Anda di halaman 1dari 2

JURNAL DIFUSI OSMOSIS

DIFUSI OSMOSIS
Riesqi Ayu Hardianti (G74120070)*, Angkatan 47, Angkatan 48,
dan Angkatan 49 Institut pertanian Bogor.
Asisten praktikum: Tatang Gunawan (G74100023), Didy Muliawan (G74110011), Lutpita
Mahardika (G74110036), Fitrah Hadi Firdaus (G74110058), Citra Kusumawardhani
(G74110069)
*
Departemen Fisika, Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam
Institut Pertanian Bogor
2013
BOGOR
Email: riesqiayuhardianti@gmail.com
ABSTRAK
Percobaan peristiwa difusi pada percobaan kali ini menggunakan gula dan cuka yang dilarutkan
oleh pelarut air. Sedangkan untuk percobaan osmosis menggunakan larutan gula dan larutan cuka
yang melewati membran semipermeabel. Difusi adalah perpindahan molekul-molekul dari
hipertonik ke hipotonik. Hipertonik berarti konsentrasi yang tinggi, sedang hipotonik berarti
konsentrasi yang rendah. Osmosis adalah perpindahan molekul air melalui membran
semipermeabel dari larutan yang konsentrasi airnya tinggi (hipertonik) ke larutan yang
konsentrasi airnya rendah (hipotonik). Osmosis juga sering disebut sebagai difusi pada
organisme hidup dimana molekul yang berdifusi harus menerobos pori-pori membran plasma.
Oleh karena itu, untuk lebih memahami perbedaan antara kedua proses transport pasif di atas,
maka pada praktikum kali ini akan akan dipelajari bagaimana proses difusi dan osmosis terjadi
pada larutan gula dan larutan cuka.
Kata kunci : Difusi, Osmosis, membrane
A. PENDAHULUAN
LATAR BELAKANG:
Dalam kehidupan sehari-hari sering kali kita berhadapan dengan peristiwa difusi dan osmosis.
Contohnya pada saat kita menyeduh teh celup dalam kemasan kantong, warna dari teh tersebut
akan menyebar. Hal ini disebabkan karena konsentrasi teh dalam gelas lebih kecil dibandingkan
dengan konsentrasi teh yang ada dalam kantong teh tersebut. Peristiwa tersebut sering kita sebut
sebagai difusi. Difusi terjadi atas respon terhadap perbedaan konsentrasi. Konsentrasi adalah
sejumlah zat atau partikel per unit volum. Suatu perbedaan terjadi, apabila terjadi perubahan
konsentrasi dari suatu keadaan ke keadaan yang lain. Selain perbedaan konsentrasi, perbedaan
dalam sifat dapat juga menyebabkan difusi.
Osmosis merupakan proses perpindahan molekul-molekul pelarut dari konsentrasi pelarut tinggi
ke konsentrasi pelarut yang lebih rendah melalui membran diferensial permeabel. Contoh
peristiwa osmosis adalah kentang yang dimasukkan ke dalam air garam. Osmosis merupakan
suatu fenomena alami, tetapi dapat dihambat secara buatan dengan meningkatkan tekanan pada

bagian dengan konsentrasi pekat yang lebih cair. Eksperimen mengenai difusi dan osmosis
dilakukan untuk mengetahui bagaimana proses difusi dan osmosis berlangsung. Percobaan ini
dilakukan dengan latar belakang adanya berbagai peristiwa yang berkenaan dengan difusi dan
osmosis dalam kegiatan sehari-hari. Melalui kegiatan ini, kita dapat lebih memahami mekanisme
perpindahan zat yang terjadi pada larutan gula dan larutan cuka.
DASAR TEORI:
Difusi adalah peristiwa mengalirnya atau berpindahnya suatu zat dalam pelarut dari bagian
berkonsentrai tinggi ke bagian berkonsentrasi rendah. Perbedaan konsentrasi yang ada pada dua
larutan disebut gradien konsentrasi. Proses difusi minimal melibatkan dua zat, salah satu zat
berkonsentrasi lebih tinggi daripada zat lainnya. Difusi akan terus terjadi hingga seluruh partikel
tersebar luas secara merata atau mencapai keadaan kesetimbangan dimana perpindahan molekul
tetap terjadi walaupun tidak ada perbedaan konsentrasi. Osmosis merupakan fenomena penting
dalam sistem biologis, karena membran biologis bersifat semipermeabel. Membran semi
permeabel adalah selaput pemisah yang hanya bia ditembus oleh air dan
zat tertentu yang larut didaamnya. Secara umum, membran tersebut permeabel terhadap air dan
zat-zat kecil tak bermuatan. Osmosis memberikan cara yang mudah bagi transport air keluar atau
masuk sel. Proses osmosis akan berhenti ketika kedua larutan mempunya konsentrasi yang sama
atau disebut isotonik. Membran merupakan selaput atau lembaran bahan tipis yang berfungsi
sebagai pemisah selektif. Permeabilitas suatu membran adalah kemampuan membran untuk
dilewati suatu zat. Keadaan tersebut bergantung pada pori membran, jenis larutan dan ukuran
partikel. Membran semipermeabel merupakan membran yang mudah dilalui oleh molekul air
sedangkan membran selektif permeabel merupakan membran yang hanya dapat dilewati oleh
zat-zat tertentu.
TUJUAN:
Mengeksplorasi pergerakan molekul melalui difusi dan menentukan bagaimana panas
mempengaruhi laju difusi, mengeksplorasi osmosis, yakni pergerakan molekul air melalui
sebuah membran permeabel selektif ketika molekul air merespon gradien konsentrasi, serta
menentukan
bagaimana laju osmosis dihubungkan dengan gradien konsentra

Anda mungkin juga menyukai