Anda di halaman 1dari 82

PUTUSAN

Nomor 001/PUU-IV/2006
DEMI KEADILAN BERDASARKAN KETUHANAN YANG MAHA ESA
MAHKAMAH KONSTITUSI REPUBLIK INDONESIA
Yang memeriksa, mengadili dan memutus perkara konstitusi pada tingkat
pertama dan terakhir, telah menjatuhkan putusan dalam perkara permohonan
pengujian undang-undang terhadap Undang-Undang Dasar Negara Republik
Indonesia Tahun 1945, yang diajukan oleh:
1. Nama

Drs. H. Badrul Kamal, MM;

Tempat Tanggal Lahir/Umur :

Bogor, 20 Desember 1945;

Agama

Islam;

Pekerjaan

Pensiunan Pegawai Neger;i

Alamat

Sektor Anggrek III No.1 Depok;

KTP

32.77.73.1011/00108/73000519;

Nomor Telepon

(021) 924 0960;

Nomor Faksimili

(021) 924 0960;

Nomor HP

0811 901 569;

KH. Syihabuddin Ahmad, BA;

2. Nama

Tempat Tanggal Lahir/Umur :

Bogor, 07 Desember 1949;

Agama

Islam;

Pekerjaan

Guru;

Alamat

Jl. Alamanda No.17 Kp. Areman Rt. 08/07


Tugu, Cimanggis, Depok;

KTP

32.77.01.1009/9273/3280614;

Nomor Telepon

(021)8721717;

Nomor Faksimili

Nomor HP

0816184 9046;

Dalam hal ini memberi kuasa kepada Alberth M. Sagala dan Muhyar Nugraha,
SH., Advokat yang tergabung dalam Tim Hukum dan Advokasi, Badrul Kamal

dan KH. Shyihabudin Achmad, BA, yang berkantor di Kota Kembang Depok
Raya Sektor

Anggrek blok A1 nomor 1 Depok, Telp. 021-9240960

Hp.

0811142469 dan 0811113169, berdasarkan surat kuasa khusus bertanggal 2


Januari 2006 masing-masing bertindak untuk dan atas nama diri sendiri
dan/atau bersama-sama sebagai pasangan calon Walikota dan Wakil Walikota
Kota Depok, peserta Pemilihan Kepala Daerah Kota Depok Tahun 2005;
Selanjutnya disebut sebagai Pemohon;
Telah membaca surat permohonan Pemohon;
Telah mendengar keterangan Pemohon;
Telah mendengar keterangan Komisi Pemilihan Umum Kota Depok yang
diwakili oleh kuasanya yang dipandang sah oleh Mahkamah;
Telah membaca keterangan tertulis Komisi Pemilihan Umum Kota Depok
yang diwakili oleh kuasanya yang dipandang sah oleh Mahkamah;
Telah mendengar keterangan Pihak Terkait Panitia Pengawas Pemilihan
Kepala Daerah Kota Depok;
Telah mendengar keterangan Pihak Terkait pasangan calon Nur Mahmudi
Ismail dan Yuyun Wirasaputra atau yang diwakili kuasanya;
Telah memeriksa bukti-bukti;
Telah mendengar dan membaca keterangan para ahli yang diajukan oleh
Pemohon;
Telah mendengar dan membaca keterangan para ahli yang diajukan oleh
Pihak Terkait pasangan calon Nur Mahmudi Ismail dan Yuyun Wirasaputra;

DUDUK PERKARA
Menimbang bahwa Pemohon telah mengajukan permohonan pengujian
Undang-undang terhadap Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia
Tahun 1945 (selanjutnya disebut UUD 1945) dengan surat permohonannya
bertanggal 3 Januari 2006 yang diterima di Kepaniteraan Mahkamah Konstitusi
Republik Indonesia (selanjutnya disebut Kepaniteraan Mahkamah) pada hari
Senin, 9 Januari 2006 dengan registrasi perkara Nomor 001/PUU-IV/2006;
Menimbang bahwa Pemohon di dalam permohonannya mengemukakan
hal-hal sebagai berikut:

Pemohon adalah pasangan calon Walikota dan Wakil Walikota peserta


Pemilihan Kepala Daerah Kota Depok tahun 2005 yang telah di vonnis menang
oleh Pengadilan Tinggi Jawa Barat di Bandung dalam putusan Nomor
01/PILKADA/2005/PT.Bdg. berdasarkan undang-undang Nomor 32 Tahun 2004
khususnya Pasal 106 yang menyatakan vonnis Pengadilan Tinggi final dan
mengikat. Dan didalam Penjelasan ayat (7) dinyatakan final dan mengikat berarti
tidak ada lagi upaya hukum perlawanan terhadap vonnis itu;
Pemohon keberatan terhadap putusan Mahkamah Agung

Nomor 01

PK/PILKADA/2005 tersebut, oleh karena putusan Mahkamah Agung Nomor 01


PK/PILKADA/2005 bertentangan dengan

Undang-undang Nomor 32

Tahun

2004 jo. Peraturan Pemerintah Nomor 6 Tahun 2005 jo. Peraturan Mahkamah
Agung Nomor 2 Tahun 2005;
Pada saat putusan Mahkamah Agung Nomor 01 PK/Pilkada /2005 tersebut
menjadi yurisprudensi maka kekuatannya dan kedudukannya setara dengan
undang-undang atau bahkan lebih tinggi dari undang-undang dengan cara
menunjuk/merujuk yurisprudensi itu dan menyampingkan undang-undang;
Ketika Putusan Mahkamah Agung menjadi yurisprudensi (setara atau lebih
kuat dari undang-undang) maka kewenangan untuk menguji yurisprudensi itu (in
casu putusan Mahkamah Agung) yang berkedudukan setara dengan undangundang, berada

dalam

ruang-lingkup

tugas

Mahkamah

Konstitusi

untuk

mengujinya terhadap Undang-Undang Dasar 1945;


Berdasarkan Undang-Undang Dasar 1945 Pasal 24 ayat (1), yang berbunyi
kekuasaan

kehakiman

merupakan

kekuasaan

yang

merdeka

untuk

menyelenggarakan peradilan guna menegakkan hukum dan keadilan;


Jika demikian, maka putusan Mahkamah Agung yang kemudian menjadi
yurisprudensi berarti sama atau lebih kuat dari undang-undang maka harus diakui
eksistensinya dan ditempatkan dalam kedudukan

sebagai sebuah undang

undang;
Undang-undang yang berlaku untuk penyelenggaraan dan penyelesaian
sengketa pemilihan kepala daerah adalah Undang-undang Nomor 32 Tahun 2004
tentang Pemerintahan Daerah;

Pasal 106 Undang-undang Nomor 32 Tahun 2004 tersebut telah diatur


secara tegas dalam ayat (6) yang menyatakan Mahkamah Agung dalam
melaksanakan kewenangannya sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dapat
mendelegasikan kepada Pengadilan Tinggi untuk memutus sengketa hasil
penghitungan suara pemilihan kepala daerah dan wakil kepala daerah kabupaten
dan kota. Selanjutnya dalam ayat (7) menyatakan Putusan Pengadilan Tinggi
sebagaimana dimaksud pada ayat (6) bersifat final;
Penjelasan ayat (7) menyatakan Putusan Pengadilan Tinggi yang bersifat
final dalam ketentuan ini adalah putusan Pengadilan Tinggi yang telah
memperoleh kekuatan hukum tetap dan tidak bisa lagi ditempuh upaya hukum;
Berdasarkan ketentuan yang secara tegas menyatakan final tersebut
kemudian dijelaskan arti daripada bersifat final

ialah tidak bisa lagi

ditempuh upaya hukum hal ini dipertegas lagi dalam Peraturan Pemerintah
Nomor 6 Tahun 2005 pada Pasal 94 ayat (7) yang berbunyi Putusan Pengadilan
Tinggi sebagaimana dimaksud pada ayat (6) bersifat final dan mengikat.
Bahwa dengan dikeluarkannya putusan Mahkamah Agung Nomor 01
PK/Pilkada/2005 yang membatalkan putusan Pengadilan Tinggi Jawa Barat di
Bandung Nomor 01/Pilkada/2005/PT.Bdg., maka Pemohon sangat dirugikan
sebagai pasangan calon walikota dan calon wakil walikota yang seharusnya sudah
dilantik jadi Walikota dan Wakil Walikota Depok setelah dimenangkan oleh
Pengadilan Tinggi Jawa Barat di Bandung tersebut;
Karena

dikeluarkannya

putusan

Mahkamah

Agung

Nomor

01

PK/Pilkada/2005 yang membatalkan putusan pengadilan tinggi yang sudah


bersifat final dan mengikat tersebut, maka beralasan quod non jika Pemohon tidak
jadi dilantik;
Permohonan pengujian materiil sangat beralasan berdasarkan eksistensi
suatu putusan Mahkamah Agung yang akan menjadi yuriprudensi yang berarti
berkedudukan setara dengan undang-undang atau bisa lebih kuat dari undangundang, padahal bertentangan dengan Undang-Undang Dasar 1945, khususnya
Pasal 24 ayat (1) yang berbunyi Kekuasaan kehakiman merupakan kekuasaan
yang merdeka untuk menyelenggarakan peradilan guna menegakkan hukum dan
keadilan;

Sedangkan putusan Mahkamah Agung Nomor 01 PK/Pilkada/2005


bersumber

dari

pikiran

Gustav

Radbruch

(halaman

15

Put.

No.

01

PK/Pilkada/2005) yang mengemukakan pendapatnya yaitu azas prioritasnya


adalah keadilan (baru) kepastian hukum;
Pikiran atau pendapat yang dipedomani dalam membuat putusan Nomor 01
PK/Pilkada/2005 adalah bertentangan dengan Undang-Undang Dasar 1945
sebagaimana tampak dalam bunyi Pasal 24 ayat (1) yang berbunyi Kekuasaan
kehakiman merupakan kekuasaan yang merdeka untuk menyelenggarakan
peradilan guna menegakkan hukum dan keadilan. Jadi secara materiil putusan
Mahkamah Agung a quo bertentangan dengan Undang-Undang Dasar 1945.
Keadilan yang dimaksud oleh Gustav Radbruch itu justru bersumber dan
berada diluar sistem hukum Indonesia, yaitu Undang-Undang Dasar 1945. Jalan
pikiran atau pendapat Gustav Radbruch tidak seharusnya mengenyampingkan
undang-undang. Karena sudah secara tegas dan jelas Undang-undang Nomor
32 Tahun 2004 menyatakan final dan mengikat, yang bersumber dari UndangUndang Dasar 1945, yaitu Kekuasaan kehakiman merupakan kekuasaan yang
merdeka untuk menyelenggarakan peradilan guna menegakkan hukum dan
keadilan., oleh sebab itu perlu pengujian secara formil;
Masalah timbul pada saat terhadap vonnis yang final dan mengikat
tersebut diajukan Peninjauan Kembali dan dikabulkan oleh Mahkamah Agung,
walaupun secara nyata-nyata, bahwa melakukan peninjauan kembali itu adalah
melanggar peraturan perundangan yang berlaku termasuk peraturan yang
dibuatnya sendiri in casu Peraturan Mahkamah Agung Nomor 2 Tahun 2005;
Lebih ironis lagi, para kepala daerah yang sedang bekerja berdasarkan
Undang-undang Nomor 32 Tahun 2004 jo. Peraturan Pemerintah Nomor 6 Tahun
2005 jo. Peraturan Mahkamah Agung Nomor 2 Tahun 2005 akan terganggu,
manakala kepastian hukum khususnya Pasal 106 Undang-undang Nomor 32
Tahun 2005 tentang Pemerintahan Daerah dilabrak oleh putusan a quo. Jika hal
ini terjadi, maka pemerintahan tidak akan kondusif mengelola jalannya
pemerintahan dan pada gilirannya akan mengganggu kepentingan bangsa dan
Negara;
Berdasarkan uraian singkat tersebut, putusan Mahkamah Agung Nomor 01
PK/Pilkada/2005, harus segera diperiksa dan diputus oleh Mahkamah Konstitusi,

karena putusan Mahkamah Agung tersebut nantinya dapat menjadi setara atau
lebih kuat dari sebuah Undang Undang namun tidak bersumber dan tidak sesuai
dengan Undang-Undang Dasar 1945..
Hal ini berarti bahwa sesuai dengan Pasal 30 huruf a Undang-undang
Nomor 24 Tahun 2003 tentang Mahkamah Konstitusi, maka Mahkamah Konstitusi
harus memeriksa dan memberi putusan atas putusan Mahkamah Agung Nomor
01 PK/Pilkada/2005, karena tidak bersumber dari Pasal 24 ayat (1) Undang
Undang Dasar 1945, melainkan bersumber dari pendapat Gustav Radbruch
sebagai alasan pembenar putusan tersebut.
Bahwa untuk keperluan pemeriksaan berikut ini Pemohon lampirkan
Putusan Pengadilan Tinggi Jawa Barat Nomor 01/Pilkada/2005/PT.Bdg., dan
Putusan Mahkamah Agung Nomor 01 PK/Pilkada/2005, dan bila Mahkamah
Konstitusi berkenan, kami akan mengajukan saksi.
Untuk itu Pemohon memohon Mahkamah Konstitusi memeriksa dan
memberi putusan yang menyatakan Putusan Mahkamah Agung Nomor 01 PK/
Pilkada/2005 adalah bertentangan dengan Pasal 24 Undang-Undang Dasar 1945
jo. Pasal 106 Undang-undang Nomor 32 Tahun 2004, sehingga harus dinyatakan
tidak mempunyai kekuatan hukum mengikat.
Menimbang bahwa untuk menguatkan dalil-dalilnya, Pemohon telah
mengajukan bukti-bukti surat/tulisan yang dilampirkan dalam permohonan dan
juga mengajukan bukti tambahan yang diterima di Kepaniteraan Mahkamah pada
hari Jumat, tanggal 13 Januari 2006, bukti-bukti tersebut oleh Pemohon telah
dibubuhi materai dengan cukup, dan diberi tanda Bukti P-1 s/d Bukti P-5, yaitu:
1. Bukti P-1

Foto copy Putusan Pengadilan Tinggi Bandung Nomor 01/

Pilkada/PT.Bdg/2005, tanggal 04 Agustus 2005;


2. Bukti P-2

Foto copy Putusan Paninjauan Kembali Mahkamah Agung

Nomor 01 PK/PILKADA/2005;
3. Bukti P-3

Undang-undang

Nomor

32

Tahun

2004

tentang

Pemerintahan Daerah;
4. Bukti P-4

Peraturan Pemerintah Nomor 06 Tahun 2005 tentang

Pemilihan, Pengesahan Pengangkatan, Pengangkatan Kepala Daerah dan


Wakil Kepala Daerah;

5. Bukti P-5

Foto copy Peraturan Mahkamah Agung Republik Indonesia

Nomor 02 Tahun 2005 tentang Tata Cara Pengajuan Upaya Hukum Keberatan
Terhadap Penetapan Hasil Pilkada Dan Pilwakada Dari KPUD Propinsi dan
KPUD Kabupaten/Kota;
Menimbang bahwa pada persidangan hari Rabu tanggal 18 Januari 2006,
Komisi Pemilihan Umum Kota Depok telah menyerahkan keterangan tertulisnya
tertanggal 18 Januari 2006, yang berbunyi sebagai berikut:
1.

KASUS POSISI PEMILIHAN KEPALA DAERAH (PILKADA) KOTA


DEPOK Jo. PUTUSAN PENGADILAN TINGGI BANDUNG, Jo. PUTUSAN
MAHKAMAH AGUNG.
1. Bahwa KPU (Komisi Pemilihan Umum) Kota Depok telah menetapkan
hasil pemilihan Walikota dan Wakil Walikota Depok dalam Keputusan
KPU Kota Depok Nomor 18 Tahun 2005 tentang Penetapan Pasangan
Calon Terpilih Walikota dan Wakil Walikota Depok dalam Pilkada Kota
Depok Tahun 2005, yang menyatakan Pasangan Calon Dr. Ir. H. Nur
Mahmudi IsmailIsmail, M.Sc. dengan Drs. H. Yuyun Wirasaputra dengan
Nomor Urut Calon 5 sebagai Calon Terpilih (vide surat bukti T-1);
2. Bahwa Keputusan tersebut di atas didasarkan pada hasil perolehan
suara setiap pasangan calon sebagaimana dinyatakan dalam Keputusan
KPU Kota Depok Nomor 17 Tahun 2005 tentang Penetapan dan
Pengumuman

Rakapitulasi

Hasil

Penghitungan

Suara

Pemilihan

Walikota dan Wakil Walikota Depok Tahun 2005. Hasil perolehan suara
yang telah ditetapkan tersebut, yaitu:
Nomor Urut 1 memperoleh 32.461 suara;
Nomor Urut 2 memperoleh 23.859 suara;
Nomor Urut 3 memperoleh 206.781 suara;
Nomor Urut 4 memperoleh 34.096 suara;
Nomor Urut 5 memperoleh 232.610 suara;
Jumlah suara sah 529.807 suara. (vide surat bukti T-2).
3. Bahwa Pasangan Calon Nomor 3, Drs. H. Badrul Kamal, MM. dengan
KH. Syihabuddin Ahmad, BA, tidak dapat menerima hasil yang telah
ditetapkan oleh KPU Kota Depok, dan mengajukan Permohonan

Keberatan;
4. Bahwa permohonan tersebut telah diajukan kepada Pengadilan Tinggi
Bandung melalui Pengadilan Negeri Cibinong. Permohonan diterima dan
diregistrasi oleh Pengadilan Tinggi Bandung pada tanggal 12 Juli 2005
dengan Nomor Perkara 01/PILKADA/2005 PT.Bdg.;
5. Bahwa dalam permohonannya, Pemohon telah mengajukan berbagai
dalil. Dalil-dalil yang oleh Pengadilan Tinggi Bandung dianggap relevan
dan kemudian dijadikan dasar pengambilan Putusan adalah, sebagai
berikut:
-

bahwa telah terjadi menurut istilah Pemohon penggembosan


perolehan suara Pemohon, pasangan calon nomor urut 3, di berbagai
tempat

yang

keseluruhannya

berjumlah

62.750

suara.

Penggembosan ini terjadi karena terdapat warga yang diidentifikasi


sebagai pendukung Pasangan Calon Nomor 3, tetapi tidak dapat
memberikan hak pilihnya dengan alasan tidak menerima kartu
pemilih

atau

undangan

untuk

memilih,

dan

memohon

agar

pengadilan menyatakan suara tersebut sebagai pemilih pasangan


calon nomor 3;
-

bahwa di lain sisi telah terjadi juga menurut istilah Pemohon


penggelembungan perolehan suara pasangan calon nomor urut 5,
yang seluruhnya berjumlah 37.253. Penggelembungan itu terjadi
karena terdapat pemilih yang tidak berhak memilih yang diidentifikasi
sebagai pemilih nomor urut 5, dan memohon agar pengadilan
mengurangkan suara tersebut dari perolehan suara pasangan calon
nomor 5;

6. Bahwa permohonan tersebut telah diperiksa oleh Majelis Hakim


Pengadilan Tinggi Bandung dan diputus pada hari Kamis tanggal 4
Agustus 2005. Putusan itu diberikan setelah 23 hari kalender atau 17
hari kerja sejak permohonan terdaftar di Pengadilan Tinggi Bandung
pada tanggal 12 Juli 2005;
7. Bahwa amar Putusan Pengadilan Tinggi Bandung No. 01/PILKADA
/2005/PT.Bdg. tanggal 4 Agustus 2005 itu adalah, sebagai berikut:

MENGADILI:
DALAM EKSEPSI :
-

Menolak Eksepsi Termohon tersebut;

DALAM POKOK PERK4RA :


-

Mengabulkan permohonan dari Pemohon ,- menyatakan bata/hasil perhitungan


suara akhir yang diumumkan oleh KPUD Depok tanggal 6 Juli 2005;

Menyatakan jumlah perhitungan yang benar adalah:

untuk calon pasangan Nomor 3 perolehan suara menjadi 69.551


suara;

untuk calon pasangan Nomor 5 perolehan suara menjadi 201.828


suara;

Menghukum Termohon untuk membayar ongkos perkara yang


timbul dalam perkara ini sebesar Rp. 200.000.- (dua ratus ribu
rupiah);

8. Bahwa putusan a quo didasarkan pada pertimbangan hukum antara lain


sebagai berikut :
Menimbang bahwa dari surat bukti tersebut di atas jumlah suara yang
hilang (penggembosan) untuk calon pasangan Nomor 3 adalah
sebanyak 62. 770 suara;
Menimbang bahwa dari bukti-bukti tersebut tercatat 27.782 suara
yang bertambah untuk calon Nomor 5 yang seharusnya tidak ikut
memilih (penggelembungan suara untuk calon Nomor 5);
Sebagaimana dalam pertimbangan hukumnya alinea kesatu dan kedua
halaman 64;
9. Bahwa atas putusan tersebut diatas Termohon melalui kuasanya telah
mengajukan Permohonan Peninjauan Kembali atas putusan tersebut
sebagaimana dalam Memori PK tertanggal 15 Agustus 2005 dan tercatat
dalam register perkara di Mahkamah Agung Nomor 01 PK/PILKADA
2005;
Atas permohonan tersebut pihak Drs Badrul Kamal, MM dan KH.
Syihabuddin Ahmad, BA melalui kuasanya pada tanggal 5 September
2005 telah mengajukan tanggapan terhadap surat yang disebut sebagai

10

"Memori Peninjauan Kembali" atas perkara Nomor 01/PILKADA/2005/


PT.Bdg;
10.Bahwa atas adanya permohonan PK dan tanggapannya, Mahkamah
Agung pada tanggal 16 Desember 2005 telah menjatuhkan dengan amar
putusan sebagai berikut:
MENGADILI
Mengabulkan

permohonan

Peninjauan

Kembali

dari

Pemohon

Peninjauan Kembali KOMISI PEMILIHAN UMUM KOTA DEPOK/ KPU


KOTA DEPOK tersebut;
Membatalkan putusan Pengadilan Tinggi Bandung tanggal 4 Agustus
2005 No. 01/PILKADA/2005/PT Bdg.;
MENGADILI KEMBALI
Menolak keberatan dari Permohonan Pemohon keberatan Pilkada Kota
Depok 1. Drs. H. Badrul Kamal, MM, 2. K.H. Syihabuddin Achmad. BA,
tersebut;
Menghukum Termohon Peninjauan Kembali untuk membayar perkara
Peninjauan Kembali ini sebasar Rp. 2.500.000.- (dua juta lima ratus
rupiah);
11. Bahwa selanjutya setelah adanya putusan Mahkamah Agung dalam
perkara PK tersebut, 1. Drs. H. Badrul Kamal, Msi, 2. K.H. Syihabuddin
Achmad, BA, melalui kuasanya pada tanggal 3 Januari 2006 telah
mengajukan Permohonan Pengujian Undang-Undang Terhadap UndangUndang Dasar 1945 sebagaimana tercatat dibawah register Nomor
001/PUU-IV/2006 tertanggal 9 Januari 2006;
II.

TANGGAPAN

TERHADAP

PERMOHONAN

PENGUJIAN

UNDANG

UNDANG TERHADAP UNDANG-UNDANG DASAR 1945.


A. MENGENAI KOMPETENSI MAHKAMAH KONSTITIJSI.
Sesuai dengan ketentuan Pasal 10 ayat (1) Undang-undang No. 24
Tahun 2003 tentang Mahkamah Konstitusi mempunyai kewenangan,
sebagi berikut:
Mengadili pada tingkat pertama dan terakhir yang putusannya bersifat
final untuk:

11

1. Menguji Undang-Undang terhadap Undang-Undang Dasar 1945


(yudicial review);
2. Memutuskan

sengketa

kewenangan

lembaga

negara

yang

kewenangannya diberikan oleh Undang-Undang Dasar 1945;


3. Memutus pembubaran partai politik;
4. Memutus perselisihan tentang hasil Pemilihan Umum;
5. Wajib memutus dengan seadil-adilnya atas pendapat DPR mengenai
dugaan pelanggaran oleh Presiden dan atau Wakil Presiden menurut
Undang-Undang Dasar 1945 (Pasal 7B ayat 4 jo Pasal 21C ayat 2);
Bahwa bilamana dipelajari seksama permohonan Pemohon a quo pada
dasarnya mendalilkan Putusan Mahkamah Agung dalam Perkara Nomor
01 PK/PILKADA/2005 dikualifikasikan sebagai yurisprudensi yang
kedudukannya setara dengan undang-undang, sebagaimana ternyata
dalam permohonannya halaman 2 alinea terakhir yaitu:
Pada saat putusan Mahkamah Agung Nomor 01 PK/Pilkada/2005
tersebut menjadi yurisprudensi maka kekuatannya dan kedudukannya
setara dengan undang-undang atau bahkan lebih tinggi dari undangundang

dengan

cara

menunjuk/merujuk

yurisprudensi

ini

dan

menyampingkan Undang-Undang;
Bahwa dalil Pemohon seolah-olah yurisprudensi sama dengan undangundang

tersebut

kekuatan

jelas

imperatif

keliru,

mengikat

sebab
dan

undang-undang
bersifat

umum,

mempunyai
sedangkan

yurisprudensi hanyalah mengikat para pihak saja dan karenanya bersifat


khusus (vide Pasal 1917 KUHPerdata).
Yurisprudensi adalah tidak sama dengan undang-undang (undangundang .formal) bahkan tidak dapat disamakan dengan peraturan
perundang-undangan (undang-undang materil). Tidak ada satu pun
doktrin hukum di dunia yang mempersamakan antara keduanya.
Kedudukan

undang-undang

dan

yurisprudensi

adalah

sama-sama

sebagai sumber hukum, seperti halnya dengan doktrin, kebiasaan


ketatanegaraan, dan konvensi. Oleh sebab itu tidak termasuk ke dalam
kewenangan Mahkamah Konstitusi berdasarkan Pasal 10 ayat (1) UU
Nomor 24 Tahun 2003;

12

Sebagaimana diketahui Pasal 1 Undang-undang No. 24 Tahun 2004


secara tegas menyatakan sebagai berikut:
Kekuasaan Kehakiman adalah kekuasaan Negara yang merdeka untuk
menyelenggarakan peradilan guna menegakkan hukum dan keadilan
berdasarkan Pancasila. demi terselenggaranya Negara Hukum Republik
Indonesia;
Dengan demikian sistem Peradilan di Indonesia menganut prinsip adanya
Kebebasan Hakim (independence of judiciary), konsekwensinya antara
lain Hakim tidak terikat kepada putusan Hakim terdahulu, yang lain
halnya dengan sistem peradilan yang dianut dalam Anglo Saxon Hakim
terikat pada putusan terdahulu sebagai konsekuensi dari dianutnya azas
precede stare decisis;
Sekalipun memang dalam praktek hakim tidak jarang mendasarkan
putusannya

pada

putusan

yang

terdahulu,

sehingga

melahirkan

yurisprudensi yang bersifat tetap (vaste jurisprudentie), namun untuk


ditetapkan sebagai vaste jurisprudentie haruslah telah dijadikan dasar
dalam beberapa perkara, artinya bilamana hanya dalam satu perkara saja
tidaklah dapat dikualifikasikan sebagai vaste jurisprudestie in casu
Putusan Mahkamah Agung Nomor 01 PK/PILKADA/2005 tertanggal 16
Desember 2005;
Selanjutnya bilamana dipahami secara seksama kewenangan Mahkamah
Konstitusi yang diatur dalam Pasal 10 ayat (1) UU No. 24 Tahun 2003
jelas hanya terhadap obyek gugatan yang sudah pasti. Sementara
pengajuan alasan yang diajukan Pemohon justru diajukan kepada hal
yang belum pasti, sebagaimana dalam permohonannva pada halaman 3
alinea pertama, yaitu:
Ketika Putusan Mahkamah Agung menjadi yurisprudensi (setara atau
lebih kuat dari Undang-Undang maka kewenangan untuk menguji
yurisprudensi itu (in casu putusan Mahkamah Agung) yang berkedudukan
setara dengan Undang-Undang. berada dalam ruang lingkup tugas
Mahkamah Konstitusi untuk mengujinya terhadap Undang-Undang Dasar
1945. (garis bawah oleh Termohonj.
Kemudian dalam halaman 3 alinea ketiga, yaitu:

13

Jika demikian. maka putusan Mahkamah Agung yang kemudian menjadi


yurisprudensi berarti sama atau lebih kuat dari undang-undang maka
harus diakui eksistensinya dan ditempatkan dalam kedudukan sebagai
sebuah Undang-Undang (garis bawah oleh Termohon);
Padahal sebagaimana telah diuraikan diatas, Putusan Mahkamah Agung
Nomor 01 PK/PILKADA/2005 tertanggal 16 Desember 2005 belum dapat
dikualifikasikan sebagai yurisprudensi yang bersifat tetap;
B.

MENGENAI LEGALITAS UPAYA HUKUM PENINJAUAN KEMBALI.


Sebagaimana diketahui ketentuan Pasal 24 ayat (1) Undang Undang Dasar
1945, menyatakan:
"Kekuasaan kehakiman merupakan kekuasaan yang merdeka untuk
menyelenggarakan peradilan guna menegakkan hukum dan keadilan";.
Ketentuan

tersebut

di

atas

dengan

jelas

menegaskan

bahwa

penyelenggaraan peradilan berfungsi untuk menegakkan hukum dan


keadilan. Penyelenggaraan peradilan yang justru menimbulkan keadaan
yang sebaliknya, yaitu diabaikannya hukum dan dilecehkannya rasa
keadilan merupakan hal yang sangat tidak diharapkan, namun hal itu praktis
mungkin saja terjadi. Oleh karena itu, hukum dan perundang-undangan
menyediakan lembaga korektif untuk meluruskan kembali putusan-putusan
badan peradilan yang bertentangan dengan hukum dan keadilan.
Penggunaan upaya korektif ini tidak terbatas terhadap putusan-putusan
yang belum mempunyai kekuatan hukum tetap, melainkan dalam hal-hal
yang sangat terbatas, dapat pula diajukan terhadap putusan-putusan yang
telah berkekuatan hukum tetap. HaI ini ditegaskan dalam ketentuan Pasal
23 ayat (1) Undang-undang Nomor 4 Tahun 2004 tentang Kekuasaan
Kehakiman yang menyatakan:
"Terhadap putusan pengadilan yang telah memperoleh kekuatan hukum
tetap. pihak-pihak yang bersangkutan dapat mengajukan peninjauan
kembali kepada Mahkamah Agung. Apabila terdapat hal atau keadaan
tertentu yang ditentukan dalam undang-undang" (garis bawah oleh
Termohon);

14

Peninjauan Kembali merupakan upaya hukum luar biasa yang dapat dan
terkadang perlu digunakan untuk melakukan koreksi terhadap putusanputusan yang telah berkekuatan hukum tetap. Ketentuan di atas merupakan
ketentuan umum yang berlaku bagi setiap jenis perkara. Pengecualian atas
ketentuan umum ini harus didasarkan pada norma yang jelas, tegas dan
tidak memuat keraguan;
Norma yang masih memuat peluang untuk diinterprestasikan ke arah yang
saling bertentangan tidak dapat dipakai sebagai dasar pengecualian.
Penegasan ini menjadi sangat perlu dikemukakan oleh karena nilai yang
hendak dilindungi oleh lembaga peninjauan kembali merupakan niIai dasar
dalam penegakan hukum dan keadilan, sehingga peradilan tidak berubah
maknanya menjadi lembaga yang justru menciptakan ketidakadilan;
Upaya hukum Peninjauan Kembali dalam hal-hal tertentu yang disebutkan
dalam perundang-undangan dibolehkan penggunaannya terhadap putusanputusan dalam perkara perdata, perkara pidana, dan perkara tata usaha
negara. Mutatis mutandis upaya hukum Peninjauan Kembali harus pula
diterapkan terhadap putusan dalam perkara sengketa hasil pemilihan kepala
daerah dan wakil kepala daerah;
Pasal 106 ayat (7) UU No. 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah
menyatakan:
"Putusan Pengadilan Tinggi sebagaimana dimaksud ayat (6) bersifat final;
Dalam Penjelasan Pasal tersebut dinyatakan:
"Putusan Pengadilan Tinggi yang bersifat final dalam ketentuan ini adalah
putusan pengadilan tinggi yang telah memperoleh kekuatan hukum tetap
dan tidak bisa lagi ditempuh upaya hukum ";
Namun Penjelasan tersebut tidak menjelaskan lebih lanjut mengenai apa
yang dimaksud dengan upaya hukum. Padahal dari ketentuan perundangundangan yang berlaku dalam sistem peradilan Indonesia dikenal adanya
dua macam upaya hukum masing-masing upaya hukum biasa dan upaya
hukum luar biasa in casu Peninjauan Kembali. Dengan perkataan lain,
tidak dijelaskan apakah upaya hukum yang dimaksud dalam penjelasan di
atas termasuk upaya hukum luar biasa.

15

Mengartikan upaya hukum dalam Penjelasan Pasal 106 ayat (7) UU No. 32
Tahun 2004 dalam arti luas sehingga tercakup ke dalamnya upaya hukum
luar biasa, yang berarti menutup peluang dilakukannya upaya korektif
terhadap Putusan Pengadilan. Menurut hemat Termohon merupakan hal
yang sulit diterima akal sehat mengingat kualitas kepentingan yang
terkandung di dalam perkara sengketa hasil Pilkada bukan semata-mata
kepentingan individu, melainkan terkandung hak-hak politik rakyat yang
dijamin konstitusi, sehingga upaya koreksi terhadap putusan Pengadilan
Tinggi Bandung melalui upaya peninjauan kembaii harus terbuka;
Membatasi kemungkinan pengajuan Peninjauan Kembali untuk sengketa
yang menyangkut kepentingan publik dan hak politik rakyat serta proses
demokrasi

di

sebuah

daerah

seperti

halnya

Kota

Depok

dengan

memaksakan interpretasi tertentu atas makna penjelasan satu ketentuan


undang-undang, akan bermakna mengeluarkan penyelenggaraan peradilan
dari wilayah pencari keadilan dan penegakkan hukum. Sebagaimana nalar
hukum yang sehat bisa menjustifikasi dibolehkannya pengajuan koreksi
terhadap putusan pengadilan dalam sengketa perdata mengenai sejengkal
tanah, sambil menutup peluang yang sama bagi sengketa yang menyangkut
nilai-nilai demokrasi dengan sekedar bermain kata-kata;
Argumentasi tersebut di atas, secara sistematik didasarkan pada ketentuan
Pasal 21 jo. Pasal 22 UU No 4 Tahun 2004 tentang Kekuasaan Kehakiman
sebagai payung hukum sistem peradilan di Indonesia dianut proses
pemeriksaan perkara dengan 3 (tiga) tingkatan, masing-masing Tingkat
Pertama,

Tingkat

Banding

dan

Tingkat

Kasasi

kesemuanya

dikualifikasikan sebagai upaya hukum biasa, yang bilamana telah sampai


pada putusan kasasi atau para pihak tidak mengajukan upaya hukum
selanjutya, maka dikualifikasi sebagai putusan yang telah memperoleh
kekuatan hukum yang tetap atau final (in kracht van gewedsjede);
Bahwa dengan demikian, makna upaya hukum dalam ketentuan Pasal 106
ayat (7) UU No. 32 Tahun 2004 haruslah ditafsirkan secara sistematis
sebagai upaya hukum biasa, artinya terhadap putusan Pengadilan Tinggi
tersebut

hanya

tertutup

untuk

upaya

banding

maupun

kasasi.

Konsekuensi hukumnya, maka terhadap putusan a quo masih terbuka untuk

16

diuji melalui upaya hukum luar biasa in casu Peninjauan Kembali.


Sebagaimana dinyatakan secara tegas dalam ketentuan Pasal 23 ayat (1)
UU No 4 Tahun 2004, yaitu:
(1) Terhadap peraturan pengadilan yang telah memperoleh kekuatan
hukum yang tetap, pihak-pihak yang bersangkutan dapat mengajukan
Peninjauan Kembali kepada Mahkamah Agung apabila terdapat hal atau
keadaan tertentu yang ditentukan dalam undang-undang (garis bawah oleh
Termohon);
Dengan demikian alasan hukum yang diajukan tersebut diatas mempunyai
alasan hukum yang sah menurut peraturan perundang-undangan yang
berlaku, sebagaimana telah dengan tepat dipertimbangkan oleh Majelis
Hakim didalam perkara Nomor 01 PK/PILKADA/2005 dalam putusannya
halaman 16 angka 6 yaitu:
"Bahwa Mahkamah Agung berpendapat putusan yang bersifat final dan
mengikat sebagaimana dimaksud dalam Pasal 106 ayat (5) Undang-undang
No. 32 Tahun 2004, Pasal 94 ayat (7) PP No. 6 tahun 2005 dan Pasal 4
ayat (6) PERMA No. 2 Tahun 2005 dapat ditafsirkan sebagai putusan
Pengadilan yang berkekuatan hukum tetap sebagaimana dimaksud dalam
Pasal 342 HIR sehingga oleh karena itu untuk menjaga supaya hukum
dilaksanakan secara wajar tepat dan adil, adalah beralasan menurut hukum
apabila diberi kesempatan kepada pihak yang keberatan terhadap putusan
Mahkamah Agung atau putusan Pengadilan Tinggi dalam kedudukannya
sebagai penerima delegasi dari Mahkamah Agung untuk dapat mengajukan
permohonan Peninjauan Kembali sesuai dengan Pasal 34 Undang-undang
No. 14 Tahun 1985 jo Undang-undang No.5 Tahun 2004";
Bahwa dengan demikian dalil Pemohon seolah-olah terhadap Putusan
Pengadilan Tinggi Bandung No. 0l/PILKADA/2005/PT.Bdg., tertanggal 4
Agustus 2005 sudah bersifat final dan tidak ada upaya hukum lain, dan
seolah-olah Putusan Mahkamah Agung di dalam Perkara No. 01
PK/PILKADA/2005 telah melanggar peraturan perundang-undangan yang
berlaku termasuk peraturan yang dibuatnya sendiri in casu Peraturan
Mahkamah Agung No. 2 Tahun 2005 adalah keliru dan tidak berdasar

17

sehingga karenanya adalah beralasan hukum untuk ditolak setidak-tidaknya


dikesampingkan;
C.

MENGENAI KEKELIRUAN PENGADILAN TINGGI BANDUNG DALAM


MENGADILI SENGKETA PILKADA DEPOK.
1. Penerapan Ketentuan Pasal 106 ayat (1) jo ayat (2) UU No. 32 Tahun
2004 jo.Pasal 94 ayat (1) jo. Ayat (2) Peraturan Pemerintah No. 6
Tahun 2005 jo. Pasal 3 ayat (1) Peraturan Mahkamah Agung No. 2
Tahun 2005.
Mohon perhatian terhadap ketentuan Pasal 106 ayat (1) jo. ayat (2)
Undang-undang Nomor 32 Tahun 2004, yang menyatakan:
(1) Keberatan terhadap penetapan hasil pemilihan kepala daerah dan
wakil kepala daerah hanya dapat diajukan oleh pasangan calon
kepada Mahkamah Agung dalam waktu paling lambat 3 (tiga) hari
setelah penetapan hasil pemilihan kepala daerah dan wakil kepala
daerah.
(2) Keberatan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) hanya berkenaan
dengan hasil penghitungan suara yang mempengaruhi terpilihnya
pasangan calon (garis bawah oleh Temohon);
Kemudian mohon perhatian pula terhadap ketentuan Pasal 94 ayat (1)
jo. ayat (2) Peraturan Pemerintah Nomor 6 Tahun 2005 dinyatakan:
- "Keberatan terhadap penetapan hasil pemilihan hanya dapat diajukan
oleh pasangan calon kepada Mahkamah Agung dalam waktu paling
lambat 3 (tiga) hari setelah penetapan hasil pemilihan;.
-

Keberatan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) hanya berkenaan


dengan hasil penghitungan suara yang mempengaruhi terpilihnya
pasangan calon";

Selanjutnya didalam ketentuan Pasal 3 ayat (1) Peraturan Mahkamah


Agung Nomor 2 Tahun 2005, dinyatakan secara tegas:
(1) Keberatan terhadap penetapan hasil pemilihan kepala daerah dan
wakil kepala daerah propinsi atau kabupaten kota hanya dapat
diajukan

berkenaan

dengan

hasill

penghitungan

suara

yang

18

mempengaruhi terpilihnya pasangan calon; (garis bawah oleh


Pemohon PK)
bahwa dengan demikian jelas sesuai dengan ketentuan perundangundangan sebagaimana terurai diatas, maka substansi perkara sekarang
ini haruslah merupakan keberatan yang berkenaan dengan hasil
penghitungan suara yang mempengaruhi terpilihnya pasangan
caIon. (garis bawah dan pertebal oleh Termohon;
Sedangkan yang dimaksud dengan hasil perhitungan suara, adalah
penjumlahan surat suara yang sah. Adapun yang dimaksud dengan
surat suara yang sah adalah sebagaimana diatur secara tegas dalam
ketentuan Pasal 95 UU No. 32 Tahun 2004 jo. Pasal 82 Peraturan
Pemerintah No. 6 Tahun 2005 yaitu Suara untuk PemiIihan Kepala
Daerah dan wakil Kepala Daerah dinyatakan sah apabila :
a. surat suara ditandatangani oleh Ketua KPPS dan
b. tanda cablos hanya terdapat pada 1(satu) kotak segi empat yang
memuat satu pasangan calon; atau
c. tanda coblos terdapat dalam salah satu kotak segi empat yang
memuat nomor foto dan nama pasangan calon yang telah ditentukan;
atau
d. tanda coblos lebih dari satu tetapi masih di dalam salah satu kotak
segi empat yang rnemuat nomor, foto dan nama pasangan calon;
atau
e. tanda coblos terdapat peda salah satu garis kotak segi empat yang
memuat nomor foto dan nama pasangan calon;
Dengan demikian, bilamana belum terjadi pemberian suara yang
menyatakan syarat sahnya suara yang dapat dihitung, maka tidak dapat
dihitung sebagai hasil pemilihan;
Sebab, proses penghitungan suara dilakukan di TPS-TPS oleh KPPS
yang ada diseluruh wilayah pemilihan. Selanjutnya dilakukan rekapitulasi
jumlah suara oleh PPS, PPK, dan KPUD berturut-turut. Dari masingmasing tahapan ini (penghitungan dan rekapitulasi jumlah suara oleh
PPS, PPK, KPUD) dapat diajukan keberatan. Jika keberatan tersebut

19

diterima maka seketika itu juga dilakukan pembetulan (Pasal 97-99


(IUNo. 32 Tahun 2004):
Tahapan akhir rekapitulasi penghitungan suara diputuskan oleh KPUD
untuk menetapkan pasangan calon terpilih;
Kewenangan Mahkamah Agung (MA) yang faktanya didelegasikan
kepada Pengadilan Tinggi (PT) adalah mengadili sengketa terhadap
keputusan KPUD tentang penetapan hasil penghitungan suara yang
dimohonkan oleh pasangan calon. Jadi MA atau PT tidak berwenang
untuk mengadili pelanggaran-pelanggaran dalam penyelenggaraan
pemilu, selain yang menyangkut penetapan penghitungan suara;
Jadi putusan MA/PT hanya berkenaan dengan hasil penghitungan suara.
Suara yang dihitung adalah suara yang sah yang telah diberikan oleh
pemiiih dengan cara yang sah, yakni pemilih yang berhak (Pasal 68-69
UU No. 32 Tahun 2004), terdaftar dalam daftar pemiiih (Pasal 70-74 UU
No. 32 Tahun 2004), surat suara yang sah (Pasal 95 UU No. 32 Tahun
2004), ditempat dan dengan cara-cara yang telah ditentukan (Pasal 8694 UU No. 32 Tahun 2004);
Dengan demikian pemeriksaan terhadap sengketa hasil penghitungan
suara, hanya dapat dilakukan terhadap suara yang sah tersebut, hanya
saja

terdapat

dugaan

terjadi

kesalahan

atau

kekeliruan

dalam

penghitungannya yang berakibat pada terpilih atau tidak terpilihnya


pasangan calon;
Majelis Hakim Pengadilan Tinggi tidak berwenang untuk menyatakan
dalam putusannya tentang adanya hal-hal yang berkenaan derigan
perbuatan pihak-pihak manapun yang menyangkut tindakan-tindakan
antara lain kekeliruan dalam daftar pemilih. kecurangan kampanye,
penggelembungan suara atau penggembosan suara;
Tindakan-tindakan tersebut, bukan merupakan alat bukti yang sah,
karena semua itu masih merupakan bukti awal pelanggaran (yang masih
bersifat summier) dalam penyelenggaraan atau proses Pilkada yang
seharusnya oleh para pihak, yaitu masyarakat, pemantau pemilihan, dan
pasangan calon dan/atau tim kampanye {Pasat 110 ayat (1) PP No. 6
Tahun

2005}

yang

mengalami,

melihat.

dan/atau

menyaksikan

20

pelanggaran tersebut terlebih dahulu dilaporkan ke Panwas Pilkada Kota


Depok yang berwenang menerima laporan tersebut {Pasal 66 ayat (4)
huruf b UU No. 32 Tahun 2004 jo Pasal 108 ayat (1) huruf b PP No. 6
Tahun 2005};
Kemudian oleh Panwas Pilkada Kota Depok dikaji, dan apabila laporan
tersebut mengandung unsur tindak pidana sebagaimana diatur dalam
Pasal 115 jo Pasal 116 jo 117 jo 118 UU No. 32 Tahun 2004, diteruskan
ke Penyidik ( Pasal 66 ayat (4) huruf d UU No. 32 Tahun 2004 jo Pasal
111 ayat (5) PP No, 6 Tahun 2005) dan penanganan lebih lanjut
berdasarkan KUHAP, sampai mendapat putusan dari Pengadilan Negeri
setempat (ex Pasal 113 jo Pasal 114 PP No.6 Tahun 2005);
Putusan Pengadilan Negeri itulah yang seharusnya diajukan oleh pihak
Pemohon sebagai bukti yang sah kepada Mahkamah Agung Cq
Pengadilan Tinggi Jawa Barat yang memeriksa dan mengadili keberatan
hasil penghitungan suara Pilkada Kota Depok tersebut.
2. Penerapan asas bebas dan rahasia (vide Pasal 56 jo Pasal 118 ayat
(1) UU No. 32 Tahun 2004.
Bahwa mohon perhatian, terhadap pertimbangan hukum Majelis Hakim
Pengadilan Tinggi pada alinea ke-satu dan kedua hlm 64, yaitu :
Menimbang bahwa dari surat bukti diatas jumlah suara yang hilang
(penggembosan) untuk calon pasangan No. 3 adalah sebanyak 62.770;
Menimbang bahwa pihak Termohon, atas bukti-bukti tersebut tidak
dapat mengajukan bukti perlawanan. karena bukri-bukti Termohon
hanya mengajukan hasil perhitungan suara dari Pilkada Depok 2005 dan
DPT hingga bukti-bukti Pemohon diatas harus dianggap sebagai bukti
yang benar dan dapat diterima;
Dari pertimbangan hukum tersebut dapat dikonstantir, ternyata Majelis
Hakim Pengadilan Tinggi secara apriori telah menetapkan surat suara
sah adalah pernyataan seseorang yang tidak datang dan diasumsikan
akan memilih calon tertentu, sebagaimana pertimbangannya terhadap
surat bukti P.16 sampai dengan P.33;
Dengan perkataan lain, terbukti merupakan fakta hukum Majelis Hakim
Pengadilan Tinggi telah mempertimbangkan calon pemilih yang tidak

21

menyatakan hak pilihnya dengan cara pencoblosan secara sah


dianggap telah memilih salah satu pasangan dengan sah, maka hal
tersebut telah melanggar asas bebas dan rahasia sebagaimana diatur
dalam Pasal 56 UU No. 32/2004 jo Pasal 118 ayat (1) UU No. 32/2004;
Lebih-lebih ketentuan perundang-undangan telah menentukan secara
limitatif mengenai surat suara yang sah, yaitu sebagaimana diatur
secara tegas dalam ketentuan Pasal 95 UU No. 32 Tahun 2004 jo. Pasal
82 PP No. 6 Tahun 2005, sebagaimana terurai di atas;
Dengan demikian, pertimbangan Majelis Hakim Pengadilan Tinggi
terhadap bukti-bukti yang diajukan Pemohon/Termohon PK (kini
Pemohon)

seolah-olah

tidak

ada

bukti

perlawanan

dari

Termohon/Pemohon PK (kini Termohon) adalah tidak berdasar, karena


sebagaimana telah terurai diatas, ketentuan perundang-undangan telah
mengatur secara khusus mengenai alat bukti yang menentukan
keabsahan surat yang dijadikan dasar perhitungan suara yang diperoleh
masing-masing calon;
Sementara terbukti merupakan fakta hukum, Majelis Hakim Pengadilan
Tinggi secara apriori telah menerima alat bukti yang diajukan dan dibuat
secara sepihak oleh pihak Pemohon/Termohon PK (kini Pemohon) yang
nyata-nyata bertentangan dengan Pasal 95 UU No. 32 Tahun 2004 jo.
Pasal 82 PP No. 6 Tahun 2005;
Selanjutnya mengenai dalil Pemohon/Termohon PK (kini Pemohon)
seolah-olah telah terjadi penggembosan suara pasangan calon Nomor 3,
Pengadilan Tinggi Bandung memberikan pertimbangan hukum antara
lain sebagai berikut (salinan Putusan halaman 63-64):
Menimbang bahwa dari bukti-bukti dan keterangan saksi-saksi
tersebut ternyata Pemohan telah banyak kehilangan suara sebagai
akibat dari kejanggalan-kejanggalan/penyimpangan penyimpangan/
kesalahan/kesalahan Termohon sebagaimana telah diuraikan diatas;
menimbang bahwa di persidangan Pemohon membuktikan jumlah
penggembosan yang terdiri dari:

13

22

Bukti P.16
Suara

Pernyataan

warga

sebanyak

183

warga

pendukung

pasangan calon No. 3. tidak dapat memilih karena tidak dapat kartu
pemilih dan tidak dapat surat undangan sebagaimana dijelaskan
oleh saksi Mohamad Hasan;
-

Bukti P.17
Tim Pencari Fakta BKSA menemukan di Kecamatan Pancoran Mas
Depok antara lain ada 60.919 orang yang tidak menggunakan hak
pilihnya yang merupakan pendukung calon No.3: (catatan Pemohon
PK : BKSA adalah kependekan dari Badrul Kamal Syihabuddin
Ahmad);

Bukti P. I8
Keluhan dari warga Depok Ernawati

yang menyatakan orang

warga Pancoran Mas Depok tidak mendapat surat undangan,


sehingga tidak jadi memilih padahal keempatnya pendukung No. 3;
-

Bukti P.29
597 warga Kelurahan Sukatani, Kecamatan Cimanggis, pendukung
calon No. 3, tidak mendapat kartu pemilih dan tidak mendapat surat
pemberitahuan dari Panitia bahwa mereka bisa dapat surat
undangan sehingga tidak bisa menggunakan hak pilihnva;

Bukti P.30.
755 warga Kelurahan Jatijajar tidak diberi kartu pemilih dan surat
pemberitahuam dikarenakan mereka diketahui adalah pemilih dan
pendukung pasangan calon No. 3;

Bukti P. 31
221 warga Kelurahan Sukamaju Baru Cimanggis sengaja tidak
mengijinkan memilih karena diketahui mereka adalah pendukung
dan pemilih pasangan calon Nomor urut 3;

Bukti P.32
84 warga di Kelurahan Abadi Java Kecamatan Sukma Jaya, warga
pendukung calon No. 3 yang tidak dapat kartu pemilih dan tidak
dapat surat undangan;

23

Bukti P.33
Di TPS 06 25 warga Kelurahan Batujajar. Kecamatan Cimanggis
tidak dapat surat undangan mencoblos pada Pilkada Depok 2005,
karena diketahui sebagai pendukung pasangan calon No.3;

Menimbang

bahwa dari surat bukti tersebut diatas jumlah suara

yang hilang (penggembosan) untuk pasangan calon Nomor 3 adalah


sebanyak 62. 770 suara;

Menimbang bahwa pihak Termohon atas bukti-bukti tersebut tidak


dapat mengajukan bukti perlawanan karena bukti-bukti Termohon
hanya mengajukan hasil-hasil perhitungan rekapitulasi perhitungan
suara dari Pilkada Depok 2005 dan DPT sehingga bukti-bukti
Pemohon diatas harus dianggap sebagai bukti yang benar dan dapat
diterima;

Berdasarkan pertimbangan terkutip di atas, Pengadilan Tinggi Bandung


telah menambahkan 62.770 suara sebagai perolehan suara pasangan
calon Nomor 3, sehingga seluruh perolehan suaranya sebagaimana
dinyatakan dalam amar putusan menjadi 269.551 suara;
Terlepas dari kelayakan bukti surat dan kesaksian yang diajukan di
persidangan, yang jelas Pengadilan Tinggi telah menambah jumlah
pemilih dengan pemilih-pemilih yang tidak tercantum dalam Daftar
Pemilih Tetap (DPT), dan kemudian berdasarkan bukti surat dan
kesaksian, Pengadilan Tinggi Bandung menyatakan pemilih-pemilih
tersebut telah memilih pasangan calon Nomor 3;
Pertimbangan hukum Pengadilan Tinggi Bandung tersebut, kalaupun
benar, quod non, terdapat warga Depok sebanyak itu yang mempunyai
hak pilih dan bermaksud memilih pasangan calon tertentu tetapi tidak
dapat melaksanakan hak pilihnya, tetap saja hak pilihnya tidak dapat
dilaksanakan melalui pernyataan tertulis ataupun kesaksian orang lain di
hadapan persidangan pengadilan;
Pemberian suara dalam Pilkada maupun Pemilu pada umumnya tunduk
pada asas dan tata cara tertentu. Putusan Pengadilan Tinggi Bandung
telah melanggar asas kerahasiaan pemberian suara dan asas langsung,
yang bermakna pemberian suara tidak boleh diketahui atau diwakili oleh

24

orang lain. Di samping itu tata cara pemberian suara juga telah
dilanggar;
Mengenai pertimbangan Pengadilan Tinggi Bandung seolah-olah KPU
Depok/(kini Termohon) tidak mengajukan bukti perlawanan adalah tidak
benar. Disamping bukti-bukti surat, dalam persidangan telah dihadirkan
saksi Empy Gurandi (dalam salinan Putusan namanya tertulis H.M.T.
HUTOYO GUNARDI) yang telah memberikan kesaksian yang pada
pokoknya adalah sebagai berikut (hal. 58-60 salinan putusan):

Di Kelurahan Depok terjadi penolakan untuk menerima kartu pemilih


karena adanya kesalahan pada penulisan nama dan alamat yang
jumlahnya cukup besar, sehingga kartu pemilih urung disampaikan
kepada pemilih karena dikhawatirkan akan menimbulkan kericuhan;

Penambahan pemilih pada saat validasi DPT dimaksudkan untuk


pemilih baru yang belum terdaftar dengan membawa KTP dan Kartu
Keluarga asli;

Secara umum proses di TPS berjalan lancar tidak ada keributan dan
tidak ada keberatan dari masing-masing saksi di TPS waktu
penghitungan suara;

Yang menetapkan DPT adalah PPS bukan KPU dan yang


menetapkan validasi DPT adalah PPS;

Warga yang diberi undangan untuk memilih (C-6) hanya yang


terdaftar dalam DPT;

Setelah pemungutan suara ada 2 (dua) orang dari aparat Pemerintah


Daerah yang datang ke Kelurahan Depok meminta data kepada
Camat Data yang berupa DPT diberikan hanya berbentuk draf yang
belum disempurnakan dan masih banyak kolom yang kosong (daftar
inilah, yang dipakai bukti oleh Pemohon, sekarang Termohon PK/kini
Pemohon. Sedangkan data yang akurat tidak dibenkan kepada
mereka karena tidak jelas kepentingannya;

Dapat

ditambahkan

Pengadilan

Tinggi

telah

salah

dan

keliru

menetapkan surat suara yang sah, hanya atas dasar surat bukti P.16
sampai dengan P.33, yang notabene merupakan surat pernyataan
belaka, padahal berdasarkan ketentuan telah diatur secara tegas dalam

25

ketentuan Pasal 82 PP No. 6 Tahun 2005 diatur tentang pemberian


suara yang sah;
Kekeliruan lain yang nyata dari Pengadilan Tinggi Bandung, adalah
pertimbangannya yang mendasarkan kepada hasil Tim Pencari Fakta
BKSA yang konon menemukan di Kecamatan Pancoran Mas Depok
antara lain, ada 60.919 orang yang tidak menggunakan hak pilihnya
yang merupakan pendukung calon No. 3 (garis bawah oleh Termohon).
Kekeliruan ini didasarkan kepada pertanyaan yang sangat mendasar,
yaitu apa legalitas Tim Pencari Fakta BKSA dan atas dasar apa hasil
Tim Pencari fakta BKSA diterima sebagai kebenaran;
3. Hakim tidak berwenang menyatakan pemilih yang tidak sah sebagai
pemilih pasangan calon tertentu
Berkenaan dengan dalil tentang terjadinya penggelembungan suara
pasangan calon nomor 5, Pengadilan Tinggi Bandung memberikan
pertimbangan hukum antara lain sebagai berikut (salinan Putusan hal.
64-65):

Menimbang, bahwa untuk pembuktian adanya penggelembungan


suara dipasangan calon nomor 5. pihak Pemohon juga telah
mengajukan bukti-bukti yang dikuatkan oleh keterangan saksisaksi sebagai berikut :

Bukti P.23.
Ditemukan kartu pemilih fiktif 18 orang, tidak terdaftar di DPT
menggunakan kartu pemilih dan C6 orang yang meninggal
dunia dan mencoblos untuk calon No. 5;

Bukti P.24.
767 orang diijinkan ikut mencoblos pasangan calon Nomor 5
walaupun hanya pakai kartu fiktif;

Bukti P.25.
di Kelurahan Beji Kecamatan Beji terdapat 26.936 orang di 11
Kecamatan yang tidak terdaftar di DPT. maupun di TPS yang
bersangkutan tetap ikut mencohlos untuk penggelembungan
suara bagi pasangan calon Nomor 5:

26

Bukti P.26.
5 suara untuk calon pasangan calon No. 5. di Kelurahan
Pangasinan Kecamatan Sawangan Depok-Jawa Barat tanpa
KP7 Depok, tapi orang berasal dari luar Kota Depok mencoblos
No.5;

Bukti P.34.
20 pendukung calon Nomor 5 tidak punya Kartu Pemilih hanya
dapat Kartu undangan dan bisa ikut mencoblos;

Bukti P.35.
4 orang yang punya KTP DKI ikut mencoblos di Depok untuk
calon No. 5;

Bukti-bukti surat tersebut di atas bersumber dari temuan tim pencari


fakta pasangan calon Nomor 3. Terlepas dari kemuskilan untuk bisa
menerima surat-surat itu sebagai bukti yang bernilai, yang jelas
andaipun memang terdapat sedemikian banyak pemilih yang tidak sah,
quod non, tetap tidak mungkin dibuktikan bahwa pemilih-pemilih tersebut
telah memilih pasangan calon tertentu. Keterangan siapapun bahwa
seseorang telah memilih calon tertentu tidak boleh diterima oleh hakim
sebagai bukti;
Sebagaimana dengan tepat dipertimbangkan Majelis Mahkamah Agung
No. 01 PKPILKADA 2005 hlm 29 bahwa:
konsekwensi diajukan keberatan dalam sengketa hasil Pilkada tersebut
adalah kewajiban dari Pemohon membuktikan adanya kehilangan suara
Pemohon yang dapat mempengaruhi terpilihnya pasangan Termohon
yang tentunya pembuktian tersebut harus berdasarkan alat hukti yang
syah menurut hukun acara perdata (Pasal 164 HIR menentukan alat-alat
bukti yang sah adalah surat, buki saksi, sangkaan, pengakuan,
sumpah), bukan berdasarkan pada dugaan atau asumsi yang tidak
dapat merupakan alat bukti yang sempurna;
Untuk pembuktian yang dapat diakui secara yuridis misalnya dengan
membandingkan formulir hasil rekapitulasi suara yang dimiliki oleh para
saksi pasangan calon. Jadi incasu hasil akhir perhitungan suara tersebut
tidak dapat digagalkan oleh hal-hal yang bersifat teknis dalam

27

pelaksanaan pemilihan, karena tentang hal tersebut bukan merupakan


wewenang Mahkamah Agung untuk menyelesaikannya, misalnya Pasal
82 ayat 2 Undang-undang No. 32 Tahun 2004 menetapkan sanksi bagi
pasangan calon dan atau Tim Kampanye yang terbukti berdasarkan
putusan Pengadllan yang berkekuatan hukum tetap menjanjikan dan
atau memberikan uang atau materi lain untuk mempengaruhi pemilih
pencalonannya dibatalkan oleh DPRD;.
Bahwa alat-alat bukti yang diajukan oleh Termohon Peninjauan Kembali
menurut pendapat Mahkamah Agung selain tidak ada yang dapat
mernbuktikan adanya kehilangan suara yang signifikan yang dapat
mempengaruhi

penetapan hasil perhitungan suara tahap akhir dari

KPUD tentang Pemilihan Kepala Daerah dan Wakil Kepala Daerah Kota
Depok, lagi pula alat bukti tersebut

hanya berkenaan dengan teknis

dalam penyelenggaraan pemilihan

yang untuk memeriksa dan

memutusnya bukan menjadii wewenang Mahkamah Agung maupun


Pengadilan Tinggi sehingga penerima

delegasi wewenang untuk

rnemeriksa dan mengadili sengketa PILKADA;


Dengan demikian merupakan fakta hukum Putusan Peninjauan Kembali
Mahkamah Agung No. 01 PK/PILKADA/2005, tertanggal 16 Desember
2005 terbukti justru untuk mengembalikan ketepatan pelaksanaan
Undang-undang No. 32 Tahun 2004 yang telah disimpangi oleh Putusan
Pengadilan

Tinggi

Bandung

Apabila

Putusan

Pengadilan

Tinggi

Bandung tidak dikoreksi oleh Mahkamah Agung maka putusan tersebut


akan

menjadi

preseden

pelanggaran

konstruksi

dan

azas-azas

demokrasi dalam penyelenggaraan pilkada, yaitu dilanggarnya azas


langsung, bebas dan rahasia (LUBER) dalam pilkada. Putusan
Pengadilan Tinggi membenarkan pemberian suara dari 60.000 (enam
puluh ribu) pemilih melalui keterangan saksi di depan hakim;
Berdasarkan uraian tersebut di atas, dimohon kiranya Mahkamah
Konstitusi Republik Indonesia berkenan menjatuhkan putusan sebagai
berikut :
Menyatakan Mahkamah Konstitusi tidak berwenang untuk mengadili dan
memutus perkara Permohonan Pengujian Undang-undang terhadap

28

Undang-Undang Dasar 1945 yang diajukan oleh 1. Drs. H. BADRUL


KAMAL, MM, dan 2. K.H. SYIHABUDDIN ACHMAD, BA.
Menimbang bahwa Panitia Pengawas Pemilihan Kepala Daerah Kota
Depok pada persidangan hari Rabu tanggal 18 Agustus 2006 telah menyerahkan
keterangan tertulis tertanggal 18 Januari 2006, yang berbunyi sebagai berikut:
Setelah membaca, mengkaji dan menelaah materi permohonan a quo
Pemohon (Drs. H. Badrul Kamal MM dan KH. Syihabuddin Ahmad BA)
berupa permohonan pengujian undang-undang terhadap Undang-Undang Dasar
1945, maka Panitia Pengawas Pilkada Kota Depok, melalui rapat pleno anggota
Panwas Pilkada Kota Depok, tanggal 16 Januari 2005, di suatu tempat yang
dimungkinkan untuk itu (Catatan: Panwasda Kota Depok tidak memiliki kantor
lagi sejak 5 Januari 2006), kami telah menyimpulkan hal-hal sebagai berikut:
1. Bahwa putusan Mahkamah Agung Nomor 01 PK/PILKADA/2005 tanggal 16
Desember 2005 secara formil maupun materil adalah merupakan produk
hukum baru terkait proses hukum sengketa hasil Pilkada/Pilwakada yang
kekuatan hukumnya telah menganulir dan/atau membatalkan ketentuan
Pasal 106 ayat (5) dan ayat (7) UU No.32 Tahun 2004 Tentang Pemerintahan
Daerah;
2. Bahwa mengacu kepada sistem hukum yang berlaku dalam Negara Kesatuan
Republik Indonesia (NKRI), putusan Mahkamah Agung No. 01 PK/PILKADA/
2005 tanggal 16 Desember 2005, adalah merupakan undang-undang baru
yang

dibuat

dan

diberlakukan

Mahkamah

Agung

terkait

dengan

penyelenggaraan Pilkada/Pilwakada, khususnya menyangkut proses hukum


perkara sengketa hasil Pilkada/Pilwakada;
3. Bahwa kami memandang putusan Mahkamah Agung No. 01 PK/PILKADA/
2005 tanggal 16 Desember 2005, adalah sebagai undang-undang baru yang
dibuat dan diterapkan dalam penyelenggaraan Pilkada/Pilwakada didasari
oleh alasan-alasan sebagai berikut:

Bahwa putusan Mahkamah Agung Nomor 01 PK/PILKADA/2005 tanggaI


16 Desember 2005 secara formil dibuat dan diberlakukan setelah
dibentuk serta diundangkannya UU No. 32 Tahun 2004 Tentang
Pemerintahan Daerah;

29

Bahwa sebelum putusan Mahkamah Agung Nomor 0l PK/PILKADA/2005


tanggal 16 Desember 2005 dibentuk dan diberlakukan melalui sidang
majelis hakim agung Mahkamah Agung, proses hukum penyelesaian
sengketa hasil Pilkada/Pilwakada telah diatur, diarahkan, dipedomani
serta ditentukan oleh Undang-Undang No. 32 Tahun 2004, khususnya
Pasal 106 UU No. 32 Tahun 2004 jo Pasal 94 PP No. 6 Tahun 2005 jo
PERMA 02 Tahun 2005, yang menetapkan bahwa dalam proses hukum
sengketa hasil Pilkada/Pilwakada tidak dikenal upaya hukum peninjauan
kembali baik terhadap putusan sengketa Pilkada/Pilwakada Tingkat
Propinsi,

maupun

putusan

sengketa

Pilkada/Pilwakada

Tingkat

Kabupaten/Kota;

Bahwa

secara

materil,

putusan

Mahkamah

Agung

Nomor

01

PK/PILKADA/2005 tanggal 16 Desember 2005, telah menganulir dan/


atau membatalkan ketentuan salah satu Pasal dalam UU No.32 Tahun
2004 Tentang Pemerintahan Daerah sehingga kedudukan putusan
Mahkamah Agung tersebut telah mengatasi UU No.32 Tahun 2004
Tentang Pemerintahan Daerah;

Bahwa dengan diberlakukannya putusan Mahkamah Agung tersebut


diatas

sebagai

yurisprudensi

terkait

perkara

sengketa

hasil

Pilkada/Pilwakada maka ketentuan Undang-undang No. 32 Tahun 2004,


khususnya Pasal 106 ayat (5) dan ayat (7), yang menetapkan bahwa
proses hukum sengketa hasil Pilkada/Pilwakada diadili oleh Mahkamah
Agung dan Pengadilan Tinggi sebagai pengadilan yang mengadili perkara
tingkat pertama dan tingkat terakhir dengan sifat putusan final dan
mengikat, sejak putusan Mahkamah Agung tersebut memiliki kekuatan
hukum tetap maka ketentuan Pasal 106 ayat (5) dan ayat (7) UU No.32
Tahun 2004 tidak berlaku lagi;
4. Bahwa kami tidak berselisih tafsir dan pendapat tentang makna dan arti kata
putusan bersifat `final' dan `mengikat' dalam Pasal 106 ayat (5) dan ayat (7)
UU No.32 Tahun 2004, adalah putusan terakhir pengadilan yang mengadili
perkara tingkat pertama dan tingkat terakhir sengketa hasil Pilkada/Pilwakada
yang tidak dapat ditempuh upaya hukum jenis apapun baik upaya hukum
biasa maupun upaya hukum luar biasa, dengan mengingat alasan-alasan
sebagai berikut:

30

Bahwa putusan Mahkamah Agung dan/atau Pengadilan Tinggi perkara


sengketa Pilkada/Pilwakada ditetapkan memiliki kekuatan hukum tetap dan
bersifat final dan mengikat, pengertiannya sama dengan apa yang
dinyatakan dalam Pasal 10 ayat (1) UU No.24 Tahun 2003 Tentang
Mahkamah Konstitusi. Pasal 10 ayat (1) UU No.24 Tahun 2003 tersebut
menyatakan bahwa `Mahkamah Konstitusi berwenang mengadili pada
tingkat pertama dan terakhir yang putusannya bersifat. final' untuk...dst
...). Dalam penjelasan Pasal dan ayat tersebut dinyatakan bahwa
`Putusan Mahkamah Konstitusi bersifat final, yakni putusan Mahkamah
Konstitusi langsung memperoleh kekuatan hukum tetap sejak diucapkan dan
tidak ada upaya hukum yang dapat ditempuh;

Bahwa antara UU No. 24 Tahun 2003 Tentang Mahkamah Konstitusi dengan


UU No. 32 Tahun 2004 Tentang Pemerintahan Daerah, adalah memiliki
kesamaan sifat dan dimensi hukum yaitu berdimensi dan bersifat khusus (lex
specialis). UU No.24 Tahun 2003, adalah undang-undang yang isinya terdiri
dari aturan-aturan khusus yang mengatur secara khusus segala sesuatu
yang berhubungan dengan eksistensi Mahkamah Konstitusi. Demikian pula
UU No.32 Tahun 2004, adalah undang-undang yang isinya terdiri dari aturanaturan khusus yang mengatur secara khusus segala sesuatu yang
berhubungan dengan eksistensi Pemerintah Daerah (Pemda);

Bahwa kewenangan Mahkamah Agung dan/atau Pengadilan Tinggi dengan


kewenangan Mahkamah Konstitusi dalam mengadili perkara (Permohonan)
adalah sama-sama sebagai pengadilan yang mengadili perkara tingkat
pertama dan tingkat terakhir, sehingga oleh karena kedudukan seperti itu,
maka putusannya ditetapkan sebagai putusan yang bersifat final dan
mengikat sehingga tidak ada lagi lembaga peradilan manapun yang dapat
menganulir dan/atau membatalkan putusan Mahkamah Konstitusi, putusan
Mahkamah Agung, dan putusan Pengadilan Tinggi karena kekuatan
hukumnya kebal (imunitiet) dari pengaruh putusan pengadilan manapun;

Bahwa jika terhadap putusan Mahkamah Konstitusi tidak dapat ditempuh


upaya hukum karena putusan dinyatakan bersifat final, maka terhadap
putusan Mahkamah Agung dan/atau Pengadilan Tinggi yang putusannya
dinyatakan final tidak dapat ditempuh upaya hukum jenis apapun;

31

Bahwa apabila upaya hukum luar biasa peninjauan kembali diberlakukan


dalam penyelenggaraan Pilkada/Pilwakada, maka akan menimbulkan
implikasi negatif terhadap proses penyelenggaraan Pilkada/Pilwakada seperti
tidak diperlukan lagi ketentuan mengenai batasan waktu penyelenggaraan
Pilkada/Pilwakada mengingat masa tenggang pengajuan permohonan upaya
hukum peninjauan kembali (PK) tidak mengenal batasan waktu dan bisa
diajukan sewaktu-waktu apabila ditemukan bukti-bukti baru;

Bahwa apabila upaya hukum luar biasa peninjauan kembali diberlakukan


dalam penyelenggaraan Pilkada/Pilwakada, maka prinsip penyelenggaraan
Pilkada/Pilwakada yang mengacu kepada efektifitas dan efisiensi waktu,
anggaran, personil dan keadaaan wilayah seperti dikehendaki undangundang tidak akan terealisir;

Bahwa apabila upaya hukum luar biasa peninjauan kembali diberlakukan


dalam penyelenggaraan Pilkada/Pilwakada maka daerah-daerah yang telah
melaksanakan Pilkada/Pilwakada yang bersengketa dan telah memperoleh
putusan akan mendapat inspirasi untuk mengajukan peninjauan kembali dan
itu akan menimbulkan kericuhan dan polemik administrasi pemerintahan jika
terjadi sampai terjadi peninjauan kembali dikabulkan Mahkamah Agung;
Bahwa diterima dan/atau diberlakukannya upaya hukum peninjauan kembali
dalam perkara sengketa hasil Pilkada/Pilwakada Kota Depok telah menjadi
preseden buruk bagi penyelenggaraan Pilkada/Pilwakada yang berkualitas
karena penyelenggaraan Pilkada/Pilwakada Kota Depok dikatagorikan
sebagai penyelenggaraan Pilkada/Pilwakada terburuk dan telah gagal
menjadi prototype Pilkada/Pilwakada;

Bahwa apabila upaya hukum luar biasa peninjauan kembali benar-benar


diberlakukan dalam penyelenggaraan Pilkada/Pilwakada maka hal itu sama
dengan

MERUSAK

PROGRAM

PENYELENG-GARAAN

PILKADA/

PILWAKADA SECARA LOKAL MAUPUN NASIONAL.


5. Bahwa ditinjau dari aspek materiil, putusan Mahkamah Agung Nomor 01
PK/PILKADA/2005 tanggal 16 Desember 2005, yang sekarang akan menjadi
yurisprudensi dan/atau telah sejajar dengan undang-undang bahkan putusan
Mahkamah Agung tersebut lebih tinggi dari UU No.32 Tahun 2004, adalah
sangat bertentangan dengan ketentuan Pasal 24 Undang-Undang Dasar 1945.

32

Putusan Mahkamah Agung yang menerima dan mengabulkan permohonan


peninjauan kembali dalam perkara sengketa Pilkada/Pilwakada didasari oleh
pendapat pakar hukum Gustav Radbruch yang menganut azas prioritas demi
keadilan dan kepastian hukum. Pendapat atau buah fikiran Gustav Radbruch
yang dijadikan dasar hukum putusan Mahkamah Agung tersebut yang akan
menjadi yurisprudensi dan undang-undang baru dalam penyelenggaraan
Pilkada/Pilwakada bertentangan dengan ketentuan Pasal 24 UUD 1945 yang
menyatakan bahwa `Kekuasaan kehakirnan merupakan kekuasaan yang
merdeka untuk menyelenggarakan peradilan guna menegakkan hukum dan
keadilan'. Artinya, dalam memeriksa, mengadili dan memutus perkara yang
diajukan,

termasuk

Pilkada/Pilwakada,

perkara

permohonan

seharusnya

peninjauan

Mahkamah

Agung

kembali

lebih

sengketa

mengutamakan

penegakan hukum yaitu dalam hal ini menegakkan hukum yang berlaku
dalam penyelenggaraan Pilkada/-Pilwakada demi menciptakan keadilan;
6. Bahwa UU No. 32 Tahun 2004 Tentang Pemerintahan Daerah dibentuk
berdasarkan UUD 1945. Sementara putusan Mahkamah Agung Nomor 01
PK/PILKADA/2005 tanggal 16 Desember 2005 yang akan menjadi yurisprudensi
dan dasar hukum penyelenggaraan Pilkada/Pilwakada, khususnya menyangkut
proses hukum sengketa hasil Pilkada/Pilwakada, dibuat tidak berdasarkan
ketentuan UUD 1945 bahkan bertentangan dengan amanat UUD 1945. Oleh
karenanya, maka putusan Mahkamah Agung Nomor 01 PK/PILKADA/2005
tanggal 16 Desember 2005, harus diuji secara materiil oleh Mahkamah
Konstitusi untuk diputuskan bahwa putusan Mahkamah Agung tersebut
bertentangan dengan UUD 1945 dan oleh karenanya putusan Mahkamah
Agung Nomor 01 PK/PILKADA/2005 Tanggal 16 Desember 2005 harus
dinyatakan tidak memiliki kekuatan hukum mengikat.
7. Bahwa penyelenggaraan Pilkada/Pilwakada adalah bagian terpenting dalam
penyelenggaraan pemerintahan daerah mengingat eksistensi kepala daerah dan
wakil kepala daerah sangat strategis terkait dengan legitimasi penyelenggaraan
pemerintahan daerah. Oleh sebab itu, supaya penyelenggaraan Pilkada/
Pilwakada berjalan mulus tanpa kendala, maka azas kepastian hukum dalam
penyelenggaraannya

harus

ditegakkan

lebih

dahulu

dan

itu

berarti

mengembalikan UU No.32 Tahun 2004 dan peraturan pelaksananya sebagai


acuan dasar dan pedoman hukum dalam menyelenggarakan Pilkada/Pilwakada;

33

8. Bahwa harapan untuk mengembalikan posisi UU No.32 Tahun 2004 beserta


peraturan pelaksananya sebagai satu-satunya acuan dasar dan pedoman
hukum dalam penyelenggaraan Pilkada/Pilwakada saat ini berada dalam
genggaman Mahkamah Konstitusi (MK). Apabila Mahkamah Konstitusi (MK)
membatalkan putusan Mahkamah Agung Nomor 01 PK/PILKADA/2005 tanggal
16 Desember 2005, berarti UU No. 32 Tahun 2004 beserta peraturan
pelaksanaanya kembali berlaku sebagai dasar hukum penyelenggaraan
Pilkada/Pilwakada,
membatalkan

tetapi

putusan

apabila

Mahkamah

Mahkamah

Agung

Konstitusi
tersebut

(MK)
maka

tidak
berarti

penyelenggaraan Pilkada/Pilwakada akan menjadi sumber bencana dan


sumber konflik baik vertikal maupun horizontal dan itu berarti pula kegagalan
pemerintah dalam merealisasikan program pembangunan otonomi daerah;
9. Bahwa hasil kerja Mahkamah Konstitusi menyidangkan permohonan uji materiil
putusan Mahkamah Agung yang telah menjadi undang-undang baru dalam
penyelenggaraan

Pilkada/Pilwakada

sangat

ditunggu

oleh

segenap

masyarakat di wilayah daerah seluruh Indonesia mengingat putusan


Mahkamah Konstitusi akan menjadi sandaran hukum mengenai berlaku atau
tidak berlakunya upaya hukum peninjauan kembali dalam perkara sengketa
Pilkada/Pilwakada;
Demikian kami sampaikan keterangan tertulis ini dengan harapan menjadi bahan
pertimbangan Mahkamah Konstitusi dalam memutus permohonan

a quo

Pemohon;
Menimbang bahwa terhadap permohonan Pemohon, pihak terkait dalam hal
ini pasangan calon Walikota/Wakil Kota Depok (Nur Mahmudi IsmailIsmail - Yuyun
Wirasaputra) menyampaikan tanggapan keterangan tertulisnya bertanggal 24
Januari 2006 yang diserahkan di persidangan Mahkamah Konstitusi pada hari
Selasa tanggal 24 Januari 2006, berbunyi sebagai berikut:
I. Mahkamah Tidak Berwenang Mengadili
Kami berpendapat bahwa Mahkamah Konstitusi tidak berwenang untuk
memeriksa, mengadili dan memutus permohonan yang diajukan oleh
Pemohon dalam perkara Nomor 001/PUU-IV/2006 karena Putusan Mahkamah
Agung Nomor 01PK/Pilkada/2005 (selanjutnya disebut Putusan MA) bukan
merupakan undang-undang yang menjadi kewenangan Mahkamah Konstitusi,

34

sebagaimana dimaksud dalam Pasal 24C ayat (1) Undang-Undang Dasar


Negara Republik Indonesia Tahun 1945 juncto Pasal 10 ayat (1) huruf a. dan
Pasal 50 Undang-undang Nomor 24 Tahun 2003 tentang Mahkamah
Konstitusi;
Bahwa berdasarkan ketentuan Pasal 24C ayat (1) Undang-Undang Dasar
Negara Republik Indonesia Tahun 1945 (selanjutnya disebut UUD 1945) juncto
Pasal 10 ayat (1) huruf a. Undang-undang Nomor 24 Tahun 2003 tentang
Mahkamah Konstitusi (selanjutnya disingkat UU MK) pada pokoknya
disebutkan bahwa Mahkamah Konstitusi berwenang mengadili pada tingkat
pertama dan terakhir yang putusannya bersifat final untuk menguji undangundang terhadap Udang-Undang Dasar. Selanjutnya disebutkan dalam Pasal
50 UU MK bahwa "Undang-undang yang dapat dimohonkan untuk diuji adalah
undang-undang yang diundangkan setelah perubahan Undang-Undang Dasar
Negara Republik Indonesia Tahun 1945":
Termohon menolak dalil Pemohon yang menyatakan bahwa "Ketika 'putusan
Mahkamah Agung menjadi yurisprudensi (setara atau lebih kuat dari UndangUndang) maka kewenangan untuk menguji yurisprudensi itu (in casu putusan
Mahkamah Agung) yang berkedudukan setara dengan Undang-undang,
berada dalam ruang lingkup tugas Mahkamah Agung untuk mengujinya
terhadap Undang-Undang Dasar 1945"

(hal 3 alinea 1). Sampai saat ini,

Putusan Mahkamah Agung Nomor 01 PK/Pilkada/2005 belum pernah menjadi


yurisprudensi, dan kalaupun toh pada nantinya -quod non- Putusan
Mahkamah Agung Nomor tersebut menjadi yurisprudensi tetap saja
Mahkamah Konstitusi tidak berwenang untuk memeriksa dan mengadilinya
karena yurisprudensi a quo tetap tidak sama dengan undang-undang yang
dimaksud di dalam sistem hukum nasional. Selain dilihat dari pembentuknya,
dimana yurisprudensi dibuat berdasarkan kekuasaan yudikatif sedangkan
undang-undang dibuat berdasarkan kekuasaan legislatif, perbedaan antara
yurisprudensi dan undang-undang bila dilihat dari kekuatan mengikatnya.
Yurisprudensi hanya berlaku dan mengikat secara terbatas bagi para pihak
yang berperkara, sedangkan undang-undang berlaku dan mengikat secara
umum.

35

Termohon berpendapat bahwa undang-undang yang dimaksud dalam Pasal


24C ayat (1) UUD 1945 juncto Pasal 10 ayat (1) huruf a dan Pasal 50 UU MK
tersebut di atas adalah undang-undang yang dibentuk oleh Dewan
Perwakilan Rakyat (DPR) sebagaimana disebutkan dalam Pasal 20 jo Pasal
20A ayat (1) UUD 1945.
Pasal 20 UUD 1945 menyebutkan:
(1) Dewan Perwakilan Rakyat memegang kekuasaan membentuk undangundang;
(2) Setiap rancangan undang-undang dibahas oleh Dewan Perwakilan
Rakyat dan Presiden untuk mendapat persetujuan bersama;
(3) Jika

rancangan

undang-undang

itu

tidak

mendapat

persetujuan

bersama, rancangan undang-undang itu tidak boleh diajukan lagi dalam


persidangan Dewan Perwakilan Rakyat masa itu;
(4) Presiden mengesahkan rancangan undang-undang yang telah disetujui
bersama untuk menjadi undang-undang;
(5) Dalam hal rancangan undang-undang yang telah disetujui bersama
tersebut tidak disahkan oleh Presiden dalam waktu tiga puluh hari
semenjak rancangan undang-undang tersebut disetujui, rancangan
undang-undang tersebut sah menjadi undang-undang dan wajib
diundangkan;
Selanjutnya, dalam Pasal 20A ayat (1) UUD 1945 disebutkan bahwa Dewan
Perwakilan Rakyat memiliki fungsi legislasi, fungsi anggaran dan fungsi
pengawasan. Menurut Pasal 1 ayat (3) Undang-undang No. 10 Tahun 2004
tentang Pembentukan Peraturan Perundang-undangan, Undang-undang
adalah

Peraturan

perundang-undangan

yang

dibentuk

oleh

Dewan

Perwakilan Rakyat (DPR) dengan persetujuan bersama Presiden. Dengan


demikian harus disimpulkan dan oleh karenanya tidak bisa ditafsirkan lain
bahwa undang-undang yang menjadi kewenangan Mahkamah Konstitusi
untuk mengadilinya adalah undang-undang yang dibentuk oleh DPR dalam
melaksanakan fungsi legislasi, dan undang-undang tersebut harus sudah
diundangkan.
Perlu juga Kami tandaskan, bahwa sistem hukum nasional Indonesia yang
mengacu pada sistem hukum Eropa Continental (Civil Law) berbeda dengan

36

sistem hukum di Amerika, Inggris dan semua negara bekas jajahannya yang
menganut sistem hukum Anglo Saxon. Perbedaan ini nampak dalam tempat,
kedudukan dan peran daripada Yurisprudensi. Dalam sistem hukum nasional
Indonesia,

Yurisprudensi

bukan

merupakan

undang-undang

karena

yurisprudensi merupakan keputusan yang baru memiliki kedudukan sebagai


referensi (sumber hukum) bilamana telah menjadi yurisprensi tetap (paste
yurisprudensi).

Namun

hal

itupun

dapat,

berubah

sesuai

dengan

perkembangan jaman, perubahan perkembangan, pemikiran hukum di


Mahkamah Agung. Berbeda halnya dengan sistem hukum Anglo Saxon yang
mengenal prinsip judge made law, yaitu hukum yang dibuat oleh hakim,
yurisprudensi memegang kedudukan dan peranan sebagai undang-undang.
Yurisprudensi tidak dikenal di dalam jenis dan hierarki peraturan perundang
undangan di Indonesia, sebagaimana diatur dalam Undang-undang No. 10,
Tahun 2004 tentang Pembentukan Peraturan Perundang-undangan. Pasal 7
ayat 1 UU No. 10 Tahun 2004 menyebutkan bahwa "Jenis dan hierarki
Peraturan Perundang-undangan adalah sebagai berikut:
a.Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945;
b.Undang-Undang/Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-Undang;
c.Peraturan Pemerintah
d.Peraturan Presiden
e.Peraturan Daerah."
Oleh karena itu, berdasarkan pertimbangan-pertimbangan tersebut di atas,
Termohon berpendapat bahwa permohonan Pemohon untuk mengajukan
pengujan terhadap Putusan Mahkamah Agung Nomor 0l PK/Pilkada/ 2005,
yang

notabene bukan merupakan produk dari Dewan Perwakilan Rakyat

tidak bisa diperiksa dan diadili oleh Mahkamah Konstitusi, karena berada di
luar wewenang Mahkamah Konstitusi.
Selain itu, Termohon berpendapat bahwa kekuasaaan kehakiman, yang
dijalankan oleh Mahkamah Agung dan Mahkamah Konstitusi memiliki posisi
yang sederajat, sebagaimana diatur dalam Pasal 24 ayat (2) UUD 1945 yang
menyatakan

bahwa

"kekuasaan

kehakiman

dilakukan

oleh

sebuah

Mahkamah Agung dan badan peradilan yang berada di bawahnya dalam


lingkungan peradilan umum, lingkungan peradilan agama, lingkungan

37

peradilan militer, lingkungan peradilan tata usaha negara, dan oleh sebuah
Mahkamah Konstitusi". Oleh karena itu, produk dari Mahkamah Agung tidak
bisa diperiksa dan diadili oleh Mahkamah Konstitusi. Dengan demikian,
Termohon berpendapat bahwa Mahkamah Konstitusi tidak berwenang mengadili
permohonan Pemohon.
II. Pemohon tidak memiliki Kedudukan Hukum (Legal Standing)
Termohon berpendapat bahwa Pemohon tidak memiliki kedudukan hukum (legal
standing) sebagaimana dimaksud dalam Pasal 51 ayat (1) dan ayat (2) Undang-
undang Republik Indonesia Nomor 24 Tahun 2003 tentang Mahkamah Konstitusi;
Pasal 51 ayat (1) UU MK pada pokoknya menyatakan bahwa Pemohon yang dapat
mengajukan permohonan pengujian undang-undang terhadap Undang-Undang Dasar
1945 adalah pihak yang menganggap hak dan/atau kewenangan konstitusionalnya
dirugikan oleh berlakunya undang-undang. Penjelasan Pasal 51 ayat (1) UU MK
menyatakan bahwa yang dimaksud dengan hak konstitusional adalah hak-hak yang
diatur dalam UUD 1945. Hak konstitusional warga negara Indonesia yang ditentukan
dalam UUD 1945 antara lain tercantum dalam Pasal 27, Pasal 28, Pasal 28A sampai
dengan Pasal 28J, Pasal 30 ayat (1), Pasal 31 ayat (1) dan (2), Pasal 32, Pasal 33
dan Pasal 34;
Selanjutnya dalam Pasal 51 ayat (2) UU MK disebutkan bahwa Pemohon wajib,
menguraikan dengan jelas dalam permohonannya tentang hak dan/atau
kewenangan konstitusionalnya;
Dalam permohonannya, Pemohon menyatakan bahwa ,"Pemohon keberatan
terhadap putusan Mahkamah Agung No. 01 PK/PILKADA/2005 tersebut, oleh
karena putusan Mahkamah Agung No. 01 PK/PILKADA/2005 BERTENTANGAN
DENGAN UU No. 32 Tahun 2004, jo. Peraturan Pemerintah No. 6 Tahun 2005,
j.o. Perma No. 2 Tahun 2005 (hal 2 alinea 3). Lebih lanjut Pemohon
menyatakan bahwa "Permohonan pengujian materiil sangat beralasan berdasarkan
eksistensi suatu putusan Mahkamah Agung yang akan menjadi yurisprudensi yang berarti,
berkedudukan setara dengan undang-undang atau bisa lebih kuat dari undang-undang, padahal
bertentangan dengan Undang-Undang Dasar 1945, khususnya Pasal 24 ayat (1) yang berbunyi
Kekuasaan Kehakiman merupakan kekuasaan yang merdeka untuk menyelenggarakan peradilan
guna menegakkan hukum dan keadilan" (hal 4 alinea 3).
Selanjutnya Pemohon menyebutkan bahwa "Lebih ironis lagi, para. kepala daerah yang

38

sedang bekerja berdasarkan undang--undang Nomor 32 Tahun 2004 j.o. Peraturan Pemerintah
Nomor 6 Tahun 2005 j.o. Peraturan Mahkamah Agung Nomor 2 Tahun 2005 akan terganggu,
manakala kepastian hukum khususnya Pasal 106 undang--undang Nomor 32 Tahun 2005 tentang
Pemerintahan Daerah dilabrak oleh putusan a quo. Jika hal ini terjadi, maka pemerintahan tidak akan
kondusif mengelola jalannya pemerintahan dan pada gilirannya akan mengganggu kepentingan
bangsa dan negara".
Termohon berpendapat bahwa Pemohon tidak memenuhi ketentuan sebagai
Pemohon seperti yang diatur di dalam Pasal 51 ayat (1) dan (2) UU MK dan
ketentuan dalam Pasal 5 ayat (1) huruf b Peraturan Mahkamah Konstitusi
Nomor 06/PMK//2005 yang pada pokoknya mengatur bahwa permohonan
harus menguraikan secara jelas kedudukan hukum Pemohon. Pemohon
sama sekali tidak menguraikan, atau setidak-tidaknya Termohon masih
bingung dan belum jelas mengenai apa hak dan/atau kewenangan
konstitusional Pemohon yang dirugikan oleh berlakunya undang-undang.
Sebetulnya siapa yang dirugikan, apakah Pemohon atau para kepala daerah?
Pemohon juga tidak bisa menguraikan dengan jelas apa kaitannya antara
terganggunya para kepala daerah oleh putusan a quo? Oleh karena itu,
Termohon berpendapat bahwa permohonan para Pemohon tidak dapat
diterima;
Berdasarkan uraian tersebut di atas, mohon kiranya Mahkamah Konstitusi
Republik Indonesia berkenan menetapkan sebagai berikut:
Menyatakan Mahkamah Konstitusi tidak berwenang mengadili permohonan
Pemohon
Menimbang bahwa pada persidangan hari Selasa tanggal 24 Januari 2006,
Panitia Pengawas Pemilihan Kepala Daerah (Panwas Pilkada) Kota Depok
mengajukan tambahan keterangan tertulisnya bertanggal 24 Desember 2006,
yang berbunyi sebagai berikut:
1.Pengajuan permohonan Peninjauan Kembali (PK) KPU Kota Depok terhadap
putusan Pengadilan Tinggi yang bersifat final dan mengikat sampai dengan
proses pemeriksaan permohonan oleh Majlis Hakim Agung Mahkamah Agung,
secara substansi adalah pengajuan permohonan uji materil terhadap
ketentuan Pasal 106 ayat (5) dan ayat (7) Undang-undang Nomor 32 Tahun
2004 Tentang Pemerintahan Daerah. Hal itu dapat diperhatikan dari fakta-fakta

39

hukum sebagai berikut:


1.1. Dalam memori permohonan PK, Pemohon PK memohon Mahkamah
Agung mengkaji ulang arti dan makna putusan Pengadilan Tinggi yang
bersifat final dan mengikat sebagaimana dimaksud dalam Pasal 106
ayat (7) UU No.32 Tahun 2004. (Memori permohonan PK, Halaman
5 paragraf ke tuiuh;
1.2. Dalam

memori

permohonan

PK,

Pemohon

PK

menganjurkan

Mahkamah Agung untuk melakukan terobosan hukum untuk merespon


atau memberlakukan upaya hukum PK terhadap putusan Pengadilan
Tinggi yang bersifat final dan mengikat. (Memori permohonan PK,
Halaman 4 paragraf ke empat);
1.3. Dalam memori permohonan PK, Pemohon PK mengajukan interprestasi
sepihak terhadap arti dan makna putusan Pengadilan Tinggi yang
Pasal 106 ayat (7) UU No.32 Tahun 2004 dengan menyatakan bahwa
penjelasan Pasal 106 ayat (7) UU No.32 Tahun 2004 tersebut kurang
jelas karena tidak menunjuk upaya hukum jenis apa yang tidak dapat
dilakukan oleh penjelasan Pasal itu. (Memori permohawtn. PK,
Halaman 5-6, paragraf ke 7 s/d 13).
1.4. Dalam

memori

permohonan

PK,

Pemohon

PK

memohon

Mahkamah.Agung agar memberlakukan upaya hukum Peninjauan


Kembali terhadap putusan Pengadilan Tinggi yang bersifat final dan
mengikat. (Memori permohonan PK, Halaman 6 paragraf ke enam).
2.Respon

dan

Pemeriksaan

Mahkamah

Agung

terhadap

pengajuan

permohonan Peninjauan Kembali (PK) sampai dengan proses pemeriksaan dan


putusan Mahkamah Agung Nomor 01 PK/PILKADA/2005, secara substansi
merupakan pemeriksaaan terhadap pengajuan permohonan uji materil
terhadap ketentuan Pasal 106 ayat (5) dan ayat (7) Undang-Undang No. 32
Tahun 2004. Hal itu dapat diperhatikan dari fakta-fakta hukum sebagai berikut:
2.1. Dalam salinan putusan Mahkamah Agung No.01 PK/PILKADAl2005,
Mahkamah

Agung

menyatakan

bahwa

sebelum

permohonan

Peninjauan Kembali (PK) dikabulkan, tidak diatur upaya hukum


(biasa/luar biasa) terhadap putusan Mahkamah Agung atau putusan
Pengadilan Tinggi dalam memeriksa dan memutus perkara Pilkada
sehingga terdapat kekosongan hukum dalam hal ada pihak yang

40

masih merasa keberatan terhadap putusan Mahkamah Agung atau


putusan Pengadilan Tinggi yang bersifat final dan mengikat. (Diktum 2
pertimban,gan putusan MA No.01 PK/PILKADA/2005, halaman
15).
2.2. Dalam salinan putusan Mahkamah Agung No.01 PK/PILKADA/2005,
Mahkamah Agung menyatakan bahwa untuk mengisi kekosongan
hukum dalam perkara Pilkada, Mahkamah Agung harus menciptakan
hukum acara perdata (baru), guna merespon keberatan terhadap
putusan yang dinyatakan oleh undang-undang sebagai putusan yang
final dan mengikat. (Diktum 3 pertimbangan putusan MA No. 01
PK/PILKADA/2005, halaman 15).
2.3. Dalam salinan putusan Mahkamah Agung No.01 PK/PILKADA/2005,
Mahkamah Agung mengemukakan penafsiran baru terhadap putusan
yang bersifat final dan mengikat sebagaimana dimaksud dalam Pasal
106 ayat (7) UU No.32 Tahun 2004, yang bertentangan dengan
penjelasan

Pasal

dan

ayat

tersebut.

Mahkamah

Agung

menginterpretasikan putusan yang bersifat final dan mengikat adalah


putusan yang berkekuatan hukum tetap yang dapat diajukan upaya
hukum Peninjauan Kembali. (Diktum 6 pertimbangan putusan MA
No.01 PK/PILKADA/2005, halaman 16).
2.4. Dalam salinan putusan Mahkamah Agung No. 01 PK/PILKADA/2005,
Mahkamah Agung menerima dan/atau memberlakukan upaya hukum
Peninjauan Kembali terhadap putusan Pengadilan Tinggi yang bersifat
final dan mengikat. (Diktum 6 paragraf 2, pertimbangan putusan MA
No.01 PK/PILKADA/2005, halaman 16).
2.5. Mahkamah Agung telah memutus permohonan PK dengan amar
putusan mengabulkan permohonan PK Pemohon. (amar putusan MA
No.01 PK/PILKADA/2005, halaman 30)
3.Berdasarkan fakta-fakta hukum sebagaimana dimaksud dalam angka 1 s/d
angka 2 tersebut di atas, maka proses pengajuan permohonan peninjauan
kembali proses pemeriksaan dan putusan Mahkamah Agung terhadap
pengajuan permohonan Peninjauan Kembali KPU Kota Depok tersebut adalah
merupakan proses pengajuan dan pemeriksaan serta putusan uji materiil
Pasal 106 ayat (5) dan ayat (7) Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004.

41

4.Dengan mempertimbangkan:
4.1. Bahwa putusan uji materiil Undang-undang No. 32 Tahun 2004 dalam
bentuk putusan MA No.01 PK/PILKADA/2005 telah mempunyai
kekuatan hukum mengikat sejak diberlakukan tanggal 16 Desember
2005.
4.2. Bahwa putusan uji materiil Undang-undang No. 32 Tahun 2004 dalam
bentuk putusan MA No.01 PK/PILKADA/2005 secara formil dan
materiil telah menggeser dan/atau telah mengganti ketentuan Pasal
106 ayat (5) dan ayat (7) UU No. 32 Tahun 2004.
4.3. Bahwa putusan uji materiil Undang-undang No. 32 Tahun 2004 dalam
bentuk putusan MA No.01 PK/PILKADA/2005, telah diakui secara
resmi oleh lembaga penyelenggara negara dan pemerintahan pusat
dan daerah seperti:
a. Departemen Dalam Negeri Republik Indonesia (Mendagri) dengan
menerbitkan Surat Keputusan Pengangkatan dan Pengesahan
Pasangan Calon Terpilih Pilkada Kota Depok Tahun 2005 atas
nama Dr. Ir. Nur Mahmudi IsmailIsmail dan Drs. Yuyun Wirasaputra
sebagai Walikota dan Wakil Walikota Depok.
b. Pemerintah

Daerah

Propinsi

Jawa

Barat

(Gubernur)

yang

merespon SK Mendagri dengan mengirim radiogram kepada


Pemkot dan DPRD Kota Depok tentang persiapan pelantikan
Walikota dan Wakil Walikota Depok terpilih atas nama Dr. Ir. Nur
Mahmudi IsmailIsmail dan Drs. Yuyun Wirasaputra.
c. Pemerintah Kota Depok dan DPRD Kota Depok yang merespon
SK Mendagri tersebut dengan menyiapkan acara pelantikan
Walikota dan Wakil Walikota Depok atas nama Dr. Ir. Nur Mahmudi
IsmailIsmail dan Drs. Yuyun Wirasaputra.
d. Lembaga Kepolisian Resort Metro Depok beserta Muspida Depok
yang merespon SK Mendagri tersebut dengan mempersiapkan
pengamanan acara pelantikan Walikota dan Wakil Walikota Depok
atas nama Dr.Ir. Nur Mahmudi IsmailIsmail dan Drs. Yuyun
Wirasaputra.
e. Sejumlah Ormas, LSM, OKP yang merespon SK Mendagri tersebut
dengan turut mempersiapkan pengamanan acara pelantikan

42

Walikota dan Wakil Walikota Depok atas nama Dr.Ir. Nur Mahmudi
IsmailIsmail dan Drs. Yuyun Wirasaputra.
f. Sejumlah media massa yang telah menyebarluaskan jadwal acara
pelantikan Walikota dan Wakil Walikota Depok atas nama Dr.Ir.
Nur Mahmudi IsmailIsmail dan Drs. Yuyun Wirasaputra.
Berdasarkan pertimbangan-pertimbangan tersebut diatas, maka Panitia
Pengawas Pilkada (Panwasda) Kota Depok telah menetapkan keyakinan bahwa
Putusan Mahkamah Agung Nomor 01 PK/PILKADA/2005 Tanggal 16 Desember
2005 dengan amar putusan mengabulkan pengajuan permohonan upaya hukum
Peninjauan Kembali terhadap putusan Pengadilan Tinggi yang bersifat final dan
mengikat adalah ketentuan hukum baru hasil uji materiil Mahkamah Agung
terhadap ketentuan Pasal 106 ayat (5) dan ayat (7) Undang-undang No. 32
Tahun 2004 Tentang Pemerintahan Daerah. Dan oleh karena ketentuan hukum
baru yang diciptakan Mahkamah Agung tersebut telah menggeser dan
menggantikan ketentuan Pasal dan ayat sebuah undang-undangt maka
kedudukan hukum baru itu sejajar dan/atau lebih tinggi dari undang-undang
yang direvisinya.
Selanjutnya, terkait hal tersebut di atas, maka Panitia Pengawas Pilkada
(Panwasda) Kota Depok dengan didahului SUMPAH :`DEMI ZAT YANG
MENGGENGGAM JIWA KAMI' semua keterangan Panwasda Kota Depok tersebut
diatas adalah benar dan bisa dipertangung jawabkan di hadapan ALLOH SWT
dan dihadapan hukum.
Dengan didasari sumpah tentang kebenaran keterangan yang disampaikan, tidak
berlebihan jika kami menyatakan bahwa :
1. Putusan Mahkamah Agung No.01 PK/PILKADA/2005 Tanggal 16 Desember
2005 telah memenuhi syarat untuk diposisikan sebagai ketentuan hukum baru
yang sejajar undang-undang dan/atau lebih tinggi dari

undang-undang

yang berwenang diuji secara materiil oleh Mahkamah Konstitusi Republik


Indonesia.
2. Mengingat Mahkamah Agung tidak berwenang menguji materiil undang-undang
di bawah Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945,
maka proses pemeriksaan dan putusan uji materiil Mahkamah Agung terhadap
ketentuan Pasal 106 ayat (5) dan ayat (7) UU No.32 Tahun 2004 Tentang
Pemerintah Daerah, batal demi hukum.

43

3. Mengingat lembaga yang berwenang menguji materiil Undang-undang di bawah


Undang-Undang Dasar Tahun 1945 adalah Mahkamah Konstitusi, maka proses
pemeriksaan dan putusan uji materiil Mahkamah Agung dalam bentuk Putusan
MA No.01 PK/PILKADA/2005, tanggal 16 Desember 2005, batal demi hukum.
4. Mengingat dasar pertimbangan putusan uji materiil Mahkamah Agung dalam
bentuk putusan MA No.01 PK/PILKADA/2005 tanggal 16 Desember 2005,
bertentangan dengan ketentuan Undang-Undang Dasar Negara Republik
Indonesia Tahun 1945, maka putusan tersebut harus dinyatakan tidak
memiliki kekuatan hukum mengikat.
5. Mengingat dalam penyelenggaraan Pilkada/Pilwakada yang diatur oleh
Undang-undang No. 32 Tahun 2004 peran Mahkamah Agung hanya untuk
memeriksa, mengadili, dan memutus perkara keberatan hasil Pilkada/Pilwakada
terkait perselisihan perhitungan suara, dan tidak diberi peran atau wewenang
oleh Undang-undang untuk menguji materiil ketentuan Pasal dan ayat Undangundang No. 32 Tahun 2004, maka Majelis Hakim Agung Mahkamah Agung
harus dinyatakan telah melampaui wewenang yang diberikan Undangundang No. 32 tahun 2004 dan oleh karena itu putusan uji materil Mahkamah
Agung dalam bentuk putusan MA No.01 PK/PILKADA/2005 harus dinyatakan
batal demi hukum.
6. Mengingat putusan uji materiil Mahkamah Agung tersebut telah menimbulkan
dampak negatif terhadap proses penyelenggaraan Pilkada/Pilwakada yang
efisien, efektif dan memiliki kepastian hukum, maka putusan MA tersebut harus
dinyatakan batal demi hukum.
7. Mengingat putusan uji materiil MA dalam bentuk Putusan MA No.01
PK/PILKADA/2005 tersebut telah menafikan

ketentuan

hukum

tentang

prosedural administrasi dan proses pemeriksaan pengajuan permohonan


Peninjauan Kembali sebagaimana dimaksud dalam Pasal 70 ayat (1), Pasal
71 ayat (1), Pasal 72, Pasal 75 Undang-undang No.14 Tahun 1985 tentang
Mahkamah Agung, maka putusan MA tersebut harus dinyatakan tidak
berlaku.
8. Mengingat putusan uji materiil MA dalam bentuk putusan MA No.01
PK/PILKADA/2005 tersebut telah secara langsung membekukan ketentuan
sejumlah Pasal dan ayat lain yang terkandung dalam Undang-undang No. 32
tahun

2004,

maka

putusan

MA

tersebut

harus

dibatalkan

guna

44

memfungsikan kembali ketentuan hukum yang berlaku dalam sejumlah


ketentuan Pasal dan ayat dalam Undang-undang No. 32 Tahun 2004
tersebut.
9. Mengingat putusan uji materiil MA dalam bentuk putusan MA No.01
PK/PILKADA/2005 tersebut telah merobohkan ketentuan hukum yang mengatur
penyelenggaraan Pilkada/Pilwakada dan oleh karenanya telah menyimpang
dari peran dan fungsi Mahkamah Agung sebagai penyelenggara kekuasaan
kehakiman untuk menegakan hukum dan keadilan, maka guna mengembalikan
peran dan fungsi Mahkamah Agung kepada asalnya sesuai dengan amanat
konstitusi negara, yaitu Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia
Tahun 945, maka putusan Mahkamah Agung tersebut harus dinyatakan
batal demi hukum.
Demikian keterangan tertulis Panwasda Kota Depok pada sidang kedua
Mahkamah Konstitusi Republik Indonesia ini disampaikan dengan didasari oleh
niat dan maksud belajar menjadi warga negara yang punya kepedulian terhadap
tegaknya hukum di negeri ini.
Menimbang bahwa untuk mendukung dalil-dalil permohonannya, Pemohon
pada persidangan hari Selasa tanggal 24 Januari 2006, telah mengajukan 3 (tiga)
orang ahli masing-masing bernama 1. Prof. Dr. Muhammad Ryaas Rasyid,
2. Prof. Soehino, SH., 3. Dr. I Gede Panca Astawa, SH., yang memberikan
keterangan dibawah sumpah/janji, pada pokoknya menerangkan sebagai berikut:
1. Prof. Dr. Muhammad Ryaas Rasyid.
-

Ahli bukan sarjana dalam Ilmu Hukum, tetapi Ahli menafsirkan secara umum
bahwa Mahkamah Konstitusi adalah suatu tempat di mana bisa diajukan
judicial review, baik terhadap undang-undang maupun terhadap keputusankeputusan yang dianggap oleh pihak yang dirugikan sebagai sesuatu yang
bertentangan dengan undang-undang.;

Sebagaimana yang Ahli pahami yaitu ketika Ahli belajar di Amerika Serikat
dalam mata kuliah Constitutional Interpretation. Constitutional Interpretation
memugkinkan bagi warga negara biasa mengajukan judicial review atas
penerapan satu undang-undang untuk keputusan yang dinilai bertentangan
dengan ketentuan yang lebih tinggi atau undang-undang dasar, tetapi hal Ahli
pahami tersebut berlaku di sini;

45

Pemohon yang merupakan Pasangan Calon Walikota Badrul Kamal dan


Syihabuddin Ahmad yang sudah dimenangkan oleh Putusan Pengandilan
Tinggi Bandung di Jawa Barat yang membatalkan hasil perhitungan suara
yang dilakukan oleh KPUD, menurut Ahli adalah mempunyai legal standing,
kedudukan hukum;

Menurut pemahaman Ahli bahwa ketentuan tentang keputusan yang final itu
dimulai dari Mahkamah

Konstitusi, yaitu mulai ada pada waktu sengketa

Pemilu legislatif dan Pemilu Presiden. Ketentuan kata Final tersebut kemudian
diadopsi oleh Undang-undang Nomor 32 Tahun 2004, yaitu pada kata final
adalah meng-copy apa yang telah dipraktekkan oleh Mahkamah Konstitusi
dalam memutuskan berbagai perkara mengenai Pilpres dan legislatif kemarin.
Secara pribada, Ahli tidak terlalu suka terhadap ketentuan final seperti itu,
karena akan mematikan upaya hukum setelah itu, walaupun ada bukti-bukti
baru yang dapat dinyatakan bahwa bukti yang dibawa seseorang tersebut
sudah batal. Tapi, sebagai suatu ketentuan hukum sebagaimana diatur dalam
penjelasan bahwa hal itu sudah tidak bisa lagi digugat;
-

bahwa sebagai ilustrasi, ahli menyatakan sebelum Pilkada di Sulawesi Utara


seorang warga negara Indonesia belum menjadi calon,

yang mau

mencalonkan diri sebagai gubernur mengajukan permohonan judicial review


kepada Mahkamah Konstitusi, namanya Ferry Tinggogoy mengajukan gugatan
judicial review terhadap Pasal tertentu dari Undang-undang Nomor 32 Tahun
2005 yang antara ayat yang satu dengan yang ayat lain bertentangan
menyangkut penafsiran kewenangan Partai Politik non anggota DPRD untuk
mengajukan calon dan gugatannya disidangkan oleh Mahkamah Konstitusi,
bahkan

putusannya

dimenangkan,

sehingga

Mahkamah

Konstitusi

memerintahkan perubahan atas undang-undang tentang Pasal tersebut. Kalau


Mahkamah Konstitusi dapat memerintahkan perubahan undang-undang,
apakah Mahkamah Konstitusi dapat memerintahkan perubahan Keputusan
Mahkamah Agung yang lebih rendah dari undang-undang ?
2. Prof. Soehino, SH.
-

bahwa Mahkamah Konstitusi berwenang memeriksa permohonan Pemohon


mengenai pengujian undang-undang atas Putusan Mahkamah Agung.

bahwa pihak Pemohon dalam hal ini Badrul Kamal dan Syihabudin Ahmad
sebagai pasangan calon Walikota yang ikut dalam Pilkada, mempunyai

46

kedudukan hukum yang sah menurut hukum tata negara sebagai pihak dalam
perkara ini.
-

bahwa Pemohon yang diputus menang oleh Pengadilan Tinggi berhak


mengajukan uji materil agar proses selanjutnya tidak merugikan atau menyimpang
dari Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945.

2. Dr. I Gede Panca Astawa, SH.


-

bahwa perkara ini merupakan kewenangan Mahkamah Konstitusi menurut


ketentuan undang-undang.

bahwa di dalam Undang-undang Mahkamah Konstitusi ada lima kewenangan.


Satu diantaranya adalah kewenangan judicial review. Makna judicial review , oleh
Mahkamah Konstitusi tidak hanya sebatas menguji undang-undang terhadap
Undang-Undang Dasar, karena kewenangan Mahkamah Konstitusi termasuk
dalam rangka memberikan satu tafsir dalam satu undang-undang.

Menimbang, bahwa selain mengajukan keterangan lisan dipersidangan,


Ahli Pemohon Prof. Soehino, SH, juga menyerahkan keterangan tertulisnya yang
diterima di Kepaniteraan Mahkamah Konstitusi pada hari Selasa tanggal 24
Januari 2006 pukul 22.38 Wib, yang berbunyi sebagai berikut:
1. PENGERTIAN YURISPRUDENSI
Saya dapat memahami pendapat Tim Ahli Pihak Terkait, khususnya pendapat
Denny lndrayana dengan catatan sebagai berikut :
a. Suatu keputusan Mahkamah Agung dapat disebut yurisprudensi,
apabila keputusan Mahkamah Agung mengenai sesuatu materi
tersebut telah dirunut, dipakai sebagai acuan keputusan-keputusan
Mahkamah Agung mengenai materi yang sama paling sedikit 5(lima)
keputusan Mahkamah Agung. Lebih banyak kali iebih mapan sehingga
menjadi yurisprudensi tetap, dan sebagai sumber hukum
b. Secara formal memang kurang yang berpendapat bahwa eksistensi
dan derajad serta kekuatan hukumnya sama dengan undang-undang,
namun secara substantif Ahli berpendapat dapat disamakan, setelah
merupakan atau menjadi sumber hukum.
c. Sementara itu perlu kiranya dikemukakan bahwa apabila yurisprudensi
hanya mengenai atau menyangkut dan mengikat subyek hukum
tertentu, satu subyek hukum saja. Sedangkan UU menyangkut dan
mengikat secara umum.

47

d. Yurisprudensi dapat digunakan sebagai dasar hukum dalam Mahkamah


Agung membuat keputusan, terutama mengenai materi yang sama,
untuk masa-masa ke depan.
2. Jenis dan hierarki peraturan perundang-undangan Indonesia Sejak lahir dan
berdirinya Negara Rl, pada tanggal 17 Agustus 1945, dan kemudian ditetapkan
dan diundangkan UUD-nya pada tanggal 18 Agustus 1945 sampai dengan
memasuki tahun 1966 belum pernah memiliki tertib hukum, yaitu "terfib yang
terdiri atas berbagai peraturan-peraturan yang tersusun secara hierarkis".
Baru setelah melewati "kekacauan" baik mengenai materi muatan
peraturan perundangan, maupun hierarkisnya, serta setelah diperintahkan
oleh Tap MPRS No.XIXIMPRS/1966 untuk dilakukan peninjauan kembali jenis
dan tata urutan peraturan perundang-undangan Rl, di luar Tap MPRS, baru
disadari perlunya memiliki TERTIB HUKUM.
a. Termuat dalam Tap MPRS No.XX/MPRS/1966;
b. Termuat dalam Tap MPR No.Il1/MPR/2000; dan
c. Termuat dalam Pasal 7 UU No.10 Tahun 2004.
Dalam 3 (tiga) Tap MPRS/Tap MPR tersebut memang tidak ada penyebutan
yurisprudensi. Karena memang yurisprudensi tidak merupakan peraturan
perundangan. Namun, secara substansial memiliki kekuatan hukum sama
dengan kekuatan hukum undang-undang;
3. Calon walikota/calon wakil wakil walikota terpilih, dengan suara terbanyak:
a. Pengertian suara terbanyak, ada 3 (tiga) :
1).terbanyak biasa,
2).terbanyak mutlak
3).terbanyak bersyarat
b. Calon terpilih belum/tidak dapat disebut "Lembaga Negara", atau
Walikota/Wakil Walikota sebelum dilantik dan diambil sumpahnya oleh
pejabat yang berwenang.
c. Namun ia dapat menjadi legal standing karena orang perseorangan pun
dapat menjadi Legal Standing.
d. Pembatalan keputusan Pengadilan Tinggi oleh Mahkamah Agung mengapa
sepertinya tanpa dasar/alasan yang dapat diterima secara rasional.
e. Keputusan MA tentang pembatalan keputusan Pengadilan Tinggi tersebut
menurut pendapat Ahli dapat diajukan untuk dilakukan peninjauan kembali.

48

4. HAK MENGUJI
a. MA berhak melakukan uji materiel peraturan perundang-undangan
dibawah UU terhadap UUD.
b. MK berhak melakukan uji materiel UU terhadap UUD.
c. Hak

menguji

materiel

berkaitan

denga

materi

muatan

peraturan

perundangan.
d. Hak menguji formai berkaitan dengan kewenangan badan/lembaga
pembentuknya.
5. KEPUTUSAN PENGADILAN TINGGI BERSIFAT FINAL
Periksa ketentuan ayat (7) Pasal 106 UU No.32 tahun 2004, dengan

a.

pengertian sudah tidak ada Iagi upaya hukum lain lagi.


Hal ini dapat menimbulkan tertutup upaya hukum manakala di kemudian

b.

hari dapat ditemukan data baru/lain yang dapat mempengaruhi putusan


Pengadilan Tinggi tersebut.
c.

Menurut hemat Ahli, kata "bersifat final ditiadakan.

d.

Demikian pula ketentuan Iain peraturan yang senada bahkan ditambah


"dan mengikat', sehingga menjadi "bersifat final dan mengikat', perlu
direvisi.
Menimbang bahwa untuk mendukung keterangan tertulisnya, pihak terkait

dalam hal ini pasangan calon walikota/wakil walikota Kota Depok (Nur Mahmudi
IsmailIsmail Yuyun Wirasaputra) pada persidangan hari Selasa tanggal 24
Januari 2006, juga mengajukan 2 (dua) orang ahli, masing-masing bernama 1.
Topo Santoso, SH., MH., 2. Denny Indrayana, SH., LLM., PhD., yang
memberikan keterangan dibawah sumpah, pada pokoknya menerangkan sebagai
berikut:
1. Topo Santoso, SH, MH
-

Yurisprudensi tidak sama dengan undang-undang. Yurisprudensi adalah


mengandung norma hukum yang sifatnya individual, terhadap satu kasus
tertentu, sedangkan undang-undang sifatnya umum. Apalagi kalau kita
melihat kepada penafsiran yang sangat otentik sekali pada undang-undang
yang mengatur mengenai peraturan perundang-undangan, yaitu pada
Undang-undang Nomor 10 Tahun 2004, Pasal 1 dikatakan bahwa undangundang adalah peraturan perundang-undangan yang dibentuk oleh Dewan

49

Perwakilan Rakyat atas persetujuan bersama Presiden. Kemudian di situ


dengan

tegas

dikatakan

bahwa

undang-undang

adalah

peraturan

perundang-undangan yang pada butir sebelumnya, yaitu butir Nomor 2 dari


Pasal yang sama mengatakan bahwa peraturan perundang-undangan
adalah hukum tertulis yang dibentuk oleh lembaga yang berwenang;
-

Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945 Pasal 24C


juncto Pasal 10 Undang-undang Mahkamah Konstitusi jelas-jelas, eksplisit
menyebut bahwa yang diuji adalah undang-undang bukan hukum. Artinya,
Mahkamah Konstitusi berwenang menguji undang-undang dan tidak semua
bentuk hukum termasuk putusan pengadilan;

Putusan Mahkamah Agung dalam Peninjauan Kembali Pilkada Depok


belum bisa dikatakan yurisprudensi, jadi sebelum masuk ke substansi;

2. Denny Indrayana, SH., LLM., PhD.


-

Menurut Ahli ahli pikir yurisprudensi adalah putusan peradilan yang


kemudian di-refer oleh perkara-perkara yang hampir mirip dengan itu,
kemudian putusan tersebut secara terus menerus menjadi rujukan bagi
putusan-putusan yang berkait dengan perbuatan melawan hukum;

Putusan Mahkamah Agung dalam peninjauan kembali Pilkada Depok,


belum pernah, tidak satupun, (not even one case) yang pernah merujuk
kepada putusan Pilkada Depok, bahwa menyatakan putusan peninjauan
kembali Pilkada Depok adalah yurisprudensi adalah sangat prematur;

Untuk mengetahui bahwa yurisprudensi tidak sama dengan undang-undang


dapat dilihat dari beberapa segi, yaitu:

Dari sisi hukum positif, bahwa tidak ada Undang-Undang Dasar Tahun
1945, Undang-undang Mahkamah Konstitusi, Undang-undang Nomor
10 Tahun 2004 tentang Pembentukan Peraturan perundang-undangan,
dan bahkan Peraturan Mahkamah Konstitusi sendiri Nomor 6 Tahun
2005 tentang constitutional review pada intinya mengatakan bahwa
yang dijadikan obyek pengujian adalah undang-undang. UndangUndang Dasar Negara Republik Indonesia Pasal 5, Pasal 20 sudah
sangat jelas menyebutkan undang-undang dan tidak menyebutkan
yurisprudensi. Undang-undang Nomor 10 Tahun 2004 tentang Pembentukan
Peraturan perundang-undangan, dan bahkan peraturan Mahkamah Konstitusi
sendiri Nomor 6 Tahun 2005 tentang constitutional sama sekali tidak disebut

50

yurisprudensi. Demikian juga Undang-undang Nomor 10 Tahun 2004 telah


mengatur hirarki perundangan,Tap MPR No.XX/MPRS/1966 dan Tap MPR
No. III/MPR/2000, juga tidak pernah menyebut yurisprudensi,

Dari sisi doktrin, berdasarkan buku yang Ahli baca Keiten tentang The
Text of Jurisprudence, kemudian buku-buku Indonesia, buku Ibu Maria
tentang Ilmu Perundangan-undangan, dan buku-buku lainnya, memang
ada yang mengatakan bahwa yurisprudensi adalah sumber hukum, ada
juga yang mengatakan bahwa undang-undang adalah sumber hukum,
tetapi dua-duanya tidak bisa disamakan sebagai satu bentuk hukum
yang sama. Misalnya dari sisi format, Prof. Soedikno mengatakan,
berbeda

antara

yurisprudensi

dengan

undang-undang.

Kalau

yurisprudensi ada identitas para pihak, ada konsideran, ada diktum,


tidak ada identitas para pihak dalam undang-undang, yang ada adalah
konsideran.

Dari segi pembuat, bahwa yang dalam Undang-Undang Dasar 1945


secara tegas dinyatakan Presiden bersama-sama membuat undangundang, sedangkan yurisprudensi adalah hasil just made law (hukum
yang dibuat oleh peradilan). Kalau yang satu lembaga legislatif yang
membuat, yang satu adalah lembaga yudikatif, bagaimana bisa
disamakan.

Dari segi daya ikat, bahwa undang-ndang mempunyai kekuatan


mengikat langsung kepada semua warga negara. Daya ikat undangundang adalah memaksa, semua orang tunduk pada undang-undang,
sedangkan

yurisprudensi

daya

ikatnya

butuh

pengakuan,

(acknowledgment), tadi ahli katakan baru bisa menjadi yurisprudensi


kalau di-refer terus menerus oleh Putusan selanjutnya yang mempunyai
materi yang hampir sama atau mirip atau sama.

Dari sisi sifat, bahwa undang-undang sifat aturannya general, abstract


rule, dia tidak menunjuk satu pihak dan berlaku untuk itu, sedangkan
yurisprudensi, bersifat konkrit;

Dari sistem hukum, bahwa Indonesia menganut sistem civil law, kita
tidak terikat pada yurisprudensi. Tidak demikian halnya terhadap negara
yang menganut common law, yaitu hakim terikat pada yurispruddensi
binding precedent, secara decicios, sehingga sekali lagi, dari segi

51

sistem hukum pun tidak bisa disamakan antara undang-undang dengan


yurisprudensi;
-

Yurisprudensi sama sekali tidak sama dengan undang-undang, yaitu sesuai


argumen diatas, sehingga tidak termasuk dalam pengertian undang-undang
sebagaimana dimaksud dalam Pasal 24C UU Mahkamah Konstitusi yang
mengatur tentang Kewenangan Mahkamah Konstitusi. Undang-Undang
Dasar

1945 secara tegas limitatif mengatur kewenangannya tentang

kewenangan Mahkamah Konstitusi, yang dengan jelas disebut menguji


undang-undang. Kata undang-undang juga disebut dalam

Pasal 24C,

Pasal 5, Pasal 20 UUD 1945 yang semuanya me-refer produk legislatif.


Karena dalam Undang-Undang Dasar

1945 telah jelas menyebutkan

undang-undang, maka hal tersebut tidak bisa diartikan lain. Mahkamah


Konstitusi sebagai penjaga Undang-Undang Dasar (the guardian of the
constitution) harus seprogresif apa pun dia, dia mempunyai rambu yang
namanya Undang-Undang Dasar, karena sudah jelas disebut di situ bahwa
Mahkamah Konstitusi menguji undang-undang terhadap undang-undang
dasar,

tidak

bisa

diartikan

bahwa

Mahkamah

Konstitusi

menguji

yurisprudensi terhadap undang-undang dasar;


-

Undang-Undang Dasar Negara 1945, pada saat bicara lembaga yudikatif


meletakkan atau menyerahkan kekuasaan kehakiman kepada dua
lembaga, yaitu Mahkamah Agung dan Mahkamah Konstitusi. undangundang dasar tidak menyebut bahwa hubungannya hierarkis, yang satu di
atas yang lain. Ahli membacanya hubungannya sederajat dengan
kompetensi

yang

dipisah.

Yang

satu

biacara

tentang

pengujian

konstitusional dalam judicial review, yang satu bicara tentang pengujian


undang-undang

di

bawah

undang-undang

dasar.

Kalau

Putusan

Mahkamah Agung dalam Pilkada Depok bisa diuji di Mahkamah Konstitusi,


itu artinya Mahkamah Konstitusi berada di atas Mahkamah Agung dan ini
menurut Ahli sama sekali bukan maksud, bukan semangat, bukan
interpretasi Pasal 24C. Undang-Undang Dasar 1945. Ahli khawatir kalau
peninjauan kembali

bukan lagi putusan terakhir di Mahkamah Agung,

maka orang akan berbondong-bondong untuk ke Mahkamah Konstitusi


untuk mengajukan pengujian terhadap putusan peninjauan kembali

52

Mahkamah Agung tersebut, dan itu bukan semangat yang diinginkan oleh
undang-undang dasar;
-

Argumen diatas menguatkan pikiran Ahli bahwa Mahkamah Konstitusi


tidak

berwenang

untuk

menguji

permohonan

tentang

pengujian

yurisprudensi putusan Mahkamah Agung dalam Pilkada Depok terhadap


Undang-Undang Dasar 1945;
-

Ahli berpendapat Mahkamah Agung adalah penginterpreter undangundang. Kalau Mahkamah Konstitusi merupakan the guardian the
constitution

bisa mengartikan apa itu undang-undang dasar,

maka

Mahkamah Agung pada tingkat level tertentu diberi kewenangan untuk


mengartikan, menginterpretasikan undang-undang. Mahkamah Agung
menguji undang-undang terhadap undang-undang yang ada di bawahnya,
arrtinya dia mempunyai hak untuk menginterpretasikan apa itu artinya final.
Dalam Undang-undang No. 32 Tahun 2004, bahwa Mahkamah Konstitusi
dalam Pilpres putusannya final,

memang demikian yang diartikan oleh

undang-undang Pemilu, tetapi kata final dalam undang-undang Pilkada


yang bisa menginterpretasikan adalah Mahkamah Agung. Putusan
Mahkamah Konstitusi sendiri telah mengatakan Pilkada memang ranahnya
pemerintahan daerah dan Undang-undang No. 32 Tahun 2004 memang
memberikan solusi, dispute, penyelesaian sengketa Pilkada di Mahkamah
Agung;
-

Putusan Mahkamah Agung yang sudah direspon oleh lembaga negara,


pemerintahan daerah, dan sudah memiliki hukum mengikat yang diikuti
oleh Mendagri, Gubernur dan DPRD, hal tersebut tidak bukan merupakan
yurisprudensi. Yurisprudensi bukan diikuti oleh para pejabat-pejabat
tersebut, namun diikuti oleh lembaga peradilan. Pejabat wajib mengikuti,
tunduk kepada Mahkamah Agung, hal itu dalam bentuk penghormatan
terhadap hukum sebagai lembaga paling tinggi dalam proses peradilan;

Putusan peninjaun kembali Mahkamah Agung dalam Pilkada Depok, tidak


bisa disipkan dalam aturan baru dalam Undang-undang Nomor 32 Tahun
2004. Bahwa Mahkamah Agung telah menginterpretasi Pasal 106 ayat (7)
yang menyebutkan final dan mengikat. Undang-Undang Dasar 1945 telah
memberikan dua proses judicial revie, yaitu pengujian undang-undang
terhadap UUD adalah merupakan wewenang Mahkamah Konstitusi.

53

Mahkamah Konstitusi sebagai the guardion of the constitution, dia yang


menginterpretasi apalah arti pasal dan sesuai tidak dengan undangundang. Demikian pula Mahkamah Agung juga diberikan kewenangan oleh
Pasal 24C Undang-Undang Dasar Tahun 1945 menguji undang-undang
terhadap peraturan dibawahnya. Artinya, kata final dalam Undang-undang
No. 32 Tahun 2004 dapat diinterpretasi oleh Mahkamah Agung. Kalaupun
tidak ada kejelasan mengenai peraturan perundang-undangan, tidak boleh
menolak kasus dengan alasan ketidakjelasan peraturan hukum, hakim
harus memeriksa dan menggali rasa keadilan masyarakat, sehingga telah
benar apa yang dilakukan Mahkamah Agung memeriksa peninjauan
kembali Pilkada Depok;
Menimbang bahwa pada persidangan hari Selasa tanggal 24 Januari 2006,
Prof. Dr. Philipus M. Harjon, S.H., mengajukan Pendapat Hukum tentang Putusan
Mahkamah Agung No.01 PK/Pilkada/2005, yang disampaikan oleh Pihak Terkait
dalam hal ini pasangan calon walikota/wakil walikota Kota Depok (Nur Mahmudi
IsmailIsmail Yuyun Wirasaputra), berbunyi sebagai berikut:
I.

Posisi Kasus
Tim Hukum dan Advokasi Calon Walikota dan Wakil Walikota Depok Drs.
Badrul Kamal, MM dan KH. Syihabudin Ahmad, BA melalui surat tanggal 08
Januari 2006 mengajukan permohonan pengujian undang-undang terhadap
UUD 1945. Yang menjadi obyek permohonan pengujian adalah Putusan
Mahkamah Agung No. 01 PK/Pilkada/2005;
Argumentasi Pemohon menyangkut obyek permohonan pengujian adalah
pada saat putusan Mahkamah Agung nomor 01/PK/Pilkada/2005 menjadi
yurisprudensi maka kekuatannya dan kedudukannya setara dengan undangundang

atau

bahkan

lebih

tinggi

dari

undang-undang

dengan

cara

menunjuk/merujuk yurisprudensi itu dan menyampingkan undang-undang.


II. Isu Hukum
Titik tolak untuk merumuskan isu hukum adalah ketentuan Pasal 24C ayat (1) UUD
1945:
Mahkamah Konstitusi berwenang mengadili pada tingkat pertama dan
terakhir yang putusannya bersifat fiinal untuk menguji undang-undang
terhadap Undang-Undang Dasar 1945, ...........

54

Dengan titik tolak ketentuan Pasal 24C ayat (1) UUD 1945 seperti yang
dikutip di atas, isu utama adalah :
Apakah Putusan Mahkamah Agung (no. 01

PK/Pilkada/2005) adalah

undang-undang dalam konteks Pasal 24C ayat (1) UUD 1945?


Berdasarkan isu hukum tersebut, dua pertanyaan hukum terkait adalah :
1.Apakah konsep undang-undang menurut ketentuan UUD 1945?
2.Apakah putusan Mahkamah Agung termasuk kategori undang-undang
menurut sistem ketatanegaraan Republik Indonesia dan apakah putusan
Mahkamah Agung termasuk konsep undang-undang dalam konteks Pasal
24C ayat (1) UUD 1945?
III. Analisis
Langkah analisis dilakukan dengan pendekatan konseptual untuk
menjelaskan konsep undang-undang dalam konteks Pasal 24C ayat (1) UUD
1945. Langkah ini dilakukan dengan analisis isi undang-undang dasar
(analysing the context).
Pendekatan perbandingan digunakan untuk menjelaskan apakah
putusan Mahkamah Agung termasuk obyek pengujian konstitusionalitas oleh
Mahkamah Konstitusi.
Pertanyaan satu: apakah konsep undang-undang menurut ketentuan
UUD 1945?
Ketentuan Pasal 20 ayat (1) UUD : Dewan Perwakilan Rakyat
memegang kekuasaan membentuk undang-undang.
Dalam menerapkan analisis isi (analysing the context) prinsip-prinsip
yang digunakan adalah : the noscitur a sociis principle, the ejusdem generis
principle dan the expressio unius exclusio alterius principle (Jan McLeod, Legal
Method, pp 279-282).
The noscitur a sociis principle mengandung makna: a thing is known by
its associates. Dengan asas ini konsep undang-undang hares diartikan dalam
konteks Pasal 20 ayat (1) UUD 1945. dengan demikian jelaslah bahwa
undangundang adalah dalam konteks kekuasaan DPR (DPR memegang
kekuasaan membuat undang-undang). Dengan demikian hakekat undangundang adalah legislasi (legislation)

55

The ejusdem generis principle mengandung makna : of the same class


(dalam jenis yang sama). Dengan berdasarkan asas ini pertanyaan hukum
berkaitan dengan kasus ini adalah : apakah putusan Mahkamah Agung termasuk
jenis yang sama dengan legislasi (ejusdem generis)?. Putusan Mahkamah Agung
berada dalam ranah kekuasaan yudisial. Dengan demikian jelah bahwa putusan
Mahkamah Agung tidak termasuk jenis (genus) konsep undang-undang.
The expression unius exclusio alterius principle, mengandung makna : the
expression (or the inclusion) of one thing implies the exclusion of another. Dengan
asas ini jelaslah bahwa konsep undang-undang berdasarkan ketentuan Pasal 20
ayat (1) UUD 1945 adalah legislation dan dengan demikian tidak termasuk
Putusan Mahkamah Agung sebagai judicial decision.
Pertanyaan dua :

Apakah putusan Mahkamah Agung (No. 01 PK/Pilkada/2005)


termasuk

kategori

undang-undang

menurut

sistem

ketatanegaraan kita dan apakah putusan Mahkamah Agung


termasuk konteks undang-undang dalam konteks Pasal 24C
ayat (1) UUD 1945?
Pendekatan konseptual dengan mendasarkan pada tiga prinsip, yaitu
noscitur a sociis, ejusdem generis dan expressio unius exclusio alterius jelas
menegaskan bahwa Putusan Mahkamah Agung bukanlah undang-undang dalam
konteks Pasal 20 ayat (1) UUD 1945, karena Putusan Mahkamah Agung adalah
judicial decision dan bukan legislation.

Perbedaan karakter yuridis undang-undang sebagai legislation


dengan putusan Mahkamah Agung sebagai judicial decision adalah :
undang-undang sifatnya abstrak umum sedangkan putusan Mahkamah
Agung sebagai judicial decision sifatnya konkrit-individual. Dengan demikian
jelaslah bahwa Putusan Mahkamah Agung tidak dapat disamakan dengan
undang-undang. Hal tersebut didukung oleh sistem kita bahwa kita tidak
menganut asac preseden karena sistem yang berpengaruh adalah civil law
system. Dengan sistem tersebut pola reasoning kita adalah reasoning based
on rules dan bukan reasoning based on precedent.
Dalam

pendekatan

perbandingan

diketengahkan

kompetensi

Mahkamah Konstitusi Jerman berdasarkan undang-undang dasar Jerman.


Article 93 (the Federal Constitutional Court,. jurisdiction):

56

(1)The Federal Constitutional Court shall rule:


1 ..........................

4b .........................
5
(2)The Federal Constitutional Court shall Edson rule on any other
cases referred to by federal legislation.
Perbandingan dengan Kompetensi Mahkamah Konstitusi Jerman, diantara
kekuasaan yang ada, ayat (2) dengan tegas dalam rumusan legislation.
Perbandingan tersebut di atas menunjukkan kompetensi Mahkamah
Konstitusi Jerman tidak menjangkau judicial decision.
IV. Kesimpulan
Analisis atas isu hukum dengan dua pertanyaan tersebut melahirkan
kesimpulan bahwa konsep undang-undang dalam sistem ketatanegaraan kita
adalah legislation. Oleh karena itu makna undang-undang dalam konteks
Pasal 24C ayat (1) UUD 1945 haruslah didasarkan pada ketentuan Pasal 20
ayat (1) UUD 1945, yaitu legislation. Dengan demikian putusan Mahkamah.
Agung sebagai judicial decision jelas bukan undang-undang dalam konteks
ketentuan Pasal 24C ayat (1) UUD 1945. Dengan demikian Mahkamah
Konstitusi tidak berwenang menguji konstitusionalitas putusan Mahkamah
Agung (No. 01 PK/Pilkada/2005).
Perbedaan

karakter

yuridis

undang-undang

dengan

putusan

pengadilan adalah bahwa undang-undang sifatnya abstrak-umum sedangkan


putusan pengadilan sifatnya konkrit-individual. Dengan demikian putusan
Mahkamah Agung tidak dapat disamakan dengan undang-undang.
Dengan membandingkan kompetensi Mahkamah Konstitusi Jerman
yang dalam Pasal 93 ayat (2) dalam rumusan yang tegas legislation jelaslah
bahwa judicial decision tidak termasuk kompetensi Mahkamah Konstitusi

57

untuk menguji konstitusionalitas putusan pengadilan, dalam kasus ini putusan


Mahkamah Agung (No. 01 PK/Pilkada/2005).
Menimbang bahwa pada persidangan hari Selasa tanggal 24 Januari
2006, Prof. Dr. RM. Sudikno Mertokusumo, SH., mengajukan Pendapat Hukum,
yang

disampaikan Komisi Pemilihan Umum Kota Depok,

berbunyi sebagai

berikut :
Undang-undang merupakan produk lembaga legislatif. Sebagai
produk lembaga legislatif bersifat abstrak/umum, berlaku umum menurut
waktu, umum menurut tempat dan umum menurut orang. Waktu berlakunya
undang-undang tidak dibatasi, hanya diundangkan dengan ditentukan hari,
tanggal bulan dan tahunnya. Tempatnya berlaku untuk seluruh Indonesia,
sedangkan orang yang tunduk padanya tidak dibatasi berlaku bagi setiap
orang.
Undang-undang bermaksud untuk mengatur kegiatan kehidupan
manusia. Tidak mungkin ada suatu undang-undang yang lengkap selengkap
lengkapnya dan jelas sejelas-jelasnya. Oleh karena itu maka undangundang harus dijelaskan atau dtafsirkan.
Yang

berwenang

melakukan

berwibawa

adalah

hakim.

Hakim

berwenang

membuat/melakukan

atau

memberi

berdasarkan

penafsiran.

penafsiran

freies

Perlu

yang

Ermessennya

diketahui

bahwa

membuat penafsiran harus menggunakan metode penemuan hukum yang


tunduk pada aturan permainan, sehingga hakim tidak dapat menemukan
hukum dengan cara sekehendaknya sendiri.
Adapun penemuan hukum oleh hakim dasar hukum positifnya
tercantum dalam Pasal 28 UU Nomor 4 Tahun 2004.
Hasil penemuan hukum oleh hakim melaui penafsiran itu dituangkan
dalam putusannya.
Kekuatan hukum putusan pengadilan dengan undang-undang itu
berbeda. Undang-undang berlaku umum, mengikat setiap orang, setiap
orang harus tunduk pada undang-undang. Putusan pengadilan hanya
berlaku khusus bagi pihak-pihak yang bersangkutan (hanya berlaku bagi
para justiciabelen) tidak berlaku secara umum.

58

Undang-undang

dengan

putusan

pengadilan

tidak

sama

kekuatannya. Dalam tata urutan sumber hukum saja letak undang-undang


secara hierarkhis lebih tinggi daripada putusan pengadilan.
Koreksi/pembatalan suatu undang-undang dilakukan dengan judicial
review. Untuk mengoreksi suatu putusan pengadilan hanya tersedia 3 upaya
hukum: banding, kasasi dan peninjuan kembali. Putusan pengadilan tidak
dijudicial review.
Kesimpulan : kekuatan hukum undang-undang dengan putusan
pengadilan tidak sama. Undang-undang bersifat/berlaku umum, mengikat
setiap orang, putusan pengadilan bersifat/berlaku khusus, hanya mengikat
pihak-pihak yang bersangkutan. Putusan pengadilan tidak dijudicial review;
Menimbang bahwa Ida Fauziyah mantan anggota Pansus Pembuatan
Undang-undang Nomor 32 Tahun 2004, menyampaikan keterangan tertulisnya
yang diterima di Kepaniteraan Mahkamah Konstitusi pada hari Selasa tanggal 24
Januari 2006 pukul 22.55 WIB, yang berbunyi sebagai berikut :
Bahwa, mengenai Pasal 106 ayat (7) Undang-Undang Nomor 32 Tahun
2004 tentang Pemerintahan Daerah, yang dimaksud dengan `keputusan final'
adalah keputusan yang tidak dapat dilakukan upaya hukum lagi, baik upaya
hukum biasa maupun upaya hukum luar biasa.
Hal ini adalah rumusan yang disepakati oleh Pansus UU Pemerintahan
Daerah, yang disetujui oleh Rapat Paripurna DPR Rl, sehingga upaya melakukan
perlawanan hukum melalui PK adalah bertentangar dengan prinsip dasar
penyelesaian sengketa Pilkada berdasarkan UU No.32 Tahun 2004 tentang
Pemerintahan Daerah;
Menimbang bahwa Agun Gunanjar mantan anggota Pansus Pembuatan
Undang-undang No.32 Tahun 2004, juga menyampaikan keterangan tertulisnya
yang diterima di Kepaniteraan Mahkamah Konstitusi pada hari Selasa tanggal 24
Januari 2006 pukul 22.38 WIB, yang berbunyi sebagai berikut :
Mantan Wakil Ketua Pansus Pembuatan Undang-Undang Pemerintahan
Daerah, bahwa mengenai Pasal 106 ayat (7) Undang-undang No.32 Tahun
2004 tentang Pemerintahan Daerah, yang dimaksud dengan keputusan final

59

adalah keputusan yang tidak dapat dilakukan upaya hukum lagi, baik upaya
hukum biasa maupun upaya hukum luar biasa. Hal ini adalah rumusan yang
disepakati dengan suara bulat oleh Pansus Undang-Undang Pemerintahan
Daerah, yang disetujui dengan suara bulat oleh Rapat Paripurna DPR RI.
Sehingga, upaya melakukan perlawanan hukum melalui PK (peninjauan
kembali)
sengketa

adalah

bertentangan

Pilkada

berdasarkan

dengan
UU

prinsip

No.32

dasar

Tahun

penyelesaian
2004

tentang

Pemerintahan Daerah.
Menimbang

bahwa

Panitia

Pengawas

Pilkada

Kota

Depok

telah

menyerahkan kesaksian tertulis dan kesimpulannya yang diterima di Kepaniteraan


Mahkamah Konstitusi pada hari Selasa tanggal 24 Januari 2006 pukul 22.38 WIB.
Menimbang bahwa untuk mempersingkat uraian dalam putusan ini, maka
segala sesuatu yang tertera dalam Berita Acara

Persidangan dianggap telah

termasuk dan merupakan bagian yang tak terpisahkan dari putusan ini;

PERTIMBANGAN HUKUM

Menimbang bahwa maksud dan tujuan permohonan Pemohon adalah


sebagaimana terurai di atas;
Menimbang bahwa sebelum Mahkamah Konstitusi (selanjutnya disebut
Mahkamah) mempertimbangkan lebih lanjut mengenai kewenangan Mahkamah
dan kedudukan hukum (legal standing) Pemohon dalam permohonan a quo,
terlebih dahulu akan mempertimbangkan hal-hal sebagai berikut:

Bahwa permohonan a quo secara administratif telah lengkap sebagaimana


dimaksud Pasal 29, Pasal 31 ayat (1) huruf a, dan ayat (2) Undang-undang
Republik Indonesia Nomor 24 Tahun 2003 tentang Mahkamah Konstitusi
(selanjutnya disebut UUMK), maka permohonan dicatat dalam Buku Registrasi
Perkara Konstitusi (BRPK) sesuai ketentuan Pasal 32 ayat (3) UUMK;

Bahwa menurut ketentuan Pasal 16 ayat (1) Undang-undang Nomor 4 Tahun


2004 tentang Kekuasaan Kehakiman menyebutkan pengadilan tidak boleh

60

menolak untuk mengadili suatu perkara, lagi pula untuk memeriksa, mengadili,
dan memutus permohonan, Mahkamah harus menyelenggarakan persidangan
dalam rangka proses persidangan yang jujur dan adil (processual fairness, een
goede process);

Bahwa dalam pemeriksaan suatu permohonan tidak jarang masalah


kewenangan Mahkamah berhimpitan dengan masalah kedudukan hukum
(legal standing) Pemohon, sehingga kedua hal tersebut baru dapat ditentukan
setelah memeriksa hubungannya satu dengan yang lain atau bahkan setelah
menghubungkannya dengan pokok perkara;
Menimbang bahwa atas dasar uraian tersebut di atas, maka Mahkamah

menyelenggarakan persidangan untuk mendengar dan memberikan kesempatan


para pihak guna membuktikan kebenaran dalil-dalilnya;
Menimbang bahwa sebelum memasuki pokok perkara, Mahkamah perlu
terlebih dahulu mempertimbangkan hal-hal berikut:
1. Apakah Mahkamah berwenang untuk memeriksa, mengadili, dan memutus
permohonan yang diajukan sebagaimana didalilkan oleh Pemohon;
2. Apakah

Pemohon

memiliki

kedudukan

hukum

(legal

standing)

untuk

mengajukan permohonan a quo seperti yang didalilkannya;


Terhadap kedua hal tersebut di atas, Mahkamah berpendapat sebagai
berikut:
1. Kewenangan Mahkamah
Menimbang bahwa berdasarkan ketentuan Pasal 24C ayat (1) dan ayat (2)
Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945 (selanjutnya
disebut UUD 1945) dan Pasal 10 ayat (1) dan ayat (2) UUMK juncto Pasal 12 ayat
(1) dan ayat (2) Undang-undang Republik Indonesia Nomor 4 Tahun 2004 tentang
Kekuasaan Kehakiman (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor
8, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4358, selanjutnya
disebut UU Kekuasaan Kehakiman), Mahkamah memiliki kewenangan sebagai
berikut:
a. menguji undang-undang terhadap UUD 1945;
b. memutus sengketa kewenangan lembaga negara yang kewenangannya
diberikan oleh UUD 1945;

61

c. memutus pembubaran partai politik;


d. memutus perselisihan tentang hasil pemilihan umum; dan
e. wajib memberikan putusan atas pendapat DPR bahwa Presiden dan/atau
Wakil

Presiden

diduga

telah

melakukan

pelanggaran

hukum

berupa

pengkhianatan terhadap negara, korupsi, penyuapan, tindak pidana berat


lainnya, atau perbuatan tercela, dan/atau tidak lagi memenuhi syarat sebagai
Presiden dan/atau Wakil Presiden.
Menimbang bahwa permohonan Pemohon, sebagaimana tercantum dalam
perihal permohonannya berjudul Permohonan Pengujian Undang-undang
terhadap Undang-Undang Dasar 1945; akan tetapi, ternyata isinya adalah
mengenai keberatan Pemohon terhadap Putusan Mahkamah Agung Nomor
01 PK/Pilkada/2005 yang didalilkannya bertentangan dengan Undang-undang
Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah (selanjutnya disebut UU
Pemda) juncto Peraturan Pemerintah Nomor 6 Tahun 2005 tentang Pemilihan,
Pengesahan Pengangkatan, dan Pemberhentian Kepala Daerah dan Wakil Kepala
Daerah (selanjutnya disebut PP Nomor 6 Tahun 2005) juncto Peraturan
Mahkamah Agung Republik Indonesia Nomor 02 Tahun 2005 Tentang Tata Cara
Pengajuan Upaya Hukum Keberatan Terhadap Penetapan Hasil Pilkada dan
Pilwakada Dari KPUD Propinsi dan KPUD Kabupaten Kota (selanjutnya disebut
Perma No. 02 Tahun 2005);
Menimbang bahwa Pemohon mendalilkan Putusan Mahkamah Agung
No. 01 PK/Pilkada/2005 yang kemudian akan menjadi yurisprudensi berarti sama
atau lebih kuat dari pada undang-undang, maka harus diakui eksistensinya dan
ditempatkan dalam kedudukan sebagai sebuah undang-undang, dan oleh karena
itu, Putusan Mahkamah Agung No. 01 PK/Pilkada/2005 harus diperiksa dan
diputus oleh Mahkamah, baik dalam pengujian materiil maupun formil, serta
dinyatakan bertentangan dengan Pasal 24 UUD 1945 dan dinyatakan tidak
mempunyai kekuatan hukum mengikat;
Menimbang bahwa untuk mendukung dalil-dalilnya, Pemohon selain
mengajukan alat bukti surat (Bukti P1 s.d. P5), juga mengajukan 3 (tiga) orang Ahli

62

yang telah memberikan keterangan di bawah sumpah yang pada pokoknya


sebagai berikut:
i. Prof. Dr. Muhammad Ryaas Rasyid, M.A. menurut pemahamannya, di Amerika
Serikat, judicial review dapat diajukan baik terhadap undang-undang maupun
terhadap keputusan-keputusan yang dianggap oleh pihak yang dirugikan
sebagai sesuatu yang bertentangan dengan undang-undang dasar, sehingga
memungkinkan warga negara biasa dapat mengajukan judicial review atas
penerapan suatu undang-undang atau keputusan yang dinilai bertentangan
dengan ketentuan yang lebih tinggi yaitu undang-undang dasar. Tetapi ahli
menyatakan tidak tahu apakah asumsi yang dipahaminya itu berlaku di
Indonesia. Mengenai legal standing, ahli berpendapat bahwa Pemohon memiliki
legal standing, sedangkan mengenai pokok perkara pengertian putusan final dan
mengikat semestinya mengacu kepada pengertian final dan mengikat serta tidak
ada upaya hukum lagi seperti yang diatur di dalam UUMK;
ii. Prof. H. Soehino, S.H. menyatakan bahwa Mahkamah berwenang dan Pemohon
memiliki legal standing, tanpa memberikan alasan lebih lanjut. Namun, dalam
tambahan keterangan tertulisnya ahli menyatakan bahwa yurisprudensi tidak
masuk tata urutan peraturan perundang-undangan karena memang tidak
merupakan peraturan perundangan, meskipun secara substansial yurisprudensi
memiliki kekuatan hukum sama dengan undang-undang;
iii. Dr. I Gede Panca Astawa, S.H. menyatakan bahwa Mahkamah mempunyai
kewenangan judicial review. Persoalannya adalah bagaimana Mahkamah
memaknai judicial review itu, apakah hanya menguji undang-undang terhadap
Undang-Undang Dasar, ataukah memaknai lebih luas, sebagaimana dikatakan
oleh ahli Ryaas Rasyid seperti yang dianut di Amerika Serikat. Bahkan menurut
ahli, Mahkamah seharusnya lebih dari itu, yaitu memberi tafsir terhadap undangundang, termasuk mengenai pemaknaan berbagai istilah dalam undang-undang
yang menjadi perdebatan dalam masyarakat, seperti pengertian putusan
bersifat final dan mengikat yang tidak lain harus dinyatakan sebagai sudah
selesai, terlepas dari adil tidaknya putusan Pengadilan Tinggi;
Menimbang bahwa Pemohon juga menambahkan keterangan tertulis ahli
Agun Gunanjar dan Ida Fauziah, tetapi karena keterangannya mengenai pokok
perkara yaitu berkaitan dengan latar belakang perumusan ketentuan Pasal 106

63

ayat (7) UU Pemda dan tidak menyangkut kewenangan Mahkamah dan legal
standing Pemohon, maka Mahkamah tidak mempertimbangkannya lebih lanjut;
Menimbang pula bahwa Pihak Terkait KPU Kota Depok telah memberikan
keterangan lisan dan tertulis yang intinya menolak dalil-dalil Pemohon dan
menyatakan Mahkamah tidak berwenang mengadili permohonan a quo, serta
Pemohon tidak memiliki legal standing. Keterangan lengkap KPU Kota Depok
seperti tercantum dalam uraian mengenai Duduk Perkara dan selain itu KPU Kota
Depok juga mengajukan keterangan tertulis ahli Prof. Dr. RM. Sudikno
Mertokusumo, S.H. yang pada pokoknya sebagai berikut:

Undang-undang

merupakan

produk

lembaga

legislatif

yang

bersifat

abstrak/umum, berlaku umum menurut waktu, umum menurut tempat, dan


umum menurut orang, sedangkan putusan pengadilan bersifat individual konkrit
yang hanya mengikat pihak-pihak yang bersangkutan;

Dari tata urutan sumber hukum kedudukan undang-undang lebih tinggi dari
pada putusan pengadilan;

Upaya hukum terhadap putusan pengadilan hanya ada tiga cara yaitu banding,
kasasi, dan peninjauan kembali; putusan pengadilan tidak dapat dilakukan
judicial review;
Menimbang bahwa Pihak Terkait Panwas Pilkada Kota Depok memberikan

keterangan secara lisan dan tertulis yang selengkapnya tercantum dalam uraian
mengenai duduk perkara, tetapi pada pokoknya mendukung dalil-dalil Pemohon;
Menimbang pula bahwa Pihak Terkait Nur Mahmudi Ismail dan Yuyun
Wirasaputra melalui kuasa hukumnya mengajukan keterangan lisan dan tertulis
yang selengkapnya tercantum dalam uraian mengenai duduk perkara, tetapi pada
pokoknya menolak dalil-dalil Pemohon, serta meminta Mahkamah menyatakan
tidak berwenang mengadili permohonan a quo dan Pemohon tidak memiliki legal
standing. Selain itu, pihak terkait juga mengajukan 2 (dua) orang ahli yang
memberikan keterangan lisan di bawah sumpah dan seorang ahli yang
memberikan keterangan tertulis sebagai berikut:
1. Topo Santoso, S.H., M.H. memberikan keterangan lisan di bawah sumpah
yang pada intinya menyatakan bahwa yurisprudensi tidak sama dengan

64

undang-undang, karena yurisprudensi mengandung norma hukum khusus dan


sifatnya individual terhadap kasus tertentu, sedangkan undang-undang sifatnya
umum, lebih-lebih jika mengacu kepada tafsir otentik seperti yang tercantum
dalam UU No. 10 Tahun 2004 Tentang Pembentukan Peraturan Perundangundangan dan UUMK, jelas bahwa yurisprudensi tidak sama dan setara
dengan undang-undang;
2. Denny Indrayana, S.H., LL.M., Ph.D yang memberikan keterangan lisan di
bawah sumpah yang pada intinya juga menyatakan bahwa yurisprudensi tidak
sama dengan undang-undang, baik dari segi ketentuan hukum positif maupun
dari segi doktrin. Bahkan untuk menyatakan putusan Mahkamah Agung Nomor
01 PK/Pilkada/2005 sebagai yurisprudensi menurut ahli terlalu prematur karena
putusan Mahkamah Agung tersebut tidak dengan sendirinya menjadi
yurisprudensi tetap. Menurut ahli permohonan a quo bukan kewenangan
Mahkamah. Keterangan ahli selengkapnya tercantum dalam uraian duduk
perkara;
3. Prof. Dr. Philipus M. Hadjon, S.H. memberikan keterangan tertulis yang
selengkapnya tercantum dalam uraian duduk perkara, tetapi pada intinya
menyatakan bahwa dengan menggunakan pendekatan konseptual, undangundang menurut UUD 1945 adalah produk kewenangan legislasi DPR dengan
karakter yuridis yang sifatnya abstrak-umum, sedangkan Putusan Mahkamah
Agung berada dalam ranah judicial decision yang sifatnya konkrit-individual,
maka undang-undang tidak dapat disamakan dengan putusan Mahkamah
Agung. Selain itu, ahli juga menggunakan pendekatan perbandingan dengan
contoh mengutip ketentuan Article 93 Section (2) UUD Jerman yang
menyatakan bahwa The Federal Constitutional Court shall also rule on any
other cases referred to by federal legislation. Dengan demikian menurut ahli
pengujian putusan Mahkamah Agung Nomor 01 PK/Pilkada/2005 tidak
termasuk kewenangan Mahkamah;
Menimbang bahwa terhadap dalil-dalil Pemohon, keterangan Pihak Terkait,
keterangan ahli, dan alat-alat bukti sebagaimana tersebut di atas, Mahkamah
berpendapat sebagai berikut:
a. Bahwa

permohonan Pemohon pada pokoknya bermaksud melakukan

pengujian

undang-undang

terhadap

UUD

1945,

dengan

membangun

65

konstruksi

hukum

seolah-olah

putusan

Mahkamah

Agung

Nomor

01

PK/PILKADA/2005 adalah yurisprudensi dan yurisprudensi setara atau bahkan


lebih tinggi dari undang-undang;
b. Bahwa

pengujian

putusan

Mahkamah

Agung

bukanlah

kewenangan

konstitusional Mahkamah sebagaimana tercantum dalam Pasal 24C ayat (1)


dan ayat (2) UUD 1945 juncto UU Kekuasaan Kehakiman juncto UUMK;
c. Bahwa serta merta mempersamakan putusan Mahkamah Agung dengan
yursiprudensi dan demikian pula menyamakan yurisprudensi dengan undangundang adalah pendapat yang tidak tepat, karena:

baik dalam arti formil maupun materiil, undang-undang tidak sama dengan
yurisprudensi. Putusan Mahkamah Agung adalah putusan peradilan (een
judicieele vonnis), yang termasuk dalam kategori kaidah individual-konkrit
(individual and concrete norms) yang tidak mengikat secara umum (erga
omnes), melainkan hanya mengikat para pihak (inter-partes). Putusan
Mahkamah Agung ataupun yurisprudensi bukanlah merupakan peraturan
perundang-undangan yang bersifat umum-abstrak (general and abstract
norms). Kedua jenis norma hukum tersebut tidak dapat dipersamakan
satu dengan yang lain meskipun sama-sama merupakan sumber hukum
dalam arti formil.

selain itu, tidak semua putusan Mahkamah Agung terus menerus diikuti
oleh putusan pengadilan berikutnya (constante jurisprudentie) dan
menjadi yurisprudensi tetap (vaste jurisprudentie). Bahkan dalam hal telah
menjadi yurisprudensi tetap pun quod non tidak menjadikannya obyek
kewenangan Mahkamah untuk mengujinya dalam pengertian Pasal 24C
ayat (1) UUD 1945;

mengenai pengujian undang-undang terhadap Undang-Undang Dasar


yang dimaksud oleh UUD 1945, Mahkamah berpendapat hal tersebut
harus diletakkan dalam kerangka sistem check and balances karena
adanya pembagian kekuasaan dalam UUD 1945, dan memang
Mahkamah hanya diberi wewenang untuk melakukan pengujian terhadap
produk legislatif yang berupa undang-undang, dan tidak dimaksudkan
untuk menguji produk kekuasaan yudisial dalam hal ini Mahkamah Agung;

sementara itu, yang dimaksud dengan undang-undang dalam rangka


pengujian undang-undang terhadap UUD 1945 adalah undang-undang

66

sebagaimana dimaksud pada Pasal 20 UUD 1945 dan Pasal 1 butir 3 UU


Nomor

10 Tahun 2004 tentang Pembentukan Peraturan Perundang-

undangan, yaitu Peraturan perundang-undangan yang dibentuk oleh


Dewan Perwakilan Rakyat dengan persetujuan bersama Presiden. Hal
tersebut diperkuat dengan ketentuan Pasal 51 ayat (3), Pasal 56 ayat (4)
dan ayat (5), serta Pasal 57 ayat (1) dan ayat (2) UUMK.
d. bahwa atas dasar pertimbangan tersebut pada huruf a, b, dan c di atas
permohonan

Pemohon

berada

di

luar

ruang

lingkup

kewenangan

(onbevoegheid des rechters) Mahkamah.


2. Kedudukan hukum (legal standing) Pemohon
Menimbang bahwa Pasal 51 UUMK telah menentukan hal-hal yang terkait
dengan Pemohon dan permohonan pengujian undang-undang terhadap UUD
1945 sebagai berikut:
(1) Pemohon adalah pihak yang menganggap hak dan/atau kewenangan
konstitusionalnya dirugikan oleh berlakunya undang-undang, yaitu:
a. perorangan warga negara Indonesia;
b. kesatuan masyarakat hukum adat sepanjang masih hidup dan sesuai
dengan perkembangan masyarakat dan prinsip Negara Kesatuan
Republik Indonesia yang diatur dalam undang-undang;
c. badan hukum publik atau privat; atau
d. lembaga negara.
(2) Pemohon wajib menguraikan dengan jelas dalam permohonannya tentang
hak dan/atau kewenangan konstitusionalnya sebagaimana dimaksud pada
ayat (1).
(3) Dalam permohonan sebagaimana dimaksud pada ayat (2), Pemohon wajib
menguraikan dengan jelas bahwa:
a. pembentukan undang-undang tidak memenuhi ketentuan berdasarkan
Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945; dan/atau
b. materi muatan dalam ayat, pasal, dan/atau bagian undang-undang yang
dianggap bertentangan dengan Undang-Undang Dasar Negara Republik
Indonesia Tahun 1945.

67

Menimbang pula bahwa menurut yurisprudensi Mahkamah, kerugian yang


timbul karena berlakunya suatu undang-undang menurut Pasal 51 ayat (1) UUMK
harus memenuhi 5 (lima) syarat sebagai berikut:
a. adanya hak konstitusional Pemohon yang diberikan oleh UUD 1945;
b. hak konstitusional Pemohon tersebut dianggap oleh Pemohon telah dirugikan
oleh berlakunya undang-undang yang sedang diuji;
c. kerugian konstitusional itu bersifat spesifik dan aktual atau setidak-tidaknya
bersifat potensial yang menurut penalaran yang wajar dapat dipastikan akan
terjadi;
d. adanya

hubungan

sebab

akibat

(causal

verband)

antara

kerugian

konstitusional Pemohon dan undang-undang yang sedang diuji;


e. adanya kemungkinan bahwa dengan dikabulkannya permohonan, maka
kerugian konstitusional yang didalilkan tidak akan atau tidak lagi terjadi;
Menimbang bahwa permohonan Pemohon tidak memenuhi ketentuan yang
tercantum dalam Pasal 51 UUMK juncto yurisprudensi Mahkamah, karena:
a. meskipun Pemohon dapat dikualifikasikan sebagai Pemohon perorangan
warga

negara

Indonesia,

tetapi

Pemohon

tidak

menjelaskan

hak

konstitusionalnya yang diberikan oleh UUD 1945, yang hak konstitusionalnya


itu dirugikan oleh berlakunya undang-undang yang dimohonkan untuk diuji;
b. bahwa seandainya pun ada kerugian yang diderita oleh Pemohon dalam
perkara a quo, kerugian dimaksud bukanlah disebabkan oleh berlakunya suatu
ketentuan undang-undang, melainkan secara prima facie, sebagaimana
didalilkan oleh Pemohon, disebabkan karena penerapan undang-undang;
c. bahwa ketentuan Pasal 51 ayat (3), Pasal 56 ayat (4) dan ayat (5), serta Pasal
57 ayat (1) dan ayat (2) UUMK lebih mempertegas bahwa yang dimaksud
dengan undang-undang yang diuji terhadap UUD 1945 adalah undang-undang
sebagaimana dimaksud oleh UUD 1945 seperti yang telah diuraikan di atas,
sehingga memperkuat butir a dan b di atas Mahkamah berpendapat, Pemohon
tidak memenuhi ketentuan sebagai Pemohon perkara pengujian undangundang;
Menimbang bahwa dengan demikian, Mahkamah menilai bahwa Pemohon
tidak memiliki kedudukan hukum (legal standing) sebagai Pemohon;

68

Menimbang bahwa dari uraian terhadap kedua hal tersebut di atas,


Mahkamah berpendapat bahwa permohonan a quo tidak termasuk lingkup
kewenangan Mahkamah dan Pemohon tidak memiliki kedudukan hukum (legal
standing), sehingga permohonan Pemohon tidak dapat diterima (niet ontvankelijk
verklaard). Dengan demikian, Mahkamah tidak perlu mempertimbangkan lebih
lanjut pokok permohonan a quo;
Mengingat Pasal 56 ayat (1) Undang-undang Republik Indonesia Nomor 24
Tahun 2003 tentang Mahkamah Konstitusi (Lembaran Negara Republik Indonesia
Tahun 2003 Nomor 94, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor
4316);

MENGADILI
Menyatakan

permohonan

Pemohon

tidak

dapat

diterima

(niet

ontvankelijk verklaard);
Pendapat Berbeda (Dissenting Opinion)
Terhadap putusan di atas, Hakim Konstitusi Soedarsono, S.H. dan
Maruarar Siahaan, S.H. menyampaikan pendapat berbeda sebagai berikut:
Hakim Konstitusi Soedarsono, S.H.
I. Kewenangan Mahkamah Konstitusi
Bahwa Pasal 24C ayat (1) Undang-Undang Dasar Negara Republik
Indonesia Tahun 1945 (selanjutnya disebut UUD 1945), yang antara lain
dijabarkan dalam Pasal 10 ayat (1) huruf a Undang-undang Republik Indonesia
Nomor 24 Tahun 2003 tentang Mahkamah Konstitusi (yang selanjutnya disebut
UU MK) menyebutkan, Mahkamah Konstitusi berwenang mengadili pada tingkat
pertama dan terakhir yang putusannya bersifat final untuk:
a. menguji undang-undang terhadap Undang-Undang Dasar Negara Republik
Indonesia Tahun 1945;

69

Bahwa bagian ke delapan UU MK mengenai pengujian undang-undang


terhadap undang-undang dasar pada Pasal 51 ayat (1) huruf a menyebutkan,
Pemohon

adalah

pihak

yang

menganggap

hak

dan/atau

kewenangan

konstitusionalnya dirugikan oleh berlakunya undang-undang yaitu:


a. perorangan warga negara Indonesia;
Oleh karena dalam Pasal tersebut di atas disebutkan hak konstitusional
perseorangan yng adalah sebagai hak dasar manusia (fundamental rights), maka
kerugian konstitusional di sini harus ditafsirkan secara luas; tidak hanya akibat
berlakunya undang-undang akan tetapi mencakup pula akibat putusan pengadilan
yang merugikan hak konstitusional seseorang, oleh karena kedua-duanya berlaku
mengikat dan harus dipatuhi.
Bahwa dengan penafsiran yang demikian, Pasal a quo dapat menampung
adanya pengaduan konstitusional (constitutional complaint) atas pelanggaran hak
konstitusional warga negara.
Bahwa Mahkamah Konstitusi (selanjutnya disebut Mahkamah) sebagai
lembaga negara yang berfungsi menangani perkara tertentu di bidang
ketatanegaraan, dalam rangka menjaga konstitusi agar dilaksanakan secara
bertanggungjawab sesuai dengan kehendak rakyat dan cita-cita demokrasi; harus
berwenang mengadili pelanggaran hak konstitusional warga negara baik yang
ditimbulkan

karena

berlakunya

undang-undang

maupun

adanya

putusan

pengadilan yang bertentangan dengan Undang-Undang Dasar Negara Republik


Indonesia Tahun 1945.
Bahwa para Pemohon dalam permohonannya menyatakan keberatan
terhadap putusan Mahkamah Agung (selanjutnya disebut MA) Nomor 01
PK/PILKADA/2005 tanggal 16 Desember 2005 karena dianggap bertentangan
dengan UUD 1945.
Bahwa dengan pertimbangan tersebut di atas, saya berpendapat
Mahkamah berwenang mengadili permohonan a quo.

70

II. Kedudukan Hukum (Legal Standing) Pemohon


Bahwa ketentuan Pasal 51 UU MK menyebutkan:
(1) Pemohon

adalah pihak yang menganggap hak dan/atau kewenangan


konstitusionalnya dirugikan oleh berlakunya undang-undang, yaitu:
a. perorangan warga negara Indonesia;
b. kesatuan masyarakat hukum adat sepanjang masih hidup dan sesuai
dengan perkembangan masyarakat dan prinsip Negara Kesatuan Republik
Indonesia yang diatur dalam undang-undang;
c. badan hukum publik atau privat; atau
d. lembaga negara.
(2) Pemohon wajib menguraikan dengan jelas dalam permohonannya tentang hak
dan/atau kewenangan konstitusionalnya sebagaimana dimaksud pada ayat
(1).
Bahwa Mahkamah dalam pertimbangan hukum Putusan Perkara No.
006/PUU-III/2005 dan Perkara No. 010/PUU-III/2005 telah menentukan 5 (lima)
persyaratan mengenai kerugian konstitusional yang timbul karena berlakunya
suatu undang-undang sebagaimana dimaksud Pasal 51 ayat (1) UU MK, yaitu:
a. adanya hak konstitusional Pemohon yang diberikan oleh UUD 1945;
b. bahwa hak konstitusional Pemohon tersebut dianggap oleh Pemohon telah
dirugikan oleh suatu undang-undang yang dimohonkan pengujian;
c. bahwa kerugian konstitusional Pemohon yang dimaksud bersifat khusus
(spesifik) dan aktual atau setidak-tidaknya bersifat potensial yang menurut
penalaran yang wajar dapat dipastikan akan terjadi;
d. adanya hubungan sebab akibat (causal verband) antara kerugian dan
berlakunya undang-undang yang dimohonkan pengujian;
e. adanya kemungkinan bahwa dengan dikabulkannya permohonan, maka
kerugian konstitusional yang didalilkan tidak akan atau tidak lagi terjadi;
Bahwa para Pemohon adalah perorangan warga negara Indonesia, terbukti
dari surat bukti yang dilampirkan dalam permohonannya berupa foto kopi KTP
WNI Pemerintah Kota Depok yang telah disahkan di persidangan.

71

Bahwa para Pemohon menganggap hak konstitusionalnya dirugikan


dengan dikeluarkannya putusan MA Nomor 01 PK/PILKADA/2005 tanggal 16
Desember 2005 yang membatalkan putusan Pengadilan Tinggi Jawa Barat di
Bandung Nomor 01/PILKADA/2005/PT.BDG tanggal 04 Agustus 2005 yang sudah
bersifat final dan mengikat, di mana para Pemohon sebagai pasangan calon
walikota dan calon wakil walikota Depok setelah dimenangkan oleh Putusan
Pengadilan Tinggi Jawa Barat tersebut, beralasan untuk tidak jadi dilantik sebagai
walikota dan wakil walikota Depok.
Bahwa hak warga negara untuk menjadi walikota dan wakil walikota adalah
hak konstitusional yang dijamin oleh Pasal 28D ayat (3) UUD 1945 yang
menyebutkan, Setiap warga negara berhak memperoleh kesempatan yang sama
dalam pemerintahan.
Dengan demikian para Pemohon mempunyai kedudukan hukum (legal
standing) untuk mengajukan permohonan a quo.
III. Pokok Permohonan
Permohonan para Pemohon beserta penjelasannya yang diberikan di
persidangan, pada pokoknya bermaksud sebagai berikut:

Bahwa para Pemohon adalah pasangan calon walikota dan calon wakil
walikota Kota Depok peserta Pemilihan Kepala Daerah dan Wakil Kepala
Daerah (Pilkada) Kota Depok Tahun 2005 dengan nomor urut 3 (tiga), yang
dengan Putusan Pengadilan Tinggi Jawa Barat di Bandung Nomor
01/PILKADA/2005/PT.BDG tanggal 04 Agustus 2005 dinyatakan sebagai
pemenang pertama dengan perolehan suara 269.551 suara.

Bahwa Putusan Pengadilan Tinggi Jawa Barat tersebut dibatalkan oleh MA


dengan putusannya yang bernomor 01 PK/PILKADA/2005 tanggal 16
Desember 2005, sehingga beralasan para Pemohon tidak jadi dilantik sebagai
walikota dan wakil walikota Depok.

Bahwa Putusan MA a quo yang bersumber dari pikiran Gustav Radbruch yang
memprioritaskan keadilan baru kepastian hukum dinilai oleh para Pemohon
tidak seharusnya mengenyampingkan Undang-undang Republik Indonesia

72

Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah (selanjutnya disebut UU


Pemda) yang bersumber dari UUD 1945. Di mana ketentuan Pasal 106 ayat
(7) UU Pemda menyebutkan, (7) Putusan Pengadilan Tinggi sebagaimana
dimaksud pada ayat (6) bersifat final, dan dalam penjelasan Pasal 106 ayat (7)
tersebut menjelaskan, Putusan Pengadilan Tinggi yang bersifat final dalam
ketentuan ini adalah putusan pengadilan tinggi yang telah memperoleh
kekuatan hukum tetap dan tidak bisa lagi ditempuh upaya hukum.

Bahwa pada saat putusan MA tersebut menjadi yurisprudensi maka


kekuatannya dan kedudukannya setara dengan undang-undang atau lebih
tinggi dari undang-undang dengan cara menunjuk/merujuk yurisprudensi itu
dan mengenyampingkan undang-undang.

Bahwa ketika putusan MA menjadi yurisprudensi yang berkedudukan setara


dengan undang-undang berada dalam ruang lingkup tugas Mahkamah untuk
mengujinya terhadap UUD 1945; berdasarkan ketentuan Pasal 24 ayat (1)
UUD 1945 yang berbunyi, Kekuasaan kehakiman merupakan kekuasaan yang
merdeka untuk menyelenggarakan peradilan guna menegakkan hukum dan
keadilan.

Bahwa atas dasar uraian tersebut, para Pemohon mohon Mahkamah


memeriksa dan memberi putusan yang menyatakan Putusan MA Nomor 01
PK/PILKADA/2005 tanggal 16 Desember 2005 adalah bertentangan dengan
Pasal 24 UUD 1945 juncto Pasal 106 UU Pemda, sehingga harus dinyatakan
tidak mempunyai kekuatan hukum mengikat.
Bahwa oleh karena Mahkamah berwenang mengadili perkara ini, saya

berpendapat memang seyogyanya Mahkamah tidak menilai substansi putusan MA


Nomor 01 PK/PILKADA/2005 akan tetapi Mahkamah harus memeriksa dan
mengadili apakah dalam putusan MA a quo terdapat pelanggaran hak
konstitusional seseorang warga negara in casu pelanggaran hak konstitusional
para Pemohon, sehingga putusan MA tersebut bertentangan dengan UUD 1945.
Bahwa ketentuan Pasal 106 UU Pemda menyebutkan:

(1) Keberatan terhadap penetapan hasil pemilihan kepala daerah dan wakil kepala
daerah hanya dapat diajukan oleh pasangan calon kepada Mahkamah Agung

73

dalam waktu paling lambat 3 (tiga) hari setelah penetapan hasil pemilihan
kepala daerah dan wakil kepala daerah.
(2) Keberatan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) hanya berkenaan dengan
hasil penghitungan suara yang mempengaruhi terpilihnya pasangan calon.
(3) Pengajuan keberatan kepada Mahkamah Agung sebagaimana dimaksud pada
ayat (1) disampaikan kepada pengadilan tinggi untuk pemilihan kepala daerah
dan wakil kepala daerah provinsi dan kepada pengadilan negeri untuk
pemilihan kepala daerah dan wakil kepala daerah kabupaten/kota.
(4) Mahkamah Agung memutus sengketa hasil penghitungan suara sebagaimana
dimaksud pada ayat (1) dan ayat (2) paling lambat 14 (empat belas) hari sejak
diterimanya permohonan keberatan oleh Pengadilan Negeri/Pengadilan Tinggi/
Mahkamah Agung.
(5) Putusan Mahkamah Agung sebagaimana dimaksud pada ayat (4) bersifat final
dan mengikat.
(6) Mahkamah Agung dalam melaksanakan kewenangannya sebagaimana
dimaksud pada ayat (1) dapat mendelegasikan kepada Pengadilan Tinggi
untuk memutus sengketa hasil penghitungan suara pemilihan kepala daerah
dan wakil kepala daerah kabupaten dan kota.
(7) Putusan Pengadilan Tinggi sebagaimana dimaksud pada ayat (6) bersifat
final.
Dalam penjelasan Pasal 106 UU Pemda, disebutkan, Ayat (1) cukup jelas; Ayat
(2) cukup jelas;
Ayat (3) dalam hal daerah tersebut belum terdapat pengadilan negeri, pengajuan
keberatan dapat disampaikan ke DPRD;
Ayat (4) cukup jelas; Ayat (5) cukup jelas; Ayat (6) cukup jelas;
Ayat (7) putusan pengadilan tinggi yang bersifat final dalam ketentuan ini adalah
putusan pengadilan tinggi yang telah memperoleh kekuatan hukum tetap dan tidak
bisa lagi ditempuh upaya hukum.
Bahwa walaupun nampak terdapat ketidakkonsistenan perumusan Pasal
106 ayat (5) UU Pemda yang menyebutkan putusan MA bersifat final dan
mengikat, sedangkan pada ayat (7) menyebutkan putusan pengadilan tinggi
bersifat final; saya berpendapat hal tersebut tidak menyebabkan adanya
ketidakpastian

hukum

karena

dalam

penjelasannya

disebutkan

putusan

74

pengadilan tinggi yang telah memperoleh kekuatan hukum tetap dan tidak bisa lagi
ditempuh upaya hukum;
Bahwa berdasarkan ketentuan Pasal 106 UU Pemda dan penjelasannya
tersebut dapat dipahami sebagai berikut:

Bahwa kewenangan mengadili keberatan atas penetapan hasil pemilihan


kepala daerah dan wakil kepala daerah adalah kewenangan MA secara
atributif. Kewenangan mengadili tersebut dapat didelegasikan kepada
pengadilan tinggi dalam hal untuk memutus sengketa hasil penghitungan suara
pemilihan kepala daerah dan wakil kepala daerah kabupaten dan kota;
Dengan demikian pendelegasian wewenang mengadili tersebut tidak bersifat
imperatif, dalam arti MA masih dapat mengadili sendiri untuk memutus
sengketa hasil penghitungan suara pemilihan kepala daerah dan wakil kepala
daerah kabupaten dan kota;
Bahwa dari surat-surat bukti yang diajukan yang berupa Salinan Putusan

Pengadilan Tinggi Jawa Barat di Bandung Nomor 01/PILKADA/2005/PT.BDG


tanggal 04 Agustus 2005 dan Salinan Putusan MA Nomor 01 PK/PILKADA/2005
tanggal 16 Desember 2005, ternyata Pengadilan Tinggi Jawa Barat di Bandung
dalam memutuskan sengketa a quo didasarkan atas alat-alat bukti yang
berkenaan dengan teknis dalam penyelenggaraan pemilihan, yang untuk
memeriksa dan memutuskan bukan menjadi wewenang MA maupun pengadilan
tinggi sebagai penerima delegasi wewenang untuk memutuskan sengketa hasil
penghitungan suara pemilihan kepala daerah dan wakil kepala daerah;
sebagaimana dimaksud oleh ketentuan Pasal 106 UU Pemda tersebut di atas;
Bahwa hak konstitusional yang didalilkan para Pemohon diperoleh dari
putusan Pengadilan Tinggi Jawa Barat yang menyatakan para Pemohon sebagai
pasangan calon memperoleh jumlah suara terbanyak dalam Pilkada Kota Depok
Tahun 2005 dan mempunyai hak untuk menjadi walikota dan wakil walikota
Depok menjadi batal pula . Karena hak konstitusional tersebut diperoleh dari
putusan Pengadilan Tinggi Jawa Barat di mana dalam mengadili sengketa a quo
tidak melaksanakan wewenangnya seperti yang dimaksud oleh ketentuan Pasal
106 UU Pemda. MA sebagai pemberi delegasi sudah tentu dapat mengadili sendiri

75

sengketa hasil penghitungan suara Pilkada Kota Depok Tahun 2005 sesuai
wewenang yang diberikan oleh ketentuan Pasal 106 UU Pemda a quo.
Atas dasar pertimbangan-pertimbangan tersebut di atas, Putusan MA Nomor
01 PK/PILKADA/2005 tanggal 16 Desember 2005 tidak bertentangan dengan UUD
1945. Dengan demikian permohonan para Pemohon tidak beralasan dan oleh
karenanya harus ditolak.
Hakim Konstitusi Maruarar Siahaan, S.H.
Yang menjadi pertanyaan pertama yang harus dijawab, apakah dengan analogi
yang diutarakan pemohon tentang kedudukan putusan MA sebagai jurispudensi
benar setara dengan UU, karenanya menjadi tunduk pada wewenang pengujian
MK?
Putusan MA tidak selalu dapat dikatakan sebagai jurisprudensi. Dikatakan
demikian jika putusan MA tentang satu masalah hukum tertentu telah demikian
rupa secara tetap atau ajeg dipedomani sehingga menjadi hukum yang berlaku.
Akan tetapi terlepas dari fakta bahwa putusan MA a quo belum merupakan satu
jurisprudensi, karena baru merupakan pendapat hukum MA yang menyangkut arti
putusan final dan mengikat, yang menyebabkan dibukanya pintu PK dalam
perkara a quo, dan sesungguhnya masih merupakan

res judicata, yaitu satu

putusan yang telah ditetapkan oleh hakim yang berwenang dan diterima sebagai
satu bukti kebenaran (evidence of truth) untuk perkara pilkada Depok. Dalam
urutan peraturan perundang-undangan dalam UU 10 Tahun 2004, jurisprudensi
bukanlah termasuk satu peraturan perundangan yang ada dalam hierarki secara
formal. Oleh karena Pasal 24C UUD l945 dan Pasal 10 UU 24 Tahun 2004
menyebut secara formal yang diuji adalah Undang-undang, maka seandainya juga
Putusan MA telah mengesampingkan satu UU, maka prima facie hal demikian
bukan menjadi kompetensi

MK. Akan tetapi menjadi satu hal yang serius

sekarang, jika hal demikian terjadi, sebagaimana dikemukakan oleh Pemohon,


apakah kasus demikian bukan menjadi satu keluhan akan tindakan lembaga
Negara yang dianggap bertentangan dengan Konstitusi, yang sesungguhnya
merupakan constitutional complaint warga negara atas pelanggaran UUD l945,
yang seharunya ada organ yang memeriksa dan mengadilinya? Kami berpendapat
sebagai salah satu upaya mengawal Konstitusi hal demikian seharusnya menjadi

76

bagian wewenang MK sebagaimana juga diterima dalam jurisdiksi mayoritas MK


negara-negara lain, sebagai suatu mekanisme Konstitusi yang mewajibkan juga
untuk menguji konstitusionalitas dari perbuatan mengadili dalam hal upaya-upaya
lainya telah habis(exhausted). Hal demikian menjadi sangat urgen, dalam hal
adanya tafsiran yang keliru untuk menegakkan kompetensinya, karena UU Pilkada
yang menjadi dasar itu sendiri telah memberi tafsiran apa yang dimaksud dengan
putusan yang bersifat final dan mengikat, yaitu dalam penjelasan mengartikannya
sebagai tidak ada upaya hukum lagi, meskipun juga harus diakui bahwa delegasi
kewenangan

konstitusional

untuk

mengadili

dan

memutus

yang

sifat

tanggungjawabnya sangat personal dan menuntut akuntabilitas individual


personal, adalah inkonstitusional sebagaimana dilakukan oleh UU 32 Tahun 2004.
Kewenangan asli (original jurisdiction) yang dapat didelegasikan dalam proses
peradilan hanyalah sepanjang menyangkut fact finding atau pemeriksaan duduk
perkara, dan bukan mendelegasikan pertimbangan dan pengambilan putusan,
apalagi memberi putusan demikian satu kekuatan mengikat yang final. Yang boleh
dilakukan jika terjadi pelanggaran UU dalam hal pelaksanaan wewenang peradilan
demikian, bukan dengan memberi kemungkinan upaya hukum PK melainkan
dengan mengambil alih proses perkara dengan memeriksa dan memutus sebagai
layaknya judex factie melakukan proses dari awal. Argumen yang mendasari hal
ini adalah karena Pasal 106 ayat (5) yang menetapkan bahwa pemeriksaan,
peradilan, dan putusan MA dalam sengketa pilkada sebagai original jurisdiction
(wewenang asli), dengan sifat putusan final dan mengikat (final and binding),
merupakan wewenang yang tidak melalui proses banding/kasasi/PK (appealable
jurisdiction). Wewenang konstitusional demikian, terutama memutus dan mengadili
yang didasarkan pada Keyakinan dan hati nurani atas dasar bukti minimal tidak
mungkin dapat didelegasikan pada peradilan yang lebih rendah, karena
wewenang memutus dan mengadili menuntut pertanggungjawaban yang bersifat
individual dan pribadi (personal/individual accountability) yang tidak dapat
dipindahkan dan didelegasikan Pasal 106 ayat (6) UU 32/2004 yang membuka
kemungkinan MA dapat mendelegasikan wewenang memeriksa, memutus,
mengadili tersebut kepada Pengadilan Tinggi adalah pelanggaran Konstitusi
berdasar Pasal 24A ayat (1) kalimat pertama UUD 1945, yang dilihat secara
a contrario, baik oleh pembuat UU maupun MA, karena seharusnya juga MA
menafsir kata dapat, sebagai diskresi yang harus dinilai secara konstitusional

77

dan prioritas dalam Samenspanning antara Keadilan, Kepastian, dan manfaat


hukum melainkan prioritasnya ditetapkan berdasarkan tuntutan kepentingan umum
sesuai waktu, situasi, kondisi dan tempat. Oleh karena itu terdapat alasan untuk
menilainya

dari

konstitusional),

sudut

yang

individual

sesungguhnya

constitutional
memiliki

dasar

complaint
hukum

(pengaduan
yang

cukup

berdasarkan prinsip-prinsip Konstitusi yang terdapat dalam UUD 1945 . Uraian


permohonan baik dalam perkara Permohonan No. 001/PUU-IV/2006 maupun
perkara Permohonan 002/SKLN-IV/2006, hemat kami adalah dalam rangka usaha
Pemohon untuk menemukan saluran keluhan (pengaduan) konstitusional yang
dianggap merugikannya.
Kewenangan MK memeriksa dan menyatakan tindakan eksekutif, legislatif dan
judikatif (MA) batal tidaklah mengandung makna superioritas MK, melainkan hal ini
timbul sebagai konsekuensi prinsip bahwa Indonesia adalah Negara Hukum,
dimana dalam hierarki perundang-undangannya menempatkan UUD l945 sebagai
hukum tertinggi dan karenanya menjadi hukum dasar dengan penyusunan struktur
kekuasaan negara berdasar prinsip separation of power dan mekanisme checks
and balances. Hal ini merumuskan prinsip bahwa setiap tindakan/perbuatan/aturan
dari semua otoritas yang diberi delegasi oleh Konstitusi, tidak boleh bertentangan
dengan basic rights dan Konstitusi itu sendiri, dengan konsekuensi hukum bahwa
perbuatan, aturan atau tindakan tersebut menjadi batal demi hukum karena
bertentangan dengan Konstitusi. Tidak ada tindakan lembaga Negara yang boleh
bertentangan dengan Konstitusi menjadi sah. Menyangkal hal ini akan
mengukuhkan keadaan bahwa wakil itu lebih besar dari principal, atau pelayan
lebih besar dari majikannya (Alexander Hamilton, The Federalist Papers no. 78
hal. 467).
Interpretasi UUD sebagai hukum dasar merupakan tugas yang wajar dan khas
dari MK. Karenanya terletak pada mereka untuk menentukan artinya maupun
untuk menentukan arti dari tindakan tertentu yang dibuat badan atau lembaga
Negara. Jikalau terjadi perbedaan yang tidak dapat diperdamaikan, maka MK yang
memiliki kewajiban secara absah, harus menentukan bahwa yang lebih tinggi
harus diutamakan. Dengan kata lain Konstitusi harus diutamakan, dan maksud
atau kehendak rakyat harus lebih utama daripada wakilnya. MK mendasarkan
putusannya pada hukum dasar. Fungsi utama MK untuk mengawal UUD l945

78

yang dilakukan dalam putusan-putusan atas perkara yang diajukan padanya,


harus melakukan tafsiran, sebagai sebuah fungsi yang perlu dan biasa dilakukan,
bahkan fungsi yang paling khas dari MK, karena MK harus memberi akibat hukum
pada hukum dasar yang dibentuk rakyat. Makna konstitusi harus diangkat ke satu
tingkat keumuman yang lebih tinggi dan penerapan prinsip yang lebih umum
tersebut disesuaikan kepada keadaan dari tiap masa yang menuntut pemecahan
baru. Tindakan interpretasi merupakan spesifikasi dari apa yang bersifat umum
dan luas dari Konstitusi. Interpretasi modern harus mengusahakan kecocokan
seoptimal mungkin berdasar kreatifitas dalam batas-batas yang dipandang
konsisten dengan Konstitusi, tanpa selalu melihat intent perumus UUD, karena
adanya keadaan dan perkembangan potensi dan keadaan yang tidak terlihat saat
pembentukannya. MK harus juga melihat tugasnya dalam rangka mengalihkan
konflik politik menjadi dialog konstitusional. Sebagaimana dikatakan:
By transforming political conflicts into constitutional dialogues, Court
can reduce the threat to Democracy and allow it to grow. To display
this important role of contributing to democratic stability and
deliberation, Court must develop their own power over time. (Tom
Ginsburg, Judicial Review in New Democracies, CC in Asian
Countries, 2003, hal. 247)
Tugas dari pada satu Pemerintah yang dibentuk rakyat, menurut UUD 1945
adalah melindungi segenap bangsa, seluruh tumpah darah Indonesia, memajukan
kesejahteraan umum, mencerdaskan kehidupan bangsa, melaksanakan ketertiban
dunia, dalam satu Negara RI yang berdasar hukum yang berkedaulatan rakyat dan
didasarkan Pancasila. Ketentuan UUD 1945 yang jelas, maupun pembukaan
UUD, yang membentuk sejumlah prinsip-prinsip umum, akan merupakan batu
ujian yang harus digunakan MK dalam menjalankan fungsi utamanya untuk
menegakkan Konstitusi dan prinsip Negara hukum, dalam rangka menjaga agar
Konstitusi dilaksanakan secara bertanggung jawab sesuai dengan kehendak
rakyat. Oleh karena tugas dan fungsi utama MK yang demikian, kewenangan MK
sebagaimana diatur dalam Pasal 24C UUD 1945 dan Pasal 10 ayat (1) UU 24
tahun 2003 tentang MK, harus ditafsir dalam semangat pembukaan dan prinsip
perlindungan Konstitusi yang dapat ditarik dari UUD 1945, sehingga keluhan atau
gugatan atas sikap, perlakuan dan putusan setiap lembaga Negara yang
mendapat mandat dari UUD, yang didalilkan melanggar hak-hak dasar (basic
rights/fundamental rights) dan prinsip yang dimuat dalam UUD harus boleh diuji,

79

apakah yang dilakukan lembaga Negara tersebut sesuai atau menyimpang dari
kehendak rakyat yang dirumuskan dalam Konstitusi, agar pelayan tidak menjadi
lebih besar dari majikannya. Karenanya kami melihat bahwa individual
constitutional complaint seperti permohonan a quo merupakan upaya hukum yang
luar biasa yang harus disediakan bagi orang/perorangan untuk mempertahankan
hak-hak konstitusionalnya, tapi juga dengan tujuan untuk memelihara Hukum
(Tata Negara) secara objektif melalui interpretasi dalam pengembangannya.
Pasal 24C UUD 1945 dan Pasal 10 ayat (1) UU No. 24/2003 juncto Pasal
51 ayat (1) UU 24/2003, yang memberi legal standing pada perorangan
mengajukan pengujian konstitusionalitas UU, sesungguhnya harus ditafsir
termasuk pengujian perbuatan lembaga Negara yang menjalankan UU yang
melanggar hak dasar yang kemudian menimbulkan kerugian Konstitusi bagi
perorangan dan masyarakat, karena legal standing bagi perorangan untuk menguji
UU, tidak banyak ditemukan dalam UUD maupun UU tentang MK di banyak
Negara di dunia, tapi memberikan kepada perseorangan legal standing untuk
menggugat pelanggaran hak-hak dasar (basic rights) yang diatur Konstitusi, yang
dikeluhkan telah dilakukan dalam lembaga-lembaga negara baik eksekutif,
legislatif maupun judikatif.
Oleh karenanya kami berpendapat, bahwa kewenangan MK dalam Pasal
24C UUD 1945 dan Pasal 10 ayat (1) UU 24 Tahun 2003 serta Pasal 51 ayat (1)
UU 24/2003, adalah sesuatu kewenangan yang terbuka untuk kemungkinan
perkembangan, sepanjang masih dalam batas-batas yang menjadi tugas utama
MK, sehingga oleh karenanya permohonan pemohon yang meskipun
dirumuskan sebagai satu pengujian UU karena menganggap putusan MA a quo
sebagai satu jurisprudensi yang tingkatnya sama dengan UU yang dalam
kenyataannya sesungguhnya dilakukan Pemohon sebagai upaya untuk memenuhi
syarat kompetensi MK padahal kenyataannya adalah putusan MA yang didalilkan
Pemohon bertentangan dengan hak-hak Dasar (basic right) yang diakui dalam
UUD 1945, sesungguhnya merupakan satu constitutional complaint, sebagaimana
diakui sebagai salah satu wewenang MK di Jerman dan Korea dan sejumlah besar
MK dari negara-negara bekas Komunis di bawah Uni Soviet. Hemat kami juga
dengan keyakinan penuh sebagai hasil interpretasi yang benar (comparative study
interpretation), pilihan perancang perubahan UUD 1945 yang membentuk sebuah

80

Mahkamah
kewenangan

Konstitusi

secara

melakukan

terpisah

judicial

review,

dari

Mahkamah

secara

logis

Agung,

juga

dengan

mengandung

konsekuensi bahwa putusan Mahkamah Agung sebagai kekuasaan Judikatif dapat


diuji terhadap UUD 1945 oleh Mahkamah Konstitusi, sebagai lembaga yang
sederajat dan mengujinya dalam rangka pengawasan fungsional horizontal dan
bukan secara vertikal hierarkis. Kalau bukan itu yang menjadi maksud (intent)
perancang perubahan UUD l945, seharusnya yang dipilih adalah model Amerika
Serikat dan bukan model Eropa Kontinental, yang menyerahkan kewenangan
tersebut kepada satu organ kekuasaan kehakiman yang terpisah dari Mahkamah
Agung; dan seandainya juga hal itu bukan maksud (intent) perancang perubahan
UUD 1945, konsekuensi yang tidak dimaksudkan tersebut tidak dapat dihindarkan.
Dengan demikian menurut pendapat kami, permohonan Pemohon a quo
merupakan wewenang MK, yang seyogyanya substansi atau pokok perkaranya
harus diperiksa, dipertimbangkan dan diputus oleh MK, karena tentang legal
standing pemohon dalam kategori permohonan yang demikian, seluruhnya
terpenuhi dilihat dari hak konstitusional Pemohon.
Akan tetapi meskipun kami berpendapat bahwa permohonan Pemohon
termasuk salah satu kewenangan MK, namun dari

bukti-bukti yang didapati

sepanjang mengenai substansi, MA dalam putusannya tidak melakukan


pelanggaran basic rights Pemohon dalam sengketa Pilkada yang diakui dan
dihargai oleh UUD 1945.

********
Demikian diputuskan dalam Rapat Permusyawaratan Hakim yang dihadiri
oleh 9 (sembilan) Hakim Konstitusi pada hari ini Rabu, tanggal 25 Januari 2006
dan diucapkan dalam Sidang Pleno Mahkamah Konstitusi yang terbuka untuk
umum pada hari ini juga, oleh kami Prof. Dr. Jimly Asshiddiqie, S.H.
Ketua

merangkap

selaku

Anggota, Prof. Dr. H.M. Laica Marzuki, S.H., Prof. H.A.S.

Natabaya, S.H., LL.M., Prof. H. A. Mukthie Fadjar, S.H. M.S., H. Achmad


Roestandi, S.H., Dr. Harjono, S.H., M.C.L., I Dewa Gede Palguna, S.H., M.H.,
Maruarar Siahaan, S.H., serta Soedarsono, S.H., masing-masing sebagai
Anggota, dengan dibantu oleh Sunardi, S.H., sebagai Panitera Pengganti serta

81

dihadiri oleh Pemohon/Kuasanya, Komisi Pemilihan Umum Daerah Kota Depok,


Panitia Pengawas Pemilihan Kepala Daerah Kota Depok, Pihak Terkait dan
kuasanya, dan wakil Pemerintah.

KETUA,

Prof. Dr. Jimly Asshiddiqie S.H.


ANGGOTA-ANGGOTA

Prof. Dr. H. M Laica Marzuki, S.H.

Prof.. H.A.S Natabaya.S.H. LLM

Prof. H. Abdul Mukthie Fadjar, S.H. M.S.

H. Achmad Roestandi, S.H.

Dr. Harjono, S.H., M.CL.

I Dewa Gede Palguna, S.H., M.H.

Maruarar Siahaan, S.H.

Soedarsono, S.H.

82

PANITERA PENGGANTI

Sunardi, S.H.