Anda di halaman 1dari 20

Kecelakaan Kerja pada Pekerja Proyek Pembangunan Mall

Perusahaan Konstruksi
Florencia Sherlin 102013464 (A9)
Florenciasherlin@gmail.com
Fakultas Kedokteran, Universitas Kristen Krida Wacana, Jakarta
Jln. Arjuna Utara No. 6 Jakarta 11510. Telephone : (021) 5694-2061, fax : (021) 563-1731

Abstrak
Kecelakaan mengakibatkan kerugian jiwa, harta benda dan terjadi akibat adanya kontak
dengan sumber energi yang melebihi ambang batas atau struktur. Jumlah kasus kecelakaan
akibat kerja tahun 2011-2014 yang paling tinggi pada 2013 yaitu 35.917 kasus kecelakaan
kerja (Tahun 2011 = 9.891; Tahun 2012 = 21.735; Tahun 2014 = 24.910). Kecelakaan akibat
kerja di DKI Jakarta menurut departemen kesehatan terjadi sebanyak 697 kasus pada tahun
2012. Industri jasa konstruksi merupakan salah satu sektor industri yang memiliki risiko
kecelakaan kerja yang cukup tinggi. Banyaknya kecelakaan kerja yang terjadi tidak terlepas
dari faktor human error. Dari hasil penelitian diperoleh sebuah kesimpulan bahwa faktor
organisasi dan manajerial juga menjadi lubang dalam sistem pertahanan keselamatan kerja.
Oleh karena itu diperlukan sebuah sistem yang baik yang melibatkan semua bagian terkait
untuk bisa melakukan pencegahan kecelakaan kerja.
Kata kunci: Kecelakaan kerja, human error, risiko, konstruksi

Abstract
An accident result death, money loss and happened because of contact with energy sources
exceed threshold or structure. Total of accident case caused by work years 2011-2014 the
highest in 2013 namely 35.917 work accidents ( 2011 = 9.891; 2012 = 21.735; 2014 =
24.910 ). Occupational accident in jakarta according to the department of health happened
about 697 cases in 2012. Industry construction is one of the industrial sector having high risk
of work accident. Many of the accident happened related to the human error. The research
obtained a conclusion that the organization and managerial also holes in the defence
system occupational safety.Therefore needed a system that both involve all related parts to be
able to do the prevention of the accident.
Keywords: Occupational accident, human error, risk, construction

Pendahuluan
Kecelakaan adalah kejadian tidak terduga yang disebabkan oleh tindakan tidak aman
dan kondisi tidak aman (Heinrich, 1930). Sebagian besar (85%) kecelakaan disebabkan oleh
faktor manusia dengan tindakan yang tidak aman. Tindakan tidak aman (unsafe action)
adalah tindakan yang dapat membahayakan pekerjaa itu sendiri maupun orang lain yang
dapat menyebabkan terjadinya kecelakaan yang dapat disebabkan oleh berbagai hal seperti
tidak memakai APD, tidak mengikuti prosedur kerja, tidak mengikuti peraturan keselamatan
kerja dan tidak hati-hati, dimana dari setiap 300 tindakan tidak aman, akan terjadi 1 (satu)
kali kecelakaan yang mengakibatkan kehilangan hari kerja.1
Menurut data terakhir di Indonesia tercatat sebanyak 103.283 kasus kecelakaan kerja
yang tercatat bahwa setiap harinya ada 9 pekerja Jamsostek meninggal dunia akibat
kecelakaan kerja. Jumlah ini meningkat dari tahun ke tahunnya bila dibandingkan angka
kecelakaan kerja tahun 2012 terdaopat 103.074 kasus, pada tahun 2011 terdapat 99.491
kasus, dan pada tahun 2010 terdapat 98.711 kasus.2 Kecelakaan industri adalah kejadian
kecelakaan yang terjadi di tempat kerja khususnya di lingkungan industri. Dalam sebuah
penelitian dipaparkan penyebab risiko tertinggi kecelakaan kerja di industri konstruksi adalah
pekerja tidak memakai peralatan keselamatan kerja disebabkan seringkali tidak tersedia atau
tidak layak pakai. Untuk bisa melakukan pencegahan terjadinya kecelakaan, diperlukan
sistem yang baik tanpa terkecuali.3

Pembahasan
Teori Kecelakaan Kerja
Kecelakaan kerja merupakan suatu hal yang sering terjadi dalam dunia kerja,
terjadinya kecelakaan kerja ini dapat kita pelajari dan diupayakan pencegahannya. Adapun
beberapa teori mengenai penyebab kecelakaan kerja, yaitu:4,5
1. Teori Heinrich ( Teori Domino)
Teori ini mengatakan bahwa suatu kecelakaan terjadi dari suatu rangkaian
kejadian . Ada lima faktor yang terkait dalam rangkaian kejadian tersebut yaitu
lingkungan, kesalahan manusia, perbuatan atau kondisi yang tidak aman, kecelakaan,
dan cedera atau kerugian.
Heinrich dengan Teori Dominonya menggolongkan penyebab kecelakaan menjadi 2,
yaitu:4,5
a. Unsafe Action (tindakan tidak aman)
Unsafe action adalah suatu tindakan yang memicu terjadinya suatu
kecelakaan kerja. Contohya adalah tidak mengenakan masker, merokok di
tempat yang rawan terjadi kebakaran, metode kerja salah, tidak mengikuti
2

prosedur keselamatan kerja, menggunakan alat yang sudah rusak, dan lainlain. Tindakan ini bisa berbahaya dan menyebabkan terjadinya kecelakaan.
b. Unsafe Condition (kondisi tidak aman)
Unsafe condition berkaitan erat dengan kondisi lingkungan kerja yang dapat
menyebabkan terjadinya kecelakaan. Banyak ditemui bahwa penyebab
terciptanya kondisi yang tidak aman ini karena kurang ergonomis. Unsafe
condition ini contohnya adalah kondisi permukaan tempat bekerja (lantai
yang licin) tangga rusak, udara yang pengap, kondisi penerangan
(pencahayaan kurang), terlalu bising, dan lain-lain.
2. Teori Multiple Causation
Teori ini berdasarkan pada kenyataan bahwa kemungkinan ada lebih dari satu
penyebab terjadinya kecelakaan. Penyebab ini mewakili perbuatan, kondisi atau
situasi yang tidak aman. Kemungkinan-kemungkinan penyebab terjadinya kecelakaan
kerja tersebut perlu diteliti. 4,5
3. Teori Gordon
Menurut Gordon, kecelakaan merupakan akibat dari interaksi antara korban
kecelakaan, perantara terjadinya kecelakaan, dan lingkungan yang kompleks, yang
tidak dapat dijelaskan hanya dengan mempertimbangkan salah satu dari 3 faktor yang
terlibat. Oleh karena itu, untuk lebih memahami mengenai penyebab-penyebab
terjadinya kecelakaan maka karakteristik dari korban kecelakaan, perantara terjadinya
kecelakaan, dan lingkungan yang mendukung harus dapat diketahui secara detail.4,5
4. Teori Reason
Reason menggambarkan kecelakaan kerja terjadi akibat terdapat lubang dalam
sistem pertahanan. Sistem pertahanan ini dapat berupa pelatihan-pelatihan, prosedur
atau peraturan mengenai keselamatan kerja. 4,5
5. Teori Frank E. Bird Petersen
Penelusuran sumber yang mengakibatkan kecelakaan, Bird mengadakan
modifikasi dengan teori domino Heinrich dengan menggunakan teori manajemen,
yang intinya sebagai berikut:4,5
Manajemen kurang kontrol
Sumber penyebab utama
Gejala penyebab langsung (praktek di bawah standar)
Kontak peristiwa (kondisi di bawah standar)
Kerugian gangguan (tubuh maupun harta benda).

Usaha pencegahan kecelakaan kerja hanya berhasil apabila dimulai dari


memperbaiki manajemen tentang keselamatan dan kesehatan kerja. Kemudian, praktek
dan kondisi di bawah standar merupakan penyebab terjadinya suatu kecelakaan dan
merupakan gejala penyebab utama akibat kesalahan manajemen.5
Faktor-faktor Penyebab Kecelakaan Kerja
Kecelakaan tidak terjadi secara kebetulan, melainkan karena suatu sebab. Oleh karena
ada penyebabnya, sebab kecelakaan harus diteliti dan ditemukan, agar untuk selanjutnya
dengan tindakan korektif yang ditujukan kepada penyebab itu serta dengan upaya preventif
lebih lanjut kecelakaan dapat dicegah dan kecelakaan serupa tidak berulang kembali.4
Kecelakaan kerja umumnya disebabkan oleh berbagai penyebab, teori tentang terjadinya
suatu kecelakaan adalah :5
1. Teori Kebetulan Murni (Pure Chance Theory), yang menyimpulkan bahwa
kecelakaan terjadi atas kehendak Tuhan, sehingga tidak ada pola yang jelas dalam
rangkaian peristiwanya, karena itu kecelakaan terjadi secara kebetulan saja
2. Teori Kecenderungan Kecelakaan (Accident prone Theory), pada pekerja tertentu
lebih sering tertimpa kecelakaan, karena sifat-sifat pribadinya yang memang
cenderung untuk mengalami kecelakaan kerja.
3. Teori Tiga Faktor (Three Main Factor), menyebutkan bahwa penyebab kecelakaan
peralatan, lingkungan dan faktor manusia pekerja itu sendiri.
4. Teori Dua Faktor (Two main Factor), kecelakaan disebabkan oleh kondisi berbahaya
(unsafe condition) dan tindakan berbahaya (unsafe action).
5. Teori Faktor Manusia (Human Factor Theory), menekankan bahwa pada akhirnya
seluruh kecelakaan kerja tidak langsung disebabkan karena kesalahan manusia.
Ada dua golongan penyebab kecelakaan kerja. Golongan pertama adalah faktor
mekanis dan lingkungan, yang meliputi segala sesuatu selain faktor manusia. Golongan
kedua adalah faktor manusia itu sendiri yang merupakan penyebab kecelakaan. Untuk
menentukan sebab dari suatu kecelakaan dilakukan analisis kecelakaan. Contoh analisis
kecelakaan kerja adalah sebagai berikut. Seorang pekerja mengalami kecelakaan kerja
dikarenakan oleh kejatuhan benda tepat mengenai kepalanya. Sesungguhnya pekerja tidak
perlu mengalami kecelakaan itu, seandainya ia mengikuti pedoman kerja yang selalu
diingatkan oleh supervisor kepada segenap pekerja agar tidak berjalan di bawah katrol
pengangkat barang. Jadi dalam hal ini penyebab kecelakaan adalah faktor manusia.5
4

Faktor mekanis dan lingkungan dapat pula dikelompokkan menurut keperluan dengan
suatu maksud tertentu. Misalnya di perusahaan penyebab kecelakaan dapat disusun menurut
kelompok pengolahan bahan, mesin penggerak dan pengangkat, terjatuh di lantai dan
tertimpa benda jatuh, pemakaian alat atau perkakas yang dipegang dengan tangan(manual),
menginjak atau terbentur barang, luka bakar oleh benda pijar, dan transportasi. Kira-kira
sepertiga dari kecelakaan yang menyebabkan kematian dikarenakan terjatuh, baik dari tempat
yang tinggi, maupun di tempat datar.5
Kesehatan berpengaruh penting bagi terwujudnya keselamatan. Sebaliknya gangguan
kesehatan atau penyakit dapat menjadi sebab kecelakaan. Orang sakit tidak boleh dipaksa
bekerja, ia perlu pengobatan, perawatan dan istirahat. Jika dipaksakan untuk bekerja, sangat
besar kemungkinan orang sakit mengalami kecelakaan. Bukan hanya penyakit keras saja,
gangguan kesehatan ringan pun misalnya pusing kepala, rasa kurang enak badan, atau
sekedar merasa hidung tersumbat menyebabkan risiko terjadinya kecelakaan. Sekalipun
ringan, gangguan kesehatan menurunkan konsentrasi dan mengurangi kewaspadaan sehingga
kecelakaan terjadi.5
Apabila ditelaah lebih dalam, kecelakaan kerja yang terjadi dapat dibagi berdasarkan
faktor dari tempat kerjanya dan faktor individu. Yang dimana faktor tempat kerja dapat dibagi
lagi menjadi fisika, kimia, biologik, ergonomic dan psikologis (lebih ke arah individu) dan
industrial hygiene.6

a. Faktor Manusia6
Usia
Usia muda relatif lebih mudah terkena kecelakaan kerja dibandingkan dengan
usia lanjut yang mungkin dikarenakan sikap ceroboh dan tergesa-gesa.
Pengkajian usia dan kecelakaan akibat kerja menunjukkan angka kecelakaan pada
umumnya lebih rendah dengan bertambahnya usia, tetapi tingkat keparahan
cedera dan penyembuhannya lebih serius.
Jenis Kelamin
Tingkat kecelakaan akibat kerja pada perempuan akan lebih tinggi daripada
pada laki-laki. Perbedaan kekuatan fisik antara perempuan dengan kekuatan fisik
laki-laki adalah 65%. Secara umum, kapasitas kerja perempuan rata-rata sekitar
30% lebih rendah dari laki-laki. Tugas yang berkaitan dengan gerak berpindah,
laki-laki mempunyai waktu reaksi lebih cepat daripada perempuan.

Koordinasi Otot
Koordinasi otot berpengaruh terhadap keselamatan pekerja. Diperkirakan
kekakuan dan reaksi yang lambat berperan dalam terjadinya kecelakaan kerja.
Kecenderungan Celaka
Konsep popular dalam penyebab kecelakaan adalah accident prone theory.
Teori ini didasarkan pada pengamatan bahwa ada pekerja yang lebih besar
mengalami kecelakaan dibandingkan pekerja lainnya. Hal ini disebabkan karena
ciri-ciri yanga ada dalam pribadi yang bersangkutan.
Pengalaman Kerja
Semakin banyak pengalaman kerja dari seseorang, maka semakin kecil
kemungkinan terjadinya kecelakaan akibat kerja. Pengalaman untuk kewaspadaan
terhadap kecelakaan kerja bertambah baik sesuai dengan usia, maka kerja atau
lamanya bekerja di tempat yang bersangkutan.
Tingkat Pendidikan
Pendidikan formal

dan

pendidikan

non-formal

akan

mempengaruhi

peningkatan pengetahuan pekerja dalam menerima informasi dan perubahan, baik


secara langsung maupun tidak langsung. Tuntutan pekerjaan atau job
requirements pada seorang pekerja adalah:
1. Pengetahuan (pengetahuan dasar dan spesifik tentang pekerjaan).
2. Fungsional (keterampilan dasar dan spesifik dalam mengerjakan suatu
pekerjaan).
3. Afektif (kemampuan dasar dan spesifikasi dalam suatu pekerjaan).\
Kelelahan
Kelelahan dapat menimbulkan kecelakaan kerja pada suatu industri. Kelelahan
merupakan suatu keadaan dimana seseorang tidak sanggup lagi untuk melakukan
aktivitasnya. Kelelahan ini ditandai dengan adanya penurunan fungsi-fungsi
kesadaran otak dan perubahan pada organ di luar kesadaran. Kelelahan
disebabkan oleh berbagai hal, antara lain kurang istirahat, terlalu lama bekerja,
pekerjaan rutin tanpa variasi, lingkungan kerja yang buruk serta adanya konflik.
b. Faktor lingkungan6
Lokasi / tempat kerja
Tempat kerja adalah tempat dilakukannya pekerjaan bagi suatu usaha, dimana
terdapat tenaga kerja yang bekerja, dan kemungkinan adanya bahaya kerja di
tempat itu. Desain di lokasi kerja yang tidak ergonomis dapat menimbulkan

kecelakaan kerja. Tempat kerja yang baikapabila lingkungan kerja aman dan
sehat.
Peralatan dan perlengkapan
Proses produksi adalah bagian dari perencanaan produksi. Langkah penting
dalam perencanaan adalah memilih peralatan dan perlengkapan yang efektif
sesuai dengan apa yang diproduksinya. Pada dasarnya peralatan/perlengkapan
mempunyai bagian-bagian kritis yang dapat menimbulkan keadaan bahaya, yaitu:
bagian-bagian fungsional dan bagian-bagian operasional. Bagian-bagian mesin
yang berbahaya harus ditiadakan denga jalan mengubah konstruksi, memberi alat
perlindungan (APD). Peralatan dan perlengkapan yang dominan menyebabkan
kecelakaan kerja, antara lain:
Peralatan/perlengkapan yang menimbulkan kebisingan.
Peralatan/perlengkapan dengan penerangan yang tidak efektif.
Peralatan/perlengkapan dengan temperatur tinggi ataupun terlalu

rendah.
Peralatan/perlengkapan

yang

mengandung

bahan-bahan

kimia

berbahaya.
Peralatan/perlengkapan dengan efek radiasi yang tinggi.
Peralatan/perlengkapan yang tidak dilengkapi dengan pelindung, dll.
Shift kerja
Shift kerja adalah bekerja di luar jam kerja normal, dari Senin sampai Jumat
termasuk hari libur dan bekerja mulai dari jam 07.00 sampai dengan jam 19.00
atau lebih. Shift kerja malam biasanya lebih banyak menimbulkan kecelakaan
kerja dibandingkan dengan shift kerja siang, tetapi shift kerja pagi-pagi tidak
menutup kemungkinan dalam menimbulkan kecelakaan akibat kerja.
Sumber kecelakaan
Sumber kecelakaan merupakan asal dari timbulnya kecelakaan, bisa berawal
dari jenis perlatan/perlengkapannya, berawal dari faktor human error, dimana
sumber dari jenis kecelakaan merambat ke tempat-tempat lain, sehingga
menimbulkan kecelakaan kerja.6
c. Faktor Individu
Untuk faktor individu ini lebih mengarah ke arah psikologi seseorang pada
saat melakukan pekerjaannya sehari-hari. Psikologi kerja ini merupakan bagian dari
unsur ergonomik (anatomi, fisiologis, psikologi). Stress di lingkungan kerja berkaitan
dengan lingkungan fisik tempat kerja, bekerja dalam shift, beban kerja yang

berlebihn, bekerja monoton, mutasi dalam pekerjaan, tidak jelasnya peran kerja,
konflik dengan teman kerja dan lain-lain.7
Yang dapat lebih mudah mengalami stress dan akibat lainnya yaitu penyakit
jantung adalah orang yang memiliki kepribadian tipe A. Kepribadian tipe A adalah
tipe kepribadian dengan ciri seperti dorongan kompetisi yang tinggi, ketaatan yang
tinggi akan waktu, ambisius, agresif, bekerja untuk pencapaian kinerja, selalu tergesagesa, dan relatif tidak sabar. Jenis kepribadian tipe A selalu dalam keadaan stress dan
tegang. Sehingga orang yang memiliki kepribadian seperti ini sangat rentan sekali.7
Terdapat

faktor-faktor yang menyebabkan stress kerja, 2 hal diantaranya

adalah : gaya managemen diri yang buruk dan juga adanya faktor psikososial. Gaya

management diri yang buruk, diantaranya :8


Kurangnya partisipasi pekerja untuk pengambilan keputusan.
Komunikasi yang buruk di tempat kerja.
Tidak ada/kurangnya kebijakan yang peduli keluarga.
Hubungan interpersonal/ lingkungan sosial yang buruk.
Jenjang karir yang tidak jelas.
Kondisi lingkungan : sesak, bising, polusi udara, masalah ergonomi.
Kurangnya dukungan dari rekan kerja maupun atasan.

Adanya faktor psikososial juga dapat mengakibatkan stress kerja, antara lain:8

Gaji / upah yang lebih kecil dari Upah Minimum Regional (UPR) / Upah Minimum

Provinsi (UMP).
Beban kerja yang tidak teratur.
Beban kerja yang berat/banyak secara mendadak.
Tidak prospek dalam jenjang karir.
Kemampuan pekerja yang tidak digunakan secara optimal.
Kurang penghargaan.

Sistem Managemen Kesehatan dan Keselamatan Kerja (SMK3)


Undang-Undang Ketenagakerjaan mewajibkan setiap perusahaan yang memiliki lebih
dari 100 pekerja, atau kurang dari 100 pekerja tetapi dengan tempat kerja yang berisiko
tinggi (termasuk proyek konstruksi), untuk mengembangkan SMK3 dan menerapkannya
ditempat kerja. SMK3 perlu dikembangkan sebagai bagian dari sistem manajemen suatu
perusahaan secara keseluruhan. SMK3 mencakup hal-hal seperti struktur organisasi,
perencanaan, pelaksanaan, tanggung jawab, prosedur, proses dan sumber daya yang
dibutuhkan bagi pengembangan penerapan, pencapaian, pengkajian, dan pemeliharaan
8

kebijakan keselamatan dan kesehatan kerja dalam rangka pengendalian resiko yang berkaitan
dengan kegiatan kerja guna terciptanya tempat kerja yang aman, efisien, dan produktif.
Sistem Managemen Kesehatan dan Keselamatan Kerja harus diperhatikan terlebih bagi
pemrakarsa supaya proses produksi, peningkatan kualitas dan kendali biaya dapat terus
dioptimalkan.

Fungsi

managemen

mengarah

di

aspek

kualitas,

produksi,

kecelakaan/kerugian dan biaya. Terdapat 4 program K3 di tempat kerja , yaitu :9


1) Komitmen manajemen dan keterlibatan pekerja.
2) Analisis risiko di tempat kerja.
3) Pencegahan dan pengendalian bahaya.
Menetapkan prosedur kerja berdasarkan analisis, pekerja memahami dan
melaksanakannya.
Aturan dan prosedur kerja dipatuhi.
Pemeliharaan sebagai usaha preventif.
Perencanaan untuk keadaan darurat.
Pencatatan dan pelaporan kecelakaan.
Pemeriksaan kondisi lingkungan kerja.
Pemeriksaan tempat kerja secara berkala.
4) Pelatihan untuk pekerja, penyelia dan manager.
SMK3 memiliki peran yang cukup penting dalam proses kerja dalam suatu
perusahaan (pemrakarsa). Apabila SMK3 yang diberlakukan tidak cukup baik maka
akibatnya dapat dilihat dari banyaknya pekerja yang mengalami kecelakaan kerja dan juga
proses produksi mengalami kemunduran. Tujuan khusus dari SMK3 adalah mencegah atau
mengurangi kecelakaan kerja, kebakaran, peledakaan dan PAK, mengamankan mesin
instalasi, pesawat, alat, bahan dan hasil produksi, menciptakan lingkungan kerja yang aman,
nyaman, sehat dan penyesuaian antara pekerjaan dengan manusia atau antara manusia dengan
pekerjaan. Penerapan K3 yang baik dan dan terarah dalam suatu wadah industri tentunya
akan memberikan dampak lain, salah satunya adalah sumber daya manusia (SDM) yang
berkualitas dan optimal.9
Tujuan dari Sistem Manajemen K3 adalah:9
1. Sebagai alat uniuk mencapai derajat kesehatan tenaga kerja yang setinggi-tingginya,
baik buruh. petani. nelayan. pegawai negeri atau pekerja-pekerja bebas.
2. Sebagai upaya untuk mencegah dnn memberantas penyakit dan kecelakaankecelakaan akibat kerja, memelihara, dan meningkatkan kesehatan dan gizi para
tenaga kerja, merawat dan meningkatkan efisiensi dan daya produktifitas tenaga

manusia, memberantas kekelahan kerja dan melipatgandakan gairah serta semangat


bekerja.
Langkah-langkah Penerapan SMK3
Setiap jenis Sistem Manajemen K3 mempunyai elemen atau persyaratan tertentu yang
harus dibangun dalam suatu organisasi. Sistem Manajemen K3 tersebut harus dipraktekkan
dalam semua bidang/divisi dalam organisasi. Sistem Manajemen K3 harus dijaga dalam
operasinya untuk menjamin bahwa sistem itu punya peranan dan fungsi dalam manajemen
perusahaan. Untuk lebih memudahkan penerapan standar Sistem Manajemen K3, berikut ini
dijelaskan mengenai tahapan-tahapan dan langkah-langkahnya. Tahapan dan langkah-langkah
tersebut dibagi menjadi dua bagian besar:9
1. Tahap Persiapan
Merupakan

tahapan

atau

langkah

awal

yang

hams

dilakukan

suatu

organisasi/perusahaan. Langkah ini melibatkan lapisan manajemen dan sejumlah personel,


mulai dari menyatakan komitmen sampai dengan menetapkan kebutuhan sumber daya
yang diperlukan. Adapun, tahap persiapan ini, antara lain:9
Komitmen manajemen puncak.
Menentukan ruang lingkup.
Menetapkan cara penerapan.
Membentuk kelompok penerapan.
Menetapkan sumber daya yang diperlukan.
2. Tahap pengembangan dan penerapan
Sistem dalam tahapan ini berisi langkah-langkah yang harus dilakukan oleh
organisasi/perusahaan dengan melibatkan banyak personal, mulai dari menyelenggarakan
penyuluhan dan melaksanakan sendiri kegiatan audit internal serta tindakan perbaikannya
sampai dengan melakukan sertifikasi.9
Berikut ini langkah-langkah spesifik dalam menerapkan Sistem Manajemen K3 dalam suatu
perusahaan:9
Menyatakan komitmen
Pernyataan koniitmen dan penetapan kebijakan untuk menerapkan sebuah
Sistem Manajemen K3 dalam organisasi/manajemen harus dilakukan oleh manajemen
puncak. Penerapan Sistem Manajemen K3 tidak akan berjalan tanpa adanya
komitmen terhadap sistem manajemen tersebut. Manajemen harus benar-benar
menyadari bahwa merekalah yang paling bertanggung jawab terhadap keberhasilan

atau kegagalan penerapan Sistem Manajemen K3.


Menetapkan cara penerapan
10

Perusahaan dapat menggunakan jasa konsultan untuk menerapkan Sistem


Manajemen K3.Namun dapat juga tidak menggunakan jasa konsultan jika organisasi
yang bersangkutan memiliki personel yang cukup mampu untuk mengorganisasikan

dan mengarahkan orang.


Membentuk kelompok kerja
Jika perusahaan akan membentuk kelompok kerja sebaiknya anggota
kelompok kerja tersebut terdiri atas seorang wakil dari setiap unit kerja, biasanya
manajer unit kerja. Hal ini penting karena merekalah yang tentunya paling

bertanggung jawab terhadap unit kerja yang bersangkutan.


Menetapkan sumber daya yang diperlukan
Sumber daya di sini mencakup orang, perlengkapan, waktu dan dana. Orang
yang dimaksud adalah beberapa orang yang diangkat secara resmi di luar tugas-tugas

pokoknya dan terlibat penuh dalam proses penerapan.


Kegiatan penyuluhan
Penerapan Sistem Manajemen K3 adalah kegiatan dari dan untuk kebutuhan
personal perusahaan. Oleh karena itu perlu dibangun rasa adanya keikutsertaan dari

seluruh karyawan dalam perusahaan melalui program penyuluhan.


Peninjauan sistem
Kelompok kerja penerapan yang telah dibentuk kemudian mulai bekerja untuk
meninjau sistem yang sedang berlangsung dan kemudian dibandingkan dengan
persyaratan yang ada da lam Sistem Manajemen K3. Peninjauan ini dapat dilakukan
melatui dua cara yaitu dengan meninjau dokumen prosedur dan meninjau

pelaksanaannya.
Penyusunan Jadwal Kegiatan
Setelah melakukan peninjauan sistem maka kelompok kerja dapat menyusun suatu

jadwal kegiatan.
Pengembangan Sistem Manajemen K3
Beberapa kegiatan yang perlu dilakukan dalam tahap pengembangan sistem
manajemen K3 antara lain mencakup dokumentasi, pembagian kelompok,
penyusunan bagan alir, penulisan manual sistem manajemen K3, prosedur dan

instruksi kerja.
Penerapan sistem
Setelah semua dokumen selesai dibuat, maka setiap anggota kelompok kerja kembali

ke masing-masing untuk menerapkan sistem yang telah ditulis.


Proses sertifikasi
Ada sejumlah lembaga sertifikasi Sistem Manajemen K3. Misalnya sucofindo
melakukan sertifikasi terhadap Permenaker 05/Men/1996. Namun untuk OHSAS

11

18001:1999 organisasi bebas menentukan lembaga sertifikasi manapun yang


diinginkan.9
Occupational Safety and Health Administration (OSHAS)
OSHAS 18001 adalah suatu standar internasional untuk sistem manajemen kesehatan
dan keselamatan kerja. Yang terbaru adalah OSHAS 18001:2007 menggantikan OSHAS
18001:1999 dan dimaksudkan untuk mengelola aspek kesehatan dan keselamatan kerja (K3).
OSHAS 18001 menyediakan kerangka bagi efektifitas manajemen K3 termasuk kesesuaian
dengan peraturan perundang-undangan yang diterapkan pada aktifitas anda dan mengenali
adanya bahaya yang timbul.9
Secara umum, OSHAS 18001 dapat diterapkan kepada setiap organisasi yang berkeinginan :9

Mengembangkan system manajemen K3 untuk menghilangkan atau mengurangi


resiko terhadap individu atau pihak terkait lainnya yang kemungkinan
bersentuhan langsung dengan kecelakaan.
Menerapkan, memelihara, atau meningkatkan sistem manajemen K3.
Memastikan bahwa kebijakan K3 telah terpenuhi.
Menunjukkan kesesuaian organisasi dengan SMK3.

Organisasi yang mengimplementasikan OSHAS 18001 memiliki struktur manajemen


yang terorganisir dengan wewenang dan tanggung jawab yang tegas, sasaran perbaikan yang
jelas, hasil pencapaian yang dapat diukur dan pendekatan yang terstruktur untuk penilaian
resiko.9
Klasifikasi Kecelakaan Kerja
Menurut International Labour Organisation (ILO), kecelakaan akibat kerja dapat
diklasifikasikan berdasarkan 4 macam penggolongan, yakni :10

Klasifikasi menurut jenis kecelakaan: terjatuh, tertimpa benda, tertumbuk atau terkena
benda-benda, terjepit oleh benda, gerakan-gerakan melebihi kemampuan, pengaruh
suhu tinggi, terkena arus listrik, kontak bahan-bahan berbahaya atau radiasi.

Klasifikasi menurut penyebab: 10


Mesin, misalnya mesin pembangkit tenaga listrik, mesin penggergajian kayu.
Alat angkut, alat angkut darat, udara, dan alat angkut air.
Peralatan lain : dapur pembakar dan pemanas, instalasi pendingin, alat-alat

listrik dan sebagainya.


Bahan-bahan, zat-zat, dan radiasi. Misalnya: bahan peledak, gas, zat-zat kimia.

12

Lingkungan kerja (di luar bangunan, di dalam bangunan, di ketinggian dan di


bawah tanah).

Klasifikasi menurut sifat luka atau kelainan: patah tulang, dislokasi, regang otot,
memar dan luka dalam yang lain, amputasi, luka di permukaan, gegar dan remuk, luka
bakar, keracunan-keracunan mendadak, pengaruh radiasi.

Klasifikasi menurut letak kelainan atau luka di tubuh: kepala, leher, badan, anggota
atas, anggota bawah, banyak tempat, atau letak lain yang tidak termasuk dalam
klasifikasi tersebut.10
Klasifikasi- klasifikasi tersebut bersifat jamak, karena pada kenyataannya kecelakaan

akibat kerja biasanya tidak hanya satu faktor, tetapi banyak faktor. Berkaitan dengan faktor
yang mempengaruhi kondisi kesehatan kerja, seperti disebutkan diatas, dalam melakukan
pekerjaan perlu dipertimbangkan berbagai potensi bahaya serta resiko yang bisa terjadi akibat
sistem kerja atau cara kerja, penggunaan mesin, alat dan bahan serta lingkungan disamping
faktor manusianya.10
Istilah hazard atau potensi bahaya menunjukan adanya sesuatu yang potensial untuk
mengakibatkan cedera atau penyakit, kerusakan atau kerugian yang dapat dialami oleh tenaga
kerja atau instansi. Sedang kemungkinan potensi bahaya menjadi manifest, sering disebut
resiko. Baik hazard maupun resiko tidak selamanya menjadi bahaya, asalkan upaya
pengendaliannya dilaksanakan dengan baik.10

Investigasi
Menurut peraturan menteri tenaga kerja PER.03/MEN/1998 BAB II tentang tata cara
pelaporan kecelakaan, pasal 2 ayat 1 mnyebutkan bahwa pengurus atau pengusaha wajib
melaporkan kecelakaan kerja yang dimaksud terdiri dari kecelakaan kerja, kebakaran atau
peledakan atau bahaya pembuangan limbah san kejadian berbahaya lainnya.11
Sasaran:
Menentukan penyebab kecelakaan sehingga kejadian serupa dapat dicegah.
Tidak untuk mencari kambing hitam.
Mendapatkan informasi untuk laporan ke pihak yang berwenang.
Mendapatkan informasi untuk pihak asuransi yang entah itu:
- membantu penyelesaian atau penolakan proses pengadilan sehubungan dengan klaim
yang diajukan korban
- untuk mengajukan klaim atas kerusakan pabrik, perlengkapan, dan sebagainya.
13

Mendapatkan informasi untuk badan-badan hukum lainnya, misalnya manfaat jaminan


sosial.
Penyebab kecelakaan11
Adalah kejadian atau keadaan sebelum insiden yang menyebabkan cedera atau kerusakan.
Penyebab langsungbagian atau komponen yang secara aktual menyebabkan cedera atau
kerusakan.
Akar penyebabtindakan atau kegiatan yang menyebabkan kontak dengan penyebab
langsung. Analisis akar penyebab kecelakaan melibatkan pemeriksaan urut-urutan kejadian
dan pengambilan keputusan yang mengarah ke kecelakaan dan pengidentifikasian tindakan
yang tak langsung yang memicu rangkaian kejadian tersebut.
Penyebab cedera atau kerusakan adalah tindakan atau proses yang menyebabkan cedera atau
kerusakan aktual.
Penyelidikan
Oleh siapa?
- Diawali penyelia yang memberitahukan kepada penasehat keselamatan kerja.
- Perwakilan keselamatan kerja - catat hak mereka.
- Penasehat keselamatan kerja.
- Surveyor/tenaga ahli dari pihak asuransi jika klaim terhadap majikan mungkin atau
sudah dibuat.
- Inspektur yang berwenang jika cedera atau kecelakaan harus dilaporkan kepada pihak
berwenang.
- Polisi jika terjadi korban jiwa.
Kapan?
- Segera setelah orang yang terluka kembaii dari klinik P3K atau dipindahkan untuk
menjalani perawatan medis.
- Sebelum lokasi kecelakaan dimasuki orang lain.
Prosedur
Mendatangi lokasi dan mencatat detail-detail yang penting.
Mengambil gambar/foto.
Mengukur bagian dan area yang relevan.
- Memeriksa kondisi pabrik dan perlengkapan - menyiapkan pengujian jika diperlukan
- Menanyai para saksi
* idealnya sendirian namun boleh disertai perwakilannya saja jika diminta
* menekankan bahwa sasaran penyelidikan ialah pada pengungkapan penyebab
kecelakaan.
* bukti-bukti harus didapat langsung dan bukan menurut penuturan.
- Memeriksa catatan pelatihan yang pernah diberikan kepada pekerja yang menjadi
korban.
- Menanyai korban sesegera mungkin tanpa menimbulkan tekanan.
- Menganalisis informasi dan menyiapkan laporan.
- Jika klaim sudah masuk, pihak asuransi akan menyelidiki dan menanyai para saksi
namun tidak menanyai pihak penuntut.
14

- Jika penyelidikan dilakukan oleh inspektur yang berwenang, sural pernyataan bisa
dimintakan dari para saksi, termasuk korban.
- Dalam kasus korban jiwa, polisi melakukan penyelidikan untuk menentukan penyebab
kematian dan apakah telah terjadi tindakan kriminal sebelumnya.
Meminta keterangan
Jika diperlukan untuk meminta keterangan, arahnya harus ditetapkan dengan jelas,
misalnya untuk menentukan penyebab kecelakaan.
Laporan permintaan keterangan ini diberikan untuk majikan maupun pekerja sehingga
'tidak ditutup-tutupi' pada saat terjadi gugatan.
Jika sasaran permintaan keterangan ini adalah untuk menolak klaim, ini harus jelas
dinyatakan dan dipahami oleh orang-orang yang terlibat, tatkala catatan dan laporan
menjadi rahasia.
Informasi yang akan dikumpulkan:
Rincian tapakpemilik, alamat, departemen/seksi/bengkel.
Proses atau operasi yang bersangkutan, termasuk rincian setiap pabrik yang terlibat.
Tanggal dan waktu kecelakaan.
Data rinci pribadi korban (mungkin didapat dari data personalia).
Informasi pelatihan yang pernah diberikan kepada korban.
Pekerjaan yang sedang dilaksanakan pada saat kecelakaan.
* Apakah sudah mendapat izin?
* Apakah prosedur yang benar sudah diikuti?
* Apakah alat Pelindung terpasang di tempat?, dll
Rincian cedera yang dialami.
Laporan

Menganalisis hasil penyelidikan dan informasi yang diperoleh.

Mempersiapkan laporan yang menggambarkan keadaan kecelakaan dan kemungkinan

penyebab-penyebabnya.
Membuat saran agar kejadian serupa tidak terulang.11

Tujuan Investigasi
Tujuan investigasi kecelakaan kerja menurut ICAM Investigation Guidline adalah sebagai
berikut:11

Menentukan fakta di sekitar lokasi kejadian.

Mengidentifikasi faktor-faktor yang berkontribusi dan penyebab dasar kecelakaan.

Melihat kecukupan prosedur dan program pengendalian yang sudah ada

Merekomendasikan tindakan pencegahan dan perbaikan.

Melaporkan temuan dalam rangka untuk membagi pelajaran dari kecelakaan.

Tidak menyalahkan satu pihak.11

Evaluasi
Berupa pengamatan dan evaluasi secara kualitatif dan kuantitatif:10

15

Pengamatan semua bahan / material keadaan serta keadaan lingkungan kerja yang

mungkin sebagai penyebab penyakit akibat kerja.


Mengamati proses produksi dan alat-alat produksi yang di pergunakan.
Pengamatan semua sistem pengawasan itu sendiri :
Pemakaian alat pelindung/ pengaman (jenis, kualitas, kuantitas, ukuran, dan

komposisi bahan alat pelindung).


Pembuangan sisa produksi (debu, asap, dan gas).
Jenis, konsentrasi/ unsur-unsur bahan baku, pengolahan dan penyimpanan bahan

baku.
Keadaan lingkungan fisik (suhu, kelembaban, tekanan pencahayaan, ventilasi,
intensitas suara/bising, getaran).

Cara-cara pengawasan:10

Mengganti / substitusi bahan baku yang berbahaya dengan bahan lain yang kurang

berbahaya bagi kesehatan.


Mengganti atau mengubah cara pengolahan untuk mengurangi bahan-bahan sisa.
Menyediakan rambu-rambu atau tanda pengaman, serta alat pengaman lain-lainnya.
Mengisolasi tenaga kerjanya dari keadaan-keadaan yang membahayakan

kesehatannya.
Menyerap bahan/keadaan yang membahayakan kesehatan tenaga kerja.
Pengamatan dan pengawasan yang terus menerus perlengkapan bangunan perusahaan,
fasilitas situasi, penyediaan air minum dan makanan tambahan, kamar mandi, tempat

cuci tangan, serta alat pengaman bangunan.


Evaluasi, pengamatan dan pengawasan:
Proses pekerjaan, alat-alat.
Posisi pada saat melakukan kerja (duduk, berdiri, dan lain-lain).
Lamanya bekerja dan penggunaan alat setiap hari bekerja
Memperhatikan berbagai kemungkinan kontak antara kulit dengan bahan baku

atau bahan jadi.


Pengamatan pengaturan giliran kerja dari setiap tenaga kerja.
Penyuluhan dan latihan bagi karyawan.
Pengawasan, pengamatan dan surveillance medis.
Pengamatan serta pengawasan higiene perorangan.
Pemantapan program kegiatan yang berkaitan dengan alat kerja , bahan baku serta

bahan jadi.
Pengamatan dan pengawasan terhadap sikap dan tingkah laku tenaga kerja sewaktu
melakukan,

Untuk mencapai hasil yang memadai dalam mencegah dan mengelola kesehatan
karyawan, maka pengamatan evaluasi serta pengawasan kegiatan diatas harus dilakukan
16

secara kelompok (team work) antara unsur kesehatan (dokter, sanitarian, ahli keselamatan
kerja), unsur engieneering, mekanik, biologi, ahli kejiwaan, ahli hukum, penanggung jawab,
dan pimpinan perusahaan sendiri sebagai pengambil keputusan atau kebijaksanaan. Kerja
sama kelompok juga meliputi kesehatan lingkungan masyarakat di sekitar perusahaan.10
Alat Pelindung Diri (APD)
Perlindungan tenaga kerja melalui usaha-usaha tehnis pengamanan tempat, peralatan
dan lingkungan kerja adalah sangat perlu diutamakan. Namun kadang-kadang keadaan
bahaya masih belum dapat dikendalikan sepenuhnya, sehingga digunakan alat-alat pelindung
diri (personal protective devices). Alat-alat demikian harus memenuhi persyaratan:10
1. Enak dipakai.
2. Tidak mengganggu kerja.
3. Memberikan perlindungan efektif terhadap jenis bahaya.
Pakaian kerja harus dianggap suatu alat perlindungan terhadap bahaya-bahaya
kecelakaan. Pakaian tenaga kerja pria yang bekerja melayani mesin seharusnya berlengan
pendek, pas (tidak longgar) pada dada atau punggung, tidak berdasi dan tidak ada lipatanlipatan yang mungkin mendatangkan bahaya. Wanita sebaiknya memakai celana panjang, jala
rambut, baju yang pas dan tidak memakai perhiasan-perhiasan. Pakaian kerja sintetis hanya
baik terhadap bahan-bahan kimia korosif, tetapi justru berbahaya pada lingkungan kerja
dengan bahan-bahan dapat meledak oleh aliran listrik statis.
Alat-alat proteksi diri beraneka ragam macamnya. Jika digolong-golongkan menurut
bagian-bagian tubuh yang dilindunginya, maka jenis alat-alat proteksi diri dapat dilihat pada
daftar dibawah ini:10
1. Kepala

: pengikat rambut, penutup rambut, topi dari berbagai bahan.

2. Mata

: kaca-mata dari berbagai gelas (googles).

3. Muka

: perisai muka.

4. Tangan dan jari-jari

: sarung tangan.

5. Kaki

: sepatu.

6. Alat pernafasan

: respirator/masker khusus.

7. Telinga

: sumbat telinga, tutup telinga.

8. Tubuh

: pakaian kerja dari berbagai bahan.

Pencegahan Kecelakaan

17

Sudah jelas bahwa kecelakaan menelan biaya yang sangat banyak. Dari segi biaya
saja dapat dipahami, bahwa kecelakaan harus dicegah. Pernyataan ini berbeda dari pendapat
jaman dahulu yang menyatakan bahwa kecelakaan adalah nasib. Kecelakaan dapat dicegah,
asal ada kemauan untuk mencegahnya. Dan pencegahan didasarkan atas pengetahuan tentang
sebab-sebab kecelakaan itu terjadi. Pencegahan kecelakaan berdasarkan pengetahuan tentang
sebab-sebab kecelakaan. Sebab-sebab kecelakaan di suatu perusahaan diketahui dengan
mengadakan analisa kecelakaan. Maka dari itu sebab-sebab dan cara analisanya harus betulbetul diketahui.
Pencegahan ditujukan kepada lingkungan, mesin-mesin alat-alat kerja, dan manusia.
Lingkungan harus memenuhi syarat-syarat diantaranya: 12
1. Lingkungan kerja yang baik. Syarat-syarat lingkungan kerja meliputi:
a. Ventilasi.
b. Penerangan cahaya.
c. Sanitasi, dan
d. Suhu udara.
2. Pemeliharaan rumah tangga yang baik. Pemeliharaan rumah tangga perusahaan
meliputi:
a. Penimbunan.
b. Pengaturan mesin.
c. Bejana-bejana dan lain-lain.
3. Keadaan gedung yang selamat, harus memiliki:
a. Alat pemadam kebakaran.
b. Pintu keluar darurat.
c. Lubang ventilasi.
d. Lantai yang baik.
4. Perencanaan yang baik, meliputi:
a. Pengaturan operasi.
b. Pengaturan tempat mesin.
c. Proses yang selamat.
d. Cukup alat-alat.
e. Cukup pedoman-pedoman pelaksanaan dan aturan-aturan.
Menurut Permenaker No. 5/MEN/1996 pengendalian kecelakaan kerja bisa dilakukan
melalui 3 metode pengendalian kecelakaan kerja, yaitu:13
18

1. Pengendalian teknis atau rekayasa (engineering control)


Adalah melakukan rekayasa pada bahan dengan cara;
Eliminasi, yaitu dengan cara menghilangkan sumber bahaya secara total.
Substitusi, mengganti material maupun teknologi yang digunakan dengan material atau
teknologi lain yang lebih aman bagi pekerja dan lingkungan.
Minimalisasi, yaitu mengurangi jumlahpaparan bahaya yang ada di tempat kerja.
Isolasi, memisahkan antara sumber bahaya dengan pekerja.
Pengendalian teknis atau rekayasa diperkirakan dapat memberikan hasil atau
efektifitas penurunan risiko sebesar 70%-90% (perubahan disain atau penggantian mesin
dan 40%-70% pemberian batas atau barier).
2. Pengendalian Administrasi (administrative control)
Yaitu pengendalian bahaya dengan kegiatan yang bersifat administrasi seperti pemberian
penghargaan, training dan penerapan prosedur.
3. Penggunaan alat pelindung diri (APD)
Yaitu alat yang digunakan untuk melindungi pekerja agar dapat memproteksi dirinya
sendiri. Pengendalian ini adalah alternatif terakhir yang dapat dilakukan bila kedua
pengendalian sebelumnya belum dapat mengurangi bahaya dan dampak yang mungkin
timbul.13

Kesimpulan
Kecelakaan akibat kerja adalah kecelakaan yang ada hubungannya dengan kerja,
dalam kecelakaan terjadi karena pekerjaan atau pada waktu melaksanakan pekerjaan. Sebab
kecelakaan harus diteliti dan ditemukan, agar untuk selanjutnya dengan tindakan korektif
yang ditujukan kepada penyebab itu serta dengan upaya preventif lebih lanjut kecelakaan
dapat dicegah dan kecelakaan serupa tidak berulang kembali.
Daftar Pustaka
1. Silvia Maria P I, Joko Wiyono, Erlisa Candrawati. Kejadian Kecelakaan Kerja Perawat
berdasarkan Tindakan Tidak Aman. Jurnal Care Vol. 3, No. 2, Malang; 2015
2. Dwi Sapta Aryaningsih , Dewi Husmaryuli.Kejadian Kecelakaan Kerja Pekerja Aspal
Mixing Plant (AMP) & Batching Plant di PT.LWP Pekanbaru Tahun 2015. Jurnal
Kesehatan Masyarakat Andalas, Padang; Juni 2016.

19

3. Manlian Ronald. A. Simanjuntak, Rendy Praditya. Identifikasi Penyebab Risiko


Kecelakaan Kerja pada Kegiatan Konstruksi Bangunan Gedung di DKI Jakarta. Jurnal
Ilmiah MEDIA ENGINEERING Vol. 2, No. 2,Jakarta; Juli 2012
4. Sumamur PK. Higiene perusahaan dan kesehatan kerja(HIPERKES). Jakarta: Sagung

Seto. 2009.h.405.
5. Ridley J. Kecelakaan dalam ikhtisar kesehatan dan keselamatan kerja. Edisi ke-3. Jakarta:
6.
7.
8.
9.

Erlangga;2007.h.113-20.
Okti FP. Keselamatan dan Kesehatan Kerja. Jakarta: FKM Universitas Indonesia;2008
Harrington JM. Buku saku kesehatan kerja. Jakarta: EGC;2003.h.9-10
Jeyaratnam J, Koh D. Buku ajar praktik kedokteran kerja. Jakarta: EGC;2009.h.20.
Suardi R. Sistem manajemen K3 dan manfaat penerapannya dalam Sistem Manajemen

Keselamatan dan Kesehatam Kerja. Jakarta: Penerbit PPM, 2007. h.15-6, 23-34
10. Dainur. Higine perusahaan, kesehatan dan keselamatan kerja (hiperkes) dalam Materimateri Pokok Ilmu Kesehatan Masyarakat. Jakarta: Widya Medika;1995.h.71-2, 75-8.
11. Mayendra O. Kecelakaan Kerja. Jakarta: FKM Universitas Indonesia;2009
12. Chandra B. Imu kedokteran pencegahan & komunitas. Jakarta: EGC;2009.h.213-4.
13. Ridley J. Hukum-hukum kesehatan dan keselamatan kerja: health and safety in brief.
Jakarta: Erlangga;2008.h.22-36, 113-20.

20