Anda di halaman 1dari 7

A.

KUALITAS PELAPORAN KEUANGAN


Bachtaruddin (2003) menyatakan bahwa karakteristik kualitas utama yang membuat
informasi akuntansi bermanfaat adalah relevance dan reliability. Kedua karakteristik ini
disebut kualitas utama disebabkan informasi harus memiliki dua kualitas ini untuk menjadi
bermanfaat. Relevan berarti bahwa informasi akuntansi berkemampuan untuk membuat
perbedaan didalam satu keputusan. Untuk menjadi relevan, informasi harus dapat memberi
ketegasan atau memberi pengaruh perubahan atas harapan pembuat keputusan.Dapat
dipercaya (reliability) berarti bahwa seorang pengguna dapat menggantungkan atau memiliki
keyakinan pada informasi yang dilaporkan. Informasi akuntansi dipertimbangkan dapat
dipercaya jika informasi secara nyata menyatakan apa yang dimaksud, apa yang diungkapkan
dan dapat diuji kebenaranya.
Widilestariningtyas dan Utami (2007) menyatakan bahwa manajemen keuangan
mempunyai sejumlah kebijakan dalam keseluruhan kerangka prinsip-prinsip akuntansi yang
berlaku umum. Akibatnya manajemen memiliki kemungkinan untuk memanipulasi laba-rugi
dan akun-akun yang lain dalam laporan keuangan, tetapi harus menghasilkan laporan
keuangan yang berkualitas. Dengan adanya Good Corporate Governance, maka diharapkan
perusahaan dapat meyajikan pelaporan keuangan yang berkualitas.
Fanani dkk (2011) menyatakan bahwa faktor-faktor penentu kualitas pelaporan
keuangan adalah:
a.
b.
c.
d.
e.
f.
g.
h.

Siklus operasi,
Ukuran perusahaan,
Umur perusahaan,
Likuiditas,
Risiko lingkungan,
Penentu kepemilikan manajerial,
Konsentrasi pasar, dan
Kualitas auditor.
Pratiwi (2008) menyatakan bahwa permasalahan kualitas pelaporan keuangan terdiri dari:
a. Minimnya SDM yang memiliki kemampuan membuat laporan keuangan dengan kualitas
tinggi menjadi kendala utama rendahnya kualitas laporan keuangan di instansi
pemerintah.
b. Pengaruh kualitas auditor sangat penting karena dengan kualitas audit yang tinggi maka
akan dihasilkan laporan keuangan yang dapat dipercaya sebagai pengambilan keputusan.
c. Software akuntansi dengan kualitas yang terbaik untuk memanage pengeluaran dan
income usaha anda agar tidak mengalami kerugian.
d. Harga software akuntansi dengan kualitas terbaik terbilang mahal.
e. Pengaruh motivasi yang kurang pada masing-masing pekerja di perusahaan tersebut.
1. Tujuan Pelaporan Keuangan

Tujuan pelaporan keuangan adalah untuk keputusan investasi sehingga harus


menyajikan informasi yang berguna, komprehensif dan dapat dipahami oleh mereka yang
berpengetahuan mengenai aktivitas ekonomi. Pelaporan keuangan harus menyajikan
informasi yang dapat membantu investor, kreditor, calon investor-kreditor potensial serta
pemakai lainnya (Rosjidi, 1999:231). Tujuan pelaporan keuangan dibuat untuk diarahkan
pada kebutuhan pemakai yang dapat memahami secara lengkap serangkaian laporan
keuangan atau secara alternatif, pada kebutuhan para ahli yang diminta pemakai yang
sederhana untuk memberikan saran-saran pada mereka (Belkoui, 2000:157).
Sasaran pelaporan keuangan adalah para pemakai pihak luar perusahaan, yaitu
investor, kreditor, calon investor-kreditor potensial serta pihak lain yang berkepentingan.
Ini dikarenakan pihak luar tidak mempunyai akses secara langsung ke dalam perusahaan
untuk mendapatkan informasi yang dibutuhkan, sedangkan manajemen perusahaan jarang
mengkomunikasikannya. Oleh karena itu, informasinya diarahkan untuk menggambarkan
kemampuan atau kinerja perusahaan yang dapat dipakai sebagai dasar pengambilan
keputusan investasi dan kredit. Sehingga, tujuan pelaporan keuangan tidak hanya dibatasi
pada informasi dalam laporan keuangan saja, melainkan termasuk juga informasi
keuangan lainnya dan informasi non keuangan.
2. Transparansi Laporan Keuangan
Salah satu dari prinsip GCG adalah masalah transparansi, yaitu keterbukaan dalam
melaksanakan proses pengambilan keputusan dan keterbukaaan dalam mengemukakan
informasi materiil dan relevan mengenai perusahaan. Informasi penting di perusahaan
yang perlu diketahui oleh public, antara lain laporan keuangan perusahaan.
Pada saat ini pemaparan laporan keuangan perusahaan tahunan (annual report)
yang disampaikan kepada public baru berjalan di perusahaan yang sudah go public atau
terdaftar di Bursa Efek Indonesia. Semakin tinggi tingkat keterbukaaan atas laporan
keuangan perusahaan maka seharusnya semakin rendah pula kemungkinan terjadinya
korupsi, kolusi, dan nepotisme (KKN).
3. Informasi Keuangan Tahunan
Ditetapkannya Peraturan Pemerintah (PP) No.64 Tahun 1999 tentang Perubahan
atas Peraturan Pemerintah No. 24 Tahun 1998 tentang Informasi Keuangan Tahunan
Perusahaan dimaksudkan agar dapat tercipta transparansi keuangan perusahaan yang pada
gilirannya akan mendorong peningkatan efisiensi perekonomian nasional serta
peningkatan daya saing dunia usaha. Pada dasarnya menurut peraturan pemerintah ini,

semua perusahaan wajib menyampaikan Laporan Keuangan Tahunan. Namun, dengan


pertimbangan kondisi manajemen dan administrasi perusahaan, terutama dalam kondisi
dunia usaha saat ini, maka kewajiban tersebut hanya dikenakan kepada perusahaanperusahaan dengan bentuk dan kriteria tertentu.
Pada saat berlakunya peraturan pemerintah ini, kewajiban berlaku bagi perusahaan
yang berbentuk sebagai berikut :
a. Perseroan terbatas (PT) yang memenuhi salah satu kriteria, yaitu merupakan
perseroan terbuka; bidang usaha perseroan berkaitan dengan pengerahan dana
masyarakat, mengeluarkan surat pengakuan utang, memiliki jumlah aktiva atau
kekayaan paling sedikit Rp 50 miliar dan merupakan debitur yang laporan keuangan
tahunannya diwajibkan oleh bank untuk diaudit.
b. Perusahaan asing yang berkedudukan dan menjalankan usahanya di wilayah Negara
Republik Indonesia menurut ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku,
termasuk di dalamnya kantor cabang, kantor pembantu, anak perusahaan, agen, dan
perwakilan dari perusahaaan itu mempunyai wewenang untuk mengadakan perjanjian.
c. Perusahaan perseroan (persero), perusahaan umum (perum), dan perusahaan daerah.
Laporan Keuangan Tahunan bagi perusahan adalah laporan yang telah diaudit oleh
akuntan public. Perseroan terbatas yang diwajibkan adalah yang bidang usahanya
berkaitan dengan pengerahan dana masyarakat, yaitu perseroan yang mengelola dana
masyarakat seperti bank, asuransi, dan reksa dana.
4. e-Reporting System
Sistem pelaporan secara elektronik (e-reporting system) merupakan solusi
integrasi berdasarkan Web (integrated Web-based solution) bagi suatu organisasi untuk
memudahkan pengiriman atau pengambilan dokumen dan laporan via Internet. Konsep ereporting system merupakan sistem yang dibangun untuk meningkatkan pelaksanaan
keterbukaaan dan pemerataan informasi ke pelaku pasar modal. Kelancaran e-reporting
system ini sangat bergantung pada kesiapan masing-masing emiten dalam penyusunan
laporan keuangan yang akan dipaparkan kepada publik. Penerapan e-reporting system
telah biasa diberlakukan secara umum pada berbagai otoritas bursa di dunia.
Manfaat e-Reporting System
Enam manfaat diterapkannya e-reporting system adalah sebagai berikut.

Akan mempermudah investor atau public untuk mendapatkan akses laporan secara
real time dan online tanpa melalui emiten.

Investor maupun public dapat mengetahui secara cepat informasi tentang emiten,

terkait dengan laporan keuangan, baik kewajiban triwulan maupun tahunan.


Keterbukaan (transparansi) dan akuntabilitas pelaporan keuangan kepada public lebih

terjamin.
Dapat menjamin pemerataan informasi dan mereduksi adanya kesenjangan informasi.
Dapat meningkatkan efisiensi bagi perusahaan terbuka (go public)
Mendorong terwujudnya tata kelola perusahaaan yang baik atau good corporate
governance (GCG).

Penerapan e-Reporting System


Saat ini, madalah pelaporan keuangan bagi perusahaan yang telah go public
banyak mendapat sorotan. Hal ini terkait dengan masalah transparansi dan akuntabilitas
perusahaaan kepada publik. Harus diakui bahwa pelaporan keuangan kepada public saat
ini masih terdapat beberapa kendala, seperti laporan keuangan belum dapat diterbitkan
tepat waktu, transparansi laporan keuangan yang belum memadai, dan data laporan
keuangan yang belum up to date.
Sistem laporan emiten kepada pemegang saham secara elektronik (e-reporting
system) pernah diberlakukan di Bursa Efek Jakarta (BEJ) mulai tanggal 5 Oktober 2004
sesuai surat edaran No. SE-009/BEJ/10-2004 tentang Penerapan Penyampaian Laporan
oleh Perusahaan Tercatat Melalui Sistem JSX e-Reporting dan Monitoring. BEJ secara
resmi mencabut sistem tersebut pada tanggal 21 Februaru 2005. Pencabutan e-reporting
system sangat disesalkan oleh berbagai kalangan karena dinilai dapat menghambat upaya
transparansi kepada publik. Bapepam akhirnya meminta PT Bursa Efek Jakarta
mendesain ulang (redesign) sistem pelaporan informasi perusahaan-perusahaan yang
terdaftar di bursa atau yang dikenal dengan electronic reporting. Permintaan untuk
mendesain ulang e-reporting karena penunjukan perusahaan yang mengerjakan sistem
tersebut sebagai vendor tanpa melalui tender dan tidak dikonsultasikan dengan Bapepam.
Bapepam menilai hal tersebut kurang transparan dan memberikan kesempatan kepada
BEJ untuk melakukan pembuatan e-reporting lagi yang lebih transparan dan dapat
dipertanggungjawabkan. BEJ sebenarnya tidak membangun satu sistem jaringan untuk
pelayanan pelaporan secara elektronik, namun hanya mengembangkannya dari sistem
yang telah ada. Selain itu, dalam pengembangan sistem jaringan tersebut BEJ tidak
mengeluarkan dana sama sekali karena biaya pengembangan jaringan sepenuhnya
ditanggung oleh vendor. Dalam hal ini, vendor mengenakan tariff bagi pengguna sistem
pelaporan secara elektronik tersebut, sebagai imbalan atas biaya yang teah

dikeluarkannya. Masalah tersebut sudah menjadi pembahasan di Komisi Pengawas


Persaingan Usaha (KPPU) karena diduga melanggar UU No. 5 Tahun 1999 tentang
Larangan Praktik Monopoli dan Persaingan Usaha tidak Sehat. Bapepam sebagai
regulator merupakan pihak yang berwenang melakukan pengkajian masalah kewajiban
tariff yang harus dibayar pengguna sistem tersebut.
Berdasarkan hasil penelitian, ternyata sebagian besar pelaku pasar modal menilai
e-reporting system yang selama ini telah dijalankan meskipun hanya beberapa bulan
dapat membantu percepatan keterbukaan informasi emiten. Oleh karena itu, sudah
selayaknya apabila program pelaporan dengan menggunakan saran e-reporting system
bagi para emiten di Negara kita untuk diberlakukan kembali.
Pengkajian e-Reporting System
Implementasi sistem pelaporan elektronik di industri Pasar Modal Indonesia juga
sudah ditetapkan pada cetak biru (blue print). Pasar Modal Indonesia 2005-2009 dan
diharapkan bisa dimanfaatkan mulai tahun 2006. Badan Pengawas Pasar Modal
Lembaga Keuangan (BAPEPAM-LK) tengah mengembangkan suatu prototype sistem ereporting dalam rangka pemenuhan kebutuhan perusahaan-perusahaan terbuka. BapepamLK telah mengkaji manfaat XBRL dalam upaya implementasi sistem pelaporan
elektronik (e-reporting system) di industri Pasar Modal Indonesia. Selain itu, BapepamLK telah mengirimkan dua orang pegawainya untuk melakukan observasi (internship) di
International Accounting Standards Committee Foundation (IASCF) XBRL Team,
London, Inggris. Observasi tersebut dilakukan selama satu bulan (18 Juli 15 Agustus
2006), dengan bantuan pendanaan dari Bank Dunia (World Bank) melalui ASEM Grant.
Observasi di Inggris tersebut diharapkan akan meningkatkan pemahaman yang lebih
lengkap mengenai bagaimana memanfaatkan XBRL dikaitkan dengan rencana
pengembangan e-reporting system yang saat ini akan mulai dikembangkan di industri
pasar modal.
Agar penerapan e-reporting system dapat berhasil dengan baik, maka perlu
dilakukan kerja sama antara Bapepam-LK dengan BEJ, sehingga kendala yang dihadapi
di lapangan dapat teratasi dengan cepat. Hal ini perlu dilakukan, mengingat laporan yang
disampaikan para emiten kepada Bapepam dan BEJ hampir sama, sehingga perlu
disatukan dalam sistem yang terintegrasi (integrated system). Penerapan e-reporting
system seharusnya dapat menciptakan online reporting dari kalangan emiten kepada para
regulator seperti Bapepam-LK, Bursa Efek Indonesia (BEI), Kliring Penjamin Efek
Indonesia (KPEI), dan Kustodian Sentral Efek Indonesia (KSEI). Namun, yang tidak

kalah penting adalah diperlukan political will serta komitmen dari pemerintah dalam
implementasi GCG di perusahaan public.
5. Annual Report Award
Setiap tahun Kementerian BUMN bekerja sama dengan Direktorat Jenderal Pajak,
Badan Pengawas Pasar Modal Lembaga Keuangan (Bapepam-LK) serta Bank Indonesia
menyelenggarakan Annual Report Award. Tema Annual Report Award tahun 2005 adalah
Kualitas Keterbukaan Informasi pada Laporan Tahunan sebagai Salah Satu Penerapan
Good Corporate Governance yang dapat diikuti oleh semua perusahaan, baik perusahaan
public maupun perusahaan nonpublic sebagai peserta. Kriteria umum yang diapakai
sebagai dasar penilaian adalah sebagai berikut :

Memberikan gambaran yang baik dan jelas mengenai kegiatan operasional


perusahaan dan penjelasan mengenai kinerja perusahaan serta indikasi arah

perusahaan di masa yang akan datang.


Penyajian informasi keuangan yang baik dan informatif sesuai dengan ketentuan

akuntansi yang berlaku di Indonesia.


Informasi yang jelas mengenai kepemilikan dan penerapan good corporate

governance.
Kepatuhan terhadap peraturan perundangan yang berlaku.
Berbagai upaya yang dilakukan pemerintah atau pihak mana pun yang mengarah

pada implementasi GCG dalam Laporan Keuangan Tahunan perlu kita dukung bersama.
Hal ini merupakan perwujudan dari akuntabilitas public terkait dengan transparansi
laporan keuangan perusahaan.

6. Kecurangan Laporan Keuangan


Dalam laporan keuangan dimungkinkan terjadinya praktik kecurangan (fraudulent
financial reporting) yang dilakukan oleh manajemen perusahaan. Kecurangan (fraud),
menurut Theft Act (1968), berkaitan dengan berbagai macam pelanggaran, mislanya
kebohongan yang disengaja, pemalsuan dari accounts (falsifikasi), praktik korupsi, dan
penggelapan. Financial fraud adalah manipulasi yang disengaja terhadap proses
akuntansi dengan menyinkronkan keputusan-keputusan user mengenai informasi
akuntansi dan manipulasi yang dilakukan untuk menimbulkan misrepresentasi.

Fraudulent financial reporting adalah perilaku yang disengaja atau ceroboh, baik
dengan

tindakan atau penghapusan, yang menghasilkan laporan keuangan yang

menyesatkan (bias). Fraudulent financial reporting yang terjadi di suatu perusahaan


memerlukan perhatian khusus dari auditor independen.
Fraudulent financial reporting juga dapat disebabkan adanya kolusi antara
manajemen dengan auditor independen. Salah satu upaya untuk mencegah adanya kolusi
tersebut adalah perlu dilakukan rotasi auditor indpenden dalam melakukan audit suatu
perusahaaan.
7. Peranan Good Corporate Governance terhadap Kualitas Pelaporan Keuangan
dan Kepercayaan Investor
Pelaporan keuangan yang berkualitas memiliki peranan yang besar, GCG berperan
membantu perusahaan menyajikan pelaporan keuangan yang berkualitas.Dengan melihat
pelaporan keuangan, investor dapat mengambil keputusan untuk berinvestasi atau tidak.
GCG merupakan suatu proses serta struktur yang digunakan untuk mengarahkan
sekaligus mengelola bisnis dan urusan perusahaan ke arah peningkatan pertumbuhan
bisnis dan akuntabilitas perusahaan. Adapun tujuan akhirnya adalah menaikkan nilai
saham dalam jangka panjang tetapi tetap memperhatikan berbagai kepentingan para
stakeholder lainnya. Selain itu, perhatian yang diberikan investor terhadap GCG sama
besarnya dengan perhatian terhadap kinerja keuangan perusahaan, karena dengan adanya
tata kelola perusahaan yang baik, maka perusahaan akan memiliki kinerja keuangan yang
baik pula.
REFERENSI
Effendi, Muh. Arief. The Power Of Good Corporate Governance: Teori dan Implementasi.
2009. Jakarta: Penerbit Salemba Empat
http://journal.wima.ac.id/index.php/JIMA/article/view/242/237
http://www.ilib.usm.ac.id/.../B210-20150706085951-8-ArtikelAuditorEksternal.pdf
http://www.inti.co.id/who-we-are/e-files/Laporan/pedoman_gcg.pdf
http://www.ptsmi.co.id/files/gcg.pdf
http://johannessimatupang.files.wordpress.com