Anda di halaman 1dari 3

PEMASANGAN KB IMPLANT

SOP
UPT PUSKESMAS
HARAPAN

Pengertian

Tujuan

Kebijakan

Indikasi
Referensi

Alat dan Bahan

No. Dokumen

No. Revisi

Tanggal Terbit

: 02-01-2016

Halaman

: 1/3
Santoso
NIP. 19621010 198501 1 003

Tindakan Pelayanan yang diberikan pada ibu atau akseptor KB untuk


mencegah terjadinya kehamilan dengan cara dipasang pada lengan kiri
atas. Susuk KB adalah suatu alat kontrasepsi bawah kulit yang
mengandung levonorgestrel yang dibungkus dalam kapsul silastik
silicon (polydimethyl siloxane) yang berisi hormon golongan
progesteron yang dimasukkan dibawah kulit lengan kiri atas bagian
dalam yang berfungsi untuk mencegah kehamilan selama 3 tahun.
1. Mencegah kehamilan
2. Mengatur jarak diantara kehamilan
3. Mengontrol waktu saat kelahiran dalam hubungan umur suami
istri
4. Untuk mewujudkan terbentuknya NKKBS (Norma Keluarga
Kecil Bahagia dan Sejahtera)
Surat Keputusan Kepala UPT Puskesmas Harapan Nomor : 1678 /
PKM.T / TU-01/12.2015 Tentang Jenis Pelayanan Yang Ada di
Puskesmas Harapan
Wanita Pasangan Usia Subur
Kapita Selekta Kedokteran Edisi Ketiga Jilid 1, FKUI.
Ilmu Kebidanan, Edisi Ketga, Cetakan Kedelapan, Tahun 2006
Keluarga Berencana dan Kontrasepsi, Hanafi Hartanto, 2004
Panduan lengkap pelayanan KB, Dyah Noviawaty, 2009
Ilmu Kebidanan, Penyakit Kandungan dan KB, dr.I.G.Manuaba,
EGC,Jakarta
Persiapan Alat Dan Ruangan Lengkap
1. Persiapan Alat Pemeriksaan dan Tindakan
a. Meja periksa untuk berbaring klien.
b. Alat penyangga lengan (tambahan).
c. Implan set (throkart, kapsul implant dan bisturi dengan scalpel)
d. Kain penutup steril (disinfeksi tingkat tinggi)
e. Pasang sarung tangan karet bebas bedak dan yang sudah steril
(atau didisinfeksi tingkat tinggi).
f. Sabun untuk mencuci tangan.
g. Larutan anti septik untuk disinfeksi kulit (mis:betadin atau
sejenis gol povidon iodin lainnya), lengkap dengan
cawan/mangkok anti karat.
h. Zat anastesi lokal (konsentrasi 1% tanpa epinefrin).
i. Semprit (5-10 ml), dan jarum suntik (22G) ukuran 2,5 sampai
4 mm (1-1 1/2 inch).
j. Kassa pembalut, band aid, atau plester.
k. Kassa steril.

l. Epinefrin untuk renjatan anafilatik (harus tersedia untuk


keperluan darurat).
m. Klem penjepit atau forsep mosquito (tambahan).
n. Bak/tempat instrumen (tertutup).

Prosedur

2. Pencatatan & Penyuluhan


a. Kartu rawat jalan.
b. Kartu KB (K-1).
c. Poster Penyuluhan.
d. Register.
e. Buku bantu.
f. Spidol merah/biru.
g. Surat pengantar rujukan.
1. Tahap PraInteraksi
a. Melakukan verifikasi data sebelumnya bila ada.
b. Menempatkan alat di dekat pasien dengan benar.
2. Tahap Orientasi
a. Memberikan salam sebagai pendekatan terapeutik.
b. Menjelaskan tujuan dan prosedur tindakan pada
keluarga/pasien.
c. Memberikan kesempatan kepada pasien untuk bertanya.
d. Menanyakan kesiapan klien sebelum kegiatan dilakukan.
3. Tahap Kerja
a. Petugas menerima ibu atau akseptor KB dari loket
pendaftaran di poli KB.
b. Petugas mempersiapkan alat dan bahan medis yang
diperlukan.
c. Mempersiapkan akseptor.
d. Petugas mencuci tangan dengan sabun antiseptic dan bilas
dengan air mengalir dan keringkan.
e. Petugas melakukan anamnesa:
Melengkapi identitas pasien.
Menanyakan jumlah anak.
Menanyakan menstruasi terakhir.
Menanyakan riwayat pemakaian kontrasepsi.
Menanyakan riwayat penyakit yang diderita dan riwayat
penyakit keluarga.
f. Petugas melakukan pengisian status sesuai dengan hasil
anamnesa.
g. Petugas melakukan pemeriksaan:
1) Pemeriksaan umum
Keadaan akseptor.
Mengukur berat badan.
Tanda vital: tekanan darah, nadi, respirasi, suhu.
2) Pemeriksaan khusus
Mata
: Warna, seklera
Payudara : Ada benjolan atau tidak
Leher
: Kelainan tyhroid
Perut
: Pembesaran uteri/benjolan
Extermitas : Ada atau tidak varises

8. Petugas mempersiapkan alat dan implant.


9. Petugas melakukan pemasangan implant di lengan.
10. Petugas memberikan penyuluhan
Efek samping dari KB implant.
Kontrol bila ada keluhan.
Kunjungan ulang harus tepat waktu yang ditentukan.
Personal Hygiene.
11. Petugas menyerahkan kartu KB yang sudah diisi kepada
akseptor (K-1).
12. Petugas mencatat hasil pelayanan di K-4 dan register KB.
13. Petugas mendeteksi bila ada kelainan dan dirujuk ke dokter
spesialis/RS.
14. Petugas melakukan rujukan ke poli umum atau laboratorium
bila ada indikasi.

8. Unit Terkait

4. Tahap Terminasi
1. Melakukan evaluasi tindakan.
2. Memberitahu pasien bahwa tindakan sudah selesai.
3. Membereskan alat-alat.
4. Mencuci tangan.
5. Mencatat kegiatan dalam lembar catatan.
1. Poli KIA
2. Dokter Puskesmas
3. BKKBD

15. Rekaman historis perubahan


No

Yang dirubah

Isi Perubahan

Tgl.mulai diberlakukan