Anda di halaman 1dari 3

STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR TERAPI PIJAT PUNGGUNG (BACK

MASSAGE)

A. Pengertian
Pijat (massage) adalah memanipulasi jaringan tubuh lunak (otot, jaringan ikat,
pembuluh limfatik), baik secara manual atau dengan alat bantu seperti rol atau batu.
Berbagai jenis pijat dari Swedia yaitu "relaksasi" yang merupakan pijat untuk memiijat
jaringan yang mendalam "shiatsu". masing-masing dapat diterapkan ke berbagai bagian
tubuh, termasuk kaki, punggung, bahu, dan wajah. Di antara banyak tujuan pijat (fisik,
terapi, psikologis) memiliki potensi untuk meningkatkan tidur dengan mengurangi gairah
somatik dan atau gairah kognitif, mirip dengan metode relaksasi Ulasan sebelumnya
(Sateia & Buysse, 2010).
B. Tujuan
Menurut Bambang Trisnowiyanto (2012), tujuan dilakukan pemijatan adalah:
Melancarkan peredaran darah terutama peredaran darah vena (pembuluh balik)
dan peredaran getah bening (air limfe).
1. Menghancurkan pengumpulan sisa-sisa pembakaran di dalam sel-sel otot
yang telah mengeras yang disebut miogelosis (asam susu).
2. Menyempurnakan pertukaran gas-gas dan zat-zat di dalam jaringan atau
memperbaiki proses metabolisme.
3. Menyempurnakan pembagian zat-zat makanan ke seluruh tubuh.
4. Menyempurnaan proses penyempurnaan makanan.
5. Menyempurnakan proses pembuangan sisa-sisa pembakaran (sampahsampah) ke alat pengeluaran atau mengurangi kelelahan.
6. Merangsang otot-otot yang dipersiapkan untuk bekerja yang lebih berat,
menambah tonus otot (daya kerja otot), efisiensi otot (kemampuan guna otot)
dan elastisitas otot (tak sadar).
7. Merangsang jaringan-jaringan saraf, mengaktifkan saraf sadar dan kerja saraf
otonomi (tak sadar)
8. Membantu penyerapan (absorsi) pada peradangan bekas luka.

9. Membantu pembentukan sel-sel baru atau menyuburkan pertumbuhan tubuh.


10. Membersihkan dan menghaluskan kulit.
11. Memberikan perasaan nyaman, segar dan kehangatan pada tubuh.
12. Menyembuhkan atau meringankan berbagai gangguan penyakit yang boleh
dipijat.
C. Prosedur
Persiapan sebelum melakukan pijat punggung menurut (kozier et al, 2004),
adalah tentukan:
a. Pengkajian kulit sebelumnya.
b. Lotion khusus yang digunakan.
c. Posisi yang dikontraindikasikan untuk klien.
d. Atur lingkungan yang tenang tanpa interupsi untuk meningkatkan efek pijat
punggung yang maksimal.
1) Fase Kerja Pemijatan
a. Jelaskan kepada klien mengenai apa yang akan anda lakukan dan apakah klien
dapat bekerja sama, dorong klien untuk memberikan umpan balik kepada
andatentang jumlah tekanan yang dapat anda gunakan selama menggosok
punggung.
b. Cuci tangan dan pantau pengendalian infeksiyang tepat.
c. Berikan privasi kepada klien.
d. Persiapkan klien
1) Bantu klien untuk berpindah ke dekat sisi tempat tidur agar terjangkau oleh anda
dan sesuaikan tinggi tempat tidur agar nyaman untuk bekerja guna mencegah
ketegangan punggung.
2) Tentukan posisi mana yang lebih disukai klien. Posisi pronasi atau tengkurap
direkomendasikan untuk menggosok punggung. Posisi miring dapat dilakukan
jika klien tidak bisa tengkurap.
3) Buka bagian punggung dari bahu sampai area sakralis inferior. Tutup bagian
tubuh yang lain untuk mencegah kedinginandan meminimalkan pemajanan.
e. Pijat Punggung
1) Tuangkan sedikit losion ke telapak tangan anda dan biarkan selama satu menit.
Botol lotion juga dapat ditaruh dalam waskom mandi yang berisi air hangat.
Preparat gosokan punggung yang dingin cenderung dirasa tidak nyaman bagi
individu. Menghangatkan larutan dapat memfalisitasi kenyamanan klien.

2) Dengan menggunakan telapak tangan anda mulai di area sakralis dengan


menggunakan pijatan lembut yang memutar.
3) Gerakan tangan anda keatas menuju ke pusat punggung dan kemudian ke kedus
4)
5)
6)
7)

skapula.
Pijat dengan gerakan memutar pada kapula.
Gerakan tangan anda menuruni bagian sisi punggung.
Pijat area pada krista iliaka kanan dan kiri.
Berikan tekanan berkelanjutan yang mantap tanpa memutuskankontak dengan

kulit klien.
8) Ulangi gerakan di atas selama 3 sampai 5 menit dengan lebih banyak lotion
sesuai kebutuhan.
9) Saat memijat punggung, kaji kemeraha pada kulit dan area penurunan sirkulasi
pada kulit klien.
10) Keringkan losion yang berlebih dengan menggunakan sebuah handuk.
f. Dokumentasikan bahwa pijatan punggung pada klien telah dilakukan dan
dokumentasikan respon klien, catat adanya temuan yang tidak biasa.
D. Jadwal Pelaksanaan
Kegiatan ini akan dilakukan dari tanggal ...-... 2016 dan dilakukan pada penderita
insomnia usia dewasa selama 15 menit sehari dalam 1 minggu di Desa Sinomwidodo
Kecamatan Tambakromo Kabupaten Pati.