Anda di halaman 1dari 5

Lempeng Gigit dan Galangan Gigit

Guna galangan gigit yaitu:


1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.

Membangun kontur wajah


Bantuan dalam pemilihan gigi
Membangun dan mempertahankan dimensi vertical oklusal selama catatan dibuat
Membuat interocclusal record
Susunan gigi tiruan
Verifikasi master cast pada articulator pada saat try-in
Cetakan wax untuk permukaan luar gigi tiruan lengkap

Secara umum, basis harus memiliki syarat:

Mudah di adaptasikan di model kerja


Stabil di model kerja maupun di dalam mulut
Bebas dari void
Ketebalan diatas residual ridge tidak boleh lebih dari 1 mm untuk mencegah intrerfensi

basis terhadap gigi tiruan


Ketebalan 2 mm di area post dam pada Maksila dan 2 mm pada tepi lingual pada

mandibular untuk memberikan kekakuan


Mudah dilepas dari model kerja
Smooth dengan sudut membulat sehingga membentuk kontur dari model kerja
Stabil secara dimensional pada temperature oral
Cocok untuk dilakukan tooth arrangement
Tidak reaktif dengan jaringan

Material
Basis Sementara
a. Thermoplastic resin
(+) Murah, mudah diadaptasikan di model kerja, mudah diadaptasikan untuk post
dam
(-) Brittle, ada kemungkinan untuk fraktur
b. Auto-Polymerised PMMA (Poly Methylmetacrylate)
(+) Murah, operator familiar dengan penggunaannya
(-) Material ini paling dapat diterima
c. Light-cured PMMA
(+) Mudah diadaptasikan dengan teknik yang cepat
(-) Permasalahan pada adhesi dengan wax, polishing lebih sulit daripada autopolimerised PMMA

d. Vacuum-formed (PVA)
(+) Cepat dan murah
(-) Membutuhkan mesin thermal
e. Baseplate wax
(+) Murah dan mudah untuk diadaptasikan
(-) Mudah terdistorsi
Basis Permanen
a. Resin Akrilik
(+) Rigid, akurat dan stabil
(-) Dapat merusak model kerja, butuh teknik yang baik bagi operator.
b. Cast alloys (contoh: Gold, cobalt-chromium)
(+) Rigid, stabil dan akurat
(-) Butuh biaya lebih terutama untuk gold alloy, sebelum di casting wax harus di
try-in dengan benar.
Occlusal Rim
Occlusal rim dibuat diatas basis dengan tujuan membuat relasi antara Maksila dan
mandibular dan untuk penyusunan gigi. Garis interpupil digunakan untuk menentukan
kesejajaran dengan bidang incisal galengan gigit anterior, sedangkan garis chamfer (garis yang
dibuat dari tragus ke alanasi) digunakan untuk menentukan kesejajaran dengan bidang oklusal
galengan gigit posterior.
Permukaan labial gigi insisif sentral berjarak 6-8 mm di anterior pertengahan papilla
insisif. Jarak dari gigi caninus ke gigi caninus, inklinasi galengan gigit anterior 15 derajat ke arah
labial untuk menyediakan dukungan bibir yang adekuat. Galengan gigit posterior RA condong 45
derajat terhadap basis, kira-kira 8 mm dari pangkal perluasan posterior basis.
Pedoman untuk galengan gigit rahang atas adalah low lip line. Pada saat pasien dalam
keadaan rest position, garis insisal / bidang oklusal / bidang orientasi galengan gigit rahang atas
setinggi garis bawah bibir atas dilihat dari muka. Sedangkan apabila dilihat dari lateral, bidang
oklusal bagian posterior sejajar dengan garis tragus-alanasi (garis chamfer). Apabila pasien
tersenyum, garis insisal / bidang orientasi galengan gigit rahang atas terlihat kira-kira 2 mm di
bawah sudut bibir.

Maxillary Occlusal Rim

Tinggi dari sulcus region kaninus harus setinggi 22 mm


Anterior edge dari occlusal rim di midline sekitar 8 mm diatas insisiv papilla
Lebar di region anterior harus 4-6 mm
Tinggi di region anterior diatas crest dari alveolar ridge harus 10-12 mm
Tinggi di region posterior diukur dari kedalaman sulcus 18 mm
Tinggi di region posterior diukur dari crest alveolar ridge harus 5-7 mm dan lebarnya 812 mm

Mandibular Occlusal Rim

Tinggi di region anterior diukur dari crest alveolar ridge harus setinggi 6-8 mm
Tinggi di region posterior diukur dari crest alveolar ridge harus setinggi 3-6 mm
Occlusal plane harus setinggi 2/3 retromolar pad di posterior
Lebar di anterior 4-6 mm, di posterior 8-12 mm

Guidline dalam pembentukan occlusal rim

Anterior edge Maksila harus berjarak 0-2mm dibawah bibir atas. Hubungan occlusal rim
dengan bibir rahang atas akan menaikkan lip line dari bibir rahang atas, akan tetapi hal ini
bergantung dari umur pasien.

Maxillary posterior occlusal plane harus inch dibawah

parotid duct.
Mandibular incisal edge harus berada di ketinggian bibir
bawah dan 2 mm dibelakang maxillary incisal edge

(menciptakan overjet)
Canine eminence dari occlusal rim rahang bawah harus

berada disudut mulut


Bagian posterior dari rahang bawah harus setinggi 2/3 dari
retromolar pad

Pembuatan Occlusal Rim


Dibuat dengan beberapa teknik:

Rolled wax technique


Metal Occlusal rim former
Pre-formed occlusal rim

Rolled Wax Technique

Teknik yang paling sering digunakan. Ambil selembar


baseplate wax dan dari ujung dipanaskan oleh api dan

digulung selebar 4 mm.


Digulung dengan hati-hati

gelembung udara
Setelah tergulung semua, dipanaskan kembali
Setelah terbentuk, di adaptasikan di basis untuk

membentuk lengkung rahang.


Dibagian lingual dan labial diisi dengan wax setelah itu occlusal rim dibentuk

untuk

menghindari

sehingga berbentuk trapezium.


Metal Occlusal Rim Former

Setelah wax dibentuk silinder, wax dimasukan kedalam metal occlusal rim former
dan setelah itu bisa langsung di adaptasikan di basis.

Preformed Occlusal Rim

Hampir sama dengan Metal Occlusal rim dan tersedia dengan berbagai ukuran.

Sumber:
1. Nallaswamy, Deepak. Textbook of Prothodontics. 2003
2. McCord, J.F and A.A. Grant. Registration: Stage I Creating and outlining the form
of the upper denture. British Dental Journal. 2000
3. Zarb, Hobkirk, Eckert, Jacob. Prosthodontic Treatment for Edentulous Patients. 13 th
ed. Mosby, St Louis. 2013
4. Rahn A, Ivanhoe, Plummer. Textbook of Complete Denture. Peoples Medical
Publishing House. Connecticut. 2009