Anda di halaman 1dari 5

Adapun tahap-tahap perkembangan Administrasi dan manajemen dapat dikemukakan sebagai

berikut :
Perkembangan Administrasi dan Manajemen sebagai Seni

Pekembangan administrasi dan manajemen sebagai seni meneurut Siagian (1977) dapat dibagi
menjadi 3 fase utama yaitu :
1. Fase Pra Sejarah yang berakhir pada tahun 1 masehi.
2. Fase Sejarah yang berakhir pada tahun 1886, dan
3. Fase Modern yang dimulai pada tahun 1886 dan yang masih berlangsung hingga sekarang ini.

Fase Pra Sejarah


Banyak bukti-bukti yang menunjukkan bahwa prinsip-prinsip Administrasi telah dilaksanakan pada
fase sejarah ini, meskipun mungkin masyarakat purba pada masa itu tidak secara sadar
melaksanakannya.

Beberapa peradaban yang dapat di gunakan untuk melacak fenomena-fenomena administrasi dan
manajemen serta prinsip-prinsip yang telah dijalankan sebagai bukti-bukti perkembangan
administrasi dan manajemen dalam kurung waktu fase sejarah adalah sebagai berikut :

1. Peradaban Mesopotamia.
Pada zaman Mesopotamia ini telah dijalankan prinsip-prinsip administrasi dan manajemen terutama
di bidang pertanian, perdagangan, komunikasi, pengangkutan terutama pengangkutan sungai
bahkan masyarakat Mesopotamia telah menggunakan logam sebagai alat tukar menukar yang
memperlancar jalannya perdagangan.

2. Peradaban Babilonia
Administrasi perdagangan, pemerintahan, perhubungan dan pengangkutan telah berkembang pula
dengan baik sejak zaman Babilonia ini. Peradaban Babilonia telah berhasil pula membina suatu
sistem administrasi dan manajemen dibidang teknologi, yaitu dengan adanya taman gantung yang
sampai saat ini belum dapat ditandingi oleh teknologi manusia modern.

3. Mesir Kuno
Analisis terhadap peninggalan-peninggalan zaman pra sejarah, membuktikan bahwa di Mesir kuno
aspek administrasi dan manajemen yang sangat berkembang ialah penataan usaha kerja sama di
bidang pemerintahan, militer, perpajakan dan pertanian (termasuk irigasi). Piramida di Mesir juga
merupakan pembuktian bahwa dalam pembangunan peninggalan sejarah itu telah melibatkan
ratusan

ribu

orang

yang

bekerjasama,

dan

tentunya

didasari

dengan

perencanaan,

pengorganisasian, penggerakan atau pengerahan tenaga, dan pengawasan yang sifatnya formal. Di
Mesir juga ditemukan bukti-bukti bahwa orang-orang Mesir telah menerapkan system desentralisasi
dan penggunaan staf penasehat 2000 tahun sebelum masehi.

4. Tiongkok Kuno
Yang paling menonjol dan merupakan perkembangan yang belum pernah terjadi sebelumnya ialah
bahwa masyarakat dan pemerintahan Tiongkok Kuno telah berhasil menciptakan suatu sistem

Administrasi kepegawaian yang sangat baik. Demikian baiknya ciptaan itu sehingga banyak prinsipprinsip administrasi kepegawaian modern yang terkenal dengan istilah Merit System itu dipinjam
dari prinsip-prinsip Administrasi kepegawaian Tiongkok Kuno.

Tokoh-tokoh terkenal pada zaman ini adalah :


a) Confusius
Beliau terkenal tidak hanya sebagai ahli filsafat dan rohaniawan yang agung akan tetapi juga
sebagai Negarawan dan Administrator yang besar. Selama jabatannya sebagai perdana menteri,
Tiongkok Kuno menjadi sangat teratur, beliau telah menyusun apa yang ia sebut sebagai ketentuan
Administrasi negara (Rules of Public Administration) yang merupakan kode etik bagi para pejabat
pemerintah pada waktu itu.

b) Chow
Chow pun pernah menjabat sebagai perdana menteri Tiongkok Kuno. Beliau telah menciptakan apa
yang disebut Undang-Undang Chow (The Constitution of Chow) yang merupakan syarat-syarat yang
harus dipenuhi oleh setiap pegawai negeri. Syarat-syarat itu cukup berat sekalipun dilihat dari
kacamata modern sekarang ini, yaitu : kejujuran, kecakapan, pengabdian kepada kepentingan
umum, pengetahuan yang mendalam tentang kondisi negara,, kemampuan selalu sibuk dan
produktif.

c) Moti
Beliau ini dipandang sebagai perdana menteri yang berpandangan sosialime pertama di dunia dan
sumbangnnya yang terpenting adalah perbaikan di bidang pertanian.

5. Romawi Kuno.
Pekembangan Administrasi pada zaman Romawi Kuno dibuktikan dengan adanya ahli filsafat
terkenal yaitu CICERO, terutama dalam 2 bukunya yang masing-masing berjudul De Office dan
De Legibus (The Low). Dalam buku tersebut dijelaskan bahwa pemerintah Romawi Kuno telah
berhasil memerintah daerah yang sangat luas dengan penggunaan apa yang dikenal sekarang
dengan istilah System Approach. Tugas-tugas pemerintah dibagi dalam departemen-departemen
yang disebut Magistrates yang dipimpin oleh seorang magistrator. Disamping itu, pemerintah
Romawi Kuno telah berhasil pula mengembangkan Administrasi Militer, Administrasi Pajak,
Administrasi Perhubungan lebih dari zaman-zaman sebelumnya.

6. Yunani Kuno.
Sumbangan terkenal dari Yunani Kuno yang mempengaruhi jalannya proses administrasi ialah
pengembangan konsep demokrasi. Meskipun konsep demokrasi pada zaman Yunani Kuno berbeda
dengan konsep yang kini umum belaku di dunia. Sebagaimana diketahui, demokrasi dalam bahasa
Yunani terdiri dari 2 kata yaitu demos yang berarti rakyat dan krato yang berarti kekuasaan. Jadi
kekuasaan rakyat. Letak perbedaan konsep demokrasi di kala itu dan sekarang ialah terletak pada
perbedaan interpretasi tentang rakyat. Yang tergolong kepada rakyat dari suatu polis (Negara kota)
pada zaman yunani kuno hanya terbatas pada mereka yang memenuhi syarat-syarat sebagai
berikut:
a. Pria
b. Dewasa ( 21 Tahun )

c. Lahir di Athena ( sebagai polis terbesar dan terpenting )


d. Orang Tua warga negara Athena.

Pembatasan pengertian rakyat ini memang logis bagi rakyat Yunani Kuno karena 75 % dari
penduduk Athena terdiri dari pendatang atau budak belian.

Dengan pembatasan-pembatasan ini pun Yunani Kuno telah berhasil menciptakan parlemen
pertama di dunia yang pada waktu itu disebut Dewan Orang-Orang Tua yang Bijaksana. Urusanurusan di bidang pertahanan diatur sendiri oleh suatu dewan yang disebut Dewan Militer.

Suatu ciri khas dari masyarakat Yunani Kuno ialah bahwa orang-orang yang tergabung sebagai
rakyat, paling sedikit satu kali dalam hidupnya harus menjadi pegawai negeri tanpa bayaran.

Dengan uraian perkembangan Administrasi pada fase Pra Sejarah ini, jelas menunjukkan bahwa
pada mulanya Administrasi Negara berkembang jauh lebih pesat dari Administrasi Niaga,
sedangkan pada zaman modern sekarang ini kelihatannya keadaannya terbalik. Penyebabnya
antara lain ialah perkembangan industri dan teknologi yang sangat pesat.

Fase Sejarah ( Tahun 1 M sampai dengan 1886 )


Dalam fase ini timbul di daerah Eropa tiga kelompok sarjana yang terdapat pada 3 negara yang
berbeda-beda dan mempunyai pandangan yang garis besarnya sama yaitu :
1. Kaum Kameralisten yang terdapat di Jerman dan Australia.
2. Kaum Merkantilizen di Inggris, dan
3. Kaum Fisiokraten di Perancis.( Siagian, 1977)

Mereka ini sebenarnya adalah pelopor-pelopor Administrasi ilmiah, karena inti dari teori-teori mereka
ialah bahwa perekonomian dari pada suatu negara hanya bisa akan kuat apabila kegiatan-kegiatan
administrasi dan manajemen dilaksanakan sebaik-baiknya, akan tetapi administrasi dan manajemen
belum diketemukan pada waktu itu, maka mereka digolongkan sebagai ahli ekonomi.

Bukti yang dapat diketengahkan dari ketiga kelompok ahli tersebut sebagai pelopor Administrasi dan
manajemen ilmiah ialah hasil karya mereka, diantaranya adalah George Von zincke yang telah
menghasilkan 537 karya ilmiah dari 175 diantaranya membahas Administrasi pertanian.

Charles Babbage, yang pada permulaan abad 18 telah menulis buku yang berjudul The Economy
of manufacture dalam buku tersebut mengemukakan pentingnya efisiensi dalam usaha mencapai
tujuan. Namun selama hampir satu abad hasil karya ini terlupakan dan baru diselidiki kembali
setelah lahirnya manajemen ilmiah ( scientific management movement ), yang dipelopori oleh
Frederick Winslow Taylor di Amerika Sertikat. Gerakan ini dimulai tahun 1886 dan menandai 2 hal
yaitu : (1) berakhirnya status administrasi dan manajemen sebagai seni semata-mata, tetapi mulai
berdwistatus karena administrasi dan manajemen itu berstatus pula sebagai ilmu, dan (2)
berakhirnya fase sejarah dalam perkembangan administrasi dan manajemen dan tibanya fase
modern yang dimulai pada tahun 1886 dan yang masih berlangsung terus hingga dewasa ini.

Fase Modern
Fase modern ini ditandai dengan lahirnya gerakan Manajemen Ilmiah yang dipelopori F.W.Taylor
sebagai seorang sarjana Pertambangan. Taylor memperhatikan bahwa effisiensi dan produktifitas
buruh tidak terlalu tinggi disebabkan terlalu banyaknya waktu dan gerak-gerik kaum buruh yang
tidak produktif. Kemudian Taylor mengadakan penyelidikan tentang hal-hal tersebut yang disebut
Time and Motion Study dan hasilnya dituliskan dalam suatu buku yang berjudul The Principles of
Scientific Management dan diterbitkan pada tahun 1911 setelah terlebih dahulu dibacakan dalam
kongres para sarjana teknik Amerika.

Demikian pula di Prancis seorang ahli pertambangan yang bernama Henri Fayol. Beliau menyelidiki
sebab musabab kegagalan perusahaan yang ditempatinya bekerja. Berkat usahanya itu perusahaan
tersebtu dapat diselamtkan dari kehancuran. Dan kemudian hasil pemikirannya itu dituangkan dalam
suatu buku yang terbit pada tahun 1916, dan pada tahun 1930 diterjemahkan kedalam ke dalam
bahasa inggris dengan judul General and Industrial Management .

Pada dasarnya kedua tulisan dari ahli tersebut diatas saling melengkapi, karena Taylor menyoroti
pada pelaksana dan pimpinan tingkat rendah, sedang Fayol menyoroti golongan pimpinan tingkat
atas dari suatu organisasi.

Kedua tokoh inilah yang memegang peranan dan memberikan sumbangan yang sangat besar
dalam meletakkan dasar pertumbuhan administrasi dan manajemen sebagai ilmu pengetahuan.
Karenanya F.W. Taylor dijuluki sebagai Bapak Gerakan Managemen Ilmiah dan H. Fayol dijuluki
sebagai Bapak Teori Administrasi.

Perkembangan Administrasi dan Manajemen Sebagai Ilmu


Perkembangan administrasi dan manajemen sebagai ilmu sejak lahirnya sampai sekarang dapat
ditinjau dari empat tahap perkembangan menurut S.P. Siagian (1977)sebagai berikut:
1. Tahap Survival ( 1886 -1930 )
Dalam waktu yang cukup lama ini para ahli yang melakukan spesialisasi dalam bidang administrasi
dan manajemen memeperjuangkan diterimanya administrasi dan manajemen sebagai salah satu
cabang ilmu pengetahuan yang berdiri sendiri yang setaraf dengan ilmu pengetahuan lainnya.

2. Tahap Konsolidasi dan Penyempurnaan ( 1930 -1945 )


Tahap ini dikatakan tahap konsolidasi dan penyempurnaan karena pada waktu itu prinsip-prinsip,
dalil-dalil serta rumus-rumus dari ilmu Administrasi dan manajemen lebih disempurnakan sehingga
kebenarannya tidak dapat lagi dibantah.

3. Tahap Human Relation ( 1945 -1959 )


Pada tahun ini perhatian para ahli dibidang administrasi dan manajemen mulai beralih pada faktor
manusia serta hubungan-hubungan formal dan informal yang mungkin perlu diciptakan, dibina serta
dikembangkan oleh dan antar manusia pada semua tingkatan organisasi demi terlaksananya
kegiatan-kegiatan yang harus dilaksanakan dalam suasana yan intim dan harmonis.

4.Tahap Behaviouralisme ( 1959 hingga sekarang )


Pada tahap ini yang disoroti bukan lagi hanya manusianya sendiri sebagai mahluk hidup yang
mempunyai martabat,, kepribadian, Tujuan, cita-cita, serta keinginan yang khas, akan tetapi sudah
meningkat kepada penyelidikan tentang tindak tanduk manusia dalam kehidupan berorganisasi dan
alasan-alasan mengapa manusia itu melakukan tindakan-tindakan demikian, tindakan-tindakan
manusia yang merugikan organisasi diteliti dan di usahakan bagaimana cara agar tindakan dapat
dirubah sehingga merupakan tindakan yang menguntunkan organisasi. Tindakan-tindakan yang
sudah ada yang telah menguntunkan organisasi perlu ditingkatkan guna mencapai tujuan yang lebih
efektif, ekonomis, dan efisien.

Disamping keempat tahap perkembangan yang dinyatakan oleh SP. Siagian diatas, beliau
mengemukakan pula bahwa untuk tahap selanjutnya administrasi dan manajemen akan memasuki
tahap matematika. Ini dapat dilihat misalnya dewasa ini dengan tata cara administrasi modern, yaitu
kurangnya fungsi-fungsi dari manusia dalam beberapa bidang tertentu dalam pelaksanaan
administrasi.

Seperti adanya sistem komputer, dimana dengan sistem ini menunjukkan bahwa tahap matematika
dari perkembangan ilmu administrasi sudah diambang pintu, sehingga dengan demikian banyak
tugas-tugs administrasi yang akan beralih dari tangan manusia kepada mesin-mesin terutama
kegiatan-kegiatan yang bersifat rutin.

Namun demikian perlu disadari bahwa peranan manusia dalam proses administrasi tidak akan
berkurang, mungkin yang berubah hanya sifat pekerjaan saja.

Fungsi-fungsi sperti pengambilan keputusan, penentuan kebijaksanaan, perencanaan, pengawasan


dan banyak kegiatan-kegiatan lainnya masih tetap dan hanya dapat dijalankan manusia,, karena
mesin tidak dengan sendirinya dapat mengambil suatu keputusan, kecuali hanya mengemukakan
data, dan data mana merupakan pegangan dan dasar bagi manusia untuk mengambil keputusan.

http://xcontohmakalah.blogspot.co.id/2013/10/perkembangan-administrasi-danmanajemen.html
oleh : Oppung Doli