Anda di halaman 1dari 17

PERAWATAN PALIATIF PADA PASIEN STROKE

Menurut WHO, stroke adalah adanya tanda-tanda klinik yang berkembang cepat akibat
gangguan fungsi otak fokal (atau global) dengan gejala-gejala yang berlangsung selama 24
jam atau lebih yang menyebabkan kematian tanpa adanya penyebab lain yang jelas selain
vaskuler. (Hendro Susilo, 2000)
Perdarahan intracerebral adalah disfungsi neurologi fokal yang akut dan disebabkan oleh
perdarahan primer substansi otak yang terjadi secara spontan bukan oleh karena trauma
kapitis. (UPF, 1994)
Penyakit serebrovaskuler menunjukkan adanya beberapa kelaianan otak baik secara
fungsional maupun structural yang disebabkan oleh keadaan patologis dari pembuluh darah
serebral atau dari seluruh system pembuluh darah otak. Patologis ini menyebabkan
perdarahan dari sebuah robekan yang terjadi pada dinding pembuluh atau kerusakan
sirkulasi serebral oleh oklusi parsial atau seluruh lumen pembuluh darah dengan pengaruh
yang bersifat sementara atau permanen. (Doenges,1999)
Dengan demikian stroke dapat didefinisikan adanya tanda-tanda klinik yang berkembang
cepat akibat gangguan fungsi otak fokal (atau global) dengan gejala-gejala yang
berlangsung selama 24 jam atau lebih disebabkan oleh perdarahan primer substansi otak
yang terjadi secara spontan bukan oleh karena trauma kapitis. Patologis ini menyebabkan
perdarahan dari sebuah robekan yang terjadi pada dinding pembuluh atau kerusakan
sirkulasi serebral oleh oklusi parsial atau seluruh lumen pembuluh darah dengan pengaruh
yang bersifat sementara atau permanen.

2. Etiologi
Menurut Smeltzer (2001) stroke biasanya diakibatkan dari salah satu dari
empat kejadian yaitu:
1. a.

Trombosis serebral

Arteriosklerosis serebral dan perlambatan sirkulasi serebral adalah penyebab utama


trombosis serebral, yang merupakan penyebab paling umum dari stroke. Tanda-tanda
trombosis serebral bervariasi. Sakit kepala adalah awitan yang tidak umum. Beberapa

pasien dapat mengalami pusing, perubahan kognitif, atau kejang, dan beberapa mengalami
awitan yang tidak dapat dibedakan dari haemorrhagi intracerebral atau embolisme serebral.
Secara umum, trombosis serebral tidak terjadi dengan tiba-tiba, dan kehilangan bicara
sementara, hemiplegia, atau parestesia pada setengah
tubuh dapat mendahului awitan paralisis berat pada beberapa jam atau hari.
1. b.

Embolisme serebral

Embolus biasanya menyumbat arteri serebral tengah atau cabang cabangnya, yang
merusak sirkulasi serebral. Awitan hemiparesis atau hemiplegia tiba-tiba dengan afasia atau
tanpa afasia atau kehilangan kesadaran pada pasien dengan penyakit jantung atau pulmonal
adalah karakteristik dari embolisme serebral.
1. c.

Iskemia serebral

Iskemia serebral (insufisiensi suplai darah ke otak) terutama karena konstriksi ateroma pada
arteri yang menyuplai darah ke otak.
1. d.

Haemorhagi serebral

2. 1.
Haemorhagi ekstradural (haemorrhagi epidural) adalah kedaruratan
bedah neuro yang memerlukan perawata n segera. Keadaan ini biasanya
mengikuti fraktur tengkorak dengan robekan arteri tengah arteri
meninges lain, dan pasien harus diatasi dalam beberapa jam cedera
untuk mempertahankan hidup.
3. 2.
Haemorhagi subdural pada dasarnya sama dengan haemorrhagi epidu
ral,
kecuali bahwa hematoma subdural biasanya jembatan vena robek.
Karenanya periode pembentukan hematoma lebih lama dan
menyebabkan tekanan pada otak. Beberapa pasien mungkin
mengalami haemorrhagi subdural kronik tanpa menunjukkan tanda atau
gejala.
4. 3.
Haemorrhagi subarakhnoid dapat terjadi sebagai akibat trauma atau
hipertensi, tetapi penyebab paling sering adalah kebocoran aneurisme
pada area sirkulus Willisi dan malformasi arteri vena kongenital pada
otak.
5. 4.
Haemorrhagi intracerebral adalah perdarahan di substansi dalam otak
paling umum pada pasien dengan hipertensi dan aterosklerosis serebral, karena
perubahan degeneratif karena penyakit ini biasanya menyebabkan rupture pembuluh
darah. Biasanya awitan tiba -tiba, dengan sakit kepala berat. Bila haemorrhagi
membesar, makin jelas deficit neurologik yang terjadi dalam bentuk penurunan
kesadaran dan abnormalitas pada tanda vital.

1. 3.

Faktor Resiko pada Stroke (Smeltzer C. Suzanne, 2002, hal 2131) :

1. a.

Hipertensi

Hipertensi merupakan faktor risiko stroke yang potensial. Hipertensi dapat mengakibatkan
pecahnya maupun menyempitnya pembuluh darah otak. Apabila pembuluh darah otak pecah
maka timbullah perdarahan otak dan apabila pembuluh darah otak menyempit maka aliran
darah ke otak akan terganggu dan sel sel otak akan mengalami kematian.
1. b.

Diabetes Mellitus

Diabetes Mellitus mampu menebalkan dinding pembuluh darah otak yang berukuran besar.
Menebalnya dinding pembuluh darah otak akan
menyempitkan diameter pembuluh darah tadi dan penyempitan tersebut
kemudian akan mengganggu kelancaran aliran ke otak, yang pada akhirnya akan
menyebabkan infark sel sel otak.
1. c.

Penyakit Jantung

Berbagai penyakit jantung berpotensi untuk menimbulkan stroke. Faktor risiko ini akan
menimbulkan hambatan/sumbatan aliran darah ke otak karena
jantung melepas gumpalan darah atau sel sel/jaringan yang telah mati ke
dalam aliran darah.
1. d.

Hiperkolesterolemi

Meningginya angka kolesterol dalam darah, terutama low density lipoprotein (LDL),
merupakan faktor risiko penting untuk terjadinya arteriosklerosis (menebalnya dinding
pembuluh darah yang kemudian diikuti penurunan elastisitas pembuluh darah). Peningkatan
kadar LDL dan penurunan kadar HDL (High Density Lipoprotein) merupakan faktor risiko
untuk terjadinya
penyakit jantung koroner.
1. e.

Infeksi

Penyakit infeksi yang mampu berperan sebagai faktor risiko stroke adalah
tuberkulosis, malaria, lues, leptospirosis, dan in feksi cacing.
1. f.

Obesitas

Obesitas merupakan faktor risiko terjadinya penyakit jantung.


1. g.

Merokok

Merokok merupakan faktor risiko utama untuk terjadinya infark jantung.


1. h.

Kelainan pembuluh darah otak

Pembuluh darah otak yang tidak normal suatu saat akan pecah dan
menimbulkan perdarahan.
1. i.

Peningkatan hematokrit ( resiko infark serebral)

2. j.
Kontrasepasi oral( khususnya dengan disertai hipertensi, merokok, dan kadar
estrogen tinggi)
3. k.
4. l.
5. m.

Penyalahgunaan obat ( kokain)


Konsumsi alcohol
Lain lain

Lanjut usia, penyakit paru paru menahun, penyakit darah, asam urat yang berlebihan,
kombinasi berbagai faktor risiko secara teori.

1. 4.

Klasifikasi Stroke

Menurut Satyanegara(1998), gangguan peredaran darah otak atau stroke dapat


diklasifikasikan menjadi dua, yaitu:
1. a.

Non Haemorrhagi/Iskemik/Infark
1. 1.
Transient Ischemic Attack (TIA)/Serangan Iskemi Sepintas
TIA merupakan tampilan peristiwa berupa episode-episode serangan
sesaat dari suatu disfungsi serebral fokal akibat gangguan vaskuler,
dengan lama serangan sekitar 2 -15 menit sampai paling lama 24 jam.
2. 2.
Defisit Neurologis Iskemik Sepintas/Reversible Ischemic Neurologi
Defisit(RIND) Gejala dan tanda gangguan neurologis yang berlangsung lebih
lama dari 24 jam dan kemudian pulih kembali (dalam jangka waktu kurang
dari tiga minggu).
3. 3.
In Evolutional atau Progressing Stroke merupakan Gejala gangguan
neurologis yang progresif dalam waktu enam jam atau lebih.
4. 4.
Stroke Komplit (Completed Stroke / Permanent Stroke ) merupakan
Gejala gangguan neurologis dengan lesi -lesi yang stabil selama periode
waktu 18-24 jam, tanpa adanya progesifitas lanjut.
5. b.

Stroke Haemorrhagi

Perdarahan intrakranial dibedakan berdasarkan tempat perda rahannya, yakni di rongga


subararakhnoid atau di dalam parenkhim otak (intraserebral). Ada juga perdarahan yang
terjadi bersamaan pada kedua tempat di atas seperti: perdarahan subarakhnoid yang bocor
ke dalam otak atau sebaliknya. Selanjutnya gangguan-gangguan arteri yang menimbulkan
perdarahan otak spontan dibedakan lagi berdasarkan ukuran dan lokasi regional otak.
1. 5.

Patofisiologi

Hipertensi kronik menyebabkan pembuluh arteriola mengalami perubahan patologik


pada dinding pembuluh darah tersebut berupa hipohialinosis, nekrosis fibrinoid serta

timbulnya aneurisma tipe Bouchard. Arteriol-arteriol dari cabang-cabang lentikulostriata,


cabang tembus arteriotalamus dan cabang-cabang paramedian arteria vertebro-basilar
mengalami perubahan-perubahan degeneratif yang sama . Kenaikan darah yang abrupt
atau kenaikan dalam jumlah yang secara mencolok dapat menginduksi pecahnya pembuluh
darah terutama pada pagi hari dan sore hari.
Jika pembuluh darah tersebut pecah, maka perdarahan dapat berlanjut sampai dengan 6 jam
dan jika volumenya besar akan merusak struktur anatomi otak dan menimbulkan gejala
klinik .
Jika perdarahan yang timbul kecil ukurannya, maka massa darah hanya dapat
merasuk dan menyela di antara selaput akson massa putih tanpa merusaknya. Pada keadaan
ini absorbsi darah akan diikuti oleh pulihnya fungsi-fungsi neurologi. Sedangkan pada
perdarahan yang luas terjadi destruksi massa otak, peninggian tekanan intrakranial dan
yang lebih berat dapat menyebabkan herniasi otak pada falk serebri atau lewat foramen
magnum.
Kematian dapat disebabkan oleh kompresi batang otak, hemisfer otak, dan
perdarahan batang otak sekunder atau ekstensi perdarahan ke batang otak. Perembesan
darah ke ventrikel otak terjadi pada sepertiga kasus perdarahan otak di nukleus kaudatus,
talamus dan pons. Selain kerusakan parenkim otak, akibat volume perdarahan yang relatif
banyak akan mengakibatkan peningian tekanan intrakranial dan menebabkan menurunnya
tekanan perfusi otak serta terganggunya drainase otak.
Elemen-elemen vasoaktif darah yang keluar serta kaskade iskemik akibat menurunnya
tekanan perfusi, menyebabkan neuron-neuron di daerah yang terkena darah dan sekitarnya
tertekan lagi. Jumlah darah yang keluar menentukan prognosis. Apabila volume darah lebih
dari 60 cc maka resiko kematian sebesar 93 % pada perdarahan dalam dan 71 % pada
perdarahan lobar. Sedangkan bila terjadi perdarahan serebelar dengan volume antara 30-60
cc diperkirakan kemungkinan kematian sebesar 75 % tetapi volume darah 5 cc dan terdapat
di pons sudah berakibat fatal. (Jusuf Misbach, 1999).

1. 6.

Manifestasi Klinis Stroke

Menurut Smeltzer (2001) manifestasi klinis stroke terdiri atas:


a)

Defisit Lapang Penglihatan

1) Homonimus hemianopsia (kehilangan setengah lapang penglihatan)


Tidak menyadari orang atau objek ditempat kehilangan, penglihatan, mengabaikan salah
satu sisi tubuh, kesulitan menilai jarak.
2) Kehilangan penglihatan perifer
Kesulitan melihat pada malam hari, tidak menyadari objek atau batas objek.
3) Diplopia
Penglihatan ganda.
b)

Defisit Motorik

1) Hemiparesis
Kelemahan wajah, lengan dan kaki pada sisi yang sama.
Paralisis wajah (karena lesi pada hemisfer yang berlawanan).
2)

Ataksia

Berjalan tidak mantap, tegak, tidak mampu menyatukan kaki, perlu dasar berdiri yang luas.
3) Disartria
Kesulitan dalam membentuk kata.
4) Disfagia
Kesulitan dalam menelan.

c)

Defisit Verbal

1) Afasia Ekspresif
Tidak mampu membentuk kata yang dapat dipahami, mungkin mampu
bicara dalam respon kata tunggal.
2) Afasia Reseptif
Tidak mampu memahami kata yang dibicarakan, mam pu bicara tetapi tidak
masuk akal.
3) Afasia Global
Kombinasi baik afasia reseptif dan ekspresif.
d) Defisit Kognitif
Pada penderita stroke akan kehilangan memori jangka pendek dan panjang,
penurunan lapang perhatian, kerusakan kemampuan untuk berkonsentrasi ,
alasan abstrak buruk, perubahan penilaian.
1) Defisit Emosional
Penderita akan mengalami kehilangan kontrol diri, labilitas emosional,
penurunan toleransi pada situasi yang menimbulkan stress, depresi, menarik diri, rasa takut,
bermusuhan dan marah, perasaan isolasi

1. 7.

Komplikasi

Komplikasi stroke menurut Smeltzer (2002,hal 2131)


a)

Komplikasi Dini (0-48 jam pertama)


1. 1.
Edema serebri: defisit neurologis cenderung memberat, dapat mengakibatkan
peningkatan tekanan intrakranial, herniasi, dan akhirnya menimbulkan kematian.

2. 2.
b)

Infark miokard: penyebab kematian mendadak pada stroke stadium awal.

Komplikasi Jangka pendek (1-14 hari pertama)


1. 1.

Pneumonia: Akibat immobilisasi lama

2. 2.

Infark miokard

3. 3.
Emboli paru: Cenderung terjadi 7 -14 hari pasca stroke, seringkali pada saat
penderita mulai mobilisasi.
4. 4.
c)

Stroke rekuren: Dapat terjadi pada setiap saat.

Komplikasi Jangka panjang

Stroke rekuren, infark miokard, ga ngguan vaskular lain: penyakit vaskular


perifer.

1. 8.

Pencegahan

Pencegahan stroke yang efektif dengan cara menghindari faktor resikonya,banyak faktor
resiko stroke yang bisa di modifikasi.
Sebagian dari pencegahan stroke caranya :

Kurangi atau hentikan merokok. Karena nikotin dapat menempel di pembuluh


darah dan menjadi plak, jika plaknya menumpuk bisa menyumbat pembuluh darah.

Olahraga teratur. Olahraga teratur bisa meningkatkan ketahanan jantung dan


menurunkan berat badan

Perbanyak makan sayur dan buah. Sayur dan buah mengandung banyak
antioksidan yang bisa menangkal radikal bebas, selain itu sayur dan buah rendah
kolesterol

Suplai Vitamin E yang cukup. Para peneliti dari Columbia Presbyterian


Medical Center melaporkan bahwa konsumsi vitamin E tiap hari menurunkan resiko
stroke sampai 50% vitamin E juga menghaluskan kulit.

1. 9.

Kontrol tekanan darah. hipertensi merupakan penyebab serangan stroke.

Penatalaksanaan

Untuk mengobati keadaan akut perlu diperhatikan faktor-faktor kritis sebagai berikut:

1. 1.

Berusaha menstabilkan tanda-tanda vital dengan:

a) Mempertahankan saluran nafas yang paten yaitu lakukan pengisapan lendir yang
sering, oksigenasi, kalau perlu lakukan trakeostomi, membantu pernafasan
b) Mengontrol tekanan darah berdasarkan kondisi pasien, termasuk usaha memperbaiki
hipotensi dan hipertensi
1. 2.

Berusaha menemukan dan memperbaiki aritmia jantung.

2. 3.

Merawat kandung kemih, sedapat mungkin jangan memakai kateter.

3. 4.
Menempatkan pasien dalam posisi yang tepat, harus dilakukan secepat mungkin
pasien harus dirubah posisi tiap 2 jam dan dilakukan latihan-latihan gerak pasif.

1. B.

Konsep Perawatan Paliatif Pada Pasien Dengan Stroke Kronis

2. Konsep Kehilangan

a) Pengertian

Kehilangan pribadi adalah segala kehilangan signifikan yang membutuhkan adaptasi melalui
proses berduka. Kehilangan terjadi ketika sesuatu atau seseorang tidak lagi ditemui atau
diraba, didengar, diketahui, atau dialami. Namun demikian, setiap individu berespon terhadap
kehilagan secara berbeda. Kematian seorang anggota keluarga mungkin menyebabkan
distress lebih besar dibandingkan kehilangan hewan peliharaan, tetapi bagi seseorang yang
hidup sendiri kematian hewan peliharaan menyebabkan distress emosional lebih besar
dibandingkan dengan saudaranya yang tidak pernah bertemu selama bertahun-tahun.
Kehilangan dapat bersifat aktual atau dirasakan. Makin dalam makna dari apa yang hilang
maka akan makin besar perasaan kehilangan tersebut. Klien mungkin mengalami kehilangan
maturasional (kehilangan yang diakibatkan oleh transisi kehidupan normal untuk pertama
kalinya), kehilangan situsional (kehilangan yang terjadi secara tiba-tiba dalam merespon
kejadian eksternal seperti kematian mendadak dari orang yang dicintai), atau keduanya.
1)
Kehilangan obyek eksternal, yaitu mencakup segala kepemilikan yang telah menjadi
usang, berpindah tempat, dicuri, atau rusak karena bencana alam.
2)
Kehilangan lingkungan yang telah dikenal, yaitu meninggalkan lingkungan yang telah
dikenal selama periode tertentu atau perpindahan secara permanen.
3)
Kehilangan orang terdekat, yaitu mencakup kehilangan orang tua, pasangan, anak-anak,
dan orang-orang yang dikenal.

4)
Kehilangan aspek diri dapat mencakup bagian tubuh, fungsi fisiologis, dan psikologis.
Kehilangan bagian tubuh dapat mencakup anggota gerak, mata, rambut, gigi, atau payudara.
Kehilangan fungsi fisiologis mencakup kehilangan kontrol kandung kemih atau usus,
mobilitas, kekuatan, atau fungsi sensoris. Kehilangan fungsi psikologis termasuk kehilangan
ingatan, rasa humor, harga diri, percaya diri, kekuatan repspect atau cinta. Orang tersebut
tidak hanya mengalami kedukaan akibat kehilangan tetapi juga dapat mengalami perubahan
permanen dalam citra tubuh dan konsep diri.
5)
Kehilangan hidup. Seseorang yang menghadapi kematian menjalani hidup, didasarkan
berpikir dan merespon terhadap kejadian dan orang sekitarnya sampai terjadi kematian.
Sebagian menganggap kematian menjadi jalan masuk ke dalam kehidupan setelah kematian
yang akan mempersatukannya dengan orang yang akan dicintai di surga. Sedangkan orang
lain takut berpisah, dilalaikan, kesepian, atau takut cedera. Ketakutan terhadap kematian
sering menyebabkan individu lebih tergantung. Klien dihadapkan pada serangkaian
keputusan, termasuk keputusan medis, interpersonal, psilkologis, seperti halnya dalam
menghadapi awal krisis penyakit. Dalam fase kronis, klien bertempur dengan penyakit dan
pengobatannya. Akhirnya terdapat pemulihan atau fase terminal. Kadang dalam fase akut
atau kronis seseorang dapat mengalami pemulihan. Klein yang mencapai fase terminal ketika
kematian bukan lagi hanya kemungkinan, tetapi bisa terjadi.

b)

Duka, Bergabung dan Kehilangan karena Kematian

Kehilangan karena kematian adalah suatu keadaan pikiran,perasaan dan aktifitas yang
mengikuti kehilangan.keadaan ini mencangkup dukacita dan berkabung.dukacita adalah
proses mengalami reaksi psikologis ,sosial, fisik terhadap kehilangan yang dipersepsikan.
Respon ini termasuk keputusan,kesepian, ketidakberdayaan ,kesedihan, rasa bersalah dan
marah. Berkabung adalah proses yang mengikuti suatu kehilanmgan dan mencangkup
berupaya untuk melewati dukacita. Proses dukacita dan berkabung bersifat
mendalam,internal, menyedihkan, berkepanjangan. Tujuan dukacita adalah untuk mencapai
fungsi yang lebih efektif dengan mengintregasikankehilangan kedalam pengalaman hidup
klien.

c)

Respon dukacita khusus, dukacita adaptif dan dukacita terselubung

Dukacita adaptif termasuk proses berkabung, koping, interaksi, perencanaan dan pengenalan
psikososial. Dukacita yang adaptif terjadi pada mereka yang menerima diagnosis yang
mempunyai efek jangka panjang terhadap fungsi tubuh, seperti pada lupus eriktomatosus
sistemik,klien mungkin merasa sangat sehat tetapi mulai berduka dalam merespon informasi
tentang kehilangan dimasa mendatang yang berkaitan dengan penyakit.dukacita adaptif bagi
klien menjelang ajal mencangkup melepas harapan, impian dan harapan terhadap masadepan
jangka panjang.

Dukacita terselubung terjadi ketika seseorang mengalami kehilangan yang tidak atau tidak
dapat dikenali,rasa berkabung yang luas,atau didukung secara sosial. Konsep mengenali
bahwa masyarakat mempunyai serangkaian norma mengenai aturan berduka yang berupaya
untuk mengkhususkan siapa,kapan, dimana, bagaimana, berapa lama dan kepada siapa
oranmg itu harus berduka. Keunikan dari dukacita terselubung menimbulkan situasi dimana
perawat sering menjadi pengganti sosial dan kekeluargaan bagi klien.

1. Konsep Dan Teori Berduka

1. a.

Pengertian

Dukacita adalah respons normal terhadap setiap kehidupan. Perilaku dan perasaan yang
berkaitan dengan proses berduka terjadi pada individu menderita kehilangan seperti
perubahan fisik atau kematian teman dekat. Proses ini juga terjadi ketika individu yang
menghadapi kematian mereka sendiri. Seseorang yang mengalami kehilangan, keluarganya,
dan dukungan sosial lainnya juga mengalami duka cita.
Tidak terdapat cara yang tepat untuk berduka. Konsep dan teori berduka hanya cara yang
dapat digunakan untuk mengantisipasi kebutuhan emosional klien dan keluarganya dan
merencanakan intervensi untuk membantu mereka memahami duka cita dan menghadapinya.
Penting artinya untuk mempertimbangkan beberapa teori tentang kedukaan. Ketika
mendiskusikan tentang tahapan, fase,atau tugas, penting artinya untuk mengingat bahwa hal
ini tidak terjadi dengan urutan yang kaku, tetap dapat diperkirakan. Tujuannya bukan untuk
mengklasifikasi duk cita klien, dengan demikian perawat tidak harus mengidentifikasi klien
sebagai mengalami tahapan khusus duka cita. Peran perawat adalah mengamati prilaku
berduka, mengenali pengaruh berduka terhadap prilaku, dan memberikan dukungan yang
empatik.

1. b.

Tahapan Menjelang Ajal Menurut Kubler-Ross

Kerangka kerja yang diberikan oleh Kubler Ross (1969) berfokus pada prilaku dan
mencakup 5 tahapan. Pada tahap menyangkal individu bertindak seperti tidak terjadi sesuatu
dan dapat menolak untuk menpercayai bahwa telah terjadi kehilangan. Pernyataan seperti
tidak, tidak mungkin seperti itu, atau tidak akan terjadi tyidak akan terjadi pada saya!
umum dilontarkan klien.
Pada tahap marah individu melawan kehilangan dan dapat bertindak pada seseorang dan
segala sesuatu dilingkungan sekitarnya. Dalam tahap tawar menawar terdapat punundaan
realitas kehilangan. Individu mungkin berupaya untuk membuat perjanjian dengan cara yang
halus atau jelas untuk mencegah kehilangan. Klien sering kali mencari pendapat orag lain
selama tahapan ini. Klien yang dirawat di rumah sakit mungkin menunjukkan model prilaku
karena percaya bahwa staf perawatan akan menemukan penyembuhan jika mereka menjadi
klien yang baik.

Tahap defresi terjadi ketika kehilangan didasari dan timbul dampak nyata dari makna
kehilangan tersebut timbul. Seseorang terlalu merasa sangat kesepian dan menarik diri.
Tahapan defresi member kesempatan untuk berupaya melewati kehilangan dan mulai
memecahkan masalah.
Pada tahap kelima, dicapai suatu penerimaan reaksi pisiologis menurun dan interaksi social
berlanjut. Kubler-Ross mendefinisikan penerimaan lebih sebagai menghadapi situasi
ketimbang menyerah untuk pasrah atau putus asa.

1. 2.

Konsep Perawatan Paliatif


1. a.

Pengkajian

Selama pengkajian perawat tidak boleh berasumsi tentang bagaimana atau klien atau
keluarganya mengalami duka cita. Perawat harus menghindari membuat asumsi bahwa
perilaku tertentu menandakan duka cita, sebaliknya perawat harus memberi kesempatan pada
klien untuk menceritakan apa yang sedang terjadi dengan cara mereka sendiri. Pengkajian
tentang klien dan keluarganya dimulai dengan menggali makna kehilangan bagi mereka.
Perawat mewawancarai klien dengan keluarga dengan menggunakan komunikasi yang tulus
dan terbuka, dengan menekankan keterampilan mendengar dan mengamati respond an
perilaku mereka. Perawat mengkaji bagaimana klien bereaksi dan bukan bagaimana klien
seharusnya bereaksi. Pertimbangan terhadap variable ini memberi perawat data dasar yang
luas sehingga dari data tersebut dapat dibuat perawatan yang sifatnya individual bagi klien.

1. b.

Diagnosa Keperawatan

Perawat mengumpulkan data untuk membuat diagnose keperawatan mengenai duka cita atau
reaksi klien terhadap duka cita. Mengidentifikasi batasan karakteristik yang membentuk dasar
untuk mendiagnosa akurat juga mengembangkan intervensi dalam rencana
perawatan.Perilaku yang menandakan duka cita maladaptive termasuk yang berikut ini:
1. Aktivitas berlebihan tanpa rasa kehilangan
2. Perubahan dalam hubungan dengan teman dan keluarga

3. Permusuhan terhadap orang tertentu


4. Depresi, agitasi dengan ketenangan, agitasi, insomnia, perasaan tidak berharga, rasa
bersalah yang berlebihan, dan kecenderungan untuk bunuh diri
5. Hilang keikutsertaan dalam aktivitas keagamaan dan ritual yang berhubungan dengan
budaya klien.
6. Ketidakmampuan untuk mendiskusikan kehilangan tanpa menangis (terutama lebih
dari 1 tahun) serta terjadi kehilangan.
7. Rasa kesejahteraan yang salah.
Contoh diagnose keperawatan Nanda yang berhubungan dengan duka cita:
1. Duka cita adaptif yang berhubungan dengan :

Potensial kehilangan orang terdekat yang dirasakan

Petensial kehilangan kesejahteraan bisiopsikososial yang dirasakan

Potensial kehilangan kepemilikan pribadi yang dirasakan


1. Duka cita maladaptive yang berhubungan dengan:

Kehilangan obyek potensial atau actual

Rintangan respons berduka

Tidak ada antisipasi terhadap berduka

Penyakit terminal kronik

Kehilangan orang terdekat

1. Gangguan persediaan yang berhubungan dengan:

Berduka yang tidak sesuai


1. Perubahan nutrisi : kurang dari kebutuhan tubuh yang b.d.:

Respon duka cita yang bertahap


1. Perubahan koping keluarga yang b.d.:

Preokupasi sementara oleh orang terdekat yang mencoba untuk menangani konflik
emosional dan personal


Penderita (antisipasi berduka) dan tidak mampu untuk menerima atau bertindak secara
efektif dalam kaitannya dengan kebutuhan klien
1. Perubahan proses keluarga b.d. :

Transisi atau krisis situasi


1. Keputusan b.d. :

Kekuarangan atau penyimpangan kondisi fisiologis

Stress jangka panjang

Kehilangan keyakinan nilai luhur atau yang maha kuasa


1. Isolasi sosial b.d. :

Sumber pribadi tidak akurat


1. Distress spiritual (distress jiwa manusia) b.d. :

Perpisahan dari ikatan keagamaan dan kultural


1. Gangguan pola tidur b.d. :

Stress karena respon berduka

1. Perencanaan
Tujuan bagi klien dengan kehilangan mencakup akomudasi duka cita, menerima realitas
kehilangan, mencapai kebali rasa harga diri, dan mempebarui aktivitas atau hbungan norma.
Kebutuhan fisiologis, perkembangan, dan spiritual juga harus di penuhi. Perawat harus lebih
toleran dan rela untuk meluangkan waktu lebih lama bersama klien menjelang ajal untuk
mendengarkan klien dalam mengekspresikan duka cita dan untuk mempertahankan kualitas
hidup mereka. Tujuan tambahan bagi klien menjelang ajal antara lain:
1. Mencapai kembali dan mempertahankan kenyamanan
2. Mempertahankan kemandirian dalam aktivitas sehari-hari
3. Mempertahankan harapan
4. Mencapai kenyamanan spiritual
5. Meraih kelegaan akibat kesepian dan isolasi

1. d.

Implementasi

Sensitivitas terhadap klien adalah yang paling penting agar perawat dapat berfungsi
secara afektif. Perawat juga harus sensitive terhadap budaya, etnisitas, gaya hidup, atau kelas
sosial klien dan keluarganya. Mereka harus sensitive terhadap keterbatasan dan sifat peran
mereka sendiri. Jika klien ingin menghindari perasaan emosional yang dapat diekspresikan
ketika seseorang membentuk ikatan dengan klien yang sedang melawan hidup dan mati ,
maka perawat harus sensitive terhadap kebutuhan mereka sendiri.

1. e.

Merawat klien menjelang ajal dan keluarganya

Asuhan keperawatan klien dengan penyakit terminal sangat menuntut dan menegangkan.
Namun demikian, membantu klien menjelang ajal untuk meraih kembali martabatnya dapat
menjdi salah satu penghargaan terbesar keperawatan. Klien mungkin mengalami banyak
gejala selama berbulan bulan sebelum terjadi kematian. Perawat dapat berbagi penderitaan
klien menjelang ajal dan mengintervensi dalam cara yang meningkatkan kulitas hidup. Klien
menjelang ajal harus dirawat dengan respek dan perhatian.
1. Peningkatan kenyamanan
Kenyamanan bagi klien menjelang ajal termasuk pengenalan dan peredaan psikobiologis.
Perawat member berbagai tindakan penenangan bagi klien sakit terminal. Control nyeri
terutama penting karena nyeri menganggu tidur, nafsu makan, mobilitas dan fungsi
psikologis. Ketakutn terhadap nyeri umum terjadi pada klien kanker. Makin cepat klien
menjelang ajal mendapat peredaan nyeri, makin banyak energy yang mereka miliki untuk
berprtisipasi dalam aktivitas kualitas hidup. Pemberian kenyamanan bagi klien sakit terminal
juga mencakup pengendalian gejala penyakit atau pemberian terapi yang didapat klien.
1. Pemeliharaan Kemandirian
Pilihan yang penting bagi klien yang menjelang ajal adalah memilih tempat perawatan.
Bnyak pilihan selain dari perawatan akut dirumah sakit. Perawatan hospice memungkinkan
perawatan komprehensif dirumah. Perawat harus menginformasikan klien tentang pilihan ini.

1. Pencegahan Kesepian dan Isolasi


Jika perawat tidak terikat atau menghindari pembahasan tentang situasi yang dialami klien,
maka klien menjelang dapat mengalami kesepian yang mendalam. Perawat membutuhkan
kesabaran dan pengalaman untuk merespon secara efektif terhadap klien menjelng ajal.
Kematian menimbulkan kegagalan bagi banyk pemberi perawatan kesehatan. Dirumah sakit,
seseorang menjelang ajal sering ditempatkan diruang tersendiri untuk menghindari
pemajanan terhadap orang lain tentang penderitaan. Tanpa stimulasi sensori yang bermakna,
orang menjelang ajal mungkin merasa diabaikan dan di isolasi. Untuk mencegah kesepian
dan penyimpangan sensori, perawat mengintervensi untuk meningkatkan kualitas lingkungan.
Memberikan stimulasi lingkungan yang bermakna dengan menenangkan klien. Klien harus
ditemani oleh seseorang ketika terjadi kematian. Perawat tidak boleh merasa bersalah jika
tidak dapat selalu memberikan dukungan ini. Untuk memberikan perawatan yang diperlukan
oleh klien menjelang ajal, mungkin ada baiknya untuk memberi dorongan dan dukungan pada
keluarga klien atau orang terdekat untuk tetap bersama.
1. Peningkatan Ketenangan spiritual
Memberikan ketenangan spiritual mempunyai arti yang lebih besar dari sekedar meminta
kunjungan rohaniawan. Perawat dapat member dukungan kepada klien dalam
mengekspresikan filosofi kehidupan. Perawat dan keluarga dapat membantu klien dengan
mendengarkan dan mendorong klien untuk mengekspresikan tentang nilai dan keyakinan.
Klien menjelang ajal dapat merasa bersalah jika hidup mereka dianggap sebagi tidak
bermakna. Selain kebutuhan spiritual ada juga harapan dan cinta. Cinta dapat dengan baik
diekspresikan melalui perawatan yang tulus dan penuh simpati. Perawat dan keluarga dapat
memberikan ketenangan spiritual dengan menggunakan ketrampilan komunikasi,
mengekspresikan empati, berdoa dengan klien, membaca literature yang member inspirasi
dan memainkan music. ( Stepnick & Perry, 1992 )

1. Dukungan untuk keluarga yang berduka


Anggota keluarga harus mendukung melewati waktu menjelang ajal dan kematian dari orang
yang mereka cintai. Perawat harus mengenali niali anggota keluarga sebagi sumber dan
membantu mereka untuk tetap berada dengan klien menjelang ajal. Menghargai dukacita
adalah langkah pertama perawat dalam mengembangkan hubungan sportif dengan keluarga.
Sebelum menggunakan anggota keluarga sebagai sumber, perawat harus menetapkan apakah

mereka ingin dilibatkan. Perawat mengkaji peran keluarga sebagai pengamat, pendengar, atau
pemberi perawatan. Penyakit terminal menempatkan tuntutan yang besar pada sumber social
dan financial. Ketegangan emosional sering mengganggu saluran komunikasi normal.
Benolil (1985) menggambarkan situasi yang membuat sulit bagi keluarga untuk mengatasi
tuntutan penyakit terminal.
1. Perawatan hospice
Program hospice adalah perawatan yang berpusat pada keluarga yang dirancang untuk
membantu klien sakit terminal untuk dapat dengan nyaman dan mempertahankan gaya
hidupnya senormal mungkin sepanjang proses menjelang ajal. Terdapat berbagai tipe
program hospice. Komponen perawatan rumah dari program hospice dioperasikan oleh
rumah sakit atau lembaga perawatan kesehatan yang terpisah. Program hospice menekankan
pengobatan paliatif yang mengontrol gejala ketimbang pengobatan penyakit. Perawatn klien
di koordinasikan antar lingkungan rumah dan klien. Keluarga menjadi pemberi perawatan
primer, pemberian medikasi dan pengobatan.

1. f.

Perawatan Setelah Kematian

Perawat mungkin menjadi orang yang paling tepat untuk merawat tubuh klien setelah
kematian karena hubungan terapeutik perawat-klien yang telah terbina selama fase sakit,
dengan demikian perawat mungkin lebih sensitife dalam menangani tubuh klien dengan
martabat dan sensitifitas. Setelah kematian tubuh mengalami berbagai perubahan fisik. Tubuh
klien harus ditagani secepat mungkin setelah kematian untuk mencegah kerusakan jaringan
atau perubahan bentuk tubuh. Jika keluarga meminta donasi organ, maka tindakan yang
sesuai harus dilakukan dengan segera.
Perawat memberi kesempatan pada keluarga untuk melihat tubuh klien. Kesempatan ini
membantu untuk menunjukkan bahwa inilah kesempatan untuk mengucapkan selamat
tinggal pada orang yang mereka cintai, terutama selaki keluarga tidak ada ketika terjadi
kematian. Jika keluarga ragu-ragu, perawat harus member kesempatan bagi mereka untuk
memikirkan hal tersebut. jika mereka memutuskan untuk tidak melihat tubuh klien, perawat
menerima keputusan mereka tanpa menghakimi. Jika keluarga memutuskan untuk melihat
tubuh klien, mereka harus ditengangkan bahwa mereka tidak akan sendiri. Perawat akan
dengan senang hati menemani mereka atau akan mengatur siapa saja yang ingin bersama
mereka. Perawat harus meluangkan waktu sebanyak mungkin dalm membantu keluarga yang
berduka dan memberi tawaran untuk menghubungi pelayangn lingkungan lainnya seperti
pelayanan social dan penasehat spiritual. Keluarga kini menjadi klien.
Sebelum keluarga melihat tubuh klien, perawat menyiapkan tubuh klien dan ruangan untuk
meminimalkan stress dari pengalaman ini. Perawat menyingkirkan benda dan peralatan dari
pandangan. Perawat menyipkan tubuh klien dengan membuatnya tampak sealamiah dan
senyaman mungkin. Tubuh klien diletakan dalam posisi terlentang dengan lengan disamping,
telapak tangan menghadap kebawah, ataumelipat badan diatas dada. Perawat meletakkan
bantal atau gulungan handuk di bawah kepala untuk mencegah perubahan warna akibat
penimbunan darah. Kelopak mata biasanya tetap tertutup jika ditahann selama beberapa
detik. Jika hal ini tidak berhasil, bola kapas lembab akan menahan kelopak mata menutup.
Perawat membersikan bagian tubuh yang basah dan membalut tubuh dengan gaun yang

bersih, menyisir atau menyikat ranbut dan menutupi tubuh sampai bahu dengan linen bersih.
Keluarga mungkin ikut berpartisipasi dalm proses ini dan harus diberika kesempatan.
Setelah tubuh disiapkan, keluaga diundang ke dalam ruangan. Umumnya anggota keluaraga
dapat mengatasi lebih baik jika mereka tidak sendiri. Perawat atau anggota keluarga yang lain
harus hadir untuk memberikan dukungan motivasi kepada anggota lainnya. Perawat dapat
memberi contoh kepada keluarga bagaimana menunjukkan rasa kasih sayang kepada jenasah.
Penting artinya untuk tidak memburu-buru keluarga ketika mereka melakukan waktu bersama
jenasah. Setelah keluarga pergi, sesuai dengan kebijakan tertentu rumah sakit, perawat
mamasang tanda yang menyebutkan nama dan informasi lain pada pergelangan tangan
jenasah klien dan pergelangan kaki atau ibu jari kakinya. Gaun dilepaskan dan tubuh
dibungkus rapat dengan kain katun, dalam kantung besar dari pelastik atau katun. Tanda
identivikasi lainnya dipasang pada kantung tersebut. Jika klien mempunyai penyakit infeksi
menular, pelebelan khusus digunakan unruk mewaspadakan mereka yang memindahkan atau
menyimpan peralatan lain. Jenasah kemudian dipindahkan kekamar mayat. Perawat
bertanggung jawab untuk melepaskan kepemilikan pribadi jenasah dan mencatat semua ini
dalam catatan medis .