Anda di halaman 1dari 94

HUBUNGAN PENGETAHUAN KELUARGA DENGAN TINGKAT

KEPATUHAN MINUM OBAT PASIEN SKIZOFRENIA DI RUMAH


SAKIT JIWA PROVSU MEDAN

DESTINY OCTRINA BUTAR BUTAR

SKRIPSI FAKULTAS
KEPERAWATAN UNIVERSITAS
SUMATERA UTARA
2012

Universitas Sumatera Utara

Universitas Sumatera Utara

PRAKATA

Puji dan syukur penulis ucapkan kehadirat Allah Yang Maha Esa atas
berkat dan penyertaanNya sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi dengan
judul hubungan pengetahuan keluarga dengan tingkat kepatuhan minum obat
pasien skizofrenia di Rumah Sakit Jiwa Daerah Provsu Medan.
Ucapan terima kasih penulis sampaikan kepada pihak-pihak yang telah
memberikan bantuan, bimbingan, dan dukungan dalam proses penyelesaian
skripsi ini, sebagai berikut :
1. Bapak dr. Dedi Ardinata, M.Kes selaku Dekan Fakultas Keperawatan
Universitas Sumatera Utara.
2. Ibu Erniyati,SKp, MNS selaku Pembantu Dekan I Fakultas Keperawatan
Universitas Sumatera Utara dan selaku penguji I
3. Terima Kasih kepada Rumah Sakit Jiwa Provsu Medan yang telah
memberikan saya kesempatan melakukan penelitian yang mendukung
dalam penyelesaian skripsi ini.
4. Ibu Sri Eka Wahyuni S.Kep, Ns, M.Kep selaku dosen pembimbing yang
senantiasa memberikan waktu untuk membimbing dan memberikan
masukan yang berharga dalam penulisan skripsi ini.
5. Ibu Wardiyah Daulay,S.Kep,Ns, M.Kep sebagai dosen penguji II yang
senantiasa memberikan waktu untuk membimbing dan memberikan
masukan yang berharga dalam penulisan skripsi ini.

Universitas Sumatera Utara

6. Terima Kasih kepada Ayahanda H. Jawakil.Butar Butar, SH, M.Hum dan


Ibunda

Hj. Ir. Nurma Ani, MP tercinta yang selalu mendoakan,

menyayangiku, dan memberikan dukungan baik moril maupun materil,


serta senantiasa memberikan yang terbaik untukku.

Terima kasih juga

kuucapkan untuk kakakku Dina Maya Sarah Butarbutar, SS, abangku


Denny Umri Butarbutar,SH dan adikku Devi Olisa Butarbutar yang selalu
membantuku .
7. Terima kasih kepada seseorang yang selalu membantu dan mendukungku
dalam penyelesaian skripsi ini Rahmat Aditya S.Keliat, S.Ked
8. Teman-teman Fakultas Keperawatan Jalur B stambuk 2010 khususnya Era
Zana Nisa, Faturrahma Aini dan Azizah Ummi Yanna
9. Kepada seluruh pihak yang tidak dapat saya sebutkan namanya satu per
satu yang telah mendukung dalam menyelesaikan skripsi ini.
Semoga Allah SWT selalu mencurahkan berkat dan kasih karuniaNya
kepada semua pihak yang telah membantu mendukung penulis. Penulis menerima
saran dan kritik yang bersifat membangun demi kesempurnaan skripsi ini.
Medan, Januari 2012
Penulis

Destiny Octrina ButarButar

DAFTAR ISI
Halaman Judul
Halaman Pengesahan .....................................................................................
Prakata............................................................................................................
Daftar isi.........................................................................................................
Daftar Skema..................................................................................................
Daftar Tabel ...................................................................................................
Lampiran . ......................................................................................................
Abstrak ......................................................................................................... .
BAB 1. Pendahuluan ....................................................................................
1. Latar belakang ....................................................................................
2. Tujuan Penelitian ...............................................................................
2.1.Tujuan Umum ..............................................................................
2.2.Tujuan Khusus .............................................................................
3. Pertanyaan Penelitian ........................................................................
4. Manfaat Penelitian .............................................................................
BAB 2. Tinjauan Pustaka ............................................................................
1. Konsep Skizofrenia ...........................................................................
1.1.Definisi Skizofrenia ....................................................................
1.2.Tipe-Tipe Skizofrenia .................................................................
1.3.Epidemiologi ...............................................................................
1.4.Etiologi........................................................................................
2. Pengetahuan Keluarga .....................................................................
3. Kepatuhan ........................................................................................
BAB 3. Kerangka Konseptual .....................................................................
1. Kerangka Konsep .............................................................................
2. Definisi Operasional ........................................................................
3. Hipotesa .......................................................................................... .
BAB 4. Metodologi Penelitian .....................................................................
1. Desain Penelitian ...............................................................................
2. Populasi dan Sampel ..........................................................................
3. Lokasi dan Waktu Penelitian .............................................................
4. Pertimbangan Etik ..............................................................................
5. Instrumen Penelitian ..........................................................................
6. Uji Validitas dan Reabilitas ...............................................................
7. Pengumpulan Data .............................................................................
8. Analisa Data .......................................................................................
BAB 5. Hasil Penelitian dan Pembahasan
1. Hasil Penelitian ................................................................................. .
1.1 Karakteristik Responden ............................................................ .
1.2 Pengetahuan Keluarga tentang Pngobatan .................................. .
1.3Tingkat Kepatuhan Pasien Minum Obat ...................................... .
1.4Analisa hubungan pengetahuan dengan tingkat kepatuhan
minum obat .................................................................................. .

i
ii
iv
vii
viii
ix
x
1
1
5
5
6
6
6
8
8
8
8
14
15
18
25
32
32
33
34
35
35
35
37
38
38
40
42
43
46
46
48
49
49

2. Pembahasan........................................................................................ .
2.1Pengetahuan Keluarga tentang pengobatan pasien
Skizofrenia ................................................................................... .
2.2Tingkat Kepatuhan Pasien Skizofrenia minum obat .................... .
2.3 Hubungan Pengetahuan Keluarga dengan Tingkat
Kepatuhan Minum ObatPasien Skizofrenia ...................................... .
BAB 6.Kesimpulan dan Saran ................................................................... .
1.Kesimpulan ......................................................................................... .
2. Saran................................................................................................... .
Daftar Pustaka..............................................................................................

50
50
52
54
58
58
59
61

DAFTAR SKEMA

Skema 1. Kerangka Konseptual hubungan pengetahuan keluarga dengan


tingkat
kepatuhan
minum
obat
pasien
skizofrenia..........................................................................................

32

DAFTAR TABEL

Tabel 1.

Definisi Operasional

Tabel 5.1

Gambaran data demograsi keluarga yang salah satu anggota


keluarganya berobat jalan di Unit Rawat Jalan Rumah Sakit Jiwa
Provinsi Sumatera Utara Medan.

Tabel 5.2

Gambaran pengetahuan keluarga tentang pengobatan pasien


skizofrenia di Unit Rawat Jalan Rumah Sakit Jiwa Provinsi
Sumatera Utara Medan.

Tabel 5.3

Gambaran tingkat kepatuhan minum obat pasien skizofrenia di Unit


Rawat Jalan Rumah Sakit Jiwa Provinsi Sumatera Utara Medan

Tabel 5.4

hasil analisa korelasi pengetahuan dengan tingkat kepatuhan


minum obat pasien skizofrenia di Unit Rawat Jalan Rumah Sakit
Jiwa Provinsi Sumatera Utara Medan

Lampiran

Lampiran 1

Lembar persetujuan menjadi responden

Lampiran 2

Instrumen penelitian

Lampiran 3

Tabel Distribusi Frekuensi Pengetahuan dan Kepatuhan

Lampiran 4

Curricculum Vitae

Lampiran 5

Lembar Survey awal Penelitian

Lampiran 6

Lembar Izin Survey Awal Penelitian

Lampiran 7

Lembar Pengambilan Data

Lampiran 8

Lembar Izin Pengambilan Data

Lampiran 8

Lembar Selesai Penelitian

Lampiran 10

Rencana Anggaran Penelitian

Lampiran 11

Hasil Reliabilitas, Data Demografi, dan Hasil Penelitian

Judul

:Hubungan Pengetahuan Keluarga Dengan Tingkat


Kepatuhan Minum Obat Pasien Skizofrenia di Rumah
Sakit Jiwa Daerah Provinsi Sumatera Utara Medan

Penulis

: Destiny Octrina Butar Butar

Program Studi

: Ilmu Keperawatan

Tahun Akademik

: 2011/2012

Abstrak
Skizofrenia adalah suatu penyakit otak persisten dan serius yang mengakibatkan
perilaku psikotik, pemikiran konkret, dan kesulitan dalam memproses informasi,
hubungan interpersonal, serta memecahkan masalah. Keluarga yang salah satu
anggota keluarganya mengalami skizofrenia perlu mempunyai pengetahuan
tentang pengobatan pasien skizofrenia.
Penelitian ini dilakukan untuk mengetahui hubungan pengetahuan keluarga
dengan tingkat kepatuhan minum obat pasien skizofrenia dengan menggunakan
desain deskriptif korelasional sebagai desain penelitian. Instrumen dibuat dalam
bentuk kuesioner dan dibagi dalam 2 bagian yaitu bagian untuk mengukur
pengetahuan keluarga tentang pengobatan pasien skizofrenia dan bagian untuk
mengukur tingkat kepatuhan minum obat pasien skizofrenia dengan menggunakan
skala guttman. Jumlah sampel yang diteliti sebanyak 39 orang dengan
menggunaka accidental sampling sebagai teknik
pengambilan data. Hasil
penelitian menggambarkan bahwa 56,4% responden memiliki pengetahuan yang
baik mengenai pengobatan pasien skizofrenia, 43,5% responden memiliki
pengetahuan sedang mengenai pengobatan pasien skizofrenia, 84,6% responden
patuh dalam menjalankan pengobatan dan sebanyak 15,4% tidak patuh dalam
pengobatan. Analisa statistik korelasi Spearman dengan derajat kebebasan ( ) =
0,05 diperoleh nilai = 0,343 dan nilai p = 0,033 untuk hubungan pengetahuan
dengan kepatuhan, terdapat hubungan yang signifikan antara pengetahuan dengan
tingkat kepatuhan minum obat pasien skizofrenia. Untuk penelitian selanjutnya
yang berkaitan dengan kepatuhan minum obat pasien skizofrenia, di pandang
perlu untuk meneliti faktor-faktor lain yang mempengaruhi kepatuhan minum obat
pasien skizofrenia.
kata kunci : pengetahuan keluarga kepatuhan - skizofrenia

Judul

:Hubungan Pengetahuan Keluarga Dengan Tingkat


Kepatuhan Minum Obat Pasien Skizofrenia di Rumah
Sakit Jiwa Daerah Provinsi Sumatera Utara Medan

Penulis

: Destiny Octrina Butar Butar

Program Studi

: Ilmu Keperawatan

Tahun Akademik

: 2011/2012

Abstrak
Skizofrenia adalah suatu penyakit otak persisten dan serius yang mengakibatkan
perilaku psikotik, pemikiran konkret, dan kesulitan dalam memproses informasi,
hubungan interpersonal, serta memecahkan masalah. Keluarga yang salah satu
anggota keluarganya mengalami skizofrenia perlu mempunyai pengetahuan
tentang pengobatan pasien skizofrenia.
Penelitian ini dilakukan untuk mengetahui hubungan pengetahuan keluarga
dengan tingkat kepatuhan minum obat pasien skizofrenia dengan menggunakan
desain deskriptif korelasional sebagai desain penelitian. Instrumen dibuat dalam
bentuk kuesioner dan dibagi dalam 2 bagian yaitu bagian untuk mengukur
pengetahuan keluarga tentang pengobatan pasien skizofrenia dan bagian untuk
mengukur tingkat kepatuhan minum obat pasien skizofrenia dengan menggunakan
skala guttman. Jumlah sampel yang diteliti sebanyak 39 orang dengan
menggunaka accidental sampling sebagai teknik
pengambilan data. Hasil
penelitian menggambarkan bahwa 56,4% responden memiliki pengetahuan yang
baik mengenai pengobatan pasien skizofrenia, 43,5% responden memiliki
pengetahuan sedang mengenai pengobatan pasien skizofrenia, 84,6% responden
patuh dalam menjalankan pengobatan dan sebanyak 15,4% tidak patuh dalam
pengobatan. Analisa statistik korelasi Spearman dengan derajat kebebasan ( ) =
0,05 diperoleh nilai = 0,343 dan nilai p = 0,033 untuk hubungan pengetahuan
dengan kepatuhan, terdapat hubungan yang signifikan antara pengetahuan dengan
tingkat kepatuhan minum obat pasien skizofrenia. Untuk penelitian selanjutnya
yang berkaitan dengan kepatuhan minum obat pasien skizofrenia, di pandang
perlu untuk meneliti faktor-faktor lain yang mempengaruhi kepatuhan minum obat
pasien skizofrenia.
kata kunci : pengetahuan keluarga kepatuhan - skizofrenia

BAB 1
PENDAHULUAN

1. Latar Belakang

Skizofrenia adalah suatu penyakit otak persisten dan serius yang


mengakibatkan

perilaku psikotik, pemikiran konkret, dan kesulitan

dalam

memproses informasi, hubungan interpersonal, serta memecahkan masalah


(Stuart, 2002). Skizofrenia merupakan bentuk gangguan psikotik (penyakit mental
berat) yang relatif sering.

Prevalensi seumur hidup hampir mencapai 1 %,

insidens setiap tahunnya sekitar 10-15 per 100.000 dan skizofrenia merupakan
sindrom dengan berbagai presentasi

dan satu variabel, perjalanan penyakit

umumnya jangka panjang, serta sering mengalami kambuh (Davies, 2009).


Skizofrenia sering disalah artikan sebagai Kepribadian terbelah (Split
personality), diagnosisnya memiliki kesahihan yang baik, bahkan pada berbagai
usia dan budaya, meskipun tidak ada penanda biokimia. Biasanya onset timbul
sebelum usia 30 tahun, laki laki menunjukkan gejala empat tahun lebih awal
dari pada perempuan.

Bukti keterlibatan genetik sebagai penyebab skizofrenia

semakin kuat hingga 50%

kembar identik (homozigotik) menderita diagnosis

yang sama, di bandingkan dengan sekitar 15% kembar non-identik (dizigotik).


Kekuatan faktor genetik bervariasi pada setiap keluarga, tetapi sekitar 10%
kerabat langsung pasien (orang tua, saudara kandung, dan anak) juga menderota

skizofrenia, demikian pula pada 50% anak yang kedua orang tuanya menderita
skizofrenia. Data statistik yang dikemukakan oleh WHO menyebutkan bahwa
setiap 1% dari penduduk

di dunia berada

pertolongan untuk suatu gangguan jiwa.

dalam keadaan membutuhkan

Sementara itu 10%

dari penduduk

memerlukan pertolongan kedokteran jiwa pada suatu waktu dalam hidupnya


(Hawari, 2001).
Skizofrenia mempunyai faktor penyebab diantaranya faktor biologis,
genetika, dan faktor psikososial. Penyebab faktor biologis skizofrenia tidak
diketahui. Tetapi dalam dekade yang lalu semakin banyak penelitian

telah

melibatkan peranan patofisiologis untuk daerah tertentu di otak, termasuk system


limbic, korteks frontalis, dan ganglia basalis. Ketiga daerah tersebut saling
berhubungan

sehingga disfungsi

pada salah satu daerah mungkin melibatkan

patologi primer lainnya (Kaplan & Sadock, 2010).

Sedangkan faktor genetik

skizofrenia adalah menurut Durand (2007) ketidakseimbangan neurotransmitter,


kerusakan struktural otak yang disebabkan

oleh infeksi virus prenatal atau

kecelakaan dalam proses persalinan, dan stressor psikologis.


Pasien skizofrenia sering mengalami kekambuhan dimana setiap tahunnya
35% penderita penyakit skizofrenia mengalami kekambuhan , kekambuhan
tersebut di alami pasien akibat tidak teraturnya pasien untuk minum obat. Hasil
penelitian menunjukkan bahwa 25 persen sampai 50 persen pasien yang pulang
dari rumah sakit jiwa tidak memakan obat secara teratur Appleton, (1982 dalam
Keliat,1996). Dan hal inilah yang sering menyebabkan kekambuhan / relaps pada
pasien gangguan jiwa.

Penyebab pasien skizofrenia tidak teratur memakan obatnya adalah karena


adanya gangguan realitas dan ketidakmampuan mengambil keputusan. Di mana
hospitalisasi yang lama memberi konsekuensi kemunduran pada klien yang di
tandai dengan hilangnya motivasi dan tanggung jawab, apatis, menghindar dari
kegiatan dan hubungan sosial, kemampuan dasar sering terganggu, seperti
perawatan mandiri dan aktifitas hidup seharian (ADL).

Situasi tersebut

mengakibatkan klien gangguan jiwa kronis tidak dapat berperan sesuai harapan
lingkungan dimana ia berada (Keliat, 1996). Oleh sebab itu pentingnya keluarga
berperan dalam merawat pasien gangguan jiwa agar pasien teratur dalam
melaksanakan terapi dan untuk kesembuhan pasien tersebut.
Keluarga yang merupakan orang terdekat dengan pasien mempunyai
peranan penting dalam kesembuhan pasien salah satunya yaitu dukungan
informasi dimana jenis dukungan ini meliputi jaringan komunikasi dan tanggung
jawab bersama yaitu termasuk di dalamnya memberikan solusi dari masalah,
memberikan nasehat, pengarahan, saran atau umpan balik tentang apa yang
dilakukan seseorang, selain itu keluarga sebagai menyediakan informasi untuk
melakukan konsultasi yang teratur ke rumah sakit dan terapi yang baik bagi
dirinya dan tindakan spesifik bagi pasien untuk melawan stressor (Niven, 2002).
Keluarga sebagai orang yang dekat dengan pasien harus mengetahui
prinsip 5 benar dalam minum obat yaitu pasien yang benar, obat yang benar, dosis
yang benar, cara/rute pemberian yang benar, dan waktu pemberian obat yang
benar dimana kepatuhan terjadi bila aturan pakai dalam obat yang diresepkan serta
pemberiannya di rumah sakit di ikuti dengan benar. Jika terapi ini dilanjutkan

setelah pasien pulang penting agar pasien mengerti dan dapat meneruskan terapi
tersebut dengan benar tanpa pengawasan, ini sangat penting terutama pada
penyakit-penyakit menahun termasuk salah satunya adalah penyakit gangguan
jiwa (Tambayong, 2002). Oleh karena itu di perlukan peran keluarga untuk selalu
memonitor pasien dalam mengkonsumsi obat secara teratur dan rutin setiap hari
sehingga pasien patuh dalam mengkonsumsi obatnya.
Ketidakpatuhan terhadap minum obat merupakan masalah utama dalam
pengobatan.

Adapun faktor-faktor yang mempengaruhi ketidakpatuhan dalam

minum obat yaitu kurang pahamnya pasien tentang tujuan pengobatan, tidak
mengertinya tentang pentingnya mengikuti aturan pengobatan yang di tetapkan
sehubungan dengan prognosisnya, sukarnya memperoleh obat diluar rumah sakit,
mahalnya harga obat, dan kurangnya perhatian dan kepedulian keluarga yang
mungkin bertanggung jawab atas pembelian atau pemberian obat itu kepada
pasien (Tambayong, 2002).
Menurut data yang diperoleh dari Medical Record Rumah Sakit Jiwa
Daerah Provinsi Sumatera Utara tahun 2010, pasien gangguan jiwa yang dirawat
jalan berjumlah 15.720 orang, dari jumlah tersebut pasien yang menderita
skizofrenia adalah sebanyak 12.021 orang, pasien yang mengalami gannguan jiwa
di rawat inap berjumlah 1.949 orang, dari jumlah tersebut penderita skizofrenia
sebanyak 1.758 orang, dan peneliti mengambil data pada bulan mei bahwa pasien
skizofrenia yang berobat jalan di unit rawat jalan pada bulan mei 2011 adalah
sebanyak 949 orang. Dari data di atas dapat dilihat tingginya angka pasien yang
menderita skizofrenia pada tahun 2010 dan banyaknya pasien berobat pada bulan

tersebut di unit rawat jalan Rumah Sakit Jiwa Daerah Provsu Medan. (Medical
Record RSJ Daerah Provinsi Sumatera Utara, 2010).
Pada survey awal yang dilakukan peneliti di Rumah Sakit Jiwa Daerah
Provsu Medan pada bulan Maret 2011 pada keluarga pasien skizofrenia, peneliti
menemukan pengetahuan keluarga tentang pengobatan pasien skizofrenia
menunjukkan bahwa sejumlah keluarga tidak memahami seluruhnya tentang
pengobatan pasien skizofrenia tersebut dan

pada sejumlah pasien yang dalam

pengobatannya harus di kontrol oleh keluarga dalam minum obat.


Berdasarkan latar belakang tersebut, maka peneliti tertarik melakukan
penelitian tentang Hubungan Pengetahuan Keluarga dengan Tingkat Kepatuhan
Minum Obat Pasien Skizofrenia di Rumah Sakit Jiwa Provsu Medan
2. Tujuan Penelitian
2.1 Tujuan Umum
Mengetahui hubungan pengetahuan keluarga dengan tingkat kepatuhan pasien
skizofrenia minum obat.
2.2 Tujuan Khusus
1. Mengetahui pengetahuan keluarga tentang pengobatan pasien skizofrenia.
2.Untuk mengetahui tingkat kepatuhan pasien skizofrenia dalam minum obat.
3. Untuk mengetahui hubungan pengetahuan dengan tingkat kepatuhan minum
obat pada pasien skizofrenia.

3. Pertanyaan Penelitian
Berdasarkan latar belakang di atas, penulis ingin mengetahui adakah
hubungan pengetahuan keluarga dengan tingkat kepatuhan minum obat pasien
skizofrenia Di Unit Rawat Jalan Rumah Sakit Jiwa Daerah Provsu Medan.
4. Manfaat Penelitian
Penelitian ini diharapkan akan dapat memberikan banyak manfaat kepada
berbagai pihak yaitu:
4.1 Praktek Keperawatan
Penelitian ini diharapkan dapat digunakan sebagai sumber bagi pengembangan
penelitian lanjutan yang berkaitan dengan hubungan pengetahuan keluarga dengan
tingkat kepatuhan minum obat pasien skizofrenia.

4.2 Penelitian Keperawatan


Penelitian ini diharapkan dapat digunakan sebagai data dasar bagi pengembangan
penelitian lanjutan yang berkaitan dengan hubungan pengetahuan keluarga dengan
tingkat kepatuhan minum obat pasien skizofrenia.
4.3 Pendidikan Keperawatan
Hasil penelitian ini diharapkan dapat menjadi informasi bagi peserta didik di
institusi pendidikan dan diintegrasikan pada ilmu keperawatan jiwa yang
berkaitan dengan hubungan pengetahuan keluarga dengan tingkat kepatuhan
minum obat pasien skizofrenia.

BAB 2
TINJAUAN PUSTAKA
1.1 Defenisi Skizofrenia
Menurut Stuart (2002) Skizofrenia adalah suatu penyakit otak persisten
dan serius yang mengakibatkan
kesulitan

perilaku psikotik, pemikiran konkret, dan

dalam memproses informasi, hubungan interpersonal, serta

memecahkan masalah

sedangkan menurut Hawari (2001) skizofrenia adalah

seseorang yang mengalami keretakan jiwa atau keretakan kepribadian.


Skizofrenia adalah suatu sindroma klinis yang bervariasi, dan sangat
mengganggu. Manifestasi yang terlibat bervariasi pada setiap individu dan
berlangsung sepanjang waktu. Pengaruh dari penyakit skizofrenia ini selalu berat
dan biasanya dalam jangka panjang . Skizofrenia merupakan sebuah sindroma
kompleks yang mau tak mau menimbulkan

efek merusak pada kehidupan

penderita maupun anggota anggota keluarganya.

Gangguan ini dapat

mengganggu persepsi, pikiran, pembicaraan, dan gerakan seseorang.

Nyaris

hampir semua aspek fungsinya sehari hari terganggu (Durand, 2007).


1.2 Tipe Skizofrenia
Berikut ini adalah tipe-tipe dari
Diantaranya yaitu sebagai berikut:

skizofrenia dari DSM-IV-TR .

1.2.1 Tipe Paranoid


Ini adalah jenis skizofrenia yang paling sering dijmpai di negara
manapun. Gambaran klinis di dominasi oleh waham-waham yang secara relatif
stabil, sering kali bersifat paranoid, biasanya disertai oleh halusinasi-halusinasi,
terutama halusinasi pendengaran, dan gangguan-gangguan persepsi.

Gangguan

afektif, dorongan kehendak (volition) dan pembicaraan serta gejala-gejala


katatonik tidak menonjol.
Beberapa contoh dari gejala-gejala paranoid yang paling umum :
1.2.1.1 Waham-waham kejaran, rujukan (reference), exalted birth
(merasa dirinya tinggi, istimewa), misi khusus, perubahan tubuh
atau kecemburuan;
1.2.1.2 Suara-suara halusinasi yang mengancam pasien atau memberi
perintah, atau halusinasi auditorik tanpa bentuk verbal berupa
bunyi pluit (whistling), mendengung (humming), atau bunyi tawa
(laughing);
1.2.1.3 Halusinasi pembauan atau pengecapan rasa, atau bersifat seksual,
atau lain-lain perasaan tubuh; halusinasi visual mungkin ada
tetapi jarang menonjol.
Gangguan pikiran mungkin jelas dalam keadaan-keadaan yang akut, tetapi
sekalipun demikian kelainan itu tidak menghambat diberikannya deskripsi secara
jelas mengenai waham atau halusinasi yang bersifat khas.

Keadaan afektif

biasanya kurang menumpul di bandingkan jenis skizofrenia lain, tetapi suatu


derajat yang ringan mengenai ketidakserasian (incongruity) umum dijumpai

seperti juga gangguan suasana perasaan (mood) seperti iritabilitas, negatif


seperti pendataran afektif, dan hendaya dalam dorongan kehendak (volition)
sering dijumpai tetapi tidak mendominasi gambaran klinisnya (PPDGJ III, 1993).
Perjalanan penyakit skizofrenia paranoid dapat terjadi secara episodic,
dengan remisi sebagian atau sempurna, atau bersifat kronis.

Pada kasus-kasus

yang kronis, gejala yang nyata menetap selama bertahun-tahun dan sukar untuk
membedakan episode-episode yang terpisah. Onset cenderung terjadi pada usia
yang lebih tua dari pada bentuk-bentuk hebefrenik dan katatonik (PPDGJ III,
1993).

1.2 Tipe Disorganized (tidak terorganisasi)


Kontras dengan skizofrenia tipe paranoid, para penderita skizofrenia tipe
terdisorganisasi memperlihatkan disrupsi yang tampak nyata dalam pembicaraan
dan perilakunya.

Mereka juga memperlihatkan afek datar atau afek tidak pas,

seperti tertawa dungu pada saat yang tidak tepat (American Psychiatric
Association dalam Durand, 2007).

Bila ada delusi atau halusinasi, mereka

cenderung tidak di organisasikan diseputar vena sentral tertentu, seperti pada tipe
paranoid, tetapi lebih terfragmentasi. Tipe ini sebelumnya disebut tipe hebefrenik.
Individu-individu dengan diagnosis ini menunjukkan tanda-tanda kesulitan sejak
usia dini, dan masalah mereka sering kali bersifat kronis, jarang menunjukkan
remisi (perbaikan gejala) yang menjadi ciri bentuk-bentuk lain gangguan ini
(Harley-Bayle, Sarfati, dan Passerieu dalam Durand, 2007).

1.3 Tipe Katatonik


Gangguan psikomotor yang menonjol merupakan gambaran yang
essensial dan dominan dan dapat bervariasi antara kondisi ekstrem seperti
hiperkinesis dan stupor, atau antara sifat penurut yang otomatis dan negativisme.
Sikap dan posisi tubuh yang dipaksakan (constrained) dapat di pertahankan untuk
jangka waktu yang lama.

Episode kegelisahan disertai kekerasan (violent)

mungkin merupakan gambaran keadaan yang mencolok.

Gejala katatonik

terpisah yang bersifat sementara dapat terjadi pada saat setiap subtipe skizofrenia,
tetapi untuk diagnosis skizofrenia katatonik satu adalah lebih dari perilaku berikut
ini harus mendominasi gambaran klinisnya :
1.3.1

Stupor (amat berkurangnya reaktivitas terhadap lingkungan

dan dalam gerakan serta aktivitas spontan ) atau autisme;


1.3.2

Kegelisahan (aktivitas motor yang tampak tak bertujuan,

yang tidak dipengaruhi oleh stimuli eksternal);


1.3.3

Berpose (secara sukarela mengambil dan mempertahankan

sikap tubuh tertentu tang tidak wajar atau bizarre);


1.3.4

Negativisme (perlawanan yang jelas tidak bermotif

terhadap semua intruksi atau upaya untuk digerakkan, atau bergerak


kearah yang berlawanan );
1.3.5

Rigiditas (rigidity : mempertahankan sikap tubuh yang

kaku melawan upaya untuk menggerakkannya);


1.3.6

waxy flexibility (mempertahankan posisi anggota gerak

dan tubuh yang dilakukan dari luar); dan

1.3.7

Gejala-gejala lain seperti otomatisme terhadap perintah

(command automatism : ketaatan secara otomatis terhadap perintah),


dan perseverasi kata-kata serta kalimat-kalimat.
Penting untuk diperhatikan bahwa gejala-gejala katatonik bukan bersifat
suatu petunjuk diagnostik untuk skizofrenia.

Suatu gejala atau gejala-gejala

katatonik dapat juga diprovokasikan oleh penyakit otak, gangguan metabolic, atau
alhokol dan obat-obatan, serta dapat juga terjadi pada gangguan suasana perasaan
(mood) (PPDGJ III, 1993).

1.4 Tipe Undifferentiated (Tak Terbedakan)


Orang-orang
diklasifikasikan

yang

tidak

pas

benar

dengan

mengalami skizofrenia tipe tak terbedakan.

tipe-tipe

di

atas

Mereka meliputi

orang-orang yang memiliki gejala-gejala utama skizofrenia tetapi tidak memenuhi


kriteria tipe paranoid, terdisorganisasi/hebefrenik, atau katatonik (Durand, 2007).

1.5

Tipe Residual
Suatu stadium kronis dalam perkembangan suatu gangguan skizofrenik

dimana telah terjadi progresi yang jelas dari stadium awal ke stadium lebih lanjut
yang ditandai secara khas oleh gejala-gejala negatif jangka panjang, walaupun
belum tentu irreversible.
Untuk suatu diagnosis yang meyakinkan, persyaratan brikut ini
harus dipenuhi :

1.5.1.1

Gejala negatif skizofrenia yang menonjol, misalnya perlambatan

psikomotor, aktivitas menurun, afek yang menumpul, sikap pasif dan


ketiadaan inisiatif, kemiskinan dalam kuantitas atau isi pembicaraan,
komunikasi nonverbal yang buruk seperti dalam ekspresi muka, kontak
mata, modulasi suara dan sikap tubuh, perawatan diri dan kinerja sosial
yang buruk;
1.5.1.2

Sedikitnya ada riwayat satu episode psikotik yang jelas di masa

lampau yang memenuhi kriteria diagnostik untuk skizofrenia;


1.5.1.3

Sedikitnya sudah melampaui kurun waktu satu tahun di mana

intensitas dan frekuensi gejala yang nyata seperti waham dan halusinasi
telah sangat berkurang (minimal) dan telah timbul sindrom negatif
skizofrenia;
1.5.1.4

Tidak terdapat demensia atau penyakit/gangguan otak organik lain,

depresi kronis atau institusionalisasi yang dapat menjelaskan hendaya


negatif tersebut (PPDGJ III, 1993).

1.6 Epidemiologi
Skizofrenia dapat ditemukan pada semua kelompok masyarakat dan di
berbagai daerah. Insiden dan tingkat prevalensi sepanjang hidup secara kasar
hampir sama di seluruh dunia. Gangguan ini mengenai hampir 1% populasi
dewasa dan biasanya onsetnya pada usia remaja akhir atau awal masa dewasa.
Pada laki-laki biasanya gangguan ini mulai pada usia lebih muda yaitu 15-25
tahun sedangkan pada perempuan lebih lambat yaitu sekitar 25-35 tahun. Insiden

skizofrenia lebih tinggi

pada laki-laki daripada perempuan dan lebih besar di

daerah urban dibandingkan daerah rural (Sadock, 2003).


Menurut Howard, Castle, Wessely, dan Murray, 1993 di seluruh dunia
prevalensi seumur hidup skizofrenia kira-kira sama antara laki-laki dan
perempuan

diperkirakan

sekitar

0,2%-1,5%.

Meskipun

ada

beberapa

ketidaksepakatan tentang distribusi skizofrenia di antara laki-laki dan perempuan,


perbedaan di antara kedua jenis kelamin dalam hal umur dan onset-nya jelas.
Onset untuk perempuan lebih rendah dibandingkan laki-laki, yaitu sampai umur
36 tahun, yang perbandingan risiko onsetnya menjadi terbalik, sehingga lebih
banyak perempuan yang mengalami skizofrenia pada usia yang lebih lanjut bila
dibandingkan dengan laki-laki (Durand, 2007).

1.7 Etiologi
Terdapat beberapa pendekatan yang dominan dalam menganalisa
penyebab skizofrenia, antara lain :
1.7.1

Faktor Genetik

Penelitian klasik awal tentang genetika dari skizofrenia, dilakukan di tahun


1930-an, menemukan bahwa seseorang kemungkinan menderita skizofrenia jika
anggota keluarga lainnya juga menderita skizofrenia dan kemungkinan seseorang
menderita skizofrenia adalah

berhubungan dekatnya persaudaraa tersebut.

Kembar monozigotik memiliki angka kesesuaian yang tertinggi. Penelitian pada


kembar monozigotik yang di adopsi menunjukkan bahwa kembar yang diasuh
oleh orangtua angkat mempunyai skizofrenia dengan kemungkinan yang sama

besarnya seperti saudara kembarnya yang dibesarkan oleh saudara kandungnya


(Kaplan&Sadock, 2010).
Faktor genetik skizofrenia adalah

Menurut Durand (2007) Sejumlah

faktor kausatif terimplikasi untuk skizofrenia, termasuk pengaruh genetik,


ketidakseimbangan neurotransmitter, kerusakan struktural otak yang disebabkan
oleh infeksi virus prenatal atau kecelakaan dalam proses persalinan, dan stressor
psikologis. Penting untuk mempelajari seberapa banyak stress macam apa yang
membuat

seseorang memiliki

predisposisi skizofrenia mengembangkan

gangguan stresss. Stressor (tekanan yang mengakibatkan stres) dari orang-orang


di sekitar adalah juga faktor penting yang tak boleh dilupakan. Skizofrenia
melibatkan lebih dari satu gen, sebuah fenomena yang disebut quantitative trait
loci. Skizofrenia yang paling sering kita lihat mungkin disebabkan oleh beberapa
gen yang berlokasi di tempat-tempat yang berbeda di seluruh kromosom. Ini juga
mengklarifikasikan mengapa ada gradasi tingkat keparahan pada orang-orang
yang mengalami gangguan ini (dari ringan sampai berat) dan mengapa risiko
untuk mengalami skizofrenia semakin tinggi dengan semakin banyaknya jumlah
anggota keluarga yang memiliki penyakit ini (Durand, 2007).
Kallman menunjukkan bahwa tingkat keparahan gangguan orangtua
mempengaruhi kemungkinan anaknya untuk mengalami skizofrenia.

Semakin

parah skizofrenia orangtuanya, semakin besar kemungkinan anak-anaknya untuk


mengembangkan gangguan yang sama. Memiliki keluarga yang mengalami
skizofrenia juga membuat sesorang memiliki kemungkinan lebih besar untuk

memiliki gangguan yang sama di banding seseorang dalam populasi secara umum
yang tidak memiliki keluarga semacam itu (hanya sekitar 1%) (Durand, 2007).

1.7.2 Faktor Biologis


Pada penderita skizofrenia di temukan perubahan-perubahan

atau

gangguan pada sistem tranmisi sinyal penghantar syaraf (neuro-transmitter) dan


reseptor

di sel-sel saraf otak (neuron) dan interaksi

zat neuro-kimia seperti

dopamine dan serotonin; yang ternyata mempengaruhi fungsi-fungsi kognitif


(alam fikir), afektif (alam perasaan) dan psikomotor (perilaku) yang menjelma
dalam bentuk gejala-gejala positif maupun negatif Skizofrenia.

1.7.3

Faktor Psikososial

Salah satu faktor yang menyebabkan seseorang mengalami gangguan jiwa


adalah adanya stressor psikososial. Stressor Psikososial adalah setiap keadaan atau
peristiwa yang menyebabkan perubahan dalam kehidupan seseorang (anak, remaja
atau dewasa) sehingga orang itu terpaksa mengadakan adaptasi dan mampu
menanggulanginya, sehingga timbullah keluhan keluhan

di bidang kejiwaan

berupa gangguan jiwa dari yang ringan hingga yang berat (Hawari, 2001).
Pada

sebahagian orang perubahan-perubahan sosial yang serba cepat

dapat merupakan stressor psikososial, yaitu antara lain :


1.7.3.1 Pola kehidupan masyarakat dari semula sosial-religius cenderung ke
arah pola kehidupan masyarakat individual, materialistis dan sekuler.

1.7.3.2 Pola hidup sederhana dan produktif cenderung ke arah pola hidup
mewah dan konsumtif.
1.7.3.3 Struktur keluarga yang semula keluarga besar (extended family)
cenderung ke arah keluarga inti (nuclear family) bahkan sampai pada
pola orang tua tunggal (single parent family).
1.7.3.4 Hubungan kekeluargaan (silaturahmi) yang semula erat dan kuat
cenderung menjadi longgar dan rapuh.

Masing-masing

anggota

keluarga seolah-olah berjalan sendiri-sendiri (nafsi-nafsi); sehingga


seakan-akan hidup dalam keterasingan (alienation).
1.7.3.5 Nilai-nilai moral-etika agama dan tradisional masyarakat, cenderung
berubah menjadi masyarakat sekuler dan moder serta serba boleh
(permissive society).
1.7.3.6 Lembaga perkawinan mulai diragukan dan masyarakat cenderung
untuk memilih hidup bersama tanpa nikah.
1.7.3.7 Ambisi karier dan materi yang tak terkendali dapat menggangu
hubungan interpersonal baik dalam keluarga maupun masyarakat
(Hawari, 2001).

2.1

Pengetahuan Keluarga

Menurut Notoatmodjo (2003), pengetahuan adalah merupakan hasil dari


tahu, dan ini terjadi setelah orang melakukan penginderaan terhadap suatu objek
tertentu dimana penginderaan terjadi melalui panca indera manusia yakni indra
penglihatan, pendengaran, penciuman, rasa dan raba.

Keluarga adalah dua atau lebih individu yang hidup dalam satu rumah
tangga karena adanya hubungan darah, perkawinan atau adopsi. Mereka saling
berinteraksi

satu dengan lainnya, mempunyai

menciptakan

peran masing- masing

dan

serta mempertahankan suatu budaya (Bailon&Maglaya dalam

Rasmun, 2001).
Pengetahuan keluarga adalah apa yang diketahui oleh keluarga dalam
memenuhi kebutuhan pemeliharaan dan perawatan dan menjaga kesehatan fisik
dan mental dimana keluarga memiliki fungsi yaitu dalam memberikan kasih
sayang, perhatian, rasa aman, kehangatan kepada anggota keluarga sehingga
memungkinkan keluarga tumbuh dan berkembang sesuai usia dan kebutuhannya
karena keluarga

memberikan pengaruh yang sangat bermakna bagi keadaan

anggota keluarganya.
Peranan keluarga menggambarkan seperangkat perilaku interpersonal,
sifat, kegiatan yang berhubungan dengan individu, dalam posisi dan situasi
tertentu. Peranan individu dalam keluarga didasari oleh harapan dan pola perilaku
dari keluarga, kelompok dan masyarakat.Berbagai peranan yang terdapat didalam
keluarga menurut Effendy (1998), sebagai berikut:
2.1.1 Peranan ayah, ayah sebagai suami dari istri dan ayah bagi anakanak, berperan sebagai pencari nafkah, pendidik, pelindung dan
pemberi rasa aman, sebagai kepala keluarga, sebagai angghota dari
kelompok

sosial

lingkungannya.

serta

sebagai

anggota

masyarakat

dari

2.1.2 Peranan ibu, sebagai istri dan ibu dari anak-anaknya, ibu
mempunyai peranan untuk mengurus rumah tangga, sebagai
pengasuh dan pendidik anak-anaknya, pelindung dan sebagai
anggota masyarakat dari lingkungannya, disamping itu juga ibu
dapat

berperan

sebagai

pencari

nafkah

tambahan

dalam

keluarganya.
2.1.3 Peranan anak, anak-anak melaksanakan peranan psikologis sesuai
dengan tingkat perkembangannya baik fisik, mental, sosial dan
spiritual
Menurut Keliat (1996) Pentingnya peran serta keluarga dalam perawatan
pasien gangguan jiwa sangat penting maknanya karena :
2.1.1 Keluarga adalah tempat klien belajar dan mengembangkan
berbagai perilaku.
2.1.2

Keluarga merupakan lingkungan yang dikenal klien.

2.1.3 Keluarga merupakan system pendukung utama yang merawat


klien.
2.1.4 Program pendidikan klien dan keluarga dapat mengurangi angka
kambuh.
2.1.5

Perawatan paripurna menyangkut pasien dan system yang terkait


(keluarga dan masyarakat).

Selain itu pengetahuan yang harus di miliki keluarga dalam pengobatan


pasien gangguan jiwa adalah sebagai berikut (siregar, 2006) :

2.1.1 Terapi Multi Obat


Pada umumnya, makin banyak jenis dan jumlah obat yang
digunakan pasien, semakin tinggi resiko ketidakpatuhan. Bahkan, apabila
instruksi dosis tertentu untuk obat telah diberikan, masalah masih dapat
terjadi. Kesamaan penampilan (misalnya, ukuran, warna, dan bentuk)
obat-obat tertentu dapat berkontribusi pada kebingungan yang dapat terjadi
dalam penggunaan multi obat.
2.1.2 Frekuensi Pemberian
Pemberian obat pada jangka waktu yang sering membuat
ketidakpatuhan lebih mungkin karena jadwal rutin normal atau jadwal
kerja pasien akan terganggu untuk pengambilan satu dosis obat dan dalam
banyak kasus pasien akan lupa, tidak ingin susah atau malu berbuat
demikian.
Sikap pasien terhadap kesakitan dan regimen pengobatan mereka
juga perlu diantisipasi dan diperhatikan. Dalam kebanyakan situasi adalah
wajar mengharapkan bahwa pasien akan setuju dan lebih cenderung patuh
dengan suatu regimen dosis yang sederhana dan menyenangkan. Oleh
karena itu pasien perlu di yakinkan bahwa suatu obat yang kerja lebih lama
adalah sama efektif dengan obat yang kerja lebih singkat dan pemberian

obat dalam jangka waktu yang kurang sering tidak hanya tepat, tetapi juga
di inginkan.

2.1.3 Durasi dan Terapi


Berbagai studi menunjukkan bahwa tingkat ketidakpatuhan menjadi
lebih besar, apabila periode pengobatan lama. Seperti telah disebutkan,
suatu risiko yang lebih besar dari ketidakpatuhan perlu diantisipasi dalam
pasien yang mempunyai penyakit kronik, terutama jika penghentian terapi
mungkin tidak berhubungan dengan terjadinya kembali segera atau
memburuknya kesakitan. Ketaatan pada pengobatan jangka panjang lebih
sulit dicapai. Walaupun tidak ada intervensi tunggal yang berguna untuk
meningkatkan ketaatan, kombinasi instruksi yang jelas, pemantauan
sendiri oleh pasien, dukungan sosial, petunjuk bila menggunakan obat, dan
diskusi kelompok.

2.1.4 Efek Merugikan


Perkembangan dari efek suatu obat tidak menyenangkan,
memungkinkan menghindar dari kepatuhan, walaupun berbagai studi
menyarankan bahwa hal ini tidak merupakan faktor penting sebagaimana
diharapkan. Dalam beberapa situasi adalah mungkin mengubah dosis atau
menggunakan obat alternatif untuk meminimalkan efek merugikan.
Namun, dalam kasus lain alternatif dapat ditiadakan dan manfaat yang
diharapkan dari terapi harus dipertimbangkan terhadap risiko.Penurunan

mutu kehidupan yang diakibatkan efek, seperti mual dan muntah yang
hebat, mungkin begitu penting bagi beberapa individu sehingga mereka
tidak patuh dengan suatu regimen.
Kemampuan beberapa obat tertentu menyebabkan disfungsi
seksual, juga telah disebut sebagai suatu alasan untuk ketidakpatuhan oleh
beberapa pasien dengan zat antipsikotik dan antihipertensi. Bahkan, suatu
peringatan tentang kemungkinan reaksi merugikan dapat terjadi pada
beberapa individu yang tidak patuh dengan instruksi.

2.1.5 Pasien Asimtomatik (Tidak Ada Gejala) atau Gejala Sudah Reda
Dapat dimengerti adalah sulit meyakinkan seorang pasien tentang
nilai terapi obat, apabila pasien tidak mengalami gejala sebelum memulai
terapi. Pada situasi lain, manfaat terapi obat tidak secara langsung nyata,
termasuk keadaan bahwa suatu obat digunakan berbasis profilaksis,
dimana ketidakpatuhan ditemukan pada anak-anak yang mendapatkan
penissilin dan di tulis sebagai profilaksis mencegah terjadinya demam
rematik.
Dalam

keadaan

lain,

pasien

dapat

merasa

baik

setelah

menggunakan obat dan merasa bahwa ia tidak perlu lebih lama


menggunakan obatnya setelah reda. Situasi sering terjadi ketika seorang
pasien tidak menghabiskan obatnya ketika menghabiskan obatnya selama
terapi antibiotik, setelah ia merasa bahwa infeksi telah terkendali. Praktik
ini meningkatkan kemungkinan terjadinya kembali infeksi dan pasien

wajib diberi nasihat untuk menggunakan seluruh obat selama terapi


antibiotik.

2.1.6 Harga Obat


Walaupun ketidakpatuhan sering terjadi dengan penggunaan obat
yang relatif tidak mahal, dapat diantisipasi bahwa pasien akan lebih
enggan mematuhi instruksi penggunaan obat yang lebih mahal. Biaya
yang terlibat telah disebut oleh beberapa pasien sebagai alasan untuk
tidak menebus resepnya sama sekali, sedang dalam kasus lain obat
digunakan kurang sering dari yang dimaksudkan atau penghentian
penggunaan sebelum waktunya disebabkan harga.

2.1.7 Pemberian/Konsumsi Obat


Walau seorang pasien mungkin bermaksud secara penuh untuk
patuh pada instruksi, ia mungkin kurang hati-hati menerima kuantitas
obat yang salah disebabkan pengukuran obat yang tidak benar atau
penggunaan alat ukur yang tidak tepat. Misalnya, sendok teh mungkin
volumenya berkisar antara 2mL sampai 9mL. Ketidakakurasian
penggunaan sendok teh untuk mengkonsumsi obat cair dipersulit oleh
kemungkinan tumpah apabila pasien diminta mengukur dengan sendok
teh. Walaupun masalah ini telah lama diketahui, masih belum
diperhatikan secara efektif dan pentingnya menyediakan mangkok ukur
bagi pasien, sempril oral atau alat penetes yang telah dikalibrasi untuk

penggunaan cairan oral adalah jelas. Akurasi dalam pengukuran obat,


harus ditekankan dan apoteker mempunyai suatu tanggung jawab penting
untuk memberikan informasi serta jika perlu, menyediakan alat yang
tepat untuk memastikan pemberian jumlah obat yang dimaksudkan.
3.2.8. Rasa Obat
Rasa obat-obatan adalah yang paling umum dihadapi dengan
penggunaan cairan oral. Oleh karena itu, dalam formulasi obat cair oral,
penambah penawar rasa, dan zat warna adalah praktik yang umum
dilakukan oleh industri farmasi untuk daya tarik serta pendekatan
formulasi demikian dapat mempermudah pemberian obat kepada pasien.
Masalah kepatuhan berkaitan dengan rasa obat-obatan tidak
terbatas . Keberatan terhadap rasa sediaan cair kalium klorida sering di
ajukan, sejumlah pasien menghentikan penggunaan obat ini karena alasan
rasa.

3.1 Kepatuhan Pasien


Kepatuhan (Compliance), juga dikenal sebagai ketaatan (adherence)
adalah derajat dimana pasien mengikuti anjuran klinis dari dokter yang
mengobatinya. Contoh dari kepatuhan adalah mematuhi perjanjian, mematuhi
dan menyelesaikan program pengobatan , menggunakan medikasi secara tepat,
dan mengikuti anjuran perubahan perilaku atau diet.

Perilaku kepatuhan

tergantung pada situasi klinis tertentu, sifat penyakit dan program pengobatan
(Kaplan & Sadock, 2010).
Kepatuhan

dalam

pengobatan

(medication

compliance)

adalah

mengkonsumsi obat-obatan yang di resepkan dokter pada waktu dan dosis yang
tepat dan pengobatan hanya akan efektif apabila anda mematuhi peraturan dalam
penggunaan obat (Maharani, 2007).
Sackett dalam Niven (2002)

mendefinisikan kepatuhan pasien sebagai

Sejauhmana perilaku pasien sesuai dengan ketentuan yang diberikan oleh


professional kesehatan. Berikut ini 5 faktor yang mendukung kepatuhan pasien,
Feuerstein et al, 1986 dalam Niven (2002) juga menyampaikan suatu program
tindakan yang terdiri dari 5 elemen :
3.1.1

Pendidikan

Pendidikan

dapat meningkatkan kepatuhan, sepanjang bahwa pendidikan

tersebut merupakan pendidikan yang aktif seperti penggunaan buku-buku


dan kaset oleh pasien secara mandiri.
3.1.2 Akomodasi
Suatu usaha harus dilakukan untuk memahami ciri kepribadian pasien yang
dapat mempengaruhi kepatuhan.
3.1.3

Modifikasi faktor lingkungan dan Sosial

Hal ini berarti membangun dukungan sosial dari keluarga dan teman-teman.
Kelompok-kelompok

pendukung

dapat

dibentuk

kepatuhan terhadap program-program pengobatan.


3.1.4

Perubahan Model Terapi

untuk

membantu

Program-program pengobatan dapat dibuat sesederhana mungkin, dan


pasien terlibat aktif dalam pembuatan program tersebut. Dengan cara ini
komponen-komponen

sederhana

dalam

program

pengobatan

dapat

diperkuat, untuk selanjutnya dapat mematuhi komponen-komponen yang


lebih kompleks.
3.1.5 Meningkatkan Interaksi professional kesehatan dengan pasien.
Merupakan suatu hal penting untuk memberikan umpan balik pada pasien
setelah memperoleh informasi tentang diagnosis. Pasien mebutuhkan
penjelasan tentang kondisinya saat ini, apa penyebabnya dan apa yang dapat
mereka lakukan dengan kondisi seperti itu.
Kepatuhan terjadi bila aturan pakai obat yang di resepkan serta
pemberiannya di ikuti dengan benar.

Jika terapi ini akan di lanjutkan setelah

pasien pulang, penting agar pasien mengerti dan dapat meneruskan terapi itu
dengan benar dan tanpa pengawasan.

Ini terutama penting untuk penyakit-

penyakit menahun. Menurut Tambayong (2002) terdapat 5 faktor ketidakpatuhan


terhadap pengobatan yaitu kurang pahamnya pasien tentang tujuan pengobatan
tersebut, tidak mengertinya tentang pentingnya mengikuti aturan pengobatan yang
di tetapkan sehubungan dengan prognosisnya, sukarnya memperoleh obat diluar
rumah sakit, mahalnya harga obat, dan kurangnya perhatian dan kepedulian
keluarga yang mungkin bertanggung jawab atas pembelian atau pemberian obat
itu kepada pasien.
Menurut Siregar (2006) yang dimaksud dengan kepatuhan dalam
pengobatan adalah mengkonsumsi obat-obatan yang di resepkan pada waktu dan

dosis yang tepat. Kepatuhan dapat didefenisikan sebagai tingkat ketepatan


perilaku seorang individu dengan nasihat media atau kesehatan, pasien yang
berpengetahuan tentang obatnya menunjukkan ketaatan yang meningkat terhadap
regimen obat yang ditulis sehingga menghasilkan hasil terapi yang meningkat.
Dibawah ini terdapat jenis kepatuhan, akibat dari ketidakpatuhan dan peningkatan
kepatuhan yaitu sebagai berikut :
3.1.1 Jenis Ketidakpatuhan
Pengobatan akan efektif apabila mematuhi aturan dalam pengobatan,
Menurut Siregar (2006) adapun beberapa jenis ketidakpatuhan yang terjadi
adalah disebabkan oleh sebagai berikut :
3.1.2 ketidakpatuhan pada terapi obat, mencakup kegagalan menebus
resep, melalaikan dosis, kesalahan dosis, kesalahan dalam waktu
pemberian / konsumsi obat, dan penghentian obat sebelum
waktunya.
3.1.3 tidak menebus resep obatnya , yaitu karena pasien/keluarga pasien
tidak

merasa

memerlukan

obat

atau

tidak

menghendaki

mengambilnya. Ada juga pasien tidak menebus resepnya karena


tidak mampu membelinya.
3.1.4 Kesalahan pada waktu konsumsi obat, yaitu dapat mencakup
situasi yang obatnya di konsumsi tidak tepat dikaitkan dengan
waktu makan. contohnya : 1 jam sebelum makan dan 2 jam setelah
makan

3.1.5 Penghentian pemberian obat sebelum waktunya,pasien harus di


beritahu pentingnya penggunaan obat antibiotik yang di konsumsi
sampai habis selama terapi
3.1.6 Pemberian obat kurang dari dosis yang tertulis dan penghentian
obat sebelum waktunya,

faktor lain yaitu ketidakpatuhan

mencakup pengetiketan yang tidak benar dan penggunaan sendok


teh yang mempunyai berbagai volume yang berbeda.
3.1.7 pasien rawat jalan yang tidak patuh karena tidak mengerti instruksi
penggunaan

dengan

benar

dan

ada

yang

salah

menginterpretasikan, Selain itu kemungkinan ketidakpatuhan


pasien rawat jalan karena kurangnya pengawasan terapi.

3.1.2 Akibat Ketidakpatuhan


Ketidakpatuhan akan mengakibatkan penggunaan suatu obat yang
kurang. Dengan cara demikian, pasien kehilangan manfaat terapi yang
diantisipasi dan kemungkinan mengakibatkan kondisi yang diobati secara
bertahap menjadi buruk.
Seorang pasien menghentikan penggunaan antibiotik untuk
pengobatan suatu infeksi apabila gejala telah mereda, dan karenanya tidak
menggunakan semua obat yang ditulis, Hal ini menyebabkan kembali
kekambuhan,

penyakit

kambuh

lagi

karena

diakibatkan

ketidakpatuhan dari pada disebabkan timbulnya resisten terhadap obat.

oleh

Ketidakpatuhan juga dapat berakibat dalam penggunaan suatu obat


berlebih. Apabila dosis berlebih digunakan atau apabila obat diberikan
lebih sering dari pada yang dimaksudkan, akan ada resiko reaksi
merugikan yang meningkat. Masalah yang berkaitan dengan salah
penggunaan dan penyalahgunaan obat, baik tidak disengaja maupun
disengaja telah benar-benar diketahui. walaupun biasanya tidak di anggap
berkaitan dengan ketidakpatuhan, masalah penyalahgunaan obat kadangkadang adalah akibat penggunaan obat yang berlebihan yang ditulis untuk
suatu penyakit tertentu.
Implikasi lain berkenaan dengan penyimpanan obat yang tidak
digunakan sepenuhnya selama periode pengobatan yang dimaksudkan.
Menyimpan

obat-obatan

dapat

mengakibatkan

ketidaktepatan

penggunaannya dikemudian hari.

3.1.3

Peningkatan Kepatuhan
Dalam meningkatkan kepatuhan komunikasi merupakan cara

antara tim medis dan pasien dalam berbicara mengenai obat yang di tulis.
Keefektifan komunikasi akan menjadi penentu utama kepatuhan pasien.
Dibawah

ini

merupakan

peranan

dalam

menghadapi

masalah

ketidakpatuhan yaitu :
3.1.3.1 mengidentifikasi faktor resiko yaitu mengenal individu yang
mungkin tidak patuh, sebagaimana di duga oleh suatu pertimbangan
berbagai

faktor

resiko

yang

perlu

diperhitungkan

dalam

merencanakan terapi pasien, agar regimen sejauh mungkin


kompatibel dengan kegiatan normal pasien.
3.1.3.2 Pengembangan rencana pengobatan yaitu rencana pengobatan harus
di dasarkan pada kebutuhan pasien, apabila mungkin pasien harus
menjadi partisipan

dalam keputusan pemberian regimen terapi.

Untuk membantu ketidaknyamanan dan kelalaian, regimen harus


disesuaikan agar dosis yang diberikan pada waktu yang sesuai
dengan jadwal pasien.
3.1.3.3 Alat bantu kepatuhan yang meliputi pemberian label dan kalender
pengobatan dan kartu pengingat obat sehingga pasien mengerti
tentang penggunaan dalam membantu pasien mengerti obat yang
digunakan, kapan digunakan, dan mengenai dosis obat yang
digunakan.

BAB 3
KERANGKA PENELITIAN

1.

Kerangka Penelitian
Kerangka penelitian ini bertujuan untuk memperlihatkan hubungan

pengetahuan keluarga dengan tingkat kepatuhan minum obat pasien skizofrenia


di Rumah Sakit Jiwa Daerah Provsu Medan.
Berdasarkan penjelasan di atas, maka kerangka penelitian dapat dilihat
pada skema di bawah ini :

Pengetahuan Keluarga

Tingkat Kepatuhan Minum


Obat

Skema 3.1. Kerangka penelitian hubungan pengetahuan keluarga dengan tingkat


kepatuhan minum obat pasien skizofrenia

2.

Definisi Operasional
Tabel 3.1 Defenisi Operasional

Variabel

Definisi Operasional

Alat Ukur

Hasil

Skala

Pengetahuan
Keluarga

Apa
yang
diketahui
keluarga
tentang
pengobatan
pasien
skizofrenia dengan prinsip
5 benar minum obat yaitu pasien obat yang benar;
dosis
yang
benar;
cara/rute; pemberian yang
benar,
dan;
waktu
pemberian obat.
Efek yang merugikan
,harga
obat,
pemberian/konsumsi obat,
dan rasa obat.

Kuesioner
dengan 10
pertanyaan
tertutup

7-10= Baik
4-6= Cukup
0-3= Kurang

Ordinal

Tingkat
kepatuhan
Minum obat

Ketaatan
pasien
skizofrenia dalam minum
obat . dimana kepatuhan
terjadi apabila terapi obat,
waktu konsumsi obat,
dosis obat di taati dengan
benar dan pasien mengerti
tentang
instruksi
penggunaan obat dengan
benar.

Kuesioner
dengan 10
pertanyaan
tertutup

6-10= Patuh
0-5=Tidak
patuh

Ordinal

3. Hipotesa Penelitian
Berdasarkan tujuan dan pertanyaan yang telah di jelaskan pada bab
sebelumnya, maka dapat di rumuskan hipotesa penelitian, yaitu :
Ada hubungan pengetahuan keluarga dengan tingkat kepatuhan minum obat
pasien skizofrenia.

BAB 4
METODOLOGI PENELITIAN
4.1. Desain Penelitian
Penelitian ini merupakan penelitian korelasi yang merupakan penelitian
atau penelaahan hubungan antara dua variabel pada situasi atau sekelompok
subjek (Notoadmodjo, 2010). Penelitian ini merupakan penelitian korelasi yaitu
mengetahui hubungan pengetahuan keluarga dengan tingkat kepatuhan minum
obat pasien skizofrenia di Unit Rawat Jalan Rumah Sakit Jiwa Daerah Provsu
Medan.
4.2. Populasi dan Sampel
4.2.1. Populasi
Populasi pada penelitian ini adalah keluarga pasien skizofrenia yang
menjalani rawat jalan di Rumah Sakit Jiwa Daerah Provsu Medan selama satu
bulan yaitu 949 orang.
2.2. Teknik Sampling
Teknik sampling dalam penelitian ini adalah accidental sampling dimana yang
menjadi responden adalah yang kebetulan ada atau tersedia (Notoadmodjo, 2010).
Jadi, sampel dalam penelitian ini adalah pasien yang kebetulan ada atau tersedia di
Rumah Sakit Jiwa Daerah Provsu Medan sesuai dengan jumlah yang dibutuhkan,
Kriteria sampel yang digunakan peneliti dalam menentukan sampel pada
penelitian ini adalah kriteria inklusi, yaitu karakteristik calon sampel yang layak
di ambil untuk penelitian yaitu keluarga inti (Nuclear family) yang terdiri dari

ayah, ibu, kakak, abang dan adik, tinggal serumah dengan pasien, dan usia 20-50
tahun.
2.3. Jumlah Sampel
Sampel terdiri dari bagian populasi terjangkau yang dapat di pergunakan
sebagai subjek penelitain (Nursalam, 2003). Menurut Nursalam (2003) jika besar
populasi < 1000 maka rumus yang digunakan untuk menentukan jumlah sampel
adalah :

n=

N.z p.q
d (N-1) + z. p. q

Keterangan :
n = Perkiraan jumlah sampel
N= Perkiraan besar populasi
z= Nilai standar normal untuk = 0,05 (1,96)
p= perkiraan proporsi, jika tidak diketahui di anggap 50%
q= 1 p (100% - p)
d= Tingkat kesalahan yang dipilih (d=0,05)

n=

N.z p.q
d (N-1) + z. p. q

n =

949. (1,96) . o,5 . 0,25


(0,05) (948) + (1,96). 0,5 . 0,25

n= 47,4 1860,04
n= 39,22
Jadi jumlah sampel dalam penelitian ini sebanyak 39 orang

4.3. Tempat dan Waktu Penelitian


Tempat penelitian ini dilaksanakan di Rumah Sakit Jiwa Daerah Provsu
Medan dengan pertimbangan belum pernah dilakukan penelitian hubungan
pengetahuan keluarga dengan tingkat kepatuhan minum obat pasien skizofrenia
di Unit Rawat Jalan Rumah Sakit Jiwa Daerah Provsu Medan. Selain itu, pada
lokasi ini tersedia sampel yang memadai dan lokasinya mudah dijangkau oleh
peneliti. Penelitian ini dilakukan selama dua bulan yaitu pada tanggal 23 Agustus
10 Oktober 2011 di Rumah Sakit Jiwa Daerah Provsu Medan.

4. Pertimbangan Etik
Dalam melakukan penelitian, peneliti mengajukan surat permohonan kepada
Dekan Fakultas Keperawatan untuk mendapatkan izin persetujuan penelitian.
Selain itu peneliti mengajukan surat permohonan tersebut ke Rumah Sakit Jiwa
Daerah Provsu Medan untuk pengambilan data awal dan pengambilan data selama
proses penelitian.
Penelitian ini memilki beberapa hal yang berkaitan dengan permasalahan
etik, yaitu memberikan penjelasan kepada calon responden peneliti tentang tujuan
penelitian dan prosedur pelaksanaan penelitian. Calon responden yang bersedia
dipersilahkan untuk menandatangani informed consent. Dan responden

tidak

bersedia, calon responden berhak untuk menolak dan mengundurkan diri selama
proses pengumpulan data berlangsung. Penelitian ini tidak menimbulkan resiko
bagi individu yang menjadi responden, baik resiko fisik maupun psikologis.
Kerahasiaan catatan mengenai data responden (confidentially) dijaga dengan cara
menuliskan inisial pada instrument dan hanya menuliskan nomor kode yang
digunakan untuk menjaga kerahasiaan semua informasi yang diberikan. Data-data
yang diperoleh dari responden juga hanya digunakan untuk kepentingan
penelitian.

5. Instrumen Penelitian
Untuk memperoleh informasi dari responden, peneliti menggunakan
instrumen penelitian berupa kuesioner yang dibuat peneliti dengan berpedoman
kepada tinjauan pustaka dan kerangka konsep. Kuesioner penelitian ini terdiri dari
tiga bagian yaitu kuesioner data demografi, kuesioner pengetahuan keluarga dan
kuesioner tingkat kepatuhan minum obat.

a. Kuesioner Data Demografi


Kuesioner ini meliputi nomor responden, nama responden, umur
responden, jenis kelamin, pekerjaan, tingkat pendidikan, pengeluaran untuk pasien
dalam 1 bulan, hubungan dengan pasien, dan sudah berapa lama pasien/anggota
keluarga mengalami sakit.
b. Kuesioner pengetahuan keluarga.
Kuesioner penelitian mengidentifikasi pengetahuan keluarga mengenai
pengobatan pasien skizofrenia yang terdiri dari 10 pertanyaan. Penilaian
menggunakan skala Guttman dengan pilihan jawaban Ya dan Tidak (Hidayat,
2009). Bobot nilai yang diberikan untuk setiap pernyataan positif Ya bernilai 1
dan Tidak bernilai 0. Nilai terendah yang dicapai adalah 0 dan nilai tertinggi
adalah 10. Semakin tinggi jumlah skor maka semakin tinggi pengetahuan keluarga
mengenai pengobatan pasien skizofrenia.
Data untuk faktor kuesioner pengetahuan keluarga dikategorikan atas
kelas interval sebagai berikut :
0-3 = Pengetahuan Keluarga Kurang

4-6 = Pengetahuan Keluarga Cukup


7-10 = Pengetahuan Keluarga Baik

C. Kuesioner kepatuhan minum obat.


Kuesioner penelitian mengidentifikasi kepatuhan minum obat yang
terdiri dari 10 pertanyaan. Penilaian menggunakan skala Guttman dengan pilihan
jawaban Ya dan Tidak (Hidayat, 2009). Bobot nilai yang diberikan untuk setiap
pernyataan positif Ya bernilai 1 dan Tidak bernilai 0. Nilai terendah yang dicapai
adalah 0 dan nilai tertinggi adalah 10. Pernyataan negatif terdapat pada pernyataan
nomor 7 apabila responden menceklist jawaban tidak maka berbobot 1.
Semakin tinggi jumlah skor maka semakin patuh pasien dalam pengobatannya.
Data untuk faktor sehubungan dengan obat dikategorikan atas kelas
interval sebagai berikut :
0-5 = Pasien tidak patuh minum obat
6-10 = Pasien Patuh minum obat

4.6. Uji Validitas dan Uji Realibilitas


Uji validitas dilakukan untuk mengetahui tingkat kesahihan suatu
instrument. Suatu instrument dikatakan valid apabila mampu mengukur apa yang
diinginkan dan dapat mengungkapkan data dari variabel yang diteliti secara tepat
(Arikunto, 2005). Uji validitas yang digunakan pada pengujian ini adalah validitas
isi, yakni sejauh mana instrumen penelitian memuat rumusan-rumusan sesuai
dengan isi yang dikehendaki menurut tujuan tertentu. Uji validitas dilakukan pada

10 sampel di luar responden untuk penelitian. Uji validitas dikonsultasikan kepada


dua dosen ahli keperawatan jiwa maka didapatkan hasil bahwa instrumen
penelitian yang digunakan telah valid dan dapat digunakan untuk penelitian
selanjutnya.
Untuk mengetahui kepercayaan (reliabilitas) instrumen maka dilakukan
uji reliabilitas. Uji realibilitas adalah suatu kesamaan hasil apabila pengukuran
dilaksanakan oleh orang yang berbeda ataupun waktu yang berbeda ataupun
waktu yang berbeda (Setiadi, 2007). Uji reliabilitas instrument ini bertujuan untuk
mengetahui seberapa besar kemampuan alat ukur. Alat ukur yang baik adalah alat
ukur yang memberikan hasil yang relatif sama bila digunakan beberapa kali pada
kelompok subjek yang sama (Azwar, 2003). Uji reliabilitas penelitian ini
dilakukan terhadap responden yang memenuhi kriteria sampel penelitian.
Kemudian jawaban dari responden diolah dengan menggunakan bantuan
komputerisasi. Bila dilakukan uji realiabilitas diperoleh nilai cronbachs alpha
0,70 maka instrumen dinyatakan reliabel (Polit & Hungler, 1999). Dari hasil uji
reliabilititas yang dilakukan oleh peneliti di dapat nilai reliabilitas untuk kuesioner
pengetahuan keluarga 0,701 dan nilai reliabilitas kuesioner kepatuhan minum obat
dengan nilai 0,779 yang menunjukkan bahwa kuesioner tersebut reliabel.

4.7. Pengumpulan Data


Prosedur pengumpulan data dilakukan dengan cara:
4.7.1

Mendapat

izin

penelitian

dari

institusi

pendidikan

(Fakultas

Keperawatan Sumatera Utara)


4.7.2 Mengirimkan permoho nan izin yang diperoleh dari institusi
pendidikan ke tempat penelitian (Rumah Sakit Jiwa Daerah Provsu
Medan).
4.7.3 Mendapat izin dari RSJ Daerah Provsu Medan, peneliti melaksanakan
pengumpulan data penelitian.
4.7.4 Menentukan calon responden yang sesuai dengan kriteria yang
sebelumnya telah dibuat oleh peneliti.
4.7.5 Menjelaskan kepada pasien sebagai responden mengenai maksud,
tujuan, dan prosedur penelitian pengetahuan keluarga tentang
kepatuhan minum obat pasien yang akan diberikan
4.7.6 Peneliti meminta kesediaan calon responden untuk berpartisipasi,
responden diminta untuk menandatangani lembar persetujuan menjadi
responden.
4.7.7 Melakukan pengumpulan data terkait interview/wawancara terhadap
data demografi, pengetahuan keluarga, dan kepatuhan minum obat
pasien skizofrenia.

4.8. Analisa Data


Analisa data dilakukan melalui beberapa tahap yang terdiri dari editing
untuk memeriksa kelengkapan dan data responden serta memastikan bahwa semua
pertanyaan telah diisi. Selanjutnya diberi kode pada kuesioner untuk memudahkan
peneliti dalam melakukan tabulasi data, kemudian dilakukan pengolahan data
dengan menggunakan tehnik komputerisasi yaitu dengan menggunakan entri data
dan dan teknis analisis korelasi.
Metode statistik yang digunakan dalam penelitian ini adalah analisis
korelasi

spearman yang digunakan untuk mengestimasi atau mengevaluasi

frekuensi yang diselidiki atau menganalisis hasil observasi untuk mengetahui


hubungan yang signifikan antara hubungan pengetahuan keluarga dengan tingkat
kepatuhan minum obat di Unit Rawat Jalan Rumah Sakit Jiwa Daerah Provsu
Medan.

Menurut Dahlan (2008) panduan interpretasi hasil uji hipotesis berdasarkan


kekuatan korelasi, nilai p dan arah korelasi yaitu pada tabel di bawah ini :
No

Parameter

Nilai

Interpretasi

Kekuatan Korelasi (r)

0,00-0,199
0,20-0,399
0,40-0,599
0,60-0,799
0,80-1,000

Sangat lemah
Lemah
Sedang
Kuat
Sangat Kuat

p < 0,05

Terdapat

p> 0,05

Tidak terdapat
korelasi yang
bermakna
antara dua
variabel yang
di uji.

Nilai p
Korelasi
bermakna antara
dua variabel yang
di uji.

Arah Korelasi

+ (positif)

Searah,semakin
Besar nilai
Suatu variabel
Semakin besar
Pula nilai
Variabel
lainnya

- (negatif)

Berlawanan
Arah, semakin
Besar nilai
Suatu variabel
Semakin kecil
Nilai variabel
lainnya.

Berdasarkan analisa statistik dengan menggunakan formula korelasi


Spearman di peroleh koefisien korelasi () = 0,343 dan nilai signifikan p= 0,033
untuk hubungan pengetahuan keluarga dengan tingkat kepatuhan minum obat
pasien skizofrenia, 0,343 menunjukkan bahwa arah korelasi positif searah dengan
kekuatan korelasi yang

lemah, hal ini menggambarkan bahwa semakin tinggi

pengetahuan keluarga maka semakin tinggi tingkat kepatuhan pasien minum obat.
Dari hasil analisa statistik juga di peroleh nilai signifikan (p) sebesar 0,033. Nilai
ini lebih kecil dari level of significant () ,ini berarti bahwa terdapat hubungan
bermakna antara pengetahuan keluarga dengan tingkat kepatuhan minum obat
pasien skizofrenia. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa hubungan
pengetahuan keluarga dengan tingkat kepatuhan minum obat pasien skizofrenia
memiliki hubungan yang signifikan.

BAB 5
HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN
Pada bab ini akan diuraikan data hasil penelitian serta pembahasan
mengenai hubungan pengetahuan keluarga dengan tingkat kepatuhan minum obat
pasien skizofrenia pada tanggal 23 Agustus 10 Oktober 2011 di Rumah Sakit
Jiwa Daerah Provsu Medan.

1.Hasil Penelitian
Sesuai dengan tujuan penelitian, maka data penelitian ini akan
menguraikan data demografi responden, pengetahuan keluarga mengenai
pengobatan pasien skizofrenia (gangguan jiwa), tingkat kepatuhan pasien dalam
minum obat dan hubungan pengetahuan keluarga dengan tingkat kepatuhan pasien
skizofrenia minum obat di Rumah Sakit Jiwa Daerah Provinsi Sumatera Utara
Medan.
1.1 Karakteristik Responden
Berdasarkan hasil penelitian diketahui bahwa distribusi frekuensi pasien
berdasarkan jenis kelamin keseluruhan laki-laki sebanyak 16 orang (41,0 %) dan
klien perempuan sebanyak 23 orang (59,0 %).

Tabel distribusi frekuensi dan persentase karakteristik responden berdasarkan


jenis kelamin, umur, pekerjaan keluarga, tingkat pendidikan, pengeluaran pasien
dalam 1 bulan, hubungan dengan pasien, lama pasien sakit (n=39)
Karakteristik Responden
Jenis Kelamin
a. Laki-laki
b. Perempuan

Frekuensi (n)

Persentase (%)

16
23

41,0
59,0

4
4
4
1
12
14

10,3
10,3
10,3
2,6
30,8
35,9

22

56,4

17

43,6

24
15

61,5
38,5

34

87,2

12,8

Pekerjaan Keluarga
a. PNS
b.Petani
c.Karyawan Swasta
d.ABRI/TNI
e.Wiraswasta
f.Lain-lain
Tingkat Pendidikan
a. Pendidikan Tinggi
( SMA,Akademi,s1,s3 )
b. Pendidikan Rendah
( SD,SLTP )

Pengeluaran Pasien dalam 1 bulan


a. > Rp.250.000
b. < Rp.250.000

Hubungan dengan Pasien


a. Keluarga Inti
b.Bukan Keluarga Inti

Berdasarkan jenis pekerjaan diketahui bahwa responden terbanyak adalah


lain-lain (38,5%) yaitu ibu rumah tangga dengan tingkat pendidikan terbanyak
adalah berpendidikan tinggi (SMA,Akademi,S1,S3) sebanyak 22 orang (56,4%) .
Berdasarkan hasil penelitian mayoritas pengeluaran pasien dalam 1 bulan untuk
berobat yaitu >Rp.250.000 sebanyak 24 orang (61,5 %) dengan mayoritas
hubungan dengan pasien yaitu keluarga inti 34 orang (87,2 %).
Tabel karakteristik Responden Berdasarkan umur dan lama rawat
Karakteristik Mean
Umur
Lama Rawat
(tahun)

43,1
9,48

Median

Standar
Deviasi

Minimal

47
7

8,67
1

20
1

-Maksimal
-

50
30

Berdasarkan tabel karakteristik responden berdasarkan umur dan lama


rawat diketahui rata- rata umur responden yaitu 43 tahun dengan rata rata lama
rawat 9 tahun.

1.2 Pengetahuan Keluarga tentang Pengobatan


Berdasarkan hasil yang diperoleh diketahui bahwa pengetahuan keluarga
mengenai gangguan jiwa sebanyak 56,4 % termasuk kedalam kategori baik dan
43,5 % dalam kategori cukup dan tidak ada yang mempunyai pengetahuan kurang.

Tabel Gambaran pengetahuan keluarga tentang pengobatan pasien skizofrenia


di Rumah Sakit Jiwa Daerah Provinsi Sumatera Utara (n=39)
Pengetahuan
Baik
Sedang
Buruk

Frekuensi
22
17
0

Persentasi (%)
56,4
43,5
0

1.3 Tingkat Kepatuhan Pasien dalam minum obat.


Berdasarkan hasil yang diperoleh dari tabel diketahui bahwa kepatuhan pasien
dalam minum obat sebanyak 84,6 % responden mengatakan bahwa pasien patuh
dalam minum obat, 15,4% responden yang tidak patuh dalam menjalankan
pengobatan.
Tabel Gambaran tingkat kepatuhan pasien skizofrenia dalam pengobatan di
Rumah Sakit Jiwa Daerah Provinsi Sumatera Utara Medan.

Kepatuhan Minum Obat


Patuh
Tidak patuh

Frekuensi
33
6

Persentase(%)
84,6
15,4

1.4 Analisa hubungan pengetahuan dengan tingkat kepatuhan minum obat


pasien skizofrenia
Analisa statistik secara komputerisasi untuk mengidentifikasi hubungan
pengetahuan keluarga dengan tingkat kepatuhan pasien skizofrenia minum obat di
Rumah Sakit Jiwa Daerah Provinsi Sumatera Utara maka di dapat nilai korelasi
spearman () sebesar 0.343 . Ini menunjukkan bahwa arah korelasi positif searah

dengan kekuatan korelasi yang lemah, hal ini menggambarkan bahwa semakin
tinggi pengetahuan keluarga maka semakin tinggi tingkat kepatuhan pasien
minum obat. Dari hasil analisa statistik juga di peroleh nilai signifikan (p) sebesar
0,033. Nilai ini lebih kecil dari level of significant () ,ini berarti bahwa terdapat
hubungan bermakna antara pengetahuan keluarga dengan tingkat kepatuhan
minum obat pasien skizofrenia.

Tabel Hasil analisa korelasi pengetahuan keluarga dengan tingkat kepatuhan


minum obat pasien skizofrenia di Rumah Sakit Jiwa Provinsi Sumatera Utara.
Variabel 1

Variabel 2

Pengetahuan Keluarga
Tentang gangguan jiwa

Tingkat Kepatuhan
pasien minum obat

0,343

p
0,033

2. Pembahasan.
Dalam pembahasan ini peneliti mencoba menjawab pertanyaan penelitian
yaitu bagaimana pengetahuan keluarga tentang pengobatan pasien skizofrenia,
bagaimana tingkat kepatuhan pasien skizofrenia dalam minum obat dan
bagaimana hubungan pengetahuan keluarga dengan tingkat kepatuhan minum
obat pasien skizofrenia.

2.1 Pengetahuan Keluarga mengenai pengobatan pasien Skizofrenia


Hasil penelitian menunjukkan bahwa 56,4% pengetahuan keluarga
dikatakan baik hal ini ditunjukkan dengan keluarga mengetahui tentang
pengobatan pasien skizofrenia yang meliputi terapi multi obat, frekuensi
pemberian, durasi dan terapi, efek merugikan, harga obat, pemberian/konsumsi
obat, dan rasa obat (Siregar, 2006)
Pengetahuan adalah merupakan hasil dari tahu, dan ini terjadi setelah
orang

melakukan

penginderaan

terhadap

suatu

objek

tertentu

dimana

penginderaan terjadi melalui panca indera manusia yakni indra penglihatan,


pendengaran, penciuman, rasa dan raba. Meningkatnya pengetahuan dapat
menimbulkan perubahan persepsi dan kebiasaan seseorang karena dari
pengalaman dan penelitian ternyata perilaku yang di dasari oleh pengetahuan akan
lebih bertahan lama dari pada yang tidak di dasari oleh pengetahuan
(Notoadmodjo, 2003)
Pengetahuan berkaitan erat dengan pendidikan seseorang. Hal ini sesuai
dengan pendapat Muhazam, (1995 dalam Ade Rahimi, 2006) yang menyatakan
bahwa pendidikan formal pada dasarnya akan memberikan kemampuan kepada
seseorang untuk berpikir rasional dan objektif dalam menghadapi masalah hidup
dan akan berdampak timbulnya suatu proses pengembangan atau pematangan
pandangan hidup pribadi.

Semakin tinggi tingkat pendidikan seseorang

diharapkan di ikuti oleh semakin tingginya tingkat pengetahuan seseorang.


Senada dengan hal di atas hasil penelitian menunjukkan bahwa mayoritas
responden mempunyai pendidikan yang tinggi (SMA,Akademi,S1,S3) yaitu

56,4% dimana pengetahuan dan pemahaman responden tentang pengobatan pasien


skizofrenia kemungkinan lebih baik dibandingkan yang berpendidikan rendah (SD
dan SMP).
Sesuai dengan hasil kuesioner di dapat sebanyak

74,3% keluarga

mengetahui apa yang harus dilakukan apabila melihat pasien mengalami


kekambuhan, sebanyak 89,7% keluarga mengetahui cara pemberian obat yang
benar kepada pasien, keluarga mengetahui tindakan apa yang harus dilakukan
apabila obat yang di konsumsi pasien telah habis dengan membawa pasien berobat
/ kontrol ulang sebanyak 87,1%, keluarga juga mengetahui tentang pemberian
obat yang benar sebanyak 94,8% dan sebanyak 97,4% keluarga mengetahui
kenapa pasien patuh dalam meminum obatnya.

2.2 Tingkat Kepatuhan pasien skizofrenia dalam minum obat


Berdasarkan data yang diperoleh di dapatkan bahwa 84,6% yang
mengalami gangguan jiwa patuh dalam minum obatnya.

Hal ini menunjukkan

bahwa sebagian besar pasien patuh dalam mengkonsumsi obat-obatannya baik


secara mandiri karena pasien tersebut telah memahami tentang obat-obatan yang
dikonsumsinya

maupun karena masih di pantau oleh keluarganya. Hasil

penelitian bertolak belakang dengan teori Siregar (2006) yang mengatakan bahwa
pada umumnya semakin banyak jenis dan jumlah obat yang digunakan pasien,
semakin tinggi resiko ketidakpatuhan pasien dimana pemberian obat pada jangka
waktu yang sering membuat ketidakpatuhan dan berbagai studi menunjukkan
bahwa tingkat ketidakpatuhan menjadi lebih besar, apabila periode pengobatan

lama karena ketaatan pada pengobatan jangka panjang lebih sulit di capai. Hal
senada juga dikatakan oleh Kaplan dan Sadok, (1997 dalam Ice, 2009) yang
mengatakan kompleksitas penggunaan obat (jumlah maupun dosis) merupakan
faktor risiko ketidakpatuhan, pasien yang mendapatkan tiga jenis medikasi dalam
satu hari atau jika medikasinya harus digunakan lebih dari empat kali dalam sehari
cenderung tidak patuh terhadap pengobatannya.
Kepatuhan (Compliance), juga dikenal sebagai ketaatan (adherence)
adalah derajat dimana pasien mengikuti anjuran klinis dari dokter yang
mengobatinya.

Kepatuhan dalam pengobatan (medication compliance) adalah

mengkonsumsi obat-obatan yang di resepkan dokter pada waktu dan dosis yang
tepat dan pengobatan hanya akan efektif apabila anda mematuhi peraturan dalam
penggunaan obat (Maharani, 2007). Menurut Feuerstein et al, 1986 dalam Niven
(2002) terdapat 5 faktor yang mendukung kepatuhan pasien yaitu pendidikan,
akomodasi, modifikasi faktor lingkungan dan social, perubahan model terapi,
meningkatkan interaksi professional kesehatan dengan pasien.
Sebanyak 15,4%

pasien tidak patuh terhadap pengobatannya. Hal ini

dikarenakan berdasarkan wawancara yang dilakukan terhadap keluarga pasien


bahwa pasien tidak patuh dalam pengobatan karena pasien tidak mau meminum
obatnya karena bosan menelan obat setiap hari dan tidak suka dengan rasa obat
dan karena lama rawat pasien yang cukup lama . Hal ini sesuai dengan pendapat
Siregar (2006) bahwa

masalah kepatuhan berkaitan dengan rasa obat-obatan

dimana sejumlah pasien menghentikan penggunaan obat karena alasan rasa dan

ketidakpatuhan menjadi lebih besar apabila periode pengobatan lama dimana


ketaatan pada pengobatan jangka lama lebih sulit di capai.
Sesuai dengan hasil kuesioner di dapat sebanyak

79,4% pasien selalu

meminum obat sesuai dengan dosis yang diberikan dari klinik / Rumah sakit,
sebanyak 74,3% keluarga selalu mengingatkan pasien dalam minum obat dan
keluarga selalu mengajak pasien untuk berobat melakukan jadwal kontrol ulang.
71,7% mengatakan bahwa pasien minum obat secara teratur karena dibantu
adanya pemberian label pada setiap kemasan oabat.
2.3 Hubungan Pengetahuan Keluarga dengan tingkat kepatuhan pasien
skizofrenia minum obat
Berdasarkan analisa identifikasi hubungan pengetahuan dengan tingkat
kepatuhan

minum obat pasien skizofrenia bahwa terdapat hubungan yang

signifikan antara pengetahuan keluarga dengan kepatuhan minum obat pasien


skizofrenia. Salah satu yang mempengaruhi kepatuhan pasien adalah pendidikan.
Berdasarkan observasi

pendidikan

responden

yang

tinggi

meningkatkan

kepatuhan pasien dalam minum obat dimana pendidikan tertinggi responden


adalah berpendidikan tinggi (SMA,Akademi,S1,S3) yaitu 22 orang (56,4%)
dimana pengetahuan dan pemahaman responden tentang kepatuhan minum obat
kemungkinan lebih baik dibandingkan yang berpendidikan rendah (SD dan SMP).
Semakin tinggi tingkat pendidikan seseorang diharapkan di ikuti oleh semakin
tingginya tingkat pengetahuan seseorang. Feuerstein et al, (1986 dalam Niven,
2002 ) menyatakan bahwa pendidikan dapat meningkatkan kepatuhan, sepanjang

bahwa pendidikan tersebut merupakan pendidikan yang aktif seperti penggunaan


buku-buku dan kaset oleh pasien secara mandiri.
Sackett dalam Niven (2002) mendefinisikan kepatuhan pasien sebagai
sejauhmana perilaku pasien sesuai dengan ketentuan yang diberikan oleh
professional kesehatan. Hubungan pengetahuan dan kepatuhan mempunyai
hubungan lemah karena banyak faktor yang mempengaruhi. Menurut Feuerstein
et al, (1986 dalam Niven, 2002) terdapat 5 faktor yang mendukung kepatuhan
pasien yaitu

pendidikan, akomodasi, modifikasi faktor lingkungan dan sosial,

perubahan model terapi, meningkatkan interaksi professional kesehatan dengan


pasien. Hubungan yang lemah karena penyakit kronis yang di derita pasien,
kurangnya dukungan keluarga dari pasien dan kurangnya interaksi profesional
kesehatan dengan pasien. Walaupun pendidikan responden tinggi tapi ada 4 faktor
lain yang mendukung kepatuhan pasien yaitu akomodasi, faktor lingkungan dan
sosial, perubahan model terapi, dan meningkatkan interaksi professional
kesehatan dengan pasien.
Berdasarkan analisa tersebut, peneliti berasumsi bahwa ada faktor-faktor
lain disamping pengetahuan keluarga yang berhubungan dengan tingkat
kepatuhan minum obat pasien skizofrenia yaitu peran keluarga, dukungan sosial
dan interaksi profesional kesehatan dengan pasien.
Keluarga dapat menjadi faktor yang berpengaruh dalam menentukan
keyakinan dan nilai kesehatan individu serta dapat juga menentukan tentang
program pengobatan yang dapat diterima. Pratt (1976, dalam Niven, 2002 ) telah
memperhatikan bahwa peran yang di lakukan keluarga dalam pengembangan

kebiasaan kesehatan dan pengajaran terhadap anggota keluarga mereka dimana


keluarga juga memberi dukungan dan membuat keputusan mengenai perawatan
dari anggota keluarga yang sakit. Disamping itu peran keluarga menurut Keliat
(1996) yaitu keluarga adalah tempat klien belajar dan mengembangkan berbagai
perilaku, keluarga merupakan lingkungan yang dikenal klien, keluarga merupakan
sistem pendukung utama yang merawat klien, program pendidikan klien dan
keluarga dapat mengurangi angka kambuh.
Selain itu faktor sosial lain seperti dukungan sosial juga berhubungan
dengan kepatuhan pasien skizofrenia minum obat. Berdasarkan observasi bahwa
sebagian besar keluarga selalu memberi dukungan kepada anggota keluarganya
agar cepat sembuh dengan menemani pasien pada saat jadwal berobat atau kontrol
ulang. Dukungan sosial dalam bentuk dukungan emosional dari anggota keluarga,
teman, waktu dan uang merupakan faktor-faktor penting dalam kepatuhan
terhadap program-program medis. Keluarga dan teman dapat membantu
mengurangi atau menghilangkan godaan pada ketidaktaatan, dan mereka sering
kali dapat menjadi kelompok pendukung dalam mencapai kepatuhan. Dukungan
dari professional kesehatan dapat mempengaruhi kepatuhan. Hal ini sesuai dengan
pendapat Diamond dalam Hatfield

dalam Ice, 2009) yang menyebutkan

pemberian reward seperti uang, memberikan barang-barang kesukaan pasien, atau


lainnya bisa dilakukan untuk membuat pasien patuh terhadap pengobatannya.
Dukungan profesional kesehatan dapat mempengaruhi perilaku pasien
dengan cara menyampaikan antusias mereka terhadap tindakan pasien dan secara
terus menerus memberikan penghargaan positif bagi pasien dalam program

pengobatannya dan memberikan penjelasan tentang penyebab penyakit pasien dan


bagaimana

pengobatannya

dapat

meningkatkan

kepercayaan

pasien

dan

membantu meningkatkan kepatuhan pasien. Tenaga kesehatan mempunyai


peranan penting untuk menjadikan pasien patuh. Menurut Parashos (1999, dalam
Ice, 2009 ) 54% pasien terhadap pengobatan akibat adanya hubungan saling
percaya antara pasien dan tenaga kesehatan. Hubungan saling percaya terbina
karena pasien merasa tenaga kesehatan bersikap perduli, tulus (compass) dan mau
mengerti kondisi pasien.

BAB 6
KESIMPULAN DAN REKOMENDASI

1.Kesimpulan
Penelitian yang dilakukan terhadap 39 keluarga yang menjadi responden
yang salah satu anggota keluarganya berobat jalan di Poliklinik Rumah Sakit Jiwa
Daerah Provinsi Sumatera Utara
responden memiliki

Medan

menggambarkan bahwa 56,4%

pengetahuan yang baik mengenai gangguan jiwa, 43,5%

responden memiliki pengetahuan sedang mengenai pengobatan pasien skizofrenia,


84,6% responden patuh dalam menjalankan pengobatan dan sebanyak 15,4%
tidak patuh dalam minum obat.
Berdasarkan analisa statistik dengan menggunakan formula korelasi
Spearman dengan derajat kebebasan ( ) = 0,05 diperoleh nilai = 0,343 dan
nilai p = 0,033 yang menyatakan

bahwa terdapat hubungan bermakna antara

pengetahuan keluarga dengan tingkat kepatuhan minum obat pasien skizofrenia.

2. Saran
2.1 Praktik Keperawatan
Dalam melaksanakan asuhan keperawatan kepada anggota keluarga yang
salah satu anggota keluarganya mengalami gangguan jiwa, hendaknya perawat
memperhatikan

masalah

pengetahuan

keluarga

dalam

merawat

anggota

keluarganya yang mengalami gangguan jiwa dengan memberikan pendidikan


kesehatan yang dapat di mengerti oleh keluarga, Perawat juga di harapkan perlu
mengkaji secara komprehensif faktor-faktor dominan yang mendukung apa apa
saja yang harus diketahui keluarga dalam pengobatan anggota keluarga pasien
yang mengalami skizofrenia. Dan di sarankan kepada perawat agar menganjurkan
kepada keluarga pasien untuk datang mengunjungi ke rawat inap beberapa hari
sekali untuk melihat keluarganya.
2.2 Pendidikan Keperawatan
Pada penelitian ini di dapatkan data bahwa adanya hubungan pengetahuan
dengan tingkat kepatuhan minum obat pasien skizofrenia, sehingga perlu
diharapkan adanya peningkatan dan pengembangan asuhan keperawatan dalam
pemberian pendidikan kesehatan khususnya dalam Keperawatan Jiwa dan
Keperawatan Komunitas. Di harapkan agar memberikan penyuluhan pada
keluarga pasien skizofrenia agar keluarga memahami pentingnnya pengetahuan
terhadap pengobatan pasien skizofrenia.

2.3 Penelitian Keperawatan

Pada penelitian ini didapatkan data adanya hubungan yang lemah antara
pengetahuan keluarga dengan tingkat kepatuhan minum obat pasien skizofrenia
dan di anjurkan untuk menguji reliabilitasnya menjadi lebih baik lagi dan untuk
penelitian selanjutnya yang berkaitan dengan kepatuhan minum obat pasien
skizofenia dipandang perlu meneliti faktor faktor lain yang mempengaruhi
kepatuhan minum obat pasien skizofrenia.

DAFTAR PUSTAKA

Arikunto,S.(2005). Prosedur Penelitian : Edisi Revisi. Jakarta : Renika Cipta


Azwar, Azrul Joedo Prihartono.(2003).Metodologi Penelitian Kedokteran dan
Kesehatan Masyarakat.Jakarta : Binarupa Aksara
Dahlan,Muhamad Sopiyudin.(2008).Statistik untuk kedokteran dan kesehatan
:deskriptif,bivariat dan multivariat, dilengkapi aplikasi dengan
menggunakan SPSS.Jakarta : Salemba Medika
Davies, Teifion.(2009).ABC kesehatan mental. Jakarta : EGC
Durand VM, Barlow DH. (2007). Essentials of Abnormal Psychology.
Yogyakarta: Pustaka Pelajar
Effendy,Nasrul.(1998).Dasar-Dasar Keperawatan Kesehatan Masyarakat. Edisi
Kedua. Jakarta : EGC.
Hawari,Dadang.(2001). Pendekatan Holistik pada Gangguan Jiwa : Skizofrenia.
Jakarta: FKUI
Hidayat, A. Aziz A. (2009). Metode Penelitian Keperawatan dan Tehnik Analisis
Data. Jakarta: Salemba Medika
Ice, (2009). Thesis Program Magster Keperawatan Jiwa. UI Kaplan&Sadock.
(2010). Sinopsis Psikiatri : Ilmu Pengetahuan Perilaku Psikiatri
Klinis (Terjemahan : Edisi Ketujuh). Jakarta:Bina Rupa Aksara

Keliat,Budi Anna.(1996). Peran Serta Keluarga dalam Perawatan Klien


Gangguan Jiwa. Jakarta : EGC
Maharani, Sabrina.(2007).Rahasia Sehat: Pengetahuan Praktis Hidup Sehat untuk
Orang Cerdas. Jogjakarta : Katahati
Muhazam,F. (1995). Memperkenalkan Sosiologi Kesehatan. Jakarta.Universitas
Indonesia Press (Dikutip dari skripsi Ade Rahimi 2006)
Niven,Neil.(2002). Psikologi Kesehatan : Pengantar Untuk Perawat &
Profesional Kesehatan Lain. Jakarta : EGC
Notoadmodjo,S.(2003). Pendidikan dan Perilaku Kesehatan. Jakarta: Rineka
Cipta

Notoadmodjo,S.(2010). Metodologi Penelitian Kesehatan. Edisi Revisi.Jakarta:


Renika Cipta
Nursalam.(2003).Konsep dan Penerapan Metodologi

Penelitian

Ilmu

Keperawatan.Jakarta: Salemba Medika


Polit&Hungler.(1999). Nursing Research Principles and Methods, Philadelphia:
J.B. Lippincot company
PPDGJ III.(1993). Pedoman Penggolongan dan Diagnosis Gangguan Jiwa di
Indonesia III : cetakan pertama. Jakarta : Departemen Kesehatan
Rasmun.(2001). Keperawatan Kesehatan Mental Psikiatri Terintegrasi dengan
Keluarga. Jakarta: Fajar Interpratama

Sadock BJ, Sadock VA. (2003). Synopsis of Psychiatry. 9th ed. Philadelphia:
Lippincott Williams & Wilkins.
Setiadi.(2007). Konsep dan Penulisan Riset Keperawatan. Yogyakarta: Graha
Ilmu
Setyowati, Sri.(2008).Asuhan Keperawatan Keluarga. Jogjakarta : Mitra Cendikia
Press
Siregar,Charles J.P.(2005).Farmasi Klinik:teori dan penerapan.Jakarta : EGC
Stuart, Gail. W. (2006). Buku Saku Keperawatan Jiwa. Jakarta: EGC
Tambayong, Jan. (2002). Farmakologi Untuk Keperawatan. Jakarta: Penerbit
Widya Medika

INSTRUMEN PENELITIAN

Instrumen yang digunakan dalam penelitian ini adalah dalam bentuk


kuesioner yang akan digunakan untuk melakukan pengumpulan data terhadap
subjek yang memenuhi kriteria penelitian.
kuesioner terdiri dari dua bagian :
Bagian 1. kuesioner Data Demografi ( KDD )
Bagian 2. kuesioner pengetahuan keluarga tentang pengobatan.
Bagian 3. kuesioner kepatuhan minum obat pasien skizofrenia.
Tanggal

Kode :

I. kuesioner Data Demografi


Petunjuk pengisian

: Isilah data di bawah ini dengan lengkap. Berilah tanda

check list ( ) pada kotak yang telah disediakan sesuai dengan jawaban anda.
Pertanyaan ditujukan pada anggota keluarga yang merawat pasien :
1. Keluarga yang merawat pasien :
Nama

Jenis Kelamin

Umur

2. Pekerjaan Keluarga

Laki-laki

Perempuan

PNS

ABRI

Petani,

Wiraswasta Lain

Kary.swasta

Lainnya,

Sebutkan : .

3. Tingkat Pendidikan

Tdk Sekolah

SD

SLTP

SLTA

Akademi

S1

Lain, Sebutkan :

4. Pengeluaran untuk pasien dalam 1 bulan :


Lebih dari Rp. 500,000

Rp. 250.000 s/d 500.000,-

Rp. 100.000 s/d Rp. 250.000

Rp. 50.000 s/d 100.000,-

5. Hubungan dengan pasien :


6. Sudah berapa lama pasien/
anggota keluarga
mengalami sakit :

II. kuesioner pengetahuan keluarga pasien skizofrenia tentang pengobatan.


Jawablah pertanyaan dengan memberikan tanda silang (X) pada tempat yang
disediakan. Semua pernyataan di isi dengan satu jawaban yang tepat .

1. Apa yang harus diketahui keluarga apabila melihat pasien mengalami


kekambuhan ?
a. membawa pasien ke rumah sakit
b. membiarkan saja

c. mengurung pasien di dalam kamar


d. membentak pasien

2. Bagaimana menurut keluarga cara pemberian obat yang benar kepada


pasien ?
a. di berikan sesuai dengan waktu pemberian obat
b. tidak sesuai jadwal pemberian obat
c. memberikan obat saat pasien kambuh saja.
d. di beri dengan dosis yang tidak sesuai berhubung harga obat yang
mahal.

3. Pada saat setelah pasien minum obat, kegiatan apa yang tidak boleh
dikerjakan pasien ?
a. mengoperasikan mesin atau mengendarai kendaraan
b. pasien dilarang tidur setelah minum obat
c. melakukan kegiatan apa saja yang di inginkan pasien.
d. membantu keluarga melakukan kegiatan rumah tangga . contoh :
menyapu,dsb

4. Apakah keluarga tahu tempat penyimpanan obat yang dikonsumsi pasien?


a. di tempat yang sejuk dan aman
b. di sembarang tempat
c. di dalam tas dan membawanya kemana saja

d. di dalam lemari
5. Apakah efek samping dari obat yang diminum pasien ?
a. mulut kering, pandangan buram, konstipasi, gemetar,mengantuk
b. sakit gigi, mual , muntah, diare
c. mengamuk dan membanting benda-benda disekitar pasien
d. tertawa sendiri
6. Apakah keluarga tahu obat-obat yang diminum pasien saat ini?
a. Ya, keluarga mengetahui obat-obatan yang di konsumsi oleh pasien
b. Tidak, keluarga tidak mengetahui obat-obatan yang di konsumsi
c. keluarga tidak perduli dengan obat-obat yang di konsumsi pasien
d. keluarga hanya tahu jadwal pemberiannya tapi tidak mengetahui
tentang obat-obat tersebut.

7. Apa tindakan yang diberikan keluarga apabila mengetahui bahwa obat


yang dikonsumsi pasien telah habis ?
a. Keluarga langsung membawa pasien ke rumah sakit untuk kontrol
ulang
b. keluarga membawa apabila pasien sudah kambuh
c.

keluarga tidak datang kontrol ulang apabila obat yang di konsumsi


telah habis

d. keluarga tidak perduli dengan keadaan pasien dan membiarkan pasien

8. Bagaimana menurut keluarga apabila keluarga mengetahui kemasan obat


pasien rusak ?
a. memperbaiki kondisi penyimpanan obat yang di pakai
b. membiarkan saja karena nanti obat tesebut di minum oleh pasien
c. memindahkan obat pada kemasan lain
d. tidak memperdulikan obat tersebut
9. Pernyataan dibawah ini benar tentang pemberian obat adalah .
a. lupa memberi obat pada waktu pemberian obat
b. memberikan obat dengan dosis berlebih sebagai kompensasi keluarga
ketika lupa memberi obat ke pasien.
c. memberi obat yang benar dengan cara yang salah
d. memberi obat yang benar pada waktu yang benar.
10. pasien selalu patuh dalam meminum obat karena
a. tidak mematuhi instruksi penggunaan obat secara benar dan harga obat
yang terlalu mahal
b. efek samping obat
c. pasien bosan meminum obat dan kurang motivasi dari keluarga
d. pasien memiliki keinginan untuk sembuh dan menjalani pengobatan
sesuai dengan instruksi

III.

Kuesioner Kepatuhan Minum Obat.

Jawablah pernyataan dengan memberikan tanda checklist() pada tempat yang


disediakan. Semua pernyataan di isi dengan satu jawaban
Keterangan:

Ya
Tidak

No.

Pernyataan

1.

Pasien selalu meminum obat secara teratur tanpa di


ingatkan oleh keluarga

2.

pasien selalu meminum obat sesuai dengan dosis yang


di berikan dari klinik/ rumah sakit

3.

Pasien tidak menghentikan obat yang dikonsumsi


sebelum waktunya

4.

Pasien mengetahui jadwal minum obat secara mandiri

5.

Keluarga selalu mengingatkan pasien dalam minum


obat.

6.

Ketidakpatuhan minum obat pada pasien karena


kurangnya pengawasan terapi dirumah

7.

Pasien / keluarga pasien tidak menebus resep obatnya


karena harga obat terlalu mahal

8.

Pasien tidak patuh mengkonsumsi obatnya karena


tidak mengerti instruksi penggunaan obat

9.

Keluarga selalu mengajak pasien untuk berobat


melakukan jadwal kontrol ulang

10.

Pasien minum obat secara teratur karena dibantu


adanya pemberian label pada setiap kemasan obat.

Ya

Tidak

TABEL DISTRIBUSI FREKUENSI KUESIONER PENGETAHUAN


No Pertanyaan

1.

Apa yang harus diketahui keluarga apabila

29

74,3

10

25,6

35

89,7

10,2

17

43,5

22

56,4

22

56,4

17

43,5

22

56.4

17

43,5

15

38,4

24

61,5

34

87,1

12,8

18

46,1

5,12

37

94,8

5,12

38

97,4

2.56

melihat pasien mengalami kekambuhan ?


2.

Bagaimana menurut keluarga cara pemberian


obat yang benar kepada pasien ?

3.

Pada saat setelah pasien minum obat, kegiatan


apa yang tidak boleh dikerjakan pasien ?

4.

Apakah keluarga tahu tempat penyimpanan obat


yang dikonsumsi pasien ?

5.

apakah efek samping dari obat yang di minum


pasien ?

6.

apakah keluarga tahu obat-obat yang di minum


pasien saat ini ?

7.

Apa tindakan yang diberikan keluarga apabila


mengetahui bahwa obat yang dikonsumsi pasien
telah habis?

8.

Bagaimana menurut keluarga apabila keluarga


mengetahui kemasan obat pasien rusak ?

9.

Pernyataan di bawah ini benar tentang pemberian


obat adalah...

10. Pasien selalu patuh dalam minum obat karena ....

Universitas Sumatera Utara

TABEL DISTRIBUSI FREKUENSI KUESIONER KEPATUHAN


No.

Pernyataan

1.

Pasien selalu meminum obat secara teratur tanpa di 21


ingatkan oleh keluarga

53,8

18

46,1

2.

pasien selalu meminum obat sesuai dengan dosis 31


yang di berikan dari klinik/ rumah sakit

79,4

20,5

3.

Pasien tidak menghentikan obat yang dikonsumsi


sebelum waktunya

23

58,9

16

41,0

4.

Pasien mengetahui jadwal minum obat secara 22


mandiri

56,4

17

43,5

5.

Keluarga selalu mengingatkan pasien dalam minum 29


obat.

74,3

10

25,6

6.

Ketidakpatuhan minum obat pada pasien karena 24


kurangnya pengawasan terapi dirumah

61,5

15

38,4

7.

Pasien / keluarga pasien tidak menebus resep 29


obatnya karena harga obat terlalu mahal

74,3

10

25,6

8.

Pasien tidak patuh mengkonsumsi obatnya karena 9


tidak mengerti instruksi penggunaan obat

23,0

30

76,9

9.

Keluarga selalu mengajak pasien untuk berobat


melakukan jadwal kontrol ulang

29

56,4

10

25,6

10.

Pasien minum obat secara teratur karena dibantu


adanya pemberian label pada setiap kemasan obat.

28

71,7

11

28,2

Universitas Sumatera Utara

CURRICULUM VITAE

Nama

: Destiny Octrina Butar Butar

Tempat Tanggal Lahir

: Medan, 2 Oktober 1989

Jenis Kelamin

: Perempuan

Agama

: Islam

Alamat

: Jln. Kongsi No.190 A Marindal I Medan

Riwayat Pendidikan :
1. SD Negeri 101788 Medan

Tahun 1995-2001

2. SMP Negeri 2 Medan

Tahun 2001-2004

3. SMA Harapan Mandiri Medan

Tahun 2004-2007

4. DIII Keperawatan USU

Tahun 2007-2010

Universitas Sumatera Utara

PERKIRAAN BIAYA PENELITIAN


Perkiraan biaya yang diperlukan dalam penyelesaian proposal
skripsi
1.

sampai dengan selesai skripsi penelitian sebagai berikut :

Persiapan
a.

Kertas A4

Rp.

4 rim x Rp. 35.000,140.000,- b.

Rp.

50.000,-

Rp.

Biaya rental, warnet dan print


c.

Biaya

fotokopi

referensi

100.000,-

d. Transportasi
Rp.
15.000,2.

Pelaksanaan
a.

Biaya rental, warnet dan print

Rp.

150.000,- b.

Rp.

80.000,- c.

Biaya denda buku perpustakaan


Kuesioner

Rp. 1000,Rp.

20.000,- e.

Rp.

Rp.

4 eks x Rp. 25.000,-

Rp.

60.000,- h.

60.000, d.

40.000,- f.

Rp.

100.000,- g.

Penggandaan skripsi
Penjilidan skripsi

Transportasi

100.000,- i.

Konsumsi sidang proposal dan skripsi

450.000,3.

Alat tulis lainnya

Penggandaan proposal

eks x Rp. 10.000,-

Rp.

60 eks x

Hasil
a. Analisa data
Rp.
200.000,b. Biaya tak terduga
Rp.
100.000,Total
Rp. 1.665.000,

Rp.

Universitas Sumatera Utara

Universitas Sumatera Utara

Universitas Sumatera Utara

Universitas Sumatera Utara

Universitas Sumatera Utara

Reliability Pengetahuan

Case Processing Summary


N
Cases

Valid

%
10

100.0

.0

10

100.0

Excluded
Total

a. Listwise deletion based on all variables in the


procedure.

Reliability Statistics
Cronbach's Alpha

N of Items

.701

10

Item Statistics
Mean

Std. Deviation

VAR00001

.8000

.42164

10

VAR00002

.7000

.48305

10

VAR00003

.8000

.42164

10

VAR00004

.5000

.52705

10

VAR00005

.7000

.48305

10

VAR00006

.6000

.51640

10

VAR00007

.9000

.31623

10

VAR00008

.7000

.48305

10

VAR00009

.8000

.42164

10

VAR00010

.8000

.42164

10

Universitas Sumatera Utara

Item-Total Statistics
Scale Mean if Item

Scale Variance if

Corrected Item-

Cronbach's Alpha

Deleted

Item Deleted

Total Correlation

if Item Deleted

VAR00001

6.5000

5.389

.000

.733

VAR00002

6.6000

5.156

.081

.727

VAR00003

6.5000

4.722

.364

.678

VAR00004

6.8000

4.400

.402

.670

VAR00005

6.6000

3.822

.800

.589

VAR00006

6.7000

5.122

.076

.732

VAR00007

6.4000

4.711

.550

.658

VAR00008

6.6000

3.822

.800

.589

VAR00009

6.5000

4.500

.497

.656

VAR00010

6.5000

4.944

.237

.698

Scale Statistics
Mean
7.3000

Variance
5.567

Std. Deviation
2.35938

N of Items
10

Reliability Kepatuhan

Reliability Statistics
Cronbach's Alpha

N of Items

.779

10

Item Statistics
Mean

Std. Deviation

VAR00001

.9000

.31623

10

VAR00002

.9000

.31623

10

VAR00003

.8000

.42164

10

VAR00004

.8000

.42164

10

VAR00005

.9000

.31623

10

VAR00006

.8000

.42164

10

VAR00007

1.0000

.00000

10

VAR00008

.7000

.48305

10

VAR00009

.8000

.42164

10

VAR00010

.9000

.31623

10

Scale: ALL VARIABLES


Item-Total Statistics
Scale Mean if Item

Scale Variance if

Corrected Item-

Cronbach's Alpha

Deleted

Item Deleted

Total Correlation

if Item Deleted

VAR00001

7.6000

3.378

.879

.711

VAR00002

7.6000

4.711

-.227

.828

VAR00003

7.7000

3.344

.634

.733

VAR00004

7.7000

3.344

.634

.733

VAR00005

7.6000

3.378

.879

.711

VAR00006

7.7000

4.678

-.195

.844

VAR00007

7.5000

4.500

.000

.789

VAR00008

7.8000

3.289

.558

.745

VAR00009

7.7000

3.344

.634

.733

VAR00010

7.6000

3.378

.879

.711

Scale Statistics
Mean
8.5000

Variance
4.500

Std. Deviation
2.12132

N of Items
10

Tabel Data Demografi

Statistics
pengeluarandalam hubungandengan

jeniskelamin
N

Valid

1bulan

pekerjaankeluarga tingkatpendidikan
39

39

39

39

Missing

Frequency Table

jeniskelamin
Cumulative
Frequency
Valid

Percent

Valid Percent

Percent

laki-laki

16

41.0

41.0

41.0

perempuan

23

59.0

59.0

100.0

Total

39

100.0

100.0

pekerjaankeluarga
Cumulative
Frequency
Valid

asien

Percent

Valid Percent

Percent

PNS petani

10.3

10.3

10.3

kary.swasta

10.3

10.3

20.5

tni/abri

10.3

10.3

30.8

wiraswasta

2.6

2.6

33.3

lainlain

12

30.8

30.8

64.1

Total

14

35.9

35.9

100.0

39

100.0

100.0

tingkatpendidikan
Cumulative
Frequency
Valid

Percent

Percent

Valid Percent

Tinggi (SMA,D3,S1,S2,S3)

22

56.4

56.4

56.4

Rendah (SD,SMP)

17

43.6

43.6

100.0

Total

39

100.0

100.0

pengeluarandalam1bulan
Cumulative
Frequency
Valid

Percent

Percent

Valid Percent

lebih dari 250.000

24

61.5

61.5

61.5

kurang dari 250.000

15

38.5

38.5

100.0

Total

39

100.0

100.0

hubungandenganpasien
Cumulative
Frequency
Valid

keluarga inti, tinggal serumah


bukan keluarga inti
Total

Percent

Valid Percent

Percent

34

87.2

87.2

87.2

12.8

12.8

100.0

39

100.0

100.0

Nonparametric Correlations

Correlations
pengetahuankeluar kepatuhanminumo
ga
Spearman's rho

pengetahuankeluarga

1.000

.343

.033

39

39

Correlation Coefficient

.343

1.000

Sig. (2-tailed)

.033

39

39

Correlation Coefficient
Sig. (2-tailed)
N

kepatuhanminumobat

bat

N
*. Correlation is significant at the 0.05 level (2-tailed).