Anda di halaman 1dari 81

LAPORAN PRAKTIKUM

ILMU PEMULIAAN TERNAK

Disusun oleh:
Kelompok XXXI
Marhamah

PT/ 06691

Aida Ariani

PT/ 06722

Nur Azmi Hidayati

PT/ 06741

Moh. Ikmal Khoirozzad

PT/ 06747

Anas Imaduddin Sudarto

PT/ 06782

Asisten Pendamping: Ersa Yuni Noviasari

LABORATORIUM GENETIKA DAN PEMULIAAN TERNAK


FAKULTAS PETERNAKAN
UNIVERSITAS GADJAH MADA
YOGYAKARTA
2016

HALAMAN PENGESAHAN
Laporan Praktikum Ilmu Pemuliaan Ternak disusun sebagai salah
satu syarat dalam mengikuti mata kuliah Ilmu Pemuliaan Ternak di
Fakultas Peternakan Universitas Gadjah Mada Yogyakarta.
Laporan Praktikum Ilmu Pemuliaan Ternak telah disahkan oleh
asisten pendamping pada tanggal

November 2016.

Disusun oleh:
Marhamah

Nama

NIM
PT/ 06691

Aida Ariani

PT/ 06722

Nur Azmi Hidayati

PT/ 06741

Moh. Ikmal Khoirozzad

PT/ 06747

Anas Imaduddin Sudarto

PT/ 06782

Tanda Tangan
1.
2.
3.
4.
5.

Yogyakarta,

November 2016

Asisten Pendamping

Ersa Yuni Noviasari

(13/346196/PT/06432)

KATA PENGANTAR
Puji syukur penyusun panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa,
sehingga atas limpahan rahmat-Nya penyusun dapat menyelesaikan
laporan Ilmu Pemuliaan Ternak semester ganjil. Penyusun mengucapkan
terima kasih kepada berbagai pihak yang telah membantu dalam
pembuatan laporan ini, diantaranya:
1. Prof. Dr. Ir. Ali Agus, DAA., DEA. selaku dekan Fakultas Peternakan
Universitas Gadjah Mada Yogyakarta.
2. Prof. Dr. Ir. Sumadi, MS., Tety Hartatik, S.Pt., Ph.D., Dyah
Maharani, S.Pt., Ph.D., Prof. Dr. Ir. Jafendi Hasoloan Purba
Sidadolog, Galuh Adi Insani, S.Pt., M.Sc. selaku dosen pengampu
mata

kuliah

Ilmu

Pemuliaan

Ternak

Fakultas

Peternakan

Universitas Gadjah Mada Yogyakarta.


3. Seluruh asisten Ilmu Pemuliaan Ternak Fakultas Peternakan
Universitas Gadjah Mada Yogyakarta
4. Laboran Laboratorium Pemuliaan Ternak
5. Pihak-pihak yang telah membantu ddan tidak bisa kami sebutkan
satu-persatu.
Penyusun menyadari bahwa laporan ini masih banyak kekurangan,
untuk itu segala kritik dan saran yang konstruktif sangat diharapkan. Kritik
dan saran tersebut kiranya dapat memperbaiki dan meningkatkan kualitas
dan kuantitas penyusun dimasa yang akan datang.
Semoga dengan tersusunnya laporan Ilmu Pemuliaan Ternak ini dapat
memberi sumbangsih yang bermanfaat bagi kita semua khususnya bagi
mahasiswa peternakan Universitas Gadjah Mada dalam memperkaya
khasanah budaya serta ilmu yang dimiliki.
Yogyakarta,

November 2016

Penyusun

DAFTAR ISI
Halaman
HALAMAN JUDUL.......................................................................................i
HALAMAN PENGESAHAN.........................................................................ii
KATA PENGANTAR...................................................................................iii
DAFTAR ISI................................................................................................iv
DAFTAR TABEL.........................................................................................vi
DAFTAR LAMPIRAN.................................................................................vii
PENDAHULUAN..........................................................................................1
Latar Belakang..........................................................................................1
Tujuan Praktikum......................................................................................2
Manfaat Praktikum....................................................................................2
ACARA I. STANDARISASI..........................................................................3
Tinjauan Pustaka......................................................................................3
Materi dan Metode....................................................................................5
Hasil dan Pembahasan.............................................................................6
Kesimpulan...............................................................................................9
Daftar Pustaka........................................................................................10
ACARA II. HERITABILITAS.......................................................................11
Tinjauan Pustaka.....................................................................................11
Materi dan Metode..................................................................................13
Hasil dan Pembahasan...........................................................................15
Kesimpulan.............................................................................................17
Daftar Pustaka........................................................................................18
ACARA III. RIPITABILITAS.......................................................................19
Tinjauan Pustaka....................................................................................19
Materi dan Metode..................................................................................21
Hasil dan Pembahasan...........................................................................22
Kesimpulan.............................................................................................24
Daftar Pustaka........................................................................................25
ACARA IV. KORELASI GENETIK............................................................26
Tinjauan Pustaka....................................................................................26
Materi dan Metode..................................................................................28
Hasil dan Pembahasan...........................................................................30
Kesimpulan.............................................................................................32
Daftar Pustaka........................................................................................33

ACARA V. NILAI PEMULIAAN DAN MOST PROBABLE PRODUCING


ABILITY.....................................................................................................34
Tinjauan Pustaka....................................................................................34
Materi dan Metode..................................................................................39
Hasil dan Pembahasan...........................................................................41
Kesimpulan.............................................................................................46
Daftar Pustaka........................................................................................47
ACARA V. RESPON SELEKSI..................................................................48
Tinjauan Pustaka....................................................................................48
Materi dan Metode..................................................................................52
Hasil dan Pembahasan...........................................................................54
Kesimpulan.............................................................................................57
Daftar Pustaka........................................................................................58
PENUTUP..................................................................................................59
Kritik........................................................................................................59
Saran.......................................................................................................59
LAMPIRAN................................................................................................60

DAFTAR TABEL
Halaman
Tabel 1.1 Hasil Perhitungan Standarisasi....................................................6
Tabel 2.1 Hasil Perhitungan Heritabilitas...................................................15
Tabel 3.1 Hasil Perhitungan Ripitabilitas....................................................22
Tabel 4.1 Hasil Perhitungan Korelasi Genetik............................................30
Tabel 5.1. Hasil perhitungan NP dengan data tunggal..............................41
Tabel 5.2. Hasil perhitungan NP dengan data berulang............................43
Tabel 6.1. Hasil perhitungan MPPA............................................................44

DAFTAR LAMPIRAN
Halaman
Lampiran 1. Perhitungan Standarisasi.......................................................60
Lampiran 2. Perhitungan Heritabilitas........................................................61
Lampiran 3. Perhitungan Ripitabilitabilitas.................................................62
Lampiran 4. Perhitungan Korelasi Genetik................................................64
Lampiran 5. Perhitungan NP dan MPPA....................................................67
Lampiran 6. Perhitungan Respon Seleksi..................................................70

PENDAHULUAN

Latar Belakang
Sejak nenek moyang manusia dewasa ini telah menjinakan hewan
sebagai ternak. Posisi ternak pun diperhatikan menjadi hal yang perlukan
bagi keseharian manusia, baik sebagai ternak kerja, potong ataupun
kesayangan. Kesadaran masyarakat akan pentingnya protein hewani bagi
tubuh semakin meningkat seiring perbaikan sosial ekonomi masyarakat.
Hal ini menyebabkan permintaan bahan pangan yang berasal dari ternak
makin meningkat, sehingga menuntut peningkatan produksi di bidang
peternakan. Budaya manusia pun berkembang dan semakin maju. Ilmu
pemuliaan

ternak

muncul

sebagai

cabang

ilmu

yang

bertujuan

meningkatkan mutu genetik melalui teknik-teknik pemuliaan.


Pemuliaan merupakan salah satu kegiatan pokok pemeliharaan
ternak, yang umumnya bertujuan untuk memperoleh sifat yang baik dan
meningkatkan produksi. Usaha-usaha pemuliaan memerlukan perhatian
lebih, karena dampaknya akan terlihat dalam jangka waktu yang lama. Pe
Usaha pemuliaan ternak untuk sifat-sifat yang berhubung dengan nilai
ekonomis sudah dilakukan manusia sejak abad ke 18. Peternakan tidak

bisa lepas dari pemuliaan, dimana secara sederhana pemuliaan dilakukan


dengan perkawinan dan seleksi. Hal tersebut merupakan hal pokok bagi
kehidupan ternak sebagai cara untuk melanjutkan keturunan dan hal
tersebut bisa diatur manusia sehingga keturunan kedepannya bisa
mengalami kenaikan.
Hasil dari peningkatan mutu genetik berupa bertambahnya rata-rata
nilai genetik atau peningkatan potensi produksi yang akan terekspresikan
bila kondisi lingkungan kondusif. Dengan demikian usaha peningkatan
mutu genetik harus diimbangi dengan perbaikan lingkungan pula. Secara
kasat mata, peningkatan mutu genetik menghasilkan peningkatan ratarata penampilan suatu atau beberapa sifat dari suatu populasi ternak.

Tujuan Praktikum
Praktikum Ilmu Pemuliaan Ternak ini bertujuan agar setiap praktikan
dapat mengenal istilah, memahami dan melakukan perhitungan dalam macammacam kegiatan pemuliaan ternak, mulai dari standarisasi, heritabilitas,
ripitabilitas, korelasi genetik, nilai pemuliaan dan MPPA serta respon seleksi.
Praktikan juga diharapkan dapat mengaplikasikan dalam data yang diperoleh.

Manfaat Praktikum
Praktikum Ilmu Pemuliaan Ternak ini bermanfaat agar setiap praktikan
mampu mengenal istilah, memahami

dan melakukan perhitungan dalam

macam-macam kegiatan pemuliaan ternak, mulai dari standarisasi, heritabilitas,


ripitabilitas, korelasi genetik, nilai pemuliaan dan MPPA serta respon seleksi.
Praktikan juga diharapkan dapat mengaplikasikan dalam data yang diperoleh.

ACARA I
STANDARISASI

TINJAUAN PUSTAKA
Fenotip pada seekor ternak ditentukan oleh faktor genetik dan non
genetik (lingkungan). Faktor genetik merupakan faktor yang mendapatkan
perhatian pemuliaan ternak, karena faktor genetik tersebut diwariskan dari
generasi tetua kepada anaknya. Selanjutnya, perlu diketahui sampai
sejauh mana fenotip seekor ternak dapat digunakan sebagai indikator
dalam menduga mutu genetik ternak. (Hardjosubroto, 1994 cit Hakim et
al., 2010).
Standarisasi digunakan untuk menyeragamkan data, sehingga
dapat mempermudah dalam analisis data yang diperoleh. Konstanta
standarisasi atau FK sendiri dapat bersifat perkalian (multiplikatif) dan
penarnbahan (aditif). Kedua macarn faktor secara efektif menyetarakan
rataan, akan tetapi FK perkalian merubah ragam dengan proporsi kuadrat
dari faktor, sebaliknya FK penambahan tidak merubah ragam. Sementara
itu, nilai FK sangat tergantung pada besarnya pengaruh lingkungan
internal atau fisiologis yang mempengaruhi performans produksi, tingkat
akurasi penaksiran, banyak data yang tersedia, serta kelengkapan
informasi pendukung lainnya (genetik dan lingkungan) (Anggraeni, 2003).
Standarisasi adalah sebuah metode dengan menggabungkan
angka rata-rata kategori spesifik ke dalam nilai KESIMPULAN tunggal
dengan mengambil rata-rata yang telah ditakar. Standarisasi menakar
angka rata-rata spesifik kategori dengan menggunakan hasil ukuran yang
berasal dari populasi standar. Standarisasi merupakan proses penakaran
dari angka rata-rata dari dua atau lebih kategori dengan susunan spesifik
dari populasi yang menjadi takaran atau perbandingan. Standarisasi
sebisa mungkin harus dilakukan guna mendapatkan data yang seragam
sehingga memudahkan didalam pengolahan data tersebut. Tujuan dari
standarisasi antara lain membuat data yang semula heterogen menjadi
4

data yang homogen (seragam), memudahkan ketika mengolah data,


sebagai pengendali keanekaragaman data, serta mengurangi hambatan
pada saat pengolahan data. Standarisasi berperan penting dalam
pengolahan data. Manfaat standarisasi yaitu mampu meminimalisir waktu
pengolahan data, karena data yang akan diolah tersebut sudah
mengalami homogenisasi (penyeragaman) sehingga mudah untuk diolah.
Standarisasi juga dapat meningkatkan tingkat keakuratan suatu data
(Rothman, 2002).
Kriteria seleksi berdasarkan karakteristik (fenotip) bangsa DEG
dapat dilakukan dikarenakan oleh adanya variasi genetik yang ada dan
terekspresikan melalui penampilan fenotip. Kondisi tersebut dapat terjadi
dikarenakan korelasi antara genotip dan fenotip menyebabkan adanya
aksi dari alel-alel tetuanya yang menurun pada keturunannya dan terbaca
sebagai sifat fenotip keturunannya. Sifat fenotip keturunannya pada suatu
populasi dapat digunakan sebagai parameter penilaian mutu genetik
ternak yang dinyatakan sebagai nilai pemuliaan (breeding value), dan
merupakan suatu ukuran potensi genetik ternak (Noor, 2000). Keragaman
fenotip secara proporsional dikontrol oleh gen yang memungkinkan
terjadinya penurunan sifat (fenotip) dari tetuanya atau yang biasa dikenal
dengan heritabilitas. Nilai heritabilitas dapat diketahui dengan memerlukan
estimasi yang menurut Noor (2000), didasarkan pada prinsip bahwa
ternak yang masih memiliki hubungan kekerabatan akan memiliki
performa yang lebih mirip.

MATERI DAN METODE


Materi
Alat. Alat yang digunakan pada praktikum standarisasi adalah buku
kerja, tabel julian date, alat tulis dan kalkulator sientific.
Bahan. Bahan yang digunakan pada praktikum standarisasi adalah
data tanggal kelahiran, tanggal penyapihan, serta berat lahir dan berat
sapih domba ekor gemuk (DEG).
Metode
Metode yang dilakukan dalam praktikum standarisasi yaitu
menghitung umur penyapihan, selanjutnya menghitung berat sapih dan
berat sapih terkoreksi dari domba ekor gemuk dengan rumus:
Umur penyapihan
BS100

BSterkoreksi

= tanggal ternak disapih tanggal ternak lahir


=

BSBL
100+ BL FKUI
umur

BSBL
rerata umur sapih+BL FKUI
umur

Keterangan:
BS100 = Berat sapih terkoreksi pada umur 100 hari
BS

= Berat umur sapih

BL

= Berat lahir

Umur = Umur pada saat penyapihan dinyatakan dalam hari


FKUI = Faktor koreksi umur induk
Penghitungan dilakukan menggunakan kalkulator dan dengan
bantuan tabel julian date. Hasil yang diperoleh kemudian dicatat pada
buku kerja.

HASIL DAN PEMBAHASAN


Perhitungan yang dilakukan pada saat praktikum yaitu dengan
menghitung umur sapih berdasarkan Julian Date. Data berat sapih selama
100 hari dan berat sapih terkoreksi kemudian dihitung. Rumus yang
digunakan yaitu:

Berat Sapih pada umur 100 hari =

BSBL
x 100+ BL) FKUI
( Umur
Sapi h

Berat Sapih pada umur terkoreksi =


BSBL
x rerata umur +BL ) FKUI
( Umur
Sapih
Hasil perhitungan pada saat praktikum, diperoleh data hasil
standarisasi berat sapih domba ekor gemuk sebagai berikut:
Tabel 1.1. Hasil Perhitungan Standarisasi Domba Ekor Gemuk (DEG)
No
Berat Sapih (100)
Berat Sapih Terkoreksi
1
7,94
7,70
99
7,06
6,85
92
6,50
6,28
106
6,36
6,12
90
5,60
5,43
89
8,62
8,35
96
6,54
6,33
94
8,36
7,88
98
7,02
6,82
86
6,01
5,81
BS100 yaitu estimasi bobot badan domba yang ditimbang pada umur
100 hari, sedangkan BSterkoreksi adalah estimasi bobot badan domba yang
sudah

disapih

berdasarkan

rerata

umur

sapih

dalam

populasi.

Berdasarkan data yang diperoleh diketahui bahwa rata-rata nilai BS 100


adalah 7,00; sedangkan nilai BSterkoreksi adalah 6,76. Rata-rata nilai BS100
lebih besar dibandingkan dengan nilai BS terkoreksi. Kusumo (2004)
menyatakan bahwa estimasi nilai heritabilitas bobot lahir, bobot sapih dan
average daily gain (ADG) pra sapih pada DEG masing-masing sebesar
0,0410,26; -0,160,19 dan -0,220,18. Bobot sapih memiliki hubungan
7

yang erat dengan bobot lahir, keduanya berkorelasi positif sehingga bobot
lahir dapat ditekankan dalam program seleksi tidak langsung, yaitu respon
seleksi bobot sapih berdasarkan bobot lahir (Prajoga, 2007).
Berat sapih merupakan indikator dari kemampuan induk untuk
menghasilkan susu dan kemampuan anak untuk mendapatkan air susu
dan tumbuh (Hardjosubroto, 1994). Subandriyo (1996) menyatakan bahwa
berat anak saat disapih dipengaruhi oleh tipe kelahirannya. Hal ini
dikarenakan terbatasnya produksi susu induk, sehingga apabila induk
mempunyai anak kembar maka jumlah susu yang terbatas tersebut harus
dibagi-bagi.
Banyak faktor yang berpengaruh terhadap berat sapih, namun
pertumbuhan sebelum sapih lebih didominasi oleh faktor nutrisi yang
sepenuhnya berasal dari air susu induk. Hal ini berarti induk yang memiliki
produksi

susu

tinggi,

maka

anaknya

cenderung

akan

memiliki

pertumbuhan yang lebih baik. Produksi susu induk dipengaruhi oleh umur
dan pakan yang diberikan (Basuki et al., 1998).
Berat

sapih

adalah

berat

pada

saat

anakan

dipisahkan

pemeliharaannya dengan induknya. Penyapihan sapi di Indonesia ratarata dilakukan pada umur 10 bulan, sedagkan pada pedet rata-rata pada
umur 3 bulan. Standarisasi berat sapih pada sapi yang paling umum
adalah pada umur 205 hari, artinya pedet diasumsikan ditimbang pada
umur yang seragam, yaitu pada umur 205 hari. Sama halnya dengan
pedet, cempe paling umum disapih pada umur 100 hari, sehingga
diasumsikan ditimbang pada umur yang seragam yaitu 100 hari. Berat
terkoreksi dapat diartikan bahwa berat keseluruhan dibagi dengan jumlah
data real yang ada, sehingga nilainya lebih akurat (Hardjosubroto, 1994).
Data perhitungan yang diperoleh menunjukkan BS terkoreksi memiliki
nilai yang lebih kecil dibandingkan BS 100. Hal tersebut disebabkan BSterkoreksi
menggunakan data perhitungan yang sesuai dengan data yang dimiliki,
yaitu rata-rata dari keseluruhan data. Bobot lahir dan bobot sapih dikoreksi
terhadap jenis kelamin, umur induk dan tipe kelahiran. Berdasarkan

jumlah data yang cukup, faktor koreksi umur, jenis kelamin dan tipe
kelahiran dibuat dengan menggunakan data yang ada. Faktor koreksi
untuk tipe kelahiran dihitung dengan mengalikan bobot lahir cempe
dengan angka 1,15 untuk kelahiran kembar dan sistem pemeliharaan
kembar, 1,10 untuk kelahiran kembar dengan sistem pemeliharaan
tunggal dan 1,00 untuk kelahiran tunggal (Hardjosubroto, 1994).
Warwick et al. (1990) menyatakan bahwa korelasi genetik berat
lahir dan berat sapih domba ekor gemuk (DEG) yaitu +0,25 sampi +0,5.
Sumadi et al. (2014) menyatakan bahwa berat sapih rata-rata domba ekor
gemuk yaitu 9.801,61 kg. Perbedaan hasil perhitungan dapat disebabkan
oleh perbedaan bangsa ternak yang digunakan, jumlah populasi yang
tidak sama, dan kondisi lingkungan yang berbeda.
Berat sapih merypakan indikator dari kemampuan induk untuk
menghasilkan susu dan kemampuan anak untuk mendapatkan air susu
dan tumbuh (Hardjosubroto, 1994). Berat anakan saat disapih dipengaruhi
oleh tipe kelahirannya. Hal ini disebabkan terbatasnya produksi susu
induk, sehingga apabila induk melahirkan anak kembar maka produksinya
menjadi terbatas. Berat sapih dipengaruhi oleh banyak faktor, namun yang
paling dominan adalah faktor nutrisi yang sepenihnya berasal dari susu
induk. Produksi induk dipengaruhi oleh umur dan pakan yang diberikan
(Basuki et al., 1998). Faktor yang mempengaruhi hasil dari standarisasi
antara lain faktor koreksi, berat lahir, berat sapih, dan jumlah data yang
digunakan. Faktor koreksi yang dapat mempengaruhi antara lain umur
induk dan faktor koreksi jenis kelamin. Rerata berat sapih dalam populasi
dan umur penyapihan juga mempengaruhi hasil dari standarisasi
(Hardjosubroto, 1994).

KESIMPULAN
Berdasarkan praktikum yang telah dilakukan dapat disimpulkan
bahwa bobot sapih anak jantan lebih berat dibandingkan dengan yang
betina. Standarisasi dilakukan untuk menghomogenkan data, sehingga
mengurangi eror percobaan. Perbedaan hasil perhitungan dipengaruhi
oleh perbedaan data yang diambil dan banyaknya populasi yang
digunakan.

10

DAFTAR PUSTAKA
Anggraeni, A. 2003. Keragaman produksi susu sapi perah: kajian pada
faktor koreksi pengaruh lingkungan internal. Vol. 13 (1): 1-9.
Basuki, P., N. Ngadiyono dan G. Murdjito. 1998. Dasar ilmu potong dan
kerja. Laboratorium Ternak Potong dan Kerja. Fakultas Peternakan.
Universitas Gadjah Mada. Yogyakarta.
Hakim, L., G. Ciptadi, dan V.M.A Nurgiartiningsih. 2010. Model recording
data performans sapi potong lokal di Indonesia. Vol. 11 (2): 61-73.
Hardjosubroto, W. 1994. Aplikasi Pemuliabiakan Ternak di Lapangan PT
Gramedia Widiasarana Indonesia. Jakarta.
Kusumo, C. 2004. Estimasi heritabilitas domba ekor gemuk di Balai
Pembibitan Ternak Grahan. Universitas Gadjah Mada. Yogyakarta.
Noor, R. R. 2000. Genetika Ternak. Cetakan II. Penebar Swadaya.
Jakarta.
Prajoga, S. B. K. 2007. Pengaruh Silang Dalam pada Estimasi Respon
Seleksi Bobot Sapih Kambing Peranakan Ettawa (PE) dalam
Populasi Terbatas. Universitas Padjajaran. Bandung.
Rothman, S. S. 2002. Lessons from the living cell: the culture of science
and thelimits of reductionism. New York: McGraw-Hill.
Subandriyo. 1996. Ettawa grade goat production of west java. Balai
Penelitian Ternak Pusat dan Pengembangan Peternakan. Bogor.
Sumadi., Muflikhun., I. G. S. Budisatria. 2014. Estimasi korelasi genetik
berat lahir dan berat sapih pada Domba Ekor Gemuk di UPT-HMT
Garahan, Jember, Jawa Timur. Buletin Peternakan Vol. 38(2): 65-70
Warwick, E. J, J. Maria Astuti dan W. Hardjosubroto. 1990. Pemuliaan
Ternak . Universitas Gadjah Mada. Yogyakarta.

11

ACARA II
HERITABILITAS
TINJAUAN PUSTAKA
Heritabilitas

merupakan

angka

keturunan

yang

menunjukan

seberapa besar tetua dapat menurunkan gennya dengan kesamaan sifat


kepada keturunannya. Heritabilitas adalah istilah yang digunakan untuk
menunjukan bagian dari keragaman total yang diukur dengan ragam dari
suatu sifat yang diakibatkan oleh pengaruh genetik. Heritabilitas dapat
diartikan secara luas,yaitu h = g/p (Warwick, 1995). Kurnianto (2009)
menjelaskan bahwa pada aplikasi program pemuliaan ternak, h dalam arti
sempit h = a/p lebih tepat digunakan karena pemuliaan lebih
ditekankan sifat-sifat yang mempunyai nilai ekonomis tinggi diidentikan
dengan sifat kuantitatif yang diekspresikan oleh aksi gen yang aditif.
Heritabilitas bisa diartikan sebagai ukuran yang menunjukan tingkat
kesamaan

penampilan

antara

anak-anak

dengan

tetuanya.

Nilai

heritabilitas berselang antara 0 sampai 1, nilai heritabilitas mendekati 1


menunjukan bahwa suatu sifat memberikan respon yang lebih baik
terhadap perlakuan seleksi (Kurnianto, 2009). Noor (1996) menjelaskan
bahwa nilai heritabilitas dapat digolongkan menjadi 3 golongan, yaitu nilai
heritabilitas suatu sifat dapat dikatakan rendah jika berada antara 0
sampai 0,2; sedang diantara 0,2 sampai 0,4; tinggi untuk nilai lebih dari
0,4. Sifat yang mempunyai heritabilitas tinggi adalah yang berhubungan
dengan fertilitas, misalnya daya tetas telur. Warwick et al. (1995)
menjelaskan bahwa nilai heritabilitas negatif atau lebih dari satu secara
biologis tidak mungkin. Hal tersebut dimungkinkan oleh keseragaman
yang disebabkan oleh lingkungan yang berbeda untuk keluarga kelompok
yang berbeda, metode yang digunakan tidak tepat sehingga tidak dapat
menunjukan antara ragam genetik dan ragam lingkungan yang efektif,
kesalahan dalam pengambilan contoh.

12

Nilai heritabilitas penting untuk menunjukan tingkat sifat yang


diwariskan, sehingga dapat digunakan untuk meningkatkan produktifitas
dengan perlakuan maupun seleksi. Metode penaksiran heritabilitas dapat
dilakukan dengan regresi anak-tetua (parent-offspring regression), dimana
taksiran heritabilitas menggunakan regresi data sifat anak terhadap orang
tuanya, dapat pula dengan korelasi saudara tiri sebapak (paternal half sib
correlations), penaksiran nilai heritabilitas ini menggunakan analisis
variansi pola searah terhadap sifat-sifat saudara tiri sebapak, dan dapat
pula menggunakan analisis saudara kandung (full sib method of analysis),
cara ini dilakukan dengan analisis variansi dari rancangan pola tersarang
dengan berbagai tingkat tergantung jumlah induk (Warwick, 1995).

13

MATERI DAN METODE


Materi
Alat. Alat yang digunakan saat praktikum acara heritabilitas
diantaranya alat tulis untuk mencatat dan kalkulator scientific sebagai alat
bantu hitung.
Bahan. Bahan yang digunakan saat praktikum acara heritabilitas
yaitu, data saudara kandung dengan berat lahir terkoreksi pada domba
ekor gemuk (DEG) dengan jumlahh data 36, menggunakan 4 ekor
pejantan yang dikawinkan dengan 3 ekor induk, sampai keturunan yang
ke-3.
Metode
Metode yang digunakan pada perhitungan saat praktikum acara
heritabilitas yaitu dengan analisis variansi rancangan acak lengkap pola
tersarang saudara kandung. Data yang digunakan sebagai berikut:
Struktur Tabel Bobot Lahir Domba Ekor Gemuk (DEG)
Pejantan (i)
I
II
III
IV

Induk (j)
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12

Bobot Lahir (k)


3,00 3,05 2,99
3,07 3,11 3.08
3,07 3,18 3,13
3,11 3,10 3,20
3,07 3,20 3,19
3,09 3,20 3,14
3,10 3,08 3,11
3,09 3,10 3,09
3,15 3,09 3,10
3,14 3,07 3,10
3,15 3,09 3,18
3,08 3,05 3,10
Y.. = 111,85
ijk Yijk2 = 347,61

Keterangan:
S

= jumlah pejantan

=4

= total induk

= 12

n..

= total keturunan

= 36

nij

= jumlah anak tiap induk

=3

ni

= jumlah anak tiap pejantan

=9

14

Yij
9,04
9,26
9,38
9,41
9,46
9,43
9,29
9,28
9,34
9,31
9,42
9,23

Yi
27,68
28,30
27,91
27,96

Yijk2
27,24
28,39
29,39
29,52
29,84
29,65
28,77
28,71
29,08
28,89
29,58
28,39

k1 = k2 = jumlah anak tiap induk

=3

k3

=9

= jumlah anak tiap pejantan

Data tersebut lalu dihitung faktor koreksi (FK), Sum of Square (SSS, SSD,
SSE), Mean of Square (MS S, MSD, MSE) dan dibuat tabel ANOVA,
kemudian dihitung heritabilitasnya.

15

HASIL DAN PEMBAHASAN


Metode yang digunakan untuk analisis adalah dengan desain
tersarang. Transformasi data bobot sapih domba ekor gemuk dengan
faktor koreksi sehingga diperoleh data terkoreksi. Selanjutnya data
dianalisis kovarian pola tersarang (Warwick et al.,1995). Dari data dan
perhitungan yang telah dilakukan, nilai heritabilitas dari pejantan sebesar
0,44 dimana termasuk dalam kategori tinggi, dari induk 0,75 termasuk
kategori tinggi, dan dari induk per pejantan 0,59 termasuk kategori tinggi.
Standar error heritabilitas pejantan sebesar 0,00047, standar heritabilitas
induk 0,0282 dan standar error heritabilitas induk per pejantan sebesar
0,8. Sumadi et al. (2014) mengemukakan bahwa hasil nilai heritabilitas
yang didapat dengan metode pola tersarang pada domba ekor gemuk
(DEG) berturut-turut adalah 0,890,48 (h 2S), -0,110,33 (h2D), dan
0,390,28 (h2S+D) untuk bobot lahir. Perbandingan hasil berdasarkan
literatur, didapatkan hasil nilai heritabilitas induk lebih kecil, nilai
heritabilitas pejantan dan induk per pejantan lebih besar. Nilai heritabilitas
bobot lahir domba ekor gemuk (DEG) termasuk golongan tinggi. Soeroso
et.al.(2009) menjelaskan bahwa nilai heritabilitas mengarah pada
kekuatan pewarisan dari tetua pada keturunannya, semakin tinggi
heritabilitasnya semakin nampak perubahan ke arah tetua pada
keturunannya.
Tabel 2.1. Hasil perhitungan Heritabilitas
Parameter
N
Hasil
Heritabilitas pejantan
0,440,0047
Heritabilitas induk
0,750,0282
36
Heritabilitas induk per
0,590,8
pejantan
Faktor yang mempengarui nilai heritabilitas menurut Rachmadi
(2000), diantaranya keragaman populasi, pendugaan heritabilitas suatu
karakter dipengaruhi oleh besarnya nilai varians genetik yang ada dalam
suatu populasi. Sampel genotip yang dievaluasi, jumlah segregasi yang
mungkin timbul dalam suatu populasi tergantung pada konstitusi gen yang
mengendalikannya. Metode perhitungan, penggunaan metode pendugaan
16

nilai heritabilitas disesuaikan dengan karakteristik populasi, ketersediaan


materi genetik, atau tujuan pendugaan. Keluasan evaluasi genotip,
pendugaan heritabilitas suatu karakter, relatif rendah apabila evaluasi
didasarkan pada individu, sebaliknya akan relatif tinggi jika didasarkan
pada

penampilan

keturunan

yang

diuji

secara

multilokasi.

Ketidakseimbangan pautan, suatu populasi dapat dikatakan dalam


ketidakseimbangan pautan apabila frekuensi pautan coupling dan
repulsion tidak seimbang. Pelaksanaan percobaan, besarnya nilai galat
percobaan menyebabkan menurunnya pendugaan varians genetik suatu
karakter.

17

KESIMPULAN
Berdasarkan praktikum yang telah dilakukan dapat disimpulkan
nilai heritabilitas saudara kandung dengan analisis variansi pola tersarang
dari pejantan sebesar 0,440,0047; dari induk 0,750,0282; dan dari induk
dalam pejantan sebesar 0,590,8 dipengaruhi oleh faktor genotip sebesar
59% dan faktor lingkungan 41%. Faktor yang mempengaruhi nilai
heritabilitas antara lain keragaman populasi, sampel genotip yang
dievaluasi,

metode

perhitungan,

keluasan

evaluasi

ketidakseimbangan pautan, dan pelaksanaan percobaan.

18

genotip,

DAFTAR PUSTAKA
Kurnianto, E. 2009. Pemuliaan Ternak. Graha Ilmu. Yogyakarta.
Noor, R. 1996. Genetika Ternak. Penebar Swadaya. Jakarta.
Rachmadi, M.. 2000. Pengantar Pemuliaan Tanaman Membiak Vegetatif.
Universitas Padjajaran. Bandung.
Sumadi, J. Prajayastanda, dan N. Ngadiyono. 2014. Estimasi heritabilitas
sifat pertumbuhan Domba Ekor Gemuk di Unit Pelaksana Teknis
Pembibitan Ternak Hijauan Makanan Ternak Garahan. Fakultas
Peternakan UGM. Yogyakarta.
Soeroso, Y. Duma, dan S. Mozin. Nilai heritabilitas dan korelasi genetik
sifat pertumbuhan dari silangan Ayam Lokal dengan Ayam
Bangkok. Fakultas Pertanian Universitas Tadulako. Sulawesi
Tengah.
Warwick, E. J. 1995. Pemuliaan Ternak. Gadjah Mada University Press.
Yogyakarta.

19

ACARA III
RIPITABILITAS
TINJAUAN PUSTAKA
Ripitabilitas adalah konsep yang erat hubungannya dengan
heritabilitas dan berguna untuk sifat-sifat yang muncul beberapa kali
dalam hidupnya seperti produksi susu, jumlah anak sepelahiran, atau
berat anak saat disapih. Ripitabilitas merupakan bagian dari ragam
total suatu populasi yang disebabkan oleh perbedaan-perbedaan antar
individu yang bersifat permanen. Ripitabilitas meliputi semua pengaruh
genetik ditambah pengaruh lingkungan yang permanen. Pengaruh
lingkungan yang permanen adalah semua pengaruh yang bukan
bersifat genetik, tetapi mempengaruhi produktifitas seekor hewan
selama hidupnya. Pengaruh-pengaruh seperti penyakit atau kurang
gizi pada awal pertumbuhan, pengaruh dalam kandungan, terutama
keadaan gizi yang

baik selama pemeliharaan adalah semua

kemungkinan penyebab dari produktifitas selama hidup yang lebih


rendah atau lebih tinggi dari pada yang diharapkan (Warwick et al.,
1995).
Besar nilai ripitabilitas suatu sifat dipengaruhi oleh besar nilai
heritabilitas sifat yang sama. Semakin besar nilai ripitabilitas, semakin
besar pula nilai heritabilitas untuk sifat yang sama. Nilai ripitabilitas
merupakan batas maksimal dari nilai heritabilitas. Nilai ripitabilitas
berkisar antara 0 sampai 1. Nilai ripitabilitas terbagi ke dalam tiga
kategori, rendah (0,0 sampai 0,2), sedang (0,2 sampai 0,4), dan tinggi
(di atas 0,4) (Noor, 2008). Konsep angka pengulangan (ripitabilitas)
berguna untuk menghitung sifat-sifat yang muncul berkali-kali selama
hidup ternak. Ripitabilitas perhitungan produksi susu, produksi telur,
berat sapih anak, dan sebagainya (Hardjosubroto, 1994).
Ripitabilitas

sifat-sifat

pertumbuhan

diestimasi

dengan

menggunakan metode korelasi antar kelas dan korelasi dalam kelas

20

(Beyleto et al, 2010). Perhitungan ripitabilitas hanya terdapat dua


ukuran tiap individu maka tafsiran ripitabilitas menggunakan korelasi
antar kelas. Perhitungan ripitabilitas yang terdapat lebih dari dua
pengukuran

tiap

individu.

Ripitabilitas

yang

digunakan

dalam

perhitungan dari analisis sidik ragam sebagai korelasi dalam kelas


(Warwick et al,. 1995).

21

MATERI DAN METODE


Materi
Alat. Alat yang digunakan pada praktikum ripitabilitas antara lain
yaitu alat tulis, dan kalkulator scientific.
Bahan. Bahan yang digunakan pada praktikum ini

yaitu data

terkoreksi dari berat sapih Domba Ekor Gemuk (DEG) dengan


menggunakan 10 sampel induk dan masing-masing sebanyak 2 ekor
anak.
Metode
Kegiatan praktikum Ilmu Pemuliaan Ternak meliputi kegiatan
praktikum di dalam kelas dan diskusi dengan asisten. Kegiatan yang
dilakukan yaitu mengerjakan soal dalam buku kerja yang telah disusun
oleh tim asisten. Metode yang digunakan pada acara ripitabilitas adalah
metode korelasi antar kelas. Langkah perhitungan dimulai dengan
menentukan Sum of Square, Sum of Product, dan Standar deviasi.
Langkah selanjutnya yaitu memasukkan hasil perhitungan ke dalam
rumus ripitabilitas. Rumus ripitabilitas sebagai berikut:
r=

2g + 2ep
2p

Keterangan : r

= Angka pengulangan
2g = Ragam genetik
2ep

= Ragam lingkungan permanen

p = Ragam fenotip

22

HASIL DAN PEMBAHASAN


Ripitabilitas

merupakan

korelasi

fenotip

antara

performans

sekarang dengan performans-performans di masa mendatang pada suatu


individu. Hal ini sesuai dengan pendapat Noor (2008) yang menjelaskan
bahwa ripitabilitas (r) merupakan suatu korelasi kesamaan antara
pengukuran suatu sifat yang diukur berkali-kali pada ternak yang sama
selama ternak tersebut hidup. Berdasarkan praktikum yang telah
dilakukan hasil perhitungan estimasi nilai ripitabilitas metode korelasi antar
kelas dijelaskan pada Tabel 3.1.
Tabel 3.1. Hasil Perhitungan Estimasi Nilai Ripitabilitas Metode Korelasi
Antar Kelas
Parameter
Antar kelas

N
10

Hasil
0,020,33

Estimasi ripitabilitas sifat kuantitatif metode korelasi antar kelas


menggunakan data terkoreksi dari berat sapih Domba Ekor Gemuk (DEG)
dengan menggunakan 10 sampel induk dengan masingmasing sebanyak
2 ekor anak. Berdasarkan perhitungan yang telah dilakukan didapatkan
hasil estimasi nilai ripitabilitas sebesar 2% dipengaruhi oleh faktor genetik
dan faktor lingkungan permanen, dan 98% dipengaruhi oleh ragam
lingkungan temporer. Standar eror yang didapat dari hasil perhitungan
adalah 0,33, semakin kecil nilai standar erornya maka hasil semakin baik,
sebab salah baku dari estimasi ripitabilitas semakin sedikit. Hal ini sesuai
dengan pendapat Beyleto et al. (2010) yang menjelaskan bahwa
parameter genetik dengan salah baku yang besar memiliki bias yang
besar sehingga kurang andal.
Nilai ripitabilitas 0,02 hasil dari perhitungan tergolong dalam
kategori ripitabilitas rendah. Hal ini menunjukkan bahwa kemampuan
pengulangan sifat dari prestasi ternak tersebut kurang bagus (rendah).
Noor (2008) menyatakan bahwa nilai ripitabilitas terbagi ke dalam 3
kategori, yaitu 0,0 sampai 0,2 (rendah), 0,2 sampai 0,4 (sedang), dan
lebih dari 0,4 (tinggi). Warwick et al. (1995) dalam bukunya menjelaskan
bahwa nilai ripitabilitas sifat pertumbuhan yang tinggi menunjukkan suatu
23

kelompok induk memiliki kemampuan untuk mengulangi prestasinya


dalam menghasilkan anak dengan sifat pertumbuhan yang hampir sama
dengan sifat pertumbuhan sebelumnya.
Ternak yang memiliki nilai ripitabilitas yang rendah kurang cocok
digunakan sebagai acuan seleksi, sebab ripitabilitas rendah menunjukkan
tingginya ragam lingkungan temporer. Tingginya ragam lingkungan
temporer ini menutup ragam genetik total dan lingkungan permanen.
Sulastri et al. (2012) menjelaskan bahwa rendahnya keragaman
lingkungan temporer semakin meningkatkan keragaman genetik total dan
keragaman lingkungan

permanen yang berakibat pada meningkatnya

nilai ripitabilitas. Keragaman genetik total tersebut meliputi keragaman


genetik aditif, dominan, dan

epistasis yang diwariskan dari induk dan

tetrua jantan dengan proporsi masing-masing separuh bagian.


Besar kecilnya ripitabilitas dipengaruhi oleh beberapa faktor seperti
ragam genetik, rangam lingkungan permanen, dan pengaruh dari ragam
lingkungan temporer. Pernyataan ini didukung oleh Beyleto et al. (2010)
yang menyebutkan bahwa ripitabilitas dipengaruhi oleh faktor genetik
yakni pengaruh gen aditif atau kombinasi dari gen dominan dan epistasis
dan pengaruh lingkungan permanen, keragaman genetik dan lingkungan
permanen yang besar akan menyebabkan nilai ripitabilitas berada dalam
kategori tinggi dan sebaliknya apabila keragaman lingkungan temporer
besar menyebabkan nilai ripitabilitas rendah.

24

KESIMPULAN
Ripitabilitas atau angka pengulangan merupakan sifat yang muncul
berkali-kali selama hidupnya seperti produksi susu, produksi telur, dan
berat sapih anak. Hasil yang didapatkan dari perhitungan estimasi nilai
ripitabilitas sifat kuantitatif berdasarkan metode korelasi antar kelas
sebesar 2% dipengaruhi oleh ragam genetik dan ragam lingkungan
permanen, dan 98% dipengaruhi oleh ragam lingkungan temporer. Angka
ripitabilitas sebesar 2% atau 0,02 termasuk dalam kategori ripitabilitas
rendah artinya kemampuan pengulangan sifatnya kecil.

25

DAFTAR PUSTAKA
Beyleto, V. Y, Sumadi, dan Hartatik, T. 2010. Estimasi parameter genetik
sifat pertumbuhan Kambing Boerawa di Kabupaten Tanggamus
Propinsi Lampung. Buletin Peternakan Vol. 32(3).
Hardjosubroto, W. 1994. Aplikasi Pemuliabiakkan Ternak di Lapangan.
Gramedia Pustaka. Jakarta.
Noor, R. R. 2008. Genetika Ternak. Cetakan ke-4. Penebar Swadaya,
Jakarta.
Sulastri, Sumadi, Hartatik, T., dan Ngadiyono N. 2012. Estimasi parameter
genetik dan kemampuan berproduksi performans pertumbuhan
Kambing Rambon. Jurnal AgriSains Vol 3(5).
Warwick, E.J., M. Astuti dan W. Hardjosubroto. 1995. Pemuliaan Ternak.
Gadjah Mada University Press, Yogyakarta.

26

ACARA IV
KORELASI GENETIK
TINJAUAN PUSTAKA
Korelasi Genetik
Korelasi adalah hubungan dua variabel atau dua parameter yang
diketahui pada pembahasan tentang sifat kuantitatif. Pembahasan korelasi
genetik berkaitan dengan hubungan antar satu sifat lain genetik, nilai
koefisien korelasi mempunyai nilai -1 sampai 1 (Kurnianto, 2009). Korelasi
genetik adalah korelasi dari pengaruh genetik aditif atau nilai pemuliaan
antar kedua sifat itu. Korelasi dapat dikatakan ada jika gen-gen yang
mempengaruhi sifat pertama juga mempengaruhi sifat kedua (Noor,
1996). Korelasi lingkungan termasuk pengaruh lingkungan dan pengaruh
genetik yang bukan aditif. Sifat-sifat korelasi genetik biasanya digunakan
untuk memperkirakan besarnya perubahan-perubahan dalam generasi
berikutnya apabila digunakan sebagai kriteria seleksi (Warwick et al.,
1995).
Korelasi genetik terjadi apabila gen yang sama mempengaruhi
ekspresi dari dua sifat atau lebih. Kelemahan korelasi yaitu data harus
besar untuk mendapatkan taksiran yang cukup tepat. Parameter genetik
yang perlu diketahui adalah nilai heritabilitas dan korelasi genetik pada
sifat-sifat produksi yang memiliki nilai ekonomis penting (Warwick et al.,
1995). Korelasi genetik dapat dimanfaatkan untuk menentukan sifat
produksi lain yang dapat dijadikan kriteria seleksi apabila sifat pertama
yang dipilih sebagai kriteria seleksi terlalu sulit atau terlalu mahal untuk
dilakukan (Martojo,1992).
Marmono (2005) mengatakan bahwa metode perhitungan korelasi
genetik adalah metode satu arah (one way layout) dan metode rancang
tersarang. Metode tersarang (nested design) adalah metode dimana
setiap pejantan dikawinkan dengan beberapa ekor anak, masing-masing
betina menghasilkan beberapa ekor anak. Falconer (1996) mengatakan
27

bahwa faktor yang mempengaruhi korelasi genetik adalah faktor genetik


dan faktor lingkungan. Faktor genetik dipengaruhi oleh susunan gen dan
kromosom yang dimiliki oleh individu.

28

MATERI DAN METODE


Materi
Alat. Alat yang digunakan pada praktikun ini antara lain yaitu alat
tulis, dan kalkulator scientific.
Bahan. Bahan yang digunakan pada praktikum ini yaitu lembar
kerja praktikum yang terdiri dari populasi Domba Ekor Gemuk (DEG) yang
telah dikoreksi terhadap jenis kelamin, umur induk dan tipe kelahiran yang
kemudian dapat dihitung estimasi korelasi genetik sifat kuantitatif.
Metode
Praktikum Ilmu Pemuliaan Ternak meliputi kegiatan praktikum di
laboratorium ilmu pemuliaan ternak dan diskusi dengan asisten, kegiatan
mengerjakan soal-soal yang telah disusun oleh asisten berdasarkan
literatur yang digunakan. Metode perhitungan yang digunakan adalah
metode pola tersarang Data populasi Domba Ekor Gemuk yang telah
dikoreksi terhadap jenis kelamin, umur induk dan tipe kelahiran yang
kemudian dihitung estimasi korelasi genetik sifat kuantitatifnya. Struktur
table yang digunakan sebagai berikut:
Struktur Tabel Data Populasi Domba Ekor Gemuk (DEG)
Pejantan (i)

Induk (j)
307

1
0705,03
0801,01
2
0808,01
0873,03
3
0879,03

Bobot lahir (X)


2,30
2,40
2,30
2,40
2,40
2,30
2,20
2,20
2,10
2,10
2,20
2,20
2,50
2,60
2,65
2,60
2,60

29

Anak
Bobot sapih(Y)
7,67
7,86
7,67
8,31
8,53
8,51
9,39
9,39
9,58
9,36
9,39
9,51
8,61
8,58
8,51
8,72
8,62

XY

0884,03
4
0840,02

2,50
2,80
2,90
2,85
2,80
2,90
3,00

8,89
10,15
12,23
12,19
11,25
11,28
11,20

Pertama adalah menentukan jumlah anak per induk, jumlah anak


per pejantan, jumlah seluruh data, jumlah anak dari pejantan ke i, jumlah
induk dari ke-j yang dikawini pejantan ke-i. Menghitung komponen variansi
dari data diatas meliputi menentukan sum of square, mean of square,
ragam. Selanjutnya menentukan sum of cross product (SCP), mean of
cross product (MCP),peragam dan menentukan nilai korelasi genetik.

30

HASIL DAN PEMBAHASAN


Berdasarkan hasil praktikum hasil estimasi perhitungan nilai
korelasi genetik adalah 0,67. Korelasi genetik secara kuantitatif dihitung
untuk mengetahui hubungan antara dua sifat. Perhitungan yang dilakukan
adalah populasi domba ekor gemuk yang telah dikoreksi jenis kelamin,
umur induk, dan tipe kelahiran dan mendapatkan hasil estimasi nilai
korelasi genetik. Hasil estimasi perhitungan nilai korelasi genetik adalah
0,67. Hasil perhitungan tersebut termasuk korelasi genetik golongan tinggi
dan bernilai positif. Hal ini merupakan korelasi fenotipik yang ada tidak
sepenuhnya dari genetik, dimana interaksi antara faktor lingkungan dan
genetik akan banyak mempengaruhi penampilan fenotipik ternak. Korelasi
yang mempunyai nilai positif adalah program yang bagus untuk perbaikan
genetik melalui seleksi. Seleksi untuk bobot lahir juga berdampak pada
peningkatan bobot sapih pada domba ekor gemuk.
Tabel 4.1. Hasil Perhitungan Korelasi Genetik
Parameter
N
Hasil
Kuntitatif
24
0,67
Noor (1996) yang menyatakan bahwa nilai korelasi berkisar antara
-1 dan +1, yang disebut sebagai korelasi sempurna, sebab setiap
penurunan atau peningkatan variabel x akan diikuti oleh peningkatan atau
penurunan variabel y dalam jumlah unit yang sama. Hasil korelasi
populasi domba ekor gemuk sesuai dengan literatur. Hal ini sesuai dengan
pendapat Warwick et al., (1995) yang menyatakan bahwa sifat-sifat
korelasi genetik biasanya digunakan untuk memperkirakan besarnya
perubahan-perubahan dalam generasi berikutnya apabila digunakan
sebagai kriteria seleksi.
Muslimin (2013) menyatakan bahwa korelasi fenotipik adalah
korelasi diantara nilai yang diukur dari dua sifat pada suatu populasi,
sedangkan korelasi genetik adalah korelasi antara nilai pemuliaan
(breeding value) untuk sifat yang berbeda terutama disebabkan oleh gengen yang mempengaruhi lebih dari satu sifat (pleiotrofi). Korelasi fenotipik
pada dasarnya merupakan fungsi yang komplek dari genetik dan
31

lingkungan yang mempunyai sedikit kegunaan sebagai referensi kondisi


genetiknya. Faktor yang mempengaruhi nilai korelasi genetik antara lain
komponen ragam, lingkungan, heritabilitas, dan ragam fenotip. Korelasi
genetik dapat dimanfaatkan untuk menentukan sifat produksi lain yang
dapat dijadikan kriteria seleksi apabila sifat pertama yang dipilih sebagai
kriteria

seleksi

terlalu

sulit

atau

(Martojo,1992).

32

terlalu

mahal

untuk

dilakukan

KESIMPULAN
Berdasarkan praktikum yang telah dilakukan korelasi genetik pada
domba ekor gemuk adalah 0,67. Nilai korelasi genetik tersebut termasuk
dalam kategori tinggi. Faktor yang mempengaruhi korelasi genetik faktor
genetik dan lingkungan.

DAFTAR PUSTAKA
Falconer, D.S. dan T.F.C.Mackay.1996. Introduction to Quantitative
Genetics.
Kurnianto, E. 2009. Pemuliaan Ternak. Graha Ilmu, Yogyakarta.
Marmono, E. A. 2005. Rancangan Percobaan. Universitas Jendral
Soedirman. Universitas Dipenogoro. Semarang.
Martojo, H. 1992. Peningkatan Mutu Genetik Ternak. Depatemen
Pendidikan dan Kebudayaan. Direktorat Jenderal Pendidikan
Tinggi. Pusat Antar Universitas Bioteknologi. Institut Pertanian
Bogor.
Muslimin, I. Agus, S. dan Syaiful, I. Parameter genetik pada uji klon jati
(tectona grandis l.f ) umur 5,5 tahun di Sumatra Selatan. Balai
Penelitian Kehutanan Palembang.
Noor, R. R. 2008. Genetika Ternak. Cetakan ke-4. Penebar Swadaya,
Jakarta.
Warwick, E.J., M. Astuti dan W. Hardjosubroto. 1995. Pemuliaan Ternak.
Gadjah Mada University Press. Yogyakarta.

33

ACARA V
NILAI PEMULIAAN DAN MOST PROBABLE PRODUCING ABILITY
TINJAUAN PUSTAKA
Nilai Pemuliaan
Ukuran mutu genetik ternak yang dipergunakan sebagai pegangan
dalam melakukan seleksi, salah satunya adalah nilai pemuliaan (breeding
value) ternak yang bersangkutan. Nilai pemuliaan adalah penilaian dari
mutu genetik ternak untuk suatu sifat tertentu, yang diberikan secara
relatif atas dasar kedudukannya di dalam populasinya (Hardjosubroto,
1994). Nilai pemuliaan merupakan estimasi terhadap kemampuan individu
untuk menurunkan sifat tertentu (umumnya sifat unggul yang dipilih)
berdasarkan

satu

atau

lebih

pengukuran

terhadap

performans,

menggunakan nilai fenotip (sifat yang tampak) dari individu tersebut atau
dari sejumlah kerabatnya (Saunders, 2007). Rumus breeding value
diestimasi sesuai petunjuk Hardjosubroto (1994) menyatakan

bahwa

untuk estimasi breeding value dari pejantan menggunakan rumus sebagai


berikut:
2

NP

nh
P )

( P
+ P
1+ ( n1 ) r

Keterangan
NP

= nilai pemuliaan

H2

= angka pewarisan sifat

= angka pengulangan sifat

= rerata bobot sapih populasi

= rerata bobot sapih individu


= jumlah data

sedangkan untuk estimasi breeding value calon pejantan dan calon induk
adalah sebagai berikut.

34

NP

= h2 + (P- P ) +

Untuk mengestimasi breeding value dibutuhkan informasi nilai


heritabilitas dan repitabilitas. Metode estimasi heritabilitas dengan metode
korelasi saudara tiri sebapak merupakan metode yang terbaik, karena
tidak mengandung ragam dominan dan tidak ada pengaruh induk.
Pengaruh induk dapat membuat hasil estimasi heritabilitas menjadi terlalu
tinggi (Falconer dan Mackay, 1996). Warwick et al. (1990) menyatakan
rumus repitabilitas (r) pada suatu sifat diestimasi dengan metode korelasi
antar kelas (interclass correlation) berdasarkan pada dua catatan individu.
Salah satu tujuan dan manfaat dari estimasi breeding value adalah
sebagai dasar seleksi. Seleksi dilaksanakan biasanya bertujuan untuk
memilih tetua yang memiliki breeding value paling tinggi dari semua ternak
yang tersedia, supaya keturunan dari tetua yang terseleksi mencapai
rataan performans setinggi mungkin, seandainya dapat diketahui secara
pasti Nilai pemuliaan sebenarnya (true breeding value) dari setiap ternak
maka tujuan tersebut dapat dicapai secara efisien dengan meranking
ternak-ternak menurut true breeding value tersebut dan memilih dari daftar
teratas, namun demikian dalam praktek lapangan, true breeding value
dari ternak-ternak tersebut tidak diketahui, yang ada hanya satu atau lebih
petunjuk untuk true breeding value itu. Petunjuk itu terdiri dari satu atau
lebih ukuran performans (nilai fenotipik) yang ada ternak itu sendiri atau
pada

saudaranya.

Penggunaan

petunjuk-petunjuk

tersebut

dapat

diperkirakan sebagai true breeding value dari setiap ternak dan kemudian
ternak-ternak tersebut dapat diranking menurut Estimated Breeding value
(EBV). (Nicholas, 1987).
Most Probable Producing Ability
Warwick et al., (1990) menyatakan bahwa most probable producing
ability merupakan kemampuan bereproduksi secara riil. hal ini sesua
dengan

pendapat

menyatakan

yang

dikemukakan

oleh

Hardjosubroto

(1994)

penduga kemampuan berproduksi atau Most Probable

35

Producing Ability adalah suatu pendugaan secara maksimum dari


kemampuan berproduksinya seekor hewan betina, yang diperhitungkan
atau diduga atas dasar data performansnya yang telah ada. Pendugaan
nilai MPPA ternak yang bersangkutan harus sudah mempunyai data
performans terlebih dahulu dan atas dasar data tersebut akan diduga
kemampuannya secara maksimum di masa mendatang. Nilai MPPA
bersifat

relatif

dan

hanya

berlaku

untuk

peternakan

setempat.

Penggunaan nilai MPPA sebagai alat untuk menilai seekor ternak secara
umum sering digunakan pada ternak sapi perah. Hardjosubroto (1994)
menyatakan bahwa estimasi nilai MPPA menggunakan rumus sebagai
berikut.
MPPA =

nr
( P P )
+
1+ ( n1 ) r

Keterangan
MPPA = Most Probable Producing Ability
r

= angka pengulangan sifat

= rerata bobot sapih populasi

= rerata bobot sapih individu


= jumlah data

Warwick et al. (1990) menyatakan rumus repitabilitas (r) pada suatu


sifat diestimasi dengan metode korelasi antar kelas (interclass correlation)
berdasarkan pada dua catatan individu. Syarat utama keberhasilan
program seleksi dengan menggunakan nilai MPPA adalah adanya
pencatatan yang teratur produksi semisal susu. Keadaan ini mengingat
bahwa akurasi dari nilai MPPA dan seleksi itu sendiri adalah pencatatan
produksi susu yang akurat dan betul. Besarnya nilai MPPA produksi susu
diduga karena tingginya rata-rata produksi susu populasi dan nilai
ripitabilitas. Semakin tinggi produksi susu individu dan populasi serta nilai
ripitabilitas maka semakin tinggi nilai MPPA yang diperoleh. Individu
dengan

nilai

MPPA produksi

susu
36

yang

tinggi

diprediksi

akan

menghasilkan keturunan dengan produksi susu yang tinggi pula (Warwick


et al., 1990).
Salah satu manfaat dari estimasi nilai MPPA adalah untuk
mengetahui kemampuan produksi individu. Daya produksi yang diketahui
dari perhitungan MPPA merupakan pendugaan produksi pada fase
berikutnya. Ternak yang memiliki daya produksi yang tinggi akan
mempunyai peringkat MPPA yang tinggi dibandingkan dengan rataan
populasi, semisal pada ternak sapi perah. Estimasi nilai MPPA yang
didasarkan pada produksi susu dapat dijadikan pendugaan produksi susu
pada laktasi selanjutnya. Berdasarkan hal ini estimasi nilai MPPA juga
dapat digunakan sebagai dasar seleksi dimana akan dipilih indukanindukan berdasarkan nila estimasi MPPA tertinggi. (Komala et al., 2015).
Warwick et al. (1990) menyatakan salah satu cara seleksi terhadap ternak
betina adalah dengan menentukan ranking taksiran nilai MPPA, apabila
dalam suatu populasi diperoleh nilai MPPA dari salah satu individu yang
tinggi, maka dapat diduga bahwa kemampuan produksi dari individu
tersebutakan tinggi pula.
Estimasi nilai MPPA dapat digunakan semisal pada evaluasi mutu
genetik sapi perah induk Fries Holland di daerah sentra produksi susu.
Salah satu aktivitas penting dalam melakukan perbaikan produktivitas sapi
perah melalui program pemuliaan adalah melakukan kegiatan seleksi
yakni memilih sapi dengan kemampuan berproduksi susu yang tinggi
(diatas rataan) untuk terus berproduksi susu ataupun untuk dipakai
sebagai penghasil keturunan berikutnya (replacement stock), apabila
sasaran seleksi dilakukan untuk mempertahankan sapi-sapi dengan
kemampuan produksi susu tinggi dalam peternakan, maka diperlukan
perhitungan daya kemampuan produksi susu individu sapi, akan tetapi
apabila sasarannya untuk mendapatkan keturunan dengan kemampuan
genetik produksi susu yang tinggi, maka diperlukan perhitungan nilai
pemuliaan produksi susu. Daya produksi susu dapat dihitung dengan
metode

MPPA

atau

ERPA.

Perbedaannya

37

adalah

nilai

ERPA

memperhitungkan keragaman produksi susu yang disebabkan oleh faktor


lingkungan eksternal (kelompok, tahun dan musim beranak), sehingga
memberikan estimasi daya produksi susu lebih akurat terhadap MPPA.
Sama halnya pula dengan menghitung nilai pemuliaan menggunakan
metode EBV akan lebih akurat terhadap PBV. (Anggraeni et al., 2000).

38

MATERI DAN METODE

Materi
Alat. Alat yang digunakan pada praktikum ilmu pemuliaan ternak
adalah kalkulator scientific dan alat tulis.
Bahan. Bahan yang digunakan untuk estimasi nilai pemuliaan dan
mppa berupa data populasi ternak yang berbeda.
Nilai Pemuliaan. Bahan yang digunakan pada praktikum ilmu pemuliaan
ternak perhitungan nilai pemuliaan tunggal adalah data berat sapih calon
indukan dan calon pejantan yang sudah terkoreksi. Bahan yang
digunakan pada praktikum ilmu pemuliaan ternak perhitungan nilai
pemuliaan berulang adalah data berat sapih terkoreksi dari empat
keluarga, setiap keluarga terdiri dari 4 domba betina hasil keturunan
setiap satu pejantan.
MPPA. Bahan yang digunakan pada praktikum ilmu pemuliaan ternak
perhitungan MPPA adalah data bobot sapih keturunan 1, 2 dan 3 dari
sekelompok Domba Ekor Gemuk yang sudah terkoreksi.
Metode
Nilai Pemuliaan. Dilakukan perhitungan estimasi nilai pemuliaan
ternak. Breeding value diestimasi menggunakan rumus sebagai berikut:
NP00

n h2
P )

( P
+ P
1+ ( n1 ) r

Keterangan
NP

= nilai pemuliaan

H2

= angka pewarisan sifat

= angka pengulangan sifat

= rerata bobot sapih populasi

= rerata bobot sapih individu

39

= jumlah data

MPPA diestimasi menggunakan rumus sebagai berikut:


MPPA =

nr
( P P )
+
1+ ( n1 ) r

Keterangan
MPPA = Most Probable Producing Ability
r

= angka pengulangan sifat

= rerata bobot sapih populasi

= rerata bobot sapih individu

40

HASIL DAN PEMBAHASAN


Nilai Pemuliaan
Berdasarkan praktikum yang telah dilaksanakan diketahui nilai
pemuliaan adalah penilaian dari mutu genetik untuk suatu sifat tertentu
yang diberikan secara relative atas dasar kedudukan dalam populasi.
Saunders, (2007) menyatakan nilai pemuliaan merupakan estimasi
terhadap kemampuan individu untuk menurunkan sifat tertentu (umumnya
sifat unggul yang dipilih) berdasarkan satu atau lebih pengukuran
terhadap performans, menggunakan nilai fenotip (sifat yang tampak) dari
individu tersebut atau dari sejumlah kerabatnya. Nilai pemuliaan tunggal
membutuhkan besarnya heritabilitas indukan sedangkan nilai pemuliaan
berulang membutuhkan baik heritabilitas dan ripitabilitas karena adanya
data dari sifat berulang dalam masa produksi. Pengertian diatas
menunjukkan bahwa untuk menghitung nilai pemuliaan kita perlu
mengetahui terlebih dulu nilai-nilai pewarisan sifat tetua terhadap
keturunan, yang meliputi heritabilitas dan ripitabilitas.
Nilai Pemuliaan Tunggal
Penghitungan nilai pemuliaan dilakukan berdasarkan pada berat
sapih calon induk dan calon pejantan yang sudah terkoreksi. Data hasil
praktikum perhitungan nilai pemuliaan untuk data berat sapih terkoreksi
calon induk dan calon pejantan disajikan dalam tabel 1 sebagai berikut
Tabel 5.1. Hasil perhitungan nilai pemuliaan (NP) dengan data tunggal.
Nomor Ear Tag
001
002
003
004
005
006
007
008
009
010
011
012

NP
10.88
10.71
10.79
10.60
10.50
10.61
11.25
11.03
10.81
11.18
11.26
10.43

41

013
11.10
014
10.55
015
10.32
Berdasarkan perhitungan diperoleh rata-rata bobot sapih dalam
populasi yaitu 10.802 dengan breeding value yang berada di atas nilai
rata-rata bobot sapih populasi sebanyak 5 dari 15 data (33.33%) yaitu
data nomor ear tag ke 001, 009, 0010, 0011 dan ke 013, sedangkan 10
data lainnya memiliki

breeding value di bawah rata-rata bobot sapih

populasi. 33.33% indukan yang memiliki breeding value diatas rata-rata


bobot sapih populasi inilah yang akan digunakan sebagai replacement
stock. Darmawan dan supartini menyatakan bahwa rerata nilai pemuiliaan
untuk domba ekor gemuk sebesar 15.290.24 kg. Radke (2000)
menyatakan jumlah culling and replacement diluar non genetic and
management failure dianjurkan berada antara 20% sampai 30%. Laju ini
perlu dipertahankan dan dijaga dengan memperhatikan stok dan kondisi
pasar. Kerap kali ternak yang masuk dalam daftar culling tidak dilepas
kepasar bila kondisi pasar tidak dapat mendatangkan keuntungan
terhadap besar biaya pemeliharaan hingga culling terjadi (Break Even
Point tidak tercapai).
Berdasarkan hasil estimasi nilai breeding value di atas diperoleh
hasil diatas kisaran literatur. Nilai pemuliaan ini menggambarkan genetic
progress selama proses seleksi berlangsung (Vijay dan Chakravarty,
2014). Faktor-faktor yang mempengaruhi dalam menduga nilai pemuliaan
seekor ternak yaitu fenotip individu itu sendiri, fenotip saudara kolateral,
fenotip anak keturunannya dan fenotip tetuanya (Hardjosubroto,1994).
Nilai Pemuliaan Berulang
Hasil praktikum perhitungan nilai pemuliaan berulang untuk data
berat sapih terkoreksi keturunan untuk empat betina dengan satu
pejantan, terdapat empat keturunan tiap keluarga disajikan dalam tabel 2
sebagai berikut.

42

Tabel 5.2. Hasil perhitungan nilai pemuliaan (NP) dengan pengamatan


berulang
Nomor Ear Tag
NP
1
9.96
2
10.41
3
10.82
4
10.17
Berdasarkan perhitungan diperoleh breeding value 1 sebesar 9.96,
breeding value 2 sebesar 10.41, breeding value 3 sebesar 10.82 dan
breeding value 4 sebesar 10 17. Rata-rata bobot sapih terkoreksi populasi
sebesar 10.35. Hasil tersebut menunjukkan sebanyak 2 dari 4 data (50%)
yaitu data ke 2 dan ke 3 memiliki nilai breeding value di atas rata-rata
bobot sapih populasi yaitu sebesar 10.41 dan 10.82, sedangkan 2 data
lainnya memiliki nilai breeding value dibawah rata-rata bobot sapih
populasi. 50% indukan yang memiliki nilai breeding value di atas rata-rata
berat sapih populasi inilah yang akan digunakan sebagai replacement
stock. Darmawan dan supartini menyatakan bahwa rerata nilai pemuiliaan
untuk domba ekor gemuk sebesar 15.290.24 kg. Radke

(2000)

menyatakan jumlah culling and replacement diluar non genetic and


management failure dianjurkan berada antara 20% sampai 30%. Laju ini
perlu dipertahankan dan dijaga dengan memperhatikan stok dan kondisi
pasar. Kerap kali ternak yang masuk dalam daftar culling tidak dilepas
kepasar bila kondisi pasar tidak dapat mendatangkan keuntungan
terhadap besar biaya pemeliharaan hingga culling terjadi (Break Even
Point tidak tercapai).
Berdasarkan hasil estimasi breeding value di atas diperoleh hasil
diatas kisaran literatur. Nilai pemuliaan ini menggambarkan genetic
progress selama proses seleksi berlangsung (Vijay dan Chakravarty,
2014). Faktor-faktor yang mempengaruhi dalam menduga nilai pemuliaan
seekor ternak yaitu fenotip individu itu sendiri, fenotip saudara kolateral,
fenotip anak keturunannya; dan fenotipe tetuanya (Hardjosubroto,1994).

43

Most Probable Producing Ability


Berdasarkan praktikum yang telah dilaksanakan diketahui estimasi
daya produksi induk atau MPPA merupakan salah satu metode yang
digunakan untuk mengukur kemampuan produksi secara maksimum di
masa mendatang. Hardjosubroto, (1994) menyatakan MPPA merupakan
gambaran potensi berproduksi setiap induk dalam suatu populasi tertentu.
Rata-rata berat sapih anak yang tinggi ditunjukkan dengan nilai MPPA
berat sapih yang tinggi.
Penghitungan nilai MPPA dilakukan berdasarkan pada data bobot
sapih keturunan I, II dan III yang sudah terkoreksi pada sekelompok
domba ekor gemuk (DEG). Data hasil praktikum perhitungan MPPA untuk
data bobot sapih keturunan I, II dan III yang sudah terkoreksi pada
sekelompok Domba Ekor Gemuk (DEG) disajikan dalam tabel 3 sebagai
berikut.
Tabel 6.1. Hasil perhitungan Most Probable Producing Ability (MPPA)
Nomor Ear Tag
MPPA
7
2.09
18
1.92
128
2.37
132
2.06
Berdasarkan tabel 6.1. didapatkan hasil nilai MPPA untuk domba
dengan nomor 7 sebesar 2.09, nilai MPPA untuk domba dengan nomor 18
sebesar 1.92, nilai MPPA untuk domba dengan nomor 128 sebesar 2.37
dan nilai MPPA untuk domba dengan nomor 132 sebesar 2.06. Rata-rata
bobot sapih dalam populasi yaitu 2.11. Berdasarkan nilai MPPA tersebut
domba dengan nomor 7, 18 dan 128 dapat diculling karena memiliki nilai
MPPA di bawah rata-rata bobot sapih keturunan popolasi. Nilai MPPA
yang rendah menunjukkan daya produksi yang rendah. Hal ini sesuai
dengan pendapat yang dikemukakan oleh komala et al., (2015) yang
menyatakan bahwa Kemampuan produksi individu dapat diketahui dengan
metode MPPA. Daya produksi yang diketahui dari perhitungan MPPA
merupakan pendugaan produksi pada fase berikutnya. Ternak yang

44

memiliki daya produksi yang tinggi akan mempunyai peringkat MPPA yang
tinggi dibandingkan dengan rataan populasi. Radke (2000) menyatakan
pengeluaran ternak yang sudah dinyatakan tidak memenuhi persyaratan
bibit (afkir atau culling), dilakukan dengan ketentuan sebagai berikut,
untuk bibit rumpun murni, 50% sapi bibit jantan peringkat terendah saat
seleksi pertama (umur sapih terkoreksi) dikeluarkan dengan di kastrasi
dan 40%nya dijual ke luar kawasan. Individu betina yang tidak memenuhi
persyaratan sebagai bibit (10%) dikeluarkan sebagai ternak afkir (culling).
Faktor yang mempengaruhi MPPA menurut Noor (2008) adalah diduga
dipengaruhi oleh faktor genetik, induk yang berbeda, dan umur sapih.
Bobot sapih dapat dipengaruhi oleh beberapa faktor antara lain bangsa,
jenis kelamin, umur sapih, umur induk, bobot induk, dan bobot lahir.

45

KESIMPULAN
Berdasarkan hasil praktikum diperoleh data nilai pemuliaan tunggal
bobot sapih diperoleh rata-rata bobot sapih populasi adalah 10,802 dan
ternak yang memiliki breeding value diatas rerata populasi sebesar
33,33%. Data nilai pemuliaan berulang rerata bobot sapih populai sebesar
10,35

dan ternak yang memiliki breeding value diatas rerata populasi

sebesar 50%. Data Most Probable Producing Ability untuk rerata bobot
sapih populasi sebesar 2,11 dan ternak yang memiliki nilai MPPA di atas
rerata

bobot

sapih

populasi

sebesar

25%.

Faktor-faktor

yang

mempengaruhi dalam menduga Nilai Pemuliaan seekor ternak yaitu


fenotip individu itu sendiri, fenotip saudara kolateral, fenotip anak
keturunannya; dan fenotip tetuanya. Faktor yang mempengaruhi MPPA
adalah genetik, induk yang berbeda, dan umur sapih. Bobot sapih dapat
dipengaruhi oleh beberapa faktor antara lain bangsa, jenis kelamin, umur
sapih, umur induk, bobot induk, dan bobot

46

DAFTAR PUSTAKA
Anneke Anggraeni, Kusuma Diwyant, Lisa Praharani, Akhmad Saleh dan
Chalid Talib. 2000. Evaluasi mutu genetik sapi perah induk
friesholland di daerah sentra produksi susu. Balai
Penelitian
Ternak P.O. Box 221. Bogor
Becker, W. A. 1992. Manual of Quantitative Genetics. Academic
Enterprises. Washington
Falconer, R. D. and T. F. Mackay. 1996. Introduction to Quantitative
Genetiks. 4th ed. Department of Genetiks. North Canada State
University. Prince George.
Hardjosubroto, W. 1994. Aplikasi Pemuliabiakan Ternak di Lapangan.
Grasindo. Jakarta.
Komala, I. Arifiantini, C.Sumantri1, L.I.T.A Tumbelaka. 2015. the effect of
milk production based on mppa grade with reproductive
performance. IPB Dramaga Bogor.Jurnal Ilmu Produksi dan
Teknologi Hasil Peternakan Vol. 03 No. 1, Januari 2015 Hlm: 33-39
Radke, Brian R. 2000. Profitable Culling and Replacement Strategies.
Alberta Agriculture, Canada.
Nicholas, F.W., 1987 . Veterinary Genetics . Clarendon Press . Oxford .
Noor, R.R. 2008. Genetika Ternak. Cetakan ke-4. Penebar Swadaya,
Jakarta
Saunders. 2007. Comprehensive Veterinary Dictionary 3 rd ed. Elsevier,
United States.
Vijay Kumar and Chakravarty. 2014. Breeding value estimation on
selection trait of murrah buffalo. department of animal genetics and
breeding pt. deen dayal upadhyaya pashu chikitsa vigyan
vishwavidyalaya evam go anusandhan sansthan mathura. Uttar
Pradesh. India
Warwick, E. J, J. M. Astuti dan W. Hardjosubroto. 1990. Pemuliaan Ternak.
Gadjah Mada University Press. Yogyakarta.

47

ACARA VI
RESPON SELEKSI
TINJAUAN PUSTAKA
Hardjosubroto (1994) menyatakan seleksi adalah suatu tindakan
untuk memilih ternak yang dianggap mempunyai mutu genetik baik untuk
dikembangbiakkan lebih lanjut serta memilih ternak yang dianggap kurang
baik untuk disingkirkan dan tidak dikembangbiakkan lebih lanjut. Tindakan
pemulia untuk menentukan ternak ternak mana yang boleh bereproduksi
dan menghasilkan generasi selanjutnya dikatakan sebagai seleksi buatan,
di samping seleksi buatan, secara simultan sebenarnya juga bekerja
seleksi alam, yaitu seleksi yang bekerja akibat pengaruh kekuatankekuatan alam untuk menentukan ternak-ternak mana yang akan dapat
bereproduksi selanjutnya. Seleksi alam didasarkan kepada daya adaptasi
ternak terhadap pengaruh lingkungan dan pada umumnya mengakibatkan
perubahan yang sangat lambat. Seleksi buatan dilakukan pemulia
berdasarkan keunggulan yang dimiliki ternak sesuai dengan keinginan
dan kebutuhan manusia/pasar. Hal ini dilakukan untuk mempercepat
perubahan mutu genetik ternak.
Fungsi seleksi adalah mengubah frekuensi gen, dimana frekuensi
gen-gen yang diinginkan akan meningkat sedangkan frekuensi gengen
yang tidak diinginkan akan menurun. Perubahan frekuensi gen-gen ini
tentunya akan mengakibatkan rataan fenotipe dari populasi terseleksi
akan lebih baik dibandingkan dari rataan fenotipe populasi sebelumnya.
Perbedaan antara rataan performans dari ternak yang terseleksi dengan
rataan performans populasi sebelum diadakannya seleksi disebut sebagai
diferensial seleksi, yang dinyatakan dengan rumus (Hardjosubroto,1994).
Respon seleksi adalah perubahan nilai rata-rata fenotipe dari
generasi berikutnya, sebagai akibat dari adanya seleksi terhadap
populasi. Respon seleksi (R) juga merupakan kenaikan mutu genetic
ternak, sehingga sering pula dinyatakan dengan simbol G, yang

48

melambangkan perubahan () dari nilai genetic (G) (Hardjosubroto, 1994).


Respon seleksi berfungsi untuk mengetahui seberapa besar respon yang
diberikan ternak terhadap seleksi yang dilakukan. Respon seleksi
menjelaskan suatu perubahan antargenetik yang linear, diikuti dengan
penurunan respon selanjutnya muncul karena adanya random drift dalam
populasi terbatas ketika pengaruh dominan muncul. Respon seleksi dan
batas seleksi sangat tergantung pada intensitas seleksi, struktur genetik
dalam populasi, dan lingkungan tempat seleksi dilakukan (Putra et al.,
2004).
Informasi atau perhitungan nilai heritabilitas (H 2) dan korelasi
genetik (rG) pada sifat-sifat pertumbuhan diperlukan dalam melakukan
seleksi ternak. Nilai H2 yang tinggi menunjukkan bahwa korelasi ragam
fenotip dengan ragam genetik adalah tinggi sehingga seleksi terhadap
fenotip individu akan efektif (Falconer & Mackay 1996). Nilai rG yang
tinggi antara sifat-sifat pertumbuhan menunjukkan bahwa seleksi pada
salah satu sifat individu akan berkorelasi positif dengan sifat yang lain.
Nilai H2 dan rG juga dapat digunakan untuk mengetahui respon seleksi
yang penting untuk mengetahui kemajuan genetik atau performans ternak
setelah diseleksi.
Respon seleksi yang diharapkan per tahun akibat seleksi sangat
tergantung pada faktor intensitas seleksi (i), interval generasi (L),
keragaman genetik dan keragaman fenotip (Putra et al., 2004). Intensitas
seleksi merupakan diferensial seleksi yang dinyatakan dalam standar
deviasi (Hardjosubroto 1994) sehingga nilainya tergantung pada jumlah
individu yang tersedia sebagai populasi dasar seleksi dan keragamannya.
Selain itu jumlah ternak (pejantan dan induk) yang akan diganti turut
menentukan nilai i. Nilai i akan semakin besar apabila panen pedet
sapihan dapat ditingkatkan (Meuwissen 1997).
Seleksi

langsung

(direct

selection)

adalah

seleksi

untuk

meningkatkan suatu sifat dapat dicapai dengan melakukan seleksi pada


pada sifat itu berdasarkan rerata performans populasi. Noor (1996)

49

menyatakan beberapa faktor yang mempengaruhi nilai diferensial seleksi,


yaitu pada seleksi untuk satu sifat, semakin sedikit ternak yang dipilih
semakin besar diferensial seleksinya, diferensial seleksi dapat lebih besar
pada kelompok ternak dengan jumlah yang besar, sebab pada populasi
yang besar akan semakin besar pula kemungkinan dijumpai ternak-ternak
yang performansnya di atas atau dibawah rataan dan diferensial seleksi
pada ternak jantan lebih tinggi daripada ternak betina, karena ternak
jantan memiliki potensi untuk menghasilkan lebih banyak keturunan
dibandingkan ternak betina. Perbedaan performans tidak seluruhnya
diturunkan ke generasi selanjutnya, proporsi dari diferensial seleksi yang
dapat diwariskan kepada generasi berikutnya adalah hanya yang bersifat
genetik saja, yaitu sebesar angka pewarisannya (heritabilitas), untuk suatu
perencanaan maka tanggapan seleksi langsung (direct selection) dapat
dihitung dengan rumus
i.h2.p
I

= intensitas seleksi=S/p

= simpangan baku dari fenotip

(Falconer dan Mackay, 1996).


Seleksi tidak langsung (indirect selection) adalah seleksi untuk
meningkatkan suatu sifat dapat dicapai dengan melakukan seleksi pada
sifat yang lain. Cara seleksi tidak langsung dianjurkan bila seleksi secara
langsung secara teknis sulit dilakukan atau sangat mahal biayanya. Dalam
kondisi

tersebut

seleksi

tidak

langsung

dapat

dilakukan

dengan

mengamati seleksi pada suatu sifat. Misalnya seleksi untuk meningkatkan


efisiensi penggunaan ransum secara tidak langsung dapat dilakukan
dengan mengukur pertambahan bobot badan per hari yang lebih mudah
diukur (Warwick et al., 1990). Estimasi nilai respon seleksi tidak langsung
dihitung sesuai petunjuk Hardjosubroto (1994) sebagai berikut

50

RY

CRY(1-2)

i.h2.p
L
i.h1.h2.rG(1-2). p(2)
L

Keterangan
RY

= Respon seleksi pada sifat 2 terhadap sifat 1

CRY(1-2)

= Respon seleksi terkorelasi

= Intensitas seleksi

h2

= Heritabilitas

h1 dan h2

= Akar dari heritabilitas sifat 1 dan 2

rG(1-2)

= Korelasi genetik antara sifat 1 dan 2

p(2)

= Standar deviasi pada sifat 2

= Interval generasi

51

MATERI DAN METODE


Materi
Alat. Alat yang digunakan pada praktikum ilmu pemuliaan ternak
adalah kalkulator scientific dan alat tulis.
Bahan. Bahan yang digunakan untuk respon seleksi langsung d
respon seleksi tidak langsung dan respon seleksi tidak langsung berupa
data populasi ternak yang berbeda,
Respon Seleksi Langsung.
Bahan yang digunakan pada praktikum respon seleksi langsung
adalah berupa data jumlah indukan domba 1000 ekor. Perbandingan
indukan dan jantan 1 : 20. Beranak pertama umur 2 tahun. Proporsi
individu terpilih 85%. Rerata berat sapih populasi 7.501.06 kg. angka
pewarisan sifat berat sapih 0.50.
Respon Seleksi Tidak Langsung.
Bahan yang digunakan pada respon seleksi tidak langsung adalah
data domba ekor gemuk yang dipelihara selama 5 tahun. Intensitas
seleksi 1.25. nilai heritabilitas berat sapih 0.50. nilai heritabilitas setengah
tahunnya 0.53. standar deviasi berat setemngah tahunnya 0.38. korelasi
genetik berat sapih-berat setengah tahunnya 0.48 dan interval generasi
sebesar 5 tahun.
Metode
Respon Seleksi Langsung. Dilakukan perhitungan estimasi nilai
respon seleksi langsung dengan rumus.
R
I

i.h2.p
=
I
= intensitas seleksi=S/p

= simpangan baku dari fenotip

Respon Seleksi Tidak Langsung. Dilakukan perhitungan estimasi


nilai respon seleksi tidak langsung dengan rumus.
RY

i.h2.p
L

CRY(1-2)

i.h1.h2.rG(1-2). p(2)

52

L
Keterangan
RY
CRY(1-2)

= Respon seleksi pada sifat 2 terhadap sifat 1


= Respon seleksi terkorelasi

= Intensitas seleksi

h2

= Heritabilitas

h1 dan h2

= Akar dari heritabilitas sifat 1 dan 2

rG(1-2)

= Korelasi genetik antara sifat 1 dan 2

p(2)

= Standar deviasi pada sifat 2

= Interval generasi

53

HASIL DAN PEMBAHASAN


Berdasarkan praktikum yang telah dilakukan diketahui respon
seleksi merupakan kenaikan nilai rata-rata fenotip dari generasi berikutnya
sebagai akibat adanya seleksi terhadap suatu populasi. Hardjosubroto
(1994) menyatakan respon seleksi adalah perubahan nilai rata-rata
fenotipe dari generasi berikutnya, sebagai akibat dari adanya seleksi
terhadap populasi. Respon seleksi (R) juga merupakan kenaikan mutu
genetik ternak, sehingga sering pula dinyatakan dengan symbol G, yang
melambangkan perubahan () dari nilai genetik(G). Putra et al., (2004).
menyatakan respon seleksi berfungsi untuk mengetahui seberapa besar
respon yang diberikan ternak terhadap seleksi yang dilakukan. Respon
seleksi menjelaskan suatu perubahan antargenetik yang linear, diikuti
dengan penurunan respon selanjutnya muncul karena adanya random
drift dalam populasi terbatas ketika pengaruh dominan muncul. Respon
seleksi dan batas seleksi sangat tergantung pada intensitas seleksi,
struktur genetik dalam populasi, dan lingkungan tempat seleksi dilakukan.
Respon Seleksi Langsung
Berdasarkan praktikum yang telah dilakukan, didapatkan hasil
perhitungan respon seleksi terhadap berat sapih (R) sebesar 0.24.
Pejantan yang digunakan selama 4 tahun dan induk 3 tahun selama
pembiakannya, sehingga interval generasi dalam tahun (I) yang diperoleh
adalah 3. Respon seleksi per tahun (R/th) yang diperoleh sebesar 0.08.
Tanggapan

seleksi

atau

kemajuan

genetik

akibat

seleksi

dipengaruhi oleh akurasi/kecermatan seleksi, intensitas seleksi, variasi


genetic dan interval generasi (Bourdon, 1997). Kecermatan seleksi sangat
berkaitan langsung dengan nilai heritabilitas. Warwick et al., (1990)
menyatakan beberapa cara yang dapat dilakukan untuk menaikkan
kecermatan

seleksi

adalah

membakukan

prosedur

pengelolaan

semaksimal mungkin dan membuat penyesuaian terhadap pengelolaan


atau lingkungan yang tidak mungkin dikendalikan (mengurangi ragam
lingkungan),

jika

memungkinkan,

melakukan

54

pengukuran

berulang

terhadap suatu sifat, dan penggunaan informasi performans individu dan


saudara secara optimal. Bourdon, (1997) menyatakan Intensitas seleksi
yang tinggi, populasi yang sangat bervariasi dan interval generasi yang
lebih pendek dapat meningkatkan laju kemajuan genetik. Idealnya
keempat faktor tersebut dibuat maksimal untuk mempertinggi kemajuan
genetik, yaitu kecermatan seleksi, intensitas seleksi dan variasi genetik
dimaksimalkan dan interval generasi dibuat minimal, namun demikian
tidak mungkin semua faktor dibuat maksimal karena perubahan pada satu
faktor terkadang mempengaruhi faktor yang lain.
Penggunaan pejantan yang terlalu lama dapat menyebabkan
keragaman genetik suatu sifat antar individu menjadi kecil sehingga
seleksi pada sifat produksi menjadi kurang efektif (Daniel, 1980). Noor
(1996) menyatakan beberapa faktor yang mempengaruhi nilai diferensial
seleksi yaitu pada seleksi untuk satu sifat, semakin sedikit ternak yang
dipilih semakin besar diferensial seleksinya, diferensial seleksi dapat lebih
besar pada kelompok ternak dengan jumlah yang besar, sebab pada
populasi yang besar akan semakin besar pula kemungkinan dijumpai
ternak-ternak yang performansnya di atas atau dibawah rataan, diferensial
seleksi pada ternak jantan lebih tinggi daripada ternak betina, karena
ternak jantan memiliki potensi untuk menghasilkan lebih banyak keturunan
dibandingkan ternak betina. Perbedaan performans tidak seluruhnya
diturunkan ke generasi selanjutnya, proporsi dari diferensial seleksi yang
dapat diwariskan kepada generasi berikutnya adalah hanya yang bersifat
genetik saja, yaitu sebesar angka pewarisannya (heritabilitas).
Respon Seleksi Tidak Langsung
Seleksi tidak langsung (indirect selection) adalah seleksi untuk
meningkatkan suatu sifat dapat dicapai dengan melakukan seleksi pada
sifat yang lain. Cara seleksi tidak langsung dianjurkan bila seleksi secara
langsung secara teknis sulit dilakukan atau sangat mahal biayanya. Dalam
kondisi

tersebut

seleksi

tidak

langsung

dapat

dilakukan

dengan

mengamati seleksi pada suatu sifat. Misalnya seleksi untuk meningkatkan

55

efisiensi penggunaan ransum secara tidak langsung dapat dilakukan


dengan mengukur pertambahan bobot badan per hari yang lebih mudah
diukur (Warwick et al., 1990). Berdasarkan praktikum yang dilakukan,
didapatkan hasil respon seleksi tidak langsung berat berat sapih terhadap
berat setengah tahun sebesar 0,078 dan respon seleksi berat setengah
tahunan per generasi sebesar 0,03.
Faktor dari respon seleksi tidak langsung disebabkan karena
perbedaan lama pemeliharaan pejantan dan induk dalam breeding. Lama
pembiakan pejantan dan induk dalam populasi sangat menentukan
besarnya intensitas seleksi dan selang generasi dan selanjutnya sangat
menentukan besarnya respon seleksi. Intensitas seleksi akan semakin
meningkat dengan bertambahnya lama pembiakan, akan tetapi diikuti
dengan meningkatnya selang generasi. Hal ini disebabkan oleh jumlah
pejantan dan induk yang disingkirkan setiap tahunnya berbeda sehingga
komposisi ternak berdasarkan umur juga berbeda (Duma, 2008). Semakin
lama memelihara pejantan dan induk pada breeding menyebabkan
keragaman genetik suatu sifat relatif kecil. Hal ini disebabkan karena
proses masuknya darah baru (pejantan dan induk baru) relatif lama.
Keragaman genetik yang kecil pada beberapa sifat menyebabkan nilai rG
antar sifat tersebut menjadi tinggi, sehingga nilai CR Y juga akan tinggi
(Mandhiza et al., 2000). Seleksi pada ternak dengan kriteria seleksi
fenotip, alokasi perkawinan asortatif (terprogram) dan tipe seleksi
berdasarkan performans tetua akan memaksimalkan nilai R Y (Alnita et al.,
2009).

56

KESIMPULAN
Nilai respon seleksi langsung adalah sebesar 0.08, sedangkan nilai
respon seleksi tidak langsung adalah sebesar 0.03. Beberapa faktor yang
mempengaruhi seleksi, yaitu lama pemeliharaan pejantan dan induk
dalam breeding, intensitas seleksi, struktur genetik dalam populasi, dan
lingkungan tempat seleksi

57

DAFTAR PUSTAKA
Alnita B, Ahmad GM, Lumatauw S. 2009. seleksi berat badan sapi bali
umur satu tahun dengan menggunakan progam simulasi gen up. J
Livest Sci. 4:83-92.
Bourdon, R. M. 1997. Understanding Animal Breeding. Prentice-Hall, Inc.
New Jersey
Daniel, L. H. 1980. Population Genetic. Perdu University. Sinauer
Associates, Inc. Sunderland, Massachusetts
Duma, Y dan M. Tanari. 2008. potensi respon seleksi sifat pertumbuhan
sapi brahman cross di ladang ternak bila river ranch
SulawesiSelatan.Prosiding Seminar Nasional Sapi Potong.
Fakultas Pertanian, Universitas Tadulako.
Falconer, R. D. and T. F. Mackay. 1996. Introduction to Quantitative
Genetics. 4th ed. Department of Genetics. North Canada State
University. Prince George.
Hardjosubroto,
W. 1994. Aplikasi
Lapangan.Grasindo. Jakarta.

Pemuliabiakan

Ternak

di

Hardjosubroto, W. 1994. Aplikasi Pemuliabiakan Ternak di Lapangan.


PT.Gramedia Widiasarana Indonesia. Jakarta.
Meuwissen TH. 1997. Maximizing the response of selection with a
predefined rate of inbreeding. J Anim Sci. 75:934-940.
Noor, R.R. 1996. Genetika Ternak. Cetakan ke-4. Penebar Swadaya,
Jakarta
Putra, S. 1999. Peningkatan Performans Sapi Bali Melalui Perbaikan Mutu
Pakan dan Suplementasi Seng Asetat. Disertasi. Program
Pascasarjana, IPB. Bogor.
Warwick, E. J, J. M. Astuti dan W. Hardjosubroto. 1990. Pemuliaan Ternak.
Gadjah Mada University Press. Yogyakarta.

58

PENUTUP
Kritik
Pada praktikum yang telah dilakukan, timbul adanya kritikan,
diantaranya terkait kelengkapan praktikum yang sering tidak dibawa
praktikan, seperti kalkulator.
Saran
Praktikan

yang

tidak

membawa

kalkulator

laboratorium, sehingga acara praktikum bisa lancar.

59

bisa

meminjam

LAMPIRAN
Lampiran 1. Perhitungan Standarisasi
1. BS100
BSterkoreksi
2. BS100
BSterkoreksi
3. BS100
BSterkoreksi
4. BS100
BSterkoreksi
5. BS100
BSterkoreksi
6. BS100
BSterkoreksi
7. BS100
BSterkoreksi

=
=
=
=
=
=
=
=
=
=
=
=
=
=

[
[
[
[
[
[
[
[
[
[
[
[
[
[

6,303,11
100+ 3,11 1,21
94

6,303,11
94+3,11 1,21
94

5,812,92
100+2,92 1,21
99

5,812,92
94+ 2,92 1,21
99

5,132,36
100+ 2,36 1,21
92

5,132,36
94+2,36 1,21
92

5,412,71
100+2,71 1,21
106

5,412,71
94+ 2,71 1,21
106

4,402,40
100+2,40 1,21
90

4,402,40
94+ 2,40 1,21
90

]
]
]
]

= 7,94
= 7,70
= 7,06
= 6,85
= 6,50
= 6,28
= 6,36
= 6,17
= 5,60
= 5,43

6,713,30
100+3,30 1,21
89

= 8,62

6,713,30
94 +3,30 1,21
89

= 8,35

5,292,50
100+2,50 1,21
96

= 6,54

5,292,50
94 +2,50 1,21
96

= 6,33

60

8. BS100
BSterkoreksi
9. BS100
BSterkoreksi
10. BS100
BSterkoreksi

=
=
=
=
=
=

[
[
[
[
[
[

6,512,83
100+2,63 1,21
94

6,512,83
98+ 2,83 1,21
94

]
]
]
]

= 8,16
= 7,88

5,753,07
100+ 3,07 1,21
98

= 7,02

5,753,07
94+3,07 1,21
98

= 6,82

4,592,26
100+2,26 1,21
86

= 6,01

4,592,26
94+ 2,26 1,21
86

= 5,81

61

Lampiran 2. Acara Heritabilitas


FK

= (3,00+3,07+...+3,10)2/36
= 304,21

SSS

= (27,682+28,302+27,912+27,962)/4 - (FK)
= 304,23 304,21 = 0,02

SSD

= (9,042+9,262+...+9,232)/3 3.133,85/4
= 304,26 304,23= 0,03

SSS+D = 304,30 304,26


= 0,04
Tabel ANOVA
Sumber variansi
Antar pejantan
Induk/pejantan
(D/S)
Anak/Induk(W/D
)
MSw

Df
S-1=3

SS
0,02

MS
0,00667

EMS
w+K2D+Ks

D-S=8

0,03

0,00375

w+ K1D

n-D=24

0,04

0,0025

= w
= 0,00667

SE (w)

2 (

w )2
dfw+2

= 0,006049
MSD

= w + K1D
= 0,00375

SE (D)

2 ( w ) 2 (MSD) 2
2
x
x
dfw+2
dfD +2 ( k 2 ) 2

= 0,006049
MSS

= w + K2D+ K3D
= 0,0025

SE (s)

2 ( s ) 2 (MSD) 2
2
x
x
dfs+ 2
dfD+2 ( k 2 ) 2

62

= 0,0005064

63

Lampiran 3. Perhitungan Ripitabilitas


1. Tentukan
N

= 10

= (3,99 + 4,37 + 5,73 + .... + 6,16)

= 47,54

x2

= (3,992 + 4,372 + 5,732 +. ... + 6,162)

=236,59

= (4,89 + 5,78 + 4,89 + .... + 4,38)

= 48,04

y2

= (4,892 + 5,782 + 4,892 +. ... + 4,382)

=236,49

xy

= (3,99 x 4,89 + 4,37 x 5,78 + 5,73 x 4,89 + .... + 6,16 x 4,38)


= 228,54

= catatan produksi = 2

2. Tentukan Sum of Squares, Sum of product, dan Standar deviasi.


SSx

= x2 - (( x)2 / N)
= 236,59 - ((47,54)2 / 10)
= 236,59 (2260,05 / 10)
= 10,58

Ssy

= y2 - (( y)2 / N)
= 236,49 ((48,04)2 / 10)
= 236,49 (2307,84 / 10)
= 236,49 230,78
= 5,71

Spxy = xy - (( x . y) / N)
= 228,54 ((47,54 . 48,04) / 10)
= 228,54 (2283,82 /10)
= 228,54 228,38
= 0,16
x2

= SSx / (N 1)
= 10,58 / (10 1)
= 10,58 / 9
= 1,18

y2

= SSx / (N 1)

64

= 5,71 / (10 1)
= 5,71 / 9
= 0,63
3. Hitunglah r (Ripitabilitas )
r=

SPxy
(SSx)(SSy)

0,16
(10,58)(5,71)

0,16
60,41

0,16
7,77

= 0,02
S . E (r )=

2 ( 10,02 ) (1+ ( 21 ) 0,02)


2 ( 21 ) (101)

2 ( 0,0064 ) (1,04)
18

0,01
18

2 ( 1r ) (1+ ( k 1 ) r)
k ( k 1 ) (N1)

2 ( 0,008 ) (1,02)
2 ( 1 ) (9)

= 0,02

65

Lampiran 4. Perhitungan Korelasi Genetik


1. Komponen variansi
X..

= 59,8

Y..

= 225,4

(Xi..2)

= 904,07

(Yi..2)

= 12924,54

(Xij.2)

= 452,05

(Yij.2)

= 6465,08

(Xijk2)

= 150,75

(Yijk2)

= 2157,99

(Xi..) (Yi..) = 3401,1


(Xij.) (Yij.)

= 1700,57

(Xijk) (Yijk)

= 566,94

FK(x)

( X ..)2
n..

(59,8)2
24

SSS(x) =

i ( Xi ..)
FK =
.

= 149

904,08
149
= 1,68
6

( Xij . )2 i( Xi ..)2

i
j

SSD(x) =
nij
.

SSW(x) =

i j k (Xijk )2 i j

MSS(x) =

SS S (x)
df s

452,06 904,08

3
6

( Xij . )2
nij

1,68
3

= 0,56

MSD(x) =

SS D (x )
df D

0,01
4

= 0,0025

MSW(x) =

SSW (x)
df W

0,07
16

= 0,0044

Ragam (2)
2W(x) = MSW(x)

= 0,0044
66

150,76

= 0,01

452,06
3

= 0,07

MS D ( x ) MS W ( x )
k1

2D(x)

2S(x)

MS
2
[ S ( x )( W ( x ) +k 2 . D ( x ))]
=
k3

0,00250,0044
3

= - 0,0006

0,56(0,0044 +3.0,0006)

6
2

= 0,093
2

(Y ..)
n ..

SSs(y)

i(Yi ..)
FK
.

SSD(y)

( Yij. )2 i(Yi ..)2


= i j nij
.

SSW(y)

( Yij . )2
= i j k ( Yijk ) i j nij

FK(y)

225,4
24

= 2116,88

12924,54
2116,88
6

2,96
MSS(y)

SS S ( y )
df S

37,21
3

MSD(y)

SS D ( y)
df D

0,94
4

SSW ( y)
df W

2,963
16

MSW(y)

= 12,4

= 0,24

= 0,19

Ragam (2)
2W(y) = MSW(y) = 0,19

67

= 37,21

6465,08 12924,54

3
6

2157,99

= 0,94

6465,08
3

MS D ( y )MS W ( y )
k1

0,230,19
3

2D(y)

2S(y)

MS
2
[ S ( y ) ( W ( y ) + k 2 . D ( y ))]
=
k3

= 0,02

12,37(0,19+3.0,02)
6

2,03
1. Tentukan sum of cross product (SCP)
FK

( X .. ) (Y ..)
n ..

SCPS

i ( Xi .. ) (Yi ..)
.

i j ( Xij . ) (Yij .) i ( Xi .. )(Yi ..)

nij
.

i j k ( Xijk ) ( Yijk )

SCPD

59,8.225,4
24

FK =

= 561,62

3401,1
561,62
= 5,23
6

1700,59 3401,1

3
6

0,01
SCPW

566,94

1700,59
3

i j ( Xij . ) (Yij . )
=
nij

= 0.08

2. Tentukan mean of cross product (MCP)


MCPS

SCP S
df S

MCPD

SCP D
df D

0,01
4

= 0,0025

MCPW

SCP W
df W

0,08
16

= 0,005

5,23
3

= 1,74

Peragam (Cov)
CovW

= MCPW = 0,005

68

CovD

=(

(MCP)D ( MCP )W
/k 1

= (0,0025 0,005)/3 = -0,00083

MCP

Cov
( W + k 2 . Cov D )
=
= (1,74-(0,005+3. -0,00083))/6
s

CovS

0,29
3. Korelasi Genetik
4.Cov S
rG =

2
S

2
S

( x ) .4 ( y )

4.0,29
4.0,093 .4 .2,03

69

= 0,67

Lampiran 5. Perhitungan Nilai Pemuliaan dan MPPA


Nilai Pemuliaan Tunggal

NP001 = h2 + (P001- P ) +
H2

= 0,72
= Rerata Berat Badan Populasi
=10,79

1. NP001 = h2 + (P001- P ) +

= 0,72 (10,8-10,79) + 10,79

P
)+

= 0,72 (10,71-10,79) + 10,79

3. NP003 = h2 + (P003- P ) +

= 0,72 (10,9-10,79) + 10,79

P
)+

= 0,72 (10,00-10,79) + 10,79

5. NP005 = h2 + (P005- P ) +

= 0,72 (10,25-10,79) + 10,79

= 0,72 (10,57-10,79) + 10,79

= 10,8
2. NP002 = h2 + (P002= 10,73

= 10,87
4. NP004 = h2 + (P004= 10,22

= 10,4
6. NP006 = h2 + (P005

P
) +

= 10,63
7. NP007 = h2 + (P007- p ) +

= 0,72 (11,01-10,79) + 10,79

= 0,72 (11,44-10,79) + 10,79

= 0,72 (10,62-10,79) + 10,79

= 10,95

8. NP008 = h2 + (P008- P ) +

= 11,26

9. NP009 = h2 + (P009- P ) +
= d10,67

70


P
)+

= 0,72 (11,53-10,79) + 10,79

11. NP010 = h2 + (P010- P ) +

= 0,72 (11,79-10,79) + 10,79

= 0,72 (10,38-10,79) + 10,79

10. NP010 = h2 + (P010= 11,32

= 11,51

12. NP010 = h2 + (P010- P )+


= 10,49

P
)+

= 0,72 (11,31-10,79) + 10,79

14. NP010 = h2 + (P010- P ) +

= 0,72 (10,4-10,79) + 10,79

13. NP010 = h2 + (P010= 11,16

= 10,51

15. NP010 = h2 + (P010- P +

= 0,72 (10,10 -10,79) + 10,79

= 10,29
Nilai Pemuliaan Berulang
2

NP001 =

nh
P )
( P
1+ ( n1 ) r

NP

= Nilai Pemuliaan

= jumlah anak

H2

= 0,72

= 0,24

=4

= rerata berat badan anak perpejantan


1

= 10,24

= 10,4

= 10,62

=10,34

71

NP001

n h2
P )
( P
= +
1+ ( n1 ) r

4 x 0,72
1+ ( 41 ) 0,24

(10,24-10,4)+10,4

= 10,13
NP002

n h2
P )
( P
+
1+ ( n1 ) r

4 x 0,72
1+ ( 41 ) 0,24

(10,4-10,4)+10,4

= 10,4
NP003

n h2
P )
( P
+
1+ ( n1 ) r

4 x 0,722
1+ ( 41 ) 0,24

(10,62-10,4)+10,4

= 10,77
2

NP004

nh
P )
( P
+
1+ ( n1 ) r

4 x 0,722
1+ ( 41 ) 0,24

(10,34-10,4)+10,4

= 10,30
Perhitungan MPPA
MPPA =

nr
( P P )
+
1+ ( n1 ) r

= rerata bobot sapih populasi


= 2,11

= rerata bobot sapih individu

72

=3

= 0,24

1. MPPA =

nr
( P P )
+
1+ ( n1 ) r

3 x 0,24
1+ ( 31 ) 0,24

(2,07-2,11)+2,11

= 2,09
2. MPPA =

nr
( P P )
+
1+ ( n1 ) r

3 x 0,24
1+ ( 31 ) 0,24

(1,73-2,11)+2,11

= 1,92
3. MPPA =

nr
( P P )
+
1+ ( n1 ) r

3 x 0,24
1+ ( 31 ) 0,24

(1,61-2,11)+2,11

= 2,36
4. MPPA =

nr
( P P )
+
1+ ( n1 ) r

3 x 0,24
1+ ( 31 ) 0,24

= 2,08

73

(2,04-2,11)+2,11

Lampiran 6. Perhitungan Respon Seleksi


Perhitungan respon seleksi langsung
Diketahui:
Jumlah induk

10.000 ekor

Berat sapih

7,50 kg

H2 berat sapih

0,50

Pejantan : induk

1:20

Pejantan

500 ekor

0,274

3 tahun

1,06
i.h2.p

R/th

0,274x0,50x1,06

0,15

0,15/3 = 0,05

Perhitungan respon seleksi langsung


Diketahui
i

1,25

Hs

0,5

Ht

0,53

RGST

0,48

pt

0,38

i.h1.h2.rG(1-2). p(2)

CRY(t-h)

CRY(t-h)/th

1,25x0,5x0,53x0,48x0,38

0,06

0,06/5 = 0,012

74

KARTU PRAKTIKUM

75

Anda mungkin juga menyukai