Anda di halaman 1dari 23

BAB I

PENDAHULUAN

1.1

Latar Belakang Masalah


Indonesia merupakan negara yang kaya akan budaya. Namun, dengan

perkembangan era globalisasi, budaya-budaya barat dengan cepat memasuki dan


diadopsi oleh masyarakat Indonesia. Perkembangan budaya luar tersebut memang
banyak berdampak positif bagi modernisasi, ekonomi, tekonologi dan didang
lainnya, tetapi juga memiliki dampak negatif seperti perkembangan penyakit IMS
(Infeksi Penyakit Menular) yang diantaranya sifilis.
Sifilis adalah penyakit kelamin menular yang disebabkan oleh bakteri
Troponema pallidum. Penularan dapat melalui kontak seksual, melalui kontak
langsung dan kongenital sifilis (melalui ibu ke anak dalam uterus).
Treponema pallidum merupakan bakteri batang berkuran panjang, ramping,
berbentuk lengkung heliks, spiral atau bentuk alat pembuka tutup botol
(corkscrew), bersifat gram negative. Treponema pallidum mempunyai selubung
luar atau lapisan glikosaminoglikan. Di dalam selubung luar terdapat membrane
luar, yang mengandung peptidoglikan dan yang mempertahankan integritas
struktur organism. Treponema pallidum merupakan bakteri berbentuk spiral yang
merupakan penyebab penyakit sifilis. Penyakit ini primer menyerang manusia dan
penularannya terjadi melalui kontak seksual serta menyebar dari satu manusia ke
manusia lain. Di Eropa, lebih dikenal dengan nama Italian disease, French
disease atau the greatpox. Menurut John Hunter (1767) dan Ricord (1838),
penyakit sifilis merupakan penyakit yang infeksius.
World Health Organization (WHO) memperkirakan di seluruh dunia
ditemukan sekitar 12 juta kasus baru sifilis setiap tahunnya, antara lain di Asia
Selatan dan Tenggara sebanyak 4 juta kasus, Afrika sub-Sahara sebanyak 4 juta
kasus, serta Amerika Latin dan Karibia sebanyak 3 juta kasus. Dua penelitian
Departemen Kesehatan (DepKes) terhadap WPS di 7 kota besar di Indonesia pada

tahun 2003 dan 2005 mendapatkan rerata prevalensi sifilis masing-masing sebesar
11 % dan 8,7 %.

1.2 Rumusan Masalah


1.2.1 Apa itu bakteri Treponema pallidum?
1.2.2

Media apa yang tepat untuk pertumbuhan bakteri Treponema

pallidum?
1.2.3

Bagaimana bentuk morfologi koloni dan sel Treponema pallidum

secara makroskopik dan mikroskopik?


1.2.4 Bagaimana cara identifikasi Treponema palidum?
1.2.5
Bagaimana siklus hidup dari Treponema pallidum?
1.2.6
Bagaimana mekanisme infeksi dari Treponema pallidum kepada
tubuh manusia?
1.2.7
Bagaimana sifat patogenesis dari Treponema pallidum?
1.2.8
Bagaimana cara pengobatan dari infeksi akibat Treponem
pallidum?

BAB II

PEMBAHASAN

2.1 Pengertian Treponema pallidum dan Sifilis


Sifilis adalah penyakit menular seksual yang sangat infeksius, disebabkan
oleh bakteri berbentuk spiral, Treponema pallidum subspesies pallidum.
Schaudinn dan Hoffmann pertama kali mengidentifikasi Treponema pallidum
sebagai penyebab sifilis pada tahun 1905. Schaudin memberi nama organisme ini
dari bahasa Yunani trepo dan nema, dengan kata pallida dari bahasa Latin.Angka
sifilis di Amerika terus menurun sejak tahun 1990, jumlahnya dibawah 40.000
kasus per tahun. Center for Disease Control (CDC) melaporkan hanya 11,2 kasus
sifilis per 100.000 populasi pada tahun 2000 dan kasus ini terpusat di kota besar
dan wilayah tertentu. Penyebaran sifilis di dunia telah menjadi masalah kesehatan
yang besar dan umum, dengan jumlah kasus 12 juta per-tahun (Aman, 2012).
Treponema pallidum subspesies pallidum (biasa disebut dengan Treponema
pallidum) merupakan bakteri gram negatif, berbentuk spiral yang halus, ramping dengan
lebar kira-kira 0,2 m dan panjang 5-15 m. Bakteri yang patogen terhadap manusia,
bersifat parasit obligat intraselular, mikroaerofilik, akan mati apabila terpapar oksigen,
antiseptik, sabun, pemanasan, pengeringan sinar matahari dan penyimpanan di
refrigerator (Prince, 2006).

Treponema pallidum merupakan salah satu bakteri spirochaeta. Bakteri ini


berbentuk spiral. Terdapat empat subspesies, yaitu Treponema pallidum pallidum,
yang menyebabkan sifilis, Treponema pallidum pertenue, yang menyebabkan
yaws, Treponema pallidum carateum,yang menyebabkan pinta dan Treponema
pallidum endemicum yang menyebabkan sifilis endemik (juga disebut
bejel.Klasifikasi bakteri penyebab sifilis adalah; Kingdom: Eubacteria, Filum:
Spirochaetes,

Kelas:

Spirochaetes,

Ordo:

Spirochaetales,

Familia:

Treponemataceae, Genus: Treponema, Spesies: Treponema pallidum, Subspesies:


Treponema pallidum pallidum (Jawetz, 2004).
Treponema

pallidum

merupakan

bakteri

patogen

pada

manusia.

Kebanyakan kasus infeksi didapat dari kontak seksual langsung dengan orang
yang menderita sifilis aktif baik primer ataupun sekunder. Penelitian mengenai

penyakit ini mengatakan bahwa lebih dari 50% penularan sifilis melalui kontak
seksual. Biasanya hanya sedikit penularan melalui kontak nongenital (contohnya
bibir), pemakaian jarum suntik intravena, atau penularan melalui transplasenta
dari ibu yang mengidap sifilis tiga tahun pertama ke janinnya. Prosedur skrining
transfusi darah yang modern telah mencegah terjadinya penularan sifilis (Ryan,
2004).

Angka sifilis di Amerika Serikat terus menurun sejak tahun 1990,


jumlahnya dibawah 40.000 kasus per-tahun. Sekitar 20% kasus adalah sifilis
primer atau sekunder dan sisanya adalah laten dan tertier.4 Center for Disease
Control (CDC) melaporkan hanya 11,2 kasus sifilis per 100.000 populasi pada
tahun 2000 dan kasus-kasus ini terpusat di kota-kota besar dan wilayah tertentu.
Angka kejadian ini merupakan hasil laporan terendah sejak pelaporan kasus sifilis
dimulai (1941). Angka sifilis di Amerika Serikat terus menurun sejak tahun 1990,
jumlahnya dibawah 40.000 kasus per-tahun. Sekitar 20% kasus adalah sifilis
primer atau sekunder dan sisanya adalah laten dan tertier.4 Center for Disease
Control (CDC) melaporkan hanya 11,2 kasus sifilis per 100.000 populasi pada
tahun 2000 dan kasus-kasus ini terpusat di kota-kota besar dan wilayah tertentu.
Angka kejadian ini merupakan hasil laporan terendah sejak pelaporan kasus sifilis
dimulai (1941) (Elvinawaty, 2014).

2.2

Morfologi Treponema pallidum


Merupakan bakteri gram negatif, berbentuk spiral yang ramping dengan

lebar kira-kira 0,2 m dan panjang 5-15 m. Lengkung spiralnya/ gelombang


secara teratur terpisah satu dengan lainnya dengan jarak 1m, dan rata - rata setiap
kuman terdiri dari 8-14 gelombang. Organisme ini aktif bergerak, berotasi hingga
90 dengan cepat di sekitar endoflagelnya bahkan setelah menempel pada sel
melalui ujungnya yang lancip. Aksis panjang spiral biasanya lurus tetapi kadang kadang melingkar, yang membuat organisme tersebut dapat membuat lingkaran
penuh dan kemudian akan kembali lurus ke posisi semula. Spiralnya sangat tipis
sehingga tidak dapat dilihat secara langsung kecuali menggunakan pewarnaan

imunofluoresensi atau iluminasi lapangan gelap dan mikroskop elektron (Jawetz,


2004).

Struktur Treponema pallidum terdiri dari membran sel bagian dalam,


dinding selnya dilapisi oleh peptidoglikan yang tipis, dan membran sel bagian
luar. Flagel periplasmik (biasa disebut dengan endoflagel) ditemukan di dalam
ruang periplasmik, antara dua membrane. Organel ini yang menyebabkan gerakan
tersendiri bagi Treponema pallidum seperti alat pembuka tutup botol (Corkscrew)
(Lafond, 2006).
Filamen flagel memiliki sarung/ selubung dan strukturinti yang terdiri dari
sedikitnya empat polipeptida utama. Genus Treponema juga memiliki filamen
sitoplasmik, disebut juga dengan fibril sitoplasmik. Filamen berbentuk seperti
pita, lebarnya 7-7,5 nm. Partikel protein intramembran membran bagian luar
Treponema pallidum sedikit. Konsentrasi protein yang rendah ini diduga
menyebabkan Treponema pallidum dapat menghindar dari respons imun pejamu
(Norris, 1993).
2.3

Identikasi Treponema pallidum


Treponema pallidum sukar diwarnai, untuk melihat morfologi bakteri ini,

dapat digunakan pewarnaan khusus seperti :

Pewarnaan Fontana
Tribondeau yang menggunakan perak nitrat, sebab bakteri ini dapat
mereduksir perak nitrat.

Pewarnaan Levaditi (silver impregnation)


Digunakan unutk mewarnai bakteri yang berada di dalam jaringan,
Pewarnaan Negatif
Menggunakan tinta cina (indian ink)
Pewarnaan Giemsa
Dengan mikroskop lapang pandang gelap (dark field microscope), dapat
dilihat morfologi Treponema pallidum dalam keadaan hidup, disamping
dapat dilihat pergerakannya. Bakteri ini juga dapat dilihat atau
diidentifikasi dengan menggunakan teknik imuunofluoressens.

Berikut ini tahapan pewarnaan negatif :


Diteteskan noda tinta cina pada pinggir kaca preparat, di bagian pinggir
saja.
Ditambahkan sedikit emulsi bakteri ke preparat berisi tinta, diaduk hingga
rata.
Sampel dan tinta diratakan di atas preparat dengan kaca preparat lainnya.
Sampel ditutup dengan kaca preparat yang digunakan untuk meratakan
sampel.
Dikeringkan di udara sebentar dan diamati objek dengan mikroskop.
Tidak diperlukan pemanasan.
2.4

Siklus Hidup Treponema pallidum


Treponema pallidum merupakaan salah satu bakteri yang patogen terhadap

manusia (parasit obligat intraselular) dan sampai saat ini tidak dapat dikultur
secara invitro. Dahulu Treponema pallidum dianggap sebagai bakteri anaerob
obligat, sekarang telah diketahui bahwa Treponema pallidum merupakan
organisme mikroaerofilik, membutuhkan oksigen hanya dalam konsentrasi rendah
(20%). Kuman ini dapat mati jika terpapar dengan oksigen, antiseptik, sabun,
pemanasan, pengeringan sinar matahari dan penyimpanan di refrigerator
(Elvinawaty, 2014)
Bakteri ini berkembang biak dengan pembelahan melintang dan menjadi
sangat invasif, patogen persisten dengan aktivitas toksigenik yang kecil dan tidak
mampu bertahan hidup diluar tubuh host mamalia. Kemampuan metabo-lisme dan
adaptasinya minimal dan cenderung kurang, hal ini dapat dilihat dari banyak jalur

seperti siklus asam trikarboksilik, komponen fosforilasi oksidatif dan banyak jalur
biosintesis lainnya. Keseimbangan penggunaan dan toksisitas oksigen adalah
kunci pertumbuhan dan ketahanan Treponema pallidum. Organisme ini juga
tergantung pada sel host untuk melindunginya dari radikal oksigen, karena
Treponema pallidum membutuhkan oksigen untuk metabolisme tetapi sangat
sensitif terhadap efek toksik oksigen (Elvinawaty, 2014).
Treponema pallidum akan mati dalam 4 jam bila terpapar oksigen dengan
tekanan atmosfer 21%. Keadaan sensitivitas tersebut dikarenakan bakteri ini
kekurangan superoksida dismutase, katalase, dan oxygen radical scavengers.
Super-oksida dismutase yang mengkatalisis perubahan anion superoksida menjadi
hidrogen peroksida dan air, tidak ditemukan pada kuman ini (Elvinawaty, 2014).
Kebanyakan kuman yang berada diluar sel akan terbunuh oleh fagosit
tetapi ada sejumlah kecil Treponema yang dapat tetap bertahan di dalam sel
makrofag dan di dalam sel lainya yang bukan fagosit misalnya sel endotel dan
fibroblas. Keadaan tersebut dapat menjadi petunjuk mengapa Treponema
pallidum dapat hidup dalam tubuh manusia dalam jangka waktu yang lama, yaitu
selama masa asimtomatik yang merupakan ciri khas dari penyakit sifilis. Sifat
invasif Treponema sangat membantu memperpanjang daya tahan kuman di dalam
tubuh manusia (Elvinawaty, 2014).

Pembelahan Binner Melintang


Pembelahan biner melintang adalah pembelahan yang diawali dengan

terbentuknya dinding melintang yang memisahkan satu sel bakteri menjadi dua sel
anak. Dua sel bakteri ini mempunyai bentuk dan ukuran sama (identik). Sel
anakan hasil pembelahan ini akan membentuk suatu koloni yang dapat dijadikan
satu tanda pengenal untuk jenis bakteri. Misalnya, bakteri yang terdiri
dari sepasang sel (diplococcus), delapan sel membentuk kubus (sarcina),
dan berbentuk rantai (streptococus). Untuk bakteri Treponema pallidum, sel
anakan akan berbentuk spiral (Artikel Biologi, 2013).
Berikut bagan ilustrasi perkembangbiakan bakteri dengan pembelahan
biner melintang, dihasilkan dua sel anak yang identik.

(Sumber: Pelczar,M.J., dan Chan, 1986)

Pengamatan bakteri Treponema pallidum, pada testis seekor kelinci yang


terkena penyakit sifilis.

Gambar. 1. Selama 9 jam, maserasi testis kelinci di media thioglycollate. Segmen


spirochete menunjukkan perkembangan gemma dengan granul basal.
Gambar 2. Selama 72 jam,

maserasi testis kelinci di media thioglycollate.

Gemrna muda melekat pada bentuk spiral.


Gambar. 3 dan 4. Selama 5 hari, maserasi testis kelinci di media thioglycollate.
Lateral Gemmae dengan butiran padat didalamnya.

Gambar. 5 dan 6. Selama 5 hari, maserasi testis kelinci di media thioglycollate.


Terminal gemmae dengan butiran basilar padat didalamnya.
Gambar. 7. Selama 7 hari, maserasi testis kelinci di media thioglycollate. Termina
gemmae sedikit lebih tua, setiap ujungnya terdapat granul.
Gambar. 8. Selama 3 hari, maserasi testis kelinci di media thioglycollate. Spiral
dengan stipitate terminal gemma.
Gambar. 9 dan 10. Selama 5 hari, maserasi testis kelinci di media thioglycollate.
Bentuk spiral dengan dua terminal gemmae terpasang di ujung yang
sama.
Gambar. 11. Selama 5 hari, maserasi testis kelinci di media thioglycollate. Bentuk
spiral dengan terminal gemma kecil dengan granul basilar di kutub
yang lebih rendah, dan gemma yang lebih besar di dekat kutub atas.
Granul yang terdapat dalam gemma bebas dipandang elongasi.
Gambar. 12. Selama 7 hari, maserasi testis kelinci di media thioglycollate. Bentuk
spiral

dengan

dua

Gemmae

terpasang

menunjukkan

derajat

pemanjangan dan granul yang terdapat dalam batang melengkung.


Gambar. 13. Selam 4 hari, maserasi testis kelinci di media thioglycollate. Bentuk
spiral dengan tiga Gemmae yang ukurannya berbeda dari diferensiasi
awal terjadi.
Gambar. 14. Selam 5 hari, maserasi testis kelinci di media thioglycollate. Bentuk
spiral dengan gemma muda dan gemma bebas di mana batang
melengkung membentuk spirochete muda yang jelas.
Gambar. 15. Selama 5 hari, maserasi testis kelinci di media thioglycollate. Bentuk
spiral dewasa dengan dua Gemmae muda tergeletak bebas dekatnya.
Butiran hadir di setiap gemmae.
Gambar. 16. Preparat yang segar,

maserasi testis kelinci di media kaldu

thioglycollate. Bentuk spiral yang memproduksi beberapa Gemmae


tunggal dan kelompok.
Gambar. 17 sampai 29. Preparat dengan berbagai usia dari bahan maserasi testis.
Tahapan dalam pengembangan Gemmae dibebaskan menjadi kista
unispirochetal.

10

Gambar. 30 dan 31. Preparat dari maserasi bahan testis. Kista Unispirochetal
dengan spirochetes muda melingkar didalamnya.
(Delamater, 1950).
2.5 Patogenesis Treponema pallidum
Penularan bakteri ini biasanya melalui hubungan seksual (membran
mukosa vagina danuretra), kontak langsung dengan lesi/luka yang terinfeksi atau
dari ibu yang menderita sifilis ke janinnya melalui plasenta pada stadium akhir
kehamilan. Treponema pallidum masuk dengan cepat melalui membran mukosa
yang utuh dan kulit yang lecet, kemudian kedalam kelenjar getah bening, masuk
aliran darah, kemudian menyebar ke seluruh organ tubuh. Bergerak masuk
keruang intersisial jaringan dengan cara gerakan cork-screw (seperti membuka
tutup botol). Beberapa jam setelah terpapar terjadi infeksi sistemik meskipun
gejala klinis dan serologi belum kelihatan pada saat itu (Brown, 2013).
Darah dari pasien yang baru terkena sifilis ataupun yang masih dalam
masa inkubasi bersifat infeksius. Waktu berkembangbiak Treponema pallidum
selama masa aktif penyakit secara invivo 30-33 jam. Lesi primer muncul di
tempat kuman pertama kali masuk, biasa-nya bertahan selama 4-6 minggu dan
kemudian sembuh secara spontan. Pada tempat masuknya, kuman mengadakan
multifikasi dan tubuh akan bereaksi dengan timbulnya infiltrat yang terdiri atas
limfosit, makrofag dan sel plasma yang secara klinis dapat dilihat sebagai papul.
Reaksi radang tersebut tidak hanya terbatas di tempat masuknya kuman tetapi juga
di daerah perivaskuler (Treponema pallidum berada diantara endotel kapiler dan
sekitar jaringan), hal ini mengakibatkan hipertrofi endotel yang dapat
menimbulkan obliterasi lumen kapiler (endarteritis obliterans). Kerusakan
vaskular ini mengakibatkan aliran darah pada daerah papula tersebut berkurang
sehingga terjadi erosi atau ulkus dan keadaan ini disebut chancre. (Plorde, 1994 )
Informasi mengenai patogenesis sifilis lebih banyak didapatkan dari
percobaan hewan karena keterbatasan informasi yang dapat diambil dari
penelitian pada manusia.Penelitian yang dilakukan pada kelinci percobaan,
dimana dua Treponema pallidum diinjeksikan secara intrakutan, menyebabkan lesi

11

positif lapangan gelap pada 47% kasus. Peningkatan kasus mencapai 71% dan
100% ketika 20 dan 200.000 Treponema pallidum diinokulasikan secara
intrakutan pada kelinci percobaan. Periode inkubasi bervariasi tergantung
banyaknya inokulum,sebagai contoh 10 Treponema pallidum akan menimbulkan
chancre dalam waktu 5-7 hari. Organisme ini akan muncul dalam waktu menit
didalam kelenjar limfe dan menyebar luas dalam beberapa jam didalam kelenjar
limfe dan menyebar luas dalam beberapa jam (Romanowski, 1999).
Meskipun mekanisme Treponema pallidum masuk sel masih belum
diketahui secara pasti.Beberapa peneliti

menyatakan bahwa perlekatan

Treponema pallidum dengan sel host melalui spesifik ligan yaitu molekul
fibronektin (Elvinawaty, 2014).
Terdapat empat stadium yang menjelaskan penyakit sifilis dan gejalanya,
diantaranya:
1. Stadium Dini (primer)
Penyakit sifilis dan gejalanya muncul tiga minggu setelah infeksi,
timbul kepada tempat masuknya treponema pallidum. Lesi gejala sifilis
pada umumnya hanya satu. Terjadi efek primer biasanya dimulai dengan
munculnya luka infeksi berupa penonjolan-penonjolan kecil yang erosive,
berukuran 1-2 cm, berbentuk bulat, dasarnya bersih, merah, kulit
disekitarnya tampak meradang, dan bila diraba ada pengerasan. Luka seperti
ini sering disebut chancre. Kelainan ini tidak nyeri. Dalam beberapa hari,
erosi dapat berubah menjadi ulkus berdinding tegak lurus, sedangkan sifat
lainnya seperti pada efek primer. Keadaan ini dikenal sebagai ulkus durum.
Siapa pun yang menyentuh luka yang terinfeksi sifilis tersebut dapat tertular
dengan sendirinya.
Sekitar tiga sampai empat minggu kemudian terjadi penjalaran
kekelenjar getah bening di daerah lipat paha. Kelenjar tersebut membesar,
padat, kenyal pada perabaan, tidak nyeri, tunggal dan dapat digerakkan
bebas dari sekitarnya. Keadaan ini disebut sebagai sifilis stadium 1
kompleks primer. Lesi umumnya terdapat pada alat kelamin, dapat pula di
bibir, lidah, tonsil, puting susu, jari dan anus. Tanpa pengobatan, lesi dapat

12

hilang spontan dalam 4-6 minggu, cepat atau lambatnya bergantung pada
besar kecilnya lesi.
2. Stadium Sekunder
Pada umumnya penyakit sifilis dan gejalanya yang ada pada stadium
II atau stadium sekunder ini muncul, saat sifilis stadium I sudah sembuh.
Waktu antara sifilis I dan II umumnya antara 6-8 minggu yang berkembang
4-10 minggu setelah munculnya chancre. Kadang-kadang terjadi masa
transisi, yakn isi filis I masih ada sat timbul gejala stadium II.
Sifat yang khas pada gejala sifilis adalah jarang ada rasa gatal. Gejala
sifilis konstitusi seperti nyeri pada kepala, demam, anoreksia, nyeri pada
tulang, dan leher yang biasanya mendahului, nyeri otot, sakit tenggorokan,
serta gejala lain seperti flu, ruam seluruh tubuh (biasanya pada telapak
tangan dan kaki), sakit kepala, nafsu makan menurun, rambut rontok, dan
pembengkakan kelenjar getah bening, kadang-kadang bersamaan dengan
kelainan pada kulit. Kelainan kulit yang timbul berupa bercak-bercak atau
tonjolan-tonjolan kecil. Tidak terdapat gelembung bernanah. Sifilis stadium
II seringkali disebut sebagai The Greatest Immitator of All Skin Diseases
karena bentuk klinisnya menyerupai banyak sekali kelainan kulit lain.
Selain pada kulit, stadium ini juga dapat menganai selaput lender dan
kelenjar getah bening di seluruh tubuh. Biasanya raum memiliki warna
coklat kemerahan, kecil dengan ukuran 2 cm yang dalam beberapa kasus
lain terlihat masalah kulit biasa.
3. Stadium Laten
Lesi yang khas adalah guma yang dapat terjadi 3-7 tahun setelah
infeksi atau sekitar 1-2 tahun pertama yang ditandai dengan kambuhnya
ciri-ciri penyakit sifilis dan gejalanya yang terlihat pada fase sebelumnya.
Guma umumnya satu, dapat multiple, ukuran milimeter sampai berdiameter
beberapa sentimeter. Guma dapat timbul pada semua jaringan dan organ,
termasuk tulang rawan pada hidung dan dasar mulut. Guma juga dapat
ditemukan pada organ dalam seperti lambung, hati, limpa, paru-paru, testis
dan sebagainya. Kelainan lain berupa nodus di bawah kulit, kemerahan dan
nyeri.

13

Namun, kemungkinan untuk ibu hamil masih bisa mengeluarkan dan


menularkan penyakit sifilis ini kepada bayi dalam kandungannya. Stadium
laten mungkin hanya berlangsung sekitar 1 tahun, namun pada umumnya
dapat terjadi hingga 5-20 tahun lamanya. Penyakit sifilis dan gejalanya tidak
memiliki

tanda-tanda

tertentu,

namun

ada

beberapa

cara

untuk

mendiagnosis penyakit sifilis ini dengan cara melakukan tes darah atau
menanyakan tentang riwayat penyakit sifilis kepada dokter yang pernah
merawat anda.
4. Sifilis Tersier
Termasuk

dalam

kelompok

gejala

sifilis

ini

adalah

sifilis

kardiovaskuler dan neurosifilis (pada jaringan saraf). Umumnya timbul 1020 tahun setelah infeksi primer. Sejumlah 10% penderita sifilis akan
mengalami stadium ini. Pria dan orang kulit berwarna lebih banyak terkena.
Kematian karena sifilis terutama disebabkan oleh stadium ini. Pada stadium
ini akan mengalami masalah komplikasi yang terjadi pada jantung, otak,
kulit, dan tulang.
(Elvinawaty, 2014).
Treponema pallidum memiliki sedikitnya 3 faktor virulensi yang secara
parsial menetralkan respons imun. Zat glikosaminoglikan yang serupa dengan
asam hialuronat bekerja sebagai faktor antikomplemen. Polisakarida berantai lurus
panjang ini melapisi seluruh permukaan luar organisme. Zat tersebut mengganggu
daya bunuh bakteri Treponema pallidum melalui jalur komplemen klasik
(tergantung anti bodi). Disamping itu Treponema pallidum membawa asam sialat
pada permukaannya, yang dapat memperlambat aktivasi dan pembunuhan melalui
jalur

komplemen

alternative

(tidak

tergantung

antibodi).

Treponema

pallidum tampaknya memiliki suatu jalur siklooksigenase yang utuh dan mampu
membentuk prostaglandin E2-nya sendiri dan mampu menghambat pemrosesan
imun dini dengan cara merangsang kegiatan supresor dari makrofag (Muliawan,
2008).

2.6 Diagnosis, Pencegahan, dan Pengobatan Sifilis

14

Sifilis primer didiagnosis berdasarkan gejala klinis ditemukannya satu atau


lebih chancre (ulser). Pemeriksaan Treponema pallidum dengan mikroskop
lapangan gelap dan DFA-TP positif. Sifilis sekunder ditandai dengan
ditemukannya

lesi

mukokutaneus

yang

terlokalisir

atau

difus

dengan

limfadenopati. Terkadang chancre masih ditemukan. Pemeriksaan mikroskop


lapangan gelap dan DFA-TP positif. Sifilis laten tanpa gejala klinis sifilis dengan
pemeriksaan nontreponemal dan treponemal reaktif (tanpa diagnosis sifilis
sebelumnya), riwayat terapi sifilis dengan titer uji nontreponemal yang meningkat
dibandingkan dengan hasil titer nontreponemal sebelumnya. Sifilis tersier
ditemukan guma dengan pemeriksaan treponemal reaktif, sekitar 30% dengan uji
nontreponemal yang tidak reaktif (Prince, 2006).
Meskipun Treponema pallidum tidak dapat di kultur secara invitro, ada
banyak tes untuk mendiagnosis sifilis secara langsung dan tidak langsung. Belum
ada uji tunggal yang optimal. Metode diagnostik langsung termasuk pemeriksaan
mikroskop dan amplifikasi asam nukleat dengan polymerase chain reaction
(PCR). Diagnosis secara tidak langsung berdasarkan uji serologi untuk
mendeteksi antibodi (Elvinawaty, 2014).
Pemeriksaan serologi biasanya dilakukan pada pasien sifilis laten dan
sifilis stadium tersier, karena pada keadaan tersebut lesi pada kulit dan mukosa
tidak ditemukan lagi. Pemeriksaan serologi ini berguna untuk mendeteksi antibodi
terhadap Treponema pallidum. Ada dua jenis pemeriksaan serologi pada
Treponema pallidum yaitu; uji nontreponemal dan treponemal. Uji nontreponemal
biasanya digunakan untuk skrining karena biayanya murah dan mudah dilakukan.
Uji treponemal digunakan untuk konfirmasi diagnosis. (Prince, 2006).
A. Uji Serologi Nontreponemal
Uji nontreponemal yang paling sering dilakukan adalah uji VDRL
dan RPR. Pemeriksaan ini digunakan untuk mendeteksi antibodi terhadap
antigen yang terdiri dari kardiolipin, kolesterol, dan lesitin yang sudah
terstandardisasi. Uji serologi nontreponemal ini merupakan uji yang

15

dianjurkan untuk memonitor perjalanan penyakit selama dan setelah


pengobatan, karena pemeriksaannya mudah, cepat dan tidak mahal.
1. Uji Venereal Disease Research Laboratory
Pemeriksaan sifilis dengan metode VDRL mudah dilakukan, cepat
dan sangat baik untuk skrining. Uji VDRL dilakukan untuk
mengukur antibodi IgM dan IgG terhadap materi lipoidal (bahan
yang dihasilkan dari sel host yang rusak) sama halnya seperti
lipoprotein, dan mungkin kardiolipin berasal dari treponema.
Antibodi antilipoidal adalah antibodi yang tidak hanya berasal dari
sifilis atau penyakit yang disebabkan oleh treponema lainnya, tetapi
dapat

juga

berasal

dari

hasil

respons

terhadap

penyakit

nontreponemal, baik akut ataupun kronik yang menimbulkan


kerusakan jaringan.
-

Prinsip Pemeriksaan
Uji venereal disease research laboratory (VDRL) merupakan
pemeriksaan

slide

microflocculation

untuk

sifilis

yang

menggunakan antigen yang terdiri dari kardiolipin, lesitin, dan


kolesterol. Antigen tersebut disuspensikan dalam cairan bufer
salin, membentuk flocculates ketika digabungkan dengan
antibodi lipoidal pada serum atau cairan serebrospinal pasien
sifilis.
2. Plasma Reagin
Uji rapid plasma reagin (RPR) 18-mm circle card merupakan
pemeriksaan

makroskopis,

menggunakan

kartu

flocculation

nontreponemal. Antigen dibuat dari modifikasi suspensi antigen


VDRL yang terdiri dari choline chloride, EDTA dan partikel
charcoal. Antigen RPR dicampur dengan serum yang dipanaskan
atau tidak dipanaskan atau plasma yang tidak dipanaskan diatas
kartu yang dilapisi plastik. Pemeriksaan RPR mengukur antibodi
IgM dan IgG terhadap materi lipoidal, dihasilkan dari kerusakan sel

16

host sama seperti lipoprotein, dan mungkin kardiolipin dihasilkan


dari treponema. Antibodi antilipoidal merupakan antibodi yang
diproduksi tidak hanya dari pasien sifilis dan penyakit treponemal
lainya,

tetapi

juga

sebagai

respons

terhadap

penyakit

nontreponemal akut dan kronik yang menyebabkan kehancuran


jaringan. Jika di dalam sampel ditemukan antibodi, maka akan
berikatan dengan partikel lipid dari antigen membentuk gumpalan.
Partikel charcoal beraglutinasi dengan antibodi dan kelihatan
seperti gumpalan di atas kartu putih. Apabila antibodi tidak
ditemukan didalam sampel, maka akan kelihatan campuran
berwarna abu-abu.
B. Uji Serologi Treponemal:
Uji serologi treponemal termasuk pemeriksaan serum dengan
metode Fluorescent treponemal antibody absorption (FTA-ABS) dan
Treponema pallidum particle agglutination (TP-PA) terhadap Treponema
pallidum. Pemeriksaan ini mendeteksi antibodi terhadap antigen
treponemal dan memiliki sensitivitas yang lebih tinggi dibandingkan
dengan uji nontreponemal, terutama sifilis lanjut.
1. Fluorescent Treponemal Antibody Absorption
Pemeriksaan FTA-ABS menggunakan teknik antibodi flouresens
secara tidak langsung, sebagai pemeriksaan konfirmasi terhadap
sifilis. Pemeriksaan ini menggunakan antigen Treponema pallidum
subsp. Pallidum (strain Nichols). Serum pasien yang telah
diencerkan 1:5 dengan sorbent (ekstrak dari kultur Treponema
phagedenis, Reiter treponema), untuk menghilangkan beberapa
antibodi treponema yang ditemukan pada sebahagian pasien, dalam
hal merespons treponema nonpatogenik. Selanjutnya ditempelkan
di atas slide yang sebelumnya telah difiksasi dengan Treponema
pallidum. Jika serum pasien mengandung antibodi, maka antibodi
tersebut akan melapisi treponema. Fluorescein isothiocyanate
(FITC)-labeled

antihuman

immunoglobulin

ditambah-kan,

17

kemudian akan terbentuk ikatan dengan antibodi IgG dan IgM


pasien yang melekat pada Treponema pallidum. Ikatan ini akan
terlihat dan diperiksa dibawah mikroskop fluoresens.
2. Treponema pallidum Particle Agglutination
Pemeriksaan TP-PA merupakan pemeriksaan serologi, mendeteksi
antibodi beberapa spesies dan subspesies treponema patogenik
penyebab sifilis, yaws, pinta, bejel. Pemeriksaan dengan metode ini
digunakan sebagai pemeriksaan konfirmasi, pengganti pemeriksaan
dengan microhemagglutination assay for antibodies to Treponema
pallidum (MHA-TP).
Prosedur pemeriksaan

adalah

aglutinasi

pasif

berdasarkan

aglutinasi partikel gel yang disensitisasi dengan antigen Treponema


pallidum oleh antibodi serum pasien. Serum yang mengandung
antibodi terhadap treponema patogen bereaksi dengan partikel gel
yang disensitisasi dengan sonicated Treponema pallidum, Nichols
strain (antigen), untuk membentuk anyaman aglutinasi partikel gel
yang halus didalam microtiter tray well. Jika antibodi tidak ada,
maka partikel akan berada pada bahagian bawah tray well,
membentuk tonjolan padat yang tidak beraglutinasi.
(Elvinawaty, 2014).

Terdapat beberapa cara pencegahan sifilis, diantaranya adalah:

Berhenti melakukan kontak seksual dalam jangka waktu lama

Memiliki satu pasangan tetap untuk melakukan hubungan seksual

Menghindari alkohol dan obat-obat terlarang

Membicarakan secara terbuka mengenai riwayat penyakit kelamin yang


dialami bersama pasangan

18

Biasakan menggunakan kondom bila harus berhubungan seksual dengan


orang yang tidak dikenal
(Wibowo, 2012).

Beberapa metode pengobatan, antara lain:


1) Sifilis primer dan sekunder (Stadium I dan II)
Penisilin benzatin G dosis 4,8 juga unit injeksi intramuskular (2,4 juta/

kali) dan diberikan satu kali seminggu atau


Penisilin prokain dalam aqua dengan dosis 600.000 unit injeksi

intramuskular sehari selama 10 hari, atau


Penisilin prokain + 2% alumunium monostearat, dosis total 4,8 juta

unit, diberikan 2,4 juga unit/ kali sebanyak 2 kali seminggu.


2) Sifilis laten
Penisilin benzatin, dosis total 7,2 juga unit, atau
Penisilin prokain dalam aqua dengan dosis total 12 juga unit (600.000

unit sehari).
Penisilin prokain + 2% alumunium monostearat, dosis total 7,2 juta
unit (diberikan 1,2 juga unit/ kali, 2 kali seminggu).

3) Sifilis stadium III

Penisilin benzatin dengan dosis total 9,6 juta unit, atau


Penisilin dengan prokain dalam aqua dengan dosis total 18 juta unit
(600.000 unit sehari)
Penisilin prokain + 2% alumunium monostearat, dosis total 9,6 juta
unit (diberikan 1,2 juta unit/kali, 2 kali seminggu)
(Wicaksono, 2013)

Catatan:
Untuk pasien sifilis I dan II yang alergi terhadap penisilin, dapat diberikan:
- Tetrasiklin 500 mg per oral 4x sehari selama 15 hari, atau
- Eritromisin 500 mg per oral 4x sehari selama 15 hari.
Untuk pasien sifilin laten lanjut (> 1 tahun) yang alergi terhadap penisilin,
dapat diberikan :
- Tetrasiklin 500 mg per oral 4x sehari selama 30 hari

19

Eritromisin 500 mg per oral 4x sehari selama 30 hari


(Wicaksono, 2013)

BAB III

PENUTUP

3.1 Simpulan

20

1. Treponema pallidum merupakan bakteri gram negatif, berbentuk spiral


yang ramping dengan lebar kira-kira 0,2 m dan panjang 5-15 m.
Bersifat motile yang umumnya menginfeksi melalui kontak seksual
langsung, masuk ke dalam tubuh inang melalui celah diantara sel epitel.
2. Media pertumbuhan Treponema pallidum yang patogen hanya dapat
dibiakkan pada testis kelinci dengan waktu pembelahan (generation time)
sekitar 30 jam dan Treponema pallidum yang non-patogen dapat dibiakan
secara anaerob in vitro.
3. Siklus hidup Treponema pallidum adalah memperbanyak diri dengan cara
membelah diri secara transversal di dalam tubuh hospes maupun pada
hewan coba. Patogenesisnya adalah Manusia merupakan hospes alami
satu-satunya bagi Treponema pallidum, dan infeksi terjadi melalui kontak
seksual lalu Organisme ini menembus mukosa atau masuk melalui kulit
yang mempunyai luka kecil dan setelah berada di dalam hospes, organisme
tersebut akan memperbanyak dan segera memasuki aliran darah dan
pembuluh limfe dan menyebar ke jaringan lain dan menambatkan dirinya.
4. Penyakit yang disebabkan oleh Treponema pallidum salah satunya adalah
sifilis. Sifilis dapat menyebabkan efek serius seperti kerusakan sistem
saraf, jantung, atau otak. Sifilis yang tak terawat dapat berakibat fatal.
5. Sifilis dapat mempertinggi risiko terinfeksi HIV. Hal ini dikarenakan oleh
lebih mudahnya virus HIV masuk ke dalam tubuh seseorang bila terdapat
luka.
6. Gejala umum sifilis adalah luka kecil dekat vagina (wanita), ulkus berupa
benjolan keras dekat penis (Pria) atau dapat terjadi di bibir dalam mulut
dan sekitar mulut, bercak di sekujur tubuh, bintik di mulut (seperti
sariawan), tidak enak badan, hilang nafsu makan, mual , lelah, demam dan
anemia.
7. Diagnosis Treponema pallidum dengan cara TSS (Test Serologic for
Syphilis) Trepenormal dan Non Trepenomal.
8. Pencegahan infeksi Treponema pallidum adalah menghindari berhubungan
sex dengan lebih dari satu pasangan, menjalani screening test, hindari
alkohol dan obat-obatan terlarang, gunakan kondom ketika berhubungan
seksual.

21

9. Gejala stadium I (infeksi pada alat kelamin), gejala stadium II (infeksi


pada kulit), gejala stadium III (infeksi pada hampir semua organ) dan
stadium laten dapat diobati dengan Penisilin benzatin G, Penisilin prokain
atau Penisilin prokain + 2% alumunium monostearat dengan berbagai
dosis.
3.2

Saran
Menyadari bahwa penyusunmasihjauhdari kata sempurna, kedepannya

penyusunakan lebih fokus dan rinci dalam menjelaskan tentang Treponema


pallidum dengan sumber-sumber yang lebih banyak dan bervariasi yang
tentunya dapat di pertanggungjawabkan.

DAFTAR PUSTAKA
Aman M. 2010. Penelitian Prevalensi HIV dan Sifilis serta Prilaku Berisiko
Terinfeksi HIV pada Narapidana di Lapas/Rutan di Indonesi. Direktorat
Jenderal Pemasyarakatan Kementerian Hukum dan HAM. Tersedia dari:
www.desentralisasi-kesehatan.net/index.php?...id [Diakses 29 November
2014]

22

Artikel

Biologi.

2013.

Reprodusi

Bakteri.

Tersedia

Online

http://www.artikelbiologi.com/2013/10/reproduksi-bakteri.html

di

[Diakses

29 November 2014]
Brown WJ. 2013. Biology of treponema pallidum. In: Pathophysiology of
Syphilis, HealthGuidance. Tersedia di: http://www. healthguidance.org/
[Diakses 29 November 2014]
Delamater, Richter,

dkk. 1950. Studies On The Life Cycle Of Spirochetes.

Philadelphia : Department of Dermatology and Syphilology, University of


Pennsylvania Media School.
Elvinawaty, Efrida. 2014.

Imunopatogenesis Treponema pallidum dan

Pemeriksaan Serologi. Tersedia online di http://jurnal.fk.unand.ac.id/pdf


[Diakses 29 November 2014]
Jawetz, Melnick, Adelberg. 2004. Spiroketa & mikroorganisme spiral lainnya
Dalam: Mikrobiologi Kedokteran, 23th ed. Jakarta: Penerbit Buku
Kedokteran EGC. hlm. 338-42.
Lafond RE, Lukehart SA. 2006. Biological basis for syphilis. Clin. Microbiol.
Rev.;(19): 29.
Muliawan, Silvia Y. 2008. Bakteri Spiral Patogen (Treponema, Leptospira, dan
Borellia). Jakarta: Erlangga.
Norris SJ. 1993. Polypeptides of treponema pallidum: progress toward
understanding their structural, functional, and immunologic rolest in
Microbiological Reviews.; (57):750-79.
Pelczar, M.J., and Chan, E. C. S. 1986. Dasar-dasar Mikrobiologi 2. Jakarta:
Universitas Indonesia.
Plorde JJ. 1994. Treponemain Spirochetes, Sherris Medical Microbiology An
Introduction to Infectious Diseases, 3th ed, editor Ryan KJ. Printice Hall
International Inc. hlm; 385-90.
Prince SA, Wilson LM. 2006. Sifilis dalam Patofisiologi Konsep Klinis ProsesProses Penyakit, 6th. Jakarta: Penerbit Buku Kedokteran EGC.hlm. 133840.

23

Ratnam S. 2005. The laboratory diagnosis of syphilis. Can J Infect Dis Med
Microbiol, Canadian STI Best Practice Laboratory Guidelines.; (16): No. 1
Ryan KJ. 2004. Spirochetes, in Sherris Medical Microbiology, 4th ed, editor Ryan
KJ, Ray CG. New York: Mcgraw-Hill Medical Publishing Division. hlm.
421-9.
Singh AE, Romanowski B. 1999. Syphilis: review with emphasis on clinical,
epidemiologic, and some biologic features, in Clinical Microbiology
Reviews.; (12); 187209.
Wibowo, J. 2012. Sifilis. Tersedia di http://www.penyakitkelamin.net/beberapacara-pencegahan-sifilis/ [Diakses pada tanggal 28 November 2014]
Wicaksono,

Emirza

Nur.

2013.

Sifilis.

Tersedia

di

http://emirzanurwicaksono.blog.unissula.ac.id/2013/01/17/sifilis/ [diakses
pada tanggal 28 November 2014]

Anda mungkin juga menyukai