Anda di halaman 1dari 2

Hubungan Berbicara dengan Menulis

Berbicara dan menulis merupakan keterampilan ekspresif atau produktif. Keduanya digunakan
untuk menyampaikan informasi. Dalam berbicara dan menulis dibutuhkan kemampuan
menyandikan simbol simbol, simbol lisan dalam berbicara dan simbol tertulis dalam menulis.
Baik dalam kegiatan berbicara maupun menulis pengorganisasian pikiran sangat penting.
Pengorganisasian pikiran ini lebih mudah dalam menulis, karena informasi dapat disusun
kembali secara mudah setelah ditulis sebelum disampaikan kepaa orang lain untuk
dibaca.Sebaliknya setelah suatu pesan yang tidak teratur dikatakan kepada orang lain, meskipun
telah dibetulkan oleh pembicara, kesan yang tidak baik sering kali masih tetap ada dalam diri
pendengar. Itulah sebabnya banyak pembicara yang merencanakan apa yang akan dikatakan
dalam bentuk tertulis dahulu sebelum disajikan secara lisan.
Namun, kegiatan berbicara dapat juga merupakan kegiatan untuk mencapai kesiapan menulis.
Bahasa lisan dipelajari lebih dahulu oleh anak anak dan pada umumnya mereka tidak
mengutarakan secara tertulis hal hal yang tidak mereka kuasai secara lisan.

Menulis dan berbicara keduanya merupakan keterampilan berbahasa yang bersifat aktifproduktif. Artinya, penulis dan pembicara berperan sebagai penyampai atau pengirim pesan
kepada pihak lain.Keduanya harus mengambil sejumlah keputusan berkaitan dengan
topik,tujuan,jenis informasi yang akan disampaikan,serta cara penyampainnya sesuai dengan
kondisi sasaran (pembaca atau pendengar) dan corak teksnya (eksposisi,
deskripsi,narasi,argumentasi,dan persuasi). Kalaupun ada perbedaan, hal itu lebih disebabkan
oleh perbedaan kecaraan dan medianya.
Aspek Pembeda
Kecaraan

Berbicara
1. Komunkasi terjadi
secara langsung,
pembicara dan
penyimak bersemuka
(berhadapan)
2. Pembicara tampil
langsung dengan segala
kelebihan dan
kekurangannya.
3. Tanggapan penyimak
(paham/tidak paham,

Menulis
1. Komunikasi terjadi tidak
secara langsung, penulis dan
pebaca tersekat ruang dan
waktu,
2. Penulis tampil setelah
tulisannya dianggap siap.
Dia memiliki waktu yang
cukup leluasa untuk
menyiapkan tulisan sebaikbaiknya.
3. Tanggapan pembaca

suka/tidak suka) dapat


ditangkap secara
langsung saat itu juga.
4. Berdasarkan tanggapan
itu, epmbicara secara
langsung dapat segera
mengubah atau
memperbaiki
pembicaraannya

terhadap tulisannya tidak


dapat diperoleh seketika
4. Penulis tidak dapat
memperbaiki kekurangan
atau kesalahan tulisan yang
telah dipublikasikan dengan
cepat.

Media
1. Pembicara
mengungkapkan
pesannya secara lisan.
2. Dalam berbicara, unsur
nonverbal seperti suara,
mimik, pandangan, dan
gerak dapat secara
langsung digunakan
memperjelas,
mempertegas, dan
menarik perhatian
penyimak.

1. Penulis menyampaikan
pesannya secara tertulis
2. Dalam menulis, penulis
hanya dapat menggunalan
gambar atau illustrasi, gaya
dan racikan bahasa, serta
kaidah penulisan untuk
memperjelas, mempertegas,
an menarik perhatian
penbaca

Anda mungkin juga menyukai