Anda di halaman 1dari 25

Makalah Kasus Hambalang

KATA PENGANTAR
Puji syukur Saya panjatkan ke hadirat Allah SWT, berkat rahmat dan karuniaNya Saya menyelesaikan makalah saya yang berjudul Peran Audit forensik dalam
Mengungkap Fraud dan Penerapannya dalam Kasus Hambalang. Makalah ini
merupakan tugas pengganti mid dari mata kuliah Akuntansi Sektor Publik.
Makalah ini terdiri dari 4 bab yaitu pendahuluan, kajian teori, pembahasan
kasus dan penutup dalam kajian teori saya memaparkan antara lain pengertian audit
forensik, Tugas auditor forensik, Peran bpk dalam audit forensik, Pelaksanaan audit
forensik, Peran penting audit forensik, Tujuan audit forensik. Perbedaan audit forensik
dan audit konvensional, Alasan diperlukannya audit forensik, serta Audit forensik dalam
membantu mewujudkan good Governance. Dan di bagian pembahasan saya akan
memaparkan penerapan audit forensik dalam kasus Hambalang.
Saya berharap makalah ini dapat bermanfaat dan memenuhi kewajiban tugas
Akuntansi Sektor Publik. Saya menyadari bahwa Makalah ini masih jauh dari
kesempurnaan. Oleh karena itu, saran dan kritik sangat saya harapkan.

Sungguminasa, 28 November 2013


Penulis

DAFTAR ISI
BAB I
A.

PENDAHULUAN

Latar belakang..............................................................................................3

B.

Rumusan Masalah.......................................................................................4
BAB II

KAJIAN TEORI

A.

Pengertian audit forensik..............................................................................6

B.

Tugas auditor forensik.................................................................................7

C.

Peran bpk dalam audit forensik...................................................................7

D.

Pelaksanaan audit forensik..........................................................................9

E.

Peran penting audit forensik......................................................................12

F.

Tujuan audit forensik.................................................................................13

G.

Perbedaan audit forensik dan audit konvensional......................................13

H.

Alasan diperlukannya audit forensik...........................................................14

I.

Audit forensik dalam membantu mewujudkan good Governance..............15


BAB III PEMBAHASAN
Penerapan Audit Forensik Dalam Kasus Hambalang...................................18
BAB IVPENUTUP

A.

Kesimpulan.................................................................................................25

B.

Saran.........................................................................................................25

BAB I
A.

PENDAHULUAN

Latar Belakang
Tindak kecurangan di pemerintahan di Indonesia sudah mencapai tingkat yang
memprihatinkan. Bila kita sering membaca surat kabar atau melihat televisi, maka kita
akan disuguhi banyak berita tentang kasus-kasus fraud yang telah melibatkan oknumoknum yang tidak bertanggung jawab, baik dijajaran lembaga legislatif, eksekutif
bahkan yudikatif. Berbagai usaha telah dilakukan Pemerintah Indonesia baik dengan

memberdayakan secara maksimal lembaga-lembaga penegak hukum, seperti


Kejaksaan, Pengadilan, dan Kepolisian. Bahkan dalam dasawarsa terakhir Pemerintah
juga telah membentuk dan memberdayakan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK)
untuk melakukan pemberantasan korupsi di Indonesia. Namun sayangnya hasil yang
di dapat masih belum sesuai dengan harapan, di mana Indonesia masih menduduki 10
negara terkorup di dunia. Mengapa hal ini terjadi?
Terjadinya kecurangan tersebut yang tidak dapat terdeteksi oleh suatu
pengauditan dapat memberikan efek yang merugikan dan cacat bagi proses pelaporan
keuangan. Adanya kecurangan berakibat serius dan membawa dampak kerugian.
Apabila dilihat dari peran akuntan publik, fenomena kecurangan ini menjadi masalah
yang serius karena menyangkut citra akuntan publik terutama auditornya.
Kecurangan yang dilakukan oleh oknum-oknum pemerintah sulit terdeteksi
karena pelaku biasanya merupakan orang-orang yang dipercaya untuk menjalankan
suatu proyek. Oleh karena itu, auditor laporan keuangan harus mempunyai keahlian
untuk mendeteksi kecurangan ini. Untuk tindak lebih lanjut, auditor laporan keuangan
ini hanya dapat mendeteksi saja sedangkan untuk pengungkapannya diserahkan
pada auditor forensik yang lebih berwenang. Auditor forensik inilah yang nantinya akan
menggunakan suatu aplikasi audit lain selain audit biasa yang digunakan para auditor
laporan keuangan untuk mengungkapkan kecurangan yaitu Audit forensik.
Peran audit forensik dalam mengungkap kecurangan di Indonesia dari waktu ke
waktu semakin terus meningkat. Audit forensik banyak diterapkan ketika Komisi
Pemeberantasan Korupsi (KPK) mengumpulkan bukti-bukti hukum yang diperlukan
untuk menagani kasus-kasus korupsi yang dilaporkan kepada instansi tersebut. Audit
forensik juga digunakan oleh Badan Pemeriksa Keuangan (BPK), Kepolisian, Badan

Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP), serta Inspektorat Jenderal


Kementerian untuk menggali informasi selama proses pelaksanaan audit kecurangan
(fraud audit) atau audit investigasi. Namun apakah audit forensik yang telah diterapkan
sudah cukup memadai? Artikel ini, melalui tinjauan secara teoritisnya, akan mencoba
untuk menjelaskan bagaimana peran audit forensik dalam mengungkap fraud di
instsansi-instansi pemerintah.

B.

RUMUSAN MASALAH

Apa pengertian audit forensik ?

Apa saja tugas dari auditor forensik ?

Apa peran BPK dalam audit forensik ?

Bagaimana cara pelaksanaan audit forensik ?

Apa peran penting dari audit forensik ?

Apa tujuan audit forensik ?

Apa perbedaan audit forensik dan audit konvensional ?

Mengapa audit forensik dibutuhkan ?

Apa peran audit forensik dalam membantu mewujudkan good governance ?

Bagaimana penerapan audit forensik dalam kasus hambalang ?

A.

BAB II
KAJIAN TEORI
PENGERTIAN AUDIT FORENSIK
Audit Forensik terdiri dari dua kata, yaitu audit dan forensik. Audit adalah
tindakan

untuk

membandingkan

kesesuaian

antara

kondisi

dan

kriteria.

Sementara forensik adalah segala hal yang bisa diperdebatkan di muka hukum /
pengadilan.
Dengan

demikian, audit forensik bisa

didefinisikan

sebagai

tindakan

menganalisa dan membandingkan antara kondisi di lapangan dengan kriteria, untuk


menghasilkan informasi atau bukti kuantitatif yang bisa digunakan di muka pengadilan.
Menurut Charterji (2009) Audit forensik (forensic auditing) dapat didefinisikan
sebagai aplikasi keahlian mengaudit atas suatu keadaan yang memiliki konsekuensi
hukum. Audit forensik umumnya digunakan untuk melakukan pekerjaan investigasi
secara luas. Pekerjaan tersebut meliputi suatu investigasi atas urusan keuangan suatu
entitas dan sering dihubungkan dengan investigasi terhadap tindak kecurangan
(fraud), oleh karena itu audit forensik sering juga diartikan sebagai audit investigasi.
Di Indonesia lembaga yang berhak untuk melakukan auditforensik adalah
auditor BPK, BPKP, dan KPK yang memiliki sertifikat Certified Fraud Examiners (CFE).

B.

TUGAS AUDITOR FORENSIK


Auditor forensik bertugas memberikan pendapat hukum dalam pengadilan
(litigation). Disamping tugas auditor forensik untuk memberikan pendapat hukum
dalam pengadilan (litigation), ada juga peran auditorforensik dalam bidang hukum di
luar pengadilan (non litigation), misalnya dalam membantu merumuskan alternatif
penyelesaian perkara dalam sengketa, perumusan perhitungan ganti rugi dan upaya
menghitung dampak pemutusan / pelanggaran kontrak.

Audit forensik dibagi ke dalam dua bagian: jasa penyelidikan (investigative


services) dan jasa litigasi (litigation services). Jenis layanan pertama mengarahkan
pemeriksa penipuan atau auditor penipuan, yang mana mereka menguasai
pengetahuan tentang akuntansi mendeteksi, mencegah dan mengendalikan penipuan.
Jenis layanan kedua merepresentasikan kesaksian dari seorang pemeriksa penipuan
dan jasa-jasa Audit forensik yang ditawarkan untuk memecahkan isu-isu valuasi,
seperti yang dialami dalam kasus perceraian. Tim audit harus menjalani pelatihan dan
diberitahu tentang pentingnya prosedur Audit forensik di dalam praktek audit dan
kebutuhan akan adanya spesialis forensik untuk membantu memecahkan masalah.

C.

PERAN BPK DALAM AUDIT FORENSIK


Perkembangan positif dalam pemberantasan korupsi di Indonesia tersebut
membuat Badan Pemeriksa Keuangan yang selama era orde baru dikerdilkan
menjadi pulih, dengan terbitnya Undang-Undang No 17 Tahun 2003 Tentang Keuangan
Negara yang menegaskan tentang kewenangan BPK sebagai Pemeriksa Keuangan
Negara yang kemudian di dukung dengan Undang-Undang No 15 Tahun 2006 yang
memberikan kemandirian dalam pemeriksaan Keuangan Negara baik yang tidak
dipisahkan maupun yang dipisahkan seperti BUMN dan BUMD skaligus penentu
jumlah kerugian Negara.
Oleh karena itu BPK harus meredifinisikan dirinya untuk menjadi garda
terdepan dalam pemberantasan korupsi di Indonesia, dengan cara meningkatkan
metodologi auditnya dan meningkatkan kinerja pegawainya dalam melakukan
pemeriksaan

keuangan

negara

termasuk

didalamnya

keahlian

tehnis

dalam

mendeteksi fraud yaitu mempunyai kemampuan mengumpulkan fakta-fakta dari

berbagai saksi secara fair, tidak memihak, sahih, akurat serta mampu melaporkan
fakta secara lengkap.
Salah satu pendekatan yang bisa diambil dalam upaya pemberantasan korupsi
adalah

dengan

menerapkan

Audit Forensik

atau

sebagian

orang

menyebutnya Audit Investigatif. Sebenarnya BPK sebagai Pemeriksa Keuangan


Negara memiliki prestasi yang layak diapresiasi dalam melakukan audit forensik,
dengan melakukan audit investigasi terhadap Penyaluran Bantuan Likuiditas Bank
Indonesia maupun aliran Dana Bank Indonesia ke sejumlah pejabat, dengan bantuan
software khusus audit, BPK mampu mengungkap penyimpangan BLBI sebesar Rp84,8
Trilyun atau 59% dari total BLBI sebesar Rp144,5 Trilyun yang berimbas terhadap
beberapa mantan petinggi bank swasta nasional diadili karena mengemplang BLBI,
sedangkan

kasus

aliran

Dana

Bank

Indonesia

lebih

heboh

lagi

karena

hasilaudit investigasi BPK menunjukkan aliran dana Bank Indonesia sebesar Rp127,5
Milyar ke Pejabat Bank Indonesia, Anggota DPR termasuk diantaranya sudah menjadi
Menteri Negara, kasus ini mencuat tajam sehingga Mantan Gubernur BI dan beberapa
pejabat yang terkait harus mendekam diterali besi ditemani koleganya para anggota
DPR yang menerima aliran dana tersebut, hal yang patut ditunggu adalah kelanjutan
hasil pengadilan yang menentukan siapa saja yang terlibat didalamnya.

D.

PELAKSANAAN AUDIT FORENSIK


Proses pelaksanaan audit forensik, dalam banyak hal, sama dengan proses
pelaksanaan audit, tetapi dengan tambahan beberapa pertimbangan. Berikut adalah
langkah-langkah audit forensik secara umum dan singkat.
Langkah I: Menerima tugas

Auditor forensik pertama kali harus mempertimbangkan apakah dirinya memiliki


keahlian dan pengalaman yang dibutuhkan untuk menerima pekerjaan tersebut.
Investigasi forensik bersifat khusus, dan pekerjaan tersebut memerlukan pengetahuan
tentang investigasi fraud dan pengetahuan tentang hukum secara luas dan mendalam.
Para auditor juga harus memperoleh pelatihan di dalam melakukan teknik-teknik
interviu dan interogasi, dan bagaimana menyimpan bukti-bukti yang diperoleh secara
aman. Auditor sebaiknya tidak memberikan jasa audit umum dan investigasi forensik
atas klien yang sama.

Langkah II: Perencanaan


Tim auditor harus berhati-hati dalam merencanakan pekerjaan audit forensik.
Perencanaan pekerjaan audit ini paling tidak harus mencakup hal-hal berikut:
Mengidentifikasi jenis fraud yang terjadi, seberapa lama fraud telah berlangsung, dan
bagaimana fraud telah dilakukan, siapa pelakunya dan juga termasuk mengkuantifikasi
kerugian finansial yang diderita oleh klien dan mengumpulkan bukti yang akan
digunakan di pengadilan.
Memberi saran untuk pencegahan terulangnya fraud.
Mempertimbangkan cara terbaik mendapatkan bukti.
Menggunakan teknik audit berbantuan computer, bila diperlukan.
Langkah III: Mengumpulkan Bukti
Dalam rangka mengumpulkan bukti yang lengkap, auditor (investigator) harus
memahami jenis fraud dan bagaimana kecurangan tersebut telah dilakukan. Bukti-bukti
yang

dikumpulkan

harus

memadai

untuk

membuktikan

identitas

pelakunya,

mekanisme pelaksanaan fraud, dan jumlah kerugian finansial yang diderita. Hal

penting yang harus dipikirkan adalah bahwa tim auditor memiliki keahlian di dalam
mengumpulkan bukti yang akan digunakan dalam kasus persidangan, dan menjaga
rantai pengamanan bukti-bukti hingga dikemukakan dalam persidangan. Jika ada bukti
yang belum dapat disimpulkan atau ada kejanggalan dalam rantai prosesnya, maka
bukti tersebut mungkin akan dimentahkan dalam persidangan, atau bahkan bisa
menjadi

bukti

yang

melemahkan.

Auditor

juga

harus

diperingatkan

bahwa

kemungkinan bukti-bukti akan diselewengkan (falsified), dirusak atau dihancurkan oleh


tersangka.
Bukti dapat dikumpulkan dengan menggunakan berbagai teknik, seperti:
Menguji pengendalian guna mendapatkan bukti adanya kelemahan (kemungkinan
adanya kecurangan);
Menggunakan prosedur analistis (analytical procedures) untuk membandingkan tren
dari waktu ke waktu atau untuk memberikan gambaran tentang perbandingan antara
satu segmen bisnis dengan segmen bisnis lainnya dengan menggunakan teknik-teknik
audit berbantuan komputer.

Langkah IV: Penyusunan Laporan


Pada tahap akhir ini, auditor melakukan penyusunan laporan hasil audit forensik.
Dalam laporan ini setidaknya ada 3 poin yang harus diungkapkan. Poin-poin tersebut
antara lain adalah:
Kondisi, yaitu kondisi yang benar-benar terjadi di lapangan.
Kriteria, yaitu standar yang menjadi patokan dalam pelaksanaan kegiatan. Oleh karena
itu, jika kondisi tidak sesuai dengan kriteria maka hal tersebut disebut sebagai temuan.

Simpulan, yaitu berisi kesimpulan atas audit yang telah dilakukan. Biasanya mencakup
sebab fraud, kondisi fraud, serta penjelasan detail mengenai fraud tersebut.

E.

PERAN PENTING AUDIT FORENSIK


Dalam

beberapa

artikel

dan

literatur,

pembahasan

Audit forensik lebih

mengarah kepada kasus pembuktian penyimpangan keuangan atau korupsi. Akan


tetapi, tidak menutup kemungkinan, audit forensikdiperlukan untuk pembuktian pada
kasus-kasus penipuan.
Objek audit forensik adalah

informasi

keuangan

yang

mungkin

(diduga)

mengandung unsur penyimpangan. Penyimpangan yang dimaksud bisa berupa


tindakan merugikan keuangan perusahaan, seseorang, atau bahkan negara.
Temuan audit dari hasil pemeriksaan ini bisa dijadikan salah satu alat bukti bagi
penyidik, pengacara, atau jaksa untuk memutuskan suatu kasus hukum perdata. Tidak
menutup kemungkinan hasil audit juga akan memberikan bukti baru untuk tindakan
yang menyangkut hukum pidana, seperti penipuan.
Dalam kasus semacam ini, auditor dituntut harus benar-benar independen.
Meskipun penugasan auditdiberikan oleh salah satu pihak yang bersengketa,
independensi auditor harus tetap dijaga. Auditor tidak boleh memihak pada siapasiapa. Setiap langkah, kertas kerja, prosedur, dan pernyataan auditor adalah alat bukti
yang menghasilkan konskuensi hukum pada pihak yang bersengketa.
F.

TUJUAN AUDIT FORENSIK


Tujuan dari audit forensik adalah mendeteksi atau mencegah berbagai jenis
kecurangan (fraud). Penggunaan auditor untuk melaksanakan audit forensik telah
tumbuh pesat. Beberapa contoh di mana audit forensik bisa dilaksanakan termasuk:

1)

Kecurangan dalam bisnis atau karyawan.

2)

Investigasi kriminal.

3)

Perselisihan pemegang saham dan persekutuan.

4)

Kerugian ekonomi dari suatu bisnis.

5)

Perselisihan pernikahan.

G.

PERBEDAAN AUDIT FORENSIK DAN AUDIT KONVENSIONAL


Perbedaaan utama Audit forensik dengan Audit maupun audit konvensional
lebih terletak pada mindset (kerangka pikir). Metodologi kedua jenis Audit tersebut
tidak jauh berbeda. Audit forensik lebih menekankan pada keanehan (exceptions,
oddities, irregularities) dan pola tindakan (pattern of conduct) daripada kesalahan dan
keteledoran seperti pada audit umum.
Prosedur utama dalam Audit forensic menekankan pada analytical review dan
teknik wawancara mendalam (in depth interview) walaupun seringkali masih juga
menggunakan teknik audit umum seperti pengecekan fisik, rekonsiliasi, konfirmasi dan
lain sebagainya. Audit forensik biasanya fokus pada area-area tertentu (misalnya
penjualan, atau pengeluaran tertentu) yang ditengarai telah terjadi tindak kecurangan
baik dari laporan pihak dalam atau orang ketiga (tip off) atau, petunjuk terjadinya
kecurangan (red flags), petunjuk lainnya.
Data menunjukkan bahwa sebagian besar tindak kecurangan terbongkar
karena tip off dan ketidaksengajaan. Agar dapat membongkar terjadinya fraud
(kecurangan) maka seorang akuntan forensik harus mempunyai pengetahuan dasar
Audit dan audit yang kuat, pengenalan perilaku manusia dan organisasi (human dan
organization behaviour), pengetahuan tentang aspek yang mendorong terjadinya

kecurangan (incentive, pressure, attitudes, rationalization, opportunities) pengetahuan


tentang hukum dan peraturan (standar bukti keuangan dan bukti hukum), pengetahuan
tentang kriminologi dan viktimologi (profiling) pemahaman terhadap pengendalian
internal, dan kemampuan berpikir seperti pencuri (think as a theft).

H.

ALASAN DIPERLUKANNYA AUDIT FORENSIK


Mencoba

menguak

adanya

tindak

pidana

korupsi

dengan audit biasa

(general audit atau opinion audit) sama halnya mencoba mengikat kuda dengan
benang jahit. BPK perlu alat yang lebih dalam dan handal dalam membongkar indikasi
adanya korupsi atau tindak penyelewengan lainnya di dalam Pemerintahan ataupun
dalam BUMN dan BUMD salah satu metodologi audityang handal adalah dengan
metodologi yang dikenal sebagai Akuntansi forensik ataupun Audit Forensik.
Audit forensik dahulu digunakan untuk keperluan pembagian warisan atau
mengungkap motif pembunuhan. Bermula dari penerapan akuntansi dalam persoalan
hukum, maka istilah yang dipakai adalah akuntansi (dan bukan audit) forensik.
Perkembangan sampai dengan saat ini pun kadar akuntansi masih kelihatan, misalnya
dalam perhitungan ganti rugi baik dalam pengertian sengketa maupun kerugian akibat
kasus korupsi atau secara sederhana

forensik menangani fraud khususnya dalam

pengertian corruption dan missappropriation of asset.


Profesi ini sebenarnya telah disebut dalam Kitab Undang-Undang Hukum Acara
Pidana (KUHAP) pasal 179 ayat (1) menyatakan: Setiap orang yang diminta
pendapatnya sebagai ahli kedokteran kehakiman atau dokter atau ahli lainnya wajib
memberikan keterangan ahli demi keadilan. Orang sudah mahfum profesi dokter
yang disebut dalam peraturan diatas yang dikenal dengan sebutan dokter ahli forensik,

namun ahli lainnya yang dalam ini termasuk juga akuntan belum banyak dikenal
sebutannya sebagai akuntanforensik

I.

AUDIT FORENSIK DALAM MEMBANTU MEWUJUDKAN GOOD GOVERNANCE


Seperti

diketahui

governancememiliki

bahwa

prinsip

prinsip

pemerintahan

yang

baik

transparansi,

akuntabilitas,

keadilan,

atau good

kemandirian,

integritas dan partisipasi. Namun kenyataannya itu sulit diwujudkan karena aparat
pemerintah, termasuk pemerintah Indonesia, kini marak melakukan tindakan kriminal
seperti korupsi dan penggelapan dana lainnya sehingga kasus tersebut semakin
meningkat tajam dan kian memprihatinkan. Kasus tersebut muncul karena mudahnya
pelaku menerapkan semacam penipuan atau fraud sehingga kejahatannya sulit
dididentifikasi dan hanya pengadilan forensikyang bisa melacaknya.
Setidaknya ada tiga langkah yang dapat dilakukan untuk memerangi korupsi di
samping upaya hukum antara lain preventif atau pencegahan, edukatif atau
pemberdayaan, dan terakhir investigatif atau pengungkapan kasus yang dapat
dilakukan dengan cara audit forensik.
Audit forensik

mampu menekan kasus kriminal yang berkaitan dengan

keuangan di Indonesia seperti korupsi, pencucian uang, transaksi ilegal dan


sebagainya. Terlebih kasus tersebut sering terjadi di lingkungan pemerintahan
sehingga menghambat pemerintah baik pusat maupun daerah untuk mewujudkan
pemerintahan yang baik.
Dr. Christoph Behrens, narasumber dari Center of Good Governance
mengungkapkan kelebihan investigasi audit forensik dibandingkan investigasi lainnya
adalah independen, jauh dari kecurangan dan teliti karena setiap laporan keuangan

yang masuk dihitung dan diperiksa hingga detail oleh auditor yang kompeten.
Sehingga apabila ditemukan indikasi fraud atau penyimpangan termasuk korpusi dapat
dideteksi bahkan dicegah. Menurutnya, Audit forensik adalah alat pengontrol dan
investigasi setiap kegiatan keuangan pemerintah pusat dan daerah sehingga dapat
diketahui hasil bahkan pelanggarannya. Dengan itu, dapat mencegah tindakan pidana
yang mungkin terjadi serta mewujudkan pemerintah yang baik serta profesional.
Prof Dr Margareth Gfrerer juga menyebutkan bahwa audit forensik dapat
dilakukan

dengan sistem

pengendalian internal terutama melalui penerapan

manajemen resiko. Sistem pengendalian tersebut dapat berjalan apabila didukung


kebijakan dari bawah hingga atas dengan skema prosesauditing, evaluasi, monitoring,
dan pelaporan. Dengan penerapan sistem seperti itu akan meminimalisasi timbulnya
resiko seperti, pelanggaran dan kasus korupsi yang terjadi sehingga mewujudkan
upaya good governance yang berlandaskan transparansi dan akuntabilitas.

BAB III

PEMBAHASAN

CONTOH PENERAPAN AUDIT FORENSIK DALAM KASUS HAMBALANG


1.

Kasus Hambalang
Pembangunan Pusat Pendidikan Pelatihan dan Sekolah Olah Raga Nasional
(P3SON) di Hambalang, Sentul, Bogor, Jawa Barat, menuai kontroversial. Dalam audit
BPK, ditulis bahwa proyek bernilai Rp1,2 triliun ini berawal saat Direktorat Jenderal
Olahraga Departemen Pendidikan Nasional hendak membangun Pusat Pendidikan
Pelatihan Olahraga Pelajar Tingkat Nasional (National Training Camp Sport Center).
Kemudian, pada tahun 2004 dibentuklah tim verifikasi yang bertugas mencari
lahan yang representatif untuk menggolkan rencana tersebut. Hasil tim verifikasi ini
menjadi bahan Rapim Ditjen Olahraga Depdiknas untuk memilih lokasi yang dianggap
paling cocok bagi pembangunan pusat olahraga tersebut. Tim verifikasi mensurvei lima
lokasi yang dinilai layak untuk membangun pusat olahraga itu. Yakni di Karawang,
Hambalang, Cariu, Cibinong, dan Cikarang. Tim akhirnya memberikan penilaian
tertinggi pada lokasi desa Hambalang, Citeureup, Bogor. Tim melihat, lahan di
Hambalang itu sudah memenuhi semua kriteria penilaian tersebut di atas. Sehingga
lokasi tersebut dipilih untuk dibangun.
Menindaklanjuti pemilihan Hambalang, Dirjen Olahraga Depdiknas langsung
mengajukan permohonan penetapan lokasi Diklat Olahraga Pelajar Nasional kepada
Bupati Bogor. Bupati Bogor menyetujui dengan mengeluarkan Keputusan Bupati Bogor
nomor 591/244/Kpes/Huk/2004 tanggal 19Juli 2004. Sambil menunggu izin penetapan
lokasi dari Bupati Bogor tesebut, pada 14 Mei 2004, Dirjen Olahraga telah menunjuk
pihak ketiga yaitu PT LKJ untuk melaksanakan pematangan lahan dan pembuatan

sertifikat tanah dengan kontrak No.364/KTR/P3oP/2004 dengan jangka waktu


pelaksanaan sampai dengan 9 November 2004 senilai Rp4.359.521.320.
Namun, ternyata lokasi Hambalang itu masuk zona kerentanan gerakan tanah
menengah tinggi sesuai dengan peta rawan bencana yang diterbitkan Pusat
Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG) Kementerian ESDM. Sesuai
dengan sifat batuannya, PVMBG menyarankan untuk tidak mendirikan bangunan di
lokasi tersebut karena memiliki risiko bawaan yang tinggi bagi terjadinya bencana alam
berupa gerakan tanah.
Selain itu, status tanah di lokasi dimaksud masih belum jelas, meskipun telah
dikuasai sejak pelepasan/pengoperan hak garapan dari para penggarap kepada Ditjen
Olahraga setelah realisasi pembayaran uang kerohiman kepada para penggarap
sesuai Berita Acara Serah Terima Pelepasan/Pengoperan Hak Garapan tertanggal 19
September 2004.
Sejak itulah area tanah tersebut diakui sebagai aset Ditjen Olahraga dan
kemudian pada tanggal 18 Oktober 2005 diserahterimakan kepada organisasi baru
yaitu Kementerian Negara Pemuda dan Olahraga (Kemenpora) setelah Ditjen
Olahraga berubah menjadi Kemenpora. Menpora saat itu, Adhyaksa Dault mengakui
bahwa untuk membangun pusat olahraga pihaknya mengajukan anggaran sebesar
Rp125 miliar. Karena proyek tersebut awalnya bukan untuk pembangunan pusat
olahraga. Melainkan hanya pembangunan sekolah olahraga. "Rekomendasi awalnya,
di sana hanya untuk bangun sekolah olahraga dua lantai dan saya tidak tahu
bagaimana ceritanya berubah menjadi sport center," kata Adhyaksa saat berbincang
dengan VIVAnews.

Nilai proyek ini kemudian melejit hingga Rp2,5 triliun saat Kemenpora dipimpin
oleh Menteri Andi Mallarangeng. Hal tersebut terungkap dalam audit Hambalang,
bahwa pada tanggal 8 Februari 2010 dalam Raker antara Kemenpora dengan Komisi
X, Menpora menyampaikan rencana Lanjutan Pembangunan tahap I P3SON di Bukit
Hambalang Rp625.000.000.000. Permintaan itu diajukan karena dalam DIPA
Kemenpora TA 2010 baru tersedia Rp125 miliar. Menpora Andi Mallarangeng juga
menyampaikan bahwa usulan tersebut merupakan bagian rencana pembangunan
P3SON Bukit Hambalang Sentul yang secara keseluruhan memerlukan dana sebesar
Rp2,5 triliun.
Andi Mallarangeng pun menghormati hasil audit BPK atas proyek Hambalang
tersebut. Bahkan dirinya mendukung perlu adanya pihak yang bertanggung jawab jika
memang ditemukan adanya penyimpangan. "Sebagai menteri tentu saya menjalankan
tugas sebaik-baiknya termasuk dalam hal pengawasan," kata Andi.
Ketua Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) Hadi Poernomo menyebut total
kerugian negara akibat Proyek Hambalang sebesar Rp463,67 miliar. Hal itu
disampaikan dalam paparan laporan hasil audit Hambalang Jilid II di ruang pimpinan
DPR, Senayan, Jakarta, Jumat (23/8). "BPK menyimpulkan ada indikasi kerugian
negara sebesar Rp463,67 miliar akibat adanya indikasi penyimpaangan dan
penyalahgunaan wewenang wewenang yang mengandung unsur-unsur pidana yang
dilakukan pihak-pihak terkait dalam pembangunan P3SON Hambalang," paparnya.
Pelanggaraan tersebut terletak pada beberapa tahapan. Pertama, proses
pengurusan hak atas tanah. Kedua, proses pengurusan izin pembangunan. "Ketiga,
proses pelelangan. Keempat, proses persetujuan RKA-KL dan persetujuan Kontrak

Tahun Jamak," tambahnya. Kelima, pelaksanaan pekerjaan konstruksi dan keenam,


pembayaran dan aliran dana yang diikuti rekayasa akuntansi.
Terkait proses persetujuan RKA-KL dan persetujuan Kontrak Tahun Jamak,
BPK juga menemukan adanya pencabutan Peraturan Menteri Keuangan (PMK)
Nomor: 56/PMK.02/2010 yang diganti dengan PMK Nomor: 194/PMK.02/2011 tentang
Tata Cara Pengajuan Persetujuan Kontrak Tahun Jamak Dalam Pengadaan
Barang/Jasa Pemerintah yang diduga mengalami penurunan makna substantif dalam
proses persetujuan Kontrak Tahun Jamak. Hal ini dapat melegalisasi penyimpangan
semacam kasus hambalang untuk tahun-tahun berikutnya.

2.

Hasil Audit Forensik Kasus Hambalang


Ketua Badan Pemeriksa Keuangan (BPK)

Hadi Purnomo memaparkan

sejumlah hasil audit terhadap kasus Hambalang ke DPR. Menurutnya laporan audit
investigasi kasus Hambalang dilakukan dua tahap. Laporan Hasil Pemeriksaan (LHP)
kasus Hambalang tahap I dilakukan pada 30 Oktober 2012.
Hasilnya telah disampaikan ke DPR. Dalam LHP tahap I, BPK menyimpulkan
ada

indikasi

penyimpangan

penyalahgunaan

wewenang

terhadap
dalam

peraturan

proses

perundang-undangan

persetujuan

tahun

jamak,

atau
proses

pelelangan, proses pelaksanaan konstruksi, dan dalam proses pencarian uang muka
yang dilakukan pihak terkait dalam pembangunan Hambalang yang mengakibatkan
timbulnya indikasi kerugian negara sekurang-kurangnya Rp 263,66 miliar.
Artinya, LHP tahap I dan II merupakan satu satu kesatuan yang tidak dapat
dipisahkan.

Keduanya

secara

komprehensif

menyajikan

berbagai

dugaan

penyimbangan

dan/atau

penyalahgunaan

wewenang

dalam

pembangunan

Hambalang.
Dalam LHP tahap II, terang Hadi, BPK menyimpulkan terdapat indikasi
penyimpangan

dan/atau

penyalahgunaan

wewenang

yang

mengandung

penyimpangan yang dilakukan pihak-pihak terkait dalam pembangunan proyek


hambalang. Penyimpangan wewenang itu terjadi pada proses pengurusan hak atas
tanah, proses izin pembangunan, proses pelelangan, proses persetujuan RAK K/L dan
persetujuan tahun jamak, pelaksanaan pekerjaan konstruksi, pembayaran, dan aliran
dana yang di ikuti dengan rekayasa akuntasi dalam proyek Pusat Pendidiakn Pelatihan
dan Sekolah Olahraga Nasional (P3 SON), Hambalang.. Dalam LHP tahap II ini BPK
kembali menemukan adanya penyimpangan dalam proses pengajuan dan kerugian
negara mencapai Rp471 miliar.
Berikut kesimpulan LHP tahap II BPK soal Hambalang;
1)

Bahwa permohonan persetujuan kontrak tahun jamak dari Kemenpora kepada


Menteri Keuangan atas proyek pembangunan P3 SON Hambalang tidak memenuhi
persyaratan sebagaimana yang ditetapkan dalam peraturan yang berlaku, sehingga
selayaknya permohonan tersebut tidak dapat disetujui Menteri Keuangan.

2)

Bahwa pihak-pihak terkait secara bersama-sama diduga telah melakukan rekayasa


pelelangan untuk memenangkan rekanan tertentu dalam proses pemilihan rekanan
pelaksana proyek pembangunan P3 SON Hambalang.

3)

Bahwa pihak Kemenpora selaku pemilik proyek tidak pernah melakukan studi amdal
maupun menyusun DELH (Dokumen Evaluasi Lingkungan Hidup) terhadap proyek
pembangunan P3 SON Hambalang sebagaimana yang diamanatkan UU Lingkungan
Hidup. Persyaratan adanya studi amdal terlebih dahulu sebelum mengajukan izin

lokasi, site plan, dan IMB kepada Pemkab Bogor tidak pernah dipenuhi oleh
Kemenpora.

Terkait dengan persetujuan RAK K/L dan persetujuan tahun jamak, BPK juga
menemukan adanya pencabutan Peraturan Menteri Keuangan No 56/2010 yang
diganti dengan Peraturan Menteri Keuangan No 194/2011 tentang Tata Cara
Pengajuan Persetujuan Kontrak Tahun Jamak dalam Pengadaan Barang/Jasa
Pemerintah.
Peraturan Menteri Keuangan No 194/2011 patut diduga bertentangan dengan
Pasal 14 UU No 1/2004. Peraturan tersebut diduga untuk melegalisasi dugaan
penyimpangan

yang

56/2010,mengindikasikan

telah
adanya

terjadi.

Pencabutan

pembenaran

atas

Permenkeu

No

ketidakbenaran

atau

penyimpangan atas Pasal 14 UU No 1/2004. Berbagai indikasi penyimpangan yang


dimuat dalam LHP tahap I dan II mengakibatkan kerugian negara sebesar Rp 463,67
miliar. Yaitu senilai total dana yang telah dikeluarkan oleh negara untuk pembayaran
proyek pada 2010 dan 2011 sebesar Rp 471, 71 miliar. Dikurangi dengan nilai uang
yang masih berada pada KSO AW sebesar Rp 8,03 miliar.
Kesimpulan tersebut, didasarkan pada fakta-fakta sebagai berikut. Kemenpora
tidak pernah memenuhi persyaratan untuk melakukan studi amdal sebelum
mengajukan izin lokasi. Kemudian, setplant dan izin mendirikan bangunan kepada
pemkab Bogor atau menyusun dokumen evalusi lingkungan hidup mengenai proyek
Hambalang.
Permohonan persetujuan tahun jamak dari Kemenpora kepada Menteri
Keuangan atas proyek Pembangunan Hambalang, kata Hadi, tidak memenuhi

persyaratan sebagai mana yang ditetapkan dalam peraturan yang berlaku. Sehingga
sudah seharusnya permohonan tersebut ditolak.

A.

BAB III
PENUTUP
KESIMPULAN
Audit forensik dapat didefinisikan sebagai aplikasi keahlian mengaudit atas
suatu keadaan yang memiliki konsekuensi hukum. Tujuan dari audit forensik adalah
mendeteksi atau mencegah berbagai jenis kecurangan. Salah satu pendekatan yang
bisa diambil dalam upaya pemberantasan korupsi adalah dengan menerapkan
Audit Forensik. Audit forensik mampu menekan kasus kriminal yang berkaitan dengan
keuangan di Indonesia seperti korupsi, pencucian uang, transaksi ilegal dan
sebagainya. Terlebih kasus tersebut sering terjadi di lingkungan pemerintahan
sehingga menghambat pemerintah baik pusat maupun daerah untuk mewujudkan
pemerintahan yang baik.
Dalam kasus Hambalang Audit Forensik dibutuhkan untuk mengungkap
kecurangan yang terjadi dalam kasus tersebut. Hal tersebut juga penting untuk
pengembangan kasus dugaan korupsi Hambalang yang tengah ramai dibicarakan saat
ini.

B.

SARAN
Kepada para peneliti dapat disarankan untuk melakukan penelitian empiris yang
bertujuan untuk memformulasikan kelembagaan ideal dari profesi akuntan forensik di
Indonesia.

Kepada praktisi akademis dapat disarankan untuk merancang kurikulum pendidikan


yang memungkinkan untuk dihasilkannya tenaga akuntan forensik yang kompeten.

Penelitian empiris juga penting dilakukan untuk menguji tipologi korupsi dan
relevansi model fraud triangle sebagai penyebab tindakan orang melakukan tindakan
korupsi di Indonesia.

Dalam penanganan kasus Hambalang, kegiatan audit forensik dinilai masih sangat
lamban, sehingga perlu adanya peningkatan kinerja dan upaya dari tim auditor forensik
pemerintahan

DAFTAR PUSTAKA
Akuntono, Indra. (2013, 13 September).BAKN.Ajukan Tiga Rekomendasi Terkait Kasus
Hambalang. http://nasional.kompas.com/read/BAKN-Ajukan-Tiga-RekomendasiTerkait-Kasus-Hambalang. Diakses pada 27 November 2013, 01:05.
Dahono.

(2013)

03

Januari.

Audit

forensik

membedah

fraud

dan

http://itjen.deptan.go.id/479-auditforensikmembedahfrauddanligitasi.

litigasi.
Diakses

pada 27 November 2013, 02:10.


Dewi, Apristia Krisna. (2011, 23 Juni). Audit Forensik Bantu Wujudkan Good
Governance. http://www.uinjkt.ac.id. Diakses pada 27 November 2013, 01:10.
Fajar, Ajat M. (2013, 23 Agustus ). Inilah Hasil Audit Tahap II BPK Soal Hambalang.
http://nasional.inilah.com. Diakses pada 27 November 2013, 01:10.
Farahdina, Gita. (2013, 23 Agustus). BPK: Kasus Hambalang Rugikan Negara Rp463,67
Miliar. http://Metrotvnews.com. Diakses pada 27 November 2013, 00:30.
Hopwood, William, George Young, Jay Leiner. Forensic Accounting. http://Amazon.com:
(9780073526850):Books.
Keris,

Panji.

(2012,

24

April).

Gambaran

Umum

http://panjikeris.wordpress.com/2012/04/24/audit-forensik/.

Audit
Diakses

Forensik.
pada

November 2013, 02:47.


Novita, Dyah Ratna Meta. (2013, 23 Agustus). Berikut Hasil Audit BPK Soal
Hambalang. http://Republika.co.id. Diakses pada 27 November 2013, 01:05.
Purjono. 2013. Peran Audit Forensik Dalam Memberantas Korupsi Di Lingkungan Instansi
Pemerintah. Suatu Tinjauan Teoritis. [pdf]. Diakses pada 27 November 2013, 01:05.

27

Tirta, Dwi. (2013, 21 Maret). Audit Forensik Untuk Mendeteksi Risiko Fraud atau
Kecurangan. http://mediainformasi.org/audit-forensik-untuk-mendeteksi-risiko-fraudatau-kecurangan. Diakses pada 27 November 2013, 01:00.
Tuanakotta, Theodorus M. 2007. Akuntansi Forensik dan Audit Investigatif. Seri Departemen
Akuntansi FEUI. Jakarta: Lembaga Penerbit Fakultas Ekonomi Univesitas Indonesia.