Anda di halaman 1dari 39

LAPORAN AKHIR PRAKTIKUM KOSMETIK

FORMULASI SEDIAAN LULUR EKSTRAK DAUN SALAM


(Syzygium polyanthum Wight)

Dosen Pembimbing : Adisty Kharisma J. M.Sc, Apt


Disusun oleh : Kelompok 5

Renni Anggraini
Retno Kurniawati
Ria Dwi Utami
Ria Reda Vitalova
Rizki Utari
Safarina
Setri Harpiana Ningsih
Siti Nurjanah

AKADEMI FARMASI YARSI PONTIANAK


TAHUN 2016/2017

KATA PENGANTAR

Puji syukur kita ucapkan kepada Tuhan Yang Maha Esa karena atas berkatnya
kami dapat menyelesaikan laporan akhir praktikum Kosmetik ini dengan judul
FORMULASI SEDIAAN LULUR EKSTRAK DAUN SALAM (Syzygium
polyanthum Wight).
Dalam penyusunan laporan ini, kami memperoleh bantuan dari berbagai
pihak. Penulis mengucapkan terima kasih kepada Dosen Pengampu yang telah
membimbing untuk menyelesaikan tugas ini. Kami juga mengucapkan terima kasih
kepada pihak-pihak lain yang telah mendukung pembuatan laporan ini.
Penulis menyadari bahwa makalah ini masih banyak terdapat kekurangankekurangan. Oleh karena itu, penulis mengharapkan kritik dan saran yang
membangun agar makalah ini dapat menjadi lebih baik lagi. Akhir kata penulis
berharap agar makalah ini dapat memberikan wawasan dan pengetahuan kepada para
pembaca pada umumnya dan kepada penulis pada khususnya.

Pontianak, 12 Oktober 2016

Penulis

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR....................................................................................................
DAFTAR ISI..................................................................................................................
BAB I.............................................................................................................................
PENDAHULUAN.........................................................................................................
1.1

Latar Belakang................................................................................................

1.2

Perumusan Masalah........................................................................................

1.3

Tujuan.............................................................................................................

1.4

Manfaat...........................................................................................................

BAB II...........................................................................................................................
TINJAUAN PUSTAKA................................................................................................
2.1

Uraian Tumbuhan............................................................................................

2.1.1 Daun Salam...................................................................................................


2.1.2 Klasifikasi Tumbuhan...................................................................................
2.1.3 Nama Lain...................................................................................................
2.1.4 Morfologi Tumbuhan..................................................................................
2.1.5 Sifat dan Khasiat Tumbuhan.......................................................................
2.1.6 Kandungan Kimia Tanaman........................................................................
2.2

Simplisia........................................................................................................

2.3

Metode Pemisahan........................................................................................

2.3.1

Ekstraksi................................................................................................

2.3.2

Maserasi.................................................................................................

2.4

Uraian Kulit..................................................................................................

2.5 Kosmetik............................................................................................................
2.6 Uraian Lulur.......................................................................................................
2.7 Uraian Bahan.....................................................................................................

BAB III........................................................................................................................
METODELOGI PENELITIAN...................................................................................
3.1 Alat.....................................................................................................................
3.2 Bahan.................................................................................................................
3.3 Prosedur Kerja...................................................................................................
3.3.1 Penyiapan Sampel.......................................................................................
3.3.2 Tempat dan Waktu.......................................................................................
3.3.3 Pembuatan Simplisia...................................................................................
3.3.4 Ekstraksi Sampel.........................................................................................
3.3.5 Rancangan Pembuatan................................................................................
3.3.5 Pembuatan Lulur Krim................................................................................
3.4 Evaluasi Sediaan Lulur......................................................................................
3.4.1 Uji Organoleptis..........................................................................................
3.4.2 Uji Homogenitas.........................................................................................
3.4.3 Uji Penetapan pH........................................................................................
3.4.4 Uji Daya Sebar............................................................................................
3.5 Analisis Data......................................................................................................
BAB IV........................................................................................................................
HASIL DAN PEMBAHASAN...................................................................................
BAB V.........................................................................................................................
PENUTUP...................................................................................................................
DAFTAR PUSTAKA..................................................................................................

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Berkembangnya zaman yang semakin pesat berpengaruh pula pada kebutuhan
wanita dalam menggunakan kosmetik. Kosmetik merupakan suatu alat yang dapat
menunjang penampilan kaum wanita untuk mendapatkan kesegaran kulit dan
merawat kulit agar tetap sehat dan bercahaya. Kulit yang sehat, bersih, segar dan
terawat bisa menjadi milik semua orang jika perawatan dilakukan dengan tepat dan
teratur. Dengan kulit yang bersih, terawat tentu akan memancarkan daya tarik
seseorang dan menimbulkan kepercayaan diri. Kulit sehat berarti kulit yang tidak
menderita suatu penyakit, baik penyakit yang mengenai kulit secara langsung maupun
penyakit dalam tubuh yang secara tidak langsung akan mempengaruhi kesehatan dari
kulit. Penampilan kulit yang sehat dapat dilihat dari struktur fisik kulit berupa warna,
kelenturan, tebal dan tekstur kulit (Wasitaatmadja, 2003).
Kulit memiliki lapisan epidermis atau permukaan kulit terluar, lapisan ini
merupakan lapisan tanduk atau lapisan yang mengandung sel-sel kulit mati, untuk
mengangkat sel-sel kulit mati yang terdapat di kulit, kaum wanita menggunakan lulur
untuk mengangkat sel-sel kulit mati. Lulur merupakan cara dalam merawat kulit
tubuh dan scrub yang terdapat didalamnya bermanfaat dengan cara pengelupasan atau
pengangkatan sel-sel kulit mati (exfoliating) yang menumpuk di permukaan kulit
yang dapat menyumbat pori-pori (Keen, 2012).
Penggunaan lulur dapat membuat pori-pori kulit terbuka dan dapat menyerap
nutrisi dari produk kecantikan lainnya seperti lotion, maupun body butter, Untuk

pemakaian lulur dilakukan setiap 2-3 minggu sekali, waktu ini dianjurkan sesuai
dengan regenerasi atau pergantian kulit sehingga terhindarnya dari (over exfoliation)
yang dapat membuat kulit menjadi kering dan teriritasi (Budi, 2012).
Salah satu tanaman yang mempunyai banyak manfaat yaitu daun salam
(Syzygium polyanthum Wight). Daun salam telah dikenal luas oleh masyarakat
Indonesia. Biasanya daun salam digunakan untuk bumbu masakan. Winarto (2004)
menyatakan bahwa daun salam mempunyai kandungan kimia yaitu tanin, flavonoid,
dan minyak asiri 0,05% yang terdiri dari eugenol dan sitral. Kandungan Eugenia
polyantha merupakan bahan aktif yang diduga mempunyai efek farmakologis.Tanin
dan flavonoid merupakan bahan aktif yang mempunyai efek anti-inflamasi dan
antimikroba, sedangkan minyak asiri mempunyai efek analgesic (Robinson, 1995).
Scrub merupakan butiran-butiran yang terdapat di dalam lulur yang berfungsi
sebagai pengelupasan atau pengangkatan sel-sel kulit mati (exfoliating) yang
menumpuk di permukaan kulit yang dapat menyumbat pori-pori. Scrub yang
digunakan pada pasta lulur buah jambu biji yaitu scrub alami berupa beras putih yang
telah menjadi butiran-butiran kecil, beras putih tersebut tidak hanya berfugsi
mengangkat kotoran yang terdapat di dalam kulit tetapi dapat mencerahkan kulit
(Keen, 2012).
1.2 Perumusan Masalah
1) Apakah ekstrak daun salam bisa dijadikan sediaan lulur ?
2) Apa saja evaluasi yang dilakukan dalam membuat sediaan lulur tradisional
ekstrak daun salam ?
3) Bagaimana hasil evaluasi sediaan lulur ekstrak daun salam ?
1.3 Tujuan

Praktikum ini bertujuan untuk mengetahui proses pembuatan lulur ekstrak


daun salam dan untuk mengetahui apa saja evalusi yang dilakukan dan hasil dari
evalusi tersebut
1.4 Manfaat
Agar masyarakat tau bahwa tanaman yang memiliki potensi sebagai kosmetik
bisa dijadikan sediaan lulur tradisional dan hasil dari formulasi sediaan lulur ekstrak
daun salam ini diharapkan dapat bermanfaat sebagai tinjauan pustaka dan sumber
referensi.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Uraian Tumbuhan


2.1.1 Daun Salam

Salam (Syzygium polyanthum (Wight.) Walp.), daunnya digunakan sebagai


rempah dalam masakan. Daun salam ini memberikan aroma yang khas namun tidak
keras. Kayunya berwarna coklat jingga kemerahan dan berkualitas menengah
dandapat dipergunakan sebagai bahan bangunan dan perabot rumah tangga. Kulit
batang salam mengandung tanin, kerap dimanfaatkan untuk mewarnai dan
mengawetkan jala, bahan anyaman dari bambu dan lain-lain. Pohon salam tumbuh
tersebar di Asia Tenggara, mulai dari Burma, Indochina, Semenanjung Malaya,
Kalimantan dan Jawa. Di samping itu, salam ditanam di kebun-kebun pekarangan dan
lahan-lahan lain, terutama untuk diambil daunnya (Agoes, 2010).

2.1.2 Klasifikasi Tumbuhan


Kingdom

: Plantae

Divisio

: Spermatophyta

Kelas

: Dicotyledoneae

Sub kelas

: Dialypetalae

Ordo

: Myrtales

Famili

: Myrtaceae

Genus

: Syzygium

Spesies

: Syzygium polyanthum (Wight.) Walp. (Tjitrosoepomo, 1991)

Gambar 2.1 Daun salam


2.1.3 Nama Lain
Selain nama resmi, daun salam memiliki nama lain. Nama daerah yaitu
Maselangan, ubar serai (Sumatera), Manting (Jawa), gowok (Sunda). Nama asing
yaitu Samak, kelat samak, serah (Malaysia), Duo hua pu tao (Tionghoa), bay leaf
(Inggris).
2.1.4 Morfologi Tumbuhan
Pohon salam bertajuk rimbun dan memiliki tinggi sampai 25 m. Daun bila
diremas berbau harum, berbentuk lonjong sampai elips atau bundar telur sungsang,
pangkal lancip sedangkan ujung lancip sampai tumpul, panjang 5 cm sampai 15 cm,
lebar 35 mm sampai 65 mm; terdapat 6 sampai 10 urat daun lateral, panjang tangkai
daun 5 mm sampai 12 mm. Perbungaan berupa malai, keluar dari ranting, berbau
harum. Bila musim berbunga pohon akan dipenuhi oleh bunga-bunganya. Kelopak
bunga berbentuk cangkir yang lebar, ukuran lebih kurang 1 mm. Mahkota bunga
berwarna putih, panjang 2,5 mm sampai 3,5 mm. Benang sari terbagi dalam 4
kelompok, panjang lebih kurang 3mm berwarna kuning lembayung. Buah buni,

berwarna merah gelap, bentuk bulat dengan garis tengah 8 mm sampai 9 mm, pada
bagian tepi berakar lembaga yang sangat pendek (Ditjen POM, 1980).
2.1.5 Sifat dan Khasiat Tumbuhan
Daun salam memiliki sifat rasa kelat, wangi, astringen dan memperbaiki
sirkulasi (Hariana, 2011). Khasiat daun salam adalah untuk mengatasi asam urat,
kencing manis, menurunkan kadar kolesterol, melancarkan pembuluh darah, radang
lambung, diare, mabuk alkohol dan gatal-gatal (Agoes, 2010).
2.1.6 Kandungan Kimia Tanaman
Kandungan kimia yang terdapat pada daun salam adalah tannin, flavonoid,
minyak atsiri, sitral, eugenol, seskuiterpen, triterpenoid, fenol, steroid, lakton,
saponin, dan karbohidrat. Selain itu daun salam juga mengandung beberapa vitamin,
di antaranya vitamin C, vitamin A, thiamin, riboflavin, niacin, vitamin B6, vitamin
B12, dan folat. Bahkan mineral seperti selenium terdapat di dalam kandungan daun
salam (Hariana, 2011).
2.2 Simplisia
Simplisia adalah bahan alamiah yang dipergunakan sebagai obat yang belum
mengalami pengolahan apapun juga dan kecuali dinyatakan lain simplisia merupakan
bahan yang dikeringkan. Simplisia dapat berupa bahan simplisia nabati, simplisia
hewani, dan simplisia pelikan atau mineral. Simplisia nabati adalah simplisia berupa
bagian tanaman atau eksudat tanaman. Simplisia hewani adalah simplisia yang berupa
hewan utuh, bagian hewan, atau zat-zat yang berguna yang dihasilkan oleh hewan
dan belum berupa zat kimia murni. Simplisia pelikan atau mineral adalah simplisa

yang berupa bahan pelikan atau mineral yang belum diolah dengan cara sederhana
dan belum berupa zat kimia murni (Depkes, 1986).
Pada umumnya pembuatan simplisia meliputi tahapan sebagai berikut :
pengumpulan bahan baku, sortasi basah, pencucian, perajangan, pengeringan, sortasi
kering, pengepakan, penyimpanan, pemeriksaan mutu (Depkes, 1985).
1. Pengumpulan bahan baku
Kadar senyawa aktif dalam suatu simplisia berbeda-beda antara lain tergantung
pada :
a. Bagian tanaman yang digunakan
b. Umur tanaman atau bagian tanaman pada saat pemanenan
c. Waktu panen
d. Lingkungan tempat tumbuhan
Secara garis besar, pedoman panen sebagai berikut :
a. Tanaman yang pada saat panen diambil bijinya yang telah tua. Pengambilan
biji ditandai dengan mengeringnya buah. Sering pula pemetikan dilakukan
sebelum kering benar, yaitu sebelum buah pecah secara alami dan biji
terlempar jauh. Tanaman pada saat panen diambil buahnya, waktu
pengembilan sering dihubungkan dengan tingkat kekerasan, yang ditandai
dengan terjadinya perubahan pada buah, seperti perubahan warna, kadar air
buah, dan perubahan bentuk buah.
b. Tanaman yang pada saat panen diambil daun pucuknya pengambilan
dilakukan pada saat tanaman mengalami perubahan pertumbuhan dari
vegetatif ke generatif. Pada saat ini penumpukan senyawa aktif dalam
kondisi tinggi, sehingga mempunyai mutu yang terbaik.
c. Tanaman yang pada saat panen diambil daun yang telah tua. Daun yang
diambil dipilih yang telah membuka sempurna dan terletak dibagian cabang

atau batang yang menerima sinar matahari sempurna. Pada daun tersebut
terjadi kegiatan asimilasi yang sempurna.
d. Tanaman yang diambil pada saat panen diambil umbi lapis, pengambilan
dilakukan pada saat umbi mencapai besar maksimum dan pertumbuhan pada
bagian atas tanah berhenti.
e. Tanaman yang pada saat panen diambil rimpangnya, pengambilan dilakukan
pada musim kering dengan tanda-tanda mengeringnya bagian atas tanaman.
2. Sortasi basah
Sortasi basah dilakukan untuk memisahkan kotoran-kotoran atau bahan-bahan
asing lainnya dari bahan simplisia.
3. Pencucian
Pencucian dilakukan untuk menghilangkan tanah atau pengotoran yang lainnya
yang melekat pada bahan simplisia.
4. Perajangan
Perajangan bahan simplisia dilakukan untuk mempermudah proses pengeringan,
pengepakan dan penggilingan.
5. Pengeringan
Tujuan pengeringan ialah untuk mendapatkan simplisia yang tidak mudah rusak,
sehingga dapat disimpan dalam waktu yang lebih lama. Pengeringan dilakukan
sampai kadar air <10%, sebab pada saat kadar air tersebut reaksi enzimatis akan
berhenti dan tidak akan timbul pembusukan atau tumbuh jamur. Hal-hal yang
harus diperhatikan dalam pengeringan antara lain :
a. Suhu pengeringan (tergantung pada bahan simplisia dan cara pengeringannya),
bahan simplisia dapat dikeringkan pada suhu 30-90C, tetapi suhu yang terbaik
<60C, untuk zat yang mudah menguap atau tidak tahan panas harus dikeringkan
pada suhu serendah mungkin, misalnya 30-45C, atau dengan cara pengeringan
vakum.
b. Kelembaban udara

c.
d.
e.
6.

Aliran udara
Waktu pengeringan
Luas permukaan bahan
Sortasi kering
Tujuan sortasi kering yaitu memisahkan simplisia yang sudah kering dari bahan

pencemaran yang masih ada.


7. Pengepakan
Simplisia harus dikemas dalam wadah yang sesuai dengan sifat simplisianya. Hal
yang harus diperhatikan :
a. Wadah tidak beracun
b. Wadah tidak bereaksi dengan simplisia lainnya
c. wadah dapat menghindarkan simplisia dari dehidrasi, penyerapan air,
penguapan zat berkhasiat lainnya.
d. Wadah harus dapat menghindarkan simplisia dari pengrusakan oleh
seranggga, hewan pengerat, jamur, bakteri, dan sebagainya.
8. Penyimpanan
Sebaiknya simplisia disimpan pada :
a. Ruangan yang sejuk dan kering (temperatur 5-30C, bahkan pada temperatur
dingin 0-5C)
b. Ruangan dengan ventilasi yang cukup
c. Ruangan yang dapat menghindarkan simplisia tersebuut dari sinar matahari
langsung, air hujan, serangga, binatang-binatang lain serta pencemaran.
9. Pemeriksaan
Mutu simplisia harus memenuhi standar Farmakope Indonesia, Materia Medika
Indonesia dan standar resmi lainnya. Pemeriksaan mutu simplisia meliputi :
a. Organoleptis (bau, rasa, warna)
b. Makroskopik
c. Mikroskopik
d. Kimia (kadar abu, kadar sari, kandungan zat berkhasiat dan sebagainya)
(Depkes, 1985).
2.3 Metode Pemisahan
2.3.1 Ekstraksi
Ekstraksi adalah penarikan komponen senyawa yang diinginkan dari suatu
sampel dapat menggunakan pelarut yang dipilih dimana komponen senyawa yang

diinginkan larut. Pemilihan pelarut yang digunakan dalam ekstraksi berdasarkan daya
larut zat aktif dan zat yang tidak diinginkan, juga bergantung pada tipe preparat
farmasi yang diperlukan (Ansel, 1986).
Ekstraksi merupakan suatu cara penyarian terhadap simplisia dengan
menggunakan suatu penyari tertentu. Biasanya metode ekstraksi dipilih berdasarkan
beberapa faktor seperti sifat dari bahan mentah obat. Untuk mengekstraksi senyawa
organik yang terdapat dalam tumbuhan terlebih dahulu enzimnya diinaktifkan dengan
etanol panas dengan mengeringkan bagian tumbuhan yang diambil sebelum
diekstraksi (Harborne, 1987).
2.3.2

Maserasi
Maserasi adalah proses penarikan simplisia dengan merendam simplisia

tersebut dalam penyari dengan menggunakan pelarut dengan beberapa kali


pengadukan pada temperatur ruangan. Maserasi dilakukan dengan cara merendam
serbuk simplisia dalam larutan penyari. Larutan penyari akan menembus dinding sel
dan masuk ke rongga sel yang mengandung zat aktif, zat aktif akan larut karena
adanya perbedaan konsentrasi antara larutan zat aktif dengan yang diluar sel (Ansel,
1989).
Pada penyarian dengan maserasi, perlu dilakukan pengadukan. Pengadukan
diperlukan untuk meratakan konsentrasi larutan diluar butir serbuk simplisia,
sehingga dengan pengadukan tersebut tetap terjaga adanya derajat perbedaan
konsentrasi yang sekecil-kecilnya antara larutan didalam sel dengan larutan diluar sel
(Depkes, 1986).
2.4 Uraian Kulit

Gambar 2.2 Stuktur Kulit


Kulit merupakan organ tubuh yang terletak di permukaan tubuh. Kulit
memiliki fungsi sebagai penutup dan pelindung permukaan tubuh. Pada permukaan
kulit terdapat lapisan tanduk atau stratum corneum (Ansel, 1989). Fungsi penting
kulit lainnya sebagai organ tubuh yang mengatur suhu tubuh, membuang sisa
metabolisme yang tidak dibutuhkan oleh tubuh dan menyimpan sel-sel lemak. . Kulit
mempunyai pH antara 4,5-6,5 dan kulit memiliki tiga lapisan yang berbeda yaitu :
epidermis, dermis, dan jaringan subkutan atau berlemak (Anief, 1993)
Lapisan epidermis atau permukaan kulit luar dengan tebal 0,16 mm. Lapisan
ini terdiri dari banyak lapisan sel keratinosit yang selalu aktif melakukan regenerasi
dengan proses 28 hari. Lapisan atas merupakan lapisan tanduk yang mengandung selsel kulit mati. Di bawah lapisan tanduk terdapat tiga lapisan sel hidup yang memiliki
usia berbeda-beda (dari atas ke bawah: lapisan sel granular, lapisan sel berduri dan
lapisan sel basal) (Anief,1993).
Lapisan dermis terletak langsung di bawah lapisan epidermis dan tebalnya 3-5
mm, merupakan anyaman serabut kolagen. Lapisan ini terdapat pembuluh darah,
pembuluh limfe gelembung rambut, kelenjar lemak, kelenjar keringat, otot dan
syaraf. Dalam lapisan ini terdapat jaringan serat elastik, folikel rambut (kantung

rambut), pembuluh darah ujung syaraf, kelenjar keringat dan kelenjar minyak atau
kelenjar sebaceus. Cairan yang keluar dari kelenjar ini menjaga agar keratin dari
lapisan paling luar menjadi lembut dan luntur (Anief, 1993).
Lapisan subkutan yaitu lapisan kulit ini mengandung lemak yang tebalnya
berbeda-beda, tergantung bagian tubuh kita. Tugas lapisan ini sebagai bantalan (shock
breaker) dan isolator panas (Anief,1993)
Faktor yang mempengaruhi absorbsi oleh kulit faktor utamanya ialah :
1. Penetrasinya dan cara pemakaian
2. Temperatur dari kulit
3. Sifat-sifat dari obatnya
4. Pengaruh dari sifat dasar salep
5. Lama pemakaian
6. Kondisi atau keadaan kulit
2.5 Kosmetik
Kosmetik menurut Peraturan Menteri kesehatan RI No.445/MenKes/1998
adalah sediaan atau paduan bahan yang siap untuk digunakan pada bagian luar badan
(epidermis, rambut, kuku, bibir dan organ kelamin bagian luar), gigi dan rongga
mulut untk membersihkan, menambah daya tarik, mengubah penampilan, melindungi
supaya tetap dalam keadaan baik, memperbaiki bau badan tetapi tidak dimaksudkan
untuk mengobati atau menyembuhkan suatu penyakit.

Dalam

definisi

kosmetik

diatas,

yang

dimaksudkan

dengan

tidak

dimaksudkan untuk mengobati atau menyembuhkan penyakit adalah sediaan tersebut


seyogyanya tidak mempengaruhi struktur dan faal kulit (Tranggono dan Latifah,
2007). Namun ternyata tidak mudah membedakan antara kosmetik dan obat yang
pemakaiannya topikal pada kulit seperti salep, krim, bedak, pasta, atau losio.
Pengguanaan kosmetik juga diharapkan untuk menghasilkan suatu perubahan baik
dalam struktur maupun faal sel kulit. Misalnya, perubahan susunan sel kulit yang tua
ke arah yang lebih muda, atau perubahan produksi kelenjar keringat yang membentuk
minyak permukaan kulit.
Kadang-kadang kosmetik dicampur dengan bahan-bahan yang berasal dari
obat topikal yang dapat mempengaruhi struktur dan faal sel kulit. Bahan-bahan
tersebut misalnya: antijerawat (sulfur, resorsin), antipengeluaran keringat (aluminium
klorida), plasenta, atau hormon (estrogen). Bahan-bahan inilah yang kemudian
dikenal sebagai kosmedik atau kosmeto-medik (Wasitaadmadja, 1997).

2.6 Uraian Lulur


Lulur merupakan cara dalam merawat kulit tubuh dan scrub yang terdapat
didalamnya bermanfaat dengan cara pengelupasan atau pengangkatan sel-sel kulit mati
(exfoliating) yang menumpuk di permukaan kulit yang dapat menyumbat pori-pori
(Keen, 2012).

Lulur terbagi menjadi 2 jenis yaitu lulur tradisional dan lulur modern. Lulur
tradisional terbuat dari rempah-rempah dan tepung yang teksturnya kasar yang

digunakan dengan cara dioleskan dan digosok perlahan-lahan ke seluruh tubuh untuk
membersihkan badan dari kotoran serta mengangkat sel-sel kulit mati pada tubuh
sehingga kulit terlihat bersih dan halus. Sedangkan yang modern, terbuat dari butiran
scrub yang dilengkapi lotion yang rata-rata terbuat dari susu. Lulur modern
menggunakan campuran bahan alami yang berupa ekstrak agar lulur lebih tahan lama
dan penggunaannya dirancang lebih praktis sehingga mudah dalam penggunaannya
(Fauzi, 2012).
Sediaan lulur banyak dibuat dengan sediaan tipe emulsi krim, dan tipe
suspensi yang telah di atur oleh BPOM Nomor 1175/MENKES/PER/VIII/2010
tentang Izin Produksi Kosmetika. Sediaan tipe emulsi krim adalah sediaan setengah
padat, berupa emulsi mengandung air tidak kurang dari 60% dan dimaksudkan untuk
pemakaian luar (FI edisi III, 1979). Sedangkan sediaan suspensi merupakan dispersi
kasar, dimana partikel yang tak larut terdispersi dalam medium cair (Anief, 1993).
Sediaan lainnya seperti pasta, krim, suspensi (lotion) dan emulsi merupakan
sediaan topikal yang banyak digunakan oleh produk kecantikan, sediaan topikal
lainnya memiliki kelebihan dan kekurangan tetentu jika dikorelasikan dengan
pembuatan pasta lulur, sediaan lulur yang dibuat sediaan pasta dikarenakan lulur
merupakan sediaan kental yang didalamnya terdapat butiran-butiran yang disebut
scrub yang digunakan dengan cara menggosok ke permukaan kulit dan tidak meleleh
pada suhu tubuh.
Sediaan lulur dengan sediaan emulsi seperti krim merupakan sediaan semi
solid yang mengandung air tidak kurang dari 60% dan dimaksudkan untuk pemakaian

luar dan korelasi pasta lulur yang dibuat dengan emulsi krim dikarenakan kandungan
yang terdapat pada sediaan pasta lulur memiliki fase air dan minyak yang distabilkan
dengan zat pengemulsi atau emulgator, pasta lulur dibuat tipe emulsi krim
dikarenakan mudah digunakan, memberikan dispersi obat yang baik pada permukaan
kulit dan mudah dicuci dengan air (Matin, 1993).
2.7 Uraian Bahan
2.7.1 Beras (Oryza sativa)
Taksonomi tanaman beras (oryza sativa) diklasifikasikan sebagai berikut:
Kingdom

: Plantae

Divisi

: Spermatophyta

Subdivisi

: Angiospermae

Class

: Monocotyledonae

Ordo

: Poales

Family

: Poaceae

Genus

: Oryza

Spesies

: Oryza sativa (Sumberdata Nutrisi USDA) 28

Tabel 2.2 Kandungan Beras Putih Per 100 gram

Komponen
Energi
Karbohidrat
Gula
Serat pangan
Lemak
Protein
Air

Jumlah
1.527 kJ (365 kcal)
79 g
0.12 g
1.3 g
0.66 g
7.13 g
11.62 g

Thiamine (Vit. B1)


0.070 mg (5%)
Riboflavin (Vit. B2)
0.049 mg (3%)
Niacin (Vit. B3)
1.6 mg (11%)
Pantothenic acid (B5)
1.014 mg (20%)
Vitamin B6
0.164 mg (13%)
Folate (Vit. B9)
8 g (2%)
Calcium
28 mg (3%)
Iron
0.80 mg (6%)
Magnesium
25 mg (7%)
Manganese
1.088 mg (54%)
Phosphorus
115 mg (16%)
Potassium
115 mg (2%)
Zinc
1.09 mg (11%)
Sumber : Sumberdata Nutrisi USDA
Beras adalah bahan makanan pokok yang banyak dikonsumsi masyarakat
luas. Pada sediaan pasta lulur perasan buah jambu biji beras digunakan sebagai scrub
alami yang berfungsi untuk mengangkat sel-sel kulit mati yang telah menjadi butiranbutiran kasar yang terdapat pada sediaan pasta lulur perasan buah jambu bji (Psidium
guajava Linn) yang berfungsi dalam merawat kulit tubuh dengan cara pengelupasan
atau pengangkatan sel-sel kulit mati yang menumpuk di permukaan kulit akan
terangkat sehingga menjadi bersih, segar dan bercahaya, Penggunaan scrub beras
(Oryza sativa) sebanyak 3 sendok makan (Keen, 2012).
Lulur scrub dengan lulur masker tubuh adalah berbeda, jika lulur scrub terasa
kasar dan memang untuk mengikis sel kulit mati, sedangkan lulur masker tubuh
untuk menutrisi kulit dengan kandungan zat aktifnya, lulur scrub penggunaannya
harus digosok-gosok dan lulur masker tubuh hanya didiamkan saja hingga mengering
sempurna agar zat aktifnya dapat terserap oleh kulit untuk kemudian menutrisinya.

Penggunaan lulur dapat membuat pori-pori kulit terbuka dan dapat menyerap nutrisi
dari produk kecantikan lainnya seperti lotion, maupun body butter (Budi, 2012).
Ukuran granul beras (Oryza sativa) derajat kehalusan antara 2-10 m (Boylan, 1986),
dan menggunakan nomor pengayak 10 (Depkes RI, 1979).
2.7.2 Minyak Zaitun
Minyak zaitun terdiri dari zat-zat minyak yang dinamakan glesiredat (ester)
dengan persentase 97% dan zat-zat minyak lainnya. Minyak zaitun juga mengandung
berbagai vitamin (seperti vitamin A, B, C, D, dan vitamin E), zat-zat pewarna (seperti
klorofil, xanthophyll), serta berbagai zat aromatic yang menimulkan aroma dan rasa
yang khas. Terakhir minyak zaitun mengandung sejumlah kecil mineral (besi,
magnesium, dan kalsium), koloid, resin, dan air. Secara umum, asam-asam lemak
dalam minyak zaitun dibagi menjadi dua bagian, yaitu :
a. Asam lemak tak jenuh dengan kadar 70-80%. Asam jenis ini memiliki
keistimewaan yakni menjadi cair pada suhu normal. Asam lemak ini dibagi menjadi
asam oleat dan asam linoleat.
b. Asam lemak jenuh dengan kadar 8-10%. Asam jenis ini memiliki kelebihan
memadat pada suhu normal. Asam lemak ini dibagi menjadi asam palmitat dan asam
stearat.
Konsentrasi squalene minyak zaitun tertinggi dibandingkan dengan jenis
minyak lain. Jumlahnya bervariasi, mulai dari 2.500-9.250 mikrogram per gram.
Minyak lain hanya mengandung 16-370 mikrogram per gram. Squalene adalah zat

organik berupa cairan eter tetapi bukan minyak karena tidak mengandung asam lemak
atau gugusan COOH (karboksil), berwarna semu kuning atau putih bening, berbau
khas. Secara alamiah squalene terdapat di dalam tubuh dan tersebar di semua organ
dan jaringan, bersifat serbaguna (Kinanthi, 2009). Salah satu komponen penting
minyak zaitun adalah tokoferol (vitamin E), terdiri atas tokoferol alfa, beta, gama,
dan delta. Jenis alfa paling tinggi konsentrasinya, hampir mencapai 90 persen dari
total tokoferol. Karena itu, minyakini sangat ideal sebagai antioksidan (Kinanthi,
2009).
2.7.3 PEG
PEG (polietilen glikol) merupakan polimer dari etilenoksida dan air,
ditunjukkan dengan rumus HOCH2 (CH2OCH2)nCH2OH. Panjang rantai dapat
berbeda beda untuk mendapatkan polimer yang mempunyai viskositas bentuk fisik
(cair, padat atau setengah padat) yang diinginkan (Ansel, 1989).
Berdasarkan sifatnya PEG (polietilen glikol) termasuk jenis basis salep yang
mudah larut dalam air dan mudah menyerap cairan yang terjadi pada kelainan
dermatologik (Polano, 1987). PEG (polietilen glikol) 400 adalah polietilen glikol, H(O-CH2-CH2)n, harga n antara 8,2 dan 9,1 dengan BM 380 sampai 420. PEG 400
merupakan cairan kental jernih, tidak berwarna atau praktis tidak berwarna, bau khas
lemah, agak higroskopis. Kelarutan PEG 400 adalah larut dalam air, dalam etanol
(95%) dalam aseton P, dalam glikol lain dan dalam hidrokarbon alifatik (Anonim,
1979).

PEG (polietilen glikol) 4000 adalah polietilen glikol, H(O-CH2-CH2)n OH


harga antara 68 dan 84. PEG 4000 merupakan serbuk licin putih atau potongan putih
kuning gading, praktis tidak berbau dan berasa. Kelarutan PEG 4000 adalah mudah
larut dalam air, dalam etanol (95%)P dan kloroform P, praktis tidak larut dalam eter P
(Anonim, 1979).
2.7.4 Asam stearat

Gambar 2.3 Struktur Kimia Asam Stearat


Asam stearat merupakan zat padat , keras mengkilat, berbentuk hablur putih
atau kuning pucat mirip lemak lilin.Praktis tidak larut dalam air, larut dalam 15
bagian alkohol (95%) dan dalam 2 bagian kloroform dan 3 bagian eter. Suhu lebur
tidak kurang dari 54o (Depkes RI,1979.) Sabun stearat digunakan sebagai pengemulsi
,umumnya kalium hidroksida atau trieethanolamina ditambahkan secukupnya agar
bereaksi dengan 8-20% asam stearat, sehingga sediaan bersifat lunak dan menjadi
berkilau (Lachman,1994). Pada vanishing krim asam stearat digunakan dengan
konsentrasi 15-20% (Schovilles,1957)
2.5.5 Metil Paraben

Gambar 2.4 Struktur Kimia Metil Paraben


Metil paraben atau nipagin berbentuk serbuk hablur halus, berwarna putih,
hampir tidak berbau, tidak mempunyai rasa, kemudian agak membakar, dan diikuti
rasa tebal. Melebur pada suhu 125-128o larut dalam 500 bagian air, dalam 20 bagian
air mendidih, dalam larutan alkali hidroksida larut dalam 60 bagian gliserol, dan
dalam 40 bagian minyak lemak nabati panas. Jika Nipagin didinginkan akan tetap
jernih dan digunakan sebagai pengawet (Depkes RI, 1979).
Pemakaian metil paraben di dalam formulasi sediaan farmasi atau teknologi
adalah sebanyak 0,05-0,25% dan 0,1-0,2 (Ansel, 1989). Penggunaan secara tunggal
atau dengan kombinasi dengan bahan pengawet yang lain dapat digunakan dalam
sediaan kosmetik. Metil paraben berfungsi sebagai bahan pengawet, yaitu sebagai
antimikroba (Boylan, 1986) .
2.7.6 Propil Paraben

Gambar 2.5 Struktur Kimia Propil Paraben


Propil paraben mengandung tidak kurang 99,0% dan tidak lebih dari 101,0%
C10H12O3. Berbentuk serbuk hablur putih, tidak berbau, tidak berasa, sangat sukar
larut dalam air, larut dalam 3,5 etanol (95%) P, dalam 3 bagian aseton P, dalam 140
bagian gliserol P, dan dalam 40 bagian minyak lemak, mudah larut dalam larutan
alkali hidroksida. Melebur pada suhu 95o-98o C (Depkes RI, 1979).
Menurut Boylan, 1986 kelarutan propil paraben adalah sangat sukar larut
dalam air dingin (0,05% b/v pada 25o, 0,3% b/v pada 80oC), mudah larut dalam
etanol, propilengglikol (25% b/v), aseton atau dietil eter, larut dalam benzen dan
karbon tetraklorida (Depkes RI, 1979). Digunakan sebagai pengawet fase minyak
dengan range kosentrasi 0,005-0,035% (Lachman, 1994). Konsentrasi propil paraben
yang biasa digunakan sebesar 0,05-0,25% (Boylan, 1986).
2.7.7 Setil Alkohol

Gambar 2.6 Struktur Kimia Setil Akohol


Setil alkohol berupa butiran putih, licin, berbau khas lemah dan berasa tawar.
Sukar larut dalam air, larut dalam etanol (96%) P, kloroform, eter atau minyak
mineral (Gennaro, 1990)
Dalam lotion, krim dan salep, setil alkohol digunakan karena bersifat emolien,
penyerap air dan sebagai pengemulsi. Setil alkohol juga membentuk stabilitas fisik,

meningkatkan tekstur dan menambah konsistensi salep. Setil alkohol juga


membentuk tekstur yang lembut bagi kulit (Gennaro, 1990 dan Boylan, 1986). Setil
alkohol digunakan dalam konsentrasi 2-5% sebagai pengemulsi, 2-10% sebagai
pelembut, 2-5% sebagai emulgator dan 5% sebagai penyerap air (Boylan, 1986).
2.7.8 Aquadest
Pemerian cairan jernih, tidak berwarana ddan tidak berasa, air suling
berfungsi sebagai fase pendispersi (Depkes RI, 1979).

BAB III
METODE PENELITIAN
3.1 Alat
Alat-alat yang digunakan dalam penelitian ini adalah wadah, bejana masersi,
cawan penguap, kaca arloji, batang pengaduk, mortar stamper, pengayak, sendok
stainless steel, beaker glass, timbanga neraca analitik
3.2 Bahan
Bahan-bahan yag digunakan adalah etanol 96%, daun salam, minyak zaitun,
asam stearat, propilenglikol, metil paraben, propel paraben,cetil alcohol, tepung
beras, aquadest.
3.3 Prosedur Kerja
3.3.1 Penyiapan Sampel
Sampel yang digunakan adalah daun salam yang diambil langsung dari kebun
tanaman salam di Tanjung Raya 2 gang 85 Kota Pontianak Timur Provinsi
Kalimantan Barat.
3.3.2 Tempat dan Waktu
Pembutan lulur tradisional ini dilakukan di Laboratorium Kosmetik Akademi
Farmasi Yarsi Pontianak. Adapun waktu pelaksaan nya pukul 11.00 - 13.00 WIB.
3.3.3 Pembuatan Simplisia
Bahan baku yang sudah terkumpul selanjutnya dibuat simplisia. Daun yang
sudah terkumpul disortasi basah untuk memisahkan bahan asing atau pencemar lain

yang terikut pada saat proses pemanenan lalu dicuci bersih dengan air yang mengalir,
ditimbang bahan yang sudah bersih dan selanjutnya dirajang untuk membantu proses
pengeringan. Bahan selanjutnya dikeringkan di dalam dry kabinet. Bahan baku yang
sudah kering di sortasi kembali untuk memilih simplisia yang sudah kering dengan
yang masih belum kering. Seluruh simplisia yang didapat selanjutnya ditimbang
kembali guna menentukan kadar air yang tertinggal agar syarat simplisia terpenuhi.

3.3.4 Ekstraksi Sampel


Serbuk daun salam diekstraksi dengan menggunakan metode maserasi dengan
pelarut etanol 96%. Dengan cara serbuk daun salam ditimbang kemudian dimasukan
kedalam bejana maserasi yang tertutup rapat, lalu ditambahkan pelarut etanol sampai
semua terendam merata dan didiamkan sambil dilakukan pengadukan.Proses
perendaman ini dilakukanselama 3 24 jam. Hasil maserasi disaring dengan kain
kasa dan kapas sehingga diperoleh ekstrak etanol daun salam. Ekstrak etanol
dipekatkan sehingga dihasilkan ekstrak pekat etanol.
3.3.5 Rancangan Pembuatan
Rancangan pembuatan lulur cream ekstrak etanol daun salam dapat dilihat
pada tabel 3.1
Tabel 3.1 Rancangan pembuatan lulur krim ekstrak etanol daun salam
formula
Konsentrasi
Ekstrak daun 10%

Fungsi
Zat aktif

Berat (g)
5

salam
Minyak

Pelembab

10%

zaitun
Asam stearat
PEG
Metil paraben
Propil

3%
10%
0,1%
0,1%

Pengemulsi
Pembasah
Pengawet
Pegawet

paraben
Cetil Alkohol

1%

Pengental dan 0,5

25%
Ad 100 %

penstabil
Pengikat
Pelarut

Tepung beras
aquadest

1,5
5
0,05
0,05

12,5
Ad 50 g

3.3.5 Pembuatan Lulur Krim


Masing-masing bahan ditimbang, lulur krim ekstrak etanol daun salam terdiri
atas dua fase yaitu fase air dan fase minyak. Fase minyak terdiri atas minyak zaitun
10%, cetyl alcohol 1%, asam stearat 3%, propel paraben 0,1%. Dan fase air terdiri
dari propilenglikol 10%, metil paraben 0,1% dan aquadest hingga 100%. Fase minyak
dipanaskan pada suhu 700C , setelah itu ditambahkan propel paraben dan didinginkan
hingga suhu 600C. fase air juga dipanaskan pada suhu 70 oC setelah itu ditambahkan
propilenglikol dan metil paraben. Pencampuran dilakukan dengan cara fase air
dituang ke dalam fase minyak dan dicampur dengan kecepatan lambat. Setelah
terbentuk lulur krim lalu ditambahan tepung beras 25%.
3.4 Evaluasi Sediaan Lulur
3.4.1 Uji Organoleptis
Evaluasi ini menggunakan panca indra, mulai dari bau, warna, dan tekstur dari
sediaan yang dibuat (Ansel, 1989) dan memilih 5 orang sukarelawan.

3.4.2 Uji Homogenitas


Pasta dioleskan tipis merata pada kaca bening, kemudian kaca tersebut
diarahkan pada cahaya dan tidak boleh terlihat adanya padatan (Banker, 1979).
3.4.3 Uji Penetapan pH
Uji pH menggunakan kertas universal, pasta lulur yang telah jadi dioleskan di
kertas universal. Uji pH dilakukan untuk melihat perubahan pH sebelum dan sesudah
kondisi dipercepat. Meskipun pH sediaan di atas pH normal kulit: 4,5-6,5 (Balsam,
1972), diperkirakan jika tidak melebihi pH netral bahwa pasta tersebut masih aman
untuk digunakan.
3.4.4 Uji Daya Sebar
Uji daya sebar dilakukan dengan cara, yaitu :
1. Uji daya sebar dilakukan dengan melihat kemampuan pasta untuk disebarkan
pada kulit, penentuannya dilakukan dengan mengoleskan pasta pada kulit.
2. Pasta ditimbang sebanyak 3 gram, kemudian pasta diletakkan di atas kaca
yang berskala, di beri kaca yang sama dan diletakkan di atas massa salep dan
di biarkan 1menit, diameter pasta yang menyebar diukur dengan mengambil
panjang rata-rata diameter dari beberapa sisi. Kemudian beban seberat 50 g,
100 g, dan 200 g di tambahkan lalu didiamkan selama 1 menit dan diameter
pasta yang menyebar dicatat. Pengujian diulangi masing-masing 3 kali untuk
masing-masing pasta (Voight, 1994).

3.5 Analisis Data


Data disajikan dalam bentuk tabel dan dianalisis secara deskriptif dengan
memperoleh data dari uji organoleptis, uji homogenitas, uji penetapan pH, dan uji
daya sebar.

BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN
Pasta lulur merupakan sediaan yang mengandung lebih dari 50% zat padat
(serbuk) sehingga sediaannya lebih padat, kental dan lebih kaku yang dimaksudkan
untuk pemakaian luar pada kulit. Pasta lulur terbuat dari ekstrak daun salam yang
dibuat dengan bahan aktif ekstrak daun salam, dengan penggunaan basis lanolin atau

basis absorbsi (menyerap air). Basis ini terdiri dari lanolin yaitu basis air dan minyak
sebagai basis pasta lulur dikarenakan lanolin merupakan basis absorbsi atau yang
dapat menyerap air serta berfungsi sebagai emolien bagi sediaan ekstrak daun salam.
Scrub dari beras (oryza sativa) berfungsi mengangkat sel-sel kulit mati, PEG
digunakan sebagai pembasah (humektan), minyak zaitun sebagai pelembab, asam
stearat dengan konsentrasi 3% sebagai pengemulsi, setil alkohol 1% sebagai
penstabil, propil paraben sebagai pengawet fase minyak, metil paraben sebagai fase
air,dan aquadest sebagai fase pendispersi.
Lulur ekstrak daun salam ini merupakan tipe emulsi, dikarenakan sediaan
lulur ekstrak daun salam ini memiliki kandungan minyak dan air yang terdispersi
dalam cairan pembawa dan distabilkan dengan zat pengemulsi (emulgator). Sediaan
lulur ekstrak daun salam ini dibuat dengan tipe emulsi krim dikarenakan didalam
kandungan sediaan pasta lulur tersebut terdapat fase minyak dan fase air yang
distabilkan oleh zat pengemulsi atau surfaktan yang cocok, krim tipe M/A dimana
tetes minyak terdispersi dalam fase air dan tipe A/M dimana fase intern adalah air dan
fase extern adalah minyak.
Keuntungan sediaan lulur dengan tipe emulsi krim yaitu krim mudah dipakai,
dan menyebar merata pada kulit serta memberikan dispersi obat yang baik pada
permukaan kulit dan emulsi krim tipe M/A mudah dicuci dengan air. Kerugian
sediaan lulur dengan tipe emulsi krim yaitu kerusakan krim diakibatkan dari
ketidakstabilan emulsi.

Pada praktikum ini, evaluasi sediaan lulur yang dilakukan adalah uji
organoleptis, uji homogenitas, uji pH dan uji daya sebar.
Uji Organoleptis
Uji organoleptis merupakan salah satu parameter fisik mengetahui kestabilan
lulur. Terjadinya perubahan organoleptis yang berupa tekstur, bau, dan warna pasta
yang dapat menggambarkan adanya ketidakstabilan pada lulur. Uji organoleptis
dilakukan oleh 5 orang praktikan.
Tabel Hasil Uji Organoleptis
Bau

Warna

Tekstur

Wangi Melon

Hijau

Lengket

Bobot scrub beras pada lulur ekstrak daun salam ini bertujuan untuk melihat
sediaan tekstur pasta yang baik terkandung di dalam lulur tersebut sehingga bisa
melihat kepadatan bobot scrub yang baik memberikan sediaan pasta yang stabil dari
tampilan fisik dan tekstur sediaan.
Perbedaan warna yang dihasilkan adalah hijau dikarenakan ekstrak daun
salam ini yang digunakan memiliki kandungan klorofil yang membuat sediaan lulur
ekstrak daun salam ini berwarna hijau. Bau yang di hasilkan adalah bau pewangi
yang menggunakan minyak melon.
Uji Homogenitas

Parameter lain yang penting untuk diperhatikan adalah pengujian homogenitas


lulur. Lulur harus mempunyai massa yang homogen, tidak boleh terdapat benda padat
pada saat dioleskan merata pada kaca bening. Dilakukanya uji homogenitas ini untuk
melihat homogennya suatu sediaan dan tidak terdapatnya bahan sediaan yang belum
homogen pada saat pembuatan lulur ekstrak daun salam. Hasil pengujian yang
dilakukan bahwa formula diketahui memiliki homogenitas yang baik dikarenakan
tidak terdapatnya bahan yang tidak homogen.
Uji Penetapan pH
Pengujian berikutnya adalah pengujian penetapan pH pasta. Pengujian ini
dilakukan untuk mengetahui kadar keasaman pH di dalam kulit, pH normal kulit yaitu
4,5-6,5. Pengujian dilakukan dengan cara pasta dioleskan pada kertas universal. Hasil
pengamatan yang didapat bahwa lulur ekstrak daun salam ini memiliki pH 6. Ini
membuktikan bahwa lulur ekstrak daun salam ini aman digunakan pada kulit karena
pH nya masuk ke dalam batasan range pH kulit.
Uji Daya Sebar
Uji daya sebar pasta merupakan parameter penting lainnya, karena daya sebar
pasta akan menggambarkan kemampuan penyebaran pasta tersebut di kulit pada saat
dioleskan, semakin besar diameter pasta lulur yang di dapat maka semakin baik pasta
untuk dioleskan di kulit. Hasil pengujian uji daya sebar dapat dilihat pada tabel :
Berat Beban

Rata-rata Diameter

Daya sebar
0g

2,6 cm

10 g

2,67 cm

Penyebaran lulur diartikan sebagai kemampuan penyebarannya pada kulit.


Penentuannya dilakukan dengan cara lulur dengan volume tertentu diletakkan dipusat
antara dua lempeng gelas dimana lempeng sebelah atas dalam interval waktu tertentu
yang dibebani dengan meletakkan anak timbangan diatasnya. Permukaan penyebaran
yang dihasilkan dengan meningkatnya beban merupakan karakteristik daya sebarnya.
Pada hasil pengujian daya sebar, menunjukkan bahwa dengan penambahan
beban berbanding lurus dengan penyebaran diameter pasta lulur dan menunjukkan
bahwa adanya penyebaran pasta lulur setelah diberikan beban. Lulur ekstrak daun
salam ini memiliki daya sebar yang baik. Ini dikarenakan konsentrasi scrub beras
(Oryza sativa) yang terkandung didalamnya sehingga sediaan menjadi agak padat,
dan mudah menyebar. Daya sebar pada saat tanpa beban memiliki nilai rata-rata
diameter yaitu 2,6 cm, sedangkan setelah ditambah beban sebesar 10 g daya sebarnya
menjadi 2,67 cm. Ini menunjukkan bahwa lulur ekstrak daun salam ini memiliki daya
sebar yang baik pada kulit.

BAB V
PENUTUP
5.1 Kesimpulan
Dari hasil praktikum pembuatan sediaan lulur, dapat di ambil kesimpulan
bahwa ekstrak daun salam ini bisa dijadikan sediaan lulur krim. Dari hasil evalusi
yang dilakukan yaitu uji organoleptis, uji homogenitas, uji pH dan uji daya sebar

dapat diketahui bahwa sediaan lulur ekstrak daun salam ini baik digunakan karena pH
lulur tidak melebihi dari pH kulit dan mempunyai daya sebar yang baik terhadap
kulit.
5.2 Saran
Untuk pengetahuan lebih lanjut dapat dilakukan penelitian dengan
membandingkan konsentrasi zat aktif dan zat tambahan dalam pembuatan lulur
ekstrak daun salam.

DAFTAR PUSTAKA
Achroni Keen. 2012. Kulit Cantik & Sehat. Jakarta : Gramedia
Agoes, A. 2010. Tanaman Obat Indonesia. Salemba Medica. Palembang
Anonim, (2010). Buah Pepaya (Carica papaya). Online. http://forum.um.ac.id
Anief, Moh. (1997). Formulasi Obat Topika Dengan Dasar Penyakit Kulit. Cetakan
Pertama.Yogyakarta: Penerbit Gadjah Mada University Press. Hal. 1-15.

Anief, Moh. (2004). Ilmu Meracik Obat, Teori dan Praktik. Cetakan Kesebelas.
Yogyakarta: Penerbit Gadjah Mada University Press. Hal.132.
Ansel, H.C. (1989). Pengantar Bentuk Sediaam Farmasi. Edisi Keempat.
PenerbitJakarta: Universitas Indonesia. Hal. 387-389.
Balsam, M.S. (1972). Cosmetics Science and Technology. Second edition. London.
Jhon Willy and Son, Inc. Hal.211
Boylan, James C., dkk. 1986. Handbook of Pharmaceutical Excipients. Washington
D.C., USA: American Pharmaceutical Association.
Depkes RI. (1989). Materia Medika Indonesia. Jilid V. Jakarta: Direktorat Jenderal
Pengawasan Obat Dan Makanan. Halaman 194-197, 513-520, 536, 539-540,549-552.
Depkes RI. (1995). Materia Medika Indonesia. Jilid VI. Cetakan Keenam. Jakarta:
Direktorat Jenderal Pengawasan Obat Dan Makanan. Halaman 92-94, 195-199.
Depkes RI. (2000). Parameter Standar Umum Ekstrak Tumbuhan Obat. Cetakan
Pertama. Jakarta : Depkes RI. Hal. 10-11
Ditjen POM. (1985). Formularium Kosmetika Indonesia. Jakarta: Departemen
Kesehatan RI. Hal. 22, 83, 97, 356.
Fauzi, Ridwan Aceng. 2012. Merawat Kulit & Wajah. Jakarta : Gramedia
Lachman, L. et all, (1986), The Theory and Practice of Pharmacy Industry 3rd Edition, Lea
& Pinger : Philadelphia.

Lachman, L., Liberman, A. H, Kanig, J. L. (1994). Teori dan Praktek Farmasi


Industri II. Penerjemah: Siti Suyatmi, Edisi Ketiga. Jakarta: Penerbit Universitas
Indonesia. Hal. 1118.
Spraws, BJ., (1970), Prescription Pharmacy 2nd , Lipincott : Philadelphia
Voigt, R. (1995). Buku Pelajaran Teknologi Farmasi. Edisi Kelima.Yogyakarta:
Penerbit Gadjah Mada University Press. Hal. 399-400.
Wasitaatmadja, S. M. (1997). Penuntun Ilmu Kosmetik Medik. Jakarta: Penerbit
Universitas Indonesia. Hal. 3,58-59, 62-63, 111-112.

Wasitaatmadja, S. M. (2007). Ilmu Penyakit Kulit dan Kelamin. Jakarta. Penerbit


Universitas Indonesia. Hal. 3.