Anda di halaman 1dari 11

Enzim lactase (-galaktosidase) adalah enzim yang mengkatalisis hidrolisis laktosa menjadi glukosa

dan galaktosa. Laktase disebut juga The hidrolase laktase-phlorizin enzim. Enzim ini spesifik hanya
bekerja bila substrat tersebut adalah laktosa (Ermawati 2011). Enzim ini memiliki dua situs aktif,
yaitu laktosa hydrolysing dan phlorizin (sebuah glukosida-aril) dan berbagai glycolipids. Aktivitas
dari situs phlorizin berguna pada manusia dalam hal memecah laktosa menjadi glukosa dan galaktosa
seperti yang telah dijelaskan di atas. Laktosa perlu dipecah karena tubuh tidak dapat mencernanya,
laktosa perlu di pecah menjadi senyawa yang lebih sederhana yaitu menjadi senyawa monosakarida
sehingga dapat diserap oleh usus ke dalam aliran darah. Glukosa yang diserap nantinya digunakan
sebagai sumber energy sedangkan galaktosa digunakan sebagai komponen glikolipid dan glikoprotein.
Berikut merupakan gambar struktur Enzim lactase.

Enzim Lactase biasanya dapat ditemukan pada hati, usus kecil dan ginjal pada mamalia (Ermawati
2011). Kerja enzim lactase ini biasanya terjadi dalam usus yang memiliki konsentrasi bakteri 101-4
mL-1, dengan kondisi ini laktosa yang di hidolisis oleh enzim lactase sedikit di fermentasi. Enzim
Laktase biasanya di ekskresi pada permukaan apical enterosit pada usus kecil dan di tengah-tengah
usus besar. Enzim ini diproduksi di usus karena enzim lactase ini hanya bekerja spesifik memecah
lakosa ketika berada dalam usus. Enzim lactase sudah mulai diproduksi oleh janin pada umur 8
minggu, hal ini dapat diketahui dari tes lactase pada permukaan usus manusia, lalu produksi enzim
semakin meningkat sampai pada minggu ke 36 dan pada waktu melahirkan. Pada saat bayi baru lahir
ini enzim lactase berada dalam puncaknya dalam artian enzim lactase ini lebih banyak di produksi
dari pada masa lainnya. Setelah itu, pada bulan pertama setelah kelahiran bayi produksi enzim laktosa
menurun.
Isolasi atau pemurnian dari enzim lactase ini didapat dari koloni Lactobacillus acidophilus dalam
fermentasi ragi. Dari fermentasi ragi ini didapatkan larutan berisi koloni Lactobacillus acidophilus.
Lalu dilakukan ultrafiltrasi untuk mendapatkan larutan dengan konsentrasi tinggi untuk menyaring
substrat lain selain enzim yang dimaksud seperti garam-garam mineral, sel bakteri Lactobacillus
acidophilus, lemak, protein-protein dan masih banyak yang lainnya. Setelah dilaukan ultrafiltrasi baru
dilakukan pemurnian dengan kromatografi. Kromatografi yang dilakuan yaitu kromatografi cair
dengan teknik elusi gradient, matriknya menggunaan resin. Setelah keluar dari kromatografi,
sampel/enzim di spektofotometri. Didapatkan hasil pemurnian berat molekul enzim lactase 400-

500kD. Berat ini bias berubah apabila masih didapatkan jenis protein lain dalam sampel murni
tersebut. Pemurnian dicukupkan sampai pada tahap ini karena kebutuhannya hanya untuk analisis.
Enzim lactase atau D-galaktose ini disintesis dari D-laktose. D-laktose ini ditambahkan gluosa
menjadi -Galaktosyl intermediet, lalu struktur glukosa tersebut terlepas kembali sehimgga memecah
D-laktose menjadi D-galaktose. Reaksi tersebut ditunjukkan pada gambar dibawah ini.

Sifat Enzim Laktase ialah spesifik pada satu substrat saja, yaitu laktosa (Gaman & Sherrington, 1994).
Kerja enzim ini memutuskan ikatan glikosida pada laktosa. PH optimum untuk Enzim ini dapat
bekerja dengan maksimal adalah 6,5. Apabila PH kurang atau lebih dari 6,5 Aktivitas dari enzim
lactase bias berkurang bahkan tidak menimbulan aktivitas. Untuk suhu optimu dari enzim ini dapat
bekerja adalah 50 C. Enzim ini hanya diproduksi saat janin berkembang dan masih bayi, lalu dengan
bertambahnya usia enzim ini semakin sedikit di produksi dalam tubuh bahkan sampai tidak diproduksi
lagi. Tujuan enzim ini diproduksi adalah untuk memeceh laktosa yang biasanya terdapat dalam susu
menjadi senyawa yang lebih sederhana supaya bias diserap oleh tubuh, biasanya mamalia minum susu
dari induk pada saat masih kecil, bila sudah dewasa tidak minum susu lagi, oleh karena itu enzim ini
tidak diproduksi lagi. Enzim ini rusak oleh adanya asam lambung atau perubahan PH yang mendekati
asam. Enzim ini juga menjadi tidak aktif jika flora usus normal berubah atau terinfeksi parasit tertenu.

Manfaat enzim lactase adalah untuk membantu tubuh dapat menyerap laktosa. Enzim lactase ini dapat
dijadikan sebagai enzim assay untuk menguji ada tidaknya laktosa. Untuk orang yang kekurangan
laktase dapat juga dilakukan terapi enzim lactase supaya tubuh dapat memproduksi enzim lactase.
Bisa juga dalam produk susu yang dijual di pasaran sudah disertakan enzim lactase supaya untuk
orang yang defisiensi laktosa dapat meminum susu tersebut.
Apabila kekurangan enzim lactose tubuh tidak dapat mencerna laktosa atau menguraikan laktosa
sehingga laktosa dikeluaran melalui feces. Akibat yang timbul pada proses tersebut adalah diare dan
gangguan pencernaan lainnya.

Berikut adalah penjelasan mengenai jenis jenis enzim :


1. Enzim metabolik Enzim yang bekerja mengatur, mengontrol dan mengelola kesehatan tubuh melalui
jaringan tubuh, sel darah dan organ, yang berfungsi sebagai:

Pertumbuhan, perkembangan dan perbaikan sel

Memelihara semua jaringan organ tubuh.

Menyusun banyaknya reaksi yang saling berbeda namun dilakukan dalam waktu yang sama

2. Enzim makanan Enzim yang mengandung zat nutrisi yang berasal dari buah buahan, sayuran hijau dan
orange serta dari sumber makanan tambahan lain yang berfungsi

menghancurkan zat protein

melumatkan lemak

memecah karbohidrat dan nutrisi lain menjadi senyawa dan partikel kecil bermanfaat yang dapat
diserap tubuh secara simbolik
3. Enzim Pencernaan Enzim pencernaan manusia yang bertugas menghancurkaan daan mencerna segala
makanan lalu menyerap nutrisinya untuk disebarkan keseluruh jaringan tubuh.
Enzim pencernaan ada 4 bagian , diantaranya:

Enzim amilolitik yaitu enzim yang berperan dalam proses peleburan karbohidrat dan sari tepung gula

Enzim Lipolitik yaitu enzim yang berperan dalam proses peleburan asaam lemak dan gliserol

EnzimProteolitik yaitu enzim yang berperan dalam proses peleburan protein asam amino

Enzim Nucleolytic yaitu enzim yang berperan dalam proses peleburan Asam nukleat
4. Enzim Renin Berkaitan dengan kelenjar penghasil enzim diseputar dinding lambung yang berguna untuk
menyimpan protein dan nutrisi lain yang ada pada produk susu agar manfaatnya dapat disebarkan keseluruh
bagian tubuh.
5. Enzim pepton Mempunyai kemampuan menhancurkan dan memecah protein komplek agar dapat berubah
menjadi molekul molekul pepton.
6. Enzim pepsin Enzim penting yang terletak didalam lambung yang berguna untuk merubah protein dan
nutrisi lainnya agar dapat diserap dengan baik lalu disebarkan keseluruh jaringan tubuh.
7. Enzim Tripsin Enzim yang mampu mengubah pepton menjadi zat asam amino yang berguna untuk proses
penyerapan protein oleh jaringan usus
8. Enzim Sukrase Enzim yang mampu mengubah sukrose menjadi glukosa dan fruktosa yang sederhana.
keberadaan enzim ini dihasilkan lewat saluran getah usus halus
9. Enzim Ptialin Enzim yang terletak diseputar rongga mulut yang terletak pada kelenjar air liur.yang berguna
menagatur dan mengontrol zat tepung atau pati menjadi glukosa yang naantinya diubah menjadi sebuah energi
10. Enzim Laktase Enzim yang menyusun sekaligus mengatur jalnnya enzim menjadi laktosa menjadi
galaktosa dan glukosa. kedua enzim tersebut akan diserap menjadi nutrisi yang dibutuhkan oleh semua jaringan
yang ada didalam tubuh.
11. Enzim Peptidase Enzim yang akan keluar bersama getah usus halus dan mengubahnya menjadi sari
protein penting yang dibutuhkan jaringan tubuh.
12. Enzim Isomaltase Enzim yang dihasilkan oleh getah usus agar dapat menggabungkan zat maltase menjadi
kameltosa yang lebih efesien.
13. Enzim Ribonuklease Enzim yang mampu melakukan penggandaan atau replikasi DNA enzim yang
sudah pasti menghasilkan RNA.

14. Enzim lipase Fungsi enzim lipase yang bertugas menghancurkan dan mencerna makanan lemak dan lipid
untuk menjaga dan melindungi kantung empediu agar tetap dalam keadaan normal.
15. Enzim Katalse Berfungsi melindungi dan menjaga hati serta menetralisir gerak dan pertumbuhan semua
racun yang ada pada tubuh. Jika organ hati mengalami gangguan maka racun yang memasuki tubuh sulit untuk
dinetralisir dan dibuang lewat urin dan keringat.
16. Enzim Arsinase Berfungsi menyupali dan menyebarkan asam amino arginin menjadi ornitin dan urea.
Sifat zat ornitin sangat membatasi dan membelenggu amonia dan karbon dioksida yang bersifat racun.
Kemudian Ornitin dinetralisir oleh hati agar racun daapat segera dihilangkan. (baca : fungsi hati)
17. Enzim Troponin Berfungsi mengontrol dan mengatur otot jantung untuk merespon sinyal yang diterima
untuk reaksi atau kontraksi.
18. Enzim Aminotransferase alanin Enzim yang ada pada sel hati, otot jantung, ginjal dan otot rangka yang
berfungsi melindungi dan meningkatkan kesehatan tubuh dengan cara mereka masing masing.
19. Enzim Lisozim yang berfungsi untuk menyaring, menghambat sekaligus membunuh bakteri dengan cara
menghancurkan dinding selnya. Enzim yang berperan sebagai anti bakteri ini terdapat pada :

cairan mulut (saliva)

ASI (air susu ibu)

Cairan keringat

Airmata

Cairan minyak alami yang ada dibawah kulit


20. Enzim yang ada pada lensa mata Enzim yang ada pada lensa mata berfungsi melindungi dan
mempertahankan fungsinya pada bagian bagian mata dari degenerasi. Tetapi seiring bertambahnya usia Enzim
akan menurun kualitas fungsinya sehingga menyebabkan perubahan kimia terhadap protein yang menjadikan
koagulasi seperti kabut putih yang menghalangi penglihatan serta jalan masuknya cahaya kedalam retina. ini
biasa terjadi:

pada mata katarak

Mata keruh

Rabun ayam

Rabun senja

Rabun jauh

Rabun dekat
21. Enzim Lizosim Lizosim adalah sekumpulan protein yang ada pada air mata yang bermanfaat untuk
melemahkan, menurunkan dan mematikan aktifitas kinerja dari bakteri, karena air mata dapat bertindak sebagai

anti biotik alami yang lebih ampuh daripada obat mata. Lizosim bertindaak sebagai anti kekeringan yang
mampu melumasi permukaan retina agar tetap lembab dan terhindar dari iritasi akibat masuknya debu dan
partikel kecil lainnya.
22. Enzim Bradikinin Enzim Bradikinin mampu mempengaruhi kelenjar keringat yang menyebabkan cairan
keringat mengurai dalam bentuk garam dan urea dari dalam kapiler darah kemudian dikirim melalui permukaan
kulit dan terbentuklah yang namanya keringat. Cairan keringat bermanfaat sebagai penyembuh luka, pengontrol
keseimbangan kelembaban kulit dan dapat memblokir aktifitas bakteri. Cairan keringat dapat bertindak sebagai
antibiotik alami yang lebih baik daripada pemakaian hand body lotion.
23. Enzim Lisozim Air susu ibu bersifat penyembuh alami yang lebih ampuh daripada imunisasi bayi yang
biasa dilakukan oleh manusia, karena ASI sarat dengan nutrisi yang sanggup memberikan pertahanan dan
perlindungan kuat terhadap kesehatan dan pertumbuhan bayi, mampu mengatasi infeksi melalui sel fagosit
(pembunuh sel bakteri ) dan Imuniglobulin (antibodi). ASI mengandung dari berbagai bentuk zat kekebalan
tubuh yang bisa dijadikan antibiotik alami dan kinerjanya didukung oleh kinerja enzim Lisozim dan bahkan
Enzim Lisozim sudah menjadi bagian yang mengikat dari ASI yang gunanya agar ASI selalu sehat dan terhindar
dari serangan bakteri.
24. Enzim yang ada pada minyak alami kulit Kulit adalah benteng untuk menghambat dan memperlambat
aktifitas pertumbuhan virus dan bakteri. Kemudian ada enzim yang menyertai minyak alami kulit yaitu Enzim
fagosit yang fungsinya membunuh bakteri dengan zat antibiotiknya. Bagian bagian kulit memiliki minyak alami
yang tersembunyi dibawah kulit dekat sel kolagen yang berfungsi untuk melembabkan kulit didalam kondisi
cuaca apapun dan mengatur volume keringat agar racun yang keluar bersama keringat dapat segera disaring agar
tidak menjadi tumpukan bakteri.
25. Enzim saliva yang ada pada air liur Air liur berfungsi mempercepat dan mempermudah penghancuran
dan pencernaan yang terjadi secara kimiawi. Air liur mampu mempercepat pembuhan luka dan memperbaiki
jaringan kulit yang rusak karena infeksi, karena cairan air mengandung antibiotik alami

Sifat enzim

Biokatalisator Enzim dalam jumlah sedikit saja dapat mempercepat reaksi beriburibu kali lipat, tetapi ia sendiri tidak ikut bereaksi.

Bekerja secara spesifik Enzim tidak dapat bekerja pada semua substrat, tetapi
hanya bekerja pada substrat tertentu saja. Misalnya, enzim katalase hanya mampu
menghidrolisis H2O2 menjadi H2O dan O2.

Koloid Enzim merupakan suatu protein sehingga dalam larutan enzim membentuk
suatu koloid. Hal ini menambah luas bidang permukaan enzim sehingga aktivitasnya
lebih besar.

Bereaksi dengan substrat asam maupun basa Sisi aktif enzim mempunyai gugus
R residu asam amino spesifik yang merupakan pemberi atau penerima protein yang
sesuai.

Termolabil Aktivitas enzim dipengaruhi oleh suhu. Jika suhu rendah, kerja enzim
akan lambat. Semakin tinggi suhu, reaksi kimia yang dipengaruhi enzim semakin
cepat, tetapi jika suhu terlalu tinggi, enzim akan mengalami denaturasi.

Bolak-balik (reversibel) Enzim tidak dapat menentukan arah reaksi, tetapi hanya
mempercepat laju reaksi mencapai kesetimbangan. Misalnya enzim lipase dapat
mengubah lemak menjadi asam lemak dan gliserol. Sebaliknya, lipase juga mampu
menyatukan gliserol dan asam lemak menjadi lemak.

Laktosa memiliki nama lain b-galaktosa 1,4 glukosa, yang dapat diketahui bahwa
laktosa terdiri dari glukosa dan galaktosa selain itu laktosa merupakan komposisi gula
pada susu. Laktosa merupakan sumber energi yang memberikan hampir seluruh dari
kalori yang terdapat pada susu, kandungannya sekitar 35-45%. Selain itu laktosa juga
diperlukan untuk absorbsi kalsium. (Sinuhaji, 2006).

Intoleransi laktosa adalah sindrom klinis yang ditandai oleh satu atau lebih
manifestasi klinis seperti sakit perut, diare, mual, kembung, produksi gas, di usus
meningkat setelah mengkonsumsi laktosa atau makanan yang mengandung laktosa.
Laktosa yang menyebabkan intoleransi laktosa bermacam-macam dari setiap individu
antara lain jumlah laktosa yang dikonsumsi, derajat efisiensi laktosa dan bentuk
makanan yang dikonsumsi (Heyman, 2006).

Terdapat 3 tipe intoleransi laktosa yang umum dikenal dalam dunia medis, yaitu:

a.

Intoleransi laktosa primer

Pengidap intoleransi laktosa ini adalah individu yang awalnya mampu

mencerna laktosa namun seiring dengan berjalannya mulai timbul gejala-gejala


intoleransi laktosa meski tanpa ada sejarah turunan penyakit intoleransi laktosa.

b. Intoleransi laktosa sekunder

Tipe ini diakibatkan oleh penyakit gastrointenstinal, salah satunya adalah

gastroenteritis.

c.

Intoleransi laktosa bawaan

Tipe ini merupakan tipe yang paling jarang terjadi, yang diwariskan dari
generasi ke generasi dalam pola pewarisan yang disebut resesif autosomal. Ayah atau

ibu pengidap intoleransi laktosa menurunkan sifat intoleransi laktosa secara genetik
yang mengakibatkan tidak lengkapnya aktivitas laktase pada anak mereka (US
Department of Health and Human Service, 2006).

Berikut merupakan beberapa hal yang dapat menyebabkan intoleransi laktosa:

a.

Kecenderungan genetik

Kemampuan untuk mencerna laktosa setiap daerah dan ras berbeda-beda.


Kecenderungan untuk menghasilkan enzim laktase di pengaruhi oleh usia dan hal ini
biasanya berlaku bagi orang-orang di daerah Asia, Afrika, Amerika Selatan, Eropa
Selatan dan Australia.

b. Kondisi medis

Intoleransi laktosa mungkin juga disebabkan oleh malnutrisi dan infeksi pencernaan,
terutama pada bayi. Penyebab ini biasanya hanyalah sementara dikarenakan apabila
susu dan produk susu lainnya secara perlahan maka intoleransi laktosa akan
menghilang (Dairy Australia, 2011).

Selain itu terdapat 2 metode yang dapat digunakan untuk mendiagnosis intoleransi
laktosa, yaitu:

Hydrogen Breath Test

Metode ini adalah dengan cara menghitung jumlah gas hidrogen yang dikeluarkan
melalui pernafasan. Pengukuran terhadap jumlah hidrogen dikarenakan, laktosa yang
seharusnya dicerna oleh laktase mengalami fermentasi oleh bakteri di saluran
pencernaan, hal ini akan menyebabkan produksi gas hidrogen akan lebih banyak dari
keadaan normal.

Elimination Diet

Pengujian ini merupakan pengujian dengan cara meniadakan konsumsi


makanan yang mengandung laktosa untuk melihat perbaikan gejala. Jika gejala
muncul kembali ketika makanan yang mengandung laktosa diberikan lagi, hampir

bisa dipastikan penyebabnya adalah intoleransi terhadap laktosa (Badan Pengawas


Obat dan Makanan Republik Indonesia, 2008).

2. Metabolisme Laktosa dalam Keadaan Normal dan Metabolisme Intoleransi


Laktosa

2.1 Metabolisme laktosa


Karbohidrat yang masuk ke dalam tubuh diserap dalam bentuk monosakarida
(glukosa, galaktosa, dan fruktosa). Oleh karena itu, laktosa akan dihidrolisis menjadi
glukosa dan galaktosa terlebih dahulu agar proses absorbsi dapat berlangsung.
Hidrolisis ini dilakukan oleh enzim laktase (-galaktosidase), yaitu suatu enzim yang
terdapat pada brush border mukosa usus halus (Mattews, 2005). Metabolisme ini
berlangsung dalam tubuh orang yang normal yang tidak mengidap intoleransi laktosa.
Laktosa dalam bentuk bebas dan tidak terikat dengan molekul lainnya hanya dapat
ditemukan pada susu. Laktosa disintesis dengan menggunakan UDP-galaktosa dan
glukosa sebagai substrat. Sintesis laktosa terdiri dari 2 subunit: galactosiltransferase
dan -laktalbumin. -laktalbumin merupakan subunit yang meyebabkan
galactosyltransferase mengubah galaktosa menjadi glukosa. Subunit katalitik
meningkat selama kehamilan, dimana kadar - laktalbumin dipengaruhi oleh hormon
dan meningkat hanya pada akhir kehamilan ketika kadar prolaktin meningkat
(Campbell et al. 2005).
2.2 Enzim laktase
Laktase merupakan enzim yang penting untuk hidrolisis laktosa yang terdapat pada
susu. Pada brush border vili usus halus terdapat enzim lain seperti sukrase, maltase,
dan glukoamilase. Laktase ditemukan pada bagian luar brush border dan di antara
semua disakaridase, laktase yang paling sedikit. Pada kerusakan mukosa karena
gastroenteritis, akan aktivitas enzim laktase akan terganggu (Sinuhaji, 2006).
Laktase dapat menghidrolisis berbagai macam substrat. Enzim ini termasuk dalam
kelas enzim -galaktosidase sehingga memiliki aktivitas glukosidase dan
glikosilceramidase. Laktase memiliki 2 sisi yang aktif, satu untuk memecah laktosa
dan yang lainnya untuk hidrolasi pholorizin dan glikolipid. Aktivitas dari sisi
phlorizin berguna untuk manusia dan dapat menjelaskan aktivitas enzim laktase
setelah proses penyapihan (Campbell et al. 2005).
Gen pengkode laktase terletak pada kromosom 2 (Enattah et al. 2002). Ekspresinya
terutama pada enterosit usus halus mammalia dan sangat sedikit pada kolon selama
perkembangan janin. Manusia terlahir dengan ekspresi laktase yang tinggi. Pada
sebagian besar populasi di dunia, transkiripsi laktase semakin menurun setelah
penyapihan, yang menyebabkan menghilangnya ekspresi laktase pada usus halus.

Hilangnya ekspresi laktase inilah yang menyebabkan suatu kondisi yang disebut
intoleransi laktosa (Sinuhaji, 2006).
Pada janin manusia, aktivitas laktase sudah tampak pada usia kehamilan 3 bulan dan
aktivitasnya akan meningkat pada minggu ke 35-38 hingga 70% dari bayi lahir aterm.
Karena itu, defisiensi laktase primer yang dijumpai pada bayi prematur dihubungkan
dengan perkembangan usus yang tidak matang (developmental lactase deficiency).
Defisiensi laktase kongenital pada bayi baru lahir jarang dijumpai dan merupakan
penyakit yang diturunkan secara autosomal resesif (Sinuhaji, 2006).
Aktivitas laktase akan mengalami penurunan secara nyata pada usia 2-5 tahun (late
onset lactase deficiency) walau laktosa terus diberikan. Hal ini menandakan bahwa
laktase bukan merupakan enzim adaptif. Pada beberapa ras, terutama ras kulit putih di
Eropa Utara dan beberapa suku nomaden di Afrika, aktivitas laktase pada manusia
dewasa tetap tinggi (persistence of lactase activity) (Sinuhaji, 2006).
2.3 Patofisiologi intoleransi laktosa
Apabila terjadi defisiensi laktase baik primer maupun sekunder, laktosa tidak bisa
dipecah menjadi bentuk yang bisa diserap, sehingga laktosa akan terakumulasi.
Laktosa merupakan sumber energi yang baik untuk mikroorganisme di kolon, dimana
laktosa akan difermentasi oleh mikroorganisme tersebut dan menghasilkan asam
laktat, gas metan (CH4) dan hidrogen (H2). Gas yang diproduksi tersebut
menyebabkan rasa tidak nyaman dan distensi usus serta flatulensi. Asam laktat yang
diproduksi oleh mikroorganisme tersebut aktif secara osmotik dan menarik air ke
lumen usus, demikian juga laktosa yang tidak tercerna juga menarik air sehingga
menyebabkan diare. Bila cukup berat, produksi gas dan adanya diare tadi akan
menghambat penyerapan nutrisi lainnya seperti protein dan lemak (Sinuhaji, 2006).
Dalam kondisi normal, ketika laktosa mencapai sistem pencernaan, enzim laktase
akan segera bekerja memecah laktosa menjadi glukosa dan galaktosa. Galaktosa
sendiri oleh hati akan diubah menjadi glukosa, selanjutnya meningkatkan kadar gula
dalam darah. Oleh karena itu, tidak meningkatnya kadar gula darah setelah minum
susu bisa dianggap sebagai diagnosa adanya intoleransi laktosa.
Untuk mengetahui seseorang menderita intoleransi laktosa, dapat diperiksa dari kadar
gula darahnya. Bila laktosa dapat tercerna, laktosa pada saluran pencernaan akan
tercerna menjadi glukosa dan galaktosa yang dapat terserap melalui dinding usus
masuk ke dalam darah.
3. Dampak Konsumsi Laktosa bagi Pengidap Intoleransi Laktosa
Kekurangan enzim laktase pada usus menyebabkan absorbsi laktosa terganggu dan
menimbulkan berbagai macam gejala penyakit. Gejala ini muncul ketika konsumsi
laktosa melebihi batas kemampuan usus untuk mencerna dosisnya. Pada umumnya,
toleransi konsumsi laktosa yang masih diperbolehkan untuk orang pengidap
intoleransi laktosa adalah berkisar antara 12-15 gram atau setara dengan 1 cup susu
(Domino, 2014).
Intoleransi laktosa bukanlah merupakan sebuah kondisi yang absolut atau mutlak
(Brody, 1999). Setelah mengonsumsi segelas susu, beberapa orang akan langsung

menunjukkan adanya gejala-gejala penyakit atau dampak yang ditimbulkan karena


mengonsumsi laktosa berlebih. Disisi lain, terdapat beberapa orang yang bahkan
mampu menahan atau mentolerir konsumsi susu sampai 1 quart, atau setara dengan
0,95 liter, hingga pada akhirnya timbul keram abdominal (perut) dan diarrhea.
Konsumsi laktosa berlebih oleh pengidap intoleransi laktosa dapat menimbulkan
beberapa gejala. Gejala klinis yang dimaksud meliputi masalah gastrointestinal,
seperti flatulen, diarrhea, pendarahan dubur (rectal bleeding), sakit dan keram perut
atau abdominal, serta gembung atau bengkak (bloating). Pada bayi, gejala yang
ditimbulkan dapat meliputi mulas, irritability atau emosi tidak stabil dan mudah
marah, ruam atau eksema, tidak bisa tidur di malam hari, dan wheezing (Baum, 1997).
Pengidap intoleransi laktosa sebaiknya waspada terhadap makanan yang mengandung
hidden lactose atau laktosa tersembunyi. Biskuit, kue, sereal olahan, saus keju, sup
krim, pudding, coklat susu, roti, dan margarin merupakan produk pangan yang
mengandung laktosa tersembunyi, sehingga kurang dapat ditoleransi (Badan
Pengawas Obat dan Makanan Republik Indonesia, 2008).
4. Pola Makan dan Penanganan bagi Pengidap Intoleransi Laktosa
Laktosa terdapat pada susu dan produk hasil olahannya yang dicerna pada usus halus
oleh enzim laktase. Laktase memecah laktosa menjadi dua gula yang lebih sederhana,
yaitu glukosa dan galaktosa. Pengidap intoleransi laktosa dapat mengatur pola makan
yang mengandung sedikit laktosa dan tidak mengonsumsi laktosa sama sekali.
Pengidap intoleransi laktosa dapat diberi asupan susu atau produk olahannya secara
bertahap dari konsentrasi terkecil agar sistem pencernaannya dapat beradaptasi
terhadap adanya laktosa. Pengidap intoleransi laktosa lebih dapat mentolerir laktosa
dengan mengonsumsi susu atau produk olahannya dengan makanan, seperti sereal
Pengidap intoleransi laktosa lebih dapat mentolerir keju jenis hard cheese, seperti
keju cheddar atau swiss daripada segelas susu. Keju jenis hard cheese sebanyak 1,5
ons memiliki kandungan laktosa kurang dari 1 gram, sedangkan secangkir susu
rendah lemak mengandung 11 hingga 13 gram laktosa. Pengidap intoleransi laktosa
juga lebih dapat mentolerir yogurt daripada susu. Keju dan yogurt merupakan produk
hasil fermentasi susu, dimana kandungan laktosanya berkurang akibat digunakan oleh
mikroba sebagai sumber nutrisi (National Institute of Diabetes and Digestive and
Kidney Diseases, 2014).
Susu bebas laktosa ataupun rendah laktosa dapat menjadi solusi bagi pengidap
intoleransi laktosa bila ingin menjadikan susu sebagai salah satu sumber nutrisi.
Kandungan laktosa yang rendah atau tidak ada sama sekali sesuai dengan kondisi
pencernaan pengidap intoleransi laktosa yang memiliki sedikit enzim laktase atau
bahkan tidak memiliki kandungan laktase sama sekali (National Institute of Diabetes
and Digestive and Kidney Diseases, 2014).
Banyak produk olahan susu hasil fermentasi dan yang mengandung kultur mikroba
dapat dikonsumsi oleh pengidap intoleransi laktosa. Kemampuan untuk mentolerir
adanya laktosa disebabkan oleh lebih lamanya waktu transit yogurt pada perut yang
lebih lama dibandingkan dengan susu dan produksi enzim laktase oleh kultur bakteri
pada yogurt. Enzim laktase dari kultur bakteri tersebut dapat bertahan pada kondisi
asam pada lambung dan dilepaskan pada usus halus yang merupakan tempat laktosa

dicerna. Enzim laktase ini cenderung meningkatkan pencernaan laktosa dari yogurt
dibandingkan dengan laktosa dari makanan lain. Enzim laktase menjadi tidak aktif
pada suhu yang terlalu tinggi dan rendah, sehingga produk olahan susu hasil
fermentasi yang dipasteurisasi setelah penambahan kultur dan yang dibekukan kurang
dapat meningkatkan pencernaan laktosa. Kefir dan yogurt merupakan dua produk
olahan susu hasil fermentasi yang sama-sama dapat meningkatkan pencernan laktosa
(Dairy Research Institute and National Dairy Council, 2011).
Bagi pengidap intoleransi laktosa, terdapat beberapa anjuran yang dapat diikuti untuk
meminimalisir efeknya. Pertama, pengidap intoleransi laktosa sebaiknya membaca
label pangan pada bagian daftar bahan (ingredients). Produk pangan pangan yang
mengandung bahan-bahan seperti susu, gula susu, dan whey sebaiknya dihindari atau
dibatasi. Kedua, pengidap intoleransi laktosa sebaiknya mengonsumsi produk
fermentasi susu seperti keju matang (mature atau ripened cheese), mentega, dan susu
fermentasi (yogurt dan kefir) karena lebih baik dibanding susu. Selain itu, pengidap
intoleransi laktosa sebaiknya minum susu yang mengandung banyak lemak karena
dapat memperlambat transportasi susu dalam saluran pencernaan, sehingga dapat
menyediakan waktu yang lebih lama bagi enzim laktase untuk memecah laktosa.
Pengidap intoleransi laktosa juga sebaiknya menghindari konsumsi susu rendah atau
bebas lemak, karena kadar lemak yang rendah akan mempercepat waktu transportasi
susu dalam usus. Produk susu rendah lemak juga mengandung serbuk susu skim yang
umumnya mengandung laktosa dalam kadar yang tinggi. Pengidap intoleransi laktosa
dapat mengonsumsi susu dengan laktosa yang telah diuraikan, minum susu dengan
jumlah yang tidak terlalu banyak, mengonsumsi produk susu yang diolah dengan
proses pemanasan, dan mengganti susu dengan sari kedelai yang bebas laktosa dan
memiliki kandungan kalsium yang cukup tinggi. Proses pemanasan pada susu dapat
mengakibatkan pecahnya laktosa menjadi glukosa dan galaktosa, sehingga susu yang
dipanaskan dapat ditoleransi dengan baik (Badan Pengawas Obat dan Makanan
Republik Indonesia, 2008).