Anda di halaman 1dari 15

1

PENDAHULUAN
Latar Belakang
Bioteknologi adalah cabang ilmu yang mempelajari pemanfaatan makhluk
hidup (bakteri, fungi dan lain-lain) maupun produk dari makhluk hidup (enzim
dan alkohol) dalam proses produksi untuk menghasilkan barang dan jasa. Kultur
jaringan tanaman merupakan suatu teknik perbanyakan tanaman secara vegetatif.
Prinsip utama dari teknik kultur jaringan adalah perbanyakan tanaman dengan
menggunakan bagian vegetatif tanaman menggunakan media buatan yang
dilakukan di tempat yang steril (Sumaryanto, 2012).
Pengenalan alat merupakan langkah pertama sebelum kita melakukan
percobaan atau penelitian karena dengan mengenal alat, kita dapat mengetahui
fungsi masing-masing bagian dari alat tersebut serta cara pengoprasian atau
penggunaan alat-alat yang akan digunakan dalam percobaan atau penelitian yang
dilakukan dan dengan kita mengetahui akan fungsi dan cara penggunaan alat-alat
yang akan digunakan dapat memperlancar jalannya suatu percobaan atau
penelitian (Sutrisno, 2006).
Selain pengetahuan pemahaman akan alat, kita juga dituntut untuk
terampil dalam alat-alat yang kita gunakan. Hal tersebut harus dibarengi dengan
ketelitian dalam melakukan suatu percobaan ataupun penelitian sehingga
didapatkan hasil yang maksimal (Yulita, 2012).
Penggunaan alat-alat laboratorium merupakan suatu cara untuk
mengetahui nama dan fungsi alat-alat laboratorium. Dalam menggunakan alat-alat
laboratorium, sebaiknya pengguna melakukan sterilisasi alat-alat laboratorium
yang akan digunakan. Sterilisasi merupakan kegiatan yang dilakukan untuk
menghilangkan mikroba yang tidak di inginkan (Widhy, 2009).

Pengenalan alat-alat di laboratorium kita dapat mengetahui berbagai


macam alat yang terdapat di laboratorium. Selain itu kita juga dapat
meminimalisir resiko kesalahan kerja pada saat melakukan percobaan. Alat-alat
laboratorium mempunyai cara dan prinsip kerja yang berbeda (Yulita, 2012).
Tujuan Praktikum
Adapun tujuan dari praktikum ini adalah untuk mengetahui fungsi dan cara
kerja dari alat-alat yang ada di dalam laboratorium kultur jaringan serta
memudahkan praktikan dalam melakukan praktikum.
Kegunaan Penulisan
Adapun kegunaan dari penulisan laporan ini adalah sebagai salah satu
syarat untuk dapat mengikuti praktikal test di Laboratorium Bioteknologi
Pertanian Sub-Pemuliaan Tanaman Fakultas Pertanian Universitas Sumatera Utara
Medan dan Sebagai bahan informasi bagi pihak yang membutuhkan.

TINJAUAN PUSTAKA
Bioteknologi adalah penerapan suatu prinsip-prinsip biologi, biokimia dan
rekayasa dalam pengolahan bahan dan memanfaatkan agensia jasad hidup dan
komponen-komponennya untuk menghasilkan barang dan jasa. Bioteknologi
pertanian memiliki laboratorium tempat dimana kegiatan pembiakan dan
perakitan tanaman dilakukan. Dalam laboratorium tersebut terdapat berbagai
macam alat yang memiliki fungsi cara penggunaan yang beranekaragam
(Choudhary, 2008).

Pelaksanaan kerja kultur jaringan tumbuhan memiliki tahapan-tahapan dan


urutan kerja yang khusus. Oleh karena itu, laboratorium harus diatur sedemikian
rupa sehingga ada tingkatan sterilitas ruangan sesuai dengan tahapan kerja tadi,
termasuk alur keluar-masuknya propogator di dalam laboratorium tersebut.
Tahapan-tahapan kerja di dalam laboratroium kultur jaringan dibagi menjadi 4
kelompok, yaitu :1. Persiapan, yaitu tahap awal kultur jaringan berupa persiapan
eksplan, alat-alat, botol kultur dan media. 2. Inokulasi, meliputi sterilisasi,
pengirisan bagian tanaman untuk eksplan dan menanamnya. 3. Pemeliharaan,
yaitu peletakan eksplan yang telah ditanam di botol kultur ke rak pemeliharaan di
ruang inkubator dengan suhu 25o-28o C. 4. Aklimatisasi, yaitu penyesuaian /
adaptasi planlet di dalam botol ke lapang (Marda, 2013)
Terdapat 4 ruangan yang digunakan di dalam laboratorium yang meliputi
untaian kegiatan dan sterilisasi ruangan. Pembagian ruangan laboratorium yang
baik meliputi : 1. Ruang persiapan 2. Ruang transfer (inokulasi) atau ruang steril
3.Ruang kultur (inkubasi dan ruang planlet 4. Ruang aklimatisasi
(Yuwono, 2008).
Melakukan kegiatan kultur jaringan diperlukan ruang dan peralatan.
Ukuran ruang yang diperlukan dapat disesuaikan dengan volume aktivitas kultur
jaringan yang akan dilakukan. Ruang yang diperlukan untuk kegiatan kultur
jaringan yaitu laboratorium yang ideal yang memiliki ruang persiapan yang di
dalamnya terdapat timbangan analitik, lemari pendingin, hotplate, mikrowave,
oven, pH meter, alat-alat gelas standar (labu takar, pipet volume, erlenmeyer,
gelas piala, batang pengaduk dari gelas dan wadah kultur), alat untuk mencuci
(washtaple), lemari untuk alat dan bahan kimia, sentrifuse, fumehood, destilator

dan kereta dorong, ruang transfer yang di dalamnya terdapat laminar air flow,
dissecting, mikroskop, alat diseksi, lemari tempat penyimpanan alat-alat steril dan
timbangan kecil, ruang kultur yang dilengkapi dengan rak kultur dan lampu
fluorescent, timer untuk mengatur lama penyinaran, AC untuk mengontrol
temperatur, mikroskop binokuler dan shaker (Halman, 2005).
Pada dasarnya setiap alat memiliki nama yang menunjukkan kegunaan
alat, prinsip kerja atau proses yang berlangsung ketika alat digunakan. Beberapa
kegunaan alat dapat dikenali berdasarkan namanya. Penamaan alat-alat yang
berfungsi mengukur biasanya diakhiri dengan kata meter seperti thermometer,
hygrometer dan spektrofotometer, dll. Alat-alat pengukur yang disertai dengan
informasi tertulis, biasanya diberi tambahan grap seperti thermograph, barograph
(Yulita, 2012).
Alat dan bahan yang digunakan dalam kegiatan di laboratorium
memerlukan perlakuan khusus sesuai sifat dan karakteristik masing-masing.
Perlakuan yang salah dalam membawa, menggunakan dan menyimpan alat dan
bahan di laboratorium dapat menyebabkan kerusakan alat dan bahan, terjadinya
kecelakaan kerja serta dapat menimbulkan penyakit. Cara memperlakukan alat
dan bahan di laboratorium secara tepat dapat menentukan keberhasilan dan
kelancaran kegiatan. Adapun perlakuan terhadap alat-alat di laboratorium seperti
membawa alat sesuai petunjuk penggunaan, menggunakan alat sesuai petunjuk
penggunaan, menjaga kebersihan alat dan menyimpan alat (Yusnita, 2003).
Peralatan yang mutlak dimiliki untuk memulai melakukan kegiatan kultur
jaringan yaitu timbangan analitik, destilator, pH meter, autoclaf, laminar air flow
dan gelas-gelas standar. Peralatan ini kemungkinan dapat menimbulkan resiko

pada pemakainya atau menimbulkan kerusakan apabila salah prosedur dalam


mengoperasikannya (Subiani, 2011).

BAHAN DAN METODE


Waktu dan Tempat Praktikum
Praktikum dilaksanakan pada hari Senin 03 Oktober 2016 pukul
13.00-14.40 WIB sampai dengan selesai di Laboratorium Kultur Jaringan
Program Studi Agroekoteknologi Fakultas Pertanian Universitas Sumatera Utara,
Medan dengan ketinggian Tempat 25 mdpl.
Bahan dan Alat
Alat yang digunakan adalah kamera sebagai alat dokumentasi, pulpen
sebgai alat pencatat hasil praktikum dan buku tulis sebagai catatan hasil
praktikum.
Bahan yang diperkenalkan pada praktikum pengenalan alat yaitu beaker
glass, gelas ukur, labu ukur, pipet, pipet ukur, bola hisab, spatula, gelas pengaduk,
botol spiritus, botol semprot, pH meter, hot plate stirer, timbangan analitik,

microwave, oven, autoclave, laminar air flow cabinet, micro pipet, tips, tube,
centrifuge, elektroforesis, inkubator, gel doc, mini centrifuge, mesin PCR, vortex,
tabung nitrogen, pestel & mortar, rak inkubator, kulkas, shaker, botol kultur dan
kamera. Bahan yang diperkenalkan pada praktikum pengenalan alat yaitu media
murishage and skoog.
Prosedur Praktikum
-

Disiapkan alat dan bahan


Diperhatikan ruangan dan alat di dalam laboratorium
Diphoto alat-alat di dalam laboratorium dan diicatat fungsi masing-masing alat
Dicetak hasil photo
Ditempel di laporan praktikum.
HASIL DAN PEMBAHASAN

Hasil
Hasil dari praktikum ini yaitu dapat dilihat pada gambar sebagai berikut :
No
1

Gambar Alat

Nama Alat dan Fungsi


Timbangan Analitik
Fungsinya untuk menimbang
bahan atau media dengan

ketelitian tinggi
Autoclave
Fungsinya untuk sterilisasi
alat berbahan padat dengan
kondisi basah

Laminar Air Flow


Fungsinya untuk menanam
eksplan ke dalam botol dalam
kondisi steril

Hotplate
Fungsinya sebgaai alat untuk
memanaskan dan

homogenitas bahan
Oven
Fungsinya untuk sterilisasi
alat dalam keadaan panas

Gelas ukur
Fungsinya untuk mengukur
volume larutan

Pipa hisap
Fungsinya untuk menyedot
larutan yang yang dipasang

pada pangkal pipet


Shaker
Untuk menghomogenkan
bahan

Lampu bunsen
Berfungsi sebagai alat untuk
mensterilkan alat

10

Beaker glass
Berfungsi sebagai wadah
untuk mengukur atau

11

mencampur bahan kimia


Pipet
Berfungsi untuk mengambil
nutrisi yang akan biberikan
pada media dalam skala kecil
(micro)

12

Botol semprot
Berfungsi sebgai tempat
menyimpan bahan kimia cair
seperti aquades

13

Gelas pengaduk
Berfungsi sebagai pengaduk
bahan kimia

14

Gelas kultur
Berfungsi sebagai tempat
untuk mengkulturkan atau
menanam eksplan

15

Kulkas
Berfungsi sebagai tempat
penyimpanan bahan-bahan
kimia dan zpt

16

Labung ukur
Berfungsi untuk mengukur
dan menambahkan larutan

17

Micro pipet
Fungsinya untuk mengambil
cairan dengan skala mikro

18

Microwave
Fungsinya untuk
memanaskan bahan dengan
mengubah suhunya

10

19

pH meter
fungsinya untuk emngukur
tingkat keasaman dan
kebasaan

20

Pipet ukur
Fungsinya untuk mengambil
cairan dengan ukuran jumlah

21

tertentu
Rak kultur
Fungsinya untuk
menempatkan media yang
telah dikulturkan

22

Spatula
Fungsinya unutuk mengambil
media yang dikulturkan

Pembahasan

11

Dalam ilmu biologi terdapat cabang ilmu yang mempelajari pemanfaatan


makhluk hidup (bakteri, fungi dan lain-lain) maupun produk dari makhluk hidup
(enzim dan alkohol) dalam proses produksi untuk menghasilkan barang dan jasa
yang disebut bioteknologi. Hal ini sesuai dengan literatur Sumaryanto (2012)
yang menhyatakan bahwa bioteknologi adalah cabang ilmu yang mempelajari
pemanfaatan makhluk hidup (bakteri, fungi dan lain-lain) maupun produk dari
makhluk hidup (enzim dan alkohol) dalam proses produksi untuk menghasilkan
barang dan jasa.
Guna kita melakukan pengenalan alat adalah untuk memperlancar proses
berjalannya percobaan atau penelitian. Dalam pengenalan alat kita akan
mengetahui fungsi masing-masing alat dan penggunaan alat-alat di dalam
laboratorium tersebut. Hal ini sesuai literatur Sutrisno (2006) yang menyatakan
bahwa pengenalan alat merupakan langkah pertama sebelum kita melakukan
percobaan atau penelitian karena dengan mengenal alat, kita dapat mengetahui
fungsi masing-masing bagian dari alat tersebut serta cara pengoprasian atau
penggunaan alat-alat yang akan digunakan dalam percobaan atau penelitian yang
dilakukan dan dengan kita mengetahui akan fungsi dan cara penggunaan alat-alat
yang akan digunakan dapat memperlancar jalannya suatu percobaan atau
penelitian.
Di dalam laboratorium kultur jaringan terdapat 4 ruangan utama untuk
melakukan proses berjalannya aktivitas kultur jaringan, yaitu : ruang persiapan,
ruang transfer, ruang kultur, dan ruang aklimatisasi. Hal ini sesuai literatur
Yuwono (2008) yang menyatakan bahwa terdapat 4 ruangan yang digunakan di
dalam laboratorium yang meliputi untaian kegiatan dan sterilisasi ruangan.

12

Pembagian ruangan laboratorium yang baik meliputi :1. Ruang persiapan.


2.Ruang transfer (inokulasi) atau ruang steril. 3. Ruang kultur (inkubasi dan ruang
planlet . 4. Ruang aklimatisasi.
Dari pembagian ruangan utama di dalam laboratorium kultur jaringan
tersebut, maka aktivitas di dalam laboratorium kultur jaringan terbagi atas 4 pula,
yaitu : persiapan, inokulasi, pemeliharaan dan aklimatisasi. Hal ini sesuai dengan
literatur Marda (2013) yang menyatakan bahwa tahapan-tahapan kerja di dalam
laboratroium kultur jaringan dibagi menjadi 4 kelompok, yaitu :1. Persiapan, yaitu
tahap awal kultur jaringan berupa persiapan eksplan, alat-alat, botol kultur dan
media. 2. Inokulasi, meliputi sterilisasi, pengirisan bagian tanaman untuk eksplan
dan menanamnya. 3.Pemeliharaan, yaitu peletakan eksplan yang telah ditanam di
botol kultur ke rak pemeliharaan di ruang inkubator dengan suhu 25o-28o C.
4. Aklimatisasi, yaitu penyesuaian / adaptasi planlet di dalam botol ke lapang.
Alat dan bahan di dalam laboratorium kultur jaringan memerlukan
perlakuan khusus yaitu cara membawa, penyimpanan dan penggunaannya demi
terjaganya keselamatan kerja, tidak timbulnya penyakit dan berjalan lancarnya
kegiatan di dalam laboratoium kultur jaringan. Hal ini sesuai dengan literatur
Yusnita (2003) yang menyatakan bahwa alat dan bahan yang digunakan dalam
kegiatan di laboratorium memerlukan perlakuan khusus sesuai sifat dan
karakteristik masing-masing. Perlakuan yang salah dalam membawa,
menggunakan dan menyimpan alat dan bahan di laboratorium dapat menyebabkan
kerusakan alat dan bahan, terjadinya kecelakaan kerja serta dapat menimbulkan
penyakit. Cara memperlakukan alat dan bahan di laboratorium secara tepat dapat
menentukan keberhasilan dan kelancaran kegiatan. Adapun perlakuan terhadap

13

alat-alat di laboratorium seperti membawa alat sesuai petunjuk penggunaan,


menggunakan alat sesuai petunjuk penggunaan, menjaga kebersihan alat dan
menyimpan alat.

KESIMPULAN DAN SARAN

14

Kesimpulan
1. Bioteknologi adalah cabang ilmu yang mempelajari pemanfaatan makhluk
hidup (bakteri, fungi dan lain-lain) maupun produk dari makhluk hidup (enzim
dan alkohol) dalam proses produksi untuk menghasilkan barang dan jasa.
2. Pengenalan alat berfungsi untuk memudahkan dalam penggunaan alat di
dalam laboratorium kultur jaringan dan untuk mempermudah proses
percobaan di laboratorium kultur jaringan.
3. Pembagian ruangan laboratorium yang baik meliputi : Ruang persiapan, ruang
transfer (inokulasi) atau ruang steril, ruang kultur (inkubasi dan ruang planlet)
dan ruang aklimatisasi.
4. Di dalam laboratorium kultur jaringan terdapat 4 kegiatan yang dilakukan,
yaitu : Mempersiapkan alat dan bahan di ruang persiapan, inokulasi eksplan di
ruang transfer, pemeliharaan eksplan di ruang kultur dan aklimatisasi.
5. Alat dan bahan di dalam laboratorium kultur jaringan memerlukan perlakuan
khusus seperti cara membawa, pengoperasian dan penyimpanan agar tidak
terjadi kecelakaan kerja, timbulnya penyakit dan lancarnya kegiatan kultur
jaringan.
Saran
Sebaiknya dalam melakukan kegiatan di laboratorium kultur jaringan
harus diperlukan pengenalan alat yang baik agar tidak terjadi kecelakaan kerja
demi lancarnya proses percobaan di laboratorium kultur jaringan.

DAFTAR PUSTAKA
Choudhary, M, I. 2008. Prinsip-Prinsip Dasar Teknik Kultur Jaringan. Alfabeta.
Bandung

15

Halman. 2005. Manfaat Teknik Kultur Jaringan pada Tanaman. Universitas


Gadjah Mada Press. Yogyakarta.
Marda. 2013. Peran Bioteknologi Menunjang Pertanian di Bioindustri. Balai
Tanam Serealia. Bogor.
Subiani, L. 2011. Pengaruh Pemberian 2, 4-D dan BAP terhadap pembentukan
Planlet Krisan secara In-Vitro. Fakultas Pertanian Universitas Sumatera
Utara. Medan.
Sumaryanto. 2012. Perkembangan Bioteknologi Masa Kini. Pusat Pengkajian
Kebijakan Inovasi Teknologi BPPT. Fakultas Farmasi. Universitas
Pancasila Pascasarjana. Jakarta.
Sutrisno. 2006. Peran Bioteknologi dalam Perkembangan Pertanian di Inonesia.
Balai Besar Litbang Bioteknologi dan Sumberdaya Genetika Pertanian.
Bogor.
Widhy. 2009. Pengertian Alat dan Bahan di Laboratorium IPA. Universitas Negeri
Yogyakarta. Yogyakarta.
Yulita. 2012. Pengenalan Alat Laboratorium Bioteknologi. Fakultas Pertanian.
Universitas Hasanuddin. Makassar.
Yusnita. 2003. Mengatasi Permasalahan Kultur Jaringan Praktis, Cara
Memperbanyak Tanaman secara Efisien. PT. Agromedia Pustaka. Jakarta.
Yuwono, T. 2008. Bioteknologi Pertanian. Universitas Gadjah Mada Press.
Yogyakarta.