Anda di halaman 1dari 3

1.

Kenapa green accounting masih kurang populer di indonesia

sedangkan green

accounting itu sendiri sudah berkembang di luar negeri sejak tahun 70-an dan
bagaimana terkait pengungkapannya?
Menurut Utomo (2.000) akuntansi lingkungan kurang populer karena kemungkinan
perusahaan-perusahaan di Indonesia memanfaatkan laporan tahunan hanya sebagai laporan
kepada pemegang saham dan kreditor atau sebagai informasi bagi calon investor. Hadjoh dan
Sukartha (2012) dalam penelitiannya menemukan bahwa ukuran perusahaan dan kinerja
keuangan perusahaan perpengaruh positif pada besarnya pengungkapan akuntansi
lingkungan. Saymeh dan Al Shoubaqi (2015) menunjukkan bahwa pemikiran dan tindakan
para professional dibidang akuntansi masih sangat rendah dalam hal tanggung jawab terhadap
pelestarian lingkungan. Sementara penelitian Heny dan Murtanto (2001) dalam sugiono
(2013) menunjukkan bahwa tingkat pengungkapan sosial di Indonesia masih relatif rendah
yaitu 42,32 %. Pengungkapan sosial lingkungan dilakukan oleh perusahaan paling banyak
ditemui pada bagian catatan atas laporan keuangan dan tipe pengungkapan yang paling
banyak digunakan adalah tipe naratif kualitatif. Dan di Indonesia masih terdapat sebatas
anggapan sebagai suatu konsep yang rumit karena kurangnya informasi yang komprehensif
bagi stakeholder sehingga khawatir akan menimbulkan pengaruh dari penerapan dan
timbulnya biaya tambahan yang diakui sebagai beban yang dalam perspektif akuntansi
konvensional seharusnya tidak perlu dikeluarkan (Nurhayati, Brown, dan Tower, 2006).
Dimana akuntansi lingkungan belum dianggap sebagai bagian integral perusahaan, padahal
seharusnya biaya lingkungan ini timbul dari kegiatan proses produksi untuk menghasilkan
barang atau jasa.
2. Apakah pengaruh dari penerapan green accounting terhadap proses audit dan
apakah itu mempengaruhi opini audit?
Audit untuk green accounting ini hampir sama saja dengan audit pada laoran keuangan
konvensional. Hanya saja karena penilaiannnya lebih banyak ke arah subjektif ada terdapt
beberapa isu aditor terkait green accounting ini.Penarapan green accounting di Indonesia
menimbulkan beberapa masalah dalam proses audit:
a. prosedur yang harus auditor internal gunakan untuk mengidentifikasi kewajiban
lingkungan saat ini belum diakui
b. Internal auditor sangat tergantung pada bimbingan teknis dari insinyur lingkungan untuk
proses auditnya.

c. Menentukan pengakuan tepat waktu dan akurat terkait kewajiban lingkungan yang
potensial
d. Teknik yang digunakan memperkirakan biaya konservasi lingkungan untuk masa depan.
Masalah terkait green accounting ini dapat mempengaruhi audit jika ada tuntutan
hukum atau gugatan pengadilan yang berpotensi mengganggu kelangsungan hidup
perusahaan. Hal ini akan mempempengaruhi audit going concern prusahaan.
3. Bagaimana perusahaan dapat memilih startegi dalam green bisnisnya dengan
permasalahan lingkungan hidup perusahaan yang berbeda - beda? Adakah
pengkategoriannya?
Sebenarnya tidak ada kategori baku dalam penentuan strategi green bussiness terkait
permasalahn lingkungan yang berbeda beda. Tetapi dalam hal ini prusahaan dapat dapat
mntukan strateginya sesuai dengan kondisi perusahaan terkait permasalah lingkungannya
yang diabgi menjadi 4 yaitu :
Lean Green
Lean Greens menuntuk menjadi bagian social yang baik, tetapi mereka tidak fokus pada
publikasi untuk menciptakan produk/ jasa yang ramah lingkungan. Meskipun demikian,
mereka termotivasi untuk mengurangi kos dan meningkatkan efisiensi melalui aktivitas
yang ramah lingkungan, dengan tujuan untuk menciptakan persaingan yang kompetitif
dalam hal produk kos-rendah, dan bukan semata untuk keselamatan lingkungan.
Defensive Green
Defensive Green seringkali menggunakan green marketing sebagai pengukuran yang
preventif, suatu respon terhadap krisis atau respon terhadap kegiatan perusahaan pesaing.
Mereka berusaha untuk meningkatkan brand image dan mengatasi kerusakan, menyadari
bahwa segmen industri ramah lingkungan adalah penting dan menguntungkan. Inisiatif
lingkungan mereka mungkin serius dan berkelanjutan, tetapi usaha untuk mempromosikan
dan mempublikasikan inisiatif tersebut sporadic dan terkadang temporer dikarenakan
mereka tidak memiliki kemampuan untuk membedakan dirinya dengan kompetitor lain
pada permasalahan lingkungan hidup tersebut. Perusahaan dalam kondisi ini akan
melakukan kegiatan promosi peduli lingkungan hidup dalam skala kecil baik untuk
kegiatan-kegiatan tertentu ataupun program-programnya. Sehingga dari sini, mereka dapat
bertahan dan berargumen manakala industri mereka dikritik oleh aktivis peduli lingkungan
ataupun bahkan pesaing.
Shaded Green
Shaded Green menginvestasikan dalam jangka panjang, menyeluruh proses industri yang
ramah lingkungan yang membutuhkan komitmen tinggi terhadap keuangan dan non
keuangan. Perusahaan dengan tipe ini memandang lingkungan sebagai kesempatan untuk

mengembangkan inisiatif kebutuhan-pemenuhan produk dan teknologi yang dihasilkan


dalam proses yang mengutamakan persaingan yang menguntungkan. Mereka memiliki
kemampuan untuk membedakan dirinya dengan sebenarnya pada isu lingkungan ini, tetapi
mereka memilih untuk tidak melakukannya disebabkan mereka dapat mencari keuntungan
dengan mengutamakan permasalahan lain selain isu lingkungan. Shaded greens pada
prinsipnya mempromosikan secara langsung kelebihan yang dapat dihitung berkaitan
dengan produk mereka dan menjual produk/jasa mereka melalui saluran yang utama.
Keuntungan akan produk/ jasa yang ramah lingkungan hanya mereka promosikan sebagai
faktor pendukung saja.
Extreme Green
Philosofi dan nilai yang menyeluruh membentuk perusahaan dalam tipe ini. Isu tentang
produk yang ramah lingkungan diintegrasikan secara penuh ke dalam bisnis dan proses
siklus daur ulang produk perusahaan ini. Seringkali permasalahan produk ramah
lingkungan menjadi tujuan yang mengarahkan perusahaan dari hari ke hari. Praktik yang
terjadi tersebut mencakup pendekatan penentuan harga, pengelolaan lingkungan yang
berbasis pada TQM dan tentang pengelolaan untuk masalah lingkungan. Dari keempat
matrik kondisi perusahaan terkait dengan perhatian mereka terhadap masalah lingkungan,
maka tentu saja akan ikut mempengaruhi pola pengelolaan termasuk akuntansi di
perusahaan tersebut. Penerapan green accounting jelas akan dipengaruhi oleh kondisi
perusahaan tersebut.

Anda mungkin juga menyukai