Anda di halaman 1dari 11

Nama

: Putu Rina Widhiasih

NIM

: P07134014002

Semester

: V (lima)
Pemeriksaan HAV IgG/IgM (Rapid Test)

Tanggal praktikum : Rabu, 12 Oktober 2016


Materi praktikum
I.

: Pemeriksaan HAV IgG/IgM (Rapid Test)

Tujuan
Pemeriksaan immunokromatografi (rapid test) untuk deteksi secara kualitatif adanya
antibodi spesifik terhadap antigen virus hepatitis A dalam serum/plasma pasien

II.

Metode
Metode yang digunakan dalam praktikum ini adalah metode imunokromatografi rapid tes

secara kualitatif.
III.

Prinsip
Perangkat uji SD BIOLINE HAV IgG / IgM memiliki 3 garis yaitu, 'G' (HAV garis uji

IgG), 'M' (garis uji HAV IgM) dan 'C' (jalur kontrol) pada permukaan membran pada perangkat
uji. Ketiga garis tersebut tidak akan muncul jika sampel belum diaplikasikan. Garis Control
digunakan untuk kontrol prosedural. Garis kontrol harus selalu muncul jika prosedur tes
dilakukan dengan benar dan reagen uji garis kontrol bekerja dengan baik. Garis berwarna ungu
pada garis 'G' dan garis 'M' akan muncul pada jendela hasil jika terdapat antibodi IgG dan/atau
IgM yang cukup di dalam sampel yang diperiksa. Membran tes dilapisi colloidal gold conjugate
yang berupa antibodi spesifik yang dapat bereaksi dengan antigen virus HAV pada sampel
pasien. Ikatan antigen antibodi ini akan bermigrasi secara kromatografi ke daerah garis uji dan
membentuk garis warna sebagai kompleks partikel emas ikatan antibodi-antigen-antibodi. Jika
antibodi IgG dan/atau IgM terhadap virus hepatitis A tidak hadir dalam sampel, tidak akan ada
tampilan warna pada garis 'G' dan/atau 'M'.
IV.

Dasar Teori
Virus hepatitis A (HAV) tersebar diseluruh dunia dan mengakibatkan infeksi hepatitis A

yang tetap menjadi masalah utama kesehatan masyarakat dunia. Sekitar 1,5 juta kasus klinis
hepatitis A yang terjadi. Pada tahun 2005, 121 juta infeksi akibat HAV dilaporkan dengan
mayoritas populasi pada kelompok usia 2-14 tahun dan > 30 tahun. (Eduardo Lazcano-

Ponce,dkk.2013). Penyakit ini digambarkan sebagai "penyakit kuning" dalam bahasa Yunani
kuno, Romawi, dan sastra China adalah virus hepatitis. Sebuah etiologi virus ini dianggap
sebagai penyebab dari penyakit kuning sejak tahun 1912 dengan istilah "hepatitis menular".
Istilah Hepatitis A pertama kali diperkenalkan oleh Krugman et al. pada tahun 1967, yang kini
diketahui disebabkan oleh infeksi virus hepatitis A (HAV), salah satu dari lima virus hepatitis,
yang memiliki keluarga yang berbeda, perbedaan tahapan replikasi serta perbedaan dalam
menginfeksi hati. Di seluruh dunia, endemisitas infeksi HAV sangat bervariasi sesuai dengan
standar higienitas di daerah tersebut, prevalensi infeksi tertinggi terjadi di daerah dengan sosial
ekonomi yang rendah. Meskipun kejadian hepatitis A telah menurun selama dekade terakhir,
terutama karena vaksinasi hepatitis A. Namun hepatitis A ini masih tetap menjadi penyakit yang
sering dilaporkan. (Omana V. Nainan,dkk.2006)
Infeksi Virus Hepatitis A (HAV) adalah penyebab utama dari infeksi virus hepatitis akut di
seluruh dunia. Virus ini dapat bertahan hidup untuk waktu yang lama dalam air laut, air tawar, air
limbah dan tanah. Virus hepatitis E (HEV) sama seperti HAV adalah virus RNA tanpa kapsul
(non-envelope) yang juga dapat menyebabkan hepatitis akut pada manusia. Kedua virus ini tahan
terhadap pembekuan, deterjen, serta beberapa reagen kimia, dan rute penularannya dikaitkan
dengan konsumsi makanan dan minuman yang terkontaminasi, seperti makanan laut dan daging
babi. Wabah HAV yang paling signifikan yang terjadi di Shanghai, Cina, pada tahun 1988,
dilaporkan hampir 300.000 kasus disebabkan oleh konsumsi kerang yang dipanen dari area
limbah-tercemar. Namun, ada pula wabah HAV akibat konsumsi buah-buahan dan sayuran
mentah yang terkontaminasi. Demikian pula, wabah HAV dan wabah HEV juga sering terjadi
terutama di negara-negara berkembang yang sanitasinya masih rendah. (Feng Qiu,dkk.2014)
Deteksi infeksi virus hepatitis A secara tradisional bergantung pada tes antibodi yang
menggunakan prinsip immunosorbent assay enzim-linked (Feng Qiu,dkk.2014). Deteksi dini
Hepatitis A pada saat replikasi virus yaitu pada minggu ke 4 yang ditandai dengan munculnya
antibodi HAV yang spesifik. Adanya IgM dan IgG antibodi HAV dalam serum terdeteksi dalam
waktu 3-4 minggu dari infeksi. (Yan Zhou,dkk.2012). Tes diagnostik untuk mendeteksi adanya
antibodi (anti-HAV) tersebut dapat digunakan untuk untuk membedakan orang yang sebelumnya
sudah terinfeksi atau orang yang sudah mendapatkan vaksinasi HAV dengan orang yang baru
terinfeksi HAV. (Omana V. Nainan,dkk.2006).

V.

Alat dan Bahan

Alat
1. Mikropipet
2. Yellow tip
3. Stopwatch / timer
Bahan
1.

Casette SD BIOLINE HAV IgG/IgM Rapid Test


Disimpan pada suhu 1 30 C ( 34-86 F),, tidak direkomendasikan disimpan
pada freeze/tidak boleh dibekukan.

2.

Dilluent

3.

Sampel Serum atau plasma dengan antikoagulan heparin, EDTA dan citrate.
Sampel tidak boleh ikterik, lipemik, hemolisis, dan kontaminasi bakteri. (bila
tidak segera diperiksa maka sampel dapat disimpan pada suhu 2-8 oC jika
pemeriksaan ditunda lebih 2 minggu lebih baik dibekukan dengan suhu -20 oC.

VI.

Cara Kerja
1. Disiapkan semua alat dan bahan yang akan digunakan
2. Kondisikan sampel, dilluent dan casette sampai mencapai suhu ruang 30 menit
3. Dibuka pembungkus dari cassette dan letakkan di tempat yang kering dan datar
4. Ditambahkan 5 l sampel serum/plasma ke dalam sumur sampel
5. Ditambahkan 4 tetes dilluent
6. Dilihat pergerakan warna ungu yang terjadi
7. Hasil diinterpretasikan pada 20 menit
Peringatan : Bila intensitas warna terlihat lemah pada 20 menit maka dapat dibaca pada
40 menit untuk mendapatkan hasil yang akurat.

VII.

Interpretasi Hasil

Negatif (-)
Hanya terdapat 1 garis merah pada control line C saja

IgM Positive

Terdapat garis merah pada control line C dan IgM line M. Ini berarti positif pada
IgM antibodi virus Hepatitis A

IgG Positive
Terdapat garis merah pada control line C dan IgG line G. Ini berarti positif pada
IgG antibodi virus Hepatitis A

IgG dan IgM Positive


Terdapat garis merah pada control line C, IgG line G dan IgM line M. Ini
berarti positif pada IgG dan IgM antibodi virus Hepatitis A

Invalid
Tidak terdapat garis pada control line C, akibat volume sampel yang tidak cukup
atau teknik prosedur yang salah adalah kemungkinan terbesar untuk gagalnya garis
kontrol muncul pada alat uji. Ulangi tes menggunakan perangkat uji yang baru .

VIII. Hasil Pengamatan

Identitas Probandus

Nama

: Luh Putu Devi Kartika

Jenis Kelamin

: Perempuan

Umur

: 20 Tahun

Sampel

: Serum

Hasil

: Negatif (-) IgG/IgM HAV


Hanya terdapat satu garis warna merah pada Control line (C) saja

Sampel

SD Bioline HAV IgG/IgM Rapid

Diluent SD

serum

Test

Bioline HAV
IgG/IgM

Tidak terdapat garis merah pada G

line
Tidak terdapat garis merah pada
M line

Hasil pemeriksaan probandus, dengan hasil


negatif (-) HAV IgG/IgM

IX.

Tempat meletakkan

sampel/spesimen
Terdapat garis merah pada Control

Pembahasan
Virus hepatitis A (HAV) merupakan virus RNA positif untai tunggal yang sebelumnya

digolongkan sebagai enterovirus dan kini telah diklasifikasikan dalam genus Hepatovirus dari
keluarga Picornaviridae. Virus RNA untai tunggal bisa langsung menerjemahkan genom RNA
plus-strand menjadi protein menggunakan ribosom host. Plus strand diangkut ke sel yang
terinfeksi melalui vesikel membran tertentu, kemudian disalin ke untaian panjang. Untaian
panjang ini kemudian berfungsi sebagai template untuk sintesis molekul RNA genomik plusstrand. (Hsiao-Yun Yeh,dkk.2008). Meskipun hanya satu serotipe manusia telah diamati di
seluruh dunia, HAV dapat diklasifikasikan ke dalam enam genotipe berdasarkan perbedaan
urutan 168-nukleotida antara 3024 dan 3191 di wilayah VP1-P2. Genotipe I, II, dan III
ditemukan pada manusia, sedangkan genotipe IV, V, dan VI yang pulih dari simians. Penelitian
sebelumnya mengidentifikasi adanya genotipe ketujuh, tetapi hasil penelitian terbaru dilihat dari
wilayah kapsid genom yang lengkap mengindikasikan bahwa genotipe VII diklasifikasikan
sebagai genotipe IIB. Genotipe I dan III masing-masing lanjut diklasifikasikan ke dalam subtipe
IA, IB, IIIA, IIIB dan. Berdasarkan survey, Genotipe I adalah yang paling umum menginfeksi di
seluruh dunia dan Genotipe 1A lebih umum daripada IB. HAV merupakan virion yang tidak
memiliki amplop, dimana terdapat 7,5-kb RNA positif untai yang mengandung satu (ORF) dari
sekitar 6.500 nukleotida. Genomnya terdiri dari lima wilayah fungsional, wilayah 5'-belum
diterjemahkan (5'UTR), tiga wilayah yang mengkode polipeptida virus (P1, P2, dan P3), dan
wilayah 3'-diterjemahkan (3'UTR). Wilayah 5'UTR sekitar 600 nukleotida panjang dan
merupakan wilayah yang digunakan untuk agen mendeteksi sebagian besar genotipe HAV ini.
(Omana V. Nainan,dkk.2006).

HAV pertama kali divisualisasikan dalam ekstrak fecal dengan mikroskop elektron
menggunakan antiserum homolog dan partikel virus yang sama juga ditemukan di sera dan hati
dari marmot yang terinfeksi HAV manusia. Antigen HAV telah terdeteksi dalam tinja, kultur sel,
dan sampel lingkungan dengan menggunakan radioimmunoassays dan immunoassay enzim.
Viremia selama infeksi HAV adalah waktu penularan virus yang paling tepat dan banyak menular
pada pascatransfusi. Namun, deteksi antigen dalam darah sangat sulit dilakukan karena
fibronectin dapat mengikat HAV, maka diperlukan antigen rekombinan untuk deteksi imunologi.
Antigen HAV polipeptida kapsid dan RNA virus yang digunakan untuk mendeteksi antibodi
virus Hepatitis A. (Omana V. Nainan,dkk.2006).
Virus hepatitis A (HAV) adalah virus yang pertama menginfeksi mukosa dari saluran
pencernaan. Setelah berhasil menembus sel epitel, virus HAV akan masuk kesaluran pembuluh
darah untuk mencapai hati. Antigennya pertama kali dapat terdeteksi pada sel Kupffer hati dan
bertahan selama 1-3 minggu setelah terinfeksi kemudian diikuti dengan infeksi hepatocytes.
Puncak dari Viremia yaitu 2 minggu setelah infeksi, dan dapat bertahan selama 4 minggu. HAV
diekskresikan dalam empedu kemudian dikeluarkan dalam tubuh melalui tinja. HAV beredar
dalam darah terikat dengan membran lipid. (Natalie A. Counihan,dkk.2016). Tinja dapat
mengandung hingga 109 virion menular per gram dan merupakan sumber utama infeksi HAV.
Tingkat kandungan virus tertinggi saat ekskresi tinja, terjadi sebelum timbulnya ikterus, gejala,
atau peningkatan enzim hati dan menurun setelah penyakit kuning muncul. Dibandingkan
dengan orang dewasa, anak-anak dan bayi dapat menularkan HAV untuk waktu yang lebih lama,
yaitu, sampai beberapa bulan setelah timbulnya penyakit klinis. Penularan virus HAV melalui
tinja telah terbukti terjadi hingga akhir 6 bulan setelah diagnosis infeksi pada bayi prematur.
(Omana V. Nainan,dkk.2006).
Infeksi HAV menginduksi antibodi IgG dan IgM serta menginduksi IgA. Immunoglobulin
M (IgM) antibodi HAV (IgM anti-HAV) terdeteksi saat sebelum timbulnya gejala klinis dari
infeksi ini, kemudian mengalami penurunan sekitar 3 sampai 6 bulan sehingga menjadi tidak
terdeteksi dengan tes diagnostik yang tersedia secara komersial. IgG antibodi HAV (IgG antiHAV) muncul setelah IgM dan bertahan selama bertahun-tahun setelah infeksi, serta memberikan
kekebalan seumur hidup. IgA juga diproduksi selama infeksi untuk waktu yang terbatas. IgG dan
IgA anti-HAV dapat terdeteksi dalam serum, air liur, urin, dan feses. (Omana V.
Nainan,dkk.2006). IgA merupakan komponen penting imunitas mukosa, dan diangkut melalui

sel-sel melalui jalur sekresi baik ditandai melalui reseptor tertentu, polimer immunoglobulin
reseptor (pIgR). (Natalie A. Counihan,dkk.2016).
Diagnosa IgM anti-HAV telah digunakan sebagai penanda utama infeksi akut terutama
antibodi terhadap protein kapsid. Sejumlah metode telah digunakan untuk mendeteksi antibodi
spesifik virus ini, termasuk radioimmunoassay, pewarnaan immunochemical, enzyme-linked
immunosorbent assay, imunoblotting, dan filtrasi dot blot immunogold. IgM anti-HAV
immunoassay enzim yang tersedia secara komersial. Alat tes diagnostik yang tersedia secara
komersial dikonfigurasi sedemikian rupa bahwa meskipun antibodi IgM dapat hadir untuk
jangka waktu yang lama, konsentrasi rendah ditemukan 4 sampai 6 bulan setelah terjadinya
infeksi. Namun, telah tersedia secara komersial saat ini tes IgM mendeteksi antibodi secara cepat
pada orang yang baru diberikan vaksin hepatitis A. Diagnosis infeksi HAV dengan mendeteksi
IgG anti-HAV. Ada pula tes secara komersial yang dapat mendeteksi semua anti-HAV (antibodi
baik IgG dan IgM). Kehadiran semua anti-HAV dan tidak adanya IgM anti-HAV dapat
digunakan untuk membedakan antara masa lalu dan infeksi saat ini. (Omana V.
Nainan,dkk.2006).
Sampel yang digunakan dapat berupa serum atau plasma. Sampel serum diperoleh dengan
mengambil darah vena pasien menggunakan tabung tanpa antikoagulan kemudian didiamkan
selama 30 menit sebelum disentrifuge dan dipisahkan serum dengan eritrositnya. Begitu juga
untuk memperoleh plasma, perbedaannya hanya pada tabung yang digunakan dan jika sampel
plasma tidak perlu didiamkan selama 30 menit, sampel plasma dapat langsung disentrifuge.
Untuk mendapatkan plasma digunakan tabung dengan antikoagulan EDTA, heparin atau citrate.
Untuk pemeriksaan yang ditunda sampel serum atau plasma dapat disimpan pada suhu 2 8 o C
jika pemeriksaan lebih dari 2 minggu disarankan untuk dibekukan. Sampel harus di diletakkkan
dalam suhu ruang serta dihomogenkan sebelum digunakan. Sampel tidak boleh hemolisis,
lipemik, rheumartoid factor dan kontaminasi bakteri. Karena dapat mempengaruhi tes.
Langkah awal yang dilakukan yaitu dikeluarkan serum,plasma, dilluent dan alat kaset dari
kulkas untuk mengkondisikan sampel dan alat hingga mencapai suhu ruang. Karena sensitivitas
alat akan berkurang pada suhu rendah. Kemudian dibuka alat kaset dari pembungkusnya dan
tempatkan pada tempat yang datar dan kering. Lalu ditambahkan sampel serum/plasma sebanyak
5 l dengan mikropipet pada tempat sampel kaset. Dan ditambahkan 4 tetes dilluent saline
sebagai pengencer, jangan menambahkan buffer saline lebih dari 4 tetes karena akan sulit dalam

pembacaan akibat membran test lama dalam penyerapan dilluent, sehingga akan terlihat latar
belakang ungu pada membran bahkan jika terlalu berlebihan membuat pembacaan hasil lebih
dari 20 menit. Dilihat pergerakan warna ungu dengan gaya kapilaritas hingga membentuk reaksi
kompleks antigen-antibodi dan membentuk garis warna. Ditunggu selama 20 menit untuk
membiarkan reaksi yang terjadi maksimal dan garis warna yang terbentuk sempurna. Namun
jangan sampai mengamati hasil lebih dari 20 menit karena dapat memberikan hasil yang salah.
Pembacaan lebih dari 20 menit tidak akan memberikan reaksi positif namun tetap dapat
mempengaruhi hasil. (Insert Kit.2014)
Pada praktikum kali ini sampel yang digunakan berupa sampel serum dari probandus Luh
Putu Devi Kartika didapatkan hasil yang negatif, dimana hanya terbentuk 1 reaksi kompleks
membentuk garis berwarna merah pada control line. garis pada control line ini harus selalu
menunjukkan reaksi kompleks membentuk garis berwarna merah karena control line digunakan
sebagai control alat uji tersebut apakah prosedur yang kita lakukan sudah benar atau tidak serta
mengetahui kondisi reagen kita apakah masih valid. Jika pada control line tidak menunjukkan
reaksi kompleks membentuk garis warna merah, maka itu dianggap invalid yang artinya ada
kesalahan dari tahapan prosedur uji yang kita lakukan atau kondisi reagen kita yang invalid.
Tidak terbentuk reaksi kompleks ditest line menandakan bahwa tidak terdapat antibodi IgG/IgM
terhadap antigen virus HAV pada serum probandus.
Hasil ini tidak konsisten dapat terjadi karena IgM dapat muncul kembali dalam tes serologi
dari orang yang terinfeksi selama fase rekurensi, ada pula antibodi IgM yang ditemukan dapat
bertahan selama bertahun-tahun setelah infeksi primer. Oleh karena itu, tes IgM dapat
menyebabkan hasil tes menipu. Selain itu antibodi IgM dapat bereaksi silang dengan virus lain
dalam keluarga yang sama, seperti enterovirus yang menyebabkan penyakit pada tangan kaki dan
mulut, yang berarti bahwa adanya positif palsu. Terdapat pula faktor-faktor lain seperti faktor
rheumatoid, yang juga bisa mengganggu uji IgM. (Feng Qiu,dkk.2014)
Batasan pengujian HAV
1

Pengujian mendeteksi kehadiran antibody terhadap virus Hepatitis A dalam specimen dan
tidak boleh digunakan sebagai satu-satunya kriteria dalam mendiagnosis infeksi virus
Hepatitis A.

Diagnosis infeksi akut virus Hepatitis A dikonfirmasi selama fase akut atau fase
pemulihan dari infeksi dengan kehadiran IgM anti-Hepatitis A virus dalam serum atau

plasma. IgM anti-Hepatitis A virus umumnya menghilang dalam 6 bulan setelah


kemunculan gejala. IgG anti-Hepatitis A virus muncul pada fase pemulihan dari infeksi,
tetap ada seumur hidup seseorang, dan memberikan pertahan yang tetap terhadap
penyakit.
3

Kehadiran total virus Hepatitis A atau ketiadaan IgM anti-hepatitis A virus


mengindikasikan imunitas konsisten baik dengan infeksi atau pun vaksiasi terdahulu.

Seseorang yang hasil tesnya positif untuk IgM anti-Hepatitis A virus lebih dari 1 tahun
setelah infeksi dilaporkan, memiliki kemungkinan terbesar hasil positif palsu untuk orang
tanpa bukti infeksi virus Hepatitis A terbaru

Hasil negative dapat terjadi jika jumlah IgG dan/atau IgM anti-Hepatitis A yang terdapat
dalam specimen di bawah batas deteksi dari assay, atau antibody yang dideteksi tidak ada
selama tahap penyakit pada saat pengambilan sampel

Seperti semua uji diagnostic, semua hasil harus dibandingkan dengan semua informasi
klinis yang terdapat pada dokter.

Prosedur uji, tindakan pencegahan, dan inerpretasi hasil dari uji ini harus benar-benar
dikuti saat melakukan pengujian. (Insert Kit.2012)

X.

Kesimpulan
Pada praktikum kali ini probandus Luh Putu Devi Kartika mendapatkan hasil negatif

antibodi IgG/IgM virus HAV dimana hanya terbentuknya 1 garis warna merah pada control line
C saja yang menandakan tidak adanya antibodi IgG/IgM terhadap virus HAV dalam serum
probandus.

DAFTAR PUSTAKA
Eduardo Lazcano-Ponce,dkk.2013.Seroprevalence of hepatitis A virus in a cross-sectional study
in Mexico.[online].tersedia : https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC3859760/.
[diakses 12 Oktober 2016, 17.02]
Feng Qiu,dkk.2014.Multiplex Hydrolysis Probe Real-Time PCR for Simultaneous Detection of
Hepatitis

Virus

and

Hepatitis

Virus.[online].tersedia

https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC4100120/.[diakses 12 Oktober 2016,


18.25]
Hsiao-Yun Yeh,dkk.2008.Detection of Hepatitis A Virus by Using a Combined Cell CultureMolecular

Beacon

Assay.[online].tersedia

https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/pmc2292615/.[diakses 12 Oktober 2016,


18.27]
Insert Kit.2014.HAV IgG/IgM Rapid Test
Natalie A. Counihan,dkk.2016.Specific IgA Enhances the Transcytosis and Excretion of
Hepatitis

Virus.[online].tersedia

https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC4766440/.[diakses 12 Oktober 2016,


18.45]
Omana V. Nainan,dkk.2006.Diagnosis of Hepatitis A Virus Infection: a Molecular Approach.
[online].tersedia : https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/pmc1360271/.[diakses 12
Oktober 2016, 17.25]

Yan Zhou ,dkk.2012.Dominance of the CD4+ T helper cell response during acute resolving
hepatitis

virus

infection.[online].tersedia

https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC3409494/.[diakses 12 Oktober 2016,


18.56]