Anda di halaman 1dari 3

PEMERINTAH KABUPATEN BARRU

DINAS KESEHATAN
UPTD KESEHATAN PUSKESMAS PEKKAE
Jalan Sultan Hasanuddin No. 52 Pekkae, Kec. Tanete Rilau Kab.Barru
90761

KERANGKA ACUAN KERJA


KEGIATAN PEMANTAUAN SURVEY JENTIK
A. PENDAHULUAN
Penyakit Demam Berdarah Dengue (DBD) merupakan salah satu masalah kesehatan
masyarakat di Indonesia. Penyakit ini termasuk penyakit menular yang disebabkan oleh virus
dengue yang ditularkan oleh nyamuk Aedes aegypti maupun Aedes albopictus. Aedes aegypti
lebih berperan dalam penularan penyakit ini, karena hidupnya di dalam dan di sekitar rumah,
sedangkan Aedes albopictus di kebun, sehingga lebih jarang kontak dengan manusia (Depkes
RI , 1992 ). Timbulnya mendadak dan banyak mengakibatkan kematian bagi penderitanya,
sehingga tidak mengherankan bila adanya penyakit ini menimbulkan keresahan bagi
masyarakat.
Wabah pertama terjadi pada tahun 1780 an secara bersama di Asia, Afrika dan Amerika
Utara. Penyakit ini kemudian dikenali dan dinamai pada 1779. Wabah besar global dimulai di
Asia Tenggara pada 1950 an dan hingga 1975. Penyakit DBD muncul pertama kali pada tahun
1953 di Filipina, di Indonesia dilaporkan pertama kali tahun 1968 di Surabaya dengan jumlah
kasus 58 orang, 24 dian taranya meninggal (CFR = 41,32).
Penyakit. Demam Berdarah Dengue (DBD) merupakan salah satu masalah kesehatan
lingkungan yang cenderung meningkat jumlah penderita dan semakin luas daerah
penyebarannya, sejalan dengan meningkatnya mobilitas dan kepadatan penduduk.
Sampai saat ini penyakit DBD belum ada vaksin pencegahnya dan obatnyapun juga masih
diusahakan. Satu-satunya cara efektif adalah mencegah dan menanggulanginya dengan cara
memberantas nyamuk penularnya.
Nyamuk Aedes Aeggepti berkembang biak di tempat penampungan air bersih seperti bak
mandi, tempayan, ban bekas, kaleng bekas dan lain-lain. Nyamuk ini mampu hidup pada
ketinggian sampai 1000 m dari permukaa laut, suka hidup didaratan rendah yang berpenghuni
padat. Dari telur hingga dewasa mencapai kurang lebih 12 hari. Menggigit pada pagi dan sore
hari. Jarak terbang maksimal 100 m. Nyamuk jantan hidup mencapai 30 hari yang betina
mencapai 3 bulan. Nyamuk jantan menghisap sari buah-buahan, naymuk betina menghisap
darah manusia untuk mematangkan telurnya.
Setelah nyamuk betina menggigit orang sakit DBD, 7 hari kemudian virus DBD dalam
tubuhnya telah matang dan siap ditularkan kepada orang lain melalui gigitannya. Nyamuk
betina infektif dapat menularkan virus DBD seumur hidupnya.
Pemeriksaan jentik adalah pemeriksaan tempat-tempat perkembangbiakan nyamuk
(tempat-tempat penampungan air) yang ada didalam rumah seperti bak mandi/WC, vas bunga,
tatakan kulkas, dll dan diluar rumah seperti talang ai, alas pot kembang, ketiak daun, lubang

pohon , pagar bambu.Rumah bebas jentik adalah rumah tangga yang setelah dilakukan
pemeriksaan jentik secara berkala tidak terdapat jentik nyamuk.
B. LATAR BELAKANG
Penyakit Demam Berdarah Dengue (DBD) telah dikenal di Indonesia sebagai penyakit
yang endemis terutama bagi anak-anak. Di Indonesia DBD timbul sebagai wabah untuk
pertama kalinya di Surabaya pada tahun 1968. Sampai saat ini DBD dilaporkan telah menyebar
dari daerah perkotaan ke daerah pedesaan dan selama tahun 1974 sampai 1982 dilaporkan
sebanyak 3500-7800 kasus dengan Case Fatality Rate 3.9%. Penyebab penyakit ini ialah virus
Dengue dan ditularkan melalui gigitan nyamuk Aedes aegepty sebagai faktor utama, disamping
nyamuk Aedes albopictus.
Wabah penyakit demam berdarah yang sering terjadi di berbagai daerah di Indonesia di
beberapa tahun yang lalu perlu mendapat perhatian. Begitu pula vektor Aedes aegepty yang
terdapat baik di daerah pedesaan maupun perkotaan memberi risiko timbulnya wabah penyakit
di masa akan datang. Untuk mengatasi masalah penyakit demam berdarah di Indonesia telah
puluhan tahun dilakukan berbagai upaya pemberantasan vektor, tetapi hasilnya belum optimal.
Kejadian luar biasa (KLB) masih sering terjadi secara teoritis ada empat cara untuk
memutuskan rantai penularan DBD ialah melenyapkan virus, isolasi penderita, mencegah
gigitan nyamuk (vektor) dan penggalian vektor. Untuk pengendalian vektor dilakukan dengan
dua cara yaitu dengan cara kimia dan pengelolaan lingkungan, salah satunya dengan cara
pemberantasan sarang nyamuk (PSN).
Jumlah penderita Demam Berdarah Dengue (DBD) di Puskesmas Pekkae sepanjang
desember sampai sekarang adalah sebanyak orang, dengan rincian desember orang, januari
orang, februari orang, maret orang, april orang, mei orang, dan juni orang.
Dari data tersebut diatas dipandang perlu melakukan kegiatan pemantauan jentik secara
berkala untuk mecegah dan mengontrol perkembangbiakan jentik nyamuk perantara penyakit
Demam Berdarah.
C. TUJUAN
1. Tujuan Umum
Untuk melindungi masyarakat dari potensi pengaruh buruk akibat kondisi rumah yang
menjadi sarang berkembangbiaknya jentik nyamuk.
2. Tujuan Khusus
a. Populasi nyamuk terkendali sehingga penularan penyakit dengan perantara nyamuk
dapat dicegah atau dikurangi.
b. Diperolehnya data yang akurat mengenai kondisi jentik di lingkungan wilayah kerja
puskesmas pekkae.
D. CARA PELAKSANAAN KEGIATAN
1. Menentukan jadwal pemeriksaan jentik nyamuk

2. Menyiapkan alat (senter)


3. Melapor ke Kepala Puskesmas ttg kegiatan peemeriksaan jentik
4. Menuju ke lokasi kegiatan
5. Advokasi ke masyarakat (sasaran)
6. Melakukan pemeriksaan jentik dilokasi kegiatan
7. Mencatat hasil kegiatan
E. SASARAN
1. 23 Dusun di wilayah kerja puskesmas pekkae
2. 23 Sekolah Dasar di wilayah kerja puskesmas pekkae
F. JADWAL PELAKSANAN KEGATAN
KEGIATAN
Survey Jentik
di Dusun
Survey Jentik
di Sekolah

JA
N

FE
B

MA
R

AP
R

ME
I

JU
N

JU
L

AG
S

SE
P

OK
T

NO
P

DES

X
X

G. EVALUASI
Evaluasi dilakukan sesuai dengan jadwal yang ditetapkan dan dilakukan secara bertahap.
Evaluasi hasil kegiatan berupa populasi nyamuk terkendali sehingga masyarakat terlindung
dari potensi pengaruh buruk akibat kondisi rumah yang menjadi sarang berkembang biaknya
nyamuk.
H. BIAYA
Biaya dibebankan pada dana Bantuan Operasional Kesehatan (BOK) Puskesmas Pekkae
Tahun 2016. Adapu rincian biaya dari kegiatan ini adalah sebagai berikut :
1. 1 orang x 23 dusun x 2 kali pemantauan x Rp. 30.000 = Rp. 1.380.000
2. 1 orang x 23 SD x 3 kali pemantauan x Rp. 30.000 = Rp. 2.070.000

Anda mungkin juga menyukai