Anda di halaman 1dari 4

Hiperglikemia pada bayi baru lahir

Pengertian
Hiperglikemia adalah keadaan peningkatan kadar gula dalam darah dari rentang kadar
puasa normal 8090 mg / dl darah, atau rentang non puasa sekitar 140160 mg /100 ml darah.
Hiperglikemia adalah kadar gula darah (glukosa) yang tinggi. Hiperglikemia pada bayi baru
lahir lebih jarang terjadi, gula yang diberikan melalui infus bisa menyebabkan peningkatan
kadar gula darah yang berlebihan.
Etiologi
Kadar gula darah yang tinggi juga mungkin terjadi pada bayi yang mendapatkan gula
(glukosa) tambahan melalui pembuluh darah, misalnya pada bayi-bayi prematur atau bayi
yang awalnya mengalami hipo glikemia. Hiperglikemia juga bisa terjadi pada bayi baru lahir
yang mengalami stres berat atau menderita infeksi yang berat (sepsis).
1. Penyebab tidak diketahui dengan pasti tapi umumnya diketahui kekurangan insulin
adalah penyebab utama dan faktor herediter yang memegang peranan penting.
2. Yang lain akibat pengangkatan pancreas, pengrusakan secara kimiawi sel beta pulau
langerhans.
3. Faktor predisposisi herediter, obesitas.
4. Faktor imunologi pada penderita hiperglikemia khususnya DM terdapat bukti adanya
suatu respon autoimun. Respon ini mereupakan repon abnormal dimana antibody terarah
pada jaringan normal tubuh dengan cara bereaksi terhadap jaringan tersebut yang
dianggap sebagai jaringan asing.
Patofisiologis

Tanda dan gejala


Bayi dengan gula darah yang tinggi (hiperglikemia) seringkali tidak memiliki
gejala. Terkadang, bayi dengan kadar gula darah yang tinggi akan menghasilkan jumlah air
kencing yang banyak dan bisa mengalami dehidrasi.
Tingginya kadar gulah darah bisa merupakan suatu tanda bahwa bayi memiliki stress
pada tubuh akibat adanya gangguan tertentu, misalnya infeksi, gangguan nafas, atau gagal
jantung.
1. Gejala awal umumnya yaitu (akibat tingginya kadar glukosa darah) polipagi, polidipsi,
2.
3.
4.
5.
6.

dan poliuri.
Kelainan kulit, gatal-gatal, kulit kering.
Rasa kesemutan, kram otot.
Visus menurun..
Penurunan berat badan.
Kelemahan tubuh dan luka yang tidak sembuh-sembuh.

Komplikasi Hiperglikemia
Komplikasi hiperglikemia dibagi menjadi 2 kategori yaitu :
1. Komplikasi akut
A. Komplikasi metabolic
1. Ketoasidosis diabetic
2. Koma hiperglikemik hiperosmoler non ketotik
3. Hipoglikemia
4. Asidosis laktat
B. Komplikasi akut
1. Komplikasi vaskuler
a. Makrovaskuler : PJK, stroke, pembuluh darah perifer
b. Mikrovaskuler : retinopati, nefropati
2. Komplikasi neuropati
Neuropati sensorimotorik, neuropati otonomik gastroporesis, diare, diabetic, buli-buli
neurogenik, impotensi, gangguan reflex kardiovaskuler.
C. Campuran vascular neuropati
a. Ulkus kaki
D. Komplikasi pada kulit

Penatalaksanaan

Untuk bayi yang memerlukan glukosa tambahan, maka pemberian glukosa pada bayi
dapat diturunkan. Pada bayi dengan diabetes transient, hiperglikemia hanya berlangsung
sementara dan akan membaik dengan sendirinya, biasanya dalam waktu beberapa minggu.
Selama waktu tersebut kadar gula darah harus dipantau dan dijaga dengan baik. Selain itu,
hidrasi tubuh bayi-bayi yang mengalami hiperglikemia yang harus diperhatikan agar bayi tidak
mengalami dehidrasi. Setiap cairan dan elektrolit yang hilang pada bayi harus diganti. Tetapi jika
terjadi hiperglikemia menetap, maka perlu dilakukan penangananan lebih lanjut.
Tujuan utama terapi Hiperglikemia adalah mencoba menormalkan aktivitas insulin dan
kadar glukosa darah dan upaya mengurangi terjadinya komplikasi vaskuler serta neuropati.Ada 4
komponen dalam penatalaksanaan hiperglikemia :
1.
A.
1)
2)
3)
B.
1)
2)
C.
1)
2)
3)
4)
5)
6)
7)
8)
9)
1)
2)
3)
4)
2.
3.

Diet
Komposisi makanan :
Karbohidrat = 6070%
Protein 1015%
Lemak 2025%
Jumlah kalori perhari
Antara 11002300 kkal
Kebutuhan kalori basal : laki-laki : 30 kkal/kg BB, Perempuan : 25 kkal/kg BB
Penilaian status gizi
BB
BBR = x 100 %
TB 100
Kurus : BBR 110%
Obesitas bila BBRR > 110%
Obesitas ringan 120 130%
Obesitas sedang 130 140%
Obesitas berat 140 200%
Obesitas morbit > 200%
Jumlah kalori yang diperlukan sehari untuk penderita DM yang bekerja biasa adalah :
Kurus : BB x 40 60 kalori / hari
Normal (ideal) : BB x 30 kalori / hari
Gemuk : BB x 20 kalori / hari
Obesitas : BB x 10 15 kalori / hari.
Latihan Jasmani
Penyuluhan
Dilakukan pada kelompok resiko tinggi; umur diatas 45 tahun, kegemukan lebih dari 120%
BB idaman atau IMT > 27 kg/m, hipertensi > 140/90 mmHg, riwayat keluarga DM,
dislipidemia, HDL 250 mg/dl, parah TGT atau GPPT (TGT : > 140 mg/dl 2200 mg/dl),

glukosa plasma puasa derange / GPPT : > 100 mg/dl dan < 126 mg/dl).Obat berkaitan
hiperglikemia