Anda di halaman 1dari 30

LAPORAN KOMUDA

SURVEI PERILAKU HIDUP BERSIH DAN SEHAT SERTA


PENGETAHUAN KESEHATAN GIGI DAN MULUT DAN
PENGUKURAN KARIES GIGI DENGAN INDEKS DMF-T

Disusun oleh :
Nama :
NIM :

Yulianti
20130340065

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN DOKTER GIGI


FAKULTAS KEDOKTERAN DAN ILMU KESEHATAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH YOGYAKARTA
2015

LEMBAR PENGESAHAN
LAPORAN KOMUDA
SURVEI PERILAKU HIDUP BERSIH dan SEHAT SERTA
PENGETAHUAN KESEHATAN GIGI DAN MULUT

Disusun Oleh :
Nama : Yulianti
NIM : 20130340065

Yogyakarta, 30 September 2016

Mengetahui,
Instruktur Skills Lab Kedokteran Gigi Keluarga

drg. Novia

Penanggung Jawab Skills Lab

Penanggung jawab Blok

Blok Kedokteran Gigi Keluarga

Kedokteran Gigi Keluarga


ii

drg. Pipiet Okti Kusumastiwi, MPH

drg. Sri Utami, MPH

iii

DAFTAR ISI
HALAMAN JUDUL...................................................................................................................i
LEMBAR PENGESAHAN....................................................................................................... ii
DAFTAR ISI.............................................................................................................................iii
BAB I......................................................................................................................................... 1
PENDAHULUAN......................................................................................................................1
A

Latar belakang.................................................................................................................1

Sasaran Survei.................................................................................................................3

Tujuan Survei.................................................................................................................. 3

BAB II........................................................................................................................................5
METODE SURVEI.................................................................................................................... 5
A. Lokasi dan Populasi........................................................................................................ 5
a.

Lokasi.......................................................................................................................... 5

b.

Populasi....................................................................................................................... 5

B. Pengambilan Sampel.......................................................................................................5
C. Pengumpulan Data.......................................................................................................... 5
D. Pelaksanaan Survei..........................................................................................................5
BAB III.......................................................................................................................................6
HASIL PEMBAHASAN............................................................................................................6
A. Survei Perilaku Hidup Bersih dan Sehat.........................................................................6
B. Survei Pengetahuan Kesehatan Gigi dan Mulut..............................................................8
BAB IV.....................................................................................................................................11
KESIMPULAN DAN SARAN................................................................................................11
A. Kesimpulan....................................................................................................................11
B. Saran..............................................................................................................................11

SURVEI KESEHATAN GIGI DAN MULUT......................................................................... 12


PENGUKURAN KARIES GIGI DENGAN INDEKS DMF-T.............................................. 12
BAB 1.......................................................................................................................................12
PENDAHULUAN....................................................................................................................12
BAB II......................................................................................................................................14
TINJAUAN PUSTAKA...........................................................................................................14
A. Penyakit Karies............................................................................................................. 14
B. Epidemiologi Karies......................................................................................................15
C. Indeks Karies Gigi.........................................................................................................15
D. Indeks Karies Gigi DMF-T........................................................................................... 16
BAB III.....................................................................................................................................17
METODE SURVEI.................................................................................................................. 17
A. Metode...........................................................................................................................17
B. Waktu dan Tempat.........................................................................................................17
C. Subyek Penelitian..........................................................................................................17
D. Alat dan Bahan..............................................................................................................17
E.

Analisa Data.................................................................................................................. 17

BAB IV.................................................................................................................................... 18
HASIL SURVEI.......................................................................................................................18
BAB V......................................................................................................................................19
KESIMPULAN........................................................................................................................ 19
DAFTAR PUSTAKA............................................................................................................... 20

DAFTAR TABEL

Tabel I. Distribusi sampel berdasarkan umur dan jenis kelamin................................................6


Tabel II. Data sosial ekonomi sampel........................................................................................ 7
Tabel III. Sosial budaya sampel................................................................................................. 7
Tabel IV. Rekapitulasi PHBS tatanan rumah tangga dengan pokok permasalahan...................7
Tabel V. Pemanfaatan fasilitas kesehatan gigi dan mulut...........................................................8
Tabel VI. Frekuensi menyikat gigi responden perhari............................................................... 9
Tabel VII. Tingkat kepercayaan responden tentang Kesehatan Gigi dan Mulut........................9
Tabel VIII. Tingkat pengetahuan responden tentang Kesehatan Gigi dan Mulut....................9
Tabel IX. Data DMF-T sampel................................................................................................ 18
Tabel X. Data Caries Risk Assessment sampel........................................................................18

SURVEY PHBS DAN PENGETAHUAN KESEHATAN GILUT


BAB I
PENDAHULUAN
A Latar belakang
Hidup sehat merupakan suatu hal yang harus diterapkan oleh semua orang,
mengingat manfaat kesehatan yang sangat penting bagi setiap manusia, mulai dari
bekonsentrasi dalam belajar maupun dalam beraktivitas sehari-hari, tentu memerlukan
kesehatan, baik kesehatan pribadi maupun kesehatan keluarga untuk mencapai
keharmonisan keluarga. Menciptakan kesehatan sebenarnya sangatlah mudah dan
murah dibandingkan biaya yang harus kita keluarkan untuk pengobatan apabila kita
sakit (Ningsih dan Jonyanis, 2014).
Pemerintah dalam mengupayakan paradigma sehat telah membuat pedoman
pembinaan perilaku hidup bersih dan sehat yang telah tertuang dalam Peraturan
Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor:2269/MENKES/PER/XI/2011 yang
mengatur upaya peningkatan perilaku hidup bersih dan sehat atau disingkat PHBS di
seluruh Indonesia dengan mengacu kepada pola manajemen PHBS, mulai dari tahap
pengkanjian, perencanaan, pemantauan dan penilaian. Perilaku Hidup Bersih dan
Sehat (PHBS) adalah semua perilaku kesehatan yang dilakukan atas kesadara
sehingga anggota keluarga atau keluarga dapat menolong dirinya sendiri di bidang
kesehatan dan berperan aktif dalam kegiatan-kegiatan kesehatan di masyarakat
(Depkes, 2015). Upaya tersebut dilakukan untuk memberdayakan masyarakat dalam
memelihara, meningkatkan dan melindungi kesehatannya sehingga masyarakat sadar,
mau dan mampu secara mandiri ikut aktif dalam meningkatkan status kesehatannya.
Menurut Departemen Kesehatan tahun 2015 PHBS sendiri memiliki banyak
manfaat baik bagi rumah tangga maupun bagi masyarakat. Manfaat PHBS yang dapat
dirasakan di rumah tangga adalah anggota keluarga menjadi sehat dan tidak mudah
sakit, anak tumbuh sehat dan cerdas, anggota keluarga menjadi giat bekerja serta
pengeluaran biaya rumah tangga dapat ditujukan untuk memenuhi gizi keluarga,
pendidikan dan menambah modal usaha. Manfaat yang dapat dirasakan oleh
masyarakat akan program PHBS adalah masyarakat dapat mampu mengupayakan
lingkungan sehat, masyarakat dapat mampu mencegah dan menanggulangi kesehatan,
1

masyarakat dapat memanfaatkan pelayanan kesehatan yang ada, serta mampu


mengembangkan Upaya Kesehatan Bersumber Masyarakat (UKBM).
PHBS merupakan salah satu stategi yang direncanakan oleh departemen
kesehatan untuk mencapai tujuan pembangunan kesehatan nasional sesuai yang dicitacitakan oleh seluruh masyarakat Indonesia dalam menyongsong Millennium
Development Goal (MDGs). Ada 5 tahapan PHBS menurut departemen kesehatan
Republik Indonesia, yaitu tatanan rumah tangga, tatanan sekolah, tatanan tempat
kerja, tatanan tempat umum, dan tatanan fasilitas kesehatan. PHBS rumah tangga
adalah upaya memberdayakan anggota rumah tangga agar tahu, mau dan mampu
melaksanakan perilaku hidup bersih dan sehat serta berperan aktif dalam gerakan
kesehatan di masyarakat (Astuti et al., 2011)
Rumah Tangga Ber-PHBS adalah rumah tangga yang memenuhi 10 indikator
PHBS di rumah tangga. Namun, jika dalam rumah tangga tidak ada ibu yang
melahirkan, tidak ada bayi dan tidak ada balita, maka pengertian Rumah Tangga BerPHBS adalah rumah tangga yang memenuhi hanya 7 indikator (Astuti et al., 2011).
Indikator PHBS di rumah tangga adalah :
a. Persalinan ditolong oleh tenaga kesehatan adalah ibu bersalin yang mendapat
pertolongan persalinan oleh tenaga kesehatan yang memiliki kompetensi
kebidanan (dokter kandungan dan kebidanan, dokter umum dan bidan).
b. Memberi bayi ASI eksklusif adalah bayi usia 0-6 bulan mendapat ASI saja sejak
lahir sampai usia 6 bulan.
c. Menimbang balita setiap bulan adalah balita (umur 12-60 bulan) ditimbang
setiap bulan dan tercatat di KMS atau buku KIA.
d. Menggunakan air bersih adalah rumah tangga yang menggunakan air bersih
untuk kebutuhan sehari-hari yang berasal dari : air kemasan, air ledeng, air
pompa, sumur terlindung, mata air terlindung dan penampungan air hujan serta
memenuhi syarat air bersih yaitu tidak berasa, tidak berbau dan tidak berwarna.
Sumber air pompa, sumur dan mata air terlindung berjarak minimal 10 meter dari
sumber pencemar seperti tempat penampuangan kotoran atau limbah.
e. Mencuci tangan dengan air bersih dan sabun adalah penduduk 5 tahun keatas
mencuci tangan sebelum makan dan sesudah buang air besar, sebelum memegang
bayi, setelah mencebok anak, dan sebelum menyiapkan makanan menggunakan
air bersih mengalir dan sabun.

f.

Menggunakan jamban sehat adalah anggota rumah tangga yang menggunakan


jamban leher angsa dengan tangki septik atau lubang penampungan kotoran
sebagai pembuangan akhir dan terpelihara kebersihannya. Untuk daerah yang
sulit air dapat menggunakan jamban cemplung, jamban plengsengan.

g. Memberantas jentik di rumah sekali seminggu adalah rumah tangga melakukan


pemberantasan jentik nyamuk di dalam atau di luar rumah tangga seminggu
sekali dengan 3M plus/ abatisasi/ ikanisasi atau cara lain yang dianjurkan.
h. Makan sayur dan buah setiap hari adalah anggota rumah tangga umur 10 tahun
keatas yang mengkonsumsi minimal 2 porsi sayur dan 3 porsi buah atau
sebaliknya setiap hari.
i.

Melakukan aktifitas fisik setiap hari adalah penduduk/ anggota keluarga umur
10 tahun keatas melakukan aktifitas fisil minimal 30 menit setiap hari.

j.

Tidak merokok di dalam rumah adalah penduduk/ anggota rumah tangga umur
10 tahun keatas tidak merokok di dalam rumah ketika berada bersama anggota
keluarga lainnya.
Telaksananya program PHBS secara tepat sasaran akan menciptakan situasi

yang sangat mendukung masyarakat untuk berperilaku hidup sehat. Dengan


berprilaku hidup bersih dan sehat (PHBS) dapat memberikan manfaat yang sangat
besar bagi kesahatan dan meningkatkan kualitas sumber daya manusia, sehingga
dapat menciptakan lingkungan yang sehat agar tercapai derajat kesehatan yang
optimal.
B Sasaran Survei
Sasaran survei dalam kegiatan komuda ini adalah masyarakat RT 31/RW 13,
Kelurahan Prenggan, Kecamatan Kotagede, Kota Yogyakarta.
C Tujuan Survei
Tujuan dilakukannya survei Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS) rumah
tangga dalam kegiatan ini antara lain :
1. Mahasiswa
a. Untuk mengetahui cara melakukan survei Perilaku Hidup Bersih dan Sehat
(PHBS) pada tatanan rumah tangga.

b. Untuk mengetahui Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS) masyarakat Dusun
Darakan Barat RT 31/RW 13, Kelurahan Prenggan, Kecamatan Kotagede, Kota
Yogyakarta.
c. Untuk mengetahui pengetahuan kesehatan gigi dan mulut masyarakat Dusun
Darakan Barat RT 31/RW 13, Kelurahan Prenggan, Kecamatan Kotagede, Kota
Yogyakarta.
2. Puskesmas
a. Untuk melakukan evaluasi Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS) pada tatanan
rumah tangga di wilayah Dusun Darakan Barat RT 31/RW 13, Kelurahan
Prenggan, Kecamatan Kotagede, Kota Yogyakarta.
b. Merencanakan suatu pemecahan masalah untuk mengatasi masalah yang ada di
wilayah Dusun Darakan Barat RT 31/RW 13, Kelurahan Prenggan, Kecamatan
Kotagede, Kota Yogyakarta.
3. Individu dan keluarga
a. Keluarga dan anggota keluarga mempunyai pengetahuan, kamauan dan
kemampuan untuk memelihara serta meningkatkan pola Perilaku Hidup Bersih
dan Sehat.
b. Keluarga dan anggota keluarga dapat ikut berperan aktif dalam kegiatan menjaga
kesehatan di internal keluarga maupun masyarakat sekitar.
c. Keluarga dan anggota keluarga dapat berperan aktif dalam meningkatkan promosi
kesehatan.

BAB II
METODE SURVEI
A. Lokasi dan Populasi
a. Lokasi
Survei dilakukan di wilayah Dusun Darakan Barat RT 37/RW 08, Kelurahan
Prenggan, Kecamatan Kotagede, Kota Yogyakarta.
b. Populasi
Populasi yang digunakan dalam survey ini adalah masyarakat yang tinggal di
wilayah Dusun Darakan Barat RT 31/RW 13, Kelurahan Prenggan, Kecamatan
Kotagede, Kota Yogyakarta.
B. Pengambilan Sampel
Pengambilan sampel pada survei ini adalah dengan menggunakan metode
random sampling, yaitu pemilihan sampel secara acak. Sampel yang dipilih adalah
keluarga yang tinggal di wilayah RT 37/RW 08, Kelurahan Prenggan, Kecamatan
Kotagede, Kota Yogyakarta. Dipilih 2 keluarga untuk dijadikan sampel kemudian
pada setiap keluarga dipilih satu orang anggota untuk dijadikan wakil dari keluarga
tersebut
C. Pengumpulan Data
Pengumpulan data pada survei perilaku hidup bersih dan sehat adalah dengan
cara melakukan wawancara kepada salah satu anggota keluarga yang mewakili kepala
keluarga dan selanjutnya dilakukan pengisian kuesioner survei perilaku hidup bersih
dan sehat serta pengisian kuesioner mengenai pengetahuan kesehatan gigi dan mulut.
D. Pelaksanaan Survei
Survei ini dilaksanakan dengan cara mengunjungi rumah warga satu persatu dan
menjelaskan mengenai maksud dan tujuan dari survei tersebut, selanjutnya salah satu
anggota keluarga diminta mewakili untuk diwawancarai untuk pengisian kuesioner
survei perilaku hidup bersih dan sehat serta kuesioner mengenai pengetahuan

kesehatan gigi dan mulut. Survei dilaksanakan pada hari Rabu, 21 September 2015
pukul 08.00 WIB sampai selesai.

BAB III
HASIL PEMBAHASAN
A. Survei Perilaku Hidup Bersih dan Sehat
Indikator Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS) pada survei ini meliputi :
1. Perilaku keluarga :
a. Prosentase penduduk tidak merokok
b. Penduduk melakukan sarapan pagi sebelum melakukan aktivitas
c. Kepesertaan asuransi kesehatan
d. Penduduk mencuci tangan menggunakan sabun
e. Penduduk menggosok gigi sebelum tidur
2. Kesehatan lingkungan :
a. Penduduk menggunakan jamban sehat
b. Penduduk menggunakan sarana air bersih
c. Terdapat tempat pembuangan sampah
d. Terdapat sistem pembuangan air limbah (SPAL) yang baik
e. Kepadatan penduduk
Tabel I. Distribusi sampel berdasarkan umur dan jenis kelamin
Jenis

Laki-laki

Kelamin
Umur

Jumlah

Total

Perempuan

Jumlah

Jumlah

0-5 thn

0%

20%

20%

6-15 thn

0%

0%

0%

16-45 thn

20%

20%

40%

46-60 thn

0%

0%

0%

>60 thn

20%

20%

40%

Total

40%

60%

100%

Keterangan tabel : Proporsi responden kategori usia 16-45 tahun dan lebih dari 60
tahun memiliki persentase yang sama sebesar 40%. Responden perempuan memiliki
persentase terbanyak yaitu 60%, sedangkan responden laki-laki 40%.

Tabel II. Data sosial ekonomi sampel


No.

Mata Pencaharian

Jumlah

1.

PNS

0%

2.

Karyawan Sawata

50%

3.

Wiraswasta

50%

4.

Pensiunan PNS dan

0%

0%

swasta
5.

Tidak bekerja

Keterangan tabel : Proporsi responden yang memiliki mata pencaharian sebagai


karyawan swasta dan wiraswasta memiliki persentase sebesar 50%.
Tabel III. Data sosial budaya sampel
No.

Tingkat Pendidikan

Jumlah

1.

SD

40%

2.

SMP

0%

3.

SMA

40%

4.

Sarjana dan sederajat

0%

5.

Belum bersekolah

20%

Keterangan tabel : Proporsi tingkat pendidikan terakhir yang tertinggi adalah SD dan
SMA dengan prosentase sebanyak 40%.
Tabel IV. Rekapitulasi PHBS Tatanan Rumah Tangga
No

Indikator

1
2
3
4
5

PERILAKU KELUARGA
Kebiasaan tidak merokok
Kebiasaan sarapan pagi
Ikut dalam asuransi kesehatan
Kebiasaan mencuci tangan
Kebiasaan gosok gigi sebelum tidur
Jumlah (Persentase)

1
2
3

KESEHATAN LINGKUNGAN
Penduduk menggunakan jamban sehat
Penduduk menggunakan sarana air bersih
Terdapat tempat pembuangan sampah

Ya

Tidak

0
2
2
2
2
8
(80%)

2
0
0
0
0
2
(20%)

2
2
2

0
0
0

Terdapat SPAL (Saluran Pembuangan Air Limbah)

Terdapat kesesuaian luas rumah dengan jumlah


penghuni
Jumlah (Persentase)

9
1
(90%)
(10%)
Keterangan table : Dari tabel rekapitulasi indikator PHBS didapatkan data
bahwa perilaku keluarga dalam menjalankan PHBS adalah baik, hal tersebut
dapat terlihat dari 80% perilaku keluarga telah sesuai dengan indikator perilaku
hidup bersih dan sehat, sedangkan kesehatan lingkungan sudah baik, yakni 90%
keluarga telah memiliki lingkungan yang sehat.
B. Survei Pengetahuan Kesehatan Gigi dan Mulut
Pada survei pengetahuan kesehatan gigi dan mulut didapatkan 2 responden dari
2 keluarga. Hasil survey yang didapat adalah sebagai berikut :
Tabel V. Pemanfaatan Fasilitas Kesehatan Gigi dan Mulut
Kondisi
No.

Jenis Masalah

Ya

Tidak
%

1.

Pernah sakit gigi setahun terakhir

Tidak Tahu

50%

50%

0%

100%

100%

0%

100%

0%

0%

100%

Pernah mendapatkan perawatan gigi


2.

setahun terakhir
Melakukan

3.

perawatan

gigi

di

puskesmas, dokter gigi, mantra gigi


Diperiksa oleh dokter gigi atau perawat

4.

gigi
Ada keluhan sakit gigi atau gusi pada

5.

saat disurvey

Keterangan tabel : Tabel pemanfaatan kesehatan gigi dan mulut menunjukkan bahwa
50% responden pernah mengalami sakit gigi selama 1 tahun terakhir, 100% tidak
mendapatkan perawatan gigi selama 1 tahun terakhir, 100% responden melakukan
perawatan gigi di puskesmas, dan 100% responden tidak mengeluhkan gigi yang sakit
pada saat dilakukan survey.

Tabel VI. Frekuensi Menyikat Gigi Responden Perhari

Frekuensi menyikat

No.

gigi

Kelompok umur (tahun)


6-15 (n=)

16-45 (n= 1 ) 46-60 (n=)

>60 (n= 1 )

1.

Tidak pernah

2.

Satu kali

3.

Dua kali

50%

4.

Tiga kali

50%

Keterangan tabel : Tabel data frekuensi menyikat gigi responden per hari didapatkan hasil
yang baik, yakni responden usia 16-45 tahun telah menyikat gigi 2 kali sehari dan responden
usia lebih dari 60 tahun telah menyikat gigi 3 kali sehari.
Tabel VII. Tingkat Kepercayaan Responden Tentang Kesehatan Gigi dan Mulut
Kondisi
No

Ya

Jenis Masalah

%
1.

Percaya gigi bisa dipertahankan sampai tua

2.

Percaya

pencabutan

gigi

menyebabkan

kebutaan

Tidak

Tidak

Tahu

50%

50%

100%

0%

Keterangan tabel : Tabel tingkat kepercayaan responden tentang kesehatan gigi dan mulut
menunjukkan bahwa 50% responden percaya bahwa gigi dapat dipertahankan sampai tua dan
50% yang lain tidak. Selanjutnya sebanyak 100% responden percaya bahwa pencabutan gigi
dapat menyebabkan kebutaan.
Tabel VIII. Tingkat Pengetahuan Respon Tentang Kesehatan Gigi dan Mulut
Umur
Tingkat
Pengetahuan

6-15
%

16-45
%

45-60
%

>60
%

Total
%

Rendah (0-5)

Sedang(6-8)

50%

50%

100%

Tinggi (9-11)

Keterangan tabel : Tabel pengetahuan responden tentang kesehatan gigi dan mulut
menunjukkan bahwa 100% responden memiliki tingkat pengetahuan yang cukup/sedang
mengenai kesehatan gigi dan mulut.

BAB IV
KESIMPULAN DAN SARAN
A. Kesimpulan
Hasil survey PHBS pada masyarakat yang bertempat tinggal di wilayah Dusun
Darakan Barat RT 31/RW 13, Kelurahan Prenggan, Kecamatan Kotagede, Kota
Yogyakarta, didapatkan hasil yang baik. Hal tersebut dapat terlihat dari bahwa sebagian
besar masyarakat telah melakukan perilaku hidup bersih dan sehat, seperti mencuci
tangan dengan sabun sebelum makan, memiliki jamban yang sehat, memiliki saluran
pembuangan limbah serta memiliki tempat pembuangan sampah yang sehat, namun
beberapa masyarakat masih memiliki kebiasaan merokok. Tingkat pengetahuan
masyarakat mengenai kesehatan gigi dan mulut cukup baik. Hal tersebut dapat terlihat
dari hasil analisis kuisioner yang telah diisi oleh masyarakat sebagai respondennya. Data
tersebut didukung dengan kebiasaan masyarakat yang menyikat gigi 2-3 kali sehari.
Namun, beberapa masyarakat belum memiliki kebiasaan menyikat gigi sebelum tidur.
B. Saran
Masyarakat perlu diberikan pengetahuan tambahan mengenai PHBS yang dapat
dilakukan melalui penyuluhan oleh puskesmas setempat, kader-kader kesehatan, maupun
instansi-intansi kesehatan terkait yang ada di sekitar wilayah tersebut supaya setiap
masyarakat dapat menggalakan perilaku hidup bersih dan sehat yang dimulai dari diri
sendiri, keluarga, dan selanjutnya dapat menerapkan hal tersebut di lingkungan rumah.
Masyarakat juga perlu diberikan penyuluhan mengenai bahaya merokok serta mengenai
kesehatan gigi dan mulut, mengingat masih terdapat masyarakat yang memiliki
kebiasaan merokok dan masih banyaknya masyarakat yang belum melakukan kebiasaan
menyikat gigi setiap malam sebelum tidur. Harapannya, hasil yang diperoleh dari
kegiatan survei PHBS dan pengetahuan mengenai kesehatan gigi dan mulut ini dapat
ditindak lanjut oleh instansi terkait terutama Puskesmas Kotagede 1 yang bertanggung
jawab menaungi wilayah tersebut agar dapat meningkatkan kesehatan masyarakat Dusun
Darakan Barat RT 31/RW 13, Kelurahan Prenggan, Kecamatan Kotagede, Kota
Yogyakarta.

11

SURVEI KESEHATAN GIGI DAN MULUT


PENGUKURAN KARIES GIGI DENGAN INDEKS DMF-T
BAB 1
PENDAHULUAN
Pembangunan kesehatan merupakan bagian terpadu dari pembangunan nasional yang
antara lain mempunyai tujuan untuk mewujudkan bangsa yang maju dan mandiri serta
sejahtera lahir dan bathin. Selain itu pembangunan kesehatan juga berperan penting dalam
membangun manusia sebagai sumber daya pembangunan. Kesehatan gigi dan mulut sebagai
bagian integral dari kesehatan manusia seutuhnya juga berperan dalam meningkatkan kualitas
dan produktivitas sumber daya manusia (Depkes, 2004).
Penyakit gigi dan mulut yang menjadi masalah kesehatan masyarakat pada umumnya
adalah penyakit/kelainan pada jaringan penyangga gigi (periodontal diseases) dan karies gigi,
sebenarnya mudah dicegah yaitu dengan menanamkan kebiasaan/perilaku pemeliharaan
kesehatan gigi yang baik sejak usia dini (Depkes, 2004). Kedua penyakit tersebut
menimbulkan gangguan fungsi kunyah yang menyebabkan terganggunya penyerapan dan
pencernaan makanan, selain itu juga gigi gangren (busuk) merupakan fokal infeksi yang
menimbulkan penyakit pada organ tubuh lainnya (Direktorat Kesehatan Gigi, 2000).
Di Indonesia penyakit gigi dan mulut yang masih merupakan masalah utama adalah
karies. Menurut laporan Riset Kesehatan Dasar (RISKESDAS, 2007) menyatakan bahwa
prevalens pengalaman karies gigi meliputi 67,2 % penduduk Indonesia. Menjaga kebersihan
gigi dan mulut sangatlah penting, beberapa masalah mulut dan gigi terjadi karena kita kurang
menjaga kebersihan gigi dan mulut (Widyastuti, 2010).
Kesadaran menjaga kebersihan mulut sangat diperlukan dan merupakan obat pencegah
terjadinya masalah gigi dan mulut yang paling baik. Kebersihan mulut yang buruk diawali
dengan terbentuknya plak. Plak yang melekat pada gigi adalah penyebab utama lubang gigi
dan penyakit gusi. Penelitian sebelumnya mengatakan bahwa segera setelah pembersihan gigi
secara mekanis (sikat gigi) ada suatu lapisan bahan organik yang sesaat setelah terbentuk
kemudian ada bakteri berkolonisasi pada lapisan tersebut maka lapisan tadi disebut dengan
plak (Houwinks et al., 1993). Plak merupakan salah satu faktor yang berperan di dalam
proses terjadinya karies bila tidak dibersihkan dari permukaan gigi. Akumulasi dan retensi
plak akan mengakibatkan peningkatan fermentasi karbohidrat oleh bakteri asidogenik

yang

dapat menyebabkan pH permukaan gigi turun dengan cepat. Tingkat penurunan pH


tergantung pada ketebalan plak, jumlah dan jenis bakteri dalam plak, kemampuan buffer
saliva dan faktor-faktor lainnya. Oleh karena itu pemeliharaan kebersihan mulut yang tidak
benar dapat menyebabkan penumpukan plak, materia alba dan kalkulus yang pada akhirnya
akan merugikan kesehatan gigi sehingga tindakan pencegahannya didasarkan kepada
pencegahan akumulasi plak (Kidd dan Bechal, 1999).

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
A. Penyakit Karies
Penyakit karies ialah suatu penyakit jaringan keras gigi yaitu email, dentin dan
sementum, yang di sebabkan oleh aktivitas mikroorganisme dalam suatu karbohidrat.
Karies gigi merupakan penyakit infeksi yang bersifat progresif serta akumulatif pada
jaringan keras gigi yang ditandai dengan kerusakan jaringan, dimulai dari permukaan
gigi (pit, fisur, dan daerah interproksimal) hingga meluas ke arah pulpa.
Karies merupakan suatu penyakit yang multifaktorial yang disebabkan oleh berbagai
faktor yang berhubungan satu sama lain. Banyak faktor yang dapat menimbulkan karies
gigi, diantaranya adalah faktor yang ada di dalam mulut yang berhubungan langsung
dengan proses terjadinya karies gigi, antara lain struktur gigi (susunan gigi-geligi di
rahang), derajat keasaman saliva, kebersihan mulut yang berhubungan dengan frekuensi
dan kebiasaan menggosok gigi, jumlah dan frekuensi makan makanan yang
menyebabkan karies (kariogenik). Selain itu, terdapat faktor luar sebagai faktor
predisposisi dan penghambat yang berhubungan tidak langsung dengan terjadinya karies
gigi antara lain usia, jenis kelamin, tingkat ekonomi (Widyastuti, 2010).
Karies gigi bisa terjadi apabila terdapat empat faktor utama yaitu gigi, substrat,
mikroorganisme, dan waktu. Beberapa jenis karbohidrat makanan misalnya sukrosa dan
glukosa dapat diragikan oleh bakteri tertentu dan membentuk asam sehingga pH plak
akan menurun sampai dibawah 5 dalam tempo 3-5 menit. Penurunan pH yang berulangulang dalam waktu tertentu mengakibatkan demineralisasi permukaan gigi (Khosla,
2009). Secara perlahan-lahan demineralisasi interna berjalan ke arah dentin melalui
lubang fokus tetapi belum sampai kavitasi (pembentukan lubang). Kavitasi baru timbul
bila dentin terlibat dalam proses tersebut. Namun kadang-kadang begitu banyak mineral
hilang dari inti lesi sehingga permukaan mudah rusak secara mekanis, yang
menghasilkan kavitasi yang makroskopis dapat dilihat. Pada karies dentin yang baru
mulai yang terlihat hanya lapisan keempat (lapisan transparan, terdiri atas tulang dentin
sklerotik, kemungkinan membentuk rintangan terhadap mikroorganisme dan enzimnya)
dan lapisan kelima (lapisan opak/ tidak tembus penglihatan, di dalam tubuli terdapat
lemak yang mungkin merupakan gejala degenerasi cabang-cabang odontoblas). Baru
setelah terjadi kavitasi, bakteri akan menembus tulang gigi. Pada proses karies yang amat

dalam, tidak terdapat lapisan-lapisan tiga (lapisan demineralisasi, suatu daerah sempit,
dimana dentin partibular diserang), lapisan empat dan lapisan lima (Suryawati, 2010).
B. Epidemiologi Karies
Berdasarkan hasil riset kesehatan dasar (Riskesdas) Indonesia tahun 2007 didapatkan
peningkatan jumlah kerusakan gigi seiring dengan bertambahnya usia yaitu pada
kelompok usia 35-44 tahun DMF-T rata-rata 4,46 sedangkan kelompok usia >65 tahun
sebesar 18,33. Keadaan tersebut dapat disebabkan karena kebersihan mulut yang buruk.
Hal ini dapat dilihat dari penduduk kelompok usia 55-64 tahun yang menyikat gigi
dengan benar (sesudah makan pagi dan sebelum tidur malam) 5,4 % sedangkan
kelompok usia >65tahun hanya 3,5%.
Berdasarkan hasil Survei Kesehatan Rumah Tangga (SKRT) pada tahun 1995,
penyakit gigi dan mulut yang ditemukan di masyarakat Indonesia masih berkisar
penyakit yang menyerang jaringan keras gigi yang mayoritas adalah penyakit karies dan
penyakit periodontal. Dikemukakan pula bahwa 63% penduduk Indonesia menderita
kerusakan gigi aktif yang dengan kata lain adalah kerusakan pada gigi yang masih belum
ditangani. Rerata pengalaman karies perorangan (DMF-T) berkisar pada 6,44 dan 7,8
yang berarti telah melebihi nilai indeks DMF-T yang telah ditetapkan oleh WHO, yaitu
3.
C. Indeks Karies Gigi
Indeks karies gigi adalah angka yang menunjukkan klinis penyakit karies gigi. Studi
epidemiologis tentang karies gigi yang menggunakan indeks angka DMF-T untuk gigi
permanen dan def-t untuk gigi sulung. Indeks DMF-T menunjukkan jumlah pengalaman
karies gigi permanen seseorang, yaitu (WHO Oral Health Country, 2006) :
D = Decayed (gigi karies yang masih dapat ditambal);
M = Missing (gigi karies yang sudah hilang atau seharusnya dicabut);
F = Filling (gigi karies yang sudah ditambal);
T = Tooth (gigi permanen).
Sedangkan untuk gigi sulung def-t, yaitu:
d = decayed (gigi karies yang masih dapat ditambal);

e = exfoliated (gigi yang telah atau harus dicabut karena karies);


f = filling (gigi karies yang sudah ditambal);

t = tooth (gigi sulung).


Angka DMF-T atau def-t merupakan jumlah elemen gigi karies, yang hilang dan
yang ditumpat setiap individu. Perhitungan DMF-T berdasarkan pada 28 gigi permanen
karena pada umumnya gigi molar ketiga pada fase geligi tetap tidak dimasukkan dalam
pengukuran, sedangkan perhitungan def-t berdasarkan 20 gigi sulung untuk fase gigi
sulung, kemudian dicatat banyaknya gigi yang dimasukkan dalam klasifikasi D, M, F
atau d, e, f. Kriteria penilaian dalam DMF-T atau def-t didasarkan pada rentang nilai
yaitu sangat rendah, rendah, sedang, tinggi, dan sangat tinggi (WHO Oral Health
Country, 2006).
D. Indeks Karies Gigi DMF-T
Perhitungan Indeks DMF-t berdasarkan 28 gigi permanen: Total dari komponen D,
M dan F ditambahkan kemudian dijumlahkan.
D + M + F = DMF
Perhitungan Indeks

def-t berdasarkan pada

20

gigi

sulung.

: Total dari

komponen d, e dan f ditambahkan kemudian dijumlahkan.


d + e + f = def
WHO membagi kategori dalam perhitungan Indeks DMF-t dalam lima tingkatan
(Moreira, 2012) :

BAB III
METODE SURVEI
A. Metode
Metode yang digunakan adalah metode analitik observasional. Metode analitik
observasional adalah metode pengumpulan data melalui pengamatan langsung secara
cermat di lapangan.
B. Waktu dan Tempat
Komuda ini dilaksanakan pada:
Hari/ tanggal : Rabu, 16 September 2015
Tempat

: Dusun Darakan Barat RT 31/RW 13,

Kelurahan Prenggan,

Kecamatan Kotagede, Kota Yogyakarta.


C. Subyek Penelitian
Sasaran survei dalam kegiatan komuda ini adalah masyarakat Dusun Darakan Barat
RT 31/RW 13, Kelurahan Prenggan, Kecamatan Kotagede, Kota Yogyakarta, yang terletak
di bantaran Sungai Gadjah Wong.
D. Alat dan Bahan
Alat dan bahan yang digunakan dalam pemeriksaan DMF-T, antara lain :
a.

Bengkok

b.

Alat diagnostik

c.

Kapas alkohol

d.

Kuisioner PHBS

e.

Rekam medis

f.

Odontogram

E. Analisa Data
Analisa data yang digunakan dalam survey ini adalah dengan cara menghitung nilai
DMF-T masing-masing sampel kemudian disimpulkan sesuai dengan kategori yang telah
ditetapkan. Kemudian, jumlah nilai DMF-T seluruh sampel dirata-rata lalu disimpulkan
sesuai dengan kategori yang telah ditetapkan.

BAB IV
HASIL SURVEI
Berdasarkan survey DMF-T yang telah dilakukan, diperoleh 2 orang sampel dari 2
keluarga yang berbeda. Hasil dari survey tersebut adalah sebagai berikut :
Tabel IX. Data DMF-T sampel

No.

Nama

Usia

JK

D/d

M/e

F/f

Jumlah
(DMF-t/
def-t)

Ket

Ibnu N

24 th

11

11

tinggi

Ny. Sudi

75 th

19

24

tinggi

16

19

35

tinggi

10,67

12,67

17,5

Tinggi

Jumlah
Rata-rata

Angka DMF-T dari kedua sampel menunjukan nilai yang sangat tinggi yaitu 17,5. Nilai
tersebut berada di atas batas yang ditentukan oleh WHO yaitu >6,6. Angka DMF-T yang
tinggi dari kedua sampel tersebut menunjukan bahwa angka morbiditas gigi berdasarkan
kedua sampel cukup tinggi.
Tabel X. Data Penilaian Caries Risk Assessment
NO
1
2

NAMA KK

ALAMAT
(RT/RW)
Darakan, 31/13
Darakan, 57/13

Ibnu Nugroho
Sudi Wiyono
Jumlah
Persentase

CARIES RISK ASSESSMENT


LOW
MODERATE
HIGH

0
0
2
0%
0%
100%

Seluruh sampel yang telah diperiksa termasuk ke dalam kategori tinggi (high) pada
penilaian Caries Risk Assessment yaitu 100%. Secara garis besar dapat dinilai bahwa
keduanya memiliki risiko cukup besar untuk mengalami karies yang lebih parah.

BAB V
KESIMPULAN
Berdasarkan survey yang telah dilakukan dapat disimpulkan bahwa responden memiliki
nilai rata-rata DMF-T yang sangat tinggi yaitu 17,5 (lebih dari 6,6). Hal tersebut berarti
tingkat morbiditas responden terhadap karies sangat tinggi. Kemudian untuk penilaian Caries
Risk Assessment (CRA) seluruh responden masuk ke dalam golongan tinggi (High). Hal
tersebut berarti bahwa responden memiliki tingkat risiko terpapar karies yang cukup tinggi
sehingga diperlukan perawatan atau usaha khusus untuk dapat menekan perkembangan
kariesnya.
Karies memang menjadi problem serius di masyarakat Indonesia karena prevalensi
kasusnya masih sangat tinggi. Melihat hasil survey yang telah dilakukan diharapkan dapat
menjadi pedoman tenaga medis maupun para pemangku kebijakan politik untuk dapat
melakukan suatu tindakan baik promotif, preventif, kuratif, dan rehabilitatif. Diharapkan
dengan usaha tersebut tingkat penyakit karies di masyarakat dapat berkurang dan masyarakat
akan semakin produktif menjalani kehidupannya.

DAFTAR PUSTAKA
Departemen Kesehatan RI. Pedoman pelaksanaan Jaminan Kesehatan Masyarakat. [serial
online]

2008

[cited

Desember

2013].

Available

from

URL

http://hukum.unsrat.ac.id/men/menkes2008_125_lamp.pdf
Houwink, Tan.1993. Ilmu Kedokteran Pencegahan. Yogyakarta: Gajah Mada University
Press.
Khosla. 2009. Caries. [serial online]. http://members.rediff.com/drkhosla/caries.html
Kidd EAM, Bechal SJ. 1991. Dasar-dasar Karies Penyakit dan penanggulangannya. Jakarta:
EGC.
Noviani N. 2010. Tesis: Faktor Faktor yang Berhubungan dengan Status Karies Gigi (DMFT)
Santri Pesantren AL Ashriyyah Nurul Iman Parung Bogor Tahun 2010 Fakultas
Kesehatan Masyarakat. Depok: Universitas Indonesia
Sondang P, Hamada T. Menuju gigi dan mulut sehat. Medan: USU Press; 2008. h.4-15,4-24

2
0

LAMPIRAN

Foto-Foto Pelaksanaan Survei Warga Dusun Darakan, Kotagedhe, Yogyakarta

Foto 1. Warga pertama yang diperiksa bernama Ibu Rahayu

Foto 2. Warga kedua yang diperiksa bernama Ibu Sudi

21

Foto 3. Warga ketiga yang diperiksa bernama Ibu Kartiyah

Foto 4. Warga keempa yang diperiksa bernama bapak Ibnu Nugroho