Anda di halaman 1dari 19

1

BAB I
PENDAHULUAN
1.1

Latar Belakang
Profesi farmasi merupakan profesi yang berhubungan dengan seni
dan ilmu dalam hal penyediaan dan pengolahan bahan obat dari sumber
alam atau sintesis untuk pengobatan dan pencegahan suatu penyakit. Baik
dari cara membuat, mencampur mercaik formulasi obat, identifikasi,
kombinasi, analisis dan standarisasi/pembakuan obat serta pengobatan,
termasuk pula sifat-sifat obat dan distribusinya serta penggunaanya yang
aman.
Dalam bidang farmasi sering dijumpai berbagai fenomena fisika dan
kimia, oleh sebab itu seorang ahli farmasi harus mempelajari farmasi
fisika. Ilmu inilah yang mengaplikasikan ilmu fisika ke dalam bidang
farmasi. Ahli farmasi biasanya melakukuan pengukuran bobot jenis
apabila mengadakan perubahan antara massa dan volume, oleh sebab itu
seorang farmasis harus mengetahui cara mengukur bobot jenis dan rapat
jenis.
Bobot jenis adalah perbandingan antara bobot zat dibandingkan
dengan volume zat pada suhu tertentu ( biasanya 25C). Rapat jenis adalah
adalah perbandingan antara bobot jenis suatu zat dengan air pada suhu
tertentu (Biasanya dinyatakan sebagai 25/25, 25/4, 4/4). Dalam
bidang farmasi biasanya digunakan 25/25,
penentuan bobot jenis sangat penting diketahui oleh seorang
farmasis karena tiap zat mempunyai bobot jenis dan rapat jenis yang
berbeda sehingga dalam penggunaan setiap zat dapat diidentifikasikan
secara kualitatif yang sangat erat hubungannya dengan massa dan
volumenya.
Disamping itu dengan mengetahui bobot jenis suatu zat, maka akan
mempermudah dalam memformulasi obat. Karena dengan mengetahui
bobot jenisnya maka kita dapat mengadakan perubuhan antara massa dan
volume suatu zat. Dengan mengetahui banyaknya manfaat dari penentuan
bobot jenis maka percobaan ini dilakukan.
1

2
1.2

Maksud dan Tujuan

1.2.1

Maksud percobaan
Mahasiswa mampu mengetahui dan memahami cara-cara penentuan
bobot jenis dan rapat jenis suatu zat dengan menggunakan metode tertentu

1.2.2

1.3

Tujuan percobaan
1. Mahasiswa mampu menetukan bobot jenis dan rapat jenis dari laktosa
2. Mahasiswa mampu menentukan bobot jenis dan rapat jenis dari
Alkohol dan Paraffin cair dengan menggunakan metode piknometer
Prinsip percobaan
Adapun Prinsip dasar yang digunakan dalam praktikum penetapan
bobot jenis ini yakni membandingkan massa suatu zat cair yang diperoleh
dari selisih penimbangan massa piknometer kosong terhadap piknometer
yang berisi suatu zat cair, dengan volume zat tertentu.
Sedangkan penetapan bobot jenis zat padat diperoleh dari
perbandingan massa zat terhadap volume yang didapat dengan pengukuran
menggunakan alat ukur tertentu.

BAB II
TINJAUAN PUASTAKA

3
II.1

Dasar Teori
Bobot jenis adalah rasio bobot suatu zat terhadap bobot zat baku
yang volumenya sama pada suhu yang sama dan dinyatakan dalam
desimal. Penting untuk membedakan antara kerapatan dan bobot jenis.
Kerapatan adalah massa per satuan volume, yaitu bobot zat per satuan
volume. Misalnya, satu mililiter raksa berbobot 13,6 g, dengan demikian
kerapatannya adalah13,6 g/mL. Jika kerapatan dinyatakan sebagai satuan
bobot dan volume, maka bobot jenis merupakan bilangan abstrak. Bobot
jenis menggambarkan hubungan antara bobot suatu zat terhadap sebagian
besar perhitungan dalam farmasi dan dinyatakan memiliki bobot jenis
1,00. Sebagai perbandingan, bobot jenis gliserin adalah 1,25 , artinya
bobot gliserin 1,25 kali bobot volume air yang setara, dan bobot jenis
alkohol adalah 0,81 , artinya bobot jenis alkohol 0,81 kali bobot volume
air yang setara. (Ansel, 2006)
a) Zat yang memiliki bobot jenis lebih kecil dari 1,00 lebih ringan
daripada air.
b) Zat yang memiliki bobot jenis lebih besar dari 1,00 lebih berat daripada
air.
Bobot jenis dinyatakan dalam desimal dengan beberapa angka di
belakang koma sebanyak akurasi yang diperlukan pada penentuannya.
Pada umumnya, dua angka di belakang koma sudah mencukupi. Bobot
jenis dapat dihitung, atau untuk senyawa khusus dapat ditemukan dalam
United States Pharmacopeia (USP) atau buku acuan lain. Bobot jenis suatu
zat dapat dihitung dengan mengetahui bobot dan volumenya, (Ansel,
2006). Kerapatan adalah massa per unit volume suatu zat pada temperatur
tertentu. Sifat ini merupakan salah satu sifat fisika yang paling sederhana
dan sekaligus merupakan salah satu sifat fisika yang paling definitive,
dengan demikian dapat digunakan untuk menentukan kemurnian suatu zat
(Martin, 1993). Hubungan antara massa dan volume tidak hanya
menunjukan ukuran dan bobot molekul suatu komponen, tetapi juga gayagaya yang mempengaruhi sifat karakteristik pemadatan (Packing
3

4
Characteristic). Dalam sistem matriks kerapatan diukur dengan
gram/milimeter (untuk cairan) atau gram/cm2 (Martin, 1993). Kerapatan
dan berat jenis. Ahli farmasi sering kali mempergunakan besaran
pengukuran ini apabila mengadakan perubahan antara massa dan volume.
Kerapatan adalah turunan besaran karena menyangkut satuan massa dan
volume. Batasannya adalah massa per satuan volume pada temperatur dan
tekanan tertentu, dan dinyatakan dalam sistem cgs dalam gram per
sentimeter kubik (gram/cm3) (Martin, 1993).
Berbeda dengan kerapatan, berat jenis adalah bilangan murni tanpa
dimensi, yang dapat diubah menjadi kerapatan dengan menggunakan
rumus yang cocok. Berat jenis didefinisikan sebagai perbandingan
kerapatan dari suatu zat terhadap kerapatan air, harga kedua zat itu
ditentukan pada temperatur yang sama, jika tidak dengan cara lain yang
khusus. Istilah berat jenis, dilihat dari definisinya, sangat lemah, akan lebih
cocok apabila dikatakan sebagai kerapatan relatif (Martin, 1993).
Berat jenis untuk penggunaan praktis lebih sering didefinisikan
sebagai perbandingan massa dari suatu zat terhadap massa sejumlah
volume air yang sama pada suhu 4oC atau temperatur lain yang tertentu.
Notasi berikut sering ditemukan dalam pembacaan berat jenis: 25 oC/25oC,
25oC/4oC, dan 4oC/4oC. Angka yang pertama menunjukkan temperatur
udara di mana zat ditimbang; angka di bawah garis miring menunjukkan
temperatur air yang dipakai. Buku-buku farmasi resmi menggunakan
patokan 25oC /25oC untuk menyatakan berat jenis (Martin, 1993).
Berat jenis dapat ditentukan dengan menggunakan berbagai tipe
piknometer, neraca Mohr-Westphal, hidrometer dan alat-alat lain.
Pengukuran dan perhitungan didiskusikan di buku kimia dasar, fisika dan
farmasi (Martin, 1993). Rapatan diperoleh dengan membagi massa suatu
obyek dengan volumenya. (Martin, 1993)
Suatu sifat yang besarnya tergantung pada jumlah bahan yang
sedang diselidiki disebut sifat ekstensif. Baik massa maupun volume
4

5
adalah sifat-sifat ekstensif. Suatu sifat tergantung pada jumlah bahan
adalah sifat intensif. Rapatan yang merupakan perbandingan antara massa
dan volume, adalah sifat intensif. Sifat-sifat intensif umumnya dipilih oleh
para ilmuwan untuk pekerjaan ilmiah karena tidak tergantung pada jumlah
bahan yang sedang diteliti. (Petrucci, 1985)
Pengujian bobot jenis dilakukan untuk menentukan 3 macam bobot
jenis yaitu (Lachman, 1994) :
1.

Bobot jenis sejati


Massa partikel dibagi volume partikel tidak termasuk rongga yang

2.

terbuka dan tertutup.


Bobot jenis nyata
Massa partikel dibagi volume partikel tidak termasuk pori/lubang

3.

terbuka, tetapi termasuk pori yang tertutup.


Bobot jenis efektif
Massa parikel dibagi volume partikel termausk pori yang tebuka dan
tertutup. Seperti titik lebur, titik didih atau indeks bias (bilangan bias).
Kerapatan relatif merupakan besaran spesifik zat. Besaran ini dapat
digunakan untuk pemeriksan konsentrasi dan kemurniaan senyawa
aktif, senyawa bantu dan sediaan farmasi.

II.2

Uraian bahan

II.2.1 Alkohol (Dirjen POM, 1995)


Nama resmi

: Aethanolum

Sinonim

: Alkohol, etanol

Rumus molekul

: C2H5OH

Rumus struktur

H H
5

6
| |
H-C-C-OH
|

H H
Berat molekul

: 46,07

Pemerian

: Cairan tidak berwarna, jernih, mudah menguap dan


mudah bergerak, bau khas, rasa panas, mudah
terbakar dan memberikan nyala biru yang tidak
berasap.

Kelarutan

: Sangat mudah larut dalam air, dalam kloroform


dan dalam eter

Khasiat

: Sebagai antiseptik, sebagai pelarut

Kegunaan

: Untuk mensterilkan alat

Penyimpanan

: Dalam wadah tertutup rapat, terhindar dari cahaya,


ditempat sejuk jauh dari nyala api.

II.2.2 Aquadest (Dirjen POM, 1995)


Nama Resmi

: Aqua destilata

Nama Lain

: Aquadest

Rumus Molekul

: H2O

Rumus struktur

Berat Molekul

: 18,02

Pemerian

: Cairan jernih, tidak berwarna, tidak berbau.

Kelarutan

:-

Khasiat

:-

Kegunaan

: Alat yang akan digunakan.

Penyimpanan

: Dalam wadah tertutup baik.

II.2.3 Laktosa (Dirjen POM, 1979)


Nama Resmi

: Lactosum

Nama Lain

: Laktosa
6

7
Rumus Moleku

: C12H22O11.H2O

Rumus struktur

Berat Molekul

: 248

Pemerian

: Serbuk hablur, putih, tidak berbau, rasa agak manis

Kelarutan

: Larut dalam 6 bagian air, larut dalam 1 bagian air


mendidih, sukar larut dalam etanol, praktis tidak
larut dalam kloroform, dan dalam eter.

Khasiat

: Zat tambahan

Kegunaan

: Sebagai pemanis

Penyimpanan

: Dalam wadah tertutup baik.

II.2.4 Parafin Cair (Dirjen POM, 1979)


Nama Resmi

: Paraffinum Liquidum

Nama Lain

: Parafin cair

Rumus Molekul

: C4H10

Rumus struktur

Berat Molekul

: 58

Pemerian

: Cairan kental, transparan, tidak berwarna, hamper


tidak berbau, hampir tidak mempunyai rasa.

Kelarutan

: Praktis tidak larut dalam air dan dalam etanol, larut


dalam kloroform dan eter.

Khasiat

: Sebagai laksativum (pencahar atau untuk menjaga


agar tinja tidak mengeras.

Kegunaan

: Zat aktif

Penyimpanan

: Dalam wadah tertutup baik.


7

BAB III
METODE PENELITIAN
III.1

Waktu dan Tempat

III.1.1

Waktu
8

9
Waktu mulai praktikum pada hari Jumat tanggal 21 Oktober 2016
pukul 13.30-17.30.
III.1.2

Tempat
Tempat praktikum di Laboratorium Farmasetika Jurusan Farmasi
Universitas Negeri Gorontalo

III.2

Alat dan Bahan

III.2.1

Alat

III.2.2

Gelas kimia

Gelas ukur

Neraca analitik

Oven

Piknometer

Pipet

Bahan

10

Alkohol

Aquadest

Kertas perkamen

Laktosa

Paraffin cair

Tissu

III.3

Cara Kerja

III.3.

Penentuan Bobot Jenis Laktosa


1.
2.
3.
4.
5.
6.

Disiapkan alat dan bahan.


Dibersihkan alat dan bahan menggunakan alkohol 70%.
Ditimbang laktosa sebanyak 10 g menggunakan neraca analitik.
Dimasukkan laktosa ke dalam gelas ukur untuk diukur volumenya.
Dicatat volume (I) laktosa, hasilnya 19 mL.
Dimampatkan serbuk dengan cara diketuk hingga 100x dengan bagian

bawah gelas dibungkus lap halus.


7. Dicatat volume laktosa (II) dengan cara memiringkan gelas ukur
sehingga diperoleh :
Volume skala atas
Volume skala bawah

: 13,5 mL
: 11,5 mL

Volume mampat

10

11

:
: 12,5 mL
8. Dihitung bobot jenis laktosa dengan rumus :
Bobo jenis laktosa

:
: 0,8 g/cm3
III.3.2

Penentuan Bobot Jenis Alkohol


1.
2.
3.
4.

Disiapkan alat dan bahan.


Dibersihkan alat menggunakan alkohol 70%.
Dimasukan piknometr ke dalam oven.
Ditimbang piknometer sebanyak 3x menggunakan neraca analitik.
Massa parameter I
: 17,6597 g
Massa parameter II
: 17,6565 g
Massa parameter III
: 17,5995 g
Rata-rata

:
: 17,6385 g
5. Diukur alkohol sebanyak 10 ml pada gelas ukur.
6. Dimasukkan alkohol ke dalam piknometer.
7. Ditimbang piknometer berisi alkohol dengan neraca analitik sebanyak
3x dan dihitung ratta-ratanya.
Massa pikno + alkohol 1 : 26,6063 g
Massa pikno + alkohol 2 : 26,6069 g
Massa pikno + alkohol 3 : 25,5848 g
Rata-rata

11

12

:
: 26, 5993 g
8. Dihitung bobot jenis alkohol dengan rumus
Bobot jenis alkohol

:
: 0,896 g/cm3
III.3.3

Penentuan Bobot Jenis Parafin


1.
2.
3.
4.

Disiapkan alat dan bahan.


Dibersihkan alat menggunakan alkohol 70%.
Dimasukan piknometr ke dalam oven.
Ditimbang piknometer sebanyak 3x menggunakan neraca analitik.
Massa parameter I
: 17,6633 g
Massa parameter II
: 17,6688 g
Massa parameter III
: 17,6625 g
Rata-rata

:
: 17,6684 g
5. Diukur parafin sebanyak 10 ml pada gelas ukur.
6. Dimasukkan parafin ke dalam piknometer.
7. Ditimbang piknometer berisi parafin dengan neraca analitik sebanyak
3x dan dihitung ratta-ratanya :
Massa pikno + parafin 1 : 25,8276 g
Massa pikno + parafin 2 : 25,8270 g
Massa pikno + parafin 3 : 25,8270 g
Rata-rata

12

13

:
: 25,8272 g
8. Dihitung bobot jenis parafin dengan rumus
Bobot jenis parafin

:
: 0,8164 g/cm3

13

14
BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN
IV.1

Perhitungan
1. Penentuan Bobot Jenis Laktosa
a) Bobot jenis mampat
BJ mampat =
Bobot jenis laktosa

=
=
= 0,8 gr/cm3.

b) Bobot jenis nyata


BJ nyata =

Bobot jenis laktosa

=
= 0,5263158 gr/cm3.
Dari percobaan yang telah dilakukan berdasarkan persamaan
diatas didapat BJ nyata dari laktosa adalah
2. Penentuan Bobot Jenis Alkohol
a) Massa piknometer kosong
Massa piknometer pertama = 17, 6597
Massa piknometer kedua = 17, 6565
Massa piknometer ketiga = 17, 5995
Rata-rata

=
=

= 17, 6385
b) Massa piknometer berisi alkohol
Massa pikno + alkohol 1 = 26, 6063
Massa pikno + alkohol 2 = 26, 6069
14

= 0,5263158 gr/cm3.

15
Massa pikno + alkohol 3

= 26, 5848

Rata-rata

=
=
= 26, 5993

c) Bobot jenis alkohol


Bobot jenis alkohol

=
=
= 0,896 gr/cm3.

Dari percobaan yang telah dilakukan berdasarkan persamaan


diatas didapat BJ nyata dari laktosa adalah 0,896 gr/cm3.
3. Penentuan Bobot Jenis Paraffin.
a) Massa piknometer kosong
Massa piknometer pertama = 17, 6633
Massa piknometer kedua = 17, 6688
Massa piknometer ketiga = 17, 6625
Rata-rata

=
=

= 17, 6684
b) Massa piknometer berisi alkohol
Massa pikno + paraffin 1 = 25, 8276
Massa pikno + paraffin 2 = 25, 8270
Massa pikno + paraffin 3 = 25, 8270
Rata-rata

=
=
= 25, 8272

c) Bobot jenis paraffin


Bobot jenis paraffin

=
=
15

16
= 0,81624 gr/cm3.
Dari percobaan yang telah dilakukan berdasarkan persamaan
IV.2

diatas didapat BJ nyata dari laktosa adalah 0,81624 gr/cm3.


Tabel Hasil Pengamatan
No.
1.
2.
3.

IV.3

Sampel
Laktosa
Alkohol
Paraffin

Volume (cm3)
12,5
10
10

Massa

Bobot Jenis

(gram)

(gr/cm3)

10
17, 6385
17, 6684

0,8
0,896
0,81624

Rapat
Jenis
(gr/cm3)
0,8
0,896
0,81624

Pembahasan
Bobot jenis merupakan perbandingan massa per volume suatu zat
pada suhu yang dikehendaki. Bobot jenis dilambangkan dengan p (rho)
dengan satuan g/cm3. Hubungan antara massa dan volume tidak hanya
menunjukan ukuran dan bobot molekul suatu komponen, tetapi juga gayagaya yang mempengaruhi sifat karakteristik pemadatan (Packing
Characteristic). Dalam sistem matriks bobot jenis diukur dengan
gram/milimeter (untuk cairan) atau gram/cm3 (Martin, A., 1993).
Pada dasarnya bobot jenis dipengaruhi oleh volume dan massa.
Semakin besar massa benda maka semakin besar pula bobot jenis yang
dimiliki, sedangkan semakin besar nilai volumenya maka semakin kecil
bobot jenis yang dimiliki. Berbeda halnya dengan bobot jenis, rapat jenis
yaitu merupakan perbandingan bobot jenis suatu zat dengan bobot jeni air
tanpa pmenghasilkan suatu satuan. Pada percobaan ini menentukan nilai
bobot jenis dan rapat jenis, pada sampel Laktosa sebanyak 10 g, Parafin
cair 10 mL, dan Alkoho 10 mL dengan menggunakan metode piknometri.
Untuk

penentuan

bobot

jenis

zat

cair

dilakukan

dengan

menggunakan metode piknometer. Pinsip metode ini didasarkan atas


penentuan massa cairan dan penentuan rungan yang ditempati cairan ini.
Alat yang digunakan dalam percobaan ini adalah piknometer, piknometer
digunakan untuk mencari bobot jenis. Piknometer terbuat dari kaca untuk
16

17
Erlenmeyer kecil dengan kapasitas antara 10 ml - 50 ml. Ketelitian metode
piknometer akan bertambah sampai suatu optimum tertentu dengan
bertambahnya volume piknometer. Optimun ini terletak sekitar isi ruang
30 mL. Ada dua tipe piknometer, yaitu tipe botol dengan tipe pipet (Said,
E. G., 2006.).
Pada percobaan ini, piknometer dibersihkan dengan menggunakan
alkohol 70% agar bersih dan terhindar dari mikroba, kemudian dibilas
untuk mempercepat pengeringan piknometer kosong tadi, pembilasan
dilakukan untuk menghilangkan sisa dari pembersihan, karena biasanya
pencucian meninggalkan tetesan pada dinding alat yang dibersihkan.
Selanjutnya piknometer di pansakan dalam oven dengan suhu 1000c
selama kurang lebih 1 jam agar piknometer benar-benar kering. Karena
jika masih terdapat sisa tetesan pencucian baik itu dari alkohol, dapat
mempengaruhi pengukuran massa dan bobot jenis. Maka dari itu hal ini
dilakukan untuk meminimalisir kemunginan kesalahan yang akan terjadi.
Setelah itu, piknometer kosong di timbang massa pada neraca
analitik sebanyak 3x, untuk mendapatkan hasil massa piknometer yang
konstan dan untuk memastikan ketelitian. Karena ketelitian timbangan
dapat mempengaruhi nilai dari bobot jenis suatu sampel. Setiap hasil
timbangan piknometer dicatat, dan untuk massa piknometer ditentukan
dengan cara mencari nilai rata-rata yaitu dijumlahkan setiap massa yang
ditimbang dan dibagi sebanyak piknometer itu ditimbang. Selanjutnya
untuk pengisian sampel harus melalui bagian dinding dalam piknometer
untuk menghindari terjadinya gelembung udara. Keuntungan dari
penentuan bobot jenis dengan menggunakan piknometer adalah mudah
dalam pengerjaan, kerugiannya berkaitan dengan ketelitian penimbangan.
Kemudian piknometer yang berisi sampel di timbang sebanyak 3x
sama halnya seperti penimbangan pada piknometer yang kosong. Begitu
pula untuk menentukan massa/berat sampel piknometer yang berisi sampel
yaitu mencari nilai rata-rata dengan dijumlahkan setiap massa yang
17

18
ditimbang dan dibagi sebanyak penimbangan yang dilakukan. Untuk nilai
bobot jenis yang didapatkan pada Parafin cair = 0,81624 g/cm3, dan
Alkohol = 0,896 g/cm3.
Untuk serbuk laktosa, didapatkan BJ nyata dengan 10 gram serbuk
ditimbang terlebih dahulu, kemudian dimasukkan kedalam gelas ukur 100
mL , kemudian dicari dengan menggunakan rumus, BJ nyata = w/V (w =
massa, V = volume) dipeoleh BJ nyata dari laktosa = 10 g/ 19 mL =
0,5263158 g/ cm3.
Pada BJ mampat, 10 gram serbuk laktosa yang ditimabang
dimasukkan kedalam gelas ukur 100 ml dan diberi ketukan sebanyak 100
kali, kemudian volume awal dan volume akhirnya dicatat. Selanjutnya BJ
mampat dihitung dengan menggunakan rumus, BJ mampat = w/V BJ
mampat Laktosa adalah w/Vt = 10 g/ 12 mL = 0,8 g/cm3.
Pada percobaan ini hasil dari nilai bobot jenis alkohol dan parafin
cair yang didapatkan sudah sesuai dengan ketentuan literatur. Untuk
penentuan bobot jenis pada serbuk laktosa kemungkinan besar tidak sesuai
dengan ketentuan dalam farmakope. Hal ini biasanya dipengaruhi oleh
temperature, penimbangan dan massa zat. Pada saat praktikum penentuan
bobot jenis dan bobot jenis zat-zat tersebut sering terjadi penyimpangan
sehingga memberikan hasil yang berbeda dengan yang seharusnya (sesuai
ketentuan di Farmakope Indonesia). Penyimpangan-penyimpangan ini
antara lain disebabkan oleh karena berbagai kesalahan pada saat
melakukan

praktikum.

Kesalahan

penimbangan,

cara

penutupan

piknometer yang salah, pengaruh perubahan suhu yang terlalu cepat,


piknometer belum benar-benar kering dan bersih, volume air yang di
masukkan ke dalam piknometer tidak tepat, kebersihan,
terkontaminasi, dan juga pada pemampatan serbuk.

18

sampel yang

19

BAB V
PENUTUP
V.1

Kesimpulan
Berdasarkan percobaan yang telah dilakukan maka dapat disimpulkan:
1. Serbuk laktosa, didapatkan BJ nyata dengan 10 gram didapatkan dari
menggunakan rumus,dipeoleh BJ nyata dari laktosa 0,5263158 g/ cm 3.
Pada BJ mampat, 10 gram serbuk laktosa yang ditimabang dimasukkan
kedalam gelas ukur 100 ml dan diberi ketukan sebanyak 100 kali,
kemudian volume awal dan volume akhirnya dicatat. Selanjutnya BJ
mampat dihitung dengan menggunakan rumus, BJ mampat = 0,8 g/cm3.
2. Bobot jenis sampel pada parafin cair dan alkohol berbanding lurus
dengan selisih antara piknometer yang berisis sampel dengan piknometer
kosong, dan berbanding terbalik dengan volume sampel. Bobot jenis
yang didapatkan pada Parafin cair = 0,81624 g/cm3 , Alkohol = 0,896.

V.2

Saran
1. Jurusan
Diharapkan agar jurusan untuk lebih meningkatkan lagi praktikumpraktikum selanjutnya, agar para mahasiswa dapat mengetahui lebih
mendalam mengenai setiap percobaan praktikum yang akan datang.
2. Laboratorium
Diharapkan pada praktikum-praktikum selanjutnya untuk ketersediaan
alat harus lebih ditingkatkan terutama bahan yang sering digunakan
sebagai zat pengkompleks lainnya, sehingga dapat melihat perbandingan
yang jelas antara zat-zat pengkompleks dengan zat aktif yang ada.
3. Asisten
Diharapkan agar tidak bosan-bosannya dalam memberikan bimbingan
dan arahan kepada praktikan.

19

Anda mungkin juga menyukai