Anda di halaman 1dari 16

DAFTAR ISI

Daftar Isi

I. BAB I Pendahuluan
I.1. Kata Pengantar. ii
I.2. Latar Belakang ii
I.3. Rumusan Masalah ..

ii

I.4. Tujuan

iii

II. BAB II Pembahasan


II.1. Tabung Pitot ...

II.2. Cara Kerja Tabung Pitot .....

II.3. Aplikasi Tabung Pitot ....

II.4. Penggunaan Prinsip Bernaoulli.. 7


II.5. Komponen Pada Tabung Pitot..........

III.6. Pitot tube - A convenient setup 9

III. Kesimpulan
III.1. Simpulan .. 10
III.2. Daftar Pustaka .....

11

BAB I
PENDAHULUAN
I.1 KATA PENGANTAR
Puji syukur kami panjatakan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa. Berkat
karunia dan hidayah-Nya, makalah Fluida Bergerak Tabung pitot dapat
terselesaikan.
Makalah Fluida Bergerak Tabung Pitot ini kami susun berdasarkan standar
Kompetensi dan Kompetensi dasar. Makalah ini tidak hanya sekedar buku acuan
pengayaan tetapi melatih siswa-siswi untuk pemantapan dalam proses
pembelajaran.
Makalah ini dilengkapi dengan pendalaman materi yang pastinya mudah
dipahami dan juga dilengkapi pembahasan-pembahasan soal yang semakin
memantapkan proses belajar.
Kami telah berupaya semampu kami dalam proses penyusunan makalah
ini. Dan kami menyadari akan keterbatasan dan kelemahan kami, oleh karena itu
saran dan kritik yang membangun sangat kami harapkan semoga makalah Fluida
Bergerak Tabung pitot ini bermanfaat.

I.2 LATAR BELAKANG


Sesuai dengan materi yang sedang dipelajari tentang Aliran Fluida yang
salah satunya membahas tentang Tabung Pitot maka dengan alasan tersebut
makalah ini dibuat untuk memmenuhi tugas yang diberikan. Tugas makalah ini
ditujukan untuk mahasiswa agar lebih memahami materi tentang Tabung Pitot.
Dalam hal ini adalah mata kuliah Operasi Teknik Kimia 1. Mahahsiswa
diberikan tugas untuk membuat makalah ini. Makalah ini ditujukan untuk
pemenuhan nilai tugas dan sebagai bahan ajar untuk Ujian Tengah Semester nanti.
Dan materi yang akan dibahas adalah fluida bagian Tabung Pitot .

I.3 RUMUSAN MASALAH

Berdasarkan Latar belakang yang telah dituliskan diatas. Di makalah ini


akan dibahas pengertian dan bagaimana Tabung Pitot itu bekerja dan akan dibahas
juga rumus yang digunakan dalam Tabung Pitot serta komponenya.

I.4 TUJUAN
Tujuan pembuatan makalah ini mengetahui Tabung Pitot secara umum dan
prinsip kerjanya dalam penerapanya.

BAB II
PEMBAHASAN
II.1. Tabung pitot
Tabung pitot (dibaca Pitou sesuai fonologi Prancis) adalah instrumen untuk
melakukan pengukuran tekanan pada aliran fluida. Tabung pitot ditemukan oleh
insinyur berkebangsaan Prancis, Henri Pitot pada awal abad ke 18, dan dimodifikasi
oleh ilmuwan berkebangsaan Prancis, Henry Darcy di pertengahan abad ke 19.
Tabung pitot banyak digunakan untuk menentukan kecepatan udara dari pesawat
terbang, kecepatan air dari perahu, dan untuk mengukur cairan, udara dan gas
kecepatan dalam aplikasi industri. Tabung pitot digunakan untuk mengukur kecepatan
pada suatu titik dalam aliran dan bukan kecepatan rata-rata dalam pipa atau conduit.

Berbagai tipe tabung pitot


Tabung pitot sederhana terdiri dari tabung yang mengarah secara langsung ke
aliran fluida. Tabung ini berisi fluida, sehingga tekanan bisa diukur dengan

perubahan tinggi dari fluida tersebut. Tekanan stagnasi dari fluida, juga disebut
dengan tekanan total atau tekanan pitot.
Tekanan stagnasi yang terukur tidak bisa digunakan untuk menentukan kecepatan
fluida. Namun, persamaan Bernoulli menyatakan bahwa:
Tekanan stagnasi = Tekanan Statis + Tekanan Dinamis
yang juga bisa dinyatakan dengan:
Penyelesaian nilai kecepatannya menjadi:
Dimana;
adalah kecepatan fluida,
adalah tekanan stagnasi,
adalah tekanan statik, dan
adalah densitas fluida
Namun persamaan di atas hanya untuk fluida inkompressibel (fluida yang tidak
dapat ditekan), sehingga nilai tekanan akan turun sebesar p akibat perbedaan
tinggi atau h yang terbaca pada manometer.
Pitot tube atau tabung pitot ialah pipa terbuka kecil dimana permukaannya
bersentuhan langsung dengan aliran. Pada tabung pitot ini terdiri dari 2 pipa, yaitu
:
a. Static tube (untuk mengukur tekanan statis)
Pipa ini membuka secara tegak lurus sampai ke aliran sehingga dapat diketahui
tekanan statisnya. Tekanan statis (fluida diam) ditinjau ketika fluida yang sedang
diam atau berada dalam keadaan setimbang. Fluida statis erat kaitannya dengan
hidraustatika dan tekanan. Hidraustatika merupakan ilmu yang mempelajari
tentang gaya maupun tekanan di dalam zat cair yang diam. statis diukur
menggunakan saluran statis pada salah satu sisi lubang.

b. Dinamic tube (untuk mengukur tekanan dinamis)


Tekanan dinamis atau fluida ideal adalah selisih antara tekanan stagnasi dan
tekanan statis dan merupakan fluida yang mengalir (bergerak). Ciri umum dari
fluida ideal. Tekanan dinamis ditentukan menggunakan diafragma di dalam
kontainer tertutup. Jika udara pada satu sisi diafragma adalah tekanan statis, maka
sisi yang lain adalah tekanan stagnasi, dan defleksi dari diafragma proporsional
dengan tekanan dinamis.

Perhatikan gambar berikut ini!


Lubang pada titik 1 sejajar dengan aliran udara. Posisi kedua lubang ini
dibuat cukup jauh dari ujung tabung pitot, sehingga laju dan tekanan udara di luar
lubang sama seperti laju dan tekanan udara yang mengalir bebas. Dalam hal ini,
v1 = laju aliran udara yang mengalir bebas (ini yang akan kita ukur), dan tekanan
pada kaki kiri manometer (pipa bagian kiri) = tekanan udara yang mengalir bebas
(P1).

Lubang yang menuju ke kaki


kanan manometer, tegak lurus dengan
aliran udara. Karenanya, laju aliran
udara yang lewat di lubang ini
(bagian tengah) berkurang dan udara
berhenti ketika tiba di titik 2. Dalam
hal ini, v2 = 0. Tekanan pada kaki
kanan manometer sama dengan
tekanan udara di titik 2 (P2).
Ketinggian titik 1 dan titik 2
hampir sama (perbedaannya tidak
terlalu
besar)
sehingga
bisa
diabaikan.
Tabung
pitot
juga
dirancang menggunakan prinsip efek
venturi. Mirip seperti venturimeter,
bedanya tabung pitot ini dipakai untuk mengukur laju gas/udara.

II.2 Cara Kerja Tabung Pitot


Pada prinsip kerjanya tabung pitot ini merubah Energi kinetik
dikonversikan menjadi static pressure head dan biasanya digunakan untuk
mengukur aliran fluida yang lambat.

Cara kerja pitot tube :


Pipa yang mengukur tekanan statis (P1) terletak secara radial pada batang yang
dihubungkan ke skala pengukuran.
Tekanan pada ujung pipa di mana fluida masuk merupakan tekanan stagnasi
dinamis (P2)
Kedua pengukuran tekanan tersebut dimasukkan dalam persamaan Bernoulli
untuk mengetahui kecepatan alirannya untuk persamaan perhitungan kecepatan
flownya menggunakan persamaan bernouli :
= ((2(p_2-p_1))/)

II.3 Aplikasi Tabung Pitot

Tahukah kita bahwa tabung pitot adalah instrument utama pada pesawat
terbang. Kalau kita lihat di sejumlah body pesawat kita akan amati sejumlah
tabung logam yang menonjol dan menghadap ke depan. Itulah tabung pitot.

(Gambar penggunaan tabung pitot dalam pesawat)

Tabung Pitot sebagai Detektor Kecepatan Pesawat

Tabung pitot digunakan untuk mengukur kecepatan aliran udara dengan


menggunakan persamaan Bernoulli. Tabung ini memiliki dua jenis lubang. Satu
lubang dihubungkan dengan pipa yang tertutup ujungnya. Udara dalam pipa
tersebut menjadi diam. Lubang lainnya berisi udara yang bersentuhan dengan
udara yang bergerak. Perbedaan tekanan udara dalam dua lubang tersebut
bergantung pada kecepatan aliran udara relatif terhadap tabung.
Tabung pitot adalah instrument utama pada pesawat terbang. Pada sejumlah body
pesawat ada sejumlah tabung logam yang menonjol dan menghadap ke depan.
Itulah tabung pitot. Tabung tersebut digunakan untuk mengukur kecepatan aliran
udara terhadap pesawat, yang artinya mengukur kecepatan pesawat terhadap
bumi.

Kecelakaan pesawat Airbus A330-200 Air France nomor penerbangan 447 tanggal
1 Juni 2009 diduga karena masalah tabung pitot. Pesawat dengan rute Buenos
Aires ke Paris jatuh ke samudera Atlantik dan menewaskan seluruh pnumpang
216 orang dan seluruh kru 12 orang. Kesalahan indikator kecepatan akibat tabung
pitot tertutup Kristal es diduga sebagai penyebab awal kecelakaan. Pada suhu
puluhan derajat di bawah nol saat pesawat bergerak pada ketinggian di atas 30.000
kaki, mudah sekali terbentuk es pada bodi bagian luar pesawat. Untuk
menghilangkan es yang mungkin terbentuk di tabung pitot maka proses
pemanasan dilakukan pada tabung.Tabung tersebut digunakan untuk mengukur
kecepatan aliran udara terhadap pesawat, yang artinya mengukur kecepatan
pesawat terhadap bumi. Selain itu tabung pitot dapat digunakan hal yang lain juga
seperti :

Mengukur kecepatan udara pada pesawat terbang terhadap udara.

Menentukan jumlah pendingin yang sedang di kirim ke kamar pada suatu


hotel.

Menentukan kecepatan angin dalam terowongan.

Venturimeter dengan manometer

II.4. Penggunaan Prinsip Bernaoulli


Tabung pitot dasar terdiri dari sebuah tabung yang langsung mengarah ke
aliran fluida .pada dasarnya tabung pitot bekerja mengukur kecepatan udara
dengan mengkonversi energi kinetik udara menjadi energi potensial. dengan
menggunakan prinsip Bernoulli.

v2 =

2gh

II.5. Komponen Pada Tabung Pitot

HEATING ELEMENT Berfungsi untuk memanaskan udara yang


membeku seperti es, agar es tersebut tidak menyumbat saluran lubang
udara pada pitot tube.

STATIC SLOT Berfungsi untuk sebagai tempat masuknya udara statis.

PITOT TUBE DRAIN HOLE Berfungsi sebagai saluran pada saat es


tersebut mencair dan sebagai tempat pembuangan air.

EXTERNAL DRAIN HOLE Berfungsi sebagai tempat pembuangan ke2


air hasil udara yang membeku tadi, setelah melewati pitot drain hole tetapi
masih ada air yang tidak terbuang, lalu dapat dibuang melaui lubang ini.

PITOT CONECTION Berfungsi sebagai penyambung saluran udara, agar


dapat dibaca oleh instrumen pesawat.

STATIC CONECTION Berfungsi sebagai saluran untuk meneruskan udara


statis sehingga dapat dibaca oleh instrumen.

HEATING ELEMENT CABLE Berfungsi sebagai kabel untuk


menyalurkan listrik ke Heating element, dan merubahnya menjadi energi
panas, sehingga dapat mencairkan udara yang membeku tadi.

III.6. Pitot tube - A convenient setup

Ini terdiri dari dua tabung konsentris diatur sejajar dengan arah aliran;
tekanan dampak diukur pada ujung terbuka dari tabung bagian dalam. Akhir
tabung konsentris luar disegel dan serangkaian lubang di permukaan melengkung
memberikan indikasi yang akurat dari tekanan statis. Untuk laju aliran tidak
menjadi lumayan terganggu, diameter instrumen tidak boleh melebihi sekitar
seperlima dari diameter pipa. Pengukuran yang akurat dari tekanan dampak dapat
diperoleh dengan menggunakan tabung berdiameter sangat kecil dengan ujung
terbuka pada sudut kanan ke arah aliran; tubing suntik nyaman untuk tujuan ini.
Langkah-langkah tabung pitot kecepatan hanya filamen cairan, dan
karena itu dapat digunakan untuk menjelajahi distribusi kecepatan di pipa
penampang. Namun, jika diinginkan untuk mengukur aliran total cairan melalui
pipa, kecepatan harus diukur pada berbagai jarak dari dinding dan hasil
terintegrasi. Laju aliran total dapat dihitung dari pembacaan tunggal hanya dari
distribusi kecepatan di seluruh penampang yang sudah diketahui.
Sebuah tabung pitot sempurna harus mematuhi equn.1 persis, tapi semua
instrumen yang sebenarnya harus dikalibrasi dan faktor koreksi diterapkan

BAB III
KESIMPULAN
III. 1. Simpulan
Tabung pitot adalah instrumen yang digunakan untuk mengukur tekanan
dan kecepatan aliran fluida (udara). Tabung Pitot diciptakan oleh insinyur dari

Perancis bernama Henri pitot pada awal 1700 dan dimodifikasi untuk bentuk
modern-nya di pertengahan tahun 1800 oleh ilmuwan Prancis Henry Darcy.
Pada prinsip kerjanya tabung pitot ini merubah Energi kinetik
dikonversikan menjadi static pressure head dan biasanya digunakan untuk
mengukur aliran fluida yang lambat. Kegunaan dan aplikasi tabung pitot antara
lain :

Detektor kecepatan udara pada pesawat terbang terhadap udara.


Menentukan jumlah pendingin yang sedang di kirim ke kamar pada suatu
hotel.
Menentukan kecepatan angin dalam terowongan.
Venturimeter dengan manometer.
Tabung Pitot menggunakan prinsip Bernaoulli yaitu:

Rumus Tabung Pitot :

v 2
2
Komponen dari
Tabung Pitot yaitu;
= g ELEMENT
HEATING
h

STATIC SLOT PITOT TUBE DRAIN HOLE

EXTERNAL DRAIN HOLE

PITOT CONECTION

STATIC CONECTION

HEATING ELEMENT CABLE

III.2. Daftar Pustaka :


1. http://benjizone.blogspot.co.id/2013/12/aplikasi-fisika-dalam-kehidupansehari.html
2. http://chemoutz89.blogspot.co.id/2012/12/alat-ukur-kecepatan-aliran.html
3. http://id.wikipedia.org/wiki/Tabung_Pitot

4. http://muhammadalyasyfi.blogspot.co.id/p/kita-udah-tau-kaaaan-kalauhukum-aki.html
5. http://smkmuhi.110mb.com/HUKUM%20BERNOULLI.htm
6. http://www.gurumuda.com