Anda di halaman 1dari 15

5.9.

Perencanaan Balok Komposit dengan Load and Resistance


Factor Design (LRFD)

Perencanaan dengan Load and Resistance Factor Design (LRFD) mendasarkan


perencanaan dengan membandingkan kekuatan struktur yang telah diberi suatu faktor
resistensi () terhadap kombinasi beban terfaktor yang direncanakan bekerja pada
struktur tersebut. Faktor resistensi ini diperlukan untuk menjaga kemungkinan
kurangnya kekuatan struktur, sedangkan faktor beban digunakan untuk mengantisipasi
kemungkinan adanya kelebihan beban.
Pada struktur komposit, LRFD diterapkan sebagai konsep kekuatan nominal
(kekuatan ultimit). Konsep ini lebih mudah dipahami tanpa perlu usaha
mengkonversikannya menjadi beban layanan berdasarkan Allowable Stress Design
(ASD). Kekuatan momen nominal penampang komposit tergantung pada tegangan leleh
dan sifat-sifat penampang balok baja, kekuatan slab beton serta kekuatan alat
penyambung geser yang mentransfer interface shear antara slab beton dan balok baja.

Gambar 5.9

Distribusi Tegangan Plastis pada Kekuatan Momen Nominal, Mn

Kekuatan momen nominal yang akan dibahas adalah M n berdasarkan distribusi


tegangan plastis, perhitungan tergantung pada letak sumbu netral plastis apakah terletak
pada slab beton ataukah pada penampang baja.
5.9.1. Sumbu Netral Plastis Terletak Pada Slab
Berdasarkan Gambar 5.9, dengan mengasumsikan distribusi tegangan persegi
sebesar 0,85 fc bekerja pada kedalaman a, maka :
Gaya tekan batas, C = 0,85 fc a b
Gaya tarik batas, T = As fy
Pada kondisi ini, C = T
Tinggi blok tegangan tekan :
a =

A s fy
0,85 f' c b E

(5.14)

Besarnya kekuatan momen nominal, Mn :

Bab V

Struktur Komposit Baja-Beton

V- 1

Mn = C d1 atau T d1
dengan :

(5.15)

d1 = d/2 + t - a/2

(5.16)

5.9.2. Sumbu Netral Plastis Pada Balok Baja


Apabila tinggi blok tegangan tekan a melampaui ketebalan slab (Gambar 5.6),
maka gaya tekan batas pada slab :
Cc = 0,85 fc bE t

(5.17)

Gaya tekan pada balok baja yang terletak di atas sumbu netral sebesar C s. Gaya
tarik batas T yang sekarang besarnya lebih kecil dari A s fy harus sama dengan jumlah
gaya-gaya tekan :
T = Cc + Cs
dan juga

(5.18)

T = 0,5 (As fy - Cs) = 0,5 (As fy - 0,85 fc bE t)


Kekuatan momen nominal pada kondisi ini :

(5.19)

M = Cc d2 + Cs d2
d2 dan d2 dapat dilihat pada Gambar 5.9.

(5.20)

Contoh Soal 3
Tentukan kapasitas momen nominal penampang komposit yang terdiri dari
profil WF 500 x 200 x 11 x 19, mutu baja BJ 37 dan pelat beton dengan tebal 20 cm,
kekuatan beton 22,5 MPa, jarak antar gelagar 2,5 m dengan bentang 10 m.
Penyelesaian :
WF 500 x 200 x 11 x 19 : A = 131,3 cm, bf = 20,1 cm, h = 50,6 cm
Baja BJ 37
: f = 240 Mpa
lebar efektif :
1). bE = L / 4 = 1000 / 4 = 250 cm
2). bE = b0 = 250 cm
3). bE = bf + 16 ts = 20,1 + 16 x 20 = 340,1 cm
digunakan bE = 250 cm
tinggi blok tegangan segiempat :
a

As fy
0,85 f' c b E

131,3 x 2400

= 0,85 x 225 x 250 = 6,591 cm < ts

Gambar 5.10 Distribusi Tegangan Contoh Soal 3

Bab V

Struktur Komposit Baja-Beton

V- 2

C = 0,85 fc a bE = 0,85 x 225 x 6,591 x 250 = 315120 kg


T = As fy = 131,3 x 2400 = 315120 kg
pemeriksaan :
C = T = 315120 kg
kekuatan momen nominal :
d1 = 50,6/2 + 20 - 6,591/2 = 42,005 cm
Mn = C d1 + 315120 x 42,005 = 13236498,2 kgcm
Contoh Soal 4
Tentukan kapasitas momen nominal penampang komposit yang terdiri dari profil
WF 600 x 300 x 14 x 23 mutu baja BJ 41 dan pelat beton dengan tebal 20 cm, kekuatan
beton 15 MPa, jarak antar gelagar 2 m dengan bentang 10 m.
Penyelesaian :
WF 600 x 300 x 14 x 23 :

A
bf
h
fy

=
=
=
=

222,4 cm2
30,2 cm
59,4 cm, tf = 23 mm
250 MPa

Baja BJ 41
:
lebar efektif :
1). bE = L / 4 = 1000 / 4 = 250 cm
2). bE = b0 = 200 cm
3). bE = bf + 16 ts = 30,2 + 16 x 20 = 350,2 cm
digunakan bE = 200 cm
tinggi blok tegangan segiempat :
a

As fy
0,85 f' c b E

222,4 x 2500

= 0,85 x 150 x 200 = 21,804 cm > ts = 20 cm

Gambar 5.11 Distribusi Tegangan Contoh Soal 4

Cc = 0,85 fc ts bE = 0,85 x 15 x 20 x 200 = 510000kg


Cs = 0,5 (As fy - 0,85 fc ts bE) = 0,5 ( 222,4 x 2500 - 510000)
= 23000 kg
dengan asumsi bahwa hanya bagian flens yang berada dalam tekan, maka :

Bab V

Struktur Komposit Baja-Beton

V- 3

23000

df

= 2500 x 30,2 = 0,305 cm


garis berat bagian baja tarik dari sisi bawah adalah :
y

222,4 x 59,4 / 2 - 0,305 x 30,2 x 59,248


222,4 - 0,305 x 30,2

= 28,425 cm

d2 = 59,4 - 0,305/2 - 28,425 = 30,8225 cm


d2 = 59,4 + 20/2 - 28,425 = 40,975 cm
Kekuatan momen nominal :
Mn = Cs d + Cc d
= 23000 x 30,8225 + 510000 x 40,975 = 21606167,5 kgcm
5.9.3. Alat Penyambung Geser (Shear Connector)
Dalam LRFD kekuatan nominal konektor, Qn, digunakan secara langsung
dimana disyaratkan bahwa seluruh geser horisontal pada muka pertemuan slab beton
dan balok baja harus diasumsikan ditransfer oleh konektor geser. Besarnya Qn adalah
tergantung dari jenis shear connector yang dipakai :
a.

b.

Welded stud (Hs / ds 4) :


Qn = 0,0005 Asc f 'c E c
Qn = kekuatan nominal shear conector
Asc = luas penampang stud = d / 4 mm
Hs = tinggi stud (mm)
ds = diameter stud (mm)
fc = kuat tekan beton pada umur 28 hari (MPa)
Ec = modulus elastisitas beton (MPa)
= w1,5 (0,041) f ' c
w = berat beton (kg/m3)
Channel
Qn = 0,0003 (tf + 0,5 tw) Lc Asc f 'c E c
tf = tebal flens kanal (mm)
tw = tebal badan kanal (mm)
Lc = panjang kanal (mm)
fc = kuat tekan beton pada umur 28 hari (MPa)
Ec = modulus elastisitas beton (MPa)

(5.21)

(5.22)

Jumlah total alat penyambung geser yang dibutuhkan pada daerah di antara
momen lentur maksimum dan momen nolnya dihitung dengan persamaan berikut :
N

Vnh
Qn

(5.23)

Vnh = kekuatan geser horisontal nominal yang dibutuhkan, diambil harga


terkecil dari

Bab V

Vnh = 0,85 fc bE ts

(5.24)

Vnh = As fy

(5.25)

Struktur Komposit Baja-Beton

V- 4

Vnh = Qn yang diberikan

(5.26)

Jumlah konektor geser yang dibutuhkan akan didistribusikan secara merata pada
daerah di antara momen maksimum dan momen nol. Penetuan jarak yang seragam
merupakan prosedur paling sederhana, karena bagaimana jarak yang dibutuhkan itu
ditentukan tidak akan mempengaruhi kekuatan.
Pada penampang komposit, kekuatan geser horisontal nominal Vnb yang harus
diberikan oleh konektor adalah nilai terkecil dari :
Cmaks = 0,85 f bE ts, atau Tmaks = As fy

(5.27)

Diambil nilai terkecil adalah berdasarkan keadaan batas kekuatan, konektor


geser pada kekuatan momen nominal akan menerima bagian yang sama dalam
mentransmisikan geser pada muka pertemuan slab beton dan balok baja. Hal ini berarti
bahwa diperlukan konektor-konektor geser untuk mentransfer gaya tekan yang terjadi di
dalam slab pada pertengahan bentang sampai ke balok baja pada jarak L/2, karena tidak
ada gaya tekan di dalam slab pada ujung bentangannya dimana terjadi momen nol.
Kekuatan transfer geser nominal tidak dapat melampaui gaya maksimum yang
diberikan oleh beton yaitu Cmaks, apabila gaya maksimum yang terjadi dalam baja, Tmaks,
kurang dari Cmaks maka kekuatan geser transfer diambil sebesar Tmaks.
Contoh Soal 5
Berdasarkan Contoh Soal 4, rencanakan alat penyambung geser apabila
diketahui E = 226650 kg/cm2.
Penyelesaian :
Kekuatan geser horisontal nominal :
Cmaks = 0,85 fc bE ts
= 0,85 x 150 x 200 x 20 = 510.000 kg
Tmaks = As fy = 222,4 x 2500 = 556.000 kg
digunakan Vnh = 510.000 kg
Kekuatan normal Qn sebuah konektor apabila digunakan stud panjang 3 :
Ec = 25001,5 (0,041) 15 = 19849,0397 MPa
Qn = 0,0005 (1/4 x 0,742 x 25,42) 15 x 19849,0397
= 77,762 KN
Jumlah stud yang dibutuhkan :
N

5100

= 77,762 = 65,585
digunakan 66 stud untuk setengah bentang

5.10. Lendutan (Deflections)


Perhitungan lendutan secara tepat dengan mempertimbangkan pengaruh faktor
metode konstruksi apakah konstruksi dengan atau tanpa penopang serta faktor susut dan
rangkak pada slab beton.
Pada konstruksi tanpa penopang, terdapat pemisahan perhitungan lendutan.
Sebelum beton mengeras, beban mati primer akan menyebabkan lendutan awal pada
balok baja. Setelah beton mengeras dan berkomposit dengan balok baja, beban mati
Bab V

Struktur Komposit Baja-Beton

V- 5

sekunder dan beban hidup akan menyebabkan lendutan pada penampang komposit.
Lendutan total merupakan jumlah dari kedua lendutan yang terjadi.
Pada konstruksi dengan penopang, beban mati primer didukung oleh penopang
(shoring) sehingga tidak menyebabkan lendutan pada balok baja. Semua beban baik
beban mati primer, beban mati sekunder, dan beban hidup akan didukung oleh struktur
komposit apabila beton telah mengeras dan penopang dilepas. Perhitungan harus
dilakukan dengan memperhatikan fakta bahwa beton akan mengalami rangkak akibat
pembebanan jangka panjang dan terjadinya susut. Perilaku inelastik dapat diperkirakan
dengan mengalikan rasio moduler n dengan suatu faktor yang akan mereduksi b E/n.
Hasilnya berupa momen inersia penampang komposit yang tereduksi untuk perhitungan
defleksi beban mati. Defleksi beban hidup biasanya dihitung berdasarkan momen
inersia penampang komposit elastis.
Lendutan harus dihitung pada beban layanan yang bekerja pada penampang
elastis, tanpa memperhatikan apakah perencanaan tampang dilakukan dengan LRFD
atau ASD.

Gambar 5.12 Beban pada Gelagar Sederhana

Apabila suatu balok bertumpuan sederhana dibebani dengan beban seperti pada
Gambar 5.12, maka besarnya lendutan dapat dihitung dengan persamaan :
Akibat beban merata Q :
maks =

5 Q L4
384 E I

(5.28a)

Akibat beban terpusat P :


maks =

1 P L3
48 E I

(5.28b)

Besarnya lendutan akibat beban hidup yang melebihi L/360 dapat menyebabkan
retakan pada plester beton

5.11. Kolom Komposit


Kolom komposit merupakan struktur tekan yang dibentuk dari beton pemikul
beban dan baja dalam bentuk yang berbeda dari baja tulangan (Furlong, 1979). Definisi
kolom komposit berdasarkan LRFD adalah kolom baja yang dibuat dari potongan baja
giling (rolled) atau built-up dan dicor di dalam beton struktural atau terbuat dari tabung
atau pipa baja dan diisi dengan beton struktural. Beberapa contoh penampang melintang
kolom komposit dapat dilihat pada Gambar 5.13.
Bab V

Struktur Komposit Baja-Beton

V- 6

Gambar 5.13 Berbagai Penampang Melintang Kolom Komposit

5.11.1 Analisis kekuatan kolom pendek.

a. Concrete-filled pipe

b. Concrete-filled tube

c. Load-bearing concrete
fireproofing

a. Kekuatan kolom pendek beban sentris


Kekuatan nominal maksimum untuk kolom komposit baja-beton dengan beban
sentris, atau dengan kata lain tidak ada beban momen yang bekerja pada tampang kolom
adalah :
Pmax = 0,85 fc (Ag - As) + fyAs

(5.29)

b. Kekuatan kolom pendek dengan beban eksentris


Adanya eksentrisitas beban aksial menyebabkan terjadinya beban momen pada
kolom :
M=Pe

(5.30)

dengan :
M = beban
P = gaya aksial
e = eksentrisitas
d

d
d
y

d
T

Gambar 5.14 Diagram Regangan-TeganganTampang Kolom Arah Sumbu Kuat

dengan :
Bab V

Struktur Komposit Baja-Beton

V- 7

Cc : gaya desak beton,


Cs : gaya desak baja, dan
T : gaya tarik baja
d : lengan momen Cs
d : lengan momen Cc
d : lengan momen T
maka kapasitas tampang adalah sebagai berikut :
P n = Cc + Cs + T

(5.31a)

Mn = Cs d + Cc d - T d

(5.31b)

5.11.2. Analisis kekuatan kolom panjang


a. Pengaruh kelangsingan.
Pedoman beton 1989 mensyaratkan, pengaruh kelangsingan boleh diabaikan
(dengan demikian termasuk kolom pendek) bila :
1) klu/r < (34 - 12 M1b /M2b), untuk komponen struktur tekan yang ditahan
/diperkaku terhadap goyangan kesamping.
2) klu/r < 22, untuk komponen struktur tekan yang tidak panjang/diperkaku
terhadap goyangan kesamping.
Panjang ujung sendi ekivalen (= klu) bisa dilihat pada Gambar 5.15, Gambar
5.16, dan gambar 5.17.
E c I g /5 + E s I t

r=

(5.32)

E c A g /5 + E s A t

()
dengan :
Ec = 4700

f 'c

P
k L = 0 ,7 L
u

k L = L
u

k L = 1 L
2
u

(a ) R o ta s i u ju n g
(b ) R o ta s i u ju n g
as
d ik e k a n g
Babd Vi l e p Struktur
Komposit Baja-Beton

P
(c ) S a tu u ju n g
d ik e k a n g ,
la in n y a d ile p a s

k L = < L
u

P
(d ) P e n g e k a n g a n s e b a g ia n
p a d a m a s i n g - m aVs i-n g8
u ju n g

P
L
L

k L = 2 L

k L = L
u

k L > 2 L

P
P
(a ) R o ta s i u ju n g
se p en u h n y a
d ik e k a n g

(b ) R o ta s i s a la h s a tu u ju n g
d ik e k a n g s e p e n u h n y a ,
la in n y a d ib e b a s k a n

P
( c ) R o ta s i s a la h s a tu u ju n g
d ik e k a n g s e b a g ia n , u ju n g
la in n y a d ib e b a s k a n

Gambar 5.15 Panjang Ujung Sendi Ekivalen (Efektif) Tanpa Translasi Titik Buhul
Gambar 5.16 Panjang Ujung Sendi Ekivalen (Efektif) Translasi Titik Buhul
Dimungkinkan

Bab V

Struktur Komposit Baja-Beton

V- 9

0 ,7 L < k L < L

k Lu
2

0 ,5 L < k L < 0 ,7 L
u

L < k L < 2 L
u

(c ) P o rta l d e n g a n p e n g a k u ,
p e le ta k a n je p it

(d ) P o rta l ta n p a p e n g a k u ,
p e le ta k a n je p it

Gambar 5.17 Panjang Ujung Sendi Ekivalen (Efektif) untuk Portal-portal

b. Metoda pembesaran momen (momen magnification method)


Kelangsingan kolom akan menimbulkan pembesaran momen berfaktor menjadi :
Mc = b M2b + s M2s

(5.33)

dengan :
b

Bab V

Cm
P
1- u
Pc

1
Pu
1 Ps

(b ) P o rta l ta n p a p e n g a k u ,
p e le ta k a n s e n d i

k L < 2 L

(a ) P o rta l d e n g a n p e n g a k u ,
p e le ta k a n s e n d i

Struktur Komposit Baja-Beton

(5.34a)

(5.34b)

V -10

b dan s harus diperhitungkan untuk kolom tanpa pengaku. Untuk kolom


berpengaku, nilai s = 1,0.
Pc = 2

EI =

EI

(5.35a)

( klu) 2

Ec Ig / 5
1 + d

+Es It

(5.35b)

Pu adalah penjumlahan gaya aksial berfaktor dari semua kolom dalam satu
tingkat.
Pc adalah penjumlahan beban kritis (Pc) dari semua kolom dalam satu tingkat.
Untuk kolom berpengaku yang tidak menahan gaya transversal, Cm = 1,0.
Untuk kolom berpengaku yang tidak menahan gaya transversal,
Cm = 0,6 + 0,4 M1b /M2b

0,4

(5.36)

dengan :
| M1b | | M2b | ,
M1b /M2b > 0 apabila kelengkungan tunggal,
M1b /M2b < 0 apabila kelengkungan ganda,
Jika M2b dan M1b = 0, maka M1b /M2b = 1
Untuk kolom dengan pengaku Cm = 1
dengan :
d =

momen beban mati rencana


1
momen total rencana

Selanjutnya :
Mu = Mc = b M2b + s M2s

(5.37)

c. Eksentrisitas minimum
Jika eksentrisitas ujung kurang dari (15 + 0,003 h) mm, M 2b harus didasarkan
pada eksentrisitas minimum (15 + 0,003 h ) mm terhadap sumbu utama secara terpisah.

Bab V

Struktur Komposit Baja-Beton

V -11

Perancangan berdasarkan LRFD memberikan batasan-batasan yang harus


dipenuhi untuk dapat digolongkan sebagai kolom komposit yaitu :
1). Penampang baja paling tidak harus 4% dari luas total penampang lintang total, jika
tidak kolom tersebut harus dirancang sebagai kolom beton bertulang biasa.
As 0,44 Ag
2). Untuk beton :
a. Batang tulangan longitudinal harus digunakan; batang yang memikul beban
harus kontinu pada level perangkaan (bila ada balok atau slab yang merangka ke
kolom); batang longitudinal lainnya yang hanya digunakan untuk mengekang
beton dapat dipotong pada level rangka tersebut.
b. Sengkang lateral harus digunakan; jarak antarsengkang tidak boleh lebih dari 2/3
dimensi kolom lateral terkecil.
c. Luas sengkang lateral dan tulangan longitudinal masing-masing harus lebih dari
0,007 in2./in. dari jarak antar tulangan.
d. Tebal bersih beton penutup sekurang-kurangnya harus 1,5 inci.
3). Kekuatan beton fc:
a. Beton berat normal; 3 ksi fc 8 ksi
b. Beton ringan struktural; fc 4 ksi
4). Tegangan leleh maksimum baja yang digunakan dalam penghitungan kekuatan
adalah 55 ksi untuk baja struktural maupun untuk batang tulangan,
5). Ketebalan dinding minimum t untuk pipa atau tabung berisi beton;
a. Untuk tiap lebar permukaan b dalam penampang segi empat:
b. Diameter luar D dalam penampang lingkaran
Kekuatan nominal Pn dari suatu kolom komposit adalah dihitung dengan
menggunakan provisi kekuatan kolom regular, tegangan leleh Fy diubah menjadi
tegangan leleh modifikasi Fmy, modulus elastisitas E menjadi modulus modifikasi Em,
dan jari-jari girasi r menjadi jari-jari modifikasi rm, persamaan menjadi :
Untuk pipa atau tabung dicor beton:
Fmy = Fy + Fyr (Ar / As) + 0,85 fc (Ac / As)
dengan Fy dan Fyr 55 ksi
Em = 29000 + 0,4 Ec (Ac / As)
rm = rs

(5.38)
(5.39)

Untuk baja struktural dicor beton:


Fmy = Fy + 0,7 Fyr (Ar / As) + 0,6 fc (Ac / As)
dengan Fy dan Fyr 55 ksi
Em = 29000 + 0,2 Ec (Ac / As)
rm = rs 0,3 dlentur
di mana :
Ac = luas beton
Ar
= luas batangan longitudinal
As
= luas bruto profil baja, pipa atau tabung
Ec = modulus elastisitas beton dalam ksi
Bab V

Struktur Komposit Baja-Beton

(5.40)
(5.41)

V -12

= w1,5 f ' c dengan w adalah berat jenis beton dalam pcf (yaitu 145 pcf
untuk beton berat normal) dan fc adalah dalam ksi
Fy = tegangan leleh minimum profil baja, pipa atau tabung
Fyr = tegangan leleh minimum batang tulangan longitudinal
fc
= kuat tekan beton dalam 28 hari
rs
= ari-jari girasi profil baja, pipa atau tabung
dlentur = dimensi keseluruhan penampang komposit dalam bidang lentur.
Contoh Soal 6
Tentukan kekuatan rancang pada kolom komposit 18 x 22 yang ditunjukkan dalam
Gambar 5.14. Panjang efektif = 15 ft, baja W 15 x 53, Fy = 36 ksi, penguatan : 4 - # 9,
nilainya 60, Kekuatan beton : fc = 5 ksi
Ec = (145)1,5 5 = 3904 ksi
rmy = radius putaran sekitar sumbu y = 0,3 (18) = 5,40 in.
Penyelesaian :
c1 = 0,7 c2 = 0,6 c3 = 0,2
Ar / As = (4 x 10) / 15,6 = 0,256
Ac / As = (18 x 22) / 15,6 = 25,4
b = 18

W 14 x 53

h = 22
4 - #9

Gambar 5.18 Kolom Komposit

Fmy = 36 + 0,7 (55) (0,256) + 0,6 (5) (25,4)


= 122,1 ksi
Em = 29.000 + 0,2 (3904) (25,4)
= 48.832 ksi
c =

(15)(12)
KL Fmy
=
5,40 (3,14)
rm Em

122,6
= 0,532
48,832

Sehingga, karena c = 0,532 < 1,5 maka menggunakan ketetapan LRFD


c 2 = (0,532)2 = 0,283 dan
Fcr = (0,658)0,283 (122,6) = 109,0 ksi
Kekuatan rancang = c Fcr As
= 0,85 (109,0) (15,6) = 1445 kips
Bab V

Struktur Komposit Baja-Beton

V -13

Bab V

Struktur Komposit Baja-Beton

V -14

Bagan Alir Perencanaan Balok Komposit Baja-Beton


dengan Load and Resistance Factor Design (LRFD)

Mulai

Pemilihan Profil, Perhitungan bE,


dan sifat-sifat penampang komposit

Perhitungan pembebanan dan


analisa pembebanan balok

Ya

Garis netral
terletak pada slab
beton ?

C = 0,85 fc bE a ; T = As fy
Kapasitas Momen Batas :
Mn = C d1 = T d1

Tidak

Garis netral pada balok baja :


Cc = 0,85 fc bE ts ; Cs = As fy ; T = Cc + Cs
Kapasitas Momen Batas :
Mn = Cc d2 + Cs d2

Mu Mn
?
Ya

Tidak

Perhitungan lendutan tergantung metode konstruksi :


Unshored construction :
lendutan awal pada baja + pada penampang komposit
Shored Construction :
lendutan pada penampang komposit

Kontrol
lendutan,
memenuhi ?
Ya

Tidak

Perhitungan shear connector

Selesai
Bab V

Struktur Komposit Baja-Beton

V -15