Anda di halaman 1dari 10

ORAL MEDICINE - 1

LICHENOID REACTION

Oleh :

1 Meidi Tri Yudha


(04031381419047)
2 Nurul Ifadah
(04031381419048)
3 Cindy Cendekiawati (04031381419049)

Dosen Pembimbing :
drg. Siti Rusdiana Puspa Dewi, M.Kes

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN DOKTER GIGI


FAKULTAS KEDOKTERAN
UNIVERSITAS SRIWIJAYA
2016

Reaksi Lichenoid

1. Definisi
Reaksi lichenoid (LCR) adalah sekelompok lesi heterogen pada mukosa oral

yang

menunjukkan kesamaan klinis dan histopatologis dengan lichen planus, namun memiliki
penyebab yang berbeda.1
2. Etiologi
Penyebab LCR ada beberapa macam, seperti hipersensitivitas terhadap material restorasi
dental (amalgam, resin komposit) dan akumulasi plak. 1 Dapat juga terjadi karena obat-obatan,
atau manifestasi oral dari penyakit graft versus host.2
3. Gambaran Klinis
Muncul sebagai lesi putih dan/atau eritematosa, biasanya berhubungan dengan perangkat striae
putih halus (Gbr. 1). Lesi menyerupai erosi lichen planus. Secara karakteristik, lesi terbatas pada
mukosa yang bersentuhan langsung dengan bahan restoratif, dan tidak bermigrasi ke daerah lain.
Lesi menghilang setelah bahan penyebab dihilangkan yang berdekatan.1

Gambar 1: Reaksi lichenoid karena


amalgam: lesi putih dan eritematosa pada
mukosa bukal.1

Gambar 2 : DRIL setelah 1 bulan


pengobatan dengan obat cholestyramine

Gambar 3 : Reaksi lichenoid dalam hubungan


dengan

penyakit

graft

versus

host

setelah

transplantasi sumsum tulang.1

4. Klasifikasi Lesi Reaksi Lichenoid


a. Reaksi lichenoid karena bahan restorasi
LCR dianggap jenis reaksi hipersensitivitas tertunda terhadap kandungan yang berasal dari bahan
tambalan terutama amalgam. Gambaran klinis LCR (Gbr 1) lesi muncul sebagai lesi putih
dan/atau eritematosa, biasanya berhubungan dengan striae (kelainan garis-garis karena
peregangan mukosa) putih halus. 2

Gambaran Klinis

Secara klinis menunjukkan pola reaksi yang sama dengan lichen planus, yaitu reticulum, papula,
plak, eritema, dan ulcer. Perbedaan lichen planus dengan LCR karena kontak adalah pada

perluasan lesi. Kebanyakan reaksi lichenoid ini terdapat pada area yang berkontak dengan dental
material seperti mukosa bukal dan tepi lidah. Lesi sangat jarang ada di gingival, palatum, dasar
mulut, atau dorsal lidah. Kebanyakan reaksi lichenoid ini asimtomatik, tapi ketika ada lesi
eritema dan ulcer, pasien merasakan ketidaknyamanan dari makanan panas dan pedas.2
Reaksi lichenoid yang berkontak dengan komposit juga telah dilihat pada sisi mukosa bibir atas
dan bawah. Kebanyakan tipe reaksi lichenoid ini sembuh dengan klorheksidin.2

b. Reaksi lichenoid diinduksi obat-obatan (Drug Induced Lichenoid Reaction - DIRL)


Drug-induced lichenoid reactions adalah lesi mukosa oral yang memiliki karakteristik klinis dan
histopatologi yang sama dengan lichen planus, dan yang berhubungan dengan penggunaan obatobatan dan sembuh setelah penggunaan obat-obatan tersebut. Beberapa obat yang mampu
menyebabkan reaksi lichenoid:4

Jenis Obat
Antihipertensi

Nama Obat
Methyldopa
Oxprenolol
Practolol

Anti Malaria

Propanolol
Chloroquine
Phyrimethamine
Quinacrine

Antimikrobial

Cetoconazole
Para-aminosalicylic acid
Tetracycline
Sulfamethoxazole

NSAID

Fenclofenac
Phenylbutazone
Nonspecific NSAID
Naproxen
Rofecoxib
Tolbutamide

Hypoglicemic drugs

Chlorpropamide

Penicillamine
ACEI

Penicillamine
Captopril

Obat Lainnya

Enalapril
Allopurinol
Amiphenazole
Carbamazepine
Cyanamide
Levamisole
Lithium
Lorazepam
Escitalopram
Methopromazine
Pyritinol

Gambaran Klinis

Lesi biasanya unilateral dan tampak pola reaksi ulser. Karakteristik ini tidak konsisten dan tidak
berguna dalam membedakan lichen planus atau LCR.

c. Reaksi lichenoid karena penyakit graft versus host


Penyakit graft versus host kronis atau GVHD kronis terjadi pada 15-50%
berhasil

melakukan

terjadi 100 hari

transplantasi. GVHD dapat didefinisikan

paska

sebagai

pasien yang
penyakit

transplantasi,umumnya sebagai transisi dari GVHD akut. Penyebab

utama penyakit GVHD yaitu transplantasi sel allogenik yang hematopoetik,


transplantasi

autologus

juga

memiliki

Gambaran Klinis

bahkan

kemungkinan terjadinya GVHD. Pada GVHD,

jaringan yang ditransplantasikan berusaha menolak jaringan host.

yang

Gambaran klinis lesi lichenoid pada GVHD sangat sulit dibedakan dengan lesi pada oral lichen
planus, di mana pada lesi ini juga terdapat tipe retikular, eritema dan ulseratif. Tetapi lesi
lichenoid memilikiciri khas yaitu melibatkan daerah yang lebih luas pada mukosa rongga mulut.
Terdapat pola lesi yang sama seperti pada pasien lichen planus, yaitu reticulum, eritema, dan
ulcer. Namun reaksi lichenoid yang berhubungan dengan GVHD biasaaanya berhubungan
dengan keterlibatan mukosa oral yang lebih luas. (Gbr 3)

4. Diagnosis
a. Reaksi lichenoid karena bahan restorasi
Diagnosis terutama didasarkan pada hubungan terhadap untuk bahan restorasi gigi. OLP dapat
menampilkan karakteristik klinis yang sama, dan penggantian bahan restorasi gigi dapat
membantu untuk membedakan antara LCR dan OLP. LCR dapat hilang dengan cepat/lambat
jika bahan restorasi di ganti, OLP tidak .
Diagnosis juga dapat ditentukan berdasarkan onset terkait dengan mulai pemakaian obat, lesi
unilateral atau distribusi yang tidak biasa, keparahan yang tidak biasa, dan perluasan lesi pada
mukosa. 3
Biasanya dilakukan tes patch dan pemeriksaan histopatologi. Namun tidak terlalu membantu
dalam penegakan diagnosa karena pemeriksaan histopatologi tidak membantu dalam
membedakan antara OLP dan LCR. Tes patch pada mukosa harus menggunakan allergen dengan
konsentrasi dosis 5-12 kali lebih tinggi karena mukosa tidak lebih sensitive daripada kulit.
Sehingga konsentrasi dosis yang lebih tinggi baru menimbulkan reaksi toksik pada mukosa.

b. DIRL
Diagnosis OLR berdasarkan karakteristik klinis dan temuan histologis. Namun, sensitivitas dan
spesifisitas diagnosis histologis sangat rendah. Selain itu, tidak ada molekul penanda diagnostik

definitif yang telah ditetapkan sampai saat ini. Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO)
petunjuk diagnostik yang paling tepat adalah penentuan apakah lesi hilang setelah
menghilangkan paparan faktor etiologi. Namun, dalam kasus DIRL pemberhentian obat dapat
menempatkan kesehatan pasien pada risiko. Namun dalam beberapa kasus, hal ini tidak berguna
karena proses penyembuhan yang lambat. 4
c. GVHD
Kehadiran GVHD sistemik memfasilitasi diagnosis perubahan mukosa oral yang mengubah
GVHD oral kronis. Namun, rongga mulut mungkin, dalam beberapa hal, menjadi daerah utama
atau bahkan tempat khusus terjadinya GVHD kronis. Munculnya lichenoid penting dalam proses
diagnostic GVHD oral dan memiliki prediksi positif nilai tertinggi dari semua bentuk reaksi.
Tidaklah mungkin untuk membedakan antara OLP dan GVHD oral berdasarkan gambaran klinis
dan histopatologinya

5. Diagnosis Banding
Oral Reaction Lichenoid
Lichen Planus
Penyebab :
Penyebab :

Bahan restorasi
Obat
GVHD

Jamur

selama

beberapa

albicans

tahun

terakhir
system

imun

Lokasi :
Berdekatan
bahan

Lokasi :

Lokasi :

Mukosa, Kulit

Mukosa,

Karakteristik Lesi :
reticulum, papula, plak,

Lokasi :
dasar Mukosa lining

mulut, lidah

restorasi

eritema, dan ulcer

Candida

oleh

gangguan

dengan

Candidiasis
Penyebab :

Tidak diketahui tapi Trauma, merokok

disebabkan

Leukoplakia
Penyebab :

Karakteristik Lesi :
reticulum,

Karakteristik

papula, Lesi :

plak, eritema, dan

Karakteristik Lesi :

Perlekatan

Berdarah
ketika

ulcer

dengan

pseudomembra

membrane

longgar
dapat
dikelupas

n diambil
Perlekatan
dengan
membrane
longgar

Gambar 4 : leukoplakia

Gambar 5 : Candidiasis

6. Pemeriksaan Penunjang
Pemeriksaan penunjang yang dilakukan adalah tes patch dengan cara memaparkan alergen pada
mukosa. Hasil uji bisa dilihat 72 jam setelah paparan. Apabila hasil tes positif biasanya
menunjukkan eritematosa, edema dan bulosa. 5

7. Perawatan

Penggantian

dental

material

yang

berkontak

dengan

reaksi

lichenoid

akan

menyembuhkan 90% kasus. Namun kebanyakan lesi sembuh dalam 1-2 bulan, sehingga
tidak perlu mengganti restorasi yang tidak berkontak langsung dengan reaksi lichenoid

ini.
Penghentian obat dan perawatan gejala dengan steroid topical (triamcinolone acetonide
1%) biasanya cukup. Pasien harus diedukasi dengan baik tentang obat tersebut untuk

mencegah LCR kedepannya. 6


Sebelum terjadi penyakit ini, lebih baik kita lakukan pencegahan dengan menawarkan
donor yang cocok pada penerima. Berikan obat imunosupresif seperti siklosporin dan
prednison. Methotrexate juga dapat mengurangi prevalensi penyakit ini. Jika GVHD tetap
terjadi, dokter dapat meningkatkan dosis obat tersebut. Untuk ulcer oral focal dapat
diberikan steroid topical. Jika terdapat keluhan tidak nyaman dari pasien, dapat diberikan
anestesi topical.

REFERENSI
1. Laskaris, George. Pocket Atlas of Oral Disease. 2nd Ed. New York : Thieme. 2006.
2. Glick Michael. Burkets Oral Medicine. 12th ed. USA-PMPH. 2015
3. Cawson, R.A, E.W. Odell. Cawsons Essensial of Oral Pathology and Oral Medicine. 7 th
ed. Elsevier 2002

4. Serrano-Snchez P, Bagn JV, Jimnez-Soriano, Sarrin G. Drug induced oral lichenoid


reactions. A literature review. J Clin Exp Dent. 2010;2(2):e71-5.
5. Ismail, B. Sumairi, dkk. Oral lichen planus and lichenoid reactions: etiopathogenesis,
diagnosis, management and malignant transformation. Journal of Oral Science, Vol. 49,
No. 2, 89-106, 2007
6. Apriasari, Maharani Laillyza. Oral Lichenoid reaction pada pasien pengonsumsu obat
hipertensi angiotensin receptor blocker. Jurnal PDGI. Vol.61 no.3