Anda di halaman 1dari 2

Resin penukar kation merupakan suatu polimer berbobot molekul tinggi yang

terangkai silang yang mengandung gugus-gugus sulfonat, karboksilat, fenolat,


dan sebagainya sebagai suatu bagian integral dari resin itu serta sejumlah kation
yang ekuivalen. Resin penukar kation mengandung kation-kation bebas yang
dapat ditukar dengan kation-kation dalam larutan. Resin penukar kation ini
terlebih dahulu harus dibilas dengan akuades agar nantinya resin tersebut dapat
bertukaran ion dengan reagensia yang ditambahkan yaitu NaCl.
Resin yang digunakan merupakan effluen. Effluen adalah zat yang ada di dalam
kolom resin atau fase gerak yang mengakibatkan elusi. Maksud dari elusi adalah
peristiwa yang terjadi pada resin penukar ion. Sedangkan yang dimaksud dengan
effluen adalah zat yang keluar dari kolom resin.

Pertama, Kolom resin yang akan digunakan, sebelum ditambahkan resin terlebih dahulu
dimasukkan kapas yang berfungsi untuk menyaring efluen yang akan menuruni kolom
sehingga efluen yang diperoleh murni.Resin berbentuk butiran berwarna ditempatkan di
dalam kolok resin. Sebaiknya dilakukan pengukuran tinggi dan diameter dari kolom resin
terlebih dahulu agar kita dapat menentukan seberapa banyak resin penukar ion yang
mempengaruhi zat yang tertahan maupun yang terlewat dari kolom resin tersebut.
Ketika larutan HCl 0,1M dialirkan ke kolom resin maka ion-ion H akan terikat pada resin
penukar ion. Saat pengerjaan ini larutan HCl dijaga 1 cm tetap berada di atas resin sehingga
resin penukar ion tidak kering. Setelah itu dilakukan pembilasan resin dengan mengalirkan
aquades ke dalam kolom untuk membilas kelebihan HCl. Pada percobaan ini, dilakuakn
terlebih dahulu Regenerasi resin yang bertujuan untuk menngaktifkan ion H pada kolom,
dilakukan dengan menambahkan HCL 0,1M. ion H+ yang diikat oleh resin berasal dari asam
klorida yang telah ditambahkan. Resin dijenuhkan selama satu jam menggunakan larutan
HCl dimaksudkan agar resin benar-benar mengikat sempurna ion H+.
Res + H+Cl ResH+ + Cl
Agar terjadi pertukaran kation, maka pada percobaan ini resin yang telah mengikat H+
tersebut dielusi menggunakan larutan NaCl jenuh yang dimasukkan ke dalam kolom yang
telah berisi resin. Pada penambahan larutan NaCl jenuh terjadi pertukaran kation H+ dari resin
dengan kation Na+ (kation yang lebih kuat) dari larutan. Kation H+ pada effluent terikat
dengan ion Cl sehingga membentuk HCl. Pertukaran kation terjadi menurut reaksi :
ResH+ + Na+Cl Res Na+ + HCl
Pada kolom resin kemudian dielusi dengan menambahkan 100ml akuades dan dialirkan isi
kolom resin yang ditampung dalam labu takar 250 ml. Pembilasan oleh aquades dilakukan
hingga cairan yang keluar dari kolom resin tidak lagi mengandung ion-ion H artinya air
keluaran harus bersifat netral (pH air yang keluar = pH aquades = 7). Proses pembilasan juga
dimaksudkan untuk membersihkan kolom dari sisa-sisa HCl yang masih tertinggal di dalam
kolom. Efluen dialirkan secara terus-menerus hingga hingga pH efluen bersifat netral. Jika
pH telah mencapai netral (pH=7) maka pengaliran efluen dihentikan. Efluen yang dihasilkan

dalam labu takar diencerkan hingga tanda batas. Untuk mengukur kadar kation H+ yang
terikat pada resin, maka dilakukan proses titrasi asam basa. Sebanyak 10 ml dari efluent
tersebut dititrasi dengan larutan NaOH baku 0,1 M(yang terlah distandarisasi dengan asam
oksalat ) dan dengan penambahan indikator pp. Larutan NaOH digunakan untuk titrasi
bertujuan untuk mendeteksi adanya HCl pada efluen. Indikator pp digunakan untuk
mendeteksi terjadinya titik akhir titrasi dari tak berwarna menjadi berwarna merah muda pada
larutan. Diperoleh volume titrasi sebanyak dua kali yaitu sebesar 8,3 ml dan 8,1 ml sehingga
volume rata-rata titrasi adalah 8,2 ml. Titrasi menggunakan NaOH akan manghasilkan garam
NaCl dan air. Reaksinya adalah sebagai berikut:
HCl + NaOH NaCl + H2O
Perlakuan terakhir, setelah titrasi selesai dilakukan maka kolom resin yang telah
digunakan dicuci dengan larutan HCl 6 M hingga fluen yang keluar bersifat netral.
Larutan HCl dimasukkan secara perlahan-lahan melalui dinding kolom agar
kedudukan resin dalam tetap. Berdasarkan percobaan yang telah dilakukan,
didapatkan konsentrasi NaoH hasil standarisasi sebesar 0,0621 M dan 0,0625 M
(duplo), konsentrasi campuran sebesr 0,0623 M dan jumlah ion Na+ yang diperlukan
dalam pertukaran ion dengan ion H+ sebanyak 3,0769x1023