Anda di halaman 1dari 9

KEGAGALAN PONDASI

Menjadi engineer konstruksi yang profesional berarti harus mampu melakukan


perhitungan yang cermat terhadap segala aspek teknis maupun non-teknis yang
berhubungan dengan konstruksi yang sedang dibangun. Kecermatan ini didasarkan
pada kesadaran dan tanggung jawab bahwa sedikit saja kesalahan yang dilakukan
maka dampaknya akan sangat besar terhadap konstruksi yang sedang dikerjakan,
lebih jauh lagi dapat menyebabkan korban jiwa manusia.
Beberapa kasus kegagalan struktur yang pernah terjadi ada baiknya kita cermati
agar hal yang sama tidak terulang lagi. Yang perlu menjadi catatan adalah data
yang saya sajikan berikut ini merupakan hasil observasi pribadi jadi masih sangat
mungkin mengandung kesalahan.
1. Runtuhnya Rukan Cendrawasih, Samarinda (Juni 2014)
Bangunan rumah kantor (Rukan) tiga lantai yang terletak di kompleks Cendrawasih
Permai, Jl. Ahmad Yani, Kecamatan Sungai Pinang Kota Samarinda Kalimantan Timur
runtuh pada tanggal 3 Juni 2014 saat masih dalam proses pengerjaan yang
menyebabkan 12 pekerjanya tewas. Bangunan ini memiliki lebar 25 m dan panjang

100 m dengan biaya konstruksi senilai kurang lebih 15 Milyar rupiah.


Keruntuhan Bangunan
Dari observasi yang dilakukan penyebab keruntuhan bangunan ini sangatlah
kompleks diantaranya:
Pertama, Kegagalan pondasi. Hal ini didasarkan keterangan bahwa pengerjaan
pengerukan lahan sampai lantai 1 selesai dikerjakan hanya memerlukan waktu
enam bulan. Padahal kondisi tanah eksisting adalah rawa dan merupakan tanah
lempung sehingga memerlukan waktu lama untuk terkonsolidasi jika tanpa
penanganan khusus seperti vertical drain.

Kedua, Kegagalan Struktur Utama. Struktur utama yang dimaksud adalah


balok- kolom. Hal ini didasarkan fakta bahwa pekerja sempat diminta untuk
mengecek kolom yang retak di lantai 2. Meskipun tidak ada data detail
mengenai dimensi dan lokasi keretakan akan tetapi hal ini seharusnya telah

menjadi indikasi awal bahwa ada masalah dengan struktur yang sedang
dibangun. Apalagi apabila didasarkan pada filosofi desain struktur yang
benar yaitu strong column- weak beam yang artinya kolom tidak boleh
mengalami kegagalan struktur terlebih dahulu daripada balok. Kegagalan
kolom ini sendiri diduga karena adanya deviasi antara perencanaan dan
pelaksanaan dimana kontraktor mengurangi dimensi kolom dan jumlah
tulangan yang dipakai.
Ketiga, Kesalahan sistem perancah pengecoran lantai. Penyebab awal
keruntuha adalah lantai 3 yang sedang dikerjakan secara tiba- tiba roboh.
Selain karena kolom yang mengalami kegagalan, maka sistem perancah
yang dipakai juga patut dicurigai tidak dirancang dengan benar. Dari
dokumentasi yang ada terlihat bahwa sistem perancah yang digunakan
menggunakan scafolding besi dan beberapa menggunakan kayu dolken.
Bekisting dan sistem perancah seharusnya didesain secara detail baik dalam
desain maupun metode pemasangannya. Inspeksi harus dilakukan secara
ketat termasuk pengecekan terhadap kekuatan beton yang telah dicor yang
akan menopang perancah tersebut.
Perancah dolken patah

Keempat, organisasi proyek tidak benar. Proyek rukan ini diketahui tidak memiliki
konsultan perencana. Desain bangunan yang digunakan tidak diketahui darimana
dibuatnya. Pengawasan proyek ini pun hanya dilakukan oleh mandor dari
pemborong.

Runtuhnya Jembatan Mahakam II, Tenggarong (November 2011)


Jembatan yang merupakan tipe Gantung (Suspension Bridge) ini memiliki
panjang total 710 m. Keruntuhan terjadi pada tanggal 26 November 2011
sekitar sepuluh tahun setelah diresmikan.
Identifikasi penyebab keruntuhan ini merupakan hasil investigasi yang dilakukan
oleh tim LPPM UGM pada tanggal 27 November 2011 (sehari setelah kejadian) yang

laporan lengkapnya dapat anda unduh disini.

Berdasarkan fakta yang ditemukan di lapangan menunjukkan bahwa jatuhnya truss


jembatan beserta hangernya terjadi akibat kegagalan konstruksi pada alat sambung
kabel penggantung vertikal (clamps and sadle) yang menghubungkan dengan kabel
utama.

KEGAGALAN STUKTUR BANGUNAN


Banyak hal yang bisa dipelajari dari kegagalan, termasuk kegagalan struktur
bangunan. Dengan mengetahui penyebab-penyebabnya, bisa diharapkan akan tahu
bagaimana menghindarinya. Dalam hal konstruksi bangunan memang unik, karena ia
merupakan produk dari serangkaian kegiatan-kegiatan dari berbagai disiplin keahlian,
mungkin dari berbagai perusahaan, yang secara kontraktual terpisah. Dus tanggung
jawabnya juga tidak terpusat pada satu pihak. Ini yang mungkin membuat rumit
dalam menentukan siapa yang sebenarnya bertanggung jawab, jika terjadi kegagalan
struktur atau konstruksi bangunan. Tapi jika terjadi kegagalan, korban pertama adalah

pemilik proyek.
Menurut Ir. Mardiana Daoed -perencana struktur senior dari PT. Ingenium
Consultants, konstruksi bangunan gedung yang baik harus memenuhi 3
kriteria : kuat, kaku, dan stabil.Oleh karenanya, suatu bangunan gedung

dikatakan cacat atau mengalami kegagalan konstruksi, bila unsur-unsur struktur tidak
memenuhi salah satu atau keseluruhan kriteria di atas.
Menurutnya, penyebab kegagalan struktur bisa dikategorikan menjadi dua jenis :
akibat ulah manusia dan alam. Akibat ulah manusia, bisa disengaja atau tidak.
Misalnya, salah perencanaan, pelaksanaan, atau penggunaan. Ulah alam, antara lain
akibat angin yang kencang yang melebihi peraturan yang ada, atau gempa bumi yang
besar, dan kebakaran.
Kriteria kegagalan struktur meliputi 3 hal. Pertama, banguan itu tidak kuat, artinya
semua tegangan-tegangan yang terjadi pada penampang strukturnya, melebihi yang
ditentukan. Bangunan itu tidak kaku, misalnya terjadi lendutan yang berlebihan, plat
lantai yang bergetar dan sebagainya. Dan bangunan itu tidak stabil, bila terjadi tekuk
pada kolom yang berlebihan dan penurunan pondasi. Suatu bangunan yang tidak
memenuhi salah satu kriteria itu sudah bisa dianggap gagal, apalagi tidak memenuhi
tiga-tiganya,

KEGAGALAN ARSITEK DALAM LINGKUNGAN


Banyak orang yang beranggapan bahwa arsitek adalah orang yang perlu disalahkan mengenai
kerusakan lingkungan karena tentu apa yang dibangun oleh arsitek akan merusak tatanan
lingkungan yang ada disekitarnya. Ini semua tidak sepenuhnya benar.
Tidak sedikit arsitek yang telah menyumbangkan pemikiran bagi dunia tentang bagaimana
membangun sebuah bangunan yang ramah lingkungan dan tidak membuat kerusakan di alam
sekitarnya. Dengan keahlian yang dimiliki seorang arsitek, mereka dapat membantu melestarikan
lingkungan dan tetap melakukan pembangunan, seperti membangun rumah atau bangunan yang
sering disebut green building karena bangunannya yang bersahabat dengan lingkungan.
Pada setiap pembangunan tentu akan mengakibatkan perubahan yang berdampak buruk bagi
lingkungan sekitar. Contoh; limbah, air kotor sisa dari kehidupan manusia yang tinggal didalamnya.
Hal ini tentu tidak dapat terhindari, mengingat setiap manusia pasti akan "menciptakan" limbah dari
dalam tubuh maupun luar tubuh (limbah cuci, dll). Untuk menghindari merusak lingkungan dengan
tidak melakukan pembangunan sama sekali tentu bukan solusi yang bijaksana, dimana manusia
tentu membutuhkan tempat tinggal, dan membangun tempat tinggal mungkin memerlukan
pembukaan lahan yang berarti merusak lingkungan alami sekitar. Tapi dengan memanfaatkan ilmu
yang dimiliki seorang arsitek, mereka bisa merancang sebuah bangunan yang ideal dan ramah
lingkungan.
Namun tidak semua bangunan yang dibangun seorang arsitek memperhatikan lingkungan
sekitarnya. Ada juga kesalahan-kesalahan yang dapat dilakukan seorang arsitek. Seperti jalan yang
ambles atau bendungan yang runtuh karena masalah struktural, bangunan yang tidak

memperhatikan KDB, KLB, ataupun KDH.Seperti beberapa pengalaman yang pernah saya lihat.
Ada pembangunan mini market di Indonesia ini yang tidak memperhatikan lingkungan sekitar,
dengan membangun mini market didepan mini market yang kurang lebih sama fungsi dan tujuannya.
Dan parahnya pembangunannya dengan menebang pohon yang sudah bertahun-tahun berada
disana tanpa berupaya melakukan pergantian terhadap pohon tersebut.
Pembangunan bangunan yang perencanaan sitenya kurang baik atau proyek yang tidak rampung
juga bisa disebut kegagalan seorang arsitek terhadap lingkungan. Bangunan dengan perencanaan
yang kurang baik dapat mengakibatkan gedung yang tidak berfungsi optimal. Suatu bangunan
membutuhkan lokasi yang strategis agar manusia yang menggunakannya dapat dengan mudah
mengaksesnya. Bangunan yang lokasinya sulit dicapai akan menyebabkan pengguna bangunan
kesulitan dan akhirnya enggan menggunakannya dan ini berakibat bangunan menjadi tidak
berfungsi optimal. Ini sama saja dengan pembangunan yang boros. Lahan yang seharusnya bisa
menjadi lahan terbuka hijau yang lebih bermanfaat bagi bumi justru menjadi lahan dari bangunan
yang usang dan tidak terpakai.

Tapi dari semua permasalahan yang ada terhadap lingkungan, kita tidak seharusnya
menitik-beratkan masalah ini kepada sang arsitek. Ada faktor-faktor yang dapat
mempengaruhi seorang arsitek itu dalam melakukan kesalahan, seperti sang klien
yang berbeda pendapat dengan sang arsitek tentang lingkungan, atau pekerja yang
iseng dengan menebang pohon sembarangan. Semua itu tentu membutuhkan
dukungan dari semua pihak baik sang arsitek, klien, dan semua orang mengenai
masalah lingkungan yang berkaitan tentang pembangunan. Karena sesungguhnya
pembangunan yang baik adalah pembangunan yang bisa bermanfaat bagi manusia
dan juga bagi bumi yang ditumpangi oleh bangunan itu sendiri. Keberadaan
seorang arsitek tentu supaya bisa mencegah hal yang buruk terjadi pada bangunan,
manusia, dan lingkungan itu sendiri.

KEGAGALAN STRUKTUR JEMBATAN KARTANEGARA

Jembatan berlokasi di Kalimantan: Lokasi, yang mana dalam zona gempa Indonesia
ada dalam kategori zona aman. Jadi, tipis kemungkinan seperti Peace River
Bridge yang kolaps karena pergeseran tanah dibawah konstruksi.
Jembatan baru berumur 10 tahun: Biasanya sebuah jembatan didesain untuk umur 3050 tahun, kecuali ada perubahan beban diatasnya maka perlu ditinjau. Maksudnya,
semisal desai awal jembatan adalah untuk dilewati beban bergerak (kendaraan) sekitar
100 kendaraan per hari kemudian dikenyataannya adalah 200, tentu sudah tidak
memenuhi syarat rencana awal desain. Hal ini secara langsung berhubungan dengan
umur jembatan.
Penyebab utama kegagalan konstruksi tidak mencapai umur awal rencana:
1. Kesalahan Desain Awal (Pihak Perencana)
Untuk perencanaan Jembatan, tentu ada standar yang mesti kita ikuti, misalnya, kalau
merencanakan Jembatan harus berdasarkan Standar Nasional Indonesia (SNI),
ikutilah ketentuan desain dan parameternya, bagaimana perhitungan pembebanan
(pertimbangan beban mati/berat konstruksi, beban bergerak (beban yang bergerak
diatasnya), beban angin, gempa dsb.). Sehingga kekuatan rencana awal Jembatan bisa

direalisasikan, dan kesalahan dalam hal pemilihan material (tulangan, baut, bantalan
elastomer, kabel untuk jembatan tipe suspense, dlsbg.) bisa dihindari.
2. Penyimpangan Pelaksanaan di Lapangan (Tim Pengawas
Lapangan)
Penyimpangan pelaksanaan berarti: ketidaksesuaian spesifikasi teknik dan material.
Maksudnya, kesalahan pemasangan atau kesalahan pada material tidak seperti
rencana. Kesalahan pemasangan terjadi jika pelaksana lapangan lalai, atau mungkin
tidak mengerti membaca gambar (kerja di lapangan tapi tidak mengerti gambar?).
Kemudian, kesalahan penggunaan bahan: tentu berbeda menggunakan tulangan
ukuran 10 dengan 8 apalagi kalau sampai mengurangi jumlahnya, juga kualitas dari
merek satu dengan yang lain.
3. Perawatan (Pihak Maintenance)
Semua ada umurnya, dan untuk itu perlu perawatan berkala untuk tetap mengantisipasi
kerusakan atau perubahan berkala yang terjadi pada konstruksi (misalnya, retak karena
beban yang diterima jembatan meningkat atau karena umur material, dsb). Walau pada
kenyataannya, bagian perawatan ini masih sering diabaikan, tapi justru tidak kalah
penting bila dibanding desain awal.
3.1 Analisis penyebab kegagalan konstruksi
Jembatan Kutai Kartanegara adalah salah satu Jembatan yang dirancang dengan
menggunakan cable-suspension sebagai konstruksi utamanya yang berfungsi sebagai
penahan sekaligus penyalur tegangan-tegangan yang terjadi yang diakibatkan bebanbeban statis ataupun juga beban-beban dinamis. Dimana dalam perhitungan konstruksi
jembatan biasanya diistilahkan dengan Beban Mati (Dead Load) dan beban hidup (live
Load)
Selain kedua istilah beban tersebut masih ada istilah lain untuk beban-beban yang
biasa terjadi dan harus diperhitungkan antara lain beban angin (Wind Load) dan beban
yang disebabkan oleh gempa (Seismic Load) serta masih adalagi tetapi jarang
diperhitungkan yaitu Resonansi Load yang disebabkan pengaruh dari suatu bunyi yang
cukuup keras dan bisa menimbulkan getaran pada kontruksi jembatan, terjadi pada
tempat-tempat tertentu yang sering dilanda angin kencangatau badai. Dalam analisis
perhitungannya beban-beban tersebut harus dikombinasikan antara satu dengan yang
lain berdasarkan aturan-aturan yang sudah baku dan telah ditetapkan sebagai
peraturan-peraturan yang ahrus diikuti dan dilaksanakan.

KEGAGALAN BANGUNAN DAN KEGAGALAN KONSTRUKSI


Kegagalan bangunan karena strukturnya gagal berfungsi dapat menimbulkan kerugian harta benda,
bahkan korban jiwa. Oleh karena itu perlu diantisipasi secara cermat. Bangunan yang didesain terhadap
beban-beban rencana dari code-code yang ada, belum dapat menjamin sepenuhnya bebas dari segala
risiko kegagalan bangunan, karena penyebabnya kompleks. Salah satu strategi mengantisipasi risiko
dapat dimulai dari tahap perencanaan. Langkah pertama yang penting adalah memperkirakan penyebab
kegagalan sehingga dapat dibuat simulasi kejadiannya. Selain simulasi fisik (eksperimen) maka simulasi

numerik berbasis komputer menjadi alternatif lain yang canggih dan relatif murah. Makalah ini akan
membahas penyebab ambruknya atap 3 ruang kelas SMKN 1 Malingping Banten dan solusi
pencegahannya pada bangunan-bangunan sekolah lainnya
PENYEBAB KERUNTUHAN MUNGKIN TERJADI
Ketentuan proyek yang tidak jelas: akibat tidak terjadinya komunikasi yang baik antara pemilik dan
pelaksana proyek maka dapat terjadi bahwa ekspektasi pemilik ternyata berbeda dengan yang dia
harapkan pada awal mulanya.

Kesalahan perencanaan: akibat gambar dan spesifikasi yang tidak lengkap, pemilihan sistem struktur
yang rentan kerusakan atau detail yang rawan terhadap kerusakan jangka panjang (misal rangka atap
menggunakan baja ringan, penutup atapnya menggunakan genteng pelentong), atau karena
perencananya sendiri tidak mempunyai kompetensi yang cukup (asal dapat menjalankan program
komputer rekayasa dan langsung mengadopsi hasil, meskipun sebenarnya mengandung kesalahan) dsb.
Penggunaan material yang tidak sesuai antara rangka atap dan penutup atap.

Kesalahan pelaksanaan: misal pada penggalian tanah, kecelakaan alat, urutan pelaksanaan atau
metode pelaksanaan yang tidak disesuaikan dengan perencanaannya, atau mengganti spesifikasi dengan
sengaja untuk mendapatkan keuntungan yang tidak halal.
Material yang tidak bermutu: meskipun ada sampel material yang diuji dan telah memenuhi spesifikasi
teknis yang ada tetapi dapat saja terjadi cacat yang tidak terdeteksi dan baru ketahuan setelah ada
kegagalan sehingga tidak bisa dikategorikan kesalahan perencana atau pelaksana.

Kualitas baja ringan yang tidak sesuai dengan perhitungan beban


Kesalahan pemakaian: Beban hidup yang tidak sesuai rencana dan fungsinya, misalnya dari hunian
menjadi gudang sehingga beban hidupnya berlebihan. Bisa juga akibat kelalaian dalam perawatan,

misal lapisan pelindung (cat) pada struktur baja rusak sehingga korosi.