Anda di halaman 1dari 11

Nama

: MUHAMMAD ULULAZMI

Kelas

:A

Mata Kuliah

: KETENAGAKERJAAN

10 permasalahan dalam keternagakerjaan adalah..?


1. Pengangguran
2. Upah
3. Skill
4. Migrasi
5. Teknologi
6. Penyebaran penduduk
7. Pertumbuhan penduduk
8. Pendidikan
9. Politik
10. Perlindungan hukum

1. Pengangguran.

2. Upah

3. Skill

4. Migrasi

5. Teknologi
Dalam pasal 1 angka 1 Undang-undang Nomor 13 Tahun 2003
TentangK e t e n a g a k e r j a a n m e n y e b u t k a n b a h w a k e t e n a g a k e r j a a n
d a l a h h a l y a n g berhubungan dengan tenaga kerja pada waktu sebelum, selama dan
sesudah masakerja.

6. Penyebaran Penduduk

7. Pertumbuhan Penduduk

8. Pendidikan

9. Politik

10. Perlindungan Hukum


Pengaturan tentang perlindungan tenaga kerja di Indonesia telah diatur dalam
UU No 13 Tahun 2003 Tentang Ketenagakerjaan. Dalam Pasal 34 UU No.13 Tahun 2003
disebutkan bahwa
penempatan Tenaga Kerja Indonesia di luar negeri diatur melalui Undang-Undang
, berdasarkan ketentuan tersebut dalamupaya memberikan perlindungan hukum
terhadap tenaga kerja Indonesia yang b e k e r j a d i l u a r n e g e r i , m a k a p a d a
t a n g g a l 1 8 O k t o b e r 2 0 0 4 , P e m e r i n t a h m e n s a h k a n U U N o . 3 9 Tah u n
2 0 0 4 Ten t a n g P e n e m p a t a n d a n P e r l i n d u n g a n Tenaga Kerja Indonesia.Sebelum
disahkan UU No. 39 Tahun 2004, Presiden telah menggeluarkanKeputusan Presiden R.I No.
36 Tahun 2002 Tentang Ratifikasi Konvensi ILO. B e r d a s a r k a n K o n v e n s i
I L O N o . 8 8 P a s a l 6 h u r u f b b u t i r I V P e m e r i n t a h diwajibkan
mengambil langkah-langkah yang tepat untuk mempermudah setiap perpindahan
tenaga kerja dari satu negara ke negara yang lain yang mungkin telahdisetujui oleh Pemerintah
negara penerima Tenaga Kerja Indonesia.B e r d a s a r k a n k e t e n t u a n P a s a l 7 7 U U N o . 3 9
Tah u n 2 0 0 4 , T K I b e r h a k untuk memperoleh perlindungan mulai dari pra
penempatan, masa penempatan,sampai dengan purna penempatan. Dalam rangka
menjamin dan mempercepatt e r w u j u d n ya t u j u a n p e n e m p a t a n d a n p e r l i n d u n g a n
TKI di luar negeri, maka d i b e n t u k l a h B a d a n N a s i o n a l P e n e m p a t a n d a n
P e r l i n d u n g a n T e n a g a K e r j a Indonesia (BNP2TKI). Sebagaimana dijelaskan dalam
Pasal 95 UU No. 39 Tahun2004, BNP2TKI merupakan fungsi pelaksanaan kebijakan di bidang
penempatandan perlindungan TKI di luar negeri secara terkoordinasi dan terintegrasi.Dalam
Ketentuan Umum UU No. 39 Tahun 2004, yang dimaksud denganTen a g a K e r j a I n d o n e s i a
y a n g s e l a n j u t n ya d i s e b u t T K I a d a l a h setiap warga Negara Indonesia yang
memenuhi syarat untuk bekerja di luar negeri dalamhubungan kerja untuk jangka
waktu tertentu dengan menerima upah
. D a l a m ketentuan Pasal 35 butir d UU No. 39 Tahun 2004, disebutkan bahwa salah
satus y a r a t u n t u k m e n j a d i T K I a d a l a h p e n d i d i k a n m i n i m a l S LTP. D e n g a n
s ya r a t pendidikan minimal SLTP, maka Pemerintah telah membuka peluang
terhadapeksploitasi tenaga kerja Indonesia yang dilakukan oleh sponsor yang
berlomba-lomba memperoleh keuntungan 2.000 Ringgit dengan cara membujuk
penduduk desa untuk menjadi pembantu rumah tangga di Malaysia (Kompas, Senin 15
Juni2009)