Anda di halaman 1dari 10

Modulus kehalusan (fineness modulus) adalah suatu indeks yang dipakai untuk ukuran

kehalusan atau kekasaran butir-butir agregat. Modulus kehalusan butir (FM) didefinisikan
sebagai jumlah persen komulatif sisa saringan diatas ayakan dibagi seratus. Makin besar nilai
modulus halus menunjukkan bahwa makin besar butirbutir agregatnya. Modulus halus butir
agregat halus berkisar antara 1,5 3,8 (SNI 03 1750 - 1990). Indeks keseragaman adalah nilai
keseragaman ukuran hasil dari proses yang telah dilakukan, merupakan perbandingan fraksi
kasar, sedang, dan halus harus berjumlah 10.
Praktikum Fineness Modulus ini menggunakan 6 bahan diantaranya tepung terigu, tepung
tapioka, tepung kacang hijau, tepung beras, dan garam krosok. Pengayakan yang dilakukan
menggunakan ukuran mesh 7, 80, 100, 200 dan pan. Dari data yang diproleh masing-masing
tepung dihitung nilai modulus kehalusan (FM), ukuran rata-rata bahan (D) dan indeks
keseragamannya.
Urutan dari kasar ke halus berdasarkan nilai FM: garam krosok 5,877 ; tepung kacang hijau
4,298; tepung terigu 1,938 ; tepung beras 1,820, dan yang paling halus adalah tepung tapioca
1,675
Hasil yang diperoleh dari pengayakan bahan pada berbagai jenis tepung, dapat dilihat
bahwa
tepung kentang memiliki modulus kehalusan paling tinggi dengan indeks keseragaman
kasar terbesar yaitu 6,209%. Sedangkan tepung yang memiliki nilai modulus kehalusan paling
kecil yaitu tepung ketan hitam dengan indeks keseragaman kasar terkecil hanya 0,001%.
Semakin tinggi nilai FM maka diameter bahan semakin besar atau kasar. Dapat dilihat tepung
kentang dengan FM terbesar memiliki D yang paling besar pula diantara jenis tepung lainnya,
sehingga dari praktikum ini terbukti.

Indeks keseragaman untuk masing-masing jenis tepung berbeda-beda. Pada jenis tepung
jagung indeks keseragaman kasar lebih besar atau mendominasi dengan nilai 4,25%. Pada jenis
tepung kentang indeks keseragaman kasar lebih besar atau mendominasi dengan nilai 6,209%.
Pada jenis tepung beras indeks keseragaman kasar lebih besar atau mendominasi dengan nilai
5,4485%. Pada jenis tepung ketan putih indeks keseragaman sedang lebih besar atau
mendominasi dengan nilai 99,775%. Pada jenis tepung tapioka kelompok 5 indeks keseragaman
sedang lebih besar atau mendominasi dengan nilai 8,055% sedangkan tepung tapioka kelompok
6 indeks keseragaman kasar lebih besar atau mendominasi dengan nilai 5,2555%.
Kendala-kendala yang dihadapi selama praktikum antara lain kurangnya peralatan dalam
hal ini timbangan dan pengayakan sehingga setiap kelompok berkesan menunggu giliran dan
praktikum terlalu lama.
Ayakan (sieve/screen), dan saringan (filter)
Metode yang meliputi pemisahan dan tergolong dalam separasi mekanik umumnya digunakan
untuk memisahkan partikel-partikel padat atau tetesan zat cair. Separasi mekanik ini dipakai
untuk campuran heterogen, bukan homogen. Teknik ini digunakan untuk memisahkan zat padat
dari gas, zat padat dari zat padat, atau zat padat dari zat cair.
1. Ayakan (sieve/screen)
Pemisahan material berdasarkan ukuran sering kali menjadi hal yang penting sebagai penyiapan
untuk keperluan proses selanjutnya. Proses pengayakan yang dilakukan biasanya zat padat yang
akan diayak dimasukkan pada permukaan ayakan dan partikel yang kecil lolos melewati lubang
ayakan, sedangkan material yang lebih besar tidak dapat lolos. Pengayakan biasanya dalam
keadaan kering tapi terkadang dalam keadaan basah.
Suatu ayakan terdiri dari bingkai ayakan dan jaringan ayakan dalam hal ini dikenal dengan istilah
mesh. Mesh adalah jumlah lubang per inchi kuadrat. Biasanya jaringan tersebut dilengkapi
dengan peralatan lain sesuai dengan jenis ayakan, misalnya pada ayakan goyang bingkai ayakan
dihubungkan dengan batang penggerak ke roda gerak.
Selain ayakan ada proses lain yang dapat memisahkan partikel, salah satunya proses sentrifugasi.
Proses pemisahan berdasarkan sentrifugasi didasarkan pada kenyataan bahwa partikel yang berat
akan lebih dahulu terlempar keluar di bandingkan dengan yang ringan. Yang disebabkan gaya
sentrifugasi yang lebih besar.
centrifugal screen
vibrating screen
1.

saringan (filter)

filtrasi adalah pemisahan partikel zat padat dari fluida dengan jalan melewatkan fluida itu
melalui medium penyaringan (filter) dimana zat padat akan tertahan. Syarat terjadinya filtrasi
adalah tekanan input lebih besar dari out put, adanya media filter, adanya suspensi, serta adanya
beda tempat dalam meletakkan fluida.
Terdapat berbagai jenis saringan diantaranya, sand filter, filter press, dan tromol putar.

Sand fiter
Dilihat dari namanya bahwa jenis saringan ini menggunakan pasir sebagai medianya. Prinsip
kerjanya memanfaatkan gaya grafitasi dan sifat air. Dengan menggunakan berbagai macam
ukuran pasir maka akan didapatkan hasil yang lebih baik.

filter press

Penyaringan bertekanan memerlukan perbedaan tekanan yang besar yang melalui septum
agar laju filtrasi lebih cepat. Filter press terbuat dari dua bentuk utama yaitu pelat dan frame
press, serta pelat kosong.di bagian tengah frame terdapat kertas/kain saring yang dirapatkan
dengan skrup.
Prinsip kerjanya filtrat mengalir melalui permukaan pelat (input) dan pada saat di tekan
(press) maka filtrat akan mengalir ke kertas/kain saring yang menyebabkan padatan tertahan di
kertas/kain saring sedangkan cairan akan mengalir ke keran sebagai out put.

tromol putar
Filter ini terdiri dari sebuah tromol horizontal dengan permukaan yang mempunyai alur-alur
yang berputar dengan kecepatan yang konstan. Prinsip kerjanya adalah umpan yang berupa zat
padat dimasukkan ke alur tromol yang berputar yang kemudian dengan bantuan air pembilas
maka terpisahlah zat padat dan zat cair. Zat cair masuk ke dalam palung dan zat padat tertahan di
pisau kikis atau scrap.
Pengayakan (Sieving)
Pengayakan atau penyaringan adalah proses pemisahan secara mekanik berdasarkan perbedaan
ukuran partikel. Pengayakan (screening) dipakai dalam skala industri, sedangkan penyaringan
(sieving) dipakai untuk skala laboratorium.
Produk dari proses pengayakan/penyaringan ada 2 (dua), yaitu :
- Ukuran lebih besar daripada ukuran lubang-lubang ayakan (oversize).
- Ukuran yang lebih kecil daripada ukuran lubang-lubang ayakan (undersize).
Saringan (sieve) yang sering dipakai di laboratorium adalah :
1. Hand sieve
2. Vibrating sieve series / Tyler vibrating sive
3. Sieve shaker / rotap
4. Wet and dry sieving
Sedangkan ayakan (screen) yang berskala industri antara lain :
1. Stationary grizzly
2. Roll grizzly
3. Sieve bend
4. Revolving screen

5. Vibrating screen (single deck, double deck, triple deck, etc.)


6. Shaking screen
7. Rotary shifter
Screening dapat juga diartikan melewatkan bahan melalui ayakan seri ( sieve shaker) yang
mempunyai ukuran lubang ayakan semakin kecil. Setiap pemisahan padatan berdasarkan ukuran
diperlukan pengayakan. Standar screen mampu mengukur partikel dari 76 mm sampai dengan 38
m. Operasi screening dilakukan dengan jalan melewatkan material pada suatu permukaan yang
banyak lubang atau openings dengan ukuran yang sesuai.
Ditinjau sebuah ayakan :
Fraksi oversize = fraksi padatan yang tertahan ayakan.
Fraksi undersize = fraksi padatan yang lolos ayakan.
Jika ayakan lebih dari 2 ayakan yang berbeda ukuran lubangnya, maka
akan diperoleh fraksi-fraksi padatan dengan ukuran padatan sesuai
dengan ukuran lubang ayakan.
2.2 Proses Pengayakan ( Screening )
Screening merupakan proses pemisahan bahan galian berdasarkan ukuran. Berat atau ringannya ukuran
material disebabkan karena berat jenis dari material itu sendiri, dan juga gaya gravitasi yang
mempengaruhinya. Mineral yang dapat melewati lubang ayakan sering disebut oversize sedangkan
mineral yang tidak lolos dari lubang ayakan disebur undersize.
Tujuan dari proses pengayakan ini adalah: [Taggart,1927]
1. Mempersiapkan produk umpan (feed) yang ukurannya sesuai untuk beberapa proses berikutnya.
2. Mencegah masuknya mineral yang tidak sempurna dalam peremukan (Primary crushing) atau oversize
ke dalam proses pengolahan berikutnya, sehingga dapat dilakukan kembali proses peremukan tahap
berikutnya (secondary crushing).
3. Untuk meningkatkan spesifikasi suatu material sebagai produk akhir.
4. Mencegah masuknya undersize ke permukaan.
Pengayakan biasanya dilakukan dalam keadaan kering untuk material kasar, dapat optimal sampai dengan
ukuran 10 # (10 mesh). Sedangkan pengayakan dalam keadaan basah biasanya untuk material yang halus
mulai dari ukuran 20 # sampai dengan ukuran 35 #.
Permukaan ayakan yang digunakan pada screen bervariasi, yaitu: [Brown,1950]
a. Plat yang berlubang (punched plate, bahan dapat berupa baja ataupun karet keras.
b. Anyaman kawat (woven wire), bahan dapat berupa baja, nikel, perunggu, tembaga, atau logam lainnya.
c. Susunan batangan logam, biasanya digunakan batang baja (pararel rods).
Sistem bukaan dari permukaan ayakan juga bervariasi, seperti bentuk lingkaran, persegi ataupun persegi
panjang. Penggunaan bentuk bukaan ini tergantung dari ukuran, karakteristik material, dan kecepan
gerakan screen.
Pada proses screening zat padat itu dijatuhkan atau dilemparkan ke permukaan screening. Partikel yang di
bawah ukuran atau yang kecil (undersize), atau halusan (fines), lulus melewati bukaan screen, sedang
yang di atas ukuran atau yang besar (oversize), atau buntut (tails) tidak lulus. Pengayakan lebih lazim
dalam keadaan kering.
Ukuran yang digunakan bisa dinyatakan dengan mesh maupun mm (metrik). Yang dimaksud mesh adalah
jumlah lubang yang terdapat dalam satu inchi persegi (square inch), sementara jika dinyatakan dalam mm
maka angka yang ditunjukkan merupakan besar material yang diayak.

3.1 Alat dan Bahan


3.1.1

3.1.2

Alat:

Stopwatch

Wadah Plastik

Timbangan

Burr Mills

Ayakan Tyler

Bahan :

Tepung Aci

Tepung Beras

Tepung Terigu

3.2 Prosedur Percobaan


1) Menimbang bahan yang akan digiling dalam mesin pengecilan ukuran (a kg)
2) Mennyalakan mesin dan masukkan bahan
3) Mencatat waktu yang diperlukan selama proses pengecilan ukuran (x menit)
4) Menimbang produk yang dihasilkan ( b kg)
5) Mengamati performansi mesin
b kg
100%
a kg
6) Menghitung rendemen penggilingan =
7) Meletakkan produk yang dihasilkan pada ayakan teratas, tutup ayakan dan letakkan pan
pada bagian bawah, goyangkan ayakan selama 15 menit, lakukan 2 kali ulangan
8) Menimbang bahan dalam setiap ayakan
9) Menentukan fineness modulus dengan cara:

Tabel 3.2 perhitungan Fineness Modulus (FM)


Mes

Ukuran

Lubang

No.

(mm)

% Bahan
Tertinggal

% Tertingal Kumulatif

3/8

0.371

X1

X1

0.185

X2

X1+X2

0.093

X3

X1+X2+X3

14

0.0464

X4

X1+X2+X3+X4

28

0.0232

X5

X1+X2+X3+X4+X5

48

0.0116

X6

X1+X2+X3+X4+X5+X6

100

0.0058

X7

X1+X2+X3+X4+X5+X6+X7

X8
100

JUMLAH

Pan
Total

Persamaan untuk menghitung Fineness Modulus (FM):


..(1)

FM =
1)

Jumlah tot al % bahan tert inggal


100

Menghitung diameter rata-rata (D)


..(2)
FM

D = 0.0041 (2)
Keterangan:
Wi = berat bahan tertinggal pada masing-masing ayakan
di = diameter lubang ayakan ke-i
2)

Membuat plot grafik hubungan


a.

% bahan tertinggal kumulatif vs. log ukuran ayakan

b.

% bahan lewat vs. ukuran ayakan

Gradient % bahan lewat vs. ukuran ayakan

Modulus kehalusan butir (fineness modulus) adalah suatu indeks yang dipakai untuk
ukuran kehalusan atau kekasaran butir-butir agregat. Modulus kehalusan butir (FM) didefinisikan
sebagai jumlah persen komulatif sisa saringan diatas ayakan dibagi seratus. Makin besar nilai
modulus halus menunjukkan bahwa makin besar butirbutir agregatnya. Modulus halus butir
agregat halus berkisar antara 1,5 3,8 (SNI 03 1750 - 1990).
Indeks keseragaman adalah nilai keseragaman ukuran hasil dari proses yang telah
dilakukan, merupakan perbandingan fraksi kasar, sedang, dan halus harus berjumlah 10.
Pengecilan ukuran atau size reduction memiliki beberapa manfaat dan tujuan dalam
pengolahan pangan, diantaranya yaitu terjadinya peningkatan luas permukaan bahan terhadap
rasio volume, sehingga dapat menaikkan kapasitas laju pengeringan, pemanasan dan pendinginan
serta meningkatkan efisiensi, memperoleh bahan dengan ukuran yang seragam, meningkatkan
nilai reaktivitas bahan terhadap proses yang lebih lanjut dan meningkatkan laju ekstraksi
komponen yang dapat larut. Selain itu, apabila pengecilan ukuran dikombinasikan dengan
pengayakan, maka pengecilan ukuran dapat menentukan ukuran bahan partikel yang dihasilkan
sehingga memudahkan dalam pengklasifikasian ukuran
Mesh adalah jumlah lubang yang terdapat dalam satu inchi persegi (square inch), jika
dinyatakan dalam mm maka angka yang ditunjukkan merupakan besar material yang diayak.
Dalam praktikum yang dilakukan, ukuran mesh pengayaknya adalah mesh 7, 80, 100, 200 dan
yang terakhir menggunakan pan.
Pengayakan merupakan proses pemisahan partikel yang berdasarkan atas ukuran partikel
terutama dalam keadaan kering dan dikenakan terhadap bahan-bahan yang bersifat heterogen
padat. Bahan yang lolos ayakan disebut oversize atau overflow. Ayakan Tyler adalah salah satu

cara penentuan kelembutan butiran hasil penggilingan. Mesin pengayak disebut Ro-tap memiliki
gaya ayakan tertentu dan dapat diatur waktu pengoperasiannya.
Manfaat pengayakan adalah kita bisa mendapatkan bahan pangan yang seragam dari segi
ukurannya, sehingga kualitas dari bahan pangan yang diayak dapat terjaga. Selain itu
Pengayakan juga berfungsi untuk memisah kan kontaminan pada tepung yang memiliki
perbedaan ukuran.
Terdapat tiga gaya yang digunakan dalam operasi pengecilan yaitu dengan penekanan,
pukulan, dan sobekan atau potongan. Ketiga cara tersebut dilakukan sesuai dengan karakteristik
bahan yang akan direduksi.
1

Kompresi
Prinsip kerja dari kompresi adalah dengan tekanan yang kuat terhadap buah, Biasannya,
penghancuran ini untuk menghancurkan buah yang keras. Alat dari kompresi ini dinamankan
chrushing rolls. Proses ini dilakukan dengan memberikan gaya tekan yang besar sambil
dilakukan penggesekan pada suatu permukan padat, sehingga bahan terpecah dengan bentuk
yang tidak tertentu. Umumnya, permukaan alat dibuat dengan kekerasan tertentu, sehingga
dapat membentuk pencabikan bahan.

Impak (pukulan)
Pemukulan adalah operasi pengecilan ukuran dengan memanfaatkan gaya impact, yaitu
pemberian gaya yang besar dalam waktu yang singkat. Prinsip kerja dari impact adalah
dengan memukul buah. Alat yang biasa digunakan yaitu hammer mill. Alat ini untuk
menghasilkan bahan dengan ukuran kasar, sedang, dan halus. Bahan yang berserat atau
kenyal tidak dapat dikecilkan ukurannya dengan cara pemukulan, karena gaya impact tidak
dapat menyebabkan pecahnya bahan menjadi bagian yang lebih kecil. Demikian pula bahan

yang besar, tidak dapat dikecilkan ukuranya dengan cara pemukulan karena akan merusak
bentuk asal. Jika pemukulan dilakukan dengan penahan, maka dikatakan terjadi peristiwa
atau proses penggerusan atau penumbukan. Sebaliknya, jika tanpa penahan dikatakan proses
pemukulan saja. Pemukulan cocok dilakukan pada bahan yang keras tetapi rapuh dalam
kondisi kering. Sedangkan untuk bahan yang rapuh dan sedikit berserat seperti biji-bijian
dilakukan dengan cara penggerusan. Selain itu, penggerusan dapat dilakukan pada bahan
kering ataupun basah. Umumnya, pada bahan yang basah dilakukan dengan penambahan air
sebagai media pendingin alat penggerus.
3

Atrisi (gesekan)
Atrisi menghasilkan zat yang sangat halus dari bahan yang lunak dan tidak abrasif.

Pemotongan
Merupakan cara pengecilan ukuran dengan menghantamkan ujung suatu benda tajam
pada bahan yang dipotong. Struktur permukaan yang terbentuk oleh proses pemotongan
relatif halus, pemotongan lebih cocok dilakukan untuk sayuran dan bahan lain yang berserat.
Perajangan biasanya hanya dilakukan pada bahan yang ukurannya agak besar dan tidak lunak
seperti akar, rimpang, batang, buah dan lain-lain. Ukuran perajangan tergantung dari bahan
yang digunakan dan berpengaruh terhadap kualitas simplisia yang dihasilkan.
Praktikum size reduction menggunakan 6 bahan tepung yakni tepung jagung, tepung beras,

tepung kentang, tepung tapioka dan tepung ketan putih. Pengayakan yang dilakukan
menggunakan ukuran mesh 7, 80, 100, 200 dan pan. Dari data yang diproleh masing-masing
tepung dihitung nilai modulus kehalusan (FM), ukuran rata-rata bahan (D) dan indeks
keseragamannya.

Hasil yang diperoleh dari pengayakan bahan pada berbagai jenis tepung, dapat dilihat
bahwa tepung kentang memiliki modulus kehalusan paling tinggi dengan indeks keseragaman
kasar terbesar yaitu 6,209%. Sedangkan tepung yang memiliki nilai modulus kehalusan paling
kecil yaitu tepung ketan hitam dengan indeks keseragaman kasar terkecil hanya 0,001%.
Semakin tinggi nilai FM maka diameter bahan semakin besar atau kasar. Dapat dilihat tepung
kentang dengan FM terbesar memiliki D yang paling besar pula diantara jenis tepung lainnya,
sehingga dari praktikum ini terbukti.
Indeks keseragaman untuk masing-masing jenis tepung berbeda-beda. Pada jenis tepung
jagung indeks keseragaman kasar lebih besar atau mendominasi dengan nilai 4,25%. Pada jenis
tepung kentang indeks keseragaman kasar lebih besar atau mendominasi dengan nilai 6,209%.
Pada jenis tepung beras indeks keseragaman kasar lebih besar atau mendominasi dengan nilai
5,4485%. Pada jenis tepung ketan putih indeks keseragaman sedang lebih besar atau
mendominasi dengan nilai 99,775%. Pada jenis tepung tapioka kelompok 5 indeks keseragaman
sedang lebih besar atau mendominasi dengan nilai 8,055% sedangkan tepung tapioka kelompok
6 indeks keseragaman kasar lebih besar atau mendominasi dengan nilai 5,2555%.
Kendala-kendala yang dihadapi selama praktikum size reduction antara lain kurangnya
peralatan dalam hal ini timbangan dan pengayakan sehingga setiap kelompok berkesan
menunggu giliran dan praktikum terlalu lama.