Anda di halaman 1dari 22

BAB IV

OPERASI PADA HIMPUNAN


Dalam ilmu-ilmu berhitung kita belajar menjumlahkan dan
mengalikan yaitu kita menetapkan untuk setiap pasang bilanganbilangan x dan y, suatu bilangan x+y yang disebut jumlah dari x
dan y, dan xy yang disebut perkalian x dan y. Penetapanpenetapan

ini

disebut

operasi-operasi

penjumlahan

dan

perkalian. Operasi penjumlahan dan perkalian termasuk operasi


biner. Di samping operasi biner ada jenis operasi yang lain yaitu
operasi uner. Pada bab ini akan dibahas operasioperasi pada
himpunan, yaitu:
A.

Irisan Dua Himpunan


Definisi 4.1
Misalkan A dan B adalah himpunan-himpunan. lrisan A dan B
ditulis A

B adalah himpunan semua anggota yang berada

dalam A dan juga berada dalam B.


Dapat ditulis A

B = {x| x

A, x

B.} .

Contoh 4.1
a. Diketahui K = {a, b, c, d, e}, L = {b, d, f, g}, maka K

L=

{b, d}.
b. Diketahui A = {x| x bilangan asli ganjil}, B = {x| x bilangan
asli genap}, maka A

B=

c. Diketahui C = {2, 4, 6, 8, ...}, D = {4,8,12,...}, maka C


{4,8,12,...} = D.
Dari contoh 4.1 dapat disimpulkan secara umum
1. Jika A, B himpunan maka (A B) A dan (A B) B
2. Jika A B maka A B = A.

Teori Himpunan dan Logika - Moh. Dulsalam


Page | 1

D=

Untuk lebih jelasnya dapat dilihat gambar 4.1

(A B) A dan (A B) B

A B=A

Gambar 4.1
Definisi 4.2
Himpunan berpotongan dan himpunan saling lepas.
Misalkan A dan B adalah himpunan-himpunan. Himpunan A
dan B dikatakan berpotongan ditulis AB jika dan hanya jika
A B .
Misalkan A dan B adalah himpunan-himpunan. Himpunan A
dan B dikatakan saling lepas atau saling asing ditulis A//B
jika dan hanya jika A B= .
Contoh 4.2
Diketahui A : himpunan persegi panjang; B : himpunan belah
ketupat;

C: himpunan segitiga

Maka:

AB

A//C
Gambar 4.2

A B = himpunan persegi
A C = dan B C =
Teori Himpunan dan Logika - Moh. Dulsalam
Page | 2

B//C

B.

Gabungan Dua Himpunan


Definisi 4.3 .
Misalkan A dan B adalah himpunan-himpunan. Gabungan A
dan B ditulis: A B adalah himpunan semua anggota yang
berada dalam A atau B atau dalam A dan B. Dapat ditulis A

B = {x| x A atau x B}

A B
Gambar 4.3
Contoh 4.3
a. Diketahui K = {a, b, c, d, e }, L = {b, d, f, g}, maka
K

L= {a, b, c, d, e, f, g}

b. Diketahui A = {x| x bilangan asli ganjil}, B = {x| x bilangan


asli genap}, maka A B = {x| x bilangan asli}.
c. Diketahui C = {2, 4, 6, 8, ...}, D = {4, 8, 12, ...}, maka
C

D = {4, 8, 12, ...) = C.

Dari contoh 4.3 dapat disimpulkan secara umum:


1. Jika A, B himpunan maka A (A B) dan B (A B)
2. Jika A B maka A B = B.

A (A B) dan B (A B) A B=B
Teori Himpunan dan Logika - Moh. Dulsalam
Page | 3

Gambar 4.4
Contoh 4.4
Setiap siswa dalam suatu kelas diwajibkan memilih sekurangkurangnya satu cabang olahraga. Setelah diadakan pencatatan
terdapat data 21 anak memilih bulu tangkis, 26 anak memilih
tenis meja, dan 8 anak memilih keduanya. Berapakah anak yang:
a. Memilih tenis meja saja?
b. Hanya memilih bulu tangkis saja?
c. Ada dalam kelas tersebut?
Penyelesaian:

Gambar 4.5
Dari gambar 4.5 jelas bahwa:
a. siswa yang memilih tenis meja saja ada 13 anak,
b. siswa yang memilih bulu tangkis saja ada 18 anak, dan
c. banyaknya siswa dalam kelas = 13+8+18 = 39 anak.
C.

Selisih Dua Himpunan


Definisi 4.4
Misalkan A dan B adalah himpunan-himpunan. Selisih
himpunan A dan B ditulis A-B adalah himpunan semua
anggota himpunan A yang bukan anggota B. Dapat ditulis AB = {x| x

A, x B}.

Gambar 4.6
Teori Himpunan dan Logika - Moh. Dulsalam
Page | 4

Contoh 4.5
a. Diketahui A = {1, 2, 3, 4, 5}, B = {4, 5, 6, 7, 8, 9},
maka: (1). A - B = {1, 2, 3}, B - A = {6, 7, 8, 9}.
(2). A B = {4, 5}
b. Diketahui E = {1, 3, 5, 7, 9, ...), F = {2, 4, 6, 8, ...)
maka: (1). E - F = {1,3,5,7,9,...) = E.
(2). F - E = {2,4,6,8,...} = F.
Dari contoh 4.5 dapat disimpulkan secara umum:
1. Jika A B himpunan maka A-B = ,
2. Jika A B himpunan maka A (B-A) = B
3. Jika A, B himpunan maka (A-B) A,
4. Jika A, B himpunan maka A-B, A B, B-A saling asing.
Untuk lebih jelasnya dapat dilihat gambar 4.7

Gambar 4.7
Misalkan A adalah himpunan dengan semesta U. Komplemen A
ditulis Ac atau A adalah himpunan semua anggota U yang bukan
anggota himpunan A.
Contoh 4.6
a. Diketahui U = {1,2,3,4,...,10}, A = {2,3,4,5}, dan B =
{4,5,6,7}, maka
1) A' = {1,6,7,8,9,10}
2) B' = {1,2,3,8,9,10}
3) A B = {4,5}
4) (A B) = {1,2,3,6,7,8,9,10}
5) A' B' = {1,2,3,6,7,8,9,10}
Teori Himpunan dan Logika - Moh. Dulsalam
Page | 5

6) A B = {2,3,4,5,6,7}
7) (A B)' = {1,8,9,10}
8) A B = {1,8,9,10}.
Ternyata dari 4) dan 5) serta 7) dan 8)
(A B)' = A' B'
(A B)' = A' B'

b. Diketahui U = {1,2,3,4,...,10}, C = {3,4,5,6}, dan D =


{2,3,4,5,6,7}, maka
1) Jelas C D,
2) C' = {1,2,7,8,9,10},
3) D' = {1,8,9,10}

C.
A-B = {x| x A dan x B}
= {x| x A dan x B'}
= A B'.
Jadi A-B = A B'.

Ternyata D
c.

D.

Perkalian Dua Himpunan (Produk Cartesius)

Suatu

perangkat

yang

diperlukan

untuk

membangun

perkalian silang dua himpunan adalah pasangan berurutan.


Pasangan berurutan yang memuat dua unsur a dan b dengan a
sebagai unsur pertama dan b sebagai unsur kedua, ditulis
dengan (a,b), (a,b) dan (c,d) dikatakan sama jika dan hanya jika
a=c dan b=d.
Definisi 4.6
Misalkan A dan B himpunan-himpunan. Perkalian silang dari
A dan B ditulis AxB adalah himpunan semua pasangan
terurut (a,b) dengan a A dan b B. Dapat ditulis AxB =
{(a,b)| a A, b B}
Contoh 4.7
Diketahui A = {a,b} dan B = {1,2,3}, maka
1) AxB = {(a,1),(a,2),(a,3),(b,1),(b,2),(b,3)}
Teori Himpunan dan Logika - Moh. Dulsalam
Page | 6

2) BxA = {(1,a),(1,b),(2,a),(2,b),(3,a),(3,b)}
Ternyata AxB BxA.
E.

Sifat-sifat Operasi pada Himpunan

1. Idempoten
a. A A = A
b. A A = A
2. Asosiatif
a. (A B) C = A (B C)
b. (A B) C = A (B C)
3. Komutatif
a. A B = B A
b. A B = B A
4. Distributif
a. A (B C) = (A B) (A C)
b. A (B C) = (A B) (A C)
5. Identitas
a. A = A
b. A U = U
c. A =
d. A U = A , U = Himpunan semesta
6. Komplemen
a. A A1 = U
b. A A1 =
c. (A1 )1= A
d. U1 =
e.

=U

7. De Morgan
a. (A B) = A B
b. (A B) = A B
8. Absorpsi
a. A (A B) = A
b. A (A B) = B
Teori Himpunan dan Logika - Moh. Dulsalam
Page | 7

Buktikan : 1a, 2b, 5a, 6b, 7b dan 8a.


F.

Penggunaan Sifat Operasi pada Himpunan.

Contoh 4.8
Jika A B dan B C maka A C, buktikanlah!
Penyelesaian:
Diketahui A B dan B C.
Akan dibuktikan A C.
A B maka A B = A ....................(1)
B C maka B C = B ....................(2)
Pada (1) A B = A
A (B C) = A' subtitusi (2) pada (1)
(A B) C = A assosiatif
A C = A subtitusi (1)
A C.
Contoh 4.9
Buktikan bahwa (D-E) dan (D E) saling asing.
Penyelesaian:
Diketahui D, E himpunan
Akan dibuktikan (D-E) dan (D E) saling asing.
(D-E) (D E) = (D E') (D E)
= (D D) (E E)

(Kom, Ass)

= D

(Idemp, Kompl)

= .

(Ident)

Ternyata (D-E) (D E)= .


Jadi (D-E) dan (D E) saling asing.
Contoh 4.10
Buktikan bahwa jika A B maka B A.
Penyelesaian:
Diketahui A, B himpunan, A B
Akan dibuktikan B A.
Teori Himpunan dan Logika - Moh. Dulsalam
Page | 8

A B maka A B = A
(A B)' = A

B = A
B' A'.
A

Terbukti.
LATIHAN 3
1. X adalah himpunan bilangan kelipatan 6 yang kilning dari 35.
Y adalah himpunan kelipatan 8 yang kurang dari 35.
Sebutkanlah
mengabaikan

anggota-anggota
nol

dalam

X,

Y,

Y,

kita

dan

Y.

peroleh

Dengan
kelipatan

persekutuan terkecil dari 6 dan 8. Sebutkan KPK itu!


2. Dalam suatu kelas yang terdiri atas 20 murid, 15 murid
memilih Matematika, 12 murid memilih Ilmu Pengetahuan
Alam, dan 10 murid Matematika dan ilmu Pengetahuan Alam.
Tunjukkanlah keterangan ini dalam diagram Venn. Berapakah
murid

yang

tidak

memilih

Matematika

maupun

Ilmu

Pengetahuan Alam.
3. Diadakan pencatatan tentang yang biasa diminum sehari-hari
olen 180 murid. 100 anak minum teh, 92 anak minum kopi,
dan 115 anak minum susu, sedang 25 anak minum ketigatiganya.

Gambar 4.8

a. Dengan menggunakan T, K, dan S untuk himpunan


peminum teh kopi, dan susu, gambarlah keterangan ini
Teori Himpunan dan Logika - Moh. Dulsalam
Page | 9

dalam

diagram

Venn.

Tunjukkanlah

terlebih

dahulu

banyaknya anak yang minum baik teh maupun kopi dan


susu.
b. Berapakali banyaknya anak yang minum kopi, tetapi tidak
minum teh maupun susu?
c. Berapakah banyaknya anak yang hanya minum susu saja?
d. Berapakah banyaknya anak yang hanya minum teh saja?
4. a. A = {0,1,2,3}, B = {1,3,5,7}, dan C = {2,3,5,8}.
Nyatakanlah

masing-masing

himpunan

di

bawah

ini

dengan menyebutkan semua anggotanya.


1) A B

(4). A A

2) A C

(5). A B

3) B C
b. Dengan menggunakan himpunan-himpunan pada soal 6.a
nyatakanlah masing masing himpunan di bawah ini
dengan menyebutkan semua anggota-anggotanya.
1) (A B) C
2) A (B C)
Apakah yang kamu lihat pada jawabannya?
5. Gambarlah diagram Venn bagi tiap bentuk berikut ini, dan
masukkanlah

banyaknya

elemen

dalam

daerah

yang

tergambar. Kemudian hitunglah banyaknya elemen yang


ditanyakan.
a. n(A)=50, n(B)=62, dan n(A B)=26.
b. Hitunglah n(A B).
c. n(X)=7, n(Y)=11, X dan Y terpisah.
d. Hitunglah n(X Y).
e. n(P)=23, n(Q)=25, dan P Q.
f. Hitunglah n(P Q).
Teori Himpunan dan Logika - Moh. Dulsalam
Page | 10

6. A dan B adalah himpunan sedemikian hingga n(A)= p+q,


n(B)= q+r, dan n(A B)= q.
a. Gambarlah himpunan-himpunan ini dalam diagram Venn
dan masukkanlah banyaknya anggota dalam tiap daerah.
Hitunglah: 1). n(A B),

B),
n(A B)

2). n(A) + n(B) - n(A


kemudian tunjukkan bahwa

= n(A) + n(B) - n(A

B).
b. Kalau A dan B saling asing, bagaimanakah hasil dalam b?
7. Misalkan A, B, dan C himpunan-himpunan. Buktikanlah:
a. (A-B) A
b. (A-B), A B, dan (B-A) saling lepas
c. Jika A B maka A (B-A) = B
d. (A-B) B = .
8. Misalkan U = {1, 2, 3, ..., 9}, A = { 1, 2, 3, 4), B = {2, 4, 6,
8}, dan C = {3, 4, 5, 6). Carilah:
a. A'

c. C

e. (A B)

b. B'

d. (A C)'

f. (B-C)'

9. Andaikan A = {a, b}, B = {1, 2), dan C = {3, 4). Carilah:


a. Ax(B C)

d. Ax(B C)

b. (AxB) (AxC)

e. (AxB) (AxC)

c. (AxB)xC
10. Pernyataan di bawah ini manakah yang benar:
a. jika x (A B) maka x

b. jika x (A B) maka x B
c. jika x (A B) rnaka x

d. jika x A, maka x (A B)
e. jika x A maka x (A B)
f. jika x (A-B) maka x A
g. jika x A maka x A
Teori Himpunan dan Logika - Moh. Dulsalam
Page | 11

h. jika x A' maka x A

11. Tentukan syarat agar pernyataan di bawah ini benar.


a. jika x (M N) maka x N
b. jika x M maka x (M N)
12. Isilah titik-titik di bawah ini sehingga menjadi pernyataan
yang benar.
a. jika M N maka:
1) M N =
2) M N =
3) M-N = ...
4) M (N-M) =
b. jika M , N , MN, dan M-N = , maka M

N =

13. Di dalam diagram venn pada gambar di bawah ini arsirlah:


a. B
b. (A B)
c. (B-A)
d. A

Teori Himpunan dan Logika - Moh. Dulsalam


Page | 12

BAB V
HIMPUNAN BILANGAN
A.

Himpunan Bilangan-bilangan

1.

Bilangan Asli
Bilangan-bilangan 1, 2, 3, 4, 5, ... disebut bilangan asli.
Himpunan semua bilangan asli disebut himpunan bilangan
asli dan ditulis N. Jadi N = {1, 2, 3, 4, ...}.

2.

Bilangan Cacah
Bilangan-bilangan 0, 1, 2, 3, 4, disebut bilangan cacah.
Himpunan

semua

bilangan

cacah

disebut

himpunan

bilangan cacah dan ditulis C. Jadi C = {0,1,2,3,4,...}. Jelas N

C, C-N = {0}.
3.

Bilangan Bulat
Bilangan-bilangan 0, -1, 1, -2, 2, -3, 3, ... disebut bilangan
bulat. Himpunan semua bilangan bulat disebut himpunan
bilangan bulat dan ditulis Z. Jadi Z = {..., -1, 1, -2, 2, -3,
3, ...}. Jelas bahwa

4.

C Z.

Bilangan Pecah
Bilangan yang dapat dinyatakan dengan dengan a,b Z, b0,
a dan b koprima disebut bilangan pecah.
bilangan pecah. Bilangan pecah
a. pecahan

1
merupakan
2

1
dapat ditulis dengan:
2

1 2 3
,
,
... disebut pecahan biasa.
2 4 6

b. pecahan 0,5; 0,500...; 0,4999... disebut pecahan desimal.


c. pecahan 50% disebut pecahan persen.
Pada bab ini perkataan pecahan menyatakan lambang
bilangan,

bilangan

pecah,

dan

bilangan

bulat.

bisa

dilambangkan dengan pecahan. Pada beberapa buku ada


Teori Himpunan dan Logika - Moh. Dulsalam
Page | 13

yang menyatakan pecahan sebagai bilangan dan lambang


dari pecahan disebut bentuk pecahan. Bilangan bulat dua
dapat dinyatakan dengan
a. pecahan biasa:

2 4 6
,
,
,
1 2 3

b. pecahan desimal: 2,00..., 1,999...


c. pecahan persen: 200%.
Bilangan pecah seperempat dapat dinyatakan dengan
a. pecahan biasa:

1 2 3
,
,
,
4 8 12

b. pecahan desimal: 0,25; 0,25000..., 0,24999...


c. pecahan persen: 25%.
Jika himpunan semua bilangan pecah dinyatakan dengan P
maka Z P = Q, Z P, Z//P
5.

Himpunan Bilangan Rasional


p

Bilangan yang dapat dinyatakan dengan pecahan q dengan


p,q

Z,

q0, disebut bilangan rasional. Contohnya,

1
1
, ,
1
2

0
,
1

1
a

6
,
2

dan seterusnya. Himpunan semua

bilangan rasional disebut himpunan bilangan rasional, dan


p

ditulis dengan Q.

Jadi Q={x| x= q , p, q

Z,

dan

q0}.
6.

Himpunan Bilangan Irasional


Bilangan-bilangan seperti

2,

3,

seterusnya tidak dapat dengan pecahan dengan q , p, q, Z,


q0. Bilangan tersebut disebut bilangan irasional. Himpunan
semua

bilangan

irasional

disebut

himpunan

bilangan

irasional. Jika himpunan tersebut dinyatakan dengan I maka


Q

l = R, Z

I, Q I, Q//I.

Teori Himpunan dan Logika - Moh. Dulsalam


Page | 14

7.

Himpunan Bilangan Real


Salah satu sifat penting dari bilangan-bilangan real adalah
bahwa bilangan-bilangan tersebut dapat dinyatakan oleh
titik-titik pada sebuah garis lurus sebagaimana pada gambar
5.1. Garis tersebut disebut garis real. Ada suatu cara yang
lazim untuk membuat pasangan titik-titik pada garis itu
dengan bilangan-bilangan real, yaitu setiap titik menyatakan
suatu bilangan real dan setiap bilangan real dinyatakan
dengan

sebuah

titik.

mempergunakan

Oleh

perkataan

karena

titik

dan

itu

kita

dapat

bilangan

secara

bertukaran.

Gambar 5. 1
Jika I: Himpunan bilangan irasional
Q: Himpunan bilangan rasional
Maka I Q = R, I R, Q R karena I//Q maka R-Q = I.
8.

Bilangan Imajiner
Bilangan-bilangan seperti

, 2 ,

dan seterusnya disebut bilangan imajiner. Himpunan semua


bilangan imajiner disebut himpunan bilangan imajiner. Jika
himpunan tersebut dinyatakan dengan J maka R//J.
dapat

ditulis

3 i 3

9.

, dan

2. 1

2i i 2 ,

4 i 4 .

Himpunan Bilangan Kompleks


Jika J : himpunan bilangan imajiner
R: himpunan bilangan real
K: himpunan bilangan kompleks
Maka J

R = K.

Teori Himpunan dan Logika - Moh. Dulsalam


Page | 15

dengan

i 2 1 .

Jadi

Bilangan kompleks dapat dinyatakan dengan z = a+bi,


dengan a,b

dan i 2 1 , a disebut bagian real dan b

disebut bagian imajiner.


Contoh bilangan kompleks.
Z1 =2+3i dengan a =2 dan b = 3.
Z2 =5- 4i dengan a = 5 dan b = -4.
Z3 = -6 dengan a = -6 dan b = 0.
Z4 = 2i dengan a = 0 dan b = 2.
10. Diagram Venn
Jika N: himpunan bilangan asli
C: himpunan bilangan cacah
Z: himpunan bilangan bulat
Q: himpunan bilangan rasional
R: himpunan bilangan irasional
K: himpunan bilangan kompleks
Maka diagram venn-nya:

Gambar 5.2
Pada gambar 5.2
C - N = {0}
Z - N = {x| x bilangan bulat negatif}
Q - Z = {x| x bilangan pecah} = P
R - Q = (x| x bilangan irasional} = I
K - R = {x| x bilangan imajiner} = J
B.

Bilangan Nol dan Sifat-sifatnya

1.

Pengertian Bilangan Nol


Bilangan nol menyatakan banyaknya anggota himpunan
kosong. Jadi jika A = { } maka n(A) = 0.

Teori Himpunan dan Logika - Moh. Dulsalam


Page | 16

2.

Perkalian dengan Nol


0x4 =
Untuk menjawab pertanyaan tersebut dapat dijelaskan
dengan beberapa cara:
a. dengan pola bilangan.
3x4 = 12
2x4 = 8
1x4 = 4
0x4 =
b. dengan sifat komutataif.
4x0 = 0+0+0+0 = 0
4x2 = 2x4
3x6 = 6x3
5x1 = 1x5
Jadi 0x4 = 4x0 = 0

3.

Pembagian dengan Nol

a.

4:0 = .
Pertanyaan tersebut dapat dijelaskan dengan pengertian
operasi pembagian.
10:2 = 5 sebab 5x2 = 10
0:4 = 0 sebab 0x4 = 0
Misalkan 4:0 = n maka nx0 = 4
Persamaan

nx0

tidak

mempunyai

penyelesaian

sehingga persamaan 4:0 = n juga tidak mempunyai


penyelesaian. Jadi 4:0 hasilnya tidak didefinisikan.
b.

0:0 = .
Pertanyaan
Misalkan

tersebut

dapat

dijelaskan

sebagai

berikut.

0:0 = n maka nx0 = 0. Untuk n = -6 maka

= 0, untuk n =

-6x0

1
1
maka
x0 = 0. Ternyata untuk setiap
2
2

bilangan real merupakan penyelesaian dari nx0 = 0.


Sehingga penyelesaian 0:0 = n tidak tunggal.
Teori Himpunan dan Logika - Moh. Dulsalam
Page | 17

Jadi 0:0 dikatakan bentuk tak tentu.


c.

30 = .
Pertanyaan tersebut dapat dijelaskan sebagai berikut.
1)

Dengan pola bilangan:


33 = 27
32 = 9
31 =3

2)

Dengan sifat perpangkatan:


30 = 32:32 = 1
Jadi 30 = 1.

d.

3-2 = .
Pertanyaan ,tersebut dapat dijelaskan sebagai berikut.
1)

Dengan pola bilangan:


32 = 9
31 =3
3-1 =
3-2 = .

2)

Dengan sifat perpangkatan:


3-2 = 31-3 = 31 : 33 =
Jadi 3-2 =

e.

1
31
= 2
3
3
3

1
.
32

00 = .
Pertanyaan tersebut dapat dijelaskan sebagai berikut.
00 = 03-3 = 03 : 03 =
Jadi 00 =

0
0

0
merupakan bentuk tak tentu.
0

C.

Pecahan Biasa dan Pecahan Desimal

1.

Pecahan Desimal
Apakah 0,5 = 0,4999?
Pertanyaan tersebut dapat dijelaskan sebaai berikut.

Teori Himpunan dan Logika - Moh. Dulsalam


Page | 18

Misalkan x=0,5 maka x=

5
1
=
10
2

Misalkan y = 0,4999
100y = 49,99
10y = 4,99

90y = 45
y=

45
1
=
90
2

Jadi, 0,5 = 0,4999


2.

Menyatakan Pecahan Biasa ke dalam Pecahan Desimal


Pecahan Biasa
1
2
1
4
1
8

Pecahan Desimal
0,5 = 0,500...=0,499...
0,25=0,2500...=0,2499...
0,125=0,12500...=0,1249
9...
0,333...

1
3
1
6
2
11
2
1

0,1666...
1,181818...
2,000=1,999...

Dari tabel di atas pengertian baru tentang bilangan rasional,


bahwa

bilangan

rasional

adalah

bilangan

yang

dapat

dinyatakan dengan desimal berulang tak terbatas.


3.

Menyatakan Pecahan Desimal ke dalam Pecahan Biasa


Contoh 5.1
a. Nyatakanlah

pecahan

desimal

pecahan biasa.
Jawab:
Misalkan x = 0,181818... maka:
100x = 18,181818...
Teori Himpunan dan Logika - Moh. Dulsalam
Page | 19

0,181818...

kedalam

x = 0,181818...

99x = 18
x=

18
2
=
.
99 11

b. Nyatakanlah

pecahan

desimal

0,374999...

kedalam

pecahan biasa.
Jawab:
Misalkan z = 0,374999... maka:
10.000z = 3.749,999...
1.000z = 374,999...

9.000z = 3.375
z=
D.

3375
2
= .
9000 8

Selang (Interval)
Berikut ini disajikan beberapa himpunan yang merupakan

selang.
Himpunan

Notasi

A= x 1 x 3
B= x 1 x 3
C= x 1 x 3
D= x 1 x 3
E= x x 1
F= x x 1

Selang
A= 1,3
B= 1,3
C= 1,3
D= 1,3
E= 1,
F= ,1

Grafik

LATIHAN 4

Teori Himpunan dan Logika - Moh. Dulsalam


Page | 20

1.

Jika N, Z, Q, R, dan K, berturut-turut menyatakan himpunan


bilangan asli, bulat, rasional, real, dan kompleks, dan p= 4
, q=3, r=

2
,
3

s=

8
, t= -4i, u= 4 , v= -5.
2

a. gambarkanlah himpunan N, Z, Q, R, dan K dalam


diagram Venn.
b. Letakkanlah p, q, r, s, t, u, dan v pada gambar a.
2.

3.

Hitunglah:
a. 0:6

d. 60

g. 80

b. 9:0

e. 21

h. 10-6+2

c. 0:0

f. 00

i. 36:6x2

Sebutkan

pengertian

bilangan

rasional

dan

bilangan

irasional.
4.

a. Nyatakan ke dalam lambing decimal.


1)

1
8

2)

17
25

3)

2
3

4)

3
13

b. Nyatakan ke dalam lambang pecahan biasa.


1) 0,571957195719
2) 0,25317171717
5.

Misalkan A=[-4,2), B=[-1,6), C= ,1


a. Gambarlah selang-selang tersebut pada garis real
b. Carilah dan tulislah dalam notasi selang.

6.

1) A B

(5). A-B

2) A B

(6). B-A

3) A C

(7). A-C

4) A C

(8). B-C

Diketahui bilangan kompleks z1=3+2i, z2=-4+i, z3=5-2i,


hitunglah:
a. z1 + z2

d. z1 x z2

b. (z1 + z2) + z3

e. z3 x z1

c. z1 z3
Teori Himpunan dan Logika - Moh. Dulsalam
Page | 21

Teori Himpunan dan Logika - Moh. Dulsalam


Page | 22