Anda di halaman 1dari 72

LAPORAN PENELITIAN

IDENTIFIKASI PENGARUH VARIABEL PROSES DAN


PENENTUAN KONDISI OPTIMUM PADA DEPOLIMERISASI
KAPPA KARAGENAN DENGAN PROSES OZONASI
DOSEN PEMBIMBING
Aji Prasetyaningrum, ST, M.Si

DISUSUN OLEH
Irma Sari

21030113130199

Zulfajri

21030113140169

HALAMAN SAMPUL

DEPARTEMEN TEKNIK KIMIA FAKULTAS TEKNIK


UNIVERSITAS DIPONEGORO
SEMARANG
2016

HALAMAN PENGESAHAN
LAPORAN PENELITAN

Nama/NIM
Judul Penelitian

: 1. Irma Sari/21030113130199
2. Zulfajri/21030113140169
: Identifikasi Pengaruh Variabel Proses Dan Interaksi Antara
Variabel Proses Pada Depolimerisasi Kappa Karagenan Dengan
Proses Ozonasi

Semarang, November 2016


Menyetujui,
Dosen Pembimbing

Aji Prasetyaningrum, ST, M.Si.


NIP. 19691002 1994 03 2003

PRAKATA
Puji syukur senantiasa kami panjatkan kepada Allah SWT karena limpahan berkah
dan Rahmat-Nya, laporan penelitian dengan judul Identifikasi Pengaruh Variabel
2

Proses dan Penentuan Kondisi Optimum pada Depolimerisasi Kappa Karagenan


Dengan Proses Ozonasi dapat terselesaikan.
Karagenan khususnya -karagenan adalah suatu polisakarida yang
mempunyai penggunaan luas, utamanya pada industri pengolahan makanan,
kosmetik, obat-obatan, dan lain-lain. Pengurangan bobot molekul karagenan
menjadi berat molekul rendah (low molecular weight) akan mempermudah
penyerapan dalam tubuh, oleh karena itu perlu dilakukan metode untuk
mengurangi bobot molekul karagenan. Ozonasi merupakan salah satu cara yang
dapat

dilakukan

untuk

depolimerisasi

polisakarida.

Oleh

karenanya,

depolimerisasi polimer -karagenan diperkirakan dapat terjadi dengan bantuan


ozonasi.
Ucapan terimakasih kami ucapkan kepada Ibu Aji Prasetyaningrum, ST,
M.Si. yang telah banyak memberikan kami bimbingan dan pengetahuan terkait
proposal dan penelitian yang akan kami lakukan nantinya. Kami juga
mengucapkan banyak terimakasih kepada rekan-rekan yang selalu memberikan
kami masukan yang sangat membantu kami dalam penyusunan proposal ini.
Ucapan terimakasih khusus kepada kedua orang tua kami, yang senantiasa
mendoakan kami dalam mencapai cita-cita kami.
Akhir kata, semoga laporan penelitian ini dapat menambah wawasan bagi
pembaca dan terkhusus kepada kami pribadi.

Semarang,

November 2016

Penyusun

DAFTAR ISI
HALAMAN SAMPUL.............................................................................................i
HALAMAN PENGESAHAN LAPORAN PENELITAN.......................................ii
PRAKATA..............................................................................................................iii
DAFTAR ISI...........................................................................................................iv
DAFTAR GAMBAR...............................................................................................v
DAFTAR TABEL...................................................................................................vi
RINGKASAN.......................................................................................................viii
SUMMARY............................................................................................................ix
BAB I PENDAHULUAN........................................................................................1
1.1 Latar Belakang...............................................................................................1
1.2 Rumusan Masalah..........................................................................................2
1.3 Tujuan Penelitian............................................................................................3
1.4 Manfaat Penelitian.........................................................................................3
BAB II TINJAUAN PUSTAKA..............................................................................4
2.1 State Of The Art.............................................................................................4
2.2 Karagenan....................................................................................................11
2.2.1 Jenis Karagenan....................................................................................11
2.2.2 Sifat-Sifat Dasar Karagenan..................................................................13
2.2.3 Pembentukan Gel..................................................................................14
2.2.4 Stabilitas................................................................................................15
2.3 Ozon.............................................................................................................16
2.3.1 Molekul Ozon.......................................................................................17
2.3.2 Sifat dan Karakteristik Ozon.................................................................18
2.3.3 Reaktifitas Ozon....................................................................................20
2.3.4 Analisa Ozon dalam Larutan.................................................................21
2.3.5 Aplikasi Ozon........................................................................................22
2.4 Response Surface Methodology (RSM)......................................................23
BAB III METODE PENELITIAN........................................................................29
3.1 Rancangan Percobaan..................................................................................29
3.2 Alat dan Bahan Yang Digunakan.................................................................29
3.2.1 Bahan....................................................................................................29
3.3 Penetapan Variable.......................................................................................30
4

3.3.1 Variable Tetap........................................................................................30


3.3.2 Desain Eksperimen...............................................................................30
3.3.3 Respon...................................................................................................31
3.5 Prosedur Penelitian......................................................................................31
3.5.1 Persiapan Bahan Baku..........................................................................31
3.5.2 Tahap Ozonasi.......................................................................................31
3.5.3 Penentuan Berat Molekul......................................................................31
BAB IV HASIL PERCOBAAN DAN PEMBAHASAN......................................33
4.1 Pengaruh Waktu Ozonasi Terhadap Berat Molekul Kappa Karagenan...33
4.2 Pengaruh pH Terhadap Berat Molekul Kappa Karagenan.......................35
4.3 Pengaruh Temperatur Terhadap Berat Molekul Kappa Karagenan.........37
4.4 Optimasi Proses Ozonasi.........................................................................38
BAB V PENUTUP.................................................................................................45
5.1 Kesimpulan..................................................................................................45
5.2 Saran.............................................................................................................45
DAFTAR PUSTAKA.............................................................................................46
LAMPIRAN A. LEMBAR PERHITUNGAN BERAT MOLEKUL.....................49
LAMPIRAN B. DOKUMENTASI SELAMA PENELITIAN...............................59

DAFTAR GAMBAR
5

Gambar 1.1

Skema struktur pengulangan disakarida pada karagenan komersial.2

Gambar 2.1

Hubungan antara waktu hidrolisis dengan berat molekul kappa


karagenan pada pH 4, suhu 75oC (Myslabodski et al. 1996)..............5

Gambar 2.2

Hubungan antara waktu ultrasonikasi terhadap viskositas intrinsic


kappa karagenan (Lii et al. 1999).......................................................5

Gambar 2.3

Hubungan dosis radiasi sinar gamma (kGy) terhadap berat molekul


rata-rata kappa karagenan (Relleve et al. 2005).................................6

Gambar 2.4

Hubungan waktu enzimatis dan viskositas intrinsik pada


depolimerisasi kappa karagenan (Wu 2012).......................................7

Gambar 2.5

Hubungan jumlah enzim dan viskositas intrinsik pada


depolimerisasi kappa karagenan (Wu 2012).......................................7

Gambar 2.6

Struktur kimia karagenan (Handito, 2011)......................................12

Gambar 2.7

Struktur molekular ozon..................................................................16

Gambar 2.8

Bentuk resonansi dari molekul ozon...............................................17

Gambar 3.1

Diagram Alir Penelitian...................................................................29

Gambar 3.2

Rangkaian Alat Penelitian...............................................................30

Gambar 4.1

Hubungan Waktu Ozanasi Terhadap Berat Molekul Kappa


Karagenan.........................................................................................33

Gambar 4.2

Hubungan pH Terhadap Berat Molekul Kappa Karagenan............35

Gambar 4.3

Hubungan Temperatur Versus Berat Molekul Kappa Karagenan...37

Gambar 4.4

3D Surface Interaksi Antara Variabel Untuk Variabel Lainnya Pada


Center Point......................................................................................41

Gambar 4.5

2D Contour Interaksi Antar Variabel Untuk Variabel Lainnya Pada


Center Point......................................................................................42

Gambar 4.6

Optimasi Menggunakan Response Desirability Profiling Pada


Statistica 6.0......................................................................................44

DAFTAR TABEL

Table 2.1

Penelitian terdahulu depolimerisasi karagenan dengan berbagai


metode...................................................................................................7

Table 2.2

Penelitian mengenai depolimerisasi beberapa jenis polisakarida


dengan menggunakan ozonasi.............................................................10

Table 2.3

Sifat-sifat karagenan............................................................................14

Table 2.4

Sifat ozon murni..................................................................................18

Table 2.5

Potensi oksidasi beberapa oksidan......................................................20

Table 2.6

Metode analisa ozon terlarut, prinsip kerja serta kelebihan dan


kekurangannya....................................................................................21

Table 2.7 Aplikasi ozon di berbagai bidang........................................................22


Table 4.1

Experimental Design dan Respon.......................................................39

Table 4.2 Analysis Of Variance...........................................................................39

RINGKASAN
Kappa karagenan merupakan polisakarida yang diekstrak dari rumput laut
jenis Kappaphycus Alvarezii. Kappa karagenan tersusun dari unit D-galaktosa-4sulfat dengan ikatan -1,3 dan unit 3,6-anhidro-D-galaktosa dengan ikatan -1,4.
Kappa karagenan banyak digunakan sebagai pengental pada industry makanan.
Pada bidang kesehatan, kappa karagenan dimanfaatkan sebagai antikoagulan,
antitrombotik, antiviral, dan antitumor. Manfaat kappa karagenan akan lebih
efektif apabila kappa karagenan mempunyai berat molekul yang rendah. Oleh
karena itu, penelitian ini dilakukan untuk mengkaji depolimerisasi kappa
karagenan dengan proses ozonasi. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui
pengaruh variabel-variabel proses (waktu ozonasi, pH, dan temperature) terhadap
berat molekul kappa karagenan dan kondisi optimum masing-masing variabel
proses menggunakan ozonasi. Berdasarkan penelitian, diperoleh bahwa waktu
ozonasi 5 hingga 10 menit, pH 3 hingga pH 10, dan temperature 20 oC hingga
40oC menghasilkan penurunan berat molekul paling signifikan. Hasil penelitian
ini menghasilkan kondisi optimum pada waktu ozonasi selama 9,44 menit, pH
7,17 dan temperature 29,4oC.
Kata Kunci : depolimerisasi, kappa karagenan, waktu ozonasi, pH, dan suhu

SUMMARY
Kappa carrageenan is a polysaccharide that extracted of seaweed
Kappaphycus alvarezii. Kappa carrageenan is composed of units of D-galactose4-sulfate with -1,3 bond and unit-anhidro 3,6-D-galactose by -1,4 bond. Kappa
carrageenan is widely used as a thickener in the food industry. In the health field,
kappa carrageenan used as an anticoagulant, antithrombotic, antiviral and
antitumor. Benefits kappa carrageenan are more effective when kappa
carrageenan has a low molecular weight. Therefore, this study was conducted to
assess the depolymerization of kappa carrageenan with ozonation process. This
study aims to determine the effect of process variables (time ozonation, pH, and
temperature) to the molecular weight of kappa carrageenan and the optimum
conditions of each process variable. The results of this study resulted in optimum
condition at the time of ozonation for 9.44 minutes, 7.17 pH and temperature
29,4oC.
Keywords : depolymerization kappa carrageenan, time ozonation, pH and
temperature.

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Karagenan adalah polisakarida yang diekstraksi dari beberapa spesies
rumput laut atau alga merah (Rhodophyceae). Karagenan adalah galaktan
tersulfatasi linear hidrofilik. Polimer ini merupakan pengulangan unit
disakarida. Galaktan tersulfatasi ini diklasifikasi menurut adanya unit 3,6anhydro galactose (DA) dan posisi gugus sulfat.
Tiga jenis karagenan komersial yang paling penting adalah karagenan
iota (), kappa () dan lambda (). Sedangkan karagenan mu adalah prekursor
karagenan kappa, karagenan nu adalah prekursor iota. Jenis karagenan yang
berbeda ini diperoleh dari karagenan komersial yang memiliki berat molekul
massa rerata berkisar 400.000 sampai 600.000 Da. Selain galaktosa dan sulfat,
beberapa karbohidrat juga ditemui, seperti xylose, glukosa, asam uronik, dan
substituen seperti methyl esters dan grup piruvat (Van de Velde, 2002).
Karagenan merupakan suatu jenis galaktan yang memiliki karakteristik
unik dan memiliki daya ikat air yang cukup tinggi. Peranan karagenan tidak
kalah penting bila dibandingkan dengan agar-agar maupun alginat.
Berdasarkan karagenan digunakan sebagai pengelmusi, penstabil, pengental,
dan bahan pembentuk gel. Karagenan umumnya spesies rhodophyta yang
berbeda. Secara alami, jenis () dan () dibentuk secara enzimatis dari
prekursornya oleh sulfohydrolase. Sedangkan secara komersial, jenis ini
diproduksi menggunakan perlakuan alkali atau ekstraksi dengan alkali.
Karagenan digunakan pada industri makanan sebagai pengelmusi,
selain itu juga dimanfaatkan pada industri kosmetik, tekstil, obat-obatan dan
cat. Karagenan terdiri dari dua fraksi yaitu -karagenan dan karagenan.
karagenan terdapat pada kappaphycus alvarezii yang larut dalam air panas,
sedangkan karagenan berasal dari jenis Eucheuma spinosum larut dalam air
dingin (Campo, 2009). Gel yang terbentuk dari - karagenan berwarna agak
gelap dan mempunyai terkstur mudah retak, sedangkan gel yang terbentuk
dari jenis karagenan berwarna lebih jernih dibandingkan karagenan dan
mempunyai tekstur lunak dan elastis (Campo, 2009).

Saat ini jenis kappa karagenan diekstrak dari rumput laut tropis
kappaphycus alvarezii, yang di dunia perdagangan dikenal sebagai Eucheuma
cottonii. Eucheuma denticulatum (dengan nama dagang Eucheuma spinosum)
adalah spesies utama untuk menghasilkan jenis karagenan iota. Karagenan
lamda diproduksi dari spesies Gigartina dan Condrus (Van de Velde, 2002).
Polimer alam ini memiliki kemampuan untuk membentuk gel secara thermoreversible atau larutan kental jika ditambahkan ke dalam larutan garam
sehingga banyak dimanfaatkan sebagai pembentuk gel, pengental, dan bahan
penstabil di berbagai industri seperti pangan, farmasi, kosmetik, percetakan,
dan tekstil (Van de Velde, 2002; Campo, 2009). Pembentukan DA atau
pengurangan sulfat merupakan reaksi penting dan dikenal sebagai reaksi
karagenan seperti yang ditunjukkan pada gambar berikut.

Gambar 1.1 Skema struktur pengulangan disakarida pada karagenan komersial


1.2 Rumusan Masalah
Beberapa penelitian menunjukkan bahwa kappa karagenan dapat
dimanfaatkan di bidang kesehatan. Kappa karagenan dapat berperan sebagai
antitumor, antikoagulan, antiviral, antiangiogenik, dan bahkan dapat berperan
sebagai anti-HIV (Yao, et al., 2013; Wu, 2012; Relleve, et al., 2004). Akan
tetapi, fungsi kappa karagenan dalam bidang kesehatan dihambat oleh sifatnya
yang mudah membentuk gel dan viskositasnya yang tinggi. Oleh karena itu,

molekul kappa karagenan perlu didepolimerisasi agar bisa dimanfaatkan


dalam bidang kesehatan.
Beberapa metode telah digunakan untuk mendepolimerisasi kappa
karagenan. Metode-metode tersebut diantaranya adalah hidrolisis asam
(Myslabodsky, et al., 1996), menggunakan gelombang ultrasonic (Lii, et al.,
1999), radiasi (Ratnawati, et al., 2016; Relleve, et al., 2004), dan enzimatik
(Wu,

2012).

Akan

tetapi,

penggunaan

metode

ozonasi

untuk

mendepolimerisasi kappa karagenan belum pernah ditemukan hingga saat ini.


Beberapa penelitian telah menggunakan metode ozonasi dalam
mendepolimerisasi

beberapa

jenis

polisakarida.

Penelitian

terkait

depolimerisasi dengan metode ozonasi telah diteliti pada chitosan (Yue, et al.,
2009; Seung-Wook, 2006; Kaba'nova, et al., 2000), singkong (Klein, et al.,
2014), jagung, sagu, tapioka (Chan, et al., 2009), dan guar gum (Prajapat &
Gogate, 2015). Penelitian-penelitian tersebut melaporkan bahwa waktu
ozonasi, laju alir, dan pH larutan adalah variabel-variabel yang mempengaruhi
depolimerisasi menggunakan metode ozonasi. Akan tetapi, waktu ozonasi dan
pH menjadi variabel yangpaling signifikan mempengaruhi depolimerisasi.
Selain itu, temperature selama proses ozonasi juga merupakan variabel yang
mempengaruhi seperti yang dilaporkan oleh Quero-Pastor, et.al (2013). Oleh
karena itu, penelitian ini akan mengkaji pengaruh variabel waktu ozonasi, pH
dan

temperatur

dalam

mendepolimerisasi

kappa

karagenan

dengan

menggunakan proses ozonasi.


1.3 Tujuan Penelitian
Tujuan penelitian ini yaitu :
1. Mengetahui pengaruh masin-masing variabel operas terhadap berat
molekul kappa karagenan
2. Mengetahui optimasi proses ozonasi terhadap depolimerisasi kappa
karagenan
1.4 Manfaat Penelitian
Manfaat penelitian ini yaitu mendapatkan nilai-nilai optimum variabel proses
pada depolimerisasi kappa karagenan

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
2.1 State Of The Art
Karagenan merupakan polisakarida yang diekstrak dari rumput laut jenis
eucheuma, chondrus, gigartina, dan fucellaria. Karagenan terdiri dari tiga
jenis yaitu -karagenan, -karagenan, dan -karagenan. Dari ketiga jenis
karagenan tersebut, kappa karagenan lebih banyak tersedia dan lebih umum
digunakan. -karagenan terdiri dari unit D-galaktosa dan terhubung secara
berurutan dengan (1,3)-D-galaktosa-4-sulfat dan (1,4)-3,6-anhidro-Dgalaktosa.
Selama ini karagenan banyak dimanfaatkan sebagai pembentuk gel,
pengental, dan bahan penstabil diberbagai industri seperti pangan, farmasi,
kosmetik, percetakan, dan kosmetik. Hal tersebut karena karagenan
mempunyai kemampuan untuk membentuk gel secara thermo-reversible atau
larutan kental jika ditambahkan ke dalam larutan garam (Distantina, et al.,
2010)
Depolimerisasi polisakarida bertujuan untuk mengurangi berat molekul
polimer sehingga dapat diperoleh berat molekul yang lebih rendah (low
molecular weight). Pada karagenan, pengurangan berat molekul bermanfaat
dalam dunia kesehatan. Berat molekul yang rendah membuat karagenan lebih
mudah terserap kedalam sel dan lebih efektif dibandingkan dengan karagenan
dengan berat molekul yang tinggi. Karagenan mempunyai potensi sebagai
anti-HIV sehingga apabila berat molekulnya dapat dikurangi tanpa adanya
perubahan gugus fungsi, maka karagenan berat molekul rendah dapat diserap
dengan lebih mudah oleh tubuh (Relleve et al. 2005).
Penelitian tentang depolimerisasi kappa karagenan telah dilakukan oleh
(Myslabodski et al. 1996; Lii et al. 1999; Relleve et al. 2005; Wu 2012).
Penelitian yang dilakukan oleh (Myslabodski et al. 1996) mengkaji
depolimerisasi kappa karagenan berdasarkan metode hidrolisis dengan asam.
Hidrolisis dilakukan dengan menggunakan potasium sitrat pada pH 4 dan
temperature 75oC. Dengan analisis menggunakan GPC (Gel Permeation

Chromatography) diperoleh berat molekul rata-rata pada berbagai waktu


operasi hidrolisis.

Gambar 2.2 Hubungan antara waktu


hidrolisis dengan berat molekul kappa
karagenan pada pH 4, suhu 75oC
(Myslabodski et al. 1996)
Lii et al. 1999,

Gambar 2.3 Hubungan antara


waktu ultrasonikasi terhadap
viskositas intrinsic kappa
karagenan (Lii et al. 1999)

meneliti depolimerisasi karagenan menggunakan

ultrasonik. Penelitian dilakukan dengan membuat larutan kappa karagenan


1,5%w. Selanjutnya larutan diberi radiasi ultrasonic pada kondisi operasi
35kHz, 300W/cm2 dan temperature larutan 50oC. Dari penelitian diperoleh
hasil bahwa terjadi depolimerisasi kappa karagenan yang ditunjukkan dengan
adanya tren penurunan viskositas larutan kappa karagenan terhadap waktu
operasi ultrasonikasi yang ditunjukkan pada gambar 2.2.
Penelitian

mengenai

depolimerisasi

kappa

karagenan

dengan

memanfaatkan radiasi sinar gamma dilakukan oleh (Relleve et al. 2005). Pada
penelitian tersebut, kappa karagenan dalam bentuk solid, larutan 4%w, dan
1%w. Ketiga sampel tersebut kemudian di radiasikan dengan sinar gamma
pada temperature ruangan. Sumber radiasi yang digunakan menggunakan Co60. Sampel diuji pada berbagai dosis radiasi sinar gamma (kGy). Uji
depolimerisasi kappa karagenan dilakukan dengan menggunakan instrumen
GPC. Terjadinya depolimerisasi molekul kappa karagenan dapat diamati
berdasarkan perubahan berat molekular rata-rata pada berbagai dosis radiasi
yang dapat diamati pada gambar 2.3. Dari gambar diperoleh bahwa 1% larutan
kappa karagenan mempunyai depolimerisasi polimer yang paling baik
dibandingkan dengan variabel kappa karagenan padat dan 4% larutan

karagenan. Indikator yang menunjukkan adanya depolimerisasi polimer


karagenan adalah dengan melihat penurunan berat molekul dari berbagai
variabel karagenan yang diterapkan. Pada penelitian yang sama, (Relleve et al.
2005) juga mengidentifikasi kemungkinan adanya perubahan gugus fungsi
apabila depolimerisasi kappa karagenan dilakukan dengan proses radiasi.
Hasil yang diperoleh menggunakan FTIR menunjukkan bahwa proses
depolimerisasi karagenan dengan menggunakan dosis 100 kGy sinar gamma
mengubah satu gugus fungsi pada karagenan, sedangkan penggunaan dosis 0
dan 50 kGy sinar gamma tidak mengubah gugus fungsinya.

Gambar 2.4 Hubungan dosis radiasi sinar gamma (kGy) terhadap berat
molekul rata-rata kappa karagenan (Relleve et al. 2005)

Depolimerisasi kappa karagenan secara enzimatis diteliti oleh (Wu


2012). Pada penelitiannya, larutan 1%w kappa karagenan dengan volume 500
ml dimasukkan kedalam bioreactor bersama dengan enzim -amylase.
Variabel bebas yang digunakan adalah jumlah enzim -amylase dan waktu
enzimatis. Selanjutnya analisis dilakukan dengan menggunakan HighPerformance Liquid Chromatography (HPLC) dengan terlebih dahulu
dilakukan terminasi aktifitas enzim melalui pemanasan sampel pada suhu
95oC selama 20 menit. Berdasarkan analisis diperoleh hasil adanya penurunan
viskositas intrinsic terhadap dosis enzim yang digunakan dan penurunan
viskositas intrinsik terhadap waktu enzimatis yang menunjukkan bahwa proses
Depolimerisasi kappa karagenan dapat terjadi secara enzimatis yang
ditunjukkan pada gambar 2.4 dan 2.5.
6

Gambar 2.5 Hubungan waktu enzimatis


dan viskositas intrinsik pada
depolimerisasi kappa karagenan (Wu
2012)

Gambar 2.6 Hubungan jumlah enzim dan


viskositas intrinsik pada depolimerisasi
kappa karagenan (Wu 2012)

Table 2.1 Penelitian terdahulu depolimerisasi karagenan dengan berbagai metode


Nama Peneliti

Judul

Metode
Depolimerisasi
Karagenan

Hasil
Awal (/MW)

Akhir
(/MW)

Hidrolisis Asam

MW=500
pada t=0

MW=120
pada t=180
menit

Ultrasound

[] viskositas
intrinsik -karagenan =
6 pada t=0

[] viskositas
intrinsik -
karagenan =
3.5 pada t=12
jam

(Relleve et al.
2005)

Degradation of
Carrageenan by
Radiation

Radiasi Sinar
Gamma

MW -karagenan =
105000 Da,
dosis radiasi
10 kGy

MW -
karagenan =
8000 Da,
dosis radiasi
200 kGy

(Wu 2012)

Degradation of karagenan by
hydrolysis by amylase

Enzymatis

[] viskositas
intrinsik =
980 pada t=0

[] viskositas
intrinsic = 50
pada t=6 jam

(Myslabodski
et al. 1996)

(Lii et al. 1999)

Effect of Acid
Hydrolysis on the
molecular weight
of - carrageenan
by GPC-IS
Preliminary Study
on Degradation
kinetics of
agarose and
carrageenan by
ultrasound

Dari tabel diatas dapat disimpulkan bahwa depolimerisasi kappa


karagenan dapat dilakukan dengan menggunakan metode yang berbeda.
Namun pada aplikasinya, perlu diperhatikan faktor-faktor lain seperti
kemungkinan adanya perubahan gugus fungsi atau terjadi penurunan jumlah
sulfat selama proses depolimerisasi berlangsung.
Depolimerisasi beberapa jenis polisakarida menggunakan proses ozonasi
telah diteliti oleh (Mullagaliev et al. 2001; Seo et al. 2007; Yue et al. 2009;

Klein, Vanier, et al. 2014; Prajapat and Gogate 2015). Penelitian yang
dilakukan oleh (Mullagaliev et al. 2001) memberikan informasi bahwa
ozonasi mempengaruhi penurunan berat molekul rata-rata chitosan pada
berbagai variasi waktu. Pada penelitian tersebut juga dilakukan perlakuan
tambahan dimana chitosan dilarutkan kedalam larutan CH3COOH 0,33 M dan
larutan HCl 0,1 M. Berdasarkan perlakuan tersebut diperoleh hasil bahwa
jenis asam turut mempengaruhi proses depolimerisasi chitosan dimana
penggunaan asam lemah CH3COOH 0,33 M memberikan efek yang lebih baik
dalam depolimerisasi chitosan dibanding penggunaan asam kuat HCl 0.1 M.
Penelitian lain yang dilakukan oleh (Seo et al. 2007) menunjukkan
bahwa ozonasi mampu menurunkan viskositas intrinsik chitosan pada
berbagai variasi waktu ozonasi. Pada penelitian tersebut, chitosan dibuat
dalam dua variabel yang berbeda. Variabel pertama yaitu larutan chitosan
biasa yang dibuat dengan melarutkan sejumlah chitosan dalam air (1%w
chitosan dalam larutan) dan variabel kedua dengan melarutkan sejumlah
chitosan kedalam larutan CH3COOH 1% (1%w chitosan dalam larutan).
Hasilnya diperoleh bahwa chitosan yang dilarutkan dalam CH 3COOH 1%
menghasilkan penurunan viskositas intrinsic chitosan terhadap waktu ozonasi
yang jauh lebih signifikan dibanding dengan hanya melarutakan chitosan
kedalam air. Pada penelitian yang sama, (Seo et al. 2007) juga
mengidentifikasi adanya dekolorisasi chitosan dimana larutan chitosn tampak
lebih cerah setelah dilakukan proses ozonasi.
Metode berbeda terkait depolimerisasi chitosan dilakukan oleh (Yue et
al. 2009). Penelitian dilakukan dengan melarutkan 16 gram kitosan kedalam
800 ml larutan asam asetat 0.25 M. Kemudian larutan diberi perlakuan
berbeda yaitu dengan perlakuan radiasi UV, ozonasi, dan UV yang
dikombinasikan dengan ozonasi. Dari hasil penelitian diperoleh bahwa
perlakuan kombinasi UV ozonasi memberikan penurunan berat molekul ratarata yang lebih baik. Dari hasil penelitian juga diperoleh hasil bahwa
penggunaan perlakuan ozonasi memberikan penurunan berat molekul rata-rata
yang lebih baik jika dibandingkan dengan perlakuan radiasi UV.

Depolimerisasi polisakarida dari tepung singkong diteliti oleh (Klein,


Vanier, et al. 2014). Pada penelitiannya tepung singkong yang dilarutkan
dalam air. Larutan tepung singkong diatur pH-nya pada pH 3,5; 6,5; dan 9,5
dengan menggunakan larutan HCl 0.01 N dan NaOH 0.01 N. Larutan tepung
singkong yang telah diatur pH-nya kemudian di ozonasi dan perubahan
viskositas diamati dengan menggunakan RVA (Rapid Visco Analyser). Hasil
penelitian menunjukkan bahwa proses ozonasi mampu menghasilkan
penurunan peak viskositas untuk semua variabel larutan pada pH yang
berbeda. pH yang lebih rendah mempunyai penurunan peak viskositas yang
lebih baik dibanding dengan larutan pada pH 6,5 dan 9,5. Berdasarkan uji
FTIR, gugus fungsi larutan tepung singkong pada penerapan pH yang berbeda
tidak menunjukkan adanya perubahan jika dibandingkan dengan kondisi tanpa
perlakuan pH pada larutan tepung singkong.
Penelitian dengan sumber polisakarida berasal dari guar gum diteliti oleh
(Prajapat and Gogate 2015). Pada penelitiannya, larutan guar gum dilarutkan
kedalam aquades. Selanjutnya larutan di ozonasi pada laju alir ozon berbeda
yaitu 100,200,300, dan 400 mg/h. Dari hasil percobaan mennjukkan bahwa
proses ozonasi mempengaruhi penurunan viskositas intrinsik larutan guar
gum untuk semua variabel laju alir ozon pada berbagai variasi waktu. Namun,
penurunan viskositas intrinsik larutan guar gum untuk semua variabel laju alir
ozon cenderung sama. Pada percobaan ini, uji FTIR menunjukkan bahwa
proses ozonasi tidak memberikan perubahan yang signifikan terhadap peakpeak FTIR sehingga tidak terdapat perubahan gugus fungsi larutan guar gum
selama proses ozonasi.

Table 2.2 Penelitian mengenai depolimerisasi beberapa jenis polisakarida dengan


menggunakan ozonasi
Judul dan Nama Peneliti
Simultaneous
Depolymerization and
decolorization of
Chitosan by Ozone
Treatment
(Seo et al. 2007)

Sumber
Polisakarida
Chitosan

Ozon oxidation of
singkong starch in
aqueous solution at
different pH
(Klein, Vanier, et al.
2014)

Tepung
singkong

Intensification of
degradation of guar
gum : Comparison of
approaches
based on ozone,
ultraviolet and
ultrasonic irradiations
(Prajapat & Gogate
2015)

Guar Gum

Variabel

Hasil

Tetap
1. Terjadi penurunan
1. Chitosan dilarutkan
viskositas intrinsik
dalam air dengan
selama proses
perbandingan 1:100
ozonasi baik itu pada
2. 1%w Chitosan dilarutkan
chitosan yang
dalam 1% larutan
dilarutkan dalam air
CH3COOH
dan chitosan yang
Bebas
dilarutkan dalam
Waktu Ozonasi
larutan CH3COOH
2. Depolimerisasi paling
baik terjadi pada
chitosan yang
dilarutkan ke dalam
larutan CH3COOH
3. Terjadi dekolorisasi
larutan chitosan
dengan perlakuan
ozonasi dimana
larutan tampak lebih
bening dibanding
sebelum ozonasi
Tetap
1. Uji FTIR pada hasil
1. Tepung singkong 22%
ozonasi tepung
2. Temperatur 25C
singkong
3. Ozon generator tipe
menunjukkan tidak
korona dihubungkan
terdapat perubahan
dengan reaktor kolom
gugus fungsi padasi
gelembung,konsentrasi
tepung singkong
gas 13mg/L
dengan variabel pH.
Bebas
2. pH 3.5 lebih efektif
1. pH 3,5; 6,5; dan 9,5
dalam mengurangi
viskositas larutan
tepung singkong
dibanding pada pH
6.5 dan pH 9.5
Tetap
1. Laju alir ozon tidak
1. Konsentrasi larutan guar
mempengaruhi
gum
secara signifikan
Bebas
viskositas intrinsik
1. Laju alir ozon 100, 200,
larutan guar gum
2. Waktu operasi ozonasi
300, 400 mg/h
2. Waktu operasi
mempengaruhi
penurunan viskositas
intrinsik untuk
semua variabel laju

10

alir ozon.

Berdasarkan beberapa penelitian diatas, dapat disimpulkan bahwa proses


ozonasi dapat mengakibatkan depolimerisasi polisakarida. Oleh karena itu,
penelitian ini akan mengkaji depolimerisasi kappa karagenan dengan
menggunakan proses ozonasi. Pada penelitian ini akan diamati depolimerisasi
kappa karagenan dengan meninjau perubahan berat molekul rata-rata dan
penurunan viskositasnya pada berbagai pH dan waktu ozonasi. Pada penelitian
ini juga akan diamati pengaruh ozonasi terhadap perubahan konsentrasi sulfat
selama proses ozonasi pada berbagai pH dan waktu ozonasi.
2.2 Karagenan
Karagenan merupakan getah rumput laut yang diekstrak dengan air atau
larutan alkali dari spesies tertentu dari kelas Rhodophyceae (alga merah).
Karagenan merupakan senyawa hidrokoloid yang terdiri dari ester kalium,
natrium, magnesium, dan kalsium sulfat, dengan galaktosa dan 3,6anhidrogalaktopolimer (Winarno, 1996). Karagenan tersusun dari unit Dgalaktosa dan 3,6-anhidro-D-galaktosa dengan ikatan -1,3 dan -1,4 pada
polimer heksosanya (Glickman, 1983). Pada atom hidroksil, terikat gugus
sulfat dengan ikatan ester.

Berat molekul karagenan cukup tinggi yaitu

berkisar 100-500 kDa (Angka SL, 2000). Sumber karagenan untuk daerah
tropis adalah dari spesies Kappaphycus alvarezii yang menghasilkan karagenan, Eucheuma spinosum yang menghasilkan iota karagenan. Kedua
jenis rumput laut tersebut banyak terdapat di sepanjang pantai Filipina dan
Indonesia.

Sebagian besar karagenan sebetulnya diproduksi dari jenis

Chondrus crispus yang berwarna merah tua, bentuknya seperti daun parsley,
dan hidup pada kedalaman sekitar 3 meter (Winarno, 1996).
2.2.1 Jenis Karagenan
Karagenan merupakan kompleks campuran dari lima polimer yaitu -,
lamda, iota, mu dan nu (Fennema OR, 1985). Struktur kimia karagenan
dapat dilihat pada gambar berikut.

11

Gambar 2.7 Struktur kimia karagenan (Handito, 2011)


-karagenan tersusun dari unit D-galaktosa-4-sulfat dengan ikatan 1,3 dan unit 3,6-anhidro-D-galaktosa dengan ikatan -1,4. Disamping itu
karagenan sering mengandung D-galaktosa-6-sulfat ester dan 3,6-anhidro-Dgalktosa-2-sulfat ester. -karagenan terbentuk sebagai hasil aktivitas enzim
dekinkase yang mengkatalis (mu)-karagenan menjadi -karagenan dengan
cara menghilangkan atom C6 pada ikatan 1,4 galaktosa-6-sulfat (Glickman,
1983). Adanya gugusan 6-sulfat, dapat menurunkan daya gelasi dari
karagenan, tetapi dengan pemberian alkali mampu menyebabkan terjadinya
transeliminasi gugusan 6-sulfat, yang menghasilkan terbentuknya 3,6anhidro-D-galaktosa. Dengan demikian derajat keseragaman molekul
meningkat dan daya gelasinya juga bertambah

(Winarno, 1996).

Peningkatan kandungan unit 3,6-anhidro-D-galaktosa akan menyebabkan


peningkatan sensitivitas terhadap ion kalium yang pada akhirnya dapat
meningkatkan kekuatan gel dari karagenan.

-karagenan yang baik

mempunyai kandungan 3,6-anhidro-D-galaktosa yang hampir mendekati


35% (Glickman, 1983).
Iota karagenan merupakan jenis karagenan dengan kandungan sulfat
berada di antara lamda dan -karagenan. Iota karagenan dapat membentuk
gel dengan sifat yang elastis. Iota karagenan ditandai dengan adanya ikatan
1,3-D-galaktosa-4-sulfat dan ikatan 1,4 dari unit 3,6-anhidro-D-galaktosa-2sulfat. Iota karagenan terbentuk karena hilangnya sulfat pada atom C6 dari
(nu)-karagenan

sehingga

terbentuk

3,6-anhidro-D-galaktosa

yang

selanjutnya menjadi iota karagenan (Glickman, 1983).

12

Gugusan 2-sulfat ester tidak dapat dihilangkan oleh proses pemberian


alkali seperti halnya -karagenan.

Iota karagenan sering mengandung

beberapa gugusan 6-sulfat ester yang menyebabkan kurangnya keseragaman


molekul yang dapat dihilangkan dengan pemberian alkali (Winarno, 1996).
Perbedaan utama antara iota dengan -karagenan adalah adanya gugus
2-sulfat

pada

3,6-anhidro-D-galaktosa

pada

iota

karagenan

yang

mempengaruhi sensitivitas terhadap ion kalium. Peningkatan gugus 2-sulfat


hingga 25-50% menyebabkan penurunan sensitivitas terhadap ion kalium
yang juga mengakibatkan penurunan kekuatan gel yang terbentuk.
Walaupun demikian, adanya gugus 2-sulfat ester hingga 80% akan
menyebabkan peningkatan sensitivitas terhadap ion kalsium. Hal inilah yang
akan menyebabkan iota karagenan akan membentuk gel yang kuat bila
dicampur dengan ion kalsium (Glickman, 1983).
Lamda karagenan tersusun dari ikatan 1,3-D-galaktosa-2-sulfat dan
1,4-D-galaktosa-2,6-disulfat. Lamda karagenan berbeda dengan - dan iota
karagenan, karena memilki sebuah residu disulfat (1,4) D-galaktosa. Tidak
seperti halnya pada - dan iota karagenan yang selalu memiliki gugus 4fosfat ester.

Lamda karagenan yang terekstraksi oleh alkali kuat akan

menjadi -karagenan dengan melepas 6-sulfat dari ikatan 1,4-D-galaktosa2,6-disulfat untuk membentuk 3,6-anhidro-D-galaktosa (Glickman, 1983).
Posisi

sulfat

dapat

dengan

mudah

ditentukan

dengan

infrared

spectrophotometer (Winarno, 1996).


2.2.2 Sifat-Sifat Dasar Karagenan
Sifat-sifat yang dimiliki karagenan antara lain: kelarutan, pH,
stabilitas, viskositas, pembentukan gel dan reaktifitas dengan protein. Sifatsifat tersebut sangat dipengaruhi oleh adanya unit bermuatan (ester sulfat)
dan penyusun dalam polimer karagenan. Karagenan biasanya mengandung
unsur berupa garam sodium dan kalium yang juga berfungsi untuk
menentukan sifat-sifat karagenan (Pebrianata, 2006). Perbedaan sifat dari
ketiga jenis karagenan dapat dilihat dari Tabel 2.3

13

Table 2.3 Sifat-sifat karagenan


Karakteristik
Ester sulfat
3,6-anhidro-Dgalaktosa
Kelarutan
Air panas
Air dingin
Susu panas
Susu dingin
Larutan gula
Larutan garam
Pelarut organik
Gelasi
Pengaruh kation
Tipe gel
Pengaruh locus
bean gum
Stabilitas
pH netral dan
alkali
Asam (pH
3,5)

Kappa
25-30%
28%-35%

Iota
28-35%
-

Lamda
32-39%
30%

Larut > 70C


Larut dalam Na+, K+,
titik dalam Ca2+
Mengembang baik
Tidak larut
Larut panas
Tidak larut
Tidak larut

Larut > 70C


Larut dalam Na+,
tidak dalam K+ dan
Ca2+
Larut

Larut
Semua garam

Gel lebih kuat dengan


ion K+
Kuat dan sineresis
Sineresis

Gel lebih kuat dengan


ion Ca2+
Elastis dan tidak
sineresis
Tidak sineresis

Tidak membentuk
gel
Tidak membentuk
gel
Membentuk gel
dan tidak sineresis

Stabil

Stabil

Stabil

Gel Stabil

Tergantung panas

Hidrolisis

Larut mengental
Larut panas
Larut panas
Tidak larut

2.2.3 Pembentukan Gel


Pembentukan gel merupakan suatu fenomena pengikatan silang rantairantai polimer sehingga membentuk suatu jala tiga dimensi bersambungan.
Selanjutnya jala ini dapat menangkap atau mengimobilisasikan air di
dalamnya dan membentuk struktur yang kuat dan kaku. Sifat pembentukan
gel tergantung pada jenis hidrokoloidnya. Gel mungkin mengandung sampai
99,9% air. Gel mempunyai sifat seperti padatan, khususnya sifat elastis dan
kekakuan (Fardiaz D, 1992). Pada umumnya karagenan dapat melakukan
interaksi dengan makromolekul yang bermuatan, misalnya protein sehingga
mampu menghasilkan berbagai jenis pengaruh seperti peningkatan
viskositas, pembentukan gel, pengendapan dan penyaringan stabilisasi. Hasil
interaksi dari karagenan dan protein sangat tergantung pada pH larutan serta
pH isoelektrik dari protein (Winarno, 1996). Proses pembentukan gel terjadi
karena adanya ikatan antar rantai polimer sehingga membentuk struktur tiga
dimensi yang mengandung pelarut pada celah-celahnya (Glickman, 1983).
14

Pembentukan kerangka tiga dimensi oleh double helix akan


mempengaruhi pembentukan gel.

Proses pemanasan dengan suhu yang

lebih tinggi dari suhu pembentukan gel mengakibatkan polimer karagenan


menjadi acak. Bila suhu diturunkan maka larutan polimer akan membentuk
pilinan ganda dan apabila penurunan suhu dilanjutkan maka polimer ini
akan membentuk stuktur tiga dimensi (Glickman, 1983).
Kemampuan pembentukan gel pada - dan iota karagenan terjadi pada
saat larutan panas yang dibiarkan menjadi dingin, karena mengandung gugus
3,6-anhidro-D-galaktosa.

Proses ini bersifat reversible, artinya gel akan

mencair bila dipanaskan dan apabila didinginkan akan membentuk gel


kembali. Adanya perbedaan jumlah, tipe dan posisi sulfat serta adanya ionion akan mempengaruhi proses pembentukan gel. Ion monovalen yaitu K +,
NH4+, Rb+ dan Cs+ membantu pembentukan gel. -karagenan membentuk
gel yang keras dan elastis. Dari semua karagenan, -karagenan memberikan
gel yang paling kuat. Iota karagenan membentuk gel yang kuat dan stabil
bila ada ion Ca2+. Ion Na+ dilaporkan menghambat pembantukan gel jenis dan lamda (Angka SL, 2000).

Karagenan berfungsi sebagai penstabil,

pengental, pengemulsi, pembentuk gel, tablet kapsul, plester. Karagenan


banyak digunakan pada produk pangan dan non-pangan. Kurang lebih 80%
produksi karagenan digunakan pada industri makanan, farmasi, dan
kosmetik (Whistler RL, 1991).
2.2.4 Stabilitas
Karagenan akan stabil pada pH 7 atau lebih, tetapi pada pH yang
rendah stabilitasnya akan menurun bila terjadi peningkatan suhu (Glickman,
1983). Karagenan kering dapat disimpan dengan baik selama 1,5 tahun pada
suhu kamar dengan pH 56,9 karena selama penyimpanan pada pH tersebut
tidak terjadi penurunan kekuatan gel. Asam dan unsur pengoksidasi dapat
menghidrolisis karagenan dalam larutan yang menyebabkan kehilangan
sifat-sifat fisik melalui pemutusan ikatan glikosidik.

Penurunan pH

menyebabkan hidrolisis dari ikatan glikosidik yang mengakibatkan


kehilangan viskositas dan potensi untuk membentuk gel. Hidrolisis
dipercepat oleh panas pada pH rendah (Moirano, 1977).

15

Karagenan akan mengalami depolimerisasi secara perlahan-lahan


selama penyimpanan. Dua sifat penting karagenan yaitu kekuatan gel dan
reaktivitas dengan protein dipengaruhi oleh proses polimerisasi ini. - dan
iota karagenan biasanya memiliki daya kekuatan gel serta kekuatan reaksi
terhadap protein dan tidak terpengaruh oleh proses depolimerisasi.
Penyimpanan dalam suhu kamar selama satu tahun, penurunan kekuatan
gelnya tidak dapat dideteksi karena terlalu kecil (Winarno, 1996).
2.3 Ozon
Pada tahun 1785, bau yang dibebaskan dari pelepasan listrik saat terjadi
badai membuat Van Mauren, seorang ahli kimia dari Belanda mencurigai
adanya senyawa baru. Pada tahun 1840, Christian Schonbein akhirnya
menemukan ozon meskipun struktur kimianya sebagai triatomik molekul
oksigen belum dapat dikonfirmasi sampai tahun 1872. Pada tahun 1952
diresmikan ozon sebagai struktur resonansi hidrida (Beltran 2004).
Ozon terbentuk secara alami pada zona bagian atas atmosfer (sekitar 25
km di atas permukaan laut dengan lebar beberapa kilometer) dimana ozon
mengelilingi bumi dan melindungi permukaan planet bumi dari sinar radiasi
UV-B dan UV-C. Dalam jarak dekat dengan permukaan bumi, ozon
merupakan senyawa beracun dengan tingkat kontaminan maksimum 0,1 ppm
untuk paparan minimal 8 jam. Dari sudut pandang positif, sifat ozon
berdasarkan reaktivitasnya telah diterapkan dalam pengolahan air di bidang
kedokteran, pengolahan makanan dan minuman, serta sintesis bahan kimia
organik (Beltran 2004).

Gambar 2.8 Struktur molekular ozon

16

2.3.1 Molekul Ozon


Reaktivitas ozon disebabkan oleh struktur molekulnya. Molekul ozon
terdiri dari tiga atom oksigen. Setiap atom oksigen memiliki konfigurasi di
sekitar nucleus sebagai berikut : 1s2 2s2 2px2 2py1 2pz1. Molekul ozon
memiliki sudut 116o49( ~117o). Sehingga molekul ozon merupakan hibrida
yang terbentuk oleh empat kemungkinan struktur yang ditunjukkan pada
Gambar 2.9.

Gambar 2.9 Bentuk resonansi dari molekul ozon


Panjang ikatan antara atom oksigen dalam molekul ozon berdasarkan
hasil eksperimen adalah 1,278, yang merupakan nilai tengah antara
panjang ikatan rangkap oksigen (1,21) dan ikatan oksigen-hidrogen
sederhana dalam molekul hidrogen peroksida. Menurut (Beltran 2004),
perhitungan panjang menunjukkan 50% kemungkinan bahwa ikatan antara
atom oksigen dalam molekul ozon adalah ikatan rangkap. Oleh karena itu,
struktur resonansi I dan II pada Gambar 2.9 menunjukkan struktur elektronik
ozon. Meskipun demikian, resonansi membentuk III dan IV juga
berkontribusi sampai batas tertentu untuk molekul ozon karena sudut ozon
lebih rendah dari 120o karena daya tarik dari atom oksigen yang berdekatan
yang bermuatan positif dan negatif (Beltran, 2004).
Bentuk resonansi dari molekul ozon memberi semacam polaritas Sifat
yang berbeda dari molekul (kelarutan, jenis reaktivitas ikatan) yang sebagian
disebabkan oleh polaritas yang diukur dengan momentum dipolar. Molekul
ozon menyajikan polaritas yang lemah (0,53D), karena elektronegativitas
atom oksigan dan pasangan elektron yang tidak dibagi dalam beberapa
orbital yang berkontribusi terhadap momentum dipolar total pada arah yang
berbeda . Reaktivitas ozon yang tinggi dapat dikaitkan dengan konfigurasi
elektronik dari molekulnya. Dengan demikian, tidak adanya elektron di

17

salah satu atom oksigen di beberapa struktur resonansi mengkonfirmasi


karakter elektrofilik dari ozon. (Beltran, 2004).
2.3.2 Sifat dan Karakteristik Ozon
Ozon adalah gas yang tidak stabil dan memiliki bau yang khas
menyengat. Ozon terbentuk secara fotokimia di stratosfer bumi, dan terdapat
pada permukaan bumi hanya saja konsentrasinya rendah. Pada suhu ruang,
ozon merupakan gas berwarna biru dan memiliki bau yang tajam. Ozon bisa
dideteksi oleh hidung manusia pada konsentrasi 0,01 0,05 ppm. Ozon
memiliki struktur yang stabil terhadap resonansi sehingga tidak mudah
terdekomposisi pada suhu rendah. Beberapa sifat fisik utama ozon tercantum
dalam Tabel 2.4
Table 2.4 Sifat ozon murni
Melting Point (oC)
Boiling Point(oC)
Critical Temperature(oC)
Critical Pressure (atm)
Gas
Liquid
Heat of Vaporization (kcal/mol)
At -111,9oC
At -183oC
Oxidation Potential

-192,5 0,4
-111,9 0,3
-12,1
54,6
0,002 x 10-6
0,150

Pada
-112oC, ozon

3410
3650
2,07

terkondensasi menjadi cairan biru gelap yang mudah meledak. Campuran


terkonsentrasi ozon-oksigen (sekitar 20% ozon) juga mudah meledak, baik dalam
kondisi cair atau uap. Ledakan tersebut dapat terjadi akibat sejumlah kecil katalis,
bahan organik, guncangan, percikan listrik, atau perubahan suhu dan tekanan yang
mendadak (Donnell et al. 1982)
Gas ozon dapat larut dalam air, sekitar 13 kali lebih mudah larut
daripada oksigen pada suhu dan tekanan standar. Ozon terurai kembali
menjadi oksigen dengan cepat dalam larutan yang mengandung pengotor,
tapi lebih lambat dalam air murni atau dalam fase gas. Tingkat dekomposisi
ozon dalam air sangat dipengaruhi oleh kemurnian air dan kebersihan gelas
di mana percobaan dekomposisi dilakukan. Sebagai contoh, gambar 4
menunjukkan waktu paruh ozon pada air suling atau air keran adalah
sekitar 20 menit pada 20oC. Namun, dalam air suling dengan dua kali
proses penyulingan, hanya 10% yang terdekomposisi setelah perlakuan

18

selama 85 menit. Semakin rendah temperaturnya, semakin lama waktu


paruh ozon tersebut (Donnell et al. 1982).
Ozon dapat membahayakan sistem pernafasan makhluk hidup karena
potensial reduksinya yang tinggi. Dampak dari ozon terutama menyerang
paru-paru dan dengan paparan yang lebih lama lagi, ozon dapat
mempengaruhi

sel-sel

darah

dan

serum

protein,

bahkan

dapat

membahayakan mata dan sistem saraf Oleh sebab itu, Occupational Safety
and Health Administration (OHSA) telah menetapkan batas paparan
maksimal untuk manusia terhadap ozon yaitu 0,06 ppm dalam periode 8
jam, lima hari seminggu dan 0,30 ppm dalam 15 menit. Secara alamiah
ozon dapat terbentuk melalui radiasi ultraviolet pancaran sinar matahari
yang menyebabkan penguraian gas oksigen di udara bebas. Peristiwa ini
disebut proses fotolisis. Atom oksigen (O) yang terurai akan saling
bertumbukan dengan molekul oksigen (O2) yang ada di sekitarnya sehingga
terbentuklah ozon (O3). Peristiwa ini terjadi pada lapisan atmosfer paling
atas (stratosfer) yang sering disebut dengan nama lapisan ozon. Lapisan
ozon terjadi di seluruh bagian stratosfer, tetapi lebih rapat pada jarak antara
20 30 km di atas tanah. Ozon yang terbentuk secara alamiah ini
bermanfaat untuk melindungi bumi dari sinar ultraviolet yang berbahaya.
Molekul ozon yang terbentuk bersifat tidak stabil dan akan selalu berusaha
melepaskan satu atom oksigen dengan cara oksidasi, sehingga dapat
berubah menjadi molekul oksigen (O2) yang stabil. Sifat oksidator yang
dimiliki ozon ini kemudian dimanfaatkan dalam berbagai aplikasi antara
lain untuk menghilangkan warna, menghilangkan bau, dan menguraikan
senyawa organik (Beltran 2004). Kelebihan ozon yaitu terurai dengan cepat
untuk menghasilkan oksigen, sehingga tidak meninggalkan residu dalam
makanan. Karena tidak ada masalah keamanan tentang konsumsi residu
ozon pada makanan, maka ozon digunakan dalam berbagai bidang dalam
industri makanan (Donnell et al. 1982).
2.3.3 Reaktifitas Ozon
Ozon adalah salah satu zat pengoksidasi kuat dan pembersih yang
dikenal paling kuat (Klein, Levien, et al. 2014). Ozon relatif tidak stabil

19

dalam larutan air. Mirip dengan disinfektan lain untuk pengolahan air, ozon
mengalami reaksi dengan beberapa komponen air. Namun, fitur unik ozon
adalah dekomposisi ozon tersebut ke dalam OH radikal yang merupakan
oksidan terkuat dalam air (Munter 2001). Reaktivitas ozon disebabkan
kekuatan oksidasi yang besar dari spesies radikal, terutama radikal hidroksil.
Beberapa potensi oksidasi yang dimiliki oleh oksidan tertentu dapat dilihat
pada Tabel 2.5
(Sumber : Ozone Reaction Kinetics for Water and Wastewater Systems)
Table 2.5 Potensi oksidasi beberapa oksidan
Oksidan Species
Flourine
Hydroxyl radical
Atomic oxygen
Ozone
Hydrogen
peroxide
Perhydroxyl
radical
Oxygen

Potensi Oksidasi (V)


3.06
2.80
2.42
2.07
1.77

Potensial Relatif Ozon


1,48
1,35
1,17
1,00
0,85

1.70

0,82

0,40

0,19

Molekul-molekul ozon bertindak sebagai dipol dengan sifat elektrofilik dan


nukleofilik. Ozon dapat mengoksidasi bahan anorganik dan senyawa organik
sampai tingkat oksidasi stabil tertingginya (Beltran 2004). Menurut Langlais et al.
(1991), ozon sangat berguna untuk membelah ikatan double, triple, dan aromatik,
tetapi menunjukkan reaktivitas yang sangat rendah untuk senyawa alifatik dengan
ikatan tunggal. Senyawa organik dan anorganik dalam larutan air bereaksi dengan
ozon di salah satu dari dua langkah (Beltran 2004); (a) reaksi langsung antara
senyawa organik dengan molekul ozon, (b) penguraian ozon dalam air menjadi
radikal hidroksil reaktif yang bereaksi dengan senyawa.
2.3.4 Analisa Ozon dalam Larutan
Kelarutan ozon dalam air pada kondisi setimbang 13 kali lebih besar
dibandingkan oksigen pada tekanan parsial gas yang sama, namun
konsentrasi ozon yang diamati pada kenyataannya sering kelebihan beberapa
miligram per liter dan biasanya bertahan pada konsentrasi dibawah 0,1 mg/l.
Penipisan konsentrasi molekul ozon yang sangat cepat ini diakibatkan oleh
autodekomposisi atau oleh adanya reduksi dengan senyawa intermediet

20

berupa radikal bebas yang sangat reaktif . Laju dekomposisi ozon


dipengaruhi oleh beberapa faktor antara lain

pH larutan, derajat

pencampuran, suhu, jenis zat organik dan anorganik yang ada, dan hubungan
antara berbagai laju reaksi baik reaksi oksidasi maupun reduksi. Reaksi
langsung antara molekul ozon dan senyawa lain bersifat selektif dan relatif
lambat sedangkan reaksi tidak langsung melalui senyawa intermediet seperti
radikal hidroksil bersifat sangat cepat dan non selektif. Laju reaksi akan
menurun dengan adanya senyawa-senyawa seperti ion karbonat dan alkohol
alifatik (Beltran 2004).
Prinsip kerja serta kekurangan dan kelebihan masing-masing metode
dapat dilihat pada tabel 2.6
Table 2.6 Metode analisa ozon terlarut, prinsip kerja serta kelebihan dan
kekurangannya
Metode Analisa
Oksidasi Potensiometrik

Prinsip
Oksidasi I- atau I2, deteksi
I3- dengan metode
elektrometrik, titrasi
maupun fotometrik

Spektrofotometri UV

Molekul ozon menyerap


sinar UV pada panjang
gelombang 254 nm dengan
absorbtivitas molar
mencapai 2900liter/molcm.

Kelebihan/Kekurangan
Sensitivitas deteksi
tinggi yaitu mencapai
2g/l, adanya gangguan
berupa zat oksidan,
stoikiometri tidak jelas,
kemungkinan hilangnya
ozon selama proses
pengumpulan sampel.
Sensitivitas deteksi
tinggi yaitu mencapai 20
g/l pada panjang sel 50
cm, dapat digunakan
secara kontinyu,
gangguan berupa zat
organik/ anorganik yang
menyerap sinar UV pada
panjang gelombang 200300 nm.

2.3.5 Aplikasi Ozon


Ozon digunakan sebagai pengganti bahan kimia yang berbasis klorin
untuk tujuan sanitasi dalam proses pengolahan makanan, terutama dalam
industri daging; dan untuk meningkatkan kualitas air, seperti menghilangkan
bakteri, bau, warna, dan Depolimerisasi senyawa beracun. Di masa lalu,
ozon telah digunakan untuk meningkatkan kualitas makanan dan bahan
makanan seperti susu, produk daging, gelatin, kasein, dan albumin (Seo,

21

2006). Ozon juga telah digunakan sebagai desinfektan selektif dalam


pembuatan bir dan sari buah (Donnell et al. 1982). Namun, tujuan utama
penggunaan ozon adalah sebagai disinfektan untuk pengolahan air minum
dan pengolahan air limbah kota dan industri.
Manfaat ozon didasarkan pada kemampuannya untuk mengurangi
beban mikroba, mengoksidasi senyawa organik beracun, dan mengurangi
kebutuhan oksigen biologis dalam lingkungan (Donnell et al. 1982). Pada
tahun 1997, FDA Amerika Serikat menegaskan ozon sebagai zat yang aman
untuk aplikasi makanan yang luas, sehingga ozon sekarang dapat digunakan
sebagai desinfektan atau pembersih dalam pengolahan makanan di Amerika
Serikat. Untuk aplikasi di sektor medis, penggunaan ozon ini memiliki
potensi besar untuk sterilisasi udara serta penyaring udara, untuk sterilisasi
permukaan peralatan medis dan juga untuk desinfeksi kulit. Tabel 2.8
menunjukkan ringkasan aplikasi saat ini dan kemungkinan penggunaan ozon
di masa depan pada berbagai bidang teknis (Heim & Glas 2011).
Table 2.7 Aplikasi ozon di berbagai bidang
Medis
Desinfeksi
permukaan
Desinfeksi kulit

Makanan dan Minuman


Desinfeksi permukaan

Pengolahan air
Pengolahan air limbah

Desinfeksi produk
makanan dan minuman

Pengolahan air minum

Pemurnian udara
dan air

Pengolahan air

Pengolahan air proses

Lingkungan
Pengolahan air
limbah
Peningkatan
biodegradibilit
as
Penghilangan
limbah biologi

(Sumber : Handbook of Ozone Technology and Application)

2.4 Response Surface Methodology (RSM)


2.4.1

Rancangan Respon
Perancangan respon menyangkut pemilihan sifat atau karakteristik
satuan percobaan yang akan digunakan untuk menilai atau mengukur
pengaruh perlakuan serta bagaimana cara melakukan penilaian atau
pengukuran tersebut. Yang perlu diperhatikan adalah apakah sifat atau
karakteristik yang dipilih relevan dan dapat mencerminkan pengaruh
berbagai perlakuan yang diamati.
Respon yang digunakan untuk menilai pengaruh variabel dapat
berupa sifat fisik (kuantitatif) karena dapat dilakukan secara objektif

22

dan alat ukur sudah tersedia. sedangkan jika respon yang diukur beupa
data kualitatif maka sering kali pengukuran tidak mudah karena bersifat
2.4.2

subjektif serta pedoman pelaksanaan pengukuran belum baku.


Desain Eksperimen
Desain faktorial merupakan solusi paling efisien bila eksperimen
meneliti pengaruh dari dua atau lebih faktor, karena semua
kemungkinan kombinasi tiap level dari faktor dapat diselidiki secara

lengkap. Kelebihan desain faktorial adalah :


a. Lebih efisien dibanding dengan metode one-factor-ata-time
b. Mampu menunjukkan efek interaksi antar faktor atau variabel
c. Dapat memberikan perkiraan efek dari suatu variabel pada kondisi
level yang berbeda-beda dari suatu faktor lain.
Pada desain eksperimen, terdapat input, proses dan output. Proses
akan melakukan suatu rangkaian operasi terhadap faktor input untuk
menghasilkan output y dimana output dapat dipengaruhi oleh berbagai
faktor terkontrol dan faktor tak terkontrol. Manfaat yang dapat
diperoleh dari desain eksperimen yaitu dapat memperbaiki hasil proses,
dan mengurangi biaya total produksi.
2.4.3 Factorial Design
Factorial Design adalah satu metode statistik untuk menguji
pengaruh beberapa macam faktor dengan level yang berbeda satu sama
lain. Banyaknya jumlah kombinasi diperoleh dari perkalian antara
jumlah level yang dimiliki suatu faktor atau variabel dengan level
faktor atau variabel yang lain. Faktorial yang dikenal saat ini adalah
two level factorial design (2k), two level fractional factorial design (2kp

), dan three level factorial design (3k).


Faktor dalam hal ini adalah suatu variabel pengamatan. Misalnya

pengamataan dengan dua faktor adalah pengamatan dengan dua


variabel. Dua level artinya bahwa dalam setiap faktor didesain dalam
dua nilai perubahan. Untuk memudahkan, digunakan istilah nilai rendah
(-1) dan nilai tinggi (+1). Sehingga diperlukan pengkodean dari data
skala pengamatan ke data kode nilai rendah dan tinggi.
2.5 Metode Respon Permukaan
Metode respon permukaan adalah suatu metode

yang

menggabungkan teknik matematika dengan teknik statistika yang


digunakan untuk membuat model dan menganalisis suatu respon yang

23

dipengaruhi oleh beberapa variabel bebas atau faktor, dengan tujuan


mengoptimalkan respon tersebut (Montgomery, 2001). Ide dasar
metode ini adalah memanfaatkan desain eksperimen dengan bantuan
statistika untuk mencari nilai optimal dari suatu respon. Metode
permukaan respon yang dikemukakan oleh Box dan Wilson pada 1950
merupakan salah satu alat yang efektif untuk mengkaji hubungan antara
respon dan variabel input tersebut (Kleijnen, 2008). Dengan menyusun
suatu model matematika, peneliti dapat mengetahui nilai variabelvariabel independen yang menyebabkan nilai variabel respon menjadi
optimal. Hubungn antara respon y dan variabel input x adalah :
y = f(x1,x2,x3,..xk) +
Dimana :
y = respon
xi = variabel bebas/input (i=1,2,3..k)
= error
Metode response surface sangat erat kaitannya dengan
percobaan faktorial. Percobaan faktorial adalah suatu percobaan yang
perlakuannya terdiri atas semua kemungkinan kombinasi taraf dari
beberapa faktor. Tujuan utama dari percobaan faktorial adalah untuk
melihat interaksi antar faktor-faktor yang diuji.
Keuntungan menggunakan Respon Surface Methode ini adalah
dapat

mempermudah

pencarian

wilayah

optimum.

Bila

tidak

menggunakan metode tersebut, harus dilakukan eksperimen berulangulang dimana eksperimen tersebut membutuhkan biaya dan waktu yang
banyak sehingga tidak efektif dan efisien.
Permasalahan umum pada metode response surface adalah bentuk
hubungan yang terjadi antara perlakuan dengan respon tidak diketahui.
Jadi langkah pertama yang dilakukan adalah mencari bentuk hubungan
anatar respon dengan perlakuannya. Bentuk hubungan linier merupakan
bentuk hubungan yang pertama kali dicobakan untuk menggambarkan
hubungan tersebut. Jika ternyata bentuk hubungan antara respon dengan
perlakuan adalah linier maka pendekatan fungsinya disebut first-order
model, jika bentuk hubungannya merupakan kuadrat maka pendekatan
2.5.1

fungsinya disebut second-order model (Jeff Wu, 2000:390).


Desain Model Orde 1

24

Dalam metode respon permukaan dibutuhkan penentuan titik


optimum untuk perubahan eksperimen orde I ke orde II. Hal ini
dilakukan jika pada orde I terdapat lengkungan maka digantikan oleh
orde II (Jeff Wu, 2000:390). Desain faktorial 2k (Two level Factorial
Design) adalah desain yang sesuai untuk mengestimasi model orde I,
artinya setiap variabel memiliki dua level. Dimana k menyatakan
jumlah variabel dan diberi kode -1 untuk level rendah dan +1 untuk
level tinggi.
Langkah pertama dari metode permukaan respon adalah
menemukan hubungan anatara respon y dengan variabel independen xi
melalui persamaan polinomial orde satu (model orde I). Dinotasikan
variabel-variabel independen dengan x1,x2,...,xk. Variabel-variabel
tersebut diasumsikan terkontrol dan mempengaruhi variabel respon y.
Jika respo dimodelkan secara baik dengan fungsi linier dari variabelvariabel independen xi, maka aproksimasi fungsi dari model orde I
adalah :
k

y = 0 +

ixi
i=1

dimana :
y = variabel dependen (respon)
xi = variabel independen (variabel bebas), i=1,2,...,k
= error
k = jumlah faktor atau variabel
2.5.2

Desain Model Orde 2


Jika eksperimen orde I sudah dinyatakan tidak cocok, maka
pendekatan regresi orde II bisa digunakan. Pada keadaan mendekati
respon, model orde II atau lebih biasanya diisyaratkan untuk
mengaproksimasi respon karena adanya lengkungan (curvature) dalam
permukaannya.
Analisis respon permukaan orde dua sering disebut analisis kanonik.
Model orde II dinyatakan sebagai berikut :

25

y = 0 +

ixi
i=1

u xi2
i=1

i j ij xixj ,i< j

dimana :
y = respon variabel
i = koefisien regresi
xi = independen variabel
k = bilangan variabel
Eksperimen orde II akan didesain setelah daerah sekitar optimum
respon dari orde I diketahui. Pada eksperimen yang baru, digunakan
model regresi orde II untuk mengetahui adanya lengkungan kuadrat pada
2.5.3

permukaan respon (Kuehl, 2000:431).


Central Composite Design (CCD)
Central Composite Design (CCD) adalah sebuah rancangan
percobaan yang terdiri dari rancangan 2k faktorial dengan ditambahkan
beberapa center runs dan axial run (star runs). CCD untuk k=2 daan k=3
secara visual.
Untuk estimasi model respon permukaan orde II, digunakan Central
Composite Design (CCD). Misalnya k buah variabel input dalam bentuk
kode ditunjukkan dengan x= (x1,...,xk), CCD terdiri dari tiga bagian
berikut (Jeff Wu, 2002:412) :
1. Rancangan 2k faktorial (Runs) = nf, dimana k adalah banyaknya
faktor, yaitu percobaan pada titik (1, 1,..., 1)
2. Center Runs (nc) yaitu percobaan pada titik pusat (0,0,...,0)
3. Star runs/axial runs, yaitu percobaan pada titik-titik (,0,...,0),(,0,...,0),(0, ,...,0),( 0,-,...,0),...( 0,0,...), (0,0,...-) dengan
menggunakan axial atau star point yang nilainya ditentukan
oleh jumlah variabel faktor dan jenis CCD yang digunakan,
dimana nilai = 2

nf
4

. Ragam dari variabel respon yang

diduga sama untuk semua titik asalkan titik-titik tersebut


memiliki jarak yang sama dari pusat rancangan (center runs).
2.6 Analisa Statistik
Statistica 6.0 merupakan salah satu software yang snagat
besar kontribusinya sebagai media pengolahan data statistik.
Pertama kali dirilis pada tahun 1968 yang dikembangkan

26

oleh Norman H. Nie dan C. Hadlai Hull. SPSS pertama kalo


muncul dengan versi PC dengan nama SPSS/PC+ (versi DOS).
Statistica 6.0 software yang pertama kali dikembangkan
dari software SPSS (Statistical Package for the Social Sciences)
merupakan software analisis statistik dan managemen pengolahan
data yang lengkap. SPSS dapat mengolah data dari berbagai tipe
dan dapat menghasilkan tabulasi hasil seperti report, grafik, trend
grafik distribusi, statistik deskriptif, dan analisis statistik komplek.
Dengan bantuan Statistica 6.0, dapat dilakukan berbagai
macam analisis statistik secara cepat dan mudah, antara lain
analisis data untuk :
- Uji persyaratan (analisis data eksperimen)
- Uji hipotesis (analisis prediksi respon)
Setelah Respon Surface Method dilakukan optimasi,
percobaan dilakukan berdasarkan validasi dari perkembangan
persamaan model yang sesuai dengan desain eksperimen
statistika.
Statistica 6.0 dapat megolah data grafik dalam bentuk
respon 2-D atau 3-D. Nilai signifikan dapat ditentukan pada
p<0,05.

BAB III
METODE PENELITIAN
3.1 Rancangan Percobaan
Rancangan penelitian ozonasi kappa karagenan akan dilakukan dalam 3
tahapan yaitu :
1. Tahapan Persiapan
Mula-mula akan dilakukan pengecekan kinerja alat pembangkit ozon
corona discharge dan kemampuan alat dalam menghasilkan ozon.

27

Identifikasi adanya ozon dilakukan dengan menganalisis konsentrasi ozon


yang dihasilkan dengan menggunakan metode iodimetri.
2. Tahapan Operasi
Pada tahap ini dilakukan ozonasi larutan karagenan sesuai desain
penelitian. Selanjutnya masing-masing variabel yang telah di ozonasi akan
diukur berat molekul dengan menggunakan data waktu larutan kappa
karagenan (t) melintasi kapiler viscometer ubbeloohde-type capillary.
3. Tahapan analisis hasil
Data-data pengukuran viscometer ubbeloohde-type capillary diolah
menjadi berat molekul. Selanjutnya data-data yang diperoleh diolah
menggunakan perangkat lunak statistica versi 6.0

Gambar 3.10 Diagram Alir Penelitian

3.2 Alat dan Bahan Yang Digunakan


3.2.1 Bahan
1.-Karagenen diperoleh dari CV. Karagen
Indonesia, Semarang
2.Aquadest diperoleh dari Laboratorium
MER-C Universitas Diponegoro
3.H2SO4 diproduksi oleh PT.Merck. Tbk

5. KI diproduksi oleh PT.Merck. Tbk


6. NaOH diproduksi oleh PT.Merck. Tbk
7. HCl 37% Pekat diproduksi oleh
PT.Merck. Tbk
8. BaCl2 diproduksi oleh PT.Merck. Tbk

28

4.Natrium tiosulfat (Na2S2O3) diproduksi oleh


PT.Merck. Tbk
3.2.2 Alat
1.Seperangkat alat pembangkit ozon (tipe
corona discharge)
2.Viscometer Brookley
3.Viscometer ubbeloohde-type capillary
4.Beaker glass 5 Liter
5.Beaker glass 600 ml
6.Beaker glass 250 ml
7.Buret, statif, klem

8. Aluminium foil
9. Timbangan
10. Gelas ukur
11. Kertas pH
12. Pipet tetes
13. Kertas Saring
14. Pipet volume
15. Magnetic heater

3.3 Rangkaian Alat

Gambar 3.11 Rangkaian Alat Penelitian


3.4 Penetapan Variable
3.4.1 Variable Tetap
Pada penelitian ini digunakan variable tetap yaitu :
1. Tegangan operasi alat pembangkit ozon 40 kV
2. Laju alir output 3 liter/menit
3. Konsentrasi kappa karagenan dalam larutan
3.4.2 Desain Eksperimen
Untuk mengetahui pengaruh masing-masing variabel, nilai-nilai variabel
divariasikan sedangkan variabel lain dibuat konstan. Uji pengaruh variabel waktu
ozonasi

terhadap

berat

molekul

kappa

karagenan

dilakukan

dengan

29

memvariasikan waktu ozonasi dari 0 20 menit, pH dari 4 10, dan temperature


dari 10oC hingga 50oC. Nilai-nilai berat molekul kappa karagena kemudian
diplotkan kedalamkurva x-y dimana sumbu-x merupakan variabel yang diuji dan
sumbu-y adalah berat molekul kappa karagenan. selanjutnya, ketiga variabel
dilakukan optimasi menggunakan metode respon permukaan (Response Surface
Methodology)
Optimasi dilakukan dengan menggunakan (Response Surface Methodology)
dengan model central composite design (CCD) menggunakan perangkat lunak
statistica 6.0. Waktu ozonasi (X1), pH (X2), dan Temperatur (X3) digunakan
sebagai variable independen. Harga-harga masing-masing variabel divariasikan
dari nilai terkecil, nilai tengah, dan nilai tertinggi dimana nilai terkecil diberi kode
-1, nilai tengah 0, dan nilai tertinggi 1.
3.4.3 Respon
Respon yang diamati pada penelitian ini yaitu berat molekul kappa
karagenan
3.5 Prosedur Penelitian
3.5.1 Persiapan Bahan Baku
Pada tahap ini akan dibuat larutan kappa karagenan dengan melarutkan
kappa karagenan dalam aquadest dengan perbandingan 1% w/w. Selanjutnya
larutan dipanaskan hingga suhu 60oC sambal diaduk dengan menggunakan
magnetic heater. Selanjutnya larutan didinginkan hingga suhu kamar.
3.5.2 Tahap Ozonasi
Larutan yang telah didinginkan selanjutnya di ozonasi sesuai variabel yang
telah ditentukan. Pengaturan kondisi ozonasi dilakukan dengan mengatur suhu
terlebih dahulu, kemudian pH dan dilanjutkan dengan ozonasi pada waktu yang
telah ditentukan. Suhu dan pH diatur konstan selama proses ozonasi sesuai desain
eksperimen yang telah ditentukan. Setelah ozonasi, kappa karagenan dalam
larutan diukur berat molekulnya dengan menggunakan viskosimeter ubbelohde
type capillary. Larutan kappa karagenan harus langsung dianalisis untuk
mencegah terjadinya depolimerisasi tanpa ozonasi.

30

3.5.3 Penentuan Berat Molekul


Masing-masing larutan kappa karagenan setelah ozonasi dilakukan
pengukuran berat molekulnya dengan menggunakan viskosimeter ubbelohde type
capillary. Larutan kappa karagenan dibuat kedalam variasi konsentrasi yaitu
0.015625%w/w, 0.03125%w/w, 0.0625%w/w, 0.0125%w/w dan 0.25%w/w.
Masing-masing larutan kappa karagenan yang telah diencerkan dimasukkan
kedalam viscometer dan lakukan catat waktu larutan melewati pipa kapiler
viscometer dari batas atas hingga batas bawah. Lakukan perlakuan yang sama
untuk variable yang lain. Hitung juga waktu yang dibutuhkan aquades sebagai
pelarut melewati pipa kapiler. Waktu tersebut digunakan sebagai waktu referensi
dan pengukuran ini dilakukan sekali di awal.
Data waktu yang diperoleh digunakan untuk menghitung berat molekul kappa
karagenan dengan menggunakan persamaan mark-houwing. Adapun urutan
penyelesaian sebagai berikut :
1. Hitung viskositas relatif
t
( waktulintas larutan dalam kapiler )
rel = larutan
t aquades (waktu lintas aquades dalam kapiler )
2. Hitung viskositas spesifik
sp =rel 1
3. Hitung viskositas inherent
rel
ln

inh =
4. Hitung viskositas tereduksi

= sp
C
Dimana C = waktu ozonasi
5. Plotkan viskositas inherent dan tereduksi pada berbagai variabel waktu ozonasi.
Dari kedua data tersebut akan diperoleh 2 grafik.
6. Tentukan viskositas intrinsik dengan merata-rata intercept yang diperoleh dari 2
grafik
7. Hitung berat molekul kappa karagenan dengan persamaan Mark Houwink
[ ] =K MW

31

Dimana K dan adalah konstanta Mark Houwink, untuk kappa karagenan


harga K= 0.0000598 dan = 0.9
Seung-Wook (2006)

BAB IV
HASIL PERCOBAAN DAN PEMBAHASAN

4.1 Pengaruh Waktu Ozonasi Terhadap Berat Molekul Kappa Karagenan


6.00E+05
5.80E+05
5.60E+05
5.40E+05
5.20E+05
Berat Molekul (g/mol) 5.00E+05
4.80E+05
4.60E+05
4.40E+05
4.20E+05
4.00E+05

10

15

20

Waktu Ozonasi

Gambar 4.12 Hubungan Waktu Ozanasi Terhadap Berat Molekul Kappa


Karagenan
Hubungan antara waktu ozonasi terhadap berat molekul karagenan
diidentifikasi dengan memvariasikan waktu ozonasi dari 0 menit (karagenan

32

tanpa perlakuan ozon) hingga 20 menit, sedangkan pH dan temperature


dibuat tetap pada pH 10 dan temperatur 30oC
Gambar 4.1 menunjukkan bahwa peningkatan waktu ozonasi
menyebabkan penurunan berat molekul kappa karagenan. Penurunan berat
molekul kappa karagenan terjadi secara signifikan pada rentang 0 hingga 10
menit, kemudian 10 menit berikutnya penurunan tidak terlihat signifikan.
Penurunan berat molekul selama ozonasi menunjukkan bahwa terjadi proses
depolimerisasi molekul kappa karagenan oleh molekul ozon. Penurunan
berat molekul yang tinggi selama waktu ozonasi yang lama terjadi karena
adanya peningkatan jumlah molekul terdepolimerisasi. Hal yang sama juga
ditemukan pada chitosan (Seung-Wook, 2006), sagu, jagung, tapioca (Chan,
et al., 2009), dan guar gum (Prajapat & Gogate, 2015).
Reaksi depolimerisasi pada kappa karagenan diduga terjadi karena
adanya pemutusan pada ikatan glikosidiknya. Hal ini mengacu pada
penelitian Seung-Wook (2006) dan Kabalnova (2000) bahwa depolimerisasi
chitosan oleh ozon terjadi akibat adanya pemutusan pada ikatan
glikosidiknya. Menurut Seung-Wook (2006), pemutusan ikatan glikosidik
disebabkan oleh pemutusan elektropilik yang terjadi di karbon C(1). Selama
proses ozonasi, pemutusan ikatan glikosidik akan memicu pembentukan
gugus karbonil dan karboksil. Hal ini dikemukakan oleh Kabalnova, et.al
(2000) dan Chan, et.al (2009). Menurut Kabalnova (2000), chitosan
mengalami pemutusan pada karbon C1 kemudian diikuti dengan
pembelahan pada C1 dan C4 yang menghubungkan ikatan -D-glikosidik.
Pemutusan ini menurut Kabalnova, et.al (2000), akan mengakibatkan
terbentuknya gugus karbonil pada karbon C1 dan gugus karboksil pada
karbon C4. Selain itu, Kabalnova, et.al (2000) menerangkan bahwa ozonasi
yang berlangusng lebih lama justru mengakibatkan pembentukan gugus
karbonil pada karbon C6. Menurut Chan, et.al (2009), proses ozonasi pada
sagu, jagung, dan tapioca menghasilkan gugus karbonil dan karboksil yang
lebih tinggi. Pada kappa karagenan, ikatan glikosidik terletak pada ikatan
antara unit C(1) D-galaktosa-4-sulfat dan unit C(4) 3,6-anhidro-D-galaktosa.
Pemutusan ikatan glikosidik pada

kappa karagenan diduga akan

menghasilkan gugus karbonil dan karboksil berdasarkan pendekatan pada

33

hasil temuan Kabalnova, et.al (2000) dan Chan, et.al (2009). Pembentukan
gugus karbonil diduga akan terjadi pada unit C(1) D-galaktosa-4-sulfat,
sedangkan gugus karboksil diduga akan terbentuk pada C(4) 3,6-anhidro-Dgalaktosa.
Pada pembahasan ini, dapat disimpulkan bahwa waktu ozonasi paling
baik adalah pada waktu 10 menit. Oleh karena itu, waktu 10 menit
digunakan sebagai variabel tetap untuk menentukan pengaruh pH dan
temperatur terhadap berat molekul kappa karagenan.
4.2 Pengaruh pH Terhadap Berat Molekul Kappa Karagenan
5.00E+05
4.80E+05
4.60E+05

Berat Molekul (g/mol) 4.40E+05


4.20E+05
4.00E+05
3.80E+05

10

8.5

5.5

pH

Gambar 4.13 Hubungan pH Terhadap Berat Molekul Kappa Karagenan


Hubungan antara pH terhadap berat molekul kappa karagenan
diidentifikasi dengan memvariasikan nilai pH dari 4 hingga 10 sedangkan
waktu ozonasi dan temperature dibuat tetap pada waktu ozonasi 10 menit
dan temperatur 30oC.
Gambar 4.2 menunjukkan bahwa ozonasi yang dilakukan pada pH
yang rendah menghasilkan berat molekul kappa karagenan yang rendah.
Penurunan berat molekul kappa karagenan signifikan terjadi pada rentang
pH 3 hingga pH 7, kemudian pH diatas 7, penurunan berat molekul tidak
terlihat signifikan.
Menurut Wang, et.al (1999), depolimerisasi pada polisakarida dapat
berlangsung melalui 3 mekanisme yaitu : (1) depolimerisasi polisakarida
melalui pemutusan pada ikatan -D-glikosida, (2) depolimerisasi yang
melibatkan radikal hidroksil yang terbentuk didalam larutan selama proses

34

ozonasi, dan (3) depolimerisasi melalui hidrolisis asam. Menurut Wang, et.al
(1999), depolimerisasi polisakarida yang melibatkan ozon lebih selektif
dibanding depolimerisasi akibat radikal hidroksil dan hidrolisis asam.
Akibatnya, depolimerisasi polisakarida yang melibatkan ozon lebih teratur,
sedangkan depolimerisasi yang melibatkan radikal hidroksil maupun
hidrolisis asam tidak teratur. Depolimerisasi polisakarida secara teratur
berlangsung pada ujung-ujung molekulnya, sedangkan depolimerisasi yang
tidak teratur menyebabkan pemutusan terjadi secara acak. Hal ini
menyebabkan depolimerisasi berlangsung lebih lama apabila terjadi pada
ujung-ujung molekul, sedangkan depolimerisasi yang berlangsung secara
acak akan berlangsung lebih cepat. Pada penelitian ini, penurunan berat
molekul kappa karagenan yang signifikan pada pH yang lebih rendah diduga
akibat adanya reaksi pemutusan yang melibatkan hidrolisis asam seperti
yang dijelaskan oleh Wang, et.al (1999). Hal ini menunjukkan bahwa,
depolimerisasi pada kappa karagenan melibatkan proses ozonasi sekaligus
hidrolisis asam pada pH yang rendah. Penurunan berat molekul kappa
karagenan yang signifikan pada pH asam menunjukkan bahwa pemutusan
berlangsung secara acak. Hal ini berarti pemutusan lebih didominasi oleh
hidrolisis asam dibanding oleh proses ozonasi itu sendiri.
Pada pH yang tinggi, penurunan berat molekul kappa karagenan tidak
terlihat signifikan. Hasil ini menunjukkan bahwa peran radikal hidroksil
pada depolimerisasi kappa karagenan tidak dominan. Beberapa penelitian
menjelaskan bahwa keberadaan gugus hidroksil dalam larutan pada pH
tinggi mengakibatkan dekomposisi molekul ozon. Hal ini mengakibatkan
waktu tinggal molekul ozon lebih singkat. . Hal ini dijelaskan oleh Simoes,
et.al (2001) dan Susmita, et.al (2011). Menurut Simoes, et.al (2001),
penambahan asam pada larutan dapat mencegah dekomposisi molekul ozon.
Hal yang sama juga disampaikan oleh Susmita, et.al (2011) dimana molekul
ozon dapat terdekomposisi pada pH yang tinggi. Menurut Susmita, et.al
(2011), meningkatnya pH larutan akan mengakibatkan peningkatan kinetika
dekomposisi ozon. Penurunan berat molekul kappa karagenan yang tidak
signifikan pada pH tinggi diduga akibat terdekomposisinya sejumlah ozon
selama proses ozonasi. Pada penelitian ini, radikal hidroksil yang harusnya
35

ikut berperan dalam depolimerisasi molekul kappa karagenan menurut


Wang, et.al (1999), diperkirakan justru mendekomposisi molekul ozon
sehingga mengakibatkan aktifitas depolimerisasi oleh ozon lebih rendah.
Rendahnya depolimerisasi molekul kappa karagenan pada pH tinggi
juga dapat didekati oleh pernyataan Klein, et.al (2014). Menurut Klein, et.al
(2014), depolimerisasi yang rendah pada pH yang tinggi mengakibatkan
monomer-monomer hasil depolimerisasi molekul pati singkong mengalami
penyatuan kembali sehingga viskositasnya meningkat. Menurut Klein, et.al
(2014), monomer-monomer yang telah terdepolimerisasi oleh ozon menyatu
dengan membentuk ikatan secara cross-linking. Alasan Klein, et.al (2014)
dapat didekati untuk kasus pada penelitian ini. Monomer-monomer kappa
karagenan yang terbentuk setelah proses ozonasi diduga kembali menyatu
apabila larutan berada pada pH yang tinggi. Namun, penurunan berat
molekul yang tetap terjadi diduga akibat kecepatan depolimerisasi lebih
tinggi dibanding kecepatan penyatuan kembali monomer-monomer kappa
karagenan terdepolimerisasi.
4.3 Pengaruh Temperatur Terhadap Berat Molekul Kappa Karagenan
5.40E+05
5.20E+05
5.00E+05
4.80E+05

Berat Molekul (g/mol) 4.60E+05


4.40E+05
4.20E+05
4.00E+05

10

20

30

40

50

Temperratur (oC)

Gambar 4.14 Hubungan Temperatur Versus Berat Molekul Kappa


Karagenan
Hubungan antara temperature terhadap berat molekul kappa karagenan
diidentifikasi dengan memvariasikan temperature dari 10 oC hingga 50oC
sedangkan waktu ozonasi dan pH dibuat tetap pada waktu ozonasi 10 menit
dan pH 10.
36

Gambar 4.3 menunjukkan bahwa temperature larutan kappa


karagenan yang tinggi menyebabkan depolimerisasi kappa karagenan lebih
rendah rendah. Seperti yang terlihat pada gambar 4.3, Penurunan yang
paling signifikan terjadi pada temperature 20oC . Temperature diatas 20oC
dan dibawah 20oC menyebabkan depolimerisasi lebih rendah. Terjadinya
penurunan berat molekul kappa karagenan pada temperature yang tinggi
akan menyebabkan viskositas larutan lebih rendah. Penurunan viskositas
menyebabkan konsentrasi ozon dalam larutan lebih rendah sebab laju
perpindahan ozon meningkat. Peningkatan laju perpindahan ozon akan
menyebabkan

ozon

lebih

mudah

meninggalkan

larutan

sehingga

menyebabkan aktifitas depolimerisasi menurun. Hal ini dijelaskan oleh


Quero-Pastor, et.al (2013). Menurut Quero-Pastor, et.al (2013) peningkatan
temperature akan menyebabkan kelarutan ozon dalam air menurun. Menurut
Quero-Pastor, et.al (2013), penurunan kelarutan ozon dalam sistem
disebabkan oleh peningkatan laju perpindahan ozon dari sistem ke
lingkungan.
Pada temperature yang lebih rendah (<20oC), penurunan berat molekul
kappa karagenan tidak terlihat signifikan. Hal ini disebabkan terjadi
peningkatan viskositas pada temperature yang lebih rendah dan lama
kelamaan akan membentuk agar. Peningkatan viskositas larutan kappa
karagenan akan menyebabkan ozon sulit menembus larutan sehingga
depolimerisasi kappa karagenan akan sulit terjadi.
4.4 Optimasi Proses Ozonasi
Seperti yang dijelaskan pada pembahasan sebelumnya, depolimerisasi
kappa karagenan akan lebih baik pada waktu ozonasi yang lebih lama.
Disisi lain, pH yang lebih tinggi justru mengakibatkan depolimerisasi kappa
karagenan menurun. Oleh karena itu, optimasi perlu dilakukan untuk
menghasilkan berat molekul kappa karagenan yang paling baik.
Untuk melakukan optimasi digunakan metode respon permukaan
(Response Surface Methodology). Desain eksperimen ini terdiri dari 17 run
yang terdiri dari 8 faktorial poin, 6 axial point, 3 central point. Desain

37

diperoleh dari response surface methodology (RSM) menggunakan central


composite design seperti yang terlihat pada tabel 4.1

Table 4.8 Experimental Design dan Respon


Kode

Run
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17

X1
-1
-1
1
1
0
-1
-1
1
1
0
-1.673
1.673
0
0
0
0
0

X2
-1
1
-1
1
0
-1
1
-1
1
0
0
0
-1.673
1.673
0
0
0

Berat
Molekul
(g/mol)

Faktor
X3
-1
1
1
-1
0
1
-1
-1
1
0
0
0
0
0
-1.673
1.673
0

Waktu
5
5
15
15
10
5
5
15
15
10
1.633
18.367
10
10
10
10
10

pH
4
10
4
10
7
4
10
4
10
7
7
7
1.98
12.02
7
7
7

Suhu
20,00
40,00
40,00
20,00
30,00
40,00
20,00
20,00
40,00
30,00
30,00
30,00
30,00
30,00
13,27
46,73
30,00

435104
540234
432198
443030
503474
481733
497871
352561
477931
503474
536325
434628
398260
505275
457236
517874
503474

4.4.1 Uji ANOVA dan Pengembangan Model Matematis


Table 4.9 Analysis Of Variance
Variant
X0
X1
X12
X2
X22
X3
X32

Koefisien
195741,0
-2483,1
-323,6
46891,0
-2236,5
7441,5
-73,5

F-Value
72,40255
4,07652
78,44387
25,23899
38,29135
3,36269

DF

p-value

1
1
1
1
1
1

0,000061
0,083248
0,000047
0,001524
0,000450
0,109340

38

X1X2
X1X3
X2X3
R2

124,5
63,9
-204,2
96,876

0,15607
0,45667
1,68030

1
1
1
Adj R2

0,704565
0,520876
0,235982
93,734

Efek dari variable operasi dapat dijelaskan dengan menggunakan


analysis of variance (ANOVA) seperti yang ditunjukkan pada tabel 4.3.
Uji siginifikansi dari variable operasi terhadap respon dapat dilihat
dari harga F-value dan harga P-value. Nilai F-value yang tinggi dan nilai pvalue < 0.05 menunjukkan bahwa variabel secara signifikan mempengaruhi
respon yang diamati. Pada penelitian ini, harga p-value untuk waktu operasi
(p=0.000061), pH (p=0.000047), dan temperature (p=0.00045). Nilai
tersebut menunjukkan bahwa ketiga variabel operasi signifikan terhadap
depolimerisasi kappa karagenan. Selain itu, signifikansi ketiga variabel juga
diperkuat dengan nilai F-value waktu operasi, pH, dan temperature tinggi
dengan masing-masing harga F-value yaitu 72,40255; 78,44387; dan
38,29135.
Hubungan antara variabel-variabel operasi terhadap respon berat
molekul kappa karagenan dapat dinyatakan dalam persamaan matematis
polinomial orde 2 berdasarkan persamaan 4.1.

Y BM =1957412483,1 X 1+ 46891 X 2+ 7441,5 X 3124,5 X 1 X 2+ 63,9 X 1 X 3204,2 X 2 X 3


Persamaan 4.1
Pemilihan orde dapat ditentukan dengan melihat harga koefisien
determinasinya, dimana model dengan koefisien determinasi paling tinggi
adalah model yang direkomendasikan. Pada penelitian ini, harga R 2 untuk
persamaan matematias polinomial orde 2 mempunyai nilai paling baik yaitu
96,876.
4.4.2 Efek Interaksi Antara Variabel Proses
Interaksi antara variable proses terhadap berat molekul kappa
karagenan dapat diketahui dengan memvariasikan harga variabel-variabel
proses antara nilai bawah dan nilai atas, sedangkan variabel lain di set pada
center point. Variasi harga masing-masing variabel proses kemudian

39

disubtitusi ke dalam persamaan 4.1 untuk menghitung nilai respon berat


molekul kappa karagenan. Variasi harga pada masing-masing proses
kemudian diplotkan ke dalam grafik 3 dimensi dimana sumbu x dan y untuk
variabel proses yang saling berinteraksi, sedangkan pada sumbu z adalah
respon berat molekul kappa karagenan. Interaksi antara variabel proses dan
responnya dapat diamati melalui grafik 3D suface dan 2D contour seperti
yang terlihat pada gambar 4.4 dan 4.5.

Gambar 4.15 3D Surface Interaksi Antara Variabel Untuk Variabel Lainnya


Pada Center Point
40

Gambar 4.4 menunjukkan interaksi antara variabel yaitu waktu


ozonasi pH, waktu ozonasi temperature, dan pH temperature terhadap
respon berat molekul kappa karagenan. Interaksi antara waktu ozonasi pH
menghasilkan permukaan lengkung. Seperti yang terlihat pada gambar, pada
pH yang lebih rendah, nilai berat molekul menunjukkan harga yang lebih
rendah kemudian akan terus meningkat hingga mencapai pH 9-10, setelah
itu harga berat molekul menurun. Disisi lain, waktu ozonasi yang semakin
lama mengakibatkan nilai berat molekul menurun. Hal ini menyebabkan
permukaan tampak lengkung dan menurun kearah waktu ozonasi yang lebih
tinggi. Jika diamati 2D contour pada gambar 4.5, interaksi antara pH yang
rendah dan waktu ozonasi yang lebih tinggi akan menghasilkan respon
depolimerisasi kappa karagenan yang lebih tinggi. Hal ini dilihat dari
sebaran warna dimana pada pH yang lebih rendah dan waktu ozonasi yang
tinggi, sebaran warna lebih hijau yang menunjukkan harga berat molekul
yang rendah. Sedangkan pada pH yang tinggi dan pada waktu ozonasi lebih
rendah, sebaran warna yang dihasilkan berwarna lebih merah yang
menunjukkan

depolimerisasi

yang

rendah

selama

proses

ozonasi.

Berdasarkan hasil ini dapat disimpulkan bahwa interaksi antara variabel


waktu ozonasi pH menghasilkan respon depolimerisasi yang tinggi pada
kondisi asam dan waktu ozonasi yang lebih lama.

41

Gambar 4.16 2D Contour Interaksi Antar Variabel Untuk Variabel Lainnya


Pada Center Point
Interaksi

antara

waktu

ozonasi

temperature

menghasilkan

permukaan yang lengkung, namun tidak selengkung interaksi antara waktu


ozonasi pH. Kelengkungan yang terlihat pada interaksi tersebut
disebabkan oleh variabel temperature, dimana terjadi titik belok pada range
temperatur 30 oC -35oC. kelengkungan ini juga semakin rendah sepanjang
sumbu X akibat harga berat molekul yang rendah pada waktu ozonasi yang
lebih lama. Jika ditinjau dari 2D contour, waktu ozonasi yang lebih lama
dan temperature yang lebih rendah menghasilkan depolimerisasi yang
tinggi. Hal ini terlihat pada sebaran warna dimana warna tampak lebih hijau
yang menunjukkan harga berat molekul yang rendah. Sedangkan untuk
waktu ozonasi yang singkat dengan temperature yang lebih tinggi,
depolimerisasi terlihat lebih rendah ditinjukkan dengan harga berat
molekulnya yang tinggi. Dari sini dapat disimpulkan bahwa depolimerisasi
paling baik untuk interaksi waktu ozonasi temperature terjadi pada
temperature yang lebih rendah dan pada waktu ozonasi yang lebih lama.

42

Interaksi pH temperature menghasilkan permukaan yang tampak


seperti bukit dimana titik tertinggi dicapai pada range pH 8-10 dan pada
temperature sekitar 30oC-40 oC, terbentuknya bukit disebabkan oleh
pengaruh masing-masing variabel yang menghasilkan kurva lengkung.
Kelengkungan pada masing-masing variabel disebabkan oleh pengaruh
parameter quadratic dari masing-masing variabel dimana keduanya
menunjukkan signifikansi yang tinggi (p-value < 0.05). Pada 2D
counturnya, terlihat bahwa depolimerisasi yang paling tinggi terjadi pada
pH yang lebih rendah dan temperature yang lebih rendah.
4.4.3 Penentuan Kondisi Optimum
Proses ozonasi diharapkan mampu menghasilkan berat molekul
serendah mungkin. Depolimerisasi paling baik ketika berat molekul berada
pada posisi paling rendah, dengan kata lain, berat molekul kappa karagenan
ditargetkan seminimal mungkin. Akan tetapi, untuk mencapai berat molekul
minimal, waktu ozonasi dapat mencapai tak terhingga, sedangkan pH diatur
pada nilai paling kecil. Oleh karena itu, variabel-variabel proses perlu
dibatasi.
Pada penelitian ini, diperoleh bahwa temperatur ozonasi 20oC
menghasilkan depolimerisasi yang paling baik berdasarkan gambar 4.3.
Sedangkan untuk waktu ozonasi dan pH, titik optimum diambil pada nilai
yang menghasilkan penurunan berat molekul kappa karagenan paling
signifikan. Pada variabel waktu ozonasi, penurunan paling signifikan terjadi
pada rentang 5 hingga 10 menit
Menurut Omar and Amin (2016), optimasi dapat dilakukan dengan
menggunakan response desirability profiling yang ada pada statistica. Untuk
memperkirakan nilai optimasi, waktu ozonasi dibatasi pada range 5 hingga
10 menit, pH pada range 4 hingga 7, dan temperatur 20 oC hingga 40oC.
Profil optimasi dapat dilihat pada gambar 4.6

43

Gambar 4.17 Optimasi Menggunakan Response Desirability Profiling Pada


Statistica 6.0
Berdasarkan gambar 4.6, nilai-nilai optimum masing-masing variabelvariabel yaitu 10 menit untuk waktu ozonasi, pH 7, dan temperatur 30oC

44

BAB V
PENUTUP
5.1 Kesimpulan
1. Penurunan berat molekul kappa karagenan terjadi secara signifikan pada
rentang waktu

0 hingga 10 menit, kemudian 10 menit berikutnya

penurunan tidak terlihat signifikan.


2. Penurunan berat molekul kappa karagenan signifikan terjadi pada rentang
pH 3 hingga pH 7, kemudian pH diatas 7, penurunan berat molekul tidak
terlihat signifikan.
3. Penurunan yang paling signifikan terjadi pada temperature 20 oC .
sedangkan pada temperature 30oC, terjadi kenaikan kembali berat molekul
kappa karagenan.
4. Kondisi optimum diperoleh pada waktu ozonasi selama 10 menit, pH 7,
dan temperatur 30oC
5.2 Saran
Penelitan ini sebaiknya menggunakan refine kappa karagenan untuk
mengoptimalkan proses ozonasi kappa karagenan itu sendiri. Hal ini sebab
berat molekul kappa karagenan yang tinggi menunjukkan bahwa kappa
karagenan masih mengandung banyak selulosa sehingga proses ozonasi
terhadap kappa karagenan tidak optimal.

45

DAFTAR PUSTAKA
Angka SL, S. M., 2000. Bioteknologi Hasil Laut, Bogor: Pusat Kajian
Sumberdaya Pesisir dan Lautan.
Campo, V. K. S. J. D. I. C. I., 2009. Carrageenans: Biological Properties,
Chemical Modifications and Structural Analysis. In: Carbohydrate
Polymers. s.l.:s.n., pp. 167-180.
Chan, H. T., Bhat, R. & Karim, A. A., 2009. Physicochemical and Functional
Properties. Agriculture and Food Chemistry, pp. 5965-5970.
Distantina, S. et al., 2010. Proses Ekstraksi Karagenan dari Euchema cottonii.
Seminar Rekayasa Kimia dan Proses.
Doty, 1986. Biotechnological and Economic Approaches to Industrial
Development Based on Marine Algae in Indonesia. s.l., s.n.
Fardiaz D, A. H., 1992. Teknik dan Analisis Sifat Kimia dan Fungsional
Komponen Pangan, Bogor: IPB.
Fennema OR, R. L., 1985. Industrial gum: polysaccharides and their derivates,
New York: Marcell Dekker, Inc.
Glickman, 1983. Food Hydrocolloid, Florida: CRC Press Inc Boca Ration.
Handito, 2011. Pengaruh Konsentrasi Karagenan Terhadap Sifat Fisik dan
Mekanik. Edible film. Agroteksos, p. 21.
Kaba'nova, N. N., Murinov, K. Y. & I.R, M., 2000. Oxidative Destruction of
Chitosan Under the Effect of.
Klein, B., Vanier, N. L., Khalid, M. & Pinto, V. Z., 2014. Ozone oxidation of
cassava starch in aqueous solution at different pH. Food Chemistry, pp. 167173.
Kobenhvsn, A., 1978. Carrageenan, Denmark: Lilleskensved.
Lii, C. Y., Chen, C. H., Yeh, A.-I. & Lai, V. M.-F., 1999. Preeliminary Study on
The Degradation Kinetics of Agarose and Carrageenan By Ultrasound.
Food Hydrocolloid, pp. 477-481.
Mandavgane, S. & Yenkie, M., 2011. Effect of pH of The Medium on Degradation
on Aquaeous Ozone. Volume 4, pp. 544-547.
Moirano, 1977. Sulfate polysaccharides. In: Westport: The AVI Publishing
Company Inc, p. 347.

46

Myslabodsky, D. E., Stancioff, D. & Heckert, R. A., 1996. Effect of acid


hydrolysis on the molecular weight by GPC-LC. Carbohydrate Polymer, pp.
83-92.
O'Donnell, C., Tiwari, B. K. & Cullen, P., 2012. Ozone in Food Processing.
Oxford: Blackwell Publishing L.td.
Omar, W. N. N. W. & Amin, N. A. S., 2016. Multi response optimization of oil
palm frond pretreatment by. Industrial Crops and Product, pp. 389-402.
Pebrianata, 2006. Pengaruh pencampuran kappa dan iota karagenan terhadap
kekuatan gel dan viskositas karagenan campuran, Bogor: IPB.
Prajapat, A. & Gogate, P., 2015. Intensification of Degradation of Guar Gum :
Comparising of Approaches Based On Ozone, Ultraviolet, and Ultrasonic
Irradiation. Chemical Engineering and Processing : Process Intensification.
Quero-Pastor, M., Garido-Perez, M. & Quiroga, J., 2013. Ozonation of Ibuprofen :
Degradation and Toxicity Study. Science of The Total Environment, pp. 967964.
Ratnawati, Prasetyaningrum, A. & Wardhani, D. H., 2016. Kinetics and
Thermodynamics

of

Ultrasound-Assisted

Depolymerization

of

Carrageenan. Bulletin of Chemical Reaction Engineering & Catalysis, pp.


48-58.
Relleve, L. et al., 2004. Degradation of carrageenan by radiation. Polymer
Degradation and Stablility, pp. 402-410.
Salimy, Nuryanti & H, D., 2008. Metode Pemukaan Respon dan Aplikasinya Pada
Optimasi Eksperimen Kimia. pp. 373-391.
Seung-Wook, S., 2006. Depolymerization and Decolorization of Chitosan By
Ozonation Treatment. Seoul: Chung-Ang University.
Simoes, R. & Castro, J., 2001. Ozone Depolymerization of Polysaccarhides In
Different Materials. Volume 27.
Sun, D. X. & Wu, 1993. Interaction Graph For 3 -Level Fractional Factorial
Design. Journal IIQP Research Report.
Van de Velde, .. S. U. A. R. H. a. C. =. A., 2002. 1H and 13 C High Resolution
NMR Spectoscopy of Carrageenans:Aplication in Research and Industry. In:
Trend in Food Science and Technology. s.l.:s.n., pp. 73-92.

47

Wang, Y., Hollingsworth, R. I. & Kasper, D. L., 1999. Ozonolytic


depolymerization of polysaccharides in. Carbohydrate Research, pp. 141147.
Whistler RL, J. M., 1991. Industrial gum: polysaccharides and polysaccharide gel
and Network. In: Einburg, Scotland: s.n., p. 279.
Winarno, 1996. Teknologi Pengolahan Rumput Laut, Jakarta: Pustaka Sinar
Harapan.
Wu, S. J., 2012. Degradation of Kappa Karagenan by Hydrolisis With
Commercial Alpha Amylase. Carbohydrate Polymer, pp. 394-396.
Yao, Z., Wu, H., Zhang, S. & Du, Y., 2013. Enzymatic preparation of
kappacarrageenan oligosaccharides and their. Carbohydrate Polymer, pp.
359-367.
Yue, W., He, R., Jia, P. & Wei, Y., 2009. Ultraviolet radiation-induced accelerated
degradation of chitosan by ozonation. Carbohydrate Polymer, pp. 639-642.

48

LEMBAR PERHITUNGAN
1. Berat Molekul Awal (t=0)
ts
t

724

0.125

1564

0.25

198
250
302
427
724
1564

MW=

C
0.015625
0.03125
0.0625
0.125
0.25

nrel
1.262626
1.525253
2.156566
3.656566
7.89899

nsp
0.262626
0.525253
1.156566
2.656566
6.89899

ninh
14.92441
13.50912
12.29627
10.37219
8.26694

nred
16.80808
16.80808
18.50505
21.25253
27.59596

MW=

2.6565
66
6.8989
9

10.372
19
8.2669
4

21.252
53
27.595
96

527405
f(x) = 54.75x + 13.9
R = 0.98
f(x) = - 21.62x + 13.36
R = 0.91

575678.5

ninh

f(x) = 47.31x + 15.61


R = 1

Linear (ninh)
nred

f(x) = - 26.54x + 14.45


R = 0.93
ninh
Linear (ninh)
nred
Linear (nred)

2. t=5 menit
ts
t

3.6565
66
7.8989
9

198
C
nrel
nsp
ninh
nred
0.0156 1.2424 0.2424 13.892 15.515
246
25
24
24
13
15
0.0312 1.4848 0.4848 12.650 15.515
294
5
48
48
01
15
2.0101 1.0101 11.170 16.161
398 0.0625
01
01
96
62

Linear (nred)

3. t=10 menit
ts
t

198
C
nrel
nsp
ninh
nred
0.0156 1.1919 0.1919 11.236 12.282
236
25
19
19
15
83
0.0312 1.4747 0.4747 12.431 15.191
292
5
47
47
58
92
2.0151 1.0151 11.211 16.242
399 0.0625
52
52
11
42
3.6565 2.6565 10.372 21.252
724
0.125
66
66
19
53
7.8989 6.8989 8.2669 27.595
1564
0.25
9
9
4
96

MW=

481554
.5

f(x) = 65.21x + 11.86


R = 0.97

f(x) = 62.49x + 12.46


R = 0.98

f(x) = - 13.36x + 11.77


R = 0.8

f(x) = - 15.32x + 12.19


R = 0.89

ninh
Linear (ninh)

ninh

nred

Linear (ninh)

Linear (nred)

nred
Linear (nred)

4. t=15 menit
ts
t

198
C
nrel
nsp
ninh
nred
0.0156 1.1818 0.1818 10.691 11.636
234
25
18
18
46
36
0.0312 1.4646 0.4646 12.211 14.868
290
5
46
46
64
69
1.9696 0.9696 10.846 15.515
390 0.0625
97
97
08
15
3.6565 2.6565 10.372 21.252
724
0.125
66
66
19
53
7.8989 6.8989 8.2669 27.595
1564
0.25
9
9
4
96

5. t=20 menit
ts
t

198
C
nrel
nsp
ninh
nred
0.0156 1.2020 0.2020 11.776 12.929
238
25
2
2
23
29
0.0312 1.4696 0.4696 12.321 15.030
291
5
97
97
8
3
2.2727 1.2727 13.135 20.363
450 0.0625
27
27
69
64
3.6868 2.6868 10.438 21.494
730
0.125
69
69
22
95
7.8989 6.8989 8.2669 27.595
1564
0.25
9
9
4
96

MW=
MW=

450299
.1

463599
.3

f(x) = 73.37x + 10.34


R = 0.95

f(x) = 57.62x + 13.9


R = 0.9
f(x) = - 18.1x + 12.94
R = 0.82
ninh

ninh

Linear (ninh)

Linear (ninh)

nred

nred

Linear (nred)

Linear (nred)

6. pH=4
ts
t

7. pH=5.5
198

C
nrel
nsp
ninh
nred
0.0156 1.1464 0.1464 8.7477 9.3737
227
25
65
65
11
37
0.0312 1.4141 0.4141 11.088 13.252
280
5
41
41
72
53
1.9696 0.9696 10.846 15.515
390 0.0625
97
97
08
15
3.6868 2.6868 10.438 21.494
730
0.125
69
69
22
95
7.8989 6.8989 8.2669 27.595
1564
0.25
9
9
4
96

MW=

f(x) = - 6.93x + 10.55


R = 0.26

416799
.9

ts
t

198
C
nrel
nsp
ninh
nred
0.0156 1.2070 0.2070 12.044 13.252
239
25
71
71
58
53
0.0312 1.4090 0.4090 10.974 13.090
279
5
91
91
23
91
1.8636 0.8636 9.9604 13.818
369 0.0625
36
36
74
18
3.3282 2.3282 9.6196 18.626
659
0.125
83
83
52
26
7.8989 6.8989 8.2669 27.595
1564
0.25
9
9
4
96

MW=

444661
.8

f(x) = 64.38x + 11.04


R = 0.98

f(x) = 60.04x + 11.85


R = 0.93

f(x) = - 13.89x + 11.52


R = 0.86

f(x) = - 17.44x + 12.18


R = 0.69

ninh

ninh

Linear (ninh)

Linear (ninh)

nred

nred

Linear (nred)

Linear (nred)

8. pH=7
ts
t

9. pH=8.5
198

C
nrel
nsp
ninh
nred
0.0156 1.2373 0.2373 13.631 15.191
245
25
74
74
44
92
0.0312 1.4090 0.4090 10.974 13.090
279
5
91
91
23
91
1.8636 0.8636 9.9604 13.818
369 0.0625
36
36
74
18
3.3282 2.3282 9.6196 18.626
659
0.125
83
83
52
26
7.8989 6.8989 8.2669 27.595
1564
0.25
9
9
4
96

MW=

470638
.9

ts
t

198
C
nrel
nsp
ninh
nred
0.0156 1.2525 0.2525 14.410 16.161
248
25
25
25
35
62
0.0312 1.3939 0.3939 10.628 12.606
276
5
39
39
28
06
1.8535 0.8535 9.8735 13.656
367 0.0625
35
35
17
57
3.3282 2.3282 9.6196 18.626
659
0.125
83
83
52
26
7.8787 6.8787 8.2566 27.515
1560
0.25
88
88
96
15

MW=

477050
.8

f(x) = 58.56x + 12.04


R = 0.88

f(x) = 60.77x + 12.58


R = 1

f(x) = - 18.52x + 12.35


R = 0.58

f(x) = - 16.9x + 12.4


R = 0.99

ninh

ninh

Linear (ninh)

Linear (ninh)

nred

nred

Linear (nred)

Linear (nred)

11. T=10oC

10. pH=10
ts
t

198
C
nrel
nsp
ninh
nred
0.0156 1.2121 0.2121 12.311 13.575
240
25
21
21
8
76
0.0312 1.4494 0.4494 11.878 14.383
287
5
95
95
89
84
2.0202 1.0202 11.251 16.323
400 0.0625
02
02
16
23
3.5404 2.5404 10.113 20.323
701
0.125
04
04
93
23
7.9292 6.9292 8.2822 27.717
1570
0.25
93
93
55
17

MW=

487423
.5

ts
t

198
C
nrel
nsp
ninh
nred
0.0156 1.2121 0.2121 12.311 13.575
240
25
21
21
8
76
0.0312 1.4494 0.4494 11.878 14.383
287
5
95
95
89
84
2.0202 1.0202 11.251 16.323
400 0.0625
02
02
16
23
3.5404 2.5404 10.113 20.323
701
0.125
04
04
93
23
7.9292 6.9292 8.2822 27.717
1570
0.25
93
93
55
17

MW=

487423
.5

f(x) = 60.77x + 12.58


R = 1

f(x) = 64.38x + 11.04


R = 0.98

f(x) = - 16.9x + 12.4


R = 0.99

f(x) = - 13.89x + 11.52


R = 0.86

ninh

ninh

Linear (ninh)

Linear (ninh)

nred

nred

Linear (nred)

Linear (nred)

12. T=20oC
ts
t

13. T=30oC
198

C
239

0.015625

279

0.03125

369

0.0625

659

0.125

1564

0.25

MW=

444661.77
59

nrel
nsp
ninh
nred
1.2070 0.2070 12.044 13.252
71
71
58
53
1.4090 0.4090 10.974 13.090
91
91
23
91
1.8636 0.8636 9.9604 13.818
36
36
74
18
3.3282 2.3282 9.6196 18.626
83
83
52
26
7.8989 6.8989 8.2669 27.595
9
9
4
96

ts
t

198
C
nrel
nsp
ninh
nred
0.0156 1.2121 0.2121 12.311 13.575
240
25
21
21
8
76
0.0312 1.4494 0.4494 11.878 14.383
287
5
95
95
89
84
2.0202 1.0202 11.251 16.323
400 0.0625
02
02
16
23
3.5404 2.5404 10.113 20.323
701
0.125
04
04
93
23
7.9292 6.9292 8.2822 27.717
1570
0.25
93
93
55
17

MW=

487423
.5

f(x) = 60.77x + 12.58


R = 1
f(x) = - 16.9x + 12.4
R = 0.99
ninh

1564

MW=

0.25

6.8989
9

8.2669
4

27.595
96

518928.998
7
f(x) = 56.2x + 13.63
R = 0.99

Linear (ninh)
nred
Linear (nred)

f(x) = - 20.45x + 13.15


R = 0.94

14. T=40 oC

ninh
f(x) = 58.09x + 13.26
R = 0.99

Linear (ninh)
nred
Linear (nred)

f(x) = - 19.07x + 12.87


R = 0.96
ninh
Linear (ninh)
nred
Linear (nred)

15. T=50 oC
ts
t

7.8989
9

198
C
244

0.015625

294

0.03125

398

0.0625

724

0.125

nrel
nsp
ninh
nred
1.2323 0.2323 13.369 14.868
23
23
68
69
1.4848 0.4848 12.650 15.515
48
48
01
15
2.0101 1.0101 11.170 16.161
01
01
96
62
3.6565 2.6565 10.372 21.252
66
66
19
53

Perhitungan Optimasi
1. Run 1
ts
t

198
C
nrel
nsp
ninh
nred
0.0156 1.1969 0.1969 11.506 12.606
237
25
7
7
76
06
0.0312 1.4090 0.4090 10.974 13.090
279
5
91
91
23
91
1.8636 0.8636 9.9604 13.818
369 0.0625
36
36
74
18
3.3282 2.3282 9.6196 18.626
659
0.125
83
83
52
26
7.8989 6.8989 8.2669 27.595
1564
0.25
9
9
4
96

MW=

435104

f(x) = 52.71x + 14.33


R = 0.97

f(x) = 65.82x + 10.77


R = 0.99

f(x) = - 23.19x + 13.68


R = 0.88

f(x) = - 12.69x + 11.3


R = 0.92

ninh

ninh

Linear (ninh)

Linear (ninh)

nred

nred

Linear (nred)

Linear (nred)

3. Run 3
2. Run 2
ts
t

198
C
nrel
nsp
ninh
nred
0.0156 1.2525 0.2525 14.410 16.161
248
25
25
25
35
62
0.0312 1.4949 0.4949 12.866 15.838
296
5
49
49
96
38
2.0151 1.0151 11.211 16.242
399 0.0625
52
52
11
42
3.6666 2.6666 10.394 21.333
726
0.125
67
67
26
33
7.8989 6.8989 8.2669 27.595
1564
0.25
9
9
4
96

ts
t

198
C
nrel
nsp
ninh
nred
0.0156 1.1969 0.1969 11.506 12.606
237
25
7
7
76
06
0.0312 1.4040 0.4040 10.859 12.929
278
5
4
4
33
29
1.8636 0.8636 9.9604 13.818
369 0.0625
36
36
74
18
3.3282 2.3282 9.6196 18.626
659
0.125
83
83
52
26
7.9545 6.9545 8.2949 27.818
1575
0.25
45
45
74
18

MW=
MW=

432198

540234

f(x) = 67.05x + 10.66


R = 0.99

f(x) = 64.75x + 10.98


R = 0.97

f(x) = - 12.37x + 11.25


R = 0.92

f(x) = - 13.79x + 11.49


R = 0.85

ninh

ninh

Linear (ninh)

Linear (ninh)

nred

nred

Linear (nred)

Linear (nred)

4. Run 4
ts
t

5. Run 5, Run 10, Run 17 (Center Point)


198
C

239

0.015625

279

0.03125

367

0.0625

658

0.125

1567

0.25

MW=

443030

nrel
nsp
ninh
nred
1.2070 0.2070 12.044 13.252
71
71
58
53
1.4090 0.4090 10.974 13.090
91
91
23
91
1.8535 0.8535 9.8735 13.656
35
35
17
57
3.3232 2.3232 9.6075 18.585
32
32
03
86
7.9141 6.9141 8.2746 27.656
41
41
05
57

ts
t

198
C
242

0.015625

290

0.03125

399

0.0625

722

0.125

1564

0.25

MW=

nrel
nsp
ninh
nred
1.2222 0.2222 12.842 14.222
22
22
92
22
1.4646 0.4646 12.211 14.868
46
46
64
69
2.0151 1.0151 11.211 16.242
52
52
11
42
3.6464 2.6464 10.350 21.171
65
65
06
72
7.8989 6.8989 8.2669 27.595
9
9
4
96

503474

f(x) = 58.67x + 13.14


R = 0.99

f(x) = 62.6x + 12.46


R = 0.98

f(x) = - 18.53x + 12.77


R = 0.98

f(x) = - 15.3x + 12.19


R = 0.89

ninh

ninh

Linear (ninh)

Linear (ninh)

nred

nred

Linear (nred)

Linear (nred)

6. Run 6
ts
t

7. Run 7
198

C
nrel
nsp
ninh
nred
0.0156 1.1919 0.1919 11.236 12.282
236
25
19
19
15
83
0.0312 1.4747 0.4747 12.431 15.191
292
5
47
47
58
92
2.0151 1.0151 11.211 16.242
399 0.0625
52
52
11
42
3.6616 2.6616 10.383 21.292
725
0.125
16
16
24
93
7.9040 6.9040 8.2694 27.616
1565
0.25
4
4
96
16

MW=

481733

ts
t

198
C
nrel
nsp
ninh
nred
0.0156 1.2020 0.2020 11.776 12.929
238
25
2
2
23
29
0.0312 1.4949 0.4949 12.866 15.838
296
5
49
49
96
38
2.0151 1.0151 11.211 16.242
399 0.0625
52
52
11
42
3.6818 2.6818 10.427 21.454
729
0.125
18
18
25
55
7.9040 6.9040 8.2694 27.616
1565
0.25
4
4
96
16

MW=

497871

10

f(x) = 60.12x + 12.99


R = 0.98

f(x) = 77.5x + 8.1


R = 1

f(x) = - 17.26x + 12.58


R = 0.91

f(x) = - 3.42x + 9.33


R = 0.54
ninh

ninh
Linear (ninh)

Linear (ninh)

nred

nred

Linear (nred)

Linear (nred)

8. Run 8
ts
t

9. Run 9
198
C

228

0.015625

265

0.03125

347

0.0625

640

0.125

1564

0.25

MW=

352561

nrel
nsp
ninh
nred
1.1515 0.1515 9.0290 9.6969
15
15
3
7
1.3383 0.3383 9.3268 10.828
84
84
09
28
1.7525 0.7525 8.9769 12.040
25
25
24
4
3.2323 2.2323 9.3856 17.858
23
23
09
59
7.8989 6.8989 8.2669 27.595
9
9
4
96

ts
t

198
C
nrel
nsp
ninh
nred
0.0156 1.1919 0.1919 11.236 12.282
236
25
19
19
15
83
0.0312 1.4797 0.4797 12.540 15.353
293
5
98
98
98
54
1.9696 0.9696 10.846 15.515
390 0.0625
97
97
08
15
3.6717 2.6717 10.405 21.373
727
0.125
17
17
28
74
7.9040 6.9040 8.2694 27.616
1565
0.25
4
4
96
16

MW=

477931

11

f(x) = 63.06x + 12.32


R = 0.97

f(x) = 53.69x + 14.25


R = 0.97

f(x) = - 15.14x + 12.13


R = 0.86

f(x) = - 22.21x + 13.54


R = 0.92

ninh

ninh

Linear (ninh)

Linear (ninh)

nred

nred

Linear (nred)

Linear (nred)

10. Run 11
ts
t

11. Run 12
198

C
nrel
nsp
ninh
nred
0.0156 1.2323 0.2323 13.369 14.868
244
25
23
23
68
69
0.0312 1.5303 0.5303 13.614 16.969
303
5
03
03
9
7
2.0202 1.0202 11.251 16.323
400 0.0625
02
02
16
23
3.6868 2.6868 10.438 21.494
730
0.125
69
69
22
95
7.9040 6.9040 8.2694 27.616
1565
0.25
4
4
96
16

MW=

536325

ts
t

198
C
nrel
nsp
ninh
nred
0.0156 1.1969 0.1969 11.506 12.606
237
25
7
7
76
06
0.0312 1.4040 0.4040 10.859 12.929
278
5
4
4
33
29
1.8686 0.8686 10.003 13.898
370 0.0625
87
87
78
99
3.3282 2.3282 9.6196 18.626
659
0.125
83
83
52
26
7.8989 6.8989 8.2669 27.595
1564
0.25
9
9
4
96

MW=

434628

12

f(x) = 66.04x + 10.73


R = 0.99

f(x) = 70.34x + 9.45


R = 0.96

f(x) = - 12.53x + 11.26


R = 0.93

f(x) = - 9.4x + 10.46


R = 0.64

ninh

ninh

Linear (ninh)

Linear (ninh)

nred

nred

Linear (nred)

Linear (nred)

12. Run 13
ts
t

13. Run 14
198

C
236

0.015625

270

0.03125

346

0.0625

640

0.125

1564

0.25

MW=

398260

nrel
nsp
ninh
nred
1.1919 0.1919 11.236 12.282
19
19
15
83
1.3636 0.3636 9.9249 11.636
36
36
58
36
1.7474 0.7474 8.9307 11.959
75
75
48
6
3.2323 2.2323 9.3856 17.858
23
23
09
59
7.8989 6.8989 8.2669 27.595
9
9
4
96

ts
t

198
C
242

0.015625

291

0.03125

399

0.0625

722

0.125

1564

0.25

MW=

nrel
nsp
ninh
nred
1.2222 0.2222 12.842 14.222
22
22
92
22
1.4696 0.4696 12.321 15.030
97
97
8
3
2.0151 1.0151 11.211 16.242
52
52
11
42
3.6464 2.6464 10.350 21.171
65
65
06
72
7.8989 6.8989 8.2669 27.595
9
9
4
96

505275

13

f(x) = 58.38x + 13.2


R = 0.99

f(x) = 67.07x + 11.67


R = 0.94

f(x) = - 18.73x + 12.81


R = 0.97

f(x) = - 11.58x + 11.51


R = 0.49

ninh

ninh

Linear (ninh)

Linear (ninh)

nred

nred

Linear (nred)

Linear (nred)

14. Run 15
ts
t

15. Run 16
198

C
nrel
nsp
ninh
nred
0.0156 1.1616 0.1616 9.5879 10.343
230
25
16
16
86
43
0.0312 1.4747 0.4747 12.431 15.191
292
5
47
47
58
92
2.0151 1.0151 11.211 16.242
399 0.0625
52
52
11
42
3.6818 2.6818 10.427 21.454
729
0.125
18
18
25
55
7.9040 6.9040 8.2694 27.616
1565
0.25
4
4
96
16

MW=

457236

ts
t

198
C
245

0.015625

295

0.03125

387

0.0625

719

0.125

1564

0.25

MW=

nrel
nsp
ninh
nred
1.2373 0.2373 13.631 15.191
74
74
44
92
1.4898 0.4898 12.758 15.676
99
99
67
77
1.9545 0.9545 10.722 15.272
45
45
52
73
3.6313 2.6313 10.316 21.050
13
13
75
51
7.8989 6.8989 8.2669 27.595
9
9
4
96

517874

14

f(x) = 55.87x + 13.55


R = 0.96
f(x) = - 20.85x + 13.16
R = 0.88
ninh
Linear (ninh)
nred
Linear (nred)

15