Anda di halaman 1dari 8

Nama

: Dwi Sri Yani Purwanti

NIM

: P07134014038

Semester

: IV

HIV RAPID TEST


Tanggal Praktikum
Tempat praktikum
I.

: 28 September 2016
: Laboratorium JAK Poltekkes Denpasar

Tujuan
Untuk determinasi kualitatif adanya antibodi spesifik semua
serotype (IgG, IgM, dan IgA) virus HIV-a termasuk sub tipe-O dan
HIV-2 dalam serum, plasma atau whole blood pasien.

II.

Metode
Tes imunokromatografi

III.

Prinsip
Terjadinya reaksi antara antibodi spesifik (IgG, IgM, dan IgA)
pada sampel dengan antigen (gp41, p24, dan gp36) virus HIV, dengan
gaya kapilaritas terjadi reaksi antigen-antibodi-antigen dan akan
menimbulkan garis warna pada rapid strip test.

I.

DASAR TEORI
Human Immunodeficiency Virus adalah virus yang terdiri dari
serotipe HIV-1 dan HIV-2 yang dapat menyerang sistem kekebalan
dari tubuh manusia yaitu sel darah putih (Sel-T) yang berfungsi untuk
mencegah terjadinya suatu infeksi dan pada akhirnya menyebabkan
penurunan sistem kekebalan tubuh secara bertahap yang sering
dikenal dengan AIDS (Acquired Immunodeficiency Syndrome)
(Caroline, M Royle, dkk. 2014).
Sekitar 1,2 juta orang di Amerika Serikat terinfeksi HIV. HIV-1
dan HIV-2 diperoleh melalui kontak dengan cairan tubuh yang
terinfeksi, seperti darah, air mani, cairan vagina, atau ASI. Pusat
Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) merekomendasikan

bahwa semua orang berusia 13 sampai 64 tahun diskrining untuk HIV


menggunakan pendekatan opt-out. CDC juga merekomendasikan
bahwa semua wanita hamil diskrining untuk HIV pada trimester
pertama kehamilan dan diuji ulang selama trimester ketiga jika wanita
menunjukkan perilaku berisiko tinggi (Yarbrough dan Anderson.
2016).
HIV rapid test merupakan prosedur pemeriksaan untuk
mendeteksi adanya anti-HIV yang sering digunakan pada saat ini, hal
tersebut disebabkan karena prosedur ini memiliki sensitifitas dan
spesifisitas yang cukup baik. Dalam beberapa studi menyebutkan
bahwa rapid test dan ELISA memiliki daya deteksi yang sebanding.
Selain itu dikarenakan prosedur untuk rapid test ini tidak serumit
ELISA maka lebih banyak digunakan disaat ini terlebih lagi untuk
skrining tes (Bhanu Mehra, dkk. 2014).

II.

ALAT DAN BAHAN


a. Alat:
Mikropipet 50 l
Yellow tip
Kaset pemeriksaan (HIV rapid test)
Tabung merah tanpa antikoagulan
Tabung dengan antikoagulan
Sentrifuge
b. Bahan:
SD BIOLINE Rapid Test HIV
Tissue
Dilluent
c. Sampel
Serum atau Plasma atau Whole blood
(Bila tidak segera diperiksa maka serum dapat disimpan pada
suhu 2-80C atau suhu -200C lama. Untuk whole blood bila tidak
segera diperiksa disimpan pada suhu 2-80C selama 3 hari.

Sampel tidak dapat digunakan jika hemolisis, lipaemik, ikterik,


dan kontaminasi bakteri).
III.

CARA KERJA
a. Serum, Plasma atau Whole Blood
1. Siapkan alat, bahan dan reagen yang digunakan pada meja
praktikum (semua komponen pemeriksaan disuhu kamarkan
terlebih dahulu 30 menit).
2. Kaset test dikeluarkan dari kemasannya, ditempatkan pada
daerah datar dan permukaan yang kering
3. Dipipet 10 l untuk serum plasma atau whole blood dipipet 20
l ke sampel well.
4. Tambahkan 4 tetes diluent ke sampel well.
5. Diamkan selama 10-20 menit. Tidak boleh lebih dari 20 menit
akan memberikan hasil yang salah.
6. Setelah didiamkan 20 menit lalu baca hasil.
b. Darah Kapiler
1. Pilih jari 3 atau 4 sebelum itu diperas terlebih dahulu jari yang
akan dipilih.
2. Swab jari tangan tersebut dengan alkohol swab lalu tusuk
dengan lancet.
3. Dihisap darah tersebut dengan pipet kapiler sampai batas line
hitam.
4. Masukkan pipet kapiler tersebut ke sampel well.
5. Tambahkan 4 tetes diluent ke sampel well.
6. Diamkan selama 10-20 menit. Tidak boleh lebih dari 20 menit
akan memberikan hasil yang salah.
7. Setelah didiamkan 20 menit lalu baca hasil.

IV.

NILAI RUJUKAN
Negatif (-)

V.

INTERPRETASI HASIL
Positif
Terbentuk garis pada daerah T1, C
:
Terbentuk garis pada daerah T2, C
:
Terbentuk garis pada daerah T2 , T1 dan C :

(+) HIV-1
(+) HIV-2
(+) HIV-1

bila pada garis T1 intensitas waran lebih gelap, sedangkan (+)


HIV-2 bila pada garis T2 intensitas waran lebih gelap.

Negative
Terbentuk garis pada daerah C
Invalid
Tidak terbentuk garis pada daerah C
Terbentuk garis pada daerah T1
Terbentuk garis pada daerah T2
VI.

HASIL PENGAMATAN
Data Probandus :
Nama
: Dwi Sri Yani Purwanti
Jenis kelamin
: Perempuan
Umur
: 20 tahun
Hasil Pemeriksaan
: Negatif (-)
hanya terdapat garis warna
pada line C
Gambar :

Sampel yang digunakan

Rapid test yang digunakan

*Kode sampel : Dwi Sri

Didapatkan hasil negati (-) dimana


hanya terdapat 1 garis warna pada
daerah Control Line
Tempat

(sumur)

memasukkan sampel

untuk

VII.

PEMBAHASAN
Human Immunodeficiency Virus adalah virus yang terdiri dari
serotipe HIV-1 dan HIV-2 yang dapat menyerang sistem kekebalan
dari tubuh manusia yaitu sel darah putih (Sel-T) yang berfungsi untuk
mencegah terjadinya suatu infeksi dan pada akhirnya menyebabkan
penurunan sistem kekebalan tubuh secara bertahap yang sering
dikenal dengan AIDS (Acquired Immunodeficiency Syndrome)
(Caroline, M Royle, dkk. 2014).
HIV-1 awalnya berasal dari simian immunodeficiency virus
(SIV) yang menginfeksi simpanse (SIVcpz). HIV-1 adalah agen
penyebab AIDS, penyakit progresif yang ditandai dengan jumlah CD4
yang rendah. HIV-1 menyebabkan cacat awal pada respon imun
seluler selama infeksi akut berlangsung, contohnya terjadi penurunan
cepat dalam sel CCR5 + CD4 + mukosa T dan hilangnya IL-2 sekresi
oleh sel CD4 + T. Sedangkan HIV-2 berasal dari infeksi SIV dari
mangabeys (SIVsm), penularan dan perkembangan penyakit yang
ditandai dengan penurunan sel CD4 + T dari HIV-2 ini lebih lambat
dibandingkan dengan HIV-1 di dalam tubuh pasien. Namun setelah
pengembangan menjadi AIDS, manifestasi klinis HIV-2 pada pasien
tidak dapat dibedakan dari infeksi HIV-1. (Caroline, M Royle, dkk.
2014).
Mendeteksi adanya antibodi anti-HIV sebagai penanda paparan
HIV adalah cara yang paling banyak digunakan untuk diagnosis secara
serologi. ELISA (Enzyme Linked Immunosorbent Assay) telah menjadi

prosedur

penyaringan

yang

lebih

baik.

Namun

dikarenakan

pemeriksaan ELISA membutuhkan waktu yang lama, instrumen


khusus dan membutuhkan keahlian khusus maka mengakibatkan
metode ELISA beralih ke Rapid Test, terutama apabila sumber daya
terbatas. Sementara menurut beberapa studi daya deteksi Rapid Tes
dan ELISA sebanding. Beberapa peneliti lain juga telah mengangkat
mengenai sensitivitas dan spesifisitas dari tes cepat (Bhanu Mehra.,
dkk. 2014)
Dalam kebanyakan kasus, diagnosis baru yang dibuat
bertahun-tahun setelah akuisisi HIV dan ketika jumlah CD4 telah
jatuh ke tingkat yang mempengaruhi kesehatan, menyebabkan
individu untuk mencari bantuan medis.
Pada praktikum kali ini dalam pemeriksaan HIV Rapid Strip
Test menggunakan metode immunokromatografi dengan prinsip
adanya reaksi antara antibodi spesifik HIV dalam serum atau plasma
pasien yang melewati membran yang telah dilapisi dengan antigen
HIV-1 rekombinan yang menangkap antigen (gp41, p24) yang terikat
pada area test T1 dan antigen HIV-2 rekombinan yang menangkap
antigen (gp36) yang terikat pada area T2 dan akan menghasilkan
garis warna selanjutnya campuran tadi naik ke area kontrol C dimana
di area ini terdapat antibodi poliklonal yang tidak spesifik dan akan
berikatan dengan campuran tadi dan menimbulkan garis warna. Pada
area kontol akan selalu positif sebagai kontrol prosedur, hal ini
menunjukkan bahwa jumlah sampel yang digunakan cukup dan
membran pada alat telah berfungsi dengan baik.
Sampel yang digunakan saat praktikum adalah sampel serum
atas nama Dwi Sri. Sampel yang digunakan tidak boleh lipaemik,
ikterik ataupun hemolitik, serta tidak disarankan untuk menggunakan
sampel yang terindikasi rheumartoid factor karena akan mengganngu
interpretasi hasil. Apabila pemeriksaan ditunda maka sampel serum
harus disimpan pada suhu 2-8C yang dapat bertahan sampai 48 jam
dan pada suhu -20 C yang dapat bertahan sampai 4 minggu. Namun

apabila menggunakan sampel whole blood penyimpanan harus


dilakukan pada suhu 2-8C yang dapat bertahan dalam waktu 3 hari,
jika melakukan pemeriksaan dengan menggunakan whole blood
dengan penyimpanan lebih dari 3 hari maka akan menyebabkan reaksi
nonspesifik yang terjadi antara sampel dengan reagen sehingga dapat
memberikan hasil yang salah. (Insert Kit. 2013).
Pada pemeriksaan HIV Rapid Strip Test dilakukan secara
kualitatif dimana sebelum itu sampel dan reagen dikondisikan pada
suhu ruang sebelum digunakan agar nantinya dapat terjadi reaksi
antara antibodi dalam serum atau plasma dengan antigen pada Strip
Test dengan sempurna serta agar hasil yang didapat lebih dapat
diandalkan. Dengan menggunakan mikropipet, diambil 10L sampel
serum atau plasma atau 20 L whole blood lalu diteteskan kedalam
sumur sampel kemudian ditambahkan 4 tetes buffer. Didiamkan
selama 10-20 menit dan dibaca hasil kemudian interpretasikan hasil
pengujian setelah 20 menit. Jangan membaca hasil test lebih dari 20
menit karena hal ini dapat memberikan hasil yang salah.
Banyak hal yang perlu diperhtikan pada saat prkatikum
khususnya untuk praktikan diharuskan untuk menggunakan APD yang
lengkap, baik dan benar berhubung sampel pemeriksaan yang
dilakukan bersifat infeksius maka dari itu APD sangat diperlukan
untuk menghindari terjadinya kontaminasi. Selain itu HIV Strip Test
harus disimpan pada suhu 1-300C dan diletakkan pada tempat yang
kering tidak direkomendasikan disimpan pada freezer agar komponenkomponen yang ada di dalam HIV Strip Test tersebut tidak rusak
sehingga tidak mendapatkan hasil yang salah (tidak sesuai). Prosedur
yang dilakukan haruslah sesuai agar dapat memberikan hasil yang
tepat, pemipetan sampel atau buffer yang kurang dapat menyebabkan
tidak munculnya hasil dikarenakan reaksi yang terjadi tidak sempurna.
Dan juga pada saat pengambilan serum atau plasma perlu diperhatikan
penggunakan tip yang berbeda untuk setiap sampel hal ini untuk
mencegah terjadinya kontaminasi silang antara sampel satu dengan

lainnya yang dapat menyebabkan hasil yang salah. HIV Strip Test ini
tidak boleh

digunakan

jika

sudah

kadarluasa karena dapat

mempengaruhi hasil dan juga dapat mendapatkan hasil yang invalid


akibat komponen strip test yang rusak.
VIII. SIMPULAN
Dari Praktikum pemeriksaan HIV Rapid Test dari probandus
Dwi Sri Yani Purwanti berjenis kelamin perempuan didapatkan hasil
negati yang menunjukkan tidak memiliki antibodi spesifik HIV pada
serum pasien.

IX.

DAFTAR PUSTAKA
Caroline, M Royle, dkk. 2014. HIV-1 and HIV-2 differentially mature
plasmacytoid dendritic cells into interferon-producing or
antigen-presenting cells. [online]. Tersedia: https://www.
ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC4822683/ (Diakses 30
September 2016).
Insert Kit SD HIV-1/2 3.0 Bioline. 2013. The 3rd Generation of ONE
STEP antibodies to HIV-1/HIV-2 Test.
Mehra, Bhanu, dkk. 2014. Rapid Tests versus ELISA for Screening of
HIV Infection: Our Experience from a Voluntary
Counselling and Testing Facility of a Tertiary Care Centre
in North India. [online]. Tersedia : https://www.hindawi.
com/journals/isrn/2014/296840/ (diakses, 30 September
2016)
Melanie L. Yarbrough dan Neil W. Anderson. 2016. The Brief Case: A
Reactive HIV Rapid Antibody Test in a Pregnant Woman.
[online]. Tersedia : http://jcm.asm.org/content/54/4/826.full
&usg=ALkJrhhnk2cQO32ji0Gj4yPt3eNRjTKqg (Diakses
30 September 2016)