Anda di halaman 1dari 13

MAKALAH

ADAB TERHADAP GURU


Untuk Memenuhi Salah Satu Tugas Mata Pelajaran Akidah Akhlaq

Disusun Oleh :
Kelompok 3
Hoerunnisa N. A
Siti Faujiah
Lina

KELAS VIII B
MTs NEGERI 4 MAJALENGKA
2016

KATA PENGANTAR
Puji dan syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT, karena berkat limpahan
rahmat dan karunia-NYA sehingga saya dapat menyusun makalah ini dengan baik dan
tepat pada waktunya. Dalam makalah ini saya membahas mengenai Adab kepada
Guru. Makalah ini merupakan salah satu tugas mata pelajaran akidah akhlaq.
Selanjutnya penulis mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada
segenap pihak yang telah memberikan bimbingan serta arahan selama penulisan
makalah ini.
Saya menyadari bahwa masih banyak kekurangan yang mendasar pada
makalah ini. Oleh sebab itu saya mengundang pembaca untuk memberikan saran
serta kritik yang dapat membangun saya. Kritik konstruktif dari pembaca sangat saya
harapkan untuk penyempurnaan makalah selanjutnya.
Akhir kata semoga makalah ini dapat bermanfaat bagi kita semua.

Bantarujeg,
Penyusun

Nopember 2016

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR...................................................................................................i
DAFTAR ISI................................................................................................................ii
BAB I PENDAHULUAN............................................................................................1
1.1

Latar Belakang................................................................................................1

1.2

Rumusan Masalah...........................................................................................2

1.3

Tujuan Penulisan.............................................................................................2

BAB II PEMBAHASAN.............................................................................................3
2.1

Pengertian Adab..............................................................................................3

2.2

Perintah memiliki Adab kepada Guru.............................................................3

2.3

Macam-macam Adab kepada Guru.................................................................5

BAB III PENUTUP...................................................................................................10


3.1

Kesimpulan...................................................................................................10

3.2

Saran.............................................................................................................10

DAFTAR PUSTAKA.................................................................................................11

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Memperhatikan realitas belakangan ini, bahwa ada beberapa murid yang
kurang memiliki adab pada gurunya. Baik secara langsung maupun tidak
langsung. Ada yang diam-diam memaki gurunya, ada pula yang secara terangterangan menunjukkan sikap yang kurang beradap di hadapan guru. Bahkan
jejaring sosial seperti facebook kerap kali dijadikan sebagai media menumpahkan
kekesalan pada guru, malah ada yang mencaci maki guru lewat status-statusnya
di facebook. Sehingga saya merasa terpanggil untuk memberikan penjelasan
tentang adab seorang siswa pada gurunya.Disamping itu juga banyak ditemukan
murid yang tidak memahami tata cara menuntut ilmu sesuai dengan kaidah yang
dijelaskan oleh agama Islam.
Ilmu sangatlah penting untuk kita miliki, karena pentingnya itulah maka
rasulullah bersabda tuntutlah ilmu walau ke negeri Cina. Guru merupakan
orang yang berjasa dalam menyalurkan ilmu kepada murid-muridnya. Guru
adalah orang yang harus dihormati, karena guru adalah dokter rohani untuk
kebaikan dunia dan akhirat, guru ketika mendidik sangat sulit, diantaranya:
Mendidik akhlak, dan mengajarkan ilmu yang bermanfaat serta memberikan
nasihat yang baik, semuanya itu dilakukan agar murid-muridnya bahagia seperti
orang tua yang membahagiakan anaknya dan mengharapkan masa depan yang
baik dalam berpendidikan. Oleh karena itu murid harus memiliki adab yang baik
kepada guru, agar ilmu yang di dapat di terima dengan mudah dan barokah,
meskipun guru itu sendiri tidak menuntut hal itu dari muridnya. guru tidak
berharap dihormati, tapi murid harus menghormati guru.

1.2 Rumusan Masalah


1. Apa pengertian adab?
2. Bagaimana pentingnya memiliki adab kepada guru?
3. Bagaimana perintah untuk memiliki adab kepada guru?
1.3 Tujuan Penulisan
1. Untuk mengetahui pengertian adab.
2. Untuk mengetahui pentingnya adab kepada guru.
3. Untuk mengetahui perintah untuk memiliki adab kepada guru.

BAB II
PEMBAHASAN
2.1 Pengertian Adab
Adab menurut arti bahasa adalah kesopanan, tingkah laku yang pantas,
tingkah laku yang baik, kehalusan budi dan tata susila. Adab juga bisa berarti
pengajaran dan pendidikan yang baik sebagaimana sabda Rasulullah SAW :
Sesungguhnya Allah azawajalla telah mendidikku dengan adab yang baik (dan
jadilah pendidikan adab ku istimewa) (HR. Ibnu Masud)
Prof. Dr. Jamaan Nur dalam bukunya Tasawuf dan Tarekat
Naqasyabandiyah Pimpinan Prof. Dr. H. Saidi Syekh Kadirun Yahya
memberikan pengertian adab dalam Islam sebagai tata cara yang baik atau etika
dalam melaksanakan suatu pekerjaan, baik ibadat maupun muamalat. Karena itu
ulama menggariskan adab-adab tertentu dalam melakukan suatu pekerjaan atau
melakukan kegiatan sesuai dengan tuntunan al-Quran dan al-Hadist.
2.2 Perintah memiliki Adab kepada Guru
Sesungguhmya adab yang mulia adalah salah satu faktor penentu
kebahagiaan dan keberhasilan seseorang. Begitu juga sebaliknya, kurang adab
atau tidak beradab adalah alamat (tanda) jelek dan jurang kehancurannya.
Tidaklah kebaikan dunia dan akhirat kecuali dapat diraih dengan adab, dan
tidaklah tercegah kebaikan dunia dan akhirat melainkan karena kurangnya
adab. (Madarijus Salikin, 2/39). Di antara adab-adab yang telah disepakati adalah
adab murid kepada syaikh atau gurunya. Imam Ibnu Hazm berkata: Para ulama
bersepakat, wajibnya memuliakan ahli al-Quran, ahli Islam dan Nabi. Demikian
pula wajib memuliakan kholifah, orang yang punya keutamaan dan orang yang
berilmu. (al-Adab as-Syariah 1/408).
Di dalam dunia thariqah hubungan seorang murid dengan guru
merupakan sesuatu yang sangat penting untuk diperhatikan, karena hubungan
tersebut tidak hanya sebatas kehidupan dunia ini, tetapi akan terus berlanjut
sampai di akherat kelak. Bahkan di kalangan ahli thariqah ada keyakinan bahwa

seorang guru mempunyai peranan yang sangat penting di dalam menyelamatkan


muridnya besok di kehidupan akherat. Oleh karena itu, seseorang yang
berkehendak menjadi murid thariqah, hendaknya tidak sembarangan memilih
guru. Ibnu Jamaah al-Kinani berkata: Hendaklah penuntut ilmu mendahulukan
pandangannya, istikhoroh kepada Allah untuk memilih kepada siapa dia berguru.
Hendaklah dia memilih guru yang benar-benar ahli, benar-benar lembut dan
terjaga kehormatannya. Hendaklah murid memilih guru yang paling bagus dalam
mengajar dan paling bagus dalam memberi pemahaman. Janganlah dia berguru
kepada orang yang sedikit sifat waronya atau agamanya atau tidak punya akhlak
yang bagus. (Tadzkiratus Sami wal Mutakallim hal. 86).
Berikut hadis tentang keutamaan guru yang artinya:
Dari Abi Darda ia berkata: Saya mendengar Rasulullah SAW beliau bersabda:
keutamaan orang alim dibanding ahli ibadah adalah seperti keutamaan bulan
dibanding bintang-bintang, sesungguhnya para ulama itu pewaris para Nabi,
dan sesungguhnya para Nabi tidak mewariskan dinar dan tidak pula dirham,
sesungguhnya mereka mewariskan ilmu, maka barang siapa mengambil warisan
itu berarti ia mengambil bagian yang sempurna. (H.R. Abu Daud dan
Tirmidzi).
Didalam ajaran tasawuf, adab kepada guru adalah sesuatu yang utama dan
pokok, karena hampir seluruh pengajaran tasawuf itu berisi tantang pembinaan
akhlak manusia menjadi akhlak yang baik, menjadi akhlak yang mulia
sebagaimana akhlak Rasulullah SAW. Seorang murid harus selalu bisa
memposisikan (merendahkan) diri di depan Guru, harus bisa melayani Guru nya
dengan sebaik-baiknya.
Merendahkan diri dihadapan guru bukanlah tindakan bodoh, akan tetapi
merupakan tindakan mulia. Dalam diri guru tersimpan Nur yang pada hakikatnya
terbit dari zat dan fiil Allah SWT yang merupakan zat yang Maha Positif.
Karena Maha Positif maka mendekatinya harus dengan negatif. Kalau kita dekati
yang Maha Positif dengan sikap positif maka rohani kita akan ditendang, keluar
dari Alam Rabbani. Disaat kita merendahkan diri di hadapan guru, disaat itu pula

Nur Allah mengalir kedalam diri kita lewat guru, saat itulah kita sangat dekat
dengan Allah.
2.3 Macam-macam Adab kepada Guru
1. Memuliakan guru
Memuliakan guru termasuk perkara yang dianjurkan. Sebagaimana
Rosululloh shallallahu alaihi wa sallam bersabda;
Artinya: Bukanlah termasuk golongan kami orang yang tidak menghorrmti
orang yang tua, tidak menyayangi yang muda dan tidak mengerti hak ulama
kami. (HR. Ahmad 5/323, Hakim 1/122. Dishohihkan oleh al-Albani dalam
Shohih Targhib 1/117)
Imam Nawawi berkata: Hendaklah seorang murid memperhatikan gurunya
dengan pandangan penghormatan. Hendaklah ia meyakini keahlian gurunya
dibandingkan yang lain. Karena hal itu akan menghantarkan seorang murid
untuk banyak mengambil manfaat darinya, dan lebih bisa membekas dalam
hati terhadap apa yang ia dengar dari gurunya tersebut. (al-Majmu 1/84)
Sering kita jumpai seorang murid mencium tangan gurunya sebagai
bentuk penghormatan dan pengagungan. Apakah perkara ini dibolehkan?
Shuhaib Maula Ibnu Abbas berkata: Aku melihat sahabat Ali mencium
tangan dan kedua kaki al-Abbas. (HR. Bukhori dalam al-Adab alMufrod no. 976).
Imam Ibnu Muflih berkata: Dibolehkan berpelukan, mencium tangan dan
kepala, apabila karena perkara agama, atau demi pemuliaan dan
penghormatan dan aman dari syahwat. Dhohirnya hal ini tidak dibolehkan
apabila karena urusan dunia. (al-Adab asy-Syariah 2/377)
Tetapi yang harus di perhatikan apabila seseorang memulai dengan
menjulurkan tangannya kepada manusia agar mereka mencium, maka ini
terlarang secara tegas tanpa ada perselisihan dan siapa pun dia orangnya.
Berbeda apabila orang yang mencium dia yang memulai untuk mencium
(maka boleh). (Adab at-Tatalmudz hal. 21).
2. Mendoakan kebaikan

Guru adalah orang yang telah berbuat baik kepada kita, mereka
bekerja keras, bersabar dengan berbagai karakteristik murid-muridnya yang
pastinya sedikit banyak pernah menyakiti hatinya, tetapi mereka tetap saja
mau memberikan ilmu kepada kita. Maka RosulullAh SAW bersabda:
Artinya : Apabila ada yang berbuat baik kepadamu maka balaslah dengan
balasan yang setimpal. Apabila kamu tidak bisa membalasnya, maka
doakanlah dia hingga engkau memandang telah mencukupi untuk membalas
dengan balasan yang setimpal. (HR. Abu Dawud 1672, Nasai 1/358, Ahmad 2/68, Hakim 1/412 Bukhori dalam al-Adab al-Mufrodno. 216, Ibnu
Hibban 2071, Baihaqi 4/199, Abu Nuaim dalam al-Hilyah 9/56. Lihat asShohihah 254)
Selain itu Ibnu Jamaah berkata: Hendaklah seorang penuntut ilmu
mendoakan gurunya sepanjang masa. Memperhatikan anak-anaknya,
kerabatnya dan menunaikan haknya apabila telah wafat. (Tadzkiroh
Sami hal. 91).
Sehingga dalam setiap doanya murid harus menambahkan nama
gurunya juga karena begitu besar pengorbanan gurunya, maka dengan
mendoakannya itulah salah satu balasan jasa untuk mereka, seperti
mendoakan kesehatannya, kemudahannya dalam mencari rezeki, dan
sebagainya. Agar ilmu yag di dapat murid pun juga bisa mudah mereka
pahami dan barokah.
3. Rendah diri kepada guru
Sebagai seorang murid

maka

tidak

di

perbolehkan

untuk

menyombongkan diri kepada guru, karena guru adalah orang yang telah
berjasa dengan suka rela memberikan ilmu kepada murid-muridnya, sehingga
sebagai seorang murid di haruskan untuk rendah diri kepada guru.
Sesungguhnya orang yang rendah diri dalam belajar adalah yang paling
banyak ilmunya sebagaimana tempat yang rendah adalah tempat yang paling banyak airnya. (Adab at-Tatalmudz hal. 32)

Selain itu Ibnu Jamaah rahimahullah berkata: Hendaklah seorang


murid mengetahui bahwa rendah dirinya kepada seorang guru adalah
kemuliaan, dan tunduknya adalah kebanggaan. (Tadzkiroh Sami hal. 88).
4. Bertanya kepada guru
Ilmu adalah bertanya dan menjawab. Dahulu dikatakan, Bertanya
dengan baik adalah setengah ilmu. (Fathul Bari 1/142) Apabila ada
pelajaran yang tidak dipahami maka bertanyalah kepada guru dengan baik.
Bertanya dengan tenang, tidak tergesa-gesa dan pergunakanlah bahasa yang
santun lagi sopan. Jangan guru itu dipanggil dengan namanya, katakanlah
wahai guruku dan semisalnya. Karena guru perlu dihormati, jangan
disamakan dengan teman. Alloh berfirman;
Janganlah kamu jadikan panggilan Rosul di antara kamu seperti panggilan
sebahagian kamu kepada seba-hagian (yang lain) (QS. an-Nur [24]: 63)
Ayat ini adalah pokok untuk membedakan orang yang punya kedudukan
dengan orang yang biasa. Harap dibedakan keduanya. (al-Faqih wal
Mutafaqqih, Adab at-Tatalmudzhal. 52).
Sering kita jumpai sebagian para penuntut ilmu memaksa gurunya
untuk menjawab dengan dalil atas sebuah pertanyaan. Seolah-olah sang
murid belum puas dan terus mendesak seperti berkata kenapa begini, soya
belum terima, siapa yang berkata demikian, semua ini harus dihindari.
Pahamilah wahai saudaraku, guru adalah manusia biasa, bisa lupa dan
bersalah. Apabila engkau pandang gurumu salah atau lupa dengan dalilnya
maka janganlah engkau memaksa terus dan jangan memalingkan muka
darinya. Berilah waktu untuk mendatangkan dalil di kesempatan lain. Jagalah
adab ini, jangan sampai sang guru menjadi jemu, marah hanya karena
melayani pertanyaanmu.
Syaikh al-Albani berkata: Kadangkala seorang alim tidak bisa
mendatangkan dalil atas sebuah pertanyaan, khususnya apabila dalilnya
adalah sebuah istinbat hukum yang tidak dinashkan secara jelas dalam alQuran dan Sunnah. Semisal ini tidak pantas bagi penanya untuk terlalu
mendalam bertanya akan dalilnya. Menyebutkan dalil adalah wajib ketika
7

realita menuntut demikian. Akan tetapi tidak wajib baginya acapkali ditanya
harus menjawab Allah berfirman demikian, Rosul bersabda demikian, lebihlebih dalam perkara fiqih yang rumit yang diperselisihkan. (Majalah alAsholah edisi. 8 hal. 76. Lihat at-Taliq as-Tsamin hal. 188)
5. Membela kehormatan guru
Guru juga seorang manusia biasa, maka mereka tidaklah luput dari
kata salah, baik itu salah dalm perkataan, perbuatan, penyampaian materi,
dan sebagainya. Sebagai seorang murid yang beradab maka murid tidak di
perbolehkan untuk menceritakan keburukan gurunya dengan temantemannya, apalagi di dalam sosial media seperti yang telah di banyak akun
saat ini, tetapi jika ada murid yang menceritakan keburukan gurunya maka
orang yang di ajak berbicara harus mengingatkannya. Ketahuilah selayaknya
bagi siapa saja yang mendengar orang yang sedang mengghibah kehormatan
seorang muslim, hendaklah dia membantah dan menasehati orang tersebut.
Apabila tidak bisa diam dengan lisan maka dengan tangan, apabila orang
yang mengghibah tidak bisa dinasehati juga dengan tangan dan lesan maka
tinggalkanlah tempat tersebut. Apabila dia mendengar orang yang
mengghibah gurunya atau siapa saja yang mempunyai kedudukan, keutamaan
dan kesholihan, maka hendaklah dia lebih serius untuk membantahnya.
(Shohih al-Adzkar 2/832, Adab at-Tatalmudz hal. 33).

BAB III
PENUTUP
3.1 Kesimpulan
Adab menurut arti bahasa adalah kesopanan, tingkah laku yang pantas,
tingkah laku yang baik, kehalusan budi dan tata susila. Sesungguhmya adab yang
mulia adalah salah satu faktor penentu kebahagiaan dan keberhasilan seseorang.
Begitu juga sebaliknya, kurang adab atau tidak beradab adalah alamat (tanda)
jelek dan jurang kehancurannya. Di dalam dunia thariqah hubungan seorang
murid dengan guru merupakan sesuatu yang sangat penting untuk diperhatikan,
karena hubungan tersebut tidak hanya sebatas kehidupan dunia ini, tetapi akan
terus berlanjut sampai di akherat kelak. Macam-macam Adab kepada Guru:
Memuliakan

guru,

Mendoakan

kebaikan,

Rendah

diri

kepada

guru,Menghadirkan hati dan perhatian dengan seksama, Bertanya kepada guru,


Membela kehormatan guru.
3.2 Saran
Penulis mengharapkan setelah membaca makalah ini pembaca dapat
mengerti apa itu adab kepada guru sehingga dapat mengimplementasikannya
dalam menuntut ilmu serta penulis juga mengharapkan makalah ini dapat
bermanfaat untuk kita semua.

DAFTAR PUSTAKA
Anikasari. (2012). Definisi Adab. [Online].
Tersedia: http://anikasari.wordpress.com/2012/01/09/definisi-adab/. Html [25 mei
2014].
Mukmin, Muh. 2008. Aqidah Akhlak. Solo: Putra Keratonan
Sufimuda.

(2008).

Dahulukan

Adabmu

Sebelum

Beramal.

[Online].

Tersedia:http://sufimuda.net/2008/09/04/dahulukan-adab-mu-sebelum-ber-amal/.
Html [25 mei 2014].

10