Anda di halaman 1dari 22

I

PENDAHULUAN
1.1

Latar Belakang
Berkembangnya ilmu pengetahuan membuat terciptanya penemuanpenemuan baru. Penemuan tersebut bisa berupa teknologi, budaya dan
sebagainya. Penemuan baru tersebut lebih dikenal dengan inovasi. Inovasi
tersebut akan dimulai dari timbulnya ide-ide baru sampai ide-ide tersebut dapat
diterima dimasyarakat. Proses pengenalan inovasi sampai diterimanya inovasi
tersebut di masyarakat sangatlah panjang dan kompleks.
Inovasi yang diperkenalkan akan menimbulkan keputusan dari masyarakat
apakah inovasi tersebut ditolak atau diterima. Ditolak atau diterimanya sebuah
inovasi sangat dipengaruhi oleh kebiasaan, tingkat pendidikan dari anggota
masyarakatnya. Semakin anggota masyarakatnya memiliki orientasi kedepan
maka semakin mudah inovasi diterima.
Dalam peternakan inovasi yang masuk sangat banyak, tetapi inovasi
tersebut tidak semua peternak menerima, beberapa peternak memilih tidak
menerima inovasi karena inovasi dianggap akan mengganggu kebiasaan turun
temurun. Selain itu inovasi akan diterima atau ditolak bergantung juga pada
kebijakan dari pemerintah. Kebijakan

pemerintah sangat berpengaruh maka

inovasi yang diperkenalkan akan melewati beberapa tahap penyeleksian. Setelah


inovasi tersebut masuk dalam peternak akan ada konsekuensi dari inovasi yang
diterapkan tersebut apakah berdampak baik atau buruk. Oleh karena itu
banyaknya inovasi yang masuk dalam dunia peternakan kita harus memahami,
mengaplikasikan mengenai materi keputusan kolektif, keputusan kekuasaan, dan

konsekuensi inovasi agar kita tidak terjebak atau salah menerapkan inovasi yang
akan digunakan.

1.2

Rumusan Masalah
1. Apa itu keputusan kolektif dan bagaimana prosesnya?
2. Apa itu keputusan kekuasaan dan bagaimana prosesnya?
3. Apa itu keputusan konsekuensi inovasi dan bagaimana prosesnya?
4. Bagaimana hubungan materi dengan kasus dalam kehidupan masyarakat?

1.3

Tujuan
1. Untuk mengetahui pengertian keputusan kolektif dan prossesnya
2. Untuk mengetahui pengertian keputusan kekuasaan dan prossesnya
3. Untuk mengetahui pengertian konsekuensi inovasi dan prossesnya
4. Untuk mengetahui bagaimana hubungan materi dengan kasus dalam
kehidupan masyarakat.

II
PEMBAHASAN

2.1

Keputusan Kolektif
Keputusan inovasi kolektif adalah keputusan untuk menerima atau
menolak inovasi yang dibuat oleh individu-individu yang ada dalam sistem sosial
melalui konsensus. Proses ini melibatkan lebih banyak individu. Pengambilan
keputusan inovasi kolektif ini prosesnya lebih panjang atau banyak memakan
waktu.
Misalnya, atas kesepakatan warga masyarakat di setiap RT untuk tidak
membuang sampah di sungai, yang kemudian disahkan pada rapat antar ketua RT
dalam suatu wilayah RW. Maka konsekuensinya semua warga RW tersebut harus
mentaati keputusan yang telah dibuat tersebut, walaupun mungkin secara pribadi
masih ada beberapa individu yang masih merasa keberatan. Dalam tahap ini
seseorang mencari penguatan terhadap keputusan yang telah yang diambilnya, dan
menarik keputusannya sendiri jika diperoleh informasi yang bertentangan dengan
informasi semula. Orang yang merasa didalam dirinya terdapat sesuatu yang tidak
sesuai atau tidak selaras disebut disonansi,dalam hubungannya dengan difusi
inovasi, usaha mengurangi disonansi dapat terjadi:
1

Apabila seseorang menyadari akan sesuatu kebutuhan dan berusaha


mencari sesuatu untuk memenuhi kebutuhannya tersebut.

Apabila seseorang mengetahui tentang inovasi dan bersikap menyenangi


inovasi tersebut, tetapi belum memutuskan keputusan untuk menerima
inovasi tersebut.

Setelah seseorang menetapkan menerima atau menolak inovasi tersebut.

2.2.1

Tahap-tahap dalam proses keputusan inovasi kolektif


1. Stimulasi, merupakan minat ke arah kebutuhan akan ide-ide baru.
2. Inisiasi, yaitu ide-ide baru ke dalam sistem sosial.
3. Legitimasi, yaitu ide-ide baru yang ditimbulkan oleh pemegang
kekuasaan.

2.2.2

Partisipasi Dalam Keputusan Kolektif


Partisipasi adalah tingkat keterlibatan anggota sistem sosial dalam proses
pengambilan keputusan. Tingkat partisipasi tersebut berhubungan positif dengan
kepuasan mereka terhadap keputusan inovasi kolektif. ini berarti semakin tinggi
partisipasi anggota dalam proses pengambilan keputusan, semakin besar pula
tingkat kepuasan mereka terhadap keputusan.
Anggota sistem sosial lebih puas dengan keputusan kolektif jika mereka
merasa terlibat dalam pembuatan keputusan itu karena:
a. Dengan ikut serta dalam proses pengambilan keputusan, anggota itu
mengetahui bahwa sebagian besar anggota dalam sistem juga ingin
melaksanakan keputusan itu. Jika seseorang anggota tahu bagaimana
dukungan kelompok terhadap keputusan, dia mungkin menjadi lebih puas.
b. Keputusan untuk menerima atau menolak lebih sesuai dengan kebutuhan
anggota sistem jika mereka ikut ambil bagian dalam pembuatan keputusan
tersebut.
c. Partisipasi yang luas memungkinkan para pemuka pendapat di dalam
sistem dapat menduga apa yang diinginkan oleh sebagian besar anggota
terhadap keputusan yang akan di ambil. dengan demikian posisi para

pemuka pendapat lebih mantap dan para anggota terdorong untuk mentaati
keputusan dengan rasa puas.

2.2.3

Penerimaan Anggota Terhadap Keputusan Inovasi Kolektif


Penerimaan anggota terhadap keputusan inovasi kolektif berhubungan
positif dengan tingkat partisipasi mereka, semakin banyak mereka berpartisipasi
dalam proses pembuatan keputusan kolektif semakin besar penerimaan mereka
terhadap keputusan. Penerimaan anggota terhadap keputusan inovasi kolektif juga
berhubungan positif dengan kohesi anggota dengan sistem sosial. Kohesi adalah
tingkat keterikatan anggota dengan sistem sosial menurut persepsinya sendiri.
Orang yang merasa sangat terikat atau punya ikatan kuat dengan kelompok akan
merasa lebih terdorong untuk merubah kepercayaan atau tingkah lakunya jika
kelompok menginginkan.

2.2.4

Paradigma Pengambilan Keputusan Inovasi Kolektif


1. Stimulasi minat kearah kebutuhan akan ide-ide baru (oleh stimulator).
2. Inisiasi ide-ide baru ke dalam system social (oleh inisiator).
3. Legitimasi ide baru (oleh pemegang kekuasaan atau legitimator).
4. Keputusan untuk melaksanakan penggunaan ide baru (oleh anggota sistem
sosial).
5. Tindakan atau pelaksanaan penerapan ide baru di masyarakat (oleh
anggota sistem sosial).
a. Stimulasi
-

Ada orang yang sadar bahwa sistem sosial membutuhkan inovasi


tertentu.

Anggota sistem sosial belum anggap penting inovasi.

Stimulator biasanya orang dari luar sistem atau anggota sistem yang
berorientasi ke luar.

Stimulator lebih kosmopolit.

Keahlian stimulator terletak pada kompetensinya mengenai inovasi


dan berorientasi pada pesan.

b. Inisiator
-

Ide baru mulai diperhatikan oleh anggota sistem sosial dan disesuaikan
dengan kebutuhan sistem.

Inisiator membuat rancangan penggunaan inovasi dalam sistem sosial


dengan menyesuaikan dengan kondisi yang ada.

Inisiator lebih mengenal liku-liku sistem dan berorientasi pada sistem


(penerima pesan inovasi).

Antara inisiator dan stimulator harus ada jalinan komunikasi yang baik
(dalam beberapa kasus stimulator bertindak pula sebagai inisiator).

c. Legitimasi
-

Inovasi disetujui oleh orang-orang yang secara informal mewakili


sistem sosial dalam norma-norma dan nilai-nilainya dan dalam
kekuasaan sosial yang mereka miliki.

Peranan legitimator sebagai penyaring ide yang akan dikukuhkan1.

Kecepatan adopsi inovasi kolektif berhubungan positif dengan tingkat


keterlibatan legitimator sistem sosial itu dalam proses pengambilan
keputusan.

Status sosial legitimator lebih tinggi daripada anggota sosial lainnya.

d. Partisipasi
-

Tingkat keterlibatan anggota sistem sosial dalam proses pengambilan


keputusan.

Warga masyarakat mengambil keputusan untuk bertindak (menerima


atau menolak inovasi) bisa melalui referendum, pengajuan petisi, rapat
umum atau dengar pendapat, dsb.

2.2

Keputusan Kekuasaan
Keputusan kekuasaan adalah keputusan yang dihasilkan oleh organisasi
formal misalnya birokrasi pemerintahan, pabrik, sekolah dan sebagainya. Proses
ini menyangkut penyebaran suatu inovasi ke dalam suatu organisasi formal yang
menyebabkan terjadinya perubahan pada organisasi tersebut. Keputusan
kekuasaan adalah tekanan terhdap seseorang oleh orang lain yang berada dalam
posisi atasan. Seseorang (unit adopsi) diperintah oleh seseorang yang lebih tinggi
kekuasaannya untuk menerima atau menolak inovasi. Di sini seseorang tidak lagi
bebas menentukan pilihannya dalam proses keputusan inovasi. Jadi struktur
kekuasaan sistem sosial berpengaruh terhadap seseorang agar ia mengikuti
keputusan yang telah diambil oleh atasan.
a. Penerimaan anggota terhadap keputusan inovasi kolektif berhubungan
positif dengan partisipasi dan dengan kohesi anggota dengan sistem sosial.
b. Kohesi adalah tingkat keterikatan anggota dengan sistem sosial menurut
persepsinya sendiri.

Ada dua macam unit yang terlibat dalam proses keputusan kekuasaan,
yaitu :
a. Unit adopsi, yakni seseorang, kelompok atau unit yang mengadopsi
inovasi.
b.

Unit pengambil keputusan, yakni seseorang, kelompok atau unit yang


posisi kekuasaannya lebih tinngi dari unit adopsi dan yang membuat
keputusan akhir apakah unit adopsi harus menerima atau menolak
inovasi.

2.2.1

Paradigma Pengambilan Keputusan Inovasi Kekuasaan


Terdiri dari dua tahap/fase dalam pengambilan keputusan inovasi
kekuasaan, yaitu:
1. Fase pembuat keputusan:
-

Pengenalan kebutuhan untuk berubah dan inovasi.

Persuasi dan penilaian terhadap inovasi oleh unit pengambilan


keputusan.

Keputusan berupa penerimaan atau penolakan oleh unit pengambilan


keputusa.

2. Fase implementasi keputusan:


-

Komunikasi keputusan kepada unit-unit adopsi dalam organisasi

Tindakan atau implementasi keputusan pengadopsian atau penolakan


inovasi oleh unit adopsi.

2.2.2

Ciri-ciri yang membedakan keputusan kekuasaan dengan bentuk keputusan


lainnya
1. Seseorang tidak bebas menentukan pilihannya dalam menerima atau
menolak inovasi.
2. Pembuatan keputusan dan pengadopsiannya dilakukan oleh orang atau unit
yang berbeda.
3. Unit pengambil keputusan menduduki posisi kekuasaan lebih tinggi dalam
sisitem sosial daripada unit adopsi.
4. Karena hubungan hirarkhis, unit pengambil keputusan dapat memaksa unit
adopsi untuk neyesuaikan diri dengan keputusan.
5. Keputusan inovasi kekuasaan lebih sering terjadi dalam organisasi formal.

2.2.3

Proses Keputusan Kekuasaan


a. Tahap Pengenalan
Ini merupakan tahap paling penting dalam proses keputusan kekuasaan.
Pada tahap ini pengambil keputusan mengetahui adanya inovasi. Pengenalan
terhadap suatu inovasi itu mungkin karena dikomunikasikan oleh bawahan
kepada atasan. Bawahan kemudian menunggu persetujuan resmi dari unit
pengambil keputusan. Unit pengambil keputusan juga dapat memperoleh
pengetahuan mengenai inovasi dari sumber di luar orgnisasi seperti konsultan
yang memainkan peranan yang menentukan dalam membangkitkan kebutuhan
untuk berubah dalam sistem formal.
-

Unit pengambilan keputusan mengetahui adanya inovasi (bisa karena


informasi dari bawahan atau arus inovasi ke atas).

Penyaringan informasi ke atas sering terjadi pada organisasi yang


otokratis.

Sumber-sumber luar dapat menjadi katalis bagi perubahan organisasi


formal.

b. Persuasi
Tahap persuasi ditandai dengan pencarian informasi lebih banyak lagi
termasuk penilaian terhadap biaya, kelayakan, kemungkinan pelaksanaan, dan
sebagainya yang hakikatnya pada tahap ini organisasi sedang mengadakan
suatu percobaan hipotetis.
Jika dapat menaksir lebih tepat konsekuensi-konsekuensi inovasi, maka
akan dapat lebih baik dalam memutuskan manakah inovasi yang akan diambil
dan mana yang akan dibuang.
-

Ditandai dengan pencarian informasi lebih banyak termasuk penilaian


terhadap biaya, kelayakan dan kemungkinan pelaksanannya

Lambatnya organisasi menerima inovasi karena keuntungan ekonomis


atau psikologis tidak segera tampak dan data hasil adopsi sulit dicari.

c. Keputusan
Setelah unit mengambil keputusan mencari tahu lebih jauh mengenai
inovasi itu dan telah menilainya berdasarkan kemamfaatan yang tampak,
kelayakannya dan konsekuensi- konsekuensi yang diharapkan, pada tahap ini
unit menetapkan untuk menerima atau menolak inovasi itu.

10

d. Komunikasi
Tahap komunikasi merupakan suatu tahap yang menentukan, karena
pengadopsian atau penolakan suatu inovasi tidak dapat dilaksanakan sebelum
ada perintah kepada unit adopsi untuk melaksanakannya.
-

Keputusan unit untuk menerima atau menolak inovasi

Unsur yang terpenting adalah tingkat partisipasi unit adopsi dalam


pembuatan keputusan

Penerimaan seseorang terhadap keputusan kekuasaan berhubungan


positif dengan partisipasinya dalam pembuatan keputusan

Penyampaian keputusan unit yang telah memilih alternatif inovasi


yang diterima kepada bawahan

Informasi harus dioperasikan melalui arus turun dari atasan ke


bawahan mengikuti pola kekuasaan dalam posisi hirarkhi unit adopsi

Dalam organisasi yang otritatif pesan-pesan ke bawah diterima dengan


penuh kecurigaan, kesalahpahaman, dan penolakan

Dalam organisasi yang partisipatif komunikasi ke bawah lebih mudah


diterima

e. Tindakan
Yang dimaksud tindakan dalam hal ini yaitu tahap dimana penggunaan
inovasi mulai dilaksanakan oleh unit adopsi juga merupakan tahap akhir
dalam keputusan inovasi kekuasaan. Pada tahap ini akan tampak jelas
konsekuensi yang berupa tingkah laku baik itu menyenangkan maupun
mengecewakan.

11

Seiring dengan berjalannya waktu, ada kecenderungan seseorang untuk


merubah sikap mereka (suka atau tidak suka) yang tidak cocok dengan
tindakan yang dituntut oleh organisasi atau melanjutkan pengadopsian atau
penolakan inovasi tetapi menyelewengkan atau merubah inovasi itu
sedemikian rupa sehingga cocok dengan sikap mereka. Kecenderungan yang
terakhir ini seseorang tetap mempertahankan sikapnya semula.
-

Tahap di mana pengguanaan inovasi oleh unit pengadopsi mulai


dilaksanakan. Akan tampak tingkah laku disonan dan konsonan

Disonansi inovasi: ketidakcocokan sikap anggota terhadap inovasi


(menerima atau menolak inovasi) yang dituntu oleh unit pengambilan
keputusan

Konsonan: sikap anggota yang selaras dengan tuntutan atasan

Dalam keputusan inpovasi kekuasaan ada situasi kompliansi seseorang


menerima pengaruh orang lain, mau mengikuti orang lain, karena
mengharapkan memperoleh imbalan dari orang tersebut.

12

Alur Proses Keputusan Kekuasaan


1. PENGENALAN tentang
untuk berubah dan inovasi.

kebutuhan

2. PERSUASI dan penilaian terhadap


inovasi
oleh
unit
pengambilan
keputusan.

Fase pembuatan
keputusan

3. KEPUTUSAN berupa penerimaan atau


penolakan inovasi oleh unit pengambil
keputusan
4. KOMUNIKASI keputusan kepada unitunit adopsi dalam organisasi
5. TINDAKAN
atau
impelementasi
keputusan: pengadopsian atau penolakan
inovasi oleh unit adopsi

2.2.4

Fase implementasi
keputusan

Pendekatan dalam Perubahan Organisasional


a. Konsekuensi dari keputusan inovasi kekuasaan adalah terjadinya
perubahan pada organisasi formal yang bersangkutan
b. Ada dua pendekatan yang berbeda:
-

Otoritatif (instruksi): keputusan dibuat oleh penguasa secara sepihak.


Biasa dibuat oleh pucuk pimpinan

Partisipatif: di mana terdapat interaksi dua arah antara pihak eksekutif


yang memprakarsai perubahan dengan orang-orang yang terkena
perubahan. Kekuasaan untuk membuat keputusan dialokasi kepada
pihak yang terlibat dalam perubahan organisasional sesuai dengan level

13

dalam struktur organisasi, yang berarti disini ada pendelegasian


wewenang, tidak terpusat pada pimpinan tertinggi.

3.1

Konsekuensi Inovasi
Konsekuensi inovasi adalah suatu dampak yang mengikuti proses adopsi
suatu inovasi (Purwanto, 2000). Dalam mempekirakan konsekuensi atau akibat
dari inovasi adalah pekerjaan sulit. Ide-ide baru di masyarakat seringkali diterima
berdasar kepercayaan atau keyakinan bukannya berdasarkan alasan-alasan
rasional atas dasar pertimbangan tentang konsekuensinya. Akibatnya telah dapat
diduga, bahwa walaupun banyak inovasi dalam berbagai bidang telah diupayakan,
tetapi hanya sedikit terjadi perubahan. Banyak ide-ide baru yang dipromosikan
dan diadopsi, tetapi pembaharuan atau perbaikan di berbagai bidang tetap belum
nampak hasilnya. Banyak inovasi di masyarakat memilki tingkat keuntungan
relatif yang rendah. Meskipun inovasi demikian diadopsi oleh banyak orang,
namun kemudian ditinggalkan.
Penyebarluasan inovasi biasanya didasarkan asumsi bahwa konsekuensi
atau akibat inovasi itu akan positif. Para agen pembaharuan berasumsi bahwa
inovasi itu merupakan kebutuhan klien atau masyarakat, oleh karena itu
penyebarluasan atau diseminasinya dianggap sebagai hal yang wajar, dan ia
menaruh harapan bahwa difusinya akan berhasil.
Perubahan-perubahan yang terjadi pada individu atau sistem sosial sebagai hasil
dari adopsi atau penolakan inovasi.
1. Konsekuensi fungsional (yang diinginkan) x konsekuensi fungsional (tidak
diinginkan)
2. Konsekuensi langsung x konsekuensi tidak langsung

14

3. Konsekuensi yang tampak (manifest x konsekuensi yang tidak tampak


(latent)
Agen pembaharu dan pengambilan keputusan inovasi perlu tahu tentang
unsur-unsur pokok inovasi:
1. Bentuk inovasi: sesuatu yang dapat diamati langsung dalam penampilan
fisik
2. Fungsi inovasi: kegunaan suatu inovasi
3. Makna inovasi: persepsi anggota-anggota sistem sosial terhadap inovasi.

Tanggung jawab atas konsekuensi inovasi:


1. Pengambilan keputusan harus jeli terhadap inovasi yang akan disampaikan
2. Agen pembaharu perlu memberikan masukan yang sebanyak mungkin
kepada pengambil keputusan
3. Anggota masyarakat harus peka terhadap inovasi yang diberikan.

2.3.1

Klasifikasi Konsekuensi Inovasi

Konsekuensi adalah perubahan yang terjadi pada individu atau sistem


sosial sebagai akibat dari mengadopsi atau menolak suatu inovasi. Terdapat tiga
klasifikasi dari konsekuensi, masing-masing klasifikasi tersebut merupakan suatu
kontinum yang memiliki dua kutub berlawanan. Klasifikasi berbagai konsekuensi
inovasi tersebut dapat digambarkan dalam bagan sebagai berikut :
1. Konsekuensi diharapkan dan tidak diharapkan
Konsekuensi yang diharapkan adalah suatu inovasi mempunyai pengaruh
fungsional sesuai dengan keinginan individu atau sistem sosial. Sedangkan

15

konsekuensi yang tidak diharapkan adalah suatu dampak yang timbul padahal
hal tersebut tidak dikehendaki.
Konsekuensi fungsional adalah akibat-akibat dari penyebaran suatu
inovasi dalam suatu sistem sosial yang sesuai dengan keinginan dari
pengadopsi. Akibat-akibat itu memiliki konotasi yang positif. Sebaliknya
konsekuensi disfungsional adalah akibat-akibat dari pengadopsian inovasi
yang tidak diinginkan oleh pengadopsi.
2. Konsekuensi langsung dan tidak langsung
Konsekuensi langsung adalah suatu inovasi mempunyai pengaruh yang
segera terhadap individu atau suatu sistem sosial, sedangkan konsekuensi
tidak langsung adalah inovasi yang memberikan pengaruh yang tidak
segera.Konsekuensi langsung suatu inovasi menghasilkan perubahanperubahan sistem sosial yang terjadi sebagai respon segera penyebaran suatu
inovasi.
Konsekuensi tidak langsung adalah perubahan-perubahan dalam sistem
sosial yang terjadi sebagai hasil konsekuensi langsung suatu inovasi yang
masih memerlukan upaya tambahan dan prosesnya masih memerlukan waktu
yang lebih lama.
Konsekuensi langsung sebuah inovasi merupakan perubahan pada individu
atau sistem sosial yang terjadi secara langsung dari sebuah inovasi. Sedangan
konsekuensi atau akibat tidak langsung merupakan perubahan pada individu
atau sistem sosial yang terjadi sebagai hasil dari konsekuensi langsung suatu
inovasi.

16

3. Konsekuensi diantisipasi dan tidak diantisipasi


Konsekuensi yang diantisipasi adalah konsekuensi yang telah diperkirakan
sebelumnya, sedangkan konsekuensi yang tidak diantisipasi adalah dampak
ikutan yang muncul kemudian setelah adopsi atau menolak inovasi.
Konsekuensi yang tidak diantisipasi bisa bersifat positif, bisa pula bersifat
negatif. Konsekuensi ini juga disebut sebagai konsekuensi yang nampak dan
yang latent.
Konsekuensi yang nampak adalah perubahan-perubahan yang terlihat dan
dikehendaki oleh anggota sistem sosial yang mengadopsi suatu inovasi.
Contoh yang tanpak dari suatu pengadopsian suatu inovasi misalnya : adanya
pengembangan keterampilan kerja baru bagi orang yang menerapkan
penggunaan gergaji mesin untuk memotong kayu. Sedangkan konsekuensi
yang latent adalah perubahan-perubahan yang tidak tampak dan tidak
dikehendaki oleh anggota suatu sistem sosial. Semakin maju dan modern
suatu inovasi, akan semakin banyak pula menghasilkan konsekuensi baik
konsekuensi yang nampak maupun yang tidak tampak.
Konsekuensi yang terantisipasi merupakan perubahan yang berkenaan
dengan inovasi yang diketahui dan diingingkan atau dimaksud oleh para
anggota sistem sosial. Konsekuensi yang tidak terantisipasi merupakan
perubahan dari sebuah inovasi yang tidak diketahui dan diinginkan atau
dimaksud oleh para anggota sistem sosial.

2.3.2

Mengantisipasi berbagai Konsekuensi Inovasi

Suatu peubahan sosial terjadi melalui proses mulai dari penemuan,


penyebaran, dan akibat atau konsekuensi. Meskipun masalah inovasi penting,

17

tetapi ternyata penelitian tentang akibat-akibat inovasi ini masih sedikit sekali,
meneliti apalagi memperkirakan konsekuensi atau akibat inovasi termasuk
pekerjaan yang sulit. Meskipun sulit bukan berarti hal itu tidak mungkin
dilakukan, hanya saja untuk melakukannya diperlukan keterampilan, ketekunan,
dan kerja keras.
Ide-ide baru di masyarakat seringkali diterima berdasar kepercayaan atau
keyakinan dan bukannya berdasarkan atas alasan-alasan rasional atas dasar
pertimbangan tentang konsekuensinya. Akibatnya telah dapat diduga, bahwa
walaupun banyak inovasi dalam berbagai bidang telah diupayakan, tetapi hanya
sedikit terjadi perubahan kearah yang positif. Banyak ide-ide baru yang
dipromosikan dan diadopsi, tetapi pembaharuan atau perbaikan di berbagai bidang
tetap belum nampak hasilnya, atau justru merugikan. Kebanyakan inovasi itu
hanya aneh-aneh dan mengada-ada, dan setelah pengadopsiannya meluas, timbul
kesulitan dalam mengukur pengaruhnya terhadap peningkatan kualitas kehidupan
di masyarakat. Banyak inovasi di masyarakat memiliki tingkat keuntungan yang
relatif rendah. Meskipun inovasi demikian diadopsi oleh orang banyak, namun
kemudian biasanya segera ditinggalkan setelah masyarakat menyadari pengaruh
negatifnya.
Pada umumnya penyebarluasan suatu inovasi didasarkan pada asumsi
bahwa konsekuensi atau akibat inovasi itu akan positif. Para agen pembaharuan
berasumsi bahwa inovasi itu merupakan kebutuhan klien, karena itu
penyebarluasan atau diseminasinya adalah dianggap sebagai hal yang wajar atau
bahkan keharusan. Agen pembaharuan mengharapkan pemasyarakatan ide baru
yang dilakukannya akan berhasil. Mereka umumnya berharap bahwa konsekuensi

18

inovai itu terjadi dalam jangka waktu yang sesegera mungkin, dan dengan hasil
nyata.
1.

Mengantisipasi Konsekuensi yang Tidak Diharapkan/disfungsional


Apabila inovasi membawa konsekuensi fungsional maka akibat-akibat dari
penyebaran suatu inovasi dalam suatu sistem sosial yang sesuai dengan
keinginan dari pengadopsi. Akibat-akibat yang dirasakan dari adopsi inovasi
tersebut memiliki konotasi yang positif, menguntungkan atau berguna.
Sebaliknya konsekuensi disfungsional adalah akibat-akibat dari pengadopsian
inovasi yang tidak diinginkan oleh pengadopsi.
Konsekuensi disfungsional, perlu diantisipasi sebelum terjadi. Apabila
setelah beberapa waktu kemudian sesuatu inovasi dapat dirasakan akibatnya
yang negatif maka pihak inovator perlu segera memperoleh masukan untuk
menentukan langkah-langkah selanjutnya. Biasanya diperlukan suatu penelitian
yang cermat utnuk memperoleh bahan masukan untuk membuat keputusan
terus atau tidaknya kegiatan difusi.

2.

Mengantisipasi Konsekuensi yang Tidak Langsung


Konsekuensi langsung adalah perubahan-perubahan dalam sistem sosial
yang terjadi sebagai respon segera setelah penyebaran suatu inovasi.
Konsekuensi tak langsung adalah perubahan-perubahan dalam sistem sosial
yang terjadi sebagai hasil konsekuensi tak langsung atau tidak segera terjadi
setelah suatu inovasi diadopsi.
Suatu hal yang terpenting disadari oleh inovator dan agen pembaharuan
adalah bahwa sebelum semua dampak jangka panjang dari suatu inovasi

19

terjadi, semuanya telah dikaji, diteliti, dan disiapkan solusi atau jalan
keluarnya.
3. Mengantisipasi Konsekuensi yang Tidak Dapat Diantisipasi
Konsekuensi ada yang nampak nyata dan ada pula yang tidak segera
nampak. Konsekuensi yang nampak atau manifest adalah perubahanperubahan yang telihat dan dikehendaki oleh anggota sistem sosial yang
mengadopsi suatu inovasi.
Semakin penting, semakin maju, dan semakin modern suatu inovasi, akan
semakin banyak menghasilkan konsekuensi, sebagian adalah konsekuensi
yang tampak (nyata) dan sebagian lagi yang tidak nampak. Di dalam suatu
sistem sosial terjadinya suatu perubahan pada suatu bidang akan
mempengaruhi keseluruhan komponen sistem sosial tersebut. Suatu inovasi
yang canggih dalam suatu bidang tak lagi akan membawa dampak atau
konsekuensi yang akan mempengaruhi bidang-bidang yang lain dalam sistem
sosial tersebut.

20

III
PENUTUP
3.1 Kesimpulan
1.

Keputusan inovasi kolektif adalah keputusan untuk menerima atau menolak


inovasi yang dibuat oleh individu-individu yang ada dalam sistem sosial melalui
konsensus.

2.

Keputusan kekuasaan adalah keputusan yang dihasilkan oleh organisasi formal


misalnya birokrasi pemerintahan, pabrik, sekolah dan sebagainya. Proses ini
menyangkut penyebaran suatu inovasi ke dalam suatu organisasi formal yang
menyebabkan terjadinya perubahan pada organisasi tersebut.

3.

Konsekuensi inovasi adalah suatu dampak yang mengikuti proses adopsi suatu
inovasi. Dalam mempekirakan konsekuensi atau akibat dari inovasi adalah
pekerjaan sulit. Ide-ide baru di masyarakat seringkali diterima berdasar
kepercayaan atau keyakinan bukannya berdasarkan alasan-alasan rasional atas
dasar pertimbangan tentang konsekuensinya.

21

DAFTAR PUSTAKA
Ibrahim. 1988 . Inovasi Pendidikan. Depdikbud Dirjendikti. Jakarta.
Purwanto. 2000. Difusi Inovasi. STIA-LAN. Jakarta
Rogers, Everet M. 2003 Diffusion of Innovation. Free Press. New York
Wibowo, Sigit . 2011. Silabus Difusi dan Inovasi Pembelajaran. UIA. Jakarta.
Yunasaf, Unang. 2013. Komunikasi Pembangunan Suatu Rangkuman. Universitas
Padjadjaran: Sumedang.

22