Anda di halaman 1dari 15

10 Makanan Tradisional Khas Bali

BY MARCHAELA 17 AUG 2014


Bali. Salah satu destinasi favorit wisatawan, baik dari dalam negeri maupun mancanegara.
Saking larisnya Bali, para pengusaha pun berbondong-bondong membuka cafe dan resto di
Bali. Sampai-sampai para wisatawan lebih hafal nama-nama cafe populer di Bali
dibandingkan nama-nama makanan tradisional khas Bali. Padahal tentu saja Bali pun
memiliki berbagai makanan khas yang wajib kita cicipi saat berlibur ke sana. Nah, Klikers,
berikut 1o makanan tradisional khas Bali yang bisa membuat Anda ketagihan:
1. Bebek Betutu

Bebek betutu
Konon, bebek betutu yang berasal dari Kuta, Bali ini adalah makanan kesukaan para raja di
Bali. Cara memasaknya cukup unik, yaitu daging bebek yang telah dibumbui harus dipijatpijat terlebih dahulu. Katanya, dengan dipijat-pijat maka daging bebek akan menjadi empuk
dan bumbunya meresap hingga ke tulang. Bebek yang telah dipijat lalu dibungkus dengan
menggunakan daun pisang atau daun pinang lalu dipanggang dalam api sekam. Proses
memasak bebek betutu membutuhkan waktu berjam-jam sehingga bebek betutu hanya
dimasak ketika ada acara adat atau upacara keagamaan. Selain bebek betutu, ada juga ayam
betutu. Perbedaan keduanya hanya dari dagingnya saja. Salah satu produsen betutu adalah
Desa Melinggih, Kecamatan Payangan, Kabupaten Gianyar.
2. Babi Guling

Babi guling
Semua pasti sudah pernah mendengar makanan tradisional khas Bali yang ini. Babi
guling (be guling) terbuat dari anak babi yang perutnya diisi dengan bumbu dan sayuran,
misalnya daun ketela pohon, lalu dipanggang sambil diputar-putar (diguling-gulingkan)
sampai matang. Awalnya babi guling digunakan untuk sajian upacara adat atau keagamaan.
Namun kini babi guling dapat ditemukan dengan mudah di berbagai rumah makan, warung,
dan hotel-hotel di Bali. Babi guling yang paling terkenal berasal dari Kabupaten Gianyar.
3. Bubur Mengguh

Bubur mengguh

Bubur mengguh merupakan bubur khas dari daerah Bali utara (Buleleng) yang sering
disajikan saat upacara adat. Bubur mengguh terbuat dari beras dan santan yang disajikan
dengan ayam suwir yang dibumbui lalu disiram kuah ayam kental dan urap sayur yang
disajikan terpisah. Citarasanya sangat komplit, perpaduan gurih dan agak pedas dengan
renyahnya sayur urap.
4. Srombotan

Srombotan
Srombotan merupakan sayuran khas Klungkung, Bali berupa lalapan sayur seperti kangkung,
kacang panjang, dan kubis yang diberi bumbu yang disebut kalas. Kalas yaitu santan yang
diberi kunyit tumbuk, lengkuas, bawang merah, bawang putih, ketumbar dan sedikit kencur
lalu dimasak hingga kental. Kalas inilah yang menjadi ciri khas srombotan. Srombotan ini
harus disajikan dengan bumbu kacang dan bumbu pedas yang dicampur hingga merata.
5. Nasi Jinggo

Nasi jinggo
Nasi jinggo (atau nasi jenggo) merupakan makanan khas Bali berupa nasi putih yang
disajikan dalam bungkus daun pisang dengan lauk pauk dan sambal. Nasinya disajikan
seukuran kepalan tangan saja dan lauk pauknya biasanya adalah sambal goreng tempe,
serundeng dan ayam suwir. Konon kata jinggo (jenggo) berasal dari bahasa Hokkien jeng go
yang berarti seribu lima ratus. Sebelum krisis moneter tahun 1997, nasi jinggo ini memang
dijual Rp 1.500,00 per porsi. Porsinya yang kecil mengingatkan pada nasi kucing khas
angkringan Jawa Tengah.
6. Lawar

Lawar
Ini bukan kelelawar, ya! Lawar adalah masakan berupa campuran sayur-sayuran yang
direbus, kelapa yang dipanggang, dan daging cingcang yang dibumbui. Daging yang
digunakan adalah daging sapi, babi, ayam, itik, dan penyu. Sementara sayurnya adalah buah

nangka muda, pepaya muda, daun jarak, dan kacang-kacangan. Ada bermacam-macam lawar.
Bila dilihat dari warnanya, ada lawar putih dan lawar merah. Lawar merah adalah lawar yang
menggunakan campuran darah dari daging yang digunakan. Ada juga lawar yang dinamai
sesuai dengan jenis daging atau jenis sayuran yang digunakan, semisal lawar babi dan lawar
nangka.
7. Nasi Tepeng

Nasi tepeng
Nasi tepeng adalah makanan tradisional khas Bali dari Gianyar, Bali. Rasanya pedas dan
berempah karena dimasak dengan basa genep, yaitu campuran lengkap rempah-rempah
(spices and herbs). Nasi tepeng disajikan dengan sayur-sayuran seperti kacang panjang,
kacang merah, nangka muda, terong, daun kelor, dan kelapa parut. Nasi tepeng yang
disajikan dengan menggunakan daun pisang ini menjadi salah satu jenis sarapan wajib warga
Gianyar.
8. Sate Plecing

Sate plecing
Sate plecing di Bali ada yang menggunakan daging ayam, babi, ataupun ikan laut. Keunikan
sate plecing adalah jika sate pada umumnya disajikan dengan bumbu kacang, maka sate
plecing disajikan dengan bumbu plecing. Plecing sendiri merupakan makanan khas Indonesia
dari Lombok dan Bali. Plecing merupakan sambal tomat yang dibuat dari cabai rawit, garam,
terasi, tomat, dan terkadang diberi tetesan jeruk limau.
9. Sate Lilit

Sate lilit
Sate lilit terbuat dari ikan yang dihaluskan lalu diberi tepung serta bumbu-bumbu khas Bali.
Sate lilit dibuat dengan cara melilitkan daging ikan pada batang serai. Rasanya sangat khas,
berpadu antara pedas, wangi, manis dan gurih dengan aroma dari batang serai. Bukan hanya
sekedar nikmat, sate lilit pun sehat karena rendah lemak.
10. Tum Ayam

Tum ayam
Tum ayam adalah makanan tradisional khas Bali yang pembuatannya sama seperti pepes.
Daging ayam yang dicincang dibumbui dengan berbagai rempah dan santan, lalu dibungkus
dengan daun pisang dan dikukus.

Setelah usai upacara adat, beberapa kelompok orang duduk bersila dan
membentuk lingkaran. Di tengah lingkaran terhidang gundukan nasi beserta lauk
pauk di atas nampan. Mereka makan sesuap demi sesuap dengan tertib. Acara
makan diselingi obrolan-obrolan ringan. Inilah budaya makan ala Karangasem,
Bali, yang disebut megibung.
Tradisi megibung dimulai dari tahun 1614 Caka (atau 1692 Masehi), ketika salah
satu Raja Karangasem, I Gusti Anglurah Ktut Karangasem, berperang
menaklukkan kerajaan-kerajaan di Sasak (Lombok). Di kala para prajurit
istirahat makan, beliau membuat aturan makan bersama yang disebut megibung.
Hingga saat ini tradisi megibung masih dilaksanakan di Karangasem dan
Lombok, dan menjadi kebanggaan masyarakat setempat. Kini, megibung sering
digelar berkaitan dengan berbagai jenis upacara adat dan agama (Hindu), seperti
upacara potong gigi, otonan anak, pernikahan, ngaben, pemelaspasan, piodalan
di Pura.
Megibung penuh dengan tata nilai dan aturan yang khas. Dalam megibung, nasi
dalam jumlah banyak ditaruh di atas dulang (alas makan dari tanah liat atau
kayu) yang telah dilapisi tamas (anyaman daun kelapa). Namun sekarang acara

megibung jarang menggunakan dulang, diganti dengan nampan atau wadah lain
yang dialasi daun pisang atau kertas nasi. Gundukan nasi dalam porsi besar
ditaruh di atas nampan dan lauk pauk ditaruh dalam wadah khusus. Orang-orang
yang makan duduk bersila secara teratur dan membentuk lingkaran.
Satu porsi nasi gibungan (nasi dan lauk pauk) yang dinikmati oleh satu kelompok
disebut satu sela. Pada jaman dulu satu sela harus dinikmati oleh delapan orang.
Kini satu sela bisa dinikmati oleh kurang dari delapan orang, seperti 4-7 orang.
Ketika makan, masing-masing orang dalam satu sela harus mengikuti aturanaturan tidak tertulis yang telah disepakati bersama.
Megibung biasanya terdiri dari lebih dari satu sela, bahkan puluhan sela. Setiap
sela dipimpin oleh pepara, orang yang dipercaya dan ditugasi menuangkan laukpauk di atas gundukan nasi secara bertahap. Setiap satu sela biasanya
mendapatkan lauk pauk dan sayuran yang terdiri dari pepesan daging, urutan
(sosis), sate kablet (lemak), sate pusut (daging isi), sate nyuh (sate kelapa), sate
asem (sate isi dan lemak), lawar merah dan putih, sayur daun belimbing,
pademara, dan sayur urap.
Orang-orang yang megibung harus mengikuti tata tertib dan aturan makan yang
ketat. Sebelum dimakan, nasi diambil dari nampan dengan cara dikepal memakai
tangan. Kemudian dilanjutkan dengan mengambil daging dan lauk-pauk lainnya
secara teratur. Sisa makanan dari mulut tidak boleh berceceran di atas nampan.
Harus dibuang di atas sebidang kecil daun pisang yang telah disediakan untuk
masing-masing orang. Air putih untuk minum disediakan di dalam kendi dari
tanah liat. Untuk satu sela disediakan dua kendi. Minum air dilakukan dengan
nyeret, air diteguk dari ujung kendi sehingga bibir tidak menyentuh kendi. Untuk
kepraktisan, kini air kendi diganti dengan air mineral kemasan. Di beberapa
tempat, selesai megibung biasanya dilanjutkan dengan acara minum tuak.
Wayan Siwi, warga Desa Ababi, Karangasem, mengatakan saat megibung tidak
boleh bicara dan ketawa keras, berteriak-teriak, bersendawa, bersin, berdahak,
meludah, dan kentut. Ketika selesai makan, orang tidak boleh sembarangan
meninggalkan tempat. Harus menunggu orang atau sela lain menyelesaikan
makannya. Ketika semua orang atau sela telah menyelesaikan makannya, maka
pepara mempersilakan orang-orang meninggalkan tempat. Makan bersama ini
harus diakhiri secara bersama-sama juga.

Aturan megibung di setiap tempat di Karangasem biasanya berbeda-beda sesuai


desa (wilayah), kala (waktu), patra (kondisi) setempat. Aturan megibung di
Lombok bahkan lebih ketat, seperti jaman kerajaan dulu, ujar Siwi yang pernah
ikut megibung di Lombok.
Biasanya setiap usai acara megibung selalu ada makanan sisa. Dulu, makanan
sisa ini dikumpulkan oleh para fakir miskin yang berasal dari daerah-daerah
tandus dan miskin di Karangasem. Sekarang hampir tidak ada lagi orang yang
mau mengumpulkan makanan sisa megibung. Biasanya makanan sisa tersebut
diberikan kepada tetangga untuk makanan babi, tutur Wayan Siwi.
Megibung penuh dengan nilai-nilai kebersamaan. Dalam megibung secara umum
tidak ada perbedaan jenis kelamin, kasta atau catur warna. Anggota satu sela,
misalnya, bisa terdiri laki dan perempuan, atau campuran dari golongan
brahmana, ksatrya, wasya dan sudra. Mereka bersama-sama menghadapi bhoga
(hidangan) sebagai berkah Hyang Widhi. Nilai kebersamaan ini telah
dicanangkan sejak jaman I Gusti Anglurah Ktut Karangasem, dan sudah menjadi
tradisi hingga kini, baik di Karangasem maupun Lombok.
Orang-orang yang tidak terbiasa megibung atau yang fanatik dengan kasta akan
susah mengikuti acara makan ini jika kebetulan diundang menghadiri upacara
adat atau agama, jelas Wayan Siwi.
Lalu, bagaimana jika ada orang yang berpenyakit menular atau orang yang
dianggap bisa ngeleak (ilmu hitam) ikut megibung dalam satu sela? Wayan Siwi
menjelaskan bahwa prinsip megibung adalah kebersamaan dan tidak membedabedakan orang. Jadi orang-orang seperti itu sah-sah saja ikut megibung. Namun
sekarang biasanya setiap sela diisi oleh orang-orang yang sudah saling
mengenal, kata Siwi.
Tradisi megibung tidak hanya dilakukan oleh orang Karangasem dan Lombok
yang beragama Hindu. Komunitas Muslim di Karangasem, seperti Kecicang,
Saren Jawa dan Tohpati, juga biasa menggelar acara megibung. Tentu lauk
pauknya tidak menggunakan daging babi. Menurut Mudahar yang berasal dari
Kecicang, megibung dalam komunitas Muslim biasanya berkaitan dengan acara
pernikahan, sunatan, Lebaran, Maulud Nabi dan acara-acara bernafaskan Islam
lainnya. Kami juga biasa mengundang tetangga-tetangga Hindu-Bali untuk ikut
megibung, kata Mudahar.

Bahkan untuk melestarikan tradisi megibung, Bupati Karangasem, I Wayan


Geredeg, pernah menggelar acara megibung massal pada 26 Desember 2006 di
Taman Sukasada, Ujung, Karangasem. Megibung massal yang tercatat dalam
rekor MURI itu diikuti oleh 20.520 orang dari berbagai lapisan dan komponen
masyarakat di wilayah Karangasem dan ratusan undangan lainnya. [b]

Menelusuri Kebiasaan Makan


Daging Babi di Bali
19 Desember 2010 00:29:27 Diperbarui: 26 Juni 2015 10:36:51 Dibaca : Komentar : Nilai :

Berawal dari pandangan umum bahwa makanan di setiap wilayah tidak dapat
dilepaskan dari tiga faktor penting, yaitu iklim, sumber daya alam, dan kebiasaan
masyarakat. Di Indonesia, peta kuliner sangat beragam dan menarik. Selain tiga
faktor di atas, saya yakin ada hal yang melatarbelakangi perkembangan budaya
makan yang terkait dengan aspek-aspek historis, di samping kultur masyarakat.
Selalu muncul pertanyaan yang menggelitik, mengapa suatu jenis makanan atau
suaturaw material begitu identik dengan suatu kawasan tertentu. Bali menjadi salah
satu dari sekian kasus kuliner yang saya pandang unik dan menarik, karena
mungkin selain dilandasi nilai-nilai sejarah dan budaya, khasanah kuliner Bali juga
mengandung nilai religius. Sebagian besar orang luar Bali yang beragama Islam,
selalu takut untuk mencoba mencicipi masakan Bali yang identik dengan babi.
Masakan seperti lawar yang mengkombinasikan gudeg-urap khas Bali yang diberi
darah babi mungkin tampaknya telah memberikan prediksi yang kuat pada
masyarakat luar Bali yang ingin berkunjung ke tempat wisata ini untuk tidak
mencicipi hidangan pulau dewata ini. Memang, saya memandang, untuk konsumsi

orang Bali, daging babi masih digunakan. Terlebih lagi bagi umat Hindu, sapi (putih)
termasuk hewan suci yang masih sakral dan tidak boleh disembelih. Hal inilah yang
tampaknya membuat babi sebagai konsumsi daging utama (chiefly food) bagi
sebagian besar masyarakat Bali. Orang Bali Awal sejarah Bali tidak dapat
dilepaskan dari asal-usul dan evolusi masyarakatnya. Orang Bali diduga memiliki
darah campuran Mongoloid yang bergerak ke pulau utama menuju kawasan Asia
Tenggara, jauh sebelum masa sejarah. Pengaruh asing terbesar bagi orang Bali
awalnya dibawa oleh orang-orang India (pedagang dan pelancong) yang membawa
serta pengaruh ajaran Hindu. Bali kemudian berbagi sangat banyak dalam
gelombang Indianisasi yang menyebar di hampir banyak kawasan Asia Tenggara di
paruh akhir milenium pertama. Hinduisasi di Bali merupakan sebuah proses yang
berlangsung berabad-abad. Pengaruh yang paling meresap ternyata bukan dari
India saja, namun ternyata lebih dekat ke Jawa, yang sebenarnya lebih dahulu
terkena proses Indianisasi dibandingkan Bali. Pada tahun 1001 (atau mungkin 991),
Bali telah sepenuhnya terkena proses Hinduisasi. Pada masa kekuasaan Airlangga,
Singasari amat memengaruhi Bali, baik secara politik maupun budaya. Namun
hubungan itu bukan tanpa konflik. Orang-orang Bali beberapa kali menuntut otonomi
mereka dari kerajaan Singasari. Bahkan, ketika kekuasaan beralih ke tangan
Majapahit, tuntutan itu masih terjadi. Akhirnya, tuntutan itu terwujud ketika
kekuasaan Majapahit berakhir pada tahun 1515. Bali kemudian memiliki otonomi
untuk mengatur urusan dalam negerinya. Pada periode Majapahit, sejarah Bali mulai
jelas memuat dan memiliki pola, meski banyak menyisakan legenda-legenda.
Jatuhnya Majapahit menandai bangkitnya Mataram yang merupakan kerajaan
bercorak Islam. Banyak dari ribuan pendeta, bangsawan, tentara, seniman,
pengukir, yang berpindah dari Jawa ke Bali untuk menghindarkan diri mereka dari
para penakluk muslim. Di Bali, mereka memberikan impuls yang kuat bagi
pertumbuhan tradisi Hindu Jawa yang terdesak oleh kekuatan Islam. Fenomena
migrasi ini kemudian menghasilkan terjadinya transfusi budaya yang besar di
wilayah Bali. Selama kurang lebih 400 tahun, tanpa diganggu mereka hidup
menetap di Bali dan memiliki keturunan. Lantas, apa hubungan masa Hindu Jawa
yang diwakili oleh kekuasaan Majapahit tersebut bagi budaya orang Bali, terutama
berkaitan dengan kebiasaan makan mereka yang menjadikan babi sebagai
konsumsi daging utama. Di sini saya tidak begitu sepakat dengan daging pilihan
(meat of choice), karena saya lebih memandang daging babi lebih dari sekedar
pilihan, namun menjadi suatu yang utama di kalangan masyarakat Bali. Asal-Usul

Dalam kitab Nagarakrtagama (1365), babi disinggung sebagai salah satu jenis
daging yang dihidangkan di Istana Majapahit, selain daging domba, kerbau, ayam,
lebah, ikan, dan bebek. Selain itu, juga ada beberapa jenis daging lagi yang tidak
dihidangkan kepada orang yang taat karena pantangan Hindu, meskipun banyak
digemari oleh rakyat biasa, seperti kodok, cacing, penyu, tikus, anjing. Banyak sekali
pada masa itu orang-orang yang menggemari daging-daging ini. Agama Hindu
tampaknya nyaris tidak berperan dalam mengekang sumber-sumber protein.
Seorang Cina Muslim, Ma Huan, tercengang ketika melihat makanan orang Jawa
bukan Islam yang dikatakannya sangat kotor dan buruk. Binatang-binatang seperti
ular, semut, dan semua jenis serangga serta cacing menjadi bahan-bahan konsumsi.
Selain Madura, Bali adalah wilayah pengekspor ternak ke Jawa pada abad ke-14
sebagaimana juga masih bertahan selama berabad-abad. Ternak-ternak seperti
domba, biri-biri, kerbau, babi, unggas, dan anjing menjadi upeti yang dikirim ke
Majapahit kala itu. Berbagai jenis babi diperkirakan sudah ditemukan di hutan-hutan
Asia Tenggara selama ribuan tahun dan diternakkan paling tidak sejak 3000 tahun
S.M. Babi dianggap sebagai pengalih yang paling efisien dari padi-padian ke daging
dan merupakan sumber daging utama di wilayah-wilayah di mana Islam belum
masuk. Orang Eropa berpendapat bahwa babi Asia Tenggara lebih sehat daripada
babi di Eropa. Orang Islam kemudian mendorong peternakan kambing sebagai
pengganti babi, meskipun kambing sudah ada (sebelum Islam) hingga sejauh
Sulawesi, tapi belum sampai ke Filipina. Hanya di Bali, yang kepadatan
penduduknya telah mengakibatkan pembabatan hutan yang tiada taranya, hewanhewan Asia Tenggara diternak untuk dijadikan penghasil daging sapi tropis yang
istimewa; meskipun setidaknya pada abad ke-19 orang Hindu Bali sendiri tidak
bersedia memakannya. Maka wajar, jika hingga saat ini sapi putih tropis masih
dianggap suci di Bali; sehingga babi menjadi salah satu bahan makanan alternatif.
Lantas, apa yang kemudian menjadikan babi sebagai daging konsumsi utama di
kalangan masyarakat Bali? Hal ini tampaknya tidak dapat dilepaskan dari peran
orang-orang Hindu Jawa yang bermigrasi ke Bali pascaruntuhnya kekuasaan
Majapahit. Pada abad ke-16, ketika masa kekuasaan Raja Batu Renggong, orangorang Bali mentransformasikan pengaruh-pengaruh Majapahit untuk disesuaikan
dengan kebutuhan hidup. Mereka menciptakan apa yang dalam kenyataannya
sebagai budaya kontemporer Bali serta memberikan elemen-elemen khusus.
Mereka juga membawa dan mempertahankan kebiasaan-kebiasaan mereka,
termasuk didalamnya persoalan kebiasaan makan Di sisi lain, pengaruh agama

dapat disimak dari pantangan untuk tidak memakan daging sapi putih sebagai suatu
pantangan seperti halnya yang dianut oleh orang-orang Hindu-India. Tentu ini
sebuah paradoks dengan orang-orang Islam yang berpantangan untuk tidak
mengkonsumsi daging yang haram, babi. Bali adalah sebuah perkecualian yang
memadukan nilai sejarah, budaya, dan keyakinan dalam unsur-unsur budaya makan
mereka. Indikasi mengapa babi menjadi konsumsi utama masyarakat Bali dapat juga
disimak dari dijadikannya hewan ternak ini sebagai komoditi utama, terutama sejak
abad 19 hingga awal abad ke-20. Pada kurun abad ke-19 hingga awal abad ke-20,
Babi adalah hewan ternak selain lembu yang menjadi kebutuhan utama rumah
tangga keluarga Bali. Hampir setiap kepala keluarga memiliki paling sedikit satu sapi
dan beberapa ekor babi yang diperuntukkan untuk kebutuhan pribadi atau nantinya
akan dijual ke pasar lokal dan juga ekspor. Pada tahun 1910, total ekspor babi dari
selatan Bali mencapai 33.400 ekor. Babi yang dijual tiap ekornya dihargai fl. 20
(fl=florin, satuan mata uang zaman Belanda). Sebagai hewan domestik, sudah
menjadi pertimbangan bahwa babi merupakan komoditi ekonomi sekaligus sebagai
bahan makanan yang dikonsumsi. Namun, ada hal yang lebih penting dari sekedar
hewan komoditas. Di Bali, babi juga adalah hewan yang digunakan dalam kegiatankegiatan ritus. Seperti disinggung oleh ahli sejarah Asia Tenggara, Anthony Reid,
umumnya riwayat daging dalam kegiatan ritus di kawasan Asia Tenggara sudah
menjadi suatu hal yang penting, sebagaimana orang Bali memandang daging babi
dalam kegiatan ritusnya. Dijadikannya babi sebagai kegiatan ritus di Bali, salah
satunya dapat disimak Dalam rekaman kisah seorang Amerika bernama Collin
McPhee dalam bukunya A House in Bali (1947), ia mengisahkan dirinya ketika
memberikan hadiah dua ekor babi dalam acara Galungan. Babi, tutur McPhee,
merupakan chiefly food bagi sebagian besar masyarakat Bali. Ketika orang Bali
merasa berhutang budi dalam suatu hal, maka hadiah atau balas budi diwujudkan
dengan menyembelih seekor babi miliknya. McPhee mengatakan juga bahwa babi
yang telah disembelih kadang dijadikan sebagai sebuah wujud untuk menyenangkan
sesepuh desa. Prosesi penyajian hidangan meriah dengan menu daging babi
disaksikan McPhee sebagai berikut: "meanwhile, other helpers were engaged in
preparing the classic accompaniments: rice, of course; pepahit a bitter dish of
stewed blimbing leaves to counteract the richness of the pig; sausage, made form
the pigs blood and urab, a hash of finely mixed coconut, green papaya, the chopped
liver, and the heart. At last, the pig was pronounced done to a turn. It was pleased on
a banana leaf in along wooden platter. The skin was brittle as thin glass and the

meat, perfumed beyond words from the spice, melted on tongue." Bukan hanya
dalam kegiatan ritus, babi sudah sejak lama menjadi semacam mitos yang melekat
di lingkungan orang Bali. Sewaktu McPhee mengunjungi Kuil Kematian, ia
menyaksikan relief-relief arkais yang menunjukkan manusia dikelilingi oleh banyak
babi. Ada pula kisah Raja Badulu yang dikisahkan memiliki semacam topeng
mengerikan, kombinasi mata manusia dan mulut dengan moncong dan taring babi
hutan. Dikisahkan bahwa Raja Badulu terlahir memiliki kekuatan magis. Ketika kecil,
Raja Badulu seringkali menghibur dirinya sendiri dengan memotong kepalanya dan
meminta para pelayannya untuk memasangkan kembali kepala yang terpisah dari
raganya itu. Suatu ketika, kepala raja menggelinding ke sungai dan terbawa arus.
Para pelayan tidak mampu mendapatkan kembali kepala tuannya. Dalam rasa putus
asa, mereka akhirnya memenggal kepala seekor babi hutan dan memasangkannya
di leher sang raja Simpulannya, menilai keidentikkan babi dalam ruang lingkup
kehidupan masyarakat Bali yang dihubungkaitkan dengan nilai-nilai budaya masa
lalu tentu mengandung interpretasi yang masih cair. Namun, jika kembali kepada
tiga faktor: iklim, sumber daya alam, dan kebiasaan masyarakat, kecairan penafsiran
tersebut tampaknya dapat dipertimbangkan. Pengaruh Cina? Menyoal pengaruh
Cina terhadap kuliner Bali, saya pikir tidak sebegitu jelas jika dibandingkan dengan
makanan di Jawa, Jakarta, atau Pontianak yang coraknya masih dapat dirasakan.
Hanya yang mengundang rasa penasaran, jika berpijak dari anggapan bahwa
daging babi juga begitu identik dengan kuliner Cina, apakah ada pengaruh Cina
dalam penggunaan daging babi di Bali? Di sini, saya tidak terlalu dapat berspekulasi,
karena tidak ada satu pun referensi yang menyinggung pengaruh tersebut. Denys
Lombard bahkan menyebut bahwa kebudayaan Cina di Pulau Bali jarang sekali
disebut. Hal menarik yang disinggung Lombard adalah pengaruh Cina dalam aspek
botani, yaitu tamanan buah leci (lizhi). Ya, buah yang dianggap sebagai tanaman
asal Kunlun (sebutan dalam sumber-sumber kuno Cina bagi kawasan Maritim Asia
Tenggara) itu ternyata sejak zaman Dinasti Han (202 S.M 220 M) dijadikan
sebagai upeti untuk dikirim ke istana; serta salah satu komoditi yang diekspor ke
utara dan ke selatan. Buah leci yang jarang dan ternyata terdapat di Tabanan, Bali
(selain di Cianjur, Jawa Barat), setidaknya menandakan kehadiran pengaruh Cina di
pulau tersebut. Pun, tidak ketinggalan Memang, secara geografis Bali terletak
membentang sejauh satu mil dari kawasan timur Jawa di lintas perdagangan
langsung antara kepulauan rempah-rempah di Maluku dan pelabuhan-pelabuhan
Asia yang juga mendistribusikan rempah-rempah seperti cengkih, pala, dan pala

kering. Kondisi geografis inilah yang membuat Bali pada masa emporium telah
disinggahi oleh para pedagang dan musafir India, Arab, Cina, Jepang, Bugis, dan
pedagang-pedagang timur lainnya yang bukan hanya membawa barang-barang
niaga, namun juga tata cara dan kebiasaannya. Sekalipun Pulau Bali disinggahi dan
dimukimi, orang-orang Bali lebih memilih untuk mempertahankan kultur mereka,
dengan sedikit kemungkinan menerima pengaruh-pengaruh asing dalam kehidupan
mereka. Dengan berlandaskan pada kenyataan tersebut, di sini Willard A. Hanna
menyinggung mengenai keberadaan orang-orang Cina di Bali terutama pada abad
ke-19. Hanna tidak menyinggung kebudayaan material Cina yang berarti, selain
kopeng (koin Cina berlubang) dan buah pinang yang disuka orang Bali tua dan
muda. Lombard, Hanna, atau Kong Yuanzhi yang mengupas warisan kuliner Cina ini
pun bahkan tidak menyinggung sama sekali wilayah Bali berkaitan dengan silang
budaya Cina di di Nusantara. Mungkin Lombard benar, jarang disebutnya
kebudayaan Cina menandakan agak kaburnya budaya Cina di pulau dewata
tersebut. Referensi Hanna, Willard. 1991. Bali Profile: Peoples, Events,
Circumstances (1001-1976). Banda Neira: Rumah Budaya Banda Neira. Kong
Yuanzhi. 2005. Silang Budaya Tiongkok Indonesia.