Anda di halaman 1dari 70

KERUSAKAN LINGKUNGAN PERSPEKTIF AL-QURAN

(Studi Tentang Pemanasan Global)

SKRIPSI
Diajukan Untuk Memenuhi Persyaratan Memperoleh
Gelar Sarjana Ushuluddin (S. Ud)

Oleh:
Muhammad Mukhtar Dj
NIM: 103034027858

JURUSAN TAFSIR-HADIS
FAKULTAS USHULUDDIN DAN FILSAFAT
UNIVERSITAS ISLAM NEGRI SYARIF HIDAYATULLAH
JAKARTA
2010 M/ 1431 H

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur hanya milik Allah, Tuhan penyeru segenap alam.
Shalawat dan salam semoga terlimpah-curahkan kepada Baginda Nabi
Muhammad Saw, kepada keluarga, sahabat-sahabat, tabiin dan atbait tabiin serta
pengikutnya sepanjang zaman.
Dalam kesempatan ini, penulis menghaturkan penghargaan setinggitingginya kepada guru, sahabat, saudara yang telah membantu selesainya skripsi
ini, yaitu:
1. Bapak Eva Nugraha, MA. Selaku dosen pembimbing yang selalu memberi
motivasi, solusi dan inspirasi. Meluangkan waktunya untuk penulis sampai
larut malam agar lebih baik dalam menyelesaikan skripsi. Terima kasih,
pak. Semoga semua kebaikan bapak dibalas oleh Allah Swt.
2. Bapak Prof. Dr. H. Zainun Kamal, MA. Selaku Dekan Fakultas
Ushuluddin dan Filsafat beserta jajarannya.
3. Bapak Ketua Jurusan TH, yaitu bapak Dr. Bustamin, MSi, dan sekretaris
Jurusan bapak Rifqi Muhammad Fathi, MA.
4. Bapak Dr. M. Suryadinata, MA. Bapak Muslim, S.Th.I. Bapak H. Rifqi
Mukhtar, MA. Dan Ibu Dr. Lilik Ummi Kaltsum, MA. Penulis ucapkan
terima kasih atas saran dan masukan dalam sidang munaqasyah. Kepada
ibu-bapak dosen Tafsir-Hadis yang selalu membimbing dan berbagi
pengalaman dan pengetahuan dengan penulis.

ii

5. Kepada keluarga besar H. Muhammad Fatah dan Hj. Cucu Sobariah yang
selalu mendukung baik materi mau pun non materi. Penulis ucapakan
hatur nuhun atas dukungannya selama ini, tidak lupa pula terhadap Hj.
Setiawati yang memberikan sumbangsih terhadap penulis. Dan Aa, teteh,
Hj. Ade, H. Ahmad, H. Hidayat.
6. Kepada keluarga besar Hj. Rahmah Atmanagara, penulis mohon maaf atas
belum bisa memberikan yang terbaik. Semoga Tuhan memberikan balasan
atas semua kebaikan yang telah diberikan.
7. Ayahanda dan ibunda tercinta atas hembus doa dan belai kasih sayang
yang tiada tara; atas peluk cium dan kasih mesra yang tiada terbalas; atas
keringat dan air mata yang menetes; atas jasa-jasa yang tak tereja. Karena
keduanyalah penulis bisa mengerti apa artinya kebanggaan. Semoga
keduanya ada dalam limpah dan kegemilangan rahmat dan kasih sayang
Allah di sorga. Tak lupa pula kepada uak Eti dan A Deni yang selalu
memupuk arti persaudaraan dan selalu memberi semangat dikala penulis
jatuh.
8. Guru-guru dan sahabat-sahabat di pondok pesantren Gontor Ponorogo
Jawa Timur dan guru-guru, sahabat-sahabat di pondok pesantren K. H.
Zainal Musthofa, Tasikmalaya, Jawa Barat.
9. Staf perpustakaan Fakultas Ushuluddin dan Filsafat, Perpustakaan Utama
yang selalu membukakan pintu seluas-luasnya bagi penulis.
10. Keluarga Besar Persatuan Mahasiswa Purwakarta (Permata), Toby, Asep,
Keluarga Mahasiswa Subang Jakarta Raya (Kembang Jaya), yaitu Burhan,

iii

Agus, Ais, Elmo, Iqbal, Hilmi dan Roy, Riungan Mahasiswa Sukabumi
Jakarta (Rimasi Jakarta), yaitu, Rifki, Ujang, Sofyan (Opang), Nurjaman
dan Abah. Tak lupa pula kepada Robi Tober yang pandai memijit dikala
penulis terasa pegal, Ozi yang telah pulang kampung, Fathur, Zul Fadli,
Zakaria (Kojek), Marfuddin, Pupud, Yusef Garut, Rudin yang tak absen
menanyakan kapan lulus?, Nunung, Agus, Fahry, Dirman yang
meminjamkan komputer, Ihwan, Thariq yang telah menyediakan kopi.
Semua telah mengajarkan penulis bagaimana hidup diperantauan dan
menyelami apa artinya persahabatan. Ingin rasanya penulis tetap bergumul
dengan mereka.
11. Muhammad Ghazali (Boy), hatur nuhun atas editannya, dan Abah yang
selalu setia membantu dan mengoreksi skripsi penulis.
12. Imas Maesarah, S.Pd.I. Selalu memberi semangat dan doa agar cepat
lulus, Nur Fatwa

yang tak penah berhenti mendoakan penulis. Aa

ucapkan terima kasih.


Akhir kata, penulis haturkan kepada guru-guru dan sahabat yang tak
tercantum dan tangan-tangan ajaib yang dikirim Tuhan hingga rampungnya
skripsi ini. Tak kuasa penulis untuk membalas jasa-jasa mereka. Hanya doa dan
senandung harap: semoga kami selalu menapaki hidup dalam kegelimangan
rahmat Tuhan, dan kegemilangan hidayah Tuhan di mana pun berada. Amin.
Jakarta, 17 Juni 2010

Penulis

iv

DAFTAR ISI
LEMBAR PERSETUJUAN ......................................................................... i
KATA PENGANTAR ................................................................................... ii
DAFTAR ISI................................................................................................... v
TRASLITERASI ARAB-LATIN.................................................................. vii
BAB 1:PENDAHUALUAN
A. Latar Belakang Masalah....................................................................... 1
B. Pembatasan dan Perumusan Masalah................................................... 10
C. Kajian Pustaka...................................................................................... 11
D. Metodologi Penelitan ........................................................................... 12
E. Sistematika Penulisan .......................................................................... 13
F. Tujuan dan Manfaat Penelitian ............................................................ 13

BAB II: PANDANGAN UMUM TENTANG PEMANASAN GLOBAL


A. Pengertian Pemanasan Global.............................................................. 15
B. Sebab-sebab Terjadinya Pemanasan Global ........................................ 20
C. Dampak Pemanasan Global ................................................................. 24
D. Cara Menanggulangi Pemanasan Global ............................................. 28

BAB III: PENANGGULANGAN PEMANASAN GLOBAL


A. PEMANASAN GLOBAL SEBAGAI KERUSAKAN BUMI ............ 32
B. CARA MENANGGULANGI PEMANASAN GLOBAL DALAM ALQURAN .............................................................................................. 38

1. Keimanan dan Ketakwaaan...................................................... 42


2. Sadar Lingkungan .................................................................... 45
3. Pengelolaan yang Berkelanjutan .............................................. 51
BAB IV: PENUTUP
A. KESIMPULAN ................................................................................... 59
B. REKOMENDASI................................................................................. 60

DAFTAR PUSTAKA

vi

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah


Allah menurunkan al-Quran kepada Muhammad saw sebagai kitab
bacaan (kitb maqr) untuk disampaikan kepada umat manusia dan menciptakan
alam raya sebagai kitab pengamatan dan penelitian (kitab manzur) yang
mengekspresikan secara nyata hal-hal yang terdapat di dalam al-Quran. Kedua
kitab ini merupakan sumber kebenaran agama dan ilmu sekaligus. Kedua-duanya
berasal dari sumber yang sama yaitu Allah swt. 1
Semua ilmu yang membahas tentang fenomena alam sebenarnya adalah
ilmu yang membahas tentang kekuasaan Allah di alam raya ini. Sains bukan
dimaksudkan untuk sains itu sendiri, melainkan merupakan kebutuhan hidup dan
akal yang meliputi petunjuk keimanan dalam dimensi-dimensi baru. Sains akan
melihat fenomena alam sebagai ayat yang berbicara mengenai kekuasaan serta
keesaan Allah.
Salah satu fenomena alam yang sedang hangat dibicarakan adalah
fenomena pemanasan global. Global warming atau pemanasan global merupakan
kata-kata yang sering terdengar saat ini. Di koran, televisi bahkan sampai aksi
simpatik dijalanan juga meberitakan mengenai pemanasan global.
Pemanasan global adalah kejadian meningkatnya temperatur rata-rata
atmosfer, laut, dan daratan bumi. Pada saat ini, bumi menghadapi pemanasan yang
1

Ahmad Fuad Fasha, Dimensi Sains al-Quran: Menggali Ilmu Pengetahuan Dari alQuran, (Solo: Tiga Serangkai, 2006), h. 31

cepat. Para ilmuan menganggap bahwa pemanasan ini disebabkan berbagai


aktifitas manusia. Penyebab utama pemanasan ini adalah pembakaran bahan bakar
fosil, seperti batu bara, minyak bumi, dan gas alam. Bahan tersebut melepaskan
karbondioksida, dan gas-gas lainnya yang dikenal sebagai gas rumah kaca ke
atmosfer. 2
Terjadinya global warming atau pemanasan global dan climate challange
atau perubahan iklim menyebabkan ketidakseimbangan alam semesta. Banjir,
longsor, gempa bumi, angin kencang, gelombang pasang, cuaca buruk, perlu
direrenungkan dan dirumuskan kembali mengenai hubungan manusia dengan
alam semesta. Menurut al Gore, makin dalam saya mencari penyebab krisis
lingkungan hidup global, saya makin yakin bahwa hal tersebut adalah manifestasi
bagian luar dari sebuah krisis tersembunyi yang bersifat spiritual. 3
Dalam laporan Intergovernmental Panel on Climate Change (IPCC)
mengindikasikan, antara tahun 1970 hingga 2004, telah terjadi kenaikan suhu ratarata tahunan antara 0,2 derajat celcius hingga 1 derajat celcius. Kenaikan suhu
rata-rata global sebesar 1,5 derajat celcius hingga 2,5 derajat celcius, di samping
menyebabkan udara makin panas, juga akan menyebabkan kepunahan 20 persen
hingga 30 persen spesies tanaman dan hewan. Suhu yang panas juga
mempengaruhi produktivitas pertanian di daerah tropis seperti Asia dan Afrika.
Diperkirakan stok pangan akan mengalami penurunan dan hal ini akan
meningkatkan risiko bencana kelaparan. Dampak lain adalah air laut akan naik,

Al Gore, Bumi dalam Keseimbangan Ekologi dan Semangat Manusia. Penerjemah Hira
Jhamtani, (Jakarta: Yayasan Obor Indonesia, 1994), h. xxx-xxxi.
3
Al Gore, Bumi dalam Keseimbangan.., h. xli

dan banjir akan terjadi di mana-mana. 4 Di samping itu kekuatan badai serta topan
akan meningkat dan menghancurkan daerah pesisir.
Pemanasan global merupakan salah satu ayat dari beberapa ayat kauniyah
yang harus dibaca dan tafsirkan. Untuk itu perlu mengkajinya secara universal
antara ayat-ayat kauniyah sebagai kitab pengamatan dan penelitian (kitab manzur)
dengan ayat-ayat Quraniyah sebagai kitab bacaan (kitab maqru). Lantas adakah
pemanasan global di dalam al-Quran?
Secara definitif penulis tidak menemukan term pemanasan global (global
warming) di dalam al-Quran, namun demikian jika pemanasan global di lihat
sebagai salah satu bentuk kerusakan alam, ada beberapa indikasi yang menuju ke
arah situ. Salah satu term yang menunjukan kerusakan alam adalah kata fasad
(yang berarti rusak). Hal ini seperti yang terungkap dalam surat ar-Ruum ayat 41.

Telah nampak kerusakan di darat dan di laut disebabkan karena perbuatan


tangan manusi, supaya Allah merasakan kepada mereka sebahagian dari
(akibat) perbuatan mereka, agar mereka kembali (ke jalan yang benar).
Ayat di atas menyebut darat dan laut sebagai tempat terjadinya fasd itu.
Ini dapat berarti daratan dan lautan menjadi arena kerusakan, dapat juga berarti
bahwa darat dan laut sendiri telah mengalami keruksakan, ketidakseimbangan
serta kekurangan manfaat. Laut telah tercemar, sehingga ikan mati dan hasil laut
4

Rahmawati Husein, Islam dan Perubahan Iklim, artikel diakses pada 5 Desember 2009
dari http://www.muhammadiyah.or.id/.

berkurang. Daratan semakin panas sehingga terjadi kemarau panjang. Alhasil,


keseimbangan lingkungan menjadi kacau. Inilah yang mengantar sementara ulama
kontemporer memaharni ayat ini sebagai isyarat tentang kerusakan lingkungan. 5
Makna al-fasad pada ayat di atas bersifat am (umum). Ini berarti bahwa
segala kerusakan bumi baik di darat maupun di laut dalam berbagi bentuknya
dapat disebut sebagai al-fasad. Kerusakan di darat misalnya, seperti longsor,
gempa, banjir dan sejenisnya bisa dikatakan sebagai al-fasad fi al-ardh.
Berdasarkan ayat ini, maka global warming merupakan salah satu bentuk al-fasad
yang disebabkan oleh perbuatan manusia.
Kerusakan lingkungan sebagai pemicu terjadinya pemanasan global dan
perubahan iklim diungkapkan oleh al-Quran dengan ungkapan dhahar al-fasd fi
al-ardhi wa al-bahri dimana titik berat dari pernyataan tersebut adalah kata fasad.
Dan manusia adalah faktor dominan atas terjadinya pemanasan global (bim
kasabat ayd al-ns). 6
Kata ( )al-fasd menurut al-Ashfahany, seperti yang dikutip oleh M.
Quraish Shihab dalam Tafsirnya al-Misbah adalah keluarnya sesuatu dari
keseimbangan, baik sedikit maupun banyak. Kata ini digunakan untuk menunjuk
apa saja, baik jasmani, jiwa, maupun hal-hal lain. Ia juga diartikan sebagai
antonim dari kata ( )ash-shalh yang berarti manfaat atau berguna.

M. Quraish Shihab, Tafsir al-Misbah, Pesan, Kesan dan Keserasian al-Quran,


(Jakarta: Lentera Hati, 2002), Volume 11, cet. 1, h. 77.
6
Kata ( )zhahara pada mulanya berarti terjadinya sesuatu di permukaan bumi, baik
sedikit maupun banyak. Sehingga, karena dia di permukaan, maka menjadi nampak dan terang
serta diketahul dengan jelas. Lawannya adalah ( )bathana yang berarti tejadinya sesuatu diperut
bumi, sehingga tidak nampak. Kata zhahara pada ayat di atas dalam arti banyak dan tersebar.
Lihat M. Quraish Shihab, Tafsir al-Misbah, h . 76

Kalau merujuk kepada al-Quran, ditemukan sekian banyak ayat yang


membicarakan tentang aneka kerusakan dan dalam konteks uraian tentang alfasd, antara lain: (QS. al-Baqarah [2]: 205). Dalam QS. a1-Midah [5]: 32,
pembunuhan, perampokan dan gangguan keamanan, dinilai sebagai fasd. Sedang
QS. al-Arf [71]: 85, menilai pengurangan takaran, timbangan dan hak-hak
manusia adalah fasd. Dan masih banyak yang lain. Misalnva QS. al-Imrn [3]:
63, al-Anfl [81: 73, Hud [11]: 116, an-Nis [27]: 34, Ghfir [40]: 26, al-Fajr
[89]: 12, dan lain-lain. 7
Penggunaan kata fasd di dalam al-Quran yang berarti kerusakan sering
dirangkai dengan kata ishlh yang berarti perbaikan. Di dalam surat al-Arf ayat
56, dengan memperhatikan kata fasd dan kata ishlh, Allah menjelaskan tentang
perilaku buruk manusia terhadap lingkungan atau alam semesta.

Dan janganlah kamu membuat kerusakan di muka bumi, sesudah (Allah)


memperbaikinya dan berdoalah kepada-Nya dengan rasa takut (tidak akan
diterima) dan harapan (akan dikabulkan). Sesungguhnya rahmat Allah
amat dekat kepada orang-orang yang berbuat baik. (al-Araf: 56)
Dengan metode yang sama, memperhatikan kata fasd dan kata ishlh di
dalam surat al-Syura ayat 150 -152 Allah swt memerintahkan atau mewajibkan
untuk bertakwa dan taat kepada-Nya serta tidak boleh mentaati perintah orangorang yang melampaui batas,

M. Quraish Shihab, Tafsir al-Misbah, h. 77.

Maka bertakwalah kepada Allah dan taatlah kepadaku. Dan janganlah


kamu mentaati perintah orang-orang yang melewati batas. Yang membuat
kerusakan di muka bumi dan tidak Mengadakan perbaikan".
Thahir Ibn Asyur berpendapat bahwa kata yushlihn pada ayat di atas
untuk mengisyaratkan bahwa mereka sama sekali tidak melakukan sesuatu kecuali
perusakan. Ayat ini menurutnya bagaikan berkata: Mereka itu tidak melakukan
sesuatu di permukaan bumi kecuali perusakan. 8
Menurut Quraish Shihab, hal itu akan jelas setelah memperhatikan dua
macam penggunaan kata yang berakar sama dengan kata yushlihn yang
digunakan ayat ini. Jika Anda menemukan sesuatu yang baik, yang memenuhi
nilai-nilainya, lalu Anda memeliharanya sehingga nilai-nilai itu langgeng, maka
ketika itu Anda melakukan shalah. Sedang bila Anda menemukannya dalam
keadaan rusak lalu Anda memperbaikinya sehingga ia menjadi baik dan
bermanfaat sebagaimana semula, maka Anda melakukan apa yang dinamai ishlh.
Selanjutnya jika Anda menemukan sesuatu yang telah memenuhi nilai-nilainya,
lalu Anda memberi nilai tambah kepadanya sehingga manfaatnya lebih besar dari
sebelumnya, maka ini pun dinamai ishlh. 9
Begitu pula di dalam surat al-Baqarah ayat 11, Allah SWT mengecam
sikap orang orang munafik yang mengklaim atau mengaku dirinya sebagai
8
9

M. Quraish Shihab, Tafsir al-Misbah, Volume 10, cet. 1, h. 115.


M. Quraish Shihab, Tafsir al-Misbah,, h. 115.

Dan bila dikatakan kepada mereka:"Janganlah kamu membuat kerusakan


di muka bumi mereka menjawab: "Sesungguhnya Kami orang-orang yang
Mengadakan perbaikan".
Pemanasan global sebagai bencana ekologi juga diakibatkan karena
adanya eksploitasi alam secara berlebihan dan tanpa aturan dan pertimbangan
yang matang. Hal ini sesuai dengan aturan Islam yang menyatakan bahwa alam
diciptakan sesuai dengan kadarnya, sebagaimana tercantum dalam surat al-Hijr
ayat 19,

Dan Kami telah menghamparkan bumi dan menjadikan padanya gununggunung dan Kami tumbuhkan padanya segala sesuatu menurut ukuran.
(QS. Al Hijr: 19).
Dalam Islam, manusia diberi tanggung jawab penuh untuk memanfaatkan
dan mengelola sumber daya alam, Dalam surat Huud ayat 61 Allah berfirman:

Dia telah menciptakan kamu dari tanah dan menjadikan kamu


pemakmurnya. (QS. Hd: 61).

Ayat-ayat tersebut secara jelas menyatakan bahwa manusia diciptakan


Allah untuk menjaga, mengelola atau memanfaatkan dan memakmurkan bumi
dengan beragam kekayaan sumber daya alam yang ada tanpa melakukan
eksploitasi atau perusakan. Manusia harus selalu diingatkan dan disadarkan bahwa
ketetapan dan hukum Tuhan, baik yang tersurat dalam al-Quran maupun yang ada
di alam semesta ini, tidak mungkin keliru atau spekulatif.
Sayangnya, manusia tidak cukup tergugah kalau hanya diingatkan secara
verbal dan visual. Sebagai contoh, ketika melihat keindahan alam semesta dan
kekayaan sumber dayanya, hasrat untuk menguasai dan nafsu untuk
mengeksploitasinya lebih dominan ketimbang nalar sehat untuk merawat dan
mendayagunakannya secara bertanggung jawab. Hal ini seperti yang tertuang di
dalam al-Quran,

Dan Jikalau Allah melapangkan rezki kepada hamba-hamba-Nya tentulah


mereka akan melampaui batas di muka bumi, tetapi Allah menurunkan apa
yang dikehendaki-Nya dengan ukuran. Sesungguhnya dia Maha
mengetahui (keadaan) hamba-hamba-Nya lagi Maha Melihat. (QS. AsySyura: 27)
Dari beberapa uraian di atas, dapat ditarik kesimpulan bahwa pemanasan
global merupakan salah satu bentuk fasad (kerusakan) yang dapat menggangu
keseimbangan ekologi akibat ulah manusia (bim kasabat ayd al-ns) yang tidak
bertanggung jawab. Karena dampaknya yang bersifat destruktif begitu besar
terhadap kelangsungan hidup, maka hal ini harus segera dihentikan.

Islam sebagai agama rahmatan lil alamin tentu harus dapat menjawab
tantangan itu. Dapatkah umat memperbaiki diri, memberikan keteladanan dan
kepeloporan. Pemanasan global merupakan wacana penting karena berhubungan
langsung dengan prilaku manusia dan kualitas hidupnya, termasuk gaya hidup dan
peradabanya. 10
Oleh karena itu Islam diharapkan tampil untuk menjawab dan
menyelamatkan bumi, karena ajaran Islam terhadap fitrah bumi itu sendiri.
Kefitrahan nilai-nilai universal pengelolaan bumi terkandung di dalam alQuran. 11
Manusia bekerja dengan tujuan mencapai pemenuhan terhadap garis-garis
fitrah yang telah dirumuskan Allah dalam wahyunya. Karena itulah al-Quran
merupakan rahmat yang besar yang dapat dijadikan prinsip untuk menaggulangi
bahaya pemanasan global, karena fitrah al-Quran adalah untuk mengatur tatanan
hidup di bumi.
Pemanasan global telah memberikan dampak yang serius bagi alam dan
kelangsungan hidup manusia di atas bumi. Solusi untuk mencegah bahaya
pemanasan global tidaklah cukup hanya dengan sains dan teknologi semata.
Namun perlu pendekatan lain yang lebih fundamental dan mengakar.
Berangkat dari uraian diatas, menurut penulis perlu adanya kajian
mendalam dan fundamental yang bersumber dari al-Quran untuk mengatasi
pemanasan global. Kajian tersebut akan dijabarkan dengan judul Kerusakan

10

Fachruddin M Mangunjaya, Konservasi Alam dalam Islam, (Jakarta: Yayasan Obor


Indonesia, 2005), hlm. 1.
11
Fachruddin M Mangunjaya, Konservasi Alam, h. .18

10

Lingkungan Perspektif al-Quran: Studi Tentang Penanggulangan Pemanasan


Global.

B. Pembatasan Dan Perumusan Masalah


Mayoritas kajian akademik dan penelitian tentang global warming baru
dilakukan dalam dua perspektif: ilmu pengetahuan-teknologi dan kebudayaan.
Sedikit sekali kajian serius yang melihat masalah global warming dari perspektif
keagamaan (Islam). Global warming juga belum banyak disinggung dalam
ceramah- ceramah agama. Kalaupun ada, pembahasan dan sikap terhadap global
warming bersifat retorika normatif, menghakimi, dan tidak jarang yang bernada
fatalistik. Global warming dipahami sebagai takdirTuhan yang tidak bisa
dihindari atau diubah oleh manusia. Sebagaimana bencana alam yang terjadi
bertubi-tubi, global warming merupakan ujian, hukuman, dan kutukan Tuhan atas
dosa-dosa manusia.
Al-Quran telah membuka wawasan dan cakrawala berpikir manusia sejak
kehadiranya di muka bumi. Sebagai way of life al-Quran sangat signifikan bagi
kehidupan manusia terutama kontribusinya dalam memberikan solusi-solusi atas
berbagai macam problematika yang terjadi, termasuk di dalamnya yaitu
menyangkut persoalan pemanasan global.
Sebagaimana yang telah diungkapkan pada latar belakang masalah di atas,
bahwa pemanasan global telah memberikan dampak yang serius bagi alam dan

11

kelangsungan hidup manusia di atas bumi. Sedangkan solusi untuk mencegah


bahaya pemanasan global tidaklah cukup hanya dengan sains dan teknologi
semata. Namun perlu pendekatan lain yang lebih fundamental dan mengakar.
Oleh karenanya, pembahasan kajian ini hanya akan terfokus pada solusi
fundamental mengenai pemanasan global yang digali dari sumber pokok ajaran
islam yaitu al-Quran.
Adapun

rumusan

masalahnya

adalah

bagaimana

penanggulangan

pemanasan global dalam al-Quran.


Kajian Kepustakaan
Berdasarkan studi kepustakaan yang penulis lakukan, penulis tidak
menemukan hasil karya penelitian yang mengkaji tentang pemanasan global
dalam al-Quran. Tetapi ada beberapa karya ilmiah yang memiliki keterkaitan,
yaitu seperti skripsi yang ditulis oleh RM. Portas Ali Anwar, Kerusakan Bumi
Perspektif al-Quran Menurut Ulama Kontemporer: Telaah atas Surat al-Rm
ayat 41, dalam skripsi ini dijelaskan mengenai beberapa jenis kerusakan yang
terjadi baik di darat maupun di laut yang didasarkan atas penafsiran para ulama
pada surat al-Rm ayat 41.
Karya lainnya yang mempunyai keterkaian adalah skripsi yang di tulis
Inayatullah, Cara Pelestarian Lingkungan Hidup dalam Perspektif Hadits, di
dalamya membahas bagaima konsepsi Islam yang di landaskan atas hadits-hadits
Nabi, tentang menjaga kelestarian lingkungan.
Karya lainya adalah skripsi yang ditulis oleh Ade Saeful Uyun dengan
judul Konsep Etika Lingkungan Hidup Dalam Perspektif al-Quran: Kritik

12

Terhadap Teori Etika Lingkungan Hidup, yang menjadi pusat pembahasan


dalam skripsi ini yaitu mengenai beberapa kritik teori lingkungan hidup atas buku
teori lingkungan hidup yang ditulis oleh Sonny Kraf.
Keterkaitan beberapa karya ilmiah di atas dengan pembahasan yang ingin
penulis bahas yaitu sama-sama berbicara masalah lingkungan hidup, tetapi dari
beberapa karya tersebut tidak ada satu pun yang menyinggung mengenai masalah
pemanasan global (global warming). Atas dasar inilah mengapa penulis
mengambil judul skripsi Solusi al-Quran terhadap Bahaya Pemanasan
Global. Selain dikarenakan tema ini belum ada yang membahasnya, tema
pemanasan global juga merupakan tema aktual yang sedang ramai dibicarakan.
C. Metodologi Penelitian
Dalam

pembahasan

skripsi

ini,

pengumpulan data yang diperoleh melalui

penulis

menggunakan

metode

library research atau penelitian

kepustakaan. Library research atau penelitian kepustakaan ini, penulis lakukan


dengan cara mempelajari dan mengkaji buku-buku yang erat kaitanya dengan
masalah yang akan dikaji.
Karena ayat pemanasan global dalam al-Quran tidak ada, maka penulis
menggunakan kata fasad yang berarti kerusakan lingkungan, seperti (Q.S. alRum: 41, Q.S. al-Arf: 56, Q.S. al-Syur: 150-153) sebagai metode dalam
pembahasan skripsi ini. Selanjutnya penulis mendeskripsikan dan menganalisa
ayat tersebut dengan pendapat-pendapat dari buku-buku rujukan baik primer
maupun sekunder. Adapun rujukan primer dalam skripsi ini yaitu al-Quran dan
rujukan sekunder tafsir al-Quran, seperti tafsir al-Misbah karya M. Quraish

13

Shihab, al-Mufradt fi al-Gharb al-Quran karya Al-Asfahani, Zd al-Masr


fiIlmi al-Tafsr karya Muhammad al-Jauzy, serta buku-buku pendukung lainnya,
seperti, Dimensi Sains al-Quran karya Ahmad Fuad Fasha, konservasi alam
dalam Islam karya Fakhruddin Mangunjaya.
Sedangkan teknik penulisan skripsi ini berpedoman pada buku Pedoman
Skripsi, Tesis dan Disertasi UIN Syarif Hidayatullah Jakarta yang diterbitkan
oleh PT. Hikmat Syahid Indah Jakarta tahun 2006.

D. Sistematika Penulisan
Sistematika penulisan yang digunakan dalam skripsi ini akan dibagi dalam
empat bab yang terinci sebagai berikut:
Pertama, berisi tentang latar belakang masalah, pembatasan dan
perumusan masalah tujuan, metodologi penelitian, sistematika penulisan, tujuan
dan manfaat penelitian, serta kajian pustaka.
Kedua, berisi pandangan umum tentang pemanasan global,

meliputi

pengertian pemanasan global, faktor-faktor penyebab pemanasan global, dampak


dan cara penanggulanganya.
Ketiga, berisi tentang solusi al-Quran terhadap bahaya pemanasan global,
menjelaskan pemanasan global dalam al-Quran, solusi al-Quran terhadap bahaya
pemanasan global, meliputi keimanan dan ketakwaan, sadar lingkungan dan
pembangunan yang berkelanjutan.
Keempat, penutup, kesimpulan dan rekomendasi
E. Tujuan dan Manfaat Penelitian

14

1. Dalam penelitian ini penulis memiliki tujuan di antaranya:


a.

Memberikan gambaran umum kepada masyarakat maupun akademisi


mengenai pemanasan global, bahaya dan cara penanggulanganya.

b. Menggali bagaimana al-Quran memberikan solusi atas bahaya


pemanasan global.
2. Manfaat Penelitian:
a. Bagi peneliti, dapat menambah wawasan dan pengetahuan dalam
masalah ekologi dan lingkungan terutama masalah pemanasan global.
b. Bagi pihak akademis dan masyarakat luas, hasil penelitian ini
diharapkan dapat memberikan masukan yang bermanfaat dalam
masalah pemanasan global.
c.

Bagi dunia pustaka, penelitian ini diharapkan dapat dipergunakan


sebagai sumbangan yang berguna dalam memperkaya koleksi dalam
ruang lingkup karya-karya penelitian.

BAB II
PANDANGAN UMUM TENTANG PEMANASAN GLOBAL

A. Pengertian Pemanasan Global


Bumi 12 kita satu, tempat semua manusia hidup, berkembang, dan
menciptakan peradaban. Saat ini masyarakat sedikit banyaknya sudah mulai
tergugah dan sadar untuk memberikan perhatian lebih kepada bumi sebagai alam
lingkunganya. Masyarakat tersadarkan karena pada akhir-akhir ini bencana alam
kerap kali menyapa mereka. Diantara bencana itu misalnya; tsunami, gempa bumi,
banjir, hujan asam, puting beliung, dan berbagi macam bencana lainya.
Kesadaran masyarakat yang dipicu oleh kejadian-kejadian alam yang
bersifat lokal pada akhirnya terakumulasi menjadi kesadaran bersama yang
bersifat global dan mendunia. Tentu saja akumulasi kesadaran ini tidak terjadi
secara serta-merta. Kesadaran masyarakat dunia tentang alam lingkunganya dipicu
12

Bumi adalah planet ketiga dari delapan planet dalam Tata Surya. Diperkirakan
usianya mencapai 4,6 milyar tahun. Jarak antara Bumi dengan matahari adalah 149.6 juta
kilometer atau 1 AU (ing: astronomical unit). Bumi mempunyai lapisan udara (atmosfer) dan
medan magnet yang disebut (magnetosfer) yang melindung permukaan Bumi dari angin matahari,
sinar ultraungu, dan radiasi dari luar angkasa. Lapisan udara ini menyelimuti bumi hingga
ketinggian sekitar 700 kilometer. Lapisan udara ini dibagi menjadi Troposfer, Stratosfer, Mesosfer,
Termosfer, dan Eksosfer.
Bumi mempunyai diameter sepanjang 12.756 kilometer. Gravitasi Bumi diukur sebagai
10 N kg-1 dijadikan unit ukuran gravitasi planet lain, dengan gravitasi Bumi dipatok sebagai 1.
Bumi mempunyai 1 satelit alami yaitu Bulan. 70,8% permukaan bumi diliputi air. Udara Bumi
terdiri dari 78% nitrogen, 21% oksigen, dan 1% uap air, karbondioksida, dan gas lain.
Bumi diperkirakan tersusun atas inti dalam bumi yang terdiri dari besi nikel beku
setebal 1.370 kilometer dengan suhu 4.500C, diselimuti pula oleh inti luar yang bersifat cair
setebal 2.100 kilometer, lalu diselimuti pula oleh mantel silika setebal 2.800 kilometer membentuk
83% isi bumi, dan akhirnya sekali diselimuti oleh kerak bumi setebal kurang lebih 85 kilometer.
Kerak bumi lebih tipis di dasar laut yaitu sekitar 5 kilometer. Kerak bumi terbagi
kepada beberapa bagian dan bergerak melalui pergerakan tektonik lempeng (teori Continental
Drift) yang menghasilkan gempa bumi.
Titik tertinggi di permukaan bumi adalah gunung Everest setinggi 8.848 meter, dan
titik terdalam adalah palung Mariana di samudra Pasifik dengan kedalaman 10.924 meter. Danau
terdalam adalah Danau Titicaca, dan laut terbesar adalah Laut Kaspia. Lihat di
http://id.wikipedia.org/wiki/Bumi

15

16

oleh bencana yang bersifat global pula. Bencana global tersebut adalah terjadinya
perubahan iklim (climate change) yang disebabkan oleh pemanasan global (global
warming). 13
Pemanasan global adalah fenomena naiknya suhu 14 permukaan bumi
yang prosesnya disebut sebagai efek rumah kaca 15 . Jika dianalogikan, efek rumah
kaca itu ibarat mobil yang diparkir di tempat yang langsung terkena sinar matahari
13

Ada dua dekade penting yang dapat dipandang sebagai penanda awal tumbuhnya
kesadaran manusia tentang keselamatan planet Bumi dan kelestarian lingkungan hidup. Pertama,
dekade 1970, yang mencatat dua momentum bersejarah, yakni 22 April 1970 mengawali
peringatan "Hari Bumi", yang diselenggarakan di Amerika Serikat atas inisiatif senator Gaylord
Nelson; dan Konferensi PBB tentang Lingkungan Hidup di Stockholm, hari pertamanya pada 5
Juni 1972, yang kemudian diperingati sebagai "Hari Lingkungan Hidup".
Kedua, dekade 1980, yang merekam munculnya suatu kesadaran yang diiringi oleh
keprihatinan dan kekhawatiran yang mendalam akan kelangsungan lingkungan hidup dan masa
depan umat manusia. David C. Korten (1993) pernah menyebutkan, "Tahun 1980-an menyadarkan
orang akan kenyataan adanya ancaman lingkungan hidup yang lebih mendasar, yang membuktikan
bahwa masyarakat manusia senang membuat sebagian besar dunianya menjadi tidak layak huni.
Krisis lingkungan hidup bukan lagi merupakan suatu kemungkinan masa depan. Sebaliknya, krisis
ini sudah menjadi realitas masa kini."
Apa yang dikatakan Korten tersebut kian menunjukkan bahwa kerusakan lingkungan
hidup pada tahun-tahun selanjutnya tidak berkurang. Dekade 1990 hingga berakhirnya abad ke-20
dan sampai sekarang di awal abad ke-21, yang baru berjalan delapan tahun, ternyata kesadaran
tersebut tidak bisa menghentikan atau menahan laju kerusakan lingkungan hidup. Bencana alam
(natural disaster) sekarang ini bukan lagi merupakan fenomena lokal atau regional, tapi telah
menjadi fenomena global seperti petaka global warming.
14
Suhu menunjukkan derajat panas benda. Mudahnya, semakin tinggi suhu suatu benda,
semakin panas benda tersebut. Secara kualitatif, kita dapat mengetahui bahwa suhu adalah sensasi
dingin atau hangatnya sebuah benda yang dirasakan ketika menyentuhnya. Secara kuantitatif, kita
dapat mengetahuinya dengan menggunakan termometer. Suhu dapat diukur dengan menggunakan
termometer yang berisi air raksa atau alkohol. Kata termometer ini diambil dari dua kata yaitu
thermo yang artinya panas dan meter yang artinya mengukur (to measure). Mengacu pada SI,
satuan suhu adalah Kelvin (K). Skala-skala lain adalah Celsius, Fahrenheit, dan Reamur. Pada
skala Celsius, 0C adalah titik dimana air membeku dan 100C adalah titik didih air pada tekanan
1 atmosfer. Skala ini adalah yang paling sering digunakan di dunia. Skala Celsius juga sama
dengan Kelvin sehingga cara mengubahnya ke Kelvin cukup ditambahkan 273 (atau 273.15 untuk
lebih tepatnya). Skala Fahrenheit adalah skala umum yang dipakai di Amerika Serikat. Suhu air
membeku adalah 32F dan titik didih air adalah 212F. Sebagai satuan baku, Kelvin tidak
memerlukan tanda derajat dalam penulisannya. Misalnya cukup ditulis suhu 20 K saja, tidak perlu
20 K. Suhu paling terdingin di bumi pernah dicatat di Stasiun Vostok, Antarktika pada 21 Juli
1983 dengan suhu -89,2C. lihat di http://id.wikipedia.org/wiki/Suhu.
15
Efek rumah kaca, pertama kali ditemukan oleh Joseph Fourier pada 1824, merupakan
sebuah proses di mana atmosfer memanaskan sebuah planet. Mars, Venus, dan benda langit
beratmosfer lainnya (seperti satelit alami Saturnus, Titan) memiliki efek rumah kaca, tapi artikel
ini hanya membahas pengaruh di Bumi. Efek rumah kaca dapat digunakan untuk menunjuk dua h
berbeda: efek rumah kaca alami yang terjadi secara alami di bumi, dan efek rumah kaca
ditingkatkan yang terjadi akibat aktivitas manusia. Lihat di http://id.wikipedia.org/wiki/efek rumah
kaca.

17

(semua jendelanya tetutup). Sinar matahari akan menembus kaca mobil, dan di
dalam mobil sinar itu berubah menjadi panas. Panas tersebut tidak dapat keluar
karena tertahan oleh kaca sehingga suhu di dalam mobil naik. 16
Dalam keadaan normal gas rumah kaca dibutuhkan. Sebab tanpa adanya
gas rumah kaca, suhu rata-rata bumi hanyalah -180C, terlalu dingin bagi
kehidupan makhluk hidup. Dengan adanya gas rumah kaca, suhu rata-rata bumi
menjadi +150C, cocok bagi kehidupan makhluk hidup di bumi. Masalahnya
sekarang adalah, baik kadar maupun jenisnya, gas rumah kaca (selanjutnya ditulis
GRK) intensitasnya terus meningkat. Jika kecenderungan kenaikan kadar GRK
terus berlanjut seperti sekarang, diperkirakan suhu permukaan bumi akan
meningkat 1,5 sampai dengan 4,50C pada akhir abad yang akan datang. 17
Gas yang paling dominan dalam meningkatkan efek rumah kaca adalah
karbon dioksida (CO2). Selain gas CO2, yang dapat menimbulkan efek rumah kaca
adalah sulfur dioksida (SO2), nitrogen monoksida (NO) dan nitrogen dioksida
(NO2) serta beberapa senyawa organik seperti gas metana (CH4) dan kholro-fluoro
karbon (CFC). Gas-gas tersebut memegang peranan penting dalam meningkatkan
efek rumah kaca dan disebut sebagai gas rumah kaca. 18
Gas-gas tersebut memiliki sifat seperti kaca yang meneruskan radiasi
gelombang-pendek atau cahaya Matahari, tetapi menyerap dan memantulkan
radiasi gelombang-panjang atau radiasi balik yang dipancarkan bumi yang bersifat
panas sehingga suhu atmosfer bumi makin meningkat. Bumi yang diliputi gas-gas
16

Ulfah Utami, Konservasi Sumber Daya Alam: Perspektif Islam dan Sains, Malang:
UIN Malang Press, 2008), h.140-141
17
John Firor, Perubahan Atmosfer: Sebuah Tantangan Global, Terj. Yuliani Lipoto, (
Bandung: Rosda Jaya Putra, 1995), H. IX-X.
18
Rukaesih Ahmad, Kimia Lingkungan, (Yogyakarta: ANDI OFFSET, 2004), h. 3.

18

tersebut bagaikan di dalam rumah kaca yang selalu lebih panas dibanding suhu
udara di luarnya. Oleh karena itu, gas-gas tersebut dinamakan gas rumah kaca
(GRK) dan pengaruh yang ditimbulkannya dikenal dengan nama efek rumah kaca
yang selanjutnya menimbulkan pemanasan global dan perubahan iklim. 19
Menumpuknya gas tersebut di atmosfer dapat menghalangi keluarnya
panas dari permukaan bumi ke angkasa. Akibatnya panas tersebut terkurung di
dekat muka bumi dan meningkatkan suhu permukaan bumi. Meningkatnya suhu
ini akan mengubah pola iklim dunia. 20
Intergovernmental Panel on Climate Change (IPCC) 21 menyimpulkan
bahwa, sebagian besar peningkatan temperatur rata-rata global sejak pertengahan
abad ke-20 kemungkinan besar disebabkan oleh meningkatnya konsentrasi gasgas rumah kaca akibat aktivitas manusia melalui efek rumah kaca. Kesimpulan
dasar ini telah dikemukakan oleh setidaknya 30 badan ilmiah dan akademik,
termasuk semua akademi sains nasional dari negara-negara G8. Akan tetapi,
masih terdapat beberapa ilmuwan yang tidak setuju dengan beberapa kesimpulan

19

Rukaesih Ahmad, Kimia Lingkungan, h. 3..


A. Tresna Sastrawijaya, Pencemaran Lingkungan, (Jakarta: PT. Rineka Cipta, 2000),
Cet. 2, h. 254
21
Intergovernmental Panel on Climate Change (IPCC) atau "Panel Antarpemerintah
Tentang Perubahan Iklim" adalah suatu panel ilmiah yang terdiri dari para ilmuwan dari seluruh
dunia. IPCC didirikan pada tahun 1988 oleh dua organisasi PBB, World Meteorological
Organization (WMO) dan United Nations Environment Programme (UNEP) untuk mengevaluasi
resiko perubahan iklim akibat aktifitas manusia, dengan meneliti semua aspek berdasarkan pada
literatur teknis/ilmiah yang telah dikaji dan dipublikasikan. Panel ini terbuka untuk semua anggota
WMO dan UNEP.
Laporan-laporan dari IPCC sering dikutip dalam setiap perdebatan yang berhubungan
dengan perubahan iklim. Badan-badan nasional dan internasional yang terkait dengan perubahan
iklim menganggap panel iklim PBB ini sebagai layak dipercaya. Pada 12 Oktober 2007, IPCC
diumumkan sebagai pemenang anugerah Penghargaan Perdamaian Nobel bersama dengan Al Gore
"untuk usaha mereka dalam membangun dan menyebar luaskan pengetahuan mengenai perubahan
iklim yang disebabkan manusia serta dalam merintis langkah-langkah yang diperlukan untuk
melawan perubahan tersebut.".
20

19

yang dikemukakan IPCC tersebut. 22


Penggunaan kata global dalam bencana tersebut karena dalam
kenyataannya bencana itu terjadi di mana-mana, di berbagai pelosok dan tempat
yang ada di dunia ini yang menjadi ekosistem manusia dan makhluk lainnya, baik
yang biotik maupun abiotik. Penyebutan bencana alam sebagai fenomena global
itu juga tak hanya menunjukkan adanya koneksitas dan perambatan bencana alam,
misalnya dengan pemicu dan penyebabnya ada di suatu daerah atau negara
tertentu, tapi juga dampak dan magnitude-nya bisa menimpa wilayah dan belahan
dunia lain. 23
Dahulu, semua perubahan iklim berjalan secara alami. Tetapi dengan
adanya Revolusi Industri, manusia mulai mengubah iklim dan lingkungan
tempatnya hidup melalui tindakan-tindakan agrikultural dan industri. Revolusi
Industri adalah saat dimana manusia mulai menggunakan mesin untuk
mempermudah hidupnya. Sebelumnya, manusia hanya melepas sedikit gas ke
atmosfir, namun saat ini dengan bantuan pertumbuhan penduduk, pembakaran
bahan bakar fosil dan penebangan hutan, manusia mempengaruhi perubahan
komposisi gas di atmosfir. 24
Ketika revolusi industri baru dimulai sekitar tahun 1850, konsentrasi
salah satu GRK penting yaitu CO2 di atmosfer baru 290 ppmv (part per million by
volume), saat ini (l50 tahun kemudian) telah mencapai sekitar 350 ppmv. Jika pola

22

Pemansan
Global,
artikel
diakses
pada
5
Februari
2010
di
http://id.wikipedia.org/wiki/Pemanasan_global
23
Keniscayaan Pertobatan Ekologis, artikel diakses pada 5 Februari 2010 dari
http://www.korantempo.com/korantempo/2008/06/05/Opini/krn,20080605,74.id.ht
24
Rumah Kaca, Perubahan Iklim, dan Pemanasan Global, diakses pada 17 Januari
2010 dari http://www.iatpi.org/isi.php?item=artikel&rec=7

20

konsumsi, gaya hidup, dan pertumbuhan penduduk tidak berubah, 100 tahun yang
akan datang konsentrasi CO2 diperkirakan akan meningkat menjadi 580 pprmv
atau dua kali lipat dari zaman pra-industri. Akibatnya, dalam kurun waktu 100
tahun yang akan datang suhu rata-rata bumi akan meningkat hingga 4,5 C dengan
dampak terhadap berbagai sektor kehidupan manusia yang luar biasa besarnya.
Menurunnya produksi pangan, terganggunya fluktuasi dan distribusi ketersediaan
air, penyebaran hama dan penyakit tanaman, dan manusia adalah di antara
dampak sosial ekonomi yang dapat ditimbulkan. Tidak semua negara industri
penyebab masalah ini siap rnengatasinya karena upaya mitigasi yang menangani
penyebabnva memerlukan biaya yang tinggi.25
Meningkatnya suhu global diperkirakan akan menyebabkan perubahanperubahan yang lain seperti naiknya permukaan air laut, meningkatnya intensitas
fenomena cuaca yang ekstrim, serta perubahan jumlah dan pola presipitasi.
Akibat-akibat pemanasan global yang lain adalah terpengaruhnya hasil pertanian,
hilangnya gletser, dan punahnya berbagai jenis hewan. 26

B. Penyebab Terjadinya Pemanasan Global


Sumber energi yang terdapat di Bumi semuanya berasal dari Matahari.
Ketika energi matahari mengenai permukaan bumi, ia berubah dari cahaya
menjadi panas yang menghangatkan bumi. Permukaan bumi kemudian akan
menyerap sebagian panas matahari dan memantulkan kembali sisanya. Namun
sebagian panas tetap terperangkap di atmosfer bumi akibat menumpuknya jumlah
25

Daniel Murdianto, Konvensi Perubahan Iklim, (Jakarta: Kompas, 2003), h. 1-2


John Firor, Perubahan Atmosfer, h. X

26

21

gas rumah kaca antara lain uap air, karbon dioksida, dan metana yang menjadi
perangkap gelombang radiasi cahaya matahari. Gas-gas ini menyerap dan
memantulkan kembali radiasi gelombang yang dipancarkan bumi dan akibatnya
panas tersebut akan tersimpan di permukaan bumi. Hal tersebut terjadi berulangulang dan mengakibatkan suhu rata-rata tahunan bumi terus meningkat. Gas-gas
tersebut berfungsi sebagaimana kaca dalam rumah kaca. Dengan semakin
meningkatnya konsentrasi gas-gas ini di atmosfer, semakin banyak panas yang
terperangkap di bawahnya. 27
Efek rumah kaca sebenarnya sangat dibutuhkan oleh segala makhluk
hidup yang ada di bumi, karena tanpanya, planet ini akan menjadi sangat dingin.
Dengan temperatur rata-rata sebesar 15 C (59 F), bumi sebenarnya telah lebih
panas 33 C (59 F) dengan efek rumah kaca (tanpanya suhu bumi hanya -18 C
sehingga es akan menutupi seluruh permukaan Bumi). Akan tetapi sebaliknya,
akibat jumlah gas-gas tersebut telah berlebih di atmosfer, pemanasan global
menjadi akibatnya. 28
Perubahan iklim akibat pemanasan global (global warming), pemicu
utamanya adalah meningkatnya emisi karbon, akibat penggunaan energi fosil
(bahan bakar minyak, batubara dan sejenisnya, yang tidak dapat diperbarui).
Penghasil terbesarnya adalah negeri-negeri industri seperti Amerika Serikat,
27

John Firor, Perubahan Atmosfer, h. 12-13.


Efek rumah kaca, pertama kali ditemukan oleh Joseph Fourier pada 1824, merupakan
sebuah proses di mana atmosfer memanaskan sebuah planet. Mars, Venus, dan benda langit
beratmosfer lainnya (seperti satelit alami Saturnus, Titan) memiliki efek rumah kaca, tapi artikel
ini hanya membahas pengaruh di Bumi. Efek rumah kaca dapat digunakan untuk menunjuk dua h
berbeda: efek rumah kaca alami yang terjadi secara alami di bumi, dan efek rumah kaca
ditingkatkan yang terjadi akibat aktivitas manusia. Lihat di http://id.wikipedia.org/wiki/efek rumah
kaca.
28
John Firor, Perubahan Atmosfer, h. IX-X.

22

Inggris, Rusia, Kanada, Jepang, China, dan lain-lain. Ini diakibatkan oleh pola
konsumsi dan gaya hidup masyarakat negera-negara utara yang 10 kali lipat lebih
tinggi dari penduduk negara selatan. Untuk negara-negara berkembang meski
tidak besar, ikut juga berkontribusi dengan skenario pembangunan yang mengacu
pada pertumbuhan. Memacu industrilisme dan meningkatnya pola konsumsi
tentunya, meski tak setinggi negara utara. Industri penghasil karbon terbesar di
negeri berkembang seperti Indonesia adalah perusahaan tambang (migas, batubara
dan yang terutama berbahan baku fosil). Selain kerusakan hutan Indonesia yang
tahun ini tercatat pada rekor dunia Guinnes Record Of Book sebagai negara
tercepat yang rusak hutannya. 29
Menurut temuan Intergovermental Panel and Climate Change (IPCC).
Sebuah lembaga panel internasional yang beranggotakan lebih dari 100 negara di
seluruh dunia. Sebuah lembaga dibawah PBB, tetapi kuasanya melebihi PBB.
Menyatakan pada tahun 2005 terjadi peningkatan suhu di dunia 0,6-0,70
sedangkan di Asia lebih tinggi, yaitu 10. selanjutnya adalah ketersediaan air di
negeri-negeri tropis berkurang 10-30 persen dan melelehnya Gleser (gunung es) di
Himalaya dan Kutub Selatan. Secara general yang juga dirasakan oleh seluruh
dunia saat ini adalah makin panjangnya musim panas dan makin pendeknya
musim hujan, selain itu makin maraknya badai dan banjir di kota-kota besar (el
Nino) di seluruh dunia. Serta meningkatnya cuaca secara ekstrem, yang tentunya
sangat dirasakan di negara-negara tropis. Jika ini kita kaitkan dengan wilayah
Indonesia tentu sangat terasa, begitu juga dengan kota-kota yang dulunya dikenal
29

Pemanasan Global, Tragedi Peradaban Modern, artikel diakses pada 2 Januari


2010dari http://www.walhi.or.id/kampanye/energi/iklim/070605_pmnsnglobl_hrlingk2007/

23

sejuk dan dingin makin hari makin panas saja. 30


Terjadinya pemanasan global disebabkan karena meningkatnya kadar
CO2. Adapun yang menyebabkan terjadinya peningkatan kadar CO2 yaitu
bertambahnya emisi CO2 dan berkurangnya absorber. 31
Pemanasan pada awalnya akan menyebabkan lebih banyaknya air yang
menguap ke atmosfer. Karena uap air sendiri merupakan gas rumah kaca,
pemanasan akan terus berlanjut dan menambah jumlah uap air di udara hingga
tercapainya suatu kesetimbangan konsentrasi uap air. Efek rumah kaca yang
dihasilkannya lebih besar bila dibandingkan oleh akibat gas CO2 sendiri.
(Walaupun umpan balik ini meningkatkan kandungan air absolut di udara,
kelembaban relatif udara hampir konstan atau bahkan agak menurun karena udara
menjadi menghangat). Umpan balik ini hanya dapat dibalikkan secara perlahanlahan karena CO2 memiliki usia yang panjang di atmosfer.
R. Saeful Ashadi mengatakan, global warming adalah korban peradaban
modern. Kehidupan modern yang sarat akan penggunaan teknologi, menyerap
pemanfaatan bahan-bahan alami untuk meghasilkan berbagai produk dan
menuntut besarnya penggunaan bahan bakar untuk menunjang aktivitas produksi
tersebut. Ketika pemanfaatan bahan-bahan alami dan penggunaan bahan bakar
yang juga bersumber dari alam ini kemudian dieksploitasi secara tak terkendali
serta mengabaikan proses pembaruannya, maka akan menyebabkan krisis ekologis
dan energi. 32

30

Pemanasan Global, http://www.walhi.or.id


Al-Gore, Bumi dalam Keseimbangan: Ekologi dan Semangat Manusia, (terj. Hira
Jhamtani, (Jakarta: Yayasan Obor, 1994), h. xxxi
32
Terbukti kontributor terbesar global warming adalah negara-negara modern, yaitu
31

24

C. Dampak Pemanasan Global


Mengawali penjelasan pada dampak pemanasan global, mengutif dari
suatu pertanyaan penting yang dilontarkan oleh Jhon Firor, berapa besar
kepercayaan yang harus diberikan pada proyeksi-proyeksi perubahan iklim yang
cepat ini? 33 merupakan dilema bahwa dampak pemanasan global tidak bisa
dipandang seperti hujan yang berdampak secara langsung dan kasat mata pada
terjadinya banjir di beberapa kawasan.
Dari berbagi sudut pandang, para ilmuan telah membuat beberapa
prakiraan mengenai dampak pemanasan global, diantara beberapa dampak yang
disebabkan oleh pemanasan global yaitu dampaknya terhadap cuaca, tinggi
permukaan air laut, pantai, pertanian, kehidupan hewan liar dan kesehatan
manusia.
Ketika atmosfer menghangat, lapisan permukaan lautan juga akan
menghangat, sehingga volumenya akan membesar dan menaikkan tinggi
permukaan laut. Pemanasan juga akan mencairkan banyak es di kutub, terutama
sekitar Greenland, yang lebih memperbanyak volume air di laut. Tinggi muka laut
di seluruh dunia telah meningkat 10 - 25 cm (4 - 10 inchi) selama abad ke-20, dan
para ilmuan IPCC memprediksi peningkatan lebih lanjut 9 - 88 cm (4 - 35 inchi)
pada abad ke-21. 34
Perubahan tinggi muka laut akan sangat mempengaruhi kehidupan di
negara-negara yang menguasai teknologi dan industri diantaranya Amerika (36,1%), Rusia
(17,4%), Jepang (8,%), Jerman (7,4%), Inggris (4,2%), Kanada (3,3%), Italia (3,1%), Polandia
(3%), Prancis (2,7%), dan Australia (2,1%). Amerika dan Eropa dengan populasi penduduk 21,4%
dunia, menghabiskan 59,1% bahan bakar dunia. Lihat di Sistem Islam Solusi Fundamental Global
Warming, http://syariahpublications.com/index.php
33
John Firor, Perubahan Atmosfer, h. 74
34
A.Tresna Sastrawijaya, Pencemaran Lingkungan, h. 254-255

25

daerah pantai. Kenaikan 100 cm (40 inchi) akan menenggelamkan 6 persen daerah
Belanda, 17,5 persen daerah Bangladesh, dan banyak pulau-pulau. Erosi dari
tebing, pantai, dan bukit pasir akan meningkat. Ketika tinggi lautan mencapai
muara sungai, banjir akibat air pasang akan meningkat di daratan. Negara-negara
kaya akan menghabiskan dana yang sangat besar untuk melindungi daerah
pantainya, sedangkan negara-negara miskin mungkin hanya dapat melakukan
evakuasi dari daerah pantai. Bahkan sedikit kenaikan tinggi muka laut akan sangat
mempengaruhi

ekosistem

pantai.

Kenaikan

50

cm

(20

inchi)

akan

menenggelamkan separuh dari rawa-rawa pantai di Amerika Serikat. Rawa-rawa


baru juga akan terbentuk, tetapi tidak di area perkotaan dan daerah yang sudah
dibangun. Kenaikan muka laut ini akan menutupi sebagian besar dari Florida
Everglades. 35
Para ilmuan memperkirakan bahwa selama pemanasan global, daerah
bagian Utara dari belahan Bumi Utara (Northern Hemisphere) akan memanas
lebih dari daerah-daerah lain di Bumi. Akibatnya, gunung-gunung es akan
mencair dan daratan akan mengecil. Akan lebih sedikit es yang terapung di
perairan Utara tersebut. Daerah-daerah yang sebelumnya mengalami salju ringan,
mungkin tidak akan mengalaminya lagi. Pada pegunungan di daerah subtropis,
bagian yang ditutupi salju akan semakin sedikit serta akan lebih cepat mencair.
Musim tanam akan lebih panjang di beberapa area. Temperatur pada musim
dingin dan malam hari akan cenderung untuk meningkat. 36
Orang mungkin beranggapan bahwa Bumi yang hangat akan
35

A.Tresna Sastrawijaya, Pencemaran Lingkungan, h. 254-255


Dadel Murdiyarso, Sepuluh Tahun Perjalanan Negosiasi Konvensi Perubahan Iklim,

36

H. 19

26

menghasilkan lebih banyak makanan dari sebelumnya, tetapi hal ini sebenarnya
tidak sama di beberapa tempat. Bagian Selatan Kanada, sebagai contoh, mungkin
akan mendapat keuntungan dari lebih tingginya curah hujan dan lebih lamanya
masa tanam. Di lain pihak, lahan pertanian tropis semi kering di beberapa bagian
Afrika mungkin tidak dapat tumbuh. Daerah pertanian gurun yang menggunakan
air irigasi dari gunung-gunung yang jauh dapat menderita jika snowpack
(kumpulan salju) musim dingin, yang berfungsi sebagai reservoir alami, akan
mencair sebelum puncak bulan-bulan masa tanam. Tanaman pangan dan hutan
dapat mengalami serangan serangga dan penyakit yang lebih hebat.37
Kenaikan suhu rata-rata global sebesar 1,5 derajat celcius hingga 2,5
derajat celcius, di samping menyebabkan udara makin panas, juga akan
menyebabkan kepunahan 20 persen hingga 30 persen spesies tanaman dan hewan.
Suhu yang panas juga mempengaruhi produktivitas pertanian di daerah tropis
seperti Asia dan Afrika. Diperkirakan stok pangan akan mengalami penurunan
dan hal ini akan meningkatkan risiko bencana kelaparan. 38
Hewan dan tumbuhan menjadi makhluk hidup yang sulit menghindar
dari efek pemanasan ini karena sebagian besar lahan telah dikuasai manusia.
Dalam pemanasan global, hewan cenderung untuk bermigrasi ke arah kutub atau
ke atas pegunungan. Tumbuhan akan mengubah arah pertumbuhannya, mencari
daerah baru karena habitat lamanya menjadi terlalu hangat. Akan tetapi,
pembangunan manusia akan menghalangi perpindahan ini. Spesies-spesies yang
bermigrasi ke utara atau selatan yang terhalangi oleh kota-kota atau lahan-lahan
37

Dadel Murdiyarso, Sepuluh Tahun Perjalanan, h. 20-21


Global Warming (Efek Rumah Kaca) VS Optimalisasi Fungsi Masjid, artikel diakses
pada 6 maret 2010 di http://www.islamemansipatoris.com/artikel.php?id=172
38

27

pertanian mungkin akan mati. Beberapa tipe spesies yang tidak mampu secara
cepat berpindah menuju kutub mungkin juga akan musnah. 39
Dari sisi kesehatan, Badan Kesehatan Dunia (WHO) dalam pertemuan
tahunan di Genewa mengatakan bahwa berbagai penyakit infeksi yang timbul
diidentifikasi terkait dengan perubahan lingkungan hidup yang drastis. Kerusakan
hutan, perluasan kota, pembukaan lahan untuk pertanian, pertambangan, serta
kerusakan ekosistem di kawasan pesisir memicu munculnya patogen lama
maupun baru. Berbagai penyakit yang ditimbulkan parasit juga meningkat
terutama di wilayah yang sering mengalami kekeringan dan banjir. 40
Ahli biologi memperkirakan bahwa kenaikan suhu global mencapai 2oC
akan memusnahkan 30 % species yang peka terhadap kenaikan suhu udara.
Hilangnya

species

tersebut

akan

mengganggu

siklus

kehidupan

serta

keseimbangan daur hidup dan rangkai makanan. Hal ini juga akan mengganggu
pola penularan vector borne diseases, dikarenakan serangga akan semakin aktif
pada suhu yang lebih hangat. Peyakit lain yang teridentifikasi adalah lyme, yang
disebabkan oleh semacam bakteri di Amerika Utara, Eropa, dan Asia. Gejalanya
berupa sakit kepala, kejang, dan nyeri sendi. Penyakit itu berpindah melalui
gigitan sejenis kutu rusa yang yang telah terinfeksi lyme. Bakteri yang sama juga
benyek ditemukan pada tikus. Dampak lain yang terasa adalah nyamuk-nyamuk
semakin berkembang biak terutama di Afrika dan Asia. Dua penyakit serius akibat
39

Untuk mengetahui punahnya flora dan fauna yang terjadi kita bisa lihat di Ela
Laelasari Minsarwati, Antisipasi Dampak Pemanasan Global Terhadap Kesehatan Masyarakat di
Indonesia. Dalam Medika Islamika: Jurnal Kedokteran, Kesehatan dan Keislaman,Vol. 5, No. I,
Mei 2008. Diterbitkan oleh Fakultas Kedokteran dan Ilmu Kesehtan UIN Syarif Hidayatullah
Jakarta.
40
Pemanasan Global dan Dampaknya Bagi Kesehatan, artikel diakses pada 6 maret
2010 di http://www.jawaban.com/news/health/detail.php?id_news=07082116

28

gigitan nyamuk, yaitu malaria dan demam berdarah dengue, sangat sensitif
terhadap perubahan iklim. 41

D. Cara Menanggulangi Pemanasan Global


Krisis pemanasan global harus segera diatasi. Ada beberapa langkah
yang bisa dilakukan untuk mengatasi perubahan iklim yang disebabkan oleh
pemanasan global tersebut. Namun tentunya akan lebih efektif jika warga bumi
bersama-sama aktif dan berpartisipasi secara serius untuk menjaga keseimbangan
ekosistem. Tetapi pemerintahlah yang tetap mempunyai tanggung jawab lebih
besar untuk menyelesaikan persoalan krisis global ini.
Pada uraian di atas telah dijelaskan bahwa pemanasan global diakibatkan
oleh naiknya kadar gas karbondioksida (CO2), yang kemudian membentuk GRK
(gas rumah kaca). Peningkatan CO2 ini disebabkan oleh banyaknya penggunaan
bahan bakar fosil baik untuk kepentingan industry, transportasi maupun
kebutuhan lainya. Maka untuk mengatasi krisis pemanasan global salah satunya
adalah dengan mengurangi penggunaan bahan bakar fosil.
Konsumsi total bahan bakar fosil di dunia terus meningkat dari tahun ke
tahun. Langkah-langkah yang dilakukan atau yang sedang diskusikan saat ini
tidak ada yang dapat mencegah pemanasan global di masa depan. Tantangan yang
ada saat ini adalah mengatasi efek yang timbul sambil melakukan langkahlangkah untuk mencegah semakin berubahnya iklim di masa depan.
Arne Naess (1993) salah seorang penganjur ekosentrisme dan deep
41

Ela Laelasari Minsarwati, Antisipasi Dampak Pemanasan Global Terhadap


Kesehatan Masyarakat di Indonesia. H. 57.

29

ecology pernah menyatakan bahwa krisis lingkungan yang terjadi dewasa ini
hanya bisa diatasi dengan merubah secara fundamental dan radikal cara pandang
dan perilaku manusia terhadap alam lingkungannya. Tindakan praktis dan teknis
penyelamatan lingkungan dengan bantuan sain dan teknologi ternyata bukan
merupakan solusi yang tepat. Yang dibutuhkan adalah perubahan perilaku dan
gaya hidup yang bukan hanya orang perorang, akan tetapi harus menjadi semacam
budaya masyarakat secara luas. Dengan kata lain dibutuhkan perubahan
pemahaman baru tentang hubungan antara manusia dengan alam lingkungannya
yang akan bisa melandasi perilaku manusia terhadap alam. 42
Cara yang paling mudah untuk menghilangkan karbon dioksida di udara
adalah dengan memelihara pepohonan dan menanam pohon lebih banyak lagi.
Pohon, terutama yang muda dan cepat pertumbuhannya, menyerap karbon
dioksida yang sangat banyak, memecahnya melalui fotosintesis, dan menyimpan
karbon dalam kayunya. Gas karbon dioksida juga dapat dihilangkan secara
langsung. Caranya dengan menyuntikkan (menginjeksikan) gas tersebut ke sumursumur minyak untuk mendorong agar minyak bumi keluar ke permukaan. Injeksi
juga bisa dilakukan untuk mengisolasi gas ini di bawah tanah seperti dalam sumur
minyak, lapisan batubara atau aquifer. Hal ini telah dilakukan di salah satu
anjungan pengeboran lepas pantai Norwegia, di mana karbon dioksida yang
terbawa ke permukaan bersama gas alam ditangkap dan diinjeksikan kembali ke
aquifer sehingga tidak dapat kembali ke permukaan.43
Selain itu, Negara-negara internasional juga telah membuat suatu
42

A.Sonny Kerap, Etika Lingkungan, (Jakarta:Kompas, 2006), H. xiv.


Pemanasan Global, artikel diakses pada 11 Februari
http://id.wikipedia.org/wiki/Pemanasan_global
43

2010

dari

30

pertujuan untuk menangani masalah pemanasan global ini. Kerjasama


internasional diperlukan untuk mensukseskan pengurangan gas-gas rumah kaca.
Salah satu amandement dari kesepakatan internasional itu adalah protocol Kyoto.
Protokol Kyoto adalah sebuah amandemen terhadap Konvensi Rangka
Kerja PBB tentang Perubahan Iklim UNFCCC (United Nation Framework
Convention on Climate Changes), sebuah persetujuan internasional mengenai
pemanasan global. Negara-negara yang meratifikasi protokol ini berkomitmen
untuk mengurangi emisi/pengeluaran karbon dioksida dan lima gas rumah kaca
lainnya, atau bekerja sama dalam perdagangan emisi jika mereka menjaga jumlah
atau menambah emisi gas-gas tersebut, yang telah dikaitkan dengan pemanasan
global.
Konvensi Perubahan Iklim disepakati oleh kepala pemerintahan 154
negara dalam KTT Bumi di Rio de Janeiro, Juni 1992. Setelah setiap negara
selesai meratifikasikannya, mulailah konvensi diberlakukan sejak 1994. Mandat
Protokol Kyoto, dalam tahun 2008-2012, negara industri harus menurunkan
tingkat emisi gas rumah kaca 5,2 persen di bawah tingkat tahun 1990. Untuk ini
dikembangkan CDM (Clean Development Mechanism) serta dana bantuan negara
maju kepada negara berkembang melalui Global Environment Facility (GEF).
Hingga tahun 2004 GEF mengeluarkan 1,8 miliar dollar AS, di antaranya China
menerima 438 juta dollar AS dan Indonesia 30 juta dollar AS. Menurut Oxfam,
dana yang dibutuhkan bagi negara berkembang sekitar 50 miliar dollar AS
setahun. Dari semua negara industri, AS dan Australia yang tidak ikut Protokol
Kyoto karena tidak mau terikat secara hukum pada sasaran pembatasan emisi CO2

31

sehingga kira-kira 40 persen emisi negara industri tidak masuk Protokol Kyoto. 44
Banyak orang mengkritik Protokol Kyoto terlalu lemah. Bahkan jika
perjanjian ini dilaksanakan segera, ia hanya akan sedikit mengurangi
bertambahnya konsentrasi gas-gas rumah kaca di atmosfer. Suatu tindakan yang
keras akan diperlukan nanti, terutama karena negara-negara berkembang yang
dikecualikan dari perjanjian ini akan menghasilkan separuh dari emisi gas rumah
kaca pada 2035. Penentang protokol ini memiliki posisi yang sangat kuat.
Penolakan terhadap perjanjian ini di Amerika Serikat terutama dikemukakan oleh
industri minyak, industri batubara dan perusahaan-perusahaan lainnya yang
produksinya tergantung pada bahan bakar fosil. Para penentang ini mengklaim
bahwa biaya ekonomi yang diperlukan untuk melaksanakan Protokol Kyoto dapat
menjapai 300 milyar dollar AS, terutama disebabkan oleh biaya energi.
Sebaliknya pendukung Protokol Kyoto percaya bahwa biaya yang diperlukan
hanya sebesar 88 milyar dollar AS dan dapat lebih kurang lagi serta dikembalikan
dalam bentuk penghematan uang setelah mengubah ke peralatan, kendaraan, dan
proses industri yang lebih efisien. 45

44

Emil Salim, Jalan Bali Setelah Protokol Kyoto, artikel diakses pada 11 Februari 2010
dari r.id/tropika/tropika.php?catid
45
Ela Laelasari Minsarwati, Antisipasi Dampak Pemanasan Global Terhadap
Kesehatan Masyarakat di Indonesia. h. 61.

BAB III
PENANGGULANGAN PEMANASAN GLOBAL

A. Pemanasan Global sebagai Kerusakan Bumi


Secara definitif padanan kata pemanasan global dalam al-Quran memang
tidak ada atau belum penulis temukan. Tetapi jika diteliti lebih lanjut. Pemanasan
global merupakan salah satu dari sekian banyak banyak kerusakan alam. Hal ini
telah dijelaskan dalam Bab II bahwa faktor utama pemanansan global disebabkan
karena meningkatnya kadar CO2. Meningkatnya kadar CO2 disebabkan oleh
meningkatnya kadar emisi CO2 dan berkurangnya absorber CO2. Adapun sektor
utama penghasil CO2 yaitu oleh pembangkitan energi, transportasi, dan industri.
maka ada beberapa ayat yang bisa dijadikan rujukan. Kalau merujuk kepada alQuran, ditemukan sekian banyak ayat yang membicarakan tentang aneka
kerusakan. Diantara term-term dalam al-Quran yang terkait langsung dengan
kerusakan lingkungan adalah term fasd. Term fasd dengan seluruh kata
jadiannya di dalam al-Quran terulang sebanyak 50 kali. Fasd berarti
( sesuatu yang keluar dari keseimbangan), 1 kata ini digunakan untuk
menunjuk apa saja, baik jasmani, jiwa, maupun hal-hal lain. Ia juga diartikan
sebagai antonim dari kata ( )ash-shalh yang berarti manfaat atau berguna. 2
Secara umum, keduanya terkait dengan sesuatu yang manfaat dan tidak manfaat.
Artinya, apa saja yang tidak membawa manfaat baik secara individu maupun

Al-Asfahani, al-Mufradt fi al-Gharb al-Quran, (Beirut: Drul Marifah, tth), jilid 1, h.

207.

M. Quraish Shihab, Tafsir al-Misbah, Pesan, Kesan dan Keserasian al-Quran, (Jakarta:
Lentera Hati, 2002), Volume 11, cet. 1, h. 77.

32

33

1.

Perilaku menyimpang dan tidak bermanfaat.

Dan bila dikatakan kepada mereka:"Janganlah kamu membuat kerusakan


di muka bumi. Mereka menjawab: "Sesungguhnya Kami orang-orang yang
Mengadakan perbaikan." (QS. Al-baqarah /2:11)
Fasd di sini bukan berarti kerusakan benda, melainkan perilaku
menyimpang, Paling tidak term fasd di sini memiliki tiga pengertian yaitu:
memperlihatkan perbuatan maksiat, persekutuan antara orang-orang munafik
dengan orang-orang kafir dan sikap-sikap kemunafikan. 5

dan janganlah kamu membuat kerusakan di muka bumi, sesudah (Allah)


memperbaikinya dan berdoalah kepada-Nya dengan rasa takut (tidak akan
diterima) dan harapan (akan dikabulkan). Sesungguhnya rahmat Allah
Amat dekat kepada orang-orang yang berbuat baik. (QS. al-Arf /7:56).

Lajnah Pentashihan Mushap al-Quran, Pelestarian Lingkungan Hidup: Tafsir al-Quran


Tematik, (Jakarta: Lajnah pentashihan al-Quran, 2009), vol. 4, h. 272.
44
Lajnah Pentashihan Mushap al-Quran, Pelestarian Lingkungan Hidup , h. 272-276
5
Al-Muqtil dan Abu Aliyah mengartikan fasd dalam ayat ini sebagai perbuatan
masiat. Menurut al-sidy yaitu kemasiatan dan kufur, sedangkan menurut Mujahid, fasd artinya
meninggalkan perintah-Nya dan menjauhi larangan-Nya. Sedangkan Ali bin bin Abi Thib
mengartikanya sebagai bentuk nifaq. Lihat Ibn al-Faraj Jamluddn Abdurrahman bin Ali bin
Muhammad al-Jauzy, Zd al-Masr fiIlmi al-Tafsr, (Beirut: Drul Fikri, 1987), Vol. 1, H. 8-9.

34

Ayat ini menunjukan larangan untuk berbuat kerusakan atau tidak


bermanfaat dalam bentuk apa pun, baik menyangkut perilaku, seperti merusak,
membunuh, mencemari sungai, dan lain-lain. Maupun menyangkut akidah, seperti
kemusyrikan, kekufuran dan segala bentuk kemaksiatan. Akan tetapi term islah 6
di sini, sebagai poros yang belawanan dari fasd, menurut ulama menyangkut
persoalan akidah bukan fisik. Artinya Allah telah memperbaiki bumi ini dengan
mengutus Rasul-Nya menurunkan al-Quran dan penetapan syariah. Melihat hal
ini, terjadinya kerusakan mental akan menjadi sebab terjadinya kerusakan fisik.
2.

Ketidakteraturan/berantakan.

Sekiranya ada di langit dan di bumi tuhan-tuhan selain Allah, tentulah


keduanya itu telah Rusak binasa. Maka Maha suci Allah yang mempunyai 'Arsy
daripada apa yang mereka sifatkan. (QS. al-Anbiya /21:22).
Term fasd di sini berarti tidak teratur. Artinya, jika di alam raya terdapat
Tuhan selain Allah, niscaya tidak akan teratur. Padahal perjalanan matahari,
bulan, bintang da milyaran planet semuanya berjalan secara teratur, maka
pengaturnya pasti satu, yaitu Allah. 7
3.

Perilaku destruktif (merusak)

Jika Anda menemukan sesuatu yang baik, yang memenuhi nilai-nilainya, lalu Anda
memeliharanya sehingga nilai-nilai itu langgeng, maka ketika itu Anda melakukan shah. Sedang
bila Anda menemukannya dalam keadaan rusak lalu Anda memperbaikinya sehingga ia menjadi
baik dan bermanfaat sebagaimana semula, maka Anda melakukan apa yang dinamai ishlh.
Selanjutnya jika Anda menemukan sesuatu yang telah memenuhi nilai-nilainya, lalu Anda
memberi nilai tambah kepadanya sehingga manfaatnya lebih besar dari sebelumnya, maka ini pun
dinamai ishlh. Lihat M. Quraish Shihab, Tafsir al-Misbah,Vol 10, cet. 1, h. 115.
7
Lajnah Pentashihan Mushap al-Quran , h. 274.

35


Dia berkata: "Sesungguhnya raja-raja apabila memasuki suatu negeri,
niscaya mereka membinasakannya, dan menjadikan penduduknya yang mulia Jadi
hina; dan demikian pulalah yang akan mereka perbuat. (QS. al-Naml /27:34).
Kata ifsad di sini berarti merusak apa saja yang ada, baik benda maupun
orang, baik dengan membongkar, merobohkan, maupun menjadikan mereka tidak
berdaya dan kehilangan kemuliaan. 8
4.

Kerusakan lingkungan

Telah nampak kerusakan di darat dan di laut disebabkan karena perbuatan


tangan manusi, supaya Allah merasakan kepada mereka sebahagian dari
(akibat) perbuatan mereka, agar mereka kembali (ke jalan yang benar).
(QS. al-Rm /30:41).
Ayat di atas menyebut darat dan laut sebagai tempat terjadinya fasd itu.
Ini dapat berarti daratan dan lautan menjadi arena kerusakan, dapat juga berarti
bahwa darat dan laut sendiri telah mengalami keruksakan, ketidak seimbangan
serta kekurangan manfaat. Laut telah tercemar, sehingga ikan mati dan hasil laut
berkurang. Daratan semakin panas sehingga terjadi kemarau panjang. Alhasil,

Lajnah Pentashihan Mushap al-Quran , h. 274.

36

keseimbangan lingkungan menjadi kacau. Inilah yang mengantar sementara ulama


kontemporer memaharni ayat ini sebagai isyarat tentang kerusakan lingkungan. 9
Makna al-fasd pada ayat di atas bersifat am (umum). Ini berarti bahwa
segala kerusakan bumi baik di darat maupun di laut dalam berbagi bentuknya
dapat disebut sebagai al-fasd. Kerusakan di darat misalnya, seperti longsor,
gempa, banjir dan sejenisnya bisa dikatakan sebagai al-fasd fi al-ardh.
Berdasarkan ayat ini, maka global warming merupakan salah satu bentuk al-fasd
yang disebabkan oleh perbuatan manusia.
Adapun term-term lain yang memiliki makna kerusakan adalah halaka.
Term halaka dan seluruh kata jadiannya dalam aal-Quran ada 68 kali. Dengan
mengacu kepada penjelasan al-Asfahani, term halaka bisa dibagi dalam empat
kategori, yaitu: 10
a. Berarti hilangnya sesuatu dari diri seseorang, menghabiskan harta benda,
kerugian atau kemudaratan, kehancuran berupa kerusakan alam.
b. Berarti kematian atau meninggal dunia.
c. Berarti fana atau lawan dan baqa.
d. Berarti kebinasaan dan kehancuran kolektif (makna seperti ini yang paling
banyak).
Dari klasifikasi di atas, term halaka yang menunjukkan arti kehancuran
yang mengarah kepada kerusakan alam yaitu:

M. Quraish Shihab, Tafsir al-Misbah,Vol. 11, cet. 1, h. 77.


Lajnah Pentashihan Mushap al-Quran, Pelestarian Lingkungan Hidup,h. 275-176.

10

37

Dan apabila ia berpaling (dari kamu), ia berjalan di bumi untuk


Mengadakan kerusakan padanya, dan merusak tanam-tanaman dan
binatang ternak, dan Allah tidak menyukai kebinasaan. (QS.al-Baqarah
/2:205).
Secara deskriptif tentang term-term fasd dan halaka, bisa dijelaskan
sebagai berikut;
Untuk term fasd, jika berbentuk masdar dan berdiri sendiri, maka
menunjukkan kerusakan yang bersifat hissi/fisik, seperti banjir, pencemaran
udara, dan lain-lain; dan jika berupa kata kerja fiil atau bentuk masdar namun
sebelumnya ada kalimat fiil, maka yang terbanyak adalah menunjukkan arti
kerusakan yang bersifat non fisik/manawi, seperti kafir, syirik, munafilk, dan
sejenisnya.
Dengan demikian, bisa dipahami hahwa kerusakan yang bersifat fisik
pada hakikatnya merupakan akibat dari kerusakan non-flsik atau mental.
Argumentasinya, bahwa ayat-ayat yang bisa diidentifikasi sebagai yang
menunjukan makna kerusakan lingkungan juga tidak secara spesifik dinyatakan
sebagai akibat langsung dan perilaku manusia, seperti illegal logging,
pencemaran udara, dan lain sebagainya. Dengan demikian, kita bisa melihat
adanya korelasi positif antara kerusakan lingkungan dengan rusaknya sikap
mental atau keyakinan yang menyimpang.
Perilaku menyimpang, merusak, dan tidak bermanfaat sebenarnva
menjadi cerminan rusaknya mental seseorang. Makanya, Allah mendedikasikan
untuk senantiasa menjaga bumi ini jika perilaku penduduknya menceminkan
seorang mushlih sebagai antonim dari fasd, yaitu senantiasa berusaha untuk
mengembangkan kebajikan yang bersifat sosial. Dengan kata lain, memiliki
dampak secara nyata dalam kehidupan kemanusiaan dan lingkungan hidup secara
umum. 11

Dari uraian di atas, dapat dipahami bahwa kerusakan lingkungan sebagai


pemicu terjadinya pemanasan global dan perubahan iklim secara tidak langsung
diungkap oleh al-Quran dengan ungkapan dhahar al-fasd fi al-ardhi wa al-bahri
dimana titik berat dari pernyataan tersebut adalah kata fasd. 12 term fasd

11

Lajnah Pentashihan Mushap al-Quran, Pelestarian Lingkungan Hidup,h. 277-278.


Kata ( )zhahara pada mulanya berarti terjadinya sesuatu di permukaan bumi, baik
sedikit maupun banyak. Sehingga, karena dia di permukaan, maka menjadi nampak dan terang
serta diketahul dengan jelas. Lawannya adalah ( )bathana yang berarti tejadinya sesuatu diperut
12

38

tampaknya term yang mendekati atau bisa dijadikan dasar untuk mengurai
pemanasan global dalam al-Quran.

B. Cara Menanggulangi Pemanasan Global dalam Al-Quran


Alam semesta berfungsi sebagai sarana bagi manusia untuk mengenal
kebesaran dan kekuasaan Tuhan (beriman kepada Tuhan) melalui alam semesta,
karena alam semesta adalah tanda atau ayat-ayat Allah. Manusia dilarang
memperhamba alam dan dilarang menyembah kecuali kepada Allah yang
Menciptakan alam.
Islam sebagai agama rahmatan lillamin tentu harus dapat menjawab
tantangan itu. Dapatkah umat memperbaiki diri, memberikan keteladanan dan
kepeloporan. Pemanasan global merupakan wacana penting karena berhubungan
langsung dengan prilaku manusia dan kualitas hidupnya, termasuk gaya hidup dan
peradabanya. 13
Oleh karena itu Islam diharapkan tampil untuk menjawab dan
menyelamatkan bumi, karena ajaran Islam terhadap fitrah bumi itu sendiri.
Kefitrahan nilai-nilai universal pengelolaan bumi terkandung di dalam al-

bumi, sehingga tidak nampak. Kata zhahara pada ayat di atas dalam arti banyak dan tersebar.
Lihat M. Quraish Shihab, Tafsir al-Misbah, Vol. V, h. 76
13
Fachruddin M Mangunjaya, Konservasi Alam dalam Islam, (Jakarta: Yayasan Obor
Indonesia, 2005), h. 1.

39

Quran. 14
Manusia bekerja dengan tujuan mencapai pemenuhan terhadap garis-garis
fitrah yang telah dirumuskan Allah dalam wahyu-Nya. Karena itulah al-Quran
merupakan rahmat yang besar yang dapat dijadikan prinsip untuk menaggulangi
bahaya pemanasan global, karena fitrah al-Quran adalah untuk mengatur tatanan
hidup di bumi.
Pemanasan global telah memberikan dampak yang serius bagi alam dan
kelangsungan hidup manusia di atas bumi. Solusi untuk mencegah bahaya
pemanasan global tidaklah cukup hanya dengan sains dan teknologi semata.
Namun perlu pendekatan lain yang lebih fundamental.
Pada bab II telah dijelaskan bahwa pemanasan global disebabkan karena
meningkatnya

kadar

CO2.

Meningkatnya

kadar

CO2

disebabkan

oleh

meningkatnya kadar emisi CO2 dan berkurangnya absorber CO2. Adapun sektor
utama penghasil CO2 yaitu oleh pembangkitan energi, transportasi, dan industri.
Maka secara teknis pemanasan global dapat diatasi dengan mengurangi emisi CO2
dan meningkatkan absorber CO2. Adapun untuk mengurangi CO2 secara teknis
dapat dilakukan dengan penghematan bahan bakar, penggantian bahan bakar
berbasis fosil dengan sumber energi baru/terbarukan, penangkapan co2 pada emisi
gas buang industri dan alat transportasi dan lain sebagainya. Sedangkan untuk
memperbesar absorber yaitu dapat dilakukan dengan cara, penanaman hutan
kembali (absorber alami), memperkecil polusi yang merusak vegetasi darat dan
laut, dan membuat absorber CO2 buatan. Namun demikian, sebab-sebab dan

14

Fachruddin M Mangunjaya, Konservasi Alam , h. 8.

40

solusi pemanasan global tersebut bukanlah sebab dan solusi yang bersifat
fundamental.
Adapun sebab fundamental dari pemanasan global sebagai akibat dari
meningkatnya kadar CO2 dan berkurangnya absorber CO2 yaitu akibat dari
aktivitas manusia. Dari sini kiranya akan lebih memahami bahwa pemanasan
global merupakan salah satu bentuk fasd fi al-ardhi (kerusakanbumi) yang dapat
menggangu keseimbangan ekosistem akibat ulah manusia (bim kasabat ayd alns). Hal ini seperti yang ditunjukan oleh Allah SWT dalam firmanya,

Telah nampak kerusakan di darat dan di laut disebabkan karena perbuatan


tangan manusi, supaya Allah merasakan kepada mereka sebahagian dari
(akibat) perbuatan mereka, agar mereka kembali (ke jalan yang benar).
(QS. al-Rm /30:41).
Masalah lingkungan hidup adalah masalah moral dan perilaku manusia.
Lingkungan hidup bukan semata-mata persoalan teknis. Demikian pula, krisis
ekologi global yang terjadi dewasa ini adalah persoalan moral, krisis moral secara
global. Oleh karena itu, perlu etika dan moralitas untuk mengatasinya. Tidak bisa
disangkal bahwa berbagai kasus lingkungan hidup yang terjadi sekarang ini, baik
pada lingkup global maupun lingkup nasional, sebagian besar bersumber dari
perilaku manuia. Kasus-kasus pencemaran dan kerusakan, seperti di laut, hutan,

41

atmosfer, air, tanah, dan seterusnya bersumber pada perilaku manusia yang tidak
bertanggung jawab, tidak peduli dan hanya mementingkan din sendiri. 15
Menurut Anne Naess, krisis llngkungan dewasa ini hanya dapat diatasi
dengan melakukan perubahan cara pandang dan perilaku manusia terhadap alam
secara fundamental dan radikal. Yang dibutuhkan adalah, sebuah pola hidup atau
gaya hidup baru yang tidak hanya menyangkut orang per orang, tetapi juga
budaya masyarakat secara keseluruhan. Artinya, dibutuhkan etika lingkungan.
hidup yang menuntun manusia untuk berinteraksi secara baru dalam alam
semesta. 16
Dengan demikian bahwa krisis lingkungan global ini sebenarnya
bersumber pada kesalahan fundamental-filosofis dalam pemahaman atau cara
pandang manusia mengenai dirinya,

alam, dan tempat manusia dalam

keseluruhan ekosistem. Pada giliranya, kekeliruan cara pandang ini melahirkan


perilaku yang keliru terhadap alam dan semua bencana lingkungan hidup yang
terjadi. Oleh karena itu, pembenahannya harus pula menyangkut pembenahan cara
pandang dan perilaku manusia dalam berinteraksi baik dengan alam maupun
dengan manusia lain dalam keseluruhan ekosistem. 17
Terjadinya global warming atau pemanasan global dan climate challange
atau perubahan iklim membuat seseorang perlu merenung dan merumuskan
kembali hubungan manusia dengan alam semesta. Menurut al Gore, makin dalam
saya mencari penyebab krisis lingkungan hidup global, saya makin yakin bahwa

15

Kerap, A.Sonny, Etika Lingkungan, (Jakarta:Kompas, 2006), h. xiii


Kerap, A.Sonny, Etika Lingkungan, h. xiv
17
Kerap, A.Sonny, Etika Lingkungan, h. xv
16

42

hal tersebut adalah manifestasi bagian luar dari sebuah krisis tersembunyi yang
bersifat spiritual. 18
Menurut penulis, berdasar uraian ayat-ayat al-Quran ada beberapa solusi
yang ditawarkan al-Quran untuk mengatasi pemanasan global yaitu iman dan
takwa, tidak melampaui batas, sadar lingkungan dan pengelolaan yang
berkelanjutan.
1. Keimanan dan Ketakwaan

Jikalau Sekiranya penduduk negeri-negeri beriman dan bertakwa, pastilah


Kami akan melimpahkan kepada mereka berkah dari langit dan bumi,
tetapi mereka mendustakan (ayat-ayat Kami) itu, Maka Kami siksa mereka
disebabkan perbuatannya. (QS. al-Araf: 96).
Agama Islam mempunyai pandangan (konsep) yang sangat jelas tentang
hubungan manusia dengan alam ini. Islam merupakan agama yang memandang
lingkungan sebagai bagian tak terpisahkan dari keimanan seseorang terhadap
Tuhan. Dengan kata lain, perilaku manusia terhadap alam lingkungannya
merupakan manifestasi dari keimanan seseorang.
Keimanan kepada Allah membebaskan manusia dari ketundukan kepada
hawa nafsu dan penghambaan diri kepada manusia. Keimanan menjadikan

18

Al Gore, Bumi dalam Keseimbangan Ekologi dan Semangat Manusia. Penerjemah


Hira Jhamtani, (Jakarta: Yayasan Obor Indonesia, 1994), h. xli

43

seseorang selalu merasa aman dan optimis, dan ini mengantarkanya hidup tenang
dan dapat berkonsentrasi dalam usahanya. Oleh sebab itulah keimanan selalu
ditekankan dalam segala hal. 19
Adapun ketakwaan kepada Allah, maka ia adalah kesadaran yang
bertanggung jawab yang memelihara manusia dari kecerobohan ketidakadilan dan
keangkuhan. Ia merupakan pendorong gerak dan pendorong hidup. Ia
mengarahkan manusia dengan hati-hati sehingga tidak bertindak sewenangwenang tidak ceroboh dan tidak melampaui batas. Ketakwaan penduduk suatu
negeri menjadikan mereka bekerjasama dalam kebaikan dan tolong-menolong
dalam mengelola bumi serta menikmatinya bersama. Semakin kokoh kerjasama
dan semakin tenang jiwa, maka semakin banyak pula yang diraih dari alam raya
ini (lafatahn alaihim baraktn min al-sam wa al-ardi). 20
Permasalahan yang menyangkut lingkungan sangat komplek serta multi
dimensi. Oleh karena itu nilai-nilai agama (ad-diin) yang juga bersifat multidimensi bisa digunakan sebagai landasan berpijak dalam upaya penyelamatan
lingkungan. Selama perspektif ini tidak dirubah dan tidak memberikan upaya pada
dimensi spiritual lingkungan, tidak akan banyak harapan untuk mengembangkan
lingkungan hidup. Manusia harus kembali pada akar spiritualnya. Hanya dengan
pendekatan inilah pemanasan global

bisa diatasi. Inilah nilai penting untuk

kembali kepada keimanan dan ketakwaan. 21

19

M. Quraish Shihab, Tafsir al-Misbah, Volume V, cet. 1, h. 182


M. Quraish Shihab, Tafsir al-Misbah, Volume V, cet. 1, h. 183
21
Sayyed Mohsen Miri, Prinsip-Prinsip Islam dan Filsafat Mula Sudra sebagai Basis Etis
dan Kosmologis Lingkungan Hidup, dalam M. Mangunwijaya, dkk, ed, Menanam Sebelum
KIamat: Islam, Ekologi, dan Gerakan Lingkungan Hidup, (Jakarta: ICAS, 2009), h. 26
20

44

Pemanasan global dan kerusakan lingkungan serta ketidakseimbangan


ekosistem di planet bumi khususnya, itu merupakan dampak atau ekses dari
pikiran, sikap, dan perbuatan manusia yang berlaku sewenang-wenang dan di luar
batas kewajaran terhadap bumi berikut segenap penghuni dan sumber dayanya
(lihat: Q.s. 30: 41). Dalam konteks ini menurut Ziauddin Sardar bahwa akar krisis
ekologi adalah bersifat aksiomatik, yakni terletak pada kepercayaan dan struktur
nilai yang membentuk hubungan manusia dengan alam, dengan yang lain, dan
dengan gaya hidup. 22
Suatu contoh misalnya, tidak mungkin orang yang teguh imanya
melakukan penambangan liar (illegal logging) karena hal demikian adalah prilaku
yang jelas dilarang oleh agama, belum lagi efeknya sangat besar bagi lingkungan,
seperti banjir, longsor dan berkurangnya absorber yang dapat menyerap karbon
dioksida. Orang yang beriman sejatinya tidak akan pernah melakukan tindakantindakan yang bersifat destruktif.
Pemanasan global dan bencana alam dalam berbagai jenis dan macamnya
dijadikan sebagai bentuk peringatan agar manusia yang telah berbuat kerusakan
dan kejahatan ekologis itu merasakan akibatnya. Sebagai peringatan terakhir,
Sang Pencipta berharap manusia mau kembali ke jalan Allah dan menetapi segala
ketentuan dan ketetapan regularitas-Nya di alam semesta.

22

Sayyed Mohsen Miri, Prinsip-Prinsip Islam, h. 26.

45

Telah nampak kerusakan di darat dan di laut disebabkan karena perbuatan


tangan manusi, supaya Allah merasakan kepada mereka sebahagian dari
(akibat) perbuatan mereka, agar mereka kembali (ke jalan yang benar).
(QS. al-Rm /30:41).
Dan dalam surat al-Anm:ayat 42 Allah SWT Berfirman,

Katakanlah: "Berjalanlah di muka bumi, kemudian perhatikanlah


bagaimana kesudahan orang-orang yang mendustakan itu." (Q.S. al-Anm
/06:11)

Maka Apakah mereka tiada Mengadakan perjalanan di muka bumi lalu


memperhatikan betapa kesudahan orang-orang yang sebelum mereka.
adalah orang-orang yang sebelum mereka itu lebih hebat kekuatannya dan
(lebih banyak) bekas-bekas mereka di muka bumi, Maka apa yang mereka
usahakan itu tidak dapat menolong mereka. (Q.S. al-Mumin /40:82).

Keimanan merupakan fundamen utama sebagai solusi atas pemanasan


global. Karena dengan keimanan hawa nafsu dapat dikendalikan. Tidak mungkin
orang yang teguh imanya melakukan tindakan-tindakan merusak yang berimbas
pada terjadinya pemanasan global .

46

2. Sadar Lingkungan.
Alam semesta menurut Imam Thabathabai bagaikan tubuh dalam
keterkaitanya antara satu bagian dengan bagian yang lainya, apabila salah satu
bagianya tidak berfungsi dengan baik , maka akan nampak dampak negatifnya
pada bagian yang lain. Apa lagi jika disadari bahwa kehidupan manusia sangat
bergantung pada alam. Jika alam rusak maka manusia akan merasakan akibatnya.
Sadar lingkungan berarti juga sadar akan peran dan fungsi manusia sebagai
khlifah di muka bumi. 23
Pemanasan global merupakan sebuah bencana ekologi yang mempunyai
dampak serius bagi keseimbangan ekosistem atau lingkungan hidup. Oleh karena
demikian, timbulnya kesadaran terhadap lingkungan menjadi sebuah keniscayaan.
Kesadaran lingkungan secara mendasar merupakan suatu ciri dan perbedaan
antara manusia dengan makhluk hidup lainya. Oleh karena itu manusialah yang
sangat dominan dalam mengatasi rnasalah-masalah lingkungan, dan hal ini
tergantung pada kesadaran manusia dalam memahami lingkungannya. 24
Kesadaran (awareness) mengandung pengertian mengetahui sesuatu atau
tahu bersikap yang seharusnya, yang didukung oleh persepsi atau informasi.
Kesadaran individu timbul karena ia memiliki persepsi atau informasi yang
mendukungnya, sehingga ia tahu bagaimana seharusnya bersikap. Dalam kaitan
dengan Iingkungan, seorang individu akan berkesadaran lingkungan apabila Ia

23

M. Quraish Shihab, Tafsir al-Misbah,Volume V, cet. 1, h. 183


M. Bahri Ghazali, Lingkungan Hidup Dalam Pemahaman Islam, (Jakarta: Pedoman
Ilmu Jaya, 1996), h. 28.
24

47

memiliki persepsi atau informasi tentang berbagai aspek lingkungan yang


mendukungnya, dan kesadaran itu meningkat sejalan dengan makin banyaknya
informasi yang diserap di dalam lingkungannya. 25
Ada dua dekade penting yang dapat dipandang sebagai penanda awal
tumbuhnya kesadaran manusia tentang keselamatan planet Bumi dan kelestarian
lingkungan hidup. Pertama, dekade 1970, yang mencatat dua momentum
bersejarah, yakni 22 April 1970 mengawali peringatan "Hari Bumi", yang
diselenggarakan di Amerika Serikat atas inisiatif senator Gaylord Nelson; dan
Konferensi PBB tentang Lingkungan Hidup di Stockholm, hari pertamanya pada
5 Juni 1972, yang kemudian diperingati sebagai "Hari Lingkungan Hidup".
Kedua, dekade 1980, yang merekam munculnya suatu kesadaran yang diiringi
oleh keprihatinan dan kekhawatiran yang mendalam akan kelangsungan
lingkungan hidup dan masa depan umat manusia. David C. Korten (1993) pernah
menyebutkan, "Tahun 1980-an menyadarkan orang akan kenyataan adanya
ancaman lingkungan hidup yang lebih mendasar, yang membuktikan bahwa
masyarakat manusia senang membuat sebagian besar dunianya menjadi tidak
layak huni. Krisis lingkungan hidup bukan lagi merupakan suatu kemungkinan
masa depan. Sebaliknya, krisis ini sudah menjadi realitas masa kini." Bencana
alam (natural disaster) sekarang ini bukan lagi merupakan fenomena lokal atau
regional, tapi telah menjadi fenomena global seperti petaka global warming. 26

25

Kudwiratri Setiono, dkk, ed, Manusia Kesehatan Dan Lingkungan: Kualitas Hidup
Dalam Perspektif Perubahan Lingkungan Global, (BAndung: P.T. Alumni, 2007), h. 97.
26
Daud Efendi, Manusia, Lingkungan dan Pembangunan: Prospektus Islam, (Jakarta:
Lembaga Penelitian UIN Jakarta, 2008), h. 142-142.

48

Di dalam masalah lingkungan dikenal dua kata kunci yang sangat erat
hubungannya dengan keserasian lingkungan hidup, yakni ekologi dan ekosistem.
Ungkapan ekologi berasal dan kata oikos dan logos. Oikos artinya rumah tangga
dan logos yang berarli ilmu. Jadi ekologi dapat diartikan sebagai studi tentang
rumah tangga mahluk hidup, ilmu pengetahuan yang membicarakan tentang
interaksi antara makhluk hidup dan llngkungannya, termasuk benda mati yang ada
disekitarnya. Sebab di dalam ekologilah dibicarakan adanya struktur dan interaksi
antara makhluk hidup dan lingkungannya. Keberadaan makhluk hidup tidak bisa
dipisahkan dan makhluk hidup yang lainnya. Interaksi dalam pengerfian saling
membutuhkan adalah dasar berkembangnya eksistensi makhluk hidup menjadi
makhluk yang mempunyai makna dalam kehidupan. 27
Di dalam mengatasi masalah-masalah lingkungan yang dihadapi oleh
lingkungan hidup secara total, diperlukan adanya suatu kesadaran akan
pentingnya arti lingkungan bagi kehidupan terutama sekali hubungannya dengan
kehidupan manusia yang bersifat sentral. Artinya manusia memegang peranan
yang sangat urgen dalam mengelola lingkungan bahkan juga yang mendatangkan
adanya kerusakan lingkungan.
Kesadaran lingkungan bagi masyarakat ditunjukkan dengan adanya respon
dan sikap serta pemikiran positif manusia terhadap lingkungan hidup. Kesadaran
erat kaitannya dengan persepsi, emosi dan pemikiran, sehingga dapat dikatakan
bahwa kesadaran adalah kemampuan memahami dan memikirkan sesuatu.
Hakekat kesadaran lingkungan secara esensial dapat difahami sebagai suatu

27

M. Bahri Ghazali, Lingkungan Hidup, h. 7-8.

49

prasyarat untuk mengembangkan lingkungan hidup sesuai dengan keberadaan


lingkungan itu. Pengembangan lingkungan tanpa adanya kesadaran lingkungan
tidak akan mencapai sasarannya, sebab pengembang lingkungan itu lebih tepat
jika dilaksanakan berdasarkan pemahaman tentang lingkungan secara konkrit.
Artinya pengelola harus mengetahui eksistensi lingkungan hidup itu yang
sebenarnya. 28
Manusia telah sedikit banyak berhasil mengatur kehidupannya sendiri
(birth control maupun death control) dan sekarang dituntut untuk mengupayakan
berlangsungnya proses pengaturan yang normal dari alam dan lingkungan agar
selalu dalam keseimbangan. Khususnya yang menyangkut lahan (tanah), air dan
udara, karena ketiga unsur tersebut merupakan sumber daya yang sangat penting
bagi manusia.
Manusia berasal dari tanah dan hidup dari dan di atas tanah. Hubungan
antara manusia dan tanah sangat erat. Kelangsungan hidup manusia diantaranya
tergantung dari tanah dan sebaliknya, tanahpun memerlukan perlindungan
manusia untuk eksistensinya sebagai tanah yang memiliki fungsi. 29 Allah SWT
berfirman :

Dan apakah mereka tidak memperhatikan bumi, berapakah banyaknya


Kami tumbuhkan di bumi itu pelbagai macam tumbuhan-tumbuhan yang

28

M. Bahri Ghazali, Lingkungan Hidup, h. 97.


Moh. Soerjani, dkk.. Lingkungan : Sumber Daya Alam dan Kependudukan dalam
Pembangunan., (Jakarta: UI-Press, 1987. h. 39.
29

50

baik? Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat suatu


tanda kekuasaan Allah. Dan kebanyakan mereka tidak Beriman. (QS. AsSyuaara: 26/ 7-8).
Dengan lahan itu manusia bisa membuat tempat tinggal, bercocok tanam,
dan melakukan aktivitas lainnya. 30
Selain lahan atau tanah, yang tak kalah pentingnya adalah air. Everything
originated in the water. Everything is sustained by water. Manusia
membutuhkan air untuk hidupnya, karena dua pertiga tubuh manusia terdiri dari
air. 31 Allah SWT berfirman :

Dan Kami jadikan padanya gunung-gunung yang tinggi, dan Kami beri
minum kamu dengan air tawar?. (QS. al-Mursalat: 77/ 27).
Tetapi ironis bahwa kekeringan datang silih berganti dengan banjir.
Mestinya manusia bisa mengatur sedemikian hingga sepanjang waktu bisa
cukupan air (tidak kurang dan tidak lebih). Hal itu sebenarnya telah ditunjukkan
oleh alam dalam bentuk siklus hidrologis dari air yang berlangsung terus menerus,
volume air yang dikandungnya tetap, hanya bentuknya yang berubah. Allah SWT
berfirman : Demi langit yang mengandung hujan (raji) (QS. 86 : 11). Kata
Raji berarti kembali. Hujan dinamakan raji dalam ayat ini, karena hujan itu
berasal dari uap air yang naik dari bumi (baik dari air laut, danau, sungai dan
lainnya) ke udara, kemudian turun ke bumi sebagai hujan, kemudian kembali ke

30

Widi Agus Pratikno, dkk.. Perencanaan Fasilitas Pantai dan Laut, (Yogyakarta:.
BPFE, 1997), H. 10-12.
31
Widi Agus Pratikno, dkk.. Perencanaan Fasilitas Pantai , h. 10-12.

51

atas, dan dari atas kembali ke bumi dan begitulah seterusnya. Atau terkenal
dengan siklus hidrologik. 32
Selain kedua sumber daya tersebut di atas, ciptaan Allah SWT yang tidak
kalah penting tetapi sering terlupakan atau disepelekan adalah udara. Padahal
tanpa udara takkan pernah ada kehidupan. Tanpa udara bersih takkan diperoleh
kehidupan sehat. Setiap hari rata-rata manusia menarik napas 26.000 kali berkisar
antara 18 sampai 22 kali setiap menitnya. Pentingnya udara sering diabaikan
terutama karena sampai kini manusia masih bisa memperolehnya tanpa harus
mengeluarkan biaya.
Wujud nyata dari adanya kesadaran lingkungan misalnya membuang
sampah pada tempatnya, membuka lahan produksi dengan penuh perhitungan,
memanfaatkan hasil bumi secara tidak berlebihan. Jika kesadaran lingkungan ini
tertanam pada seluruh lapisan masyarakat. Maka kerusakan alam dengan segala
konsekuensinya dapat ditanggulangi.

3. Pengelolaan yang Berkelanjutan


Alam dengan segala sumberdayanya diciptakan Tuhan untuk memenuhi
kebutuhan hidup manusia. Dalam memanfaatkan sumberdaya alam guna
menunjang kehidupannya ini harus dilakukan secara wajar (tidak boleh
berlebihan). Demikian pula tidak diperkenankan pemanfaatan sumberdaya alam
hanya untuk memenuhi kebutuhan bagi generasi saat ini sementara hak-hak
pemanfaatan bagi generasi mendatang terabaikan. Manusia dilarang pula

32

Widi Agus Pratikno, dkk.. Perencanaan Fasilitas Pantai , h. 10-12.

52

melakukan penyalahgunaan pemanfaatan dan atau perubahan alam dan


sumberdaya alam untuk kepentingan tertentu sehingga hak pemanfatatannya bagi
semua kehidupan menjadi berkurang atau hilang.
Pengelolaan lingkungan adalah salah satu kegiatan sekaligus tugas
manusia dalam kehidupanya di muka bumi. Manusia diciptakan oleh Allah
dengan sempurna. Ia diberi kelengkapan berupa akal pikiran, hati dan perasaan
serta kelengkapan fisik biologis supaya dapat menjalankan fungsi dan tugasnva
sebagai khalifah di muka bumi. 33 Manusia diberi peran besar sebagai khalifah di
muka sebagaimana disebutkan di dalam surat al-Baqarah ayat 30 yang berbunyi
sebagai berikut:

ingatlah ketika Tuhanmu berfirman kepada Para Malaikat:


"Sesungguhnya aku hendak menjadikan seorang khalifah di muka bumi."
mereka berkata: "Mengapa Engkau hendak menjadikan (khalifah) di bumi
itu orang yang akan membuat kerusakan padanya dan menumpahkan
darah, Padahal Kami Senantiasa bertasbih dengan memuji Engkau dan
mensucikan Engkau?" Tuhan berfirman: "Sesungguhnya aku mengetahui
apa yang tidak kamu ketahui." (QS. al-Baqarah: 02/30)
Sebagai wakil Allah, maka manusia harus bisa merepresentasikan peran
Allah terhadap alam semesta termasuk bumi seisinya antara lain memelihara (al 33

Daud Efendi, Manusia, Lingkungan dan Pembangunan, h. 106-107.

53

rabb) dan menebarkan rakhmat ( rahmatan) di alam semesta. Oleh karena itu
kewajiban manusia terhadap alam dalam rangka pengabdiannya kepada Allah swt
adalah melakukan pemeliharaan terhadap alam (termasuk pemeliharaan kehidupan
diri = hifdzun nafs) untuk menjaga keberlangsungan kehidupan di alam. Untuk
mempertahankan dan memenuhi hajat hidupnya, manusia diperkenankan oleh
Tuhan untuk memanfaatkan segala sumberdaya alam secara wajar (sesuai dengan
kebutuhan) dan bertanggungjawab. Segala sikap, perilaku atau perbuatan manusia
(lahir

dan

batin)

yang

berkaitan

dengan

pemeliharaan

alam

harus

dipertanggungjawabkan dihadapan Tuhan setelah kehidupan dunia ini berakhir.


Islam melarang pemanfaatan alam (sumberdaya alam) yang melampaui batas atau
berlebihan atau isyraf. 34 Dalam durat al-Anam Allah berfirman:

Dan Dialah yang menjadikan kebun-kebun yang berjunjung dan yang


tidak berjunjung, pohon korma, tanam-tanaman yang bermacam-macam

34 34

Daud Efendi, Manusia, Lingkungan dan Pembangunan, h. 112-121.

54

buahnya, zaitun dan delima yang serupa (bentuk dan warnanya) dan tidak
sama (rasanya). makanlah dari buahnya (yang bermacam-macam itu) bila
Dia berbuah, dan tunaikanlah haknya di hari memetik hasilnya (dengan
disedekahkan kepada fakir miskin); dan janganlah kamu berlebih-lebihan.
Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang yang berlebih-lebihan. Dan di
antara hewan ternak itu ada yang dijadikan untuk pengangkutan dan ada
yang untuk disembelih. makanlah dari rezki yang telah diberikan Allah
kepadamu, dan janganlah kamu mengikuti langkah-langkah syaitan.
Sesungguhnya syaitan itu musuh yang nyata bagimu. (QS. Al-Anam:
06/141-142)
Pengelolaan

lingkungan

hidup

yang

berupa

pendayagunaan

dan

peningkatan kualitas hidup ini adalah tugas yang dibebankan kepada manusia
sebab Allah menciptakan manusia dari bumi (tanah) dan menjadikan manusia
sebagai pemakmurnya. Hal demikian sebagaimana firman Allah pada surat Hud
ayat 61 sebagai berikut:

Dan kepada Tsamud (kami utus) saudara mereka shaleh. Shaleh berkata:
"Hai kaumku, sembahlah Allah, sekali-kali tidak ada bagimu Tuhan selain
Dia. Dia telah menciptakan kamu dari bumi (tanah) dan menjadikan kamu
pemakmurnya, karena itu mohonlah ampunan-Nya, kemudian bertobatlah
kepada-Nya, Sesungguhnya Tuhanku Amat dekat (rahmat-Nya) lagi
memperkenankan (doa hamba-Nya)." (QS. Hud: 11/61).
Kata

terambil dari kata yang berarti memakmurkan. Kata

tersebut juga dipahami sebagai antonim dari kata, yang berarti kehancuran. Ada
juga sebagian ulama yang memahaminya sebagai bentuk perintah, sehingga kata

55

Imam ThabathabaI, menmaknai kata ( ) dalam arti


mengelola bumi sehingga menjadi tempat dan lahan yang dapat memberikan
manfaat, seperti membangun pemukiman untuk dihuni, masjid untuk tempat
ibadah, tanah untuk pertanian. Ayat ini baik secara langsung amupun tidak
mengandung perintah kepada manusia untuk membangun bumi dalam
kedudukanya sebagai khalifah. 36
Pemanfaat berkelanjutan bisa pahami dari kata . Jika dicermati
bahwa kata merupakan kata kerja atau fiil. Dalam kaidah bahasa arab fiil
menunjukan terhadap makna terus menerus (istimrar). Dengan demikian kata
istamara dapat diarti pemanfaatan secara merus menerus atau keberlanjutan.
Dalam wacana lingkungan lingkungan hidup kata istimrar pada ayat di atas
merefrensikan dari suatu konsep pembangunan yaitu yang disebut pembengunan
berkelanjutan (sustainable development).
Secara konseptual, pengertian pembangunan berke1anjutan berasal dan
ilmu ekonomi yang terutama dikaitkan dengan persoalan efisiensi dan keadilan
(equity) yang menjamin keberlanjutan pembangunan ekonomi untuk kesejahteraan
masyarakat. Pengertian dari segi ekonomi ini juga dilatarbelakangi oleh ilmu

35
36

M.Quraish Shihab, Tafsir al-Misbah, Vol. IV, h. 284-285


M.Quraish Shihab, Tafsir al-Misbah, Vol. IV, h. 284-285

56

biologi yang membahas keberlanjutan dan segi kemampuan dan kesesuaian


(capability and suitability) suatu lokasi dengan potensi lingkungan hidupnya. 37
Pembangunan berkelanjutan atau sustainable development didefinisikan
oleh

Komisi

Dunia

untuk

Lingkungan

dan

Pembangunan

sebagai:

pembangunan yang memenuhi kebutuhan masa kini tanpa mengurangi


kemampuan generasi mendatang untuk mernenuhi kehutuhan mereka sendiri. 38
Dengan demikian dapat dipahami bahwa Pembangunan berkelanjutan
tidak diniscayakan terjadinnya potong generasi umat manusia penghuni planet
bumi ini melainkan harus terjadi kesinambungan. Definisi ini mempunyai
wawasan jangka panjang antar generasi. Untuk dapat rnencapai pembangunan
berkelanjutan persyaratannya tidak hanya pada fisik saja, yaitu tidak terjadinya
kerusakan pada ekosistem tempat kehidupan manusia. melainkan juga harus
adanya pemerataan hasil dan biaya pembangunan yang adil. Upaya untuk
menciptakan pemerataan tidak hanya terjadi di dalarn satu generasi. melainkan
juga antargenerasi. 39
Pembangunan berkelanjutan ini juga pernah diangkat dan dijadikan tema
pokok dalarn Konferensi PBB tentang Lingkungan dan Pemhangunan (UNCED)
di Rio de Janeiro Brazil tahun 1992. Konferensiinmi juga terkenal dengan
sebutan: Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) Buini karena yang hadir adalah para
kepala negara dan pernerintahan dan yang dibicarakan adalah masalah

37

Kusdwiratri setiono, dkk, ed. Manusia, Kesehatan, dan Lingkungan: Kualitas


lingkungan hidup dalam Perspektif Perubahan Lingkungan global, (Bandung: PT.Alumi, 2007),
Cet. 2, H. 304.
38
Daud Efendi, Manusia, Lingkungan dan Pembangunan, h. 28
39
Daud Efendi, Manusia, Lingkungan dan Pembangunan, h. 28

57

Kriteria keberlanjutan mengandung arti efisiensi yang dinamis, karena


lingkungannya juga bersifat dinamis. Apabila hal ini dirumuskan dalam konteks
pembangunan, maka pembangunan berkelanjutan adalah pembangunan yang tidak
mengurangi kemampuan berproduksi secara ekonomi di masa depan. Kemampuan
berproduksi tergantung pada penyediaan sumber daya alam, sumber daya
manusia, modal dan teknologi serta dapat diwariskan pada generasi yang akan
datang. 41
Dengan memperhatikan dan mentaati konsep pembangunan yang
berkelanjutan atau sustainable development, maka sejatinya pembangunan
industri, penggunaan transportasi yang merupakan penyumbang besar dalam
menghasilkan gas efek rumah kaca yang menyebabkan pemanasan global dan
perubahan iklim tidak akan terjadi. Atau setidaknya dapat mengurangi dan dapat
dijadikan solusi dalam menghadapi bahaya perubahan iklim dan global warming.
Aplikasi

dari

pengelolaan

yang

berkelanjutan

contohnya

seperti

penggunaan pupuk yang menggunakan bahan kimia (fertilizer) untuk pertanian

40

Agenda 21 memberikaii kerangka terperinci untuk melakukan kerjasama pengembangan


strategi pembangun berkelanjutan dan pengelolaan lingkungan di tingkat global. Walaupun
Prinsip-prinsip ketentnan dalam konvensj mi tidak Inengikat secara hokum sistem hukum
lingkungan internasjonal namun sebagai suatu pernyataan politik (political Colninitments) yang
apabila disajikan momentum yang tepat dapat mendorong dilaksanakannya programprogr mi
melalui Komisi Pembangunan Berkelanjutan Organisasi Internasjonal Lembaga Swadaya
Masyarakat ke dalam program nasional yang lebih efektif, termasuk Indonesia. Lihat Kusdwiratri
Setiono, dkk, ed. Manusia, Kesehatan, dan Lingkungan, h. 308 dan 317-319.
41
Kusdwiratri Setiono, dkk, ed. Manusia, Kesehatan, dan Lingkungan, h. 308 dan 317319.

58

yang tidak berlebihan karena akan merusak tanah menjadi tidak subur. Begitu
juga dalam pengelolaan barang tambang dan pengelolaan laut terutama ketika
penangkapan ikan banyak menggunakan dinamit atau racun ikan (seperti portas)
yang dapat menyebabkan penunahan kekayaan laut dan mencemari lingkungan
air.
Alam semesta termasuk bumi seisinya adalah ciptaan Tuhan dan
diciptakan dalam kesetimbangan, proporsional dan terukur atau mempunyai
ukuran-ukuran, baik secara kualitatif maupun kuantitatif.

Allah mengetahui apa yang dikandung oleh Setiap perempuan, dan


kandungan rahim yang kurang sempurna dan yang bertambah. dan segala
sesuatu pada sisi-Nya ada ukurannya. (QS. Ar-Radu: 13/8).

Dan Kami telah menghamparkan bumi dan menjadikan padanya gununggunung dan Kami tumbuhkan padanya segala sesuatu menurut ukuran.
(QS. Al-Hijr: 15/19).
Bumi merupakan planet tempat manusia tinggal dan melangsungkan
kehidupannya terdiri atas berbagai unsur dan elemen dengan keragaman yang
sangat besar dalam bentuk, proses dan fungsinya. Berbagai unsur dan elemen
yang membentuk alam tersebut diciptakan Allah untuk memenuhi kebutuhan
manusia dalam menjalankan kehidupannya di muka bumi, sekaligus merupakan
bukti ke Mahakuasaan dan Kemahabesaran Sang Pencipta dan Pemelihara alam.

59

Yang telah menjadikan bagimu bumi sebagai hamparan dan yang telah
menjadikan bagimu di bumi itu jalan-ja]an, dan menurunkan dari langit air
hujan. Maka Kami tumbuhkan dengan air hujan itu berjenis-jenis dari
tumbuh-tumbuhan yang bermacam-macam. Makanlah dan gembalakanlah
binatang-binatangmu. Sesungguhnya pada yang demikian itu, terdapat
tanda-tanda kekuasaan Allah bagi orang-orang yang berakal. (QS. Thaha:
20/53-54).

BAB IV
Penutup
A.

Kesimpulan
Berdasarkan penelitian penulis lakukan terhadap ayat-ayat al-Quran yang

berbicara tentang semangat pemeliharaan lingkungan, yang kemudian penulis


simpulkan sebagai . ada beberapa hal yang penulis dapat simpulkan, diantaranya:
1.

Nilai-nilai dasar sebagai solusi al-Quran terhadap pemanasan global tersebar


dalam berbagai ayat. Akar krisis ekologi bersifat aksiomatik dan multi dimesi,
yakni terletak pada kepercayaan dan struktur nilai yang membentuk hubungan
manusia dengan alam, dengan yang lain, dan dengan gaya hidup manusia. Islam
merupakan agama yang memandang lingkungan sebagai bagian yang tak
terpisahkan dari keimanan seseorang terhadap Tuhan. Dengan kata lain, prilaku
manusia terhadap alam lingkungannya merupakan manifestasi dari keimanan
seseorang. Oleh karena itu nilai-nilai agama (ad-diin) yang juga bersifat
multidimesi

bisa

digunakan

sebagai

landasan

berpijak

dalam

upaya

penyelamatan lingkungan. Selama perspektif ini tidak dirubah dan kita tidak
memberikan upaya pada dimesi spritual lingkungan, tidak akan banyak harapan
untuk mengembangkan lingkungan hidup. Manusia harus kembali pada akar
spiritualnya. Hanya dengan pendekatan inilah penanggulangan Pemanasan global
bisa diatasi. Inilah nilai penting untuk kembali kepada keimanan dan ketakwaan.
2.

Berbagai cara telah dilakukan untuk menanggulangi pemanasan global. Karena


hal ini menyangkut masalah dunia, maka negara-negara internasional telah

59

60

membuat suatu pertujuan untuk menangani masalah pemanasan global ini.


Kerjasama internasional diperlukan untuk mensukseskan pengurangan gas-gas
rumah kaca.
3.

tanpa nilai-nilai standar tersebut, manusia cenderung melihat kebenaran menurut


hawa nafsu, atau cara pandangnya sendiri. Kecenderungan manusia dengan super
ego yang dimilikinya cenderung eksploitatif terhadap alam.

B. Rekomendasi
1. Adanya penelitian lebih lanjut terhadap solusi al-Quran terhadap masalahmasalah kontemporer yang berkaitan langsung dengan kesalamatan umat
manusia, semisal malasah pemanasan global.
2.

Apa yang dilakukan penulis dalam tulisan ini masih sederhana dan jauh dari
kesempurnaan. Oleh sebab itu, di kemudian hari diharapkan ada tulisan yang
lebih mendalam dan komprehensif yang membahas masalah pemanasan global.

DAFTAR PUSTAKA

Al-Quran dan Terjemahannya, DEPAG R I., 1997.


Abdushamad, Muhammad Kamil, Mikjizat lmiah dalam al-Quran, (Jakarta:
Akbar Edia Eka Sarana, 2003).
Al Gore, Bumi Dalam Keseimbangan; Ekologi Dan Semangat Manusia,
Penerjemah Hira Jhamtani (Jakarta: Yayasan Obor Indonesia, 1994).
Ashfahani, al, al-Mufradt fi al-Gharb al-Quran, (Beirut: Drul Marifah, tth).
Bucaille, Maurice, Bibel, Quran dan Sains Modern, (Jakarta: Bulan Bintang,
1984).
Chapman, dll, ed, Bumi yang Terdesak: Perspektif Ilmu dan Agama Mengenai
Konsumsi,Pupulasi dan Keberlanjutan, penerjemah, Dian Basuki dan
Gunawan Admiranto, (Bandung: Mizan, 2000).
Fasha, Ahmad Fuad, Dimensi Sains Al-Quran: Menggali Ilmu Pengetahuan Dari
Al-Quran, (Solo: Tiga Serangkai, 2006).
Efendi, Daud, Manusia, Lingkungan dan Pembangunan: Prospektus Islam,
(Jakarta: Lembaga Penelitian UIN Jakarta, 2008).
Ghazali, M. Bahri, Lingkungan Hidup Dalam Pemahaman Islam, (Jakarta:
Pedoman Ilmu Jaya, 1996).
Haque, Ziaul, Wahyu dan Revolusi, (Yogyakarta: LKiS, 2000).
Jauzy, Ibn al-Faraj Jamluddn Abdurrahman bin Ali bin Muhammad al, Zd alMasr fiIlmi al-Tafsr, (Beirut: Drul Fikri, 1987).

Kerap, A.Sonny, Etika Lingkungan, (Jakarta:Kompas, 2006).


Lajnah Pentashihan Mushap Al-Quran, Pelestarian Lingkungan Hidup: Tafsir alQuran Tematik, (Jakarta: Lajnah pentashihan al-Quran, 2009), Vol. 4.
Mangunjaya, Fachruddin M, Konservasi Alam dalam Islam, (Jakarta: Yayasan
Obor Indonesia, 2005).
Mansur, BA, Pandangan Islam

Terhadap Pengembangan dan Kelestarian

Lingkungan Hidup, (Jakarta: PT. Intermasa, 2001).


Miri, Sayyed Mohsen, Prinsip-Prinsip Islam dan Filsafat Mula Sudra sebagai
Basis Etis dan Kosmologis Lingkungan Hidup, dalam M. Mangunwijaya,
dkk, ed, Menanam Sebelum KIamat: Islam, Ekologi, dan Gerakan
Lingkungan Hidup, (Jakarta: ICAS, 2009).
Salim, Ismail, Lingkungan Hidup dan Pembangunan, (Jakarta: Mutiara, 1983).
Setiono, Kudwiratri, dkk, ed, Manusia Kesehatan Dan Lingkungan: Kualitas
Hidup Dalam Perspektif Perubahan Lingkungan Global, (BAndung: P.T.
Alumni, 2007).
Shihab, M. Quraish, wawasan Al-Quran, (Bandung: Mizan, 1997).
---------, Tafsir al-Misbah; Pesan, Kesan dan Keserasian al-Quran, (Jakarta:
Lentera Hati, 2002).
Showy, Ahmad al-, Mukjizat Al-Quran dan As-Sunnah Tentang IPTEK, (Jakarta:
GIP, 1995).
Soerjani, Moh, dkk.. Lingkungan : Sumber Daya Alam dan Kependudukan dalam
Pembangunan., (Jakarta: UI-Press, 1987).

Sastrawijaya,A.Tresna, Pencemaran Lingkungan, (Jakarta: PT. Rineka Cipta,


2000), Cet. 2.
Gore, Al, Bumi dalam Keseimbangan: Ekologi dan Semangat Manusia, (terj. Hira
Jhamtani, (Jakarta: Yayasan Obor, 1994).
Murdiyarso, Dadel, Sepuluh Tahun Perjalanan Negosiasi Konvensi Perubahan
Iklim, (Jakarta: Kompas, 2003).
Firor, John, Perubahan Atmosfer: Sebuah Tantangan Global, Terj. Yuliani
Lipoto, ( Bandung: Rosda Jaya Putra, 1995).
Murdianto, Daniel, Konvensi Perubahan Iklim, (Jakarta: Kompas, 2003).
Pratikno, Widi Agus, dkk.. Perencanaan Fasilitas Pantai dan Laut, (Yogyakarta:.
BPFE, 1997).
Keniscayaan Pertobatan Ekologis, artikel diakses pada 5 Desember 2009 dari
http://www.korantempo.com/korantempo/2008/06/05/Opini/krn,2008060
5,74.id.ht
Pemanasan Global, Tragedi Peradaban Modern, artikel diakses pada 2 Januari
2010dari
http://www.walhi.or.id/kampanye/energi/iklim/070605_pmnsnglobl_hrli
ngk2007/
http://id.wikipedia.org/wiki/efek rumah kaca.
Efek Rumah Kaca, Perubahan Iklim, dan Pemanasan Global, diakses pada 17
Januari 2010 dari http://www.iatpi.org/isi.php?item=artikel&rec=7