Anda di halaman 1dari 5

Sebagai Negara berkembang, Indonesia perlu mengupayakan adanya persaingan yang

tangguh dikalangan dunia usaha. Hal ini sejalan dengan kondisi global di bidang perdagangan
dan investasi. Daya saing yang semacam itu telah lama dikenal dalam sistem Hak Atas
Kekayaan Intelektual (HAKI).
Kebutuhan akan perlindungan hukum terhadap Rahasia Dagang sesuai pula dengan
salah satu ketentuan dalam Agreement on Trade Related Aspects of Intellectual Property
Rights (Persetujuan TRIPs) yang merupakan lampiran dari Agreement Establishing the World
Trade Organization on Trade Organization (Persetujuan Pembentukan Organisasi
Perdagangan Dunia), sebagaimana telah diratifikasi oleh Indonesia dengan UU No. 7 Tahun
1994. Adanya perlindungan tersebut akan mendorong lahirnya temuan atau invensi baru yang
meskipun diperlakukan secara rahasia, tetap mendapat perlindungan hukum, baik dalam
rangka kepemilikan, penguasaan, maupun pemanfaatan oleh penemunya. Untuk mengelola
administrasi Rahasia Dagang, pada saat ini pemerintah menunjuk Departemen Kehakiman
dan Hak Asasi Manusia, Direktorat Jenderal Hak Atas Kekayaan Intelektual untuk melakukan
pelayanan di bidang Hak Atas Kekayaan Intelektual.
Ketentuan dalam Undang-Undang No. 30 Tahun 2000 tentang Rahasia Dagang
(UURD), yang menyebutkan bahwa: Rahasia Dagang adalah informasi yang tidak diketahui
oleh umum di bidang teknologi dan/ atau bisnis, mempunyai nilai ekonomi karena berguna
dalam kegiatan usaha, dan dijaga kerahasiaannya oleh pemilik Rahasia Dagang.
Adapun yang dimasukkan kedalam informasi teknologi, adalah sebagai berikut :

Informasi tentang penelitian dan pengembangan suatu teknologi;

Informasi tentang produksi/proses; dan

Informasi mengenai kontrol mutu.

Sedangkan yang dimaksud dalam informasi bisnis, adalah sebagai berikut :

Informasi yang berkaitan dengan penjualan dan pemasaran suatu produk;

Informasi yang berkaitan dengan para langganan;

Informasi tentang keuangan; dan

Informasi tentang administrasi.

Dengan adanya unsur kerahasiaan dalam suatu rahasia dagang, maka menyebabkan
rahasia dagang tidak memiliki batas jangka waktu perlindungan, karena yang terpenting
adalah selama pemilik rahasia dagang tetap melakukan upaya untuk menjaga kerahasiaan dari
informasi, maka informasi tersebut masih tetap dalam perlindungan rahasia dagang.
Pemilik rahasia dagang dapat mengalihkan haknya kepada pihak lain melalui cara-cara
yang telah ditetapkan dalam undang-undang yakni melalui pewarisan, hibah, wasiat,
perjanjian tertulis, dan sebab-sebab lainnya yang dibenarkan oleh undang-undang.
Pemilik rahasia dagang dapat pula mengalihkan haknya melalui suatu perjanjian lisensi.
Perjanjian ini hanya diberikan selama jangka waktu tertentu dengan hak yang terbatas untuk
pemegang lisensi. Dilakukan pembatasan karena dalam prakteknya pemilik rahasia dagang
hanya memberikan lisensi pada pihak lain dan bukan berarti akan serta merta membuka
seluruh informasi yang dimilikinya

Perlindungan hukum rahasia Dagang


Undang-Undang Rahasia Dagang No. 30 Tahun 2000 memberikan lingkup
perlindungan Rahasia Dagang yaitu meliputi metode produksi, metode pengolahan,
metode penjualan, atau informasi lain di bidang teknologi dan/atau bisnis yang
memiliki nilai ekonomi dan tidak diketahui oleh masyarakat umum.
Suatu Rahasia Dagang akan mendapatkan perlindungan apabila informasi
tersebut bersifat :
Bersifat rahasia, maksudnya bahwa informasi tersebut hanya diketahui oleh

pihak tertentu atau tidak diketahui secara umum oleh masyarakat.


Mempunyai nilai ekonomi, maksudnya bahwa sifat kerahasiaan informasi
tersebut dapat digunakan untuk menjalankan kegiatan usaha yang bersifat

komersial atau dapat meningkatkan keuntungan secara ekonomi.


Informasi dianggap dijaga kerahasiaannya apabila pemilik atau para pihak
yang menguasainya telah melakukan langkah-langkah yang layak dan patut.

a. Pemilik rahasia dagang memiliki hak untuk :


1. Menggunakan sendiri Rahasia Dagang yang dimilikinya

2. Memberi lisensi kepada pihak lain atau melarang pihak lain untuk menggunakan
Rahasia Dagang atau mengungkapkan Rahasia Dagang itu kepada pihak ketiga
untuk kepentingan yang bersifat komersial.
B. Beberapa faktor yang dapat digunakan untuk menilai informasi yang dimiliki
dilindungi sebagai rahasia dagang, antara lain adalah:
Sejauh mana informasi tersebut diketahui oleh kalangan di luar perusahaannya
Sejauh mana informasi tersebut diketahui oleh para karyawan di dalam
perusahaannya
Sejauh mana upaya-upaya yang dilakukan untuk melindungi kerahasiaan
informasinya
Nilai dari informasi tersebut bagi dirinya dan bagi pesaingnya
Derajat kesulitan atau kemudahan untuk mendapatkan atau menduplikasikan
informasi yang sama oleh pihak lain
Dalam hal perlindungan rahasia dagang, tidak ada ketentuan yang membatasi tentang
jangka waktu berlakunya perlindungan rahasia dagang, yaitu selama pemiliknya tetap
merahasiakan dan melakukan usaha-usaha untuk melindungi kerahasiannya maka selama itu
pula berlaku perlindungan hukum.
Seseorang dianggap melanggar rahasia dagang orang lain apabila ia memperoleh atau
menguasai rahasia dagang tersebut dengan cara-cara yang bertentangan dengan peraturan
perundang-undangan yang berlaku;

Pencurian
Penyadapan
Spionase industry
Membujuk untuk mengungkapkan atau membocorkan rahasia dagang melalui

penyuapan, paksaan dll.


Dengan sengaja mengungkapkan atau mengingkari kesepakatan atau kewajiban yang
tertulis untuk menjaga rahasia dagang yang bersangkutan.

HUBUNGAN Rahasia Dagang Dengan Perjanjian Kerja


Informasi yang dapat dilindungi sebagai rahasia dagang:

Informasi tersebut bersifat rahasia, mempunyai nilai ekonomi, dan dijaga


kerahasiaannya melalui upaya sebagaimana semestinya;

Informasi tersebut hanya diketahui oleh pihak tertentu atau tidak diketahui secara
umum oleh masyarakat;

Informasi yang dianggap memiliki nilai ekonomi yaitu jika informasi tersebut dapat
digunakan untuk menjalankan kegiatan atau usaha yang bersifat komersial atau dapat
meningkatkan keuntungan secara ekonomi;

Informasi tersebut berada dalam lapangan teknologi dan/ atau bisnis.

Apa yang dimaksud dengan upaya sebagaimana mestinya adalah semua upaya
berdasarkan ukuran kewajaran, kelayakan, dan kepatutan yang harus dilakukan dalam
melindungi kerahasiaan informasi tersebut. Misalnya saja dalam ketentuan internal
suatu perusahaan dapat ditetapkan bagaimana rahasia dagang dijaga dan siapa yang
bertanggung jawab atas kerahasiaan itu.

hal-hal Yang bisa digolongkan rahasia dagang:

Formula suatu produk yang komplek, sulit dianalisa, teknik pembuatan yang rumit
dan menjadi keunggulan dari produsennya. (pabrik farmasi, pabrik semikonduktor,
minuman ringan dll).

Informasi mengenai strategi perusahaan, production line, marketing plan dan


informasi penting lainnya yang bisa mempengaruhi harga saham suatu public
company bila diketahui umum.

Kumpulan informasi seperti data hasil pengujian untuk analisis, data pelanggan, dll.

Informasi lengkap rancangan suatu konstruksi bangunan atau mesin, metode


konstruksi, dll

Pengalaman dan kemampuan khusus seorang ahli yang di dapat dalam perusahaan
bisa juga dianggap sebagai informasi yang berharga atau rahasia bila hal tersebut
dinyatakan oleh perusahaan yang bersangkutan.

Program komputer yang dikembangkan secara khusus untuk aplikasi suatu


perusahaan.

Hubungan Rahasia Dagang & Perjanjian Kerja

(kasus Cohen vs. Lindebaum) hubungan antara rahasia dagang dengan tenaga
kerjaSeorang pekerja dapat menimbulkan apa yang dinamakan pelanggaran rahasia
dagang dengan memberikan informasi rahasia perusahaannya terhadap perusahaan
lainnya.

Seorang buruh, memiliki kewajiban terhadap perusahaannya untuk menjaga rahasia


dagang perusahaannya.

Cara perusahaan dalam mengelola dan mengontrol informasi rahasia perusahaan


sangat mempengaruhi bagaimana buruhnya akan menjaga kerahasiaan informasi
tersebut.

Salah satu langkah awal yang dilakukan oleh pengusaha dalam melindungi rahasia
dagang perusahaannya adalah dengan cara melakukan pengaturan dalam perjanjian
kerja dengan buruhnya.

Kedudukan Rahasia Dagang & Perjanjian Kerja

Rahasia dagang pada dasarnya masuk dalam lingkup hukum perdata yang mengatur
hubungan antar individu mengenai rahasia dagang, dengan pihak ketiga yang
berhubungan dengan informasi.

Begitu pula halnya dengan perjanjian kerja sebenarnya termasuk dalam hukum
perdata karena adanya unsur perjanjian yang diatur dalam lingkup keperdataan.

Namun, baik rahasia dagang maupun perjanjian kerja sebenarnya juga memiliki aspek
publik karena adanya prinsip untuk melindungi kepentingan dunia usaha dan dunia
perburuhan pada umumnya.

Dalam hal pemberian sanksi oleh negara terhadap pelanggaran rahasia dagang
dihadapkan pada ancaman pidana disamping adanya sanksi perdata berupa ganti
kerugian.