Anda di halaman 1dari 13

Sistem Utilitas Keamanan dan Keselamatan Pada Bangunan

Keamanan dan keselamatan mutlak dibutuhkan pada sebuah bangunan sipil agar
pengguna bangunan tersebut terjamin keamanan dan keselamatannya ketika berada pada
bangunan tersebut. Sistem ini merupakan instalasi yang dibuat pada suatu gedung bertingkat,
bangunan industri atau bangunan sipil lainnya guna memberikan rasa aman bagi pengguna
gedung tersebut dari hal-hal yang tidak diinginkan seperti mengurangi ancaman kriminalitas dan
pencegahan terhadap bencana seperti kebakaran dll. Sistem ini dapat berupa instalasi
pemasangan CCTV, hydrant, tabung pemadam, Smoke detektor, Exthinguiser, Cencor detector
gate, door emergency dsb.
Perlu diketahui terdapat perbedaan antara keamanan dan keselamatan. Keamanan terkait
dengan tindakan yang dilakukan oleh pemerintah, pemilik usaha, pemilik rumah / bangunan
untuk menghindari penyerangan, sabotase, terorisme, dan tindakan criminal. Jika dikaitkan
dengan bangunan, keamanan bangunan adalah kondisi bebas dari resiko dimana resiko yang
dialami adalah resiko yang berkaitan dengan nyawa manusia dan aset benda yang ada di dalam
bangunan tersebut. Sedangkan keselamatan adalah kondisi bebas dari bahaya, resiko dan lupa.
Jika dikaitkan dengan bangunan, keselamatan bangunan adalah kondisi bebas dari resiko yang
berkaitan dengan nyawa manusia pada bangunan akibat kondisi bangunan itu sendiri, misal
bangunan mengalami kegagalan struktur sehingga runtuh.
Macam macam bentuk ancaman keamanan dan keselamatan bangunan sipil antara lain :
- Akibat alam, antara lain : gempa bumi, banjir, angin kencang (putting beliung, topan),
tsunami, gunung meletus dll
- Akibat non alam, antara lain : kegagalan struktur bangunan, kegagalan sistem (arus
listrik dll), kesalahan manusia atau human factor
- Akibat sosial, antara lain : pencurian, terorisme, konflik antar kelompok dll

Klasifikasi kebakaran menurut NFPA (National Fire Protection Association)


Kebakaran adalah bahaya yang ditimbulkan oleh adanya nyala api yang tidak terkendali
sehingga mengancam jiwa manusia mauun harta bendanya. Nyala api dapat muncul akibat
adanya reaksi dari bahan bakar, panas, dan oksigen.

Gambar kebakaran yang terjadi pada bangunan sipil

Untuk menghindari kebakaran, dapat dilakukan pencegahan berupa pemadaman agar api
tidak cepat merembet ke tempat lainnya. Sistem pemadaman diketahui ada beberapa macam,
misalnya :
-

Penguraian, yaitu memisahkan benda-benda yang dapat mudah terbakar


Pendinginan, dapat dilakukan dengan cara menyemprotkan air ke pusat api
Isolasi, yaitu dengan menyemprotkan bahan kimia berupa CO2 ke pusat api
Blasting effect system, yaitu dengan memberikan tekanan yang tinggi misalnya
dengan meledakkan bahan peledak.

1. Kebakaran kelas A
Kebakaran yang menyangkut benda-benda padat yang non logam. Contoh
kebakaran akibat dari kayu, kertas, kain, plastic dll
Media pemadam yang tepat untuk mengatasi kebakaran tersebut adalah pasir,
tanah/lumpur, busa, air dan tepung pemadam.

2. Kebakaran kelas B
Kebakaran bahan bakar cair atau gas yang mudah terbakar misalnya bensin,
solar, gas LPG/LNG dan minyak goreng
Media pemadam yang tepat untuk mengatasi kebakaran tersebut adalah
tepung pemadam, busa, air dalam bentuk spray / kabut yang halus
3. Kebakaran kelas C
Kebakaran yang terjadi akibat arus tegangan listrik seperti breaker listrik dan
alat-alat rumah tangga yang menggunakan listrik
Media pemadam yang tepat untuk mengatasi kebakaran tersebut adalah
tepung kering (dry chemical), CO2. Jika terjadi kebakaran tipe ini dilarang
menggunakan air sebagai media pemadam
4. Kebakaran kelas D
Kebakaran yang menyangkut benda-benda logam padat seperti magnesium,
aluminium, natrium dan kalium
Media pemadam yang tepat untuk mengatasi kebakaran tersebut adalah pasir
halus yang kering.
5. Kebakaran kelas K
Kebakaran yang terjadi akibat bahan-bahan berlemak tinggi, kebakaran ini
sering terjadi di dapur
Media pemadam yang tepat untuk mengatasi kebakaran tersebut adalah
tepung pemadam, air dalam bentuk spray dan busa
6. Kebakaran kelas E
Kebakaran yang terjadi akibat bahan-bahan radioaktif misal nuklir dll
Untuk saat ini media pemadam untuk kebakaran kelas E belum diketahui
secara spesifik

Sistem Proteksi Kebakaran Pada Bangunan


1. Sarana Proteksi pasif :
- Membatasi bahan-bahan mudah terbakar
- Struktur tahan api misalnya struktur dari beton, baja, gips, kaca tahan api dan batu
bata
- Penyediaan sarana evakuasi untuk penghuni berupa tangga darurat
- Penyediaan kelengkapan penunjang evakuasi
- Kondisi halaman bangunan dan akses pemadam

Tangga darurat

Kayu sebagai bahan bangunan


Mudah terbakar

Halaman untuk akses pemadam

Konstruksi bangunan beton sebagai


Struktur tahan api

2. Sarana proteksi aktif


- Sistem deteksi dan alarm kebakaran
Berdasarkan SNI 03-3985-2000 pasal 4.2 klasifikasi detector kebakaran otomatik
diklasifikasikan sesuai jenisnya seperti :
a. Detector panas
b. Detector asap
c. Detector nyala api
d. Detector gas kebakaran
e. Detector kebakaran lainnya

Sedangkan alarm kebakaran dikenal memiliki 2 (dua) sistem, yaitu:


1. Sistem Konvensional.
2. Sistem Addressable.
Sistem Konvensional: yaitu yang menggunakan kabel isi dua untuk hubungan
antar detector ke detector dan ke Panel. Kabel yang dipakai umumnya kabel listrik NYM
2x1.5mm atau NYMHY 2x1.5mm yang ditarik di dalam pipa conduit semisal EGA atau
Clipsal. Pada instalasi yang cukup kritis kerap dipakai kabel tahan api (FRC=Fire
Resistance Cable) dengan ukuran 2x1.5mm, terutama untuk kabel-kabel yang menuju ke
Panel dan sumber listrik 220V. Oleh karena memakai kabel isi dua, maka instalasi ini
disebut dengan 2-Wire Type. Selain itu dikenal pula tipe 3-Wire dan 4-Wire

Sistem Addressable kebanyakan digunakan untuk instalasi Fire Alarm di gedung


bertingkat, semisal hotel, perkantoran, mall dan sejenisnya. Perbedaan paling mendasar
dengan sistem konvensional adalah dalam hal Address (Alamat). Pada sistem ini setiap
detector memiliki alamat sendiri-sendiri untuk menyatakan identitas ID dirinya. Jadi titik
kebakaran sudah diketahui dengan pasti, karena panel bisa menginformasikan deteksi
berasal dari detector yang mana. Sedangkan sistem konvensional hanya
menginformasikan deteksi berasal dari Zone atau Loop, tanpa bisa memastikan detector
mana yang mendeteksi, sebab 1 Loop atau Zone bisa terdiri dari 5 bahkan 10 detector,
bahkan terkadang lebih. Agar bisa menginformasikan alamat ID, maka di sini diperlukan
sebuah module yang disebut dengan Monitor Module. Ketentuannya adalah satu module
untuk satu, sehingga diperoleh sistem yang benar-benar addressable (istilahnya fully
addressable). Sedangkan addressable detector adalah detector konvensional yang
memiliki
module
yang built-in. Apabila
detector
konvensional
akan
dijadikan addressable, maka dia harus dihubungkan dulu ke monitor module yang
terpisah
-

Alat pemadam api ringan (APAR)


Alat pemadam api ringan (APAR) dikenal juga dengan istilah portable fire
extinguisher. Alat pemadam api ini disebut portable karena bentuknya yang kecil dan
praktis sehingga mudah dipindahkan dan dibawa ke mana-mana. APAR dapat berisi
karbondioksida, foam AFF (Aqueous Film Forming), dan dry chemical powder.
APAR biasanya berbentuk tabung pemadam api yang berukuran tidak lebih dari
9kg. Ada alasan mengapa APAR dibuat dengan ukuran demikian, yakni agar
memudahkan orang melakukan aksi tanggap darurat dengan cepat dan mudah saat
terjadi kebakaran. Alat pemadam api ringan sangat sesuai untuk dimiliki oleh setiap
rumah demi meminimalisasi risiko saat terjadi kebakaran

Alat pemadam api ringan


Automatic sprinkle system, hydrant, hose-reel
Sprinkler adalah alat yang berguna untuk memadamkan api secara
otomatis dan alat ini merupakan bagian dari fire sprinkler system yang akan
mengeluarkan debit air ketika terdeteksi ada api, atau ketika telah melampaui
suhu yang telah ditentukan.
Cara kerja sprinkler antara lain :
a. Saat terjadi kebakaran, api memanaskan cairan yang ada dalam tabung kaca
b. Apabila api sudah mencapai suhu tertentu (680C), maka tabung akan pecah

c. Setelah tabung kaca pecah, maka air akan keluar dari mulut pipa

Hydrant adalah koneksi di atas tanah yang menyediakan akses ke pasokan


air untuk tujuan pertempuran pemadam kebakaran. Pasokan air dapat bertekanan,
seperti dalam kasus hydrant tersambung ke listrik air dikuburkan di jalan, atau
unpressurized, seperti terhubung ke kolam terdekat atau tangki air.

Hose Reel atau gulungan selang ini merupakan peralatan proteksi


kebakaran yang berupa roll gulungan untuk menggulung selang pemadam
kebakaran sebagai bentuk persiapan yang bisa digunakan dengan cara ditarik atau
dibentangkan saat kebakaran terjadi.
Pada umumnya, gulungan selang ini bisa mencapai panjang 36 meter yang
bisa diarahkan ke mana pun titik kebakaran berasal dan dapat disambung dengan
cadangan selang bila jarak yang diperlukan lebih jauh. Selang Hose Reel yang
pada ujungnya diberi nozzle sebagai pengontrol keluarnya air ini disambungkan
pada instalasi pipa yang akan mengalirkan pompaan air bertekanan dari PDAM
ataupun penampung air. Bila alat pemadam api manual yang berbentuk tabung
silinder hanya dapat dipakai dalam hitungan menit karena muatan air atau busa di
dalamnya terbatas, maka lain halnya dengan Hose Reel yang dapat dipakai hingga
hitungan jam karena sumber airnya dipompa secara berkesinambungan.

Hose reel

Jalur Evakuasi Gedung Bertingkat

Jalur Evakuasi merupakan jalur khusus yang akan menghubungkan semua


area ke titik area yang paling aman. Jalur evakuasi sangatlah penting yang bertujuan
untuk mengevakuasi para pekerja ke tempat atau titik aman jika terjadi hal-hal yang
tidak diinginkan seperti ada ancaman bom atau kebakaran sampai pada evakuasi skala
besar sebuah distrik karena bencana alam seperti gempa umi atau banjir . Oleh sebab
itu, Pembuatan rambu-rambu jalur evakuasi harus dipasang di semua area proyek
ataupun gedung perkantoran dan lain sebagainya.
Jalur Evakuasi di gedung bertingkat terdiri dari jalur menuju Tangga Darurat,
Tangga Darurat, dan jalur menuju Titik Kumpul teraman di luar gedung.
Jumlah dan kapasitas Jalur Evakuasi menyesuaikan dengan jumlah penghuni dan
ukuran gedung. Kebutuhan Jalur Evakuasi juga dipengaruhi oleh waktu rata-rata
untuk mencapai lokasi yang aman (Titik Kumpul). Sebagian besar ahli keselamatan
menyarankan setiap proyek gedung memiliki minimal 2 Jalur Evakuasi, jika lebih
banyak maka akan lebih baik.
Adapun kriteria atau syarat jalur evakuasi diantaranya memenuhi kriteria
berikut :
Jalur Evakuasi harus memiliki akses langsung ke jalan atau ruang terbuka yang aman,
dilengkapi Penanda yang jelas dan mudah terlihat.
Jalur Evakuasi dilengkapi penerangan yang cukup.
Jalur Evakuasi bebas dari benda yang mudah terbakar atau benda yang dapat
membahayakan.
Jalur Evakuasi bersih dari orang atau barang yang dapat menghalangi gerak, tidak
melewati ruang yang dapat dikunci.
Jalur Evakuasi memiliki lebar minimal 71.1 cm dan tinggi langit-langit minimal 230
cm.
Pintu Darurat dapat dibuka ke luar, searah Jalur Evakuasi menuju Titik Kumpul, bisa
dibuka dengan mudah, bahkan dalam keadaan panik.
Pintu Darurat dilengkapi dengan penutup pintu otomatis.
Pintu Darurat dicat dengan warna mencolok dan berbeda dengan bagian bangunan
yang lain.

Alur evakuasi dari salah satu gedung bertingkat


Prosedur Evakuasi
Urutan/prosedur evakuasi sangat diperlukan agar para pengguna gedung
dapat tidak panik pada saat suatu bencana terjadi pada gedung tersebut, urutannya
sebagai berikut :
Segera tinggalkan gedung sesuai arahan yang disampaikan oleh tim
petugas keamanan gedung. Ikuti arah jalur evakuasinya dan jangan
kembali untuk alas an apapun
Turun atau jalan ikuti tanda arah keluar, jangan panik dan saling
membantu untuk memastikan evakuasi selamat
Beri bantuan pada wanita yang sedang hamil atau orang cacat pada
saat evakuasi berlangsung
Berkumpul di daerah aman (muster point) yang telah ditentukan, tetap
menunggu sampai ada instruksi selanjutnya.

DAFTAR PUSTAKA
1. Poerbo, Hartono. 1992. Utilitas Bangunan Buku Pintar Untuk Mahasiswa Arsitektur Sipil.
Jakarta: Djambatan

2. Anonim. 2014. Safety Work Work Safely. Diakses 7 November 2016.


http://staff.unila.ac.id/suudi74/files/2014/10/Materi-7-K3-Jenis-Kebakaran-APAR-danAPD-2014.pdf
3. Anonim. 2012. Viking Fire Sprinkles. Diakses
http://www.indobara.co.id/2012/viking-fire-sprinklers/

November

2016.

4. Setiawan, Yoseph. 2012. Peraturan dan Standar Tentang Kebakaran. Diakses 7


November
2016.
https://www.scribd.com/doc/84821937/Peraturan-Standar-TtgKebakaran
5. Anonim. 2015. Pembuatan Rambu Jalur Evakuasi. Diakses tanggal 7 November 2016.
http://www.aa-advertising.com/2016/05/pembuatan-rambu-jalur-evakuasi.html
6. Master. 2016. Bagaimana Membuat Jalur Evakuasi ?. Diakses tanggal 8 November 2016.
http://klikfarmasi.net/bagaimana-membuat-jalur-evakuasi.html

TUGAS

UTILITAS BANGUNAN
SISTEM KEAMANAN DAN KESELAMATAN

Disusun Oleh :

Deby Eka Prima Yoga (135060101111014)


Kelompok 8

KEMENTERIAN RISET TEKNOLOGI DAN PENDIDIKAN TINGGI


FAKULTAS TEKNIK JURUSAN SIPIL
UNIVERSITAS BRAWIJAYA
2016