 /KEP-DIR/RSHKL/IX/2012 tentang kebijakan perlindungan Hak pasien dan Keluarga.

Akreditasi RSHKL 2015

MEMUTUSKAN
Menetapkan
KESATU

149

:
: MEMBERLAKUKAN KEPUTUSAN DIREKTUR RUMAH SAKIT HATI KUDUS
LANGGUR TENTANG PEMBERLAKUAN PANDUAN IDENTIFIKASI NILAINILAI KEPERCAYAAN PASIEN DI RUMAH SAKIT HATI KUDUS LANGGUR.

KEDUA

: Panduan identifikasi nilai-nilai kepercayaan pasien di lingkungan Rumah Sakit Hati


Kudus sebagaimana dimaksud Diktum kesatu terlampir dalam keputusan ini.

KETIGA

: Rumah Sakit menawarkan kepadan pasien atau keluarga apakah pasien ingin
mendapatjan pelayanan ibadah atau aktifitas ritual keagamaan maupun nilai-nilai
kepercayaan atau budaya yang berkaitan dalam kehidupan sehari-hari selama dirawat
di Rumah sakit Hati Kudus Langgur

KEEMPAT

: Panduanini menjadi acuan bagi Rumah sakit untuk melaksanakan program pelayanan
identifikasi nilai-nilai kepercayaan pasien di Rumah sakit.

KELIMA

: Keputusan ini berlaku sejak tanggal ditetapkan dan akan ditinjau kembali jika
terdapat kekeliruan dan perkembangan di kemudian hari.
Ditetapkan di langgur
Pada tanggal: 01 Mei 2015
Direktur Rs.Hati Kudus Langgur

Dr. Adrianus Leftungun

150

Akreditasi RSHKL 2015

BAB I
DEFENISI
1. Nilai adalah suatu keyakinan yang menjadi dasar bagi seorang atau kelompok orang untuk memilih
tindakannya, atau menilai suatu yang bermakna bagi kehidupannya.
2. Kepercayaan adalah suatu sikap yang ditunjukan oleh manusia saat ia merasa cukup tahu dan
menyimpulkan barang untuk memilih twa dirinya telah mencapai kebenaran.
3. Mengidentifikasi dan menghormati nilai-nilai kepercayaan adalah melindungi dan meningkatkan suatu
keyakinan dan kepercayaan yang menjadi dasar bagi seseorang atau kelompok orang untuk memilih
tindakan atau memilih sesuatu yang bermakna untuk kehidupannya.

BAB II
RUANG LINGKUP
1. Rumah sakit memfasilitasi pasien melakukan ibadah atau aktifitas ritual keagamaan, maupun nilainilai kepercayaan atau budaya yang berkaitan dalam kehidupan sehari-hari selama dirawat di
Rumah Sakit Hati Kudus.
2. Agar merupakan suatu kebutuhan dasar tiap manusia munculnya berbagai perasaan dalam diri
manusia yang bersifat khayali dan imajiner, menjaga modal dasar bagi pertumbuhan dan
perkembangan suatu agama atua kepercayaan, agama muncul daari adanya kepercayaankepercayaan terhadap sesuatu yang dianggap suci dan menempati berbagai aspek dalam kehidupan
manusia yang akhirnya suatu agama atau kepercayaan dapat melekat dan mengambil peran penting
pada seseorang individu dan masyarakat.
3. Sebuah masyarakat yang mempunyai konsep-konsep kepercayaan akan membentuk sebuah sistem
baru dimana ada norma-norma dan aturan-aturan agam yang melekat dan menjadi ciri khas dalam
masyarakat tersebut begitu pentingx.

4. Peranan agama dalam masyarakat sehingga ada yang disebut dengan masyarakat agamis dan ada
juga yang dikatakan sebagai masyarakat sekuler mengesahklan urusan-urusan dunia dengan nilainilai keagamaan,sedangkan masyarakat agamis adalah masyarakat yang meletakan nilai-nilai yang
disepakati oleh masyarakat tersebut berdasarkan tuntutan dan aturan agama yang dianut dalam
masyarakat.
5. Setiap pasien adalah unik dengan kebutuhan, kekuatan, budaya dan kepercayaan masing-masing
Rumah Sakit membangun kepercayaan dan komunikasi terbuka dengan pasien untuk memahami
dan melindungi nilai budaya, psikososial serta nilai spiritual pasien.
6. Semua pasien didorong untuk mengekspresikan kepercayaan mereka dengan tetap menghargai
kepercayaan pihak lain oleh karena itu keteguhan memegang nilai-nilai dan kepercayaan dapat
mempengaruhi bentuknya pola pelayanan dan cara pasien merespon sehingga setiap pratisi
pelayanan kesehatan harus berusaha memahami
7. asuhan dan pelayanan yang diberikan dalam konteks nilai-nilai dan kepercayaan pasien.
BAB III
TATA LAKSANAN
1. Saat pasien dinyatakan rawat inap oleh DPJP, pasien diwajibkan mengisi kolom agama yang dianut
dan suku bangsa di lembar keluar masuk.
2. Saat tiba di ruang Rawat inap, perawat pelaksana melakukan assesment pasien
rawat inap tentang spiritual pasien.
3. Jika ada kebutuhan khusus pasien tentang kebutuhan spiritual, perawat akan menindak lanjuti
untuk dikoordinasikan dengan bidang terkait.

151

Akreditasi RSHKL 2015

4. Jika kebutuhan psien tentang Rohanian, perawat akan berkoordinasi dengan rohaniwan ( diatur
dalam SPO pelayanan kerohanian pasien )
5. Petugas menghormati kepercayaan pasien tahap terhadap suatu hal sesuai dengan aturan Rumah
sakit, misalnya:
a. Menolak melakukan tranfusi darah karna kepercayaan
b. Menolak pulang hari tertentu karna kepercayaan
c. Menolak dilayani oleh petugas laki-laki kalau pasiennya perempuan
d. Menolak dilakukan imunisasi pada anaknya
e. Menolak dirawat oleh medis dan mencari petugas alternatif tertentu
f. Tidak memakan suatu jenis makanan tertentu ( misalnya,daging sapi, ikan tidak bersisik, dll )
g. Lain-lain
6. Petugas menyakinkan kepada pasien bahwa petugas Rumah Sakit akan bersedia membantu pasien
jika mengalami kesulitan dalam melaksanakan kepercayaan selama masa perawatan.
7. Petugas rumah sakit harus menunjukan sikap empati pada perasaan pasien.

BAB IV
DOKUMENTASI
Identifikasi nilai-nilai kepercayaan pasien dilakukan pada pengkajian awal dan tercantum di
scharge planing. Setelah itu, pendokumentasian sebagai bukti otentik dari kita sebagai penyedia
jasa layanan kesehatan harus selalu dijalankan sehingga semuanya tetap sesuai dengan ketentuan
yang berlaku.

152

Akreditasi RSHKL 2015

RS.HATI KUDUS
LANGGUR

IDENTIFIKASI NILAI-NILAI DAN KEPERCAYAAN PASIEN


No. Dokumen

No. Revisi

Halaman

95/HPK/II/2016

1/2

Tanggal Terbit
SPO
Pengertian
Tujuan

Kebijakan

Ditetapkan
Direktur RS. Hati Kudus Langgur

10 februari 2016
Dr. Adrianus Leftungun
Nilai adalah suatu keyakinan dan kepercayaan yang menjadi dasar bagi
seseorang atau kelompok orang untuk memilih tindakannya, atau
menilai suatu yang bermakna bagi kehidupannya.
1. Agar petugas rumah sakit mampu mengidentifikasikan nilainilai dan kepercayaan yang dianut oleh pasien
2. Agar petugas rumah sakit memahami peran mereka dalam
melindungi hak pasien dan keluarga dalam hal beribadah sesuai
dengan agama dan kepercayaan.
3. Agar petugas rumah sakit mengenali keragaman kultur yang
ada.
Rumah sakit memfasilitasi pasien untuk melakukan ibadah atau
aktifiktas ritual keagamaan maupun nilai-nilai kepercayaan, budaya
yang berkaitan dengan kehidupan sehari-hari selama di rawat di rumah
sakit hati kudus.

Prosedur

A. Persiapan
- Penampilan petugas
1. Petugas berpenampilan rapi dan menggunakan adribut
seragam lengkap
2. Petugas ramah dan santun dalam bertutur kata kepada
pasien.
B. Pelaksanaan
1. Saat pasien dinyataka rawat inap oleh DPJP, pasien diwajibkan
mengisi kolom agam yang dianut dan suku bangsa dilembar keuar
masuk.
2. Saat tiba di ruang rawat perawat melakukan assesmen pasien
rawat inap tentang spiritual pasien.
3. Jika ada kebutuhan khusus pasien tentang kebutuhan spiritual
perawat akan menindak lanjuti untuk di koordinasi dengan bidang
terkait.
4. Jika kebutuhan pasien tentang kerohanian, perawat akan
berkoordinasi dengan petugas kerohanian.
5. Petugas menghormati kepertcayaan pasien terhadap suatu hal
sesuai dengan aturan RS, misalnya
-menolak melakukan tranfusi darah karna kepercayaan
-menolak pulang hari tertentu
-Menolak dilayani oleh petugas laki-laki pada pasien perempuan
153

Akreditasi RSHKL 2015

RS.HATI KUDUS
LANGGUR

IDENTIFIKASI NILAI-NILAI DAN KEPERCAYAAN PASIEN


No. Dokumen

No. Revisi

Halaman

95/HPK/II/2016

2/2

Tanggal Terbit
SPO
Prosedur

Unit terkait

Ditetapkan
Direktur RS. Hati Kudus Langgur

10 februari 2016
Dr. Adrianus Leftungun
-menolak dilakukan imunisasi pada anaknya
-menolak dirawat oleh medis dan mencari pengobatan alternatif
-tidak memakan satu jenis makanan tertentu misalnya daging
sapi,ikan tidak bersisik,dl
6. petugas meyakinkan kepada pasien bahwa RS akan bersedia
membantu perawatan.
7.petugas harus menunjukan sikap empati pada perasaan pasien
1. Bidang keperawatan
2. Pelayanan medis
3. Gizi

Akreditasi RSHKL 2015

154

Standar HPK.5.
Setiap pasien dijelaskan mengenai hak-hak dan tanggung jawab mereka dengan cara dan
bahasa yang dapat mereka pahami.
Elemen Penilaian HPK.5.
1. Informasi secara tertulis tentang hak dan tanggung jawab pasien diberikan kepada setiap
pasien.
2. Pernyataan tentang hak dan tanggung jawab pasien juga ditempel atau bisa diperoleh dari
staf rumah sakit pada setiap saat.
3. Rumah sakit mempunyai prosedur untuk menjelaskan kepada pasien tentang hak dan
tanggung jawabnya bila komunikasi secara tertulis tidak efektif dan tidak sesuai.
Regulasi RS :
Kebijakan/Panduan/SPO tentang pemberian informasi hak dan tanggung jawab pasien
Leaflet/baner hak dan tanggung jawab pasien

Akreditasi RSHKL 2015

155

PANDUAN
HAK DAN KEWAJIBAN PASIEN SERTA KELUARGA

D. DEFENISI
7. Hak adalah tuntutan seseorang terhadap sesuatu yang merupakan kebutuhan
pribadinya, sesuai dengan keadilan, moralitas dan legalitas.
Kewajiban adalah sesuatu yang harus dilakukan dan tidak boleh bila tidak
dilaksanakan.
8. General consent atau persetujuan umum adalah pernyataan kesepakatan yang
diberikan oleh pasien terhadap peraturan rumah sakit yang bersifat umum.
9. Informed consent: pernyataan setuju ( consent ) atau ijin dari seseorang( pasien ) yang
diberikan secara bebas, rasional tanpa paksaan ( voluntary ) terhadap tindakan
kedokteran yang akan dilakukan terhadapnya sesudah mendapatkan informasi yang
cukup tentang tindakan kedokteran yang dimaksud.
10. Pasien adalah penerima jasa pelayanan kesehatan di Rumah sakit baik dalam keadaan
sehat maupun sakit.
11. Dokter atau dokter gigi adalah dokter, dokter spesialis, dokter gigi, dan dokter gigi
spesialis lulusan pendidikan kedokteran dan kedokteran gigi baik di dalam maupun
diluar negri yang diakui pemerintah republik indonesia sesuai dengan peraturan
perundang-undangan.
12. Keluarga adalah suami atau istri, ayah atau ibu kandung, anak-anak kandung, saudarasaudara kandung atau pengampunya.
Ayah:
- Ayah kandung
- Termasuk ayah adalah ayah angkat yang ditetapkan berdasarkan penetapan
pangadilan atau berdasarkan hukum adat.
Ibu :
- Ibu kandung
- Termasuk ibu adalah
ibu angkat yang ditetapkan berdasarkan penetapan
pengadilan atau berdasarkan hukum adat.
Suami :
- Seorang laki-laki yang dalam ikatan perkawinan dengan seorang perempuan
berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku

Istri:
- Seorang perempuan yang dalam ikatan perkawinan dengan seorang laki-laki
berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku.
- Apabila yang bersangkutan mempunyai lebih dari ( satu ) 1 istri perlindungan hak
keluarga dapa t diberikan kepada salah satu dari istri.
E. RUANG LINGKUP
Hak pasien selalu dihubungkan dengan pemeliharaan kesehatan yang bertujuan agar pasien
mendapatkan upaya kesehatan, sarana kesehatan, dan bantuan dari tenaga kesehatan yang
memenuhi standar pelayanan kesehatan yang optimal sesuai dengan UU NO 44 tahun 2009
tentang Rumah Sakit.

Akreditasi RSHKL 2015

156

5. Prinsip dalam pelayanan klesehatan:


k. Bahwa upaya kesehatan yang semula dititik beratkan pada upaya penyembuhan
penderita, secara berangsur-angsur berkembang kearah keterpaduan upaya
kesehatan yang menyeluruh.
l. Bahwa dalam rangka terwujudnya derajat kesehatan yang optimal bagi seluruh
masyarakat perlu adanya perlindungan hak pasien dan keluarga.
m. Bahwa keberhasilan pembangunan di berbagai bidang dan kemajuan ilmu
pengetahuan dan teknologi telah meningkatkan taraf kesejahteraan masyarakat dan
kesadaran akan hidup sehat.
n. Bahwa meningkatnya kebutuhan pelayanan dan pemerataan yang mencakup
tenaga, sarana, prasarana, baik jumlah maupun mutu.
o. Bahwan pelayana kesehatan amat penting apabila dihadapkan pada pasien yang
sangat membutuhkan pelayanan kesehatan dengan baik dan dapat memuaskan para
pasien.
p. Perlindungan merupakan hal yang esensial dalam kehidupan karena merupakan
sifat yang melekat pada setiap hak yang dimilki.
q. Bahwa seseorang dapat menuntut haknya apabila telah memenuhi kewajibannya,
oleh karena itu kewajiban menjadi hak yang paling utama dilakukan.
r. Bahwa perlindungan terhadap tenaga kesehatan maupun pasien merupakan hal
yang bersifat timbal balik artinya pihak-pihak tersebut dapat terlindungi atas hakhaknya bila melakukan kewajibannya.
s. Bahwa dalam kondisi tertentu pasien tidak memiliki kemampuan untuk
mendapatkan informasi atau penjelasan mengenai haknya sehingga akan
disampaikan melalui keluarga.
t. Bahwa untuk mengaturpemenuhan perlindungan hak pasien dan keluarga harus
ada pedoman sebagai acuan bagi seluruh personil rumah sakit.
6. Hak pasien dan keluarga
Hak-hak pasien di Rumah sakit Hati Kudus yaitu :
s. Memperoleg informasi mengenai tata tertib dan peraturan yang berlaku di Rumah
Sakit.
t. Memperoleh informasi hak dan kewajiban pasien, memberikan informasi yang
benar, jelas dan jujur mengenai hak dan kewajiban pasien.
u. Memperoleh layanan yang manusiawi adil,jujur,dan tanpa diskriminasi, memberi
pelayanan kesehatan yang aman,bermutu, anti diskriminasi, dan efektif dengan
mengutamakan kepentingan pasien sesuai dengan standar pelayanan Rumah sakit.

v. Memperoleh layanan kesehatan yang bermutu sesuai dengan standar profesi dan
standar prosedure operasional, membuat,melaksanakan dan menjaga standar mutu
pelayanan kesehatan di Rumah Sakit sebagaio acuan dalam melayani pasien.
w. Mengajukan pengaduan atas kwalitas pelayanan yang didapatkan.
x. Memilih dokter dan kelas perawatan sesuai dengan keinginannya dan peraturan
yang berlaku di Rumah sakit .
y. Meminta konsultasi tentang penyakit yang dideritanya kepada dokter lain yang
mempunyai SIP baik di dalam maupun di luar Rumah sakit.
z. Mendapatkan prifasi dan kerahasian penyakit yang dideritanya termasuk data-data
medisnya.
aa.

Akreditasi RSHKL 2015

157

ab. Mendapat informasi mengenai diagnosis dan tata cara tindakan medis, tujuan
tindakan medis, alternatif tindakan, resiko dan komplikasi yang mungkin terjadi
dan prognosis terhadap tindakan yang dilakukan serta perkiraan biaya pengobatan.
ac. Memberikan persetujuan atau menolak atas tindakan yang akan dilakukan oleh
tenaga kesehatan atas penyakit yang dideritanya.
ad. Didampingi keluarga dalam keadaan kritis.
ae. Menjalankan ibadah sesuai agama atau kepercayaan yang dianutnya selama itu
tidak mengganggu pasien lainnya.
af. Memperoleh keamanan dan keselamatan dirinya selam dalam perawatan di Rumah
sakit.
ag. Mengajukan usul saran perbaikan atas perlakuan Rumah sakit terhadap dirinya.
ah. Menolak bimbingan rohani yang tidak sesuai dengan agama dan kepercayaan yang
dianutnya.
ai. Menggugat dan/ atau menuntut rumah sakit apabila rumah sakit diduga
memberikan pelayanan yang tidak sesuai dengan standar baik secara perdata
maupun pidana.
aj. Mengeluhkan pelayanan rumah sakit yang tidak sesuai dengan standar pelayanan
melalui media cetak dan elektronik sesuai dengan ketentuan perundang-undangan.
7. Kewajiban Rumah Sakit dalam menghormati hak pasien dan keluarga
x. Memberikan hak istimewa dlam menentukan informasi apa saja yang berhubungan
dengan pelayanan yang boleh disampaikan kepada keluarga atau pihak lain.
y. Pasien diinformasikan tentang kerahasiaan informasi dalam Rekam Medis pasie.
z. Pembukaan atas kerahasian informasi mengenai pasien dalam Rekam Medis
diperbolehkan dalam undang-undang No 29 tahun 2004 yaitu sebagai berikut :
5. Diminta oleh aparat hukum dalam rangka penegakan hukum misalnya Visum et
repertum.
6. Atas permintaan pasien sendiri
7. Untuk kepentingan kesehatan pasien itu sendiri.
8. Berdasarkan ketentuan perundang-undangan yang berlaku misalnya: undangundang wabah, undang-undang karantina ,dsb.
aa. Pasien diminta persetujuannya untuk membuka informasi yang tidak tercakup
dalam undang-undang dan peraturan.
ab. Rumah sakit menghormatikerahasian informasi kesehatan pasien dengan
membatasi akses keruang penyimpanan Rekam Medis, tidak meletakan Rekam
Medis pasien di tempat umum, dsb.
ac. Rumah Sakit merespon terhadap permintaan pasien dan keluarganya untuk
pelayanan rohani atau sejenisnya berkenan dengan agama dan kepercayaan pasien,
respon antara lain dengan menyediakan rohaniawan serta buku doa.

ad. Menyediakan partisi/ sekat pemisah untuk menghormati privasi pasien di ruang
perawatan.
ae. Menyediakan loker/ lemari untuk menyimpan harta benda pasien.
af. Memasangyang CCTV pada area yang perlu pengawasan ketat seperti di
ICU,ICCU,NICU,burn unit, ROI, ruang bayi, serta are rumah sakit yang jauh dari
keramaian.

Akreditasi RSHKL 2015

158

ag. Memasang finjer print pada are yang mempunyai akses terbatas, seperti ruang bayi,
Rekam Medis, tempat penyimpanan obat-obatan berbahaya di gudang farmasi dan
sebagainya.
ah. Melindungi pasien dari kekerasan fisik dengan memantau ketat pengunjung yang
masuk ruang perawatan serta mewajibkan pengunjung diluar jam berkunjung
memakai id cart.
ai. Menyediakan tenaga Brimob untuk memantau area di lingkungan rumah sakit.
aj. Menyediakan gelang berwarna ungu dalam menghormati hak pasien dan keluarga
terhadap pilihan keputusan DNR.
ak. Menyediakan kamar mandi khusus untuk manula dan orang cacat.
al. Menyediakan tenaga peterjemah, baik bagi pasien yang tidak bisa memahami
bahasa indonesia maupun bagi pasien tuna rungu.
am.Membentuk tim manajemen nyeri untuk mengatasi nyeri pada pasien.
an. Membentuk tim code blue untuk memberikan pelayan resusitasi bagi pasien yang
membutuhkan.
ao. Memberikan informasi bila terjadi penundaan pelayanan.
ap. Menyediakan formulir permintaan kerohaniwan.
aq. Menyediakan formulir permintaan penyimpanan harta benda
ar. Menyediakan formulir pelepasan informasi.
as. Menyediakan formulir permintaan privasi
at. Menyediakan formulir permintaan penterjemah.
8. Kewajiban pasien
Kewajiban pasien tertuang dalam persetujuan umum atau di sebut general consent
adalah persetujuan yang bersifat umum yang diberikan pasien pada saat masuk ruang
rawat inap atau didaftar pertama kali sebagai pasien rawat jalan, yaitu:
k. Memberikan informasi yang akurat dan lengkap tentang keluhan sakit sekarang,
riwayat medis yang lalu, medikasi/ pengobatan dan hal-hal lain yang berkaitan
dengan kesehatan pasien.
l. Mengikuti rencana pengobatan yang diadviskan oleh dokter termasuk instruksi para
perawat dan tenaga kesehatan yang lain sesuai perintah dokter.
m. Memperlakukan staf rumah sakit dan pasien lain dengan bermartabat dan hormat
serta tidak melakukan tindakan yang akan mengganggu operasional rumah sakit.
n. Menghormati privasi orang lain dan barang milik orang lain dan rumah sakit.
o. Tidak membawaalkohol, obat-obat terl;arangatau senjata tajam kedalam rumah
sakit.
p. Menghormati bahwa Rs adalah area bebas rokok
q. Mematuhi jam kunjungan rumah sakit.
r. Meninggalkan barang berharga di Rumah dan membawahanya barang-barang yang
penting selam tinggal di RS.
s. Memastikan bahwa kewajiban finansial atas asuhan pasien dipenuhi sebagaimana
kebijakan RS.

t. Bertanggung jawab atas tindakannya sendiri apabila menolak pengobatan atau


advis yang diberikan oleh dokter.

Akreditasi RSHKL 2015

159

F. TATA LAKSANA
4. Pada saat pendaftaran
Pada saat pendaftaran, baik dirawat jalan maupun rawat inap, petugas admisi akan
memberi penjelasan kepada pasien dengan bahasa yang mudah dimengerti mengenai
18 butir hak pasien berdasarkan undang-undang No 44 tentang Rumah Sakit selama
pasien dirawat di Rumah Sakit Hati Kudus Langgur, pasien diberi pemahaman bahwa
pasien sesungguhnya adalah PENENTU keputusan tindakan medis bagi dirinya
sendiri. Seperti yang tertera pada undang-undang No.44 tahun 2009 tentang Rumah
Sakit, dimana undang-undang ini bertujuan untuk memberikan perlindungan kepada
pasien , mempertahankan dan meningkatkan mutu pelayanan medis dan
memberikan kepastian hukum bagi pasien maupun dokter.
Adanya hak pasien membantu meningkatkan kepercayaan pasien dengan memastikan
bahwa sistem pelayanan di RS. Hati Kudus Langgur, bersifat cukup adil dan responsif
terhadap kebutuhan mereka, memberitahukan kepada pasien mekanisme untuk
memenuhi keinginan mereka, dan mendorong pasien untuk mengambil peran aktif
serta kritis dalam meningkatkan kesehatan mereka. Selain itu, hak dan kewajiban juga
dibuat hadapanuntuk menegaskan pola hubungan yang kuat antara pasien dengan
dokter.
5. Pada saat pengobatan
Pada saat pasien berkunjung ke poliklinik atau sedang dirawat di ruang perawatan,
akan berlangsung tanya jawab antara pasien dan dokter ( anamnesis ), pasien harus
bertanya ( berusaha mendapatkan hak pasien sebagai konsumen ).bila berhadapan
dengan dokter yang tidak mau membantu mendapatkan hak pasien, itu saatnya pasien
mencari dokter lain atau mencari second opinion ditempat lain.
Pasien menjadikan dirinya sebagai partner diskusi yang sejajar bagi dokter. Ketika
pasien memperoleh penjelasan tentang apapun, dari pihak manapun, tentunya sedikit
banyak harus mengetahui, apakah penjelasan tersebut benar ataukah tidak.semua
profesi memiliki prosedur masing-masing, dan semua kebenaran tindakan dapat diukur
dari kesesuaian tindakan tersebut dengan standar prosedur yang seharusnya. Begitu
juga dengan dunia kedokteran.ada yang disebut dengan guideline atau panduan
praktek klinis ( PPK ) dalam menangani penyakit.
Lalu, dalam posisi sebagai pasien, setelah kita mengetahui peran penting kita dalam
tindakan medis, apa yang dapat dilakukan ? karena tindakan medis apapun, harusnya
disetujui oleh pasien ( informed consent ) sebelum dilakukan setelah dokter
memberikan informasi yang cukup. Bila pasien tidak menghendaki, maka tindakan
medis seharusnya tidak dapat dilakukan. Pihak dokter atau RS seharusnya memberikan
kesempatan kepada pasien untuk menyatakan persetujuan atau sebaliknya menyatakan
penolakan. Persetujuan ini dapat dinyatakan secara tulisan.
Selanjutnya, UU No.29/2004 pada pasal 46 menyatakan dokter wajibmengisi rekam
medis untuk mencatat tindakan medis yang dilakukan terhadap pasien secara clear,
correct, dan complete . dalam pasal 47, dinyatakan rekam medis merupakan milik
rumah sakit yang wajib dijaga kerahasiaannya, tetapi isinya merupakan milik pasien.
Artinya , pasien berhak mendapatkan salinan rekam medis dan pasien berhak atas

kerahasiaan dari isi rekam medis miliknya tersebut, sehingga rumah sakit tidak bisa
memberi informasi terkait data-data medis pasien kepada orang pribadi/perusahan
asuransi atau kemedia cetak/elektronik tanpa seizin dari pasiennya.
Akreditasi RSHKL 2015

160

6. Pada saat perawatan


Selama dalam perawatan, pasien berhak mendapatkan privasi baik saat wawancara
klinis, saat dilakukan tindakan ataupun menentukan siapa yang boleh mengunjunginya.
Begitu pula untuk pelayanan rohani, pasien berhak mendapatkan pelayanan rohani baik
secara rutin maupun secara insidensial manakala dibutuhkan.

161

Akreditasi RSHKL 2015

RS.HATI KUDUS
LANGGUR

PEMBERIAN INFORMASI HAK DAN KEWAJIBAN PASIEN


No. Dokumen

No. Revisi

Halaman

No.1/HPK/V/2015

1/2

Tanggal Terbit
SPO

Pengertian

Tujuan
Kebijakan

Prosedur

Ditetapkan
Direktur RS. Hati Kudus Langgur

Tgl.05 Mei 2015


Dr. Adrianus Leftungun
1Hak pasien adalah:
Tuntutan seorang pasien terhadap sesuatu yang merupakan kebutuhan
pribadinya sesuai dengan keadilan, moralitas, dan legalitas.
2Kewajiban pasien adalah :
Tanggung jawab seorang pasien untuk melakukan sesuatu yang memang
harus dilakukan agar dapat dipertanggungjawabkan sesuai dengan
haknya.
1Mengekspresikan kekuasaan dalam konflik.
2Pembenaran pada suatu tindakan
3Menyelesaikan perselisihan
Sesuai Lampiran Keputusan Direktur RS. No.1/Kep.Dir/RSHKL/V/2015
tentang pelayanan hak dan kewajiban pasien.
1 Memberikan salam selamat
pagi/siang/sore/malam....bapak/ibu, perkenalkan
diri/identitas.... (nama),profesi dan unit kerja.
2 Petugas menginformasikan ke pasien atau keluarga
tentang hak serta kewajiban pasien dan keluarga
selama dirawat di rumah sakit Hati Kudus Langgur. Hak
dan kewajiban pasien antar lain:
Hak pasien:
1. Memperoleh informasi mengenai tata tertib dan
peraturan yang berlaku di rumah sakit.
2. Memperoleh informasi tentang hak dan
kewajiban pasien.
3. Memperoleh layanan yang manusiawi, adil, jujur,
dan tanpa diskriminasi.
4. Memperoleh layanan kesehatan yang bermutu
sesuai dengan standar profesi dan standar
prosedur operasional.
5. Mengajukan usul, saran, perbaikan atas
perlakuan rumah sakit terhadap dirinya.

Akreditasi RSHKL 2015

162

RS. HATI KUDUS


LANGGUR

PEMBERIAN INFORMASI HAK DAN KEWAJIBAN PASIEN


No. Dokumen

No. Revisi

Halaman

No.1/HPK/V/2015

2/2

6. Memperoleh layanan yang efektif dan efisien

Prosedur

Akreditasi RSHKL 2015

sehingga pasien terhindar dari kerugiaan fisik


dan materi.
7. Mengajukan pengaduan atas kualitas pelayanan
yang didapatkan.
8. Memilih dokter dan kelas perawatan sesuai
dengan keinginan nya dan peraturan yang
berlaku di Rumah Sakit.
9. Meminta konsultasi tentang penyakit yang
dideritannya kepada dokter lain yang mempunyai
surat izin praktek ( SIP ) baik di dalam maupun di
luar Rumah sakit.
Mengajukan pengaduan atas kualitas pelayanan.
10. Mendapatkan informasi yang meliputi diagnosis
dan tata
cara tindakan medis, tujuan tindakan medis,
alternatif tindakan, risiko dan komplikasi yang
mungkin terjadi, dan prognosis terhadap
tindakan yang dilakukan serta perkiraan biaya
pengobatan.
11. Memberikan persetujuan atau menolak atas
tindakan yang akan dilakukan oleh tenaga
kesehatan terhadap penyakit yang dideritanya.
12. Didampingi keluarganya alam keadaan kritis.
13. Menjalankan ibadah sesuai agama atau
kepercayaan yang dianutnya selama hal itu tidak
mengganggu pasien lainnya.
14. Memperoleh keamanan dan keselamatan dirinya
selama dalam perawatan di rumah sakit.
15. Mengajukan usul, saran, perbaikan atas
perlakuan rumah sakit terhadap dirinya.
16. Menolak pelayanan bimbingan rohani yang tidak
sesuai dengan agama dan kepercayaan yang
dianutnya.
17. menggugat dan menuntut rumah sakit apabila
rumah sakit diduga memberikan pelayanan yang
tidak sesuai dengan standar secara perdata
ataupun pidana.
18. Megeluhkan pelayanan rumah sakit yang tidak
sesuai dengan standar pelayanan melalui media
cetak dan elektronik

163

RS. HATI KUDUS


LANGGUR

PEMBERIAN INFORMASI HAK DAN KEWAJIBAN PASIEN

Prosedur

Unit terkait

Akreditasi RSHKL 2015

Standar HPK.6

No. Dokumen

No. Revisi

Halaman

No.1/HPK/V/2015

2/2

Kewajiban Pasien;
1. Memberikan informasi dengan jujur dan selengkaplengkapnya tentang penyakit yang diderita kepada dokter atau
tenaga medis yang merawat.
2. Mematuhi segala instruksi dokter dan perawat dalam
pengobatan.
3. Mentaati segala peraturan dan tata tertib rumah sakit.
Pasien atau penanggung jawab memenuhi hal-hal yang telah
disepakati atau perjanjian yang telah dibuat.
4. Menerima dan memahami konsekuensi pelayanan yang
diberikan.
Bersikap sopan, saling menghormati dan bertenggang rasa
selama berada di lingkungan Rumah sakit
5. Petugas memberikan kesempatan kepada pasien atau keluarga
untuk menyampaikan pendapatnya.
6. Berikan respon yang baik kepada pasien dan keluarga.
Ucapkan terima kasih dan semoga semuanya dapat berjalan
dengan baik, atau semoga lekas sembuh
Pasien / Keluarga
Dokter
Perawat

164

Pernyataan persetujuan (informed consent )dari pasien didapat melalui suatu proses yang
ditetapkam rumah sakit dan dilaksanakan oleh staf yang terlatih dalam bahasa yang dipahami
pasien.
Elemen Penilaian
1. Rumah sakit telah menjabarklan dengan jelas proses informed consent dalam kebijakan dan
prosedur.
2. staf yang ditunjuk dilatih untuk melaksanakan kebijakan dan prosedur tersebut
3. pasien memberikan informed consent sesuai dengan kebijakan dan prosedur.
Regulasi
Kebijakan/panduan/spo persetujuan tindakan kedokteran
Daftar tindakan yang memerlukan informed consent
Dokumen
Formulir persetujuan/penolakan
Informed consent

165

Akreditasi RSHKL 2015

PANDUAN

PERSETUJUAN TINDAKAN KEDOKTERAN


( INFORMED CONSENT )
RS.HATI KUDUS LANGGUR

PANDUAN PELAKSANAAN PERSETUJUAN TINDAKAN KEDOKTERAN


2. UMUM
f. Bahwa masalah kesehatan seseorang ( pasien )adalah tanggung jawab
seorang
( pasien ) itu sendiri. Dengan demikian, sepanjang keadaan
kesehatan tersebut tidak sampai mengganggu orang lain, maka keputusan
untuk mengobati atau tidaknya masalah kesehatan yang dimaksud,
sepenuhnya terpulang dan menjadi tanggung jawab bersangkutan.
g. Bahwa tindakan kedokteran yang di lakukan oleh dokter atau dokter gigi
untuk meningkatkan untuk memulihkan kesehatan seseorang ( pasien )
yang bersangkutan.karena sesunggunya dalam pelayanan kedokteran,
tidak seorangpun
h. Bahwa hasil dari tindakan kedokteran akan lebih berdaya guna dan berhasil
guna apabila terjalin kerja sama yang baik antar dokter dan pasien
sehingga dapat saling mengasihi dan melengkapi. Dalam rangka menjalin
kerja sama yang baik ini perluh di adakan ketentuan yang mengatur
tentang perjanjian antar dokter atau dokter gigi dengan pasien. Pasien
menyetujui atau menolak ( consent ) atau menolak, adalah merupakan hak
pribadinya yang tidak boleh dilanggar, setelah mendapat informasi dari
dokter atau dokter gigi terhadap hal-hal yang dilakukan oleh dokter atau
dokter gigi sehubungan dengan pelayanan kedikteran yang diberikan
kepadanya.
i. Informed consent terdiri dari kata informed yang berarti telah
mendapatkan informasi dan consent yang berarti persetujuan ( ijin ). Yang
dimaksud dengan informed consent dalam profesi kedokteran adalah
pernyataan setuju ( consent ) atau ijin dari seseorang ( pasien ) yang
diberikan secara bebas, rasional tanpa paksaan ( voluntary ) terhadap
tindakan kedokteran yang akan dilakukan terhadapnya sesuda
mendapatkan informasi yang cukup tentang kedokteran yang di maksud.
j. Bahwa untuk mengatur keserasian, keharmonisan dan ketertiban hubungan
dokter atau dokter gigi dengan pasien melalui informed consent harus ada
panduan sebagai acuan bagi seluruh personil rumah sakit.
3. DASAR
Sebagai dasar ditetapkannya panduan pelaksanaan persetujuan tindakan
kedokter ini adalah peraturan perundang-undangan dalam bidang kesehatan
yang menyangkut persetujuan tindakan kedokteran yaitu:
i. Undang-undang n Nomor. 29 tahun 2004 tentang praktik kedokteran.
j. Undang-undang nomor 36 tahun 2009 tentang kesehatan
k. Undang-undang nomor 24 tahun 2004 tentang rumah sakit
l. Peraturan pemerintah nomor 10 tahun 1966 tentang wajib simpan
rahasia kedokteran
m. Peraturan pemerintah nomor 32 tahun 1966 tentang tenaga kesehatan.
n. Peraturan menteri kesehatan RI nomor 269/ Menkes/III/2008 tentang
rekam medis
o. Peraturan menteri kesehatan RI nomor 290/Menkes/III/2008 tentang
persetujuan tindakan kedokteran
p. Keputusan
direktorat
jendral
pelayanan
medik
nomor:
HK.00.06.3.5.1866
tahun 1999 tentang panduan pelaksanaan
persetujuan tindakan medis.
4. TUJUAN
Panduan ini bertujuan agar dijadikan acuan bagi seluruh dokter, dokter gigi
dan seluruh tenaga kesehatan RS. Hati Kudus Langgur dalam melaksanakan
ketentuan tentang persetujuan tindakan kedokteran.

Akreditasi RSHKL 2015

166

5. PENGERTIAN
h. Persetujuan tindakan kedokteran adalah persetujuan yang diberikan
oleh pasien atau keluarga terdekat setelah mendapat penjelasan secara
lengkap mengenai tindakan kedokteran atau kedokteran gigi yang akan
dilakukan terhadap pasien.
i. Tindakan kedokteran atau kledokteran gigi yang selanjutnya disebut
dengan tindakan kedokteran adalahb suatu tindakan medis berupa
preventif, diagnostik, teraupeutik,atau rehabilitatif yang dilakukan oleh
dokter atau dokter gigi terhadap pasien.
j. Tindakan invasif adalah tindakan yang langsung dapat mempengaruhi
keutuhan jaringan tubuh pasien.
k. Tindakan kedokteran yang mengandung resiko tinggi adalah
tindakan medis yang berdasarkan tingkat probabilitas tertentu, dapat
mengakibatkan kematian atau kecacatan.
l. Pasien adalah penerima jasa pelayanan di rumah sakit baik dalam
keadaan sehat maupun sakit
m. Dokter dan dokter gigi adalah dokter,dokter spesialis,dokter gigi dan
dokter gigi spesialistis lulusan pendidikan kedokteran atau kedokteran gigi
baik di dalam maupun di luar negri yang diakui oleh pemerintah Republik
Indonesia sesuai dengan peraturan perundang-undangan.
n. Keluarga terdekat adalah suami atau istri,ayah atau ibu kandung,anakanak kandung atau saudara-saudara kandung.
Ayah :
-ayah kandung
-termasuk ayahadalah ayah angkat yang ditetapkan berdasarkan
penetapan pengadilan atau berdasarkan hukum adat.
Ibu:
-ibu kandung
-termasukibuadalah ibu angkat yang ditetapkan berdasarkan penetapan
pengadilan atau berdasdarkan hukum adat.
Suami:
-seorang laki-laki yang dalam ikatan perkawinan dengan seorang
perempuan berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku.
Istri :
-seorang perempuan dalam ikatan perkawinan dengan seorang laki-laki
berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku.
- apabila yang bersangkutan mempunyai lebih dari
(satu) istri
persetujuan/penolakan dapat dilakukan oleh satu dari mereka.
h. wali adalah orang yang menurut hukum menggantikan orang lain yang
belum dewasa untuk mewakilinya dalam melakukan perbuatan hukum,atau
orang yang menurut hukum menggantikan kedudukan orang tua.
i. induk semang,adalah orang yang berkewajiban mengawasi serta ikut
bertanggung jawab terhadap pribadi orang lain,seperti pemimpin asrama
dari anak perantau atau kepala rumah tangga dari seorang pembantuyang
belum dewasa.
j. gangguan mental, adalah sekelompok gejala psikologis atau perilaku yang
secara klinis menimbulkan penderitaan dan gangguan dalam fungsi
kehidupan seseorang,mencakup gangguan mental berat,retardasi metal
sedang,retardasi mental berat,dementia senilis
k.pasien gawat darurat,adalah pasien yang tiba-tiba berada dalam keadaan
gawat atau akan menjadi gawat dan terancam nyawanya atau anggota
badannya ( akan menjadi cacat ) bila tidak mendapat pertolongan
secepatnya.
9. PERSETUJUAN DAN PENJELASAN TINDAKAN KEDOKTERAN

dalam menetapkan dan persetujuan tindakan kedokteran harus


memperhatikan ketentuan-ketentuan sebagai berikut:
1. Memperoleh informasi dan penjelasan merupakan hak pasien dan
sebaliknya memberikan informasi dan penjelasan dalah kewajiban
dokter dan dokter gigi.
2. Pelaksanaan persetujuan tindakan kedokteran dianggap benar jika
memenuhi persyaratan dibawah ini :
Akreditasi RSHKL 2015

167

a. Persetujuan atau penolakan tindakan kedokeran diberikan untuk


tindakan kedokteran yang dinyatakan secara spesifik ( the consent
must be for what will the actually performied )
b. Persetujuan atau penolakan tindakan kedokteran diberikan tanpa
paksaan
( voluntary)
c. Persetujuan atau penolakan tindakan kedokteran diberikan oleh
seseorang ( pasien ) yang sehat mental dan yang memang berhak
memberikannya dari sehi hukum.
d. persetuijuan dan penolakan tindakan kedokteran diberikan setelah
diberikan cukup ( adekuat ) informasi dan penjelasan yang
diperlukan tentang perlunya tindakan kedokteran dilakukan.
3. Informasi dan penjelasan dianggap cukup ( adekuat ) jika sekurangkurangnya mencakup:
a. Diagnosis dan tata cara tindakan kedokteran ( contemplated
medical procedure )
Tujuan tindakan kedokteran yang dilakukan.
b. Alternatif tindakan lain, dan resikonya ( n komplikasi yang
mungkin alternative medical procedure )
c. Resiko ( risk inheren in such medical procedure ) dan komplikasi
yang mungkin terjadi.
d. Prognosis terhadap tindakan yang dilakukan ( prognosis with and
without medical procedures )
e. Risiko atau akibat pasti jika tindakan kedokteran yang
direncanakan tidak dilakukuan.
f. Informasi dan penjelasan tentang tujuan dan proses keberhasil
tindakan kedokteran yang dilakukan ( purpose of medical procedure )
g. Informasi akibat ikutan yang biasanya terjadi sesudah tindakan
kedokteran.
4. Kewajiban memberikan informasikan penjelasan.
Dokter atau dokter gigi yang akan melakukan tindakan medik
mempunyai tanggung jawab utama memberikan informasi dan
penjelasan yang diperlukan. Apabila berhalangan, informasi dan
penjelasan yang harus diberikan dapat diwakilkan kepada dokter atau
dokter gigi lain dengan sepengetahuan dokter atau dokter gigi yang
bersangkutan. Bila terjadi kesalahan dalam memberikan iformasikan
tanggungbjawab berada ditangan dokter atau dokter gigi yang
memberikan delegasi.
Penjelasan harus diberikan secara lengkap dengan bahasa yang mudah
dimengerti atau cara lain yang bertujuan untuk mempermudah
pemahaman. Penjelasan tersebut dicatat dan didokumentasikan dalam
bahasa berkas Rekam Medis oleh dokter atau dokter gigi yang
memberikan penjelasan dengan mencantumkan:
Tanggal
Waktu
Nama
Tanda Tangan

Pemberi penjelasan dan penerima penjelasan

Dalam hal dokter atau dokter gigi menilai bahwa penjelasan yang akan
diberikan dapat merugikan kepentingan kesehatan pasien atau pasien
menolak diberikan penjelasan, maka dokter atau dokter gigi dapat
memberikan penjelasan kepada keluarga terdekat dengan didampingi
oleh seorang tenaga kesehatan lain sebagai saksi.
Hal-hal yang disampaikan pada penjelasan adalah :
5) Penjelasan tentang diagnosis dan keadaan kesehatan pasien
dapat meliputi:
e. Temuan klinis dari hasil pemeriksaan medis hingga saat
tersebut
f. Diagnosis penyakit, atau dalam hal belum dapat
ditegakkan, maka sekurang-kurangnya diagnosis kerja dan
diagnosis banding.

Akreditasi RSHKL 2015

168

g. Indikasi atau keadaan klinis pasien yang membutuhkan dilakukannya


tindakan kedokteran.
h. Prognosis apabila dilakukan tindakan dan apabila tidak dilakukan
tindakan.
6) Penjelasan tentang tindakan kedokteran yang dilakukan meliputi:
f. Tujuan tindakan kedokteran yang dapat berupa tujuan preventif,
diagnostik,terapeutik,ataupun rehabilitatif
g. Tata cara pelaksanaan tindakan apa yang akan di alami pasien selama
dan sesudah tindakan, serta efek samping atau ketidaknyamanan yang
mungkin terjadi.
h. Alternatif tindakan lain berikut kelebihan dan kekurangannya
dibandingkan dengan tindakan yang direncanakan.
i. Resiko dan komplikasi yang mungkin terjadi pada masing-masing
alternatif tindakan.
j. Perluasan tindakan yang mungkin dilakukan untuk mengatasi keadaan
darurat akibat risiko dan komplikasi tersebut atau keadaan tak terduga
lainnya.
Perluasan tindakan kedokteran yang tidakl terdapat indikasi sebelumnya hanya
dapat dilakukan untuk menyelamatkan pasien. Setelah perluasan
tindakan kedokteran dilakukan, dokter atau dokter gigi harus
memberikan penjelasan kepada pasien atau kelurga terdekat.
7) Penjelasan tentang risiko dan komplikasi tindakan kedokteran adalah
semua risiko dan komplikasi yang dapat terjadi mengikuti tindakan
kedokteran yang dilakukan kecuali:
d. Risiko dan komplikasi yang sudah menjadi pengetahuan umum.
e. Risiko dan komplikasi yang sangat jarang terjadi atau dampaknya
sangat ringan.
f. Risiko dan komplikasi yang tidak dapat dibandingkan sebelumnya
( unforeseeable)
8) Penjelasan tentang prognosis meliputi:
d. Prognosis tentang hidup matinya ( ad vitae )
e. Prognosis tentang fungsinya ( ad functionam )
f. Prognosis tentang kesembuhan ( ad senationam )
Penjelasan diberikan oleh dokter atau dokter gigi yang merawat pasien atau
salah satu dokter atau dokter gigi dari tim dokter yang merawatnya.
Dalam hal dokter atau dokter gigi yang merawatnya berhalangan untuk
memberikan penjelasan secara langsung.maka pemberian penjelasan

harus didelegasi kepada dokter atau dokter gigi lain yang


kompeten.tenaga kesehatan tertentu dapat membantu memberikan
penjelasan sesuai dengan kewenangannya.tenaga kesehatan tersebut
adalah tenaga kesehatan yang ikut memberikan pelayanan kesehatan
secara langsung kepada pasien.
Demi kepentingan pasien, persetujuan tindakan kedokteran tidak diperlukan
bagi pasien gawat darurat dalam keadaan tidak sadar dan tidak
didampingi oleh keluarga pasien yang berhak memberikan persetujuan
atau penolakan tindakan kedokteran.
10.
PIHAK YANG BERHAK MEMBERIKAN PERSETUJUAN
Yang berhak memberikan persetujuan setelah mendapatkan informasi
adalah,
g. Pasien sendiri, yaitu apabila telah berumur 21 tahun atau telah
menikah.
h. Bagi pasien dibawah umur 21 tahun, persetujuan atau informed
consent atau penolakan tindakan medis diberika oleh mereka
menurut urutan hak sebagai berikut:
3. Ayah atau ibu kandung
4. Saudara-saudara kandung

Akreditasi RSHKL 2015

i.

169

Bagi pasien dibawh umur 21 tahun dan tidak mempunyai orang tua
atau orang tuanya berhalangan hadir persetujuan atau informed
consent atau penolakan tindakan medis diberikan oleh mereka
menurut hak sebagai berikut:
4. Ayah atau ibu adopsi
5. Saudara-saudar kandung
6. Induk semang

j.

Bagi pasien dewasa dengan gangguan mental persetujuan atau


informed consent atau penolakan tindakan medis diberikan oleh
mereka menurut hak sebagai berikut.
4. Ayah atau ibu kandung
5. Wali yang sah
6. Saudara-saudara kandung
k. Bagi pasien dewasa yang berada dibawah penampungan ( curatelle )
persetujuan atau penolakan tindakan medis diberikan menurut hak
tersebut
3. Wali
4. Curator
l. Bagi pasien dewasa yang telah menikah/orang tua persetujuan atau
( penolakan tindakan medik diberikan pada mereka menurut urutan
hal tersebut.
5. Suami/istri
6. Ayah/ibu kandung
7. Anak-anak kandung
8. Saudara kandung
Cara pasien menyatrakan persetujaun dapat dilakukan secara terucap ( oral
consent ),tersurat ( uriten consent )atau tersirat ( implied consent )

Setiap tindakan kedokteran yang mengandung resiko tinggio harus


memperoleh persetujuan tertulis yang ditanda tangani oleh yang berhak
memberikan persetujuan.persetujuan dibuat dalam bentuk pernyataan yang
tertuang dalam formulir persetujuan tindakan kedokteran.
Sebelum ditanda tangani atau dibubuhkan cap di ibu jari tangan kiri, formulir
tersebut sudah diisi lengkap oleh dokter atau dokter gigi yang akan
melakukan tindakan kedokteran atau oleh tenaga medis lain yang diberikan
delegasi untuk kemudian yang bersengkutan dipersilahkan membacanya
atau jika dipandang perlu dibacakan dihadapannya.
Persetujuan secara lisan diperlukan pada tindkan kedokteran yang tidak
mengandung resiko tinggi dalam hal persetujuan lisan yang diberikan
dianggap meragukan,maka dapat dimintahkan persetujuan tertulis.
11.

KETENTUAN PADA SITUASI KHUSUS


3. Tindakan
penghentian/penundaan
bantuan
hidup
(withdrawing/withholding life suport)pada seorang pasien harus
mendapat persetujuan keluarga terdekat pasien
4. Persetujuan penghentian/penundaan bantuan hidup oleh keluarga
terdekat pasien diberikan setelah keluarga mendapatkan penjelasan
dari tim dokter atau dokter gigi yang bersangkutan ,persetujuan
harus diberikan secara tertulis.

Akreditasi RSHKL 2015

12.

170

PENOLAKAN TINDAKAN KEDOKTERAN


10.Penolakan tindakan kedokteran dapat dilakukan oleh pasien dan
/atau keluarga terdekatnya setelah menerima penjelasan tentang
tindakan kedokteran yang akan dilakukan
11.Jika pasien belum dewasa atau tidak sehat akalnya maka yang
berhak memberikan atau menolak memberikan persetujuan tindakan
kedokteran adalah orang tua atau keluarga wali atau kuratornya.
12.Bila pasien yang sudah menikah maka suami atau istri tidak diikut
sertakan menandatangani persetujuan tindakan kedokteran,kecuali
untuk tindakan keluarga berencana yang sifat iriversible yaitu
tubectomy atau vasectomy.
13.Jika orang yang berhak memberikan persetujuan menolak
memberikan informasi dcan kemudian menyerahkan sepenuhnya
kepada kebijakan dokter atau dokter gigi maka orang tersebut
dianggap telah menmyetujui kebijakan medis apapun yang akan
dilakukan dokter atau dokter gigi.
14.Apabila yang bersangkutan sudah menerima informasi menolak
untuk memberikan persetujuannya m,aka penolakan tindakan
kedokteran tersebut harus dilakukan secara tertulis akibat penolakan
tindakan kedokteran tersebut menjadi tanggung jawab pasien.
15.Penolakan tindakan kedokte an tidak memutuskan hubungan dokter
pasien

16.Persetujuan yang sudah diberikan dapat ditarik kembali ( dicabut )


setiap saat kecuali tindakan kedokteran yang direncanakan sudah
sampai pada tahapan pelaksanaan yang sudah tidak mungkin lagi
dibatalkan.
17.Dalam hal persetujuan tindakan kedokteran diberikan keluarga maka
yang berhak menarik kembali atau yang (mencabut) adalah anggota
keluarga tersebut atau anggota keluarga lainnya yang kedudukan
hukumnya lebih berhak sebagai wali.
18.Penarikan kembal ( pencabutan ) pesetujuan tindakan kedokteran
harus diberikan secara tertulis dengan m,enanda tangani format
yang disediakan.
13.

DOKUMEN PERSETUJUAN TINDAKAN KEDOKTERAN


4. Semua hal-hal yang sifatnya luar biasa dalam proses mendapatkan
persetujuan tindakan kedokteran harus dicatat dalam rekam medis
5. Seluruh dokumen mengenai persetujuan tindakan kedokteran harus
disimpan bersama-sama rekam medis.
6. Format persetujuan tindakan kedokteran atau penolakan tindakan
kedokteran menggunakan formulir dengan menggunakan ketentuan
sebagai berikut:
f. Diketahui dan ditanda tangani oleh dua orang saksi tenaga
keperawatan bertindak sebagai salah satu saksi.
g. Formulir asli harus di simpan didalam berkas Rekam Medis
pasien.
h. Formulir sudah mulai diisi adan ditanda tangani 24 jam sebelum
tindakan kedokteran.
i. Dokter atau dokter gigi yang memberikan penjelasn harus
membubuhkan tanda tangan sebagai bukti bahwa telah
memberikan informasi dan penjelasan secukupnya.
j. Sebagai tanda tangan, pasien atau keluarganya yang buta huruf
harus membubuhkan cap jempol jari kanan.

14.
PENUTUP
Dengan ditetapkannya pedoman Pelaksanaan Persetujuan Tindakan
Kedokteran ini maka setiap personil Rumah Sakit Hati Kudus Langgur,agar
melaksanakan ketentuan tentang pedoman
Pelaksanaan Persetujuan
Tindakan Kedokteran ini dengan sebaik-baiknya.

171

Akreditasi RSHKL 2015

RS.HATI
KUDUS
LANGGUR

PERSETUJUAN / PENOLAKAN TINDAKAN KEDOKTERAN


No. Dokumen

No. Revisi

Halaman

No.96/HPK/II/2015

1/2

Tanggal Terbit
SPO
Pengertian

Ditetapkan
Direktur RS. Hati Kudus Langgur

10 februari 2015
Dr. Adrianus Leftungun
Suatu tatacara pengisian persetujuan/penolakan tindakan kedokteran

Tujuan

Kebijakan
Prosedur

bagi pasien yang akan mendapatkan tindakan kedokteran.


1. Bagi Rumah Sakit agar prosedur administrasi pengisian
persetujuan/penolakan tindakan kedokteran dapat berjalan dengan
baik,teratur sesuai dengan tatacara yang telah ditentukan.
2. Bagi Dokter agar mengetahui kewajiban dan melaksanakan
pemberian informasi kepada pasien/keluarga sebelum dilakukannya
tindakan kedokteran.
3. Bagi pasien dan keluarga agar pasien dan keluarga mendapatkan
tindakan kedokteran.
1. UU No.29 tahun 2004 tentang praktik kedokteran
2. Permenkes Nomor 290/Menkes/per/III/2008
3. Manual persetujuan tindakan kedokteran (KKI,2006 )
1. Setiap pasien yang akan mendapatkan tindakan kedokteran berhak
mendapatkan penjelasan yang jelas dan lengkap.
2. Penjelasan diberikan oleh dokter yang akan melakukan tindakan
kedokteran dan dokter anastesi serta dokter lain yang terkait dengan cara
sendiri-sendiri.
3. Penjelasan mencakup diagnosa ( WD dan DD ), dasar diagnosa, tindakan
kedokteran, indikasi tindakan,tatacara, tujuan, resiko, komplikasi,
prognosis, alternatif dan resiko biaya.
4. Setelah pemberian informasi kepada pasien/keluarga diberikan
kesempatan untuk berdiskusi.
5. Setelah penjelasan atau informasi yang diberikan dimengerti maka
pasien atas kemauan dan kemampuannya berhak untuk menentukan
pilihan menyetujui atau menolak tindakan kedokteran yang akan
diberikan.
6. Dokter pemberi informasi cukup membubukan tanda tangan pada kolom
yang telah tersedia
7. Pasien / penerima informasi/pemberi persetujuan/penolakan kedokteran
membubukan tanda tangan setelah mendapatkan penjelasan dengan
menandai ( contreng V pada kolom yang tersedia ).
172

Akreditasi RSHKL 2015

RS.HATI
KUDUS
LANGGUR

PERSETUJUAN / PENOLAKAN TINDAKAN KEDOKTERAN


No. Dokumen

No. Revisi

Halaman

No.10/HPK/V/2015

2/2

Tanggal Terbit
SPO
Prosedur

Ditetapkan
Direktur RS. Hati Kudus Langgur

Tgl.05 Mei 2015


Dr. Adrianus Leftungun
8. Setelah mendapatkan penjelasan dan memutuskan pilihan,setuju atau
menolak, maka pasien/keluarga/pemberi persetujuan/penolakan tindakan
kedokteran membubukan tanda tangan beserta seorang saksi dari pihak
keluarga dan seorang saksi dari pihak rumah sakit.
9. Pernyataan persetujuan /penolakan tindakan kedokteran tidak
memerluhkan materai
10.Pada keadaan emergensi/ gawat darurat pernyataan
persetujuan/penolakan tindakan kedoktera dapat dilakukan setelah

diberikannya tindakan kedokteran dalam rangka upaya penyelamatan


jiwa.
11. Pernyataan persetujuan/penolakan dapat berubah sesuai kemampuan
pasien / keluarga
12. Pernyattan persetujuan/penolakan merupakan bagian yang tidak
terpisahkan fdari rekam medik, tata cara penyimpanan sesuai dengan
rekam medis yang berlaku.
Unit Terkait

1.
2.
3.
4.
5.

Ruang perawatan / rawat inap


Poliklinik
IGD
Radiologi
Rekam Medik

Akreditasi RSHKL 2015

DAFTAR TINDAKAN YANG MEMERLUKAN INFORMED CONSENT

Semua tindakan pembedahan dan tindakan invasif


Semua tindakan anastesi dan sedasi sedang dan dalam
Semua pemberian darah dan produk/komponen darah
Semua pengobatan yang berisiko tinggi
Pemberian darah dan produk darah

Whole blood
Wash erytocite
Pack red cell
Fres frozen plasma
Liquid plasma
Trombosit
Trombopheresis
Human albumin:
-plasbumin
-octalbin
-albuminar

173

Tindakan anastesi dan sedasi yang perlu informed consent


Tindakan sedasi:

Anastesi Umum
Anastesi Regional
Anastesi Infiltrasi
Anastesi Blok
Anastesi spinal
Blok Epidural
Blok pleksus Brakhial
Anastesia paravertebral
Blok transakral ( kaudal )
Anastesi Regional intravena
Tindakan sedasi :

Sedasi sedang
Menggunakan midazolam 0,1 mg/kbgg
Menggunakan ketamin 0,5 mg/kgbb
Menggunakan propofol 0,5 mg/kgbb
Sedasi dalam
Menggunakan ketamin 3-8 mg/kgbb
Intramusculer

Akreditasi RSHKL 2015

Menggunakan ketamin 1 mg/kgbb intravena


Menggunakan midazolam oral 10 mg/kgbb
Menggunakan flunitrazepam 0,1 mg/kgbb
Menggunakan fentanil 0,5-1 ug/kgbb
Menggunakan alfentanil 3-5 ug/kgbb
Menggunakan remifentanil 0.1 mg/kg/min

174

175

Akreditasi RSHKL 2015

RUMAH SAKIT HATI KUDUS LANGGUR


JL. JENDERAL SUDIRMAN (0916) 21638 (0916) 21638
LANGGUR-MALUKU TENGGARA
Email: rs_hk.langgur@yahoo.com

FORMAT PERSETUJUAN TINDAKAN KEDOKTERAN


PEMBERIAN INFORMASI
Dokter Pelaksana Tindakan
Pemberi informasi
Penerima informasi / pemberi
persetujuan *
No
JENIS INFORMASI
1
Diagnosis (WD &DD)
2
Dasar diagnosis
3
Tindakan Kedokteran
4
Indikasi Tindakan
5
Tata cara
6
Tujuan
7
Risiko

ISI INFORMASI

TANDA(v)

8
9
10

Komplikasi
Prognosis
Alternatif & Risiko
Lain-lain
Dengan ini menyatakan bahwa saya telah menerangkan hal-hal di atas
secara benar dan jelas dan memberikan kesempatan untuk bertanya
dan/atau berdiskusi
Dengan ini menyatakan bahwa saya telah menerima informasi
sebagaimana di atas yang saya beri tanda/paraf di kolom kanannya,
dan telah memahaminya

tandatangan
tandatangan

*Bila pasien tidak kompeten atau tidak mau menerima informasi, maka penerima
informasi adalah wali atau keluarga terdekat
PERSETUJUAN TINDAKAN KEDOKTERAN
Yang bertandatangan di bawah ini, saya, nama
,Umur
tahun,
laki-laki/perempuan*, alamat
, dengan
ini menyatakan persetujuan untuk dilakukan tindakan
terhadap
saya /
saya* bernama
Umur
tahun, laki-laki / perempuan*, alamat
.
Saya memahami perlunya dan manfaat tindakan tersebut sebagaimana telah dijelaskan
seperti di atas kepada saya, termasuk risiko dan komplikasi yang mungkin timbul.
Saya juga menyadari bahwa oleh karena ilmu kedokteran bukanlah ilmu pasti, maka
keberhasilan tindakan kedokteran bukanlah keniscayaan, melainkan sangat bergantung
kepada izin Tuhan Yang Maha Esa.
Langgur, tanggal
pukul
Yang menyatakan *
Saksi :
(

) (

176

Akreditasi RSHKL 2015

RUMAH SAKIT HATI KUDUS LANGGUR


JL. JENDERAL SUDIRMAN (0916) 21638 (0916) 21638
LANGGUR-MALUKU TENGGARA
Email: rs_hk.langgur@yahoo.com

FORMAT PENOLAKAN TINDAKAN KEDOKTERAN


PEMBERIAN INFORMASI
Dokter Pelaksana Tindakan
Pemberi informasi
Penerima informasi / pemberi
penolakan *
N
JENIS INFORMASI
o
1
Diagnosis (WD &DD)
2
Dasar diagnosis
3
Tindakan Kedokteran
4
Indikasi Tindakan
5
Tata cara

ISI INFORMASI

TANDA(v
)

6
7
8
9
10

Tujuan
Risiko
Komplikasi
Prognosis
Alternatif & Risiko
Lain-lain
Dengan ini menyatakan bahwa saya telah menerangkan hal-hal di
tandatanga
atas secara benar dan jelas dan memberikan kesempatan untuk
n
bertanya dan/atau berdiskusi
Dengan ini menyatakan bahwa saya telah menerima informasi
tandatanga
sebagaimana di atas yang saya beri tanda/paraf di kolom
n
kanannya, dan telah memahaminya
*Bila pasien tidak kompeten atau tidak mau menerima informasi, maka
penerima informasi adalah wali atau keluarga terdekat
PENOLAKAN TINDAKAN KEDOKTERAN
Yang bertandatangan di bawah ini, saya, nama
,Umur
tahun, laki-laki/perempuan*, alamat
, dengan ini menyatakan penolakan untuk dilakukan tindakan
terhadap saya /
saya* bernama
Umur
tahun, laki-laki / perempuan*, alamat
.
Saya memahami perlunya dan manfaat tindakan tersebut sebagaimana telah
dijelaskan seperti di atas kepada saya, termasuk risiko dan komplikasi yang mungkin
timbul apabila tindakan tersebut tidak dilakukan.
Saya bertanggungjawab secara penuh atas segala akibat yang mungkin timbul
sebagai akibat tidak dilakukannya tindakan kedokteran tersebut.
Langgur, tanggal
pukul
Yang menyatakan *
Saksi :
(

) (

Akreditasi RSHKL 2015

177

Standar HPK. 6.1.


Pasien dan keluarganya menerima penjelasan yang memadai tentang penyakit,saran,
pengobatan dan para pemberi pelayanan, sehingga mereka dapat membuat keputusan tentang
pelayanan.
Elemen Penilaian HPK 6.1.
1.pasien diberikan penjelasan tentang kondisi mereka dan rencana pengobatannya
2.pasien mengenai identitas para dokter dan praktisi yang lain yang bertanggung jawab
melayani mereka.
3.ada proses untuk menanggapi permintaan tambahan informasi dari pasien tentang tanggung
jawab praktisi untuk pelayanan.
Regulasi
Kebijakan/panduan/spo tentang pemberian informasi termasuk rencana pengobatan
Kebijakan/panduan/spo tentang DPJP
Dokumen
Penetapan DPJP

Bukti pemberian informasi perencanaan pelayanan oleh DPJP

178

Akreditasi RSHKL 2015

BAB I
DEFENISI
Dalam UU 44/2009pasal 5 huruf b, dinyatakan bahwa pelayanan kesehatan di rumah sakit
adalah pelayanan kesehatan yang paripurna tingkat kedua dan ketiga sesuai kebutuhan medis.
Pada penjelasan pasal 5 huruf b, disebutkan : yang dimaksud dengan pelayanan kesehatan
paripurna tingkat kedua adalah kesehatan perorangan tingkat lanjut dengan mendayagunakan
pengetahuan dan teknologi kesehatan spesialistik. Yang dimaksud dengan pelayanan
kesehatan paripurna tingkat ketiga adalah upaya kesehatan sub spesialistik, dengan demikian
asuhan medis kepada pasien diberikan oleh dokter spesialis.
1. DPJP ( Dokter Penanggung Jawab Pelayanan ): adalah seorang dokter, sesuai dengan
kewenangan klinisnya terkait penyakit pasien, membrikan asuhan medis lengkap ( paket )
kepada satu pasien dengan satu patologi/ penyakit, dari awal sampai dengan akhir
perawatan di rumah sakit, baik pada pelayanan rawat jalan dan rawat inap. Asuhan medis
lengkap artinya melakukan assesmen medis sampai dengan implementasi rencana serta
tindak lanjutnya sesuai kebutuhan pasien.

2. Pemberian informasi kepada pasien atau keluarganya tentang diagnosis, tata cara tindakan
medis ( termasuk rencana pengobatan ), tujuan tindakan medis, alternatif tindakan, risiko
dan komplikasi yang mungkin terjadi dan prognosis penyakit terhadap tindakan yang
dilakukan merupakan kewajiban dari dokter penanggung jawab pelayanan ( DPJP).
3. Pasien dengan lebih dari satu penyakit dikelolah oleh lebih dari satu DPJP sesuai
kewenangan klinisnya, dalam pola asuhan secara tim atau terintegrasi, contoh : pasien
dengan diabetes melitus, penyakit dalam, dokter spesialis mata dan dokter spesialis saraf.
4. Dokter yang memberikan pelayanan interpretatif, misalnya memberikan uraian/ data
tentang hasil laboratorium atau radiologi, tidak dipakai istilah DPJP, karena tidak
memberikan asuhan medis yang lengkap.
BAB II
RUANG LINGKUP

1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.

Bagian yang terkait dengan pemberian informasi adalah :


Rekam Medik
Komite Medik/SMF
Bagian keperawatan
Instalasi Rawat Jalan
Instalasi Gawat Darurat
Instalasi Rawat Inap
IC
BAB III
TATA LAKSANA

Dokter penanggung jawab pelayanan ( DPJP ) harus aktif dan intensif dalam pemberian
edukasi/ informasi kepada pasien karena merupakan elemen yang penting dalam konteks
pelayanan fokus pada pasien ( patient centered care),selain juga merupakan kompetensi dokter
dalam area kompetensi ke 3 ( standar kompetensi dokter indonesia ),KKI 2012, penyelenggaraan
praktik kedokteran yang baik di Indonesia, KKI 2006.
Akreditasi RSHKL 2015

179

Dokter penanggung jawab pelayanan ( DPJP ) pada waktu visite pertama kali memberikan
informasi kepada pasien atau keluarganya tentang hak dan kewajiban sebagai pasien antara lain
tentang :
a. Berikan informasi secar jelas dan benar mengenai kondisi pasien dengan bahasa yang
mudah dimengerti oleh pasien.
b. Informasi yang diberikan meliputi
o Diagnosa
o Tata cara tindakan medis ( termasuk rencana pengobata).
o Tujuan tindakan medis
o Alternatif tindakan
o Risiko dan komplikasi yang mungkin terjadi
o Prognosis penyakit terhadap tindakan yang dilakukan.
c. Berikan kesempatan kepada pasien untuk menanyakan hal-hal yang belum jelas ( lakukan
kroscek ).
d. Dokter penanggung jawab pelayanan ( DPJP ) dalam memberikan informasi kepada pasien
dilakukan secara lisan kemudian didokumentasikan secara tertulis pada formulir
pemberian informasi didalam rekam medis pasien yang sudah disediakan.
e. Pastikan bahwa informasi yang diberikan telah dipahami oleh pasien maupun keluarga
pasien.

f. Setelah memahami informasi, pasien atau keluarga yang dimintai tandatangan bahwa telah
menerima informasi dari DPJP.
BAB IV
DOKUMENTASI
Dokter penanggung jawab pelayanan ( DPJP ) dalam memberikan informasi kepada
pasien dilakukan secara lisan kemudian didokumentasikan secara tertulis pada formulir
pemberian informasi didaalam rekam medis pasien yang sudah disediakan.
Pendokumentasian yang dilakukan oleh DPJP di rekam medis harus mencantumkan nama
dan paraf/ tandatangan.

180

Akreditasi RSHKL 2015

RS.HATI KUDUS
LANGGUR

PEMBERIAN INFORMASI PELAYANAN TERMASUK


RENCANA PENGOBATAN
No. Dokumen
No. Revisi
Halaman
97/ HPK/II/2016

Tanggal Terbit
SPO
Pengertian
Tujuan

1/2

Ditetapkan
Direktur RS. Hati Kudus Langgur

10 februari 2016
Dr. Adrianus Leftungun
Suatu tatacara pemberian informasi pelayanan kepada pasien dan
keluarga mengenai fasilitas rumah sakit, asuhan pelayanan,rencana
pengobatan dan tindakan yang dilakukan.
Sebagai acuan penerapan langkah-langkah untuk pemberian informasi
pelayanan sehingga:
1.dapat meningkatkan kualitas pelayanan
2.pasien dan keluarga dapat memahami dan mengerti informasi pelayanan

yang diberikan oleh staf Rumah Sakit.


3.pasien dan keluarga mengerti penyakit yang diderita dan dapat membuat
keputusan tanpa rasa takut dan terpaksa.
Rumah Sakit Hati Kudus Langgur, memberikan proses pelayanan yang
mendukung dan mengedepankan hak pasien dan keluarga pasien serta
mengutamakan keselamatan pasien di Rumah Sakit, sesuai dengan
peraturan Direktur Nomor 01/Kep.Dir / RSHKL/V/2015 tentang
kebijakan Hak Pasien dan Keluarga

Kebijakan

Prosedur

1. Bagian informasi dan tempat penerimaan pasien.


Berikan informasi pelayanan kesehatan yang bersifat umum meliputi:
Fasilitas pelayanan yang dimiliki Rumah Sakit
Fasilitas dan tarif kamar perawatan
Daftar dokter yang mempunyai surat ijin praktek dan yang
merawat di rumah sakit.
Asuransi yang bekerja sama dengan Rumah Sakit
Informasi tentang Hak pasien dan keluarga
Informasi prosedur pengurusan resume medis dan surat
menyurat lainnya.
Tata tertib dan peraturan Rumah Sakit
2. Bagian keperawatan
Berikan informasi pelayanan kesehatan yang bersifat umum dan
khusus meliputi :
Rencan pelayanan dan tindakan keperawatan yang akan
dilakukan
Informasi tentang biaya perawatan,biaya pemeriksaan
penunjang,biaya obat,biaya operasi,dll.
Jam kunjungan dokter.

181

Akreditasi RSHKL 2015

RS.HATI KUDUS
LANGGUR

PEMBERIAN INFORMASI PELAYANAN TERMASUK


RENCANA PENGOBATAN
No. Dokumen
No. Revisi
Halaman
97/HPK/II/2016

2/2
0

Tanggal Terbit
SPO

Ditetapkan
Direktur RS. Hati Kudus Langgur

10 februari 2016
Dr. Adrianus Leftungun

Prosedur

Prosedur persiapan operasi


Prosedur pemulangan pasien
3. Dokter instalasi gawat darurat, dokter poli umum dan spesialis, dokter
gigi, dokter anastesi dan DPJP memberikan informasi mengenai:
Rencana pengobatan dan tindakan kedokteran yang akan
dilakukan
Rencana operasi yang akan dilakukan
Prognosa penyakit resiko, kemungkinan penyakit dan

komplikasi, alternatif pengobatan.


Informasi hasil pengobatan dan hasil pemeriksaan penunjang
yang telah dilakukan selama pasien dalam perawatan di Rumah
sakit.
4. Bagian administrasi
Berikan informasi tentang biaya Rumah sakit secara keseluruhan.
5. Bagian penunjang seperti laboratorium, radiologi, rehabilitasi
medis.berikan informasi mengenai :
Rencana tindakan yang akan dilakukan
Biaya tindakan
1. Instalasi Rajal
2. Instalasi Ranap

Unit terkait

182

Akreditasi RSHKL 2015

BAB I
PENDAHULUAN

Rumah Sakit adalah institusi tempat memberikan pelayanankesehatan kepada masyarakat


dengan tujuan penyembuhan penyakit serta terhindar dari kematian atau kecacatan. Dalam
melaksanakan fungsinya Rumah sakit harus pula mengendalikan atau meminimalkan resiko
baik klinis maupun non klinis yang mungkin terjadi selama proses pelayanan kesehatan
berlangsung, sehingga terlaksana pelayanan yang aman bagi pasien.
Oleh karena itu keselamatan pasien di rumah sakit merupakan prioritas utama dalam
semua bentuk kegiatan di rumah sakit. Untuk mencapai kondisi pelayanan yang efektif,
efisien dan aman bagi pasien itu diperlukan komitmen dan tanggung jawab yang tinggi dari
seluruh personil pemberi pelayanan di rumah sakit sesuai dengan kompetensi dan
kewenangannya.
Selanjutnya kerjasama tim para pemberi asuhan pasien merupakan masyarakat untuk
mencapai tujuan tersebut. Dan dilengkapi dengan komunikasi yang baik serta tidak dapaty
dipungkiri bahwa peran dokter sebagai ketua tim sangat besar dan sentral dalam menjaga
keelamatan pasien, karena semua proses pelayanan berawal dan ditentukan oleh dokter.
Sebagai instrumen monitoring dan evaluasi maka tidak kalah pentingnya faktor catatan
medis yang lengkap dan baik, dimana semua proses pelayanan terhadap pasien direkam secara
real time dan akurat, sehingga apabila terjadi sengketa medis rekam medis ini benar dapat
menjadi alat bukti bagi rumah sakit bahwa proses pelayanan telah dijalankan dengan benar

dan sesuai prosedur atau kalau terjadi sebaliknya dapat pula berfungsi sebagai masukan untuk
memperbaiki proses pelayanan yang ada.
Salah satu elemen dalam pemberian asuhan kepada pasien ( patient care ) adalah asuhan
medis. Asuhan medis diberikan oleh dokter yang dalam standar keselamatan pasien disebut
DPJP : Dokter Penanggung Jawab Pelayanan.
Panduan ini disusun untuk memudahkan rumah sakit mengelolah penyelenggaraan asuhan
medis oleh DPJP dalam rangka memenuhi standar akreditasi rumah sakit.
BAB II
RUANG LINGKUP
Pedoman ini berlaku pada semua lini pelayanan Rumah Sakit yang meliputi :emergensi, rawat
inap,rawat jalan,ruang tindakan,ruang perawatan khusus ( ICU,HCU,hemodiakisis )
BAB III
DASAR
1. Undang-undang Nomor 44/2009 tentang Rumah Sakit pasal : 5 Rumah sakit mempunyai
fungsi: huruf b.pemeliharaan dan peningkatan kesehatan perorangan melalui pelayanan
kesehatan yang paripurna tingkat kedua dan ketiga sesuai kebutuhan medis.
2. Undan-undang Nomor 44/2009 tentang Rumah sakit setiap Rumah sakit mempunyai
keajiban : huruf r.menyusun dan melaksanakn dan peraturan internal Rumah sakit (
hospital by laws ).

Akreditasi RSHKL 2015

3.

4.
5.
6.

183

Penjelasan pasal 29 huruf r: yang dimaksud dengan peraturan insessternal Rumah sakit
( hospital By Laws ) adalah peraturan organisasi Rumah sakit ( corporate by laws) dan
peraturan staf medis rumah sakit ( medical Satf by laws ) yang disusun dalam rangka
penyelenggaraan tata kelola perusahan yang baik ( good corporate govemance ) dan tata
kelola klinis yang baik ( good clinical govemancee ). Dalam peraturan staf medis rumah
sakit ( medical staff by laws ) antara lain diatur kewenangan klinis ( clinical privalage )
Undang-undang Nomor 29/2004 tentang praktik kedokteran pasal 3 pengaturan praktik
kedokteran bertujuan untuk
a. Memberikan perlindungan kepada pasien
b. Mempertahan kan dan meningkatkan mutu pelayanan medis yang diberikan oleh
dokter dan dokter gigi dan;
c. Memberikan kepastian hukum kepada masyarakat, dokter dan dokter gigi
Undang-undang No. 44/2009 tentang Rumah sakit pasal 43 menyatakan Rumah Sakit
wajib menerapkan standar keselamatan pasien.
Permenkes 1691/2011 tentang keselamatan pasien Rumah sakit.
Pasal 7 Permenkes 1691/2011 mengatur hal berikut :
a. Setiap Rumah sakit berhak menerapkan standar keselamatan pasien
b. Standar keselamtan pasien sebagai di maksud pada ayat ( 1 ) meliputi:
I.
Hak pasien
II.
Mendidik pasien dan keluarga`
III.
Keselamatan pasien dalam kesinambungan pelayanan

IV.

Penggunaan metode peningkatan kinerja untuk melakukan evaluasi dan


program peningkatan keselamatan pasien
V. Peran kepemimpinan dalam meningkatkan keselamatan pasien
VI.
Mendidik staf tentang keselamatan pasien dan
VII.
Komunikasi merupakan kunci bagi staf untuk mencapai keselamatan pasien.
7. Pada lampiran PERMENKES 1691 tahun 2011 tentang standar 1.Hak Pasien sebagai
berikut:
Standar pasien dan keluarganya mempunyai hak untuk mendapatkan informasi tentang
rencana dalam hasil pelayanan termasuk kemungkinan terjadinya insiden kriteria :
1.1.
Harus ada dokter penanggung jawab pelayanan
1.2.
Dokter penanggung jawab pelayanan wajib membuat rencana pelayanan.
1.3.
Dokter penanggung jawab pelayanan waajib memberikan penjelasan secara jelas
dan benar kepada pasein dan keluarganya tentang rencana dan hasil pelayanan,
pengobatan atau prosedur untuk pasien termasuk kemungkinan terjadinya insiden.
8. Permenkes 755 tahun 2011 tentang penyelenggaraan komite medik di rumah sakit.
9. Permenkes 1438 tahun 2010 tentang standar pelayanan kedokteran
10. Standar akreditasi Rumah Sakit versi 2012,komisi akreditasi rumah sakit
11. Kode etik kedokteran indonesia, PB IDI, 2012
12. Surat keputusan ppengurus besar IDI No.III/PB/A.4/2/2013 tentang penerapan kode etik
kedokteran indonesia.

Akreditasi RSHKL 2015

184

13. Keputusan konsil kedokteran indonesia No. 21A/KKI/KEP/IX/2006 tentang pengesahan


standar kompelensi dokter dan keputusan konsil kedokteran indonesia No.
23/KKI/KEP/XI/2006 tentang pengesahan dokter gigi.
14. Keputusan konsil kedokteran indonesia No.18/KKI?KEP?IX?2006 tentang buku
penyelenggaraan praktik kedokteran yang baik di Indonesia.
15. Peraturan konsil kedokteran Indonesia No.4 tahun 2011 tentang disiplin pprovesional
dokter dan dokter gigi.
16.
BAB IV
PENGERTIAN
1. DPJP ( Dokter Penanggung Jawab Pelayanan ) adalah seorang dokter sesuai dengan
kewenangan klinisnya terkait penyakit pasien, memberikan asuhan medis lengkap ( paket
P kepada satu pasien dengan satu patologis atau penyakit dari awal sampai akhir perawatan
di Rumah sakit, baik pada pelayanan Rawat jalan dan Rawat Inap, asuhan medis lengkap
artinya melakukan assesment medis sampai dengan implementasi rencana sampai tindak
lanjutnya sesuai kebutuhan pasien.
2. Pasien dengan lebih satu penyakit dikelola oleh lebih dari satu DPJP sesuai kewenangan
klinisnya dalam pola asuhan secarta tim, atau terintegrasi. Contoh: pasien dengan DM,
catarac dan strok, dikelolahi oleh lebih dari satu ng terdiri dari para profesional pemberi
DPJP : dokter spesialis penyakit dalam, spesialis mata atau dokter spesialis saraf.
3. DPJP utama: bila pasien dikelola oleh lebih dari satu DPJP, maka asuhan medis tersebut
dilakukan secara terintegarasi atau secara tim diketuai oleh seorang dokter DPJP

utama,peran DPJP utama adalah sebagai koordinator proses pengelolaan asuhan medis
bagi pasien tang bersangkutan ( kapten tim ) dengan tugas menjaga terlkaksananya asuhan
medis komprehensif data terpadu, data efektif, keselamatan pasien, komunikas efektif,
membangun sinergisme, mencegah duplikasi.
4. Dokter yang memberikan pelayanan interpretatif, misalnya memberikan uraian atau data
tentang hasil laboratorium atau radiologi, tidak dipakai istilah DPJP, karena tidak
memberikan asuhan medis yang lengkap.
5. Asuhan pasien ( patient care) diberikan dengan pola pelayanan berfokus pada pasien
( patient centered care ) dan DPJP merupakan ketua ( team leader ) dari tim yang terdiri
dari para profesional pemberi asuhan pasien atau staf klinis dengan kompetensi dan
kewenangan yang memadai, yang antara lain terdiri dari dokter, perawat, ahli gizi,
apoteker, fisioterapis, dsb.
6. Manajer pelayanan pasien adalah profesional di rumah sakit yang melaksanakn dan
manajemen pelayanan pasien yaitu proses kolaboratif mengenai assesment, perencanaan
fasilitas, koordinasi asuhan, evaluasi dan advokasi untuk opsi dan pelayanan bagi
pemenuhan kebutuhan pasien dan keluarganya yang komprehensif melalui komunikasi dan
sumber daya yang tersedia sehingga memberi hasil ( out come) yang bermutu dengan
biaya efektif

Akreditasi RSHKL 2015

185

BAB V
PELAYANAN KESEHATAN DI RUMAH SAKIT
Dalam undang-undang 44 tahun 2009 pasal 5 hutuf b, dinyatakan bahwa pelayanan kesehatan
di rumah sakit dalah pelayanan kesehatan yang paripurna tingkat kedua dan ketiga sesuai
kebutuhan medis.
Pada penjelasan pasal 5 huruf b, disebutkan yang dimaksud dengan pelayanan kesehatan
paripurna tingkat kedua adalah upaya kesehatan perorangan tingkat lanjut dengan
mendayaguna pengetahuan dan teknologi kesehatan spesialistik.
Yang dimaksud dengan pelayanan kesehatan paripurna tingkat ketiga adalah upaya kesehatan
perorangan tingkat lanjutan dengan mendayagunakan pengetahuan dan teknologi kesehatan
sub spesialistik. Dengan demikian asuhan medis kepada pasien diberikan oleh dokter
spesilais.
BAB VI
ASUHAN MEDIS
Asuhan medis dalam konteks pelayanan fokus pada pasien ( patient cenfered care ), dilakukan
oleh semua profesional pemberi asuhan antara lain dokter, perawat, ahli gizi, apoteker, dan
sebagainya, disebut sebagai tim interdisiplin.
Asuhan pasien yang dilakukan oleh masing-masing pemberi asuhan terdiri dari 2 blok
kegiatan: assesment pasien dan implementasi rencana.
1. Assesment pasien terdiri dari 3 langkah:
a. Pengumpulan informasi antara lain anamnessa, pemeriksaan fisik, pemeriksaan
penunjang, dsb.

b. Analisis informasi menghasilkan diagnosis, maslah, atau kondisi untuk menidentifikasi


kebutuhan pelayanan pasien.
c. Menyusun rencan ( care plan ) pelayanan darri pengobatan untuk memenuhi kebutuhan
pelayanan pasien.
2. Implementasi rencana dan monitor
Asuhan medis di rumah sakit diberikan oleh dokter spesialis disebut sebagai dokter DPJP,
di unit atau instalasi gawat darurat dokter jaga yang telah menjalani pelatihan bersertifikat
kegawat daruratan antara lain ATLS,ACLS,PPGD, menjadi DPJP pada saat asuhan awal
pasien gawat darurat. Saat pasien dikonsul rujuk kedokter spesialis dan memberikan
asuhan medis, maka dokter spesialis tersebut menjadi DPJP pasien tersebut menggantikan
DPJP tersebut sebelumnya.
Pemberian asuhan medis di Rumah Sakit agar mengacu kepada buku penyelenggaraan
praktik kedokteran yang baik di Indonesia ( KEP KKI NOMOR 18 /KKI/KEP/IX/2006 ).
Penerapan panduan ini selain menjaga mutu asuhan dan kesehatan pasien juga dapat
menghindari pelanggaran disiplin.
Asas , dasar, kaidah dan tujuan praktik kedokteran di Indonesia intinya adalah sebagai
berikut:
Asas nilai ilmia, manfaat, keadilan, kemanusiaan, kesinambungan serta
perlindungan dan keselamatan pasien.
Kaidah dasar maoral:
186

Akreditasi RSHKL 2015

o
o
o
o

Menghormati martabat manusia ( respect for person )


Berbuat baik ( beneficence )
Tidak berbuat yang merugikan ( non meleficence )
Keadilan ( justice )

Tujuan :
o Memberikan perlindungan kepada pasien
o Mempertahankan dan meningkatkan mutu pelayanan medik
o Memberikan kepastian hukum kepada masyarakat, dokter, dan dokter gigi.
BAB VII
KEWENAGAN KLINIS DAN EVALUASI KERJA

1. Setiap dokter yang bekerja dirumah sakit yang melakukan asuhan medis, termasuk
pelayanan interpretatif ( a.l.drsp pk, drsp pa, drsp rad,dsb ), harus memiliki surat
keputusan dari direktur atau kepala rumah sakit berupa surat penugasan klinis/SPK
( clinical appintment ), dengan lampiran rincian kewenangan klinis/RKK (clinical
privilege).penertiban SPK dan RKK tersebut harus melalui proses kredensial dan
rekredensial yang mengacu kepada permenkes 755/2011 tentang penyelenggaraan
komite medik di rumah sakit.
2. Regulasi tentang evaluasi kinerja profesional DPJP ditetapkan direktur dengan
mengacu ke permenkes 755/2011 tentang penyelenggaraan komite medik di rumah
sakit dan standar akreditasi rumah sakit versi 2012 khususnya Bab.KPS ( kualifikasi
dan pendidikan staf )
BAB VIII

PENUNJUKAN DPJP DAN PENGELOMPOKAN DPJP


1. Regulasi tentang penunjukan seorang DPJP untuk mengelola seorang pasien.pergantian
DPJP,selesainya DPJP karena asuhan medisnya telah tuntas, ditetapkan direktur atau
kepala rumah sakit, penunjukan seorang DPJP dapat antara lain berdasarkan permintaan
pasien, jadwal praktek, jadwal jaga,konsul, rujukan langsung, pergantian DPJP perlu
pengaturan rinci tentang ahli tanggung jawabnya. Tidak dibenarkan pergantian DPJP yang
rutin, contoh: pasien A di tangani setiap minggu dengan pola hari senin drsp Pd x, hari rabu
drsp pd y, hari sabtu drsp pd x.
2. Regulasi tentang pelaksanaan asuhan medis oleh lebih dari satu DPJP dan penunjukan
DPJP utama, tugas dan kewenangannya di tetapkan Direktur atau kepala Rumah sakit.
3. Kriteria penunjukan DPJP uyama untuk seorang pasien dapat digunakan butir-butir:
a. DPJP utama dapat merupakan DPJP yang pertama kali mengelola pasien pada awal
perawatan.
b. DPJP utama dapat merupakan DPJP yang mengelola pasien dengan penyakit dalam
kondis ( relatif ) terparah.
c. DPJP utama dapat ditentukan melalui kesepakatan antar para DPJP terkait.
d. DPJP utama dapat merupakan pilihan dari pasien.
e. Akreditasi RSHKL

2015

187

4. Pengaturan tentang pengelompokan DPJP ditetapkan oleh direktur sesuai kebutuhan,


pengelompikan dapat dilakukan pendisiplin, (kelompok staf medis bedah, mata, dsb )
kategori penyakit ( pokja/ tim cere brovasculer, hati, dsb )
BAB IX
TATA LAKSANA
1. Setiap pasien yang mendapat asuhan medis di rumah sakit baik rawat jalan maupun rawat
inap harus memiliki DPJP.

2. Di unit/ instalasi gawat darurat dokter jaga menjadi DPJP pada pemberian asuhan medis
awal atau penanganan kegawat daruratan, kemudian selanjutnya saat dikonsul atau rujuk
ditempat ( on side ) atau lisan kedokter spesialis dan dokter spesialis tersebut memberikan
asuhan medis ( termasuk instruksi secara lisan ) maka dokter spesialis tersebut telah
menjadi DPJP pasien yang bersangkutan, sehingga DPJP berganti.
3. Apabilapasien mendapat asuhan medis lebih dari satu DPJP, maka harus ditunjuk DPJP
utama yang berasal dari para DPJP pasien terkait. Kesemua DPJP tersebut bekerja secara
tim dalam tugas mandiri maupun kolaboratif. Peran DPJP utama adalah sebagai koordinasi
proses pengelolaan asuhan medis bagi pasien yang bersangkutan ( sebagai kapten tim ).
Dengan tugas menjaga terlaksananya asuhan medis komprehensif terpadu ,efektif,
keselamatan pasien, komunikasi efeektif, membangun sinergisme, mencegah duplikasi.
4. Setiap penunjukkan DPJP harus diberitahukan kepada pasien dan atau keluarga.
5. Koordinasi dan transfer informasi antar DPJP dilakukan secara lisan dan tertulis sesuai
kebutuhan. Bila ada pergantian DPJP pencatatan d Rekam Medis harus jelas tentang alih
tanggung jawabnya.

6. Di unit pelayanan intensif DPJP utama adalah dokter intensifis. Koordinasi dan tingkatan
keikutsertaan para DPJP terkait, tergantung kepada sistem yang ditetapkan misalnya sistem
terbuka atau tertutup atau semi terbuka.
7. Dikamar operasi DPJP bedah adalah ketua dalam seluruh kegiatan pada saat di kamar
operasi tersebut.
8. Pada keadaan khusus misalnya seperti konsul saat diatas meja operasi atau sedang di
operasi, dokter yang dirujuk tersebut melakukan tindakan atau memberikan instruksi, maka
otomatis menjadi DPJP juga bagi pasien tersebut.
9. Dalam pelaksanaan pelayanan dan asuhan pasien, bila DPJP dibantu oleh dokter lain ( a.l.
dokter ruangan, residen ), maka DPJP yang bersangkutan harus memberikan supervisi dan
melakukan validasi, berupa pemberian paraf atau tanda tangan pada setiap catatan kegiatan
tersebut di Rekam Medis.
10. Asuha pasien dilaksanakan oleh para profesional pemberi asuhan yang bekerja secara tim
interdisiplin sesuai konsep pelayanan fokus pada pasien ( patient centeredcare ), DPJP
sebagai ketua tim ( tim leader ) harus proaktif melakukan koordinasi dan mengintegrasikan
asuhan pasien serta berkomunikasi intensif dan efektif dalam tim.

Akreditasi RSHKL 2015

188

11. DPJP harus aktif dan intensif dalam pemberian edukasi atau informasi kepada pasien
karena merupakan elemen yang penting dalam konteks pelayanan fokus pada pasien
( patient centered care ), selain juga merupakan kompetensi dokter dalam area kompetensi
ke 3 ( standar kompetensi dokter indonesia, KKI 2012, penyelenggaraan praktik
kedokteran yang baik di indonesia, KKI 2006).
12. Pendokumentasian yang dilakukan oleh DPJP di Rekam Medis harus menentukan nama
dan paraf dan tanda tangan. Pendokumentasiaan tersebut dilakukan antara lain di form
assesment awal medis, catatan perkembangan pasien atau sedasi, instruksi pasca bedah,
form edukasi atau informasi ke pasien dan sebagainya. Termasuk juga pendokumentasian
keputusan hasil pembahasan tim medis , hasil ronde bersama multi kelompok staf medis
atau departemen.
13. Pada kasus tertentu DPJP sebagai ketua tim dari para profesional pemberi asuhan bekerja
sama erat dengan manajer pelayanan pasien ( hospital case manajer ), sesuai dengan
panduan pelaksanaan manajer tim medis, hasil ronde bersama multi kelompok staf medis
atau departemen, dsb.
14. Pada setiap rumah harus ada pencatatan teentang DPJP, dalam satuformulir yang diisi
secara periodik sesuai kebutuhan, yaitu nama dan gelar setiap DPJP. Tanggal mulai dan
akhir penanganan pasien, DPJP utama nam dan gelar, tanggal mulai dan akhir penanganan
pasien, DPJP utama nama dan gelar, tanggal mulai dan akhir sebagai DPJP utama, daftar
ini bukan berfungsi sebagai daftar hadir.
15. Rumah sakit di daerah terpencil, penetapan kebijakan tentang asuhan medis yang sifatnya
khusus agar dikonsultasikan dengan pemangku kepentingan antara lain komite medis,
fakultas kedokteran yang bersangkutan bgi residen, organisasi profesi, IDI, dinas
kesehatan, badan pengawasan rumah sakit propinsi, kolegium, dsb.
16. Keterkaitan DPJP dengan alur perjalanan klinis atau clinical pattway, setiap DPJP
bertanggung jawab mengupayakan proses asuhan pasien ( baik asuhan medis maupun

asuhan keperawatan atau asuhan lainnya ) yang diberikan kepada pasien patuh pada alur
perjalanan klinis/ clinical pattwey, ini akan menjadi objek audit klinis dan audit medis.
BAB X
PENUTUP
Untuk dapat memenuhi standar akreditasi rumah sakit versi 2012, maka rumah sakit memerlukan
regulasi yang adekuat tentang DPJP dalam pelaksanaan asuhan medis, dan panduan ini merupakan
acuan utama bagi rumah sakit, diperlukan pengaturan yang spesifik untuk setiap rumah sakit
karena keunikan budaya, situasi dan kondisi setiap rumah sakit, termasuk juga keunikan budaya
tenaga medis. Regulasi harus mencerminkan pengelolaan resiko klinis dan pelayanan berfokus
kepada pasien ( patient centered care ). Reegulasi tersebut diatas agar dapat diterakan oleh
pemberi asuhan, termasuk DPJP, sehingga terwujud asuhan pasien yang bermutu dan aman.

189

Akreditasi RSHKL 2015

RS.HATI KUDUS
LANGGUR

PENETAPAN DPJP
No. Dokumen

No. Revisi

Halaman

No.16/HPK/V/2015

1/1

Tanggal Terbit
SPO
Pengertian

Ditetapkan
Direktur RS. Hati Kudus Langgur

Tgl. 05 Mei 2015


Dr. Adrianus Leftungun
Dokter penanggung jawab pelayanan ( DPJP ) adalah dokter yang
bertanggung jawab penuh dalam menatalaksana pasiennya sendiri
di bagian rawat inap sejak masuk sampai keluar.

Tujuan

Untuk memperjelas pembagian tanggung jawab pasien rawat inap.

Kebijakan

Sesuai keputusan Direktur RS. No.2/DPJP/V/2015


tentang penunjukkan Dokter Penanggung Jawab Pelayanan.

Prosedur

1
2
3

Setiap pasien yang hendak dirawat di rumah sakit harus


membawa surat rawat / opname ( surat rujukan ) dari dokter.
Pasien yang datang tanpa surat dokter di proses di instalasi
gawat darurat.
Dokter IGD akan melakukan pemeriksaan seperlunya dan
terapi pada pasien gawat darurat sesuai kemampuannya demi
keselamatan pasien, selanjutnya pasien diserahkan
perawatannya pada dokter jaga on-call hari itu dengan
membuat surat pengantar rawat sesuai daftar jaga on-call atau
sesuai permintaan pasien atau keluarga pasien, asalkan dokter
tersebut terdaftar di Rumah Sakit Hati Kudus Langgur.
Dokter jaga on-call atau dokter yang diminta pasien/keluarga
pasien selanjutnya akan menjadi DPJP pasien tersebut.

Unit terkait

1
2
3

Instalasi gawat darurat


Instalasi rawat inap
Instalasi rawat jalan.

190

Akreditasi RSHKL 2015

FORMULIR KEINGINAN PASIEN MEMILIH DPJP


( DOKTER PENANGGUNG JAWAB PELAYANAN ) RAWAT INAP
Yang betanda tangan dibawah ini :
Nama
:
Umur/TTL
:
Alamat
:
Diri sendiri / suami / istri / ayah / ibu / anak / kakak / adik / teman / kerabat dari pasien :
Nama
:
TTL
:
No RM
:
Dengan ini menyatakan dengan sadar dan sesunggunya bahwa :
1. telah menerima dan memahami informasi mengenai dokter penanggung jawab pasien
selama di rawat di rumah sakit
2. Berdasarkan hal tersebut diatas saya memilih dokter..........................................................
Sebagai dokter penanggung jawab.
Demikian pernyataan ini saya buat dengan sebenar-benarnya.
Langgur,..................................
Petugas

............................

saya yang menyatakan

...........................................

Akreditasi RSHKL 2015

191

Standar HPK.6.2
Rumah sakit menetapkan suatu proses, dalam konteks undang-undang dan budaya yang ada,
tentang orang lain yang dapat memberikan persetujuan
Elemen Penilaian HPK. 6.2
1.Rumah sakit mempunyai prosedur untuk informed consent yang diberikan oleh orang.
2.Prosedur tersebut sesuai dengan undang0undang budaya dan adat istiadat.
3.orang lain selain pasienyang memberikan persetujuan dicatat dalam rekam medis pasien.
Regulasi
Kebijakan/panduan/spo tentang persetujuan tindakan kedokteran
Dokumen
Formulir persetujuan/penolakan tindakan kedokteran

Akreditasi RSHKL 2015

192

Standar HPK. 6.3


Persetujuan umum untuk pengobatan, bila didapat pada waktu pasien masuk sebagaimana
pasien rawat inap atau didaftar pertama kali sebagai pasien rawat jalan,harus jelas dalam
cakupan dan batas-batasnya.
Elemen Penilaian HPK.6.3
1.pasien dan keluarganya diberi penjelasan tentang lingkup dari persetujuan umum apabila
cara ini dipakai oleh rumah sakit.
2.Rumah sakit telah menetapkan bagaimana persetujuan umum,bila dipakai,
didokumentasikan didalam rekam medis pasien.
Regulasi
Kebijakan/panduan/spo tentang penjelasan dan persetujuan umum ( general consent )
Dokumen
Formulir persetujuan umum

Akreditasi RSHKL 2015

193

PANDUN
PENJELASAN DAN PERSETUJUAN UMUM
( GENERAL CONSENT )
1. HAK DAN KEWAJIBAN SEBAGAI PASIEN
Saya mengakui pada proses pendaftaran untuk mendapatkan
perawatan di RS. Hati Kudus Langgur dan penandatanganandokumen ini, saya
telah mendapat informasi tentang hak-hak dan kewajiban saya sebagai pasien.
2. PERSETUJUAN PELAYANAN KESEHATAN
Saya menyetujui dan memberikan persetujuan untuk mendapat
pelayanan kesehatan di RS. Hati Kudus Langgur dan dengan ini saya m,eminta
dan memberikan kuasa kepada RS.Hati Kudus Langgur, dokter, perawat, dan
tenaga kesehatan lainnya untuk memberikan asuhan perawatan, pemeriksaan
fisik yang dilakukan oleh dokter dan perawat dan melakukan prosedur
diagnostik, radiologi dan/ atau terapi dan tata laksana sesuai dengan
pertimbangan dokter yang diperlukan atau yang disarankan kepada perawatan
saya. Hal ini mencakup seluruh pemeriksaan dan prosedur diagnostik rutin,
termasuk x-ray, pemberian dan atau/ tindakan medis serta penyuntikan
( intramuscular, intravena, dan prosedur invasif lainnya )produk farmasi dan
obat-obatan, pemasangan alat kesehatan ( kecuali yang membutuhkan
persetujuan khusus/ tetulis ), dan pengambilan darah untuk pemeriksaan
laboratorium atau pemeriksaan patologi yang dibutuhkan untuk pengobatan
dan tindakan yang sama.
3. PRIVASI
Saya memberi kuasa kepada RS. Hati Kudus Langgur untuk menjaga
privasi dan kerahasiaan penyakit saya selama dalam perawatan.
4. RAHASIA KEDOKTERAN
Saya setuju RS. Hati Kudus Langgur wajib menjamin rahasia kedokteran
saya baik untuk kepentingan perawatan atau pengobatan, pendidikan maupun
penelitian kecuali saya mengungkapkan sendiri atau orang lain yang saya beri
kuasa sebagai penjamin.
5. MEMBUKA RAHASIA KEDOKTERAN
Saya setuju untuk membuka rahasia kedokteran terkait dengan kondisi
kesehatan, asuhan dan pengobatan yang saya terima kepada :
o Dokter dan tenaga kesehatan lain yang memberikan asuhan kepada
saya.
o Perusahan asuransi kesehatan atau perusahan lainnya atau pihak lain
yang menjamin pembiayaan saya.
6. BARANG PRIBADI
Saya setuju untuk tidak membawa barang-barang berharga yang
diperlukan
( seperti) : perhiasaan, elektronik,dll )selama dalam
perawatn di RS. Hati Kudus Langgur, saya memahami dan menyetujui bahwa

apabila saya membawanya, maka RS. Hati Kudus Langgur tidak bertanggung
jawab terhadap kehilangan, kerusakan atau pencurian.
7. PENGAJUAN KELUHAN
Saya menyatakan bahwa saya telah menerima informasi tentang
adanya tatacara mengajukan dan mengatasi keluhan terkait pelayanan medik
yang diberikan terhadap diri saya. Saya setuju mengikuti tatacara mengajukan
keluhan sesuai prosedur yang ada.
8. KEWAJIBAN PEMBAYARAN
Saya menyatakan setuju, baik sebagai wali atau sebagai pasien, bahwa sesuai
pertimbangan pelayanan yang diberikan kepada pasien, maka saya wajib untuk
membayar total biaya pelayanan berdasarkan acuan biaya dan ketentuan RS

194

Akreditasi RSHKL 2015

RS.HATI KUDUS
LANGGUR

PENJELASAN DAN PERSETUJUAN UMUM


( GENERAL CONSENT )
No. Dokumen
No. Revisi
Halaman
No.17/HKP/V/2015
Tanggal Terbit
Tgl. 05 Mei 2015

SPO

Pengertian
Tujuan

Kebijakan
Prosedur

1/1

Ditetapkan
Direktur RS. Hati Kudus
Langgur

Dr. Adrianus Leftungun


Pemberian informasi kepada pasien atau keluarga pasien
tentang semua tindakan yang akan dilakukan terhadap pasien
selama berada dirumah sakit.
Pasien atau keluarga memahami tujuan dan maksud dari semua
tindakan yang akan dilakukan terhadap pasien selama berada
di rumah sakit.
Sesuai Lampiran Keputusan Direktur RS. Hati Kudus Langgur
No.1/Kep.Dir/RSHKL/V/2015
tentang hak pasien dan keluarga
1
2

3
4
5

Ucapkan salam selamat pagi.....bapa/ibu. Perkenalakan


diri, saya....( nama ) profesi dan unit kerja.
Menjelaskan maksud dan tujuan apa yang akan dilakukan
terhadap pasien tersebut selama ada di rumah sakit
( pemeriksaan fisik, tes diagnostik, tindakan umum,
pengobatan, dll).
Memberikan informasi kepada pasien atau keluarga pasien
tentang persetujuan khusus yang diperlukan untuk
tindakan atau pengobatan tertentu.
Berikan formulir persetujuan umum (general consent)
kepada pasien atau keluarga pasein untuk di tanda tangani.
Memberikan penjelasan kepada pasien atau keluarga
pasien tentang hak dan tanggung jawab pasien selama

RUMAH SAKIT
KUDUS LANGGUR
berada di HATI
rumah sakit.

JL. JENDERAL SUDIRMAN ' (0916) 21638 7 (0916) 21638


LANGGUR-MALUKU TENGGARA
Email:
rs_hk.langgur@yahoo.com
- Instalasi
gawat darurat
- Instalasi rawat jalan
- Instalasi rawat inap
- Ok
- RM

Unit terkait

195

Akreditasi RSHKL 2015

PERSETUJUAN UMUM/ GENERAL CONSENT


PASIEN DAN/ ATAU WALI DIMINTA MEMBACA, MEMAHAMI DAN MENGISI
INFORMASI BERIKUT
Yang bertanda tangan di bawah ini :
Nama
:
Tanggal lahir

Alamat

No. Telp

Selaku Pasien RS Hati Kudus Langgur, dengan ini menyatakan persetujuan :

1. PERSETUJUAN UNTUK PERAWATAN DAN PENGOBATAN


1 Saya mengetahui bahwa saya memiliki kondisi yang membutuhkan perawatan medis,
saya mengizinkan dokter dan profesional kesehatan lainnya untuk melakukan prosedur
diagnostik dan untuk memberikan pengobatan medis seperti yang diperlukan dalam
penilaian profesional mereka. Prosedur diagnostik dan perawatan medis termasuk tetapi
tidak terbatas pada electrocardiograms,
X-ray, tes darah, terapi fisik, dan pemberian
obat.
2 Saya sadar bahwa praktik kedokteran dan bedah bukanlah ilmu pasti dan saya mengakui
bahwa tidak ada jaminan atas hasil apapun, terhadap perawatan prosedur atau
pemeriksaan apapun yang dilakukan kepada saya.
Saya mengerti dan memahami bahwa :
a Saya memiliki hak untuk mengajukan pertanyaan tentang pengobatan yang
diusulkan (termasuk identitas setiap orang yang memberikan atau mengamati
pengobatan) setiap saat.
b Saya mengerti dan memahami bahwa saya memiliki hak untuk persetujuan, atau
menolak persetujuan, untuk setiap prosedur/terapi.
c Saya mengerti bahwa banyak dokter pada staf medis rumah sakit yang bukan
karyawan tetapi staf tamu yang telah diberikan hak untuk menggunakan fasilitas
untuk perawatan dan pengobatan pasien mereka.
2. BARANG-BARANG MILIK PASIEN
Saya telah memahami bahwa rumah sakit tidak bertanggungjawab atas semua kehilangan
barang-barang milik saya dan saya secara pribadi bertanggungjawab atas barang-barang
berharga yang saya miliki termasuk namun tidak terbatas pada uang, perhiasan, buku cek,
kartu kredit, handphone atau barang lainnya. Dan apabila saya membutuhkan maka saya
dapat menitipkan barang-barang saya kepada rumah sakit.

Saya juga mengerti bahwa saya harus memberitahu / menitipkan pada RS jika saya memiliki
gigi palsu, kacamata, lensa kontak, prosthetics atau barang lainnya yang saya butuhkan
untuk diamankan.
196

Akreditasi RSHKL 2015

3. PERSETUJUAN PELEPASAN INFORMASI


Saya memahami informasi yang ada di dalam diri Saya, termasuk Diagnosis, hasil
laboratorium dan hasil tes diagnostik yang akan digunakan untuk perawatan medis RS Hati
Kudus Langgur akan menjamin kerahasiaannya.
Saya memberi wewenang kepada RS untuk memberikan informasi tentang diagnosis, hasil
pelayanan dan pengobatan bila diperlukan untuk memproses klaim
asuransi/Jamkesmas/Jamkesda/perusahaan dan atau lembaga pemerintah.
Saya memberi wewenang kepada RS untuk memberikan informasi tentang diagnosis, hasil
pelayanan dan pengobatan saya kepada anggota keluarga saya kepada :
1. _________________________
2._________________________
3._________________________
4._________________________
1

HAK DAN TANGGUNG JAWAB PASIEN


Saya memiliki hak untuk mengambil bagian dalam keputusan mengenai penyakit saya dan
dalam hal perawatan medis dan rencana pengobatan.
Saya telah mendapat informasi tentang Hak dan tanggung jawab pasien di Rumah Sakit
Hati Kudus Langgur melalui leaflet dan banner yang disediakan oleh petugas.
INFORMASI RAWAT INAP
Saya telah menerima informasi tentang peraturan yang diberlakukan oleh Rumah Sakit dan
saya beserta keluarga bersedia untuk mematuhinya, termasuk mematuhi jam berkunjung
pasien sesuai dengan aturan di Rumah Sakit.
Anggota keluarga saya yang menunggu saya bersedia untuk selalu memakai tanda pengenal
khusus yang diberikan oleh RS, dan demi keamanan seluruh pasien setiap keluarga dan
siapapun yang akan mengunjungi saya diluar jam berkunjung, bersedia untuk
diminta/diperiksa identitasnya.
INFORMASI BIAYA
Saya memahami tentang informasi biaya pengobatan atau biaya tindakan yang dijelaskan
oleh petugas Rumah Sakit.
TANDA TANGAN
Dengan tanda tangan saya di bawah, saya menyatakan bahwa saya telah membaca dan
memahami item pada Persetujuan Umum/ General Consent.
Tanda Tangan dan Nama(Wali jika pasien <18 tahun)

Tanggal

Tanda Tangan dan Nama ( Saksi )

Akreditasi RSHKL 2015

Tanggal :

197

Standar HPK. 6.4


Informed consent diperoleh sebelum operasi, anastesi, penggunaan darah atau produk darah
dan tindakan serta pengobatan lain yang berisiko tinggi
Elemen penilaian HPK.6.4
1.Persetujuan didapat sebelum operasi atau prosedur invasif.
2.persetujuan didapat sebelum anastesi ( termasuk sedasi yang moderat dan dalam )
3.persetujuan didapat sebelum pelaksanaan tindakan dan pengobatan yang berisiko tinggi
4.persetujuan didapat sebelum pelaksanaan tindakan dan pengobatan yang berisiko tinggi.
5.identitas petugas yang memberikan penjelasan kepada pasien dan keluargnya dicatat di
dalam rekam medis pasien
6.persetujuan didokumentasikan di rekam medis pasien disertai tanda tangan atau catatan dari
persetujuan lisan.
Regulasi
Kebijakan/panduan/spo tentang informed consent
Dokumen
Formulir persetujuan dan penolakan informed consent

198

Akreditasi RSHKL 2015

RS.HATI KUDUS
LANGGUR

INFORMED CONSENT
No. Dokumen

No. Revisi

Halaman

No.81/HPK/VIII/2015

1/1
199

Akreditasi RSHKL 2015

Tanggal Terbit
SPO

Pengertian
Tujuan
Kebijakan

Prosedur

Unit terkait

Ditetapkan
Direktur RS. Hati Kudus Langgur

Tgl. 25 Agustus 2015


Dr. Adrianus Leftungun
Pemberian materi informasi yang berkaitan dengan tindakan yang
akan dilakukan kepada pasien dan atau keluarga berkaitan dengan
kondisi kesehatannya
Pasien dan atau keluarga memahami tujuan tindakan, dan semua
aspek yang terkait dengan tindakan tersebut.
Sesuai Keputusan Direktur RS. No.1/Kep.Dir/RSHKL/V/2015
tentang hak pasien dan keluarga.
1. Ucapan selamat, Selamat (pagi/siang/malam) Bapak/Ibu dan
perkenalkan diri : Saya....(nama),
2. jelaskan profesi/unit kerja.
1. 3. Jelaskan tugas yang akan dilakukan.
2. 4. Pastikan identitas pasien.
3. 5. Ciptakan suasana yang nyaman dan hindari tampak lelah.
6. Jelaskan materi yang berkaitan dengan informed consent kepada
pasien dan atau keluarga.
7. Lalukan verifikasi kepada pasien dan atau keluarga bahwa mereka
telah memahami materi yang disampaikan.
8. Berikan formulir pemberian informasi untuk ditandatangani oleh
pasien atau keluarga.
9. Beri kesempatan pasien dan atau keluarga untuk berunding sebelum
memberi keputusan.
10. Setelah ada keputusan, berikan formulir persetujuan atau penolakan
tindakan kedokteran sesuai keputusan yang ada.
11. Berikan nomor telepon yang bisa dihubungi jika sewaktu-waktu
diperlukan.
12. Tawarkan bantuan kembali Apakah masih ada yang dapat saya
bantu ?
13. Ucapakan terima kasih dan semoga semuanya dapat berjalan dengan
baik.
14. Berdiri ketika pasien hendak pulang.
1. Instalasi Gawat Darurat
2. Instalasi Rawat Jalan
3. Istalasi Rawat Inap
4. RM
5. OK

INFORMED CONSENT
PERSETUJUAN TINDAKAN KEDOKTERAN
Saya yang bertanda tangan di bawah ini :
N AM A
UMUR / JENIS KELAMIN

RM. 4

Pria
Wanita

ALAM AT
BUKTI DIRI / KTP / SIM
Telah mendapatkan penjelasan dokter tentang :
Diagnosa dan tata cara tindakan kedokteran
Tujuan tindakan kedokteran
Prognosis terhadap tindakan yang mungkin dilakukan

Resiko dan komplikasi yang mungkin terjadi


Alternatif tindakan lain dan resikonya
Perkiraan biaya ............................................

Disamping itu dokter juga telah menjelaskan kepada saya bahwa :


Tindakan pemberian obat-obatan dan transfusi darah kemungkinan diperlukan dan semua tindakan ini
mengandung resiko
Operasi/tindakan tambahan kemungkinaan diperlukan jika dokter menemukan sesuatu yang tak terduga
Operasi / tindakan ini kemungkinan tidak memberikan hasil yang sesuai harapan walaupun sudah dilakukan
sesuai standar prosedur yang berlaku
Saya sudah mendapat kesempatan untuk bertanya dan saya sudah mengerti dan puas dengan penjelasan yang
diberikan sehubungan dengan pertanyaan-pertanyaan saya, disamping itu jika terjadi kecelakaan seperti
tertusuknya jarum atau alat tajam pada petugas selama dilakukan tindakan / operasi, saya memberikan ijin untuk
mengambil darah pasien untuk tes HIV dan penyakit lainnya yang penularannya melalui darah.
Dengan ini saya menyatakan dengan sesungguhnya bahawa saya SETUJU untuk dilakukan operasi atau tindakan
medis, berupa :
.........................................................................................................................................................
.........................................................................................................................................................
.........................................................................................................................................................
Terhadap diri saya/anak/istri/suami/ibu/ayah .................................................. saya dengan :
N AM A
U M U R / JENIS
KELAMIN
Dirawa/Di Ruangan
NO. RM

Pria
Wanit

Demikian persetujuan ini saya buat dengan penuh kesadaran dan tanpa paksaan.
Dokter

Langgur,
Yang membuat pernyataan

(.....................................................)
Nama Lengkap

(.......................................................)
Nama Lengkap
S AK S I

Pihak Rumah Sakit

(........................................)

Pihak Keluarga

(..................................................)

Isi dengan tanda (x) atau Rumput () jika telah dijelaskan


Akreditasi RSHKL 2015

200

Standar HPK.6.4.1
Rumah sakit membuat daftar semua kategori atau jenis pengobatan dan prosedur yang
memerlukan informed consent yang khusus
Elemen penilaian HPK. 6.4.1
1.Rumah sakit telah menyusun daftar tindakan dan pengobatan yang memerlukan persetujuan
terpisah
2.daftar tersebut dikembangkan atas kerjasama dokter dan profesional lain yang memberikan
pengobatan dan melakukan tindakan
Regulasi
Daftar tindakan dan pengobatan yang memerlukan informed consent
Dokemen
Dokumentasi rapat pembahasan daftar tersebut

Akreditasi RSHKL 2015

201

RS.HATI KUDUS
LANGGUR

PENANGANAN KEJADIAN TIDAK DIHARAPKAN (KTD)/


KEJADIAN NYARIS CIDERA(KNC)
TERKAIT PEMAKAIAN OBAT
No. Dokumen
No. Revisi
Halaman
98/HPK/II/2016

Tanggal Terbit
SPO
Pengertian

Kebijakan
Prosedur

1/2

Ditetapkan
Direktur RS. Hati Kudus Langgur

10 februari 2016
1

Tujuan

Dr. Adrianus Leftungun


KTD/ Advrse Event merupakan suatu kejadian yang mengakibatkan
cidera yang tidak diharapkan pada pasien karena suatu tindakan
(commison) atau tidak mengambil tindakan yang diambil
(omission), dan bukan underlying disease atau kondisi pasien.
KNC/ Near Miss merupakan suatu kejadian akibat melaksanakan
suatu tindakan (commission) atau tidak mengambil tindakan yang
seharusnya dimbil (omission),yang dapat menciderai pasien,tetapi
cidera serius tidak terjadi,karena keberuntungan (misalnya, pasien
terima suatu obat kontra indikasi tetapi tidak timbul reaksi
obat),pencegahan (suatu obat dengan overdosis letal akan
diberikan,tetapi staf lain mengetahui dan membatalkannya sebelum
obat diberikan),dan peringanan (suatu obat dengan overdosis letal
diberikan,diketahui secara dini lalu diberikan antidotenya).

1
2

Sebagai pedoman penanganan apabila terjadi KTD/KNC.


Melindungi keselamatan pasien dari pemakaian obat akibat
KTD/KNC.
Sesuai Keputusan Direktur RS. No.1/Kep.Dir/RSHKL/V/2015
tentang hak pasien dan keluarga.
1. Siapapun yang mengetahui melihat terjadinya KTD/KNC terutama
dapat melaporkan kepada sekretariat Tim keselamatan Pasien.
2. Laporan dibuat secara tertulis dengan menggunakan formulir yang
tersedia atau dapat membuat laporan di Sekretariat Tim Keselamatan
Pasien paling lambat 2x24 jam.
3. Laporan meliputi KTD dan KNC
4. Laporan saat kejadian untuk pencegahan cerdera atau pertolongan
segera secara langsung memberitahukan ke dokter penanggung
jawab pelayanan.

202

Akreditasi RSHKL 2015

RS.HATI KUDUS
LANGGUR

PENANGANAN KEJADIAN TIDAK DIHARAPKAN (KTD)/


KEJADIAN NYARIS CIDERA(KNC)
TERKAIT PEMAKAIAN OBAT
No. Dokumen
No. Revisi
Halaman
98/HPK/II/2016

2/2

Tanggal Terbit
SPO
Prosedur

Unit Tekait

Akreditasi RSHKL 2015

Ditetapkan
Direktur RS. Hati Kudus Langgur

10 februari 2016
Dr. Adrianus Leftungun
5. Laporan tertulis ditujukan ke Tim Keselamatan Pasien.
6. Laporan tidak boleh difotocopy hanya disimpan dikantor Sekretariat
Tim Keselamatan Pasien.
7. Contoh hal yang perlu dilaporkan KTD/KNC misalnya kejadian
yang terkait pengobatan dan prosedurnya.
1 Komite Medik
2 Instalasi Rawat Inap
3 Instalasi Rwat Jalan
4 IGD
5 UGD
6 OK
7 Unit Hemodilisa
8 Komite Keselamatan Pasien.

203